Posts

Showing posts from March, 2011

Rakan Sekerja

Dah lama aku perhati Linda ni.Dulu masa muda2 dia ni brutal habis tapi sekarang dah pakai tudung..Tapi aku tahu yang naluri brutal dia tu masih ada lagi. Nak jadi cerita satu hari masa time makan, tinggal kami berdua aje dalam office. “Hai Linda tak keluar makan ke” kata ku. “Tak..tadi Linda dah makan, masih rasa kenyang..Lagi pun ada kerja lagi yang kena habiskan sebelum pukul tiga ni”katanya sambil menjuihkan bibirnya yang menjadi kegilaan aku tu. dalam office kami cuma meja tertentu sahaja yang ada komputer..salah satu meja ialah meja akulah.
Jadi selalulah staff2 lain datang dekat meja aku untuk mengunakannya. Kena pulak masa tu Linda datang ke meja aku nak pakai Komputer. Aku masih duduk atas kerusi so Linda terpaksa berdiri di tepi meja..oleh kerana ada meja kecil dibelakang meja aku so tempat nak pergi masuk ke tempat aku agak sempit..Aku memerhatikan tubuh badan Linda dari tepi..Mak datuk dengan baju kurung dia aku dapat lihat dengan jelas shape dada dan punggung dia. Dia pada…

Rezeki Guru Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.
Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumah ku.
Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin.
Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku t…

Rezeki Imah

Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang.
Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja. Selepas sekolah budak pejab…

Rina

Kejadian ini telah berlaku di dalam kereta dan sterusnya di hotel. Ketika itu saya sedang menjalani kursus dan tinggal berjauhan dengan suami serta anak-anak.
Satu hari rakan lelaki sekursus saya bernama Andy telah mengajak saya pulang menaiki keretanya. Saya setuju kerana sudah seminggu saya tidak pulang ke rumah menjenguk suami. Kebetulan Andy, rakan saya itu satu daerah dengan saya. Maka saya tidak ragu-ragu untuk mengikutinya.
Kami bertolak selepas kursus petang hari Jumaat dan hanya berdua-dua sahaja. Andy mengajak saya makan sebelum bertolak. Selepas makan kira-kira pukul 7.00 malam kamipun bertolak. Saya mengagak kami akan sampai di rumah pada puku 8.30 malam dan memang hatiku tak sabar-sabar lagi hendak bertemu keluarga terutama sekali suamiku (anda semua faham lah tuuu). Di sepanjang jalan Andy sangat mesra denganku dan tak putus-putus dia bercerita. Saya rasa sangat terhibur. Tetapi ketika semakin sunyi jalan yang dilalui Andy mengubah cerita lucunya dengan cerita lucah. Pada…

Rizal Rindu Belaian Mama

Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk 'melegakan' dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa.
Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu.
Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut den…

Rogol Puan Azizah

Puan aziah adalah bos di pejabatku, berusia 33 tahun, orangnya tinggi lampai dan cun melecun. Saban hari aku melihatnya membuatkan nafsu seks aku membuak-buak. Satu hari aku terfikir bagaimana untuk dapat menikmati tubuhnya yang cun itu. Pada masa tu cuma aku dan puan aziah sahaja di pejabat. Aku meninjau line clear, tiada siapa di pejabat. Aku tak tahan lagi lalu aku masuk kebiliknya kononnya untuk bertanya sesuatu.
Apabila aku berada dibelakang kerusinya, aku pun mula mengeluarkan tali lantas terus menjerut lehernya. Puan aziah tidak berani melawan. Aku punmengambil kesempatan mengikat kedua-dua tangannya. Dia menjerit meminta tolong sambil aku bertindak meramas buah dadanya. Puan aziah meraung kesakitan dengan ramasan aku yang rakus itu. Selepas itu aku pun mula melucutkan seluruh pakaianya. Alangkah terkejutnya aku melihat tubuhnya yang putih melepak dengan buah dada yang besar dan cicapnya yang di cukur rapi.
Mula-mula aku duduk diatas meja dengan memaksa pn aziah mengulum konek …

Rooftop Quickly

Februari 2012 member aku yang juga Boss aku ajak klua minum di Terrace Bar Zouk...Dalam pikiran dier hanya satu agenda...nak try "score" malam tu. Aku ikut jer....tak heran sangat since aku dah kahwin anak pun dah due.
So dalam kul 10 aku sampai kat Zouk naik cab dan called boss aku. Member dah start tonggang dah dan ader table. So aku join la....Tak lama lepas tu Boss aku dah start toink danmemulakan operasi...
Lepas minggle around terjumpa group of girls. 3 orang. Bleh tahan hot three of them...aku tengok jer dari jauh sebab jaga table...tah apa punya ayat Boss aku pakai dia managed to persuade diorang datang meja aku...Aku introduced myself...
"Hi, AJ" sambil menghulurkan tangan...
Diorang pun memperkenalkan diri sebagai Tasha, Anis dan Meera....Boss aku pun mula bersembang dengan those girls...aku tak layan sangat sebab mase tu team fav aku tengah main dekat TV....sambil minum...sambil dengar dengar...rupenye diorang ni budak Coll ambik LAW dekat one of the fam…