Rakan Sekerja

Dah lama aku perhati Linda ni.Dulu masa muda2 dia ni brutal habis tapi sekarang dah pakai tudung..Tapi aku tahu yang naluri brutal dia tu masih ada lagi. Nak jadi cerita satu hari masa time makan, tinggal kami berdua aje dalam office. “Hai Linda tak keluar makan ke” kata ku. “Tak..tadi Linda dah makan, masih rasa kenyang..Lagi pun ada kerja lagi yang kena habiskan sebelum pukul tiga ni”katanya sambil menjuihkan bibirnya yang menjadi kegilaan aku tu. dalam office kami cuma meja tertentu sahaja yang ada komputer..salah satu meja ialah meja akulah.
Jadi selalulah staff2 lain datang dekat meja aku untuk mengunakannya. Kena pulak masa tu Linda datang ke meja aku nak pakai Komputer. Aku masih duduk atas kerusi so Linda terpaksa berdiri di tepi meja..oleh kerana ada meja kecil dibelakang meja aku so tempat nak pergi masuk ke tempat aku agak sempit..Aku memerhatikan tubuh badan Linda dari tepi..Mak datuk dengan baju kurung dia aku dapat lihat dengan jelas shape dada dan punggung dia. Dia pada masa itu berada di sebelah kiri aku.Darah dalam badan aku dah mula mendidih mencapai tahap demam panas yang teruk..Aku rasa badan aku dah mula berpeluh, walaupun dalam tempat yang berhawa dingin tu.
Kepala batang aku dah mula duduk tak diam.. sesekali aku kena ejas. “Now or never” kata hatiku. Aku lalu bangun dan buat2 hendak keluar dari situ..So aku kenalah lalu di belakang Linda. Sebelum tu aku positionkan batang konek aku baik2. Bila sampai belakang Linda aku saja gesekkan batang aku yang dah macam batu tu ke punggung Linda. Dia nampak tersintak dan terdiam sebentar. Lepas itu aku buat2 nak duduk balik ke tempat aku..Sekali lagi aku geselkan konek aku pada punggung Linda. Bila aku duduk aku dapat melihat muka Linda dah merah padam..Mata dia terpaku macam patung pada screen komputer, suasana dalam office tu dah jadi sunyi sepi. Aku bangun lagi untuk keluar lagi sekali..
Tapi kali Linda membongkok badannya kedepan. Dia cuba mengelak konek aku dari tergesek punggungnya lagi tapi dia tidak tahu yang perbuatannya itu menyebabkan punggungnya tertonggek habis kebelakang. Kali ini aku aku berdiri betul2 di belakang Linda. Konek aku dengan punggung dia cuma beberapa centimeter sahaja jaraknya. Agak lama juga aku di belakang sehingga Linda menoleh kepala kebelakang. Bila dia menolah sahaja.. maka tersentuhlah punggungnya yang lembut itu dengan kotek aku.
“Nak lalu ke tak ni” katanya sambil mengerutkan keningnya. “Nantilah dulu I nak rasa barang baik ni dulu” kataku sambil tersenyum. “Barang apa” katanya lagi semacam pura2 tidak tahu. “Ala barang Lindalah.barang apa lagi” kata ku memberanikan diri. Linda pada ketika itu tersenyum malu. “Hai tak sangka,,anak dah dua tapi punggung masih padat lagi. kalau I dapat bestnya.”kata ku lagi. Linda cuba untuk berganjak dari tempat itu tetapi aku memegang pinggangnya sambil menarik kearah konek aku. “Nantilah dulu I tak habis lagi ni” kata ku sambil menghentak2 punggung Linda dengan alunan yang perlahan. “Habis” soal Linda .
“Sampai I keluar airlah” kata ku . Sesekali aku terasa konek ku tersentuh tundun Linda yang tembam dan lembut itu dari belakang. Lama jugak kami dalam keadaan macam tu sampai satu ketika Linda bersuara. “Jangan dekat sini nanti orang lain nampak”. Aku pun macam terjaga dari mimpi. “Betul juga kata Linda tu” bisik hati ku. Aku duduk kembali atas kerusi. Linda masih berdiri di tepi aku, sesekali dia memandang ke aras ku dengan tersenyum. “Linda, you puas dengan suami you” kata ku selamba. “Puas “katanya ringkas. “Batang suami you besar tak” tanya ku lagi. “Besar “jawabnya lagi. “Pantat you ketat lagi ke..”kata ku sambil ketawa kecil. “Suami I kata burit I masih ketat lagi.that is what he said” katanya sambil melihat terus ke mata ku. ” Suami you tu pandai main ke” kata ku.
“Dia tu semua style boleh.hebat” jawab Linda selamba. “Alamak melepaslah peluang aku” kata hati ku. Melihat aku yang terkedu di situ..Linda pun berkata. “Tapi kata orang kalau makan sosej tu saja hari2 pun muak juga”. Tiba2 aku mendapat sinar harapan baru. “Ye ke I tak tahu pulak tu” kata ku buat2 tak paham. “Macam suami I tu. Dia selalu jugak makan dekat luar..” kata Linda. “Makan luar” kata ku. “Ye lah makan pantat2 lain dekat luar tu..” katanya dengan nada marah. “Eh mana Linda tahu semua ni” tanya ku lagi. “Alah I dulu pun jahat jugak.member I kat luar tu ramai..” kata Linda.
“Alamak bestlah macam tu..Kalau dapat isteri macam ni kan baik. Dia tahu suami makan luar.. tapi dia buat don’t know aje” kata ku cuba mendapatkan reaksi dari Linda. “Tak marah kata you..I cuma ingatkan anak2 aje..kalau tidak dah lama I cabut.” katanya dengan nada yang semakin kuat. “Habis Linda macam mana pula..tak nak makan luar jugak ke.manalah tahu kot-kot lagi sedap”. kata ku sambil mengusap lembut punggungnya dari belakang. “You niiiiii”.kata Linda dengan manja sambil memandang kepada ku. Aku memberanikan diri memasukkan tangan ku ke dalam baju kurung Linda. Mula2 aku usap betisnya, kemudian pehanya sehingga aku sampai ke alur punggungnya. Linda terus menghadap aku sambil merengangkan sedikit kakinya.
Tangan aku pun dengan mudah mencekup tundun pantatnya yang membahang itu. “Panasnya..”kata ku ringkas. Linda hanya memejamkan matanya. “Linda you nak rasa sosej I tak” kata ku lagi. ” Kalau Linda rasa sosej abang, Linda dapat apa pulak” katanya . “Linda dapatlah makan luar macam suami Linda.Linda dapat rasa sosej baru..” kata ku seakan2 memujuk. Tiba-tiba kami terdengar tapak kaki orang menuju ke arah kami. “Ada orang datang” kata ku. Kami pun membetulkan kedudukan kami. Potong stim betullah. Satu hari aku dengan Linda tak dapat buat kerja kami. Kami asyik memandang antara satu dengan lain. Jantung aku pada masa tu berdegup kuat tanpa henti sampailah lepas waktu kerja. Habis kerja aku menghampiri Linda. ” Linda I nak memantat you boleh” kata ku dengan pelat yang kasar. Linda semacam terkejut..tapi kemudian dia tersenyum.
“Tak ada tempat yang sesuai..Lepas kerja suami I datang ambil” katanya dengan nada hampa. “Tak apa, esok time makan you ikut I..o.k” kata ku. “O.k” jawab Linda dan kami pun berpisah. Esoknya masa time makan aku bawa Linda ke dalam toilet Wing C bangunan office kami. Toilet itu sentiasa kering dan bersih kerana jarang digunakan. Sampai saja dalam toilet kami masuk dalam bilik untuk orang2 cacat sebab toilet ni dia besar sikit dari yang biasa tu..Dan pula ada tempat beri untuk di jadikan pemegang. Maka aku rasa tempat ini adalah sesuai untuk dijadikan tempat hari pertama aku dengan Linda.
Sampai saja di situ kami pun berkuluman lidah sambil tangan kami tak henti2 meraba2 setiap inci tubuh badan partner kami. Dekat lima minit kami berkuluman lidah sampai tercugap2 kami dibuatnya. Aku membuka tudung kepala Linda dan menjilat lehernya yang halus dan putih itu dengan penuh perasaan sambil menghidu bau wangian yang Linda pakai. Bau itu buat aku semakin berahi. Batang aku dah keras nak mampus. Aku menyuruh Linda membuka baju kurungnya sambil aku membuka pakaian aku. Kedua2 kami berbogel di situ. Aku menikmati tubuh badan Linda yang montok itu.
“Aduh sayang tak sia2 abang mengidamkan body Linda selama ni.ianya lebih dari apa yang abang harapkan” kata ku sambil mengusap2 tetek Linda yang bulat macam buah kelapa tu. Linda hanya memerhatikan batang aku yang pada masa tu sedang berdenyut2. “Linda suka tak batang abang” kata ku sambil menarik tangannya dan meletakkannya di atas cokma rindu aku. “EEeeeemmmmmm..u senduk coklat...kata orang ular senduk jenis ni yang paling bisa” kata Linda sambil mengurut batang konek aku. “Ha orang yang kata tu memang pandai..Nanti Linda boleh rasa bisa dia macam mana” kata ku sambil kertawa. “Kalau ada bisa Linda tak mahulah.takut” kata Linda manja.
“Jangan takut.. tak sakitttttt..sedapppp promise punya” kataku. Aku menghisap tetek Linda dengan gaya sexganas.. aku gigit tetek dan puting susu Linda sampai dia menjerit.. dengan nada yang penuh kemiangan. Aku jilat setiap inci kawasan tetek Linda sampai keluar degusan dari hidungnya. Kemudian aku jilat perutnya sampai kembang kempit perutnye. Aku masukkan lidahku kedalam pusatnya. Linda sudah mengenggam rambut aku dan menolak kepala ku ke bawah lagi. Sampai saja ke pantatnya aku terbau sesuatu yang amat mengilakan aku. Bau pantat Linda begitu kuat sekali..,maklumlah pantat yang sudah basah dengan air. Aku jilat pantat Linda dengan rakusnya. Bibir pantatnya yang tebal itu aku kuakkan dengan jari yang membolehkan aku melihat biji kelentitnya dengan lebih jelas lagi.
Biji kelentit itulah yanga menjadi sasaran aku. Terkangkang2 Linda menerima keasyikan itu. Lama juga aku menjilat pantatnya yang memang telah lama menjadi pujaan hati ku. So hari ni aku tak akan melepaskan peluang ini. Kemudian aku masukkan lidahku kedalam lubang buritnya. Linda pun meraung macam orang gila. “Pelan2 sikit nanti orang dengar” kata ku pada Linda. Kemudian Linda pun terkejang-kejang macam ayam kena sembelih. OOoooohhhhh Banggggggg Bestttttnyaaaaa Banggggggg....Lind nak keluarrrrr dah bangggggggg..Sssss Sedapppppnyaaa..Ba Lagi Bangggggg Lagiiiiiiiiiiii....”. Aku pun apa lagi dah orang minta aku pun lagi lajulah menjilat. Setiap titik air pantat Linda aku hirup..sampai kenyang aku dibuatnya. “OOOoohhhhhhh Banngggggggg..” dengan bunyi yang mendayu itu Linda pun sampailah ke tepian.
Aku pun bangun sambil menekan kepala Linda ke bawah ke arah batang ku kemudian aku tekan batang ku kedalam mulutnya.”Aaahhhhh yessssssssss. OOohhhhh mulut Linda sedap sayangggg.. Hisap sayang. yessssss” kata ku tengelam. Linda menghisap batang ku macam gambar blue..pro habis. Dengan bibirnya yang tebal itu menyorong dan menarik batang aku. Mata Linda tertumpu pada muka aku. Dia suka melihat reaksi aku semasa dia menghisap. Sesekali dia tersenyum dengan caranya yang tersendiri sambil mulutnya masih menghisap batang ku. Aku menghayunkan batang ku keluar masuk kedalam Linda sehinggalah aku terasa yang air mani ku hendak keluar. “Oooohhh sayang I’m cummingggg..I’m cumming Aaaahhhhhhggghgg Yessssssss”. Linda meneruskan hisapan sehinggalah ketitisan air ku yang terakhir. Setiap area batang aku dia jilat.Bawah batang aku dia jilat macam budak2 jilat aiscream. “Amboi dahsyat lah abang ni konek jenis tak payah rest punya. keras sentiasa” kata Linda sambil ketawa miang.
“Ye lah kalau dia lembik nanti Linda jugak yang kena tunggu.”kata ku sambil meramas tetek Linda. Kemudian aku menolak Linda sampai ke dinding, aku kangkangkan sedikit kakinya kemudian aku bengkokkan sedikit lutut aku dan aku masukkan konek aku dalam pantat Linda yang sudah menanti itu. Baru masuk kepala Linda dah meraung. “Uuuuhhh bang lagi.. bang lagiiii”. Dengar saja dia meraung macam tu aku pun sumbat habislah pantat dia..Tersintak dia. Kemudian aku tutuh pantat dia dengan laju tanpa berhenti2.
“UUuuuuuhhhh pantat Linda bestlah sedappppppp...Kuat kumuttttttttt.tak sangka anak dua masih ketat macam u..Bestnyaaaaaa.. Pantat bini orang pun bini oranglah” kataku. “Aarrrrggghhhhhhh Kotek Abang Sedappppp.. UUuuuuuhhhhhh.. Ini Bukan Ular Seduk. Ni Rasa Macam Ular Sawaaaaaaaaa.. AAArrrrggghhhhhhh Pelan sikit bannggggggg.” kata Linda dalam syurrrrrr. “Mana Boleh Pelan Tengah Sedap Ni... Pantat Linda Baik Punya. Abang Rasa Macam Nak Masuk Dengan Telur2 Sekali Kalau Boleh..Macam Mana Sosej Abang, Sedap Tak” kataku dalam kenikmatan.
“UUUhhhhh Sosej Abang Sedap. Sosej Abang Best... Sosej power...” jawab Linda setengah meraung. “Tak Sangka Selama Ni Ada Pantat Yang Best Macam Ni. AAAgghhhhhhhhhh. kata ku. “Tak Boleh Cari Tempat Lain Dah Pantat Macam Linda Niiiii... Pantat Panassssssssss. Kuat Kumut Punyaaaaaaa.” kata Linda meraung. Kotek aku tak henti2 menghentak pantat Linda kemudian aku tarik keluar kotek aku. “Tungging “kata ku. Linda mengikut macam orang kena pukau. Dia menunggingkan punggungnya sambil kedua tangan di letakkan ke dinding toilet. Aku menikmati dulu pemandangan belakang punggung Linda yang berisi itu. Kotek aku yang sudah basah itu aku dekatkan ke lubang pantat Linda..dan aku gesel2kan seketika.
“Abanggg Cepatlah Banggggg..Linda Tak Tahan Ni.” kata Linda dalam nada yang macam budak2. Aku tekan masuk kotek aku dalam lubang pantat Linda dengan pelan2 sampai ke hujung. Kami sama2 mengerang kenikmatan. Pemandangan pantat Linda lebih jelas dalam posisi ini. Aku dapat melihat isi dalam pantat Linda yang keluar masuk mengikut hayunan batang konek aku. Ia bagaikan mengengam konek aku.. “Aaaahhhhhh Pantat Manis... Sedap... Sayanggggg.. Nak Lagiiii?” tanya ku pada Linda. “Eeeeemmm Sedapnya Banggggg. Lagi Bangggg Lagiiiiii.” jawab Linda. Aku menghayunkan cokma rindu aku dengan pantat macam orang sedang main pedang. Segala hikmat yang aku pelajari aku gunakan.. Tusukan kotek ku sekejap kekanan, kekiri, atas, bawah. aku mahu setiap inci lubang pantat Linda merasa kotek aku. Aku sekali lagi menarik keluar konek aku. Aku menghadap Linda kemudian aku dukung dia dengan kakinya aku cakuk dengan tangan aku.
Tangan Linda memegang leher aku. Pantat Linda kelihatan ternganga luas di bawah sana. Aku masukkan batang aku kedalam pantat Linda dan menekan badannya ke dinding. Aku menghentak kotek aku dengan kuat kali ni.Linda yang tersepit antara badan aku dan dinding toilet meraung tak henti2. “Ah Sekarang Baru Linda Tahu Batang Abang Macam Mana Kan” kata ku pada Linda. “AAhhhgghhh Batang Abang Sedap... Best.. Banggggg Air Linda Nak keluar.. Baaanggggg” kata Linda tersekat2. Aku pun melajukan lagi hayunan..kapal kami bagaikan dilanda badai taufan.Bunyi hentakan badan ku ke badan Linda begitu kuat sekali..Kocakkan ait pantat Linda juga tak mahu kalah.
Aku merasa air aku sudah berasa di kepala konek aku. “Sayang Abang Nak Terpancut Dah..” kata ku. “Pancut Dalam Bang Sayang..Linda nak Anak Abang” jerit Linda. Akhirnya aku dengan Linda pun terpancutlah.Air mani aku dilepaskan kedalam lubang pantat yang tak henti2 mengumut dan memerah setiap titik air mani aku. Selepas rehat seketika, kami mengenakan pakaian kami. “Abang Lain Kali Linda Nak Lagi Boleh” kata Linda sambil memeluk badan aku. “Bolehhhhh.Pantat Macam Linda Ni Kalau Boleh Abang Nak Hari2? jawab ku. “Itu Bisa Di Atur” kata Linda sambil kami sama2 ketawa kepuasan dan menuju balik ke office.
Share:

Rezeki Guru Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.
Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumah ku.
Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin.
Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok. Gangguan konsentrasi.
Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja
sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit
tentang latar belakangnya.
Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mereka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.
Mrs. Chin sewaktu di rumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang.
Aku sering berangan dapat beromen dengannya. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk.
Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannya tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.
Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.
Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan dengan ku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.
Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan. Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam
tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.
"Cikgu" sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.
"Yes" jawab ku ringkas menantikan kata-katanya.
"Next week I mesti pergi Penang. Ada projek" sambungnya.
"Wah, baguslah" jawabku semula.
"But the problem is, I must go there for one week"
"So, What's the problem?" jawabku semula.
"Nobody will be here to take care of my family"
"You can call your saudara"
"I did, but they cannot help. They have a lot of work to do" balasnya dengan wajah yang agak kesal.
"I hope you can help me" sambungnya.
"Tolong !" aku terkejut dengan permintaan itu.
"How..?"
"I nak you tolong stay here at night"
"Haaa !!!" tersentak aku dengan permintaannya. "But next week cuti, I nak balik kampung"
"Just one week, please"
"Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you want" Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.
"You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, there must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wife and my daughter only"
"Plese cikgu, please think about it" sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.
"I'll pay you" kata suaminya.
"It's not about money" balasku.
"Then ?"
"Bila you pergi ?" soal aku.
"This Sunday, and I'll be home next Saturday" jawabnya penuh ceria. Mungkin
menyangka aku akan bersetuju.
"O.K.lah" sambungku. "But just one week"
"O.K! O.K?" balas mereka serentak dengan senyuman.
"Thanks" sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje
sambil meneguk air yang terhidang.
"This Sunday night I datang" kataku sambil bangun hendak balik.
"O.K. I will prepair your room" balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.
"I balik dulu"
"Thanks cikgu" suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. "Thank you
very much"
Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.
Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diaorang tak kisah.
Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.
Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa aku mengajar, aku kurang berpeluang. Malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air? Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ...!
Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.
Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.
Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam.
Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.
"Coming !!" aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.
Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.
"Please come in...!" katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.
"Sorry, make you waiting" katanya sambil berlalu. "I mandi tadi"
"It's OK" balasku.
"Duduklah, I nak salin baju" sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.
"Jemput minum" katanya sambil duduk berhadapan aku.
"Thanks" aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.
"Thanks, because you sudi datang" Mrs. Chin memulakan perbualan.
"I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy?" tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.
"Ohh.... dia dah tidur"
"Awalnya"
"Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur"
"Oooo.... like that"
Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.
"How old are you" tanyanya selepas sekian lama.
"25", jawabku ringkas.
"Bila nak kahwin?"
"Tak tau lah....? Muda lagi...!"
"Jangan tunggu lama"
"Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?"
"Hmmm....?"
Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.
"Let me show you your room", katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.
Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak
aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.
"Here's your room" katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi.
"I hope you like it"
"Yes, thank you" balasku.
"I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make yourself at home" jelasnya sambil meninggalkan aku.
"OK thanks, I memang tidur lambat" balasku.
Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.
Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.
Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak aku terkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku
keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi? Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku
masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian?
Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.
Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi?.
Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.
Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan sementara saudara sebelah suaminya pula tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.
"Cikgu, I nak masuk tidur dulu" katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.
"OK" balas ku ringkas.
Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.
"Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit", tekad hatiku.
Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. "Mungkin dahaga kut" kata hatiku.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ??
"Auchhhh !!!! ??. Arrrgghhhh !!!!!" terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.
Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang
pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.
"Why..? What happened...?" tanyaku seraya duduk di hadapannya.
"I tergelincir"
"Sakit mana?" tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.
"Let me see" balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni. Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan
itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit
kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.
"Boleh jalan?" aku tanya.
Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.
"Tak boleh" jawabnya mengerutkan muka.
"Let me help you. I will take you up stairs" balasku terus berdiri.
Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya
naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku
dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga.
"Mungkin tidur dia tak pakai kut" kata hatiku.
Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya ku unjurkan.
"Biar saya urut sikit" pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.
"Sakit lagi tak?"
"Kurang sikit"
Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya.
Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap
pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya,
peluang macam ni bukan datang selalu.
"Pandai you urut ya" sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.
"You urutkan bahu I" pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.
Au tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.
"Mmmmm ?.. mmmmm ??" suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.
Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.
Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung, membangkit nafsuku.
"Ahhh ?.. mmmmmm ?."
Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.
Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.
Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari
ku menggentel-gentel putingnya.
"Hei ! janganlah" larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. "You urutkan my whole body" pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.
Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi.
Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.
Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan ku gosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.
Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik
pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.
"Ahh ?.. mmmm ?.. mmmmm?.."
Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut.
Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa
akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya
dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.
Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Ku kucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku
melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa
mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.
Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri dihadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.
Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku
tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagi kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kini berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seluar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.
Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasai.
Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk
dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.
Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu "Ahhh??.mmmmm??.." aku mengerang kesedapan.
Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.
Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan. Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga
demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.
Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.
Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.
Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil
berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya
sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.
Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil
meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa
mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.
Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil
menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.
Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.
Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku. "Ahhhhhh ??.. hhhhhhhhhh ????"
Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku
dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan
sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.
Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin
mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.
Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah
basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat. "Please ? ssss ??.." pinta Mrs. Chin dengan suara yang
tersekat-sekat sambil memegang erat leherku. Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil
mengeratkan lagi rangkulannya.
"Arghhhhh?..hhhhhh???.." Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus
berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara
rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan
kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga
berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.
Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.
Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas.
Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.
Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, putingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku
membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap,
takut terpancut pulak nanti.
Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan ??.
"Arrrggghhhhh ??.."
Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.
Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.
Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.
Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan. Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru.
Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami
belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.
Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka.
Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku
turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.
Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan
mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna?
Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan ku tempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.
Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy
tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di
rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.
Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.
Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu. Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani
ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani
ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.
Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. "Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit" bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu
tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku.
Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya. Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah
kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.
Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.
Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.
Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.
Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung
menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.
Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.
"Cikgu" suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. "Kalau boleh I nak
you ajar tuisyen kepada Cindy lagi"
"Tengoklah" balasku. "Kalau I free"
"Please cikgu" sambung Mr. Chin memandang ke arahku.
Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.
"OK lah" jawabku.
Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.
Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan
perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu
Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan .......???
Share:

Rezeki Imah

Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang.
Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja. Selepas sekolah budak pejabat , Rakesh, menghulurkan aku satu sampul surat. “Yang akak minta semalam”.
Aku senyum dan mengangguk. Budak ni aku minta kelmarin di berinya hari ini. Rakesh memberikan aku cd blue yang aku minta. Memang selalu dia membekalkan cd seperti itu kepada aku. Memang malam tadi aku memerlukan cd tu untuk menghangatkan suasana sebab suami aku hendak ke Pulau Pinang dua minggu. Kononnya nak kenduri besarlah tapi Rakeh terlupa pulak semalam. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.Petang tu apabila balik dari sekolah aku berehat diruang tamu, saja aku berkemban sebab cuaca panas dan tidak ada siapa pun dirumah. Aku membelek-belek cd yang aku bawa balik, biasanya jarang aku menonton seorang, tapi nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya.
Seperti yang aku duga ceritanya bagus, pelakunnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, pelahan-lahan aku londehkan kain batik yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jari ku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik. Suara aku dan suara pelakon dalam cd saling bersahutan. Ketika itu aku memang tak tahan lagi, memerlukan balak dengan segera.
Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimeks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan paha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku mengamas buah dada serta kain sarung ku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Rakesh berada disebelah aku sedang meloloskan seluarnya.Aku kagek melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu dan mula memasukkan ke dalam mulut aku.
Kini tangan Rakesh pula yang membelai cipap dan buah dada aku. Dalam beberapa saat sahaja balak Rakeh keras, besar , panjang menegang.“Fuck akak Rakesh, fuck akak sekarang” Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Rakesh untuk naik ke atas tubuh aku. Rakesh tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Rakesh menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuh ku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimeks namun Rakesh terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dia dah beberapa kali ajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai.
Kak Bedah, guru seni lukis dah rekomen Rakesh banyak kali kat aku. Dia kata Rakeh memang boleh hayun punya. Ganrenti puas habis. Dia dah cubalah tu.Sebenarnya bukan Rakesh saja yang pernah ajak aku main, maklumlah dalam usia aku 30 tahun ni dan dua anak aku tinggal bersama ibu mertua aku, aku rasa aku boleh pasang badan lagi. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan ponggong aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah, hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali, kalau tidak pun dua tiga kali.
Bukan aku tak pernah main dengan orang lain, pernah juga suami aku bawa aku kat parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Rakesh, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang.Rakesh mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku dak klimeks lima kali. Paha aku basah melimpah. “Dah Rakesh, akak dah tak tahan nie” Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya, banyak, hangat dan dalam. Aku juga turut klimeks kali keenam.
Seluruh anggota tubuh ku tegang.Selang beberapa minit Rakesh mencabut zakarnya, dengan itu airmaninya yang banyak bertakung dalam cipap aku mula membuak keluar ke atas karpet. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya.Rakesh terlentang disebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku. “Boleh tahan juga akak nie, saya dah lama gian tubuh akak”. Aku Cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam didinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih.Perlahan lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar.. Aku mengurutnya beberapa kali. “Dah Rakesh balik dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu”.
Aku teringat abang Din nak datang sebentar lagi. Rakesh bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping cd lain yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar cd itulah tadi. Dan aku pula terlupa nak kunci pintu.Aku mencapai kain sarung dan berkemban semula, berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Rakesh keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegak Abang Din.“Abang, awal abang datang.. jemput masuk”Abang Din masuk lalu mengunci pintu. “Memang Abang dah sampai awal awal lagi”.Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku.
Ada kemungkinan abang Din mendengar jerit pekik aku tadi.“Awal?” tanyak aku.“Ehem” angguknya.“Habis abang kat mana tadi?”“Ada kat luar tu, tunggu Imah selesai dengan bengali tu”Tiba tiba saja muka aku merah padam apabila mendengarkan kata kata Abang Din itu.“His, abang ni ngusik Imah nie” Jawab ku untuk cuba menenangkan keadaan.Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.“Eh.! Apa abang buat nie?”Mata aku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu.“Abang pun nak juga dapat macam bengali tu tadi.! Dah lama abang kepinginkan tubuh Imah” Aku terdiam kebuntuan.
Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbang aku tadi telah diketahui oleh Abang Din.Tangannya mula memburaikan kain batik yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua paha aku sambil sebelah lagi pemauk aku erat ke tubuhnya. Kami kerkucup. Jarinya mula meruduk ke dalam cipap aku. Sambil berdiri aku membuka kangkang aku. Dia membongkok dan menghisap buah dada aku. Cipap aku memang berair. Kat paha aku masih meleleh air mani Rakesh. “Ni kan dah sah buktinya kerja bengali tu.!” “Baiklah Bang. Imah mengaku.
Bang. biar Imah basuh dulu, cipap Imah berair sangat nie”“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul.. biarkan Imah, abang suka cipap yang baru lepas kena konkek” Abang Din memusingkan badan aku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat. Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja.
Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada aku membuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dada aku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimeks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tangan aku menguli biji kelentik aku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimeks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir.“Ahhhhhh” keluh Abang Din dan aku sambut dengan. “Ye Baannng, Imah cummingggg”. Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipap aku. panas rasanya bercampur dengan air mani Rakesh yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis.Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke Kampung Abang Din.
Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal, tangannya sentiasa atas paha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.
Share:

Rina

Kejadian ini telah berlaku di dalam kereta dan sterusnya di hotel. Ketika itu saya sedang menjalani kursus dan tinggal berjauhan dengan suami serta anak-anak.
Satu hari rakan lelaki sekursus saya bernama Andy telah mengajak saya pulang menaiki keretanya. Saya setuju kerana sudah seminggu saya tidak pulang ke rumah menjenguk suami. Kebetulan Andy, rakan saya itu satu daerah dengan saya. Maka saya tidak ragu-ragu untuk mengikutinya.
Kami bertolak selepas kursus petang hari Jumaat dan hanya berdua-dua sahaja. Andy mengajak saya makan sebelum bertolak. Selepas makan kira-kira pukul 7.00 malam kamipun bertolak. Saya mengagak kami akan sampai di rumah pada puku 8.30 malam dan memang hatiku tak sabar-sabar lagi hendak bertemu keluarga terutama sekali suamiku (anda semua faham lah tuuu). Di sepanjang jalan Andy sangat mesra denganku dan tak putus-putus dia bercerita. Saya rasa sangat terhibur. Tetapi ketika semakin sunyi jalan yang dilalui Andy mengubah cerita lucunya dengan cerita lucah. Pada mulanya cerita lucah yang ringan, tetapi lama-kelamaan menjadi semakin 'hot'. saya mulai rasa sangsi dan bimbang. Tambahan pula jalan yang dilalui itu sunyi dan jarang kenderaan. Bimbang dia akan mengambil kesempatan mencabulu saya.
Dan terkaan saya tidak melencong kerana Andy dengan tiba-tiba meraba-raba lutut saya yang kebetulan terbuka kerana pada masa itu saya hanya memakai mini skirt sahaja. Saya lantas menolak tangan Andy. Namun tangan Andy semakin nakal dan perasaan saya menjadi berubah. Pada malam itu saya teringat akan suami saya. Pastilah saya tak akan kesampaian bersama dengan suami saya jika Andy terus-terusan mengusik saya. Walaupun saya berusaha untuk mengelak dengan merayu supaya jangan buat tak senonoh dengan saya tetapi dia pula merayu-rayu dengan mulut yang sangat bermadu. Tangannya semakin liar menyentuhi mahkota payu daraku dan mahkota di celah-celah pahaku yang kupertahan dengan hanya menggepit kedua-dua kkakiku. Kadang-kadang kereta yang dipandu Andy hampir-hampir terbabas dan aku semakin menjadi takut.
Akhirnya Andy telah menyimpang di suatu kawasan yang sunyi yang aku sendiri tidak cam tempatnya. Apabila Andy memberhentikan keretanya terus saya dia memegang tanganku dan aku seolah-olah tidak berupaya bergerak. di sinilah bermula segala galanya.
Lantas saja dia mengucupi bibirku dan dengan tiba-tiba sahaja aku menjadi terhayal dan aku lupa segala-galanya. Kucupannya aku balas dan aku merasakan air mengalir di bahgian farajku yang sebenarnya telahpun mula mengalir sejak aku di dalam kereta lagi. Aku juga antara sedar dan tak sedar Skirt dan seluarku telah dilucutkan oleh Andy. Kemudian baju-T dan Braku juga telah dilucutkan. Setelah habis seluruh tubuhku dijilat oleh Andy, aku hanya dapat menggamit dan mengeluh kerana nikmatnya amat luar biasa. Maklumlah inilah lelaki pertama aku merasainya selepas suamiku. Akhirnya Andy menebuk farajku dengan zakarnya yang luarbiasa besarnya serta agak panjang sehingga pangkal rahimku terjolok-jolok dibuatnya. Andy sungguh hebat bermain peranan, sehinggakan kereta tempat kami menikmati batin pada masa itu seolah-olah hendak roboh. Rancaknya batang zakar Andy bergeser dengan farajku seolah-olah umbuh enjin kereta yang ditekan-tekan minyaknya. Dalam tempoh 10 minit sahaja aku telah mencapai sehingga 3 kali climaxnya dan akhirnya air sperma Andy telah memancut dengan sungguh deras sekali di dalam farajku dan seolah-olah membanjiri rahimku. Sehingga kini, masih aku membayangkan belum pernah aku merasa aliran air sperma di batang zakar Andy yang dilepaskannya seperti sepuluh kali das tembakan. Selepas itu kami tersadai dan terlelap seketika.
Apabila aku tersedar,dalam sinar kereta lampu dalam kereta Andy sedang mengenakan pakaianya dan lantas aku menangis. Andy memujuk aku dan setelah reda Andy berpatah balik ke kota dan kami telah menginap di hotel. Kami tidak jadi pulang sebaliknya tinggal di hotel dari hari Jumaat sehingga awal pagi hari Isnin dan pergi ke kursus seperti biasa. Sesungguhnya aku merasakan seolah-olah aku pergi berbulan-madu dan bukannya pergi berkursus. Sehingga hari ini kami tetap berhubungan dan masih melakukanya sekali atau dua kali sebulan.
Share:

Rizal Rindu Belaian Mama

Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk 'melegakan' dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa.
Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu.
Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan 'lega' sekali lalu terus tertidur kepuasan.
Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya.
Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh Mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh Mamanya itu.
Kadang-kala dia pernah ternampak tubuh bogel Mamanya ketika Mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba apabila dia membayangkan kemontokan tubuh
Mamanya yang berusia 42 tahun itu, terutamanya di bahagian punggung Mamanya. Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu. Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras.
Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat Mamanya sedang mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata Mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu.
"Rizal terperanjat Mama ada di sini?"
Rizal hanya mampu mengangguk.
"Maafkan Rizal Mama. Rizal panas tadi." Rizal memberikan alasan.
"Mama faham. Rizal. Kenapa Mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?"
"Rizal. Rizal pancut air mani ya. Rizal melancap ya?" Sofea memotong cakap Rizal.
"Mesti banyak dan pekat air mani anak Mama dah terpancutkan Rizal?"
"Maafkan Rizal Mama." Rizal hanya mampu menjawab lemah.
"Tidak mengapa. Mama faham gelodak zakar Rizal." Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut.
Rizal tersentak dengan kelakuan Mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman Mamanya. Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang zakar Rizal dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali.
"Rizal. Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja. Membazir tahu?" Ucap Sofea lembut pada anaknya itu.
"Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi Mama." Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan Mamanya.
"Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan."
Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali.
Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut Mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut Mama kesayangannya. Sambil Mamanya mengulum zakarnya itu, Mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya.
Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar.
Rizal agak tersentak bila Mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya.
Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada Mamanya yang pernah satu ketika dulu dihisapnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu.
Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot Mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu.
Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri Mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama.
Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu.
Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat Mamanya itu dia terus tersentak. Sofea memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat. Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam.
Setelah Rizal kembali tenang, Mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat Mamanya yang lebat itu. Dia memeluk Mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar Mamanya.
Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan Mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis Mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat Mamanya sendiri.
Seketika kemudian Mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk punggung Mamanya yang lebar dan padat itu.
Dia lalu naik ke atas Mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur Mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu. Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa.
Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur Mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur Mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur Mamanya yang comel itu.
Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak Mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat Mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan.
"Rizal! Rizal! Tujah lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot Mama!"
"Mama. Rizal geram sangat dengan punggung Mama. Padat. Lebar!"
"Rasa puas-puas Rizal. Ramai lelaki idamkan punggung Mama. Rizal juga
yang dapat merasa."
"Mama. Rizal sayangkan Mama. Rizal sayangkan Mama Rizal."
"Rasa lagi Sayang. Tunjalkan dalam-dalam lagi Sayang."
"Mama! Mama!" Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur Mamanya yang maha subur itu.
Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh Mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh Mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang.
Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut. Sesekali Rizal menarik rambut Mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh Mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat.
Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada simpulan dubur Mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan nafsu untuk memancut.
Tunjalannya ke dalam lubuk Mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya. Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan Mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya.
"Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat Mama!"
"Sabar Rizal. Jamah lagi tubuh Mama puas-puas."
"Mama. Rizal nak memancut dalam dubur Mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur Mama."
"Kalau Rizal cerat dalam dubur Mama membazir benih Rizal. Sayang benih Rizal terbuang tahu? Pantat Mama kan ada Sayang?"
"Mama! Rizal tahu pantat Mama subur. Nanti Rizal buntingkan Mama."
"Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang perempuan."
"Rizal nak tak lihat Mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?"
"Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat Mama sampai Mama bunting ya Sayang."
"Mama. Rizal minta izin buntingkan Mama ya."
"Sondol pantat Mama puas-puas Sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti. Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat Mama ya."
Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur Mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur Mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur Mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar.
Dari atas Mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang Mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat Mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil Mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu.
Rizal terus menebuk pantat Mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat Mamanya dia akan terjerit kecil. Manakan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan Mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan Mamanya.
Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja. Dengan penuh geram Rizal menunjal-nunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat Mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti.
Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan Mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya Mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum.
Keenakan pantat subur Mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya. Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu.
Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjerit-jerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama.
Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan Mamanya.
Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih anaknya sendiri.
Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel Mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu Mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya.
"Mama! Rizal pancut Mama! Rizal pancut!"
"Rizal. Pancut lagi Sayang. Pancut puas-puas Sayang. Pancutkan benih
pekat Rizal!"
"Mama! Sedapnya. Lazatnya memancut mani dalam punggung Mama!"
"Rasalah Rizal. Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh Mama Rizal."
"Mama! Ah! Ah! Ah! Nah Mama! Nah air mani Rizal Mama!" Jerit Rizal sambil menyondol Mamanya.
"Sayang. Banyaknya air mani dia. Pekatnya air mani dia. Mesti sedapkan Sayang."
"Mama. Mama. Sedap sangat Mama. Sedap sangat!" Rizal merengek sambil memeluk erat Mamanya dari belakang.
"Sayang. Sayang anak Mama. Pekat air mani dia mancut dalam bontot Mama ya."
"Mama. Buntingkan anak Rizal Mama. Tadah benih mani Rizal Mama."
"Mama tadah Sayang. Pancut dalam-dalam Sayang supaya Mama bunting."
"Perah mani Rizal sampai habis Sayang. Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat Mama."
Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti. Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu.
Rizal memeluk Mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Ibu yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat.
Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan Mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas. Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang Mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu.
Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh Mamanya Rizal masih menyondol-nyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat Mamanya.
Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya mengalir ke dalam tubuh Mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir.
Di dalam keselesaan pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan. Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur Mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama Mama kesayangannya sebentar tadi.
"Sayang. Sedap tak memancut mani dalam bontot Mama tadi?"
"Sedap Mama. Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk Mama tadi."
"Mama. Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur Mama pula ya."
"Em. Em." Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya.
Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun.
Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar mereka. Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu.
Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja memasuki pintu rumah dan Mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan.
Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisan-titisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu.
Apabila nafsu Sofea sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ. Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras.
Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke atas rumput.
Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok Mamanya sendiri. Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri.
Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal.
Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali Mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu Mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur Mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu.
Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka.
Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini.
Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali. Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu.
Share:

Rogol Puan Azizah

Puan aziah adalah bos di pejabatku, berusia 33 tahun, orangnya tinggi lampai dan cun melecun. Saban hari aku melihatnya membuatkan nafsu seks aku membuak-buak. Satu hari aku terfikir bagaimana untuk dapat menikmati tubuhnya yang cun itu. Pada masa tu cuma aku dan puan aziah sahaja di pejabat. Aku meninjau line clear, tiada siapa di pejabat. Aku tak tahan lagi lalu aku masuk kebiliknya kononnya untuk bertanya sesuatu.
Apabila aku berada dibelakang kerusinya, aku pun mula mengeluarkan tali lantas terus menjerut lehernya. Puan aziah tidak berani melawan. Aku punmengambil kesempatan mengikat kedua-dua tangannya. Dia menjerit meminta tolong sambil aku bertindak meramas buah dadanya. Puan aziah meraung kesakitan dengan ramasan aku yang rakus itu. Selepas itu aku pun mula melucutkan seluruh pakaianya. Alangkah terkejutnya aku melihat tubuhnya yang putih melepak dengan buah dada yang besar dan cicapnya yang di cukur rapi.
Mula-mula aku duduk diatas meja dengan memaksa pn aziah mengulum konek aku. Dengan perasan takut pn aziah pun kulum. Alangkah nikmat terasa hendak putus di buatnya. Mahu tidaknya, pn aziah sudah ada 2 anak tu berpengalaman you....! Lepas tu aku bertindak megulum biji kelentitnya dan meramas buah dadanya dalam keadaan pn aziah diatas kerusi, terikat. Lama kelamaan pn aziah tidak menjerit lagi tetapi cuma mengerang manja. Mungkin kerana biji kelentit yang dihisap olehku membuatnya steam dan sedap.
Melihat keadaanya begitu aku bertidak membuka ikatan tali. Aku melintangkan pn aziah di atas meja, setelah menjilat cicap, pantat dan buah dadanya kira-kira setengah jam, aku pun memasukkan koneku kedalam lubang syurganya. Aku mula mengayak, mula-mula aku mengayak bersendirian tapi lama-kelamaan aku menyedari pn aziah juga mula turut serta. Mungkin pada masa itu dia sudah naik steam. Posisi berubah di atas kerusi di mana pn aziah berada di atasku. Aku rasa pn aziah memberi kerjasama dengan begitu bagus sekali sehingga hendak tercabut konekku di buatnya, aksi ini berlanjutan hingga ketengah malam,
Setelah keletihan aku meletakkan pn aziah di bawah, pn azaiah mula merangkak mencari pakaiannya, melihatkan puggungnya yang putih melapak, badan yang slim, serta buah dada berayun kekiri kekanan, maka aku terus memeluknya dari belakang dan melakuan aksi 69. Aku jilat cicap dan biji kelatitnya sambil dia pula menghisap batangku.
Agak sejam kemudian aku mula menutuhnya kembali dengan meletakkan kedua-dua kaki diatas bahuk. Dia memberi kerjasama yang baik dan dapat ku lihat darah dan cecair keputihan keluar dari cicapnya. Manakala air maniku pula tak berhenti-henti memancut ke dalam pantatnya. (http://lan-cerita18sx.blogspot.com/.blogspot.com)
Sesudah keletihan dan semuanya berakhir, aku dan pn aziah hendak pulang. Tapi sebelum aku pulang kerumah, aku sempat mengugut pn aziah agar setiasa melayan nafsuku bila diperlukan, jika tidak rahsia akan ku bongkar mengenai peristiwa rogol itu.
Sampai sekarang aku sentiasa dapat layanan seks dari pn azaiah bila di perlukan walaupun pn aziah sendiri tidak rela. Aku sudah faham bahawa mangsa rogol steam dan berkeadan 80% rela dan 20% tidak rela apabila biji kelentitnya dimain-main atau dikulum.
Share:

Rooftop Quickly

Februari 2012 member aku yang juga Boss aku ajak klua minum di Terrace Bar Zouk...Dalam pikiran dier hanya satu agenda...nak try "score" malam tu. Aku ikut jer....tak heran sangat since aku dah kahwin anak pun dah due.
So dalam kul 10 aku sampai kat Zouk naik cab dan called boss aku. Member dah start tonggang dah dan ader table. So aku join la....Tak lama lepas tu Boss aku dah start toink danmemulakan operasi...
Lepas minggle around terjumpa group of girls. 3 orang. Bleh tahan hot three of them...aku tengok jer dari jauh sebab jaga table...tah apa punya ayat Boss aku pakai dia managed to persuade diorang datang meja aku...Aku introduced myself...
"Hi, AJ" sambil menghulurkan tangan...
Diorang pun memperkenalkan diri sebagai Tasha, Anis dan Meera....Boss aku pun mula bersembang dengan those girls...aku tak layan sangat sebab mase tu team fav aku tengah main dekat TV....sambil minum...sambil dengar dengar...rupenye diorang ni budak Coll ambik LAW dekat one of the famous coll dekat Sunway.
So as hour pass si Tasha ni banyak kali try break the ice tanya aku macam macam. Cuma aku layan gitu gitu jer sebab aku tengok die ni macam Boss aku nye "designated target".
Sampai kul 3 akhirnya Boss aku dah nak belah...ayat tak menjadi nampaknye tapi dapat lah nombor bdak 3 orang ni....then we say goodby to each other aku bawak Boss aku ke kereta dier. Tanya die "bleh bawak tak?" dia kata "ok" "Frust tak dapat habuan sampai sober". Aku gelak jer dia tanya aku "nak tumpang ker?" aku tolak lagipun out of the way, Boss aku dok Damansara aku duduk Ampang...Lepas die belah aku pun jalan kelua dari parking lot ke Jalan Ampang nak cari teksi..
Tak sampai lima minit aku tercegat kat situ satu Mini sudah berenti depan aku...aku tak nampak sape bawak sampai die turun tingkap rupenye si Tasha..
"AJ nak tumpang?"
"I nak balik Ampang"
"Ampang mana?"
"Taman TAR"
"Come then, rumah I kat Kemensah"
"Tak menyusahkan ker? Out of the way skit?"
"Takpe, anyway I insist"
So aku pun lompat masuk...save duit aku...
Dalam kereta kitorang pep talk lil bit the n Tasha tanya aku..
"Why u macam sombong dengan kitaorang tadi?"
"Eh mana ade...I cakap dengan all of u ape"
"Tak sangat...Boss u celoteh u dok sebok tengok bola...ada 3 hot girls pun nuat bodo jer"
aku ketawa kecil "Takde...my team tengah main..i memang gila bola sikit...mak mertua lalu depan belakang pun I tak perasan kalau tengok bola.." aku buat lawak..
Tasha gelak sambil kata "Ohhh u ni dah kahwin laaa". "patut tak layan"
Aku hanya mampu senyum kambing...
"mesti ya wife a fine women kalau 3 awek satu tabble pun taknak layan"
"Hmmm...high school sweet heart" aku jawab...
"Ohhh....must be something great about u kalau dari high school"
"Tengok orang laaaa...." aku gelak
"Nak tengok boleh?"
Aku terdiam....biar benar budak ni....
"What u mean Tasha?"
"Alaaaa...buat tak tahu lak..."
Ini dah rezeki datang bergolek....
"Well...my house is absolutely no no" aku senyum pancing...
"My house pun tak boleh...my parents ade..." ni yang susah kalau dengan budak coll ni...
"Too bad then" aku senyum..
"Nooo....i just need to shake this stressed away..."" Dapat quickie pun takpe"
"Are u drunk?" aku tanya..
"Lil bit tipsy" dia jawab...
"Adventurous?" aku tanya lagi
"Hmmm...how adventurous is adventurous" dia jawab...
"I have a secluded place....kalu u berani laaa"
"Mana?"
"Top floor stairs at my condo...u can see whole KL skyline from there"
Aku bleh nampak excitement in her eyes...dia senyum kat aku "We need to stop at 7Eleven then"
Aku paham maksud die...dan aku pun mula buat kerja jahat aku...
Si Tasha ni pakai short skirt aku pegang peha dia....and slowly aku menjalar ke pussy die....die diam jer aku raba dan selak panties dia dan finger die....dah basah...
"Well u are excited" aku cakap kat Tasha...
dia hanya mampu mendengus kecil...ini aku lakukan dari GE Mall jalan ampang sampai ke Ampang point....
Aku suruh dia parking tepi aku jilat jari aku dan aku paksa dia jilat jus die sendiri lepas tu aku turun ke 7E beli condom dan air...
masuk balik kereta terus pecut ke condo aku...sampai jer sana aku ajak dia turun....aku cakap naik lif ke tingkat 9...aku naik kemudian...takut gak jiran nampak....
tasha keluar dulu aku pergi check mailbox...3 minit lepas tu aku naik...sampai tingkat 9 dia tunggu tepi lif....terus aku tarik dia masuk tangga sebelah lif naik atas ke rooftop....
Sampai rooftop jer terus dia terkam aku...we french kiss for a while sementara dia meraba adik aku dan aku finger dia..kemudian aku tolak dia ke dinding aku tarik panties dia and im down on my knees attacking pussy die.
tasha merengek rengek perlahan....dalam lima minit aku cakap "your turn...."
Tasha bukak seluar aku dan menjelma la adik aku depan dia. terus dia terkam dan bj macam tiada hari esok...
Aku mula mula taknak bukak seluar semua takut guard naik...tapi dah tak tahan aku bukak gak....cuma tasha jer fully clothed minus panties...
aku cakap "thats enuf..or ill cum in ur mouth"
"Well why not?" dia cakap...
"If u really want it...ill give it to u afterI screw u"
dia senyum dan sarongkan condom.......
dia menyandar kat dinding sambil mengangkangkan kaki dia sedikit...dan aku masuk kan adik aku...
"Dammnn girl u are tight" memnag ketat...maklumlah...baru 21 tahun...
"Dammnn u are big"
Aku mula sorong tarik sambil berdiri....sabil tu aku meraba tetk dia dan french kiss dia...
Dah nak 5 minit lenguh aku henjut aku duduk atas small curb dan aku tarik dia suruh main posisi dia diatas...Tasha menurut....dia merendah kan diri nya sampai seluruh batang aku tenggelam dalam pussy die...mula mula slow...kemudian dia macam tak tentu arah...makin lama makin laju...rengekan dia pun makin kuat sampai aku kena tutup mulut dia...
"AJ...im cumming...."
Badan dia bergetar....aku boleh rasa air dia meleleh membasahi pangkal batang aku....dia makin slow..
"Im not done yet" aku bisik ke telinga dia...
Aku pusingkan badanya dan aku doggie die...fav position aku kalau nak pancut...
aku henjut dia dalam 3-4 minit tiba tiba...
"AJ...this is so good...im cumming again"
Wow...budak ni menag banyak air jugak....melihat Tasha menggeletar kesedapan menaikkan nafsu syawatku lagi...
"Now dear..are u thirsty?" aku bertanya...
Dia hanya senyum dan mengangguk...
"Then come and get it..."
Tasha memusingkan badanya....dan teurs melutut depan aku...dia cabut condom yang aku pakai....dan teurs menghisap batang aku...
sambil memnadang aku dia berakata "I just love men's cum....gimme all that u have"
aku makin terangsang maka terpancutlah mani aku kedalam mulut tasha...dia cuba menelan kesemuanya tapi aku pancut terlampau banyak ada meleleh kelua dari tepi mulut kecil nye....
"god thats is a good fuck"
Sambil menjilat saki baki mani aku....dia hanya manangguk...
"next time that we meet AJ...let’s get a proper room shall we"
Aku hanya menangguk...Selpas sesi quickie itu kami berpakaian semula...aku berikan dia air yang aku beli sembil menikmati keindahan KL waktu malam...sebelum bailk kami berpeluk sambil bericum....aku terangsang dan tasha memnag adik aku...
"Oh well what we have here..u stil have a Boner"
Aku cuma tersenyum..."What do u expect when i got a young hot lady in my arm?"
Tasha senyum "Cant leave u like this...anyway i came twice...so it will be fair"
Skali lagi dia melutut...unziped my pants...dan bj aku sampai aku terpancut untuk kesekian kalinya dalam mulut Tasha...
Selepas itu Tasha pulang dan kami saling berhubung sampai sekarang...dia dah jadi full time swing partner aku...kalau aku rasa nak aku call dia...kalau dia rasa nak....dia call aku...port selalunya one of the 4 star hotel kat town....ade gak rasa nak buat bini no 2 tapi dia taknak....our relationship is precious kata dia...kalau we have string attached it will ruin the excitements....
Aku tak kisah...janji aku dapat awek muda untuk melepaskan nafsu aku...
Share: