About

Kisah Rosmah

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.
Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti berusia 16 tahun san masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai buruh binaan di Singapura yang jarang sekali balik ke kampung.
Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran. Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggal keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan- kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka sering
bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.
Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda
dan membasuh pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil lagi.
Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka. Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.
Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka akhirnya tewas juga dengan permainan
dunia terutama Rosmah yang kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.
Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa Syukur melayanya dengan baik kerana
keluarga mereka bersahabat sejak dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka tertumpah sepenuhnya.
Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidakpernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.
Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam keadaan separuh bogel.
"Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah agar jangan bagi tau sesiapa.
"Kalau Mah nak baca Mah ambilah..." pelawa Syukur dan Rosmah terus menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah pulang ke rumahnya.
Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain basahan Syukur telah terjun dulu
ke dalam sungai dan terus berenang menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.
Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok. Sementara Syukur menghulurkan
tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam air.
Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa- apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil kain Rosmah.
Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman
Syukur. Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan seperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.
"Mah!...tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yang membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu. Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi. Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian dan menahan kesedapan.
Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama gerakan tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.
Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah
dapat merasakan kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan
kayu yang hanyut di sungai.
"Abang!...sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmah menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya. Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang
nanti.
"Ok, abang tak teruskan....tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang macam kita masa kecil-kecil dulu."
"Tak maulah nanti ada orang nampak."
"Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu." Akhirnya Rosmah akur dan meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka sama- sama berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua. Sementara Syukur pula asyik memerhatikan punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada dijiwanya.
Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan meramasnya dengan penuh nafsu.
"Abang geramlah tengok tetek Mah." Rosmah cuma ketawa kecil bila mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah.
Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya
diusapnya celahan tersebut dengan satu jari.
Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebih- lebih lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi. Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik
tangan Rosmah dan meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.
"Sedap bila Mah pegang anu abang." Serentak dengan itu Syukur terus mencium Rosmah.
"Abang!, kita main kejar-kejar nak bang." Cadang Rosmah
"Kita main macam ni lagi sedap."
"Ala abang ni...nanti orang nampak malu kita."
"Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya."
"Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah."
"Saja suka-suka - abang dapat pegang Mah pun dah cukup." Mereka ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepat- cepat Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali menuju tempat air cetek.
Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut. Rosmah tidak dapat
berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala miliknya kini.
Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah. Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati kenikmatan. Biarlah
Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.
Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah. Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya. Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan matanya sendiri.
Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat demikian.
"Hoi Ros....kau ada di sana tak." Terdengar suara Leha memanggil Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun menuju ke arah mereka.
Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya."Kami baru lagi turun." Syukur berbohong pada mereka.
Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah pepohon rendang di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.
Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan mengulangi lagi kalau ada kesempatan.
Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk mengulangkaji pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran yang dicapainya. Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk "Mona Gersang" yang dijumpainya dalam beg sekolah Syukur. Rosmah termenung memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia tersalah
masuk semasa menyimpan buku tersebut.
Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi sedikit dibaca dan
sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya. Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai siang tadi.

Kisah Rumah Warden

Semasa aku sekolah kat asrama dulu aku ni ramai kakak angkat. Aku tinggal di asrama lelaki. Pada satu hari salah sorang kakak angkat aku, kak hasni, ajak aku gi ke asrama pompuan tapi aku takut. For sure aku ni lelaki, dia kata takpa . Aku pun ikut lah. Aku tak tahu apasal dia pangil aku time tuh. Dahlah waktu malam pukul 12 pulak tuh...! Dia kata nak bawak aku gi rumah kakaknya. Aku pelik gak apasal...? Pastu barulah aku tahu yang kakak dia ni cikgu Manisah, seorang warden di asrama pompuan,dan juga cikgu bm aku. Pastu dia panggil aku masuk dalam rumah. Fulamak cantik siot permandangan dalam rumah tu, ada macam-macam gambar pompuan telanjang...! Pastu kak Hasni ajak aku mandi. Aku ikut jer, masa tuh dia bukak baju, coli, seluar pendek, dan spender. Peh besar gila tetek dia. Baru aku tahu apasal kak Hasni glamour kat sekolah...! Pastu dia suruh aku bukak pakaian. Aku ikut je. Belum sempat aku bukak spender sampai habis, dia dah mula kulum aku punya pelir. Aku pun tekan kepalanya sampai batu pelir aku pun masuk dalam mulut dia. Pastu aku dengar ada orang bukak pintu bilik air. Aku lihat cikgu Manisah masuk tanpa coli dan panties. Peh kakak ngan adik tetek sama besar, pantat sama putih, dan bontot sama gebu. Pastu dia datang jilat bontot aku. Aku dah tahan nih mana boleh dua-duanya nak jilat. Aku pun angkat kak Hasni Aku suruh dia baring dan aku jilat pantat dia. Manakala cikgu Maisah pula kulum aku punya pelir. Masa aku jilat pantat kak Hasni air pukinya meleleh keluar. Bau macam pantat kelintit dia terkeluar. Pastu cik Manisah kata "awak anak murid saya jadi awak kena jilat pantat saya juga." Aku menukar posisi dengan aku jilat pantat Manisah, sementara Hasni kulum kote ku. Peh.... best sial....! Hasni kata sedap. Manisah pulak mengerang "ah...! ahhhh...! Perghhh..... auww...! Best laju lagi-laju lagi." Pastu kami beralih tempat ke bilik tidur cikgu Manisah kerana bilik air tak begitu selesa. Dalam bilik, Manisah dan Hasni berebutkan kote ku. Mereka nak pantat masing-masing dijolok dulu. Aku terpaksa buat pilihan. Aku pilih Manisah dulu pasal puki dia takda bulu sangat. Aku jolok puki Manisah, manakala mulut aku bermain-main ngan pantat Hasni. Best sial....! Masa aku jolok puki Manisah, dia mengerang sambil masa tuh juga aku pancut dalam pantat dia. Meleleh air maniku keluar dari pukinya...! Pastu aku kena jolok burit Hasni pulak. Seperti tadi, tapi kali ni Manisah jilat bontot Hasni. Baru aku tahu yang Manisah ni suka lelaki dan juga pompuan. Pastu aku pancut dalam puki Hasni. Aku tak tahan lagi dan aku pancut pula dalam mulut mereka berdua. Banyak kali juga aku memancutkan air mani.....! Selepas aku pancut dalam mulut adik beradik tadi, aku biarkan mereka bergomol sesama sendiri. Pehh....! Best gak tengok lesbian nih....! Selepas selesai pergomolan mereka, kami menyambung kembali adegan tadi dengan membubuh sabun di atas badan masing- masing. Pastu kami tetidur hingga pagi. Nasib baik hari tuh hari minggu. Bila semua pelajar dah keluar ke bandar, kami menyambung zina kami hingga ke petang....! Itulah yang berlaku masa aku form 2.

Kisah Seorang Isteri

Aku adalah wanita kampung yang diberi didikan agama yang secukupnya.... Oleh kerana cinta aku dibuang oleh keluarga kerana memilih sudin menjadi suamiku.Pada awal perkhawinan memanglah indah dan aku merasakan pilihan aku adalah tepat.Aku boleh dikatakan cantik berumur dalam 23 tahun,berkulit cerah aku ada iras-iras macam pelakon tiara jaquelina tuh,kata kawan-kawan aku masa sekolah dulu...ramai jugaklah jejaka-jejaka yang nak buat aku gf lah dan nak buat bini.
Tapi itu dulu...aku memilih sudin menjadi teman hidup aku...masa itu aku baru habis spm dan bekerja disebuah kilang aku bertemu dengan sudin..sudin ketika itu ialah supervisor aku.Setelah berkhawin...dan mendapat anak pertama sudin telah dibuang kerja kerana terlibat dengan dadah.nasib baik majikan aku tidak menyerahkan kepada pihak polis,kalau tidak tak tahulah apa nak jadi.Setelah beberapa bulan pihak syarikat aku hendak mengurangkan pekerja dan akan membuang pekerja,diantaranya termasuklah dengan aku..aku masih baru ketika itu cuma dapat sagu hati tak banyaklah sangat.Pada mula hari itu...hiduplah aku sebagai isteri sepenuh masa...suami aku masih dengan perangainya itu...kerana sayang aku terpaksa memberi wang simpanan aku kepadanya untuk membeli keperluan suamiku itu.
ketika itu aku dan suami aku menyewa sebuah rumah kepunyaan sepasang suami isteri,yang ku panggil pak aji dan mak aji...anak-anak mereka tidak duduk dengan mereka.Setelah 3 bulan suami aku tidak dapat memabayar sewa.Pak aji telah datang kerumah aku,ketika itu sudin sedang bermain dengan anak aku diruang tamu.Pak aji berbual-bual dengan sudin dan menyatakan bahawa sudah 3 bulan kami tidak membayar sewa...sudin meminta tempoh seminggu dua lagi.Setelah sampai masa yang dijanjikan sekali lagi pak aji datang,aku masih tidak berani bersua muka dengan pak aji.
Sehinggalah pada suatu hari pak aji datang aku ketika itu tengah mandi.Suami aku entah kemana.mungkin kerana lama pak aji memberi salam,pak aji pun masuk kedalam rumah,suami aku keluar tak kunci pintu ketika itu.bermulalah episod hitam dalam hidup aku,pak aji telah merogol aku.....aku cuba untuk menjerit,namun takut jiran-2 pulak mendengar.setelah puas aku diratah oleh pak aji.Pak aji berkata kalau sudin balik nanti,suruh dia jumpa pak aji...pak aji nak suruh aku dan sudin serta anak aku pindah kerumah sewa yang lain dekat dengan kebunnya...sambil itu sudin boleh jaga kebunya sekali......setelah kata putus dibuat,aku dan sudin berpindahlah kerumah yang dijanjikan oelh pak aji.perkara yang terjadi pada aku tempoh ahri,masih aku rahsiakan....setelah 3 bulan aku berada dirumah baru itu....selama itulah pak aji akan datang,itu pun masa suamiku tiada....rupanya -rupanya kegiatan suamiku telah diketahui oelh pak aji...dan setiap kali dia datang dia telah memaklumkan kepada sudin...pada suatu pagi sudin telah tercakap akan hal nya dengan pak aji...dari situlah aku mengetahuinya bahawa pak aji menyara sudin dengan dadah...kerana nikmat yang aku alami......
Satu pagi saida merasa loya hendak muntah. “Mungkin mengandung” bisik hati kecil-nya. saidamemberitahu Sudin. Sudin kelihatan biasa saja walau pun berkali-kali saida meyakinkan-nyamungkin benih Pak Aji, kerana kebelakangan ini setelah Sudin terlibat dengan dadah dia kurangbernafsu untuk meniduri isterinya. Kalau pun dia bersama air yang di-pancutnya keluar dengan lesu.saida menberitahu Sudin untuk bertemu dengan Pak Aji, kalau Mak Aji ada katakan baja dan racunsudah habis. Kalau Mak Aji tak ada beritahu Pak Aji yang saida hendak jumpa.
Selang beberapa jam Pak Aji tiba semasa saida dan Sudin sedang membersih halaman rumah.Sudin dan saida menghampiri Pak Aji dan mereka duduk di-atas pangkin di-bawah pokok jambu bol.saida memberitahu Pak Aji apa yang sedang di-alami-nya.Juga menyatakan kemungkinan benihyang sedang hendak subur ada-lah benih Pak Aji sendiri dan hendak mengugurkan kandungan-nya.Pak Aji menghalang tujuan saida untuk mengugurkan kandungannya dan dia bertanggong jawabdengan syarat Sudin dan saida merahsiakan semua perkara. Sudin bersetuju dengan syarat Pak Ajisanggup membiayai hidung-nya yang berair. Setelah semua kekusutan dapat di-urai Pak Aji mintadiri untuk pulang dan berjanji akan datang malam nanti.
Tepat sebagai di-janji Pak Aji tiba. Sebelum Sudin melangkah pergi Pak Aji menyuruh dia balikdalam masa dua jam kerana Pak Aji tidak akan menemani saida tidur kerana Mak Aji ada di-rumah.Sambil menunggu saida menidurkan anak-nya, Pak Aji berihat di-katil. Setelah anak-nya tidur saidakebilik dan mendapati Pak Aji sudah telanjang bulat dengan KALAM-NYA keras mencodak. “saidakalau lepas ini dan bila-bila saja saida mengandung dan pasti yang benih-nya hasil dari tujahanKALAM Pak Aji, cepat beritahu dan jangan cuba-cuba untuk menguggurkan-nya” Pak Aji bersuarasemasa saida hendak merebahkan badan di-sebelah Pak Aji dalam kaedaan sudah tidak ada seuratbenang di-badan. Bila saida sudah baring Pak Aji terun mengosok perut saida yang belum keteralagi akan kandungan-nya.
Pak Aji melebarkan kangkang saida. Sebelum KALAM-NYA di-benamkan Pak Aji menjilat-jilat alurlurah nekmat saida. Setelah puas dan saida sendiri sudah menyerah Pak Aji membenamkanKALAM-NYA yang di-sambut penuh takzim dengan satu kemutan mesra oleh lubang lembahnikmat saida. Pak Aji mendayung hingga lengguh seluruh angkota badan saida sebelum merekasama-sama sampai kepuncak jaya yang menbuatkan Pak Aji tersenyum puas.
Semasa saida sedang mengenakan pakaian Sudin balik dan senyum melihat Pak Aji tersandardi-sofasambil menghisap rokok daun-nya. Kami berbual buat seketika sambil menikmati kopi O.“Sudin, saida semasa Mak Aji ada-di-rumah, Pak Aji hendak tukar jadual. Akan datang hanyadi-sebelah pagi dan engkau Sudin jangan ke-mana-mana, duduk rumah jaga anak agar nanti diatidak menganggu” Pak Aji bersuara.“Tahu aja-lah kalau benih yang baru di-tanam mesti di-jirus air tiap-tiap hari baru ia-nya tumbuhsubur” Pak Aji bersuara lagi sebelum melangkah pergi.“Saya faham” Balas Sudin pendek.
Pagi esok-nya Pak Aji datang dan terus ke-bilik tidur. Sudin berada di-belakang rumah membersihkebun. Melihatkan yang Pak Aji sudah bersedia, saida memanggil Sudin untuk memerhati anakmereka yang leka bermain di-laman.Setelah semua-nya beres, saida melangkah masuk bilik sambil menanggalkan pakaian-nya. Melihatsaida datang Pak Aji terus menarik tangan saida untuk naik ke-atas badan-nya. Mereka bercumbuandengan KALAM Pak Aji bergerak ganas di-alur ponggong saida. Kedua-dua tetek saida di-nonyotsilih berganti. Merasakan yang lurah lembah saida sudah agak lecah, Pak Aji menyuruh saidamencangkung di-celah kangkang-nya sambil Pak Aji menyuakan KALAM-NYA tepat ke-sasaran.Merasakan yang kepala KALAM Pak Aji sudah mula hendak menerjah masuk, saida menurunkanbadan-nya membuatkan KALAM Pak Aji hilang dari pandangan. saida memusingkan badan-nyasambil mencangkung membelakangkan Pak Aji, kerana Pak Aji hendak meramas-ramasponggong-nya. Dengan berbuat demikian saida pula berpeluang melihat KALAM Pak Aji keluarmasuk dari cermin meja make-up.
Melihatkan yang saida sudah terair Pak Aji menyuruh saida berpusing menghadap ke-arah-nya.Dengan memeluk erat tubuh kecil saida, Pak Aji memusingkan badan-nya dengan saida kebawah.Dengan henjutan yang berterusan Pak Aji melepaskan satu pancutan padu untuk mengairi benihyang sedang bercambah agar ia-nya tumbuh dengan subur.Beres semua kerja dan sebelum melangkah perji, Pak Aji meninggalkan sedikit wang buat belanjadapur dan membeli untuk untuk memulihkan hidung Sudin yang berair.Melihatkan yang Pak Aji sudah pergi Sudin masuk ke-bilik dengan saida masih lagi baring terlentangkepenatan.“Boleh tahan lama Pak Aji mengemudi” Sudin bersuara sambil menghampiri dan menolak saidauntuk baring kerana dia hendak lihat lubang lurah saida yang baru di-terokai oleh KALAM Pak Aji.“Nasib baik siang, kalau malam pasti belum tamat lagi” saida bersuara.“Anak kita mana?” Tanya saida apabila melihat Sudin mula menanggalkan pakaian-nya.“Ada bermain di-ruang tamu” Jawab Sudin sambil menopok lurah saida yang masih lecah.
Sudin menyonyot tetek saida sambil menjolok-jolok lubang lembah saida dengan jari-nya. saidamengusap-usap batang Sudin yang sederhana size-nya. Bila sudah benar-benar keras Sudinmembenamkan batang-nya yang masuk dengan mudah ke-dalam lubang lurah nikmat saida.Tipah kurang pasti bila anak-nya yang baru pandai berjalan berada di-tepi katil memerhatikan dengankehairanan perilaku Sudin yang sedang membuat aksi sorong-tarik batang-nya di-dalam lubang lurahsaida. Baru beberapa kali henjut saja Sudan sudah terair dan terkulai lesu di-atas badan saida buatbeberapa ketika sebelum berlalu pergi.Tipah mengangkat anak-nya dan di-tiarapkan ke-atas tubuh-nya yang masih bertelanjang bulat untukmenetek sebelum terlena di-atas badan saida. Dengan cermat saida mengalih anak-nya untuk baringdi-atas tilam sebelum ke-dapur untuk menyediakan makan tengah hari. Petang-nya saidamenghulurkan wang pemberian Pak Aji dan menyuruh Sudin membeli barang-barang keperluandapur sebagaimana yang telah di-senaraikan dan menyuruh Sudin menghantar pulang dulubarang-barang sebelum dia lepak di-sarang-nya.
Saperti biasa buat beberapa ketika Pak Aji pasti datang di-sebelah pagi tanpa mis. Setiap kali diaberkunjung KALAM-NYA mesti di-belai mesra oleh kemutan manja lubang lurah nikmat saidaSatu petang bila kandungan saida mencicah lima bulan dengan tidak di-sangka-sangka Pak Ajiterjenggul di-muka pintu dengan wajah yang berseri-seri. Melihatkan yang Pak Aji datang Sudinsenyum kerana dia begitu pasti yang Pak Aji akan membelikan ubat untuk mengubati hidung-nyayang berair kalau tidak di-ubati.Pak Aji memanggil Sudin seraya menghulurkan sedikit wang untuk membeliV.C.D Blue ceritaperempuan mengndung. Menurut kata-nya, dia akan tinggal dan menemani tidur saida selamasebulan kerana Mak Aji sudah ke-Ipoh menguruskan anak sulung mereka yang baru bersalin.Setelah Sudin pergi dan melihatkan yang anak saida sedang lena, Pak Aji menghampiri dan terusmengusap-usap perut saida yang sedang membesar.“Bukankah malam nanti Pak Aji hendak tidur sini” saida bersuara setelah merasakan yangtangan-nya di-tarik menuju ke-bilik.Pak Aji hanya diam sambil menyuruh saida memegang KALAM-NYA yang mengeras dan terjulurkeluar dari celah zip seluar-nya
Di-dalam bilik mereka menanggalkan pakaian. saida baring terlentang sambil Pak Ajimengusap-usap perut-nya yang sudah berisi. Puas mengusap Pak Aji menjilat-jilat hinggake-lembah dan bermain seketika biji kele*tit saida dengan lidah-nya. Setelah puas menjilat, Pak Ajimembetulkan kedudukan sebelum membenamkan KALAM-NYA hingga ke-pangkal.Pak Aji baru mula hendak membuat aksi sorong-tarik-nya apabila Sudin pulang. Sudin terus ke-bilikdan itu-lah pertama kali bagi diri-nya melihat secara live aksi sorong-tarik senjata sulit seorang lelakike-dalam lubang rahsia seorang wanita. Sebelum ini dia pun tahu yang saida mengangkang buatsantapan KALAM Pak Aji, tetapibelum pernah melihat. Pak Aji memandang ke-arah Sudin sambilmendayung dengan melemparkan satu senyuman penuh makna. Sudin membalas senyum yangPak Aji lemparkan dan mencium pipi saida yang sedang menahan henjutan Pak Aji dengan setia.Sudin memerhatikan gelagat mereka hingga selesai. Sekali sekala Sudin membongkok menghisaptetek saida.Ada juga saida mencuba meraba batang Sudin, tetapi tak di-izinkan. Bila Pak Ajimencabut KALAM-NYA yang masih keras setelah selesai permainan baru Sudin percaya tentangsize-nya yang pernah saida ceritakan.
“Puas Pak Aji” Sudin bersuara semasa hendak melangkah menuju ke-bilik air.“Tanya saida” balas Pak Aji.saida mencebikkan bibir sambil membisikkan sesuatu ke-telinga Sudin. Sudin mengelengkan kepaladan terus ke-ruang tamu menantikan Pak Aji siap berpakaian.Saperti biasa sebelum round kedua bermula, Pak Aji menghisap rokok daun-nya sambil menghirupkopi O special.Pak Aji senyum apabila Sudin menghulurkan beberapa keping V.C.D blue yang di-pesan-nyasebelum beredar.“Sudin kalau engkau rasa malas hendak keluar walau pun Pak Aji tinggal di-sini tak payah-lahkeluar, beli benda yang engkau perlukan dan hisap di-sini. Takkan engkau hendak tidur luar selamasebulan, lagi pun engkau sudah lihat permainan Pak Aji dengan saida dan kalau saida izinkan apasalah-nya sekali sekali kita beraksi bersama” Pak Aji bersuara.
“Betul cakap Pak Aji tu bang” sampuk saida.“Tak apa-lah malam ini biar saya lepak di-tempat biasa, malam-malam berikutnya saya cuba tinggaldi-rumah” Sudin bersuara dan terus pergi.Pak Aji duduk di-ruang tamu seorang diri dan menanggalkan pakaian-nya setelah Sudin pergi sambilmenonton V.C.D blue yang baru Sudin belikan. saida di-bilik menidurkan anak-nya. Setelahanak-nya tidur saida menanggalkan pakaian-nya, (perbuatan biasa kalau Pak Aji bermalamdi-rumah-nya) dan terus mendapatkan Pak Aji di-ruang tamu Pak Aji sedang asyik menontonadengan seorang Negro sedah membalun seorang MEM yang sarat mengandung sambilmengosok-gosok KALAM-NYA yang sudah keras.Melihat saida datang Pak Aji membetulkan duduk-nya kerana dia hendak saida baring berbantalkanpeha-nya untuk memboleh-kan-nya mengosok-gosok perut saida dengan selesa. saida kegelianapabila KALAM Pak Aji mengesel-gesel pipinya.Setelah puas mengosok perut dan lurah saida, Pak Aji menyuruh saida mengambil lembet keranadia hendak mendayung sambil menonton V.C.D blue. saida setuju kerana dia pun hendak menontonsama, maklumlah sebelum ini dia sendiri belum pernah menonton cerita demikian.Lembet di-bentang dan saida terus baring menghadap T.V. Entah bila sedang saida asyik menontonT.V KALAM Pak Aji di-rasa-nya sendat di-dalam alur lurah nekmat-nya Pak Aji tekun menghenjutwalau pun penglihatan-nya di-tumpukan ke-screen T.V Dengan rangsangan dari cerita yang terpapardi-screen T.V dan di-tambah dengan pergerakan keluar-masuk KALAM Pak Aji saida sudah terairbuat beberapa kali.
saida kurang pasti Bila Pak Aji melepaskan ledakan cecair pekat-nya Apa yang dia tahu Pak Ajisudah mencabut kalam-nya dan baring di-sebelah saida sambil mengosok-gosok dan menjilat perutsaida yang membuncit.Tamat V.C.D pertama Pak Aji memasang yang kedua selepas membersihkan badan sambilbersandar di-sofa menghisap rokok sambil menghirup kopi O. saida sedang bebaring berbantalkan peha PakAji Belum pun tamat cerita yang sedan mereka tonton KALAM Pak Aji sudah mula bergerak denganliar di-bawah kepala saidaPak Aji bangun mematikan T.V dan lampu di-ruang tamu. Setelah pasti yang semua switch telahdi-matikan Pak Aji menatang saida. Sebelum melangkah ke-bilik Pak Aji Mencium dan menjilatperut saida. Dengan cermat Pak Aji membaringkan saida di-atas katil. Sebelum membenamkanKALAM-NYA Pak Aji menjilat-jilat alur lembah dan biji kele*tit saida buat seketika.Melihatkan yang saida sudah bersedia Pak Aji membenamkan KALAM-NYA. saida menahan dengan sabar tujahan KALAM Pak Aji sehingga dia puas.
Sebulan penuh Pak Aji belayar menyusuri lembah nikmat saida dengan KALAM-NYA sebagaikemudi dan penunjuk arah. Ada juga sekali sekala Sudin bersama bila dia tak gian. Tetapi kasihankebanyakan masa-nya dihabiskan sebagai penonton saja. Belas juga saida tengokkan, tetapihendak buat macam mana kerana dia sendiri tak bertenaga.Setelah Mak Aji pulang dari Ipoh terpaksalah saida melayan karenah Pak Aji di-sebelah pagi. PakAji terus mengemudi hingga saida melahirkan anak kedua. Seorang bayi lelaki persis Pak Aji.
bersambung....

Kisah Tak Kesah

Kami sudah hampir 10 tahun duduk berjauhan. Aku tinggal di Kuala Lumpur manakala isteriku, Nikita duduk di Kota Bharu. Dulu kami duduk bersama ketika aku bekerja di Kota Bharu. Apabila aku berpindah ke Kuala Lumpur, aku tinggalkan Nikita dan dua anak di kampung kerana tidak mampu duduk di Kuala Lumpur dengan gaji yang kecil.
Aku biasanya balik dua minggu sekali. Oleh kerana kami berjauhan, maka dua minggu sekali aku dapat menyetubuhi isteriku. isteriku masih muda, umur 35 tahun manakala aku baru 40 tahun. Aku memang lelaki yang nakal. di Kuala Lumpur aku mempunyai ramai girlfriend tidak kira anak dara, janda dan bini orang yang kukenali melalui facebook.
Sebagai lelaki yang normal aku selalu keluar dengan mereka. Biasanya bila dah mesra melalui sms dan call, baru aku ajak mereka keluar. Ketika itu aku sudah intim dengan mereka maka di pertemuan pertama biasanya aku dapat mencium pipi, bibir mereka. Malah ada yang rakan facebook yang dapat kusetubuhi di pertemuan kali pertama.
Isteriku selalu mengesyaki aku ada girlfriend di kuala lumpur. malah aku pernah kantoi apabila di tengah malam Ida ada sms aku. Biniku mengamuk. Dia tanya siapa Ida. Sejak itu aku putus dengan Ida. Selepas putus dengan janda anak tiga itu, aku menjalin hubungan dengan perempuan lain pula, Ain, janda anak lima.
Aku seringkali bertukar girl friend sehinggalah aku puas dengan girlfriend yang disetubuhi aku sengaja sms mereka tidak kupadam dalam handphone. bila biniku baca sms dia, maka dapatlah aku putuskan hubunga dengan girlfriend tersebut.
Biniku agak comel. Dia bekerja sebagai kerani di sebuah bank di sebuah pekan di Kelantan. Sebagai wanita yang bertubuh slim, orang tak percaya dia sudah ada anak yang besar berusia 14 tahun. Orang ingatkan dia masih anak dara. dalam pada itu ramai juga lelaki yang menguratnya dan meinta no hp dengannya.
Biniku juga kesunyian di kampung. Bila ada boy friend maka hilanglah sunyinya. Boyfriendnya seorang polis berpangkat sarjan. Aku sering terbaca smsnya dengan boyfriendnya tapi aku tak kesah kerana biarlah dia layan boyfriendnya supaya aku dapat menjalankan misiku di Kuala Lumpur.
Aku pernah ketemu sms yang mengatakan I miss you, i love u. kuanggap itu semua sebagai perkataan biasa di antara dua kekasih asalkan mereka belum terlanjur. Dalam pada itu aku selalu terbayang isteriku disetubuhi boyfriendnya, Amir.
Aku bayangkan ketika aku tiada di rumah, Amir datang bertandang ke rumah. rumah kami jauh dari rumah orang di kampung. Jika ada kereta yang datang ke rumah pun tiada siapa yang tahu. Aku bayangkan pada suatu malam Amir mengajak isteriku keluar makan. Anak dua orang turut ikut emaknya pergi makan. Budak-budak memang tidur awal.
Bila sampai di rumah jam 10.30 malam, Amir dipelawa isteriku masuk rumah dan mereka menonton tv sedangkan dua anakku sudah masuk tidur. Mereka berbual di sofa panjang sambil menonton HBO. Dalam gelap itu Amir duduk rapat di sebelah Nikita.
Nikita yang sudah tukar baju tidur jarang nampak colinya dan seluar dalamnya. Amir tidak tahan melihat Nikita yang wangi semerbak dengan minyak wanginya. Amir pun mencium pipi Nikita. Nikita membalas ciuman itu dan bibir mereka pun bertaut.
Lama mereka beromen di depan tv itu. Amir meneruskan langkahnya dengan membuang coli Nikita dan dia pun menyingkap baju tidurnya dan menyonyot tetek kiri dan tetek kanan Nikita.
Nikita tidak tahan dihisap begitu. Amir menarik seluar dalam nikita dan dia terus menjilat faraj Nikita. Lama dia jilatnya sehingga air faraj keluar membuak-buak. Tangan Nikita membuka baju amir dan dan seluar Amir. Seluar dalam Amir turut dilucutkannya. Nikita terus memegang kote Amir dan terus menghisapnya dengan penuh lahap.
Mereka berada dalam posisi 69 di atas lantai. Nikita ajak Amir berpindah ke dalam bilik. maka Amir mendukung Nikita ke dalam bilik dan terus meletakkan Nikita di atas katil. tanpa membuang masa mereka terus beromen dan kote Amir yang panjang perlahan-lahan meneroka lubang faraj Nikita yang sempit itu.
Maka mereka pun terdampar kepuasan. Jam 12 malam Amir pun pulang meninggalkan rumah kami dan Nikita puas berlaku curang dengan Amir. itu semua adalah khayalanku.
Dah 2 minggu aku tak balik kampung kerana sibuk dengan urusan pejabat. Cuti sekolah kebetulan ada kenduri kahwin di rumah adik iparku di seremban. maka Nikita datang ke Kuala Lumpur dengan anak menaiki bas. Kami tidur di rumah adikku kerana takkan nak tidur di bilik sempit kami empat beranak.
pada malam itu aku pun meyetubuhi Nikita. Aku beromen sakan pada malam itu. Ketika aku main dengan isteri, aku bisikkan kepada telinganya ramai orang nak main dengannya. Nikita senyap mendengarbisikanku itu. Rupa-rupanya bisikan itu membuatkan aku lebih ghairah untuk main dengan isteriku.
Sambil main aku romennya dan aku bisik ke telinganya aku tak kesah kalau dia main dengan orang lain asalkan dia bahagia. Kami lebih seronok main malam itu sampai kami sama-sama mencapai orgasme pada malam tersebut.
"Betul ke abang tak kesah kalau saya main dengan orang lain," tanya Nikita dalam berbisik juga.
"Abang tak kesah,' kataku.
"ya ke? abang tak sayang saya?" tanyanya.
"pasal sayang Italah, abang tak kesah pasal abang tak sempat nak balik,' kataku.
"kalau gitu saya pun tak kesah kalau abang main dengan orang lain,' jawabnya sambil kami ketawa.
"Ke awak dah main dengan boyfriend awak?' tanyaku.
"Dah main," katanya sambil ketawa. Aku terus memeluk isteriku dan kami main sekali lagi. Selepas main dia ceritakan dia baru main sekali aja dengan polis itu di sebuah hotel di Cherating.
malam itu kami main dengan penuh ghairah. Rupa-rupanya fantasi boleh meningkatkan lagi keinginan seks suami isteri.

Kisah Zarida

Kisahnye bermula begini....Abis makan pun aku ajak Zarida beredar.. masa dalam kereta, aku saja bukak enjin kereta dulu... tapi belum start lagi.. Zarida bertanya kenapa tak start lagi.. aku dengan tipu daya nya kata lah.."biar enjin panas dulu.." Lepas tu aku bukak topik lain... aku tanya kat Zarida yang dia dah ader bf ker belum.. dia kata dah clash...ooo baru aku tau.. aku pun cuba masuk jarum dan tanya kat dia yang dia pernah cium ker pakwe dia... dia terperanjat ngan soalan aku dan tersenyum."Takkk.." Jawabnye sambil mencebik.. eleeehhhh aku tau.. mesti pernah punyee...Kemudian aku kata kat dia yang aku ader beli present kat dia untuk mlm jamuan perkenalan .. tapi Zarida beriya-iya nak present tu mlm tu jugak.. aku kata mana boleh... nanti tak surprise... tapi dia tetap merengek2 nak present tu jugak... aku pun kasi la sebungkus baju..(baju tu agak sexy sikit sebab belahan butang pada dada agak lebar) Aku pun cakap pada Zarida.. ok presents tu u boleh ambik tapi u mesti pakai baju mlm ni gak sebab i nak tengok saiz nye ngam ngan u atau tak.. dia mengangguk dan keluar dari kereta dan pergi ke toilet stesen minyak yang berdekatan untuk menyalin pakaian.."adik" aku dah keras sikit...aku pun cepat-cepat buang underwear dan hanya memakai seluar panjang...tapi nampak menggelembung la sluar tu.. biar... biar nanti dia stim la tengok aku..hehehehhe.. Lepas salin.. Zarida masuk semula dalam kereta dengan memakai baju baru yang aku belikan tu..Fullamakk... cantiknye.... puji aku pada Zarida..terserlah keputihan pangkal dada dia... ternampak sikit colinya yang warna hitam..walaupun dada nya tak besar sangat (32-24-33) tapi cukup menggairahkan bagi aku... "Tak seksi sangat ke camni, Hakim?" tanya zarida... "Ehhh .. ok la tue... sesuai pun dengan u" Jawab i sambil memuji dia.. "I ader satu lagi surprise untuk u" kata aku.. "apa dia??" "ok..ida pejam mata dulu...."
Dia pun pejam kan mata dia.. kali ni aku tak kisah dah... aku perlahan-lahan hampiri dia.. dan akupun terus cium bibir dia.. Zarida yang terperanjat dengan kelakuan aku tu pun membuka matanya.. tetapi dia tidak menolak ku..seolah2 memang dia pun ingin mencium ku.. kami pun terus berfrench kiss.. lama jugak.. Aku pun terus ambik posisi di atas dia..sekarang ni.. aku dan dia berkongsi seat kereta..mmemrmmmm... kami bercium... errmmm... tangan aku kemudian memeluknya di belakang badan.. jari-jari aku meraba-raba belakang badannya yang halus...kemudian aku memasukkan jari ku kedalam baju nye dari belakang..ersssss..... semakin kuat erangan Ida ni.. jari-jariku cuba mencari pin colinya untuk aku bukak.. selepas berjaya.. aku mula memainkan jari aku di pusatnye pula... masa ni kami masih lagi berciuman..ermmmmmmmmerrmmmmmm cuma erangan dari ida yang membangkitkan lagi nafsu aku..kini.. aku menaikkan jari aku ke dada..perlahan-lahan aku meramas dadanye...... errrrrrrsassssse errrrmmm.......Zarida mengerang keenakan... Aku yang dah tak boleh sabar lagi terus memicit dan memulas dada zarida dengan penuh lembut daan pantas... semakin pantas nafas zarida yang aku dapat rasakan.. ermmm.. aku pun terus bukak bra dia.. mmm.. putingnye berwarna coklat cerah... aku terus menghisap putingnya itu..mmmmmm... putingnye masih kecil .. masih lembut... mmm.. kemudian aku pun terus mencium pusat dia...dan terus ke bawah ke seluar dia.. Zarida terus pegang aku dan tidak membenarkan aku terus ke situ..katanya.. dia belum bersedia.. aku memujuknye.. dia tetap enggan.. kemudian aku berkata yang aku cuma nak lick... setelah lama memujuk dia pun kasi dengan syarat.. lick sahaja..aku pun terus buka seluar dia...... Wow... bulu nyer dah di trim...cipapnye tembam pula tu... aku pun terus menjilat di lubang nye...terasa lendir dan basah di sekeliling lubang Ida..emmm...aku terus menjilat kelent*t...ahhhhhssss..ngerang ida terasa yang lubang nye masih sempit dan daranya masih ada..aku pun terus menerjah lidah ke dalam lagi..aaahhh......errrrrrssssssss.......Zarida makin kejang dengan kelakuan aku tu.. aku pun terus mengasak bertalu-talu dengan lidah ku...... terasa air sudah banyak yang kluar.....sedang asyik menjilat tiba-tiba Zarida memegang kepala ku dan menekan ke dalam dengan lebih kuat lagi..aku tau dia sudah hampir klimakxx.. aku pun dengan laju menerjah lidah ku.. hampir mengenai daranya....ahhhhhh.. ahhhhhhh..ermmmmmmmmm.. Zarida mengerang perlahan....dan akhirnya... dia telah pun klimaks...... aku pun bangun dan segera menciumnye di mulut... Kemudian aku meminta dia mengolom aku kerana aku belum lagi kluar...
Zarida kemudian terus mencapai konekku yang besar berwarna pink tu..mula-mula dia hanya memainkan konekku ke atas dan ke bawah... aku rasa amat besssttt bila dia menggenggam konekku kerana tangannya punyalah lembut dan putih kemerahan.. ermmm.. aku pula yang jadi tak tahan... aku pun terus duduk di seat aku balik dan terus buka seluar.... Zarida yang dari tadi hanya menunduk dan melihat konekku tu terus mendekati dan menjilat konekku..... aku yang memang tengah tak boleh tahan tu teruss menekup kepala Zarida dan menekannya agar dia mengolom konekku itu.... dia pun mula memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan mengolom..... ERRRRSSS.. ERSSSSS... aku pula yang tak boleh tahan... aku menyuruh Ida mengolom laju-laju...dia pun menurut... aaaaaahhhh.. aaahhh.. enaknyee...ermmm.... sambil tangan aku meramas dadanya... aku pun bersandar... ermmmmmm... Tiga minit kemudian aku dah rasa yang aku tak boleh tahan... aku suruh ida sux laju2.. emm.. yeahh.. it's comin..baby... it's comin..... aahh..ahh.... aku pun terus memancutkan air mani ku ke dalam mulut Ida... kelihatan Ida masih lagi meneruskan kolomannye agar aku sampai tahap klimakxx yang terakhir.. aaaaahhhh... aaaaahhhhh..uuhhhhhhhh akhirnya aku sudah selesai... Ida pun bangun.. aku bertanya apa yang dia rasa air mani ku itu... dia kata.. biasa je.. tawarr... emmm aku pun berikan ciuman yang terakhir dan mengemaskan diri... kemudian kami pun meneruskan perjalanan ke hostel....Kami terus berhubungan lagi sehinggalah kami lost contact 2 tahun lepas

Kongkek Cikgu

Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,cikgu Nora
mengajak aku
balik kerumahnya terus.Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas
tambahan (tusyion)
matematik dengan cikgu Nora.Cikgu Nora mengajak aku balik kerumahnya
untok membantunya.
Hari tu cikgu Nora memandu begitu laju sekali.Sampai dirumah
dia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu
cikgu.Ibu ku
membenarkannya.
Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja.
"Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu"
"Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"
Aku memang dah bias dengan rumah cikgu Nora ni.
"Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu cikgu Nora terus membuka
baju T nya yang
basah berpeloh masa sukan tadi
sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut.Cikgu Nora langsung tak
malu dalam hati ku..
Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.
Bermakna cikgu Nora tengah mandi.
"Man...kamu tak nak mandi ke?"
"Tak apalah cikgu,saya tak bawa baju."kata ku.
"Mari sini tolong saya sekejap"teriak cikgu Nora
Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak
cikgu mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi
tersipu sipu dan
agak malu.Aku pun keluar semula."Hei..Man ..marilah sini kan cikgu
panggil ni...."
Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu hala
dibuatnya.Semua tuboh cikgu aku nampak.teteknay ...pukinya pun aku dah
nampak.
"Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkan
padanya sambil
memandang kearah lain.
"Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu
cikguNora terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semua
basah baju aku...
cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air.
"Man mandilah sekali dengan cikgu ya"katanya sambil membuka
baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang.
"Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluar
aku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu."EEEE
dah tegang
butoh Man ..."dengan rakusnya cikgu terus memegang butoh aku...cikgu
terus melumor
butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang
kedua dua bahu
cikgu Nora.
"Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri
memegang tetek cikgu.
"OH..berani ya pegang tetek cikgu"
aku jadi malu.Cikgu terus menghalakan teteknya kemuka ku.
"Man..hisap tetek cikgu.."sambil tangan terus melancap butoh aku.
"Oh..Man sedapnya.."cikgu terus memaut badan aku ajak dudok.
Cikgu Nora memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul
betul sedap..cikgu
melekapkan pukinya dimulut ku."Man ...hisaplah..cikgu punya tu..."katanya.
Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan
telanjang.Apalagi
menjilat pantat.Macam macam rasa
ada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku.
"Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.
Aku lihat muka cikgu merah padam.
"Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Cikgu terus menarik tangan ku naik
keatas katil.
"Man...hisap tetek cikgu lagi" aku menghisap tetek cikgu.Puting tetek
cikgu dah mula
naik.Tangan cikgu tak lepas lepas memegang butoh aku.
Tanpa disuroh aku menghisap pantat cikgu sekali lagi.Aku menjilat
jilat dicelah pantat
cikgu,aku menjolok pantat cikgu dengan jari dia betul betul sedap.....
"Man ..dahlah mari main"
"Cikgu saya takut.."
"Apa nak ditakutkan "Cikgu memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya...
"Man...tekan Man.."cikgu memaut rapat badan aku..
Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa
butoh aku macam
diramas ramas didalam pantat tu..
"Man...cikgu dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya..Man"
"Aduh ..Man sedapnya...."cikgu pelok badan ku sekuat kuatnya
sambil mengangkat punggongnya.
"OH..Man cepat Man..Cikgu dah Man....Oooooooo"
Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka
cikgu berpeluh
peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat cikgu..
"Cikgu....ooo sedapnya cikgu "sambil terus menekan butoh ku kedalam
pantatnya.
"Man...dah lah ..keluarkan"
Aku mencabut keluar butoh aku.....
"Terima kasih Man..."

Kongsi

Entahlah, tapi apa yang aku mahu dan suka adalah isteriku bersetubuh dengan jantan lain dan aku menatap dan mendengar erangan nafsu mereka belayar. Itulah perasan yang terbenam dijiwa ku, selepas setahun bernikah. Aku adalah seorang intelek dan pemegang ijazah. Aku pernah belajar tentang saikologi, memang manusia ada satu perasan iaitu bawah sedar, dan perasaan bawah sedar aku yang aku pendam sedang membuak, iaitu aku mahu isteriku berzina dengan orang lain.
Demi merealisasikan impian berbau so ku, aku mula mendekati isteriku agar dia rela untuk berseks dengan jantan lain. Aku mendekatinya dengan cara berbual semasa berada di atas kamar tidur.
Terlupa pula aku nama isteriku Normaliza, orangnya biasa sahaja, tapi yang paling ku suka adalah alat sulit celah kangkangnya. Dia pandai megemut. Nak kata cantik sangat isteriku tu nanti bongkak pulak.
Sambung kembali, aku pun mulakan rancangan aku semasa kami berbual, dari topik semasa sampai bab seks dan cerita mat salleh yang bersifat terbuka. Begini perbuallan ku.
“Yang.. selama dengan abang puas tak?”
Isteri ku membalas, “ada kalanya.”
“Kenapa yang tak cakap masa yang tak puas, dan apa yang buat kalau yang tak puas?”
Dia terdiam seketika dan menjawab, “masukkan jari-jemarilah.”
“Iye ke? Kalau abang cadangkan cara lain?”
“Bagaimana?” kata isteriku.
“Apa kata ayang seks dengan orang lain.”
“Abang gila ke? Dosa tau!” dia jawab.
Tersentak jantung aku. Lantas aku kata, “alah nanti kita taubatlah. Abang tak marah dan tak kisah kalau ayang seks dengan orang lain. Ayang puas, abang puas.”
Dia terus menarik muka dan tidur tanpa bersuara lagi. Aku tak putus asa. Dialog yang sama akan terjadi bila ada kesempatan dan semasa di dalam bilik. Aku hangatkan lagi setiap malam dengan menonton cerita lucah yang buas, anal, hard core, threesome dan berbagai. Bukan dia tak pernah tengok sama dengan aku, cuma kami tengok yang biasalah, tapi demi menaikkan gairahnya aku beli cerita lucah yang lebih fantastik. Bila dia menarik tangan aku untuk seks, aku menolak, aku buangkan je air ku dalam tandas.
Selepas 2 minggu begitu, dia bertanya dengan aku, “kalau abang suka saya dizina dengan jantan lain, siapa orangnya?”
Aku terkejut dan tahu rancangan ku berhasil, tapi masalahnya aku tiada calon lagi. Tapi yang penting hatinya aku cairkan dulu.
“Macam tulah ayang, kita muda, anak pun takde lagi, abang nak tengok ayang pompuan kampung jadi seksi liar dalam gengaman abang sebagai isteri.”
Dia bersetuju. Dalam mencari calon, aku layari IRC. Aku gunakan nickname perempuan agar senang dapat perhatian. Akhirnya aku berjaya mendapatkan dua lelaki student UiTM untuk meratah isteriku bersama.
Satu namanya Izul dan lagi kawannya Azam. Azam dicari oleh Izul sebab aku yang suruh dia cari satu kawan yang sekepala. Selepas merancang, aku jemput mereka ke rumah masa hujung minggu dalam pukul 9.00 malam. Isteriku di rumah aku seruh bersiap pakai yang seksi-seksi.
Semasa bertemu dengan Izul dan Azam mereka terkejut sebab aku ni lelaki. Mereka pun nampak sopan, yang aku geram memang hensem dari aku. Aku jemput ke dalam kereta dan berbual hal yang sebenarnya, sebab aku tahu lelaki kalau dapat cipap mana nak tolak.
Setengah jam kemudian kami sampai ke rumah. Isteri ku menyambut dengan senyuman. Wah bukan main lagi bini aku lawa, dia pakai baju kelawar putih, jelas pakaian dalamnya tampak berwarna merah yang aku belikan bulan lepas. Aku kenalkan mereka pada isteri ku. Aku tak salah memilih mereka sopan dan bersalam cium tangan dengan bini aku, kontrol konon.
Kami duduk diruang tamu, isteriku ke dapur dan menghidangkan air sirap untuk mereka. Aku duduk seseorang manakala isteriku diapit Izul dan Azam. Kembang kuncup hidung mereka manikmati aroma istiriku.
Selepas bersembang dalam 10 minit, aku mulakan dengan berkata, “apa lagi kita ada projek kan!”
Isteriku, Izul dan Azam tersenyum. Isteriku memulakan dengan meramas batang mereka. Aku sengaja pilih budak mentah agar senang dengar cakap kami. Adegan bermula, Izul dan Azam meramas buah dada kesanyangan ku selama ini. Isteriku mula sedap.
Mereka bogel di depan ku. Aku londehkan seluar dan keluarkan batang ku. Ternyata batang Izul dan Azam lebih besar. Aku bersuara, aku suruh meraka jilat ketiak isteriku yang berbulu sebab aku suka buat begitu. Mereka tak membantah, mengerang isteriku kegelian bila mereka menjilat ketiak isteriku. Aku mula melancap.
Selepas itu, Izul bangun dan membesarkan kangkangan isteriku, dia menjilat penuh nafsu. Azam pula khayal dengan ketiak dan payudara isteriku. Kemuidian isteriku mula mengulum batang Azam.
Izul pula meletakkan batangnya ke cipap bini aku, lantas dijoloknya deras. Asakkan demi asakan berlaku di cipap bini aku. Bini aku hanya berkata, “sedap bang, sedap.” sambil mengulum batang Azam.
Kemudian isteriku ditongengkan. Juburnya dijilat Azam dan Izul pula menservis batangnya. Setelah licin dengan air liur, Azam menjolok jubur isteriku yang selama ni aku hormati lubang itu.
Izul baring dibawah bini aku dan menjolok pula cipap bini aku. Ternyata isteriku tidak membantah kecuali mengerang enak dan badannya lembut diarah macam kapas. Aku teruskan usaha melancap aku.
Kini isteriku jadi perempuan jalang kerana aku, tapi aku sukakannya. Izul meramas tetek biniku sambil batangnya terus menjolak kemenangan. Azam leka dan ganas menjolok lubang najis bini.
Aku bingkas bangun dan mencelah untuk menjilat ketiak isteriku. Ternayata sedap aromanya dan masin lemak, akibat peluh yang mengalir. Ape yang aku dengar kata isteriku, “sedap abang, terima kasih sayang, sayang puas.”
Izul mengerang rupanya dia dah tertembak ke dalam, dan diikuti Azam yang sempat mencabut batangnya dan memancutkan ke dalam mulut isteriku sambil aku memegang kepala bini aku. Mereka tertelentang.
Tak lama kemudian aku sampai dan ku pancutkan benih ku ke atas ketiak bini kau yang berbulu. Dia senyum dan penuh kepuasan. Setelah berehat aku ajak mereka masuk ke dalam bilik tidur sebab dah jam 11.30 malam.
Kami naik ke atas berempat dengan berbogel sambil Izul medokong isteriku. Oleh kerana katil sempit, aku tidur di bawah katil dan ku biarkan mereka bertiga di atas katil. Aku letih dan mula tertidur. Entah mereka di atas katil aku rasa mahu isteri dibantai lagi, tapi aku tak kisah sebab rancangan aku berjaya dan aku puas sekali.
Esoknya aku terjaga, isteriku tiada di atas katil, hanya Izul dan Azam lena terbogel mungkin letih. Aku mandi dan turun ku lihat isteriku sedang sibuk membuat sarapan.
Sejam kemudian Izul dan Azam turun, rupanya mereka dah mandi dan bertuala sahaja. Aku keluar dan buka bonet kereta, ambil pakaikan mereka. Kami sarapan bersama. Mereka nak anggap aku dan bini aku mak dan ayah angkat mereka. Kami setuju.
Selepas sarapan pada hari Ahad, sehari semalam kami bertiga melanyak isteriku. Kami dah macam sekeluarga. Yang malangnya benih Izul tempoh hari berhasil. Aku terpakasa ambil keputusan biarkan anak itu lahir kerana aku tak mahu isteriku gugur dan risikonya.

Ku Cinta Dia

Aku tinggal di negeri di selatan tanahair.Aku seorang yang agak sosial. Masa itu umurku masih lagi belasan tahun.Aku sering mengunjungi disko & pub2 yang ternama di negeri ini.Oleh kerana aku punyai rupa dan badan yang menarik,serta PR yang bagus, aku mempunyai ramai kawan2 yang dari golongan berada dan mampu.Waktu itu aku masih lagi menuntut di IPTA di negeri ini. Tika itu aku sudah pun mempunyai steady boyfriend.Namanya Y.Dia bekerja di sektor telekomunikasi berhampiran tempat ku belajar.Aku amat menyayanginya. Dia amat baik dan mengambil berat terhadapku.Dari segi kewangan, pelajaran, kesihatan & makanan ku semuanya dia uruskan.Perhubungan ku ini teramat jauh sehingga aku sudah menyerahkan hatiku sepenuhnya kepada dia.Hampir setahun perhubungan kami.Tetapi aktiviti sosial ku tidak ku lupakan.Setiap malam akan aku membohonginya untuk keluar berhibur dengan kawan2 ku.Sehinggalah aku berkenalan dengan seorang jejaka yang sudah berumur.Namanya D.Dia tidak langsung ku sayang.Cuma sekadar sandaran untukku masuk ke Pub2 exclusive disini sahaja, kerana ramai yang mengenalinya.Kami tidak pernah berhubungan lebih dari yang sepatutnya,mungkin ditika itu dia takut kerana aku masih lagi bawah umur. Pada suatu hari D mengajakku untuk bermain snooker dengan kawan2 nya di sebuah disco.Aku mengikutinya dan aku juga turut membawa rakan baikku.Di situ aku diperkenalkan dengan rakan2nya.Selepas bermain snooker, aku dan rakan2 D terus ke pub exclusive yang sering aku kunjungi.Kami minum minuman keras.Aku yang sering minum jarang sekali mabuk.Tetapi pada malam itu, aku pun tidak tahu kenapa aku terlalu mabuk,hinggakan aku muntah2. Mungkin pertemuan ini sudah ditakdirkan tuhan. Aku yang terlalu muntah2, mengambil keputusan untuk keluar dari pub tersebut seorang diri. aku duduk di tempat terlindung yang bersebelahan dengan kereta D. Menghirup udara luar membuat aku lebih selesa. Dalam 15 minit aku disitu, aku di sapa oleh rakan D bernama J. Aku duduk di situ dan berbual2 dengan J.Dia bertanyakan latar belakang aku.Aku bercerita padanya aku belajar dan menetap di mana.Dia baik.Dia tidak minum malam itu.Berbual2, dia menanyakan tentang boyfriend aku,aku menjawab dengan jujur,aku mengatakan pada nya aku sudah berpunya. Nama boyfriend ku Y.Dengan terperanjat, dia menanyakan ku dengan menyebut nama sebenarku(pada masa dengan D aku sudah pun menukar namaku)Aku lagi terperanjat, bagaimana dia mengetahui namaku. Dia berkata Y sering menyebut namaku di kalangan kawan2nya. Y sering menyebut bahawa dia sayangkan aku. Aku karget seketika.Betapa tulusnya Y menyintaiku, sedangkan aku menipunya. Lagi berita yang membuat aku karget, J mengatakan Y sudah berkahwin dan mempunyai anak2. Aku tidak tentu arah dan aku naik semula ke Pub tersebut dan minum dengan banya sehingga D menghantarku pulang. Keesokkan harinya, aku menalifon Y untuk berjumpa, aku bertanyakan hal ini..mati2 dia tidak mengakui tentang statusnya.Sehinggalah aku mengambil keputusan untuk meninggalkan Y. Aku tahu bukan mudah bagi aku dengan Y untuk berpisah, aku amat sayangkannya, tapi aku tidak boleh menerima hakikat itu. Y sering kerumahku mengahantar makanan dan duit untukku, tetapi mengaikut peraturang yang telah aku tentukan,aku tidak mahu jupa denganya.. Pada masa itu hubunganku berlanjutan dengan J.. Aku sudah mulai lupakan D & Y. AKu bercinta dengan J... Di sini lah mulanya aku menyerahkan seluruh milikku kepada J......