Posts

Showing posts from December, 2011

Kawan Tunang Ku

Cerita yang akan aku paparkan ini adalah salah satu dari pengalaman-
pengalaman aku bersama wanita. Aku rasa yang bersependapat denganku bahawa kita tidak boleh mengukur tahap keimanan seseorang itu dari segi luaran sahaja.

Bagiku seks adalah perkara biasa kerana aku mula melakukjan hubungan seks semasa masih di sekolah menengah rendah lagi. Namun apabila aku meningkat dewasa nafsu seks ku lebih kepada wanita yang bertudung,menutup aurat, lebih-lebih lagi kalau wanita tu bertudung labuh.
Kejadian ini berlaku beberapa tahun yang lalu. Waktu itu aku sudah bertunang. Tunangku Azlynn merupakan seorang mahasiswi di Universiti Malaya.Beliau mengambil jurusan sains sosial.Bagiku Azlynn adalah objek seks aku, hinggakan aku merasakan tiada yang menarik lagi pada dirinya.
Tunangku tinggal bersama seorang rakannya,Ramlah,seorang mahasiswi pengajian Islam di universiti Malaya juga. Kali pertama aku bersua , aku dapat merasakan yang naluri ku berkata..aku ingin merasakannya.Ramlah memanglah gadis ya…

Kehebatan Pak Parno 2

Pada usianya yang lebih dari 55 tahun itu, sungguh Pak Parno memiliki tubuh yang sangat seksi bagi para wanita yang memandangnya. Bahunya bidang. Lengannya kekar, dengan otot-otot yang kokoh. Perutnya nggak nampak membesar, rata dengan otot-otot perut yang kencang, seperti papan penggilasan. Bukit dadanya yang kokoh, dengan dua putting susu besar kecoklatan, sangat menantang menunggu gigitan dan jilatan perempuan-perempuan binal. Dari tampilan tubuhnya yang kekar dan macho ini, aku lihat Pak Parno adalah sosok penggemar olahraga yang fanatik. Otot-otot di tubuhnya menunjukkan dia sukses berolahraga selama ini.
Pandanganku terus meluncur ke bawah. Dan yang paling membuatku serasa pingsan adalah .. kontolnya .. Aku belum pernah melihat kontol lelaki lain .. Kontol Pak Parno sungguh-sungguh merupakan kontol yang sangat mempesona dalam pandanganku saat ini. Kontol itu besar, panjang, keras hingga nampak kepalanya berkilatan dan sangat indah. Kepalanya yang tumpul seperti helm tentara Nazi…

Kehebatan Pak Parno 1

Aku tinggal di kompleks perumahan BTN di Jakarta. Suamiku termasuk orang yang selalu sibuk. Sebagai arsitek swasta, tugasnya boleh dibilang tidak kenal waktu. Walaupun dia sangat mencintaiku, bahkan mungkin memujaku, aku sering kesepian. Aku sering sendirian dan banyak melamun membayangkan betapa hangatnya dalam sepi itu Mas Adit, begitu nama suamiku, ngeloni aku. Saat-saat seperti itu membuat libidoku naik. Dan apabila aku nggak mampu menahan gairah seksualku, aku ambil buah ketimun yang selalu tersedia di dapur. Aku melakukan masturbasi membayangkan dientot oleh seorang lelaki, yang tidak selalu suamiku sendiri, hingga meraih kepuasan.
Yang sering hadir dalam khayalan seksualku justru Pak Parno, Pak RT di kompleks itu. Walaupun usianya sudah di atas 55 tahun, 20 tahun di atas suamiku dan 27 tahun di atas umurku, kalau membayangkan Pak Parno ini, aku bisa cepat meraih orgasmeku. Bahkan saat-saat aku bersebadan dengan Mas Aditpun, tidak jarang khayalan seksku membayangkan seakan Pak P…

Kehidupan Nurin

Nun di kejauhan aku terdengar seperti ada suara rengekan. Seperti suara kenikmatan satu pasangan yang sedang enak melayari persetubuhan. Aku semakin mendekati suara itu. Rengekan-rengekan manja itu semakin jelas kedengaran. Akhirnya aku begitu hampir dengan punca suara tersebut. Suara tersebut datangnya dari rumah bekas kekasihku, Norin.
Aku tolak daun pintu yang tidak bertutup rapat itu lalu aku masuk ke dalam rumahnya yang bersuasana agak kelam. Suara rintihan tersebut semakin kuat dan jelas. Zakarku memberi respon dengan menegang kekerasan. Dalam fikiranku, tentu pasangan ini sedang bersetubuh sepuas-puasnya. Akhirnya aku sampai ke punca suara-suara tersebut.
Di sebalik daun pintu bilik tersebut yang tidak bertutup rapat, aku dengan jelas nampak pasangan yang sedang melayari keenakan berzina itu. Kelihatan Norin sedang tertonggeng dengan lentik sekali dalam keadaan bertelanjang bogel sambil disondol-sondol oleh seorang lelaki yang kelihatan agak berumur. Apabila keadaan semakin jel…

Kejadian di Bilik Air

kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasuk dari kedua-dua bilik.
pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. "cepat la sikit". kemudian bunyu shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkencing.
selepas itu bunyi kunci …

Keluarga Sosial

Aku ni kerja kat badan kerajaan. Engkorang semua tak perlu tahu dengan detail lah. Semasa peristiwa ni terjadi aku baru dua bulan berkahwin. Isteriku berkerja di Hospital Besar Kuala Lumpur sebagai jururawat.
Pada bulan Disember 1997, dua orang adik ipar ku datang bercuti di Kuala Lumpur. Yang sorang namanya Mastura (17 tahun) dan yang sorang lagi Aneesah (19 tahun). Dia berdua ni kira OK juga. Kalau nak di gred kan berdasarkan skala 10, boleh dapat 7 - 8 point jugak. Kalau nak kira sosial, aku tak berapa sure lah.
Keluarga di orang ni bukan warak sangat. Pada malam keempat dia orang tinggal kat rumah aku, isteri aku kena kerja malam. Dia start jam 9.00 malam dan balik jam 7.30 pagi. Aku ni memang stim dengan dua orang ni. Jadi aku plan lah nak kongkek dia orang walau pun aku tahu risiko nya. Mula mula aku kena pisahkan dia dua orang. Aku minta Mastura jagakan anak kecil aku kat bilik tidur aku.
Aku suruh dia tidur saja kat bilik aku dan aku akan tidur kat sofa. Dia kata OK saja. Semp…

Kenangan Dengan Janda Indon

Cerita ini berlaku beberapa tahun yang lalu semasa saya masih lagi menuntut di sebuah IPTS di ibukota. Pada masa tu saya dah nak habis study dah, so banyaklah masa free. Jadi saya pun mintalah kerja kat satu supermaket. Masa rehat tengah hari kat situ, saya selalu melepak sementara tunggu time masuk kerja balik. Pada satu hari tu tiba-tiba seorang minah Indon yang kerja kat situ datang menghampiri saya lalu mula buka cerita. Sembang punya sembang maka saya dapatlah tahu yang dia ni dah pernah kahwin dan ada 2 orang anak yang tinggal kat kampung. Dari perbualan itu juga saya dah dapat tahu berdasarkan reaksi dia yang dia ni agak ligat sikit. Orang yang berpengalaman ni tajam sikit deria dia. Dari gaya dia, saya dah tahu yang dia ni boleh ngap punya. Di pendekkan cerita, saya offerlah kat dia yang saya nak ajak dia keluar pada hujung minggu tu. Oh lupa pula nak bagi tahu yang minah Indon ni, umur dia lebih kurang 34 atau 35 tahun macam tu dan dia bagi tahu nama dia Siti, so saya panggil…

Kenang Sewaktu Pilihanraya

Sekarang adalah musim pilihanraya umum di negara kita dan ini mengingatkan aku pada peristiwa pilihanraya yang lalu, d imana aku dapat bersetubuh dengan seseorang yang aku tak sangka. Berhampiran rumahku ada sebuah gerai makan. Gerai ini menjual bermacam- macam masakan panas. Pemiliknya berbangsa Melayu bernama Bidin. Aku baik dengan Bidin ni dan beliau selalu jugak menolong aku di kala aku ditimpa kesusahan. Begitulah kalau disebaliknya. Dia dibantu oleh isterinya Hasnah, anak-anaknya dan juga Zaimah, adik ipar kepada Hasnah. Bidin dan isterinya berumur lebih kurang 40- an dan Zaimah berusia 34 tahun. Zaimah bertubuh sederhana dan berwajah keMelayuan. Tidak cantik sangat tetapi tidak hodoh sangat. Sedap mata memandanglah bak kata orang.Zaimah sudah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih bersekolah rendah, tapi sayang seribu kali sayang suami Zaimah iaitu adik kepada Hasnah, menghidap penyakit mental. Dulu suami Zaimah seorang mekanik tetapi setelah mengalami kecelakaan jalanr…