Posts

Aku Lemas Di Daratan

Pengalaman seks aku yang pertama. Takut ada berdebar pun ada. Ingin mencuba dan merasai lebih dari segala-galanya. Bila saja berjaya melakukannya aku rasa seperti lelaki sejati. Keyakinanku menggunung dan aku rasa seperti dunia ini aku yang punya.

Ketika aku masih di alam persekolahan, waktu umurku 19 tahun, peristiwa ini berlaku. Waktu itu aku sedang menuntut di tingkatan enam sebuah sekolah menengah di bandar tempat tinggalku. Perkenalanku dengan seorang pelajar perempuan dari sekolah menengah Convent ( sekolah perempuan) mengubah segalanya. Bermula dengan perkenalan biasa kami mula menjadi kawan yang rapat dalam masa beberapa bulan sahaja.

Usia Mas Anizan baru mencecah 17 tahun semasa aku mula mengenalinya. Dia sedang belakar di tingkatan lima. Potongan badan Mas memang menarik - tidak kurus tapi sedap mata memandang. Mas kelihatan lebih matang daripada usianya.

Perkenalan kami bemula apabila kawanku memperkenalkan kami berdua dalam satu temasya sukan sekolah di daerah kami. Memandang…

Aku Perlukan Seks

Aku adalah seorang mahasiswi yang memiliki nafsu seks yang cukup tinggi. Sejak keperawananku hilang di SMA aku selalu ingin melakukannya lagi dan lagi. Kalau dipikir-pikir, entah sudah berapa orang yang menikmati tubuhku ini, sudah berapa penis yang pernah masuk ke vaginaku ini, aku juga menikmati sekali nge-seks dengan orang yang belum pernah aku kenal dan namanya pun belum aku tah.


Nah ceritanya begini, aku baru saja pulang dari rumah temanku seusai mengerjakan tugas kelompok salah satu mata kuliah. Tugas yang benar-benar melelahkan itu akhirnya selesai juga hari itu. Ketika aku meninggalkan rumah temanku langit sudah gelap, arlojiku menunjukkan pukul 8 lebih. Yang kutakutkan adalah bensinku tinggal sedikit sekali, padahal rumahku cukup jauh dari daerah ini lagipula aku agak asing dengan daerah ini karena aku jarang berkunjung ke temanku yang satu ini.

Di perjalanan aku melihat sebuah pom bensin, tapi harapanku langsung sirna karena begitu mau membelokkan mobilku ternyata pom bensin i…

Aku dan Guru

Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.

Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.

saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.

saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak menga…

Aku Bukan Virgin

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.

“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” B…

Aina Facebook

Kisah ini berlaku kira kira 2 bulan yang lepas, Aina adalah kawan Facebook! dan aku temui dia beberapa minggu sebelum itu di dalam Wall Facebook Rakan ku. Dipendekkan kata, selepas puas mengayat Aina, dia telah bersetuju mengikut aku ke dalam sebuah bilik di hotel summit subang dan berasmara denganku.

Setelah, check in, mandi dan berbual dan bermesra ala kadar, aku mula memuji kaki Aina yang putih melepak bagaikan bunting padi itu. Aina hanya tersenyum dan aku membalas senyumannya dengan penuh makna, aku segera memegang kakinya yang diunjurkan di atas katil, sambil memandang dan mengusap-ngusap lembut kakinya.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku pada hujung jari kakinya dan aku cium sedikit dengan penuh romantis. Aina tersenyum lagi, terpesona dengan tindakan mesraku dalam cahaya samar, tambahan lagi dalam suasana kamar yang selesa dan dingin itu. Sambil meremas-remas dan mengusap-usap kakinya, aku mula mengucup pipi Aina, dahinya dan bibirnya perlahan-lahan. Aina memejamkan matanya, b…

Ah Seng Bahagian 4

Aku sudah tidak tertahan lagi dengan segala perbuatan Ah Seng dan rakakn-rakannya. Namun untuk memberitahu sesiapa mengenai perkara ini aku tidak berani. Kepala ku berat memikirkan akan kejadian-kejadian yang telah berlaku ke atas ku. Walaupun banyak wang yang aku perolehi namun apalah ertinya jika terpaksa menjadi hamba seks kepada anak murid sendiri. Aku betul-betul buntu dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku menjadi semacam fobia untuk ke sekolah dan rumah Ah Seng untuk mengajar tiusyen. Suamiku tidak sedar akan apa yang berlaku kepada ku. Aku juga risau akan ugutan Ah Seng untuk mengedar gambarku sekiranya aku memberitahu sesiapa mengenai perkara ini.

Pagi minggu itu suamiku menerima panggilan telefon dari Ah Seng. Setelah agak lama berbual akhirnya suamiku melaetakkan gagang telefon dan memberitahuku bahawa Ah Seng mengajak aku ke rumahnya untuk menyambut hari lahirnya yang akan diadakan pada petang nanti. Aku membantah dengan mengatakan bahawa aku penat. Suamiku menjadi …

Ah Seng Bahagian 3

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Seng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku. Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Seng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-ki…