Posts

Showing posts from April, 2013

Emakku Sayang 2

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan. Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula. Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu. “Napi…mak tak sempat bua…

Isteri Rahmat

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.
Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.
Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.
Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir…

Kedahagaan Seorang Isteri

Seha ornagnya kurus dan tinggi lampai bekerja di sebuah pusat pernigaan
dan telah berkahwin dan punyai seorg cahaya mata yang comel berusia 1
tahun. Perkenalan aku dgn dia adalah secara tak sengaja bila mana aku
terlanggar semasa kelam kabut beli barang keperluan aku.. sampai dia terduduk, aku jadi serban salah bila dia mengaduh kesakitan. Pada masa tu juga aku terpaksa pujuk dan minta maaf padanya atas kesalahan aku hingga aku memperlawa dia lunch tengah hari tu. Dari situ aku selalu hubunginya melalui talifon dan dari situ juga aku tahu yg dia dah bersuami.
Pada satu petang 3 minggu kemudianya dia bertanya bila aku boleh belanja dia
makan lagi....aku jawab selamba ..." boleh.. kalau nak I belanja... hanya waktu malam ... I sibuk waktu siang" jawab ku. Dia pun jawab "kalau seha
bawak baby boleh ke""bawak la tak pa"jawab ku.."ok nanti seha call u bila seha nak keluar".jawapnya. Bagi aku dia mungkin susah nak keluar sebab waktu
malam pasti hubby dia ad…

Isteri Curang di Pejabat

Aku masih ingat waktu tu Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat
bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku
dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku
tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku
biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku. Belahan punggung ku
menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri
semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya
di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat
menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu. Ku hulurkan tangan ku ke
belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa
daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku
peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak
tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami …

Kisah Cikgu Laili 3

Apa kabar rakan2 semua...Hari ni hari pertama aku bersekolah selepas cuti akhir tahun.Aktiviti aku semasa cuti agak terbatas kerana aku sibuk dengan persiapan untuk masuk Universiti namun aku gagal kerana keputusan SPM aku agak kurang bagus.Jadi aku terpaksa lah masuk mendaftar di tingkatan 6 sekolah kampong aku.
Aku berjumpa semula dengan rakan 2 lama dan ada juga rakan baru kerana kebanyakkan mereka dapat peluang melanjutkan pelajaran ke U tempatan.Oklah aku pun lebih suka berada di sini tapi aku merindui belaian cikgu Laili.Persekolahan aku agak suram pada hari pertama.Semua cikgu sibuk dengan urusan pendaftaran hari ni.Aku hanya melepak di Library sekolah sahaja selepas urusan mendaftar selesai.Tiba2 aku di sapa oleh seseorang .Aku terkejut kerana semacam aku kenal suara itu.Rupa-rupa classmate aku dulu.Aishah memang cantik orangnya.tapi x secantik cikgu Laili..tapi kulit aishah putih dan gebu sekali.Kami berbual lama juga dan aku merasa kembali mesra dengan Aishah."Tak rindu…

Guru Tusyen Best

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yangbaik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.
Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.
Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku …

Hutang Yang Dibayar

Setelah beres semua kerja di salah sebuah lading di Utara Johor, aku dan Raj pulang semula ke ibu pejabat. "Nanti kalau ada chance boleh tak cipap Ros terima kehadiran batang saya?" Raj bersuara semasa kereta yang dipandunya memasuki highway Tangkak ke K.L. "Ah Raj ni tak ada cerita lain ke asyik batang dan cipap saja. Tak kan tak puas, lima malam cipap saya membelai mesra batang Raj," balas ku sambil membetulkan dudukku, kerana cipap ku merasa lain macam bila Raj bersuara tentang batang dan cipap. Sampai di K.L Raj terus menghantarku ke rumahku. Aku dapati rumah tersebut lenggang saja. Kawanku balik kampung, hujung minggu baru balik. Aku mempelawa Raj masuk untuk membasah tekak. "Mana house kawan you?" Raj bertanya setelah beliau perasan yang rumahku senyap saja. "Outstation," balas ku sambil menghulurkan kepada Raj segelas freshorange. Raj senyum mendengarkan jawapan dari ku. "Ros tak takut ke tinggal seorang?" Raj bersuara sambil me…