Kenang Sewaktu Pilihanraya

Sekarang adalah musim pilihanraya umum di negara kita dan ini mengingatkan aku pada peristiwa pilihanraya yang lalu, d imana aku dapat bersetubuh dengan seseorang yang aku tak sangka. Berhampiran rumahku ada sebuah gerai makan. Gerai ini menjual bermacam- macam masakan panas. Pemiliknya berbangsa Melayu bernama Bidin. Aku baik dengan Bidin ni dan beliau selalu jugak menolong aku di kala aku ditimpa kesusahan. Begitulah kalau disebaliknya. Dia dibantu oleh isterinya Hasnah, anak-anaknya dan juga Zaimah, adik ipar kepada Hasnah. Bidin dan isterinya berumur lebih kurang 40- an dan Zaimah berusia 34 tahun. Zaimah bertubuh sederhana dan berwajah keMelayuan. Tidak cantik sangat tetapi tidak hodoh sangat. Sedap mata memandanglah bak kata orang.Zaimah sudah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih bersekolah rendah, tapi sayang seribu kali sayang suami Zaimah iaitu adik kepada Hasnah, menghidap penyakit mental. Dulu suami Zaimah seorang mekanik tetapi setelah mengalami kecelakaan jalanraya pada tahun 2000, beliau telah menjadi seorang pendiam dan selalu bercakap sorang- orang. Dengan keadaan nya sebegitu mustahil untuk dia bekerja dengan mana-mana bengkel. Tinggallah Zaimah sorang- sorang mencari rezeki di kedai kakak iparnya. Untuk pengetahuan pembaca, Zaimah juga aktif dalam Puteri UMNO. Dia selalu menghadiri ceramah- ceramah dan juga bengkel- bengkel yang di anjurkan oleh pihak kerajaan. Aku tahu kerana Zaimah selalu jugak bercerita dengan aku pasal hal ini. Selalunya aku akan keluar rumah pada jam 11 malam untuk minum-minum atau makan bersama kawan- kawan aku. Maka di kedai Bidin lah tempat kami melepak, selain dari itu hobi aku ialah memerhatikan lenggang lenggok Zaimah ketika mengambil pesanan dan juga menghantar makanan dan minuman pada pelanggan. Walaupun saiz buah dada yang agak sederhana, agak-agak aku dalam 34C tapi Zaimah selalu memakai t-shirt body-tight yang akan menampakkan bentuk buah dadanya dengan ketara. Zaimah mempunyai punggung yang agak besar yang boleh membuat laki-laki seperti aku menelan air liur, tapi aku selalu “cover” kelakuan aku kerana dikhuatiri akan diketahui oleh rakan-rakan ku. Selalunya kalau aku lepak di situ, aku hanya akan balik ketika Bidin ingin berkemas-kemas untuk pulang. Kebiasaannya kedai di buka pada pukul 6 dan tutup pada pukul 2 pagi. Jika pelanggan tidak ramai, Bidin atau isterinya akan bersembang dengan aku menemani aku minum. Tak ketinggalan juga dengan Zaimah bila kawan- kawan aku pulang awal. Aku sungguh seronok bila dapat bersembang dengan Zaimah kerana aku dapat memperhatikannya dengan lebih dekat lagi. Seringkali topik semasa menjadi bahan perbualan dan kadangkala bahan seks menjadi gurauan kami. Zaimah tidak marah kalau aku bergurau begitu kerana sudah biasa dengan perangai aku. Aku selalu berulang-alik ke Kuala Lumpur atas urusan perniagaan. Nak dijadikan cerita, semasa aku berada di Kuala Lumpur aku telah terserempak dengan Zaimah bersama-sama dengan 2 orang rakannya sedang membeli belah dia sebuah mall. “Hai, sampai ke sini pun awak ada ek!” sapa saya. “Eh! Zed.. ingatkan sapa tadi? Nak ke mana ni? Buat apa kat sini?” tanya Zaimah terkejut dengan kehadiran aku di situ. “Saja-saja jer jalan jalan kat sini. Saya baru selesai urusan. So sebelum balik singgah la kat sini dulu. Awak dah makan ke?” tanya aku dengan penuh sopan. “Kalau nak makan jom la. Ajak la kawan awak sekali,”pelawa ku kerana masa tu lebih kurang pukul 2.30 petang, perut aku merasa agak lapar. “Ermmm.. sekejap yer Zed?” balas Zaimah. Aku lihat Zaimah menarik tangan kawannya dan berbincang sesuatu. Selepas seketika dia datang kepada ku. “Okla Zed, saya takde hal kalau awak nak belanja. Lagi pun saya bertolak malam ni tapi kawan saya tak join sama sebab dia orang ada barang yang nak dibeli. Takpe ker?” tanya Zaimah. “Takpe la kalau macam tu. Nanti saya hantar awak ke tempat penginapan awak,” jawapku. Dalam hati ku hanya tuhan yang tahu betapa seronoknya hatiku kerana kawan-kawannya tak nak join sama. Aku hanya ajak- ajak ayam saja. Dalam kepala aku dah bermacam- macam akal untuk aku melepaskan gejolak nafsu ku itu, tapi aku tidak akan gelojoh, kerana khuatir Zaimah akan marah atau memberontak terhadap aku. “Jom!” kata ku. Kami pun berjalan beriringan sambil Zaimah bersalaman dam melambai- lambai tangan ke arah kawan-kawannya. Kami pergi ke tempat parking kereta dan selepas itu aku menuju ke Restoran Pelita di Jalan Ampang kerana aku memang gemarkan masakan mamak. Di dalam perjalanan Zaimah menceritakan perihal kedatangannya ke sini. Dia mengikuti seminar anjuran UMNO Selangor dan sudah berada pada hari ke-3 iaitu hari terakhir. Kami bertukar-tukar cerita soal dia dan perniagaan aku di sini. Aku berjanji akan menghantarnya sebelum pukul 10 malam kerana takut ahli rombongan akan tertanya-tanya ke mana Zaimah pergi. Setelah sampai di restoran kami mengambil makanan masing-masing dan duduk agak jauh dari orang ramai. Aku mengambil nasi berlaukkan kari kambing. Dah memang menjadi kegemaran aku kalau makan di restoran mamak nih lauk daging kambing. “Kenapa Zed suka makan daging kambing?” tanya Zaimah semasa kami makan. “Daging kambing boleh jadikan lelaki kuat seks dan tahan lama semasa berasmara,” jawab aku berseloroh dan bersahaja. Apa lagi Zaimah terus ketawa terkekeh-kekeh bila mendengar jawapan aku. “Ermm. biar betul Zed nih. Ada-ada jer lah,” balas Zaimah. “Tak percaya sudah ler, tak cuba manalah nak tau,” aku cuba memancing Zaimah dengan jawapan ku itu untuk mendengar respon darinya lagi. Zaimah hanya tersenyum mendengar kata-kata ku itu lalu terus makan. Pada masa yang sama Zaimah telah sedikit sebanyak mencurahkan apa yang terpendam selama ini, setelah aku mengumpan dengan berbagai-bagai cerita yang boleh menimbulkan nafsu syahwat. “Iye ke Mah?” aku bertanya pada Zaimah kerana Zaimah memberitahu aku yang dia dah lama tidak menikmati perhubungan suami isteri kerana keadaan suaminya yang ada penyakit mental. “Bukan dia yang tak nak, tapi Mah selalu menolak kerana Mah dah takde selera nak main dengan dia. Dia tu tau nak jer, yang sakitnya kita, bukan reti nak romen-romen ke, warm up dulu ke. Tau-tau kalau nak terus di peluk dan diselak jer kain Mah. Macam mana tak sakit?” jawab Zaimah panjang lebar. “Mah dah tak tahan dah. Mah hanya dapat menangis dan menangis jer. Orang lain semua tak tau dan Mah tak pernah cerita pada sesiapapun akan hal ni,” jawab Zaimah sambil ku lihat air mata berkaca- kaca. “Sabar Mah ek? Ermmm. macam ni, lepas ni kita pergi tengok wayang nak? Dah lama Zed tak tengok wayang,” aku cuba menghiburkan hati Zaimah yang sedih itu dengan harapan dapatlah aku ringan-ringan dengan wanita idaman aku. Zaimah hanya mengangguk-angguk lesu tanda setuju. Selepas itu kami menuju ke KLCC untuk menonton wayang. Kebetulan hari itu pengunjung di kompleks itu tidak ramai. Aku membeli tiket untuk seat yang paling belakang, ini memang dah menjadi strategi aku untuk mengayat Zaimah. Hari itu Zaimah memakai baju kebaya dengan jeans yang agak sendat tapi memakai tudung dan mengikatnya ke belakang ala-ala tudung Bienda, penyanyi nasyid tu. Nafsu ku agak bergolak melihat lehernya yang agak putih dan gebu itu. Aku dah lupa tajuk filem tersebut tapi yang aku ingat filem tu filem seram. Setelah mengambil tempat masing-masing, kami menonton filem sambil berbual perlahan-lahan. Zaimah duduk di sebelah kiri aku dan sesekali bau nafasnya membuat nafsu ku melonjak-lonjak, yang paling bestnya Zaimah memegang kemas lengan kiriku bila tiba babak- babak suspen dalam filem tu. Sesekali dia menekup muka di lengan ku kerana takut melihat adegan seram tersebut. Bak pucuk dicita ulam mendatang, aku terus menyilangkan tangan kiri ku dengan tangan Zaimah. Adik kecil ku tiba-tiba mengeras. Aku dah tak memperdulikan adegan dalam filem tersebut. Aku merapatkan kepala ku dekat dengan kepala Zaimah dan ku kira Zaimah tidak melarang perbuatan ku itu. Ketika aku berpaling menghadap Zaimah dapat kurasakan nafasnya yang panas. Aku perhatikan dadanya berombak perlahan dan ini menambahkan keghairahan aku. Tiba-tiba Zaimah berpaling muka betul-betul mengadap muka ku. Aku dah tak tahan dan memberanikan diri untuk mencium bibir Zaimah. Perlahan-lahan ku letak bibir ku ke mulut Zaimah dan kulihat Zaimah memejamkan matanya menerima ciuman dari aku. “Ini sudah bagus,” bisik hatiku. Kami berciuman dengan perlahan-lahan dan makin lama makin ganas. Dari mulut aku mencium seluruh leher Zaimah yang terdedah. “Ahhhh!!” aku dengar suara Zaimah menahan kegelian bila lidah ku bermain-main di sekitar lehernya. Tangan ku cuba merayap ke dada Zaimah. “Jangan!!” tiba-tiba Zaimah bersuara perlahan. “Kita ke tempat lain ok?” Zaimah memberi cadangan. Bagai bulan jatuh ke riba, hati ku berdebar-debar kerana inilah peluang yang amat dinanti-nantikan oleh ku selama ini. Kami bangun dan berpimpin tangan keluar dari panggung wayang. Aku rasa Zaimah pun sudah tidak tahan dengan perlakuan ku tadi, maklumlahsudah lama dia inginkan permainan seks yang sebegitu. Kami menuju ke tempat letak kereta dan masing-masing hanya berdiam diri seolah- olah faham apa yang akan berlaku seterusnya. Aku terus memecut keretaku menuju ke Concorde Hotel. Setelah menempah bilik kami terus menuju ke lif. Semasa di dalam lif Zaimah meramas- ramas tangan ku dengan agak kuat. Aku hanya tersenyum sambil memerhatikan Zaimah. Zaimah hanya menunduk mukanya mungkin malu dengan pandangan aku. Setibanya di dalam bilik, aku terus duduk di birai katil bersama-sama dengan Zaimah. Tangan ku merangkul pinggang Zaimah dan menggosok perlahan-lahan. “Harap Zed jangan ceritakan pada sesiapa perbuatan kita ini ok? Mah tak pernah dalam seumur hidup Mah berdua-duaan dengan lelaki lain selain dari suami Mah sendiri. Mah inginkan seks yang benar- benar sejati dari Zed,” kata Zaimah padaku. “Ok, abang janji,” balasku. Sesudah itu kami baring di atas katil tersebut. Aku mula mencium Zaimah perlahan-lahan dan Zaimah hanya memejamkan mata. Bau nafas Zaimah amat membangkitkan selera seks ku. Dari perlahan kami berkuluman lidah. “Mmpphh. umphh.” dengus Zaimah. Aku menjilat-jilat di sekitar leher Zaimah dengan perlahan-lahan. “Aaaahhh.” aku dengar dari mulut Zaimah. Batang ku sudah keras menggila. Zaimah membuka keseluruhan tudung yang dipakai supaya senang aku melakukan jilatan pada telinga nya. “Ooohh. gelinya Zed,” kata Zaimah. Aku meneruskan perbuatan aku tanpa menghiraukan Zaimah. Tangan kanan ku perlahan-lahan menyentuh buah dada Zaimah. Tangan Zaimah memegang tangan ku supaya menggosok buah dadanya dengan lebih kuat. Sudah puas di luar, aku membuka kancing baju kebaya yang dipakai olehnya satu persatu. Maka tersergamlah dua buah gunung yang ku idamkan selama ini. Aku masih menggosok-godok perlahan-lahan buah dada Zaimah dan ku lihat Zaimah sudah menggeliat ke kiri dan ke kanan tanda kesedapan. Zaimah mengangkat sedikit badannya keatas supaya senang aku membukak kancing branya. Dengan perlahan-lahan aku berjaya membuka kancing bra biru gelap yang dipakai oleh Zaimah. Apa lagi maka tertonjollah buah dada Zaimah yang putih melepak dihadapan ku. Tanpa membuang masa aku menyembamkan muka ku dan lidah ku terus menjilat perlahan-lahan puting buah dada Zaimah yang agak kehitaman itu. “Argghhh. hishhhhh.” Zaimah menjerit kesedapan. Aku menyonyot puting buah dadanya dan sesekali aku menggigit perlahan- lahan. “Oooowhhhh. best! Tak tahan dah,” gumam Zaimah. Zaimah menarik-narik perlahan rambut ku dek kerana kesedapan. Semasa menjilat-jilat puting buah dadanya aku tidak membazirkan tangan ku. Perlahan-lahan aku turunkan tangan ku menggosok-gosok perut dan seterusnya peha Zaimah. Tangan ku bermain di celah peha kiri dan kanan Zaimah, mulut ku terus menyonyot buah dada Zaimah dengan perasaan geram aku menggengam cipap Zaimah dan mengusap-usapnya. “Hishhhhhh. umphhhh. ahhhh!” desis Zaimah bila jari ku bermain di alur cipapnya yang masih berlapik. Aku semakin ghairah dan berusaha membuka kancing jeans lembut yang dipakainya. Zaimah membantu aku dengan mengangkat punggungnya sedikit ke atas. Aku perlahan-lahan melorot jeans sekali dengan seluar dalamnya ke bawah. Mata ku terkelip-kelip memandang cipap Zaimah yang begitu bersih tanpa sebarang bulu kerana dicukur. Aku terus membuka baju dan seluar ku dan mencampakkannya ke tepi katil. A ku membetulkan posisi dan mengangkat sedikit peha Zaimah keatas supaya cipapnya tersembul keluar. Dengan nafsu yang meluap-luap, aku menyembamkan muka ku ke arah cipap Zaimah dan lidah ku terus bermain- main pada biji kelentitnya. Erghhhh. arghh! Ishhhhhhh. sssttt.” keluh kesah Zaimah menerima jilatan aku pada alur cipapnya. Aroma cipapnya sungguh membuatkan aku hilang akal. Jilatan demi jilatan membuat tubuh Zaimah terangkat-angkat k eudara. “Aaaahhh.. Zed!” jerit Zaimah perlahan bila aku menggigit-gigit kecil biji kelentitnya. Aku menghentikan tugasan aku setelah aku lihat air semakin banyak terbit dari alur cipapnya. Aku berbaring dan memberi isyarat supaya Zaimah naik ke atas aku. Dengan lemah longlai Zaimah bercelapak ke atas aku dan meletakkan cipapnya betul-betul berhadapan dengan batang aku yang telah mengeras. Batang ku hanyalah bersaiz biasa iaitu hampir-hampir 6 inci tapi aku yakin dapat memuaskan nafsu serakah Zaimah. Setelah bercelapak, Zaimah memegang aku dan menggosok-gosok dengan agak kuat. “Hishhhh. geramnya.” ujar Zaimah. “Kenapa Mah?” tanya ku. “Ermm. agak besar jugak batang Zed ek? Panjang pun panjang jugak. Lagi panjang dari abang Ali,” ujar Zaimah. “Harap Zed tak kisah kalau Zaimah meraung nanti sebab bagi Mah batang Zed boleh buat Zaimah menjerit,” kata Zaimah lagi. “Apa-apa jer la Mah. janji best, ”jawabku bangga dengan pujian Zaimah. Zaimah terus membetulkan batang ku dan menggosok-gosok kepala batang ku dengan alur cipapnya yang sudah basah lencun. Setelah meletakkan kepala batangku itu betul-betul ditengah alur cipapnya perlahan-lahan Zaimah menurunkan badannya ke bawah. “Umphhhhhh. ishhhhh. bestnya Zed!” jerit Zaimah perlahan tatkala semua batang aku telah masuk ke dalam cipapnya. Aku dapat rasakan dinding-dindig farajnya yang masih agak ketat mungkin kerana sudah lama Zaimah tidak melakukan seks dan batang suaminya pun lebih kecil berbanding dengan batang aku. Sungguh enak ku rasakan apabila Zaimah melakukan goyangan punggungnya dan sesekali mengangkat punggungnya ke atas dan ke bawah seperti menunggang kuda. Dapat ku rasakan hujung kepala kote ku tersentuh sesuatu di hujungnya apabila Zaimah melakukan goyangan. Tiba-tiba tak sampai 2 minit, Zaimah mengambil tangan ku dan disuruhnya meramas buah dadanya dengan kuat. Zaimah melajukan goyangan ke depan dan ke belakang dengan kuat sambil menekan cipapnya dan terus terkulai lalu berhenti menyembamkan badannya dibadanku. Aku tau Zaimah sudah klimaks untuk kali pertama. Aku menggosok- gosok belakang Zaimah dan dia bangun semula untuk meneruskan adegan tersebut. Kali ini Zaimah banyak menghentak hentak di atas badan aku. Sekali lagi tiba-tiba Zaimah menjerit. “Aarghhhhh. ishhhh. argggghhh. owwhhhh.” buat kali ke-4 badan Zaimah terdampar lesu di atas aku. Dapat kurasakan lelehan air nikmat membasahi celah kelangkangku. Setelah beberapa ketika, aku membaringkan Zaimah. Aku mengangkat sebelah kaki Zaimah dan meletakkan ke bahu aku. Aku buka kakinya yang sebelah lagi agar senang aku melakukan sorong tarik. Aku mengacukan batang aku tepat ke sasaran dan dengan sekali tusuk batang ku hilang dari pandangan. “Aduh.. mphhh. senak Zed!” jerit Zaimah. “Perlahan sikit,” kata Zaimah lagi mungkin tidak tahan menerima tujahan aku dalam posisi sebegitu. Ini adalah posisi yang paling aku gemari kerana aku dapat rasakan keenakkan bermain asmara dengan tahap maksima. Aku tidak memperdulikan kata-kata Zaimah lantas aku terus menyorong tarik batang kau kedalam cipapnya. Aku rasakan sudah berkali-kali Zaimah klimaks dengan posisi begini. Tangan aku meramas- ramas buah dada Zaimah yang lembut dan gebu itu, walaupun bilik yang ber air cond tetapi peluh-peluh halus kelihatan di leher Zaimah yag melepak itu. Sudah hampir 20 minit permainan kami tapi aku belum menunjukkan tanda-tanda ingin klimaks. Zaimah seperti orang gila menerima hentakan demi hentakan dari aku. Sekejap perlahan sekejap laju. Sekali sekala aku mengulum lidah Zaimah sambil tangan aku meramas buah dadanya tanpa mengeluarkan batangku dari dalam cipapnya. Zaimah merayu aku supaya menamatkan permainan kerana dia sudah merasa letih yang teramat sangat.. “Zed. cukuplah dulu. Mah dah letih sangat. Dah banyak sangat air Mah yang keluar. Mah ingin sangat rasa air Zed, kalau boleh Zed lepaskan kat dalam ok? Jangan risau. Taulah Mah macam mana nak buang,” rayu Zaimah. “Mah dah tak tahan lagi Zed. Mah nak air Zed! Ergghhhh. emppphh. hhhhhh!” erit Zaimah perlahan. Stelah beberapa minit selepas tu aku merasakan yang aku hampir klimaks. A turunkan kaki Zaimah ke bawah dan mengangkangkan sedikit. Aku melajukan hentakan aku ke atas Zaimah. Tangan aku tak lupa meramas buah dada Zaimah. Sekali lagi Zaimah menggeliat dan meronta- ronta macam orang gila. “Cepat Zed. Mah dah tak tahan ni. argggghhhh.. laju lagi Zed! Hishhhhh.” Zaimah menjerit macam orang kerasukan. “Tolonglah Zed. laju. ahhhhhhh.” tak henti- henti mulut Zaimah berkata. Aku hentak Zaimah rapat- rapat dan ku tarik laju-laju. Aku mempercepatkan dayungan. Aku rasakan badan ku semakin menggigil. Peluh semakin banyak keluar di dahi ku. “Sabar Mah,’ ujar ku menggeletar. Aku rasakan badan ku semakin menggigil. “Cepat sayang.” tiba-tiba perkataan sayang muncul dari mulut Zaimah. Aku dah tak mengenal penat. Aku terus laju dan laju dan laju dan. “Aarggggghhhhh!!!” terpacul keluar dari mulut ku. Aku menekan sehabis rapat batang ku dan memuntahkan berdas-das air nikmat ke dalam cipap Zaimah. “Arkkk. Zed! Oowwwhhhh.” Zaimah memelukku sekuat hati sambil jarinya mencakar belakangku, sebelah lagi tangannya menarik rambut ku mungkin kerana nikmat yang tidak terhingga dan aku mengulum lidah Zaimah dengan sekuat-kuat hatiku.. Aku dan Zaimah terdampar kelesuan seketika. “Alangkah bahagianya kalau kita dapat begini selalu. Batang Zed betul- betul membuatkan Mah puas dan tak seperti batang abang Li. Betul Zed. Mah tak tipu tau?” ujar Zaimah perlahan dengan tangan masih lagi memeluk badanku. “Iyer lah Mah. bukan senang kita nak dapat macam ni, ni pun kebetulan tapi Zed akan pastikan Mah akan dapat lagi merasa saat-saat manis seperti ini lagi nanti,” jawapku dengan penuh keyakinan. Zaimah mengangguk lesu sambil tersenyum. Kami telah tertidur hampir sejam dan selepas bangun tidur kami telah ulangi buat kali kedua di dalam bilik air tetapi hanya sekejap sahaja kerana masa tidak mengizinkan kami untuk lebih lama di hotel tersebut. Selepas berpakaian aku mengucup dahi Zaimah sambil berpelukan dan Zaimah berterimakasih padaku kerana sanggup melepaskan dahaga seks yang ditanggung olehnya selama ini. Selepas itu aku terus check out dan menghantar Zaimah ke PWTC untuk menaiki bas pulang ke kampung. Aku meneruskan perjalanan ke tempat yang sama cuma aku tidak bersama Zaimah kerana tidak mahu orang lain mengesyaki apa-apa keatas diri Zaimah..