About

Emakku Sayang 2

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan. Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula. Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu. “Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak.” Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. “ Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang.” Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah. Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri. Tiba-tiba emak bersuara, “ Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu.” Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. “Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini.” Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku. “Ia lah.” Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang. Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, “Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah.” Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini. Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi. Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. “Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi.” Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. “Napi…er..sayang mak.” Jawab ku. “Itu saja.” Balas emak dengan tenang. “Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak.” Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. “Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri.” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku. Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, “Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam.” Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, “Napi..buat apa tu..cepat sini nak.” Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. “Buka seluar dalam Napi.” Emak mengarahkan aku. ”Mari barig sebelah emak.” Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak. “Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak.” Pinta emak padaku. “Kita bersetubuh sayang…”. Dalam hatiku berkata sendiri . ”Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat.” “Napi lepas luar..ya sayang.” Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. “Emak, Napi nak masukkan.” Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya. “Masukkan sayang.” Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya. Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat. Selepas itu mak berkata, “Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas.” Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. “Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang.” Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis. Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata. ”Napi sampai mak.” Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. “Sedap tak mak.” ” Emak menjawab.”Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah……….” Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. “Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja.” Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya. Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya. Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat. Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja. Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya. Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku. Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut. Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri. Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh. Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung. Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak. Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya

Isteri Rahmat

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.
Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.
Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.
Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir 7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi aku.
Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat..... telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.
Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.
Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segala-galanya jelas terpampang di depan mataku. Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu. Pemandangan yang begitu terus membuatkan 'belut' yang bersarang di dalam seluar ku mengeras pejal.
Aku yang begitu asyik melihat dan menatap keindahan badan Zura... tiba-tiba terhantuk tombol pintu di sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan menghampiri ku.
"Haai....! Lama dah mengintai..?"..soalnya. Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus bertanya..
"Kenapa Zura buat cam tu?" Zura ku lihat terdiam dengan soalan ku... Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga secara yang sebenarnya.
Dia pun menceritakan bahawa Rahmat bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama... paling lama pun cuma lah 10 minit saja...! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam peringkat 'warm up'. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum terkulai lembik. Tidak pernah ada 'fore play' atau sebagai nya.. dia buat terus 'direct to the point'.
Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu... Aku mendengar Zura berkata..
"Maann... tolong Zuraaa.. sekali ni aje, pleaseeeeeeee.... Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa... ok... pleaseeeeee".... rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak nya...Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya.
Jari-jari Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah. Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku. Baju kemeja ku dibuka terus. Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya. Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain kembannya.
Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku. Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli. Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.
Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.
Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku terdengar Zura bersuara...
"Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih dua penggenggam ni...!"
Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan zakar ku. Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam mulutnya. Dikepatnya seketika... terasa menjalar panasnya bila batang ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu, aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya.
Mungkin kerana merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku, Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil.
Zura mungkin terasa sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak jadi... jadilah.... bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan. Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku.
Kain batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya. Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu. Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang tumbuh halus memanjang.
Namun Zura ku lihat asyik mengepit pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya. Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku. Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu ku.
Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting comelnya ku hisap semau hati ku..... Zura mula mengeluh manja..
"MMMmmmmm..oooohh"
Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu. Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu. Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku rasakan.
Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku gunakan. Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu. Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.
Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit.
Zura yang cuba menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih. Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya. Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap.
Inilah yang buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan. Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri.
Lubang punggung yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku.... Serta merta kemutan yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung nya....
"Perit sikit...!' jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku ke dalam farajnya. Zura kembali ku telentangkan... kakinya ku kankangkan seluas mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima.
Kini kepala batang ku tepat berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke dalam farajnya.
Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel kepala zakar ku.
Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah kelangkang nya. Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma nafasnya saja yang bergerak pantas.
Akhirnya setelah lebih setengah jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang. Mulanya Zura agak keberatan. Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku.
Aku pun lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit. Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam lubang punggung Zura yang kecil itu.
Aku dapat merasakan yang zakar ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan zakar ku, Zura terjerit. Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya.
Akibat dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku, aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya.
Setelah semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur kekuningan. Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang punggung itu mula meleleh-leleh keluar.
Aku tersenyum puas menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.
"Terima kaseh Man... Zura puas sangat.... tapi ini luar biasa sikit la.. " katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah enak sebenarnya.
Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh Zura berkata....
"Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu... joran yang lagi satu tu lagi best... kan dah dapat pancing Zura pun".... katanya sambil ketawa kecil.
Sebelum beredar, aku sempat mengucup bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan aku kerjakan sekali lagi.
Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi untuk menyetubuhi Zura.

Kedahagaan Seorang Isteri

Seha ornagnya kurus dan tinggi lampai bekerja di sebuah pusat pernigaan
dan telah berkahwin dan punyai seorg cahaya mata yang comel berusia 1
tahun. Perkenalan aku dgn dia adalah secara tak sengaja bila mana aku
terlanggar semasa kelam kabut beli barang keperluan aku.. sampai dia terduduk, aku jadi serban salah bila dia mengaduh kesakitan. Pada masa tu juga aku terpaksa pujuk dan minta maaf padanya atas kesalahan aku hingga aku memperlawa dia lunch tengah hari tu. Dari situ aku selalu hubunginya melalui talifon dan dari situ juga aku tahu yg dia dah bersuami.
Pada satu petang 3 minggu kemudianya dia bertanya bila aku boleh belanja dia
makan lagi....aku jawab selamba ..." boleh.. kalau nak I belanja... hanya waktu malam ... I sibuk waktu siang" jawab ku. Dia pun jawab "kalau seha
bawak baby boleh ke""bawak la tak pa"jawab ku.."ok nanti seha call u bila seha nak keluar".jawapnya. Bagi aku dia mungkin susah nak keluar sebab waktu
malam pasti hubby dia ada kat rumah dan tak kan dia nak bawak anak keluar
malam..Lagi pun aku malas sangat nak jumpa dia sebab dia dah khawin.
Tapi tak aku sangka 4 hari lepas tu lebih kurang pukul 1115 malam semasa aku
dgn kawan-kawan ku berada di Bukit Bintang, dia call melalui public fon.
Terkejut aku bila dia beri tahu dia berada di luar bersama anak kecilnya yg
mana aku tahu tempat tu jauh dari kawasan rumahnya. Aku terpaksa tinggalkan
kawan2 ku dan terus pergi ke tempat seha menunggu. Aku bawanya terus ke kedai makan.
Selepas makan aku bercadang nak hantar seha balik sebab waktu itu pun dah
hampir pukul 1 pagi... tapi seha menjawap bahawa dia tak mahu balik sebab tak ada sesiapa di rumah... dan dia boring nak duduk rumah.... Aku terkejut... dan dia meminta aku pergi ke mana saja yg aku mahu atau pon kemana tempat yg sunyi. Dengan tanpa bertanya apa2 soalan.. aku pun bawa seha ke satu kawasan yg tak berapa ramai dan berapa sunyi di pinggir kl.Anaknya yg dah tertidur tadi aku letakkanya di seat belakang kerata
Disitu lah dia menceritakan segala masaalah rumah tangganya pada ku. Aku
bersimpati tapi aku masih takut kerana dia masih bersuami. Dia benar2 dahaga
dan tak pernah rasa puas bersama suaminya walaupun telah banyak kali berbincang dgn suaminya. Menurutnya suaminya masih ego dgn tidak mahu mengaku kelemahan, aku jadi serbesalah bila lihat dia menangis sambil perlahan kepalanya rapat ke bahu ku... dalam hati ini tuhan saja yg tahu
perasaan ku... hendak ku pujuk dan peluk dia isteri org. akhirnya aku berani
kan diri sentuh tanganya sambil meminta dia banyak2 bersabar.
Aku tak sangka sentuhan tangan ku di belakang tapak tanganya dibalas, dia
meramas tangan ku lembut, dan aku terkejut bila aku terasa sentuhan lembut
bibir hinggap di pipi kiri ku..,aku memaling muka ke arahnya dan lihatraut
wajahnya yg sayu dan redup. Memang benarlah kata org bila kita berdua lelaki
perempuan pasti tengah-tengahnya ada ke tiga.."syaitan"
Dengan berani aku perlahan-lahan rapatkan muka ku ke mukanya... lalu bersentuhan bibi antara aku dgn dia memang syahdu dan cukup romantik waktu
tu hingga aku lupa dunia. Dari bibi tangan ku mula memaut badanya. Aku juga
tak sangka dia berani membalas setiap apa jua pergerakkan ku... dari mengusap-usap perlahan pehe ku tanganya merayap2 di kawasan zip seluar ku..tangan ku yg tadi dari pehenya kini berada di kawasan tundunnya yg memang tembam walaupun di atas kain lembut yg dipakainya aku dapat rasakan.... Ahhhhh memang batang ku dah mula mengeras... dan dah mula menegang. Bila seatnya ku baringkn... wow! lagi terserlah tundunnya yg tembam.. dengan rakus aku terasa zip seluar ku cuba di buka.. selepas terbuka dia menyepuk ke dalam seluar dalam ku... ahhhhhh memang asyik aku terasa sentuhan lembut jemarinya ke batang ku... dia membisik ke telinga ke..."abg seha nak hisap".. ahhhhhh rasa tersentak jantung ku dan berdenyut2 aku terasa batang ku menegang. Aku membiarkan apa saja yg seha mahu... aku relakan
Ahhh memang seha pandai melayan jiwa ku yg kini memang cukup bergelora... seha mengisap batang ku menjilat ujung kepala nya....memang aku tak tahan.... Tangan ku dah berjaya menyusup ke dalam kainya dan mengusap di luar seluar dalamnya...setelah tangan ku menelup kedalam seluar dalamnya .. aku dapat rasakan .... Cipapnya dah berair.. dgn lembut aku mencari biji
kelentitnya.... Bila tersentuh.... Seha mula mengerang perlahannn aku tahu seha memang sedang cukup ghairah.
Dalam hati ku ini ku rasakan semuanya ada.... Seronok... sedap... ghairah... dan juga takut.... Sebab kawasan tu .. kawasa laluan org dan kerata... Cuma kurang lagi pun dah pukul 2 pagi... seha yg dari tadi mengisap.. menyonyot batang ku akhirnya meminta aku naik ke atas badanya dia benar2 tak mampu menahan gelora ghiarahnya...aku takut...aku takut untuk panjat...akhirnya dia mengajak aku ke rumahnya.... Dengan perasan takut ,syok dan bermacam2 lagi aku beranikan diri kerumahnya
Sesampai kerumahnya... aku dihidangkan dengan segelas air...aku duduk di sofa ... dalam hati ni bermacam2 andaian timbul ....tapi nafsu memang dah
menguasai fikiran ku....selepas menidurkan anaknya yg tadi terjaga...aku di ajak melihat bilik tidurnya... sesampai ke bilik tidurnya.. emm memang cukup harum.... Memang cukup menghairahkan... aku diajak duduk di birai katilnya... setelah duduk.... Sekali lagi dengan lembut dia mencium pipiku... mencium leherku.. ahhh seha memang pandai menaikkan nafsuku.... Jari-jemarinya merayap seluruh inci tubuh ku... siapa yang mampu menahan nafsu kalau berada dalam keadaan begitu lebih2 lagi dari tadi aku memang ghairah...selepas aku dan dia puas bercium... meraba2... seha berdiri dan meminta aku juga berdiri. Satu persatu seluar aku dibuka.. hinggalah dia melondehkan seluar dalam ku.... Terkeluarlah batang ku yg dari tadi dah menegang....seha terus mengusap2 batang ku... lalu mengisap.. mengulum... menjilat batang ku...."ahhhhhh abg tak tahan seha"...kata ku aku mengajaknya baring atas katil satu persatu seluruh pakaianya ku buka...
memang seha aku bogelkan... wow... indah tubuhnya yg memang sedikit pon tiada parut atau cacat celanya. Dari atas tubuhnya bibirku jelajah... hingga ke cipapnya yg memang dari tadi sudah berair..ahhh memang harum bau cipapnya cukup bersih yg memang menurutnya, dia cukup jaga ...hingga aku sanggup menjilat ke lubang punggungnya.. "ahhhh abgggg ... ahhhhhhh sedap bangggg ".... Seha mengerang. Aku menjilat hampir ke 20 minit... seha memang cukup ghairah....
"Ahhh abg... seha nak batang abg.... Seha nak hisappp bangggggg" seha merengek-rengek... aku memusingkan badan dengan batang ku ke mulutnya... sambil aku masih menjilat biji kelentitnya dalam keadaan 69. Air seha banyak
meleleh.... Cukup basah...separuh muka ku dipenuhi dengan air seha.....
seha juga berani menjilat hingga ke lubang dubur ku.... Ahhhh memang sedap... tak pernah aku rasa sebelum ni....setelah puas aku dan dia menjilat.. mengisap menyoyot dia pinta aku memasukkan batang ku dalam cipapnya... dengan perlahan aku mengosok kepala batang ku ke lurah cipap seha atas ke bawah... seha mengerang kesedapan......
Aku melayari bahtera bersama2.. pada malam tu 4 kali seha game... dia memang
cukup puas..... dia mengaku sendiri...

Isteri Curang di Pejabat

Aku masih ingat waktu tu Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat
bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku
dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku
tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku
biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku. Belahan punggung ku
menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri
semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya
di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat
menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu. Ku hulurkan tangan ku ke
belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa
daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku
peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak
tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami ku akhirnya merasai
kehangatan batang lelaki lain yang jauh lebih muda berbanding diri ku. Din
menarik ibu jari ku ke pembuka zip seluarnya. Jari ku mengikut haluannya
hinggalah aku berjaya membuka zipnya. Ku seluk tangan ku di dalam seluarnya.
Kehangatan tubuh lelaki yang terperangkap di dalam seluar seakan menyerap tangan
ku. Batangnya yang terperangkap di dalam seluar dalamnya aku pegang. Aku kocok
menggunakan kemahiran ku sebagai seorang wanita yang berpengalaman. “Kak Maz….
Sedapnya…..” Din melahirkan rasa nikmatnya kepada ku
“Batang jahat awak ni nak kena hukum tau….” kata ku dalam keberahian yang semakin
menguasai diri ku. “Hukumlah saya kak….. Buatlah apa sahaja yang akak mahukan…. ”
Din memancing berahi ku. Aku palingkan tubuh ku menghadap dirinya. Aku tarik
lehernya hingga dia tertunduk kepada ku. Wajah kami semakin rapat dan akhirnya
bibir kami bertemu dan saling berkucupan menzahirkan kegeraman masing-masing.
Lidah kami sesama menguli. Air liur kami bersatu dalam kehangatan asmara yang
benar-benar melekakan. Aku sungguh asyik menerima kucupan asmara yang penuh nafsu
membelenggu ku. Aku sudah tidak dapat untuk bersabar lagi. Pantas jari ku membuka
butang seluar jeansnya. Sambil berkucupan aku tahu di mana perlu ku buka.
Kemudian disusuli seluar dalamnya. Aku segera menghentikan kucupan. Mata ku
segera menangkap rupa bentuk senjata lelaki muda yang berjaya mencairkan hati ku.
Kepalanya yang kembang berkilat kelihatan comel dan membuatkan nafas ku sesak
keghairahan. Pelir yang berurat bagaikan peluru berpandu yang seakan mahu
dilepaskan kepada ku. “Kenapa kak Maz….. ” Din pelik melihatkan ku yang terpegun
dengan senjatanya. “Seksinya Din…. ” kata ku, sambil aku terus tunduk dan
menghisap kepala senjatanya yang paling ku geramkan. “Oooohhh… Sedapnya kak
Mazzz…….” Keluh Din sewaktu bibirku rapat menguli daging mudanya yang kekar itu.
Ku gunakan pengalaman ku sebagai isteri selama 12 tahun ini buat Din. Aku mahu
dia tahu aku bukan calang-calang punya wanita. Aku mampu memuaskannya hingga dia
tidak dapat bangun. Aku mahu Din puas-sepuasnya hingga tidak dapat melupakannya
seumur hidupnya. Telurnya aku usap dan belai. Aku ramas lembut bagi merangsang
perjalanan air maninya nanti. Lidah ku menjilati batangnya dari pangkal hingga ke
lubang kencing. Ku lakukan berkali- kali sebelum kepala bulatnya yang kembang
berkilat hilang tenggelam masuk di bibir ku. Sesudah itu sudah pasti hisapan
bibir ku semakin dalam, bahkan hingga bulu ari-arinya yang pendek dan kemas rapat
menyucuk hidung ku. Sedapnya hingga anak tekak ku yang sudah lali diterjah batang
suami ku yang ego itu, sengaja ku cecah lama-lama di kepala takuknya. Ku terus
turun naikkan kepala ku hingga pelirnya ku lalukan keluar masuk mulut ku.
Batangnya semakin utuh. Aku seakan mengulum batang kayu yang berkulit manusia.
Aku semakin berahi dan bersemangat mengolom senjatanya yang keras keluli. Di saat itu syaitan mula meracun fikiran ku, alangkah
nikmatnya jika dapat ku miliki lelaki muda ini buat selama-lamanya. Aku rela jika
setiap masa dan setiap saat pelir muda yang kekar itu inginkan tubuh ku. Alangkah
nikmatnya jika dapat ku nikmati kehangatan air mani memancut keluar dari batang
pelirnya yang terbenam jauh di dalam tubuh ku, meski pun di lorong belakang yang
jarang sekali dilalui suamiku. Tidak ku sangka perkenalan singkat antara aku dan
Din di dalam lif tempohari membawa kami kepada perhubungan yang sebegini intim.
Dari bertanyakan nama dan tempat kerja di awal pertemuan, kemudian secara
kebetulan bertemu sekali lagi dan bertukar nombor telefon dan terus saling
berhubung secara sulit hingga kami bertemu berdua walau pun sekadar makan malam
bersama. Memori pertemuan ku dengannya tiba-tiba lenyap dari fikiran apabila Din
kelihatan semakin tidak keruan. Pelirnya semakin keras tak terkawal. Kepala
takuknya semakin berkilat dan memperlihatkan lubang kencingnya yang semakin
terbuka. Nyata nafsu Din semakin di puncak syahwat. Benih buntingnya bila-bila
masa sahaja akan keluar kepada ku. Ku hisap kepala takuknya dan ku uli dengan
lidah ku. Ku lancapkan pelirnya hinggalah akhirnya pancutan sulungnya laju
menembak hidung ku. Ku bukakan mulut ku menadah pelirnya. Sekali lagi pancutan
padu meluru masuk dan mendarat di lidah ku. Dan seterusnya berhamburan air
maninya laju tanpa henti ke dalam mulut ku. Dengan pantas ku kulum seluruh
batangnya dan menghisap air maninya yang seakan sengaja di pam sepuas- puasnya
biar memenuhi mulut isteri orang yang dahaga ini. Tanpa dikawal, ku meneguk
setiap air mani yang memancut di dalam mulut ku. Jelas pekat dan banyak air mani
lelaki muda ini. Hingga ku rasa tekak ku seakan payah menelannya. Selepas
selesai, aku kembali menyarungkan tudung di kepala dan mengemaskan baju kurung
sutera di tubuh ku. Din ku lihat memakai kembali seluarnya dan mengemaskan kemeja
di tubuhnya. Kemudian kami berjalan keluar dari tangga belakang menuju ke tepi
jalan dan kami akhirnya berpisah mengikut haluan masing- masing. Din menuju ke
keretanya sementara aku menuju ke perhentian teksi menunggu ketibaan suami ku
yang bakal tiba menjemput ku pulang ke rumah.

Kisah Cikgu Laili 3

Apa kabar rakan2 semua...Hari ni hari pertama aku bersekolah selepas cuti akhir tahun.Aktiviti aku semasa cuti agak terbatas kerana aku sibuk dengan persiapan untuk masuk Universiti namun aku gagal kerana keputusan SPM aku agak kurang bagus.Jadi aku terpaksa lah masuk mendaftar di tingkatan 6 sekolah kampong aku.
Aku berjumpa semula dengan rakan 2 lama dan ada juga rakan baru kerana kebanyakkan mereka dapat peluang melanjutkan pelajaran ke U tempatan.Oklah aku pun lebih suka berada di sini tapi aku merindui belaian cikgu Laili.Persekolahan aku agak suram pada hari pertama.Semua cikgu sibuk dengan urusan pendaftaran hari ni.Aku hanya melepak di Library sekolah sahaja selepas urusan mendaftar selesai.Tiba2 aku di sapa oleh seseorang .Aku terkejut kerana semacam aku kenal suara itu.Rupa-rupa classmate aku dulu.Aishah memang cantik orangnya.tapi x secantik cikgu Laili..tapi kulit aishah putih dan gebu sekali.Kami berbual lama juga dan aku merasa kembali mesra dengan Aishah."Tak rindu kat cikgu Laili ke?"terkejut aku soalan tu terkeluar dari mulut kecil aishah...Kenapa sah tanya cam tu..?Alaaa epul ni..orang tahu la apa yang berlaku....aku terkedu dan tersenyum saja....Aishah ada kalu Cikgu takder pun...epul pun aishah tgk dah semakin besar sekarang..."aku tak pasti apa yang aishah maksudkan..Dalam Library hari tu tak ramai orang dan kebetulan memang kami duduk di meja belakang sikit...Tangan aishah menjalar ke paha aku dan terus memegang batang aku.Aku membiarkan sahaja,kebetulan hari tu aku pakai boxer saja dan batang aku dah mengeras dari tadi lagi...Aishah nak rasa epul punya boleh tak?Sambil tangan dia terus menerus meramas-2 batang aku.Aku terasa macam nak terkencing je.Aku membiarkan sahaja kelakuan aishah itu.Dia membuka zip seluar aku dan batang aku tereus terkeluar dari dalam sarangnya dan sudah berkilat-kilat kerana air mazi aku dari tadi lagi dah terkeluar.Aku cemas dan asyik memerhatikan orang sekeliling sedangkan aishah sedang asyik menguli batang aku tanpa menghiraukan keadaan sekitar.Nasib baik kami terselindung dek rak2 buku di situ..Aishah teruskan lagi melancap batang aku dengan lebih laju,,aku merasa sengal2 dan berdenyut-2 dan aku nak pancut...aahhh..uuhuhhhh...aishaaaaaaahhh....ya pul..suara manja aishah itu membuatkan aku terpancut di situ juga...4,5 kali aku pancut dan air mani aku terkena meja dan terjatuh di atas carpet library itu..Aishah tersenyum dan mengambil tisu utuk mengelap tangannya yang terkena mani aku..lalu ak terus ditinggalkan dalam keadaan tak berdaya melakukan tindakbalas sambil dia melambai2 dan tersenyum...Lainkali pulak ya pul..hehehe..aku terkedu dan terduduk keletihan di situ beberapa ketika.Lebih kurang 5 minit aku di situ dan aku mengenakan semula seluar aku dan ingin beredar pulang ke rumah...
Sebelum pulang aku singgah di kantin sekejap dan aku perhatikan aishah dan 3 org lagi rakannya sedang minum2 di situ.Aishah melambai kepada ku dan rakan2 aishah juga tersenyum sinis kepada ku.Bila aku melewati mereka,mereka sama2 ketawa dan aku terasa malu sekali..Adakah aishah bagitau rakan2 dia tentang tadi...?Lantak lah..
Esoknya aku masuk hari pertama ke kelas 6A1.Aku tengok aishah dan rakannya semalam juga ada dalam kelas yang sama.Aku buat dek je lah.Dan mereka juga buat2 tak endah je kehadiran aku.Masa rehat aku menghampiri aishah dan group nya tu.."oooo nakal ek epul ni"rakan aishah amy menegur aku...kitaorang camana?hehehe aku terpaksa control macho aku dan kata"lepas sekolah boleh...".aku cuba memancing sedikit...Perbualan kami terhenti selepas Pengetua datang dan bagitau yang cikgu Siti(pengganti cikgu LAili tak dapat datang mengajar kerana demam panas.Kami buat2 sedih dan aku ditugaskan menjaga kelas supaya aman sehingga waktu pulang.
Jam 11 pagi,keadaan kelas aku dah tak terkawal dan tiba2 aku menjadi gila kuasa dan beerkata.."rakan2 kalau nak balik balik lah...nanti kalau Pengetua tanya pandai-pandailah aku jawab"sambil mata aku berpaling kepada kumpulan aishah di sudut satu lagi..Mereka hanya tersengih je.Aku meniggalkan kelas dan Aishah dan amy mengekori aku dari jauh.Aku menuju ke store sukan,kebetulan kunci pendua yang tahun lepas masih berada dalam simpanan aku.Kami cepat masuk ke dalam store dan mengunci pintu.MAsing2 terdiam semacam memikirkan aturcara seterusnya.Nah ,mari lah..siapa nak rasa dulu...aku berterus terang.."eh..eh...pul..takkan dua2 sekali"...Amy tunggu le dulu depan tu..nanti selesai ngan aishah amy pula...aku terus menarik aishah ke atas tilam gimnastik sekolah aku...Batang aku dari tadi dah megeras...aku menindih aishah dan dia terus membuka kangkangnya sambil menyelak kain sarung sekolahnya ke paras punggung..aku tgk seluar dalam aishah warna coklat seakan warna kainnya.Aku mencari bibir aishah yang kecil t dan bermain2 dengan lidahnya..Aishah dah mula mendengus dan aku terus meraba-2 puting aishah di dalam baju kurungnya...Masih kecil lagi teteknya..mungkin masih baru lagi...aku menyelak bajunya dan menghisap tetek aishah..sambil aku menghisap tu aku lihat amy dah datang dekat aku..Kami terhenti seketika dan aishah semacam malu je dengan amy..tapi aku teruskan menghisap tetek aishah..Aku turunkan kepala aku dan menuju ke cipap aishah yang dah basah kuyup itu.Aku terbau burit aishah ,..wani buritnya,,membuatkan batang aku sesmakin kuat berdenyut2.Aishah cuba menghalang aku menghisap kelentitnya,mungkin kerana malu amy duk perhatikan dia.tapi amy tiba2 memegang tangan aishah dan aishah hanya memerhatikan aku menghisap buritnya.Aishah merengek lagi bila aku memasukkan lidah aku sambil menyentuh kelentitnya.Amy aku tgk dah mula tanggalkan kainnya.Aishah tersenyum sahaja memerhatikan Kawannya itu....Sambil aku menghisap air burit aishah ,aku tengok amy mula mencium aishah di pipi..Aishah membalas manja ciuman amy dan akhirnya binir mereka bertaut kemas.Aku hanya memerhatikan mereka bermain2 lidah dan aku tengok air liur mereka dah bersatu sama sama.Ganas juga amy ni aku pikirkan...Habis airliur aishah di telannya dan muka aishah dah basah hasil jilatan amy.Amy hari tu tak memakai seluar dalam..bulunya agak lebat aku perhaatikan bila dia menungging ke arah ku sambil meromen aishah...aku masukkan jari aku ke dalam burit aishah..Aishah semakin kuat merengek...
Kini aku pula berbaring di atas tilam tadi.Walaupun sedikit gatal badan aku,aku tahan saja..Aisah dan amy berebut2 nak kulum batang aku..Mereka bergilir2 menghisapa batang aku dan aaku tengaok amy lebih agresif kerana habis di telan air pelir aku.,sambil aishah menjilat batang aku amy mengangkat kaki aku ke atas dan terus menjilat batu aku dan aku terasa geli di lubang jubor aku kerana amy mengjilat luabng aku..Nikmatnya dunia ni aku rasa..Aku dah tak tertahan dan ingin aku merasa kedua-dua lubang burit hari ni..Tapi belum habis aku memikirkan itu..aku tersa denyutan batang aku semakin kuat dan aku nak terpancut dah...aku terus bangun dari posisi aku tu dan terus memancutkan air berbisa aku di depan mereka berdua..."mmmmm pul.....dah pancut dah" kata amy.....selesai pancutan terakhir,Aishah menghisap semula batang aku yang ssemakin mengecil..ngilu sekali aku rasa...Selepas menghisap abis batang aku...aishah mencium amy di depan aku dan mereka masing-2 berkongsi air pelir aku sehingga aku bangun dan memakai semula seluar sekolah aku...Mereka pun sama2 mengenakan baju dan kain mereka dan kami beredar dari store itu .Aku pulang ke rumah dengan fikiran melayang-layang..dugaan apakah ini...Kalau lah Cikgu Laili masih di sini..Di mana cikgu Laili sekarang...Akhir sekali aku dengar cerita cikgu Laili pindah ke Terengganu....

Guru Tusyen Best

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yangbaik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.
Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.
Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mereka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.
Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannya tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.
Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.
Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.
Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan.
Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.
“Cikgu” sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.
“Yes” jawabku ringkas menantikan kata-katanya.
“Next week I mesti pergi Penang. Ada projek” sambungnya.
“Wah, baguslah” jawabku semula.
“But the problem is, I must go there one week”
“Then, What the problem you got” jawabku semula.
“Nobody will be here to take care of my family”
“You can call your saudara”
“I did, but they cannot help. They have a lot of work to do” balasnya dengan wajah yang agak kesal.
“I hope you can help me” sambungnya.
“Tolong !!” aku terkejut dengan permintaan itu. “How”
“I nak you tolong stay here at night”
“Haaa !!!” tersentak aku dengan permintaannya. “But next week cuti, I nak balik kampung”
“Just one week, please”
“Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you want” Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.
“You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it’s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wife and my daughter only”
“Plese cikgu, please think about it” sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.
“I’ll pay you” kata suaminya.
“It’s not about money” balasku.
“Then ?”
“Bila you pergi ?” soal aku.
“This Sunday, and I’ll be home next Saturday” jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju.
“O.K.lah” sambungku. “But just one week”
“O.K…O.K….” balas mereka serentak dengan senyuman.
“Thanks” sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang.
“This Sunday night I datang” kataku sambil bangun hendak balik.
“O.K. I will prepair your room” balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.
“I balik dulu”
“Thanks cikgu” suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. “Thank you very much”
Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.
Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah.
Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.
Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air……
Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ……..
Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.
Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.
Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.
“Coming !!” aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.
Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.
“Please coming” katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.
“Sorry, make you waiting” katanya sambil berlalu. “I mandi tadi”
“It’s OK” balasku.
“Duduklah, I nak salin baju” sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.
“Jemput minum” katanya sambil duduk berhadapan aku.
“Thanks” aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.
“Thanks, because you sudi datang” Mrs. Chin memulakan perbualan.
“I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy” tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.
“Ohh…. dia dah tidur”
“Awalnya”
“Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur”
“Oooo …. like that”
Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.
“How old are you” tanyanya selepas sekian lama.
“25”, jawabku ringkas.
“Bila nak kahwin?”
“Tak tau lah. muda lagi”
“Jangan tunggu lama”
“Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?”
“Hmmm ….”
Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.
“Let me show you your room”, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.
Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.
“Here’s your room” katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. “I hope you like it”
“Yes, thank you” balasku.
“I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home” jelasnya sambil meninggalkan aku.
“OK thanks, I memang tidur lambat” balasku.
Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.
Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.
Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi…….
Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian…….
Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.
Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi….
Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.
Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.
“Cikgu, I nak masuk tidur dulu” katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.
“OK” balas ku ringkas.
Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.
“Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit”, tekad hatiku.
Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. “Mungkin dahaga kut” kata hatiku.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ……
“Auchhhh !!!! ……. Arrrgghhhh !!!!!” terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.
Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.
“Why? What happened ?” tanyaku seraya duduk di hadapannya.
“I tergelincir”
“Sakit mana?” tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.
“Let me see” balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni.
Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.
“Boleh jalan?” aku tanya.
Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.
“Tak boleh” jawabnya mengerutkan muka.
“Let me help you. I will take you up stairs” balasku terus berdiri.
Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. “Mungkin tidur dia tak pakai kut” kata hatiku.
Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan.
“Biar saya urut sikit” pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.
“Sakit lagi tak?”
“Kurang sikit”
Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu.
“Pandai you urut ya” sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.
“You urutkan bahu I” pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.
Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.
“Mmmmm ….. mmmmm ……” suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.
Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.
Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung, membangkit nafsuku.
“Ahhh ….. mmmmmm ….”
Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.
Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.
Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya.
“Hei ! janganlah” larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. “You urutkan my whole body” pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.
Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.
Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.
Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.
“Ahh ….. mmmm ….. mmmmm…..”
Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.
Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.
Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.
Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seluar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.
Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa.
Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.
Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu
“Ahhh…….mmmmm……..” aku mengerang kesedapan.
Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.
Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan.
Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.
Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.
Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.
Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.
Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.
Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.
Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.
Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.
“Ahhhhhh …….. hhhhhhhhhh …………”
Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.
Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.
Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat.
“Please … ssss ……..” pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku.
Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.
“Arghhhhh…..hhhhhh………..”
Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.
Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.
Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.
Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.
Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan …….
“Arrrggghhhhh ……..”
Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.
Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.
Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.
Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan.
Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.
Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.
Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna….
Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.
Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.
Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.
Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.
Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.
Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.
Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.
Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.
Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.
Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.
Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.
Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.
“Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi”
“Tengoklah” balasku. “Kalau I free”
“Please cikgu” sambung Mr. Chin memandang ke arahku.
Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.
“OK lah” jawabku.
Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.
Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan……..

Hutang Yang Dibayar

Setelah beres semua kerja di salah sebuah lading di Utara Johor, aku dan Raj pulang semula ke ibu pejabat. "Nanti kalau ada chance boleh tak cipap Ros terima kehadiran batang saya?" Raj bersuara semasa kereta yang dipandunya memasuki highway Tangkak ke K.L. "Ah Raj ni tak ada cerita lain ke asyik batang dan cipap saja. Tak kan tak puas, lima malam cipap saya membelai mesra batang Raj," balas ku sambil membetulkan dudukku, kerana cipap ku merasa lain macam bila Raj bersuara tentang batang dan cipap. Sampai di K.L Raj terus menghantarku ke rumahku. Aku dapati rumah tersebut lenggang saja. Kawanku balik kampung, hujung minggu baru balik. Aku mempelawa Raj masuk untuk membasah tekak. "Mana house kawan you?" Raj bertanya setelah beliau perasan yang rumahku senyap saja. "Outstation," balas ku sambil menghulurkan kepada Raj segelas freshorange. Raj senyum mendengarkan jawapan dari ku. "Ros tak takut ke tinggal seorang?" Raj bersuara sambil menegok minuman yang baru aku hulurkan. Belum sempat aku menjawab Raj menyuruh aku bersiap- siap, nanti pukul 8.00 malam dia akan menjemput ku untuk kami makan bersama di The Pines di Brickfields. Setelah Raj pulang aku merebahkan badan di sofa kerana keletihan. Aku berkhayal akan keperkasaan batang Raj sebelum terlena. Hampir pukul 6.30 petang aku terjaga dan bergegas ke bilik air. Sebelum mandi aku membelek-belek cipap ku yang ditumbuhi rumput- rumput halus berwarna hitam yang tidak terurus. Aku membasahi rumput-rumput tersebut sebelum ditrim biar kelihatan terurus dan kemas, agar nanti kalau batang Raj sudi bertandang biarlah ianya bertandang dalam keadaan selesa. Aku mandi sambil mengharapkan sesuatu dari batang Raj. Selesai mandi dan aku pasti seluruh tubuh ku telah benar-benar bersih, aku melangkah keluar dari bilik air dengan perasaan segar. Aku mengenakan slack yang ketat dan T-shirt low neck dan bertudung ringkas je. Aurat jangan dibuka. Aku tersenyum. Setelah puas dengan dandanaan dan pakaianku, aku menunggu di ruang tamu. Tepat pada masanya Raj sampai. Raj memuji-muji akan diri dan pakaianku. Aku hanya senyum. Persis sepasang kekasih yang dilamun cinta walau pun Raj belum pernah melafaazkan the three words sentence I LOVE YOU kami beriringan menuju ke kereta dan terus beredar. Selesai makan kami ke supermarket untuk membeli sedikit makanan ringan. Keluar dari super market Raj menyuruh aku tunggu sebentar dan dia menghilang entah ke mana. Raj muncul semula dngan membimbit sesuatu. Kami menuju ke kereta. Sambil menghidupkan engine kereta Raj bertanya ke mana kami hendak pergi. Bila aku mengatakan yang aku tidak hendak kemana-mana dan mengajak dia berehat saja di rumah ku. "That"s a good idea," Raj bersuara sambil mengosok gosok peha ku. Tiba di rumah setelah pintu dikunci, Raj menarik tanganku untuk duduk di sebelahnya. Dengan memegang kedua pipiku Raj menghalakan bibirnya ke bibirku. Kini bibir kami bertaup rapat. Tanpa disuruh lidah kami sudah pandai memainkan peranannya. Kami berkuluman lidah silih berganti sambil menghisapnya. Semasa bercumbuan Raj memasukkan tangannya ke dalam baju low neck ku. Diramasnya breast ku yang masih berbalut. Aku membiarkan saja. Mungkin kerana sukar untuk tangannya bermesra dengan breastku, Raj menyuruh aku menanggalkan baju dan bra sekali. Bila aku bangun untuk menanggalkan baju dan braku, Raj pergi memasang CD blue. Raj duduk semula di sofa setelah CD dimainkankan. Aku baring di atas peha Raj sambil mengosok-gosok dadanya yang berbulu lebat kerana dia sendiri pun sudah menanggalkan bajunya. Raj mengusap-usap dengan sesekali mengentel puttingnya sambil menonton T.V. Aku tak pasti apa jodolnya, yang aku dapat lihat dua orang pregnant ladies, Malay and Indian sedang berebutan menghisap penis seorang Mat Saleh. Selepas menghisap The Malay Pregnant lady baring mengangkang sambil menyuruh Mat Salih tersebut membenamkan penisnya yang keras ke dalam anunya. The pregnant Indian Lady mengangkang di atas muka The Malay pregnant lady yang sedang menahan hayunan dari Mat Saleh tersebut untuk menjilat anunya. "How nice if you are to be that pregnant lady," Raj bersuara sambil memasukkan tangannya ke dalam slack ku. "You ni jahat... tu untuk husband I saja tau..." Kini aku sudah merasakan yang batang Raj are in the attacking mood. Aku mengalihkan muka ku sambil membuka zip seluar Raj untuk melepaskan batangnya agar ianya feels free to breath in the fresh serounding air. Tumpuan ku kini hanya kepada batang Raj saja, apa yang terpapar discreen T.V kurang mendapat perhatianku. Setelah batang Raj free I kissed it crash helmet. Kulit asli yang menyarongnya sudah tersesel ke pangkal. Cipap ku kini sudah memberi isyarat yang ianya sudi menerima kehadiran batang Raj bila-bila masa saja. Raj menyuruh aku menanggalkan slack dan pantiesku. Mendengarkan itu cipap ku seolah-olah tersenyum dengan menjadikan active semua Otot-ototnya. Raj juga kini sudah bersedia dengan batangnya bergerak liar soolah-olah bersuara, "Don’t worry my lovely fleshy little cipap, I"am ever ready to fulfill your command" "Ros, your cipap look neat with the surrounding little garden well trim," Raj bersuara sambil menepuk- nepuk cipap ku dan duduk semula di sofa. Aku hanya senyum sambil berdiri di hadapan Raj kerana dia hendak meneroka di persekitaran cipap ku dengan lidahnya. Setelah puas Raj menyuruh aku berdiri menonggeng membelakanginya. Aku akur sambil bertahan di sofa. Raj mengarit-arit batangnya di secret passage cipap yang didalamnya penuh dengan mistery. Dengan perbuatan Raj itu cipap ku mengeluarkan air mata gembira sambil dengan penuh takzim menerima kunjungan batang Raj yang masuk sedikit demi sedikit seolah-olah malu. Mungkin dengan pelawaan cipap ku yang begitu mesra, rasa segan batang Raj hilang dan terus masuk memenuhi ruang secret passage ku. Setelah batang Raj masuk hingga ke pangkal cipap ku dengan mengunakan segala otot-ototnya membelai mesra batang Raj. Kini cipap ku dan batang Raj mula berbicara yang kurang dimengerti oleh aku mahu pun Raj. Yang pasti mereka berdua begitu intim. Kini badan yang empunya sudah tidak dapat mengawal perbicaraan dan pergerakan cipap ku mahu pun batang Raj. Raj terpaksa mengerakkan ponggongnya kedepan ke belakang, begitu juga aku yang dipaksa mengiakan kehendak cipap ku sendiri dalam membelai manja batang Raj. Cipap ku begitu terharu dengan kata- kata yang aku kurang mengerti apa yang diperkatakannya kepada batang Raj hingga mengeluarkan air mata gembira yang begitu banyak. Lama juga Raj berkeadaan demikian sebelum batangnya mengeluarkan air mata kegembiraan yang disambut mesra oleh cipap ku. Bila air yang dikeluarkan keduanya kering, cipap ku membelai mesra batang Raj sebelum ianya mengelungsur keluar seraya berjanji yang ianya pasti datang berkunjung bila diundang dan berkesempatan. Raj duduk semula di sofa setelah tuntutan batangnya dapat dibereskan dengan jaya dan sempurna. Aku duduk di atas riba Raj dengan air mata hasil pertemuan cipap ku Dan batang Raj masih meleleh keluar dari secret passage ku. Aku lihat batang Raj sudah seperti sediakala menyorokkan topi keledarnya ke dalam sarung aslinya. "Mengapa Raj tidak memotong saya sarung tersebut macam orang lain,” bisik hati kecilku. Kini VCD kedua pula dipasang. Adegannya ialah antara seorang MEM dengan anjing. Satu adengan yang meloyakan. Anehnya pandai pula anjing tersebut memasukkan cock nya kedalam lubang pantat MEM yang tidak bermoral. Aku lihat, dek kerana asyik atau pun apa, anjing tersebut menjelirkan lidahnya hingga air liurnya keluar menjelejeh. Entahlah, aku pun tak faham akan kaedaan dunia sekarang. Selesai menonton kami kebilik air. Dengan hanya bertowel kami ke dapur. Belum sempat aku membancuh minuman untuk Raj, dia memberitahu yang minuman untuknya sudah ada "GUINNESS STOUT" cap kepala anjing. "Raj, tomorrow Sunday, don"t you mind sleep here to accompany me," aku bersuara semasa minum. "If you insist, why not, rezeki jangan ditolak," balas Raj. Kami membawa minuman masing-masing dan snack ke ruang tamu. Ada juga Raj mempelawa aku merasa seteguk dua minumannya. Setelah dia begitu Beria-ia aku mencuba. "My goodness apa ini Raj, pahit," aku bersuara setelah minum seteguk. Raj senyum seraya bersuara, "Kalau sudah biasa hilang rasa pahit." Selesai minum aku menyandarkan badan ku ke dada berbulu Raj yang bidang. Sesekali aku menyonyot puting tetek Raj yang masih lagi menogak minumannya. Kini VCD ketiga bermula. Mendengarkan yang dailognya dalam bahasa Indonesia aku mengalihkan pandangan ke screen T.V. Tepay apa yang aku sangkakan memang cerita Indon. Setelah selesai menogak minumanannya, Raj merangkul tubuh ku dengan erat. Bila dia merapatkan bibirnya kebibirku aku terhidu satu aroma yang kurang menyenangkan. Dalam pada itu aku merasa yang batang Raj sudah mula active. Aku cuba memegang batang Raj sambil bersuara. "Raj your batang is already awake" "Ialah kerana the liquid that I had just swallowed generate power to my batang." Kini kami sudah melepaskan towel yang kami pakai. Cipap ku sudah mula mengamit- gamit agar batang Raj sudi bertandang lagi. Raj merangkul tubuh ku erat sambil mengucapkan the three words sentence yang selama ini memang aku nanti- nantikan I LOVE YOU aku membalas ucapan Raj dengan melafazkan kata-kata yang serupa. Raj berjanji akan membuntingku sebagai isterinya bila aku benar-benar sudah bersedia. "Alah you ni, jahat. Tadi I dah kata, that's for my hubby je.." Tanpa menghiraukan aroma yang memualkan yang keluar dari mulut Raj aku merapatkan bibirku kebibirnya dan kami bercumbuan hingga puas. Untuk membuktikan kata- kata yang baru kami ucapkan sebentar tadi, Raj menatang diriku menuju ke bilik tidur. Dengan cermat Raj membaringkan ku dengan dia baring di sebelah. Breastku dinonyot silih berganti. Aku pula mengusap-usap batang Raj dengan cresh helmetnya sudah keluar dari tempat persembunyiannya. "Raj if you really love and want to marry me you kena circumsize," aku bersuara sambil mengusap-usap batangnya. "Ia saya tahu, dan akan melakukannya secepat yang boleh," balas Raj sambil jari- jarinya dengan liar bermain- main di the little garden of my secret passage. Cipap ku sudah mula active seolah-olah mengamit batang Raj agar memgunjung segera. Kini mereka berdua sedang berinteraksi yang aku dapat rasakan melalui body langguagenya. Faham dengan kehendak cipap ku, juga untuk tidak menghampakan hasrat batangnya, Raj melipat kedua belah kaki ku seraya mengarahkan crash helmet batangnya di pintu secret passage cipap ku yang sudah begitu bersedia menerima kunjungan hormat batang Raj. Dengan penuh takzim batang Raj mengelungsur masuk hingga ke pangkal. Buat permulaan kami membiarkan saja perbuatan mesra yang dilakukan oleh cipap ku ke atas batang Raj. Lama kelamaan cipap ku memaksa aku mengerakkan ponggongku ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Akhirnya aku dapat merasakan yang cipap ku telah mengeluarkan air mata gembira sambil menyuruh Raj melajukan pergerakannya untuk membantu cipap ku mencapai kepuasan. Setelah TONI ku puas, Raj mencabut batangnya yang aku rasa enggan berpisah dengan cipap ku buat seketika. Raj baring terlentang dengan batangnya kelihatan memberontak kerana belum puas bermesra dengan cipap ku. Raj mengarahkan aku mengangkang di atas badannya. Sambil menyuakan batangnya yang kelihatan tidak sabar untuk dibelai mesra oleh cipap ku aku pun menurunkan badanku setelah ianya tepat disasaran. Dengan rakus cipap ku membelai batang Raj yang belum puas bermain dan bermesra dengan cipap ku. Lama kelamaan Raj melajukan pergerakan ponggongnya ke atas ke bawah sambil bersuara, "Ros darling my batang is going to cry any time now." Mendengarkan itu cipap ku mengunakan segala kepakaran untuk menerima pancutan air mata gembira yang bakal dihasilkan oleh batang Raj dengan mengerahkan segala otot-otot yang ada untuk membelai batang Raj. Akhirnya aku terdampar di atas dada Raj PUAS . Sambil membeluk tubuh kuRaj bersuara berkali-kali, "I LOVE YOU, I LOVE YOU, ILOVE YOU.” Tanpa membersihkan cipap dan batang, kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Sebelum terlena macam macam kata pujian diucapkan oleh Raj terhadap diri ku. Sekali lagi sebelum kami keluar untuk sarapan bersama, batang Raj seolah- olah meminta izin untuk bertandang kedalam secret passage cipap ku yang sudah sedia menanti. Selesai melayan kerenah mereka berdua kami mandi bersama. Serlesai mandi dan berpakaian kami ke restaurant berhampiran untuk sarapan. Sebagai dijanji Raj datang menjemput ku untuk sama- sama pergi launch. Begitu juga dengan dinner, kerana Raj tahu yang aku merasa malas untuk memasak. Bila ada masa terluang batang Raj tetap berkunjung ke dalam secret passage cipap ku hingga akhirnya kami diijab kabulkan dengan mendapat restu kedua-dua belah pihak. Sebulan setelah Raj mengucapkan the three words setence I LOVE YOU dia pergi ke sebuah kelinik swasta untuk membuang sarung kulit yang kerap menyarung crash helmet batangnya bila tidak active. Kulit itu juga yang selalu menjadi halangan pelancaran perjalanan batang Raj, sebab bila disorong dia tabik dan bersalam bila ditarik keluar. Walau pun begitu cipap ku tetap memerlukan bantuannya sebagai teman di kala sunyi. Lebih kurang seminggu setelah bekas yang dipotong sembuh, Raj pergi ke pejabat Perkim untuk mengistiharkan pengakuannya memeluk agama ISLAM. Agama yang semestinya dianut, bila non muslim hendak memperisteri atau bersuamikan orang muslim. Selesai semua yang bersangkutan dengan peribadinya, Raj menghantar satu rombongan ke Ipoh menemui keluarga ku dengan tujuan untuk meminang ku. Setelah kata sepakat dicapai, rombongan yang dihantar oleh Raj pulang semula keK.L. Mengetahui yang Raj sudah memeluk agama Islam dan akan mengahwini ku, teman sepejabat agak gembira dengan berbagai-bagai kata pujian. Walau pun begitu ada juga jejaka Melayu yang mengeji. Aku buat saperti biasa saja kerana aku tahu itu semua resam dunia. Aku mengambil cuti tiga hari untuk upacara pertunangan ku. Raj datang berkunjung pada hari cuti ku yang akhir dengan tujuan untuk membawa aku pulang ke K.L. Selepas lunch kami bertolak. Sebelum bertolak ibu ku bersuara, " Ingat Ros jaga adab sopan, engkau tu belum sah lagi". Aku hanya mengangguk. Raj senyum dan mungkin berkata di dalam hati, "nak jaga apa, dah puas pun". Buat sementara waktu sebelum kami diijab kabulkan aku masih tinggal di rumah sewaan ku. Bila free ada juga Raj datang untuk menjemput aku keluar makan tidak lebih dari itu kerana kami sudah berjanji yang kami akan hanya menyerahkan tubuh masing-masing dimalam pertama nanti, walau pun batang dan cipap kami mendesak untuk berinteraksi. Seminggu sebelum kami diijab kabulkan, Raj sudah membeli sebuah rumah di UKEY HEIGHT siap dengan perabut. Semasa perabot yang dipesan hendak dihantar Raj mempelawaku untuk samasama menyusun perabot. Kami senyum bila tiba bahagian katil, maklumlah itulah nanti bakal menjadi gelanggang RESTLING. Aku cuba baring, aku bangun bila Raj hendak baring, mahu tahu takut kalau-kalau batang dan cipap memberontak, terpaksa pula dilayan. Hari yang ditunggu-tunggu untuk kami diijab kabul pun tiba. Ramai juga sanak saudara dan kenalan dari keduadua belak pehak hadir untuk meraikan hari perkahwinan kami. Aku bersukur kerana majlis perkhawinan ku agak meriah juga. Aku perhatikan yang Raj agak kekok pada mula-mula berada di kalangan keluarga ku. Pada hari kedua baru rasa malu-malunya hilang setelah mengetahui yang kedua-dua abang ku beristerikan bangsa asing. Abang yang tua beisterikan seorang Cina, yang kedua beristerikan seorang Mem. Hanya kakak aku yang tua bersuamikan orang melayu. Dengar khabar, adik ku yang bungsu pula sedang memadu kasih dengan seorang lelaki berbangsa Serani dari Melaka dan beliau hadir dihari perkahwinan. So you see my family are truly MALAYSIAN. Pada malam pertama ke semua adik beradik ku menyakat dengan berkata, "Pergilah tidur siRaj itu nampak gaya macam orang mengantuk saja". Kedua ibu bapaku turut juga menyakat, hingga membuat Raj merasa malu. Keluarga ku memang jenis understanding. Bila T.V sudah tamat siaran dan mereka semua sudah hendak ke bilik masing- masing, aku menarik tangan Raj yang sudah beberapa kali menguap masuk ke bilik peraduan. Setelah pintu dikunci dengan kaedaan bilik hanya diterangi lampu tidur aku menyuruh Raj tidur. Sebaliknya Raj menarik tangan ku seraya berkata, "Mana boleh tidur kalau belum dapat! ". "Hai tadi Ros lihat Raj sudah beberapa kali menguap, ini segar pula," aku bersuara sambil merebahkan badan di sebelahnya. "Alah darling itu action saja," balas Raj sambil mencium pipi ku. "O.Klah Raj, now you are free to do what ever you like, I"m yours," aku bersuara sambil memicit hidungnya yang mancung. Walau pun kini aku telah benar-benar mengharapkan belaian mesra dari Raj, aku tidak menanggalkan pakaian ku kerana aku mahu biar Raj sendiri yang menanggalkannya, baru romantik. Setelah puas berpelukan, Raj mendudukkan diri ku kerana dia hendak menanggalkan baju tidur ku. Sebelum bra ku ditanggalkan Raj meramas- ramas breast ku dengan manja. Setelah bra ku ditanggalkan Raj terus menghisap nipple breast ku silih berganti. Kini aku sudah sedikit terangsang. Aku hanya membiarkan saja akan segala perbuatan Raj kerana aku mahu biar dia benar-benar merasa puas dan tidak melupakan MALAM PERTAMA. Raj merebahkan badan ku sebelum dia membuka pajamasnya. Batang Raj kelihatan active didalam underwearnya. Raj mengigit manja my very preacious little garden yang masih lagi dibaluti pantiesku. Dengan perilaku Raj yang berterusan ke atas my very preacious little garden maka mengalirlah air mata nikmat dari dalam secret passage yang bakal diterokai oleh batang Raj pada bilabila masa hingga membasahi panties ku. Memahami kehendak ku, Raj menanggalkan underwearnya sebelum menanggalkan panties ku. Aku duduk untuk melihat batang Raj yang sudah berwajah baru. "Raj kini kita tidak perlu memanggil dia zakar, tetapi batang," aku bersuara sambil mencium crash helmetnya yang berkilat. Bila aku pegang batangnya aku dapati ianya lebih bertenaga dari batang dengan urat-uratnya yang timbul dan tiada kulit yang berlebihan. "Yang ini dipanggil apa pula," Raj bersuara sambil mengosok-gosok rumput- rumput hitam yang tumbuh d itebing my secret passage. "Kerana zakar sudah bertukar nama batang, cipap pula kita panggil faraj," balas ku sambil merebahkan badan semula. Raj menghisap nipple breast ku dengan batangnya bermain-main dialur faraj ku yang sudah semakin lecak. Maklumlah sejak dari Raj mengucapkan the three words sentence aku begitu menjaga faraj ku, mana tak lecak. "Raj please insert your batang into my faraj, I just can’t bear any longer," aku merintih. Mendengarkan rintihan ku itu faraj ku seolah-olah mengamit batang Raj yang kini sudah ditepi bibirnya untuk segera masuk. Walau pun aku sudah beberapa kali merintih, Raj masih enggan membenarkan batangnya masuk. Mengetahui yang batangnya sudah tidak sabar untuk bertandang ke dalam lubang FARAJ ku melalui isyarat body languagenya, Raj menyuakan kepala batangnya ke muka pintu dan disambut dengan kemutan mesra oleh faraj ku. "Tak sangka ia Ros, dek kerana ditugaskan bersama ke Johor dulu, impian saya untuk memperisterikan gadis Melayu menjadi kenyataan,". Raj bersuara setelah batangnya didakap kemas dengan kemutan yang berterusan oleh lubang faraj ku. "Apa hendak difikirkan, sudah jodoh," balas ku sambil menahan dengan cermat aksi sorong tarik dari Raj yang aku rasakan sudah hendak bermula. Semasa batang Raj dan faraj ku bergaul mesra mulut kami bertaup rapat kerana lidah kami tidak mahu ketinggalan memainkan peranannya. Dalam pada itu aku sudah mengeluarkan air mata nikmat sebanyak dua kali. Namun begitu batang Raj jenis keras hati walau pun dia hampir lemas dek limpah air mata nikmat ku. Sekeras-keras hati batang Raj, dia pun akhirnya merasa hiba juga kerana Raj sendiri sudah tidak kontrol mengerakkan ponggongnya ke atas ke bawah sambil bersuara, "Ros kemut kuat sikit saya sudah hendak pancut.” Akhirnya batang Raj memancutkan air mata nikmatnya memenuhi ruang faraj ku. Dengan pancutan tersebut faraj ku merasa segar dan boleh senyum bangga. Untuk menunggu lelehan air mata nikmat mereka berdua berakhir, aku memeluk erat tubuh Raj yang tertiarap diatas tubuh ku. Raj juga sama, memeluk erat tubuh ku. Kerana tuntutan batang dan faraj boleh menjadikan dua insan menjadi satu. Membiarkan batang dan faraj tanpa dibersihkan, Raj baring disisiku dalam kaedaan bertentang muka. Kami berbicara berkaitan dengan apa yang kami baru lalui sambil ketawa kecil. "Darling puas tak?" Raj bersuara sambil meramas- ramas ponggong ku yang setia mengampu dan menahan tujahan batang Raj ke dalam lubang faraj ku. "Kalau tak puas takkan Ros boleh senyum riang," balas ku sambil tangan ku mencari batang Raj untuk aku usap. Raj merangkul tubuh ku untuk menyiarap diatas badannya sambil bersuara, "Ros kita tidur dalam kaedaan begini mahu tak?" "Boleh, tetapi biarlah kita tunaikan hajat batang Raj dan faraj saya dulu. Kalau ia pun Ros rasa batang Raj sudah jaga semula," balas ku seraya membetulkan kedudukan lubang faraj ku kerana Raj hendak melepaskan batangnya masuk dalam keadaan aku diatas. Setelah selesai tugas yang diamanahkan untuk dilakukan segala apa yang mesti oleh batang Raj dan faraj ku, aku merebahkan badan untuk dipeluk erat oleh Raj tanpa mencabut batangnya dan terus cuba melelapkan mata. Begitulah romantiknya malam pertama kami. Sebelum mandi kami memadu kasih sebagai penyambung kepada kasih yang kami padu malamnya. Aku berharap biarlah kasih yang kami padu berkekalan dan di dalam keadaan yang baru kami harungi bersama malam tadi. Setelah kemas berpakaian kami beriringan menuju ke ruang makan untuk breakfast. Seluruh keluarga ku yang ada melemparkan satu senyuman yang bermakna. Aku dan Raj cuba membuat selamba tetapi tak berjaya. Kakak ipar ku, Mem dari Australia yang kuat menyakat. Dengan berkata, "How is your sleep, any interuption from Raj?" Aku hanya senyum. Aku percaya mereka semua faham dengan senyuman ku. Selesai breakfast kami ke bandar raya Ipoh untuk melepaskan diri dari usikan keluargaku. Sebelum pulang kami ke market dulu. Selesai lunch aku dan seluruh anggota keluarga ku bertolak ke K.L kerana pada sebelah malamnya keluarga Raj hendak mengadakan majlis makan malam di salah sebuah hotel bagi meraikan perkhawinan kami. Not a very grand celebration but enjoyable. Semua kawankawan setempat kerja dan bekas roommaate aku hadir. Hampir pukul 12.00 tengah malam baru tamat. Kedua ibu bapa dan adik ku yang bungsu menginap di rumah yang baru Raj beli. Adik beradik ku yang lain menginap di hotel. Walau pun Raj menahan kedua ibu bapa ku untuk tinggal sehari dua, tetapi mereka enggan dengan berbagai alasan. Esok paginya setelah sarapan mereka pulang ke Ipoh. Setelah mereka pulang, Raj contact travel agent untuk membuat reservation keBali, HONEYMOON Kami berada di Bali selama tiga hari dua malam. Dua malam yang sungguh bahagia kerana Raj tetap membelai manja diri ku dengan batangnya yang begitu bertenaga. Di setiap peraduan aku tetap memberi kerjasama yang semestinya hingga kami mencapai segala hajat dan citacita. "Ros apa kata kita mencari pembantu rumah," Raj bersuara semasa aku menyandarkan badan ku kedadanya sambil menonton T.V setelah pulang dari Bali. "Rasanya buat masa ini tidak perlu, bukan bagus kalau semua kerja rumah kita buat bersama, macam batang dan faraj mana ada pembantu," balas ku. "Kalau begitu o.klah," Raj bersuara sambil bangun untuk mematikan T.V. Setelah T.V dan lampu di ruang tamu dimatikan, Raj menghampiri dan menatang tubuh ku menuju ke bilik peraduan sambil bersuara, "Rasanya batang saya sudah hendak melawat ke dalam terowong ajaib Ros, apa macam boleh tak?" "Tentang itu janganlah tanya, bukan kah dari dulu lagi Ros sudah katakan yang tubuh Ros ini buat Raj seorang. Dulu di Johor siapa yang merobek dara Ros, takkan dah lupa," aku bersuara sambil mencium tengkok Raj. Sebelum baring kami menanggalkan pakaian masing-masing. Setelah pakaian ditanggalkan, kami baring bertentangan muka. Setelah puas bercumbuan, Raj baring terlentang dengan batangnya keras mencodak. Dengan kehendak Raj aku meniarap di atas badannya. Kami beromen hingga puas sebelum Raj memasukkan batangnya ke dalam lubang faraj ku. "Raj sayang walau pun batang you sudah berpuluh kali bertandang ke dalam lubang faraj I, tetapi I lupa hendak tanya sama ada you benar- benar puas dengan tingkah laku faraj I," aku bersuara semasa batang Raj sudah terbenam habis. "Kalau tak suka takkan I kahwin dengan you," balas Raj sambil mengentel-gentel putting tetek ku. Setelah aku terair buat kali pertama Raj menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak memasukkan batangnya dari arah belakang. Sesekali aku mengalihkan pandangan ku ke celah kelengkan kerana hendak melihat batang Raj yang perkasa keluar masuk. Bila batangnya berkelakuan aneh Raj melajukan aksi sorong tarik sorong tariknya hingga bergoyang keduadua breasts ku. Tertunai segala hajat, aku tiarap dan Raj ikut sama tiarap di belakangku. Selesai membersih segala kotoran kami tidur bogel under one blanket. Habis cuti kami mula bertugas. Biasalah kalau bertugas, Raj sekali sekala kena pergi outstation. Bila Raj tiada di rumah lazimnya adik perempuan Raj yang bungsu akan menemaniku. Hingga kini setelah hampir dua tahun hidup bersama dengan rukun dan damai. Raj tidak pernah mengabaikan tuntutan batin ku. Hingga satu hari… Kebelakangan ini aku lihat kan kelakuan Raj agak berubah. Dia menjadi pemarah bila ditegur dan sudah mula berjinak-jinak dengan GUNNIES STOUTnya. Dia sudah tidak macam dulu, seorang suami yang penyayang. Pada mulanya aku biarkan sahaja seolah-olah aku tidak perasaan akan perubahan kelakuannya. Lama kelamaan aku sudah tidak dapat bersabar lagi dengan perbuatan rakusnya bila memasukkan batangnya kedalam lubang faraj ku sambil melakukan segala aksi yang tidak pernah aku fikirkan. Satu malam we had a heated argument. Raj cuba menampar pipi ku sambil bersuara, "Ini semua you punya fasal hinggaI jadi begini". "Without knowing head or tail, why are you bleaming me, for what?" Aku bersuara dengan keras. Akhirnya aku difahamkan yang kini Raj sedang menghadapi satu situasi yang agak berat HUTANG setelah saham-saham yang dibelinya merudum kerana ekonomi global yang tidak menentu. "Why don"t you tell me earlier and try to solve the problem together," aku bersuara. "Hendak solve apa, semuanya sudah terlambat, kini semua creditor are after me," tengking Raj sambil berlalu untuk menogak minuman sialnya. Aku duduk termenung di ruang tamu sambil memikirkan segala sequence yang bakal aku lalui. Raj menghampiri ku dalam keadaan separuh mabuk sambil menarik tangan ku menuju ke bilik tidur. Aku cuba memantah tetapi tidak berdaya melawan tarikan Raj yang agak kuat dan menyakitan. Dengan rakus Raj menolak tubuhku ke atas katil sambil membuka pakaian ku dengan cara paksa. Dikala itu dia sendiri sudah bertelanjang bulat. Dengan rakus dia menyuakan batangnya untuk aku hisap sambil tangannya meramas-ramas kasar kedua dua breastku hingga aku merasa sakit. Tanpa memberi isyarat Raj memuka kangkangku dan terus memasukkan batangnya ke dalam lubang faraj ku yang belum bersedia secara paksa. Aku terpaksa menahan tanpa kerelaan hati ku sehingga dia puas. "Tomorrow I want you to entertain one of my creditor, yang telah berjanji untuk melangsaikan hutang I kalau you sudi menyerahkan tubuh you kepadanya," Raj bersuara sambil memelukku dengan erat. "Why Raj? Why me? Tidak ada jalan lain ke?" Aku bersuara sambil menahan seduan ku. "No why, you must," kata Raj sambil melepaskan pelokannya dan menuju ke bilik air. Aku baring terlentang dengan seribu satu macam persoalaan yang bermain di dalam kepalaku. Raj tidur di bilik sebelah. Aku tidak tidur hingga ke pagi. Pagi esoknya dengan selamba Raj mengerakkan aku untuk bersiap untuk pergi kerja. Di tempat kerja aku kurang dapat memberikan tumpuan kepada kerjaku. Seperti biasa selepas kerja kami pulang bersama. Aku lihatkan ada dikalangan staff-staff yang perasan akan perubahan kelakuanku walau pun aku cuba untuk menyorokkannya. Selesai makan malam Raj menyuruh aku mengenakan pakain yang agak nipis dan memberitahu aku yang sebentar nanti one of his crediator akan datang dan bermalam dengan ku. "Are you serious?" aku bersuara. "Yes," balas Raj pendek sambil memeksa aku menurut segala perintahnya. Tepat pada waktunya ada bunyi ketukan dipintu. Raj menyuruh aku membukanya. Setelah pintu dibuka maka terkenjollah seorang SINGH yang agak berumur berbadan sasa dengan perutnya yang buncit. Singh yang sebelum ini sudah beberapa kali datang ke rumah ku. "Promise Raj for the whole one week," Singh tersebut bersuara sambil memaut pinggang ku menuju ke bilik tidur. Raj cuma mengangguk tanpa berkata apa-apa sambil menundukkan kepalanya. "Oh Ros saya sudah lama tunggu ini macam punya masa," Singh bersuara sambil merebahkan badan ku setelah pakaian ku ditanggalkan. Setelah aku baring dengan rakus Singh menyonyot- nonyot nipple breastku silih berganti. Tangannya pula sibuk meramas-ramas my little cunt. Setelah puas Singh menanggalkan pakaiannya. Aku cemas melihatkan badannya yang berbulu persis seekor bruang dengan anunya yang sudah menegang. Dia berdiri di tepi katil sambil menarik badan ku kearahnya. Sambil membongkokkan badan Singh menjilat-jilat lubang faraj ku dengan rakus. Setelah puas Singh mengangkat kedua belah kaki ku dan diletakkan di atas bahunya. When all was in his needed position Singh terus membenamkan anunya hingga ke pangkal. Sebelum tidur Singh akan membenamkan anunya sekali lagi. Semasa tidur aku dijadikannya sebagai bantal peluk. Aku merasa lemas tetapi terpaksa merelakan saja. Begitulah keadaannya selama seminggu hingga satu pagi Singh menghulurkan satu envelope kepada Raj. Raj senyum setelah membaca isi kandungannya. Aku merasa sedikit lega sambil mengharapkan yang selepas ini tiada lagi crediator aj yang menagih hutang melalui tubuh ku. Sangkaan ku ternyata meleset kerana stu malam selepas Raj melayari ku dia menyatakan yang malam nanti aku dikehendaki melayani salah seorang dari crediatornya pada malam esok. Aku menangis meminta sempati dari Raj. Tetapi tangisan ku tidak dihiraukan kerana ia tetap dengan keputusannya. Semalaman aku tidak dapat tidur mencari jalan agaimana aku dapat melepaskan diri ku dari BALA yang dicipta oleh Raj. Pada ulanya aku hendak menalipon keluarga ku di poh tetapi malu. Seerti biasa kami pergi dan balik dari kerja bersama. Selepas makan malam aku melihat Raj sudah bersiap dengan beg pakaian sambil duduk d sofa. Bila aku menghampiri aku diberitahu yang dia kena pergi kerja di outstation selama beberapa hari dan menyuruh aku melayan crediatornya yang akan datang sebentar nanti. Crediatornya datang sebelum Raj pergi. Dua orang Cina dengan muka selamba masuk sambil menyatakan sesuatu kepada Raj yang hanya mengangguk dan terus pergi. Setelah Raj pergi salah seorang dari crediator yang agak muda menghampiri dan terus merangkul tubuh ku sambil bersuara, "Lu mesti ikut kita orang punya cakap kalau mahu selamat, lu punya laki ada banyak hutang sama kita orang," Aku menjadi cemas dan membiarkan saja segala perlakuan mereka. Sebentar kemudian salah seorang masuk membawa beberapa buah beg dengan diikuti oleh beberapa orang lagi. Mereka membuka beg dan memasang segala peralatan yang akhirnya aku tahu adalah video camera dan beberapa buah lampu. "Jangan jangan mereka hendak merakam segala perbuatan sumbangku, mampus," bisik hati kecil ku. Setelah kesemua peralatan dipasang crediator yang memeluk tubuh ku sebentar tadi merangkul tubuh ku dan kami bercumbuan. Tangan ku ditarik untuk duduk di atassofa. Setelah aku duduk dia mencium tengkok sambil mengosok-gosok peha ku. Satu persatu pakaian ku ditanggalkan. Setelah dia telanjang bulat dia menyuakan lancaunya untuk aku hisap sambil jari-jarinya bermain di alur faraj ku. Aku ditatang menuju ke bilik tidur dengan diikuti oleh camera operator. Aku dibaringkan dengan mengarahkan agar aku membuka kangkangku kerana mereka hendak mengambil closeup shoot faraj ku. Setelah faraj ku dirakam crediator yang mendukungku tadi mengangkang dicelah kelengkangku sambil memasukkan lancaunya hingga santak kepangkal. Aku diarahkan untuk bersuara seolah-olah orang yang sedang klimaks. Lama juga dia memantat sebelum melepaskan satu ledakan padu memenuhi ruang faraj ku. Sesi pergambaran diteruskan dengan dua orang lagi crediator mangambil bahagian yang malas hendak aku nukilkan. Cuma kali ini walau pun aku puas merayu, lubang dubur dan faraj ku disumbat serentak. Pertama kali aku ditala ikut lubang dubur. Malam esoknya mereka datang lagi dengan membawa seorang wanita Melayu bunting. Lama juga kami berpandangan kehairanan . Setelah perempuang bunting tersebut baring dengan keadaan terlentang aku diarahkan untuk menjilat-jilat alur cipapnya. Sekali sekala aku mengosok-gosok perutnya yang buncit. Kasihan aku melihatkan bila perempuang bunting tersebut terpaksa menahan tujahan dari salah seorang crediator yang sebelum ini telah mencemarkan lubang duburku dengan lancaunya. Semasa pukinya diterokai salah seorang dari crediator tersebut menyuakan lancaunya untuk dihisap. Selesai pergambaran dengan perempuan bunting tersebut giliran aku pula. Berbagai bagai aksi diperlakukan keatas diri ku sebelum mereka bertiga terdampar kepenatan. "So far so good, kita ada semalam lagi semelum everything over," salah seorang dari mereka bersuara. Seperti biasa pagi esoknya aku pergi kerja. Sambil memandu berbagai idea aku fikirkan untuk melepaskan diri dari neraka dunia yang sedang aku hadapi. Aku memberanikan diri untuk memberitahu boss segala apa yang telah berlaku sambil menangis teresak-esak. Aku perhatikan yang boss begitu simpati dan menalipon seseorang. Selesai menalipon Boss mengajak ku keluar untuk bertemu dengan seseorang. Aku perhatikan yang boss membawa aku ke sebuah hotel. Tidak lama kemudian seorang lelaki yang agak tampan menghampiri. Aku menjadi cemas sebelum bos ku memperkenalkan yang lelaki tersebut ialah ASP Ridzuan yang akan membantu ku. Aku diberikan beberapa penerangan setelah aku menceritakan apa yang telah terjadi. Sebelum beredar aku diarahkan untuk menalipon suami ku untuk bertanyakan no talipon crediator yang bakal menyambungkan pergambaran malam nanti. Suami ku memberitahu ku yang malam nanti dia akan balik atas arahan boss dan menyatakan biar dia sendiri yang talipon. Aku memujuk dengan cara seolah-olah aku menyintainya dala nada romantik. Akhirnya dia memberikan aku no. telefon crediator tersebut. "Hallo friend ini Roslah, apa macam ini malam kita sambung lagi, ini malam last bukan," aku berkata. "Ha Ros apa khabar, ini malam kami pasti datang seperti biasa," balas crediator. "Kalau itu macam ini malam lu kasi bawa ramai kawan lelaki dan perempuan, ini malam last, nanti lain kali sudah tiada can," sambung ku. "O.K.. O.K no problem wee celebrate," balas crediator sambil meletakkan ganggang telefon. Semua perbualan aku melalui telefon dirakam oleh ASP Ridzuan. Aku diarahkan berlagak saperti biasa setelah mereka semua datang. "Padan muka engkau orang," aku berkata di dalam hati semasa di dalam perjalanan menuju kepejabat. Aku di fahamkan yang boss ku akan ikut serta didalam operasi malam nanti. Setelah mereka semua datang dengan disertai oleh perempuan bunting yang pernah datang malam semalam serta seorang permpuan India dan Cina aku menghampiri crediator yang telah mengkongkek ku dimalam pertama sambil bersuara, "Hallo kawan ini malam kasi chance Raj kongkek sama." "Itu kah, no problem," balas crediator musibat. Bila mereka sudah hendak memulakan upacara gila mereka dengan perlahan aku naik ke tingkat atas sambil bebuka jendela dan menyalakan lampu tidur. Sebentar kemudian aku mendengar pehak polis bersuara, "buka pintu rumah sudah dikepong!" Dengan pantas aku berlari ke arah pintu belakang. Dan dibawa lari oleh seorang polis yang sudah sedia menanti sebagai diarahkan. Aku difahamkan yang mereka semua dapat ditangkap dengan segala peralatan diconfiscate oleh polis. Aku diarahkan oleh pihak jabatan atas nasihat pihak polis untuk tinggal bersama dengan keluarga ku di Ipoh sebelum aku ditukarkan ke salah sebuah lading milik syarikat di Segamat Johor. Keluarga ku sungguh terkejut apabila aku menceritakan segala apa yang telah berlaku. Ayah ku menghubungi ASP Ridzuan untuk mendapatkan kedudukan perkara yang sebenar. Akhirnya mereka semua dihadapkan ke mahkamah tanpa aku, setelah pihak polis bersetuju dengan permintaan ayah ku kerana maruah. Aku berihat buat beberapa minggu untuk melupakan segala apa yang telah aku lalui sebelum bertukar ke Segamat. SEKIAN.