Nurita Anak Datuk Riduan

Rita terlentang di atas katil empuknya. Baju dan seluar jeans ketatnya yang telah dipakainya sebentar tadi terkumpul di sudut bilik tidurnya. Hanya seluar dalamnya berjenama Triumph sahaja yang dipakainya. Tangannya masih memegang bahagian sulit di bawah seluar dalamnya, sementara tangan yang satu lagi terkulai lemah di sisinya. Dadanya yang membukit mendominasi tubuhnya yang hampir terdedah itu. Rita sedang memikirkan sesuatu. Entah apa yang difikirkannya itu.

Tingkapnya yang separuh terbuka memperlihatkan bulan mengambang yang membalikkan sinar ke atas bumbung. Ada sepasang mata berwarna merah yang sedang memerhatikan setiap gerak-geri Rita. Kemudian beransur-ansur hilang, menjadi asap putih yang halus, memasuki bilik Rita antara celahan ruang tingkap yang terbuka sedikit.

Rita bangkit dari tempat pembaringan dan membuka suis set hi-finya. Dipasangnya lagu. Muzik berentak Trash menggegarkan ruang di biliknya. Kemudian Rita kembali semula ke tempat pembaringan. Sebuah bantal diletakkannya di bawah bahu. Dia mendengar lagu yang dipasang itu sementara kepalanya terangguk-angguk mengikut rentaknya. Kakinya terentang luas. Seluar dalamnya yang separuh terlondeh itu memperlihatkan kawasan sulit kewanitaannya yang subur itu.

Tangan Rita perlahan-lahan menyentuh betisnya sambil semakin lama semakin rakus meraba-raba bahagian sulitnya. Memicit-micit bibir farajnya yang penuh berisi. Keghairahan menjalar ke seluruh tubuhnya. Kemudian beralih pula, menekup bonjolan dadanya.

Tangannya yang memegang bonjolan dadanya bermain-main dengannya, kemudian menggesek-gesek pula putingnya. Terasa bonjolan itu mengembang dan mengeras akibat asakan-asakan bernafsunya sendiri itu di dalam tangannya. Ditekan dan dipicitnya lebih kuat lagi. Rita berasa amat seronok melakukan begitu. Sudah lama dia tidak melakukan begitu ke atas dirinya sendiri.

Dia sudah tidak mengendahkan lagi lagu yang berkumandang dari set hi-finya itu. Dia menggunakan tangannya untuk meraba-raba serta memicit-micit penuh rakus bahagian sulit dirinya. Sambil itu, dia mengkhayalkan dirinya sedang berbaring di sisi Tasha dan dirangsang olehnya.

Tangannya yang sebelah lagi pula merayap-rayap ke seluruh tubuhnya. Tangannya yang tadinya menyentuh bahagian bibir farajnya, mencari-cari kelentitnya. Setelah dijumpa, digeletek-geleteknya dan dipicit-picitnya sekeras-kerasnya. Memang sakit tetapi tetap mengghairahkan dirinya hingga lucah.

Nafas Rita semakin lama semakin memburu apabila dia melakukannya begitu. Suaranya yang mendesah-desah ditenggelami oleh muzik latar di biliknya. Dadanya semakin berombak-ombak. Dirinya pula semakin lama semakin buas memperlakukan tubuhnya sendiri sepuas-puas hatinya. Akhirnya dia menemui kepuasan batin yang dicari-carinya melalui perbuatannya itu.

Hanyut dalam gelombang yang melanda, yang tiba-tiba memuncak dan kemudian meninggalkan dirinya terdampar lesu di pantai penuh kepuasan.

Lama juga Rita terbaring dalam keadaan begitu. Dadanya yang tadinya pantas turun naik telah beransur-ansur reda. Bonjolan-bonjolan dadanya yang tegang telah mulai mengendur. Rita menarik kembali seluar dalamnya, menutup kawasan larangan kewanitaannya. Cecair jernih merembes keluar dari lubang farajnya, menandakan pnyelesaian orgasma yang telah Rita rasai. Kenikmatan yang dirasainya itu amat menggegarkan tubuhnya.

Cara konvensional yang dilakukannya untuk merangsang dirinya dirasanya amat sesuai dengan jiwanya. Tetapi dia tetap juga akan meneruskan rancangannya membeli alat vibrator untuk perlakukan masturbasi ke atas dirinya yang telah dipesannya dari Amerika tanpa diketahui parentsnya. Duit? Tak ada masalah. Berkati-kati dalam akaun banknya.

Bolehlah dia menggunakan alat itu sebagai alternatif untuk menikmati kepuasan batin yang dirasainya sekarang. Dan boleh juga dia menggunakannya untuk merangsang Tasha kiranya mereka melakukan aktiviti bersekedudukan mereka nanti. Hebatnya teknologi sekarang, fikirnya sambil mengulum senyuman di bibir mulusnya bersendirian.

Tanpa dia mengetahui, ada satu makhluk yang halimunan juga tersenyum, memerhatikan keadaan diri Rita yang separuh bogel itu dan tadinya telah selesai memuaskan nafsu itu. Nafsunya mulai meluap-luap dalam diri. Malam ini, aku tentu akan dapat menangguk tubuh Rita ini untuk memuaskan nafsuku. Manusia bodoh ini akan menjadi mangsa pertama dendamku!¨ fikir makhluk itu.

Rita masih terdampar lemah di atas katil, penuh perasaan puas hasil daripada rangsangan-rangsangan bertalu-talu yang dilakukan ke atas dirinya sendiri. Ghairah rasa dirinya memperlakukan begitu pada tubuhnya sendiri.

Tiba-tiba, entah kenapa, terlintas di fikirannya, apakah rasanya kalau dia disentuh oleh seorang lelaki? Ah, tentunya tidak sepuas yang aku sedang rasa sekarang ini, fikirnya. Sedang Rita terbaring mendengar lagu yang kuat berkumandang dari hi-finya itu, muzik tiba-tiba terhenti. Senyap. Celaka betul, sumpah Rita di dalam hatinya. Ini bukan pertama kalinya hi-finya itu rosak. Mungkin sudah tiba masanya dia perlu menggantikannya dengan yang baru, fikirnya.

Suasana hening seketika. Rita mula merasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan keadaan persekitaraan, seperti amat menyeramkan. Suhu bilik mulai berasa sejuk dan menegakkan bulu romanya. Ah, cuma imaginasiku sahaja, bisiknya di dalam hati.

Kemudian dia ingin bangun mencapai hi-finya itu, tetapi dia mendapati tubuhnya tidak dapat bergerak. Ada suatu kuasa yang menyebabkan Rita kaku di tempat perbaringan. Dia panik. Untuk pertama kalinya, dia, Nurita, anak gadis Datuk Riduan, merasakan ketakutan mula menyelinap di benaknya. Rita masih terdampar di atas katil sambil kaki terbuka luas.

Hanya seluar dalamnya sahaja yang dipakainya. Suasana semakin kelam dan suram. Tiba-tiba dia terlihat kepulan asap putih mula berkumpul di birai katilnya. Semakin cepat dan menebal. Sehingga menjadi pusaran yang berputar-putar laju. Dan dia melihat, antara asap tebal itu, sepasang mata memerhatikannya. Merah dan menyorot ganas.

Siapa kau? Apa yang kau mahu?¨ tanya Rita. Dia menggigil penuh ketakutan. Asap tebal itu terus berputar, menghasilkan angin yang menerbangkan dokumen-dokumen dan kertas-kertas kerja perniagaannya dari meja tulis di sudut biliknya. Berteraburan di sekeliling bilik itu. Rita mula berasa cemas tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa.

Ha! Ha! Ha! Kau tak perlu takut akan aku. Kau juga tak perlu tahu siapa aku, Rita. Aku hanya mahukan kau!¨ terdengar suatu suara garau yang mengerikan dirinya.

Aaapa maksud kau?¨ bertalu-talu pertanyaan Rita. Entah apa yang akan diperlakukan oleh makhluk misteri itu ke atas dirinya.

Kau akan tahu yang aku mahukan dari kaunanti¨ jelas suara garau. Dan sebagai gantian kau akan mendapat kepuasan yang tak pernah kau rasai seumur hidup kau!¨

Rita ingin menjerit meminta tolong, tetapi bagaikan ada sesuatu kuasa aneh yang menyebabkan suaranya tersekat di kerongkong. Asap tebal itu telah membentuk suatu pusaran yang mula melingkari tubuhnya yang berada di tengah-tengahnya. Tekanan yang dihasilkan menyebabkan dia hampir merasa sesak untuk bernafas. Tangan hitam yang berbulu tebal tiba-tiba muncul dan mula memegang serta meraba-raba rakus bonjolan-bonjolan dada Rita.

Rita berasa janggal dipegang begitu. Dia cuba memprotes, merayu-rayu agar makhluk misteri itu tidak mengapa-apakannya, tetapi makhluk itu seperti tidak dapat mendengar rayuannya itu. Rita sudah tidak terdaya untuk membantah atau menahan lagi. Dia hanya mampu menyerah dan membenarkan apa yang sedang berlaku itu ke atas dirinya.

Kejadian yang berlaku ini benar-benar di luar jangkaannya. Rita menutup matanya, seperti tidak ingin menyaksikan apa yang akan berlaku ke atas dirinya. Rita dapat merasakan seperti ada sesuatu yang berat menghempap kedua-dua bonjolan dada Rita yang mengkal dan kemudiannya mendakap kemas tubuhnya yang masih terlentang di atas katil.

Terasa bulu roma tebal di dada makhluk misteri itu menggesek-gesek dadanya. Bahagian bawahnya, yang masih terlindung oleh seluar dalamnya, masih dapat merasa sesuatu yang tebal dan semakin mengeras di sebalik lapisan kain.

Rita membuka matanya. Dalam suasana yang samar-samar itu, dia masih dapat melihat ada seorang lembaga hitam sedang meraba-raba dengan rakus seluruh tubuhnya. Tangan hitamnya yang berbulu menyentuh dan mengesel-gesel buah dada Rita yang penuh berisi dan pejal, sehingga akhirnya ia mengembang dan semakin mengeras. Rita meronta untuk melepaskan diri dari pegangan lembaga hitam, tetapi dia tidak dapat melepaskan dirinya.

Rita sudah tidak berdaya melawan lagi dan hanya membiarkan dirinya diperlakukan begitu. Nafsunya telah dibangkitkan oleh lembaga yang tidak dikenalinya itu. Lembaga hitam memeluk Rita sambil memandang tepat ke arah wajahnya. Matanya yang merah menyala dan mukanya yang menggerutu penuh mengerikan itu tidak dipedulikan oleh Rita yang sedang dibakar api keberahian.

Rita sudah semakin lama semakin ghairah jadinya. Dia sudah tidak kisah sama ada lembaga itu adalah manusia atau tidak. Dia pasrah dengan apa yang berlaku kepada dirinya kini dan menumpukan perhatiannya untuk menerima rangsangan-rangsangan bernafsu lembaga hitam.

Tangan hitam yang meraba-raba buah dadanya beralih perlahan-lahan menyentuh leher dan pipi gebu Rita. Kemudian mengusap-gusap belakang Rita sambil mengucup keras bibir merah Rita. Rita terasa dirinya seperti berada di awang-awangan. Tidak ada orang lain yang pernah menciumnya dan meraba-raba dirinya begitu memberahikan sekali, walaupun Tasha sekalipun. Perbuatan lembaga hitam merobek-robek kemelut yang terkumpul di dalam dirinya.

Lembaga hitam mula beralih perhatiannya semula ke dada Rita, memicit-micit puting susu Rita. Menggosok-gosok perlahan dengan jari-jemarinya ke arah puting susu. Gerakannya menyebabkan Rita dilanda amukan kenikmatan yang menggila. Rita sudah tidak mampu menahan gelora perasaan yang membuak-buak di dadanya. Terasa seperti empangan dadanya hendak pecah menahan arus keberahian yang sememangnya tidak pernah dirasakannya selama ini.

Aaaaakkkhhhhhh .mmmmfff mmmfff ¨, kedengaran Rita merintih-rintih diasak lembaga hitam di bonjolan dadanya itu. Adegan-adegan panasnya bersama-sama Tasha juga tidak dapat menyaingi kenikmatan yang dirasainya sekarang. Bibir lembaga hitam itu menyentuh dan menggesel buah dadanya sambil tangannya memaut kuat belakangnya.

Rita menggeliat kegelian. Dia suka diperlakukan begitu. Lembaga hitam itu terus menggunakan Rita untuk peluahan gejolak nafsunya. Tubuh Rita dicumbunya sepuas-puasnya. Puting dadanya digigit-gigit perlahan dan dihisap oleh lembaga hitam itu. Sakit berbaur geli, tetapi Rita berasa seronok. Tubuh Rita dibelainya dengan sebelah tangan, manakala tangannya yang sebelah lagi semakin lama semakin menghampiri bahagian sulit Rita.

Seluar dalam Rita yang masih lembap kesan dari perbuatannya tadi perlahan-lahan telah kembali basah disebabkan oleh rembesan cecair jernih dari lorong sempitnya akibat rangsangan lembaga hitam. Tangan hitam itu meramas kuat kawasan terlindung Rita.

Kemudian dengan perlahan-lahan, seluar dalam Rita ditanggalkan. Tangan hitam itu memicit-micit dan meraba-raba lagi kawasan itu. Terasa lembut. Rita menggerak-gerakkan badannya akibat rangsangan itu. Rita kini berada dalam keadaan telanjang bulat, tanpa seurat benang pun yang membaluti tubuhnya.

Tumbuhan-tumbuhan hitam di sekitar kawasan sulit mula disentuh kasar lembaga hitam. Terdengar suara Rita mengerang tanda penuh kenikmatan dari perlakuannya itu. Lembaga hitam terus menghampirkan jari-jarinya sehingga ke kawasan larangan Rita dan memicit-micit serta menggesel-gesel bahagian sulit Rita sekuat-kuatnya.

Keghairahan menjalar ke seluruh tubuh Rita. Lembaga hitam terus mempermain-mainkan bahagian sulit Rita itu. Setelah bosan, tangannya terus mencari dan terjumpa dengan kelentit Rita. Dia lantas mengeletek dan menekan-nekan bahagian itu. Suara erangan Rita semakin kuat apabila dia melakukan begitu. Rita sudah tidak peduli lagi akan keselamatan dan kehormatan dirinya di tangan lembaga hitam, asalkan nafsunya dipuaskan.

Akal intelektual yang dimilikinya ternyata sudah dikaburi oleh asakan-asakan buas lembaga hitam misteri itu. Nafas Rita sudah temengah-mengah. Pantatnya sudah terangkat-angkat, bagaikan sudah tidak tertahankan lagi dilanda usapan-usapan bernafsu lembaga hitam.

Rita merasakan sesuatu benda yang panjang dan semakin menebal menanti di hadapan lubang sempitnya. Tersepit antara kedua-dua betisnya. Menggesek betisnya penuh mengghairahkan. Kemudian geselan demi geselan dikenakan ke arah kelentit Rita. Perasaan Rita sudah tidak dapat ditahan-tahan lagi.

Apa  yang kau tunggu lagi cepat .cepat! Aku mahukan kau! ¨ tercungap-cungap Rita berkata dengan suara yang terputus-putus. Dia sudah tidak dapat mengawal dirinya lagi. Lembaga hitam tersenyum sendiri dalam kegelapan bilik tersebut. Dia sudah berjaya menundukkan Rita untuk memenuhi nafsunya. Dia boleh mengawal Rita untuk menyempurnakan niatnya.

Dia terus melakukan perbuatannya mengasak tubuh Rita. Rita hanya menanti saat apabila kejantanan lembaga hitam itu memasuki ke dalam dirinya, tetapi lembaga hitam hanya menggeselkannya ke betis Rita sahaja.

Keberahian Rita semakin lama semakin memuncak. Rita sudah hampir-hampir menjadi gila kerana lembaga hitam itu tidak melakukan apa yang dipintanya tadi. Dia menolak-nolak tubuhnya ke arah badan lembaga hitam.

Setelah nafas Rita mula beransur-ansur reda, lembaga hitam menggesel-gesel dinding ruang dalam tubuh Rita sebelum menarik keluar zakarnya dari lorong sempit Rita. Lembaga hitam pantas mengerakkan bibirnya ke arah buah dada Rita.

Dengan penuh kepakaran, lembaga hitam menggerakkan mulutnya sehingga akhirnya menyentuh bibir faraj Rita. Lembaga hitam menjilat-jilat saki-baki maninya dan rembesan cecair Rita pada kawasan di sekitar pintu masuk  tersebut. Nafas Rita kembali menjadi tersekat-sekat. Mulut lembaga hitam pula rakus menekup lubang farajnya. Lidahnya mengulumi kawasan tersebut, menjilat-jilat dan mengigit-gigit kelentit Rita.

Rita benar-benar sudah hampir hilang akal apabila diperlakukan begitu. Tangannya mencengkam tepi katilnya, seperti ingin menahan desakan keghairahan yang melanda disebabkan oleh lembaga hitam.
Aku telah menunaikan janjiku untuk memberikan diri kau kepuasan .kini kau pula perlu menyerahkan sesuatu pada aku¨ terdengar suara lembaga hitam bergema. Rita tidak mendengar dengan jelas kerana dia masih berada di puncak. Terasa dirinya benar-benar menemui kepuasan yang dicarinya. Matanya masih terpejam rapat.

Tiba-tiba, Rita merasakan seperti ada sesuatu yang tidak kena dengan perbuatan lembaga hitam. Dia mula merasakan kesakitan yang teramat perit sekali. Menjalar dari bahagian bawah menuju ke otak. Semakin lama, semakin kuat, menggoncang tubuhnya.

Rita dapat merasakan seperti sesuatu di dalam badannya mengalir deras menuju ke bahagian bawahnya. Dia cuba mengangkat kepalanya. Terlalu lemah dia. Dan lembaga hitam itu terus menghisap darah pekat Rita yang mengalir laju menuju ke arah mulutnya yang terbuka luas menekup faraj Rita. Hingga habis. Kering
Share:

Cikgu Syiken Bernafsu Tinggi

Peristiwa ni berlaku baru baru ni aje masa aku tengah belajar Form 6 di sebuah negeri di Semenanjung Malaysia. Aku harap cerita aku dapat le menghiburkan korang semua. Cikgu Syiken ni ajar BM di kelas aku. Aku memang tak tahan ngan body dia. Tetek selambak besar. Bila dia berjalan je, bergoyang goyang kiri kanan. Punggung toksah cakap le. Besar cam bumper Satria. Time dia mengajar je mesti konek aku stim. Apa taknya, mata aku sayik kat tetek dia aje. Cikgu takde le tua sangat. Umur dia 37 tahun. Asal Johor. Anak tiga. Dia stay kat negeri aku baru tiga bulan. Suami masih lagi kat Johor ngan anak anak dia.

Dia tinggal sorang kat rumah sewa. Aku pulak memang jenis baik ngan cikgu. Dapat gak aku jadi dia punya murid kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik sekolah tu hujan lebat. Member aku plak dah ponteng. Tak dapat aku tumpang kereta member aku. Camna nih, hujan lebat gile ni. Takkan takde orang aku boleh tumpang.

" Hey Man, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?"
"Dia dah blah cikgu, sorang la saya ni"
"Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas hujan saya hantar awak balik, ok?"

Camna ni...? Rumah aku ngan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan duduk satu taman perumahan pun. Tiba tiba aku teringat yang dia ni tinggal sorang. Untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni.

"Baiklah, saya ikut cikgu."

Cikgu Syiken tersenyum panjang bila kau bagi jawapan positif. Aku terlihat betisnya yang putih melepak masa dia singkap kain nak masuk kereta. Mata aku memang tak lepas. Kena pulak pakai kebaya ketat. Apa lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap le. Jalan plak berlenggang.

"Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Man." Aku tesenyum malu. Kereta Cikgu Syiken meluncur laju membelah hujan. Masa perjalanan tu aku tanya macam macam kat dia. Tetiba je soalan cepu mas keluar. "Cikgu boleh tahan ke camni?"

"Maksud Man, tahan camna tu?"
"Alah, suami ngan anak anak jauh. Tak rindu ngan diorang."
"Apa nak buat Man. Terpaksa, lagi pun diorang akan berpindah kat sini dalam masa dua bulan lagi. Tahan je la. Dulu tidur berdua, sekarang sorang". Berderau darah aku aku bila Cikgu Syiken cakap camtu. Ah, apa hal pun aku nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia. Nak jugak pegang.

"Peluk bantal panjang je la"

Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu Syiken masuk ke rumah teres dua tingkat miliknya.

" Man duduk dulu ye, Cikgu nak masuk bilik jap, mandi"
"Oklah"

Cikgu Syiken jalan berlenggang masuk ke biliknya. Aku pulak mengelamun sorang. Aku pun bangun nak pergi tandas. Masa tu aku tengok pintu bilik Cikgu Syiken terbukak sikit. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah lap badan dia. Tetek memang besar. Punggung pulak bulat dan licin. Dia mengelap celah kangkangnya sambil main ngan jari. Tiba tiba Cikgu Syiken terpandang aku.

"Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah."

Aku pun perlahan lahan menghampiri Cikgu Syiken yang masih bertelanjang bulat. Dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya.

"Cikgu tahu Man selalu tengok tetek cikgu. Hah, pegang lah puas." Aku macam tak caya je. Apa lagi pulunlah. Aku hisap putingnya dengan rakus sekali. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung. Aku tengok dia rilek aje aku hisap tetek dia. Dia suruh aku stop. Pastu dia bukak seluar aku.

"You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi" Aku senyum aje. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat muka dia. Perlahan lahan dia main kepala pastu dia kulum sedalam dalamnya. Aku dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum. Dia jilat habis ngan telur aku sekali. Mata aku terbeliak manahan nikmat bergelora. Lama gak dia kulum. Pastu aku bangunkan dia dan mula start french kiss. Nafas aku ngan dia dah takleh kontrol. Tangan aku merayap ke cipapnya yang tembam.

Aku dapat rasakan air makin banyak. Batang aku pulak menunjal nunjal ke perut dia. Dia aku peluk semahu mahunya. Pastu aku baringkan badan dia. Aku kangkang kaki dia dan smerbak bau pantat menerjah ke lubang idung aku. Aku terus menghumban muka aku ke pantatnya. Kelentit dia aku jilap dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala.

"Uhhh, ahhh, uuuhh, jilat lagi Man..uhhhh" Tetiba dia tarik rambut aku dan dia klimaks kali pertama.
"Man, cepat Man, cikgu dah tahan ni, cepat masukkan batang Man tu dalam pantat cikgu"
" Rileks la cikgu"

Aku pegang batang aku dan mainkan di sekitar pantatnya. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya.

"Uhhhh, besarnya Man, pelan pelan sikit"
Mungkin kerana tiga bulan tak kena ngan suami dia, pantat jadik ketat.
"Tarik dulu Mannnn, ughhhhh"
"Emmmmm"

Lega sikit Cikgu Syiken setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala je masih dalam pantat dia.
"Tekan Man....jangan sampai habis...uoghhhh' Aku pun memulakan sorong tarik.

"Uhhh... dalam lagi.... cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi.. uhhh.. ahh."
Berdecup decup aku bunyi batang aku berlaga ngan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya. Berkeriut bunyi spring katil.

"Cikgu nak pancut Man....cikgu pancuuuuutt Mannnn"

Cikgu Syiken samapai terangkat punggungnya. Tangannya yang lembut memegang erat pada lengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu Syiken. Aku pun sambung hayun balik. Aku tekan sampai santak hingga ke pintu rahim. Matanya terbeliak menahan serangan aku yang bertubi tubi.

"Ahhh.. MAnnn.... cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh" Klimaks kali kedua sedangkan aku belum rasa apa apa lagi.

"Ouhhhh,emmmmm, iyahhhh, laju Man."

Dia punya suara satu bilik berkumandang. Aku terus hayun. Pantatnya terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan batang aku.

"Ouhhhhhhhhh,emmmmmmm,yahhhhh, laju Mannnn, cikgu pancuttt lagiiii"

Punggungnya terangkat angkat. Kepalanya menggeleng ke kana ke kiri menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu talu menyebabkan aku hilang kawalan.

"Cikgu, saya nak pancutttt niiii,ahhhhhhhhhh.hahhhhh" Aku tekan sampai santak. Matanya terbeliak ketika aku memuntahkan air mani aku ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku. Aku pun mencium dia tanda terima kasih kasih. Aku tarik batang aku dan dia hisap air mani yang lebih sampai habis.

"Awak punya power la Man"
"Biasalah, sentiasa power katakan"

Aku berbaring di sebelahnya sampai bermain main ngan teteknya. Tangan Cikgu Syiken plak kat batang aku.

" Apa kata Man tidur rumah cikgu malam ni? Esokkan cuti. Cikgu belum puas lagi ni. Stay kat sini ye, sayang.."
"Oklah, sayang"

Aku tipon family aku kata aku tidur rumah member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Batang aku keras balik tak sampai lima minit.

"Cepatnya naik you punya Man"
"Cikgu, I pun nak sekali lagi"

Aku pun memulakan pelayaran kali kedua. Tunggu sambungan aku camna skill aku dalam tape blue aku praktikkan kat dia.
Share:

Liza Cikgu Matematik Ku

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah "ketakutan" aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku "takut" terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu "geram" melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Marlie dan sorang lagi Miss Madona. Mrs. Marlie ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Madona pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Johor. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Liza yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Johor setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Liza walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Madona atau Mrs. Marlie nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Liza, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Liza tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Liza masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Liza yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Lizalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Liza, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Liza punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Liza masuk, ketua kelas mengucapkan "Selamat Hari Lahir" dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab "ada lah". Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Liza tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

"Jefri, hang dok kat sini ka"? tanyanya dalam loghat Kedah.

"Tak juga" balasku."Dekat-dekat sini aje".

"Cikgu tinggal sini ke"? saja aku tanya, padahal dah tahu.

"Haa'aa".

"Sorang aje"? "Mana suami"?

"Ada kat dalam, dengan anak".

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Liza mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Liza tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Liza, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Liza, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Liza, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Liza. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Liza berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

"Cikgu !!" jeritku.

"Apahalnya Jefri?" tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

"Saya nak pinjam pam, tayar pancit..".

"Tunggu sat !!!" jeritnya.

Cikgu Liza masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Liza yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

"Hang pi mana ni?" soalnya bila tiba di depan pintu.

"Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak takde angin" jelasku. "Cikgu ada pam tak ?".

"Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu" pelawanya.

"Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu".

"Tunggu sat" Cikgu Liza pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

"Nah" dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

"Nak balik terus la ni..".

"Haa'a..lepas pam terus balik".

"Hujan lebat nak balik macam mana".

"Tak apa, dah basahpun" jawabku terus bersin.

"Haaa.. kan dah nak kena selsema".

"Sikit aje" kataku lalu menyerahkan pam kepadanya."Terima kasih cikgu".

"Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu.." katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

"Sori cikgu" kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

"Nah, salin pakai ni" katanya sambil dihulurkan kepada aku."Baju basah bubuh dalam bakul ni".

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

"Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik" sambung Cikgu Liza sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku."Nanti cikgu keringkan baju ni dulu".

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Liza datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

"Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan".

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

"Mana suami cikgu ?" tanyaku memulakan perbualan.

"Kerja".

"Oh ya, hari ni Isnin" balasku."Anak ?"

"Tidur".

"Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat" katanya sambil bangun meninggalkan aku.

"O.K." ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Liza buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Liza. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Liza, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Liza sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Liza yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Liza sedang berbogel di dalam biliknya.
Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Liza sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Liza yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Liza terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Liza memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Liza yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan....

"Hei !!!" sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Liza ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Liza marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Liza pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.


"Jefri !" tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

"Dah lama Jefri ada kat pintu tu ?".

"Minta maaf cikgu" balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.

"Saya tanya, dah lama ke Jefri tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?" dia mengulangi semula soalan itu.

"Lama le juga".

"Jefri nampak le apa yang cikgu buat ?" aku mengangguk lemah.

"Maafkan saya cikgu".

"Jefri.. Jefri... kenapalah Jefri mengendap cikgu ?" nada suara Cikgu Liza kembali lembut.

"Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat".

"Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi" balasnya.

Cikgu Liza macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

"Kenapa Jefri nampak pucat ?:.

"Takut..takut.. cikgu marah".

"Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Jefri. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?" jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum.

"Aaaa, seronok le tu" katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Liza bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Sikgu Liza yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Liza terpandang ke arah situ.

"Hai, tak turun lagi ?" perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlakukan sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.




"Cikgu" aku mula bersuara."Best la..".

"Apa yang best?".

"First time tengok..".

"Tengok apa?".

"Perempuan telanjang".

"Heh". Tak senonoh betullah hang ni..."

"Betul, cikgu tengok ni.. kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. "Tak nak dia turun lagi..".

Cikgu Liza tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

"Hei ! Sopanlah sikit" tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Liza menatapnya. Tapi Cikgu Liza berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

"Cikgu" sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.

"Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita".

"Mana ada" balasnya manja malu-malu.

"Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu".

"Eh, bohonglah..".

"Betul, tak tipu..".

"Apa buktinya..?".

"Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya". Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.


"Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok...".

"Ah, sudah, sudah" dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

"Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje,nampak sedap...." sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata...

"Rilek le cikgu, saya main-main aje".

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar,"Sori.." katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Liza menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Liza berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Liza mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Liza memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Liza dengan tindakan aku.

"Jefri.. tak nak la.." Cikgu Liza membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

"Please cikgu..." rayuku.

"Tak nak le, cikgu ni isteri orang" rontanya lagi.

"Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee.." balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

"Jaa..jaa..ngan...lah.." bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

"J.. j.. jeff.. ja..." belum sempat Cikgu Liza menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.

"Mmmppphhh...mmmpppphhhh..." Cikgu Liza tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan menggosok ke seluruh bahagian belakang badan. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Liza memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah mambasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Liza meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi..

"Mmmmm...".

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Liza hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian.

"Ooohhhhh..J.. Jefriiii.." suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Liza hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarik sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Liza bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

"Aaahhhhh...mmmmpppphhhhh.." rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Liza meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Liza hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium panggal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh panggal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Liza makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Liza merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Liza. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Liza makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Liza ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Liza, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Liza membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Liza erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Liza ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Liza hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Cikgu Liza akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Liza menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

"Mmmpphhhmmmmm.. aaahhhhh...".

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Liza diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Liza diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh bada Cikgu Liza. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Liza dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Liza dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Liza membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun tekankan kote aku ke dalam lubang cipapnya perlahan-lahan diikuti dengan raungan kami berdua bersilih ganti...

"Aaarrrghhhhh... mmmmmm...

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Liza tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Liza memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Liza dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Liza yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Liza terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku masih berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Liza, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Liza, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Liza hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Liza yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Liza membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

"Terima kasih cikgu" bisikku lembut. Cikgu Liza mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Liza bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Liza adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Liza bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi.
 Aku tersenyum sendirian...

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Liza. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Liza. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Liza telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

"Nak apa Jefri ?" tanyanya lembut.

"Saja je. Boring kat luar" jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Liza menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Liza dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

"Terima kasih cikgu" kataku.

"Terima kasih apa ?".

"Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa...".

"Ohhh".. tapi jangan bagi tau orang lain tau..".

"Janji" balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Liza menyemburkan ke badannya.

"Cikgu, kenapa cikgu tak marah?".

"Marah apa ?".

"Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu...".

"Lepas tu cikgu biarkan kan ?" sambungnya.

"Haa'ah.. jawabku. "Apasal?".

"Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?".

"Belum tentu" jawabku.

"Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa" jelasnya.

"Cikgu tak menyesal ke ?" tanyaku ingin kepastian.

"Kalau dah rela, nak menyesal buat apa" jelasnya lagi."Lagipun, bukan Jefri rogol saya, Jefri minta elok-elok pada saya, cikgu bagilah. Lagi pun Jefri dah tengok. Lainlah kalau Jefri masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Jefri boleh masuk penjara".


"Habis, cikgu nak report la ni ?" tanyaku berseloroh.

"Report buat apa, Jefri bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Jefri masuk. Cikgu juga yang benarkan Jefri buat dengan cikgu".

"Kalau suami cikgu tau ?".

"La ni siapa yang tau ?" tanya cikgu Liza."Kita aje kan ?" aku mengangguk. "Jadi, janganlah bagi tau orang lain" aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Liza terus duduk di sebelahku.

"Wanginya..." sapaku manja. Cikgu Liza mencubit paha ku."Cikgu.. nak lagi..".

"Nak apa?".

"Buat...".

"Tadi kan dah buat..".

"Tak puas lagi".

"Aiii.. takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?".

"Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote.." terang aku jujur.

"Jilat..?, nak tiru cerita Blue la tu.." balasnya tersenyum.




Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Liza dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Liza seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan cikgu Liza. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya.

Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Liza akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Liza dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Liza membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Liza hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Liza menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Liza yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Liza sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Liza mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya.

Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Liza meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Liza klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Liza hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap.

Cikgu Liza menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Liza aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Liza di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Liza mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

"Terima kasih cikgu" aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

"Hang hebat la Jefri" sahutnya.

"Hebat apa ?".

"Ya la, dua kali dalam sejam".

"First time" balasku ringkas.

"Tak pernah cikgu rasa puas macam ni" jelasnya jujur.

"Tak pernah ?" tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. "Cikgu tak pernah pancut dulu".

"Suami cikgu buat apa ?." soalku

"Dia masuk aje le sampai dia keluar air" sambungnya. "Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu".

"Cikgu mintak la" saranku.

"Dia tak larat dah".

"Dalam seminggu berapa kali cikgu buat?" tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.

"Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat" jawapnya.

"Apasal ?" balasku lagi.

"Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu..".

"Ohhhh..." aku mengangguk macam le faham.

"Bila last sekali cikgu buat ?" pancingku lagi.

"Errrr...dua minggu lepas" jawabnya yakin.

"Dua minggu cikgu tak dapat ?" sambungku terkejut. Cikgu Liza hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

Patutlah Cikgu Liza tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya bentak hatiku.Dia nak juga rupa-rupanya.

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Liza sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Liza mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Liza sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Liza mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Liza mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Liza juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Liza di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Liza yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Liza pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Liza agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Liza setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Liza memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Liza menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Liza kecil lagi, kalau tak tak tahu lah.

Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Liza kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Liza menelefon dan menyatakan dia sakit.

 Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Liza setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Liza duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Liza dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Liza bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Liza mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Liza kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya.
Share:

Rezeki Adik Ipar

Kisah yang aku paparkan ini adalah suatu perkara yang terjadi tanpa harapan. Ia bermula pada awal tahun ini dan berlarutan sehingga ke hari ini. Aku cuba menghindarinya tapi desakan dan naluri aku pada perkara yang terlarang tidak dapat aku bendung. Mungkin ini lumrah manusia yang lemah imannya dan tunduk kepada nafsu serakah yang rakus.Nur Amirah adalah adik isteriku yang gedik serta lincah orangnya. Tubuhnya kecil tetapi mempunyai potongan badan yang mengiurkan dan selalu bergaya seksi akan membuat sesiapa yang melihatnya akan terpesona.

Manakala, aku adalah seorang lelaki empat puluhan yang mempunyai isteri yang cukup membahagiakan diri dari segi lahir dan batin. Hubungan seks kami masih seperti orang muda walaupun kami telah lama berkahwin dan dikurniakan empat orang anak yang telah dewasa.Adik iparku ,orangnya muda awal dua puluhan. Baru tamat pengajian di kolej swasta dan sedang mencari pekerjaan. Dia agak manja dengan aku walaupun dia tahu aku ini adalah abang iparnya. Kami sering berbual dan bergurau ketika bersama ahli keluarga lain. Tiada apa-apa perasaan selain dari abang dan adik sahaja. Dia amat menghormati aku dan isteriku.Pada suatu hari aku dan isteri telah balik kampung kerana kenduri kahwin sepupu isteriku. Jadi kami menginap di rumah bapa mertuaku. Kami bercuti seminggu kerana lama tidak balik kampung. Malam kedua aku berada di kampung, aku telah mengadakan hubungan seks bersama isteriku. Permainan kami amat ganas dan mengasyikan. Isteriku pada malam itu telah melayan aku dengan baik sekali dan suasana ketika itu seolah-olah kami berada di rumah kami. Bunyi dengusan dan ngerangan kami serta gerakan seks kami amat kuat.

Sehingga pada suatu ketika isteriku menjerit kesedapan apabila dia klimaks. Adegan kucupan, jilatan dan kuluman kami berdua amat memberahi dan tanpa peduli penghuni bilik sebelah kami iaitu bilik adik iparku, Nur Amirah. Sebab pada malam itu aku dan isteriku sahaja yang berada di rumah, sangka kami. Malam itu isteriku telah klimaks lima kali dan aku dua kali. Kami telah terdampar keletihan sehingga pagi dan tidak sedar bila ibubapa mertuaku serta Nur Amirah balik dari rumah sepupu isteriku.

 Pada pagi itu, aku dan isteriku bangun lewat. Kami dapati ibu dan ayah sudah tiada di rumah, yang tinggal hanya Nur Amirah saja. Isteriku tanya adiknya " Kenapa tak ikut emak dan ayah ke rumah Mak Ngah, dik?" "Malaslah, kak" jawab Nur Amirah. Aku dan isteriku terus ke dapur untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh ibu mertuaku.Sambil melangkah pergi aku ajak Nur Amirah sekali tapi dia kata dah makan.

Selesai minum pagi, isteriku masuk ke bilik mandi dan aku ke ruang tamu untuk hisap rokok dan baca suratkhabar. Nur Amirah sedang duduk baca majalah sambil nonton TV. Dia pakai seluar pendek bola dan kemeja T putih tanpa lengan. Ketika itu aku tidak rasa apa-apa kerana dah faham perangai dia kalau di rumah.Sedang aku hisap rokok dan baca suratkhabar, tiba-tiba Nur Amirah kata

"Wah ! Abang Long, what happened last night?" sambil dia senyum manja.

"What is it?" aku tanya balik kepada dia.

"Tak ler, cuma Nur dengar bunyi lain macam je dari bilik Along malam tadi" "Terror lah Along dengan Akak" sambung dia lagi.

Aku mula rasa malu agak pada masa itu kerana aksi seks aku dengan isteriku rupa-rupanya didengari oleh Nur Amirah. Bagi memotong pertanyaan dia lagi aku pun jawab "Biasalah tu" Ketika itu Nur Amirah sudah duduk mengadap depan ku sambil mengangkang kedua belah kakinya. Terserlah peha dan alur nonoknya disebalik seluar pendek bola yang dipakainya. Dengan tiba-tiba darah aku berderau dibuatnya.

"Biasa apanya pulak kalau dah macam aksi blue filem" balas Nur Amirah dengan ketawa kecil. Eh! Berani pulak budak ini cakap macam itu dengan aku kata hatiku. "Baik baik cakap nanti Kak Long dengar lak" ingat aku padanya. Masa itu aku terpandang tangan Nur Amirah berada di celah kangkangnya sambil anak jarinya melerik seakan menggaru. Dia senyum dan aku pula membetul duduk aku kerana batang aku tiba-tiba mengeras.Aku mula gelisah kerana takut kalau-kalau isteri aku tiba-tiba muncul keluar dari bilik mandi dan lihat keadaan aku dengan Nur Amirah. Betul sangkaan aku, isteri aku keluar dengan berkemban tuala mandi dan aku bingkas bangun mendapatkan isteriku lalu masuk bilik dengan keadaan batangku yang keras disebalik kain pelikat yang aku pakai. Nur Amirah hanya memerhati perlakuan aku.Aku tutup pintu bilik dan terus memaut isteriku dari belakang.

"Eh, abang kenapa ni, kan malam tadi kita dah buat, nak lagi ke?" Aku tak jawab tapi terus mengucup rakus bibir isteriku dan dia pun membalasnya dengan rakus. Tangan aku menarik buka tuala mandi yang dipakai isteriku dan aku terus membenamkan muka aku di lurah buah dadanya yang besar dan putih gebu sambil mulut aku mengucup dan menyonyot serta tangan aku meramas-ramas buah dadanya. Isteri aku mula merengek kesedapan sambil tangannya memegang manja kepala aku. Tiada sepatah perkataan keluar dari mulutku kerana mulut dan lidah aku sedang sibuk meratah tetek isteri aku. Sekali sekala kami kucup rakus macam orang gila sambil berdiri. Kami berpelukan erat berahi sehingga kain aku terlondeh jatuh. Kami berdua kini dalam keadaan bogel tanpa seurat benang.

Lama juga kami berdiri dan akhirnya isteriku menarik aku ke atas katil walaupun ketika itu aku sedang rakus menyonyot serta meramas teteknya.Kami menerus aksi kami tanpa memperdulikan apa-apa. Isteriku berdesah kuat dan aku seakan-akan kelaparan meratah tubuh isteriku. Gomolan kami bagaikan kami merindui satu sama lain ibarat lama kegersangan.

"Ah...iskk......sedapnya bang!" rengek manja isteriku.

Tangan aku mula menjalar kebawah di celah kelengkang isteriku. Nonoknya mulai basah lekit. Aku mengusap-usap tundunnya yang tanpa bulu sambil jari aku mengentel kelentitnya. Isteri aku meluas kangkangannya dan sekali-sekala mengangkat punggung mengikut rentak usap jari tanganku di nonoknya yang dah basah lencun.

"Bang....ahhh..isk...jilat nonok ayang cepat....!!!" pinta isteriku dengan nada yang tersekat-sekat.

Aku pun tanpa menjawab menurunkan muka aku ke celah kelengkangnya yang kemerah-merahan. Jari isteri membuka lubang nonoknya sambil menyuakan kepada muka aku. Aku terus benam mulut dan lidahku ke rekahan lubang nonoknya yang basah. Lidahku dengan rakus memainkan peranan jilatan dan menyonyot biji kelentinya yang merah.

Biji kelentitnya besar kerana isteriku tidak disunatkan. Itu sebab dia selalu cepat berahi.Tangan kanan isteriku sedang mencari batangku. Lalu akupun memusingkan badanku dan kami kini dalam posisi 69. Aku menyuakan batangku ke muka isteri sementara aku meneruskan perlakuan menjilat nonoknya.Isteri aku dengan rakus memegang batangku yang keras dan besar serta mengurut-urut dengan air mazi aku. Dia terus mengulum batangku dan menyedut kuat seperti orang kehausan. Sebab penangan isteriku itu aku juga dengan rakus berahi menjilat dan memasukkan lidahku ke dalam rekahan nonoknya.

Terangkat punggung isteriku. Mulut isteriku melepaskan kuluman batangku sambil menjerit "Bang...kuat lagi..laju lagi...masuk lidah tu dalam-dalam...ahhh...sedapnya" Aku ikut arahan isteriku tanpa menjawab. Makin laju dan makin kuat nyonyotan bibirku ke atas biji kelentitnya. Tiba-tiba kedua kaki isteriku kekejangan dan punggungnya naik keatas.

Aku tidak berhenti malah aku paut punggungnya dan terus menyedut basah nonoknya sehingga isteriku mengerang kuat " Bang....sedapnya...ayang dah nak klimaks ni....kuat lagi..cepat.lah...." Beberapa ketika kemudian aku perasan isteriku menurunkan punggungnya sambil mengulum rakus batangku dan jari-jarinya meramas-ramas batang dan buah zakarku. Pasti dia dah klimaks.Seketika kemudian aku mengalihkan posisiku dengan menelentangkan badan aku. Kini giliran isteriku melayan aku. Mulutnya masih belum melepaskan batangku. Dijilatnya seluruh batang dan buah zakarku. Sekejap luar dan sekejap dalam mulut. Dinyonyot. Disedut batangku sambil kedua-dua tangannya mengurut-urut rakus batangku. Aku dalam kesedapan melayan aksi isteriku kepadaku seolah-olah permainan kami tiada penghujung. Kemudian isteri melepaskan mulutnya dari batangku. Bangun dan meluaskan kangkangan kakinya sambil mengacukan batangku ke arah nonoknya.

Perlahan-lahan dia memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang terbuka luas. Walaupun kami telah lama berkahwin tetapi lubang nonok isteriku masih lagi ketat dan sempit kerana dia mengamalkan jamu kacip fatimah. Ini yang membuat isteriku macam anak dara lagi. Isteriku mula menghayunkan badannya ke depan ke belakang. Teteknya yang besar putih gebu dan puting yang kemerahan bergerak mengikut hayunan badannya. Aku biarkan isteriku memperlakukan itu. Aku pegang dan ramas punggungnya. Batangku yang keras dan besar terasa suam dalam lubang nonok isteri.

Bunyi kocakan air mazi kami berdua mengiring dan mengisi suasana ruang bilik tidur kami. "Bang...nyonyot tetek ayang cepat..." pinta isteriku. Aku terus buat ikut kata dia. Aku gomol, aku ramas dan aku nyonyot puting teteknya penuh berahi. Samping itu aku juga mengerakan batangku naik turun dalam lobang nonoknya. Makin buat macam itu makin kuat hayunan nonok isteriku.

"Bang...ayang nak klimaks lagi..kuat lagi,,laju lagi....nyonyot tetek ayang....ahhhhh" teriak isteriku.

Akupun kuatkan tusukan batangku kedalam nonok dia. Terangkat punggungku melakukan aksi itu. Isteriku juga menguatkan kemutan dan hayunan nonoknya mengikut rentak aku. Aku dah terasa untuk sampai ke klimaks begitu juga isteriku.Kamu berdua kemudian berkucupan dan berkuluman rakus meniti saat klimaks bersama. Henjutan dan rentak makin kuat sehingga isteriku teriak " Bang....sedapnya....kuat lagi bang....ahh........." dan aku pun mengerang kuat mengringi pancutan air maniku ke dalam lubang nonok isteri.

"Bang....syoknya...sedapnya...ayang dah sampai dah...." Aku lajukan henjutan batangku ke dalam lubang nonoknya dan berhenti seketika membiarkan pancutan akhir maniku. Isteriku merengek kesedapan dan mengoyang kepalanya kanan kiri menanti saat klimaksnya berhenti.Selepas beberapa saat kemudian, isteriku melepaskan nonoknya dari batangku dan air maniku meleleh jatuh keluar aku lihat. Dia terus baringkan badannya di sebelahku. Kami saling berpelukan mencari semula nafas dan meredakan semangat seks kami yang telah kehabisan selepas klimaks bersama.

"Bang..kenapa tadi..tiba-tiba bersemangat nak main dengan ayang. Kan semalam kita dah puas bersama.

Tak puas lagi ke?" soal isteriku dengan manja.

"Entahlah..tiba-tiba tengok ayang keluar bilik mandi berkemban dengan tuala pendek, batang abang tegang semacam" terang aku walaupun yang sebenarnya godaan sedikit Nur Amirah terhadap aku tadi telah merangsang batangku. Isteriku tersenyum dan kami berpelukan keletihan. Semasa mataku hendak terlelap aku perasan pintu bilik tidur kami perlahan-lahan ditarik tutup dari luar.

Namun aku terus lelapan mataku tanpa rasa terkejut.Lebihkurang sejam kemudian aku dikejutkan isteriku yang telahpun siap berpakaian dan memberitahu aku bahawa dia sudah mahu pergi ke rumah Mak Ngahnya. Aku dalam keadaan separuh sedar hanya mengganguk dan menjawab sekejap lagi aku akan menyusul. Aku minta dia pergi dulu. Isteriku terus memberi kucupan dibibirku dan mengingatkan aku agar cepat datang. Aku kata OK tapi masih lagi membaringkan badanku di atas katil. Beberapa minit kemudian aku bangun dan mengenakan tuala mandi untuk pergi ke bilik mandi. Sedang aku melangkah keluar bilik tidur aku perhati Nur Amirah sedang khusyuk melihat sesuatu dalam camcoder dia.

Aku biarkan dan terus mandi. Agak lama juga aku dalam bilik mandi. Maklumlah cuaca panas dan aku memang jenis orang yang kalau mandi mesti akan pastikan badan aku segar dan bersih. Sambil mandi aku mengurut-urut batangku dan membersihkan saki baki air mani isteri dan aku punya yang telah melekit keras. Aku bayangkan juga permainan seks aku dengan isteri aku tadi. Ini untuk mempastikan agar batang aku sentiasa sihat dan bersedia untuk isteriku. Bukan hendak melancap.Sedang aku asyik melayan batangku dan mandi dengan air pancutan, aku terdengar pintu bilik mandi terbuka. Aku lihat bayang orang di sebalik tabir mandian.

Bila aku menyelak kain tabir, aku lihat Nur Amirah berdiri tercegat memerhati aku tanpa seurat benang membaluti tubuhnya. Terbeliak mataku melihat tubuhnya dari atas ke bawah. Batangku yang dalam genggaman tangan kiriku tiba-tiba terpacak keras. Nur Amirah cuma senyum dengan pipinya mula kemerahan melihat kekagetan aku. Aku kata " Nur kenapa masuk? Kan Along tengah mandi ni" DIa lemparkan senyuman manja lagi. "Tak baik tau tengok Along mandi. Nanti kakak tau nahas Along" jelas aku pada dia.

Aku lihat matanya memerhati batangku yang dalam genggaman. Nur Amirah terus hampiri aku dan mencangkung depan aku. Tanpa berkata kedua tangan dia terus memegang batangku dan mengurut-urut manja. Aku cuba mengelak tetapi dia kuatkan genggaman tangannya. Mulutnya kemudian cepat mengucup hujung batangku. Dijilatnya rakus.

Perlahan-lahan dia kulum batangku dan menolak mulutnya hampir ke pangkal batangku.Dia mula nyonyot dan sedut manja batangku. Aku pasrah dan membiarkan dia melakukannya. Aku mula merasa kenikmatan dari perbuatannya. Apabila dia lihat aku seakan membenarkan, dia pun mula menguatkan kuluman dan jilatan ke atas batang. Hairan juga aku. Dia belum lagi kahwin dan ada boyfriend tapi cara dia buat macam seorang yang pro. Kalah isteriku kalau hendak bandingkan. Aku terus menyandarkan badan aku ke dinding bilik mandi. Aku biarkan dia mengulum batangku dengan penuh berahi. Sekejap dia urut, sekejap dia kulum dan sekejap dia jilat. Urutan dia makin laju. Batangku keras bukan kepalang.

Aku dengar sekali-sekala bisikan dia memuji batangku dan betapa lama dia mendambar peluang ini. Aku juga berdengusan menahan nikmat oral seks yang Nur Amirah beri padaku. Aku ramas kepala dia dalam kenikmatan. Dua puluh minit kemudian aku rasa kepala batangku mula mengembang untuk klimaks. Nur Amirah masih tidak mahu melepaskan batangku.

Dia semakin lama semakin laju dan kuat menyonyot batangku. Beberapa saat kemudian ledakan air maniku memancut keluar."

Arghhh..ahhh..iskkk.. sedapnya Nurrrrrrrr." teriakku halus melepaskan air klimaks ke dalam mulut Nur Amirah.Dia terima saja tanpa berhentikan kuluman dan nyonyotan ke atas batangku sambil mengenggam rakus. Badanku lemah kesedapan hasil dari perlakuan oral seks Nur Amirah ke atas aku. Ditelan licin air maniku dan dijilat semua baki yang ada di batangku dan muka dia. Aku lihat dia gembira benar dapat batangku. Tak henti-henti dia memuji manja seolah-olah hendak beri semangat kepada ku.

Aku pun beri pujian pada dia kerana blowjob yang terhebat pernah aku rasa. Aku sandar saja badanku ke dinding dan Nur Amirah pula ketawa kecil tengok gelagatku yang tidak bertenaga. Sementara aku menarik nafas lega dan mengembalikan tenaga aku, Nur Amirah merapatkan bibirnya ke telingaku. Dia bisik "Along...jom kita masuk bilik Nur".

Dia beri kucupan manja sambil tangannya menarik perlahan tanganku memimpin pergi ke biliknya. Kami berdua telanjang bulat berjalan menuju ke sana tanpa segan silu. Aku seperti Pak Turut saja. "Along...puaskan Nur hari ini. Nur dah tak tahan lagi" katanya. "Kenapa?" kataku menguji dia. "Nur dari semalam terbayangkan Along bila mendengar Along main dengan Kakak semalam.

Tak dapat tidur walaupun Nur melancap beberapa kali" balasnya. "Nur hendak batang Along yang besar tu. Lama Nur idamkan" sambung dia lagi. "Betul ke ni?" tanyaku. "Dari dulu Nur rindu saat ini. Nur sayang Along....tubuh dan nonok ini hanya untuk Along saja..." rintih Nur lagi sambil tangan dia mengurut-urut batangku yang mula keras. "Tapi Along kena cepat ke rumah Mak Ngah. Kak Long tunggu Along kat sana" kataku. "Tak apa..biarkan dia. Along jilat nonok Nur dulu sampai klimaks. Puaskan Nur dulu...nanti Nur cari peluang kita main puas-puas. Nur hendak batang Along main nonok Nur nanti ye!" jawab panjang Nur padaku. Aku terus kucup bibir dia dan dengan rakus dia balas kucupanku. Kami saling berkuluman lidah. Menyedut-nyedut antara satu sama lain. Tanganku meramas tetek dia yang putih gebu walaupun kecil sikit dari tetek isterku.

Aku gentel puting dia yang merah. Aku kena cepat ni dalam fikirku. Aku pun nyonyot tetek dia hingga dia merengek sedap "Ahhhhh.....sedapnya Along...nyonyot puas-puas" Akupun apa lagi macam singa kelaparanlah. Aku ramas. Aku nyonyot dan aku gentel tetek dia hingga dia tidak henti-henti merengek kesedapan. Jari jemariku menjalar turun ke pusat dan ke alur kelengkang dia.

Bulu nonoknya halus. Aku rasa nonok dia basah lencun akibat perbuatan tadi. Aku terus mengusap-usap lembut tundun nonoknya dan sekali-sekala jari ku mencuit-cuit biji kelentit dia,Aku rebah badan dia atas tilam empuk katil tidur dia. Dia menarikku cepat seolah tidak mahu lepaskan aku. Melihat nonoknya yang terbuka, aku pun apa lagi, menghadap mukaku kearah itu.

Aku jalan peranan lidahku bagai singa kehausan. Air mazi dan bau nonok dia menambah ghairahku. Sungguh beruntungku dapat nonok muda, kata hatiku. Lupa aku yang dia adik ipar. Aku guna jariku merobek alur nonok dia. Kemerahan biji kelentit dan bibir nonok dia. Air mazi dia membasahi lubang dan mengalir perlahan ke atas tilam bercampur air liurku. Aku dengar Nur teriak kecil kesedapan.

"Along sedapnya....ahhhh..iskkk..lagi Along..." Aku meneruskan jilatanku.

Aku gigit manja biji kelentit dia. Terangkat punggung dia. Makin luas kangkangn dia. Dia ramas rambut kepalaku seakan tidak mahu aku berhenti. Dia sua-sua nonok dia ke muka aku. "Along...laju lagi jilat tu. Nur dah tak tahan lagi...ahhhhhhh" rengeknya.Aku kuatkan jilatan aku ke atas alur nonok dia. Punggung dia naik turun ikut rentak jilatku. Makin kuat ramas tangan dia pada rambutku. Bulu-bulu halus nonok dia dah basah. Aku sedut air mazi dia. Beberapa minit selepas itu, Nur menjerit halus "

Alongggggggggg....sedapnyaaaaaa" "Jilat biji kelentit Nurrrrrrrrrr..oooohhhhhhh" Kaki Nur aku lihat terkejang dan terangkat menahan kenikmatan.

Tersekat-sekat gerak punggung dia. Akhirnya dia klimaks dan perlahan-lahan punggung dia turun ke atas tilam. Nafas dia seakan-akan tersangkut-sangkut. Matanya layu kesyokan. Aku masih mahu menghabiskan sisa-sia air mani dia. Habis kering aku jilat. Melihat dia keletihan, aku terus keluar ke bilik mandi membersih diriku. Aku kenakan pakaian dan sebelum keluar rumah aku sempat masuk bilik Nur.

Dia sedang terdampar dengan kaki dia terbuka luas. Aku cium mulut dia. Aku usap nonok dia dan beritahu aku hendak pergi ke rumah Mak Ngah. Dia ngangguk sambil berikan aku senyum kepuasan. Mungkin buat kali itu kot. Aku pun pergi ke rumah Mak Ngah dan bantu apa yang patut sehingga lewat petang. Aku pulang bersama isteriku manakala ibubapa mertuaku masih lagi di rumah adik mereka.Sampai kami di rumah aku dengar ada orang sedang mandi. Pintu berkunci. Isteriku memanggil nama adik dia. Nur jawab dia sedang mandi. Lima minit kemudian pintu di buka Nur.

Aku lihat dia sedang berkemban dengan tuala mandi. Nampak alur tetek dia. Kain tuala pendek aras punggung. Nampak gebu kulit putih tubuh dia, Dia senyum melihatku. Dia berlari anak masuk bilik dia. Mata aku terus mengekori tubuh dia. Isteriku tak perasan pun.Kami berdua masuk bilik buka pakaian dan isteriku pergi mandi dulu. Lepas itu aku. Isteriku menyiapkan makanan yang kami bawa balik untuk makan bersama dengan adiknya. Nur Amirah bantu isteriku di dapur. Kami makan bersama. Isteriku tanya adik dia kenapa tak pergi rumah Mak Ngah.

Dia jawab yang dia pening kepala. Dia janji dia akan pergi esok. Telah selesai makan dan mengemas dapur isteriku dan Nur Amirah datang dengan membawa air kopi ke ruang tamu tempat aku rihat sambil hisap rokok. Kami nonton TV bersama. Dalam pada itu Nur Amirah sering menjeling manja kepadaku. Aku beri isyarat jangan kerana kakak dia ada bersama. Bila jam menunjuk pukul 11.00 malam isteriku ajak aku masuk tidur.

Aku kata masuk dulu sebab nak habis tengok drama TV yang kami tonton. Nur Amirah kata dengan nada gurau "Masuk Along jangan tak masuk...Kakak dah panggil tu" Dia ketawa kecil dan beri jelingan goda padaku. Aku gurau kat isteriku " Ayang ready je..nanti abang datang". Isteriku senyum manja kat aku. Dia tunjuk isyarat jari kat adik dia tanda ingatan. Nur Amirah ketawa kecil.Setelah isteri aku masuk bilik, Nur Amirah berlari masuk bilik dia dan sebentar kemudian dia bawa bersama camcoder dia lalu diberikan kepada aku. "Along tengok lah apa dalam skrin itu" kata dia, Aku pun ON camcoder dia.

Alangkah terperanjat aku melihat aksi dalam skrin itu. Video aku sedang main dengan isteriku pagi tadi. Baru aku tahu bahawa rupa-rupanya Nur Amirah telah merakam aksi seks aku dengan kakaknya. Teringat aku tentang pintu bilik yang aku lihat ditarik rapat dari luar semasa aku baru habis main isteriku pagi tadi. "OK tak Nur jadi jurukamera. Gambar dia jelas kan" katanya. Mataku masih melayan apa yang lihat dalam skrin kecil itu. Tak disangka-sangka batangku menaik keras hingga Nur Amirah perasan.

Dia pun bangun dan ambil camcoder dariku sementara tangan kiri dia meraba batangku. Bisik Nur Amirah padaku "Along...dah keras tu. Apa lagi masuk lah dalam. Nonok kakak menanti batang Along ni" "Along main dengan kakak malam ni. Nur dengar dan bayang macam Along main dengan Nur..nanti Nur boleh lah melancap sedap malam ni" sambung Nur. Aku dengar saja cakap dia. Kata lagi Nur "Kalau kakak tidur nyenyak..Along datang bilik Nur. Nur nanti Along datang. Nur tidur tak pakai baju dan nonok Nur menunggu batang Along ye.."

Dia pun tutup TV dan masuk bilik dia dan aku terus bangun mendapatkan isteriku.Bila masuk bilik aku lihat isteriku sedang baring atas katil tanpa seurat benang. Tangan dia sedang mengusap-usap tundun nonok dia. Aku tanya dia " Ayang buat apa tu". "Tak ada lah cuma Ayang teringat kisah pagi tadi kenapa Abang tiba-tiba ghairah semacam aja" "Tapi Ayang sukalah dan puaslah" sambungnya lagi. "Mungkin air kopi kita sarapan tadi kot" gurauku. Akupun buka kain pelikatku dan baring sebelah isteriku. Kami berdua bogel bersama macam orang baru kahwin. Isteriku memeluk badanku dan memberi ciuman dibibirku. Tangan kiri dia mengusap-usap batangku yang dah keras dari tadi.

"Keras betul batang Abang kali ini" kata isteriku. Aku memaut rapat isteriku membalas ciuman dia.

Kemudian aku jawab dengan memuji diri dia yang pandai mengoda aku walaupun kami telah lama berkahwin. Perlahan-lahan isteriku menjilat dan menyonyot puting dadaku. Aku biarkan saja. Setelah itu isteriku terus mengulum batangku dan mengurut-urutnya. Aku bayangkan cara Nur Amirah buat aku tengahari tadi.Aku layan perlakuan oral seks isteriku kepada aku. Dia dengan lahap bagai singa betina meratah setiap inci batangku. Tanganku mencapai nonok dia yang dah basah sambil mengorek dengan jari halusku.

Apabila dia sudah tidak tahan lagi, isteriku terus bangun mencangkung depan atas batangku. Dia mengarahkan batangku ke nonok dia perlahan-lahan sehingga ke pangkal batangku. Sesudah itu dia mulakan hayunan depan belakang mengesel nonok dia dengan batangku. Air mazi kami keluar banyak memudahkan gerakan. Isteriku menjerit kecil kesedapan. Aku pula sengaja meninggikan dengusan, rengek dan kata-kata seks agar Nur Amirah dengar dari bilik dia. Aku pasti dia sedang melayan nonok dia kesedapan melancap.

Aku rangsang kuat isteriku dengan kata-kata seks. Dia pun balas juga dengan kuat. Sehingga dia klimaks tapi aku tidak. Dia nak keluarkan aku punya dengan cara melancap tapi aku kata tak apa, simpan esok pagi. Diapun terus tidur lena sebab satu hari kena main dua kali dan kedua sebab penat tolong di rumah Mak Ngah tadi. Aku pula sebab dua kali main campur semalamnya. Air maniku lambat keluarlah. Aku mengusap batangku dan perhatikan isteriku yang dah lena tidur.Jam menunjukkan pukul 12.45 pagi. Aku masih belum dapat tidur.

Aku bangun pakai tuala mandi ke tandas nak buang air kecil. Semasa nak masuk bilik semula aku lihat bilik Nur Amirah agak terbuka sikit. Lalu aku beranikan diri melihat dalam bilik. Dari kesamaran lampu tidur dia aku lihat Nur Amirah sedang duduk di kepala katilnya dengan terkangkang. Dia sedang mengusap nonoknya dengan jari jemari dia. Dia nampak aku dan beri isyarat untuk pergi dapatkan dia. Aku pun kunci rapat pintu bilik dia dan terus ke arah katil dia.Nur Amirah telah bersedia dengan kehadiran. Dia telanjang bulat atas katilnya.

Bila aku rapat kat katil dia terus bingkas dan peluk aku. Aku berikan kucupan rakus di bibirnya. Dia balas penuh ghairah. Kami berkuluman lidah. Bibirnya yang kecil aku sedut dan dia menyedut lidahku. Agak lama aksi kami berkuluman. Dia juga mengigit manja leherku, menjilat telingaku dan aku pun begitu juga. Hingga dua atau tiga kesan lovebite di leher kami. Aku rebah badannya atas katil. “Along.I’m yours tonite..please me...puaskan Nur.ooohhhhh” dia merengek halus. Nur kini telah menyerah tubuhnya untuk aku melempiaskan nafsuku. Begitu juga dia.“Nur.sayang..Along akan satisfy Nur malam ini. I’m yours too” jawabku.

Aku mula pergerakan aku dengan menjalarkan lidah aku dari lehernya ke buah dada yang sedang menunggu kehadiran ratahan. Aku gentel kedua putingnya yang merah itu dan aku beri kucupan manja. Lidah aku makin ganas melayan teteknya yang telah mengeras pejal. Tanganku tidak henti meramas-ramas dan menarik-narik putingnya. Nur Amirah makin resah atas asakan bertubi-tubi lidah dan tanganku pada teteknya. Dia memeluk erat tubuhku tanpa mahu lepaskan. Gomolan kami makin ganas walaupun kami cuba berhati-hati agar isteriku tidak kedengaran.

Kedua kakinya mengunci erat pinggangku. Terasa nonoknya membasahi perutku. Sambil itu dia mengesel-gesel nonoknya pada perutku ikut rentak gomolan teteknya.Dari teteknya aku mengalih pandanganku ke nonoknya. Nur longgar pautan kakinya dan aku pula meneruskan jilatan dari teteknya turun ke lurah berahinya. Aku singgah di pusatnya dan bermain lidahku di situ. Nur Amirah kegelian sedap. Dari situ aku membawa aku ke arah tundunnya yang membukit bulu halus. Aku gigit-gigit serta sedut bukit tundunnya. Terangkat punggung dia.

Aku usik-usik cara itu. Dia berdesah kuat dan meramas-ramas rambutku. Aku selak bibir nonoknya untuk memudahkan aku mencari biji kelentitnya. Nonoknya lencun basah. Baunya amat mengghairahkan aku. Aku tidak menunggu lama untuk merasakan nonoknya buat kali kedua. Aku terokai seluruh bibir nonoknya dengan lidahku dan sekali-sekala mengigit manja biji kelentit.

Nur Amirah mengerang kesedapan dan mengangkat-angkat punggungnya sambil menyua-nyuakan tundun nonoknya mengikut rentak jilat aku yang lahap sekali. Habis muka aku basah dek campuran air mazinya dengan air liurku. ”Oooooh.....sedapnya Along...jilat puas-puas..Nur nak sampai niiiiiii....” jerit halus Nur menahan kesedapan permainan lidahku. Aku pun mula menguatkan asakan lidahku di serata pelusuk nonoknya. Nur Amirah menggengam kuat kepalaku sambil menaikkan punggungnya. Kaki Nur Amirah mula kekejangan dan mengeletar. Aku pasti dia sudah kesampaian,namun tidak mahu aku memberhentikan aksi aku.Dia kemudian memperlahankan dan merebah punggungnya ke bawah dan aku lihat mata kuyu dalam kenikmatan. Dia menarik nafas lega lalu berkata 148; Along...sedapnya.”

Aku mengalihkan muka aku dan mencium kedua-dua teteknya. Aku merapatkan bibirku ke bibir mulutnya lalu memberi ciuman rakus. Dia membalas dan memeluk erat tubuhku. Kami berdakapan dan bergomolan. Masing-masing berhenti mencari nafas sebelum meneruskan permainan kami. Nur Amirah memegang batangku di celah kangkangnya lalu membisik ” Along...Nur nak kulum batang Along dulu” Aku pun memusingkan badanku dalam keadaan terlentang. Nur Amirah tidak membuang masa lalu mengambil posisi menghadap aku.

Dia perlahan-lahan mengurut batangku dengan kedua-dua belah tangannya. ”Along...besar dan panjang betul batang Along...bertuah sungguh Kakak dapat ini. Tak habis makan..” puji Nur Amirah. Dia menjilat dari buah zakarku ke hujung batangku. Memainkan lidahnya di hujung batang ku dengan rakus. Dia mengurut-urut manja. Dia masuk batangku dalam mulutnya dan melerik keluar dengan penuh asyik. Sedap betul aku rasa. Batang aku makin lama makin mengeras kuat. Aku biarkan Nur Amirah membuat sesuka hati terhadap batangku.

Dia bagai singa betina yang kelaparan. Kenikmatan kuluman dia tidak dapat aku gambarkan. Kalah seorang yang penuh berpengalaman. Aku pasrah dalam kesedapan.Beberapa minit kemudian, aku bisik kepada dia ”Nur...abang nak rasa batang abang dalam nonok Nur...” rengek aku. ”Along..boleh tapi perlahan-lahan ya...batang Along besar dan panjang...nonok Nur kecil je” jawabnya. Aku memaut badanya lalu menelentangkan ke bawah. Aku kuak kakinya sehingga aku lihat rekahan nonoknya yang basah terbuka luas.

Aku pun memegang batangku dan perlahan-lahan menyuakan ke bibir nonoknya. Aku bermain-mainkan batangku di bibir nonoknya. Nur Amirah mula resah akan perbuatanku. Aku menolak batangku sikit demi sikit dengan memberhentikannya apabila aku lihat Nur rasa sakit. Nonoknya memang kecil, lagi pun ini kali pertama dia dapat batang real. Aku ikut rentak dia dan gelojoh. Apabila batangku dah masuk penuh aku rehat sebentar. Nur Amirah mengetap bibirnya menahan keperitan sedap. Aku rasa air mazinya makin lama makin banyak keluar.

Aku terasa ada kemutan manja nonoknya. Berapa minit kemudian aku mula gerak aku secara slow motion. Nur Amirah resah nikmat. Kakinya mula memeluk erat pinggangku. Ayunanku dari slow motion telah bergerak separuh laju. Aku biarkan Nur Amirah menikmati keseronokannya walaupun dia adakalanya merasa keperitan batangku menujah lubang nonoknya yang kecil dan sempit.

Semakin lama aku rasa air maziku dan dia punya telah menyenangkan hayuan batangku. Keadaan yang sempit itu telah mula merasa lembut. Batangku masuk hingga kepangkal. Aku sorong tarik. Kedengaran kocakan tujuahan. Nur Amirah memeluk aku erat. Dia merengek meminta aku lajukan tujahan batangku “Along laju...laju lagi....sedapnya...batang Along sedap betul...” Punggungnya mula terangkat-angkat dan kuakan kangkangnya di perbrtulkan agar batangku mudah bergerak. “Laju Along...laju lagi,,Nur dah tak tahan ni” teriak dia manja. Aku pun apa lagi ikut permintaan dia. Makin aku laju makin erat pelukannya. Dia mula ganas memberi kuvupan bertalu ke bibir mulutku. Lidahnya menyonyot lidahku.

Lepas itu dia merengek ”Sedap...Along....sedapnya....lagi..lagi..lagiiiii i” mengarah aku menujah batangku ke nonoknya. ”Along...ahhhhhhh...oooooooohh...iskkk...iskkk” dia hentak nonoknya ke batangku dengan kuat di ikuti kakinya mengejang.

Kini aku tahu dia dah klimaks mungkin buat kali ketiga sekiranya aku tidak silap.Aku biarkan batangku berendam dalam nonok dia buat seketika. Apabila aku lihat dia dah relaks, aku cabut batangku yang berair lendir dan ajukan ke mulutnya yang ternganga sedikit dek mencari nafas. Dia kulum batangku dan menjilat lendiran itu. Aku dah tak tahan. Aku urut batangku yang ada dalam mulutnya. Seketika kemudian aku memancutkan air maniku dalam kesedapan dalam mulut, Dia lajukan kulumannya. Berkocak-kocak bunyi perlakuan.

Aku menjerit kecil ”Ooooooohhhhhhhhh’ Setiap detik air maniku keluar nikmatnya tidak aku bayangkan kesedapan.

Dia menjadi lahap menelan semua air maniku dan mengurut batangku agar setiap titik air maniku itu dia nak rasa dan telan. Kaki kejang menahan kenikmatan klimaks ku. Kami rehat sebentar.Jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Kami berpelukan mencari nafas dan mengembalikan tenaga. Tangan Nur Amirah tidak lepas mengenggam batangku sambil mengurut. Dia tidak henti-henti memuji batangku dan cara aku layan dia. Dia kata dia puas tapi nak lagi. Setelah setengah jam berlalu kami mengulangi perbuatann kami sehingga jam 05:00 pagi.

Aku kira aku klimaks tiga kali dan Nur Amirah mungkin lebih dari itu.Aku cepat-cepat keluar dari bilik Nur Amirah pergi ke ruang tamu. Aku ON air-cond dan baring atas sofa. Jam 7.30 pagi aku dengar suara isteriku.”Bang kenapa tidur kat luar”.Aku buka mataku kecil dan jawab “Panaslah..yang dalam bilik tu”... “Ada-ada je..abang ni...ayang dah bagi malam tadi...panas lagi” gurau isteriku lalu pergi ke bilik air. Aku senyum dan sambung tidurku. Pengalaman bersama Nur Amirah menjadi impian tidurku.

Betapa bertuahnya aku mendapat adik iparku walaupun isteriku tidak kurang hebatnya. Tak sangka aku lelaki yang hampir setengah abad masih ada anak dara yang menyukai aku. Aku mengurut batangku dan berkata ”Hebat kau..Mat” Tiba-tiba isteriku menyergah aku dari belakang. ” Udah ler tu bang....orang lain kahwin kita pulak yang lebih-lebih..hai nak lagi ke? katanya.

Bermula dari hari itu aku kerap menghubungi adik iparku. Dia sering berkunjung ke rumahku dan duduk beberapa hari. Kesempatan itu kami guna sebaik-baik mungkin hingga ada ketikanya isteriku hampir-hampir mengetahui perhubunganku dengan adiknya. Kini Nur Amirah dah dapat kerja dan di tinggal di kawasan berhampiran kediamanku. Aku sering mengunjungi dia bila ada terluang dan bila aku berkursus atau bekerja outstation kami akan pergi bersama. Aku tidak tahu sampai bila perkara akan berlarutan. Nur Amirah seakan tidak mahu aku memberhentikan perhubungan ini.
Share: