About

Awekmu Awekku

Masa aku sekolah dulu aku mempunyai seorang member, nama samarannya tin tu. Dia mempunyai seorang girl yg bleh dikatakan lawa. Masa tu aku memang terkenal kerana mempunyai ramai awek yg sentiasa menemani aku, kiranya aku tu playboy la. Masa aku pertama kali berjumpa ngan awek member aku tu, aku dapat rasakan yg dia terpikat kat aku. Aku buat selamba je.
Semua awek yg aku dampingi kata mata aku bleh buat awek meleleh bila pandang aku. Masa tu aku tingkatan 2 lagi tapi aku dah kenal seks masa aku darjah 6 lagi. Masa tu aku leh dikatakan liar. Kalau ada org baru kahwin mesti akulah org pertama yg cari port. Aku mencuba seks masa aku tingkatan 1 lagi masa tu kebetulan ada jiran aku tu yang tua 2 thn dari aku. Dia bleh dikatakan berpengalaman. Untunglah dia merasa keterunaan aku.
Aku dengar cerita kalau perempuan dapat teruna laki maka awet muda. Tak tau la sejauh mana kebenaran cerita tu. Nak dijadikan cerita kawan i tu tak tau lagi tentang sexs. So akulah cikgu sexs yg tak bertauliah.
Dia kata banyak kali dah awek dia ajak dia buat sek tapi dia kata dia tak ada pengalaman. So, dia mencabar aku utk memikat aweknya. Dia kata nak tipu awek dia kata putus. So, aku apa lagi.... macam kera kat taman bakolah aku melompat agaknya.
Hari tu macam biasa aku akan menunggu datuk aku ambil pakai van dia. Aku ternampak awek kawan aku tu macam sedih semacam je. Aku pun apa lagi. ULAT BULU DAH NAIK DAUN. Aku pun saja je duduk kat tepi dia, aku pun mula bertanya kenapa dia sedih je, dia kata tin tu minta putus ngan dia. Aku pun bagitau kat dia jangan sedih laki bukannya satu. Aku mengofferkan diri aku utk menjadi boy dia yg baru. Aku tengok dia senyum semacam je. Line clear la.
Minggu depan ada cuti sekolah, aku ajak dia pergi kat kuching, dia kata boleh, tapi kena bermalam kat sana sebab dia nak tipu mak dia yg dia nak pergi kat rumah kawan dia. Pehhhhhhh line clear sangat la tu...... aku pun apa lagi seronok. Sambil aku bersembang ngan dia aku perhatikan busut yang sedang membesar kat tgh dadanya. Aku dapat lihat lurahnya yg dalam tu... peh. Air liur aku nyaris meleleh keluar. Kalau tak ada perempuah kat sebelah aku tu dah lama aku ramas buah dadanya. Tiba2 aku nampak datuk aku. Celaka potong stim betul la datuk aku ni.
Tiba waktu yg dijanjikan, aku bersama dia pun pergilah ke kuching. Mula2 aku bawa dia pergi minum kat lepas tu aku bawa dia tonton wayang kat cineplex kat crowne plaza. Masa dalam pawagam tu tangan aku dah mula meraba-raba, dia kata kat aku sabarlah nanti malam puas hati la u nak main macam mana sekali pun. Tapi aku buat dono je. Aku tengok dia dah lain macam je. Mesti dah keluar air dah. Biasa la pompuan kalau disentuh sikit dah keluar air.
Lepas tu aku bawa dia bersiar kat waterfront menghirup udara segar kat sana. Aku tanya dia malam ni nak tidur kat mana. Dia boleh jawap tidur kat hotel 5 bintang. Tapi aku kata kat dia mana ada duit. Dia kata 2 bintang pun jadila. Aku pun bawa dia kat padungan sebab kawan aku kata hotel kat situ murah.
Aku pun tanya kat tauke tu ada bilik kosong tak? Tauke tu jawap tak ada utk 2 org tapi 1org ada la. Aku kata tak apa. Aku pun bawa dia naik ke atas dan disitulah bermulanya malam yang sungguh istimewa antara aku ngan dia. Mula2 aku buka baju aku sebab panas maklumlah hotel murahkan.
Aku ajak dia duduk kat aku. Dia pun ikut je macam dah tau tau. Aku apa lagi terus memeluk dia dan mencium dia. Macam biasalah bila mulut bertemu ngan mulut, lidah pun berlawan antara satu sama lain. Aku membuka butang baju dia perlahan-lahan ala macam dalam blue tu.... aku dapat rasakan kesedapannya. Tanpa melengahkan masa lagi aku menjilat putingnya yg kemerahan tu. Dia tak kata apa apa. Aku pun apa lagi bila org dah bagi linekan macam tu.
Aku meraba-raba bhgn yg sensitif iaitu bhgn cipap dia. Aku dapat nampak dia kesedapan apabila aku meraba cipap dia. Kedengaran erangan kecil darinya. Aku biarkan saja. Lepas tu aku pun membuka baju aku dan seluar aku sekali. Dia pun sama gak. Lepas tu aku pun memasukkan jari aku kedalam cipap dia.
"Arghhhhhhhh sedapnya...!" katanya. Aku pun tanpa membuang masa terus memasukkan batang aku yang dari tadi dah terpacak nak mencari cipap.
Mula2 aku masuk perlahan je lepas tu aku hayunkan batang aku lebih dalam lagi. Aku rasa batang aku tu tak muat dlm cipap dia. Maklumlah sebab batang aku ni panjang sampai ke pusat. Siapa yg batang sampai pusat tu panjang la tu.
Aku nampak ada kesan darah merah masa nak menukar posisi tadi. Aku rasa aku la org pertama yg pecah dara dia. Maka terbalaslah segala dendam aku terhadap perempuan. Aku memang dah lama berhajatkan dara mereka.
Aku tengok dia macam tak larat lagi nak layan aku sebab batang aku yang panjang sangat tu. Aku masukkan ikut anjing punya stail yg aku tiru masa aku lihat anjing main. Kesedapannya tuan pembaca pun tahukan.... tak payahlah nak cerita... nanti tak pasal pasal lak baka anak yg tak berdosa tu melekat kat dinding tandas.
Habis je kerja aku, aku pun bangun dan keluar nak menenangkan fikiran. Lepas tu aku nampak seorang balence melambai kat aku (boshia). Aku pun pergi kat dia dan layan dia pula. Tapi cerita ni aku kena taip lain kali aje la ok...

Awek UiTM

Kisah berlaku terjadi dalam tahun 1996. Waktu itu aku bekerja di dalah sebuah resort yang terkemuka di Pangkor. Aku juga adalah salah seorang yang boleh di panggil "Playboy" di tempat kerja, tak kira apa bangsa dan status perempuan mesti aku sondol punya. Aku ni tak la dikatakan kacak tapi manis dan ayat ·ayat yang aku keluarkan pasti akan membuat perempuan tergoda kat aku. Masa itu aku seperti biasa sedang bekerja didalam pejabat, tiba ·tiba aku menerima satu panggilan telefon yang menyuruh aku menguruskan tempat penginapan seorang pelajar praktikal dari ITM yang bernama Iza. Aku pun apa lagi kelam kabut la sebab arahan tu datang dari GM aku. Iza boleh dikatakan cun jugak dengan saiz badanya 38-28-36.
Aku terus menelan air liur bila terpandangkannya. Aku pun berbual dengan Iza bertanyakan latar belakangnya sambil mata aku memerhatikan lurah buah dadanya yang besar tu. Keesokkan harinya aku nampak Iza didalam pejabat dengan GM aku sambil meneliti beberapa dokumen. Aisey·.aku lambat masuk pulak hari ni·mampos! GM lak ada·.aku pun masuk ke pejabat dengan muka toya je sebab ku balik lambat semalam jadik boleh la masuk lambat sikit hari ni. Iza tersenyum pada aku, aduh! Senyumannya membuatkan perasaan aku untuk menuikmati tubuhnya membuak ·buak. GM aku pulak bagi arahan yang Iza akan berada dibawah pengawasan aku selama 2 bulan dan kemudiannya dia akan ditukarkan ke bahagian lain pulak. Aku pun mula la pasang angan ·angan sambil cuba untuk mengenakan jerat. Aku buat seperti biasa walaupun mata aku tak lari dari memandang pehanya yang putih gebu tu. Aku mengajarnya cara ·cara perjalanan tugas yang dijalankan dialam bahagian aku.
Lewat petang aku mempelawa Iza untuk makan malam bersama ·sama di restoran yang berhampiran. Iza bersetuju. Ah! Jerat sudah mengena·kata aku. Malam tu tepat jam 8:00 aku terpacul dihadapan pintu chaletnya seperti yang telah dijanjikan. Iza keluar dengan berkembankan tuala·sorry baru lepas mandi, tunggu kejap ok·sambil tersenyum·.mata aku pulak terus menjelajah setiap inci tubuh Iza yang putih gebu. Kelitan buah dadanya yang besar dan manik ·manik air kelihatan jatuh menuyusuri lurahnya·.aku terpaku sebentar·Hei! Dengar tak··za kata·..sorry! I ternampak sesuatu yang indah yang belumpernah I tengok sebelum ni·kata aku tergagap ·gagap·..apadia!·.tanya Iza·..Tuuu! ··.sambil aku memuncungkan mulut kearah buah dadanya·.Ai! tak pernah tengok ke·..katanya··arang! ·..kata aku singkat·.sambil tangan ku dalam poket memegang konek aku yang mula nak menegang.
Tiba ·tiba Iza menarik tangan ku masuk ke dalam bilik chaletnya·.lantas dia membuka tuala yang dikembankannya maka terlihatlah aku buah dadanya yang putih lagi besar dan pejal··Dia cium bibir aku sambil lidahnya meneroka dalam mulut aku, aku biarkan sahaja seketika Kemudian dia menyedut bahagian bawah bibir aku, lepas itu disedutnya pula lidah aku dengan perlahan dan dinyonyotnya dan seterusnya lidahnya menjilat keliling bibir aku. Seterusnya giliran aku pula memainkan peranan, aku pula memasukkan lidah ku kedalam mulutnya yang terbuka membuat aku berlaga lidah dengannya dan aku kulum lidahnya kemudian menyedutnya dengan cukup perlahan dan kemudian bahagian atas bibirnya aku sedut, dengan perlahan - lahan dia menanggalkan seluar jeans aku. Tangannya memainkan konek aku yang dah keras dan tegang, manakala tangan aku pula meramas ·ramas dan menguli buah dadanya yang cukup besar dan lembut itu. Tangan aku tak cukup untuk memegangnya sebelah. Dengan perlahan aku meniup ke telinganya dan dia kegelian lantas aku meneroka lubang telinganya dan seterusnya turun ke leher ku jilat keseluruhan lehernya dan dengan perlahan ·lahan menurun ke arah buah dadanya·.putting teteknya yang merah kehitam ·hitaman ku gigit manja dia mendesah kesedapan lalu ku sedut dan jilat.
Kedua ·dua buah dadanya aku kerjakan aku ramas, jilat uli dan sebagainya manakal Iza tak henti ·henti mengeluarkan bunyi ahhhhhhh·.ummmmm·.esss·.tanda kesedapan·.sekarang gilirannya pula beraksi dengan dia mendirikan aku dan melondehkan seluar dalam aku menggunakan mulutnya·maka terjuntailah konek aku yang sedari tadi memang diidamkannya. Dengan manja diusapnya konek aku, kemudian dengan perlahan ·lahan dimasukkannya kedalam mulut sehingga ke pangkal. Aku kesedapan, lalu dihisapnya konek aku dan dengan perlahan ·lahan dia menolak aku kekatil yang berhampiran·lantas telur aku pula dijilatnya setelah aku menelentang·.diamsukkan kedua telur aku disedutnya·.aku kesakitan yang sedap·.lalu diangkatnya kaki aku dan dijilatnya pula lubang dubur aku·peh! Nikmat! Setelah itu dia menjilat sekeliling pusat aku dan seluruh tubuh aku·.aku kegelian dan kesedapan·inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian·.lalu dia turun balik ke arah konek aku dan di hisapnya sehingga puas. Aku pula memainkan peranan dengan menjilat seluruh tubuh badannya, lubang duburnya aku jilat lalu mengarah ke farajnya aku jilat perlahan ·lahan dan dengan menggunakan lidah aku memasukkannya kedalam lubangnya·
Iza mendengus kesedapan·lantas ku mainkan bijinya menggunakan tangan·.aku lihat bijinya dah mengembang dan air semakain banyak keluar·.ku jilat perlahan sambil menggigit manja biji kelentitnya. Dia menjerit kecil dan mendesah lagi·iskkkkk·.ummmmm·.ahhhhhhhhhh·lantas ku masukkan jari ku kedalam farajnya mencari G-Spotnya. Tiba ·tiba dia mengerang dengan kuat dan mengemut jari ku dengan kuat ·.Iza sudah climax!·.kemudian aku membawa konek ku ke lubang farajnya·.ku mainkan ia seketika dibibir faraj hingga Iza menarik aku ·.maka dengan secara langsung konek aku masuk terus hingga ke dasar manakala aku berkuluman lidah dengannya·.berlakulah sorong tarik ·..aku melakukannya dengan perlahan·..sambil Iza mendesah kesedapan·.tiba ·tiba dia menarik aku lantas kedua kakinya merangkul dipinggul aku dan dikemutnya konek aku yang berada didalam lubang farajnya·.untuk kedua kalinya Iza sudah climax!·..manakala aku sekali pun belum·. Kemudian aku meminta Iza menonggeng manakala aku dibelakangnya·.secara doggy aku masukkan konek aku perlahan ·lahan kelubang duburnya dan aku tekan·perlahan ·lahan konek ku masuk ke lubang duburnya dengan bantuan air yang banyak keluar tadi·.Iza menjerit kecil sebelum mula untuk mendesah kesedapan·aku menolak seluruh konek aku hingga ke pangkal dan seterusnya aku menyorong dan menarik konek aku didalam lubang dubunya manakala jari jemari aku memainkan farajnya·.setelah puas lubang duburnya ku teroka dengan konek·.aku memasukkan konek ku ke lubang farajnya pula...·.kali ini dengan kelajuan yang agak tinggi aku menyorong dan menarik setelah itu aku rasakan air mani aku ingin meletus lantas aku peluk Iza kuat ·kuat sambil mulut aku mengulum lidahnya dan ku pancutkan segala air aku kedalam lubang farajnya··ku keletihan dan kesedapan maka terdamparlah aku diatasnya sehingga keesokan paginya·.Semenjak itu kami berdua sering melakukan persetubuhan tidak kira waktu dan tempat asalkan hati kami berdua puas··

Awek Seluar Trek Di Hospital

“Nama adik siapa?” tanya Akmal.
“Saya Dilla” jawab gadis itu.
“Oh.. Dilla.. ” sambut Akmal.
Suasana sepi seketika. Masing-masing melontarkan pandangan kosong ke Taman Herba yang biasanya menjadi tempat pesakit-pesakit beristirehat dan para pelawat menunggu waktu melawat. Bunyi cengkerik menghiasi suasana sunyi pada malam itu.
“Dilla sebenarnya temankan siapa kat sini?” tanya Akmal.
“Dilla temankan abah Dilla. Dia kena ulser usus. Dah buat operation dan sekarang tengah tunggu doktor bagi kebenaran balik.” jawab Dilla.
“Agak-agak bila agaknya abah Dilla boleh keluar hospital?” tanya Akmal ingin tahu.
“Tak tahu lah bang. Masih macam tu lagi nampaknya, cuma dia dah tak menanggung sakit macam dulu lagi dah. Doktor kata mungkin lagi seminggu dia kat sini. Abang temankan siapa pulak?” tanya Dilla pula.
“Abah abang. Dia kena semput. Kronik sangat sampai dah masuk air dengan oksigen. Katil abah abang selang sekatil dari katil abah Dilla.” terang Akmal.
“Ye ke, eh Dilla tak perasan.” kata Dilla sambil tersengih.
Suasana sepi kembali. Masing-masing masih berdiri menongkat siku di pagar besi yang memisahkan Taman Herba dengan kaki lima. Lampu kaki lima menerangi suasana. Datang pula seorang pengawal keselamatan bertanyakan status kehadiran mereka berdua di luar wad pada waktu itu kerana waktu melawat sudah lama tamat. Setelah diterangkan mereka adalah waris pesakit di wad, pengawal itu pun pergi ke wad yang lain.
“Nama abang siapa?” tanya Dilla.
“Panggil saja abang Akmal.” jawab Akmal ringkas.
“Abang dah kawin ke belum?” tanya Dilla.
“Abang bujang lagi. Nape Dilla?” tanya Akmal pula.
“Ah.. saja tanya..” jawab Dilla.
“Dilla masih sekolah ke?” tanya Akmal mula memancing agar semakin mesra.
“Ha’ah.. belajar kat Kolej bla bla bla bla.....” dan mereka pun berbual mesra saling mengenali sesama mereka. Namun pada masa yang sama Akmal sebenarnya sedang memasang niat untuk merasai tubuh gadis itu. Sambil berbual, Akmal mencuri pandang tubuh Dilla yang ketika itu bertudung putih, berbaju t coklat dan berseluar track. Mata Akmal lebih tertumpu kepada punggung Dilla. Sedikit tonggek dan cantik. Lebih-lebih lagi ketika itu Dilla memakai seluar track yang nampak agak sendat manyarung punggungnya. Sudah tentu bentuk pungguung Dilla yang licin dibaluti seluar track itu merangsang syahwat Akmal. Tubuh Dilla yang slim itu dihiasi sepasang buah dada yang sederhana saiznya, tidak terlalu besar. Lebih dari cukup tapak tangan untuk menampungnya. Tahi lalat kecil kelihatan merata berada di wajah Dilla menambah keserian wajahnya. Lebih-lebih lagi salah satunya berada di dagu kirinya. Akmal menahan geram sahaja. Hatinya seakan hendak melihat wajah gadis yang comel itu menghisap batangnya. Dia ingin batangnya di kolom wajah cantik bertahi lalat di dagu kiri itu. Dan sudah tentu ketika masih bertudung.
Akmal mengajak Dilla minum di warung di luar hospital. Dilla setuju dan mereka masuk kembali ke wad untuk melihat keadaan bapa masing-masing sebelum memesan kepada jururawat yang bertugas bahawa mereka keluar sebentar ingin minum malam di warung.
Sepanjang perjalanan ke warung, Akmal sengaja berjalan agak rapat dengan Dilla membuatkan bahu mereka sering berlaga. Di warung kopi yang dibuka sehingga 2 pagi itu, mereka berbual kembali tentang perkara-perkara semasa disamping mengenali hati budi masing-masing. Akmal begitu bijak menjadi alim-alim kucing. Dia bertekad ingin menikmati gadis comel itu. Tak dapat masuk, dapat cium bau pun jadilah.
Selepas itu, mereka berdua ke jeti tempat orang memancing. Kelihatan ramai pemancing sedang duduk menunggu umpan mereka disambar ikan. Nasib mereka seakan sama dengan nasib Akmal, sedang berusaha memancing mendapatkan ikan segar yang cantik dan seksi berseluar track itu. Berdua mereka duduk di benteng menikmati hembusan angin muara sungai yang dingin. Dilla kelihatan kedinginan. Akmal membuka jaketnya dan meyarungkan ke tubuh genit Dilla. Dilla tersenyum kepada Akmal sambil mengucapkan terima kasih. Dengan selamba Akmal menjawab, “Kasih diterima”. Tersenyum simpul Dilla dibuatnya.
Selepas itu, mereka kembali ke hospital. Ketika ingin menyeberangi jalan, Akmal memegang tangan Dilla membuatkan Dilla malu-malu. Walau pun sudah menyeberangi jalan, Akmal masih tidak melepaskan tangan Dilla. Malah dipimpinnya gadis genit itu beriringan menuju ke dalam hospital. Dilla yang serba malu itu serba salah. Hendak lepaskan terasa sayang, hendak di biarkan terasa malu. Dilla terpaksa memendam rasa malunya lantaran dia juga sebenarnya menaruh minat kepada Akmal. Baginya mungkin itu dapat membantunya agar dapat memiliki hati Akmal yang boleh tahan kacaknya. Mereka berjalan berpimpinan dan Akmal membawa Dilla ke Taman Herba yang suasananya gelap itu. Mereka duduk di bangku batu yang beratapkan bumbung berbentuk cendawan. Tangan Akmal masih memegang tangan Dilla. Akmal memandang Dilla yang duduk rapat disebelahnya. Dilla memandang wajah Akmal dalam suasana yang agak gelap itu. Akmal melepaskan tangan Dilla dan memaut dagu Dilla dengan lembut. Seakan dipukau, Dilla menurut menoleh ke wajah Akmal. Dagu runcing Dilla di usap penuh kelembutan. Jari Akmal mengusap pipi Dilla yang lembut. Dilla hanya diam dalam debaran menanti tindakan selanjutnya dari Akmal.
Perlahan-lahan wajah Akmal merapati wajah Dilla. Mata Dilla terpejam dan bibirnya sedikit terbuka, seakan memberi isyarat bahawa dia merelakan. Bibir mereka berdua pun akhirnya bertaut dan saling mengucup dan menerima. Akmal mula memainkan lidahnya menguli lidah Dilla. Dilla yang kaku dan tidak berpengalaman di dalam hubungan yang seperti itu hanya mengikut rentak permainan yang jelas dikuasai oleh Akmal. Lidah Akmal lincah meneroka mulut gadis genit itu dengan penuh kelembutan dan penuh perasaan. Lelangit Dilla berkali-kali di jilat Akmal sehingga Dilla seakan lemah dalam gelombang asmara. Dilla menikmati perasaan yang selama ini hanya difikirkan di kotak fikirannya, yang hanya di lihat di kaca-kaca televisyen dan yang kadang-kadang di dalam angannya tatkala sendirian.
Akmal memaut tubuh Dilla yang dirasakan semakin longlai dalam keberahian. Tangan Akmal mula mengaktifkan segala suis asmara di seluruh tubuh Dilla. Lengan Dilla di usap-usapnya. Dari bahu hingga ke jari jemari. Naik kembali ke perut Dilla yang ramping dan naik perlahan-lahan ke gunung comel milik gadis itu. Akmal meraba-raba tetek Dilla dengan lembut sambil meramasnya perlahan-lahan. Mulutnya masih lagi enak saling bertukar air liur sesama mereka. Dalam keberahian, Dilla cuba berlaku baik dengan cuba menolak tangan Akmal yang meramas teteknya. Namun tolakkannya setakat ala kadar, sekadar menunjukkan seakan dia tidak rela melakukannya, walhal dia sedang menikmati gelombang nafsu yang mengasyikkan itu. Usapan tangan Akmal turun ke tundun Dilla. Dari luar seluar track yang licin, Akmal mengusap-usap tundun Dilla dan sesekali jarinya mengusik belahan cipap Dilla yang dirasakan semakin lembap dan hangat. Keberahian Akmal semakin membara kerana peha Dilla yang gebu itu dirasakannya licin dan lembut kerana seluar track yang Dilla pakai pada malam itu. Tangannya mengusap penuh perasaan. Malah Akmal juga berusaha membuatkan Dilla membuka kepitan pehanya agar memberinya ruang untuk mengusap ruang terlarang yang sedia diketahuinya sudah semakin berair itu. Usahanya berhasil. Perlahan-lahan, Dilla membuka ruang untuk tangan Akmal mencapai celah saktinya dan membiarkan dirinya menikmati betapa sedapnya lurah kemaluannya diusap dan biji kelentitnya di gentel halus oleh Akmal. Gelora nafsu semakin menguasai Dilla. Dia benar-benar menikmati perasaan itu meskipun perasaan berdebar dan malu masih lagi wujud tersembunyi di kuasai nafsu. Dilla terkangkang bersandar di tubuh Akmal menikmati kelazatan kemaluannya di mainkan tangan nakal Akmal. Seluar track Dilla semakin ditembusi air kemaluannya yang melimpah. Malah, jari jemari Akmal dapat merasakan air cipap Dilla semakin banyak menyelaputi jarinya. Memang nasib Akmal kerjanya menjadi mudah kerana Dilla tidak memakai seluar dalam.
Akmal berhenti seketika. Akmal membuka seluar slacknya dan menghunuskan pedang kontot yang keras dan gelap warnanya kepada Dilla. Dilla terpaku melihat konek Akmal yang besar. Akmal menarik tangan Dilla agar memegang koneknya. Tanpa bantahan Dilla memegang konek Akmal. Haba hangat dari konek Akmal serta merta dirasai tapak tangan Dilla yang mula memegangnya. Akmal memegang tangan Dilla yang sedang memegang koneknya dan mengajar Dilla cara melancapkan konek lelaki. Turun naik tangan Dilla yang menggenggam konek Akmal. Tangan comel gadis genit itu melancap konek Akmal dalam suasana gelap di Taman Herba. Akmal mula menikmati kesedapan dilancap Dilla. Akmal kembali menyambung menggentel kelentit Dilla. Mereka berdua saling berada di dalam kenikmatan dan saling melancap sesama mereka.
Setelah beberapa minit, mereka berhenti. Akmal meminta Dilla berdiri dihadapannya dan membelakangi dirinya. Dilla hanya mengikut sahaja kata Akmal. Akmal kemudiannya menekup mukanya di celah-celah bontot Dilla.
“Eh abang. Kenapa buat macam tu..” kata Dilla sambil mengalihkan badannya ke hadapan mengelakkan bontotnya di cium Akmal.
“Please sayang. Abang nak cium bontot Dilla.” kata Akmal menagih simpati sambil tangannya melancap koneknya sendiri.
“Abang nak buat apa?..” tanya Dilla serba salah.
“Abang nak cium je sayang. Bontot Dilla cantik sayang.. please sayang.. ” pujuk Akmal.
Dilla pun menurut dan membiarkan Akmal memekup mukanya di celah bontot Dilla. Akmal menghidu bau bontot Dilla yang memakai seluar track itu sedalamnya. Lidahnya menjilat celah bontot Dilla walau pun Dilla masih memakai seluar track. Perlahan-lahan tangan Akmal meramas bontot Dilla dan mengusap bontot Dilla manja.
Akmal bangun dan memeluk Dilla. Koneknya di tembab ke bontot Dilla yang licin dibaluti seluar track itu. Akmal menggeselkan koneknya turuun naik celah bontot Dilla. Semakin lama semakin kuat Akmal menekan koneknya di bontot Dilla.
“Dilla. Boleh abang sayang Dilla?” tanya Akmal.
“Ermmm. nape?.. ” tanya Dilla ala-ala mengada-ngada.
“Sebab abang rasa macam dah jatuuh cinta la.. ” kata Akmal.
“Dengan sape?” tanya Dilla sengaja nak tahu.
“Dengan Dilla.. ” kata Akmal.
Dilla cuma tersenyum sendiri. Dia semakin syok pulak bila bontotnya digesel-gesel konek Akmal yang keras membatu tu. Pertama kali dalam sejarah dia diperlakukan sebegitu. Seronok rupanya berasmara. Dilla teringin nak pegang konek Akmal sekali lagi. Dilla menghulurkan tangannya ke belakang, menuju konek Akmal yang sedang menempel di celah bontotnya. Dilla memegangnya dan melancapkannya. Akmal serta merta tak boleh tahan. Koneknya di lancap di punggung seorang gadis yang sendat dengan seluar track yang licin. Akmal teringin nak memancutkan air maninya di bontot Dilla. Dia mahu bontot Dilla yang sendat dengan seluar track itu dicemari air maninya. Dia mahu lihat air maninya meleleh di bontot gadis cantik itu.
“Ohhh.. Dilla.. Dillaaa.. ” Akmal semakin tak boleh handle.
“Dilla. Sedapnya Dilla lancapkan abang.. AAAAAAAAHHHHHHH!!! ” Akmal mengerang kenikmatan dengan agak perlahan namun cukup bagi Dilla mengetahui bahawa dirinya sedang klimaks.
Memancut-mancut air maninya diperah tangan Dilla yang comel itu. Air mani Akmal mencurah-curah di atas bontot Dilla dan membasahkan seluar tracknya. Sementara Dilla sungguh teruja merasakan bontotnya dihujani air mani yang banyak dan hangat. Tangannya memegang konek Akmal yang berdenyut-denyut mengeluarkan benihnya.
Akmal terduduk kembali di pondok cendawan sementara Dilla menoleh-noleh ke bontotnya melihat kesan air mani yang Akmal berikan. Oleh kerana keadaan agak gelap, Dilla hanya dapat melihat seluar tracknya samar-samar dinodai air mani Akmal. Dilla duduk di sebelah Akmal dan diam tak berkata apa-apa.
Beberapa minit selepas itu, mereka berdua masuk ke wad menemani bapa masing-masing.

Awek Sales Girl

masa tu aku baru aje abis ambik SPM, jadik masa awal2 cuti tu aku takde le plan nak buat ape2 lagi jadi hari2 aku lepak kat rumah aje layan TV ngan VCD. mak bapak aku ni selalu sibuk memanjang, jarang lekat kat rumah. adik aku pulak masih sekolah lagi. jadik, selalu le aku lepak sorang2, nak ajak member pegi mana2 pun aku dah malas dah. member2 aku ramai dah keje, so diorang pun kira sibuk lah jugak! kadang2 aku rasa boring duduk kat rumah so sejak masa tulah hobi mengumpul `CD blue` aku mula bekembang.
nak jadik cerita, satu hari tu aku duduk rumah sorang2. mak bapak aku pegi mana tah, aku pun tak tau. tapi diorang ada kata tak balik rumah dalam 2-3 hari. adik aku pulak pegi camping ngan kengkawan dia.
pagi tu lepas sarapan aku pun layan le CD blue, saje aje nak kembangkan minda sambil kembangkan konek ler..... tengah aku syok2 seluk tangan dalam spender, pintu rumah aku diketuk orang.
kelam-kabut aku dibuatnye, yelah.....mana tau family aku dah balik ke... ataupun sedara-mara datang ke. so aku cepat-cepat tutup TV, tapi sebab panik punye pasal VCD player tu aku lupe nak tutup. jadik aku tutup TV ajelah, gelabah beb!
masa tu aku memang tengah tak pakai baju, yelah mana sempat!
bila aku pegi bukak pintu aje, aku nampak ade le sorang awek tecegat sorang2. awek ni pakai baju kurung warna kuning, kat tangan dia ada fail. aku pun tanya le... apehal?aku tak kenal.
sebab aku gerenti dia ni bukan sanak sedara aku ni, pasal
pas tu dia cakap le yang dia ni dari syarikat jualan lansung(syarikat ape tah... pelik nama syarikat tu, aku tak ingat)
dia datang nak promote alatan eletrik, ala... vacuum la, washing machine lah, blender, macam2 lagi lah.....
oleh sebab aku dah boring, lepas tu dia beria-ia sangat nak tunjuk aku content fail dia, aku pun bagi la dia masuk dalam rumah. aku ade tanya dia, macam mana dia boleh masuk sampai depan pintu? dia kata pintu pagar aku tak kunci, lepas tu dia ade nampak aku tengok TV! so.. dengan selambe dia pun masuk le ketuk pintu!
aku belum sempat nak duduk lagi, awek ni dah mula bukak fail dia, dia cerita macam2 la pasal barang yang dia nak jual tu. radio ngan TV pun ade.....dia nak jual. `macam le aku tak ade TV`,aku kata kat dia. saja le, sebab aku memang tak nak beli pun.
tapi dia jawab balik, TV ni lain dari TV kat rumah aku ni. dia cerita la macam2 pasal TV yang dia nak jual tu.... lepas tu masa nak bagi tau beza TV aku ngan TV yang dia nak jual tu, dia pegi switch `on` TV aku.
laa..... sekali lagi aku panik, macam mana ler aku boleh lupa nak keluar kan CD blue dalam tu, lepas tu siap lupa nak tutup VCD player pulak tu! mampus aku.....
masa awek tu bukak aje TV tu, muka dia berubah.....merah.
lama jugak dia tecegat kat depan TV tu, mata dia tak lepas tengok cita mat saleh tengah fuck amoi atas kerusi. aku tak tau nak buat ape.... ye la, tak kan nak marah kot?
tah tiba2 aku rasa macam dah tumbuh tanduk aje..... konek aku pun makin stim ler.
walaupun aku dah lama tengok cite blue, tapi aku tak pernah test ngan mana2 awek. kira aku ni teruna la jugak!
aku tengok awek tu semacam aje. aku pun ape lagi...... aku pegi le dekat dia.
aku duduk le sebelah dia. masa tu dia belutut aje. dengan belagak berani, aku cuit bahu dia. aku tanye le... nak jual barang ke nak tengok CD? masa tu, muka dia dah mula stim aje.
baru aku perasan awek ni cun jugak! tetek kira power jugak sebab dah kembang lah katakan. dia kata dia tak penah tengok cita macam ni. aku pun bagi aje la dia tengok.
aku sempat tengok kaki dia dah mula rapat. tak boleh nak handle le tuh.
aku ape lagi..... mula le aku pegang tangan dia. lepas tu aku terkam peluk dia kuat2. dia ade le melawan tapi macam nak tak nak aje.
aku cium pipi dia. aku gigit manja telinga dia. semua ilmu yang aku belajar masa tengok cite blue, aku keluar kan.
masa aku cium mulut dengan dia, aku dah rasa stim dah.
so aku masukkan tangan aku dalam baju kurung kuning dia tu, terus target kat dada dia. aku seluk dalam coli dia, lembut jugak tetek awek ni. so aku mula ramas sikit2. gentel puting dia. nafas awek ni dah mula tak tentu arah aje, aku dengar. tah macam mana, otomatik aje tangan aku tarik baju dia ke atas. so... terserlah lah dua tetek yang first time aku dapat rasa. nikmat siut... dapat jilat lepas tu isap sepuas-puas nye. aku jilat kiri kanan tetek dia. masa aku tengah sedap isap puting tu, tangan dia tekan lagi kepala aku, aku ape lagi makin syok le.
bile aku dengar dia mula start mengerang aku pun turun kan kepala aku, lidah aku mula jilat celah dada dia. tangan aku mula cari jalan macam mana nak bukak kain dia tu. tapi sebab aku memang tak de pengalaman lagi, so tangan aku hanya dapat rasa pepek dia dari luar aje. aku usap pelan2 celah kangkang dia tapi masa tu kat luar kain aje lah.
denag tak aku sangka2 awek ni pegi tarik zip kain dia lepas tu tarik ke bawah, siap bukak spender lagi.
aku tengok spender merah jambu bunga2 dia dah basah lecun.
ketika itu terserlah bodi baik awek salesgirl ni. solid wa cakap lu! makin tegang konek aku!
aku pun bukak le seluar aku. konek aku macam nak tembus aje dari dalam spender tu. tiba2 aku teringin nak jilat pepek awek ni. pepek yang basah tu mengingatkan aku dengan cerita2 blue yang selalu aku layan. so... aku test le cium pepek tu. bau pepek memang harum.... aku tak tipu woo.. kalau tak caya korang boleh le cium pepek awek korang. aku mula jilat luar pepek yang aku tengok dah mula merekah air melimpah bekilat-kilat. aku makin tak tahan bila awek ni bagi respon baik. dia mula mendengus dan mengerang. nafas dia mula sesak macam orang lemas. ala... bernafas dalam lumpur la katakan!
sampai terangkat-angkat bontot dia bila aku jilatkan kelentit dia. aku tau pasal kelentit ni sebab aku selalu belajar dari cerita blue laa...
konek aku dah makin tak tertahan lagi, aku genggam konek, aku aku bangun. awek ni macam dah paham2 aje. dia begerak naik atas sofa sambil kangkang. hulur la tu!
makin bernafsu aku dibuatnye!
aku pun ape lagi ..... aku terus halakan konek aku tepat pada sasaran. mula2 tu aku rasa macam tak dapat masuk... tapi aku kuat kan jugak semangat dan menolak masuk dengan cemerlang tanpa menghirau kan raungan awek ni yang sakit bercampur nikmat, aku rasa laaa....
aku rasa macam susah sangat nak bagi masuk konek aku sampai abis, tapi aku try slow2. lama jugak aku keluar masuk konek aku kat pepek awek ni. aku kongkek dia dari mula rasa ketat, sampai lama2 jadi longgar! memang nafsu kuda betul! ye lah...aku tak tahan tengok muka stim pompuan ni. stim sampai keluar air mata!!!!
bila sampai rasa nak terpancut air aku, aku tarik le keluar konek aku.aku terus terpancut atas badan dia bersepah air mani aku atas perut dia ade la sikit jatuh atas sofa. tapi tak pe sofa ni sofa kulit, boleh lap.
masa tu lah aku perasan kat pepek awek ni berdarah! melecet ke? aku tanya. `entah`,jawab dia. tapi dia kata sakit.
`ah sudah..!!! engkau ni dara lagi ke tadi???`,aku tanya, `buat2 tak tau pulak, dia yang rasa tadi dia pulak yang tanya!`,jawab dia balik.
aku pun senyum aje la.... dia senyum balik. masa tu dia tengok balik cita kat TV tu lagi,masa tu amoi kat dalam cite tu tengah tonggeng, mat saleh tu pulak tengah sorong tarik batang dia dalam lubang bontot amoi tu. sedap pulak aku tengok! awek salesgirl ni pulak terangkat angkat bontot. tengah menghayati jalan cerita lah tu..... konek aku jadik stim balik!
aku tanya dia,`penat tak? dia kata tak. dia cerita ni lah first time dia. ye lah....dah dara baru pecah hari ni.
so...aku tanya lagi`nak lagi ke?` dia kata `boleh jugak`.
aku tebalik kan badan awek ni kat atas sofa tonggengkan sikit dan aku mula jilat lubang bontot dia....ade la rasa masin2 sikit! ye la..badan dah berpeluh la katakan.
bila bontot tu dah bergoyang-goyang aku pun jolok ajelah konek aku..... mak oi..! lagi ketat dari lubang pepek !
aku jolok jugak..... awek tu meraung kuat gile.
tapi apekan daya...dah dia yang nak tadi, aku tala aje lah!
memang stail macam nie terasa nikmatnye, tu sebab dalam semua cerita blue yang aku tengok ade jolok bontot.
aku sorong tarik sampai aku penat, lepas tu aku saje pancut dalam lubang bontot awek ni. sambil nak tunggu konek aku rilek, aku baring le atas badan dia sambil konek aku tak cabut lagi dari lubang bontot dia.
aku berbual le dengan awek ni. lama jugak macam2 aku dapat tau. tapi yang aku dapat bagi tau korang hanyalah yang awek ni sama baya ngan aku. dia keje jadik salesgirl ni pasal nak carik duit sikit,dan namanya aku takleh bagi tau ler nanti korang kenal pulak!
sekarang awek ni dah jadik awek aku. aku rasa besalah pulak dan rasa nak bertanggungjawab la pulak. ye lah.... tak nak la aku lepaskan pulak awek cun ni. tapi bila tah aku nak kawin dengan dia......... sebab aku ngan dia baru sama2 abis sekolah. dia sekarang ade kat U kat selatan aku pulak kat U di utara. bila cuti selalu le jumpe.....tapi jangan salah paham.... aku bukan lelaki yang nak main kongkek aje tau!!!
kalau korang nak e-mail aku ni hah aku bagi akubudakbestcom contack le kalau berani.........

Awek Mat Salleh Part 3

Hallo gang...solliy ah,pasai buat u all tertunggu...
ni aku sambung balik lah ni...janganla marah...
"Now,this is my turn".....
giliran aku pulak membalas serangan Rosa,ni dia....amik kau Rosa....aku pun menyentuh hujung puting tetek kanan Rosa dgn lidah aku...smoothhhh...Rosa macam tersentak pulak..kedua tangan aku memegang pangkal tetek dia,aku pun ramas pelan pelan sambil menghisap dgn gaya yang penuh klasik(macam iklan Benson & Hedges plak..)Rosa dah mengerang...suara erangannya menambahkan berahi suasana ketika itu....aku jilat,jilat dan terus menjilat sampai basah kedua dua tetek Rosa dgn air liur aku.Kali ni tangan kanan aku meraba mencari kuih apam Rosa....aku kuis kuis bijik kelentit,Rosa mengelinjang kegelian.Aku celupkan jari hantu aku kedalam lubang cipap dia...satu,dua,tiga jari aku menyauk lagi ..kali ni aku tarik keluar aku bawa ke hidung aku lagi..nak tahu busuk ke tidak lagi..keh,keh,keh...
hmmmmm...okey jugak..tak macam hari tu,kali nih kurang sikit tengik dia.Aku turunkan muka aku ke sasaran terbaru aku.....puki si Rosalind!Aku tengok Rosa dah main ramas ramas kedua tetek dia sendiri..mata dia separuh terbuka..putih ajer..mana pi mata hitam dia?asyik sangat lah tu....aku mulakan serangan all out aku dgn hujung lidah aku menjilat di tepi puki dia,tak boleh direct lagi.....nanti dulu bangggg....aku jilat bawak keatas,Rosa mengelus ngelus,...aku pelan pelan jilat bibir luar faraj dia yang menggelembir,Rosa angkat cipap dia ..aku stop...aku cuba turun ke bawah....ada bau sikit..tak jadik aku,kensel kensel.Kali nih ,lidah aku menyerang bijik kelentit dia yang tersentel..aku pun hisap sambil menarik menarik menggunakan bibir aku..aku hisap lagi,aku jilat aku nyonyot nyonyot...yang Rosa pulak tak abis abis dengan mengelinjang...mulut dia bercakap patah patah perkataan yang aku tak faham..kadang kadang cakap Inggeris..kadang kadang macam cakap German.Aku terus meromen puki Rosa macam aku romen puting tetek dia jugak.Tiba tiba Rosa tarik kepala aku..antara dengar dengan tidak aku dengar perkataan "Fuck me..fuck me...fuck me...pleaseeee....."
Time tu kote aku setengah keras,belum betul betul high...tak pa aku try boh kat pintu vagina dia...demi atas permintaan Rosa.Bubuh punya bubuh...sekali tu..celepoop...bunyi dia masuk..aik senangnya masuk,tak payah tunggu keras pun konek aku boleh masuk.Tapi Rosa nih more experience,dia pegang pinggang aku dia oleng olengkan punggung dia...aku pulak kesedapan,apalagi budak kecik yang separuh tidur kat dalam cibai dia tu marah,mengembang tak kerkira...aku pun mula menggerakkan punggung...aku tikam lubang puki Rosa semau mau nya...Rosa memeluk pinggang aku dgn kaki dia..ayunan sorong tarik bermula...aku hentakkan kepala butoh aku ke dasar cibai dia..entah berapa kali,aku tengok kat cermin dihujung katil..pangkal konek aku dah memutih dengan lendir dari faraj Rosa...
macam macam style aku buat dengan Rosa,sayangnya aku tak ada camera video...lagi pun masa tu mahal,kalau ada boley aku tunjuk bagi engkorang tengok...
Tiba tiba Rosa menggelepar agak keras sikit...dia nak mai lah tu...aku pulun laju sikit...tangan dia cengkam bahu aku...."ooohhh.... aarhhhh.......ohh yeah..oh yeah oh yeah..i'm coming ,I'm coming now..baby...." kemudian entah apa lagi perkataan tak pulak aku paham.Selepas tu....keadaan dia steady..tinggal aku meneruskan dayungan yang masih tak kesampaian ke pantai....kemudian kami buat doggie style...masa tu aku kais kais lubang jubor dia....Rosa kalihkan kepala pada aku..aku ingat dia nak sound ke apa ker....tapi dia tanya pulak"U like it...wanna try my ass"...
Aaaaaa......macam nak melopong aku dengar,bukan pasai apa..terlampau syok nak balas lubang jubor dia macam selalu aku tengok dalam blue filem.
"I like your ass...it look great"kata ku membodek.Rosa lalu memegang kedua punggungnya,menyibakkan lubang juburnya untuk aku jilat..tapi aku tak nak jilat..aku ludah dulu kat situ lalu aku cucuh kepala zakar aku kat pintu jubor dia....perlahan perlahan.aku tekan kedalam,ketat sikit tak macam puki dia..sedikit demi sedikit ..last sekali tinggal telur aku dua biji yang tak dapat masuk,nasibla.....
Mata Rosa dah tetutup dek kesedapan.....aku pulak sedang menghayati kenikmatan yang tak terhingga..sekali sekala,Rosa mengemut...bagaikan satu dunia milik aku....
sorong tarik bermula lagi...sedap..sedap..sedap..itulah perkataan paling sesuai kalu aku nak beritahu engkorang...
Rosa pulak mainmainkan biji dia ..aku melajukan kayuhan.....sebab aku rasa aku nak terpancut...
dan....
ohh no......
srrooooopppp....air mani aku memancut kat dalam jubor Rosa.....Rosa tersentak dengan pancutan tersebut.Aku betul betul puas dengan permainan Rosa...walaupun barang dia teruk,tapi nilah permainan yang aku rasa ada kelassss....
Selepas itu....boleh dikatakan hari hari kami mengongkek...asal ada masa terluang saja..jadik!!
La ni semua tinggal memori dalam lipatan kisah hidup aku...
Rosa pun dah balik ke German...dah kawin dah pun.
Okey.....cerita dah tamat..sesapa nak melancap boleh pi melancap sekarang...sebelum tu kalau nak komplen pasai cerita aku hantar kat alamat aku di ,nama aku myzool...bye...jumpa lagi.

Awek Mat Salleh Part 1

Yesss...I'm coming back...for u all pembaca versi Melayu.
Kali ni kisah aku fuck dengan sorang pompuan mat salleh.
Kejadian ni masa aku kerja dgn sebuah kompeni landskap di Bt.Feringgi.Aku kenal dengan pompuan mat salleh ni nama dia Rosa masa aku tengah break time kat tepi laut
dekat belakang hotel Park Royal.Waktu tu Rosa tengah bersantai atas towel dia sorang diri...Rosa menyewa kat sebuah guest house kat situ.Sebenarnya aku ni bukan rgeti sangat cakap mat salleh...tapi dek kerana kegatalan sangat sangat nak mengurat awek mat salleh nih,aku beranikan hati aku.Aku tahu,mat salleh nih suka m inum minum..so aku beli dua tin stout,pas tu aku beli rokok salem..aku pun buat buat lalu mundar mandir kat kawasan Rosa tengah lepak...mula mula Rosa buat dono jer,lepas tu aku saja saja pandang dier...bila dier tengok aku angkat kening..senyum,dia pun senyum... aku lalu lagi,aku angkat tangan bagi signal & senyum...dia pun angkat tangan senyum..aku lalu lagi...kali ni aku lalu dekat sikit...aku tegur dia "Hai..."kataku."Hai ..."balasnya,time tu aku berhenti.Aku tanya kat dier "Where u come from"
Dia jawab "German"......
"Oooo...I see"kata ku sambil menghulurkan tangan memperkenalkan diri.
"I'm Zul....and u?"tanya ku
"I'm Rosalind...nice to meet u"balas Rosa.
Lepas tu kami pun sembanglah,rupa rupanya Rosa pun lebih kurang aku jugak...tak berapa nak rgeti cakap cakap Inggeris ni...makanya,jadilah kami bagaikan ayam bersembang dengan itik.
Hari tu aku ponteng,sampai ke petang....nak kena buang kerja ,kenalah..apa nak kira..nanti aku carilah kerja lain.Besoknya,aku dah janji ngan Rosa bawak dia ronda ronda dgn motosikal round island dgn kapcai aku...Untuk pengetahuan enkorang,kalau nak mengurat pompuan mat salleh nih..tak perlu pakai smart macam eksekutif...... pakai rugged dah kira okey dah,tapi mesti branded....boh pi la subang kat telinga ker,rantai leher macam tali beruk pun boley gak...lagi nampak sempoi.
Balik pada cerita Rosa...ronda punya ronda,lastly kami pun landing kat Bukit Hippies.....waktu dah petang.hari sekolah pulak so tak ramai orhgang...kami mandi manda kat tempat paling tercorok sekali..masa mandi tu aku sengaja open abis... telanjang kat depan dier...sajalah nak tengok akai si Rosa...masa mandi tulah aku dapat tengok Rosa buka semua pakaian dier tinggal underwear aje... puuhh .... kontrol, kontrol...aku bisik sendirian.Itulah my first time tengok tetek pompuan mat salleh secara life.Olih kerana Rosa nih suka berjemur,kawasan keliling tek dia tu cerah membuat kawasan bulatan bekas bra...puting dia...aduuhhhh...warna pink, memboyot boyot bila Rosa berjalan.Kalau lah boleh waktu tu, aku nak terkam ..aku nak nyonyot nyonyot..aku nak jilat sampai puas...tapi!!!relax dulu brader...setan bagitau.
Mandi punya mandi.....Rosa ambik dari beg dia losyen badan...Lalu dioles oles kan kebadannya.Aku pun minta losyen tu ,aku kata nak tolong sapukan....aku sapu perlahan lahan sambil aku urutkan badan dia dari tengkuk dia...ku gosok perlahan lahan membawa kebelakang,lepas tu aku beranikan melanggar border depan di atas payudara dia...Rosa diam,dia memejamkan mata..aku jadi lebih berani bila aku dengar nafas Rosa mula kuat turun naik...aku sapu losyen sambil jari aku melanggar puting tetek dia...masa tu Rosa,buka mata tapi dia tak pandang aku...saspen gak aku...kot kot dia marah ker..tapi dia buat derk jer...aku lega..boleh teruskan operasi .Tangan aku ,makin rajin merayap kesana kemari...sampailah pada pusat dia aku sapu losyen tu...tersangkut dek underwear dier....aku bagitau Rosa ,kalau buka underwear lagi senang sapu losyen tu...dia pun setuju...aikk senang senang nyer telanjang?tanya hati ku sendirian.waahhh...bulu cibai si Rosa ni warna perang macam rambut dier jugak...bolih tahan rimbun,jenuhla aku nak menyelak cari kelentit diar nanti nih.
Aku dah semakin gatal.....habis,semua lurah lurah dicelah celah kangkang dia aku sapukan losyen....clitoris dia aku tak mahu usik lagi..biar dulu.Aku cuba nak sapukan losyen kat pintu vagina dia...tiba tiba Rosa pegang tangan aku tapi dia tak kata apa pun...
Aku tanya kat dia "Can I lick yours?"
"Which part....upstairs or downstairs?"tanya Rosa balik sambil tersenyum memandang aku.

Awek Chatting

Ni aku nak citer sket pasal awek melayu zaman nih.. aku kenal minah nih dah hampir setengah tahun... kat ruangan chat (channel tak yah sebut la.. kang kena saman aku plak yg susah) nick name aku "spender biru", chat punya chat.. kenal punya kenal.. kitaorang jadi rapat (but still kat Online).. masa tuh aku dah feeling habis kat dia nih... kira dah jatuh cinta la konon... oleh kerana masing2 dah excited.. kitaorang pun pakat jumpa kat UpTown... tapi sebelum tuh.. dia kena bagi gambar.. yer laa.. nak jugak aku nengok 'buah hati' aku nih... so dia nih pun setuju la antar gambar dia.. dan aku plak... sengaja tak antar gambar aku sbb aku nih kannyer hensom pun... dah la kurus... hitam lak tuh.... ntah laa naper aku berkeadaan gini aku pon tak tau.. sebab tuh la aku selalu 'usha' awek kat Online.. kalau nak harap ngorat biasa.. gerenti diorang tak layan punya... tapi takper... aku tetap sedar sapa diri aku...
Berbalik pd citer asal.. mak aiiihh... punya la gumbira sakan aku nengok gambar dia.. phew.. dah la cun berani lak tuh.. aku pun apalagi.. mula geram... yer laa.. saper tak geram nampak buah hati aku dgn gambar camtuh..... tapi aku tak heran dia antar gambar cam tuh sbb aku sendiri suruh dia posing maut... lagipun kami memang selalu 'dirty talk' siap kata nak 'projek' kat JWW Mariot Hotel lagi... huhuehue..... so,aku nekad aku mesti jumpa dia nih hari tuh jugak.. YES.. dia agreed.. fuuuhh.... memang sah.. dia orang yang sama kat dalam gambar tuh.... memang cun dan sexy siot.... berdenyut bijik pelir aku nampak tetek dia gegar2 disebalik body-suit putih.. uiisshhh... rasa nak isap2 jer tetek tuh... hueuehue....
TAPIII.. semunya hancusss... kempunan aku nak isap tetek dia tuh... korang nak tau naper..? dia REJECT aku aaa....!!! tak sampai 10 minit sembang dia blah... kater ader hal.. aku plak.. dah naik sasau... aku call hp dia tapi tak penah berjawab... then aku carik dia kat Online.. oh.. ada..!tapi dia tak reply satu pun kat aku...!! last2 aku dpt email dr dia kater 'leave me alone'.. dia cakap aku tak hensom dan paling sedih dia jijik nengok aku sebab gigi aku kuning..!!! aper dier ingat aku tak cuci gigi ker...? cuci aper... pakai ubat gigi Gamat Asli lagi...!!! pastuh.. dia siap heboh kat channel yang aku tergila-gilakan dia... dah la channel tuh ramai member sekampus aku.. malu weehhh...!!!
Tapi takper oleh kerana dia dah buat gitu ngan aku... so, aku pun balas balik mendajalkan dia... biar satu Mesia nih nampak gambar2 dia.... biar mak bapak dia malu.... biar semua orang tau saper Norhayati Nordin yang sebenar...!!! haaa... amik nko Yati...!!! baru nko tau sapa aku yang sebenar...!!! piiiiirrrraaaaahhhhh
hh......!!!
Tempat kerja aku ni sebuah hospital, lapan tingkat. Ada lah seorang Sekretari yang rajin kerja sampai lewat malam bila nak siapkan "board paper". Nama dia Deera. Comel je, setinggi 5' 2".... dah beranak dua pun tapi macam awek pertengahan dua pulohan. Seorang senior ni namanya Rahman selalu saja menjeling-jeling kat Deera. Dia menyimpan dendam kerana Deera ni macam sombong sikit. Baru tak sampai setahun kerja di sini.
Rahman berbadan saiz agak sasa, kuat seks pulak tu. Nampak kaki perempuanpun dia boleh tegak, ini kan pulak nampak tetek ataupun punggung macam Ziana Zain.
Satu hari Rahman sedar Deera tak balik lagi selepas pukul 8.00 malam. Dia dah check kat punch card dan terus naik ke tingkat di mana Deera bekerja. Sah! Tak ada orang lain, melainkan Deera seorang menyiapkan kertas kerja bossnya. Yelah, boss suka bagi last minute, esok nak present.... selalu macam tu, so sekretarilah jadi mangsa. Kali ini, Deera pasti jadi mangsa lagi... lebih dahsyat, mangsa seks buas Rahman.Rahman ada bawak sebotol kecil berisi klorofom yang di "cilok" dari Lab tingkat bawah.
"Hai! Tak balik lagi?" Deera terkejut dengan tergahan Rahman yang tiba-tiba muncul dari arah belakang. Deera tengah menyusun dokumen sambil mencangkung, tak berkasut... cuma panty hose hitamnya saja yang tutup kakinya. Dari tadi Rahman dah terlior melihat keadaan itu dan dari tadi sampai ketika itulah, balak dalam seluarnya dah keras, menegang hampir 180 darjah! Batang Rahman bukan main kuat, keras macam besi, sungguhpun tak sepanjang Mat Saleh, tapi 7 Inci dan genggaman wanita comel dengan dua tangan dah cukup membayangkan berapa besarnya. Kepala batang kalau dah berkilat jauh lebih besar dari ibujari kaki Deera!
"Errr.... banyak kerja ni", jawab Deera. Tak senyum langsung, masam aje. Letih agaknya.
"Boleh saya bantu"... tanya Rahman.
"Tak payah lah!" jawab Deera macam tak layan.
Rahman mula bengang...."Oh! Sombong yerrrr" dalam hati Rahman mula berdetik nak mulakan rancangannya.
"Cik Rahman... buat apa kat sini. Baliklah dulu!!!"
"Tak ada apa. Sayakan jaga maintenance... nampak lampu terang kat sini... ingat tak ada orang. Sajalah nak check. Kang kalau tak tutup,esok boss belasah saya pulak" Rahman cuba memberi alasan.Rahman pura-pura beredar tapi rupa-rupanya dia sembunyi di sebalik tiang sambil memerhatikan saja gerak-geri Deera. Kesian dia tengok Deera keletihan. Tapi apa peduli, demi nafsu serakah dan dendam ini, dia tetap akan melakukan sesuatu yang tak mungkin Deera akan lupakan.... ROGOL! Rahman dalam umur awal 40-an seperti hilang akal dan tak berfikiran waras. Nafsu mengatasi segala-galanya.
Sebaik saja Deera melangkah masuk bilik boss nak menghantar kertas kerja yang baru siap,
Rahman cepat-cepat mengekor dari belakang. Klorofom dicurahkannya sedikit di kertas tisu. Sebaik saja Deera melangkah keluar bilik boss, Rahman memerangkap dan menekup hidung Deera dengan klorofom. Maka longlailah Deera terbaring di carpet. Rahman mendokong Deera masuk bilik boss dan di henyakkannya ke atas kusyen panjang bilik boss. Pintu ditutup dan dikunci. Kini hanya mereka berdua saja dan Rahman dah sedia nak buat apa saja... bila-bila masa.
Rahman membukak seluar dan telanjang. Tercacak batangnya ke atas. Dia bedebar-debar, berdegup jantung....akhirnya membuka pakaian Deera tanpa meninggalkan seurat benang. Panty hose hitam lambang seksi Deera dicampak ke tepi pintu. Rahman mula menjilat tetek Deera, kemudian cipap Deera dijilat dan dirodok dengan jari hantunya. Rahman terus mencium dan menjilat-jilat merata peha, betis dan akhirnya kaki Deera yang comel. Rahman mengambil masa yang lama menghidu setiap pelusuk kaki Deera, menjilat dan mengulum jari-jari kaki Deera yang putih bersih. Tumit Deera yang ada kesan pecah sikit-
sikit dijilat dan dikulumnya.
Masa dah tiba.... tapi Rahman sabar menunggu 10 minit kerana dia nak merasa Deera semasa Deera sedar. Rahman bersedia di atas tubuh Deera, dicelah kangkang buntut lebar itu. Sambil menunggu Deera sedar, Rahman menggesel-gesel kepada butuhnya yang merah berkilat ke atas cipap Deera yang dibasahi air mazinya. Akhirnya Deera sedar sikit demi sedikit. Rahman memegang kedua-dua pergelangan tangan Deera dan menekannya ke kusyen. Bahagian lain nampaknya under control.
Sebaik saja Deera sedar Rahman ada di atas perutnya, dia pun....
"Eh! Cik Rahman... apa ni...nak buat apa ni???"
"Tolonglah Cik Rahman... janganlah....ahhh..a
hhh" Deera meronta-ronta,
Rahman tak bersuara sebaliknya merenung wajah cemas Deera yang tercungap-
cungap. Batangnya masih bergesel dengan cipap Deera yang dah lecak.
"Deera, rasakan ni, abang nak sekali ni saja...rasakan"
"Hahhh! Apa ni Cik Rahman..." Deera dah mula sedar Rahman dah mula mengorak langkah. Kepala butuhnya dah mula memberi "salam" kepala puki/ pantat Deera."
Aaaahhhhhh!..." Deera merasakan tujahan butuh Rahman semakin dalam.... tak ada halangan lagi.Rahman mengerjakan Deera! Tujahan tak mengenal erti kesihan lagi. Hanyunan zakarnya semakin kuat. Air mazi masing-masing bercampur, semakin lecak....."Klecak..klecik...kle
cak..kecepap.." :) macam-macam bunyi. Rahman melepaskan tekanan pada tangan Deera dan mengangkat pula kedua-dua belah kaki Deera ke atas sambil tumit Deera dikulumnya. Kemudian Rahman mengiringkan kedududukan Deera. Mujur panjang butuhnya 7 inci, kalau tak tentu tak sampai ke dalam faraj kerana terhalang buntut lebar Deera. Puas dengan aksi itu,
Rahman paksa Deera doggie! Ketika itulah Deera menyerah sepenuhnya... longlai dikerjakan Rahman. Posisi ini Rahman menyodok masuk butuhnya dengan kuat berulang-ulang kali tanpa henti hampir 15 minit! Rahman memang biasa main lama-lama... setakat sejam tak jadi hal.
Aku tahu sangat rahsia Rahman ni. Bukan setakat tongkat Ali, kecergasan latihan, bersukan dan stamina seperti peninju menjadi sebab kekuatan tubuh sasanya. Setakat badan sebesar Deera.... kacang saja, bukan sejam, dua jam terus meneruspun dia boleh kerjakan. Deera macam setengah mati... cipapnya dah merah pedih, tisu-tisu cipapnya melecet... kepanasan! Rahman nak meledakkan air maninya dalam faraj Deera... pastinya sambil melihat rengekan tangis perempuan sombong itu. Dengan beralih posisi, kedua-dua kaki Deera berada di bahu Rahman... lutut Deera mencecah dadanya sendiri.... Rahaman menujah lagi dengan kira-kira 20 tujahan terakhir dan,...... meledaklah air maninya diiringi tangisan dan lelehan air mata Deera.
Rahman lega, Deera sengsara. Bila butuhnya yang keras dicabut, air mani meleleh leleh di atas kain Deera yang mengalas kusyen bilik boss. Rahman mundar mandir mencari tisu. Kerantung telornya bergoyang-goyang, zakarnya tetap tegan dan keras. Melihatkan Deera yang mengiring.... malu melihat Rahman, Rahman naik syok lagi dan nak mencuba pulak foot fucking kaki Deera. Rahman melulut di carpet sambil tangannya menggenggam pergelangan kaki Deera. Dia mula menghidu dan mencium kaki Deera. Tapak kaki Deera yang bersih dijilat tanpa henti. Kemudian, jari-jari Deera dikulum. Ibujari kaki Deera berbau sikit dikulum sepuas-puasnya. Air mazi Rahman terbit lagi. Kalau dia terlihat tumit perempuan, selalulah batangnya tegang!
Lalu, Rahmanpun naik balik ke kusyen dan mula menujah batangnya ke tumit Deera. Dia menggesel-gesel sehingga ke hujung kaki Deera bertubi kali. Tapak kaki dan tumit Deera mula basah dan licin. Rahman mencepatkan hanyunan ke tumit Deera dan akhirnya meledakkan sekali lagi air mani pekat meliputi tumit Deera hinggalah ke jari-
jari comel itu.
Setelah puas, Rahman pun berlalu meninggalkan Deera. Deera kesejukan hingga hampir jam 10.00 malam barulah dia berinsut keluar dan mencari jalan balik. Kesian Dia. Dia malu dan takut. Nak repot takut aib! Deera membuat keputusan membiarkan saja. Jika kali kedua berlaku, dia akan hantar Rahman ke penjara.

Anis Asyifa 2

Semasa aku sedang melepak sambil makan angin depan rumah aku,aku asyik terbayang Uzer dan Anis buat projek depan tempat tuisyen mereka. Tiba-tiba aku ternampak Anis membonceng motor Uzer. Hatiku ingin tahu mereka ingin kemana. Aku mengikut mereka dari jauh. Setiba sahaja di depan sebuah rumah kosong, mereka berhenti. Mereka masuk kerumah kosong itu. Aku mengintai dari jauh. "Wei...aku takut la...kalau ada orang nampak macam mana??" Kata Anis dengan wajah yang risau. Uzer memegang tangang Anis yang memakai baju ungu dan berkata "Jangan la takut..takdak orang aih...". Anis memeluk Uzer dengan erat. Uzer memegang dagu Anis dan mengucup bibir Anis,lalu berkata "Jangan takut sayang....".Hatiku berasa panas. Anis memeluk Uzer dengan erat dan cium mulut Uzer. Mereka bercium dengan gelojoh sehingga terjatuh ke lantai. Mereka ketawa kecil selepas terjatuh. Anis duduk di atas perut Uzer dan membuka zip Uzer. Sekali lagi aku melihat Anis menghisap kote lelaki itu. Sambil Anis hisap kote Uzer, Uzer pula menjilat puki Anis. Mereka melakukan aksi 69. Anis juga hisap telur Uzer. Puki Anis dibasahi air liur Uzer. Selepas beberapa minit, Anis duduk atas Uzer dan masukkan kote lelaki itu ke dalam pukinya. Aku melihat Anis menghenjut badannya. Tetek Anis yang besar bergoyang-goyang. Bunyi peha Anis dan Uzer berlaga dapat didengar. Tangan Anis pula meramas-ramas teteknya sendiri. Berderau darahku melihat aksi lucah mereka. "AAaaarrrggghhhh..oohhh...yyeeeaaahhhh...."Jerit Anis. Uzer berdiri dan mendukung Anis. Kemudian, dia masukkan kotenya ke dalam puki Anis. Mereka melakukan seks semasa berdiri selama beberapa minit. Selepas itu, Anis meniarap di atas lantai. Uzer pula menjolok puki Anis yang sedang meniarap dari belakang. "aaaarrrrggghhh..ketat la wei....aaaaaaaaarrrrrrrggghhhh" Anis jerit sekuat hati. "Tahan Anis....Uugghh.."Jawab Uzer. Mereka berdua berpeluh-peluh. Sambil mendayung, Uzer menjilat leher Anis. "Eerrmmm...aaahhhh"Suara yang keluar dari mulut Anis. Uzer memegang pinggang Anis dan menoggengkan dia. Uzer sambung menjlok puki Anis dan menampar buntut Anis beberapa kali. "AArgghh...aahhh...Noty..."kata Anis dengan nada yang ghairah. Uzer keluarkan kotenya dari puki Anis dan menjolok jubur Anis. "AAARRGGGHH!!!" Anis menjerit sebaik sahaja kote Uzer memasuki lubang juburnya. "UUGGHH!!Besaq kote hang noh..."kata Anis kepada Uzer. Uzer meramas-ramas tetek Anis dan berkata "Juboq hang sedap Anis". "Aarrgghh..jolok laju wei....LAJU LAGI!!"Kata Anis. Uzer mendayung selaju yang boleh. Bunyi peha Uzer dan buntut Anis berlaga kuat kedengaran. Sambil meliwat Anis, Uzer menampar-nampar buntut Anis. "Oh yeah...Fuck me!!"Kata Anis. Lebih kurang 7 minit kemudian, Anis melutut di hadapan Uzer. Anis kulum kote Uzer yang baru sahaja keluar dari lubang juburnya. Kemudian Anis mengepit kote Uzer dengan teteknya. Kote Uzer tidak kelihatan kerana ditutupi tetek Anis yang besar. Anis mengurut kote Uzer dengan teteknya. "Aarrgghhh..laju lagi Anis...Aarrgghh.."kata Uzer. Anis gesel kote Uzer dengan teteknya dengan laju. Tiba-tiba mani Uzer memancut dari celah tetek Anis dan terkena bibir Anis. "yeeaaayyyyy...Anis dapat mani...."Kata Anis dan terus menjilat mani di atas bibirnya. Uzer ketawa dan cium dahi Anis. Uzer memaki pakaian semula. Uzer menyuruh Anis tinggalkan bra dan seluar dalamnya. Anis memakai t-shirt kembali tanpa bersihkan mani Uzer di teteknya dulu. Mani Uzer yang membasahi t-shirt Anis menampakkan tetek Anis. Kali ini Anis menunggang motor dan Uzer memboncengnya. Uzer meramas tetek Anis dari belakang. Sebaik mereka beredar, aku mengambil bra dan seluar dalam Anis dan menghidunya. Wanginya bau Anis. Aku berjanji dengan diriku akan menjamah tubuhnya satu hari nanti. Sunday, September 4, 2011 Posted by dark angel at 4:25 AM 0 comments Location: Kulim, Kedah, Malaysia Anis Asyifa Nama aku Farhan,aku belajar di SMK Tmn Jelutong di Kulim. Cerita ini berlaku pada tahun 2010. Disekolah aku ada seorang awek yang berbadan sedap,rendah dan mempunyai sepasang tetek yang besar. Branya bersaiz 30 D. Walaupun aku selalu stim tengok dia dan selalu jadikan dia modal untuk melancap, tapi aku tidak berani apa-apakan dia sebab dia selalu datang ke rumah aku dan dia juga seorang yang menjaga maruahnya. Satu hari, Anis bagitahu aku yang seorang budak lelaki di tempat tuisyennya yang bernama Uzer suka menjaja cerita pasal teteknya. "Malam ni lepaih tusyen aku nak cakap dengan dia...perangai pelaq sangat!!" Anis berkata kepadaku. Aku mengambil keputusan untuk menjemput Anis balik tuisyen pada malam itu dan menemaninya bersemuka dengan Uzer. Setibanya aku disana, dari jauh aku terdengar Anis berkata kepada Uzer. "Hang dok cerita kat semua orang pasal badan aku pasai pa??" Uzer hanya menjawab "Wei...sorry......" "Hang tau tak ni maruah aku??Awat hang buat aku macam ni??" Anis berkata. "Aku...Aku minta maaf.."Itu sahaja yang aku dengar dari mulut Uzer. "Hang kalau nak buat sangap dekat aku,nak usha badan aku ni,aku tak kesah...awat hang cerita kat orang.."kata-kata Anis mengejutkan aku. Uzer menarik tangan Anis dan memeluknya. "Aku minta maaf Anis...Aku memang sangap teruk kat hang...Hati aku ni nak sangat romen dengan hang..Tapi....."Uzer berkata pada Anis. Aku ingin pergi kepada Anis tapi.. "Awat hang tak mintak??Aku bagi laa.." kata-kata Anis membuat aku menjadi kaku. Uzer juga kelihatan kaku. "Hang nak tak??"Tanya Anis. "N...Na..nak,Anis."jawab Uzet. Anis peluk Uzer sampai penyet tetek dan cium mulut Uzer. Mereka bercium dengan gelojoh. Mulut Anis dibasahi air liur Uzer. Tangan Uzer meramas-ramas tetek Anis. "Aaahhhhhhh....errmm...cium lagi,sayang.."kata Anis. Mereka terus bercium mulu selama 5 minit. Tiba-tiba Anis tersedu,mereka bercium. Anis terus melutut di hadapan Uzer dan membuka zip seluar Uzer. Anis keluarkan batang kote Uzer yang agak besar. Anis menjilat-jilat bibirnya dengan ghairah. Anis yang bertudung itu mengulum kote Uzer dengan gelojoh dan ghairah. "Aaarrrgghhh..Anis...dah lama aku impikan ni.." kata Uzer. "Aaahhh...Dah,toksah dok cakap banyak..Hang dapat aku dah.."Kata Anis dan sambung hisap kote Uzer. Aku berasa sangat cemburu dan berharap ada kereta lalu dan mereka kantoi.Tapi,tidak ada sebuah kereta pun yang lalu. Anis berhenti kulum kote Uzer selepas 10 minit. Uzer terus cuba membuka baju Anis tapi, Anis menahan. "Main la puki Anis dulu, dah tak tahan ni.." Aku terkejut mendengar kata- kata Anis itu. Uzer melutut di depan Anis dan melondeh seluar Anis. Anis hanya tersenyum. Uzer menjilat puki Anis yang dicukur licin,putih dan bersih itu. "AAAaaaahhhhhh...sedapnya...jilat lagi..."jerit Anis. Sambil Uzer menjilat pukinya,Anis menggosok-gosok pukinya dengan jari. Tangan kiri Anis pula meramas-ramas teteknya sendiri. Muka Anis nampak sangat ghairah. "Boh lidah dalam puki Anis..."Pinta Anis. Uzer menurut permintaan Anis itu. "AAaahh...eerrrmmmm....sedap...."Itu yang keluar dari mulut Anis. Selepas 7 minit, air puki Anis memancut membasahi muka Uzer. Anis senyum dan ketawa kecil apabila Uzer menerkam tetek besar dan tegangnya. Uzer membuka baju Anis. Kote aku turut menegang melihat tetek besar Anis yang putih gebu memakai bra merah hati. Uzer meletak mukanya di antara kedua-dua tetek Anis. "AAaahhh.."Suara Anis mengghairahkan. Uzer membuka bra merah Anis dan menggomol tetek Anis dengan mukanya. "AAaahh....noty boy suka tek Anis ya..."kata Anis. "Suka...Suka sangat- sangat.."kata Uzer dan sambung menggomol tetek Anis. Uzer meramas-ramas tetek Anis. Anis kelihatan sangat bahagia. selepas 3 minit meramas tetek Anis, Uzer menghisap tetek besar itu bergilir-gilir kiri dan kanan. Anis tidak dapat menahan keghairahan lagi. sekali lagi dia mencapai klimaks. "Takkan tak mau jolok puki Anis kot??"Tanya Anis kepada Uzer. Uzer memandang puki Anis,tanpa berkata apa- apa, Uzer memasukkan kotenya kedalam puki Anis. "AAaaarrrgggghhhhh!!!!!!"Jerit Anis. "Wei!!BESAQNYA KOTE!!"kata Anis. Uzer ketawa kecil dan terus mendayung sambil meramas tetek Anis. Anis pula terus menjerit mungkin kerana menahan pedih di pukinya. "Anis...sakit ka??"Tanya Uzer. "Tak kira pa pun,,hang jangan berenti...AARRGGHH!!"Kata Anis. Lebih kurang 5 minit Uzer mendayung, aku nampak cecair merah meleleh di puki Anis. Uzer keluarkan kotenya dari puki Anis. Kotenya dibasahi cecair merah itu. "Hang.....Hang dah dapat dara aku...Suka??"Kata Anis. Rupa-rupanya Anis pecah dara. "Jolok juboq Anis pulak.."Pinta Anis sambil menonggeng. Uzer memasukkan kotenya kedalam jubur Anis. "AAARRRRGGGGGHHHHH....PEDIH!!!"Jerit Anis sebaik sahaja kote Uzer masuk ke dalam juburnya.Mukanya merah. Uzer terus men-Doggy Anis. Anis meramas teteknya sendiri. Pergerakan Uzer semakin laju, jeritan Anis juga semakin kuat. Darah dara Anis masih lagi menitis. Selepas 3 minit, Uzer membaringkan Anis dan mengepit kotenya di tengah-tengah tetek besar Anis. Uzer terus mendayung. Bunyi paha Uzer berlaga dengan tetek Anis dapat aku dengar. Selepas 3 minit, Uzer pancutkan maninya ke muka Anis. Tudung Anis terkene percikan mani Uzer. Mereka berdua ketawa kepuasan. "Nanti aku nak lagi boleh??"Tanya Uzer. "Boleh Sayang..Minta ja..tapi jangan dok cerita kat orang."Kata Anis. "Thanks,Anis...Sayang hang.."Kata Uzer dan mencium dahi Anis. Mereka memakai pakian dan beredar dari situ. Hatiku sakit kerana Puki Anis ditebuk oleh orang lain dan bukan aku..

Arissa Gila Batang

Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan. Sehingga ke tahun ini (2001), telah hampir 7 tahun aku bekerja. Cerita ku bermula sekitar tahun 1995 di mana waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan. Imbuhan tetap cukup untuk aku menampung keluarga dan membiayai pengajian adik ku disamping wang tambahan yang ku perolehi dari sumber-sumber tertentu.
Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Aku sering ke kelab malam di bandar ‘M’. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Untuk pengetahuan aku tidak minat pada pelacur. takut dijangkiti penyakit. Di pendekkan cerita , akibat sering ke kelab malam aku telah terpikat dengan seorang pelayan wanita yang bernama Arissa (Bukan nama sebenar).
Arissa adalah seorang perempuan Sarawak berbangsa Iban dan beragama kristian yang baru tiba ke bandar ‘M’ dari kampungnya untuk bekerja. Arissa tidaklah tinggi dan tidak terlalu cantik tapi jika terpandang pada punggung dan kemontokan buah dadanya
pasti membuat aku menelan air liur melihatnya.
Suatu hari aku diperkenalkan oleh rakan ku kepada Arissa. Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Arissa tertarik mengenali ku. Aku sering keluar dengan Arissa setelah beliau habis kerja. Aktiviti ku berjalan selama lebih kurang 2 bulan tanpa aku mengambil kesempatan. Ringan-ringan adalah.. Tapi, setelah masuk bulan ke tiga tuntutan nafsu ku tidak boleh dibendung lagi hingga terasa seolah konek ku inginkan pantat gebu untuk dijamah.. Malam yang ku nantikan telah tiba.
Apabila habis sahaja menonton wayang dan makan malam , aku mengikutinya pulang kerumahnya . Tapi malam ini aku akan tidur di rumahnya. Aku dipelawa masuk oleh Arissa kerana mak angkatnya tiada di rumah. Aku terus dibawa masuk ke bilik utamanya di mana terdapat bilik air di dalamnya. Tanpa berlengah masa setelah aku masuk, aku terus merangkul dan mengucup bibir Arissa sepuas hati ku.
Arissa tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Arissa menyuruh ku mandi dahulu.
Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku diberinya tuala mandi. Lalu aku terus masuk ke bilik airnya dan mandi. Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku membayangkan aksi-aksi yang akan ku lakukan. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Arissa.
Sambil aku mandi serta berangan tangan ku tak henti-henti mengurut manja konek ku yang dahagakan air pantat Arissa. Setelah selesai mandi aku terus keluar dan Arissa pula terus masuk ke bilik air untuk mandi pula. Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Sekarang aku hanya menanti kedatangan Arissa.
Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Bole di katakan suasana bilik Arissa malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Ini telah membangkitkan kegairahan aku. Tak lama kemudian Arissa keluar dari bilik mandi. Arissa terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu. Semasa Arissa berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok. Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Arissa..
Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu.
“Abang sedapnya ...” kata Arissa.
“Mana abang belajar beromen ni.?” .
“Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai.” kataku.
Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut.
Arissa juga pandai memainkan peranannya , apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam.
“Besarnya konek abang.!” kata Arissa.
“Besar pun bukan orang lain yang dapat .Tak suka ke konek abang besar.?” kataku.
Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Akhirnya seluar dalam ku dilurut jatuh olehnya. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Arissa nanti..
Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa. Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini. Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.
Arissa sudah tidak keruan lalu genggaman dan urutan ke konek ku makin di perhebatkan. Kesedapan yang ku rasa semasa menyonyot dada Arissa dan konek ku dibelai olehnya bukan itu sahaja. Arissa rupanya lebih advance dari ku. Arissa terus melepaskan tangannya dari konek ku.
Kini Arissa turun merangkak ke konek ku, lalu dikulumnya batang ku dengan gelojoh. Kehangatan mulutnya dapat ku rasakan pada konek ku. Konek ku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Dasyat juga penangan minah Sarawak ini. Lebih kurang 5 minit konek ku berada di dalam mulutnya.
Kini Arissa mengubah posisi yang memang ku tunggu-tunggu selama ini iaitu POSISI 69. Aku terus menjilat pantatnya yang memang sudah berlendir sejak kami bergomol tadi. Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk. mungkin Arissa pandai menjaganya. Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu..
Biji kelentitnya panjang sedikit dari biji kelentit perempuan Melayu yang
sudah bersunat. Tapi biji kelentit Arissa ni memang sedap.. Aku gentel biji kelentitnya dengan lidah ku hingga Arissa nampak tak keruan. Punggungnya terangakat-angkat bila aku mempercepatkan jilatan ku di bijinya. Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.
Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Aku tahu Arissa akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Arissa klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula..
Akhirnya Arissa klimaks. Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku...
“Ahhhhh..Abang memang pandai jilat. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Aku hanya mampu tersenyum sahaja.
Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya. Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya.. Akhirnya dengan sedaya upaya ku berjaya menyodok pantatnya...
“Ahhhh.....abang.!. Batang abang besarnya !” kata Arissa. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Aku puaskan pantat Arissa di kelima-lima makamnya. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.
Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Lubang jubur Arissa memang sempit mungkin belum pernah diterokai lagi.. Aku tahu Arissa merasa sakit dengan tusukan aku ini tapi aku dan Arissa tak peduli itu semua kerana malam ini pasti menjanjikan kesedapan bersama.
Akhirnya lubang jubur Arissa dapat ku tembusi. Aku mendayung sepuasnya di lubang duburnya. Memang sedap..!
Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku..
Kini ku tabur segala air mani yang terpendam semenjak tadi ke dalam mulutnya yang ternganga termengah-mengah menahan segala kesedapan yang ku berikan tadi... Segala air mani ku ditelan oleh Arissa dengan berseleranya. Arissa menyatakan kepada ku betapa hebatnya lelaki melayu di atas ranjang berbanding dari bekas pakwe nya yang satu bangsa.
Arissa berterima kasih pada ku kerana telah memberikan sebaik mungkin kepuasan padanya selama hampir satu jam setengah kami berasmara...
Kini Arissa berani pula meminta agar malamnya dipenuhi dengan santapan konek ku .. Akhirnya malam itu kami berasmara hampir 5 kali.. Keesokkan paginya ku dapat lihat Arissa longlai dengan penang

Anis Asyifa 1

Nama aku Farhan,aku belajar di SMK Tmn Jelutong di Kulim. Cerita ini berlaku pada tahun 2010. Disekolah aku ada seorang awek yang berbadan sedap,rendah dan mempunyai sepasang tetek yang besar. Branya bersaiz 30 D. Walaupun aku selalu stim tengok dia dan selalu jadikan dia modal untuk melancap, tapi aku tidak berani apa-apakan dia sebab dia selalu datang ke rumah aku dan dia juga seorang yang menjaga maruahnya. Satu hari, Anis bagitahu aku yang seorang budak lelaki di tempat tuisyennya yang bernama Uzer suka menjaja cerita pasal teteknya. "Malam ni lepaih tusyen aku nak cakap dengan dia...perangai pelaq sangat!!" Anis berkata kepadaku. Aku mengambil keputusan untuk menjemput Anis balik tuisyen pada malam itu dan menemaninya bersemuka dengan Uzer. Setibanya aku disana, dari jauh aku terdengar Anis berkata kepada Uzer. "Hang dok cerita kat semua orang pasal badan aku pasai pa??" Uzer hanya menjawab "Wei...sorry......" "hang tau tak ni maruah aku??Awat hang buat aku macam ni??" Anis berkata. "Aku...Aku minta maaf.."Itu sahaja yang aku dengar dari mulut Uzer. "hang kalau nak buat sangap dekat aku,nak usha badan aku ni,aku tak kesah...awat hang cerita kat orang.."kata-kata Anis mengejutkan aku. Uzer menarik tangan Anis dan memeluknya. "Aku minta maaf Anis...Aku memang sangap teruk kat hang...Hati aku ni nak sangat romen dengan hang..Tapi....."Uzer berkata pada Anis. Aku ingin pergi kepada Anis tapi.. "Awat hang tak mintak??Aku bagi laa.." kata-kata Anis membuat aku menjadi kaku. Uzer juga kelihatan kaku. "hang nak tak??"Tanya Anis. "N...Na..nak,Anis."jawab Uzet. Anis peluk Uzer sampai penyet tetek dan cium mulut Uzer. Mereka bercium dengan gelojoh. Mulut Anis dibasahi air liur Uzer. Tangan Uzer meramas-ramas tetek Anis. "Aaahhhhhhh....errmm...cium lagi,sayang.."kata Anis. Mereka terus bercium mulu selama 5 minit. Tiba-tiba Anis tersedu,mereka bercium. Anis terus melutut di hadapan Uzer dan membuka zip seluar Uzer. Anis keluarkan batang kote Uzer yang agak besar. Anis menjilat-jilat bibirnya dengan ghairah. Anis yang bertudung itu mengulum kote Uzer dengan gelojoh dan ghairah. "Aaarrrgghhh..Anis...dah lama aku impikan ni.." kata Uzer. "Aaahhh...Dah,toksah dok cakap banyak..hang dapat aku dah.."Kata Anis dan sambung hisap kote Uzer. Aku berasa sangat cemburu dan berharap ada kereta lalu dan mereka kantoi.Tapi,tidak ada sebuah kereta pun yang lalu. Anis berhenti kulum kote Uzer selepas 10 minit. Uzer terus cuba membuka baju Anis tapi, Anis menahan. "Main la puki Anis dulu, dah tak tahan ni.." Aku terkejut mendengar kata- kata Anis itu. Uzer melutut di depan Anis dan melondeh seluar Anis. Anis hanya tersenyum. Uzer menjilat puki Anis yang dicukur licin,putih dan bersih itu. "AAAaaaahhhhhh...sedapnya...jilat lagi..."jerit Anis. Sambil Uzer menjilat pukinya,Anis menggosok-gosok pukinya dengan jari. Tangan kiri Anis pula meramas-ramas teteknya sendiri. Muka Anis nampak sangat ghairah. "Boh lidah dalam puki Anis..."Pinta Anis. Uzer menurut permintaan Anis itu. "AAaahh...eerrrmmmm....sedap...."Itu yang keluar dari mulut Anis. Selepas 7 minit, air puki Anis memancut membasahi muka Uzer. Anis senyum dan ketawa kecil apabila Uzer menerkam tetek besar dan tegangnya. Uzer membuka baju Anis. Kote aku turut menegang melihat tetek besar Anis yang putih gebu memakai bra merah hati. Uzer meletak mukanya di antara kedua-dua tetek Anis. "AAaahhh.."Suara Anis mengghairahkan. Uzer membuka bra merah Anis dan menggomol tetek Anis dengan mukanya. "AAaahh....noty boy suka tek Anis ya..."kata Anis. "Suka...Suka sangat- sangat.."kata Uzer dan sambung menggomol tetek Anis. Uzer meramas-ramas tetek Anis. Anis kelihatan sangat bahagia. selepas 3 minit meramas tetek Anis, Uzer menghisap tetek besar itu bergilir-gilir kiri dan kanan. Anis tidak dapat menahan keghairahan lagi. sekali lagi dia mencapai klimaks. "Takkan tak mau jolok puki Anis kot??"Tanya Anis kepada Uzer. Uzer memandang puki Anis,tanpa berkata apa- apa, Uzer memasukkan kotenya kedalam puki Anis. "AAaaarrrgggghhhhh!!!!!!"Jerit Anis. "Wei!!BESAQNYA KOTE!!"kata Anis. Uzer ketawa kecil dan terus mendayung sambil meramas tetek Anis. Anis pula terus menjerit mungkin kerana menahan pedih di pukinya. "Anis...sakit ka??"Tanya Uzer. "Tak kira pa pun,,hang jangan berenti...AARRGGHH!!"Kata Anis. Lebih kurang 5 minit Uzer mendayung, aku nampak cecair merah meleleh di puki Anis. Uzer keluarkan kotenya dari puki Anis. Kotenya dibasahi cecair merah itu. "Hang.....Hang dah dapat dara aku...Suka??"Kata Anis. Rupa-rupanya Anis pecah dara. "Jolok juboq Anis pulak.."Pinta Anis sambil menonggeng. Uzer memasukkan kotenya kedalam jubur Anis. "AAARRRRGGGGGHHHHH....PEDIH!!!"Jerit Anis sebaik sahaja kote Uzer masuk ke dalam juburnya.Mukanya merah. Uzer terus men-Doggy Anis. Anis meramas teteknya sendiri. Pergerakan Uzer semakin laju, jeritan Anis juga semakin kuat. Darah dara Anis masih lagi menitis. Selepas 3 minit, Uzer membaringkan Anis dan mengepit kotenya di tengah-tengah tetek besar Anis. Uzer terus mendayung. Bunyi paha Uzer berlaga dengan tetek Anis dapat aku dengar. Selepas 3 minit, Uzer pancutkan maninya ke muka Anis. Tudung Anis terkene percikan mani Uzer. Mereka berdua ketawa kepuasan. "Nanti aku nak lagi boleh??"Tanya Uzer. "Boleh Sayang..Minta ja..tapi jangan dok cerita kat orang."Kata Anis. "Thanks,Anis...Sayang hang.."Kata Uzer dan mencium dahi Anis. Mereka memakai pakian dan beredar dari situ. Hatiku sakit kerana Puki Anis ditebuk oleh orang lain dan bukan aku..

Ani Dahaga Seks

Kini sudah 3 bulan peristiwa hitam di mana aku diperkosa oleh anak saudara suami berlalu. Nasib baiklah benih yang ditabur oleh Zaidin dan Zairul ke dalam rahim ku tidak menjadi. Walau pun aku kesal dengan kejadian tersebut, namun ianya memberi kesan dan dimensi baru dalam kehidupan seksual ku. Aku melayan kemahuan seksual suami hanya untuk melaksanakan tanggung jawab ku sebagai seorang isteri. Memang aku jarang mendapat kepuasan dari hubungan tersebut, tidak seperti yang diberikan oleh Zaidin dan Zairul ketika merogol ku tempoh hari. Kesan dari kejadian tersebut juag timbul keinginan dalam diri ku untuk bersetubuh dengan lelaki lain. Tetapi bila memikirkan aku ini isteri orang dan aku masih menyayangi suami ku, keinginan tersebut ku pendam sahaja dalam diri ku. Kini hampir 3 bulan suami ku berada di luar negara. Aku tinggal bersama mak mertua ku untuk menjaga dia yang tidak berapa sihat. Sepanjang 3 bulan di kampung suami ku kerja-kerja harian ku banyak dibantu oleh Mat Napi iaitu kawan baik adik ipar ku. Dia memang tidak berkeberatan untuk membantu ku di saat aku memerlukan pertolongan. Dia juga selalu membawa buah tangannya untuk ku. Sikap baiknya terhadap ku, kadang- kadang menimbulkan tanda tanya kepada aku samada dia betul-betul ikhlas menolong atau menginginkan sesuatu balasan dari ku. Entahlah, sejak akhir-akhir ini nafsu ku sering memuncak, mungkin disebabkan lama juga aku tidak berhubungan seks dengan suami ku. Setiap malam burit ku berdenyut- denyut kegersangan minta dipuaskan. Nak menunggu kepulangan suami 2 bulan lagi adalah terlalu lama rasanya kurus keringlah aku menahan penderitaan batin ku. Anak saudara suami ku, Zaidin dan Zairul pulak tak balik ke kampung kalau tak mahu aku mengulangi perbuatan yang lepas, manakala Pak Mat pula dah ada bini muda. Dalam kepala ku hanya terbayang Mat Napi, tapi risau juga aku kerana Mat Napi ni ramai kawan, tak rela tubuh ku nanti dikenduri oleh kawan- kawannya nanti, kalau Mat Napi seorang sahaja aku tak kisah sangat kalau tergadai tubuh pun. Suatu hari selepas menerima barangan dapur yang dipesan daripada Mat Napi, aku mengajaknya minum sambil berbual-bual di bahagian dapur yang agak terselindung. “Suami Kak Ani tak pulang lagi ke?” tanya Mat Napi memulakan bicara. “Belum, bulan depan baru dia pulang,” jawab ku. “Lama juga dia pergi oversea, tak sunyi ke?” tanyanya lagi. “Sunyi pun nak buat macam mana, bukan ada orang lain nak teman,” jawab ku meminta simpati. “Kalau macam tu jom lah ikut saya pergi bandar, tengok wayang ke,” pelawa Mat Napi. “Ishh kau ni Mat Napi, saya ni kan bini orang, apa pulak kata orang kampung nanti bila tengok saya keluar dengan awak,” jawab ku. “Kalau tak boleh keluar siang kita keluar malam, memang lama dah saya teringin nak berdating dengan Kak Ani,” sambung Mat Napi lagi. Meremang bulu roma ku mendengar pelawaan Mat Napi tersebut. “Ishh keluar malam saya tak beranilah Mat Napi, kawan- kawan awak tu semuanya nakal-nakal belaka, cari peluang nak berjubur je, silap- silap nanti saya pulak akan dikerjakan oleh mereka, ishh tak sanggup saya,” jawab ku berterus terang. “Ala kak ani kalau bab berdating ni saya seorang je, memang saya tak akan ajak orang lain, akhir-akhir ni malam-malam tak boleh tidur la, teringat Kak Ani, peluk bantal je, kalau boleh nak juga peluk orangnya sekali,” rayu Mat Napi. “Peluk je tau jangan lebih- lebih nanti lain jadinya,” sambung ku, burit ku mula berdenyut membayangkan adegan tersebut. “Memang nak peluk je tak lebih dari itu, malam ni boleh,” rayu Mat Napi lagi. “Malam ni tak boleh lah Mat Napi, saya dalam keadaan haid ni, bila bersih nanti saya akan beritahu bila kita boleh jumpa, tapi janji awak seorang je tau, kalau ada orang lain, saya lari balik,” sambung ku lagi. “Ala Kak Ani bukannya nak lebih-lebih dapat peluk sekali pun jadilah,” rayu Mat Napi lagi. Ketika itu aku melihat bahagian depan seluar Mat Napi mula menonjol, zakarnya mungkin dah menegang kot, fikir ku lagi. “Baiklah kalau setakat nak peluk tu, saya boleh bagi peluang tu sekarang,” ujar ku. Aku mengajaknya ke belakang pintu iaitu tempat yang agak tersorok sikit dan membiarkan tubuh ku dipeluk rapat dari belakang oleh Mat Napi. Terasa batang zakarnya yang dah menegang itu menekan rapat alur punggung ku. Tangannya mula meramas buah dada ku sehingga terasa puting tetek ku mula mengeras. Setelah membiarkan Mat Napi meramas tetek ku beberapa kali, aku menolak tubuhnya lembut. “Dah lah cukup setakat ni, dah dapat peluk tubuh saya kan,” ujar ku. Aku lihat muka Mat Napi berpeluh, mungkin terlalu bernafsu kot. “Sebab itulah saya nak berdating dengan awak dalam keadaan diri saya bersih, saya takut awak tak tahan je nanti, lagi pun kalau saya dah bersih tu bonus untuk awak, bukan setakat peluk cium atau raba tetek saya je, bahagian bawah pun awak boleh raba, silap-silap kalau saya dah tak tahan awak boleh rasanya sekali,” ujar ku lagi berseluruh. “Betul ke ni Kak Ani, ni yang buat saya tak tahan ni, kena balik melancap dulu lah,” balas Mat Napi bersahaja. “Eh ke situ pulak awak ni, tu la suruh kahwin awal tak mahu, kalau tak adalah jugak tempat untuk nak lepaskan nafsu awak tu,” sambung ku lagi. Hari terakhir haid ku, aku mengajak Mat Napi menemani ku ke farmasi untuk membeli pil cegah kehamilan, sebagai persiapan diriku untuk berdating dengan Mat Napi malam besoknya. Petang itu juga adik ipar ku yang masih dalam pantang kerana melahirkan anaknya yang ke 4 pulang bersama suami dan anak-anak nya untuk menziarahi ibunya yang sakit itu. Berderau darah ku bila melihat Zaidin berada di rumah, maklumlah beliau pernah menikmati tubuhku, aku bimbang dia mahu mengulanginya lagi. Aku hanya tersenyum bila di sapa oleh Zaidin, manakala biras ku yang merupakan suami adik ipar ku yang ku panggil abang Adam dari tadi asyik menjeling tubuh ku sahaja. Maklum lah orang tengah berpuasa nafsu kerana bini dalam pantang. Keesokannya pagi-pagi lagi aku mandi wajib. Bila keluar sahaja dari bilik air aku terserempak dengan abang Adam suami adik ipar yang menunggu untuk masuk kebilik air. Aku yang ketika itu hanya sempat disapa olehnya. “Hai Ani awal mandi?” tanyanya. “Mandi hadaslah bang,” jawab ku pendek. “Eh suami takde pun mandi wajib jugak ke,” sambungnya sambil tergelak kecil. “Orang baru suci haid lah, ke situ pulak fikir abang adam ni,” jawab ku sambil tersenyum. Aku lihat abang Adam memandang dengan geram ke arah tetek ku yang menggebu itu. Aku tahu dia memang geram dengan tubuh ku. Malam itu kebetulan ada kerja-kerja kenduri kahwin di rumah Pak Awang, selang beberapa rumah daripada rumah mertua ku. Aku memberitahu adik ipar ku yang aku nak ke sana untuk membantu apa yang patut, walaupun sebenar nya aku ingin pergi berdating dengan Mat Napi. Mat Napi yang siap menunggu membawa ku ke sebuah pondok durian di tepi sungai. Terdapat tikar kecil dan bantal yang tersedia ada di situ, mungkin digunakan oleh tuan pada siang hari. Sampai saje di situ Mat Napi terus memeluk dan meromen tubuh ku lalu membaringkan tubuh ku di atas tikar tersebut. Aku membiarkan sahaja Mat Napi mengerjakan tubuh ku kerana aku juga menikmatinya. Setelah puas mengerjakan pipi dan tetek ku lalu dia menyelak kain batik yang aku pakai mendedahkan burit ku yang sudah dibasahi oleh air mazi ku sendiri. Aku terkejut dan kegelian bila Mat Napi menjilat alur burit ku. Aku mengepit kepala Mat Napi kerana kegelian yang aMat sangat. Inilah kali pertama burit ku dijilat, memang nikmat rasanya, aku tak dapat mengawal nafsu ku lagi lalu aku melepaskan air mani ku yang menyembur keluar dari lubang burit ku, Mat Napi dengan lahap menjilat dan menghirup air mani yang keluar dari lubang burit ku tersebut dengan penuh bernafsu. Belum hilang keletihan kerana telah keluar air mani, nafsu ku kembali bangkit. Mat Napi mengeluarkan batang zakarnya dan menyuanya kemuka ku. Aku terkejut dan seram bila melihatkan saiz batang zakarnya yang begitu besar dan panjang mengalahkan saiz Mat salleh. Rasa-rasanya dua kali ganda saiz zakar suami ku. Mat Napi mengesel-geselkan kepala zakarnya yang besar mengembang itu pada bibir ku. Mat mungkin mahu aku mengulum kepala zakarnya, lalu aku membukakan sedikit mulut ku. Melihatkan mulut ku sudah terbuka dengan segera Mat Napi menekan zakarnya kedalam mulut ku. Terasa penuh dan sendat mulut ku. Mampukan lubang burit ku menerima saiz zakar yang sebegini besar fikir ku lagi, berderau darah ku memikir adegan seterusnya. Aku meminta agar Mat Napi segera menyetubuhi aku. Mat Napi naik ke atas tubuh ku lalu menindih dadaku, aku meluaskan kangkangan ku dan membetulkan kedudukan punggung memudahkan dia bercelapak di celah kangkang ku. Aku mula terasa yang zakarnya yang keras dan besar itu bergesel dengan permukaan faraj ku yang dah lencun. Aku memegang batang zakarnya dan mengosok-gosok pada rongga faraj ku. Mat Napi mula menekan zakarnya dan rongga faraj ku mula mengembang dan terkuak untuk menerima kemasukan batang zakar Mat Napi yang agak besar itu. Apabila kepala takuk nya melepasi rongga faraj ku, terasa otot faraj mula meregang untuk menyesuaikan saiz zakar yang memasukinya hingga terasa senak dan pedih pada faraj ku. Namun begitu kehangatan dan kegelian yang maksimum ku rasakan pada dinding faraj bila batang zakar Mat Napi menyelusuri hingga ke dasar faraj ku. Aku mengerang kuat menahan kesenakan dan kenikmatan tersebut. Nasib baiklah tempat tersebut jauh dari orang, jadi aku bebas mengeluarkan suara menahan asakan pelir Mat Napi pada lubang faraj ku. Terasa penuh dan padat rongga faraj ku bila Mat Napi menusuk zakarnya ke dalam lubang burit ku yang aku rasa terkuak dan terbuka luas itu. Walau pun terpaksa menahan kesenakan dan keperitan namun begitu kenikmatan serta kesensasian yang disalurkan daripada zakar Mat Napi tetap dirasakan di mana keseluruhan dinding faraj ku dapat merasa kehangatan dan kepejalan otot batang zakar Mat Napi tersebut. Seakan mahu keluar isi faraj ku bila Mat Napi menarik keluar batang zakarnya dari rongga burit ku. Nasib baiklah Mat Napi tidak mengambil masa lama untuk memancutkan air mani nya, tak sampai 10 minit dia menghenjut tubuh ku, dia mula memeluk kemas tubuh ku dan menusuk zakar nya sedalam yang mungkin, aku mengerang keras menahan kesenakan kerana kepala zakarnya yang menekan rahim ku, terasa berdas-das pancutan air mani dilepaskan dalam rahim ku, terasa penuh rongga burit ku dengan air maninya. Setelah habis pancutan maninya aku menolak tubuh Mat Napi dari tubuh ku dan mencabut batang zakar nya dari lubang burit ku, bunyi plop terhasil bila kepala zakarnya terkeluar dari rongga faraj ku. Air maninya mengalir keluar dari lubang burit ku. Terasa luas rongga burit ku serta kepedihan akibat asakan batang zakar Mat Napi masih dirasai. Setelah membasuh sisa air mani yang mengalir keluar, aku mengajak Mat Napi pulang, dia meminta untuk menyimpan seluar dalam ku sebagai kenangan. Dalam perjalanan pulang bersama Mat Napi, aku terserempak dengan abang Adam suami adik ipar ku. Terkejut juga aku bila disapa olehnya. “Tadi kata pergi rumah kenduri,” tegur abang Adam. “Sudah, dah nak balik ni, takut balik sorang, sebab tu la ajak Mat Napi teman kan,” jawab ku selamba cuba menyembunyikan perkara yang sebenar. “Kalau macam tu jom la, abang pun nak balik ni, dari kedai tadi beli ubat nyamuk,” pelawa abang Adam. Suami adik ipar ku sudah berusia dalam lingkungan akhir 40an tapi masih gagah lagi. Aku tiada alasan terpaksa lah menerima pelawaan abang Adam tu. Setelah mengucapkan terima kasih kepada Mat Napi aku menaiki kereta abang Adam. Dalam kereta tersebtu aku masih terasa yang sisa air mani Mat Napi masih meleleh keluar dari lubang burit ku menyebabkan kain batik yang aku pakai kelihatan basah sedikit

Angkara Rindu Dendam

aku merupakan seorg pelajar ipt di seremban. setiap pelajar d sediakan kemudahan hostel. area hostel aku ni confirm line clear. tp sbb mse 2 aku bru je dftr kat cni, so aku tetap da rase takot2 gax. aku ada bf yg bernama khairul azwan (nama samaran), tp aku panggil dy abg je, yg tua 3 tahun dari aku. kami berkawan slme 3 tahun ttpi hnya pernah berjumpa skli je. mse 2 aku n dy msig2 masih suci lagi tau. itu pun sblom aku smbug study aku kat cni. so, ble aku dh setahun study kat cni, aku pon pelawa r dye dtg ke kampus aku ni. kami pon plan r time yg sesuai untuk dy ziarah aku. heheh.. dh plan 2, tbe r hari yg d tggu2 oleh aku n abg. mse 2 aku n abg xda pon niat jht untuk wat sumthink yg terlarang. abg smpi je kat depan post guard hostel aku, dy pon kol r aku yg dah x sabo tggu dy. maklum lah slme ni berhubung dlm fon je kn? aku rndu dndm sgt kat abg. mcm 2 gax ng abg. aku pon touch up r cket muke aku ni sblom trun, mklum r nk jmp kekasih hati r katekn.. hahaha :-D ble aku kuaq je dr post guard aku pon tros msuk dlm kete abg. abg nmpk mcm terkejot ble aku x takot2 ng dye.. heheh.. sejujur ny aku percaya kat abg. hmm.. pas2 aku ng abg yg mmg dh plan xnk mkn dlu coz kami nk mkn bersama pon bergerak r p kafeteria. ntah knp ntah, hri 2 kafeteria kat kampus aku xda 1 pon yg bukak.. hampeh btol.. kami berdua yg kelaparan ni pon tukaq plan p mkn kat bdr nilai. mse kami blk kampus 2 hri dh nk mlm, so aku pon pelawa abg naik bilik aku yg memg dok private room. dye pon yg mmg xtau nk tdo mne mlm 2 ikot r aku naik bilik. tp mse 2, kat unit aku da housemate2 aku gax. so nevermind r, aku bgtau housemate2 aku yg abg nk tumpang tdo kat blik aku, so depa ok je.. hah, korg jgn slh phm lak, sepjg mlm 2 aku ng abg beborak2 lepaskn rindu dendam tnpa lebih2. itu sbb aku pcye ng abg aku. hmm. pas dy bersihkn dri n solat, aku yg cian tgk abg yg kpntan memandu dr selatan tanah air ke kampus aku pon swoh dy brig ats katil aku. aku bentang kn tilam toto aku kat bwh untuk aku tdo. time 2 abg ckp y not tdo skli ng abg je? aku pon segan2 r coz katil single je pon, tp nk tdo b'2.. so aku menolak perlahan pelawaan abg 2. abg pon ckp dy xnk tdo kalo aku xtido sme ng dy. last2 aku pon dduk kat sblh abg ats katil. abg tarik tgn aku ajak berbaring. aku hny m'ikot. abg minx izin nk plok aku, aku diam je. abg pon mcm takot2 nk pelok aku.. tp last2 abg plok gax. kami tertidur bersama kemudiannye. terlena dlm berpelukan. lebih kurang jam 3am, abg terjaga nk p toilet, dy kne lintas aku dlu sblom dpt trun katil. time 2 abg terlanggar aku, aku pon tros sado n tnya abg nk p ne? abg nk p toilet r syg, lalu cket.. pas abg kuaq blik air, aku pon tny abg nk air pns? syg wat kn.. pas2 abg ckp ley gax, mcm haus lak tekak ni.. aku pon amek keetle n p amek air n jerang kat dapur. time aku kuaq blk 2 aku tgk housemate aku xtdo lagi, cbok btol main saidina.. heheh.. depa tnya kat aku, awat xtdo lagi? aku pon ckp r ner ley tdo (tp sbnaq ny aku ng abg lena tdo).. huhu.. cover line r cket.. so, aku pon wat2 r tgk depa main saidina sementara tggu air masak 2. pas2 aku pon wat kn air untuk abg n aku skli. pas 2 aku n abg tros x kuaq blk g.. coz tertidor smpi lps subuh. ble bgun hr pon dh siang, aku n abg siap2 r coz kami dh plan nk kuaq jln2 kat area2 cni je. sehari suntuk kami hbs kn mse bersama, tp aku tetap rindu kan abg aku sorg ni.. heheh.. mlm 2 abg tumpang lagi tdo kat blk aku, n mlm ni merupakan mlm bersejarah aku.. segala rindu dendam aku dah terluah. aku makin cinta abg. terima kasih abg krn phm syg.. esk pagi ny, kami kuaq p breakfast kat nilai sblom abg anto aku blk kampus n abg tros blk ke selatan. time 2 abg pesan ng aku jgn nakal2 coz abg hny cnta syg sorg je. aku pon menangis coz x sanggup nk berpisah dgn abg lagi. tp, semenjak abg dtg kampus aku, hubungan kami bertambah mesra n rapat, aku bersyukur sgt2.. skrg ni, aku menghitung hari untuk menjadi suri hidup ny untuk seumur hidup ku.. syg syg abg seorg je... terima kasih atas sgla ny abg..

Andrian Kekasih GelapKu

Sebagai anak orang berada, pergaulanku agak bebas. Kawan-kawanku dari keluarga yang setaraf denganku. Biasanya kami kesana kemari secara berkumpulan. Kami sering berkumpul dengan kumpulan lain, lelaki dan perempuan menghadiri pesta. Bersukaria sampai ke pagi. Sungguhpun kami digelar kumpulan wanita liar tapi kami tak terbabas melakukan seks. Kegadisan kami tak terusik. Kami tahu batas-batas dan norma masyarakat.
Oleh kerana sering berseronok maka aku tidak sempat mempunyai kekasih tetap. Selepas tamat pengajian di sebuah kolej, orang tuaku memaksa aku untuk berumahtangga. Akhirnya aku berkahwin atas dasar paksaan. Memang tidak menyeronokkan kerana dipaksa berkahwin dengan lelaki yang tidak aku cintai. Tapi apa boleh buat suamiku yang bekerja sebagai doktor merupakan menantu kesayangan ayahku. Semua ini atas motif perniagaan. Suamiku adalah anak kawan ayahku.
Suamiku memang tekun dan rajin. Dia amat komited dengan kerjanya. Workaholic kata orang. Sebagai seorang pakar dia amat sibuk di sebuah hospital swasta. Waktu kerjanya tak menentu, kadang-kadang dia tidur di hospital kerana terpaksa bertugas sehingga tengah malam. Yang menjadi mangsa adalah aku yang sentiasa ditinggal seorang diri di rumah. Walaupun kami ada pembantu rumah tapi kesunyiaan itu amat terasa.
Beberapa bulan selepas berkahwin aku memberitahu ayah betapa sunyinya kehidupanku. Ayah menyuruhku bersabar hingga akhirnya dia membenarkan aku bekerja di syarikatnya bila perasaan sunyi ini aku ceritakan lagi kepadanya. Aku diberi sebuah pejabat agak besar dan ditempatkan di bahagian promosi.
Di pejabat inilah akhirnya aku bertemu dengan seorang peguam muda yang selalu datang ke syarikat kami. Syarikat guamannya dilantik sebagai penasihat undang-undang bagi syarikat kami. Aku selalu berbual dengannya dan secara tak langsung segala hal diriku dan rumahtanggaku terluah kepadanya. Andrian, peguam muda itu tenang orangnya dan selalu mendengar segala keluh kesahku dengan sabar.
Dari tutur katanya yang lembut, tingkah lakunya yang menarik dan juga wajahnya yang kacak membuat aku terpikat padanya. Raupanya aku tidak bertepuk sebelah tangan kerana Andrian sendiri membalas tepukanku. Dari hanya berbual dilanjutkan makan bersama hingga ke pawagam menonton bersama. Di ruang yang remang-remang itu Andrian memegang tangan aku dengan lembut dan kemudiannya dia mencium pipiku. Aku tidak membantah tapi juga tidak membalas.
Melihat aku tidak melawan maka Andrian mula memeluk tubuhku. Pipiku menjadi sasaran ciumannya. Aku kegelian dan terasa enak dengan sentuhan lembutnya. Aku memang sudah biasa dengan ciuman seperti ini dari suamiku tapi sudah lama aku tidak menAndrianmanya. Meremang bulu tengkukku bila hembusan nafas Andrian membelai leherku. Aku kemudiannya membalas bila bibirnya menyentuh dan melumat bibirku.
Pulang dari menonton kami singgah di sebuah taman rekreasi. Di dalam kereta percumbuan kami semakin hangat. Dia pun mulai berani meneroka bahagian-bahagian tubuh aku. Baik dengan menggunakan tangannya atau dengan mulutnya. Buah dadaku yang berukuran 36B ini sudah sering kali menjadi sasaran empuk mulutnya. Dan aku sangat menikmatinya. Aku pun sering mencumbu dadanya yang bidang, dan sesekali mempermainkan mulut dan lidah aku di putingnya. Dia pun sangat menikmatinya. Hingga akhirnya permainan kami mengalami peningkatan. Jari-jarinya mulai menyusup ke dalam celana dalamku dan mempermainkan kelentitku.
Aku mulai merasa geli dan nikmat bercampur menjadi satu, bertambah nikmat bila dikombinasi dengan mencumbu tubuhku. Kami saling bergantian bercumbu hingga akhirnya aku hanyut dalam kebiasaan melakukan oral sex terhadapnya. Dia begitu terkejut ketika aku melakukan oral. Andrian tidak menyangka malah aku sendiri pun tidak menyangka aku mampu melakukannya. Selama perkahwinan kami aku belum pernah melakukan oral sex terhadap suamiku. Aku sampai bertanya diri sendiri, benarkah aku melakukan ini?
Pertama kali aku melakukan oral sex terhadapnya, memang aku kikuk sekali. Andrian hanya membuka sedikit celana dalamnya hingga kepala pelirnya tersembul. Entah kenapa, ketika aku sedang mencumbu tubuhnya, aku sangat terangsang untuk mencumbu pelirnya dan memasukkannya ke dalam mulutku. Dan sejak malam itu, percumbuan kami tidak akan lengkap apabila aku belum melakukan oral sex terhadapnya. Bagiku, aku seperti memiliki hobby baru. Membuatnya nikmat melalui oral sex.
Pada satu malam ketika percumbuan kami bertambah hangat di kerusi belakang kereta, Andrian menyelak skirt yang kupakai. Disingkap lembut celana dalamku lalu kemudian dengan cekap dan lembutnya, Andrian mencumbu dan meneroka vagina aku dengan lidahnya. Aku terkejut dan terpinga bukan kepalang. Suamiku sama sekali tidak pernah melakukan hal ini terhadapku. Dalam keadaan terpinga itu aku sama sekali tidak tahu mesti berbuat apa. Aku mencintainya, tapi aku sama sekali tidak menyangka hingga sejauh ini kisah asmara kami. Aku membiarkan saja.
Sungguh lembut dia mempermainkan kelentitku dengan jilatan lidahnya, hingga akhirnya rasa keterpingaan itu lenyap diganti rasa geli dan nikmat yang sudah menjalar di sekujur tubuhku. Aku hanya mampu meramas rambut kepalanya, menekan kepalanya lebih dekat ke vaginaku yang kian banjir. Kenikmatan itu juga yang akhirnya membuat aku mengangkat kedua paha dengan mengangkan lebih luas. Lebih sepuluh minit dia menjilat kelentitku dengan berbagai cara sehingga aku terkejang-kejang kenikmatan, aku disuruhnya tidur dan segera dia menindihku. Rupanya Andrian telah menurunkan celananya tanpa sepengetahuanku sewaktu aku masih melayang-layang keenakan.
Dengan cepat Andrian menyuakan pelirnya menuju bibir vaginaku. Dia mempermainkan kepala pelirnya di bibir vaginaku. Aku kembali menggelupur nikmat. Terlupa yang permainan kami di dalam kereta yang bila-bila masa boleh diintip oleh mata-mata nakal. Kembali aku tersentak hebat bila kepala pelirnya menyondol-nyondol kelentit aku dengan agak kuat. Tubuh aku mulai bergetar hebat. Perasaan seperti ini tidak pernah aku alami sepanjang aku bersama suamiku.
Oleh kerana vaginaku yang sudah basah dan becek sejak tadi, Andrian tidak mendapat kesulitan untuk akhirnya dengan cepat dan lembut menyelipkan pelirnya di liang vaginaku. Aku kembali tersentak dalam sejuta kenikmatan. Sebuah benda yang besar dan panjang menyelinap masuk secara perlahan, sehingga menimbulkan rabaan halus pada kelentitku. Tubuh aku mengejang sesaat. Tiba-tiba muncul rasa hairan yang amat sangat dalam diriku. Selama ini aku tidak pernah merasakan nikmatnya seks dengan suamiku. Yang aku tahu selama ini, seks adalah menyakitkan.
Benar-benar aku tidak tahu. Selama ini aku hanya menjadi alat pemuas nafsu suamiku. Suamiku tidak pernah ambil kisah samada aku puas atau tidak. Seorang doktor pakar tidak arif tentang hubungan kelamin. Dia hanya memikirkan kepuasan diri sendiri sahaja. Bagiku nikmat seks hanyalah cerita dongeng. Aku sering tertawa sendiri bila kawan-kawanku menceritakan tentang kenikmatan dan kelazatan hubungan seks.
Andrian merubah segala persepsiku tentang seks. Dia telah membuktikan bahawa seks itu nikmat. Kini aku sedar sepenuhnya. Aku semakin mencintainya. Aku pun kembali khayal dalam kebahagiaan nikmatnya seks. Aku pun menyambut cintanya, juga menyambut goyangannya yang hebat. Dayungan yang lancar dan berirama membuatku melayang di angkasa dengan perasaan nikmat. Di dalam kereta pada malam itu aku menikmati seks buat kali pertama. Dan yang memberi kenikmatan itu adalah Andrian, bukan suamiku.
Andrian tidak mementingkan diri sendiri seperti suamiku. Dia melayanku dengan penuh kasih sayang dan membiarkan aku mencapai orgasme terlebih dulu.Sungguh aku tidak menyangka bahwa kenikmatan seks itu begitu indah, menyenangkan dan memuaskan. Aku dibuatnya longlai dan tidak bertenaga, terkapar lesu di kerusi belakang kereta. Terlentang tidak berdaya, dengan rasa sejuta bahagia dan kepuasan yang tidak ternilai. Sehingga Andrian akhirnya mempercepat irama ayunan pinggulnya dan aku merasakan adanya semburan hangat di dalam vaginaku. Semburan sperma Andrian.
Aku bimbang akan hamil akibat hubungan kami. Tapi Andrian segera berbisik bahwa dia ingin aku hamil dan membesarkan anak tersebut. Beransur-ansur kebimbanganku menghilang. Aku juga sudah lama teringin menimang cahaya mata bila melihat kawan-kawanku bahagia dengan anak masing-masing. Sejak saat itu, kami pun kerap melakukan hubungan seks sebagai tanda cinta serta memuaskan nafsu birahi kami. Kami lakukan dimana saja bila ada kesempatan. Malah di rumahku sendiri bila suamiku sibuk di hospitalnya.
Bahkan pernah di ruangan pejabatku Andrian meminta aku untuk berdiri membongkok di tepi meja kerjaku dan dia menyetubuhi aku dari belakang dengan terlebih dahulu mengangkat skirtku dan menurunkan celana dalamku dan kemudian menjilat vaginaku dengan lidahnya yang kesat. Aku tak peduli erangan nikmatku didengar oleh setiausahaku. Matlamatku ialah kepuasan. Kepuasan seks yang tidak pernah aku perolehi di rumahku sendiri.
Sekarang aku tak kisah lagi dengan kesibukan suamiku. Aku juga sentiasa sibuk dengan kekasihku Andrian. Malah aku telah menimang seorang putera hasil hubunganku dengan Andrian. Suamiku tidak pernah curiga dengan aktivitiku. Malah dia gembira melihat aku tidak lagi murung seperti dulu.