Kawan Tunang Ku

Cerita yang akan aku paparkan ini adalah salah satu dari pengalaman-
pengalaman aku bersama wanita. Aku rasa yang bersependapat denganku bahawa kita tidak boleh mengukur tahap keimanan seseorang itu dari segi luaran sahaja.

Bagiku seks adalah perkara biasa kerana aku mula melakukjan hubungan seks semasa masih di sekolah menengah rendah lagi. Namun apabila aku meningkat dewasa nafsu seks ku lebih kepada wanita yang bertudung,menutup aurat, lebih-lebih lagi kalau wanita tu bertudung labuh.
Kejadian ini berlaku beberapa tahun yang lalu. Waktu itu aku sudah bertunang. Tunangku Azlynn merupakan seorang mahasiswi di Universiti Malaya.Beliau mengambil jurusan sains sosial.Bagiku Azlynn adalah objek seks aku, hinggakan aku merasakan tiada yang menarik lagi pada dirinya.
Tunangku tinggal bersama seorang rakannya,Ramlah,seorang mahasiswi pengajian Islam di universiti Malaya juga. Kali pertama aku bersua , aku dapat merasakan yang naluri ku berkata..aku ingin merasakannya.Ramlah memanglah gadis yang bertudung labuh,
kurang bersosial dan bakal seorang ustazah.Kulit mukanya putih dan walaupun beliau sentiasa memakai tudung yang labuh serta jubah , aku dapat merasakan yang dia mempunyai badan yang menarik. Wajahnya memanglah menarik...tak cukup sekali pandang.
Dipendekkan cerita , peluang yang kunanti tiba. Waktu itu baru 3 hari lepas raya aidil fitri. Biasalah tunang aku akan balik kampungnya.Ramlah pula dah balik semula ke K.L dari Kelantan. Masa tu musim cuti lagi, tak ramai orang kat K.L lagi. Aku pun pergilah ke rumah sewanya di Brickfields. Ramai student U.M tinggal kat sana. Aku berpura-pura mengatakan yang tunangku call dari kampung suruh aku ambilkan barangnya. Ramlah percaya dan benarkan aku masuk.
Lepas mengambil barang -barang tersebut, aku pun mulalah nak balik...tapi aku berpura-pura tanya Ramlah yang waktu aku nak pergi tempat dia tadi aku nampak ada lelaki kat pintu rumah dia. Aku kata lelaki tu macam nak kompil pintu rumah nya. Bila aku datang lelaki tu terus beredar. Aku tanya adakah itu saudara atau rakannya. Ramlah menafikan..Dia dah mula takut sebab masa tu kisah perogol bersiri yang bermaharajalela kat lembah Kelang ni masih belum kena tangkap.
Mukanya pucat..aku tahu dia takut masa tu. Yess, plan A dah berjaya. Aku menawarkan diri untuk menemankan beliau sampai besok pagi. Dia serba-salah pada mulanya.Mungkin kerana dia terlalu takut untuk tinggal seorang pada masa tersebut...aku dibenarkan untuk bermalam .Lagipun mungkin dia ingat yang aku ni dah bertunang.
Oklah masa tu dah pukul 12.30 malam.Kami belum tidur lagi.Bersembang kat ruang tamu.Biasalah..Ustazah..cerita tentang islam,agama dan moral. Aku layan aje..walaupun itu bukanlah topik kegemaran aku. Kemudian aku minta towel dan kain dari Ramlah kerana aku tak selesa pakai jeans nak tidur.Lagipun aku nak mandi.Dia bagi towel tapi kain sarung takdelah. Dia bagi aku pinjam kain batiknya.Kecil tapi bolehlah. Aku tanya mana nak salin pakaian. Dia suruh aku masuk dalam bilik.Aku masuk tapi aku tak tutup pintu sepenuhnya. Aku salin pakaian depan cermin dalam bilik tu.Dari cermin tu aku dapat nampak Ramlah duduk di luar bilik itu mengadap aku. Aku pura-pura tak nampak dia . Aku buat macam biasa aje. Mula-mula aku buka baju.Aku jeling kat cermin dan nampak muka Ramlah masih mengadap kat pintu bilik tu. Kemudian aku buka jeans aku..aku nampak Ramlah macam tak senang duduk tapi masih menhadap kat aku masa tu. Kemudian aku perlahan-lahan buka underwear aku..aku jeling kat cermin ,gadis bertudung labuh tu masih berada di situ!!.
Aku pusing badan aku dalam keadaan bogel dan menuju ke pintu kononnya nak tutup pintu. Sambil berjalan tu aku nampak Ramlah masih memandang kearah aku. Mukanya kemerahan..mungkin beliau tergamam. Lalu aku terus keluar bilik tersebut menuju kearah Ramlah dalam keadaan konekku separuh tegang. Ramlah tersandar di atas kusyen lalu aku berdiri didepannya. "kenapa ? Tak pernah tengok?" kataku padanya. "Pernah..tapi u punya besar dan panjanglah" jawab Ramlah. Ohh rupa-rupanya siRamlah ni pun pernah keluar dating juga dengan rakan sekuliahnya..cuma ringan-ringan aje.Ramlah mengaku yang dia pernah pegang batang pak we nya masa sekolah dulu.
Aku pun suakan senjata ku tu kat mulut ustazah Ramlah kiut tu. Memang aku akui konekku memang besar dan panjang.Ramlah kata tak biasa hisap tapi kalau nak pegang tu dia bolehlah. Aku kata please..dan dia pun termakan pujuk rayu aku. Yang buat aku seronok tu bila tengok dia blowjob aku. Masa tu dia masih memakai tudung labuhnya dan berjubah. Aku tahu dia nak termuntah bila hujung kemaluan ku mencecah anak tekaknya.Masa adengan tersebut tangan aku meraba badan dan teteknya. Aku tahu Ramlah dah mula ghairah. Lepas tu satu demi satu pakaian yang menutupi badannya aku tanggalkan. Mula-mula Ramlah cuba melarang aku membuka pakaiannya tapi aku tak putus asa. " Please dont do it..its wrong" kata Ramlah..tapi bagiku itulah signalnya menandakan yang wanita tersebut mahu kita lakukan lebih lagi. Badanya yang kecil itu memudahkan aku mengangkat dan membaringkannya di atas tilam . Aku menggugut Ramlah samada nak melakukan cara rela atau aku paksa. Ramlah menangis apabila aku mencabut tudungnya dengan kasar..aku lempang mukanya bila dia cuba melawan..memang terserlah keayuannya..rambutnya lurus sampai keparas bahu.
meyakinkan aku yang dia masih menikmatinya. Aku mengeluarkan batangku dan menyuakannya kemulut Ramlah.Ramlah faham dan terus memngulum batangku dengan rakus sekali. Munkgkin dia nak aku mengeluarkan air maniku secepat yang mungkin. Aku tahu Ramlah keletihan.OOOH...yess ..aku lepaskan air maniku yang pekat dan panas tu kedalam mulut Ramlah..Itulah trademark aku bila melakukan hubungan seks .Aku puas.. Ramlah menelan air mani ku....dan aku tahu Ramlah pun puas.
Selepas peristiwa itu aku tidak berjumpa lagi dengan Ustazah Ramlah...mungkin dia dah mula mengajar di sekolah menengah dinegeri kelantan. Pertunanganku pula putus ditengah jalan..aku dapat merasai yang ia mungkin ada kaitan dengan perbuatanku menodai Ustazah Ramlah ..iaitu rakan sebilik tunangku
Share:

Kehebatan Pak Parno 2

Pada usianya yang lebih dari 55 tahun itu, sungguh Pak Parno memiliki tubuh yang sangat seksi bagi para wanita yang memandangnya. Bahunya bidang. Lengannya kekar, dengan otot-otot yang kokoh. Perutnya nggak nampak membesar, rata dengan otot-otot perut yang kencang, seperti papan penggilasan. Bukit dadanya yang kokoh, dengan dua putting susu besar kecoklatan, sangat menantang menunggu gigitan dan jilatan perempuan-perempuan binal. Dari tampilan tubuhnya yang kekar dan macho ini, aku lihat Pak Parno adalah sosok penggemar olahraga yang fanatik. Otot-otot di tubuhnya menunjukkan dia sukses berolahraga selama ini.
Pandanganku terus meluncur ke bawah. Dan yang paling membuatku serasa pingsan adalah .. kontolnya .. Aku belum pernah melihat kontol lelaki lain .. Kontol Pak Parno sungguh-sungguh merupakan kontol yang sangat mempesona dalam pandanganku saat ini. Kontol itu besar, panjang, keras hingga nampak kepalanya berkilatan dan sangat indah. Kepalanya yang tumpul seperti helm tentara Nazi, sungguh merupakan paduan erotis dan powerful. Sangat menantang. Dengan sobekan lubang kencing yang gede, kontol itu seakan menunggu mulut atau kemaluan para perempuan yang ingin melahapnya.
Sesudah telanjang Pak Parno juga menarik pakaianku, celana jeansku yang sedari tadi masih di separoh kakiku, kemudian blus serta kutangku dilepasnya. Kini aku dan Pak Parno sama-sama telanjang bulat. Pak Parno rebah di antara pahaku. Dia langsung nyungsep di selangkanganku. Lidahnya menjilati kemaluanku. Waduuiihh .. Ampunn .. Kenapa cara begini ini nggak pernah aku dapatkan dari Mas Aditt ..
Lidah kasar Pak Parno menusuk dan menjilati vaginaku. Bibir-bibir kemaluanku disedotinya. Ujung lidahnya berusaha menembusi lubang vaginaku. Pelan-pelan nafsuku terpancing kembali. Lidah yang menusuk lubang vaginaku itu membuat aku merasakan kegatalan yang hebat. Tanpa kusadari tanganku menyambar kepala Pak Parno dan jariku meremasi kembali rambutnya sambil mengerang dan mendesah-desah untuk kenikmatan yang terus mengalir. Tanganku juga menekan-nekan kepala itu agar tenggelam lebih dalam ke selangkanganku yang makin dilanda kegatalan birahi yang sangat. Pantatku juga ikut naik-naik menjemput lidah di lubang vaginaku itu.
Tak lama kemudian, Pak Parno memindahkan dan mengangkat kakiku untuk ditumpangkan pada bahunya. Posisi seperti itu merupakan posisi yang paling mudah bagi Pak Parno maupun bagi aku. Dengan sedikit tenaga aku bisa mendesak-desakkan kemaluanku ke mulut Pak Parno, dan sebaliknya Pak Parno tidak kelelahan untuk terus menciumi kemaluanku. Terdengar suara kecipak mulut Pak yang beradu dengan bibir kemaluanku. Dan desahan Pak Parno dalam merasakan nikmatnya kemaluanku tak bisa disembunyikan.
Posisi ini membuat kegatalan birahiku semakin tak terhingga hingga membuat aku menggeliat-geliat tak tertahankan. Pak Parno sibuk memegang erat-erat kedua pahaku yang dia panggul. Aku tidak mampu berontak dari pegangannya. Dan sampai pada akhirnya dimana Pak Parno sendiri juga tidak tahan. Rintihan serta desahan nikmat yang keluar dari mulutku merangsang nafsu birahi Pak Parno tidak bisa terbendung.
Sesudah menurunkan kakiku, Pak Parno langsung merangkaki tubuhku. Digenggamnya kontolnya, diarahkan secara tepat ke lubang kemaluanku. Aku sungguh sangat menunggu detik-detik ini. Detik-detik dimana bagiku untuk pertama kalinya aku mengijinkan kontol orang lain selain suamiku merambah dan menembus memekku. Seluruh tubuhku kembali bergetar, seakan terlempar ke-awang-awang. Sendi-sendiku bergetar .. menunggu kontol Pak Parno menembus kemaluanku .. Aku hanya bisa pasrah .. Aku nggak mampu lagi menghindar dari penyelewengan penuh nikmat ini .. Maafin aku Mas Adit ..

Aku menjerit kecil saat kepala tumpul yang bulat gede itu menyentuh dan langsung mendorong bibir vaginaku. Rasa kejut saraf-saraf di bibir vaginaku langsung bereaksi. Saraf-saraf itu menegang dan membuat lubang vaginaku menjadi menyempit. Dan akibatnya seakan tidak mengijinkan kontol Pak Parno itu menembusnya. Dan itu membuat aku penasaran,
'Santai saja Mar, biar lemesan..', terdengar samar-samar suara Pak Parno di tengah deru hawa nafsuku yang menyala-nyala.
'Pakee .. Pakee .. ayyoo .. Pakee tulungi saya Pakee .. Puas-puasin ya Pakee.. Saya serahin seluruh tubuh saya untuk Pakee ..', kedengerannya aku mengemis minta dikasihani.
'Iyaa Dik Marr .. Sebentar yaa Dik Marr ..', suara Pak Parno yang juga diburu oleh nafsu birahinya sendiri.
Kepala helm tentara itu akhirnya berhasil menguak gerbangnya. Bibir vaginaku menyerah dan merekah. Menyilahkan kontol Pak Parno menembusnya. Bahkan kini vaginakulah yang aktif menyedotnya, agar seluruh batang kontol gede itu bisa dilahapnya.
Uuhh .. aku merasakan nikmat desakan batang yang hangat panas memasuki lubang kemaluanku. Sesak. Penuh. Tak ada ruang dan celah yang tersisa. Daging panas itu terus mendesak masuk. Rahimku terasa disodok-sodoknya. Kontol itu akhirnya mentok di mulut rahimku. Terus terang belum pernah se-umur-umurku rahimku ngrasain disentuh kontol Mas Adit. Dengan sisa ruang yang longgar, kontol suamiku itu paling-paling menembus ke vaginaku sampai tengahnya saja. Saat dia tarik maupun dia dorong aku tidak merasakan sesak atau penuh seperti sesak dan penuhnya kontol Pak Parno mengisi rongga vaginaku saat ini.
Kemudian Pak Parno mulai melakukan pemompaan. Ditariknya pelan kemudian didorongnya. Ditariknya pelan kembali dan kembali didorongnya. Begitu dia ulang-ulangi dengan frekewnsi yang makin sering dan makin cepat. Dan aku mengimbangi secara reflek. Pantatku langsung pintar. Saat Pak Parno menarik kontolnya, pantatku juga menarik kecil sambil sedikit ngebor. Dan saat Pak Parno menusukkan kontolnya, pantatku cepat menjemputnya disertai goyangan igelnya.
Demikian secara beruntun, semakin cepat, semakin cepat, cepat, cepat, cepat, cepat, cepaatt ..ceppaatt. Payudaraku bergoncang-goncang, rambutku terburai, keringatku, keringat Pak Parno mengalir dan berjatuhan di tubuh masing-masing, mataku dan mata Pak Parno sama-sama melihat keatas dengan menyisakan sedikit putih matanya. Goncangan makin cepat itu juga membuat ranjang kokoh itu ikut berderak-derak. Lampu-lampu nampak bergoyang, semakin kabur, kabur, kabur. Sementara rasa nikmat semakin dominan. Seluruh gerak, suara, nafas, bunyi, desah dan rintih hanyalah nikmat saja isinya.
'Mirnaa .. Ayyoo.. Enakk nggak kontol padee Mirr, enak yaa.. enak Mirr .. ayyoo bilangg enak mana sama kontol si Adit .. Ayoo Mirr enak mana sama kontol suamimu ayoo bilangg ayyoo enakan manaa ..', Pak Parno meracau.
'Pakee .. enhaakk.. pakee.. Enhakk kontol pakee .. Panjangg .. Uhh gedhee bangett .. pakee.. Enakan kontol Pak Parnoo ..'.

Posisi nikmat ini berlangsung bermenit-menit. Tanpa terasa pergumulan birahi ini sudah berjalan lebih dari 1 jam. Suasana erotis tampak sangat indah dan menonjol. Erangan dan desahan erotik keluar bersahut-sahutan dar mulut kami. Kulihat tubuh kekar Pak Parno tampak berkilatan karena keringatnya. Dan hal itu membuat Pak Parno jauh terlihat seksi di mataku. Kulihat keringatnya mengalir dari lehernya, terus ke dada bidangnya, dan akhirnya ke tonjolan otot di perutnya. Dengan gemas kupermainkan putting susunya yang bekilatan itu. Kugigiti, kujilati, kuremas-remas. Dan Pak Parno yang merasakan itu, tambah buas gerakannya. Sodokan kontolnya tambah kencang di memekku dan kurasakan tangan-tangannya yang kasar merambahi payudaraku.

Pada akhirnya, setelah hampir 2 jam kami bercinta, aku mendapat orgasmeku 2 kali secara berturut-turut. Itu yang ibu-ibu sering sebut sebagai multi orgasme. Bukan mainn .. hanya dari Pak Parno aku bisa meraih multi orgasmeku inii .. Oohh Pak Parnoo.. terima kasihh .. Pak Parno mau memuaskan akuu.. Sekarangg ayoo .. Pakee biar aku yang memuaskan kamuu .. 10 menit kemudian8230;
Dan kontol Pak Parno aku rasakan berdenyut keras dan kuat sekali.. Kemudian menyusul denyut-denyut berikutnya. Pada setiap denyutan aku rasakan vaginaku sepertinya disemprot air kawah yang panas. Sperma Pak Parno berkali-kali muntah di dalam vaginaku.
Uhh .. Aku jadi lemess bangett .. Nggak pernah sebelumnya aku capek bersanggama. Kali ini seluruh urat-urat tubuhku serasa di lolosi. Dengan telanjang bulat kami sama telentang di ranjang motel ini. Di sinilah akhirnya terjadi untuk pertama kalinya aku serahkan nonokku beserta seluruh tubuhku kepada lelaki bukan suamiku, Pak Parno. Dan aku heran .. pada akhirnya.. tak ada rasa sesal sama sekali dari hatiku pada Mas Adit. Aku sangat ikhlaskan apa yang telah aku serahkan pada Pak Parno tadi. Dan dalam kenyataan aku mendapatkan imbalan kepuasan dari Pak Parno yang sangat hebat.
Di motel ini aku mengalami 3 kali orgasme. Dua kali beruntun aku mengalami orgasme dalam satu kali persetubuhan dan yang pertama sebelumnya, yang hanya dengan gumulan, ciuman dan jilatan Pak Parno di ketiakku sembari tangannya ngobok-obok kemaluanku aku bisa mendapatkan orgasme yang sangat memberikan kepuasan pada libidoku. Hal itu mungkin disebabkan karena adanya sensasi-sensasi yang timbul dari sikap penyelewengan yang baru sekali ini aku lakukan. Yaa.. pada akirnya aku toh berhak mendapatkannya .. tanpa menunggu Mas Adit yang sangat egois.
Sesungguhnya aku ingin tinggal lebih lama lagi di tempat birahi ini, namun Pak Parno mengingatkan bahwa waktu bernikmat-nikmat yang pertama kali kami lakukan ini sudah cukup lama. Pak Parno khawatir orang-orang rumah menunggu dan bertanya-tanya. Pak Parno mengajak selekasnya kami meninggalkan tempat ini dan kembali menyelesaikan pekerjaan yang telah kami sanggupi pada Mbak Surti dalam rangka membantu hajatannya.
Setelah kami mandi dan membersihkan tanda-tanda yang kemungkinan mencurigakan, kami kembali ke jalanan. Ternyata kemacetan jalan menuju ke Senen ini sangat parah di siang hari ini. Dengan adanya pembangunan jembatan layang pada belokan jalan di Galur, antrean mobil macet sudah terasa mulai dari pasar Cempaka Putih. Mobil Pak Parno serasa merangkak. Untung AC mobilnya cukup dingin sehingga panasnya Jakarta tidak perlu kami rasakan.
Sepanjang kemacetan ini pikiranku selalu kembali pada peristiwa yang barusan aku alami bersama Pak Parno tadi. Lelaki tua ini memang hebat. Dia sangat kalem dan tangguh. Dia sangat sabar dan berpengalaman menguasai perempuan. Dialah yang terbukti telah memberikan padaku kepuasan seksual. Paduan kesabaran, tampilan ototnya yang kekar, postur tegap tubuhnya, serta kontol gedenya yang indah membuat aku langsung takluk secara iklas padanya. Aku telah serahkan seluruh tubuhku padanya. Dan Pak Parno tidak sekedar menerimanya untuk kepentingannya sendiri, tetapi dia sekaligus membuktikan bahwa kenikmatan hubungan seksual yang sebenar-benarnya adalah apabila pihak lelaki dan pihak perempuannya bisa mendapatkan kepuasannya secara adil dan setara. Dan aku merasakannya .. tapi .. Benar adilkah ..?
Ah .. pertanyaan itu tiba-tiba mengganguku. Tiba-tiba terlintas dalam pikiranku bahwa dari hubungan badan tadi, aku berhasil merasakan orgasmeku hingga 3 kali. Sementara Pak Parno hanya mengeluarkan spermanya sekali saja. Artinya dia meraih kepuasan dalam hubungan seksual dengan aku tadi hanya sekali. Ahh ..adakah hal ini menjadi masalah untuk hubunganku dengan Pak Parno selanjutnya ..? Kenapa dia banyak diam sejak keluar dari motel tadi ..?
Aku menjadi gelisah, aku kasihan pada Pak Parno apabila dia masih menyimpan dorongan birahinya. Apabila belum seluruh cairan birahinya secara tuntas tertumpah. Bukankah hal demikian itu bagi lelaki akan menimbulkan semacam kegelisahan ..? Apa yang harus aku lakukan ..??
'Pak, tadi puas nggak Pak..?', aku memberanikan diri untuk bertanya.
'Bukan main Dik Mar, aku sungguh sangat puas', begitu jawabnya.
Suatu jawaban yang sangat santun yang justru semakin besar kekhawatiranku. Jawaban macam itu pasti akan keluar dari setiap 'gentlemen'. Aku harus amati dari sudut yang lain. Kulihat dibawah kemudi Kijangnya. Nampak celananya masih menggunung. Artinya kontolnya masih ngaceng. Aku nekat. Kuraba saja tonjolan celananya itu.
'Ininya koq masih ngaceng Pak? Masih pengin yaa?? Tadi masih mau lagi yaa??', sambil tanganku terus memijiti gundukkan itu. Dan terbukti semakin membesar dan mengeras.
Pak Parno diam saja. Aku tahu pasti dia menikmati pijatanku ini. Aku teruskan. Tanganku meremasi, mengurut-urut.
'Hheehh ..dik Marr .. enak sekali tangan Dik Marr yaa..'.
Biarlah, biarlah aku akan selalu memberikan yang aku bisa. Dengan berbagai style, tanganku terus meremasi dan mijit gundukkan kontol itu. Tetapi lama kelamaan justru tanganku sendiri makin menikmati kenikmatan memijit-mijit itu. Dan semakin lama justru aku yang nyata semakin kelimpungan. Aku kenang kembali kontol gede ini yang 40 menit yang lalu masih menyesaki kemaluanku. Yang tanpa meninggalkan celah sedikitpun memenuhi rongga vaginaku. Dan ujungnya ini yang untuk pertama kalinya bisa mentok ke dinding rahimku.. ah nikmatnya ..
'Pakee.. Aku pengin lagii ..', aku berbisik dengan setengah merintih.
'Kita cari waktu lagi Dik Mar .., .., Dik Mar khan bisa bilang pada Mas Adit, mau ke Carrefour atau ke Mangga Dua cari barang apa.. gitu'.
'Iyaa siihh.. Boleh dibuka ya Pak. Aku pengin lihat lagi nih jagoan Pak ..', sambil aku melempar senyum serta melirikkan mataku ke Pak Parno melihat reaksinya.
'Boleehh ..', dia jawab tanpa melihat ke aku, karena keramaian lalu lintas yang mengharuskan Pak Parno berkonsentrasi.
Tanganku sigap. Pertama-tama kukendorkan dulu ikat pinggangnya. Kemudian kubuka kancing utamanya. Selanjutnya kuraih resluitingnya hingga nampak celana dalamya yang kebiruan. Di belakang celana dalam itu membayang alur daging sebesar pisang tanduk yang mengarah ke kanan. Oouu.. ini kali yang namanya stir kanan.. Kalau stir kiri, mengarahnya kekiri tentunya.
Dengan tidak sabar kubetot kontol Pak Parno dari sarangnya. Melalui pinggiran kanan celana dalamnya, kontol Pak Parno mencuat keluar. Gede, panjang, kepalanya yang bulat berkilatan. Dan pada ujung kepala itu ada secercah titik bening. Oooww ..baru sekarang aku berkesempatan memperhatikan kontol ini dari jarak yang sangat dekat, bahkan dalam genggamanku.
Rupanya precum Pak Parno telah terbit di ujung kepalanya. Precum itu muncul dari lubang kencingnya. Uuuhh .. indahnyaa .. bisakah aku nggak bisa menahan diri ..??
'Pak Parno pengin khan..??', kembali aku berbisik.
'Heehh .. Dik Mar mau bantu Pak Parno nih ..??', jawaban yang disertai pertanyaan balik.
'Gimana bantunya Pak.., berhenti duluu .. Cari tempat lagii .. Hayoo..', jawabanku enteng.
'Nggak begitu Dik Mar, kita nggak mungkin berhenti lagi. Ya ini khan macet nih jalanan. Maksudku, apakah .. eehh .. Dik Mar marah nggak kalau aku bilang ini ..??'.
'Nggak pa pa Pak, saya rela koq, dan saya pengin bantu bener-bener, Pak'.
'Dik Mar pernah mengisep punya Mas Adit khan?'.
'Ooo.. Kk.. kaalau ii.. ttuu terus terang aku belum pernah Pak.., kalau lihat punya Mas Adit rasanya aku geli gituu.. jijikk gituu ..'.
'Kalau lihat punya saya inii.?', dia terus mendesak dengan pertanyaan yang terus terang aku nggak bisa menjawab secara cepat.
Masalahnya aku dihadapkan pada sesuatu hal yang bener-bener belum pernah aku lakukan, bahkan pun dalam khayalan seksualku. Pasti yang Pak Parno inginkan adalah aku mau mengisep-isep kontolnya itu, yaa khan? Tapi aku juga berpikir cepat .. Tadi sewaktu di motel, Pak Parno membenamkan wajahnya ke selangkanganku tanpa risah-risih. Kemudian dijilatinya vaginaku, kelentitku, lubang kemaluanku. Dia juga menelan cairan-cairan birahiku. Aku jadi ingat prinsip adil dan setara yang aku sebutkan di atas tadi.
Mestinya aku yaa.. nggak usah ragu-ragu untuk berlaku mengimbangi apa yang telah dilakukan Pak Parno padanya. Dia telah menjilati, menyedoti kemaluanku. Dan aku sangat menikmati jilatan dahsyatnya. Dan sekarang Pak Parno seakan menguji padaku. Bisakah aku bertindak adil dan setara juga pada dia. Aku membayangkan kontol itu di mulutku ..
'Dik Mar, sperma itu sehat lhoo, bersih, steril.. dan banyak vitaminnya. Itu dokter ahli lho yang ngomong. Cobalah, kontol Pak Parno ini pasti sedap kalau Dik Mar mengulumnya.. ', aku sepertinya mendengar sebuah permohonan.
Aku kasihan juga pada Pak Parno. Mungkin dia sudah mengharapkan sejak awal jalan bersama dari rumah tadi. Mungkin bahkan dia sudah mengharapkan jauh beberapa waktu yang lalu. Dan kini saat aku sudah berada disampingnya harapan itu nggak terkabul. Ah, aku jadi iba .. Kulihat kembali kontol indah Pak Parno. Yaa.. benar-benar indah..apa artinya indah itu .. Kalau memang itu indah ..sudah semestinya kalau aku menyukainya ..dan kalau aku menyukainya .. mestinya aku nggak jijik ataupun geli .. Dan lihat precum itu.. Juga indah khan, bening, murni, dan mungkin juga wangi ..dan asin .. Dan.. Banyak lho yang sangat menyukainya .., menjilatinya, meminumnya ..
Tahu-tahu aku sudah merunduk, mendekatkan wajahku, mendekatkan bibirku ke kontol Pak Parno yang indah itu. Dan tanpa banyak tanya lagi aku telah mengambil keputusan .. Ah,.. ujung lidahku kini menyentuh, menjilat dan merasakan lendir lembut dan bening milik Pak Parno. Yaahh .. asinnya yang begitu lembutt..
'Dik Maarr .. Uhh enakk bangett sihh ..', kepalaku dielus-elusnya. Dan dia sibakkan rambutku agar tidak menggangu keasyikanku. Dan selanjutnya dengan penuh semangat aku mengkulum kontol Pak Parno di mobil yang sempit itu. Kemudian Pak Parno sedikit memundurkan tempat duduknya.
'Dik Marr .. Terus Dik Marr .. Kamu pinter banget siihh .. uuhh Dik Marr..', aku terus memompa dengan lembut. Banyak kali aku mengeluarkan kepala itu dari mulutku.. Aku menjilati tepi-tepinya .. Pada pangkal kepala ada alur semacam cincin atau bingkai yang mengelilingi kepala itu. Dan sobekan lubang kencingnya itu .. kujilati habis-habisan ..
'Marr.. enak bangett .. akau mau keluar nihh Dik Marr .. Aku mau keluar nihh ..', aku tidak menghiraukan kata-katanya, mungkin maksudnya peringatan untukku, jangan sampai air maninya tumpah di mulutku. Dia masih khawatir bahwa mungkin aku belum bisa menerimanya.
Tetapi apa yang terjadi padaku kini sudah langsung berbalik 180 derajat. Rasanya justru aku kini yang merindukannya. Dan aku memang merindukannya. Aku pengin banget merasakan sperma seorang lelaki langsung tumpah dari kontolnya langsung ke mulutku. Dan lelaki itu adalah Pak Parno, yang bukan suamiku sendiri. Aku terus menjilati, menyedoti. Batangnya, pangkalnya, pelernya, sejauh bisa bibir atau lidahku meraihnya, disebabkan tempat yang sempit ini, semua bagian kontolnya itu aku rambah dengan mulutku.
Dan pengalaman pertama itu akhirnya hadir. Saat mulutku mengkulum batangan gede panjang milik Pak Parno itu, aku rasakan kembali ada kedutan besar dan kuat. Kedutan itu kemudian disusul dengan kedutan-kedutan berikutnya. Kalau yang aku rasakan di motel tadi kedutan-kedutan kontol Pak Parno dalam lubang vaginaku, sekarang hal itu aku rasakan di rongga mulutku. Kontol Pak Parno memuntahkan laharnya. Cairan, atau tepatnya lendir yang hangat panas nyemprot langit-langit rongga mulutku. Sperma Pak Parno tumpah memenuhi mulutku. Entah berapa kali kedutan tadi. Tetapi sperma dalam mulutku ini nggak sempat aku telan seluruhnya karena saking banyaknya.
Sperma Pak Parno berleleran di pipiku, daguku, bahkan juga ke kening dan rambut panjangku. Kontol Pak Parno masih berkedut-kedut saat kukeluarkan dari mulutku. Dan aku raih kembali untuk kuurut-urut agar semua sperma yang tersisa bisa terkuras keluar. Mulutku langsung menyedotinya. Sekali lagi, pengalaman pertama nyeleweng ini benar-benar memberiku daftar panjang hal-hal baru yang sangat sensasional bagiku. Dan aku makin merasa pasti, hal-hal itu nggak mungkin aku dapatkan dari Mas Adit, suamiku tercinta.
Sesuai rencana, aku diturunkan di Pasar Senen oleh Pak Parno. Sungguh aku keberatan untuk perpisahan ini. Kugenggam tangannya erat-erat, untuk menunjukkan betapa besarnya arti Pak Parno bagiku. Aku berjalan dengan gontai saat menuju toko kertas dekorasi itu.
Saat aku turun dari taksi sesampai di rumah, Mbak Surti nampak cemberut. Aku biarkan. Pada temen yang lain aku bilang banyak bahan yang aku cari stoknya habis sehingga aku menunggu cukup lama. Di ujung jalan sana kulihat mobil Kijang Pak Parno. Mungkin sudah lama lebih dahulu nyampai di kompleks. Orang-orang pemasang tenda dan pengatur sound system sudah mulai melaksanakan tugasnya. 2 jam lagi acara akan dimulai.
Aku pamit pulang sebentar, untuk menengok rumah. Mas Adit belum pulang. Aku mandi lagi sambil mengenang peristiwa indah yang kualami sekitar 2,5 jam yang lalu. Saat sabunku menyentuh kemaluanku, masih tersisa rasa pedih pada bibirnya. Mungkin jembut Pak Parno tersangkut saat kontolnya keluar masuk menembus memekku. Dan itu biasanya menimbulkan luka kecil yang terasa pedih pada bibir vaginaku saat terkena sabun seperti ini.
Share:

Kehebatan Pak Parno 1

Aku tinggal di kompleks perumahan BTN di Jakarta. Suamiku termasuk orang yang selalu sibuk. Sebagai arsitek swasta, tugasnya boleh dibilang tidak kenal waktu. Walaupun dia sangat mencintaiku, bahkan mungkin memujaku, aku sering kesepian. Aku sering sendirian dan banyak melamun membayangkan betapa hangatnya dalam sepi itu Mas Adit, begitu nama suamiku, ngeloni aku. Saat-saat seperti itu membuat libidoku naik. Dan apabila aku nggak mampu menahan gairah seksualku, aku ambil buah ketimun yang selalu tersedia di dapur. Aku melakukan masturbasi membayangkan dientot oleh seorang lelaki, yang tidak selalu suamiku sendiri, hingga meraih kepuasan.
Yang sering hadir dalam khayalan seksualku justru Pak Parno, Pak RT di kompleks itu. Walaupun usianya sudah di atas 55 tahun, 20 tahun di atas suamiku dan 27 tahun di atas umurku, kalau membayangkan Pak Parno ini, aku bisa cepat meraih orgasmeku. Bahkan saat-saat aku bersebadan dengan Mas Aditpun, tidak jarang khayalan seksku membayangkan seakan Pak Parnolah yang sedang menggeluti aku. Aku nggak tahu kenapa. Tetapi memang aku akui, selama ini aku selalu membayangkan kemaluan lelaki yang gedee banget. Nafsuku langsung melonjak kalau khayalanku nyampai ke sana. Dari tampilan tubuhnya yang tetap kekar dan kokoh walaupun tua, aku bayangkan kontol Pak Parno juga kekar dan kokoh. Gede, panjang dan pasti tegar dilingkari dengan urat-urat di sekeliling batangnya. Ooohh.., betapa nikmatnya dientot kontol macam itu ..
Di kompleks itu, di antara ibu-ibu atau istri-istri, aku merasa akulah yang paling cantik. Dengan usiaku yang 28 tahun, tinggi 158 cm dan berat 46 kg, orang-orang bilang tubuhku sintal banget. Mereka bilang aku seperti Sarah Ashari, selebrity cantik yang binal adik dari Ayu Ashari bintang sinetron. Apalagi kalau aku sedang memakai celana jeans dengan blus tipis yang membuat buah dadaku yang cukup besar membayang. Hatiku selangit mendengar pujian mereka ini..
Pada suatu ketika, tetangga kami punya hajatan, menyunatkan anaknya. Biasa, kalau ada tetangga yang punya kerepotan, kami se-RT rame-rame membantu. Apa saja, ada yang di dapur, ada yang ngurus pelaminan, ada yang bikin hiasan atau menata makanan dan sebagainya. Aku biasanya selalu kebagian bikin pelaminan. Mereka tahu aku cukup berbakat seni untuk membuat dekorasi pelaminan itu. Mereka selalu puas dengan hasil karyaku.
Aku menggunakan bahan-bahan dekorasi yang biasanya aku beli di Pasar Senen. Pagi itu ada beberapa bahan yang aku butuhkan belum tersedia. Di tengah banyak orang yang pada sibuk macam-macam itu, aku bilang pada Mbak Surti, yang punya hajatan, untuk membeli kekurangan itu.
'Kebetulan Bu Mar, tuh Pak Parno mau ke Senen, mbonceng saja sama dia', Bu Kasno nyampaikan padaku sambil nunjuk Pak Parno yang nampak paling sibuk di antara bapak-bapak yang lain.
'Emangnya Pak Parno mau cari apaan?, aku nanya.
'Inii, mau ke tukang tenda, milih bentuk tenda yang mau dipasang nanti sore. Sama sekalian sound systemnya', Pak Parno yang terus sibuk menjawab tanpa menengok padaku.
'Iyaa deh, aku pulang bentar ya Pak Parno, biar aku titip kunci rumah buat Mas Adit kalau pulang nanti'. Segalanya berjalan seperti air mengalir tanpa menjadikan perhatian pada orang-orang sibuk yang hadir disitu.
Sekitar 10 menit kemudian, dengan celana jeans dan blus kesukaanku, aku sudah duduk di bangku depan, mendampingi Pak Parno yang nyopirin Kijangnya. Udara AC di mobil Pak Parno nyaman banget sesudah sepagi itu diterpa panasnya udara Jakarta. Pelan-pelan terdengar alunan dangdut dari radio Mara yang terdapat di mobil itu.
Saat itu aku jadi ingat kebiasaanku mengkhayal. Dan sekarang ini aku berada dalam mobil hanya berdua dengan Pak Parno yang sering hadir sebagai obyek khayalanku dalam hubungan seksual. Tak bisa kutahan, mataku melirik ke arah selangkangan di bawah kemudi mobilnya. Dia pakai celana drill coklat muda. Aku lihat di arah pandanganku itu nampak menggunung. Aku nggak tahu apakah hal itu biasa. Tetapi khayalanku membayangkan itu mungkin kontolnya yang gede dan panjang.
Saat aku menelan ludahku membayangkan apa di balik celana itu, tiba-tiba tangan Pak Parno nyelonong menepuk pahaku. 'Dik Marini mau beli apaan? Di Senen sebelah mana?', sambil dia sertai pertanyaan ini dengan nada ke-bapak-an.
Dan aku bener-bener kaget lho. Aku nggak pernah membayangkan Pak RT ini kalau ngomong sambil meraba yang di ajak ngomong.
'Kertas emas dan hiasan dinding, Pak. Di sebelah toko mainan di pasar inpress ituu..', walaupun jantungku langsung berdegup kencang dan nafasku terasa sesak memburu, aku masih berusaha se-akan-akan tangan Pak Parno di pahaku ini bukan hal yang aneh.
Tetapi rupanya Pak Parno nggak berniat mengangkat lagi tangannya dari pahaku, bahkan ketika dia jawab balik, 'Ooo, yyaa.. aku tahu ..', tangannya kembali menepuk-nepuk dan digosok-gosokkanya pada pahaku seakan sentuhan bapak yang melindungi anaknya.
Ooouuiihh.. aku merasakan kegelian yang sangat, aku merasakan desakan erotik, mengingat dia selalu menjadi obyek khayalan seksualku. Dan saat Pak Parno merabakan tangannya lebih ke atas menuju pangkal pahaku, reaksi spontanku adalah menurunkan kembali ke bawah. Dia ulangi lagi, dan aku kembali menurunkan. Dia ulangi lagi dan aku kembali menurunkan. Anehnya aku hanya menurunkan, bukan menepisnya. Yang aku rasakan adalah aku ingin tangan itu memang tidak diangkat dari pahaku. Hanya aku masih belum siap untuk lebih jauh. Nafasku yang langsung tersengal dan jantungku yang berdegap-degup kencang belum siap menghadapi kemungkinan yang lebih menjurus.
Pak Parno mengalah. Tetapi bukan mengalah bener-bener. Dia tidak lagi memaksakan tangannya untuk menggapai ke pangkal pahaku, tetapi dia rubah. Tangan itu kini meremasi pahaku. Gelombang nikmat erotik langsung menyergap aku. Aku mendesah tertahan. Aku lemes, tak punya daya apa-apa kecuali membiarkan tangan Pak Parno meremas pahaku. 'Dik Maarr..', dia berbisik sambil menengok ke aku.
Tiba-tiba di depan melintas bajaj, memotong jalan. Pak Parno sedikit kaget. Otomatis tangannya melepas pahaku, meraih presnelling dan melepas injakan gas. Kijang ini seperti terangguk. Sedikit badanku terdorong ke depan. Selepas itu tangan Pak Parno dikonsentrasikan pada kemudi. Jalanan ke arah Senen yang macet membuat sopir harus sering memindah presnelling, mengerem, menginjak gas dan mengatur kemudi. Aku senderkan tubuhku ke jok. Aku nggak banyak ngomong. Aku kepingin tangan Pak Parno itu kembali ke pahaku. Kembali meremasi. Dan seandainya tangan itu merangkak ke pangkal pahaku akan kubiarkan. Aku menjadi penuh disesaki dengan birahi. Mataku kututup untuk bisa lebih menikmati apa yang barusan terjadi dan membiarkan pikiranku mengkhayal.
Benar. Sesudah jalanan agak lancar, tangan Pak Parno kembali ke pahaku. Aku benar-benar mendiamkannya. Aku merasakan kenikmatan jantungku yang terpacu dan nafasku yang menyesak dipenuhi rangsangan birahi. Langsung tangan Pak Parno meremasi pahaku. Dan juga naik-naik ke pangkal pahaku. Tanganku menahan tangannya. Eeeii malahan ditangkapnya dan diremasinya. Dan aku pasrah. Aku merespon remasannya. Rasanya nikmat untuk menyerah pada kemauan Pak Parno. Aku hanya menutup mata dengan tetap bersender di jok sambil remasan di tangan terus berlangsung.
Sekali aku nyeletuk,
'N'tar dilihat orang Pak',
'Ah, nggaakk mungkin, kacanya khan gelap. Orang nggak bisa melihat ke dalam', aku percaya dia.
Sesudah beberapa saat rupanya desakan birahi pada Pak Parno juga menggelora,
'Dik Mar.. kita jalan-jalan dulu mau nggak?', dia berbisik ..
'Kemana..?', pertanyaanku yang aku sertai harapan hatiku ..
'Ada deh.. Pokoknya Dik Mar mau khan..'.
'Terserah Pak Parno.., Tapinya n'tar ditungguin orang-orang .., n'tar orang-orang curiga .. lho'.
'Iyaa, jangan khawatirr.., paling lama sejamlah.', sambil Pak Parno mengarahkan kemudinya ke tepi kanan mencari belokan ke arah balik. Aku nggak mau bertanya, mau ngapain 'sejam'??
Persis di bawah jembatan penyeberangan dekat daerah Galur, Pak Parno membalikkan mobilnya kembali menuju arah Cempaka Putih. Ah.. Pak Parno ini pasti sudah biasa begini. Mungkin sama ibu-ibu atau istri-istri lainnya. Aku tetap bersandar di jok sambil menutup mataku pura-pura tiduran. Dengan penuh gelora dan deg-degan jantungku, aku menghadapi kenyataan bahwa beberapa saat lagi, mungkin hanya dalam hitungan menit, akan mengalami saat-saat yang sangat menggetarkan. Saat-saat seperti yang sering aku khayalkan. Aku nggak bisa lagi berpikir jernih. Edan juga aku ini.., apa kekurangan Mas Adit, kenapa demikian mudah aku menerima ajakan Pak Parno ini. Bahkan sebelumnya khan belum pernah sekalipun selama 8 tahun pernikahan aku disentuh apalagi digauli lelaki lain.
Yang aku rasakan sekarang ini hanyalah aku merasa aman dekat Pak Parno. Pasti dia akan menjagaku, melindungiku. Pasti dia akan mengahadpi aku dengan halus dan lembut. Bagaimanapun dia adalah Pak RT kami yang selama ini selalu mengayomi warganya. Pasti dia nggak akan merusak citranya dengan perbuatan yang membuat aku sakit atau terluka. Dan rasanya aku ingin banget bisa melayani dia yang selama ini selalu jadi obyek khayalan seksualku. Biarlah dia bertindak sesuatu padaku sepuasnya. Dan juga aku ingin merasakan bagaimana dia memuaskan aku pula sesuai khayalanku.
Agu gemetar hebat. Tangan-tanganku gemetar. Lututku gemetar. Kepalaku terasa panas. Darah yang naik ke kekepalaku membuat seakan wajahku bengap. Dan semakin kesana, semakin aku nggak bisa mencabut persetujuanku atas ajakan 'jalan-jalan dulu' Pak Parno ini.
Tiba-tiba mobil terasa membelok ke sebuah tempat. Ketika aku membuka mata, aku lihat halaman yang asri penuh pepohonan. Di depan mobil nampak seorang petugas berlarian menuntun Pak Parno menuju ke sebuah garasi yang terbuka. Dia acungkan tangannya agar Pak Parno langsung memasuki garasi berpintu rolling door itu, yang langsung ditutupnya ketika mobil telah yakin berada di dalam garasi itu dengan benar. Sedikit gelap. Ada cahaya kecil di depan. Ternyata lampu di atas sebuah pintu yang tertutup. Woo.. aku agak panik sesaat. Tak ada jalan untuk mundur. Kemudian kudengar Pak Parno mematikan mesin mobilnya.
'Nyampai Dik Mar ..',
'Di mana ini Pak ..?', terus terang aku nggak tahu di mana tempat yang Pak Parno mengajak aku ini. Tetapi aku yakin inilah jenis 'motel' yang sering aku dengar dari temen-temen dalam obrolan-obrolan porno dalam arisan yang diselenggarakan ibu-ibu kompleks itu.
Pak Parno tidak menjawab pertanyaanku, tetapi tangannya langsung menyeberang melewati pinggulku untuk meraih setelan jok tempat dudukku. Jok itu langsung bergerak ke bawah dengan aku tergolek di atasnya. Dan yang kurasakan berikutnya adalah bibir Pak Parno yang langsung mencium mulutku dan melumat. Uh uh uh .. Aku tergagap sesaat.. sebelum aku membalas lumatannya. Kami saling melepas birahi. Aku merasakan lidahnya menyeruak ke rongga mulutku. Dan reflekku adalah mengisapnya. Lidah itu menari-nari di mulutku. Bau lelaki Pak Parno menyergap hidungku. Beginilah rasanya bau lelaki macam Pak Parno ini. Bau alami tanpa parfum sebagaimana yang sering dipakai Mas Adit. Bau Pak RT yang telah 55 tahun tetapi tetap memancarkan kelelakian yang selama ini selalu menyertai khayalanku saat masturbasi maupun saat aku disebadani Mas Adit. Bau yang bisa langsung menggebrak libidoku, sehingga nafsu birahiku lepas dengan liarnya saat ini..
Sambil melumat, tangan-tangan Pak Parno juga merambah tubuhku. Jari-jarinya melepasi kancing-kancing blusku. Kemudian kurasakan remasan jari kasar pada buah dadaku. Uuiihh .. tak tertahankan. Aku menggelinjang. Menggeliat-geliat hingga pantatku naik-naik dari jok yang aku dudukin disebabkan gelinjang nikmat yang dahsyat. Sekali lagi aku merasa edaann .. aku digeluti Pak RT ku.
Bibir Pak Parno melumatku, dan aku menyambutnya dengan penuh kerelaan yang total. Akulah yang sesungguhnya menantikan kesempatan macam ini dalam banyak khayalan-khayalan erotikku. Ohh .. Pak Parnoo .. Tolongin akuu Pakee .. Puaskanlah menikmati tubuhkuu ..Paak, .. semua ini untuk kamu Paak .. Aku hauss .. Paak .. Tulungi akuu Paakk.
'Kita turun yok Dik Mar .., kita masuk dulu ..', Pak Parno menghentikan lumatannya dan mengajak aku memasuki motel ini.
Begitu masuk kudengar telpon berdering. Rupanya dari kantor motel itu. Pak Parno menanyakan aku mau minum apa, atau makanan apa yang aku inginkan yang bisa diantar oleh petugas motel ke kamar. Aku terserah Pak Parno saja. Aku sendiri buru-buru ke kamar kecil yang tersedia. Aku kebelet pengin kencing.

Saat kembali ke peraduan kulihat Pak Parno sudah telentang di ranjang. Agak malu-malu aku masuk ke kamar tidur ini, apalagi setelah melihat sosok tubuh Pak Parno itu. Dia menatapku dari ekor matanya, kemudian memanggil, 'Sini Dik Mar .. ', uh uh .. Omongan seperti itu .. masuk ketelingaku pada saat macam begini ..aku merasakan betapa sangat terangsang seluruh syaraf-syaraf libidoku. Aku, istri yang sama sekali belum pernah disentuh lelaki lain kecuali suamiku, hari ini dengan edannya berada di kamar motel dengan seseorang, yaitu Pak Parno, yang Pak RT kompleks rumahku, yang bahkan jauh lebih tua dari suamiku, bahkan hampir 2 kali usiaku sendiri. Dan panggilanya yang ..'Sini Dik Mar', itu .. terasa sangat erotis di telingaku.
Aku inilah yang disebut istri nyeleweng. Aku inilah istri yang selingkuh..uh uh uh .. Kenapa begitu dahsyat birahi yang melandaku kini. Birahi yang didongkrak oleh pengertiannya akan makna selingkuh dan aku tetap melangkah ke dalamnya. Birahi yang dibakar oleh pengertian nyeleweng dan aku terus saja melanggarnya. Uhh .. aku nggak mampu menjawab semuanya kecuali rasa pasrah yang menjalar .. Dan saat aku rubuh ke ranjang itu, yang kemudian dengan serta merta Pak Parno menjemputku dengan dekapan dan rengkuhan di dadanya, aku sudah benar-benar tenggelam dalam pesona dahsyatnya istri yang nyeleweng dan selingkuh, yang menunggu saat-saat lanjutannya yang akan dipenuhi kenikmatan dan gelinjang yang pasti sangat hebat bagi istri penyeleweng pemula macam aku ini.
'Dik Mar .. Aku sudah lama merindukan Dik Mar ini. Setiap kali aku lihat itu gambar bintang film Sarah Ashari yang sangat mirip Dik Mar .. Hatiku selalu terbakar .. Kapann aku bisa merangkul Dik Mar macam ini ..'.
Bukan main ucapan Pak Parno. Telingaku merasakan seperti tersiram air sejuk pegunungan. Berbunga-bunga mendengar pujian macam itu. Dan semakin membuat aku rela dan pasrah untuk digeluti Pak Parno yang gagah ini. Pak Parnoo ..Kekasihkuu.. Dia balik dan tindih tubuhku.
Dia langsung melahap mulutku yang gelagapan kesulitan bernafas. Dia masukkan tangannya ke blusku. Dirangkulinya tubuhku, ditekankannya bibirnya lebih menekan lagi. Disedotnya lidahku. Disedotnya sekaligus juga ludahku. Sepertinya aku dijadikan minumannya. Dan sungguh aku menikmati kegilaannya ini. Kemudian tangannya dia alihkan, meremasi kedua susuku yang kemudian dilepaskannya pula. Ganti bibirnyalah yang menjemput susuku dan puting-putingnya. Dia jilat dan sedotin habis-habisan. Dan yang datang padaku adalah gelinjang dari saraf-sarafku yang meronta. Aku nggak mampu menahan gelinjang ini kecuali dengan rintihan yang keluar dari mulutku ..Pakee ..Pakee .. Pakee ..ampun nikmattnya Pakee..
Tangannya yang lepas dari susuku turun untuk meraih celana jeansku. Dilepasi kancing celanaku dan dibuka resluitingnya. Tangannya yang besar dan kasar itu mendorongnya hingga celanaku merosot ke paha. Kemudian tangan itu merogoh celana dalamku. Aaaiiuuhh.. tak terperikan kenikmatan yang mendatangi aku. Aku tak mampu menahan getaran jiwa dan ragaku. Saat-saat jari-jari kasar itu merabai bibir kemaluanku dan kemudian meremasi kelentitku ..aku langsung melayang ke ruang angkasa tak bertepi. Kenikmatan .. sejuta kenikmatan .. ah .. Selaksa juta kenikmatan Pak Parno berikan padaku lewat jari-jari kasarnya itu.
Jari-jari itu juga berusaha menusuk lubang vaginaku. Aku rasakan ujungnya-unjungnya bermain di bibir lubang itu. Cairan birahiku yang sudah menjalar sejak tadi dia toreh-toreh sebagai pelumas untuk memudahkan masuknya jari-jarinya menembusi lubang itu. Dengan bibir yang terus melumati susuku dan tangannya merangsek kemaluanku dengan jari-jarinya yang terus dimainkan di bibir lubang vaginaku ..Ohh.. kenapa aku ini ..Ooohh.. Mas Adit .. maafkanlah akuu .. Ampunilahh .. istrimu yang nggak mampu mengelak dari kenikmatan tak bertara ini .. ampunilah Mas Adit .. aku telah menyelewengg .. aku nggak mampuu maass ..
Pak Parno terus menggumuli tubuhku. Blusku yang sudah berantakan memudahkan dia merangsek ke ketiakku. Dia jilati dan sedoti ketiakku. Dia nampak sekali menikmati rintihan yang terus keluar dari bibirku. Dia nampaknya ingin memberikan sesuatu yang nggak pernah aku dapatkan dari suamiku. Sementara jari-jarinya terus menusuki lubang vaginaku. Dinding-dindingnya yang penuh saraf-saraf peka birahi dia kutik-kutik, hingga aku serasa kelenger kenikmatan. Dan tak terbendung lagi, cairan birahiku mengalir dengan derasnya.
Yang semula satu jari, kini disusulkan lagi jari lainnya. Kenikmatan yang aku terimapun bertambah. Pak Parno tahu persis titik-titik kelemahan wanita. Jari-jarinya mengarah pada G-spotku. Dan tak ayal lagi. Hanya dengan jilatan di ketiak dan kobokan jari-jari di lubang vagina aku tergiring sampai titik dimana aku nggak mampu lagi membendungnya. Untuk pertama kali disentuh lelaki yang bukan suamiku, Pak Parno berhasil membuatku orgasme.
Saat orgasme itu datang, kurangsek balik Pak Parno. Kepalanya kuraih dan kuremasi rambutnya. Kupeluk tubuhnya erat-erat dan kuhunjamkan kukuku ke punggungnya. Aku nggak lagi memperhitungkan bagaimana luka dan rasa sakit yang ditanggung Pak Parno. Pahaku menjepit tangannya, sementara pantatku mengangkat-angkat menjemputi tangan-tangan itu agar jarinya lebih meruyak ke lubang vaginaku yang sedang menanggung kegatalan birahi yang amat sangat. Tingkahku itu semua terus menerus diiringi racau mulutku.
Dan saat orgasme itu memuncratkan cairan birahiku aku berteriak histeris. Tangan-tanganku menjambret apa saja yang bisa kuraih. Bantalan ranjang itu teraduk. Selimut tempat tidur itu terangkat lepas dan terlempar ke lantai. Kakiku mengejang menahan kedutan vaginaku yang memuntahkan spermaku. "Sperma" perempuan yang berupa cairan-cairan bening yang keluar dari kemaluannya. Keringatku yang mengucur deras mengalir ke mataku, ke pipiku, kebibirku. Kusibakkan rambutku untuk mengurangi gerahnya tubuhku dalam kamar ber AC ini.
Saat telah reda, kurasakan tangan Pak Parno mengusap-usap rambutku yang basah sambil meniup-niup dengan penuh kasih sayang. Uh .. Dia yang ngayomi aku. Dia eluskan tangannya, dia sisir rambutku dengan jari-jarinya. Hawa dingin merasuki kepalaku. Dan akhirnya tubuhku juga mulai merasai kembali sejuknya AC kamar motel itu.
'Dik Mar, Dik Mar hebat banget yaa hh.. Istirahat dulu yaa..?!, Saya ambilkan minum dulu yaahh ..', suara Pak Parno itu terasa menimbulkan rasa yang teduh. Aku nggak kuasa menjawabnya. Nafasku masih ngos-ngosan. Aku nggak pernah menduga bahwa aku akan mendapatkan kenikmatan sehebat ini. Kamar motel ini telah menyaksikan bagaimana aku mendapatkan kenikmatan yang pertama kalinya saat aku menyeleweng dari kesetiaanku pada Mas Adit suamiku untuk disentuhi dan digumuli oleh Pak Parno, Pak RT kampungku, yang bahkan juga sering jadi lawan main catur suamiku di saat-saat senggang. Mas Adit .. Ooohh .. maass ..maafkanlah aakuu .. maass..
Sementara aku masih terlena di ranjang dan menarik nafas panjang sesudah orgasmeku tadi, Pak Parno terus menciumi dan ngusel-uselkan hidungnya ke pinggulku, perutku. Bahkan lidah dan bibirnya menjilati dan menyedoti keringatku. Tangannya tak henti-hentinya merabai selangkanganku. Aku terdiam. Aku perlu mengembalikan staminaku. Mataku memandangi langit-langit kamar motel itu. Menembusi atapnya hingga ke awang-awang. Kulihat Mas Adit sedang sibuk di depan meja gambarnya, sebentar-sebentar stip Staedler-nya menghapus garis-garis potlod yang mungkin disebabkan salah tarik.
Mungkin semua ini hanyalah soal perlakuan. Hanyalah perlakuan Mas Adit yang sepanjang perkawinan kami tidak sungguh-sungguh memperhatikan kebutuhan biologisku. Lihat saja Pak Parno barusan, hanya dengan lumatan bibirnya pada ketiakku dan kobokkan jari-jarinya yang menari-nari di kemaluanku, telah mampu memberikan padaku kesempatan meraih orgasmeku. Sementara kamu Mas, setiap kali kamu menggumuliku segalanya berjalan terlampau cepat, seakan kamu diburu-buru oleh pekerjaanmu semata. Kamu peroleh kepuasanmu demikian cepat.
Sementara saat nafsuku tiba dengan menggelegak, Mas Adit sudah turun dari ranjang dengan alasan ada yang harus diselesaikan, si anu sudang menunggu, atau si anu besok mau pergi dan sebagainya. Kamu ternyata sekali sangat egois. Kamu biarkan aku tergeletak menunggu sesuatu yang tak pernah datang. Menunggu Mas Adit yang hanya memikirkan kebutuhannya sendiri. Yang aku nggak tahu kapan itu datangnya .. Sepertinya aku menunggu Godotku .., menunggu sesuatu yang aku tahu nggak akan pernah datang padaku ..
'Dik Marni capek ya ..', bisikkan Pak Parno membangunkan aku dari lamunan.
'Nggak Pak. Lagi narik napas saja .. Tadi koq nikmat banget yaa .., sedangkan Pak Parno belum ngapa-apain padaku .. Pakee .. Pak Parno juga hebat lhoo .. Baru di utik-utik saja aku sudah kelabakkan .. Hi hi hi ..', aku berusaha membesarkan hati Pak Parno yang telah memberikan kepuasan tak terhingga ini.
Rupanya Pak Parno hanya ingin nge-cek bahwa aku nggak tertidur. Dengan jawabanku tadi dengan penuh semangat dia turun dari ranjang. Dia lepasin sendiri kemejanya, celana panjangnya dan kemudian celana dalamnya. Baru pertama kali ini aku melihat lelaki lain telanjang bulat di depanku selain Mas Adit suamiku. Wuuiihh .. aku sangat tergetar menyaksikan tubuh Pak Parno.
Share:

Kehidupan Nurin

Nun di kejauhan aku terdengar seperti ada suara rengekan. Seperti suara kenikmatan satu pasangan yang sedang enak melayari persetubuhan. Aku semakin mendekati suara itu. Rengekan-rengekan manja itu semakin jelas kedengaran. Akhirnya aku begitu hampir dengan punca suara tersebut. Suara tersebut datangnya dari rumah bekas kekasihku, Norin.
Aku tolak daun pintu yang tidak bertutup rapat itu lalu aku masuk ke dalam rumahnya yang bersuasana agak kelam. Suara rintihan tersebut semakin kuat dan jelas. Zakarku memberi respon dengan menegang kekerasan. Dalam fikiranku, tentu pasangan ini sedang bersetubuh sepuas-puasnya. Akhirnya aku sampai ke punca suara-suara tersebut.
Di sebalik daun pintu bilik tersebut yang tidak bertutup rapat, aku dengan jelas nampak pasangan yang sedang melayari keenakan berzina itu. Kelihatan Norin sedang tertonggeng dengan lentik sekali dalam keadaan bertelanjang bogel sambil disondol-sondol oleh seorang lelaki yang kelihatan agak berumur. Apabila keadaan semakin jelas, aku dapat lihat dengan mata kepala aku sendiri lelaki yang sedang merodok punggung Norin itu.
Ayahnya! Uncle Hashim! Norin ketika itu dalam keadaan yang sungguh menyelerakan. Punggung lebarnya ditonggengkan dengan begitu tinggi sekali sambil kedua-dua peha gebunya terkangkang dengan luas sekali.
Sambil itu ayahnya kelihatan penuh bernafsu menjamah tubuh muda anak gadis sulungnya itu. Dipeluknya tubuh pasangannya itu dengan erat sambil zakarnya yang kelihatan amat besar itu disondol dengan dalam ke celahan punggung Norin yang sememangnya montok dan padat itu.
“Ayah. Sedap Ayah. Kak Long rasa sedap sangat! Em. Dalam lagi Ayah.”
“Kak Long. Sedap sangat dubur Kak Long. Manjanya dia. Ayah geram Sayang. Comel punggung montok Kak Long.”
“Ayah. Betul Ayah sayangkan Kak Long?”
“Sayang sangat.”
“Kalau Ayah sayang, Ayah mesti pancutkan benih Ayah yang pekat dalam dubur Kak Long ya.”
“Ayah janji Sayang. Benih jantan Ayah hanya untuk Mama dan Kak Long.”
Aku yang sedang mengintai itu berasa sangat bernafsu dan geram pada tubuh gadis yang merupakan bekas kekasihku itu. Aku lihat tubuh pasangan itu berpeluh-peluh akibat perlakuan mengawan yang sungguh bernafsu. Mereka berdua bagaikan pasangan binatang yang sedang mengawan untuk menghasilkan baka.
Tubuh Norin tampak begitu sempurna. Bentuk punggungnya yang lebar dan padat itu membuatkan zakarku mengeluarkan air mazi yang melekit-lekit. Dengan jelas aku dapat lihat simpulan rongga duburnya yang berwarna merah jambu dan berlendir itu membuka dengan luas supaya zakar besar ayahnya dapat terbenam dengan dalam sekali. Pantatnya yang segar itu berbulu lebat menandakan dia adalah seorang gadis yang sangat ranum dan subur. Ditambah pula dengan kelebaran punggung dan kegebuan peha dan betis Norin.
“Kak Long! Oh nikmatnya! Kemut lagi Sayang! Kemut padat-padat.”
“Ya Ayah. Ayah rasa tak keenakan dubur Kak Long? Dubur Kak Long suburkan Ayah?”
“Subur Sayang. Tak pernah Ayah rasa dubur perempuan yang seenak dubur Kak Long!”
Pada penglihatanku, Norin nampak begitu dirundung nikmat. Zakar ayahnya yang besar itu semacam memberikan nikmat dunia kepadanya. Dilentik-lentikkan punggung bulatnya ke atas, dibukakan celahan bontotnya seluas mungkin supaya zakar ayahnya terbenam sedalam-dalamnya.
Uncle Hashim kelihatan menggigil-gigil merasai keenakan tubuh anaknya itu. Dia mendengus-dengus akibat rasa enak dan lazat yang sedang dinikmati oleh alat kelaminnya yang sememangnya besar itu. Jelas kelihatan batang zakarnya membelah punggung anaknya yang padat itu dengan nikmatnya. Inci demi inci zakarnya ‘ditelan’ oleh rongga dubur anaknya yang teramat subur itu.
Setelah hampir setengah jam aku melihat perlakuan zina pasangan anak beranak itu, kelihatan Uncle Hashim sudah mula menunjukkan tanda-tanda pancutan benihnya. Jolokan zakarnya ke dalam dubur enak anak perempuannya yang berusia 24 tahun itu semakin dalam dan padu. Nafasnya juga kedengaran semakin berat dan mendengus-dengus. Aku tahu ketika itu nescaya rongga dubur Norin akan dicerat dan dipenuhi dengan benih nafsu ayahnya sendiri.
Uncle Hashim memeluk anaknya yang sedang menggelinjang itu dengan erat. Pasangan itu semakin hampir ke kemuncak persetubuhan. Lubang kencing Uncle Hashim semakin membuka untuk membenarkan benihnya memancut keluar, manakala lubang dubur anaknya itu juga membuka dengan luas untuk menampung kencing nafsu ayahnya. Aku lihat dengan jelas belahan punggung Norin yang melekit-lekit itu. Kelihatan sungguh menyelerakan.
“Sayang. Kak Long tadah benih Ayah Kak Long. Ayah dah nak memancut sangat dah!”
“Ayah. Jangan ditahan nafsu untuk memancut Ayah! Rasakan nikmat menabur benih dalam dubur anak Ayah!”
“Kak Long! Ah! Tadah Kak Long! Kak Long! Ayah mancut! Ayah mancut Sayang!”
“Ayah! Ayah! Ayah! Kak Long nak benih Ayah! Kak Long nak! Penuhkan dubur Kak Long Ayah!”
Serentak dengan jeritan nafsu pasangan itu maka mencerat-ceratlah keluar benih nafsu Uncle Hashim terus ke dalam rongga dubur anaknya yang sungguh subur itu. Mereka berdua menikmati kemuncak syahwat mereka dengan keadaan menjerit-jerit sambil Norin tertonggeng-tonggeng dan matanya terbeliak dan mulutnya ternganga luas merasakan kehangatan benih seorang lelaki di dalam duburnya.
Mencicit-cicit Uncle Hashim memuntahkan keputihan benih maninya yang pekat dan subur itu ke dalam lubuk dubur anaknya yang sedang menggelinjang itu. Dia kelihatan begitu bernafsu menjolok-jolok ke dalam punggung montok anaknya yang sedang menadah itu demi untuk menikmati sisa-sisa pancutan benihnya.
Pada firasat aku, tentu membuak-buak keputihan benih pekat itu menyembur ke dalam punggung anaknya yang lebar dan montok itu. Benihnya meleleh dengan begitu pekat dan banyak memenuhi rongga dubur anaknya yang tersangat matang itu. Rasa manisnya tiada terkata.
Puas sungguh hati Uncle Hashim apabila dia melihat lubang dubur anaknya itu telah dipenuhi dengan air maninya. Selepas puas menikmati keenakan bersetubuh, pasangan itu terus terjelepuk di atas katil dengan keadaan Norin masih tertiarap sambil terkangkang luas dan Uncle Hashim masih lagi memeluk erat tubuh bogel anak kesayangannya dan zakarnya masih terbenam jauh di dalam lubuk dubur yang maha enak itu.
Mereka berdua terus tertidur dalam keadaan berpelukan sambil telanjang begitu. Punggung Uncle Hashim kelihatan terkemut-kemut merasai kemanisan titisan-titisan terakhir maninya di dalam dubur muda anak kandungnya sendiri. Puas sungguh pasangan itu mengawan sebentar tadi.
Begitulah kisah persetubuhan haram di antara dua beranak itu. Mereka melakukannya hampir setiap hari bila saja ada peluang. Dubur dan pantat Norin bagaikan lubuk tadahan benih ayah dan adik-adik lelakinya yang buas itu.
Tidak juga boleh kita salahkan mereka. Bentuk tubuh Norin sememangnya sungguh sempurna dan sungguh menyelerakan. Tambahan pula gadis yang sudah matang dan dewasa itu sentiasa berbogel bila berada di rumahnya. Asalkan ada saja masa sesuai, ayah dan adik-adik lelakinya akan dengan selamba menjolokkan zakar mereka ke dalam dubur atau pantat Norin di mana-mana sajapun, baik di tandas ataupun di dapur, dan dengan selamba benih-benih mereka yang pekat dan subur itu akan memenuhi ruang kelamin Norin. Maka menggelinjang-gelinjang dan mencicit-cicitlah gadis sempurna itu selalu akibat dipancutkan dengan air mani lelaki yang begitu banyak dan deras.
Malah jiran-jiran sebelah juga selalu diperdengarkan dengan jeritan-jeritan mengawan yang begitu memberahikan. Kadang-kala mereka juga boleh melihat bagaimana gadis sempurna itu menggelinjang-gelinjang disetubuhi di ruang tamu ataupun di halaman rumah. Begitu bertuah batang-batang zakar yang berjaya menikmati keenakan rongga-rongga kemaluan gadis istimewa itu.
Share:

Kejadian di Bilik Air

kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasuk dari kedua-dua bilik.
pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. "cepat la sikit". kemudian bunyu shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkencing.
selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk, tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar ke bilik lelaki. sebelum sempat keluar, dia menoleh dan terlihat saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut dan menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat di situ. dia baru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala. peha saya semakin mengepit kedua-dua tangan saya. "nak kencing ke?" kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu. namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana jika saya terus tahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya terus melucutkan seluar saya, dan kemudiannya panty saya. saya terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh kerana Zali sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya. saya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat mungkin, tapi akhirnya titis demi titis terkeluar. Zali yang tadi memerhati datang ke arah saya yang sedang bercangkung, lalu membongkokkan badannya sambil tersengih. "tolonglah Zali, keluar..." pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan kedua-dua tangannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeliakkan matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas. saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang.
setelah selesai membuang air, saya terus membasuh kemaluan saya. tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty saya yang saya telah lucutkan tadi. saya cuba meminta, tapi dia tidak memberikannya semula kepada saya. "tolonglaa Zali, apa awak nak nii..." saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. "Kalau awak nak balik seluar awak ni, awak kene bukak baju awak dulu" kata Zali. Saya merayu berkali-kali, tapi Zali mengugut kalau saya tak buat apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya. saya yang terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan t-shirt dan bra saya. akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dihadapan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin terangsang melihat saya tanpa sebarang pakaian. batangnya semakin menegang. saya terus meminta pakaian saya semula, Zali mula berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika saya tidak mengikut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya bertelanjang. akhirnya saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan perkara itu.
Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian, Zali menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah kangkang saya dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya dijelirkan dan dimain-mainkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebelum itu. setelah agak lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar dan merasakan satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah.
melihatkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya yang sudah begitu menegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba menghalang, tetapi terasa agak lemah ketika itu. Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya merasa seperti terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan batangnya perlahan-lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding bilik air tersebut. setelah agak lama, batang Zali akhirnya masuk sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang. ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Zali mula mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula. perkara ini dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak sedar yang dengusan nafas saya sudah agak kuat, tapi Zali mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak didengari. "Syyyyyy..... nanti orang dengar.....". saya mencapai klimaks yang kedua pada ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin membesar lagi di dalam lubang sulit saya. Zali keluarkan batangnya dan menyuruh saya menghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan memancutkan cecairnya sebentar lagi. saya pada mulanya tak mahu memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana merasakan itu adalah menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan mengangakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam mulut saya. Zali menyuruh saya hisap batangnya. saya mula hisap. batangnya yang agak besar itu membuatkan saya terpaksa menganga seluas-luasnya. saya menghisap semakin kuat, dan Zali seperti mengerang kenikmatan. akhirnya terpancut cecair likat itu dari batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut dam ingin menarik keluar batang zali dari mulut, tetapi tidak dibenarkan oleh Zali. semakin banyak saya tertelan, dan selebihnya meleleh keluar dari mulut saya. kemudian Zali mengeluarkan batangnya dan terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah dada saya.
setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink. dia mengangkangkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya ke dalam lubang sulit saya. dia menyuruh saya melilitkan kaki pada pinggangnya dan dia mengangkat saya dengan tangannya di punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas batangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk lehernya. Zali mula menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya semakin dihenjutkan dan merasakan lubang sulit saya menghentak-hentak batangnya. saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semula ke atas sink dan batangnya dikeluarkan semula.
seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah sink. saya membonkok sambil tangan saya diletakkan ke atas sink, dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke dalam lubang sulitku dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya masuk dan keluar. hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya telah lupa segala apa yang berlaku sebelum itu tadi, yang saya fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. tiba-tiba, terdengar bunyi pintu diketuk.
Zali cepat-cepat mengeluarkan batangnya dan membasuh batangnya itu. sayapun terus membasuh bahagian sulit saya yang basah itu dan terus menyarungkan pakaian saya. setelah saya siap berpakaian dan Zali bertuala, kami keluar serentak dari bilik air tersebut. mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan apa yang berlaku.
perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat melupakannya. sampai sekarang, jika pulang ke kampung, saya malu untuk bersua dengan sepupu saya Zali yang muda setahun dari saya. saya juga berharap teman lelaki saya tidak akan tahu perkara ini.
Share:

Keluarga Sosial

Aku ni kerja kat badan kerajaan. Engkorang semua tak perlu tahu dengan detail lah. Semasa peristiwa ni terjadi aku baru dua bulan berkahwin. Isteriku berkerja di Hospital Besar Kuala Lumpur sebagai jururawat.
Pada bulan Disember 1997, dua orang adik ipar ku datang bercuti di Kuala Lumpur. Yang sorang namanya Mastura (17 tahun) dan yang sorang lagi Aneesah (19 tahun). Dia berdua ni kira OK juga. Kalau nak di gred kan berdasarkan skala 10, boleh dapat 7 - 8 point jugak. Kalau nak kira sosial, aku tak berapa sure lah.
Keluarga di orang ni bukan warak sangat. Pada malam keempat dia orang tinggal kat rumah aku, isteri aku kena kerja malam. Dia start jam 9.00 malam dan balik jam 7.30 pagi. Aku ni memang stim dengan dua orang ni. Jadi aku plan lah nak kongkek dia orang walau pun aku tahu risiko nya. Mula mula aku kena pisahkan dia dua orang. Aku minta Mastura jagakan anak kecil aku kat bilik tidur aku.
Aku suruh dia tidur saja kat bilik aku dan aku akan tidur kat sofa. Dia kata OK saja. Sempat juga dia bergurau, katanya “kalau masuk bilik, jangan silap orang ya bang!”. Berderau darah aku. Jadik malam tu, Aneesah tidur kat bilik spare dan Mastura kat bilik aku. Bila dah jam 11.30 malam, semua orang dah tidur.
Aku pun pura pura nak check anak aku kat bilik. Aku nampak Mastura dah nyenyak tidur. anak aku pun nyenyak kat dalam baby kot nya. Apa lagi, aku pun perlahan lahan tidur kat katil. Mastura tak sedar. Lebih kurang lima minit kemudian , aku mula atur strategi. Aku selak kain batik dia sedikit demi sedikit. Waduh, paha dia punya lah putih. Aku usap usap tapi dia masih tak sedar.
Aku selak lagi sampai lah nampak seluar dalamnya. Aku perlahan lahan lucutkan seluar dalam dia. Takut pula dia terbangun nanti. Bila dah habis lucut, aku usap kemaluannya. Yang surprisenya,pukinya dah basah! Ini mungkin dia dah sedar tapi pura pura tidur sebab malu. Aku pun jadi berani. Aku lucut kan kain batiknya dengan selamba tetapi perlahan lahan sambil tangan ku mengusap usap kemaluannya.
Kemudian aku lucutkan T shirt nya. Heran masih tak sedar. Aku jadi semakin berani. Aku tanggalkan kain pelikat ku dan aku perlahan lahan lebarkan kelangkangnya. Dengan teliti aku naik di atas badannya. Sebelum dia sempat sedar, aku masukkan perlahan lahan batang ku yang sudah keras hampir nak meletup ni. Aku rasa susah juga nak masuk.
Tapi, berkat air mazinya, aku boleh juga tolak batang ku masuk kesemuanya. Dan baru juga aku tahu, dia ni dah tak virgin, cuma barangnya masih cun. Bila dah masuk aku pun hayun lah. Selepas lima minit, punggungnya mula bergoyang. Wooiiit! ada respon ni. Tiba tiba di buka matanya dan peluk badan ku, katanya “aduh bang, laju laju lagi bang, Mas tak tahan ni, sedappppppp”. Dalam hatiku, lega tak terhingga sebab dia rela.
Aku hayun kuat kuat sampai lah klimaks 15 minit kemudian. Air mani ku pancutkan kedalam mulutnya. Sepuluh minit kemudian aku kongkek lagi dia. Kali ni 30 minit baru aku klimaks. Lepas tu aku suruh dia tidur. Aku pesan kat dia supaya jaga rahsia. Biar pecah diperut, asal jangan pecah dimulut. Dia angguk dan kata “Mas ni open lah bang, anytime you nak, just let me know.”. Aku tengok jam dah pukul satu pagi. Aku pun pergilah lah lepak kat sofa. Penat. Tapi, lebih kurang jam 2.15 pagi, aku terjaga nak kencing.
Aku pegi lah kat tandas #2 dekat bilik Aneesah. Lepas kencing aku perlahan lahan buka pintu bilik Aneesah. Tak kunci lah. Dengan tak semena mena batang aku keras lagi. Aku tengok Aneesah ni tidur pun serupa adiknya. Posisi yang menelentang. Aku dah tak berapa takut lagi dah. Kalau adik pun tak virgin, inikan kakaknya. Jadi strategi aku serupa juga kali ni. Aku perlahan lahan buka kain batik dan seluar dalamnya. Dia pun tak sedar atau buat buat tak sedar.
Adik borek kakak rintiklah adanye. Bila aku pun dah bogel aku buka kelangkangnya dan aku tujah kemaluannya yang dah lama aku usap sampai basah. Aneesah ni pun dah tak virgin. Keluarga sosial lah katakan. Bila batang aku dah masuk, dia terus saja peluk badan aku. Jadi aku beres kan lah tanggungjawab ku. Untuk berlaku adil, aku bagi dia dua round juga macam Mastura.
Aku habis round pada jam 4.20 pagi. Punya lah aku penat. Aku pun terus tidur disamping Aneesah. Entah macamana, tiba tiba bila aku tersedar Mastura sudah masuk kebilik Aneesah. Masa tu aku dan Aneesah masih bogel. Mastura rileks aje dan terus sambut batang aku. Aneesah pun bangun. Dia pun rileks je. Dan korang tahu apa jadi lepas tu, kita orang threesome lah sampai pagi. Sejak malam tu sampai lah awal bulan January 1998, Mastura dengan Aneesah ni aku kerjakan habis habisan bila saja ada kesempatan. Bini aku tak tahu apa yang aku buat atau dia saja buat pura pura tak tahu. Aku pun bukan tahu sangat apa yang dia buat kat Hospital tu. Tahulah kan Keluarga Sosial.
Share:

Kenangan Dengan Janda Indon

Cerita ini berlaku beberapa tahun yang lalu semasa saya masih lagi menuntut di sebuah IPTS di ibukota. Pada masa tu saya dah nak habis study dah, so banyaklah masa free. Jadi saya pun mintalah kerja kat satu supermaket. Masa rehat tengah hari kat situ, saya selalu melepak sementara tunggu time masuk kerja balik. Pada satu hari tu tiba-tiba seorang minah Indon yang kerja kat situ datang menghampiri saya lalu mula buka cerita. Sembang punya sembang maka saya dapatlah tahu yang dia ni dah pernah kahwin dan ada 2 orang anak yang tinggal kat kampung. Dari perbualan itu juga saya dah dapat tahu berdasarkan reaksi dia yang dia ni agak ligat sikit. Orang yang berpengalaman ni tajam sikit deria dia. Dari gaya dia, saya dah tahu yang dia ni boleh ngap punya. Di pendekkan cerita, saya offerlah kat dia yang saya nak ajak dia keluar pada hujung minggu tu. Oh lupa pula nak bagi tahu yang minah Indon ni, umur dia lebih kurang 34 atau 35 tahun macam tu dan dia bagi tahu nama dia Siti, so saya panggil dia kak Siti.
Tapi cara dia dressing nampak macam dia ni jenis yang ikut trend juga. Body tu taklah padu sangat tapi kalau yang jantan tu sure stim juga kalau dia bogel. Maksud saya dia agak sederhana. Lepas saya offer keluar, dia kata tak payahlah nak buang duit jalan-jalan tak tentu pasal. “Bagus kalau lepak saja kat rumah akak kalau nak rehat”, kata dia. “Eeemmmmm ini memang nak kena joloklah minah ni”, kata saya dalam hati. Tapi saya ni jenis yang tak gopoh sangat. “Ok lah”, saya kata kat dia. “Tapi tak syoklah kalau kawan serumah akak nampak saya melepak kat situ”. “Iissshhhh apa pulak tak elok, dia orang bukannya nampak, lagipun akak ni menyewa kat bilik sebelah belakang. Awak masuk ikut belakang mesti boleh punya”, kata dia. Pada hari yang dirancangkan saya pun pergi dengan kak Siti ke rumah yang dia kata dia sewa tu. Masa jalan tu kita orang jalan jauh-jauh sikit, takut orang syak. Maklumlah ramai kawan-kawan saya yang datang kat shopping kompleks yang ada supermarket tempat saya kerja tu. Jadi kena ambil langkah berhati-hati. Silap-silap dia orang nampak saya jalan dengan minah tu, naya saya dibuatnya. Ialah nanti saya nak kata apa kat dia orang. Adik bukan, kakak bukan, ipar duai jauh sekali. Sebaik saja sampai kat tempat dia tu, saya agak terkejut juga pasal rumah yang dia kata rumah sewa tu rupa-rupanya terletak dekat satu kawasan kongsi pekerja Indonesia.
Sampai kat situ kak Siti kata, “Akak akan tunjukkan awak bilik akak, bila generator padam nanti, awak ketuk tingkap akak dan lepas tu awak masuk”, kata dia. Memang pandai kak Siti ni bab-bab macam tu. Maklumlah dia dulu makan garam. Lagipun puki dia dah lama tak kena jolok. Jadi otak yang lembab pun jadi pintar bila masa nak buat projek. Tak percaya tanya diri sendiri, terutamanya kepada yang kelentong bini atau laki tu. “Bisa diaturrrrrr., kak Siti”, kata saya. Lebih kurang pukul 11 malam baru saya boleh masuk. Lama juaga saya menunggu kat situ pasal ramai pekerja Indon yang masih bersembang dekat luar kongsi mereka. Bila saya ketuk, kak Siti pun perlahan-lahan menuju ke ruang belakang untuk buka pintu. Kak Siti cuma pakai kain sarung saja masa tu. Kote saya jangan cakaplah. Dah memang dari petang tadi dah keras dah bila teringatkan nak memantat dengan kak Siti malam tu. Sebaik pintu belakang buka, saya pun meluru masuk ke bilik kak Siti, sandal yang saya pakai masa tu dia yang tolong bawa pasal saya takut orang lain nampak saya masuk ke situ. Sebaik saja masuk ke bilik, kak Siti terus menghampiri saya. Macam biasa, tanpa kata dan bicara, ayam pun terus berlaga. Perlahan-lahan saya tarik kain batik kak Siti. Tiada halangan. Zupppp., terburai. Sebelah tangan tarik kain batik, sebelah lagi pegang tengkuk kak Siti. Kami bercium dalam keadaan berdiri. Mula-mula slow, kemudian makin panas dan “Aarrhhhhhhhh.”, erang kak Siti masa saya mula beralih arah ke tetek dia. Kak Siti memimpin saya baring di tilam nipis dia. “Nipis pun nipislah sebab ada kak Siti kat bawah saya malam ni”, bisik saya dalam hati.
Kami terus bercium. Macam biasalah. Saling menghisap, menjilat, melumat dan menyedut. Nafsu masing-masing masa tu memang dah high. Dada kak Siti berombak kencang. “Janda yang dah lama tak main ni memang buas”, bisik hati saya. Sesekali kak Siti menghembuskan nafasnya yang tersekat-sekat. Tanda dia stimlah tu. Tapi saya tak gopoh. Saya masih lagi nak romen dia puas-puas. Biar dia betul-betul basah. Kami berdua terus menghisap dan melumat. Saling bertukar air liur dan menghisap lidah pasangan. “Eeeeeeeeeemmmmmmmm.”,erang kat Siti perlahan. “Dahhhh laaaaahhh tuu.”, kata dia. Kak Siti boleh tahan juga dalam beromen ni. Pandai sungguh dia. Kat mana dia belajar tak tahulah. Maklumlah orang berpengalaman. Dengan bau gula-gula kiss me yang dia kulum sebelum itu membuatkan saya begitu bernafsu terus bercium dengan dia. Lepas puas bercium, barulah saya beralih ke leher dan tengkuk kak Siti. Dekat situ saya menjilat dan mengigit perlahan. Daripada situ saya terus turun ke bahagian dada dan berhenti dekat puncak gunung everest kat Siti. “Eemmm. emmmmmmmm.”, rengek kak Siti bila puting susu dia yang dah tegang tu saya hisap dan jilat. Putting susu kiri dan kanan silih berganti. Kak Siti mengelinjang hebat. Dada kak Siti berombak kuat menandakan dia dah stim. “Emmmmmmmmmmm. emmmmmmmmm.”, hanya itu yang keluar dari mulut kak Siti masa tu. Kepala dia sekejap beralih ke kiri, sekejap ke kanan menahan gelora kenikmatan yang dah lama dia tak rasa sebelum itu. Melihatkan kak Siti dah betul-betul stim, saya pun mulakan langkah yang seterusnya. Selepas menjilat manja di bahagian perut dan sekitar pusat saya turun ke bahagian yang lebih sensitif.
Betul-betul diatas cipap dan bulu puki kat Siti. Saya hisap dan jilat seketika. Kak Siti seperti tak sabar. Kepala saya ditariknya ke bawah lagi. Betul-betul di depan lubang kenikmatan kak Siti. Dapat saya perhatikan ada tompokan basah dicadar tilam kak Siti. Tahulah saya bahawa air nikmat kak Siti telahpun meleleh keluar tanda dia betul-betul stim. Tanpa rasa was-was saya mula menghisap dan menjilat sekitar kelentitnya. Mula-mula tu saya cuma jilat. Sekali sekala saya masukan lidah saya ke dalam lubang pantat kak Siti yang basah merekah tu. Boleh tahan juga pantat dia ni. Taklah bau hamis sangat. Dia dah basuh dulu kot. Apa pun saya betul-betul berselera. Dengan air puki kak Siti sekali saya tak pedulikan. Saya jilat dan hisap kelentit kak Siti dengan rakus. Masa tu kak Siti terus mengejang, merengek kecil dan meramas keras rambut saya yang dok sibuk puaskan nafsu dia masa tu. “Eemmmmmmmmmmmmmm. aarrrrrrhhhhhhhhh. auuuuuuwwwwwwww.”, erang kak Siti dengan keras tapi tersekat sekat. Mungkin dia takut orang lain dengar agaknya. Sekali sekala kak Siti menjelirkan lidah menahan nikmat di perlakukan macam tu. Ada masanya dia mengetap bibir menahan geram sambil mata terbeliak besar. Saya perhatikan semua gelagat kak Siti pasal saya akan jadi lebih stim bila lihat perempuan macam tu.
Selepas yakin yang kak Siti dah puas dijilat dan dihisap, barulah saya berhenti. Tanpa arahan, dia dengan sendirinya melorotkan seluar dalam saya dan mula mengulum. Batang dan telur saya dihisap dan dijilat oleh kak Siti silih berganti. Kami tak banyak berbicara masa buat seks pasal takut orang lain dengar. Lagipun masing-masing dah stim. Mata kuyu semacam, mana nak ingat benda lain. Ingat nak hisap dan jilat saja. Bila saya rasa benar-benar tegang, saya minta kak Siti berhenti. Kak Siti senyum manja sebab sebentar lagi dia tahu yang batang saya akan masuk ke cipap dia. Dengan isyarat mata, saya minta kak Siti naik atas saya. Dia tak menolak. Dengan perlahan dia pegang batang saya dan mula mengarahkannya ke lubang cipap dia yang penuh berair tu. Kami bercium mulut lagi sebelum kak Siti mula mengenjot. “Emmmmmm.”, desah kak Siti masa batang saya masuk ke lubang puki dia. Lubang yang dah berair dan stim macam tu memang tak ada masalah. Blesssss., semuanya dah masuk dalam. Kak Siti mula menghayunkan pinggulnya. Makin cepat dan cepat. Sambil menghayunkan pinggul, mulut kami bertaut rapat. Kami tetap bercium. Saya suka cara ni sebab saya lambat sikit terpancut kalau main cara ni manakala sesetengah perempun cepat climax bila main stail ni. Lebih kurang 3 minit macam tu, kak Siti dah ada tanda-tanda nak climax. Gerakan pinggul dia makin hebat dan kuat. Goyangan dia makin laju dan padu. Badan kak Siti mula tegang dan mengejang. Lidah saya disedutnya makin dalam dan tak lama selepas tu kak Siti berteriak dalam mulut saya sebab kami tetap bercium. “Eemmmmmmmmmmmmmm. aaarrrrrrrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh. eeeemmmmm.”, erangnya memanjang sambil kepala saya dipeluknya erat. “Akakkkk dahhhhh. keluarrrrrrr.”, kata dia lemah.
Masa tu barulah dia berhenti dan melepaskan ciuman dari mulut saya. Kak Siti bangkit dan baring sebelah saya. “Awak pula atas”, bisik kak Siti perlahan. Sambil tersenyum saya mengangguk. Tanpa di minta kak Siti mengangkang luas. Saya pun apa lagi, kote dah keras nak mampus nak tunggu apa lagi. Apam montok dah sedia depan mata.Saya mula mengarahkan batang saya ke cipap kak Siti. Sekali tusukan semuanya dah masuk. Kak Siti berdesis kecil masa tu sambil memandang ke arah batang saya yang sedang memasuki lubang pantat dia. “Dah lama akak tak rasa macam ni”, kata dia. Kuyu dan stim mata dia masa tu. Saya mula jalankan tugas. Saya tahu kak Siti angau, jadi saya henjut kuat-kuat. Nampak gaya dia pun suka. Dia bukannya anak dara. Lagipun dia tengah dahaga. Memang yang macam tu gaya yang dia nak. Yang kuat dan padat. Kak Siti mengetap bibir masa saya mula henjut. Suara desahan mula kedengaran masa saya mula meningkatkan kelajuan henjutan. Dia berdesah pun tak kuat sangat pasal takut orang dengar. Berdasarkan matanya yang sekejap celik dan tutup sambil macam meneran tu, saya tahu yang kak Siti memang betul-betul dilambung kenikmatan. Oleh kerana saya pun lama dah tak main, saya pun taklah bertahan lama sangat. Lagipun yang tu first round. Taklah lama sangat. Tapi dapat juga puaskan kak Siti. Dia pun tak lama nak sampai pasal dia pun stim sangat dan dah lama tak main. Pada ketika saya nak pancut, saya bagi tahu kak Siti. “Akakkkkkkk punnnnn.”, kata dia dalam erangan nikmat dia.
“Eeemmmmmm. lajuuuuuuuuuuuuuuu”, kata dia sambil memeluk rapat pinggul saya masa tu. Bahagian rusuk saya dicakarnya hebat. Tersentak saya masa tu tapi pasal saya tahu yang dia tak dapat nak tahan sedap dia tu, saya biarkan sahaja. Dipautnya rapat tengkuk saya dan minta saya cium mulut dia. Sekali lagi kak Siti menjerit kecil sambil mengeranggg. “Aaarrrrrrrrrrrrhhhhhhhh.”, jeritnya memanjang. “Akakkkkk keeeluuuuaaaaarrrr lagi”, katanya. Pada masa yang sama saya juga dah nak sampai ke puncak kenikmatan. Kami berdua terpancut hampir serentak. Kak Siti mula lemah dan longlai dalam pelukan di bawah saya. Sebelum saya cabut batang saya dari lubang puki kak Siti, sekali lagi saya cium kak Siti dengan penuh ghairah. Kalau saya tak sumbat mulut dia dengan cara mencium mulut kak Siti, saya risau jiran dia akan dengar. “Sebab itulah akak nak awak cium akak masa akak tengah sedap”, kata dia. “Takut orang lain dengar kalau tak buat macam tu”. Apa pun bila bercium dengan kak Siti, saya akui saya betul-betul lemas. Memang syok. Pandai betul dia. Kita orang kongkek sampai pukul 5 pagi. Banyak kali. Tapi saya kena keluar awal daripada kongsi dia takut orang lain bangun dulu. Maklumlah Indon yang kerja kontrak, dia orang pun bangun awal juga. Saya pun terus balik ke rumah.
Share:

Kenang Sewaktu Pilihanraya

Sekarang adalah musim pilihanraya umum di negara kita dan ini mengingatkan aku pada peristiwa pilihanraya yang lalu, d imana aku dapat bersetubuh dengan seseorang yang aku tak sangka. Berhampiran rumahku ada sebuah gerai makan. Gerai ini menjual bermacam- macam masakan panas. Pemiliknya berbangsa Melayu bernama Bidin. Aku baik dengan Bidin ni dan beliau selalu jugak menolong aku di kala aku ditimpa kesusahan. Begitulah kalau disebaliknya. Dia dibantu oleh isterinya Hasnah, anak-anaknya dan juga Zaimah, adik ipar kepada Hasnah. Bidin dan isterinya berumur lebih kurang 40- an dan Zaimah berusia 34 tahun. Zaimah bertubuh sederhana dan berwajah keMelayuan. Tidak cantik sangat tetapi tidak hodoh sangat. Sedap mata memandanglah bak kata orang.Zaimah sudah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih bersekolah rendah, tapi sayang seribu kali sayang suami Zaimah iaitu adik kepada Hasnah, menghidap penyakit mental. Dulu suami Zaimah seorang mekanik tetapi setelah mengalami kecelakaan jalanraya pada tahun 2000, beliau telah menjadi seorang pendiam dan selalu bercakap sorang- orang. Dengan keadaan nya sebegitu mustahil untuk dia bekerja dengan mana-mana bengkel. Tinggallah Zaimah sorang- sorang mencari rezeki di kedai kakak iparnya. Untuk pengetahuan pembaca, Zaimah juga aktif dalam Puteri UMNO. Dia selalu menghadiri ceramah- ceramah dan juga bengkel- bengkel yang di anjurkan oleh pihak kerajaan. Aku tahu kerana Zaimah selalu jugak bercerita dengan aku pasal hal ini. Selalunya aku akan keluar rumah pada jam 11 malam untuk minum-minum atau makan bersama kawan- kawan aku. Maka di kedai Bidin lah tempat kami melepak, selain dari itu hobi aku ialah memerhatikan lenggang lenggok Zaimah ketika mengambil pesanan dan juga menghantar makanan dan minuman pada pelanggan. Walaupun saiz buah dada yang agak sederhana, agak-agak aku dalam 34C tapi Zaimah selalu memakai t-shirt body-tight yang akan menampakkan bentuk buah dadanya dengan ketara. Zaimah mempunyai punggung yang agak besar yang boleh membuat laki-laki seperti aku menelan air liur, tapi aku selalu “cover” kelakuan aku kerana dikhuatiri akan diketahui oleh rakan-rakan ku. Selalunya kalau aku lepak di situ, aku hanya akan balik ketika Bidin ingin berkemas-kemas untuk pulang. Kebiasaannya kedai di buka pada pukul 6 dan tutup pada pukul 2 pagi. Jika pelanggan tidak ramai, Bidin atau isterinya akan bersembang dengan aku menemani aku minum. Tak ketinggalan juga dengan Zaimah bila kawan- kawan aku pulang awal. Aku sungguh seronok bila dapat bersembang dengan Zaimah kerana aku dapat memperhatikannya dengan lebih dekat lagi. Seringkali topik semasa menjadi bahan perbualan dan kadangkala bahan seks menjadi gurauan kami. Zaimah tidak marah kalau aku bergurau begitu kerana sudah biasa dengan perangai aku. Aku selalu berulang-alik ke Kuala Lumpur atas urusan perniagaan. Nak dijadikan cerita, semasa aku berada di Kuala Lumpur aku telah terserempak dengan Zaimah bersama-sama dengan 2 orang rakannya sedang membeli belah dia sebuah mall. “Hai, sampai ke sini pun awak ada ek!” sapa saya. “Eh! Zed.. ingatkan sapa tadi? Nak ke mana ni? Buat apa kat sini?” tanya Zaimah terkejut dengan kehadiran aku di situ. “Saja-saja jer jalan jalan kat sini. Saya baru selesai urusan. So sebelum balik singgah la kat sini dulu. Awak dah makan ke?” tanya aku dengan penuh sopan. “Kalau nak makan jom la. Ajak la kawan awak sekali,”pelawa ku kerana masa tu lebih kurang pukul 2.30 petang, perut aku merasa agak lapar. “Ermmm.. sekejap yer Zed?” balas Zaimah. Aku lihat Zaimah menarik tangan kawannya dan berbincang sesuatu. Selepas seketika dia datang kepada ku. “Okla Zed, saya takde hal kalau awak nak belanja. Lagi pun saya bertolak malam ni tapi kawan saya tak join sama sebab dia orang ada barang yang nak dibeli. Takpe ker?” tanya Zaimah. “Takpe la kalau macam tu. Nanti saya hantar awak ke tempat penginapan awak,” jawapku. Dalam hati ku hanya tuhan yang tahu betapa seronoknya hatiku kerana kawan-kawannya tak nak join sama. Aku hanya ajak- ajak ayam saja. Dalam kepala aku dah bermacam- macam akal untuk aku melepaskan gejolak nafsu ku itu, tapi aku tidak akan gelojoh, kerana khuatir Zaimah akan marah atau memberontak terhadap aku. “Jom!” kata ku. Kami pun berjalan beriringan sambil Zaimah bersalaman dam melambai- lambai tangan ke arah kawan-kawannya. Kami pergi ke tempat parking kereta dan selepas itu aku menuju ke Restoran Pelita di Jalan Ampang kerana aku memang gemarkan masakan mamak. Di dalam perjalanan Zaimah menceritakan perihal kedatangannya ke sini. Dia mengikuti seminar anjuran UMNO Selangor dan sudah berada pada hari ke-3 iaitu hari terakhir. Kami bertukar-tukar cerita soal dia dan perniagaan aku di sini. Aku berjanji akan menghantarnya sebelum pukul 10 malam kerana takut ahli rombongan akan tertanya-tanya ke mana Zaimah pergi. Setelah sampai di restoran kami mengambil makanan masing-masing dan duduk agak jauh dari orang ramai. Aku mengambil nasi berlaukkan kari kambing. Dah memang menjadi kegemaran aku kalau makan di restoran mamak nih lauk daging kambing. “Kenapa Zed suka makan daging kambing?” tanya Zaimah semasa kami makan. “Daging kambing boleh jadikan lelaki kuat seks dan tahan lama semasa berasmara,” jawab aku berseloroh dan bersahaja. Apa lagi Zaimah terus ketawa terkekeh-kekeh bila mendengar jawapan aku. “Ermm. biar betul Zed nih. Ada-ada jer lah,” balas Zaimah. “Tak percaya sudah ler, tak cuba manalah nak tau,” aku cuba memancing Zaimah dengan jawapan ku itu untuk mendengar respon darinya lagi. Zaimah hanya tersenyum mendengar kata-kata ku itu lalu terus makan. Pada masa yang sama Zaimah telah sedikit sebanyak mencurahkan apa yang terpendam selama ini, setelah aku mengumpan dengan berbagai-bagai cerita yang boleh menimbulkan nafsu syahwat. “Iye ke Mah?” aku bertanya pada Zaimah kerana Zaimah memberitahu aku yang dia dah lama tidak menikmati perhubungan suami isteri kerana keadaan suaminya yang ada penyakit mental. “Bukan dia yang tak nak, tapi Mah selalu menolak kerana Mah dah takde selera nak main dengan dia. Dia tu tau nak jer, yang sakitnya kita, bukan reti nak romen-romen ke, warm up dulu ke. Tau-tau kalau nak terus di peluk dan diselak jer kain Mah. Macam mana tak sakit?” jawab Zaimah panjang lebar. “Mah dah tak tahan dah. Mah hanya dapat menangis dan menangis jer. Orang lain semua tak tau dan Mah tak pernah cerita pada sesiapapun akan hal ni,” jawab Zaimah sambil ku lihat air mata berkaca- kaca. “Sabar Mah ek? Ermmm. macam ni, lepas ni kita pergi tengok wayang nak? Dah lama Zed tak tengok wayang,” aku cuba menghiburkan hati Zaimah yang sedih itu dengan harapan dapatlah aku ringan-ringan dengan wanita idaman aku. Zaimah hanya mengangguk-angguk lesu tanda setuju. Selepas itu kami menuju ke KLCC untuk menonton wayang. Kebetulan hari itu pengunjung di kompleks itu tidak ramai. Aku membeli tiket untuk seat yang paling belakang, ini memang dah menjadi strategi aku untuk mengayat Zaimah. Hari itu Zaimah memakai baju kebaya dengan jeans yang agak sendat tapi memakai tudung dan mengikatnya ke belakang ala-ala tudung Bienda, penyanyi nasyid tu. Nafsu ku agak bergolak melihat lehernya yang agak putih dan gebu itu. Aku dah lupa tajuk filem tersebut tapi yang aku ingat filem tu filem seram. Setelah mengambil tempat masing-masing, kami menonton filem sambil berbual perlahan-lahan. Zaimah duduk di sebelah kiri aku dan sesekali bau nafasnya membuat nafsu ku melonjak-lonjak, yang paling bestnya Zaimah memegang kemas lengan kiriku bila tiba babak- babak suspen dalam filem tu. Sesekali dia menekup muka di lengan ku kerana takut melihat adegan seram tersebut. Bak pucuk dicita ulam mendatang, aku terus menyilangkan tangan kiri ku dengan tangan Zaimah. Adik kecil ku tiba-tiba mengeras. Aku dah tak memperdulikan adegan dalam filem tersebut. Aku merapatkan kepala ku dekat dengan kepala Zaimah dan ku kira Zaimah tidak melarang perbuatan ku itu. Ketika aku berpaling menghadap Zaimah dapat kurasakan nafasnya yang panas. Aku perhatikan dadanya berombak perlahan dan ini menambahkan keghairahan aku. Tiba-tiba Zaimah berpaling muka betul-betul mengadap muka ku. Aku dah tak tahan dan memberanikan diri untuk mencium bibir Zaimah. Perlahan-lahan ku letak bibir ku ke mulut Zaimah dan kulihat Zaimah memejamkan matanya menerima ciuman dari aku. “Ini sudah bagus,” bisik hatiku. Kami berciuman dengan perlahan-lahan dan makin lama makin ganas. Dari mulut aku mencium seluruh leher Zaimah yang terdedah. “Ahhhh!!” aku dengar suara Zaimah menahan kegelian bila lidah ku bermain-main di sekitar lehernya. Tangan ku cuba merayap ke dada Zaimah. “Jangan!!” tiba-tiba Zaimah bersuara perlahan. “Kita ke tempat lain ok?” Zaimah memberi cadangan. Bagai bulan jatuh ke riba, hati ku berdebar-debar kerana inilah peluang yang amat dinanti-nantikan oleh ku selama ini. Kami bangun dan berpimpin tangan keluar dari panggung wayang. Aku rasa Zaimah pun sudah tidak tahan dengan perlakuan ku tadi, maklumlahsudah lama dia inginkan permainan seks yang sebegitu. Kami menuju ke tempat letak kereta dan masing-masing hanya berdiam diri seolah- olah faham apa yang akan berlaku seterusnya. Aku terus memecut keretaku menuju ke Concorde Hotel. Setelah menempah bilik kami terus menuju ke lif. Semasa di dalam lif Zaimah meramas- ramas tangan ku dengan agak kuat. Aku hanya tersenyum sambil memerhatikan Zaimah. Zaimah hanya menunduk mukanya mungkin malu dengan pandangan aku. Setibanya di dalam bilik, aku terus duduk di birai katil bersama-sama dengan Zaimah. Tangan ku merangkul pinggang Zaimah dan menggosok perlahan-lahan. “Harap Zed jangan ceritakan pada sesiapa perbuatan kita ini ok? Mah tak pernah dalam seumur hidup Mah berdua-duaan dengan lelaki lain selain dari suami Mah sendiri. Mah inginkan seks yang benar- benar sejati dari Zed,” kata Zaimah padaku. “Ok, abang janji,” balasku. Sesudah itu kami baring di atas katil tersebut. Aku mula mencium Zaimah perlahan-lahan dan Zaimah hanya memejamkan mata. Bau nafas Zaimah amat membangkitkan selera seks ku. Dari perlahan kami berkuluman lidah. “Mmpphh. umphh.” dengus Zaimah. Aku menjilat-jilat di sekitar leher Zaimah dengan perlahan-lahan. “Aaaahhh.” aku dengar dari mulut Zaimah. Batang ku sudah keras menggila. Zaimah membuka keseluruhan tudung yang dipakai supaya senang aku melakukan jilatan pada telinga nya. “Ooohh. gelinya Zed,” kata Zaimah. Aku meneruskan perbuatan aku tanpa menghiraukan Zaimah. Tangan kanan ku perlahan-lahan menyentuh buah dada Zaimah. Tangan Zaimah memegang tangan ku supaya menggosok buah dadanya dengan lebih kuat. Sudah puas di luar, aku membuka kancing baju kebaya yang dipakai olehnya satu persatu. Maka tersergamlah dua buah gunung yang ku idamkan selama ini. Aku masih menggosok-godok perlahan-lahan buah dada Zaimah dan ku lihat Zaimah sudah menggeliat ke kiri dan ke kanan tanda kesedapan. Zaimah mengangkat sedikit badannya keatas supaya senang aku membukak kancing branya. Dengan perlahan-lahan aku berjaya membuka kancing bra biru gelap yang dipakai oleh Zaimah. Apa lagi maka tertonjollah buah dada Zaimah yang putih melepak dihadapan ku. Tanpa membuang masa aku menyembamkan muka ku dan lidah ku terus menjilat perlahan-lahan puting buah dada Zaimah yang agak kehitaman itu. “Argghhh. hishhhhh.” Zaimah menjerit kesedapan. Aku menyonyot puting buah dadanya dan sesekali aku menggigit perlahan- lahan. “Oooowhhhh. best! Tak tahan dah,” gumam Zaimah. Zaimah menarik-narik perlahan rambut ku dek kerana kesedapan. Semasa menjilat-jilat puting buah dadanya aku tidak membazirkan tangan ku. Perlahan-lahan aku turunkan tangan ku menggosok-gosok perut dan seterusnya peha Zaimah. Tangan ku bermain di celah peha kiri dan kanan Zaimah, mulut ku terus menyonyot buah dada Zaimah dengan perasaan geram aku menggengam cipap Zaimah dan mengusap-usapnya. “Hishhhhhh. umphhhh. ahhhh!” desis Zaimah bila jari ku bermain di alur cipapnya yang masih berlapik. Aku semakin ghairah dan berusaha membuka kancing jeans lembut yang dipakainya. Zaimah membantu aku dengan mengangkat punggungnya sedikit ke atas. Aku perlahan-lahan melorot jeans sekali dengan seluar dalamnya ke bawah. Mata ku terkelip-kelip memandang cipap Zaimah yang begitu bersih tanpa sebarang bulu kerana dicukur. Aku terus membuka baju dan seluar ku dan mencampakkannya ke tepi katil. A ku membetulkan posisi dan mengangkat sedikit peha Zaimah keatas supaya cipapnya tersembul keluar. Dengan nafsu yang meluap-luap, aku menyembamkan muka ku ke arah cipap Zaimah dan lidah ku terus bermain- main pada biji kelentitnya. Erghhhh. arghh! Ishhhhhhh. sssttt.” keluh kesah Zaimah menerima jilatan aku pada alur cipapnya. Aroma cipapnya sungguh membuatkan aku hilang akal. Jilatan demi jilatan membuat tubuh Zaimah terangkat-angkat k eudara. “Aaaahhh.. Zed!” jerit Zaimah perlahan bila aku menggigit-gigit kecil biji kelentitnya. Aku menghentikan tugasan aku setelah aku lihat air semakin banyak terbit dari alur cipapnya. Aku berbaring dan memberi isyarat supaya Zaimah naik ke atas aku. Dengan lemah longlai Zaimah bercelapak ke atas aku dan meletakkan cipapnya betul-betul berhadapan dengan batang aku yang telah mengeras. Batang ku hanyalah bersaiz biasa iaitu hampir-hampir 6 inci tapi aku yakin dapat memuaskan nafsu serakah Zaimah. Setelah bercelapak, Zaimah memegang aku dan menggosok-gosok dengan agak kuat. “Hishhhh. geramnya.” ujar Zaimah. “Kenapa Mah?” tanya ku. “Ermm. agak besar jugak batang Zed ek? Panjang pun panjang jugak. Lagi panjang dari abang Ali,” ujar Zaimah. “Harap Zed tak kisah kalau Zaimah meraung nanti sebab bagi Mah batang Zed boleh buat Zaimah menjerit,” kata Zaimah lagi. “Apa-apa jer la Mah. janji best, ”jawabku bangga dengan pujian Zaimah. Zaimah terus membetulkan batang ku dan menggosok-gosok kepala batang ku dengan alur cipapnya yang sudah basah lencun. Setelah meletakkan kepala batangku itu betul-betul ditengah alur cipapnya perlahan-lahan Zaimah menurunkan badannya ke bawah. “Umphhhhhh. ishhhhh. bestnya Zed!” jerit Zaimah perlahan tatkala semua batang aku telah masuk ke dalam cipapnya. Aku dapat rasakan dinding-dindig farajnya yang masih agak ketat mungkin kerana sudah lama Zaimah tidak melakukan seks dan batang suaminya pun lebih kecil berbanding dengan batang aku. Sungguh enak ku rasakan apabila Zaimah melakukan goyangan punggungnya dan sesekali mengangkat punggungnya ke atas dan ke bawah seperti menunggang kuda. Dapat ku rasakan hujung kepala kote ku tersentuh sesuatu di hujungnya apabila Zaimah melakukan goyangan. Tiba-tiba tak sampai 2 minit, Zaimah mengambil tangan ku dan disuruhnya meramas buah dadanya dengan kuat. Zaimah melajukan goyangan ke depan dan ke belakang dengan kuat sambil menekan cipapnya dan terus terkulai lalu berhenti menyembamkan badannya dibadanku. Aku tau Zaimah sudah klimaks untuk kali pertama. Aku menggosok- gosok belakang Zaimah dan dia bangun semula untuk meneruskan adegan tersebut. Kali ini Zaimah banyak menghentak hentak di atas badan aku. Sekali lagi tiba-tiba Zaimah menjerit. “Aarghhhhh. ishhhh. argggghhh. owwhhhh.” buat kali ke-4 badan Zaimah terdampar lesu di atas aku. Dapat kurasakan lelehan air nikmat membasahi celah kelangkangku. Setelah beberapa ketika, aku membaringkan Zaimah. Aku mengangkat sebelah kaki Zaimah dan meletakkan ke bahu aku. Aku buka kakinya yang sebelah lagi agar senang aku melakukan sorong tarik. Aku mengacukan batang aku tepat ke sasaran dan dengan sekali tusuk batang ku hilang dari pandangan. “Aduh.. mphhh. senak Zed!” jerit Zaimah. “Perlahan sikit,” kata Zaimah lagi mungkin tidak tahan menerima tujahan aku dalam posisi sebegitu. Ini adalah posisi yang paling aku gemari kerana aku dapat rasakan keenakkan bermain asmara dengan tahap maksima. Aku tidak memperdulikan kata-kata Zaimah lantas aku terus menyorong tarik batang kau kedalam cipapnya. Aku rasakan sudah berkali-kali Zaimah klimaks dengan posisi begini. Tangan aku meramas- ramas buah dada Zaimah yang lembut dan gebu itu, walaupun bilik yang ber air cond tetapi peluh-peluh halus kelihatan di leher Zaimah yag melepak itu. Sudah hampir 20 minit permainan kami tapi aku belum menunjukkan tanda-tanda ingin klimaks. Zaimah seperti orang gila menerima hentakan demi hentakan dari aku. Sekejap perlahan sekejap laju. Sekali sekala aku mengulum lidah Zaimah sambil tangan aku meramas buah dadanya tanpa mengeluarkan batangku dari dalam cipapnya. Zaimah merayu aku supaya menamatkan permainan kerana dia sudah merasa letih yang teramat sangat.. “Zed. cukuplah dulu. Mah dah letih sangat. Dah banyak sangat air Mah yang keluar. Mah ingin sangat rasa air Zed, kalau boleh Zed lepaskan kat dalam ok? Jangan risau. Taulah Mah macam mana nak buang,” rayu Zaimah. “Mah dah tak tahan lagi Zed. Mah nak air Zed! Ergghhhh. emppphh. hhhhhh!” erit Zaimah perlahan. Stelah beberapa minit selepas tu aku merasakan yang aku hampir klimaks. A turunkan kaki Zaimah ke bawah dan mengangkangkan sedikit. Aku melajukan hentakan aku ke atas Zaimah. Tangan aku tak lupa meramas buah dada Zaimah. Sekali lagi Zaimah menggeliat dan meronta- ronta macam orang gila. “Cepat Zed. Mah dah tak tahan ni. argggghhhh.. laju lagi Zed! Hishhhhh.” Zaimah menjerit macam orang kerasukan. “Tolonglah Zed. laju. ahhhhhhh.” tak henti- henti mulut Zaimah berkata. Aku hentak Zaimah rapat- rapat dan ku tarik laju-laju. Aku mempercepatkan dayungan. Aku rasakan badan ku semakin menggigil. Peluh semakin banyak keluar di dahi ku. “Sabar Mah,’ ujar ku menggeletar. Aku rasakan badan ku semakin menggigil. “Cepat sayang.” tiba-tiba perkataan sayang muncul dari mulut Zaimah. Aku dah tak mengenal penat. Aku terus laju dan laju dan laju dan. “Aarggggghhhhh!!!” terpacul keluar dari mulut ku. Aku menekan sehabis rapat batang ku dan memuntahkan berdas-das air nikmat ke dalam cipap Zaimah. “Arkkk. Zed! Oowwwhhhh.” Zaimah memelukku sekuat hati sambil jarinya mencakar belakangku, sebelah lagi tangannya menarik rambut ku mungkin kerana nikmat yang tidak terhingga dan aku mengulum lidah Zaimah dengan sekuat-kuat hatiku.. Aku dan Zaimah terdampar kelesuan seketika. “Alangkah bahagianya kalau kita dapat begini selalu. Batang Zed betul- betul membuatkan Mah puas dan tak seperti batang abang Li. Betul Zed. Mah tak tipu tau?” ujar Zaimah perlahan dengan tangan masih lagi memeluk badanku. “Iyer lah Mah. bukan senang kita nak dapat macam ni, ni pun kebetulan tapi Zed akan pastikan Mah akan dapat lagi merasa saat-saat manis seperti ini lagi nanti,” jawapku dengan penuh keyakinan. Zaimah mengangguk lesu sambil tersenyum. Kami telah tertidur hampir sejam dan selepas bangun tidur kami telah ulangi buat kali kedua di dalam bilik air tetapi hanya sekejap sahaja kerana masa tidak mengizinkan kami untuk lebih lama di hotel tersebut. Selepas berpakaian aku mengucup dahi Zaimah sambil berpelukan dan Zaimah berterimakasih padaku kerana sanggup melepaskan dahaga seks yang ditanggung olehnya selama ini. Selepas itu aku terus check out dan menghantar Zaimah ke PWTC untuk menaiki bas pulang ke kampung. Aku meneruskan perjalanan ke tempat yang sama cuma aku tidak bersama Zaimah kerana tidak mahu orang lain mengesyaki apa-apa keatas diri Zaimah..
Share: