Awek 15 Tahun

I selalu gak layan site kat sexmelayu ni sebab ada bermacam ragam cerita berkenaan dengan sex ada kat sini. Selalunya I copy semua cerita-cerita yang menarik dan menghairahkan lepas tu mana-mana yang paling best I print buat koleksi. Layan kat katil best woo. Umur I lebih kurang 29 and yang payah sangat tu I ni lama sangat nak 'cumm' kalau make love, nak bagi I punya 'cum' terpaksa kosentrasi penuh. I pernah kira time make love ngan sorang girl yang buat ngan I, dia 'cum' 30 kali baru I selesai. Anyway……here's a story about one of my sexual experince ngan budak umur 15 tahun. Masih sekolah wooo. Kisah ni baru minggu lalu saja terjadi dan masih segar dalam ingatan.
Sebenarnya sebelum ni I memang dah biasa buat hubungan seks dengan teenager but kebanyakan yang berumur 20 ke atas. I tak pernah mimpi nak buat ngan yang berumur 15 tahun. Gila? Nak kena cekup? Statuary Rape wooo!! Tapi kali ni dengan tak ku sangka aku ter…….. juga akhirnya. Cerita nya begini,
Oh ya…..lupa I nak bagi tau yang I ni keja sendiri. Ada bisnes kecil-kecilan. So ari tu I pegi ke bandar 'K' untuk membeli stok. Jadual ku hari itu agak sibuk, kepala penuh ngan senarai barangan yang perlu ku beli. Jadi I sangat kelam kabut berkejar ke sana ke sini mengurus belian.
Jarak Pekan tempat I berniaga ni agak jauh sikit dari bandar 'K' jadi I harus berkejar pulang. I takut pula ketinggalan kenderaan. Kenderaan untuk ke Pekan tempat I tidak ada jadual tertentu. Kebanyakan merupakan bas sapu belaka. Fuh nasib baik lah masih ada kenderaan waktu I sampai kat perhentian bas. Itu pun tinggal satu ja. So I terus naik memandangkan tak ada lagi kenderaan lain. Time duduk tu I ternampak lah sorang gadis berada kat belakang I. Masa tu tak ada apa-apa perasaan pun. I buat donno je lah. Tak lama kemudian kemudian kenderaan pun mulai bergerak.
Bila kenderaan baru nak keluar dari kawasan bandar tiba-tiba je enjin kenderaan berhenti. Waaah…..kenderaan rosak, habis lah. Beberapa orang penumpang mengomel dengan kesalnya. I tak tahu apa nak buat lagi………!!! Gadis tu pun turun dari kenderaan tersebut, I tengok dia relaks aje. "Aik….tak takut kah budak ni kalau tak dapat pulang?" tanya ku dala hati. Beberapa orang penumpang yang sama-sama menumpang kenderaan yang rosak tadi menahan teksi dan mengajak pulang ke bandar 'K'. I pun pegi lah…….gadis tu pun mengekor sama,"Mungkin ada di antara member yang ajak ni keluarga dia." Ujar ku dalam hati. Hari pun dah nak gelap…..apa nak tunggu lagi kat situ. Aku pesan je dengan drebar kenderaan yang rosak tu supaya hantar barang-barang yang I beli ke rumah. Tambang nya akan I bayar kemudian. Nasib baik lah I memang kenal kat drebar tu.
Mula-mula kami pegi cari makan kat sebuah restoran lepas tu member yang lain rancang nak gi pub. Heh….diorang ni memang kaki enjoy lah. I cadang lah agar kami berempat pakat cari teksi minta hantar pulang. Diorang setuju……jadi kami tempah teksi dan mereka kata nak pi pub sekejap. Gadis tu ikut aje. Baru lah aku tahu yang nama gadis tu 'M'. Jadi teksi tu yang kebetulan juga member setuju menunggu kami kerana bayaran untuk menghantar kami memang mahal juga. Sehinggakan sanggup dia bercekang mata.
I memang tak minum lagi, kalau dulu I memang kuat minum juga. Tapi lately, I dah berhenti minum. Jadi bila diorang ajak, I menolak. Tapi diorang paksa juga, kata mereka tak best lah cam ni, kalau I tak nak minum pun ikut je lah lepak. I pun setuju lah nak ikut tapi dengan syarat, mereka tak boleh paksa I minum minuman keras……….kalau nak juga I minum Cola je lah. Mereka kata okay. So aku pun ikut lah. Drebar teksi tu pun ikut sama. " Apa susah, kalau I mabuk nanti ko drive lah teksi ni," kata nya sambil tersengih. Yang heran nya tu, gadis tu pun diorang ajak sama. Bayangkan lah, gadis berbaju kurung masuk pub. Lucu pun ada gak, tapi I diam je lah. Takut tersinggung pula perasaan nya nanti.
Jadi kami pun order minuman……..I dengan cola I, diorang ngan cold beer diorang. Terkejut gak I bila gadis tu pun minum sama. "Aik…apa dah jadi ni?" kata I dalam hati. Bila dah lama minum kat sana tu, ada sorang member tu cuba nak campur cola I ngan beer dia. So bila I nampak je I buat-buat lah alasan nak ke toilet. Pada hal I terus cabut balik ke teksi. Sampai kat teksi I layan tidur kerana jam dah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.
Lebih kurang jam 1.00 pagi baru diorang turun…..i tengok dah mabuk semua. Jadi kami pun bersedia nak bertolak pulang. I yang drive. Time nak jalan tu gadis tu pun cakap, "kalau sampai rumah ni gerenti bapak tembak I ni." Apa tak nya……dah lah balik larut malam, mabuk pulak tu. So dengan tension nya kami relaks kat tepi jalan memikirkan bagaimana nak safe gadis sorang ni. Memandangkan I aje yang masih steady……diorang minta lah buah fikiran I. Aku suruh lah salah sorang dari mereka bawa pulang aje ke rumah. Dah okay esok baru suruh dia pulang. Tapi semua tak nak…….takut. "Eheheheh baru korang tau," ujar aku dalam hati. Tapi problem nya sekarang bagaimana nak settle masaalah gadis ni. I berkeras nak paksa pulang juga. Tiba-tiba gadis tu kata " Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masing-masing, kan best!!" Fuh senang nya dia kata cam tu. I suruh salah sorang dari mereka bertanggung jawab. Semua menolak. "Gila ker, nak kena tembak oleh dia punya bapak?," ujar mereka masing-masing.
Sekali lagi gadis tu kata, "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masing-masing, kan best!!." "Ish budak ni memang nak kena sangat ni," kata I dalam hati dengan geram. Akhir nya kami buat keputusan tak jadi pulang. Memandangkan tak ada sorang antara mereka nak mengeluarkan wang lagi, terpaksa lah I pi sewa satu bilik untuk gadis tu. Hmmmm baik sangat hati I hari tu. Selepas I hantar gadis tu ke bilik nya I pun balik lah ke teksi. Waaah semua diorang dah tidur nyenyak. Mana ada tempat nak landing lagi. Dalam keadaan ngantuk tu terpaksa lah I pi cari kedai kopi 24 jam. Cari kopi panas.
Entah macam mana pulak nak dijadikan cerita, badan I rasa rimas sangat pasal tak dapat mandi. "Tak boleh jadi ni, dah lah tak dapat tidur tak dapat mandi pula lagi," kata I dalam hati. Dalam perjalanan pulang dari kedai kopi tu I teringat pada bilik gadis tu. Kunci ada dalam tangan I. Apa salah nya kalau I pi mandi sekejap. Dia pun dah tidur punya, mana sedar……maklum lah kan, mabuk!!
I pun pi lah ke bilik gadis tu…..bila sampai kat pintu I pun pasang telinga. Aik ada bunyi mengerang semacam je. I pun cepat-cepat lah bukak pintu takut ada apa-apa hal kat budak tu. Bila terbuka je pintu, fuh……gadis tu tengah layan VCD yang dipasang oleh hotel tu. Rupa nya kalau larut malam diorang bukak VCD blue lah kat hotel ni. Apa lagi budak tu terus melompat mematikan TV dan menutup diri nya dengan selimut. Waktu dia melompat tadi I nampak dia cuma pakai underwear ja. Nampak jelas breastnya tanpa bra, kecil lagi tapi tu yang best tu. Automatik tongkat I kat bawah tu terus terjaga. Ish…nak kena budak ni. Dia pun tanya lah kenapa I masuk. I kata nak tumpang mandi kejap pasal badan I rimas. Dia diam je.
I buka baju dan seluar I, pakai tuala. Kemudian I merapati dia. I tanya, " U tengok apa tadi tu?" " Tengok apa pulak," katanya. "Tu yang tadi u tengok tu," kata I lagi pura-pura bertanya walau pun dah tahu. Dia diam je. " Jom kita tengok bersama," ajak I. "Ish…tak nak lah," jawab nya. "Bagi lah tengok, I pasangkan ya," kata I sambil bergegas menuju ke TV. "Jangan lah,"kata nya. "Hmmm apa nak dimalukan, biasa lah," pujuk I. " Sudah lah….i nak mandi ni," kata I lalu berlalu ke kamar mandi.
Tengah I sedang mandi tu I dengar ada suara TV dihidupkan. Yesss. Memang ada lah yang jadi mangsa malam ni. I sengaja mandi lama-lama untuk memberinya peluang menyaksikan adegan-adegan yang pasti menghairahkan. Biar dia tengok teori dulu, nanti baru I bagi praktikal. Agak-agak adalah lebih 15 minit I mandi. Bila I keluar dia tak lompat tutup TV pun. "Mabuk lagi kah budak ni?" tanya ku dalam hati. Nampak macam alright je.
I intai dia dari pintu kamar mandi dia relaks je. I tenung muka dia, dia senyum…….wah dah on dah budak ni. I tak jadi pakai baju. I terus rapat lalu duduk kat katil dia. Dia diam je. I buka semua kain yang ada di badan I terus menyusup masuk dalam selimut yang dipakainya. Pun dia diam je.
Apalagi benda dah ada depan mata. I dengar bunyi nafas dia pun macam baru balik dari jogging. Tangan I terus menjalar meneroka gunung kembarnya yang baru nak tumbuh tu. Fuh……putingnya dah keras sangat. I cium bibir dia……alalala bau beer, apa nak buat. Bantai je lah. I bagi french kiss, dia terus melawan. Pandai pulak dia. Sambil tu tangan I mengusap putingnya yang telah memang keras. Dia mengerang perlahan. Bila tangan I dah puas meneroka gunung kembarnya…..perlahan-lahan tangan I turun hingga ke faraj nya. Mak oii, dah banjir dah budak ni. I jilat putingnya, I gigit-gigit perlahan. Dia mengerang. Kuat speaker budak ni. Tangan I kat bawah bermain-main kat kelentitnya. Terangkat-angkat punggungnya kena alunan jari-jari I. I tusuk masuk ke alur farajnya yang memang dah basah sekali. Sekali dia kemut, aduh kuatnya dia buat. I belum pernah rasa awek lain kemut sekuat tu. I tusuk farajnya berulangkali, nafasnya makin laju. Sampai satu ketika punggungnya terangkat tinggi…..dia mengeluh panjang. Rupanya dia dah klimaks. Dia bisik kat telinga I, "Cepat lah…..I dah tak tahan lagi ni……ohhhh."
I bangkit dan menguak pehanya dengar lebar perlahan-lahan I sorong masuk tongkat I ke dalam farajnya. Mukanya menyeringai seraya masuknya tongkat I ke dalam farajnya. Fuh…..ketatnya faraj budak ni. Memang dah tak perawan lagi tapi ohhh nikmatnya kemutan faraj dia. I hentak tongkat I hingga santak ke pangkal. Terputus nafas dia menahan tujahan tongkat I tu. Tongkat I tak lah panjang sangat 6 inci setengah aja tapi besar……kepalanya lagi besar…..tak boleh gengam ngan satu tangan. Jadi aku pun henjut lah sorong tarik……mula-mula perlahan. Punggung budak tu terangkat-angkat mengikut rentak. Sambil tu mulut dia berkeriau sama. Tah apa lah yang dia cakap I pun tak perduli lagi.
Faraj nya yang dah banjir besar tu memudahkan pergerakan tongkat I dalam farajnya. Kemutan farajnya merupakan satu nikmat yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata.
"ooohhhhh…….sedapnya sayang," katanya sambil punggungnya meliuk lintuk. "Aaaahhhhhh…..aaaaaahhhhh I tak tahan lagi," katanya lagi. Tangannya mencengkam punggung ku dengan kuat…..kukunya mencakar-cakar. Kemutannya pun makin kuat. Tiba-tiba " Aaaaaaaaahhhhhh……..ooooooooohhhhh……..harrrrggggggg…" teriaknya tanpa sedar……!!! Dia klimaks lagi buat kali kedua. Matanya terpejam menahan kesedapan yang amat sangat. Panjang klimaksnya, lebih kurang satu minit badannya terkejang-kejang menahan nikmat. I sempat rasa cemas takut pengsan pulak budak ni nanti. Maka I tak jadi untuk terus menggerakkan tongkat I, cuma tekan aja sambil menunggu. Tapi kemudian dia membuka matanya dengan perlahan. Kuyu. Senyuman bermain di bibirnya. "Ahh…..sedapnya u main," bisiknya lembut. Tongkat I masih dalam farajnya. Bila I gerakkan tongkat I, wajahnya mengeriut menahan nikmat. I ulang lagi gerakan keluar masuk tu cuma makin lama makin tinggi kakinya I angkat.
Mulutnya mula meracau semula…..ahhhhh……ahhhhh……sedap……. Sedapnya…….lagi………lagi……kuat……! I terus menujah tongkat I keluar masuk dengan gerakan yang makin laju. Sesekali I hentak agar bulu I bertembung dengan bulu farajnya, dia akan menjerit lirih. Kali ni I tak nak bagi chance dia bernafas……..bila punggungnya terangkat tinggi lagi menunjukkan yang dia nak klimaks, I tambah sorong tarik lagi dengan lebih laju. Dia menjerit dengan kuat…..farajnya mengemut tanpa berhenti-henti. Tapi gerakan tongkat I tetap laju. Kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. "Oooooohhh…..aaahhhhhh……aaaahhhhhh……..hargggggggg," suara nya bagai tersangkut di kerongkong. Dia klimaks lagi dan lagi dan lagi. I dah tak perduli lagi dengan jeritannya yang histeria menyelam nikmat. Gerakan laju tongkat I tetap I teruskan hingga pinggang I tak tahan lagi pasal lenguh sangat. Peluh yang keluar dari badan I dan dia membasahkan kuyup cadar katil. Air yang keluar dari farajnya terus keluar dengan banyak sekali. I agak-agak dia dah 'cum' hampir 7 kali dalam masa yang singkat berdasarkan dari gerakan punggungnya dan kemutan farajnya yang sangat terasa.
Kemudian I mula menumpukan perhatian nak bagi tongkat I 'cum', I hentak bagi tongkat I menyelam habis. I nikmati kemutan farajnya yang tak berhenti-henti. Perut dia dah mengeras betul kekejangan menahan nikmat klimaksnya yang agaknya tak tertanggung. Gerakan tongkat I mula I perlahankan, I ingin benar-benar menikmati gerakan dan kebasahan farajnya. Lagi pun I kena lah bagi reda kekejangan badannya tu dengan perlahan, kalau tak mati budak ni nanti. Dengan perlahan kenikmatan gerakan farajnya mulai memberi kesan pada diri I. Kesedapan yang tak terhingga mula menyapa. Gerakan tongkat I mula laju, badan budak tu mula mengeras lagi. Suara nya mengeluh mulai kuat semula. Pada saat kenikmatan itu tak tertahan lagi, I dengan cepat hendak mencabut tongkat I dari farajnya tapi dia lebih cepat memaut pinggang I. Kaki dan tangannya memeluk dengan erat. Matanya memandang ke mata I. Kerana tak dapat mencabut tongkat I tu maka termuntah lah cairan hangat dari tongkat I ke dalam ruang farajnya yang menanti. "Aaaaaaahhhhh..……sedapnya…….," jeritnya sambil tangan dan kakinya mengunci pinggang I. Lama kami melekat begitu, adalah lebih kurang 2 minit.
Bila dia melepaskan pelukannya dia terus menghempaskan dirinya ke katil dengan satu helaan nafas yang panjang. Dengan perlahan tangan I mengurut-urut lembut perut dan pinggangnya bagi membantu meredakan kekejangan yang pasti masih terasa bahana permainan cinta kami tadi. I sempat nak marah kerana dia menahan I dari manarik keluar tongkat I tadi. Tapi I tengok dia terus tertidur keletihan. Jadi I pun tak sampai hati lah nak kejutkan dia. I terus baring di sisinya dan perlahan-lahan tenggelam sama ke alam mimpi.
Besok paginya bila I bangun tidur dia sedang mandi. Bila dia keluar I terus tanya lah,"Kenapa u tahan I tak bagi pancut kat luar semalam?" " Alah……relaks lah……tengok lah dalam handbeg I tu, I makan pil lah. Sekarang ni kan alaf baru, semuanya serba canggih," katanya menjawab pertanyaan ku. Aku diam saja sambil mengaru-garu kepala.
"Hebatnya u……..mati I u buat," katanya sambil tersenyum. "Nak lagi?" tanya ku tersengih. "Fuuuh……cukup lah hari ni, tapi lain kali kita buat lagi ya," ujarnya seolah membawa I berjanji. "Tengok lah, kalau bas rosak lagi," jawab ku sambil tersenyum mengejek. Dia membuka tuala basah yang membalut tubuhnya dan melontar ke arah ku sambil tersenyum geram.
Kami pulang ke pekan kami berasingan seolah tak ada apa-apa yang terjadi. Sesekali bila I terserempak dengannya waktu dia balik dari sekolah, dia tersenyum penuh erti. Tapi line tak clear lagi bah. Nanti lah kalau ada masa I kerjakan lagi dia. Eheheheheh!
Share:

Adakah Aku Bohsia 2

Aku pergi ke toilet awam. 20 sen je. Aku kumur-kumur sampai aku yakin bersih. Baunya dah kurang walau pun masih ada. Aku ambik keputusan ke kedai beli gula-gula lepas keluar dari toilet. Biar baunya hilang lepas aku makan gula-gula.
Tengah aku beli gula-gula tu, aku nampak ada seorang budak sekolah kelihatan macam tengah pilih buku-buku majalah kat luar kedai. Aku perhatikan dia masih berpakaian sekolah. Budak melayu dan aku rasa dalam tingkatan 4. Apa dia buat kat shopping komplek kpakai uniform sekolah nih. Budak tu aku tengok bukannya tengah pilih buku, tapi matanya syok tengok bontot aku. Aku apa lagi, dengan gaya sundal aku sengaja melentik-lentikkan badan masa tengah bayar gula-gula. Budak tu aku tengok stim semacam je. Menelan air liur tengok body aku yang berpakaian ketat tu.
Aku pun blah dari kedai tu. Gula-gula aku makan, biar cepat hilang bau busuk kontol lelaki cina yang aku kolom tadi. Aku kemudian ke kedai handphone. Saja tengok handphone. Aku tengok budak lelaki tadi follow aku. Dia juga buat-buat survey handphone. Aku tahu apa hendaknya. Aku saja nak test. Aku blah dari situ dan terus ke tempat lain. Tengah aku berjalan sorang-sorang, tetiba budak lelaki tu panggil aku. Dia tanya aku nak kemana. Ehh, budak hingusan ni, berani betul, kata hati aku.
Aku bagi tahulah aku nak jalan-jalan je. Dia tanya nama aku, aku tak bagi. Dia tanya nombor handphone aku aku tak bagi. Dia nampak macam dah bengang. Aku tahu dia nak ayat aku. Eleh, budak-budak, aku dah tahu pe’el kamu. Lepas tu aku tanya dia kenapa. Dia kata nak berkenalan. Aku kata kat dia kalau nak ikut jomlah. Dia pun suka je.
Aku masuk kedai buku MPH. Kat rak-rak buku tu aku pilih buku novel. Aku belek-belek satu-satu. Budak lelaki tu pulak ikut je. Aku jeling, mata dia asyik tengok bontot aku je. Mesti dia geram tengok bontot aku yang bulat ni. Dah lah tonggek, pakai kain ketat pulak tu. Mesti membakar je kontol dia dalam seluar sekolah tu. Aku tahu, bukan dia je, ramai lagi lelaki yang tertarik kat aku. Aku buat dono je. Macam biasa, aku sengaja lentik-lentikkan bontot aku, biar nafsu dia makin terbakar. Aku pilih pulak buku-buku kat rak bawah, maka, terbongkok-bongkok menonggenglah aku kat situ. Budak lelaki tu pulak aku tengook makintak boleh duduk diam. Aku jeling, tangan dia asyik pegang kontol je. Mesti dah keras tu. Ahh.. budak sekolah ni bukan berani nak ayat sangat, eksyen je lebih. Nak kena aku sendiri yang offer baru dia berani. Aku kemudian nak keluar dari kedai buku tu. Aku lalu sebelah dia yang tengah buat-buat baca buku. Dari rak yang terselindung dari orang ramai tu, aku pegang kontol dia dari luar seluar sekolah dia. Hmm.. dah keras. Budak sekolah tu pulak macam nak mengelak tapi macam mahu. Eleh, malu-malu pulak. Aku ramas kontol dia kuat-kuat. Lepas tu aku suruh dia ikut aku. Dia pun terus letak balik buku yang dia pegang tu kat rak dan ikut aku keluar dari kedai buku tu.
Aku pergi ke tangga belakang yang menuju ke tempat parking di tingkat atas. Aku tahu, memang tak kan ada orang yang lalu situ. Sebab orang lebih suka guna lif. Tak payah penat-penat turun naik tangga yang agak suram tu. Jadi aku tahulah kawasan tu line clear.
Sampai je kat sana, aku terus buka zip seluar budak sekolah tu. Aku keluarkan kontol dia yang keras tu dari celah seluar dalamnya danaku terus lancapkan kontolnya.
“Ahh… kak… sedapnya….” dia suka aku lancapkan kontol dia.
Mata dia tak henti menjamah seluruh tubuh aku yang berbalut baju t lengan panjang merah dan skirt khakis krim yang ketat tu.
“Engkau tak nak ke pagang aku?” aku saja tanya cam tu biar dia berani sikit.Terus dia gopoh mereaba seluruh tubuh aku.
Tetek aku dia ramas geram, walau pun saiznya tak sebesar mana, tapi bila dah berbaju ketat camtu, memang meleleh siapa yang nampak. Dia raba perut aku sampai ke tundun. Bontot aku dia raba dan ramas geram. Kuat juga dia meramas bontot aku. Dah geram gila lah tu.
“Sedap…?” tanya aku.
“Ohhh.. sedap kak…. ohhh…” dia merintih kesedapan.
“Bahagian mana kat tubuh akak yang kau suka?” aku tanya dia soalan yang berbaur lucah biar dia cepat klimaks.
“Ohhh.. bontot akakkk….” katanya dalam nada kerasukan nafsu.
Aku lepaskan kontolnya dari genggaman aku dan aku berpusing memalingkan tubuh ku membelakanginya. Aku mendagu di railing tangga membiarkan bontot aku di tatapnya sepuas-puasnya.
“Kak… saya nak cium bontot akak boleh?” tanya budak tu.
“Hmmm… ” jawab ku ringkas.
Budak sekolah tu terus je berlutut belakang aku dan terus je dia sembamkan muka dia kat bontot aku. Dia hidu dalam-dalam bontot aku. Aku lentikkan bontot aku yang tonggek dabn bulat tu, biar dia makin high. Aku masih ingat, aku juga terasa nak terkentut time tu.
“Dik.. akak nak kentut..” aku memberi amaran kepadanya.
“Kentutlah.. ” jawabnya ringkas, mukanya masih di belahan bontot aku.
Aku pun apa lagi, aku kentutkan muka dia yang rapat tersembam kat bontot aku tu. Biar dia dapat extra servis, cium bontot dapat kentut. Ha ha ha! Padan dengan muka kau kena kentut. tu lah siapa suruh kau nak sangat cium bontot aku, kan dah kena kentut.
“Hiisshhh.. bau lah kak..” kata dia sambil berdiri menjauhkan diri dari aku.
“Hi hi hi.. sape suruh kau cium. Dah sini…” aku memanggilnya supaya rapat kepada ku.
Aku suruh dia berdiri di belakang ku, aku lentikkan bontot aku dan menopang dagu menonggeng di railing tangga. Aku suruh dia tembabkan kontolnya di bontot aku. Dia ikut sahaja kata-kata ku. Kontolnya yang makin stim tu terasa keras bergesel dengan bontot aku.
Aku nak dia stim gila. Aku nak lancapkan dia lepas tu. Biar air mani dia terbazir kat lantai tangga tu. Tapi nampaknya hajat aku tak kesampaian. Budak sekolah tu akhirnya terpancut kat bontot aku time tengah syok geselkan kontolnya dengan bontot aku. Habis skirt aku berpalit dengan kesan tompokan air maninya.
“Apasal kau lepas kat skirt akak! Kan dah kotor nih! Apalah kau.” kata ku memarahinya sambil membersihkan kesan air maninya yang kental dan semakin menyerap menembusi kain skirt ku.
“Kak sori kak.. tak tahan la kak.. sori kak..” katanya gugup sambil menyimpan kembali kontolnya ke dalam seluar.
“Dah pergi dari sini. Menyampah aku tengok kau lah. ” marah ku. 
Budak sekolah tu pun dengan rasa bersalah terus pergi dari situ. Maka hari tu aku pulang ke rumah dengan kesan basah kat bontot. Nasib baik bas tak sesak. Jadi dapatlah aku tempat duduk, kalau dibuatnya bas sesak danaku kena berdiri, mesti aku malu gila pasal pasti semua orang dalam bas tu boleh nampak kesan basah kat bontot aku. celaka betul punya budak sekolah. Ssampai hari ni aku bengang dengan dia.
Aku pun pulang ke rumah petang tu dengan rasa bengang yang menyeksakan. Dan pada petang itu jugalah, satu kejadian yang benar-benar memberikan aku kejutan. Ianya berkenaan dengan mak aku. Adik-adik aku bersekolah agama, kakak aku macam biasalah, kerja. Dah nak maghrib nanti baru dia sampai rumah. Apa yang mengejutkan? Akan aku ceritakan nanti…
Dari jauh aku dah nampak kelibat rumah aku. Ntah apa lah yang mak aku buat sorang-sorang kat rumah tu. Ntah-ntah tengah main dengan indon tu lagi. Aku pun berjalan perlahan-lahan ke rumah. pintu depan tertutup rapat. Kemudian aku terdengar suara mak aku tengah merengek. Hah, confirm tengah main nih.
Aku slow-slow ngendap kat tingkap bilik dia. Tak ada orang. kat ruang tamu tak mungkin, sebabnya suara mak aku bukan dari sana. Aku menyelinap masuk ke rumah perlahan-lahan, kemudian baru aku tahu mak aku tengah buat projek kat dalam bilik air di belakang rumah. Bilik air yang terletak kat luar itu selalu menjadi medan pertempuran antara aku dan arwah bapak tiri ku dulu. Aku intai dari lubang yang arwah bapak tiri aku buat untuk mengintai aku mandi sewaktu dia masih hidup dulu. Alangkah terkejutnya aku. Aku nampak mak aku tengah melayan 4 orang lelaki sekali gus. Salah seorang dari mereka adalah orang indon yang aku nampak main dengan mak aku tempohari. Aku ingatkan semua cerita yang kawan-kawan aku ceritakan bahawa perempuan boleh main lebih dari seorang lelaki dalam masa yang sama adalah mengarut, tapi rupa-rupanya ianya betul dan betul-betul terjadi depan mata aku time tu. Aku intai perlakuan buruk mereka ke atas mak aku.
Dari lubang itu, aku dapati, mak aku yang masih berbaju t putih dan berkain batik sedang berlutut di atas lantai bilik air yang kering. Di kanan, depan dan kirinya kontol-kontol yang keras diacukan ke arah mak aku. Kesemua lelaki tersebut sudah telanjang bulat. Kontol-kontol memasing kekar gila. Macam cikgu Khir punya. Serta merta aku gian kat situ jugak. Rasa nak je aku masuk dalam bilik air tu dan terus join mak aku hisap kontol-kontol tu. Biar dia orang sembur aku kenyang-kenyang. Biar aku sendawa bau air mani. Tapi aku takut. Ahh.. biarlah mak sorang yang buat. Aku nak jugak tengok apa yang dia nak buat.
Lelaki yang main dengan mak aku hari tu tengah rilek bertenggek tepi kolah sambil merokok dan memerhatikan kawan-kawannya membelasah mak aku. Dia pun dah bogel jugak.
“Agus, ayuh, kemari kerjain tubuh janda yang sintal ini..” kata kawannya mengajaknya.
Baru ku tahu, lelaki yang main dengan mak aku hari tu Agus namanya.
“Kerjain dulu puas-puas. Tapi anusnya gue punya. Awas lo kalau berani ngerjain anusnya.” katanya memberikan peluang kepada rakan-rakannya.
Mak aku sambil tersenyum melancapkan kontol-kontol yang diacu di kanan dan kiri kepalanya. Kemudian dia menghisap kontol lelaki yang berada di hadapannya.
“Ahhh… enak benar mulut janda ini.. waduhhh…. di hisap kuat-kuat ya ibu..” kata lelaki yang kontolnya dihisap itu sambil tangannya mengusap rambut mak aku.
Sementara lelaki yang berada di kanan dan kiri mak aku membiarkan mak aku melancapkan kontolnya. Kemudian seorang demi seorang mak aku hisap kontolnya. Agus masih menjadi pemerhati di tepi kolah. Lepas sebatang, sebatang lagi rokok di hisapnya.
Kemudian mereka mengarahkan mak aku supaya baring terlentang di atas lantai. Kain batik mak aku di selak hingga menampakkan seluruh bahagian bawah tubuhnya yang putih dan gebu itu. Salah seorang dari mereka menjilat dan menghisap kelengkang mak aku. Aduhh.. macam sedap je rasanya. Menggeliat mak aku kena buat camtu. Lelaki yang lagi dua orang lagi tu masih di lancapkan mak aku. Mereka berdua lebih berminat untuk meramas dan mengusap tetek mak aku yang dah tertayang dari baju t yang tersingkap.
“oohhh.. ohhh.. ohhh sedapnyaaa…” mak aku merengek kesedapan bila cipapnya kena jilat lelaki indon tu.
“Ayuh, masukkan saja.. dia sudah enak benar itu..” pinta salah seorang rakannya yang dah tak sabar melihat rakannya masih menjilat cipap mak aku.
Terus sahaja salah seorang dari mereka membenamkan kontolnya dalam cipap mak aku. Melentik mak aku menikmati cipapnya penuh dengan kontol yang sasa tu. Mak aku merengek sedap. Cipapnya dihenjut semahu hati lelaki indon itu. dari muka mak aku, aku tahu dia tengah sedap sangat tu.
Lepas sorang, sorang lagi henjut cipap mak aku dalam posisi begitu. Lepas tu mereka suruh mak aku menonggeng. Yang ini pulak, seorang demi seorang menala cipap mak aku dalam keadaan menonggeng. Yang sedang menunggu giliran, kontolnya akan dihisap oleh mak aku. Agus masih lagi rilek memerhati tingkah laku kawan-kawannya.
“Ahh.. indah benar punggung wanita ini. Agus, enak benar rasanya wanita ini… jika dapat selalu alangkah enaknya” kata lelaki yang sedang menyontot mak aku tu.
“Mahu selalu ya? Ongkosnya sih… ” jawab Agus yang kelihatan makin stim tengok mak aku tengah menonggeng menikmati cipapnya dibedal dari belakang oleh kawannya.
Ohh.. baru ku tahu, rupanya mak aku dilacurkan kepada mereka! Sial betul lah! Tapi mak aku nampaknya suka betul, hmmm.. nampaknya macam mak aku yang nak dilacurkan. Dahsyat betul la.
Lepas sorang, sorang lagi menujah cipap mak aku yang tengah menonggeng atas lantai tu. Keadaan mak aku yang masih berpakaian baju t dan kain batiknya yang terselak mempamerkan bontotnya yang gebu berlemak tu betul-betul menyelerakan mat-mat indon tu.
“Hey, coba lo tanya sama dia. Mahu muncrat di dalem atau loar. Coba tanya..” kata Agus sambil tersenyum.
“Ohhh.. bu…. Enak benar.. Mahu lepas di dalem atau luar ya?” tanya lelaki yang sedang menujah cipap mak aku yang tengah tertonggeng tu.
“Lepas je kat dalammm.. ohhh… banyak-banyak tauu… ohhhhh… ” kata mak aku sambil merengek nikmat.
Mendengar saja permintaan penuh lucah dan memberahikan dari mak aku itu, lelaki yang sedang menyontotnya itu serta merta kekejangan. Dia tak dapat tahan lepas mak aku cakap benda lucah yang macam tu. Terpancut-pancut dia dalam cipap mak aku.
“Ahhhh… panasnyaaa…. air engkauuuu….. ” rengek mak aku bila merasakan lubang cipapnya disembur air mani lelaki indon itu.
“Ooohhhhh… enak benar buu…. ” lelaki yang terpancut-pancut itu merengek sedap.
“Ahhh.. lagii… pancut lagi sayangggg… pancut dalam-dalammm.. ahhh sdapnyaa…” mak aku memang dah menggila. Cipap dia nampaknya dah ketagih gila nak rasa disembur air mani lelaki.
“Haaa.. macam mana lo. Sebab tu lah aku sudah bilang, ini perempuan memang susah mahu cari. Jadi jangan basa basi lagi, teruskan. Aku boleh jamin kontol mu akan puas sampai mati dengan hanya seratus ringgit.” terang Agus kepada rakan-rakannya.
“Wahhh… enak gila Agus.. memang kena dengan harganya yang begitu. Kalau bisa seharian sebegini, satu ribu ringgit juga bisa ku beri. Ahhh.. lihat, lihat… kontolku di kemutnya.. ohhhh…. ” kata lelaki indon yang baru sahaja melepaskan air mani tadi. 

Baru ku tahu, Agus rupa-rupanya bekerjasama dengan mak aku memperdagangkan tubuh mak aku. Sudah pasti Agus yang menjadi bapak ayamnya. Sial punya indon. Kalau aku ada peluang, memang aku bunuh kau. Mak aku pun satu, dengan indon pun jadi. Kalau dah stim gila pun carilah yang ok sikit. Macam cikgu Khir ke.. ehh.. cikgu Khir aku punya.. Mak kena langkah mayat aku dulu kalau mak nak cikgu khir.
Kemudian seorang lagi mendatangi mak aku dari belakang. Cipapnya yang penuh dan berciciran dengan air mani lelaki indon yang pertama tadi kembali dibedal oleh lelaki yang kedua. langsung tak ada rasa geli lelaki indon tu bedal cipap mak aku yang penuh dengan air mani kawannya. Berdecit decit bunyi lucah dari cipap mak aku di hentam oleh indon tu.
Kain batik mak aku yang tadinya kemas meliliti pinggangnya telah terurai dan tersangkut di pinggangnya. Bontotnya yang berlemak dan putih mulus itu bergegar setiap kali berlaga dengan perut indon yang menyontotnya itu.
“Wahh.. lihat.. punggungnya.. hahahaha” kata lelaki yang sedang menonggang mak aku sambil jarinya menunjukkan kepada bontot mak aku yang sedang bergegar di henjut olehnya.
“ya… sebab itulah aku tak benarkan lo ambil anusnya. Itu aku yang punya. hahahaha!” kata Agus sambil ketawa macam bapak setan.
“Kalau aku kepingin macam mana ya?” tanya indon yang kontolnya masih di hisap oleh mak aku kepada Agus.
“harganya ya berlipat ganda lo tau ngak?”kata Agus dengan angkuh.
“Berapa sih..” tanya kawannya yang dah terjelupuk kat lantai kepenatan akibat kepuasan memerah benihnya ke lubang bunting mak aku.
“Lima ratus! mahu?” kata Agus.
“Wahhh.. mahal sihh.. apa tak ada diskon?” tanya kawannya yang sedang di hisap oleh mak aku.
“Diskon? Apa tidak cukup ku beri wanita bahenol sebegini rupa kepada kamu?” kata Agus.
Rakan-rakannya faham akan maksudnya. Kalau nak juga bontot mak aku, nilainya tinggi. Tak sangka aku, tinggi juga nilai bontot mak aku tu. Hampir sama dengan gaji aku sebulan kalau tak ada OT.
“Ayuh.. apalagi dong.. tanya sama dia, mahu muncrat di mana.. hahaha!” kata Agus.
“Ohh iya… buuu… mahu lepas di mana ya?” tanya lelaki yang sedang menyontot mak aku.
Mak aku seperti faham. Dia seperti tahu lelaki itu mahukannya bercakap sesuatu yang lucah supaya lebih menaikkan nafsu.
“Ohhh… lepas dalam ye sayanggg… ” kata mak aku sambil menonggekkan bontotnya yang memang tonggek tu.
“ohh.. buuu.. punggung muuu… aku tidak tahan lagi.. sialannn…” kata lelaki itu tak tahan.
“ahhhh.. akak pun dah tak tahannnn… lepas dalam tubuh akakkk.. .. aarrghhhhh!!” mak aku benar-benar high gila.
Mak aku menggeliat nikmat. Bontotnya semakin melentik, menikmati kontol lelaki indon tu lebih dalam. Mak aku klimaks. Pehanya yang gebu tu bergegar, menggigil menikmati betapa sedapnya lubang sundalnya di sumbat kontol indon yang dah nak terpancut tu.
“Aaahhhhh… sialan lo wanita sundallll….. aaahhhh.. ku muncrat dalam tubuh muuu… ahhh” menggigil lelaki indon tu memancutkan air maninya sedalam-dalamnya.
Tertonggek-tonggek mak aku menahan tujahan kasar lelaki indon yang tengah isim tu. Mak aku yang sedang enak menikmati klimaks itu menghisap kontol lelaki yang masih belum menceroboh lubang mak aku. sementara lelaki yang baru sahaja kepuasan itu terus mengeluarkan kontolnya dan seperti yang aku duga, berciciran air maninya keluar dari lubang cipap mak aku. Aku tak tahu, adakah mak aku akan mungkin mengandung kali ni. Kalau dia mengandung, alamat teruklah jawabnya. Ye lah diakan janda. Mesti orang kampung akan persoalkan siapa punya angkara. Cipapnya yang dah tak dapat menampung air mani yang di lepaskan oleh dua kontol tadi kelihatan menderu dengan air mani yang meluncur keluar hingga meleleh ke pehanya.
“Waduhhh.. kok bisa begini sih… aku tidak dapat tahan lagi donggg….” kata lelaki yang kontolnya sedang dihisap oleh mak aku.
“Kalau lo muncrat dalam mulutnya, lo bayar saja 5o ringgit. Itu harga kontol mu di hisapin. Apa lagi? teruskan loh..” kata Agus.
Mendengar saja kata Agus, terus sahaja lelaki itu memancutkan benihnya di dalam mulut mak aku. Mak aku terus menghisap kontol lelaki itu. Malah hisapannya semakin laju dan dalam. Ianya benar-benar memberikan sensasi yang sukar untuk digambarkan oleh lelaki itu. Aku juga terangsang melihat perlakuan mak aku tu. Nak saja aku offer untuk hisap kontol lelaki tu. Terasa rindu kepada kontol cikgu Khir benar-benar meluap-luap.
Lelaki itu kemudiannya mengeluarkan kontolnya dari mulut mak aku. Aku tak perasan pulak macam mana rupanya mak aku lepas hisap kontol yang tengah memancut kuat tu. tapi yang pasti, tak ada satu pun sisa yang keluar dari mulutnya. hmmm. selera kita sama..
“Loh.. lo dapat 50 ringgit saja. Ok la.. lo kan bocah baru lagi di ladang.. bagi saja lebihan uangnya kepada kami.. hahahaha” kata kawannya yang terkulai pertama tadi bergurau dengan rakannya yang baru lepas kepuasan di mulut mak aku.
“Ya.. kalau kamu mahu lagi, berikan sahaja uangnya kepada ku sekarang.. ” kata Agus.
“Ohhh.. memang hangat gila wanita ini, tapi rasanya aku sudah puas bener sih. Lain kali sahaja ya kita lakukan lagi.” kata kawannya dan yang lain pun bersetuju.
“Ok, tapi ingat ya, aku sudah menjemput beberapa orang untuk melanggan malam ini di sini. kalau lo mahu lagi silakan saja. Tapi malam ini, dia akan hisapin saja konotolnya. Murah saja 50 ringgit. kalau mahu datang ya bersama uangnya.” kata Agus.
“Pukul berapa dong” tanya kawannya.
“Pukul 3 pagi ya, setakat ini sudah 8 orang kepingin dan udah bayar. Kalau mahu awal, pantas di bayar ya.” Agus memberi penerangan.
Ahh.. gila! Memang bisnes betul mak aku dan si Agus tu. Dah 8 orang booking. Tak sangka mak aku rupanya pelacur. Aku nak tengok malam ni. Aku sanggup bersengkang mata nak tengok punya pasal. Tak pe nantilah.
Kemudian giliran Agus menghentam bontot mak aku. Tapi sebelum tu, mak aku kolom kontol Agus cukup-cukup. Lepas tu, mak aku bangun dan berdiri di tepi kolah, tempat Agus bertenggek tadi. Kain batik yang tadinya telah lucut dan terlondeh kembali di ikat kemas dipinggangnya. Tangannya memaut tebing kolah dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik kepada Agus.
“wahhh.. cantik bener punggungnya. layak benar harganya yang sebegitu mahal…” kata salah seorang indon yang memerhati mak aku bergaya menonggek di tepi kolah.
“nak? Sinilah… jolok bontot akak, pancut dalam-dalam…. Tapi….. bayar dulu kat Agus ye… ” kata mak aku mengghairahkan mereka.
“Ohh.. tidak mengapa bu, lain kali saja. Bila udah ada uangnya kami pasti mahu nanti…” ujar salah seorang dari mereka. kontol masing-masing dah stim je tengok mak aku menonggekkan bontotnya.
“Agus… cepatlah sayanggg… lobang ayang dah gatal… ” mak aku merengek meminta Agus masukkan kontolnya dalam bontot mak aku.
Agus terus menyelak kain batik mak aku ke pinggang. Mak aku menurunkan tubhnya menonggeng di tepi kolah supaya senang kontol Agus dapat masuk lubang jubornya. Sikit demi sikit kontol Agus tenggelam dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap. matanya terpejam menikmati kontol agus masuk perlahan-lahan lubang bontotnya. Agus tenggelamkan kontolnya sedalam-dalamnya dan kemudian mereka mula beraksi. Mak aku menikmati bontotnya dibedal kontol agus. Tubuhnya yang melentik menonggeng di tepi kolah bergerak-gerak menerima henjutan dari Agus.
Lama juga Agus hentam bontot mak aku, sampailah Agus akhirnya terkejang-kejang membenamkan kontolnya ke dalam bontot mak aku sedalam-dalamnya. Mak aku tersenyum dengan matanya yang terpejam, pasti dia tengah sedap merasakan air mani Agus mencurah-curah dalam bontotnya. tubuhnya melentik dan semakin menonggek. Agus kemudian memeluk mak aku. kontolnya masih terbenam di dalam jubor mak aku. Mak aku menoleh ke belakang dan mereka berkucupan mesra. Aku terus sahaja blah dari situ. Acara semakin tamat. Sebelum dia orang sedar aku ada kat situ, baik aku blah. Yang pasti, malamnya aku mengntai mak aku menjadi penghisap kontol dan mani lelaki. Keji betul mak aku. Aku betul-betul tak sangka…
Malamnya, aku tidur awal. Jam lonceng aku set kepada 2.30 pagi. Nak standby la katakan.. Bila dah dekat pukul 3 pagi, aku dengar ada banyak bunyi tapak kaki kat luar rumah. Sesekali aku dengar suara orang berbisik. Hah, pelanggan sudah mari. Macammana pula dengan ratu? Dah ready ke nak bersiram?
Pelan-pelan aku keluar dari bilik. Senyap-senyap je aku menatap, takut kakak aku terjaga. Adik-adik aku yang lain tidur berkongsi sebilik. Aku tengok bilik mak pintunya dah terbuka. Tetiba, aku dengar bunyi pintu dapur dibuka perlahan-lahan. Aku intai, nampak kelibat mak keluar rumah. Dengan berkain batik merah dan berbaju t hijau, dia menuju ke bilik air di luar rumah yang kelihatan dah terang di hidupkan lampunya. Bahagian belakang baju t mak tersingkap ke atas, sebab saiz bontot mak yang besar dan tonggek. Jadi nampaklah bontotnya yang sendat dengan kain batik tu bergegar bila dia jalan. Hmmm.. pasti menggigil jantan-jantan kat luar sana tu tengok mak aku yang gebu dan montok tu.
Lepas mak dah tutup pintu, aku dengar dia kunci pintu dari luar. Aku terus menuju ke meja kabinat sinki dapur. Ruangan yang biasanya menjadi tempat kita orang siang sayur dan ikan sebelum masak. Aku panjat, ahh.. lega ruang gelegar yang memberikan ruang sekitar 2 inci untuk aku intai ke dalam bilik air. Nasib aku baik, pintu tak di tutup. Nampaklah kelibat mak aku tengok berbisik dengan Agus. Sesekali Agus raba-raba perut dan cipap mak aku. Tangan mak aku pulak tengah menyeluk ke dalam seluar Agus, meraba sesuatu. Mak aku yang dah cantik bergincu tu nampak miang gila. Ada beberapa orang lelaki yang aku tak cam sebab keadaan agak suram tengah menunggu kat luar bilik air. Ada beberapa orang lagi tengah menyangkung kat kaki lima. Kat bawah pokok sana tu pun ada lagi beberapa orang. Nampak je bara rokok dia orang menyala. Huuiii… lebih dari lapan orang ni.. gila la!
Kemudian Agus keluar dari bilik air, dia panggil seorang peserta pertama yang telah mendaftar untuk mengambil bahagian. Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat dan berbaju singlet putih masuk dan nampaknya macam mat indon. Pasti budak-budak kotai dia nih. Lelaki tu tersengih-sengih je. Kain pelikat dia dah menonjol. Stim gila lah tu. Mak aku senyum kat lelaki tu. Dia rapatkan badannya dan tangan mak aku merocoh-rocoh kontol lelaki indon tu yang menonjol dalam kain. Syok je mamat indon tu. Mak aku lancapkan laju, mat indon tu berdiri sampai terjingkit-jingkat, sedap gile lah tu kena lancap.
Lepas tu mak aku berlutut kat depan dia. Lelaki tu selak kain pelikat dia ke atas. Terjojol kontol dia yang tegang gila menghala muka mak aku yang tengah berlutut depan dia. Mak aku senyum je. Tangan mak aku capai kontol indon tu, dia lancapkan dan sesekali dia main-mainkan kepala tedung mat indon tu dengan lidah dia. Lepas tu mak aku suap kontol tu dalam mulut dia. Macam sedap je mak aku hisap kontol indon tu. Sampai terpejam mata dia menyonyot kontol indon tu sedalam-dalamnya. Mat Indon tu aku tengok ghairah semacam. Meliuk-liuk badan dia menikmati sedapnya kontolnya dihisap mak aku. Lepas tu dia nak terpancut, dia pegang kepala mak aku. Dia tujah mulut mak aku dalam-dalam. Mak aku cuma biarkan dengan matanya yang terpejam. Akhirnya mat indon tu terkujat-kujat, menandakan kontol dia dah meletupkan semburan air mani yang sudah pastinya hangat menyirami tekak mak aku. Bergerak-gerak tekak mak aku semasa indon tu mengeluh nikmat. Mak aku telan semua air yang keluar memenuhi mulutnya. Dahsyat… Ini baru sorang! Ramai lagi yang tengah tunggu kat luar tu. Kenyanglah nampaknya mak aku malam ni..
Lepas indon yang pertama tu blah, masuk sorang lagi. Indon yang tadi tu nampaknya menuju ke bawah pokok rambutan. Kelihatan kawan-kawannya tengah menunggu giliran dan semestinya menantikan cerita panas yang bakal kawannya ceritakan.
Indon yang baru masuk bilik air tu nampak macam dah tak sabar. Cepat je dia bukak seluar. Mak aku pulak sambut bukan main lagi. Siap pimpin ke tepi kolah. Dia suruh mat indon tu duduk kat tepi kolah. Kontolnya yang dah mencanak tu mak aku usap dan lancapkan lembut. Indon tu ambik kesempatan raba-raba bontot mak aku. Tangannya menyelak baju t hijau mak aku dan mulutnya sedap je hisap tetek mak aku yang mengkal gebu tu. Memang sah mak tak pakai sebarang pakaian dalam.
Indon tu mintak mak aku pusingkan tubuhnya membelakanginya. Mak aku menurut sambil tersenyum. Mat indon tu cium bontot mak aku. Nampak syok je dia sembab muka dia kat celah bontot mak aku yang masih sendat berkain batik. Dia melancapkan kontolnya sendiri sambil berselera mencium bontot mak aku.
Lepas tu mak aku berlutut depan dia. Indon tu masih duduk kat tebing kolah. Mak aku hisap kontol mat indon tu. Sesekali dia memandang muka mat indon tu. Mat indon tu nampak makin gelisah. Mulut dan tangan mak aku yang enak merocoh kontolnya buat dia semakin tak keruan. Aku nampak dia macam cakap sesuatu kat mak aku dan mak aku mengangguk. Mak aku berdiri sekali lagi membelakangi mat indon tu. Mat Indon tu meramas-ramas bontot mak aku. Dia bediri dan terus memeluk mak aku dari belakang. Aku nampak dia menekan-nekan kontolnya kat bontot mak aku. Makin lama makin kuat tekanannya.
Lepas tu dia jarakkan tubuh dia dari tubuh mak aku. Pandangannya tertumpu kepada bontot mak aku yang berbalut batik merah yang sendat. Baju t hijau yang terselak di bahagian belakangnya membuatkan bontotnya yang tonggek dan besar tu menjadi tatapan penuh nafsu buat mat indon tu. Mat indon tu melancap penuh nafsu. Mak aku mencapai kontol mat indon di belakangnya. Mak aku lancapkan kontol indon tu laju. Bontotnya semakin dilentikkan supaya makin hampir dengan kontol indon yang sedang dilancapkannya. Mat Indon tu semakin tak tahan. Mukanya berkerut menikmati tangan mak aku melancapkan kontolnya. Tangannya meramas erat bontot mak aku dan akhirnya, aku nampak, berdas-das air mani mat indon tu memancut ke atas bontot mak aku. Dah lah banyak, pekat gila lak tu. Ntah stok berapa tahun punya dia simpan aku pun tak tahu. Kain batik yang sendat di bontot mak aku serta merta bermandian dengan air mani pekat mat indon tu. Mak aku terus merocoh kontol yang tengah memancut. Dia biarkan mat indon tu pancut banyak-banyak atas bontotnya. Lepas kontol mat indon tu makin lembik. Mak aku sengaja tembab bontot dia kat kontol mat indon tu. Menggeliat mat indon tu. Hehehe.. baru kau tahu, betapa dahsyatnya mak aku menyundal.
Lepas sorang, sorang lagi masuk. Masing-masing memang puas gila dipuaskan oleh mak aku. Walau pun cuma dilancap dan di hisap, indon-indon tu nampaknya puas hati dengan servis yang mak aku beri. Aku pun stim jugak tengok mak aku hisap kontol-kontol yang kekar-kekar cam tu. Rasa nak je join hisap kontol dia orang tu. Tapi takut lain pulak jadinya nanti. Tak pasal-pasal aku jadi ayam Agus nanti. Hiii.. tak nak aku.
Macam-macam pe’el aku tengok. Ada yang nak lepas kat muka la, ada yang lepas kat tetek la, ada yang lepas kat peha la, kot bontot jangan cakap la, basah kuyup gila kain batik yang sendat kat bontot mak aku dengan air mani dia orang. Tapi yang paling ramai lepas dalam mulut la. Mak aku macam tak kisah je telan air mani dia orang. Hii… ramai tu… Kenyang betul mak aku.. Siap sedawa lagi tu.. Hihihi…
Lepas dah orang yang ke 13, aku dah mula mengantuk. Aku tengok masih ada ramai lagi yang menunggu giliran kat luar sana tu. Walau pun dalam kegelapan, tapi aku dapat nampak kelibat dia orang. Ahhh.. malas la nak ikuti siaran langsung tu.. Aku terus turun dari meja kabinet sinki tu dan terus menuju ke bilik. Ngantuk. Tidur..
Lagi kisah pasal mak aku. Malam tu aku balik kerja cikgu Khir ambik aku dari kilang. Biasalah, lepas dah penuh bontot aku dengan air dia, dia pun hantarlah aku balik. Kat rumah aku tengok yang ada kakak dan adik-adik. Mak takde. Aku tanya dia orang mana mak. Dia orang cakap mak pergi kenduri dari lepas maghrib. Mak aku pesan kat dia orang pintu jangan kunci sebab dia balik dalam tengah malam nanti. Aku tengok jam baru pukul 8.00 malam. Aku syak mesti dia pegi menyundal nih.
Aku tengok, lampu bilik air tak menyala. Kemana pulak lah perginya mak aku ni. Ntah-ntah kat kebun belakang rumah. Aku keluar rumah ikut pintu depan. Aku bagi tahu adik beradik aku yang aku nak ke kedai. Aku pun jalanlah dalam gelap-gelap tu ke belakang rumah. Sunyi. Tak ada kelibat manusia melainkan diri aku sendiri. Aku tengok rumah kak Mariah kat sebelah. Rumahnya yang dalam jarak 50 meter dari rumah aku tu dipisahkan kebun kecil pak Ajis. Nampak gelap je rumah dia. Kereta datsun pak Ajis ada kat garaj. Tapi kenapa gelap semacam je rumah dia. Biasa tak macam tu. Ntah-ntah kak Mariah tak ada. Ahhh… jangan mak aku menyundal kat pak Ajis sudahlah. Aku terus hayun kaki ke rumah pak Ajis. Aku dapati yang terang cuma bahagian dapur je. Aku pun mengendap kat celap dinding kayu yang berlubang sana sini tu. Hah! Tepat sekali sangkaan aku. Aku nampak pak Ajis tengah duduk kat kerusi meja makan dengan kain pelikatnya dah ntah kemana. Mak aku tengah berlutut depan pak Ajis. Tangannya tengah berpaut pada peha pak Ajis sementara kepalanya nampak turun naik, seiring dengan kontol pak Ajis yang keluar masuk mulut mak aku.
“Hooo… sedapnya mulut kau Timah… Kan bagus kalau kau jadi bini aku..” kata Pak Ajis.
“Alah abang Ajis ni.. abis kak Mariah macam mana?” Tanya mak aku sambil melancapkan kontol pak Ajis yang berlendir dengan air liurnya.
“Alah… jadi bini kedua aku lah Timah.. Boleh yee…” pujuk Pak Ajis cuba memancing mak aku.
“Alah… kalau abang ajis nak Timah, tak payah kawin laaa.. Bila-bila pun Timah boleh bagi…. “ kata mak aku sambil terus menghisap kontol pak Ajis.
“Ohhhh… Timahhh.. sedapnyaa… Bagi aku jolok lubang sedap kau Timah.. Aku dah tak tahan..” pinta pak Ajis.
Mak aku pun bangun berdiri di hadapan pak Ajis. Pak Ajis pulak, sambil dia melancap kontolnya, dia menonton seluruh tubuh mak aku yang lengkap berbaju kurung biru dan bertudung putih.
“Memang sedap betul badan kau ni Timah. Tengok ni, sendat dah baju ni sarung bontot kau..” kata pak Ajis sambil meramas-ramas bontot mak aku.
“Baju ni biasa je pak Ajis, tapi bontot saya ni ha yang besar, tu yang nampak sendat je baju ni..” kata mak aku sambil menayangkan seluruh tubuhnya kepada pak Ajis.
“Kamu nak berapa ringgit tadi? 200? Aku dapat apa je kalau aku bagi kau duit tu?” Tanya pak Ajis.
“Pak Ajis nak yang mana? “ Tanya mak aku pula kepada Pak Ajis.
“Ohhh.. mana-mana pun boleh ke Timah? Kau ni biar betol?” Tanya pak Ajis macam tak percaya.
“Iyee… pak Ajis balunlah cukup-cukup. Esok kak Mariah kan balik, nanti dah susah nak rasa Timah..” jawab mak aku.
“Ohhh.. ok.. errr.. kau tonggeng kat meja tu Timah.. geram lah aku kat bontot kau… “ kata pak Ajis sambil menepuk-nepuk bontot mak aku.
Mak aku menurut sahaja. Dia menonggeng di tepi meja makan. Badannya meniarap di atas meja sementara kakinya dibiar berdiri mencecah lantai. Bontotnya macam sengaja di biarkan mengadap pak Ajis. Pak Ajis aku tengok berkali-kali menelan air liur.
“Tunggu apa lagi bang.. cepatlah.. Timah nak rasa abang Ajis punya…” rengek mak aku macam sundal murahan.
Pak Ajis pun terus berdiri. Tangannya melancapkan kontolnya laju dan terus je menyelak baju kurung mak aku ke atas pinggang. Kain mak aku pulak di tariknya ke bawah. Terdedahlah sudah bontot mak aku tanpa memakai seluar dalam ke arah pak Ajis. Stim gile pak Ajis tengok bontot janda sebelah rumah yang besar dan tonggek tu menyerah untuk di tutuh kontolnya yang gatal tu. Bontot mak aku yang gebu dan putih berseri itu di ramasnya berkali-kali dan akhirnya pak Ajis pun menyumbat kontolnya ke dalam cipap mak aku.
Bergegar meja makan akibat di hentam dua tubuh yang sedang nikmat seks itu. Pak Ajis hentam betul-betul. Memang dia nak balun mak aku cukup-cukup. Mak aku pulak sedap je menerima tusukan kontol tua pak Ajis yang meradak cipapnya.
“Timah… aku tak tahanlahhh…. Ohhhh….” Kata pak Ajis tak tahan.
“Abang nak keluar keee….” Tanya mak aku.
“Ohhhh… Ye Timahhh… Mahhhh…..” Pak Ajis semakin hampir.
“Lepas dalam je banggg…. “ pinta mak aku birah.
“Oooooo… Rosyatimahhhhh….. Ohhhh….” Dan akhirnya tewas juga pak Ajis di tangan mak aku.
Lepas dah puas, mereka duduk di kerusi meja makan. Pak Ajis aku nampak keluarkan beberapa keping not 50 ringgit dan di baginya kat mak aku. Mak aku suka je. Aku yang dah tahu kemana misteri kehilangan mak aku pada malam tu terus balik rumah dan mandi.
Lepas mandi, aku nampak mak aku tengah duduk kat meja makan sambil berbual dengan kakak aku. Dengan tudungnya yang dah ditanggalkan, dia berbual dengan kakak aku tentang kerja kakak aku.
“Mak.. dah balik? Tadi kakak cakap mak balik malam sikit. Awal pulak?” Tanya aku sengaja nak uji dia.
“Alahh.. kenduri tak ramai orang yang datang.. Tak ramai orang yang tahu. Tu yang mak balik awal tu. Kau dah lama balik?” bohong mak aku.
“Lama jugak, cuma tadi pergi kedai kejap.” Kata ku dan terus meninggalkan mereka berbual.
Hai… kenduri betul mak aku….. hehehe…
“Lina.. ini seluar track yang biasa Lina pakai kan?” Tanya cikgu Khir.
“Ha’ah.. nape bang?” Tanya ku.
Cikgu Khir memerhati peha ku. Tangannya mengusap-usap pehaku yang kelihatan sendat dengan seluar track yang ku pakai. Dia terdiam seketika. Usapan tangannya semakin bertukar kepada ramasan.
“Saya kesian tengok awak ni Lina… Awak tak kisah ke.. buat selalu dengan saya macam ni…. “ Tanya cikgu Khir.
“Selagi abang sayang kat Lina, selagi tulah Lina sedia untuk abang… “ kata ku sambil tangan ku meramas bonjolan yang begitu jelas di seluar slacknya.
“Abang nak sekarang sayang…. Jom… “ kata cikgu Khir sambil terus keluar dari kereta.
Aku juga turut keluar dari kereta dan menuju ke bonet belakang. Di sana kami berkucupan dengan penuh nafsu. Tangan cikgu Khir terus meramas bontot aku yang digeramkannya.
“Saya cintakan awak Lina…” ucap cikgu Khir romantis.
“Ohhh.. abanggg… “ aku semakin lemah dalam dakapannya.
Aku buka seluar cikgu Khir. Kontolnya yang tegang itu aku usap dan belai. Aku terus berlutut di atas tanah. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Cikgu Khir mengerang nikmat di tengah kebun sawit yang gelap dan sedikit cahaya bulan yang mencuri masuk dari celah pelepah menyuramkan suasana.
“Sayanggg… sedapnyaaa… “ rengekkan lelaki kesayangan aku itu menambah berahi kepada ku.
Mulut aku penuh dengan kontol cikgu Khir yang aku hisap. Bunyi hirupan mulut ku sesekali memecah kesunyian. Sambil tu, aku gentel cipap aku dengan jari. Basah seluar track aku kat kelengkang dengan air cipap aku. Aku dah tak dapat bersabar lagi. Aku bangun dan terus berdiri membelakangi cikgu Khir. Aku tarik kontolnya yang keras tu dan terus sumbat dalam lubang bontot aku. Seluar track yang sendat membalut bontot aku tu berlubang di bahagian bontot. Memudahkan lagi kerja kami tanpa perlu membuka seluar. Aku tonggekkan bontot aku dan aku hayun tubuh aku ke depan dan kebelakang. Cikgu Khir yang bersandar di bonet keretanya hanya berdiri menikmati enaknya kontolnya menikmati lubang bontot aku. Tangan cikgu Khir kuat meramas bontot aku.
“Ahhhh…. Sedapnya bontot Linaaa… Abang suka bontot Linaaa” rengek cikgu Khir.
“Sedap banggg? Abang suka bontot Linaaa.. ohhh..” aku merengek sedap.
“Ye sayanggg… abang sukaaa… ohhh… bontot Linaaa…” cikgu Khir semakin kuat rengeknya.
“Abang nak cipap Linaaa?” Tanya ku dalam keghairahan.
“Ohhhh.. apa salahnya….” Jawab cikgu Khir.
Aku pun keluarkan kontol cikgu Khir. Aku lorotkan seluar track aku ke bawah. Bontot aku yang tak de sehelai benang tu cikgu Khir ramas lembut. Dalam keadaan yang sama, aku tarik masuk kontol cikgu Khir ke lubang cipap aku. Aku sumbat sampai ke pangkal cipap aku. Ohh.. sedap gila rasanya merasakan kontol kekar tu berkubang dalam cipap aku yang banjir tu.
Aku terus hayun tubuh aku ke depan dan belakang. Kontol cikgu Khir yang padat menerobos cipap aku memberikan aku kenikmatan yang hakiki. Akibat cinta yang amat sangat, aku semakin tak dapat bertahan. Aku semakin hampir kepada klimaks.
“Abanggg… sedapnya banggg….. “ aku merengek sedap.
“Ohhh… sedap sayanggg….. abang nak Linaaaa..” Cikgu Khir ghairah dilancapkan cipap ku.
“Abangggg…. Kawin dengan Lina banggggg….” Aku merengek kerasukan nafsu.
“Ohhhhh…. Linaaaa…. Buah hati abanggggg….. “ cikgu Khir semakin tak dapat bertahan.
Air maninya akan meledak bila-bila masa sahaja. Aku kuatkan tujahan bontot aku ke tubuh cikgu Khir. Kontol gagah cikgu Khir semakin kuat menerjah lubang cipap ku. Aku hampir kemuncak.
“Ahhhhh… abanggggggg!!!! Ahhhhhhh!!!! “ aku merengek kuat.
Aku klimaks. Kerinduan yang tak terbendung membuatkan aku hilang pertimbangan. Aku tekankan bontot ku supaya kontol cikgu Khir kuat menekan dasar cipapku.
“Linaaaa…… sedapnyaaaaa……. Ahhhhhhh!!!” cikgu Khir merengek kuat seiring dengan ledakan air maninya yang kuat dan panas memenuhi segenap ruang cipap ku.
Tubuh aku tersenggut-senggut akibat tubuh cikgu Khir yang menggigil-gigil mencapai puncak kenikmatan. Aku bersandar ke tubuh cikgu Khir. Lubang cipap ku yang di penuhi kontol dan air mani cikgu khir mengemut dan menekan kuat kontol cikgu Khir agar tengelam lebih dalam. Denyutan kontolnya aku rasakan kuat memenuhi lubang cipap ku.
“Ohhhh… sedap bang lepas dalam perut Linaaa…uhhhh..” aku berbicara manja dengannya.
“Ohhhhh…. Sedap sayanggggg… Sedapnya lepas dalammmm Linaaaa…. “ cikgu Khir mengeluh nikmat melepaskan benihnya memenuhi lubang peranakan ku.
Aku dapat rasakan air mani cikgu Khir mengalir keluar dari lubang cipap ku yang masih tersumbat kontolnya. Dapat aku rasakan air maninya meleleh ke peha dan terserap di seluar track ku yang tersangkut di peha. Cikgu Khir mengucupi kepala ku yang bertudung. Pelukannya erat di tubuh ku yang masih berbaju t itu.
“Lina… awak tak menyesal?” Tanya cikgu Khir.
“Lina tak menyesal kalau dengan abang… Lina hak abang…. “ jawab ku sambil kontolnya yang masih keras di lubang cipap ku itu ku tekan lagi sedalam-dalamnya.
Selepas tu, cikgu Khir semakin gemar lepas dalam cipap aku. Hasilnya, selepas 1 bulan aku dah mula muntah-muntah. Aku ambik MC, doctor cakap aku mengandung. Sukanya aku bukan kepalang. Aku bagi tahu cikgu Khir, kelam kabut dia.
Bulan ke dua aku mengandung, aku akhirnya di ijab kabulkan dengan cikgu Khir, kekasih ku yang juga bekas guru ku. Selepas aku berkahwin, aku terus tak stay dengan mak aku. Aku balik kadang-kadang je.
Lepas aku bersalin, aku balik ke rumah sendiri bersama dengan baby aku yang comel tu. Suami aku, cikgu Khir, tak ikut sebab dia mengajar. Adik beradik aku sekolah manakala kakak aku kerja.
Sampai kat rumah, aku tengok sunyi sepi. Aku tak bagi salam. Aku masuk dan perhatian aku tertumpu kepada sekujur tubuh yang terbaring pulas di atas katil mak aku. Aku tengok mak aku terlena tak sedar diri. Satu bilik bau dengan air mani. Kat atas lantai bersepah dengan kesan air mani. Alas katil dah bersepah tak tentu hala. Aku nampak beberapa not duit bersepah kat atas bantal. Banyak juga nilainya kalau dikira.
Aku hampiri mak aku. Dia terlena betul. Kepenatan agaknya. Mukanya berselaput penuh dengan air mani yang masih basah. Kain batiknya yang terlonggok di atas lantai aku angkat. Koyak rabak kain batik mak aku, ganas gila. Kesan air mani yang berkental bersepah-sepah membasahi kain batiknya. Baju t mak aku tersidai di kepala katil. Aku tengok mak aku terbaring pulas di atas katil dengan tubuhnya yang sana sini bersisa air mani. Tudungnya yang hampir renyuk masih di kepalanya cuma dah melorot ke belakang kepala. Melambak air mani di tudungnya. Dalam keadaannya yang berbogel, aku intai kelangkangnya, mak oii… meleleh air mani keluar dari cipap dia… gila la.. sampai basah cadar.. Lubang bontot dia pun nampaknya meleleh dengan air mani. Bukan setakat lubang bontot dia.. Belakang badan dia, bontot dia, peha dia.. huh… senang kata seluruh badan lah… nampak bulat je mak aku tertonggeng atas katil tu. Tubuh montoknya yang berisi tu jelas menjadi habuan lelaki dan apa yang aku syak, pasti lebih dari seorang. Aku periksa duit yang diperolehinya di atas bantal. Ini mesti penat gila sampai dah tak larat nak simpan. Aku kira, hampir nak pengsan aku bila aku dapati, nilainya hampir mencecah 4500 ringgit! Aduh… entah berapa orang yang bedal mak aku tuh.. Kemudian aku tertumpu kepada sisa air mani yang melekat di perut mak aku. Aku bukan tertarik kepada air mani itu, tetapi perut mak aku. Nampak semakin buncit. Ahh sudah… teruk ni… mak macam mengandung je… Teruk lah kali ni…
Share:

Adikku Suamiku

Nama akak Salina. Akak kini sudah berumur 49 tahun dan mempunyai 5 orang anak.
Suami akak bekerja sebagai pegawai pemasaran manakala akak tak bekerja. Dahulu
akak merupakan seorang supervisor di kilang, namun setelah mendapat anak yang
ke-3, akak telah berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa.
Apa yang akak ingin ceritakan adalah keaiban diri akak sendiri yang sudah jauh
menyimpang dari normal kehidupan dalam berkeluarga. Ketika akak berusia 35 tahun,
sewaktu akak masih mempunyai 2 orang anak yang mana masing-masing sudah
bersekolah rendah. Akak telah berzina dengan adik kandung akak sendiri, Adi.
Berbekalkan ketampanan wajahnya yang berusia 25 tahun dan susuk tubuhnya yang
tegap, akak hilang pertimbangan dalam keterpaksaan yang akak relakan.
Segalanya terjadi sewaktu akak mengambil cuti rehat dan mengambil keputusan hanya
berehat di rumah. Kedua-dua orang anak akak tidak di bersekolah kerana cuti
sekolah. Hendak dijadikan cerita, adik akak Adi juga mengambil cuti pada hari
itu. Dia datang ke rumah akak bersama satu plastik buah oren sebagai buah tangan
untuk akak sekeluarga.
Akak yang tahu adik akak memang menaruh minat terhadap akak sengaja tidak
mempedulikan dirinya yang selalu mencuri pandang menatap seluruh tubuh akak.
Memang sejak dari dia kecil, akak selalu menjadi mangsa usikan nakalnya. Kadang
kala ketika kami tidur bersama-sama, dia gemar memeluk akak dari belakang dan
tangannya suka meraba-raba punggung akak. Akak biasanya biarkan je sebab apa yang
apa dalam fikiran akak adalah dia hanyalah seorang budak kecil. Kalau setakat
mengintai akak mandi tu perkara biasa. Kadang-kadang kalau akak sedar akak
diintainya, sengaja pula akak tayang seluruh pelusuk tubuh akak yang telanjang
bulat kepadanya. Akak pun tak tahu kenapa akak bersikap sebegitu. Apa yang pasti,
akak berasa sungguh bangga kerana adik akak terlalu meminati dan menghargai susuk
tubuh akak.
Namun setelah dia semakin matang, dan akil baligh. Kami tidak lagi tidur bersama.
Tetapi setiap kali aku pulang ke rumah ibu bapa akak, adik akak yang menetap di
sana pasti tidak akan lepaskan peluang memerrhati seluruh tubuh akak. Tubuh akak
yang agak slim ketika itu memang cantik. Buah dada akak yang sederhana besarnya
kadang kala sengaja ku biar tidak bercoli di dalam baju. Punggung akak yang
memang tonggek dan montok menjadi objek utama yang ditatap oleh adik akak. Akak
tahu, bukan dia seorang yang meminati punggung akak, ramai lagi lelaki yang
meminati ku kerana punggung akak, selain wajah akak yang cantik.
Encik Razif, Supervisor di bahagian QC di kilang merupakan lelaki yang selalu
dapat berasmara dengan akak sebelum akak kenal suami akak. Walau pun Encik Razif
tidak pernah meragut keperawanan akak, namun kontolnya sudah tidak asing bagi
akak. Sambil ringan-ringan, kami akan saling meraba-raba dan saling hisap
menghisap. Selalu juga akak tertelan air maninya ketika khayal menghisap
kontolnya. Jika sempat akak keluarkan dari mulut, biasanya kontolnya akan
memancutkan air maninya di muka akak, kadang-kadang kena tudung yang akak pakai.
Namun apa yang paling digemari Encik Razif adalah menikmati kontolnya di lancap
tangan akak dan seterusnya melepaskan air maninya di celah bontot akak. Kadang-
kala, dia gemar menggeselkan kontolnya kat celah bontot akak kalau akak pakai
kain yang licin macam kain satin atau sutera dan biasanya pancutan air maninya
yang banyak akan meninggalkan kesan basah di permukaan kain di punggung akak.
Hubungan kami berakhir setelah akak mendapat tahu dia adalah suami orang, dan
seterusnya akak berkenalan dengan suami akak yang masih bujang ketika itu dan
akhirnya kami pun berkahwin.
Berbalik kepada adik akak yang datang ke rumah akak tadi. Akak yang ketika itu
masih belum mandi, sibuk di dapur mencuci pakaian di mesin basuh. Sementara adik
akak pula sibuk melayan telatah anak sedaranya di ruangan makan. Sesekali aku
jeling kepada Adi, akak dapat lihat dia seronok menatap seluruh tubuh akak yang
sering terbongkok-bongkok mengambil pakaian dari dalam bakul. Akak tahu, memang
dia geram gila kalau akak pakai kain batik, lebih-lebih lagi kalau baju t yang
akak pakai agak sendat dan singkat. Selalu juga tubuh akak menjadi sasaran
tembakan air mani Adi jika akak pulang ke rumah ibu bapa akak. Biasanya terjadi
kalau akak tidur siang, biasanya selepas makan tengah hari lah. Time-time macam
tu memang syok kalau tidur, lebih-lebih lagi kalau anak-anak akak pun sama tidur.
Apa yang akak ingat, ibu bapa akak pergi umrah ketika itu dan suami akak kerja
lebih masa. Jadi tinggal akak dan adik akak bersama anak-anak akak di rumah ibu
bapa akak.
Tengah sedap tidur tu, akak terasa macam bermimpi di sembur air mani yang hangat
di bahagian punggung. Namun setelah akak terjaga, akak terasa memang betul ada
air mani yang banyak, malah masih melekit dan berketul-ketul di celah-celah
punggung akak. Kain batik akak memang dah basah dah. Akak tak syak sesiapa lagi,
kecuali adik akak tu sebab ketika itu tiada sesiapa lagi lelaki yang ada kat
rumah melainkan dia seorang. Tapi akak buat-buat tak tahu. Malah akak biarkan je
terus pakai kain batik tu walau pun kesan basah di bontot jelas kelihatan.
Itu baru sikit, sebenarnya banyak lagi. Memang selalu akak mengalami perkara
sebegitu setiap kali akak pulang ke kampung dan tidur di waktu siang. Pernah juga
akak sengaja tanggalkan kain batik akak di bilik dan campakkan di lantai,
sementara akak berkamban dengan tuala ke bilik mandi. Bila akak selesai mandi dan
kembali ke bilik, akak tengok kain batik akak sudah berubah tempat. Akak angkat
kain batik akak dan akak lihat, bertompok kain batik tu dengan air mani yang
masih pekat dan berlendir. Memang banyak juga air mani adik akak tu. Sepanjang
akak bersama dengan Encik Razif dan bersama suami akak, tak pernah pulak akak
tengok air mani yang mereka keluarkan sebanyak itu. Akak tak sangka pulak yang
akak digilai adik sendiri, sampaikan kain batik yang akak pakai pun jadi mangsa
dia melancap. Itu belum lagi seluar dalam akak yang selalu kurang dan bila akak
jumpa balik, dah bertompok comot dengan kesan air maninya. Itu pun kalau akak tak
selongkar laci almarinya sewaktu dia pergi kerja, pasti akak tak tahu perkara tu.
Bukan setakat seluar dalam akak yang akak jumpa, malah gambar-gambar akak dan
diari peribadi adik akak tu juga akak jumpa. Dan dari diari itulah akak akhirnya
tahu bahawa rupa-rupanya dia benar-benar gilakan akak. Terlalu banyak perkataan
cinta kepada akak dapat akak baca bersama dengan segala apa yang telah dilakukan
kepada akak juga turut dituliskan di dalam diari itu. Ketika itu barulah akak
tahu rupa-rupanya bukan sekali dua akak menjadi tempat sasaran air maninya, malah
sudah berpuluh-puluh kali dan kebanyakkannya ketika dia sudah tidak dapat
bertahan melihat akak berkain batik. Selalu juga rupanya dia sendirian melancap
membayangkan dirinya meliwat punggung akak. Perasaan akak macam-macam masa tu.
Bengang ada, kelakar ada, dan kesian pun ada. Tak tahu lah nak cakap macam mana…
Berbalik kepada adik akak yang sedang bermain bersama anak-anak akak tadi, akak
tahu dia asyik memerhatikan tubuh akak. Akak pun sengaja hendak mengujinya. Akak
lentikkan tubuh akak sambil memerhati basuhan yang sedang berputar di dalam mesin
basuh. Sesekali akak jeling, akak lihat macam nak terkeluar biji matanya melihat
bontot akak yang sendat berkain batik ni. Akak pun menonggeng di mesin basuh
membiarkan dia melihat seluruh bontot akak.
Kemudian akak berlalu ke dalam bilik dan menanggalkan seluruh pakaian akak dan
berkemban tuala menuju ke bilik air. Rumah murah yang akak diami tidak mempunyai
tandas di master bedroom, jadi akak terpaksa melalui adik akak yang sedang duduk
di lantai yang sedang bermain bersama-sama anak-anak akak. Nak terbeliak mata
adik akak melihat peha akak yang putih dan gebu. Memang singkat tuala yang akak
pakai, kalau selak sedikit, pasti nampak bontot akak yang tak berseluar dalam.
Lepas akak masuk ke bilik air, akak buat-buat mandi. Dan lebih kurang beberapa
minit kemudian, akak keluar kejap menjengah keluar bilik air, akak lihat mereka
sudah tiada di situ lagi. Kemudian kedengaran bunyi televisyen siaran kartun
berkumandang. Akak keluar jap dan lihat anak-anak akak tengah khusyuk tengok
rancangan kartun. Tapi mana pakciknya? Perlahan-lahan akak ke bilik dan akak
intai adakah adik akak ada di situ.
Tekaan akak tepat sekali. Akak dapat lihat adik akak sedang melancap sendirian di
dalam bilik akak. Kain batik yang akak pakai tadi kelihatan sedang digunakan
untuk merocoh kontolnya. Seperti biasa, dia melakukannya jika ada peluang.
Terkejut akak bila tengok kontolnya yang keras dan tegang itu. Saiz kontolnya
yang besar dan amat tegang itu seolah memukau akak. Selama ini akak sangkakan
kontol Encik Razif yang paling besar jika handak dibandingkan dengan kepunyaan
suami akak, rupa-rupanya kontol adik akak lebih besar dan lebih mengancam! Akak
tiba-tiba terbit rasa berahi yang amat sangat ketika itu. Secara spontan,
berkali-kali air liur akak telan. Tapi akak tahan kan. Akak terus mengintai
perlakuan adik akak sehingga akak lihat dia mencapai puncak klimaks. Berkali-kali
dia menyebut nama akak dalam kemuncaknya itu. Akak rasa keliru, antara suka dan
geram. Sebelum dia sedar akak mengintai dia, akak pun terus ke bilik air dan
menyambung mandi dengan hati yang masih berdebar-debar.
Selesai mandi, akak ke bilik dan kelilhatan adik akak tengah baca akhbar di ruang
tamu. Akak tercari-cari kelibat anak-anak akak, dan adik akak yang seperti tahu
akak mencari anak-anak pantas mengatakan akan-anak akak sedang bermain-main
dengan anak jiran di rumah sebelah. Akak pun tak kisah sebab memang hampir setiap
hari mereka bermain-main bersama anak-anak jiran di rumah sebelah jika cuti
sekolah. Akak pun masuk ke bilik dan menutup pintu. Akak terus capai kain batik
yang akak pakai tadi. Seperti yang akak jangkakan, kain batik lusuh akak tu
berselaput dan basah dengan tompokan air mani Adi yang amat banyak. Akak hairan
juga, macam mana air maninya boleh banyak macam tu sekali. Tetapi memandangkan
saiz kontolnya yang besar dan tegap tu, maka akak tak hairanlah kenapa air
maninya boleh sebanyak itu.
Selepas akak campakkan kain batik tu ke dalam bakul pakaian kotor, akak pun
membuka almari pakaian dan memilih untuk memakai apa pada hari itu. Akak tertarik
untuk memakai pakaian yang seksi hari tu. Akak seolah sengaja hendak menguji adik
akak dan akak seolah dapat merasakan kepuasan membiarkan tubuh akak di tatap
penuh nafsu oleh adik akak. Akak memilih untuk memakai kain batik merah yang
hampir lusuh warnanya. Kain batik itu dihadiahkan oleh Abang Man, orang yang
berniaga di pasar yang mana kedainya dulu selalu akak kunjungi pada waktu hujung
minggu dahulu. Setiap kali akak berbelanja di situ, selalu aku terlihat kelibat
kontolnya yang menonjol di dalam seluarnya. Malah dia selalu memanggil akak di
saat akak ingin masuk ke kereta selepas siap berbelanja di pasar semata-mata
ingin memberikan sebungkus tapai pulut, terutamanya jika akak berbelanja sendiri.
Memang sedap tapai pulut yang diberikannya, biasanya akak habiskan sebelum sampai
kerumah, namun satu hari tu nak jadi cerita, beberapa minggu selepas akak terima
hadiah dari abang Man. Macam biasalah, akak akan buka bungkusan tapai tu dan
makan sambil memandu pulang. Tetapi ada sejenis cairan yang pekat yang seolah
akak kenali masih kental dan likat meyaluti tapainya. Di traffic light, akak
belek-belek dan akak kius dengan jari. Akhirnya barulah akak tahu, rupa-rupanya
selama ini, tapai pulut yang Abang Man beri kepada akak rupanya berselaput dengan
air maninya. Sejak dari hari itu, akak tidak lagi berbelanja di pasar itu lagi.
Jahat netul la jantan tu. Dia dah stim tengok akak, lepas tu lancap dalam kawasan
sayur dia tu supaya pelanggan tak nampak pastu pancut dalam tapai. Hah, lepas tu
bagi akak suruh makan tapai tu yang berselaput dengan aiir mani dia. Kurang ajar
betul lah.
Berbalik kepada akak yang sibuk berpakaian di dalam bilik. Selepas akak pakai
kain batik tu, akak pakai pula baju kemeja lengan pendek satin berwarna merah.
Kemeja yang agak singkat itu sengaja akak tidak butangkan sehingga ke atas, biar
alur dada akak terbentang luas dan biar tompok coklat di dada akak seakan mahu
kelihatan jika terselak. Puting akak pasti akan kelihatan menonjol sebab akak
sengaja tak nak pakai coli. Manakala bahagian bawah baju kemeja tu akak ikat di
atas pinggang, biar bontot akak yang sendat berkain batik ni jelas terpampang di
depan mata adik akak. Akak nak tengok apa reaksi dia.
Bila akak keluar ke ruang tamu, tak berkelip mata adik akak tengok akak atas
bawah. Terutamanya puting akak yang menonjol di baju akak. Lepas tu akak sengaja
mundar mandir di ruang tamu, bila akak jeling, matanya galak menatap punggung
akak yang sendat berkain batik tu. Kemudian akak terus ke dapur dan mula nak
memasak.
Tengah akak tertonggeng-tonggeng nak keluarkan sayur dari dalam peti sejuk,
tiba-tiba akak rasa ada sesuatu yang menekan-nekan bontot akak dari belakang.
Akak pun bangun dan akak terkejut bila akak merasakan ada tangan yang secara
tiba-tiba memaut pinggang akak dan menekan rapat bontot akak. Akak toleh dan akak
lihat adik akak tengah syok menggeselkan kontolnya yang karas tu ke celah bontot
akak. Akak cuba marah dia tapi dia selamba je teruskan perbuatannya. Akak semakin
berdebar-debar dengan perlakuannya. Masa tu mulalah timbul rasa bersalah
mempemerkan tubuh akak dengan agak menjolok mata kepadanya. Akak cuba berpusing
menolak tubuhnya tetapi tenaganya terlalu kuat untuk akak lawan. Akak akhirnya
jatuh rebah di atas lantai. Kain batik akak terselak mempemerkan betis akak yang
bunting padi ini. Tangan adik akak pantas meraba betis akak dan seterusnya masuk
ke dalam kain batik akak meraba peha dan tundun akak. Akak yang seboleh-boleh
cuba menolak dirinya secara tak langsung tertekan kontolnya yang keras menonjol
di dalam seluar track yang adik akak pakai. Naluri seksual akak secara tiba-tiba
tercetus walau pun pada dasarnya akak tidak merelakan perkara itu berlaku.
Tanpa buang masa, adik akak terus mengucupi bibir akak. Mulanya akak menolak
bermati-matian, tapi lama-kelamaan akak semakin hilang arah. Kucupannya akak
balas dan tangan akak yang tadinya kuat menolak tubuhnya akhirnya longlai ke
lantai. Adik akak memajukan tangan akak agar memegang kontolnya yang sudah
terkeluar dari seluar tracknya. Tanpa di suruh, akak terus memegang kontolnya dan
nafsu akak secara tiba-tiba semakin bangkit. Kontol Adi yang besar dan keras akak
pegang dengan berahi. Perlahan-lahan akak lancapkan kontolnya dan Adi tersenyum
melihat akak seperti kagum melancapkan kontolnya. Adi mengucupi dahi akak dan dia
terus berlutut di depan akak. Adi menarik kepala akak rapat ke kontolnya. Sekali
suap, kontol Adi sudah separuh terbenam ke dalam mulut akak. Akak menghisap
kontol adik akak penuh perasaan. Tak pernah akak menghisap kontol sekeras dan
sebesar itu seumur hidup akak. Sesekali akak terdengar Adi mengeluh nikmat sambil
menyebut kata-kata cinta dan sayang kepada akak.
Kemudian Adi meminta akak supaya berhenti menghisap kontolnya. Akak di minta
supaya berdiri memaut peti sejuk dan Adi terus berlutut di belakang akak
mengucupi seluruh punggung akak yang masih sendat dibaluti kain batik. Punggung
akak di kucupi dan dicium rakus oleh Adi. Mukanya di sembamkan ke celah punggung
akak dan kemudian Adi menyelak kain batik akak ke atas. Kepalanya masuk ke dalam
kain batik akak dan selepas itu, akak merasakan lurah bontot akak dijilat Adi
dari atas ke bawah. Akak seolah berkhayal sekejap kerana kenikmatan diperlakukan
sebegitu oleh adik kandung akak sendiri. Akak sendiri melentikkan punggung akak
agar makin menonggeng. Tujuannya supaya jilatan lidah Adi sampai ke lurah cipap
akak. Akhirnya akak semakin hilang pertimbangan. Akak sendiri berkali-kali
menyebut namanya memberitahu kepadanya betapa sedapnya akak diperlakukan begitu.
Adi kemudian berdiri di belakang akak. Kontolnya akak rasakan menunjal-nunjal
pintu cipap akak. Akak kangkangkan lagi kaki dan ianya memudahkan kerja Adi untuk
menceroboh lubang cipap akak. Pertimbangan kewarasan akak sudah sepenuhnya
dikawal desakan nafsu. Akak sudah tidak peduli, walau pun akak sememangnya sudah
tahu bahawa akak akan bersetubuh dengan adik kandung sendiri, tetapi akak terus
merelakan tubuh akak di ratah enak oleh adik kandung akak sendiri. Kontol Adi
yang keras dan besar itu akhirnya terjerlus masuk ke dalam cipap akak. Sendat
rasanya lubang cipap akak di masuki kontol Adi. Malah, akak dapat rasakan
kontolnya menekan-nekan dasar cipap akak. Akak khayal dalam kenikmatan di
setubuhi adik kandung sendiri.
Akak tak ingat, berapa kali akak klimaks ketika itu. Kenikmatan di tunggang adik
kandung sendiri melupakan akak kepada segalanya. Kontol Adi yang keras memacu
cipap akak benar-benar memberikan kenikmatan yang tak pernah akak kecapi selama
ini. Dalam kenikmatan yang menghanyutkan akak, akak toleh dan lihat adik akak
begitu gagah. Kontolnya yang keluar masuk lubang cipap kakaknya ini sungguh utuh
dan keras. Sambil Adi menghayun gagah, matanya galak melahap pemandangan yang
memukau nafsunya. Kain batik akak yang diselakkan di pinggang mempamerkan
punggung gebu akak kepadanya. Sekali sekali daging punggung akak di ramasnya
dengan sentuhan penuh nafsu. Matanya terus memerhati belakang tubuh akak yang
sendat dibaluti kemeja satin merah. Dia mengucupi belakang tubuh akak sambil
kedua-dua tangannya meraba dan meramas kedua tetek akak yang membuai di dalam
setiap hayunannya di punggung akak. Semakin akak terangsang, semakin akak
melentikkan punggung akak agar di tekan lebih dalam dan kasar oleh kontol adik
akak. Adi juga semakin ghairah. Dia meramas pinggul akak semain kuat. Malah,
berkali-kali rambut akak yang kerinting halus ini di kucupinya. Berkali-kali
ungkapan cinta dan kasih sayang di bisikkan di telinga akak. Penyerahan abdi
tubuh akak kepadanya benar-benar memberahikan adik akak agar semakin galak
menyetubuhi akak. Kenikmatan membuatkan akak menyuarakan kenikmatan
disetubuhinya. Ungkapan sedap dan sayang selalu terbit dari bibir akak. Akak
benar-benar tak tahan. Akak ingin menjadi miliknya. Akan ingin selalu menikmati
saat-saat begitu bersamanya.
Akhirnya, akak merasakan hayunan Adi semakin kuat dan dalam dan akhirnya akak
merasakan kontolnya ditekan sedalam-dalamnya bersama denyutan yang sangat kuat di
dalam cipap akak. Ketika itu juga akak rasakan, ruang rongga cipap akak seolah
dipenuhi dengan air mani Adi yang hangat dan banyak. Akak langsung tak terfikir
tentang risiko kehamilan ketika itu, akak cuma benar-benar khayal dengan
kenikmatan yang akak rasakan. Itulah pertama kali akak merasakan sedapnya cipap
akak dipenuhi air mani yang hangat dan menerjah kuat di dasar cipap akak. Malah,
akak juga terdetik ketika itu bahawa akak tidak menyesal jika akak mengandung
hasil benih adik kandung sendiri, kerana kenikmatan yang akak rasakan memang
benar-benar diluar jangkaan. Akhirnya akak terjelupuk ke lantai bersama cipap
akak yang mengalir keluar lebihan air mani Adi yang tidak dapat ditampung lagi
oleh rongga cipap akak. Adi memapah akak masuk ke bilik dan akak terlena hingga
ke tengah hari. Akak sedar apabila dikejutkan anak-anak akak yang yang baru balik
dari bermain di rumah jiran. Manakala adik akak pula sudah pulang ke rumah ibu
bapa akak, itu pun anak-anak akak yang beritahu. Memang akak betul-betul tak
boleh tahan hari tu. Itulah pertama kali akak merasakan kenikmatan yang sebenar-
benarnya, walau pun bersama adik kandung sendiri.
Seminggu selepas itu, akak menalifon adik akak supaya datang ke rumah. Akak
mengambil masa yang sesuai, iaitu ketika anak-anak akak bersekolah dan ketika
suami akak bekerja. Akak sanggup mengambil cuti sekali lagi semata-mata merindui
kontol adik akak yang semakin akak gilai itu. Lebih kurang pukul 8 pagi adik akak
tiba dan kami bercadang untuk berbelanja dahulu di pasar. Namun akak tidak pergi
ke pasar yang Abang Man berniaga, akak ke pasar di tempat lain. Dalam perjalanan
pulang, Adi begitu asyik membelai peha akak yang gebu dan hanya berbalut kain
baju kurung sutera berwarna biru. Akak yang memandu sesekali melihatnya dan nafsu
semakin bangkit apabila melihat dia mengeluarkan kontolnya dan melancap sendirian
sambil melihat akak memandu di sebelahnya.
Akak terus pulas stering ke kawasan berpokok yang tidak ada orang. Setelah
menarik handbrake, akak terus tunduk ke arah kontol adik akak yang dah terpacak
keras. Akak terus hisap kontol adik akak semahu hati akak. Tangan Adi mengusap-
usap kepala akak yang bertudung itu. Akhirnya Adi melepaskan air maninya kedalam
mulut akak. Itulah pertama kali akak menghisap kontol adik kandung sendiri hingga
air maninya terpancut-pancut memenuhi mulut akak. Air maninya yang memancut laju
dan banyak membuatkan akak tak sempat nak telan semuanya, sebahagiannya
berciciran keluar dari celah bibir akak. Bau air maninya memenuhi kereta akak
yang berhawa dingin.
Kemudian di rumah kami sambung lagi. Belum sempat nak masuk ke bilik, kami dah
start kat ruang tamu. Sofa di ruang tamu menjadi tempat persetubuhan kami adik
beradik. Dengan masih berbaju kurung dan bertudung, akak di setubuhi semahu
hatinya hingga sekali lagi cipap akak dipenuhi air maninya yang hangat,
sememangnya akak semakin ketagih merasai pancutan air maninya itu.
Kami terus leka dalam arus nafsu sumbang mahram bersama alunan cinta adik beradik
kandung yang sukar untuk di ucapkan. Beberapa bulan selepas itu, akak mengandung.
Sepanjang akak mengandung, persetubuhan kami berjalan seperti biasa. Malah,
sewaktu kandungan semakin matang, nafsunya kepada akak semakin membuak-buak.
Katanya bontot akak semakin tonggek dan ketika itulah buat pertama kalinya,
lubang bontot akak dicerobohi. Sakitnya bukan kepalang, rasanya seakan-akan
sewaktu dara akak pecah dahulu. Selama hampir seminggu akak susah nak berak.
Jalan pun sedikit terkangkang. Tetapi selepas dah baik, kami cuba sekali lagi
bersetubuh mengikut cara diluar tabie dan hasilnya memang mengghairahkan.
Beberapa minggu sebelum akak bersalin, akak ambil cuti dan ketika itulah hampir
setiap hari Adi datang untuk menjamah lubang bontot akak. Hampir setiap hari air
maninya bertakung di dalam lubang bontot akak. Demi cinta yang semakin meluap-
luap, akak relakan lubang bontot akak di penuhi air mani adik kandung sendiri
hampir setiap hari.
Selepas akak bersalin, akak dapati, anak akak yang baru lahir itu wajahnya saling
tak tumpah seperti adik akak. Akak percaya, hasil persetubuhan kami adik beradik
selama ini akhirnya membuahkan hasil.
Selepas habis pantang, kami menyambung lagi persetubuhan yang tertangguh.
Persetubuhan Adi semakin romantik dan semakin bernafsu, mungkin kerana tetek akak
yang semakin besar dan penuh dengan susu badan. Akak semakin kerap pulang dan
tidur di kampung bersama anak-anak akak, membiarkan suami akak sendirian di rumah
semata-mata ingin selalu menikmati kontol adik akak.
Hari demi hari, tahun demi tahun berlalu, hubungan kami adik beradik masih tetap
terus utuh. Hasil dari percintaan kami akhirnya membuahkan lagi hasil dan
akhirnya kami mempunyai 3 orang cahaya mata hasil persetubuhan mahram. Untuk
mengelakkan dari mengandung lagi, akak terpaksa mengikat tiub falopio dan semua
kosnya ditanggung oleh adik akak. Kini akak mempunyai 5 orang cahaya mata. 2
daripadanya adalah hasil yang sah bersama suami akak dan yang lagi 3 adalah hasil
benih adik kandung akak sendiri.
Kini umur akak dah 49 tahun. Anak-anak akak semuanya dah besar. Paling kecil
masih bersekolah rendah. Manakala Adi, adik akak pula sudah menjangkau usia 39
tahun dan masih belum berkahwin. Dia mencintai akak seperti seorang isteri, malah
perbelanjaan persekolahan anak-anak akak hasil benihnya semuanya dia yang
tanggung. Sekarang ini juga, akak sebenarnya sudah tidak sebumbung lagi dengan
suami akak. Perceraian antara kami bila-bila masa sahaja boleh terjadi akibat
kejadian suami akak di tangkap basah bersama seorang pekerja kilang indonesia.
Akak kini menetap di kampung bersama ketiga-tiga anak akak dan adik akak. Kedua-
dua orang tua akak dah lama meninggalkan dunia ini. Anak akak yang dua orang lagi
tu menetap di rumah lama akak bersama suami akak. Dan sehingga kini, kami adik
beradik kerap tidur sebantal. Air maninya masih kuat menerjah rongga cipap akak.
Malah ketika akak menaip kisah hitam ini, akak masih merasakan air maninya
mengalir keluar dari lubang bontot akak. Akak pun tak tahu apa ilmu yang adik
akak tu pakai sebab banyak dan kuat betul air mani yang dia lepaskan. Sedangkan
baru pagi tadi dia lepaskan air maninya di muka akak yang masih bertudung di
dalam keretanya selepas menghantar anak akak ke sekolah. Kami singgah bersarapan
di kedai mamak dengan tudung satin hitam akak yang bertompok dengan kesan air
maninya, malah masih putih dan likat. HIngga ada seorang makcik yang menegur
supaya dibersihkan. Malu juga kami ketika itu, tetapi nasib baik dia ingat kami
suami isteri. Begitulah sahaja kisah yang ingin akak kongsikan. Sekian.
Share:

Adik Cikgu

Sebelum aku memulakan kisahku di zaman selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Pihak anda tentu telah mengikuti episod Cikguku Manis dan yang berkaitan dengannya jadi ini merupakan episod sisipan yang mulanya ingin aku tinggalkan tetapi memandangkan ianya penting jadi aku teruskan.
Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telahpun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka.
Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi.
Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua.
Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan. Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa.
Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya.
Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja. Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik.
Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku.
Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya. Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku.
Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam, Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak.
Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu.
Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya. Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi.
Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah.
Share:

Adakah Aku Bohsia 1

Hai. Aku Lina. Aku ada cerita nak kongsi dengan korang. Aku merasai pengalaman persetubuhan sejak aku bersekolah di tingkatan 4. Ketika aku tinggal bersama mak, adik, akak dan bapak tiriku. Bapak tiriku lebih muda dari mak aku. Umur mak aku time tu 42 dan bapak tiri aku 35. Adik beradik aku yang paling besar time tu 19 tahun dan paling kecik 12 tahun.

Aku ketika tingkatan 4, aku telah dirogol oleh bapak tiriku. Mak aku memang tak tahu pasal perkara ni. Sengaja aku tak nak bagi tau. Lagi pun aku bukannya mengandung. Perangai aku yang suka seks mengundang musibah apabila aku kantoi dengan bapak tiri aku time aku tengah sedap menggentel cipap atas katil. Aku masih ingat, time tu aku bayangkan cikgu Khir main dengan aku.

Aku yang tengah sedap gentel cipap di kelengkang dari kain batik aku yang terselak ke perut terkejut apabila terasa jariku yang sedang menggentel cipap terasa di tepis seseorang. Aku buka mata bersama angan yang tiba-tiba lenyap. Terkejut beruk aku bila tengok bapak tiriku berdiri di celah kelengkang ku dengan kontol dia yang dah terpacak. Kain dia dah entah kemana. Baju pagoda je yang dia pakai. Aku terus jadi takut. Bapak tiri aku terus kuak kangkang aku dan hentam cipap aku dalam-dalam. Rasanya sakit bukan kepalang. Kontol bapak tiri aku yang besar tu buat lubang cipap aku rasa macam melecet. Aku menjerit sakit.

“Adoiii bahhh… tak nak…. Lina Tak nak!!!! ” jerit aku kesakitan.

Bapak aku diam je. Dia tahu, aku jerit macam mana pun bukan ada orang kat rumah. Semua orang keluar pergi pasar malam. Lepas tu dia mula henjut aku keluar masuk. Leher aku habis di ciumnya. Termasuk jugalah tetek aku yang tak berapa besar ni. Aku makin sedap pulak. Memang aku dah tak ada dara, sebab aku banyak kali juga lancap pakai tabung uji sekolah. Sejak kawan aku cedera sampai masuk sepital sebab tabung uji pecah dalam cipap dia, terus aku stop. Setakat guna jari je.

“Sedap? haaa… sedap Lina?” bapak tiri aku tanya kepada aku sambil tak henti henjut lubang cipap aku.

“Oooo.. abahhh.. sedap bahhh… “aku merintih kesedapan.

“Aku tau kau nak kontol… nah…… aku bagi kau kontol. Dah lama aku geram kat kau tau tak…” kata bapak tiri ku sambil kontolnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu.

“Abahhh.. sedap bahhh…. oohhh…” aku merengek kesedapan di sontot bapak tiri aku.

“Aku geram betul dengan bontot kau Lina…. Bagi aku bontot kau sayangg… uuhhh… ” kata bapak aku yang tengah sedap balun cipap aku sambil matanya tajam menatap wajah aku.

“Tak boleh bahhh… bontot tak boleh… ” aku menggeleng kepala sambil menikmati cipapku di balun bapak tiriku.

“Tak boleh? Ok tak pe… tapi kau kena bagi aku pancut dalam mulut kau. Kalau tak… aku pancut dalam cipap kau ni biar mengandung.. nak?!” jerkah bapak tiri ku mengugut aku.

Dengar je perkataan mengandung, aku terus jadi takut. Aku mengangguk setuju serta merta selepas itu. Bapak tiri aku pun apa lagi, terus keluarkan batang dia dari cipap aku dan terus sumbat kontol dia dalam mulut aku. Geli dan loya aku rasakan time tu. Aku terpaksa menghisap kontol bapak tiri aku yang berlendir dan berselaput dengan air cipap aku sendiri.

“hisap Lina hisap… Dah lama aku geram mulut comel kau tuh.. Muka kau yang cantik ni memang patut hisap kontol aku… Hahahaha! Bagus! Hisap dalam dalam… Hahahaha!” kata bapak tiri ku sambil ketawa macam setan.

“Hmpphhm.. horghh,… mmoommpphhh…” aku bersuara tersekat-sekat apabila kontol bapak tiri aku memenuhi mulut aku.

Tak pernah aku rasa kontol lelaki masuk mulut. Itulah pertama kali. Bapak tiri aku memegang kepala aku dan ditarik dan ditolaknya kepala aku berkali kali membuatkan kontolnya keluar masuk mulutku agak ganas. Memang dia betul-betul geram dengan muka aku yang tengah penuh dengan kontol dia tu. Dia jolok kepala aku kaw-kaw. Sampailah time dia tarik kepala aku sampai rapat hidung aku dengan bulu jembut dia. time tulah aku rasakan kontol bapak aku yang keras tu berdenyut-denyut dan memancut dengan air maninya yang panas menerjah tekak ku. Aku tersedak dengan teruk. Menyedari aku yang tersedak bapak tiri aku terus keluarkan kontol dia dan aku terus sahaja termuntah-muntah atas katil. Paling kelakar, time aku termuntah-muntah tu, bapak tiri aku masih terus memancutkan air maninya ke kepala aku.

“Hah! Jangan kau ingat kau boleh lepas walau pun dah muntah. Nah ambik ni.. masih banyak lagi belen yang belum keluar nih! Hohhh! OHHHH!” Teriak bapak tiri ku. Air maninya masih terus memancut ke kepala aku, membasahi rambut yang aku ikat di belakang.

Selepas dia puas. Dia pun pakai balik kain sarung dia. Sambil aku terus menanggalkan cadar yang dah kotor dengan muntah aku tadi.

“Kau jangan nak pandai-pandai report mak kau. Mampos kau aku kerjakan nanti. Faham!?”jerkah bapak tiri ku.

Aku mengangguk faham dan membiarkan dia blah dari bilik aku. Jahanam punya lelaki. Tapi salah aku jugak, terlalu dambakan nafsu, akhirnya diri sendiri yang tergadai.

Selepas kejadian tu,aku sudah menjadi seperti bini kedua bapak tiri ku. Pantang ada peluang, nak memantat aja. Pantang tengok aku berkemban kain batik ke bilik air, mahu tegak je kontol dia dalam kain pelikat tu. Kalau line tak clear, dia ajak aku ke kebun belakang rumah. Alasannya tolong dia ambik kelapa tua yang dah gugur. Tapi sebenarnya, cipap aku yang teruk kena belasah kat dalam semak tu. Pernah juga dia masuk ke bilik aku time mak dan adik beradik aku tengah tengok tv kat ruang tamu. Dia mintak aku hisap batang dia. Selalu jugak dia buat camtu. Lepas dah puas pancut dalam mulut, dia terus blah. Kadang-kadang, kalau aku tengah kemas ruang tamu, dan mak aku tengah berbual dengan jiran kat sebelah sementara adik beradik aku keluar bermain kat luar rumah, dia akan melihat dan menonton setiap gerak geri aku yang terbongkok-bongkok dan tertonggeng mengemas rumah. Konon-konon tengok tv, tapi sebenarnya tengok aku. Bila line clear, dia keluarkan kontol dia dari kain pelikat dan dia lancap kat situ jugak sambil matanya tak lepas memandang muka dan bontot aku yang melenggok dalam kain batik sendat tu. Bila dah nak terpancut, dia datang dekat dengan aku dan pancut kat bontot aku. Memang selalulah dia lancap dan pancut kat bontot aku. Aku kadang-kadang tu bengang jugak, mana tak nya, dalam sehari aku terpaksa 2, 3 kali tukar kain batik. Habis tu, dah berpalit dengan air mani dia tu. Bila aku tukar seluar track, lagi dia tak boleh tahan. Last-last aku dah tak kisah dah. Kadang-kadang seharian aku biarkan air mani dia yang basah kat bontot aku tu. Aku buat bodoh je pakai kain batik dan seluar track yang jelas ada kesan tompok air maninya. Tapi aku coverlah bila depan mak aku. Oklah itulah background aku. Lepas ni aku nak cerita sesuatu yang lebih ganas.

Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih kontol. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang. Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main kontol lelaki yang tengah keras tuh! Real punya, bukan angan melancap lagi.

Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah. Aku tahu, ramai budak-budak lelaki kat sekolah tu yang geram dengan bontot aku. Cuma dia orang malu dan takut nak cakap. Setakat bila ada peluang raba-raba dan gesel-gesellah. Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah.

Tapi satu hari tu, aku terasa ada lelaki yang tembab kontol dia kat bontot aku time tengah sesak nak beli makanan kat kantin. Aku toleh, Abang Ayob rupanya. Dia pelajar tingkatan 5. Aku dapat rasa kontol dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Baju kurung putih uniform sekolah terasa seperti terselit celah bontot bersama kain uniform berwarna biru muda itu.

Aku dapat rasa abang Ayob memang sengaja. Memang dia nak rasa bontot aku. Aku yang memang suka kontol lelaki terus je menekan bontot aku kebelakang supaya kontol dia makin rapat membelah bontot aku. Badan kami rapat, dapat aku dengar hembusan nafasnya yang semakin kuat di telinga walau pun tudung putih yang ku pakai melindungi telinga ku. Berdasarkan pengalaman dengan bapak tiriku, aku tahu, nafasnya seperti sudah tak tertahan lagi. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari kontolnya. Aku semakin menekan bontotku ke kontolnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan kontolnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Akhirnya aku merasakan denyutan kontolnya di belahan bontotku. Oh.. dia dah pancut. Aku tekankan lagi bontot aku sampai dia menggigil. Lepas dia dah reda. Dia terus blah dari kantin. Tak tahulah kemana dia pergi.

Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Dia nampak kelibat aku dan dia panggil aku. Aku terus datang kepadanya.

“Lina, ikut abang jap.”ohh, dia tahu nama ku rupanya.

“Kemana?” tanya ku ingin tahu.

“Alahhh… ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3.

Aku mengekorinya hingga ke sebuah kelas yang kosong. Sekolah kami satu sessi. Sessi petang tak ada. Jadi kelas itu kosonglah. Abang Ayob berdiri di depan kelas.

“Lina, semalam sedaplah… Hari ni buatkan lagi..” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat.

“Buat apa?” aku berpura-pura tajk tahu.

Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku. Dia terus berdiri di belakang aku dan terus berlutut. Aku toleh ingin lihat apa yang ingin dilakukannya. Abang Ayob terus menciumi bontot aku dan dia benamkan muka dia di belahan bontot aku. Dia cium dalam-dalam sambil tangannya membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya yang dah siap tegak terpacak sambil melancapnya laju.

Aku biarkan perlakuan abang Ayob. Malah aku semakin stim tengok kontol dia yang dilancapnya itu. Keras betul nampaknya. Lepas tu abang Ayob berdiri dan dia peluk aku dari belakang. Kontol dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Dia geselkan kontol dia turun naik celah bontot aku. Baju uniform sekolah aku turut terselit di celah bontot bersama kain uniform biru muda ku.

“Ohhh Lina.. bestnya bontot kauuu… ohhh..” abang Ayob merengek sedap, menggeselkan kontol dia di celah bontot aku yang masih beruniform sekolah.

Aku suka diperlakukan begitu. Aku bangga melihat kontol lelaki stim kerana aku. Aku lentikkan tubuh ku. Abang Ayob makin tak tahan. Abang Ayob kemudian selak baju uniform putih ku ke pinggang. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Dah geram sangat tu. Aku teringin nak pegang kontolnya. Aku capai kontolnya dan aku terus melancapkannya laju. Aku tarik kontolnya supaya rapat ke bontot ku. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala kontol abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Akhirnya, abang Ayob tak tahan. Dia pun terus memuntahkan air mani dari kontolnya. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Kontolnya berdenyut di dalam genggaman ku. Aku teruskan melancap kontol abang Ayob hinggalah kontolnya lembik tak bermaya.

Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Sampai di rumah, aku terus tukar baju. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap kontol dia kat dapur. Time tu mak dan adik beradik aku kat luar rumah tengah jolok buah rambutan. Yang bapak aku pulak tengah jolok mulut aku. Tak puas dengan tu, dia bangunkan aku dan mintak aku menonggeng di meja makan. Aku cakap aku takut dia orang masuk. Tapi bapak tiri aku meyakinkan line clear.

Terus dia selak ke bawah seluar track aku. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja. Kontol dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. Aku yang menonggeng di meja makan membiarkan dia membedal cipap ku dari belakang. Seluar track aku yang di selaknya hingga ke peha memudahkan kerjanya meluncur keluar masuk lubang sundal ku yang memang dah semakin ketagih kontol lelaki. Akhirnya dia tak dapat tahankan lagi. Dia keluarkan kontolnya dan terus menyumbat ke dalam lubang bontot ku. Kelicinan kontolnya yang diselaputi air cipap ku membantunya untuk masuk kedalam lubang bontot ku yang terkemut-kemut. Menyedari yang aku akan terjerit sakit, segera dia menutup mulut aku dan memberi ingatan supaya tidak membuat bising.

” Abahhhh…. jangan ikut bontot.. sakitttt….. ” rintih ku menahan kesakitan.

“Kau diam.. bagi je apa yang aku nak…. kalau tak aku pancut dalam cipap biar kau mengandung…. diam!” kata bapak tiri ku tegas sambil semakin membenamkan kontolnya ke dalam lubang bontot ku lebih dalam.

Aku pasrah dalam kerelaan. Aku biarkan lubang bontot ku di bedal bapak tiri ku semahu hatinya. Pergerakan yang pada mulanya ketat nak mampos sebab aku kemut, konon-konon biar tak sakit, tapi makin sakit, akhirnya semakin lancar bila aku dah dapat rentak yang lebih selesa walau pun sakitnya tetap terasa. Aku tak kemut kontol bapak tiriku, aku biarkan je dia keluar masuk. Malah aku semakin menonggekkan bontot supaya kontol dia boleh keluar masuk dengan mudah. Akhirnya, terlepas jua benih bapak tiri ku nun jauh dalam bontot aku. Bapak tiri ku menekan kontolnya yang berdenyut memuntahkan mani itu jauh ke dalam hingga bulu jembutnya bertemu rapat dengan bontot ku.

“Uhhhhh….. sedapnya bontot kau Linaaaa…. Lebih sedap dari lobang bontot mak kauuuu!!!!” Bapak tiri ku mengerang penuh keasyikkan, melepaskan benihnya yang panas dengan amat banyak ke dalam bontot ku.

“Abahhhh… dah lah tuuuu….” rintih ku tidak selesa.

Bapak tiri ku kemudiannya mengeluarkan kontolnya. Menderu sahaja air maninya keluar dari lubang bontot aku.

“Preettt..cpreettt!” bunyi lucah hasil air mani yang terhimpit dari lubang bontot ku yang semakin mengecil jelas kedengaran.

Bapak tiri ku terduduk di kerusi meja makan. Segera dia membetulkan kainnya menutupi kontolnya yang semakin mengendur itu. Aku pula segera menarik kembali seluar track ku yang terselak di bawah bontot tadi ke atas.

“Abah ni jahatlahhh… ” rengekku mencubit lengannya.

“hehehe… abah tak tahan lah Lina…. Sampai bila abah mampu tangok je… Sesekali nak jugak rasa bontot kamu tu…” kata bapak tiri ku sambil mula mengeluarkan rokok dari poket bajunya.

“Abah pernah jolok bontot mak ye?” tanya ku kepadanya.

“Alahhh.. biasa lah tu… Sejak bapak kau mati, kontol akulah yang selalu bersarang dalam lobang mak kau. Mula-mula tu macam kau jugak, sakit… tapi lama-lama… Sedaapppp… Kalau kau tak caya, tanyalah mak kau kalau berani…” terang bapak tiriku, dimukanya tergambar kepuasan setelah membelasah lubang bontot ku tadi.

“Ish, abah ni.. gila ke? Abah main dengan mak sebelum kawin dulu? ” tanya ku ingin tahu.

“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia. Kita orang selalu buat time korang tidur malam-malam buta. Aku masuk ikut pintu tu lah…” katanya sambil menunjuk pintu dapur yang ternganga luas.

“Tapi yang jolok bontot tu, aku start buat semasa korang semua pergi sekolah… Sampailah sekarang…. ” terang bapak tiri ku selamba.

Kemudian dia terus keluar menuju ke hadapan rumah, ingin membantu mereka menjolok rambutan katanya. Ye lah tu, dah puas jolok bontot aku, jolok rambutan pulak. Laknat punya jantan!


Ingat lagi dengan Abang Ayob? Lepas aku lancapkan kontol dia kat kelas kosong hari tu, dia semakin ketagih. Kami selalu berjumpa selepas sekolah di tempat yang sama. Dari selalu melancapkan kontol dia di bontot ku, kegemaran kami beralih pula kepada melancapkan kontolnya di peha ku. Biasanya aku akan duduk rapat di sebelahnya dan mengiring menghadap dirinya. Kontolnya yang telah menjengah keluar dari seluar sekolahnya itu aku lancapkan. Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu. Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya.

Namun, ketagihan ku kepada kontol lelaki telah mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Tabiat ku yang suka melancap kontolnya telah berubah kepada menghisap kontolnya. Aku sentiasa menahan geram melihat kontol lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala kontolnya yang kembang berkilat itu. Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh.

Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap kontolnya. Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap kontolnya. Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. tapi macam biasalah, bagi betis nak peha, bagi peha nak cipap pulak. Akhirnya lubang cipap aku tergadai juga di masuki kontol abang Ayob. Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Kalau tak, mengandunglah jawabnya.

Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Hari-hari kerja aku kat rumah bila line clear adalah menonggeng untuknya. Kecuali bila aku datang bulan, mulut akulah yang jadi sasaran. Sampailah dia mati akibat kemalangan dihempap bumbung rumah orang yang dibinanya. Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Kesian jugak sebab dia mati sebelum tobat. Ah, lantak kau lah. Kau bukannya bapak betul aku.

Begitu juga dengan Abang Ayob. Tapi dia tak matilah, tapi lain pulak ceritanya. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. Aku pun terus hisap kontol dia sampai terpancut-pancut. Menjejeh air liur aku bercampur air mani abang Ayob kat bibir meleleh kat tudung. Lepas main, kita orang keluar dari kelas tu, tapi malangnya cikgu Khir dah menunggu kat luar. Menggigil kepala lutut aku ketakutan. Cikgu yang selalu jadi bahan lancap kantol kan aku dan Abang Ayob.

Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Teruk abang Ayob kena belasah. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan cikgu Khir mintak ampun. Tapi aku tak di apa-apakan, cuma pandangan yang tajam dan sinis dari cikgu Khir sudah cukup buat aku takut setengah mati. Lepas tu dia bagi tahu esok lepas sekolah jumpa dia di bilik PRS dan dia lepaskan aku balik ke rumah. Dia juga bagi peringatan, jangan ponteng sebab kalau tak, keluarga aku akan tahu perkara ni. Aku akur dan terus balik kerumah sementara dia heret abang Ayob ke bilik PRS ketika itu juga.

Esoknya selepas sekolah, aku jumpa cikgu khir di bilik PRS. Memang selamat rasanya nak bincang perkara yang memalukan macam tu di bilik PRS sebab keadaannya yang tertutup dan kalau kita menjerit kat dalam pun orang kat luar tak akan dengar. Cikgu Khir bagi tau Abang Ayob dibuang sekolah. Aku terkejut dan serta merta takut akan mengalami nasib yang sama. Tetapi cikgu Khir menerangkan, memandangkan perkara ini amat memalukan pihak sekolah, keluarga dan pelajar yang terlibat, biarlah hanya dia seorang sahaja yang tahu cerita sebenar. Cikgu Khir menceritakan Abang Ayob diberi pilihan untuk dibuang sekolah akibat melakukan hubungan seks luar nikah atau pun akibat mencuri barangan sekolah, sudah semestinya itu adalah alasan yang sengaja direka supaya tidak memalukan sesiapa. Dan untuk keselamatan dirinya, Abang Ayob memilih dibuang sekolah atas alasan mencuri barangan sekolah. Sekurang-kurangnya mak bapak dia dan masyarakat tak lah tahu cerita sebenar yang memalukan itu.

Kemudian Cikgu Khir beralih kepada aku pula. Dia memberi pilihan yang sama juga kepada ku. Aku gugup tidak dapat berkata-kata. Aku hanya tunduk mendengar ceramahnya yang membosankan itu. Secara diam-diam, aku perhatikan wajahnya penuh nafsu. Wajah cikgu Khir yang seringkali menjadi modal ku melancap dan menjadi bayangan kenikmatan sewaktu tubuh aku di bedal arwah bapak tiri ku dan abang Ayob membangkit nafsu ku di situ juga. Diam-diam, jari jemari ku bermain-main di kelengkang menggentel cipap ku yang basah dari luar kain uniform sekolah.

“Awak dengar tak cakap saya Lina?” Cikgu Khir bertanya kepada ku setelah mendapati aku tidak fokus kepada apa yang diperkatakannya.

“Err.. yee… yee…. tapi tolonglah cikgu… saya dah tak ada bapak… kesianlah kat mak saya cikgu..” aku merayu kepada cikgu Khir.

“Ok.. saya bagi awak peluang…. tapi awak mesti lakukan sesuatu untuk saya.” kata cikgu Khir.

“Apa dia cikgu?” tanya ku gugup.

“Bangun dan berdiri di sini.. ” arah cikgu Khir sambil menunjukkan arah tepi meja sambil dia juga bangun dari kerusi.

Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan. Tanpa sebarang kata-kata, cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama cikgu yang ku idamkan selama ini. Aku terus memeluk cikgu Khir dan membalas kucupannya. Cikgu Khir juga terus memeluk ku. Tubuh ranum anak muridnya yang masih lengkap berbaju kurung sekolah itu di peluknya penuh nafsu. Seluruh tubuh ku di raba dan diramas terutamanya bontot ku.

“Cikgu nak ke?” bisik ku perlahan kepadanya.

“Ye….. boleh?..” tanya Cikgu Khir pula.

Tanpa banyak cakap, aku tarik tangan cikgu Khir dan menyuruhnya duduk kembali ke kerusinya. Aku pun berlutut di atas lantai, di kelengkangnya. Aku buka seluar cikgu Khir hingga terlucut ke buku lalinya. Kontol lelaki idaman aku mengeras di hadap mata. Wow.. keras betul nampaknya. Lebih keras dari dua kontol yang selalu menjamah tubuh ku sebelum itu.

Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Kepala tedungnya yang kembang berkilat aku kerjakan. Aku jilat dan hisap sampai cikgu Khir menggigil nikmat. Sesekali aku stop dan lancapkan batangnya. Cikgu Khir menikmati servis ku dengan asyik sekali. Matanya ghairah memerhatikan kelakuan lucah ku.

“Sedap tak cikgu?” aku bertanya dengan nada menggoda.

“Hmmmmm…… Sedap Linaaa… Awak ni bohsia ke… uhhhh… Linaaa?” cikgu Khir bertanya kepada ku dalam kenikmatan.

“Emmm… entah…. hhommmppphhh… mmpphhh.. hohhhhhhpppp… ” jawab ku ringkas dan terus menyumbat kembali kepala tedung cikgu Khir ke dalam mulut ku.

“Oohhhhhh Linaaaaa….. Uhhhhhhh….” cikgu Khir mengerang kenikmatan.

Tangannya kemas memaut kepala ku. Aku tahu, dia dah stim gile tu. Mana taknya, kontol cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Pulak tu, yang hisap kontolnya tu budak sekolah yang cantik, ranum dan gebu tubuhnya.

Cikgu Khir menikmati hisapan dan koloman mulut ku. Tangannya memaut semakin erat kepala ku yang bertudung. Aku tarik kepala ku ke belakang, melepaskan dari genggaman tangannya. Kontolnya aku lancapkan.

“Cikgu…. janji ye tak akan buat apa-apa pasal semalam…” aku merayu cikgu Khir.

“Lina…. Cikgu janji…. ohhhh……” cikgu Khir setuju dalam kenikmatan.

“Terima kasih cikgu…” aku tersenyum gembira, tangan ku masih lagi tak henti melancapkan kontolnya.

“Tapi…. Lina… ohhh…. selalu macam… ooooohhhh…. niii.. yeeee… ahhhhh…” pinta cikgu Khir dalam keghairahan sekali lagi.

“Saya sedia bila-bila masa yang cikgu nak… Tubuh saya sekarang untuk cikguuu… ” aku menggodanya.

“Ohhhhh… Linaaaa…..” Cikgu khir mengerang nikmat.

“Masuklah ikut mana yang cikgu suka…… ohh… asalkan… cikgu sayang saya…” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu.

“Linaaa…. saya tak tahan lagiiiii……..” cikgu Khir memberi amaran. Tangan ku masih lagi melancapkan batangnya. Sesekali aku menghisap dan menjilat sekejap kepala tedungnya yang kembang berkilat.

“Lepas dalam mulut saya ye cikguu… Cikguuuu… Saya nak air mani cikguhhhmmpppp… hohhh.. hommppp.. Srooottttt…….” kontol cikgu terus aku hisap semahu hati ku sebaik aku berbicara menggodanya.

“Linaaaaaa…. aaahhhhhh……!!! “Cikgu Khir sudah tak dapat bertahan.

“Hmmmmm.. hofffff… hommpp” aku masih menghisap kontolnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan.

“CruuuuTTTTTTT!!!!!!” akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani cikgu Khir yang deras dan panas.

“Ahhhhhh.. Linaaaaaa!!!! OHhhhhh!!” cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni.

Aku berhenti seketika menikmati kontol keras cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Tudung kepala yang ku pakai semakin bercelaru digenggam tangannya yang kegeraman itu. Aku telan air mani cikgu Khir. Mata aku terpejam menikmati air mani cikgu Khir yang masih panas ku teguk perlahan-lahan. Menggigil badan cikgu Khir. kakinya bergetar menikmati kontolnya yang masih memancut itu aku hisap dan telan semua isinya. Nikmatnya ku rasakan menghisap kontol kekar lelaki yang aku akui, aku cintakan itu. Kontolnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Gigi geraham ku disimbah air maninya yang semakin berkurangan itu.

Selepas puas, aku keluarkan kontolnya dari mulut ku. Cikgu Khir kelihatan termengah-mengah macam lepas berlari. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya. Secara spontan aku rebahkan tubuh ku di dadanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Kontolnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. Aku dakap tubuhnya sambil cikgu Khir mendakap dan memeluk tubuh ku. Kami terlena sejenak, dalam kehangatan cinta yang selama itu dalam khayalan… Akhirnya aku nikmati jua..


Kami terlena dan dalam 5 minit kemudian cikgu Khir mengucup pipi ku membuatkan aku terjaga lalu memandangnya sambil tersenyum.

“Cikgu…. cikgu suka saya ke?”tanya ku manja.

“Lina… saya suka awak… ” jawabnya tersenyum.

“Cikgu nak saya selalu ye…” tanya ku lagi.

“Kalau awak sudi…” jawabnya.

Aku membelai kontolnya yang separuh sedar. Kelembutan tangan ku melancapkan kontolnya membangkitkan kembali keganasan kontol cikgu Khir. Kuat betul rupanya kontol cikgu Khir. Aku semakin ghairah. Kontol yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman.

“Cikgu nak ikut mana…” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan kontolnya yang semakin keras.

“Ikut mana-mana pun boleh ke?” tanya cikgu Khir penuh minat.

“Mana-mana pun boleh cikgu… sayakan untuk cikgu…” kata ku manja sambil terus bangun dari ribanya.

Aku berdiri di hadapannya. Kontolnya kelihatan terus terpacak. Aku selak kain uniform ku ke atas. Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. Aku naik terus berlutut di atas kerusinya. Peha ku terkangkang atas tubuhnya. Kelangkang ku betul-betul di atas kontolnya yang keras terpacak.

“Cikgu nak saya sampai bila-bila pun bolehhhh… ooohhhhhhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah.

Aku lepaskan kain uniform yang aku singkap tadi, membuatkannya menutupi bahagian bawah tubuh ku yang sedang menelan kontol gagah cikgu Khir. Cikgu Khir memaut pinggangku dan meraba-raba punggung aku. Aku yang berada di atasnya mengemut kuat kontolnya yang terbenam dalam cipap.

“Awak cantiklah Lina..” kata cikgu Khir sambil matanya menatap wajah aku.

“Uhhh.. cikgu… sukaaa… tak bontot sayaaa… ohhh…” kata ku sambil tubuhku tak henti turun naik.

“Ohhh… suka Linaaa…. Dah lama sebenarnya… ohhh…. saya mengidammm….” jelas cikgu Khir kenikmatan.

tubuhku yang turuun naik di atas tubuhnya membuatkan kontol cikgu Khir keluar masuk lubang cipapku dengan galak. Seronok betul cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah. Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki kontol cikgu Khir yang keras. Aku ramas dada cikgu Khir, kemutan ku semakin kuat. Nafas ku semakin tidak dapat bertahan. Akhirnya aku kekejangan di atas tubuhnya. Aku benar-benar kepuasan. Aku terus lemah longlai dalam dakapan cikgu Khir sambil kontolnya masih ku biarkan dalam cipap. Ohh… aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung.

“Sedap sayanggg…” kata cikgu Khir lembut.

“Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya.

Cikgu Khir mengusap-usap tubuh ku. Punggung ku di usap dan di belai. Sesekali diramasnya geram. Pinggang ku di peluk erat dan bibirnya tak henti mencium muka dan kepala ku yang bertudung.

“Cikgu…. saya sayang cikguuu… boleh tak cikgu janji satu lagi dengan saya….” pinta ku manja di dalam dakapannya.

“Apa dia sayangg…” tanya cikgu Khir lembut di telinga ku.

“Cikgu jangan tinggalkan saya ye…. segalanya saya serah untuk cikguu…” pinta ku kepada cikgu Khir.

“Baiklah sayanggg… rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina..” kata cikgu Khir memuji diri ku.

Aku terus bingkas bangun dari pangkuannya. Aku sekali lagi berdiri di hadapannya. Aku tersenyum memandang kontolnya yang keras itu, dilancapkannya laju sambil matanya memandang seluruh tubuh ku. Aku pusingkan tubuh ku membelakanginya. Baju kurung putihku aku selakkan ke atas bontot. Terpamerlah bontot aku yang gebu dan bulat itu menjadi tatapan cikgu Khir. Aku lenggok-lenggokkan bontot ku ke kiri dan ke kanan. Pinggang aku makin lentikkan biar lebih tonggek. Sengaja aku buat cam tu biar dia stim tengok bontot aku yang tengah melenggok-lenggok dalam kain sekolah biru muda tu.

Cikgu Khir pun bangun dari kerusi. Dia menyelak kainku ke atas. Bontot aku yang tonggek tu di usapnya lembut. Kemudian dia menolak tubuh aku ke depan menyebabkan aku terus tersadai atas mejanya, membiarkan bontotku terpamer kepadanya.

Belahan bontotku dikuaknya, perlahan-lahan aku rasakan kontolnya yang panas mencecah pintu lubang bontot aku. Sedikit demi sedikit cikgu Khir tekan sampai kepala tedungnya tembus masuk ke dalam.

“Ohhh… masuk bontot saya cikguu…. ” aku merengek macam sundal time tu.

” Sabar ye sayanggg.. saya tak nak awak sakit… wow… sedapnya main bontotttt…..” kata cikgu Khir sambil terus menekan kontolnya sampai tenggelam sepenuhnya dalam lubang haram tu.

“Linaa… errr… awak tak kisah ke saya liwat bontot awak ni?….” tanya cikgu Khir ragu-ragu.

Aku tak menjawab soalan bodohnya. Aku terus sahaja maju mundurkan tubuh ku membuatkan kontolnya keluar masuk bontot ku dengan laju. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Memang bodohlah perempuan yang tak pernah cuba main bontot. Sedap gile… Mula-mula memanglah sakit tapi lama-lama bila dah biasa sedaplah. Lagi pun kalau dia terpancut pun aku bukannya boleh mengandung..

Cikgu Khir terus menghenjut lubang bontot aku. Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggulku. Senak sikit aku rasa sebab dia hayun dengan ganas. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Lebih-lebih lagi, masih beruniform sekolah pulak tu. Memang dia stim gila. Kontol cikgu Khir yang keras tu aku rasakan jauh menerobos lubang bontot ku. Ohhh.. sedapnya..

“Lina… saya rasa macam nak keluar lah… uuuhhhh….” rintih cikgu Khir tak tahan.

“Ohhhh.. cikgu…. lepas je dalammm.. ohhhh… bontot sayaaa…” aku merengek memintanya melepaskan air mani.

“Dalam bontot ke Linaaaaa……..” erangan cikgu Khir makin kuat. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan kontolnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal.

“Cikguuu… ohh.. pancutkan cikguu… pancuttt…… ahhhh…” aku melaung nikmat.

“Linaaaa… aahhhhh!!!” erangan cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku.

“CrruuuuTTTT!!!!”

“Hhoooooo Linaaaa… Sedapnya bontot kamuuuu……” cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya.

Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar kontolnya pancut lebih dalam. Wow.. tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Sedap gila..

Lepas dah puas, kami pun pulang kerumah dan cikgu Khir menghulurkan duit Rm10 sebagai duit saguhati. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan cikgu yang aku idam-idamkan tu.

Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan cikgu Khir. Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek. Layanan aku yang 1st class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi.

Cikgu Khir juga selalu mengajak ku keluar ke bandar. Biasanya hari sabtulah selepas aktiviti kokurikulum. Kami biasanya balik malam dan dia hantar aku sampai depan rumah. Mak aku tak kisah sebab dia percaya cikgu Khir. Sebelum sampai rumah tu, seperti biasa cikgu Khir akan bedal aku cukup-cukup. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Seluar track yang berlubang kat bontot tu memang sengaja aku pakai tiap kali keluar dengan cikgu Khir. Biar dia stim gila babi meradak bontot aku yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Aku tahulah cover line, macam lah aku ni bodoh sangat. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam.

Hubungan kami yang tercipta daripada aku tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Keputusan spm aku yang hancus membuatkan aku memilih untuk kerja kilang. Cikgu Khir masih lagi menjalinkan hubungan dengan ku. Jika dulu boleh dikatakan affair antara murid dan guru, tetapi lepas tu bukan affair lagi. Kami sepasang kekasih. Walau pun beza umur kami 10 tahun, tapi itu tidak menghalang aku untuk mencintai dia hingga menyerahkan seluruh tubuh ku.

Pada hari sabtu, aku balik awal dari kegiatan kokurikulum. Aku demam. Cikgu Khir pulak tak ada sebab pergi kursus. Jadi aku balik jalan kaki je lah demam-demam tu. Adik-adik aku pasti masih kat sekolah. Jam swatch kat tangan, hadiah dari cikgu Khir menunjukkan jam 10.00 pagi. Hmm.. adik beradik aku balik pukul 12.30 tengah hari nanti. Mesti mak aku sorang-sorang kat rumah.

Sampai je kat rumah, aku terdengar suara mak aku seperti ketawa. Aku terfikir, dengan siapalah dia ketawa tu. Aku tengok pintu depan tertutup rapat. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Dari tingkap yang terbuka tu, aku intai.

Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki indon yang kerja buat rumah tu. Mak aku yang tengah berkemban kain batik lusuh tu tengah sedap berkucupan dengan lelaki itu dalam keadaan berdiri, sementara tangannya sedap je merocoh kontol lelaki yang dah tak berseluar tu. Stim giler nampak, keras semacam je.

Tangan lelaki tu pulak mengusap-usap leher mak aku yang putih melepak. Tangannya turun ke bahunya. Kelihatan tali bra mak aku yang berwarna hitam masih terpapar di bahunya. Mak aku kemudiannya berlutut depan lelaki tu. Di hisapnya kontol lelaki tu sedalam-dalamnya. Pehh.. memang pro lah mak aku tu. Menggeliat lelaki tu bila kontolnya kena sedut mak aku. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu.

“Sayang.. bontot kamu enak benar semalam. boleh beri saya cuba lagi?”pinta lelaki itu.

Mak aku pun bangun dan terus menonggeng kat atas katil. Lelaki indon tu selak kain batik mak aku. Sekali hayun terbenam kontol lelaki tu dalam bontot mak aku. Melentik-lentik mak aku di jolok bontotnya oleh lelaki itu. Aku sendiri stim tengok permainan mereka berdua. Memang betullah apa yang arwah bapak tiri aku cakap dulu. Mak aku nih teruk juga akhlaknya.

Bontot mak aku melentik menonggeng di atas katil, menerima setiap tusukan garang lelaki indon tu ke dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat kontol keras tu. Sementara lelaki indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu. Tak lama pastu, aku tengok lelaki indon tu mengeluh panjang. Kontolnya ditekan dalam-dalam sampai merengek kuat mak aku dibuatnya. Aku tahu, dah pancut lah tu.

Pas tu mak aku tersenyum-senyum kat indon tu yang masih khayal kesedapan. Kontolnya masih terendam dalam bontot mak aku. Mat indon tu pastu keluarkan kontolnya. Dia lap kontol dia dengan kain batik yang masih berkemban di tubuh montok mak aku.

Pastu aku nampak dia orang keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Aku terus ke luar dapur, pasang telinga. Dia orang berbual mesra macam laki bini. Hampeh betul la mak aku ni. Patutlah aku pun 2 kali 5 je. Dah keturunan rupanya! Cuma akak aku je lah yang boleh diharap, baik giler.

Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Pasal main la kebanyakkannya. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi indon tu cakap bahaya, takut mengandung. Dia lebih suka main bontot mak aku. Lepas tu suasana senyap. tapi aku dengar satu bunyi yang aku kenal. Suara mak aku macam tengah hisap kontol. Aku bertambah yakin lepas dengar indon tu suruh mak aku hisap kuat-kuat. Aku teringin nak tengok macam mana gayanya mak aku hisap kontol indon tu. Segera aku perlahan-lahan ke hadapan rumah. Aku buka pintu perlahan-lahan. Tak dikunci. Aku menyelinap ke pintu ruangan dapur. Aku intai aku nampak mak aku tengah berlutut menghisap kontol indon tu. Berdecup decup bunyinya. Lepas tu mak aku berdiri, dia lucutkan kembannya ke lantai. Bra hitamnya pun ditanggalkan. mak aku dah telanjang bulat. Indon tu pulak stim je tengok janda lawa tu telanjang depan mata. Tangannya meraba-raba perut mak aku yang buncit tu. Pastu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mak aku pegang kepala indon tu dan tekan kat tetek dia. Suka betul dia romen sampai tak perasan aku mengintai kat celah pintu.

Pastu mak aku lancapkan kontol indon tu. Indon tu rilek je duduk atas kerusi, menikmati kontolnya yang keras tu dilancapkan janda yang telanjang berdiri terbongkok-bongkok depannya. Mak aku terus naik atas indon tu. Mak aku pun duduk atas kontol keras tu. Sekali duduk je terus masuk kontol tu dalam tubuh mak aku. indon tu merengek sedap sambil memeluk tubuh mak aku yang dah telanjang tu. Mak aku pulak terus macam orang gil. Dia turun naikkan badannya laju-laju ssambil merengek kuat. Dah gian kontol betul nampaknya, macam aku jugak. Indon tu ambik kesempatan raba seluruh tubuh gebu mak aku. Tak lama pastu, mak aku klimaks, dia menjerit kuat. Aku memang harapkan supaya jiran tak dengar. Lepas dah cool, mak aku sambung balik, dia cakap nak bagi indon tu puas pulak. Mak aku henjut sekali lagi. Bergegar lemak kat peha mak aku yang tengah berzina tu. Tetek dia pulak terhayun-hayun. Indon tu bagi tau dia nak pancut. Mak aku buat bodoh je. Indon tu cuba angkat mak aku tapi mak aku terus peluk dia dengan kerusi-kerusi sekali. Indon tu tak boleh bangun. Akhirnya aku tengok indon tu kekejangan. Macam dalam bilik tadi. Mak aku pulak di tekannya kontol indon tu sedalam-dalamnya sambil matanya terpejam rapat menikmati lubang cipapnya disimbah air mani lelaki yang digiannya itu. Mesti dia tengah sedap merasakan kontol indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Indon tu menggigil sambil memeluk mak aku. Sedap gila nampaknya pancut dalam tubuh janda sundal tu. Sori la mak, tapi kau memang sundal lah. Macam aku juga. Aku perlahan-lahan blah dari situ sebelum dia orang sedar dari kenikmatan tu. Begitu rupanya mak aku selama ni..


Sepanjang cikgu Khir pergi kursus, aku gelabah tak terkira. Nafsu aku selalu membuak-buak merindui tubuh ku di perlakukan seperti sundal. Hari tu aku off, jadi aku ke bandar. Aku singgah kat kedai baju, saja nak tengok-tengok. Pastu ada seorang lelaki cina datang dan dari pakaiannya aku tahu dia kerja promoter kat situ. Masa tu aku tengah tengok-tengok bikini yang biasa aku nampak orang putih pakai kat tv. Saja je nak tengok macam mana rupa sebenarnya.

“Adik mau pakai ka?” tanya lelaki promoter tu.

“Tak ada lah saja tengok-tengok” jawab aku acuh tak acuh.

Aku tengok lelaki cina tu geram je kat aku. Matanya macam nak makan aku. Mesti dia geram gila tengok aku pakai pakaian ketat-ketat tuh. Skirt labuh khakis berwarna krim yang terbelah tinggi sampai atas lutut kat belakang dan baju t lengan panjang yang ketat betul-betul sendat membalut tubuh aku. Lebih-lebih lagi baju yang berwarna merah tu singkat, memanglah tundun tembam dan bontot tonggek aku tertayang jelas. Tudung putih pulak kemas membalut kepala ku. Aku yang memang gian kontol tu pulak, tiba-tiba je teringin nak rasa kontol cina. Aku goda dia cukup-cukup. Aku sengaja melentik-lentikkan tubuh aku time nak tengok-tengok bikini di gantungan. berbagai posing yang mengghairahkan aku gayakan seolah tidak menyedari dia memerhatikan aku. Pastu aku ke kawasan rak baju sukan. Aku berdiri memilih sambil melentikkan tubuh aku. Mesti cina tu tengah stim gila tengok tubuh perempuan melayu yang dibaluti pakaian yang ketat tu. Pasti bontot aku yang tonggek menjadi perhatian.

Lepas tu, lelaki cina promoter tu sengaja lalu kat belakang aku, aku dapat rasakan dia tembab kontol dia yang keras tu kat bontot aku. Aku buat bodoh je. Dia kemudian berdiri memerhatikan aku lagi. kemudian Sekali lagi dia tembab kontol dia sewaktu melintasi belakang aku. Time tu lah aku capai tangan aku ke belakang. Tepat kena kontolnya yang sedang baru sahaja melepasi bontot aku. Dia terdiam. Aku usap kontolnya dari luar seluar.

“Adik.. mahu lancau ka? Boleh ka?” dia berbisik kepadaku.

“Kat mana?” aku bertanya kepadanya.

“Mari ikut saya” katanya sambil membawa ku ke tingkat dua, bahagian pakaian juga tetapi tidak ramai pelanggan.

Lepas dah pastikan line clear, kita orang masuk dalam bilik persalinan. Agak rapat juga pintu bilik tu, jadi tak ada sesiapa boleh nampak kelibat kita orang, cuma tak kedap bunyi la.

“You banyak cantik lah adik.” kata lelaki cina tu. Tangannya memegang sisi pinggul ku.

“You nak buat apa?” jawab ku sambil membiarkan dia memegang dan mengusap seluruh tubuh ku yang dibaluti pakaian yang ketat tu.

“Mau main boleh. You seksi lah. Kasi kongkek boleh?” tanya lelaki cina tu tak tahan.

Tanpa menjawab, aku terus membuka seluar lelaki cina tu. Seluar dalam yang dipakai jelas terbonjol. Aku tanggalkan sekali seluar dalamnya. Terpacak kontol dia yang tak sunat tu keluar macam spring. Aku rocoh kontol dia. Lelaki cina tu merengek sedap. Mahunya tak, tangan perempuan melayu yang seksi ni pegang kontol dia yang stim tu.

“Adik, kasi masuk mulut. Please..” pintanya.

Aku terus berlutut depannya. Kontol dia yang tak bersunat tu menampakkan kepala tedungnya yang kembang berkilat terkeluar dari kulit kulupnya. itulah pertama kali aku tengok kontol lelaki tak sunat dewasa real depan mata. Aku nak tahu jugak macam mana rasanya. Aku jilat, ishh.. masin rasanya.. Lepas tu aku hisap kepala tedungnya. Menggigil lelaki tu bila kepala tedungnya di lumat bibir aku. Aku hisap sampai ke pangkal. Tak lah besar sangat macam cikgu khir punya, tapi boleh lah. Aku rasa payau je kontol lelaki cina tu. berbau pulak tu. Ini sah pasal tak sunat nih. Pengotor betul lah. Aku terus rasa geli. Aku keluarkan kontol dia dari mulut aku.

“Hiii.. tak mahulah.. busuk… ” kata ku.

“Please adik.. sekejap saja. sekali saja” pinta lelaki cina itu memujuk.

Aku sekali lagi masukkan kontol dia dalam mulut aku. Tak aku duga lelaki cina tu terus henjut mulut aku. Kepala aku yang bertudung tu di pautnya kuat dan di henjutnya mulut aku keluar masuk sesuka hatinya. Memang dah tak tahan sangat rasanya lelaki cina tu. Dia stim gila bila dapat rasa kontolnya dihisap perawan melayu yang masih bertudung nih. Akibat geli dengan kontolnya yang tak bersunat tu, aku cuba melawan. namun tenaga tangannya lebih kuat. Aku nak tak nak terpaksa ikutkan saja rentaknya. Walau pun geli, aku sure pasti taik palatnya bersebati dalam mulut aku. tu yang rasa lain macam je.

“haiyyaaa… sedap lor…. haiyaaa…. perempuan melayu banyak sedap woo… pandai main lancau… ahhhh…” lelaki cina itu merintih nikmat.

Hayunan kontolnya di mulutku semakin kuat dan dalam. Kepala ku yang bertudung semakin dipegang erat. Akhirnya, mencurah-curah air mani lelaki cina tu di kerongkong aku.

“haaaaa… haaaaa…. adikk.. you pakai ini tudung buat i tak boleh tahan lorrr… ahhh… ” lelaki cina itu merengek perlahan, takut didengari orang di luar.

Lepas dia dah puas melepaskan air mani dalam mulut perawan melayu bertudung ni, lelaki cina tu pun pakai balik seluar dia. Sementara aku meludah-ludah air mani dia ke lantai. Aku tahu, banyak juga yang aku tertelan. Jijik betul rasanya. Pasti aku dah termakan taik palat dia tu. Celaka betul lah. Aku bangun, membersihkan sisa lelehan air mani di dagu dan tudung ku. jelas sisa air mani yang pekat melekat membasahi tudung aku. Ahh lantaklah.. Lepas tu kita orang keluar dari situ dan aku terus blah dari pasaraya tu. Bersama mulut aku yang terasa busuknya macam nak termuntah. Sumpah, aku tak nak main dengan cina lagi lepas ni.. Kotor…
Share: