Bini yang Kesepian

Kisahnya begini. Aku adalah seorang usahawan yang telah dilantik untuk membekalkan alat-alat peralatan elektrik. Salah seorang pegawai atasan adalah seorang perempuan. Dia adalah salah seorang daripada pengurus kanan bagi syarikat elektrik yang aku bekalkan. Namanya cukup sekadar Liah sahaja.
Satu hari, aku telah dijemput untuk menghadiri satu jamuan makan malam yang dihadiri oleh semua usahawan-usahawan dan kakitangan syarikat elektrik tersebut di Pulau Pinang. Aku kesana bersama-sama dengan partner aku didalam bisnes ini. Program tersebut bermula pada pukul 8.30 malam dan aku tiba bersama partner aku dalam pukul 5.00 petang. Sebaik saja tiba, aku lihat Puan Liah ni tengah berborak dengan usahawan-usahawan yang dijemput. So, aku macam biasa masuk ke reception tu dan check-in. Apabila selesai check-in aku terus menuju ke tempat Puan Liah tadi untuk bertanyakan khabar. Dia bertanya pada ku samada sudah check-in ke belum dan aku jawab sudah. Dia juga bertanyakan nombor bilik aku dan tak sangka bilik aku adalah bersebelahan dengan biliknya. Puan Liah kalau nak diikutkan boleh tahan juga orangnya. Umur dalam lingkungan 35-40 tahun. Anak seramai 4 orang. Aku bertanya padanya samada datang bersama keluarga atau seorang saja dan dia menjawab suaminya sibuk dan anaknya pula bersekolah dan tak dapat nak bawa sekali.
Tepat pukul 8.30 malam aku tiba di ballroom yang mana majlis makan malam tersebut akan diadakan. Sebaik saja tiba di ballroom tersebut Puan Liah menahan ku dan berkata dia telah memasukkan nama ku untuk pertandingan karaoke. Jadi aku pun bersetuju memandangkan Puan Liah ini beriya-iya benar menyuruh aku menyanyi. Selepas selesai makan dan ada beberapa acara lain yang dijalankan, tibalah masa pertandingan karaoke tadi dimana aku adalah salah seorang pesertanya. Tiba giliran aku naik ke pentas untuk menyanyi dan request untuk menyanyi sebuah lagu slow yang mana telah dinyanyikan oleh Eric Clapton iaitu 'Wonderful Tonight'. Sebelum aku memulakan nyanyian, aku mengatakan bahawa aku di dipaksa untuk menyanyi dan lagu ini aku tujukan pada orang yang memaksa aku menyanyi tadi iaitu Puan Liah. Sebaik saja aku menyebut namanya, semua hadirin didalam dewan itu bersorak. Semasa aku menyanyi Puan Liah telah naik ke pentas dan memberi aku sekuntum bunga ros. Apabila selesai saja majlis itu aku pun ingin beredar ke bilik aku kerana pada malam tersebut didalam Astro ada menyiarkan perlawanan bolasepak piala Euro 2000.
Aku telah hampir ke lift untuk naik ke bilik ku,. Tiba-tiba Puan Liah menyapa ku dan bertanyakan aku hendak kemana. Aku jawab aku hendak kebilik dan rehat, dan dia berkata dia ingin mengajakku bersiar-siar di sekitar bandar Pulau Pinang. Jadi, untuk tidak tidak menghampakan Puan Liah aku terus saja setuju untuk pergi bersamanya. Aku katakan padanya bahawa hari ni aku cuma bawa kereta yang boleh dinaiki oleh dua orang saja. Dan dia menjawab memanglah kita akan berjalan berdua saja. Kereta aku bukanlah yang jenis mahal tapi bolehlah Mazda RX-7 Turbo. Dalam perjalanan untuk bersiar-siar. aku bertanya samada suaminya tak marah ke kalau keluar bersama aku dan cuma berdua saja. Dia jawab bukannya suami dia tahu kalau dia kemana-mana pun malam tu dan dia pun dah call suami dia sebelum dia menyapa aku tadi. Dia bertanya pada aku samada aku biasa ke keluar bersama perempuan sebelum ini maklumlah aku ni masih bujang dan belum ada plan lagi nak kahwin. Aku jawab keluar dengan perempuan tu biasalah tapi dengan bini orang ni belum pernah lagi dan inilah first time aku kata padanya. Dia berkata anggaplah dia ni masih lagi belum berkahwin. Then aku jawab boleh.
Dia pun memulakan cerita yang dia selama ini amat tertekan dengan masalah rumahtangga dia dan juga kerja yang banyak di pejabat. Aku amat terkejut sekali bila dia menceritakan perihal rumahtangga dia dimana dia telah lama tidak bersama dengan suaminya kerana suaminya sentiasa sibuk dan balik agak lewat setiap malam. Aku juga bertanya samada dia tak kisah ke kalau aku tanya yang lebih lanjut. Dia kata dia tak kisah kerana dia pun tak tahu dengan siapa dia nak mengadu lagi. Then aku tanya dia kenapa dia nak menceritakan hal keluarga dia pada aku. Dia menjawab setelah aku tujukan lagu tadi tu dia rasa seperti aku ingin mengambil perhatian terhadap dirinya dan sebab itu dia berani mengajakku bersiar-siar. Kami telah berhenti di Padang Kota untuk menikmati udara laut sambil makan dan minum. Selepas selesai makan dan minum aku mengajak dia berjalan-jalan disekitar Padang Kota itu. Dan tak semena-mena dia telah memegang tanganku sambil berjalan. Lama kelamaan setelah penat berjalan kami pun duduk dikerusi yang telah disediakan ditaman itu. Tengah duduk dan berbual, tiba-tiba dia sandarkan pipinya ke bahu ku dan pada mulanya aku berasa terkejut sekali tetapi aku hanya membiarkannya saja. Lepas puas, mata pun mengantuk dan waktu tu pun telah pukul 3.00 pagi aku pun mengajak dia pulang ke hotel.
Dalam perjalanan balik tu dia telah tertidur. Apabila sampai, aku mengejutkannya bahawa kita telah sampai ke hotel. Puan Liah seolah-olah malas bangun dan tak semena-mena dia mencium pipiku dan aku pun membalasnya. Apabila sampai ke lobby dan terus ke lift untuk balik ke bilik, dia menyuruh aku tidur dibiliknya dan aku kata aku takut. Nanti kena serbu oleh Jabatan Agama Islam. Nanti susah kita. Dia kata takkan jadi apa-apa. Apabila masuk saja didalam lift tu, dia pun mencium pipiku dan aku terus merangkul pinggangnya sambil berkucupan manja. Lama juga kami berkucupan. Setelah lift terbuka, baru aku lepaskan ciuman ku itu. Memandangkan biliknya hanya bersebelahan dengan bilikku, aku mengambil keputusan untuk membuka pintu yang ada didalam bilik itu. Maka jadilah kami sebilik. Sampai saja dibilik dan selepas membuka pintu bilik yang memisahkan kami itu, aku melihat Puan Liah telah terbaring diatas katilnya dan terselak baju kurungnya sehingga menampakkan betis dan pehanya yang putih. Aku terus menuju kearahnya dan menyuruh dia membuka bajunya dan mandi. Dia berkata dia tak nak mandi dan kalau dia nak mandi pun besok pagi.
Aku terus menerkam kearahnya dan kami pun bercium dan berkucupan diantara satu sama lain. Aku membuka baju dan colinya perlahan-perlahan. Aku lihat puting teteknya yang berwarna merah itu telah pun menegang. Aku ramas teteknya dan terus menjilat putingnya itu. Dia mengeliat. Aku dengan perlahan-lahan membuka kancing kain yang dipakai oleh Puan Liah dan terus membuka pantynya yang berwarna coklat cair. Aku lihat pussynya telah basah dan mengeluarkan air yang amat banyak sekali. Aku terus menjilat pussynya hinggakan terangkat-angkat buntutnya kerana kegelian dan kesedapan. Dengan tidak berlengah lagi aku terus membuka baju dan seluar ku dan terus aku tujukan batang ku pada pussynya. Alangkah terkejutnya aku bila aku masukkan batangku ini, aku dapat rasakan lubang pussynya amat kecil. Dia cuba menolak kerana sakit. Aku terus menolak kakinya dan memperluaskan kangkangannya untuk memudahkan aku masukkan kesemuanya. Batang aku panjangnya 7 inci setengah. Dia kata batang aku besar sebab panjang batang suaminya cuma 5 inci setengah saja. Aku masukkan perlahan-lahan dan dia merasakan kenikmatan dan telah pun pancut sebanyak 3 kali.
Setelah hampir setengah jam aku mendayung akhirnya aku telah memuntahkan air azimat aku kedalam lubang pussynya. Selepas itu aku baring disebelahnya dan kami berkucupan sekali lagi dan dia berkata yang dia amat puas sekali malam ini. Aku sendiri akui kata-katanya apabila aku melihat satu kepuasan di wajahnya. Manakan tidak, aku telah memenuhi kehendak seks seorang bini yang kesepian. Aku sendiri terasa puas merasa lubang pussnya yang kecil, sempit dan padat. Mungkin dah lama tak digunakan oleh suaminya.
Lepas tu kami pun terus tidur dan pada besoknya sebelum balik we have sex again.
Share:

Bini Ku

Aku dah berkawin dan mempunyai seorang anak perempuan berumur 11 tahun.Perkawinanku telah menjangkau usia 12 tahun tetapi rezeki yang diberi hanya seorang saja.Isteriku tidak merancang malah nafsu berahinya semakin tua semakin meliar.Kami masing masing giat berusaha untuk mendapatkan anak tetapi rezeki belum tiba.Usia isteriku pula telah memasuki 30 tahun dan aku tua lima tahun daripadanya.Aku sedar bahawa aku tidak dapat memenuhi kehendak nafsu membuasnya diranjang.Kedalaman vaginanya juga tidak dapat dicapai oleh penisku yang hanya 5 inci panjang ini.Setiap kali kami
bersetubuh aku sajalah yang tewas dulu.Tetapi isteriku ini sabar sahaja namun aku berusaha juga mengimbangi keadaan dengan menggunakan dildo untuk memuaskan nafsu meliar biniku.
Setelah selesai kerja aku balik kerumah jam 5.30 petang.Aku mendapati biniku sedang bersolek dimeja soleknya.
“Abang! Ana ada seminar malam ni.Seminar pembekal Avon.”kata biniku.
“Jam berapa?”aku bertanya.
?.00 petang”jawapnya ringkas.
“Ana mungkin lewat balik sebab selepas seminar ada jamuan makan malam.Ana dah siap masak tu abang makanlah bersama ani nanti ya.”kata biniku.
“Kalau ana nak balik nanti ana call abang.Pergi ni ana tumpang ngan Yanti, abang tak payah hantar .”sambungnya lagi.
Beberapa minit kemudian biniku dengan tergesa gesa meninggal aku dan anak ku. Dah syak dah biniku pasti pergi bertemu kekasih lamanya malam ini bisik hatiku.Biniku memang ahli Avon dan sering pergi menghadiri seminar-seminar yang telah dianjur oleh Avon.Malam ini adalah salah satu diantaranya tetapi hatiku berat menyatakan yang
biniku kali ini tidak menghadiri sepenuhnya seminar yang diadakan.Biniku pasti pergi berjumpa Rizal.
Setelah menghubungi Lan, jam 6.00 petang aku ke tempat kerja Lan.Temanku ini memang sangat cekap dengan tugasnya semuanya yang aku arahkan telah pun dilakukannya.Dalam bilik khas dengan monitor TV yang agak besar kami dapat melihat suasana semua sudut bilik yang disewa oleh Rizal.
“Siapa Rizal tu man?”soal Lan kepadaku.
“Bekas kekasih biniku.”jawapku ringkas.
“Jadi apa halnya?”Lan ingin dapatkan kepastian.
“Ni yang aku benggang ni.Biniku dah main kayu tiga nganku ni.Tengahari tadi aku sendiri nampak dia bersama Rizal.Tulah aku telefon kau.Aku pasti Rizal akan menyewa disini.”Aku memberi penerangan ringkas.
“Oooo! Fahamlah aku sekarang.Kalau gitu aku biarkan kau disini seorang.Kalau kau nak apa apa call aku aja.Aku ada kerja ni.”Lan memahami persoalannya.
Lan sememangnya amat memahami sikap aku.Kami berdua adalah rakan sepermainan sejak dari kecil lagi.Sehingga kini dalam menempuhi kehidupan suka duka, kami sering bantu membantu satu dengan lain.
“Okey lah Lan thanks banyak banyak kerana tolong aku.”Kataku sambil berjabat salam dengan Lan.Kemudian Lan meninggalkan aku seorang.
Bilik masih tidak berpenghuni.Jam tepat 6.45 petang.Aku duduk memerhatikan skrin TV dibilik khas hotel.
Difikiranku tertanya tanya kemana agaknya mereka waktu ini.Aku takut juga rancanganku ini akan menghadapi kegagalan.Mungkin juga biniku tidak semudah itu untuk menyerahkan tubuhnya kepada lelaki lain dan pertemuan mereka tengahari tadi adalah pertemuan biasa sahaja maklumlah bekas kekasih katakan.Tetapi ada rakanku yang pernah terserampak dengan biniku bersama lelaki lain.Mungkin juga perkara
itu benar.Semua persoalan sedang bermain main di kepalaku.Setengah jam sudah berlalu bilik masih juga kosong.Aku sandarkan diri di kerusi empok hotel.
Jam 7.15 malam tiba tiba aku melihat diskrin TV 29 inci yang merakam suasana bilik yang disewa Rizal pintu bilik terbuka dan muncul dua orang yang memang aku kenal.Dia ialah Rizal dan seorang lagi wanita yang telah hidup bersamaku selama ini,biniku.
Mereka berkepit masuk kedalam bilik.Belumpun sempat mereka duduk, mereka berpelukan sambil berkucupan mulut dan agak lama juga adengan itu.Setelah itu Rizal kebilik air.Dah stimlah tu agaknya.Biniku pula duduk diatas katil yang bertilam empuk.Dihenjut-henjutnya tilam yang tebal itu.Nak testlah tu.
Rizal keluar daripada bilik air lalu menanggalkan bajunya.Bentuk badannya sasa seperti ahli sukan bina badan.Biniku yang sedang duduk menghulurkan tangan mengapai bidang dada Rizal yang berotot itu lalu meramasnya mesra.
Aku tinggikan sedikit volume suara dan memasang telinga supaya dapat mendengar jelas perbualan mereka.
“Abanggg, Ana telah lama menginginkan suasana seperti ini.”Kata biniku.
“Ana nak abang puaskan ana malam ni..,”sambung biniku manja.
“Macam mana suami Ana? Dia tak saspek ke?”Tanya Rizal.
“Takdelah I dah katakan padanya yang I ada seminar malam ni dan balik agak lambat sedikit untuk jamuan makan malam.”Biniku memberi alasan.
Biniku merapatkan mukanya ke arah dada Rizal dan mula menjilat sambil mengigit gigit kemas puting susu Rizal.
“Auww! Gelinya?
Rizal mengeluh sambil tangannya lembut menolak kepala biniku dari menjilat susunya. Jilatan biniku pula beralih kebawah dan berhenti sejenak di pusat Rizal.
“Eeemmmmm”Rizal kesedapan.
Sambil menjilat sebelah tangan biniku membuat ramasan dibahagia dada manakala yang sebelah lagi meramas celah kangkang Rizal yang sudah nampak agak menonjol.
Bila tangan biniku menyentuh butuh Rizal yang masih berada disangkarnya ia agak terperanjat sedikit.
“Woooo..! besarnya bang! Bagi ana tengok boleh ke.?”minta biniku.
“Ohh sudah tentu,I milik ana malam ni”kata Rizal sambil tersenyum.
Rizal membuka zip seluarnya dan biniku cuba membantu dengan membuka butangnya.Bila seluar Rizal melurut kebawah maka teserlahlah batang butuhnya yang king sais itu - 8 inci.Biniku mengensut kebelakang sedikit seolah-olah tak percaya apa yang dilihatnya.
“Alamakkk!Sungguh Besar banggg!tak pernah ana nampak butuh begini besar.”suara biniku kehairanan.
“Suami ana punya tak besar macam ini ke?”Tanya Rizal.
“Tak,U punya lagi besar.”Biniku menjawap.
“Boleh muat ke ni,bang!!”Biniku agak gusar.
“Cubalah dulu.”Rizal cuba menyakinkan.
Biniku dengan perlahan menarik butuh king sais itu ke mulutnya dan membelainya dengan lidah.Rizal mengerang enak.
“Oohhhhhh!?
Adengan kulum mengulum berlaku agak lama.Biniku memang pakar dalam acara kulum mengulum ini.Sementara itu Rizal meramas buah dada biniku dan di ulinya puting susu yang masih berada didalam coli itu.Biniku berhenti sejenak untuk menanggalkan baju dan coli yang dipakainya.Rizal kemudiannya membongkok lalu membuat jilatan pada
kedua dua belah buah dada biniku.Biniku mengerang keenakkan.
“Ohhh!.”kelu biniku.
Beberapa ketika kemudian Rizal merebahkan biniku diatas katil dan memulakan penerokaan keseluruh tubuh biniku.Kini mereka sudah tidak berpakaian lagi.Ramasan dan jilatan terus menerus berlaku.Erangan biniku semakin meninggi.
“Ohh! Bang!! Sedappp nya.lagiii..bang!?
Suara biniku ketika Rizal menjilat vagina biniku.Sebutir mutiara yang berada dicelah kangkangnya turut menjadi bahan jilatan lidah Rizal menyebabkan biniku tak keruan. Rizal mengulum dan menyonyotnya dengan rakus.Kepala biniku menggeleng-geleng kenikmatan manakala punggungnya bergoyang keatas dan kebawah.
“Ohh! Ahhh! Aaaaabangggggg! Ana keeeluaarrrr!?

Beberapa detik kemudian badan biniku kejang dan itulah klamik pertamanya.Rizal membenamkan lidahnya kedalam vagina biniku dan mengisap semua air biniku.
Rizal kemudian bangun membetulkan posisinya diatas celah kangkang biniku. Dikangkangkannya kedua belah kaki biniku sehingga vagina biniku betul betul ternganga bersedia untuk ditusuk oleh butuh Rizal.Biniku membantu dengan menarik batang butuh Rizal kearah vaginanya.Sementara itu Rizal mendorongnya masuk perlahan kedalam lubang nikmat biniku.Baru kepalanya masuk biniku mengerang.
“Wooo! Abang pelan pelan.Ana rasa nak terkoyak nii!?
Walaupun vagina biniku sudah nampak basah namun dengan kebesaran butuh Rizal ianya agak sukar untuk dimasukkan.Rizal perlahan mendorong lagi.Tiga inci masuk.
“EEMMm! Oohh!?
Biniku mengerang lagi.Matanya terpejam sambil ia menggigit bibirnya.
“Bolehhhh lagii??
Tanya Rizal.Biniku menggangguk.Rizal mendorong lagi.Lima inci masuk.Biniku sudah boleh menerima kehadiran batang butuh yang besar itu.Dia mula mengoyangkan punggungnya. Rizal mengikut rentaknya.
“Ohhhh sedapppppnya! Bang!?.sssssttttt aaaaaaaahhhhhhhhhh!!?
Biniku menjerit.
Rizal mengerakkan punggung naik turun bermula perlahan dan semakin laju.Biniku sudah kehilangan pedoman menarik rambut Rizal.Rizal menekan lagi batang butuhnya dan hanya tinggal satu inci lebih yang belum masuk.
“Aadduuhhh!! Bang!AAAAHhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Seedaappppppnya!!!OOOOOOhhh!!!!!”rintih biniku keenakan.
Baru kali ini kedalaman pukinya di terokai sepenuhnya oleh batang butuh.Biniku tidak keruan merasakan tusukan batang butuh besar Rizal.
Posisi ini berlaku lima belas minit.Sehingga biniku klamik lagi untuk kedua kalinya.
“Ooooh! Sedapnya bang!Ana dah nak keluar lagi.Eemm!OH!”Suara biniku terketar ketar keenakkan.
Dalam pada itu Rizal menghayun dengan lebih pantas lagi.
Rizal masih belum apa apa lagi.
Dia kemudian membalikkan badan biniku.Kini posisi menonggeng.Rizal memasukkan batang butuhnya dan mengerakkan punggungnya kedepan dan kebelakang.Biniku sudah nampak agak lesu menerima saja tikaman Rizal.Lima belas minit adengan di posisi ini berlaku. Suara erangan biniku sudah tidak kedengaran hanya kelihatan tubuhnya menggeliat
dan nafasnya turun naik.Biniku menikmati keenakan yang maksima.
Butuh Rizal masih tegang gagah.Rizal mencabutnya dan kemudian membaringkan biniku pada kedudukan miring dan sebelah kakinya diangkat keatas bahu Rizal seterusnya Rizal menusuk lagi biniku pada kedudukan ini.Gaya inilah paling biniku suka bila ia main dengan aku.Biniku mengerang lagi penuh rasa nikmat.
“Ahhhhhhhhh!bbaaaaaaang!eeemm!hhhhhsstt!?
Untuk kali ketiganya biniku klamik.Badannya sudah tidak bermaya lagi.Dalam keadaan biniku sudah terkulai itu Rizal merancakkan henjutannya tandanya ia mahu klamik juga.
“Abang!!!!ohh! sedappppnyaa!! Batang butuh mu bang!!?
Biniku cuba mengerah sisa tenaganya yang akhir mengimbangi terjahan batang butuh Rizal.
“Tekan lagi bang! Ohh eemmm sedapppnnnyyyyeee!?
Biniku mengeliat dan mengelupur diatas tilam empok sementara Rizal masih ligat memacunya dari sisi.
Akhirnya Rizal sudah sampai kepuncaknya dengan henjutan terakhirnya yang amat kuat sekali.
“AHHHHHHHH?!! BBBBAAAAANG!!?
jeritan biniku sambil kedua tangannya mengenggam cadar yang sudah kusut diatas katil itu.
Crrot! Crot! Crrot!
Airmani Rizal begitu banyak sekali memancut deras didalam lubang nikmat biniku. Punggung biniku nampak berdenyut denyut akibat pancutan airmani Rizal yang deras itu.Sambil itu Rizal merebahkan badannya di atas badan biniku tanpa mencabut butuhnya.Mereka kaku sejenak dengan nafas yang masih turun naik.
“Abang!!! Abang sungguh hebat sekali.Belum pernah Ana dapat kepuasan macam ini.?
Biniku mula bersuara.
“Oya ke! Habis kenapa, suami U tak macam ni ke??
“Taklah sehebat U?
“Okey Ana jom kita mandi.?
“Sabarlah dulu bang,biar butuh abang mengecut didalam.Jangan dicabut dulu.?
“Terserah U?
Rizal memberi kucupan diatas dahi biniku.Biniku terus meragut bibir Rizal dan menciumnya.Mereka berkucupan penuh mesra sekali beberapa ketika.Biniku memang pandai bermain lidah.Rizal masih tertiarap diatas biniku.Mereka bergelut diatas katil. Batang butuh Rizal yang masih berada di vagina biniku kembali tegang.
“U punya keras lagi??
Kata biniku sambil menggoyang-goyangkan punggungnya.Rizal menurut irama biniku. Adengan hubungan badan mereka sudah menghampiri sejam.
“Nak lagi ke??
Rizal memacu ligat biniku.Biniku mengerang lagi.
“Ohhhh!! Aaabangggg! Sedapp nya!?
Dalam kedudukan Rizal diatas biniku kali ini dia bertindak dengan lebih ganas lagi.Dia menyorong dan menarik butuhnya dengan laju sekali.
“Ana,abang nak kita klamik sama sama okey!?
Rizal berbisik ditelinga biniku.Biniku hanya menggangguk.
Lima belas minit kemudian mereka klamik bersama,bersama jeritan yang memanjang kedua duanya.
“OOOOOOOOOOOOHHHHHH!!!! ANAA! Ini DIA NAH!!!!!!!”erang Rizal.
“AAAAAAAABBBAAAAANGGGGGGGGGGGGG!!!!SSSSEEEEEEDDAPPPPPPP BAAAAAAAANG!”jerit biniku.
Jam ditanganku sudah menghampiri 10.00 malam.Tak terasa aku sudah hamper 4 jam berada di hotel ini.Dalam skrin TV sudah nampak Rizal dan biniku mengenakan pakai masing masing.Kelihatan mereka mahu keluar bersama dengan meninggalkan keadaan bilik tidur yang kusut masai umpama sarang tikus itu.Bila mereka beredar aku pun mematikan
suis perakam VCD dan disknya aku letakkan ditempatnya.Disk mengandungi cerita yang paling penting dalam rentetan hidupku.
Share:

Bini Kelate

Apa khabar kekawan semua? Aku harap anda semua berada di dalam keadaan yang sihat, zahir dan batin. Pada kali ini aku nak berkongsi pengalaman sebenar yang aku alami pada suatu masa dulu. Kini ianya masih lagi berjalan dan aku harap ia akan kekal buat selamanya. Mungkin juga pengalaman dan kegiatan ku ini boleh dikongsikan oleh rakan-rakan untuk buat modal melacap. Tapi yang jelasnya aku bukan seorang penulis yang baik, cuma di laman ini nak berkongsi pengalaman aje.
Aku, sekarang nie sudah bekerja di salah sebuah syarikat di negeri Kelantan. Tak perlu ku nyatakan namanya, takut nanti terbocorkan lak rahsianya. Memang dah lama sebenarnya nak aku menulis di laman nie, tapi belum sampai seru agaknya. Tetapi kalau asyik dok baca cerita dan pengalaman orang rasa tak seronok gak kan. Eloklah kita kongsikan juga pengalaman seks kita ngan orang lain.
Terus terang aku katakan, aku lebih suka dan cepat stim kalau melihat orang yang sudah berkahwin berbanding dengan anak dara. Baik bini orang, janda atau mak datin. Mungkin kerana kerja ku saban waktu bergelumang dengan anak murid maka aku jadi tak terliur kepada mereka. Tapi demi terpandang aje bini orang, aku jadi bernafsu dan konek ku akan mula menegang. Stim le tu. Mulalah aku akan perbetulkan parking.
Aku mula berkenalan dengan Kak Zah, tukang masak di restoran yang berdekatan dengan pejabat aku. Memang sudah menjadi perangai aku, bila nak order makanan panas aje, aku akan ke dapur, menunggu dan melihat bagaimana Kak Zah memasak. Bermula dengan melihat, membantu dan akhirnya mula timbul keinginan untuk cuit mencuit dan bergurau senda. Ya lah kan bila dan selalu datang order, asyik dok tengok-tengok aje tak guna juga kan, lepas tu mula lah gatal nak cuit sana, cuit sini, cocok sana dan cocok sini. Kak Zah pulak aku rasa memang tak pernah marah pun, paling-paling dia marahpun hanya menunjuk kepada bossnya, takut kalau-kalau bossnya nampak.
Pernah beberapa minggu aku bergurau dengan Kak Zah, saja aku nak test power, aku cuit buah dadanya yang menonjol itu. Entah aku dah tak tahan sangat melihat penonjolan buah dada Kak Yah yang sebegitu rupa maka aku beranikan diri mencuitnya. Kak Zah hanya menjeling aje. Dalam fikiran aku dah mula mengira-gira yang Kak Zah tak marah mungkin dia nak lebih lagi kot. Selepas kejadian itu, bila aku ke dapur, demi terlindung sahaja aku akan ramas dan peluk Kak Zah. Tapi tak lama la takut nanti terserempak dengan bossnya pulak naya aku. Kegiatan ini aku buat pada sebelah petang, bila orang dah tak ramai dan restoran pun dah nak tutup.
Tak beberapa lama lepas itu, aku mula merancang untuk pergi lebih jauh lagi dengan Kak Zah setelah aku confirm yang Kak Zah juga mempunyai keinginan yang sama. Cuma mungkin atas dasar sifatnya yang pemalu maka dia tak tonjolkan.
Untuk pengetahuan kekawan pembaca semua, Kak Zah ini baru berumur dalam linkungan 30an, bodynya masih solid, mumpuyai buah dada yang besar dan kulit yang agak putih sedikit. Dah ada anak dua. Lakinya kerja kampung aje. Dia kerja kerana nak bantu ringankan beban suaminya.
Suatu hari, aku dapat berita yang Kak Zah ada bergaduh dengan suaminya. Aku tak tahu pasal apa. Padan pun pada hari tu bila aku ke restoran berkenaan aku lihat Kak Zah masam dan gelisah aje. Aku pun cadangkan pada Kak Zah agar mengambil cuti dan aku bercadang untuk ajak Kak Zah keluar makan, dan mendengar cerita perbalahananya dengan suaminya.
Kak Zah setuju, dan aku pula kebetulan, pelajar sedang bercuti maka aku boleh keluar. Aku bawa Kak Zah makan di sebuah kedai. Semasa makan aku cuba korek rahsianya. Tapi suasana agak bising dan Kak Zah tak dapat nak konsentrait pada ceritanya. Selepas makan aku cadangkan agar Kak Zah ke rumah sewa bujangku untuk meneruskan ceritanya. Kak Zah setuju.
Sesampai aje Kak Zah di rumah sewa bujang aku, dia terus duduk di atas sofa. Kainya terselak sedikit dan aku dah mula stim. Konek aku dah menegang 90 darjah. Aku mula bertanyakan pasal pertengkaran Kak Zah ngan husbandnya. Kak Zah meneruskan bercerita dan sekali sekala aku menyokong Kak Zah, bahawa tindakan yang dia ambil itu betul. Aku sebenarnya tak beri tumpuan sangat pada ceritanya, aku lebih suka melayan fikiranku bagaimana untuk merasai tubuh Kak Zah. Ikan dan ada di depan mata sekarang nie, cuma tak tahu bagaimana nak mula.
Sedang Kak Zah dok bercerita tu, entah macam mana dia mula menanggis. Aku dah panik. Tanpa aku sedara kau mula beralih ke sebelahnya dan mula memeluknya bagi meredakan esakan tanggisnya. Kak Zah juga membalas pelukan aku. Lebih erat lagi. Selepas beberapa saat, aku mula mententeramkan Kak Zah sambil menepuk-nepuk belakangnya. Semasa berpeluk itu, aku dapat rasakan kehangatan bila buah dada Kak Zah melekat kat dada aku. Tanpa membuang masa, aku terus mengambil kesempatan ini dengan menjalarkan jari jemari ku ke buah dada Kak Zah. Aku mencium tengkuknya bertalu-talu. Aku mengigit teliganya dan mula menjilat-jilat pangkal lehernya. Aku mencari mulutnya dan kami terus bertaut buat seketika. Sambil bercumbu itu, tangan ku terus meramas-ramas buah dada Kak Zah yang menggunung itu. Kami terus berkulum lidah. Aku menjolok-jolok lidah ku ke dalam mulut Kak Zah sambil aku menghisap lidahnya. Aku dapati Kak Zah mula terangsang. Aku ambil tangan Kak Zah dan lekatkan pada bonjolan seluar aku. Kak Zah mula meramas-ramas konek aku. Aku teruskan adegan percumbuan aku sambil tangan aku mula membuka baju kemeja yang Kak Zah pakai. Apabila semua butang telah aku releasekan maka aku kuakkan baju Kak Zah dan menolaknya kebelakang. Aku mencuri lihat luruh buah dada Kak Zah yang masih berada di dalam branya sambil mulut aku terus mengulum lidahnya. Tangan ku mula meramas-ramas buah dada Kak Zah yang masih lagi berada di dalam branya. Tanpa membuka branya aku cuba keluarkan buah dada Kak Zah dari sarangnya. Demi tersembul keluar aje buah dada Kak Zah, aku terus meramasnya. Aku picit-picit putingya. Kak Zah mula mengerang kesedapan. Aku beralih dari mengulum lidah Kak Zah kepada mengulum puntingnya pula, aku nyoyot dan hisap putting susu Kak Zah dengan layap sekali. Kak Zah merangkul kepadaku, Kak Zah melepas gengaman tangannya pada konek ku dan mula membuka branya sendiri. Aku membantu Kak Zah membuang branya. Bila bra Kak Zah berjaya aku tarik keluar, aku beralih pula menghisap putting kirinya , sambil tangan kananku meramas-ramas buah dada kanannya. Kak Zah menarik baju t-shirtku dan membuangnya. Kami terus bergomol-gomol di atas sofa berkenaan. Aku mula menjilat buah dada Kak zah. Perlahan-lahan aku turun ke perut dan pusat. Tanganku mula meraba-raba celah kangkang Kak Zah. Kak Zah juga mula membuka zip seluar aku. Kak Zah memasukkan tangannya ke dalam zip seluar aku dan terus meramas-ramas konek aku yang masih lagi berada di dalam seluar dalam aku. Kak Zah memasukan tangannya ke dalam seluar dalam ku dan mula memegang konek aku dan menariknya keluar. Kak Zah terkejut kerana konek aku lebih besar dari suaminya. Kak Zah menggosok-gosok konek aku. Konek aku tegang dan kepala membesar. Ada cecair mula keluar melalui lubangnya. Kak Zah munjilat konek aku. Mengulum dan memasukannya ke dalam mulut. Aku berasa sungguh nikmat, amat nikmat. Tak dapat aku nak bayangkan dengan perkataan di sini. Tanganku juga tidak duduk diam. Aku mula membuka butang seluar yang Kak Zah pakai. Kami berdiri untuk sama-sama melodehkan seluar masing-masing. Bila seluar kami sudah terlodeh, kami membuang pula seluar dalamnya. Kini kami berdua sudah terlanjang bulat, tanpa seurat benang pun. Kami mula berpeluk, bercumbu dan bergomol di atas sofa berkenaan. Tangan Kak Zah dan tangan kami memainkan peranan masing-masing. Aku berpusing dan berada dalam posisi 69. Kak Zah mengulum konek aku dan aku pula menjilat cipapnya. Cipap Kak Zah agak temban sedikit, dikelilingi oleh bulu-bulu halus menambahkan lagi ghairahku. Aku mula menjilat, menghisap dan mengulum biji kelentitnya. Kak Zah mengerang kesedapan. Aku mula memasukan jari ku ke dalam lubang cipap Kak Zah. Ku masuk, ku tarik, ku masuk dan ku tarik. Air mazi Kak Zah berhambur keluar, Kak Zah terus mengerang. Bunyi erangan Kak Zah agak kuat setiap kali aku menjilat dan memasukan jari ke dalam lubang cipapnya.
Aku juga berasa seronok bila konekku dikulum dan dihisap oleh Kak Zah. Setelah adegan ini berlangsung lebih kurang 20 minit, aku mula menukar posisi. Aku berdiri betul-betul di celah kangkang Kak Zah menghadap cipapnya. Ku lihat mata Kak Zah sudah kuyu dan cipapnya terus basah. Aku angkat sebelah kaki Kak Zah ke leherku dan menggerakan konekku hampir dan bersentuh dengan cipapnya. Aku tidak terus masukkan konek ku ke dalam cipap Kak Zah, aku mainkan konek ku di pinggir lubang cipap Kak Zah buat seketika. Kak Zah terus merayu aku supaya memasukan konek aku terus ke dalam cipapnya. Sudah tak tahan katanya. Aku terus menekan konek ku ke lubang cipapya dan terus mengelungsur masuk ke dalam cipap Kak Zah. Aku mula mendayung. Keluar masuk konek aku ke dalam cipap Kak Zah.
Aku bongkokkan sedikit badan aku, untuk meramas buah dada Kak Zah sambil aku terus mendayung. Kak Zah mula menggeliat setiap kali aku lajukan pendayungkan aku. Tak semena-mena aku rasa Kak Zah menguatkan kepitan pehanya ke atas ku, dan aku lihat Kak Zah sudah pun climaks buat kali yang pertama. Buat seketika aku biarkan keadaan itu. Selepas keadaan pulih, aku minta kak Zah menonggeng untuk aku lakukan doggy stail. Kak Zah tak membantah. Aku mula menunggang Kak Zah dari belakang. Makin lama makin laju. Makin kuat dan Kak Zah makin mengerang kesedapan. Lebih kurang 15 minit menonggeng Kak Zah dari belakang, aku mula kejang, Aku rasakan bagai nak meletup. Aku eratkan pegangan ku ke pinggang Kak Zah dan aku memancutkan air mani ke ke dalam cipap Kak Zah semasa kami berada dalam posisi doggy stail. Aku biarkan konek aku terus berendam di dalam cipap Kak Zah. Bila aku keluarkan konek aku, Kak Zah terus menghisap konek aku. Habis cecair yang melekat kat konek aku dihisapnya.
Selepas itu, kami berpelukan dan saling berpandangan. Masih lagi dalam keadaan bogel. Kak Zah mengucapkan terima kasih kerana memberinya kenikmatan dan meringankan bebanan masalahnya dnegan mengadakan hubungan jenis dengannya. Aku juga mengucapkan terima kasih kerana kak Zah membiarkan dirinya dikocak oleh aku.
Kami berehat seketika dan selepas itu, aku menghantar Kak Zah ke rumahnya. Dan kami berjanji untuk melakukan lagi persetubuhan ini, bila ada waktu dan keadaan mengizinkan.
Itulah sahaja catatan pengalaman ku untuk kali ini.
Share:

Bini Kawan

pertama kali aku melakukan hubungan seks ialah dengan
bini member ku,benda ni berlaku ketika aku menyewa satu rumah
dengan member tempat aku bekerja.
Apabila aku bekerja shift petang pada sebelah paginya
aku akan berada dirumah manakala member aku ni berkerja
pada sebelah pagi, normal day.So pagi tu memang aku hanya
berdua ngan bini dia ni kat rumah tu.Setelah seminggu aku
kat rumah tu aku tengok bini member aku tak le lawa sangat
tapi yg menggeram kan aku ialah bentuk badan nya ditambah
pula dengan buah dadanya yang besar tu.Lebih2 lagi bila dia
tengah berkemban, sering jugak aku melancap terbayangkan
bini member aku ni tengah main ngan aku.
So dipendekkan cerite pada satu ari tu seperti biasa
pagi aku tengah duk kat dalam bilik aku hanya pakai kain je.
Seperti biasa bini kawan aku akan memanggil aku untuk
bersarapan kat dapur, selepas tu aku duk kat ruang tamu sambil
membaca surat khabar.Lalu bini kawan aku ni duduk le kat ruang
tamu tu dan berborak sampai lerr dia cakap benda2 yg menghairahkan
Aku pun malu tersipu2 sambil batangku mula mencanak naik,
haaaaaa, itu baru citer sikit tu.roket tu dah naik,bini member
aku ni dah mula buat lawak, sebelum ni dah pernah buat hubungan seks
ke sebelum ni,kataku belum lagi.ishhh kesitu pulak dia ni.
Emmmm,nak akak ajar kan, mula2 aku ingatkan dia bergurau
lepas tu tangannya merayap rayap ke peha aku sambil mengosok
gosok manje.Mulanya aku menolak tanganya yg nakal tu tetapi
dia terus meramas ramas peha aku dan kali ni aku tak boleh
menolak.Haa macam tu la,katanya,terus dia bercemolot ngan aku
sambil lidah nya bermain ngan lidah aku.Hampir 10 minit aku
menghisap lidah dan bibirnya dengan rakus aku terus membuka
baju tshirtnye dan branya terus aku menghisap buah dadanya
yg besar tu dengan rakus sekali,sudah lama aku idamkan buah
dadanya itu,aku menonyot dengan sekuat hati aku,ahh ahhh
ahhh ahhh,dia mengerang kesedapan sambil tangaku meramas
punggungnya.hampir 5 minit aku menyonyot buah dadanya tu
terus dia memegang batangku dan menghisap dengan lahapnya
Memang kelam kabut aku tengok bini kawan aku ni,macam tak pernah
pernah nampak batang.lepas puas menghisap batang ku kali ni
aku terus guide batang aku ke lubang nikmatnya itu,kali ni
aku tak mau jilat pukinya sebab nanti aku yg klimak dulu
Aku mulakan dayungan dengan perlahan, setelah hampir 2 minit
bini kawanku ni suruh mempercepatkan dayungan aku tadi,ape
lagi,ahhhh ahhhhhhha hh,raungan nya membuatkan aku lebih
bernafsu mengongkeknya,arghhhh is coming is coming,batangku
rasa nak meletup daa,terus aku keluarkan batangku,dengan
serta merta air maniku terpancut jauh kena ke muka bini
orang tadi.
Selepas hampir setengah jam bertarung aku berpelukan
dengannya kat ruang tamu sambil kami bercemolot.Katanya dia
belum puas lagi sebab aku yang klimak dulu,alamak, mampus
aku, lepas tu terus dia pegang tangan ku terus ke biliknya
dengan rakus sekali.Kali ni kami bertarung hampir 2 jam.
Selepas kejadian itu kami sering melakukan persetubuhan jika
suaminya bekerja pada waktu pagi.Kekadang dalam bilik air,
kat dapur,atas meja makan.Macam2 style kami buat berpandukan
vcd lucah yang aku belikan.
Share:

Bini Bos Aku

Ha...ko semua nak tau cerita macam mane seorang isteri solehah kena main ngan aku.?panjang cite dia.tapi aku pendekkan ok. Macam gini mulanya.aku seorang perantau.aku tinggal kat umah sewa,ngan kengkawan.ade 3 org kat umah aku.kira dok bujang lah.aku keje di sebuah kedai tayar kereta kat daerah batu pahat.biaselah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini.tak jauh dari rumah sewa aku.so di pendekan cerita,bini tokay warong tempat aku keje nih sangat lah lawa,cun,uummmmuaaah....walau
pun dah beranak 4.baik dari ujung rambut sampai ujung kaki,semuanya aku nak jilat.
So aku panggil bini tokay aku ni kak ila.kak ila nie dia jaga duit.aku ni keja buat air.aku dah lame intai kak ila ni.dalam kepala otak ni dah set nak main ngan dia je.diam tak diam aku dah bekerja ngan tokay aku ni dekat dua tahun.tapi aku still tak dapat main.nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata.
Pada satu malam,masa tu dah nak balik.tengah kemas nak balik nih.umah tokay aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit.kak ila cakap ngan laki dia,yang dia sakit perut.nak balik buang air katenya.so di jadi kan cite.tokay aku ni nak ambil anak dia kat rumah org.anak dia yang kecik sekali dia letak kat umah mak dia kat kampung.kampung nya taklah jauh sgt.tapi makan mase 30 minit pegi dan balik.yang taokay aku nie suruh aku antarkan injin generator kat umah dia.so pucuk dicita ulam mendatang.yg member aku nie,
tukang masak dengan mamat tukang order nie name dia aji ngan along.diorang semua lebih kurang umur aku gak.kitorang nie ade misi yang sama.nak rogol bini tokay aku,
kak ila.hahahhahahhaha...
So lepas je tokay aku pegi kitorang pun pegi umah dia nak antar generator.pintu umah dia tak kunci.kak ila kat dalam bilik air lagi.so aku masuk dalam sambil bawak benda tu.tiba2 kak ila kuar.ngan bertuala.kak ila terkejut.aku cakap aku nak letak generator.sambil mate aku tengok atas bawah body kak ila.nie lah 1st time dapat tengok dia berkemban.selama nie tutup sepenuhnya.isteri solehah katekan.tiba2ade call tipon umah dia.ntah sape call aku tak taulah.pastu kak ila cakap laki dia talipon keta dia rosak kat tengah jalan.dia suruh aku semua pegi tolong laki dia.yg kitorang nie pegilah naik moto.sampai tengah jalan aku cakap ngan member aku tertinggal baranng kat warong.yg membe aku nie dah paham.diorang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi.
So diorang pun ikut patah balik.so aku pun sampai balik kat umah tokay aku.kitorang letak moto jauh sikit dari umah dia.senyap senyap kitorang intai kat tingkap.kak ila tengah baring kat bilik dia.mak oi lawa tu.stim aku di buatnya.tido bekemban tu.ni mesti dah ready tunggu laki dia balik.nak main la malam nie. Aku cakap ngan member aku biar aku jalan dulu.diorang kate ok.sebab diorang masih takut lagi.ye la takut menjerit bini orang tu.pastu takut masuk penjara kes rogol bini orang.so aku cari lah pintu masuk.aku ikut depan.pintu kunci,
aku ikut belakang(dapur)YES!t
Aku kunci.aku masuk pelan2,aku masuk bilik kak ila.aku terus je bukak pakaian aku.biar senang nak rogol.tak yah kelam kabut.aku pun baring sebelah dia.dia dah tido lah.aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yg tersimpul kat dada dia.aku tarik pelan2.baru tarik sampai kat perut dia terjaga.dalam samar2 dia ingat aku nie laki dia.sabab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi,baso,sasa macam laki dia."abg bila balik?"tanya kak ila.aku tak jawab.aku terus je cium mulut dia.sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya.kak ila semakin leka dalam kenikmatan.aku gigit puting dia,ahh....terdengar rengekan lembut darinya.aku meramas2 teteknya yg tak lah besar sangat tu.ade lah lebih kurang saiz 32b branya.kak ila merengek lagi ahhh..ah..bang..abang sayang ila tak?soal kak ila pada aku yg disangka laki nya.aku diam lagi,sambil terus mendapatkan kembali bibirnya.tujuan aku supaya dia tak terus menyoal.kali ni jari aku mula mencari pantatnya.aku gosok pelan2 kelentit kak ila.terangkat bini org ni di buatnya.konek aku dah lama keras.tanpa mem buang masa zas..zis..zusaku benam kan kedalam puki kak ila.arghhhhh.....ah..ah kak ila terus tercungap2 nafasnya menahan kesedapan konek aku yg mendayung."abg laju bang....ahhhahhh.
Pastu aku tukar posisi.aku buat dogie style."
bang kenapa ari nie abg lain,tak penah buat cara macam nie."kak ila meyoal lagi ketika aku menongengkannya.tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.ahhh....puh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun2 akhirnya....member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku ngan kak ila. arghhhhhhhhhhh.....
.kak ila menjerit tanda klimax...selang berpa saat pastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki kak ila...kak ila terbaring puas.aku mendakap kak ila."kenapa abang diam tadi?"kak ila tanya lagi.krinngggggg...kringggggg...telifon berbunyi.kak ila bangun mendapat kan talipon.aku yg leka dalam kenikmatan,terlupa pasal laki dia yg aku tinggalkan.tiba2 aku terdengar kak ila menjerit.dan lampu bilik menyala.aku lihat kak ila di muka pintu bilik berdiri merenung tajam kearahku.aku tak daya nak bangun.kak ila rapat kearahku.
pangg...........aku dilempang.BIADAP,ANAK HARAM,KELUAR KAU.....kak ila menengking aku.rupanya laki dia call.laki dia tanya kenapa aku tak sampai...yg dia ingat aku laki dia.pastu kak ila terduduk menangis teresak2.akurapat kat dia,aku mintak maaf ngan dia...dia terus menangis.malahan makin kuat.tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar.kak ila panggil aku.dia mintak aku tutup mulut.dia taknak pekare nie jadi panjang.tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi.pastu dia suruh aku pegi tengok laki dia yg tersadai kat tengah jalan.lepas malm tu aku bagi tau ngan membe aku supaya tutup mulut.diorang tak kisah tapi aku teruk kena belanja diorang makan,supaya rahsia tak terbongkar.
Pada esok hari aku keje macam biasa.kak ila pun macam biasa.hahhahhahhahahhhhaaa....
puas aku.hari ber ganti hari kak ila akhirnya disahkan mengandung.aku tak tau anak aku atau anak tokay aku.tapi yang pentingnya lepas 9 bulan,dia melahirkan anak dia.....kuar iras muka aku tu geng....anak aku la tu....ANAK HARAM.kak ila terus membisu. SekianTERIMA KASIH aku ucap kan pade semua kerana membaca cerita aku.juga pada kak ila kerana membesarkan anak aku..aku masih lagi berhidmat ngan mereka...kalau korang nak taucerita nie dah 5 tahun berlalu.kak ila sekarang dah menjadi isteri aku.nak tau macam mane dia jadi isteri aku.??ikuti cerita sambungannya..............................
Share:

Bila Curang

Suzie terus mengayak-ayakkan punggungnya dek kegelian. Dia mendengus keenakan sambil mengeluarkan erangan nikmat. Sambil Uncle Dave asyik dengan liang cipapnya, Suzie pula asyik meramas-ramas kedua-dua teteknya dan menggentel-gentel putingnya yang memang telah sedia keras dari tadi. Kemudian Suzie rasakan lidah Uncle Dave menular ke atas lurah cipapnya dan berlegar-legar di biji kelentitnya pula.
"Ohhh....uncle it's nice...do it uncle....lick my clit.....suck my clit uncle.... suck my clit harder uncle....", Suzie mengerang menikmati jilatan dan nyonyotan Uncle Dave terhadap biji kelentitnya.
"Suzie...your vagina smells so sweet....I've forgotten the smell of vagina until now. Your clitoris is long and hard.....I love sucking it..." kata lelaki tua ini.
"Do whatever you want uncle.....satisfy me uncle. It's been two months since I last have a moment like this. Satisfy me uncle.... oooooo......I love your tongue uncle...." Suzie menggalak Uncle Dave supaya terus menjilat dan menghisap biji kelentitnya.
Seketika kemudian Suzie rasakan sesuatu di dalam dirinya. Dia rasakan seluruh badannya menggeletar kegelian dan perutnya kembang kempis. Kemudian dirasakan lubang buritnya seperti digaru-garu dan dinding buritnya terkemut-kemut.
Suzie kini menghampiri klimaks kedua kalinya. Kedua-dua tapak tangannya kini meramas-ramas rambut Uncle Dave sambil terus meneka-nekan kepala lelaki tua itu rapat ke cipapnya. Suzie tidak menginginkan lidah keras Uncle Dave meninggalkan lubang burit dan biji kelentitnya selagi dia belum puas mengalirkan lendir nikmat dari liang buritnya ini. Suzie kepit kepala Uncle Dave kuat-kuat dengan pehanya.
"Oohhhh....uncle.....I'm cumminnggg.... I'm cuummmiiiinnnngggggg......... aahhhhh...... aaaahhhhhhhhhh.........", Suzie mengerang panjang menikmati klimaks yang diberikan Uncle Dave.
Sudah dua kali Suzie mencapai klimaks; yang pertama dengan tangan lelaki tua ini di bilik mandi dan yang kedua dengan lidahnya pula. Suzie mula mentaksirkan tentu lebih hebat nikmat klimaks yang akan diperolehinya bila Uncle Dave mula merodokkan batang pelir yang besar dan panjang itu ke dalam buritnya.
"Ohhh... tidak sabar rasanya nak aku nantikan batang pelir kau uncle...sumbatkanlah cepat uncle...buritku dah gatal menantikan rodokan pelir kau...cepat le...", rintih Suzie di dalam hatinya.
Uncle Dave masih lagi menjilat dan mengucup lubang burit Suzie membuatkan perempuan muda ini terus kegelian dan mengalirkan lendiran air maninya dengan banyak. Suzie tercungap-cungap menikmati klimaks keduanya itu. Lelehan lendir Suzie yang banyak mengalir keluar dari lubang buritnya dilahap dan dihirup habis oleh Uncle Dave.
Uncle Dave kemudian menegakkan badannya sambil mengukir senyuman kepada Suzie. Kelihatan bibirnya basah dek lendiran Suzie. Uncle Dave kemudian mengucup mulut perempuan muda ini. Suzie dapat merasakan lendiran air maninya di mulut lelaki tua ini.
Seketika kemudian Uncle Dave baring di sisi Suzie. Tangannya masih menekup tundun tembam Suzie sambil diusap-usapnya. Kegelian di cipapnya masih terus dirasakan Suzie ekoran usapan tapak tangan Uncle Dave di tundun tembamnya sambil jari hantu lelaki tua itu menjalar di biji kelentitnya lalu digentel-gentel.
Suzie mengerang kenikmatan, tangannya terus menjalar di perut Uncle Dave dan akhirnya mencapai batang pelir lelaki tua itu yang masih tegang keras. Dikocok-kocoknya batang pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua ini mengerang nikmat.
Suzie mengangkat badannya dan meletakkan kepalanya di atas perut Uncle Dave menghala ke batang pelir lelaki tua itu. Tangannya masih terus mengurut-urut serta mengocok-ngocok pelir Uncle Dave.
Seketika kemudian Suzie merapatkan mukanya ke batang pelir Uncle Dave sambil menjulurkan lidah menjilat-jilat kepala pelir Uncle Dave yang kembang berkilat. Lidah Suzie menusuk-nusuk lubang kencing lelaki tua itu yang telah mengeluarkan air mazinya. Menggigil Uncle Dave bila diperlakukan begini.
"Ohhh...Suzie...it's nice.....it's been years since I last felt like this....ooooohhhhh....", erang Uncle Dave sambil memegang kepala Suzie.
Mendengar erangan Uncle Dave membuatkan Suzie makin terangsang dan terus mengulum kepala pelir lelaki tua itu setelah puas dijilat-jilatnya. Kuluman kuat Suzie terhadap kepala pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua itu terus mengerang kenikmatan. Telah lama dia tidak mengalami nikmat pelirnya di kulum dan dihisap.
Suzie terus melingkari kepala pelir Uncle Dave dengan lidahnya sambil mengulum, menghisap, menyonyot dan menyedut kepala pelir Uncle Dave. Terasa penuh mulutnya disumbat kepala pelir lelaki tua itu yang lebih besar dari kepunyaan suaminya.
Suzie berusaha memasukkan lebih banyak batang pelir Uncle Dave di dalam mulutnya, namun tidak termampu olehnya kerana hanya kepala pelir hingga ke paras takuk sahaja yang dapat memenuhi rongga mulutnya. Suzie kemudiannya mengucup dan menjilat seluruh batang pelir Uncle Dave dari hujung kepala hingga ke pangkal. Terasa bulu-bulu yang walaupun dipotong rapi oleh Uncle Dave, masih ada yang menusuk ludang hidungnya. Sambil tetap mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Suzie mengemam dan sekali sekala menyonyot kantung telur Uncle Dave, membuatkan lelaki tua itu mengerang kuat.
"Aahhhhh.....Suzie....it's so nice.....".
Suzie terus mengerjakan pelir lelaki tua itu yang telah lama tidak menikmati kuluman dan hisapan pada pelirnya oleh seorang perempuan. Dia ingin membayar kembali nikmat yang diterima ke atas Uncle Dave hingga lelaki tua itu memancutkan air mani ke dalam mulutnya. Dia rela menelan air mani lelaki tua ini, walaupun air mani suaminya sendiri belum pernah dipancut di dalam mulutnya apa tah untuk ditelannya. Setelah menelan air mani ketiga-tiga perompak tadi, kini Suzie rela untuk menelan air mani Uncle Dave pula.
Uncle Dave terus mengerang dan mendengus nikmat pelirnya dikulum, dihisap dan dinyonyot Suzie. Telah lama dia tidak menikmati suasana begini. Malah dia telah lupa bagaimana kenikmatan sewaktu pelirnya dikerjakan begini. Walaupun bekas isterinya ada menghisap pelirnya sebelum mereka, suami isteri melakukan persetubuhan, seingat Uncle Dave, kuluman dan hisapan Suzie lebih nikmat dirasanya.
"Ohhhh...Suzie..it's nice....but please stop... I want to fuck you now. I want to feel your vagina's grip. Please stop...pleaseee....", rayu Uncle Dave. Dia dah tak tahan untuk merasakan kemutan burit perempuan; yang telah lama tidak dirasakannya.
Suzie tersenyum mendengarkan rayuan lelaki tua itu. Di hatinya tercetus kata-kata, "akhirnya kau dah tak sabar nak rasakan kemutan buritku. Aku juga dah tak sabar menantikan rodokan batang pelir kau yang besar dan panjang ni sejak tadi lagi".
Suzie melepaskan pelir Uncle Dave dari hisapannya dan menoleh memandang lelaki tua itu seraya mengukirkan senyuman.
"Don't you want to shoot your sperm in my mouth uncle? Like what I did to those three Indonesian men?" sengaja Suzie bertanyakan soalan.
"I would love to my dear...but I want to fuck you now...I can't stand to feel your vagina's grip. It's been so long..I hope you understand.." terang Uncle Dave.
Suzie mengangguk faham dengan keinginan Uncle Dave. Dia terus baring terlenteng di sebelah lelaki tua itu sambil menggamit Uncle Dave supaya menaiki tubuhnya. Suzie mengangkangkan pehanya seluas mungkin seolah-olah bersedia memberi ruang untuk tindihan badan sasa Uncle Dave.
Uncle Dave melutut di celah kangkang Suzie dengan memegang dan menghalakan kepala pelirnya di muara burit Suzie. Suzie terasa kegelian di muara buritnya bila Uncle Dave menggesel-gesel kepala pelirnya, yang mengembang itu, di lurah burit penuh lendir berahi wanita muda yang sedang terbaring mengangkang. Sesekali sekala kepala pelir lelaki tua itu digesel-gesel di biji kelentit Suzie membuatkan Suzie mengerang kesedapan.
Setelah puas melumur kepala pelirnya dengan lendiran burit Suzie, Uncle Dave meletakkan kepala pelirnya tepat di pintu masuk gua nikmat Suzie. Kemudian kedua-dua pelipat kaki Suzie dipegang Uncle Dave yang masih berdiri melutut di celah kangkang Suzie, membuatkan bontot wanita muda itu terangkat dan muara buritnya ternganga menanti terobosan batang pelir yang telah lama dinanti-nantikan itu.
Perlahan-lahan Uncle Dave mendorong pungggungnya ke depan. Perlahan-lahan juga kepala pelirnya yang tengah mengembang itu, menguak bibir minora burit Suzie lalu, sedikit demi sedikit, tenggelam ditelan burit wanita muda itu. Uncle Dave mengerang enak ketika batang pelirnya perlahan-lahan meneroka lubang burit yang sempit itu. Keenakan yang telah lama tidak dinikmatinya kini dihayati sepenuhnya oleh Uncle Dave.
Ohh....sungguh tidak disangkanya petang ini dia dapat merasakan semula kenikmatan bersetubuh setelah sekian lama dia berpuasa seks. Petang ini dia dapat menikmati daging mentah wanita yang sebaya umur dengan anak perempuannya. Seharusnya wanita muda ini layak menjadi anaknya dan dilindungi. Namun gelora nafsu kedua-dua mereka mengenepikan soal-soal moral dan agama. Hanya kenikmatan dan kepuasan bersama yang terukir di benak fikiran masing-masing.
Bagi Suzie, dia mengerang lembut bila biji kelentit dan lurah buritnya digesel-gesel kepala pelir Uncle Dave hingga mengeluarkan lebih banyak lendiran licin dan lekit. Dia mendengus ketika muara buritnya di kuak kepala pelir dan sedikit demi sedikit liang buritnya diselami batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu. Terasa olehnya kehangatan pelir Uncle Dave walaupun tidak sehangat pelir suaminya. Terasa juga olehnya liang buritnya seperti sendat dan padat disumbat batang pelir yang besar.
Setelah seluruh batang pelir Uncle Dave dibenamkan di dalam buritnya, Suzie terasa kesenakan, kerana batang pelir Uncle Dave telah meneroka jauh di dasar buritnya; tempat yang tidak pernah tercapai oleh batang pelir suaminya. Pelir Uncle Dave memang panjang berbanding dengan pelir suaminya.
Namun, Suzie tetap mengakui, setelah merasakan pelir Uncle Dave di dalam buritnya, pelir suaminya lebih keras dan lebih enak. Walau bagaimanapun, buat ketika ini, biarlah dia menikmati batang pelir yang sedang ditelan buritnya kini. Kini seluruh dinding burit Suzie mengemut-ngemut batang pelir yang memenuhi rongganya itu. Disebabkan lendiran yang begitu banyak dikeluarkan dinding buritnya, maka rongga buritnya dapat menerima seluruh batang pelir Uncle Dave tanpa terasa sakit melainkan nikmat semata-mata.
Setelah Uncle Dave membenamkan seluruh batang pelirnya di dalan burit Suzie, dia hanya berdiam sahaja menikmati kemutan demi kemutan dinding burit wanita muda ini. Uncle Dave langsung menindih Suzie lalu mereka berkucupan. Dalam berkucupan ini, kedua-dua Suzie dan Uncle Dave tetap dapat merasakan denyutan dan kemutan alat-alat nikmat masing-masing. Suzie merasakan denyutan batang pelir Uncle Dave, sementara Uncle Dave merasakan kemutan burit Suzie.
Sesekali sekala Uncle Dave meramas-ramas kedua-dua gunung kembar Suzie sambil menyonyot-nyonyot puncaknya silih berganti. Suzie pula terus membantu menyuakan puting teteknya ke mulut Uncle Dave. Lama mereka berbuat demikian hungga akhirnya Uncle Dave kembali berdiri melutut di celah kangkang Suzie.
Sambil memerhatikan wanita muda yang terlentang terkangkang itu, Uncle Dave dengan senyum berkata, "It's so wonderful Suzie.. I've already forgotten how wonderful sex is. It's really nice and thrilling to have my penis suck by your vagina....thank you for lighting up my life again.....thank you...".
Suzie hanya tersenyum kuyu, "Ooo uncle....you really filled me with you big and long penis. I've never felt so filled up...".
Suzie langsung mengayak-ayak bontotnya. Ia ingin merasakan batang pelir Uncle Dave segera beraksi keluar masuk di dalam cipapnya. Ia ingin segera merasakan geselan dan gesekan takuk kembang pelir Uncle Dave di dinding buritnya. Tidak sabar lagi dia menunggunya. Uncle Dave memahami kehendak Suzie, lalu dia dengan kemas dan mantap menarik perlahan-lahan pelirnya hingga hujung kepala pelirnya sahaja berada di dalam cipap Suzie.
Sewaktu Uncle Dave menarik pelirnya, Suzie terasa sungguh nikmat geselan dan gesekan takuk kembang Uncle Dave di dinding buritnya. Terasa olehnya bawah kelentitnya seperti dikuis-kuis, membuatkannya tidak keruan menikmati kegelian yang diberikan. Akibat kegelian ini dinding burit Suzie dengan sendirinya mengemut-ngemut erat batang pelir yang sedang menyelam di dalamnya.
Uncle Dave kemudian menyorong pelirnya perlahan-lahan hingga ke pangkal, membuatkan pelirnya santak memenuhi liang burit Suzie. Suzie menikmati sorongan pelir ini dengan hanya putih matanya yang kelihatan. Mulutnya pula ternganga mengeluarkan erangan dan dengusan nikmat.
"Oooo...uncle ...it's wonderful...it's nice.....".
Berkali-kali Uncle Dave lakukan begini diikuti kemudiannya dengan tarikan dan sorongan yang laju dan padat. Setiap kali sorongan padu dilakukan Uncle Dave, hingga pelirnya santak di dasar liang burit Suzie, dia asyik memerhati penuh berahi alunan tetek Suzie seiringan kepaduan sorongan pelirnya. Tetek Suzie yang besar dan pejal itu bergegar-gegar dan beralun-alun dengan setiap henjutan Uncle Dave. Suzie terus mengerang nikmat dengan aksi laju dan padu Uncle Dave hingga akhirnya......
"Uncle.....faster uncle....faster.....harder uncle.....harder......".
Uncle Dave makin melajukan gerakan sorong-tariknya hingga dia sendiri merasakan kegelian di hujung pelirnya. Terasa olehnya kemutan mantap burit Suzie seolah-olah memerah batang pelirnya agar segera memuntahkan laharnya. Uncle Dave sudah tidak mampu untuk bertahan lagi, lalu mengerang panjang......
"Ooooo.....I'm cumming.....I'm cummingggggg......", Uncle Dave memuntahkan laharnya.
Apabila dirasanya pancutan air mani Uncle Dave, Suzie juga mencapai klimaksnya....
"Aaaaa.....uncle I'm cumming....I'm cimmingg tooooooooooo.......".
Uncle Dave dapat merasakan siraman hangat air mani Suzie di seluruh batang pelirnya di samping cengkaman kuat burit wanita muda ini terhadap batang pelirnya. Dinding burit Suzie semacam memerah keluar sisa-sisa air mani lalaki tua ini. Banyak air mani Uncle Dave terpancut keluar; air mani yang telah bertakung selama 15 tahun.
Uncle Dave kemudian merebahkan badannya di sebelah Suzie. Suzie masih terkangkang. Dia terasa lelehan hangat air mani kedua-dua mereka menuruni alur bontotnya terus melimpah di atas cadar katil empuk Uncle Dave. Kedua-dua mereka menyusun semula pernafasan yang rancak tadi menjadi tenang kembali. Mereka berpandangan antara satu sama lain sambil mengukirkan senyuman kepuasan.
"Are you satisfied uncle?" tanya Suzie.
"Yes my dear girl. After 15 years, uncle must thank you for giving me the joy of sex once again...but what about you. Did uncle satisfy you...please tell uncle honestly," Uncle Dave meminta kepastian Suzie.
"Uncle today you made me cum 3 times. Yes you've satisfied me. We have done what is only natural between consensual adults. I've no regrets", jawab Suzie.
Namun, walaupun dia mencapai klimaks, jauh dibenak Suzie, dia mengakui suaminya lebih hebat permainan seksnya. Dia mengakui pelir suaminya tidaklah sebesar dan sepanjang pelir Uncle Dave, tetapi kekerasan dan kehangatan pelir suaminya jauh lebih hebat dari Uncle Dave.
Dengan suaminya, Suzie akan mencapai 5-6 kali, kalau tidak pun pada waktu-waktu tertentu sampai 5-7 kali klimaks sebelum suaminya memancutkan air maninya. Kehangatan air mani suaminya lebih terasa.
"Suzie....uncle feel sorry uncle couldn't control myself....Uncle have to shoot inside you. Uncle hope you're on a pill", kata Uncle Dave.
"No uncle I'm not on a pill. Although I'm fertile now, I hope I will not become pregnant with your child", jawab Suzie.
"Oh no..! But let uncle be responsible with this. Please tell uncle if you have to have an abortion...", janji Uncle Dave dengan penuh bertanggungjawab.
"Okay uncle. But let us not worry about it right now...", jawab Suzie penuh senyuman.
Mereka kemudiannya berpelukan langsung berkucupan. Tangan masing-masing terus merayap di badan pasangan; mengusap, mengurut, meramas, mengocok, menggentel, menjilat dan menghisap hingga nafsu masing-masing memuncak kembali. Suzie dan Uncle Dave melakukan persetubuhan sebanyak sekali lagi sebelum mereka mandi bersama. Suzie hanya meninggalkan rumah Uncle Dave jam 10.00 malam setelah menjamu hidangan makan malam.
Hubungannya dengan Uncle Dave selanjutnya berterusan sebagai penyewa dan tuan rumah dan layaknya sebagai anak dan ayah; tidak lebih dari itu. Walaupun pernah melakukan persetubuhan ekoran nafsu mereka yang membuak-buak selepas kena rompak, mereka tidak melanjutkannya, malah saling menghormati di antara satu sama lain. Perhubungan mereka tetap akrab.
Suzie bersyukur keterlanjurannya menduakan suami tidak menghasilkan benih, yang akan hanya memudaratkan perhubungan kasih sayang dengan suaminya. Hanya itulah kali pertama dan terakhir Suzie bersikap curang terhadap suaminya. Rahsia kecurangannya itu masih menjadi rahsianya dan Uncle Dave.
Share:

Bertukar Isteri

Oleh kerana terlalu banyak menonton VCD lucah,timbullah dan terbayanglah dalam fikiran akan nikmat kepuasan jika isteri sendiri yang menjadi pelakonnya.Daripada melihat pelakon lain yang beraksi lebih menghairahkan dan menghangatkan jika isteri sendiri yang berlakon.Inilah punca yang memulakan semua cerita yang diceritakan disini.Aku membayangkan dalam fikiran isteri main dengan lelaki lain dan dengan hanya membayangkan sahaja aku sudah dapat merasakan kepuasannya. Bagaimana jika benar terjadi,tentulah suatu yng paling istimewa dapat aku rasai dan kecapi.Tak dapat aku gambarkan dengan kata2.
Semua telah dirancang dengan teliti.Bukan mudah hendak mendapat peluang dan kesempatan melihat isteri main dngan lelaki lain.Ini adalah pertama kalau kalau jadi aku akan dapat melihat dengan mata kepala sendiri isteri main dengan lelaki lain.
Isteri aku pernah main dengan lelaki lain sebelum ini tapi aku tak dapat melihatnya sendiri.Pertama kali itu aku jugak yang rancangkan.Dari perkenalan dalam internet aku dapat pasangan yang sama2 sealiran.Kami berjanji di satu Hotel dan bila bertemu kami hanya book satu bilik saja.Entah macam mana,kami bersetuju masuk bilik secara bergilir2.Nak buat macam mana,terpaksalah aku setuju sebab ini pertama kali dalam sejarah hidup.Jadi setelah dipersetujui aku pun masuk lah bilik dulu bersama pasangan baru aku tu.Tak banyak yang dapat aku ceritakan kerana aku tak berapa bersungguh untuk main dengan pasangan baru aku tu kerana aku lebih ghairah memikirkan isteri aku akan main dengan pasangan barunya nanti.Aku terpancut cepat ketika main dengan pasangan aku tu.Aku tak puas.Pasangan aku pun aku rasa tak puas jugak tentunya.Selepas kami selesai lalu kami pun turun ke lobi untuk berjumpa isteri aku dan suami pasangan aku tu.
Mereka tersenyum bila melihat kami."cepat" kata mereka.Apa yang dapat kami katakan.Aku terpaksa mengaku yang aku tak tahan sangat nak buat macam mana.Kini tibalah pulak giliran isteri aku mengikut lelaki itu kedalam bilik.Dia agak keberatan,maklumlah tak pernah buat kerja semacam tu sebelum ini.Terpaksalah aku pujuk kerana kata ku aku dah dapat isterinya,hendak tak hendak terpaksalah dia pula kena main dengan suaminya pula.Isteri dengan berat hati dan dalam keadaan terpaksa ikut lelaki itu naik kebilik.Setelah isteri aku hilang dari pandangan mata aku bila pintu lif tertutup,tak dapat aku nak luahkan dengan kata2 bagaimana perasaan aku ketika itu bila memikirkan yang isteri aku akan main dengan lelaki lain sekejap lagi.Takut,berdebar ,ghairah dan entah apa2 perasaan lagi pun aku tak dapat nak ceritakan.Sesak nafas aku dibuatnya.Tak terkeluar sepatah kata pun aku waktu itu walaupun pasangan baru aku yang baru saja aku setubuhi ada bersama aku ketika itu.Apa yang aku fikirkan dan bayangkan ketika itu ialah isteri aku yang telah aku kahwini selama ini sedang berada dalam bilik bersama lelaki lain yang baru kami temui.Masa terasa amat lambat berlalu.Fikiran aku bercelaru.Gemuruh tubuh aku,gementar pun ada dan sebenar nya aku tak dapat nak gambarkan perasaan aku waktu itu.Bercelaru dan buntu.Ada rasa takut,ada rasa ghairah dan entah apa2 rasa lagi yang aku sendiri tak tahu.Mengelabah dan tak senang duduk aku dibuatnya.
Setelah lama dan puas aku menunggu,pintu lif terbuka dan tersembul lah wajah mereka yang aku tunggu2 selama ini.Mereka berjalan beriringan dan masing2 nampak ceria dan tersenyum.Hati aku lega benar bila mereka dah selesai semuanya.Kami berbual sebentar dalam suasana yang amat mesra dan selepas itu kami pun berpisah.
Dalam kereta menuju balik kerumah aku tak sabar2 bertanyakan isteri aku apa yang berlaku antara mereka.Isteri aku pun sama.jadi aku pun ceritalah apa yang berlaku antara aku dengan pasangan aku tu.Aku cerita dulu sebab aku tak sabar2 nak mendengar ceritanya pulak.
Isteri aku berkata apabila sudah berada dalam bilik,dia duduk dihujung katil dan lelaki itu duduk sebelahnya.Mereka berbual sebentar dan faham lah lelaki itu bahawa ini adalah kali pertama bagi isteri aku main dengan lelaki lain setelah kami berkahwin.Isteri aku pada waktu itu masih rasa keberatan untuk buat hubungan sex dengan lelaki itu.Kalau boleh biarlah mereka berbual dan lelaki itu tak jadi sentuhnya apatah lagi main dengannya.Lelaki itu pandai memujuk.Katanya dia akan buat isteri aku gembira malam itu dan dia tidak akan lakukan apa2 yang isteri aku tak suka.Sambil membisikan kata2 sayang ketelingga isteri ku dia pun mula mencium isteri aku.Kemudian mereka bercium mulut dan saling menghisap lidah.Mencium pipi,leher dan tangannya mula memainkan peranan.Isteri aku mengaku dia mula hanyut dan dah mula terasa sedap dan nikmatnya disentuhi dan dicumbui oleh lelaki lain.Maklum lah dengan aku suaminya ini dah bertahun kami main dah tak terasa kelainannya lagi.Dah tak ada apa yang istimewanya lagi. Isteri aku sudah di buai nimat akibat di perlakukan oleh teman baru nya itu.
Mata isteri aku terpejam kerana keasyikan yang tak terhingga bila teman nya mecium leher dan tangannya mengusap dan meramas2 payu dara nya(masih berpakaian lengkap).Temannya sedar isteri aku telah lemas dan rela diperlakukan apa saja,dia pun mula menanggalkan baju isteri aku.Tinggallah bra dan kain nya saja.Dia terus mencium dada isteri aku dan isteri aku tak tahan dan terpaksa baring.Temannya mengiringkan badan isteri aku dan dia membuka butang branya dan tersembul lah payu dara isteri aku.Isteri aku sendiri merasa teramat terangsang dan ghairah sekali bila temannya membuka baju dan branya.Maklumlah ini kali pertama dia bersama lelaki lain selain daripada aku.Isteri aku mengaku dia amat terangsang dan merasa ghairah sangat pada waktu itu.Dalam hatinya dia mahu lelaki itu teruskan aktivitinya meraba,mengusap, mecium dan mengomolinya.
Temannya sudah berpengalaman dan tahu keadaan isteri aku waktu itu dengan melihat mata dan reaksi isteri aku.Dia tersenyum kerana isteri aku dah mengalah dan sekarang menyerah tubuhnya sepenuhnya kepadanya.
Temannya tak melepaskan peluang terus menghisap dan sebelah tangan meramas2 payu dara yang sebelah lagi.Sebelah tangan lagi mengusap2 perut dan turun ketundun isteri aku.Mata isteri aku terpejam,nafasnya kencang,dadanya sesak menikmati kepuasan.Isteri aku mengaku dia terpancut dan pantatnya berair ketika lidah temannya menghisap puting teteknya dan tundunnya diraba dan diusap.
Isteri aku dah hilang kewarasan,dia merenggek2 kecil,mengetap bibir dengan mata yang terpejam.Temannya bertindak membuka kainnya.Mencium paha dan sekitar pantatnya.Isteri aku lupa diri dan lupa segalanya.Kenikmata n menguasai diri.Temannya melurut turun pantiesnya yang lembap akibat air isteri aku yang dah banyak keluar.Nah sekarang isteri aku berbogel terbaring diatas katil bersama teman barunya.Isteri aku tak dapat menceritakan betapa nikmat dan dirinya benar2 hanyut bila teman nya mencium dan menjilat pantatnya.Air nya keluar lagi.Setelah puas temannya mencium dan menjilat indah isteri aku,dia pun membuka semua pakaiannya.Agak mengambil masa juga bila dia membuka pakaiannya sendiri tanpa pertolongan isteri aku.Dengan masa rehat sekejap itu isteri aku pun membuka mata kembali dan terlihat lah dia dengan mata nya sendiri dihadapannya berdiri seorang lelaki lain yang sedang berbogel.Terlihatla h dia kepada konek lelaki itu.Keras terpacak.Kata isteri aku koneknya kecil sedikit berbanding aku punya tetapi kerasnya lain macam.Ternampak benar2 keras.
Temannya merangkak keisteri aku yang sedang berbaring.Isteri aku faham sekarang tiba pula giliran dia memainkan peranan.Isteri aku yang sudah hanyut dalam keghairahan itu mencapai konek teman nya dan terus menghisapnya dengan penuh romantis sekali.Aku sudah berpesan padanya supaya hisap konek lelaki dengan perlahan dan penuh romantis.Jangan nampak gelojoh.Isteri aku terus menghisap konek temannya sambil tangannya memainkan telurnya.Temannya mendengus dan mengerang kecil,air mazinya terkeluar dan isteri aku mengaku dia dapat merasakan nya dan dia terus hisap dan menelannya.
Mungkin temannya tak tahan diperlakukan begitu oleh isteri aku,dia pun menarik cepat2 koneknya dari mulut isteri aku.Dia mencium dan menjilat pula indah isteri aku.Isteri aku berair lagi dan pantatnya memang kebasahan betul.
Lelaki tadi sudah tak dapat tahan agaknya dia terus menindih isteri aku,memegang koneknya dan menusuk kelubang indah isteri aku.Isteri aku benar2 hanyut.Tenggelam dalam nikmat nafsu yang bergelora.Lupa dia pada segala2nya.Lupa dia yang sebelum ini dia keberatan untuk terjerumus dalam aktiviti sebegini.Diri dia sudah dikuasai nafsu sepenuhnya.
Isteri aku tak dapat ceritakan sebenar nya apa yang berlaku bila temannya mula mula menusuk koneknya kepantat isteri aku kerana dia benar2 hanyut dalam keghairahan dan tak sedar apa yang berlaku.Setelah menyorong tarik ,masuk dan keluar indah isteri aku,teman nya dah tak tahan benar dan dia benar2 hendak terpancut dan dia berbisik ditelingga isteri aku.Katanya,"sayang,abang dah nak keluar ni,nak lepas kat mana?"Isteri aku yang sedang dalam kegahirahan yang amat sangat itu menjawab,"lepas kat dalam,bang".(Isteri aku baru lepas period dan waktu itu adalah waktu selamat).Temannya puas mendengar jawapan isteri aku dan menambahkan kelajuan tusukannya.Dua2 sudah lupa segalanya.Masing2 dalam rasa keghairahan yang teramat sangat.Nafsu telah menguasai mereka berdua.Mereka dipuncak kepuasan yang teramat sangat.Akhirnya lelaki itu membenamkan koneknya sedalam mungkin kedalam indah isteri aku dan melepaskan pancutannya. Isteri aku tersentak dan terangkat punggungnya menahan kesedapan yang tak terhingga.Teman nya rebah menindih isteri aku dan mereka berkucup kepuasan.
Temannya kebilik air membasuh dan isteri aku terus memakai panties nya.Aku dah berpesan dari awal lagi,kalau dia sanggup main dengan lelaki lain dan sampai pada tahapnya bila lelaki itu hendak terpancut air maninya dan pada ketika itu jika isteri aku sanggup membiarkan lelaki itu terpancut didalam pantatnya,dia tidak boleh membasuhnya. Biarkan didalam dan terus pakai panties.Kerana aku ingin lihat buktinya.Nampak nya isteri aku ingat akan pesanan aku itu.Temannya keluar dari bilik air dan bertanya dengan hairan mengapa isteri aku tak pergi membasuh.Dia dengan selamba menjawab,"nak bawak balik buahtangan untuk suami".Temannya tersenyum mendengar jawapan itu.Itu lah kisah pengalam pertama kami>Kali pertama aku main dengan isteri orang dan kali pertama juga isteri aku main dengan lelaki lain.Sayangnya aku tak dapat melihat aksi mereka.
Aku dan isteri sanggup membuat aktiviti ini hanya semata2 kerana terpengaruh kepada adegan2 dalam vcd lucah yang pernah kami tonton.Aku ingat lagi pertama kali bila aku menyuarakan niat aku hendk melihat isteri aku main dengan lelaki lain.Tentulah dia membantah.Lama kelamaan aku berjaya memujuknya untuk mencuba.Itu lah ceritanya bagaimana kami boleh terjerumus dalam hubungan sex sebegini.
Isteri aku akhirnya mengaku dia pun sedap dan puas bila main bersama teman nya itu.Aku pun mencadangkan pada nya untuk main lagi dengan syarat kali ini aku nak lihat sendiri.Dia setuju dan ini lah yang sebenarnya yang hendak aku ceritakan disini bagaimana kami boleh sampai hingga kesini.
Balik kepada mukadimah diatas tadi,maka sampailah hari dan saat yang ditunggu2.Peluang melihat isteri main dengan lelaki lain.
Aku kenal lelaki ini didalam internet juga.Setelah aku pasti dia boleh dipercayai dan merupakan calon yang sesuai aku pun berikan nombor talipon kami untuk dia hubungi dan berkenalan dulu dengan isteri ku.Mereka saling berhubung talipon selepas itu dan topik perbualan mereka sudah termasuk soal2 sex.Nampaknya merka(isteri ku dan temannya)mesra dan serasi.
Aku pun merancangkan dengan teliti.Masa dan tempat yang sesuai harus ditentukan dulu.Setelah semuanya beres aku berpesan pada isteri aku bagaimana dan apa kah yang boleh dan tak boleh dilakukan semasa bersama nanti.Aku merancangkan supaya mereka berdua dapat bersama semalaman.Aku membeli baju tidor,bra dan panties baru untuk isteri aku bagi meraikan malam yang penuh istimewa ini.Baju tidor putih yang tentunya jarang dan amat seksi sekali dengan satu set bra dan panties warna hitam.
Tibalah hari dan saatnya.Lelaki tadi sudah book satu bilik dan menunggu didalamnya.Seperti yang dijanjikan aku sampai dibilik nya jam 8.20 malam.Sampai dihadapan pintu bilik aku menekan loceng.Isteri aku sembunyi dibelakang.Dia merasa gementar dan amat berdebar untuk bertemu teman barunya.Maklumlah selama ini hanya berbual melalui talipon saja.Belum pernah tengok muka.Entah macam mana orangnya.Takut dan berdebar.
Pintu dibuka dan nampak lah lelaki tadi.Isteri aku terkejut dan terkedu kerana tak seperti yang dibayangkannya. Walau apa pun kami berjalan masuk.Aku terus duduk dikerusi dan isteri di atas katil.Oh ya,kami saling bersalam dan memperkenalkan diri sewaktu dimuka pintu tadi.
Kami berbual2 sebentar.Aku diatas kerusi dan mereka berdua diatas kati berdua.Seperti dirancangkan isteri aku membawa beg yang dibawanya
kebilik air.Dalam beg itu lah ada pakaian tidornya yang baru dibeli itu.Isteri aku ingat rancangan awal kami dan terus memangil teman barunya kebilik air.Terdengar suaranya memanggil dari bilik air,"bang,mari kejap".Aku pura2 tanya,"abang yang mana?".Isteri menjawab,abang yang baru la".Aku tersenyum dan teman nya berjalan kebilik air.Aku tak tahu apa yang sebenarnya berlaku.Tetapi rancangan awal aku ialah bila didalam bilik air aku mahu mereka bercium dulu sepuas2nya dan akhirnya meminta temannya membuka semua pakaiannya.Setakat itu saja dan kemudian temannya akan keluar semula dimana isteri aku menggenakan pakaian tidornya.
Aku tak tahulah apa sebenarnya yang berlaku diantara mereka.Tetapi yang aku tahu aku kerasa amat terangsang dan ghairah sekali bila membayangkan apa yang mereka berdua sedang buat.Sekejap lepas itu lelaki itu pun keluar semula dan kami berbual2 lagi.Selepas itu keluarlah isteri aku dengan pakaian tidor nya yang teramat seksi pada pandangan aku.Baju tidor berwarna putih dan jelas terlihat didalamnya bra dan panties yang berwarna hitam.Nafsu aku teramat2 terangsang hingga tak tahu nak cerita bagaimana perasaan aku waktu bila melihat isteri aku dengan pakaian tidornya yang seksi dilihat oleh teman barunya dan aku memahami benar isteri aku ini akan disetubuhi sepuas2nya oleh teman barunya ini.
Terkeluar kata2 dari mulut aku,"ni yang abang tak tahan ni.Rasa nak bawak balik rasanya.Jealous abang macam ni".Isteri aku dengan selamba terus duduk betul2 disebelah temannya dan berkata,"ha...jangan mengarut.Dah janjikan nak bagi peluang pada kami,saya tak kira,malam ini saya adalah hak abang baru saya ini.Abang yang rancangkan semua ini."Isteri aku berani cakap macam tu sebab mereka dah berhubung lama dengan talipon dan sudah berjanji akan main puas2 bila dapat bersama nanti.
Sebenarnya dalam hati aku yang waras ,memang aku jealous,tapi kerana nafsu aku turutkan jugak rancangan asal kami.
Kami terus berbual2.Sambil itu isteri aku sudah rasa keghairahan agaknya terus memegan tangan temannya dan megusap2nya. Aku dah tak sabar lagi nak lihat isteri aku main dengan temannya terus berkata,"abang nak kena balik ni,kalau boleh abang nak tengok la apa yang selama ini abang nak tengok".Isteri aku faham dan ingat rancangan asal kami.Dia mulakan langkah dengan mencium pipi temannya.Temannya juga faham dan sememangnya dia kena lakukan juga aksi sek dengan isteri aku supaya lagi cepat selesai lagi cepat lah aku boleh balik dan dapat lah mereka berdua saja menikmati masa bersama hanya mereka berdua saja.
Mereka sekarang bercium,berkucup mulut,saling bertukar dan menghisap lidah.Aku dapat saksikan sekarang didepan mata aku sendiri aksi sek isteri aku.Mereka berkucup begitu kusyuk sekali maklumlah dah pernah membuat phone sex sebelum ini agaknya.Temannya membaringkan isteri aku dan terus menggomolinya dengan penuh bernafsu sekali.Apa yang aku ingin sangat lihat dah berlaku didepan mata aku.Isteri aku seperti jatuh cinta dengan teman baru nya ini.Sungguh asyik dia melayani adengan2 sex dari temannya tanpa sedikit pun dia menoleh kepada ku.Adakah dia benar2 dalam keadaan bernafsu atau pun dia sudah jatuh hati pada teman barunya ini dan dah tak hiraukan aku lagi atau pun dia ingin membalas dendam kerana aku yang ingin sangat lihat dia main dengan lelaki lain dan sekarang masanya dia benar2 main tanpa pedulikan aku lagi.Aku masih diatas kerusi.Mereka masih bergomol dan bergumpal.Agak ganas juga aksi mereka.Habis satu kati mereka berpusing.Sekejap isteri diatas dan sekejap isteri dibawah pula.Adengan mereka setakat ini hanyalah berkucup,meraba ,menghisap dan meramas.
Aku yang melihat terasa pedih konek kerana konek aku sudah tegang didalam seluar.
Aku lihat temannya berbisik sesuatu ditelingga isteri aku dan isteri aku kelihatan tersenyum.Dia bangun dan duduk diatas katil itu.Teman nya menarik baju tidornya dari kaki dan terus melurutnya keatas kepala untuk menanggalkannya. Sekarang isteri aku sudah tidak berbaju lagi.Temannya terus membaringkan dan mereka sambung semula aksi mereka.Kali ini teman nya lebih bebas menerokai tubuh isteri aku kerana dia hanya tinggal bra dan panties saja.
Inilah kali pertama dapat aku lihat lelaki lain mencium,mengusap, meramas,menghisa p mulut,pipi,leher, dada,paha dan perut isteri aku.Sebenarnya temannya ini meratah hampir keseluruhan tubuh isteri aku.Aku rasa aku dah terpancut didalam seluar melihat aksi mereka.
Isteri aku bangun dan membuka sendiri tali branya dan mencampakkannya ketepi katil.Temannya yang melihat terus turun katil,berdiri dan membuka habis pakaiannya tanpa bantuan isteri aku.Sekarang isteri aku tinggal panties saja lagi manakala temannya berbogel habis.Isteri aku dan aku sendiri terus fokuskan pandangan ke konek temannya.Tegang teramat tegang tetapi saiznya kecil daripada aku.Dalam hati aku terasa juga bangga kerana dah dua lelaki bersamanya tetapi dua2 konek kecil daripada aku.Temannya naik semula kekatil dan menghampiri isteri aku.Isteri aku memegang konek temannya dan terus memasukkan kemulut sambil temannya duduk berlutut.Sungguh menghairahkan permandangan ketika itu hingga tak dapat nak aku luahkan dengan kata2 melihatkan isteri aku dengan penuh romantis membelai,mengucup dan menghisap konek temannya.Aku sesungguhnya hilang pertimbangan dan tak dapat berfikir lagi kerana diri sudah dikuasai nafsu hanya dengan melihat aksi isteri aku dengan temannya.
Sepanjang adengan mereka dari mula hinggalah saat itu,tidak sekali pun isteri aku menoleh kepada aku,hanya teman nya saja sesekali menoleh meminta kepastian.Dan setiap kali dia memandang aku akan membalas dengan senyum dan memberi isyarat yang bermakna "go ahead..carry on".
Isteri aku nampaknya bernafsu sekali menghisap konek temannya.Nampak penuh bernafsu dan kelihatan seperti gelojoh dan rakus.Sudah lupa dia pada pesan aku supaya hisap dengan penuh romantis.Tahulah aku yang isteri aku sudah benar2 hanyut tenggelam dalam keghairahan nafsu sexnya.
Temannya mengambil giliran memainkan peranan dan membaringkan isteri aku.payu dara isteri aku ditujuinya .Diusap,diramas, dicium dan dihisapnya.Sesekali mereka berkucup mulut dan kelihatan pada aku sesekali ada juga temannya membisikan sesuatu ketelingga isteri aku.
Mereka benar2 hanyut dan lupa diri.Tenggelam dalam nafsu yang bergelora.Temannya menarik panties isteri dan melurutnya turun kekaki perlahan2 dan sambil itu mulutnya ikut turun mencium perut,pusat dan terus ketundun indah isteri aku.Panties isteri aku sudah ditanggalkannya, dipegangnya dan diciumnya panties itu sebelum mencampakkannya ketepi.Isteri aku tersenyum padanya.Temannya melihat dan memfokuskan pemandangannya kepantat isteri aku.Ditenungnya lama juga,mungkin menikmati keindahannya kerana sekarang dia sudah benar2 dapat merasainya setelah sekian lama hanya berhubung dengan talipon sahaja.
Dia ternampak tak sabar dan terus mencium tundun indah isteri aku.Dibawa lidahnya turun kealur indah isteri aku.Mata isteri aku dah terpejam dan kepala nya kelihatan berpaling sekejap kekiri dan sekejap kekanan.Dengan keadaan isteri aku yang terbaring terlentang itu,temannya bebaslah menerokai segenap inci tubuh isteri aku.Habis satu tubuh isteri aku dicumbuinya dan diciumnya.
Tibalah masa dan saat yang ditunggu2.Temannya menindih tubuh isteri aku.Kedudukan mereka tidak bersesuaian dengan kerusi yang aku duduk waktu itu.jadi aku tak boleh nampak konek temannya mengesel2 indah isteri aku.Jadi aku pun bangun dan berjalan ketepi katil berdiri betul2 dibahagian kaki mereka.Dengan itu dapatlah aku lihat nanti konek temannya memasuki indah isteri aku.Mereka suda tak pedulikan aku lagi.Mereka mungkin tak sedar pun aku berdiri dihujung kaki mereka kerana mereka berdua sememangnya benar2 hanyut dan tenggelam dalam nafsu yang menggila.
Temannya memegang koneknya dan menggesel2kan kelubang indah isteri aku.Aku dekatkan kepala aku sehampir mungkin kelubang indah isteri aku dan konek temannya itu.Baru lah aku nampak yang indah isteri aku benar2 teramat basah dan kembang sekali.Aku rasa nak terpancut dalam seluar waktu itu.Puas menggesel2kan dan bermain2 disitu dia terus meletakan koneknya betul2 didepan pintu lobang indah isteri aku.Setelah itu dimasukkan nya perlahan.nampak mudah sekali kerana indah isteri aku terlalu berair dan terlalu kembang kerana keghairahannya yang amat sangat.Isteri aku sendiri aku tahu lah pada waktu itu pantatnya berair dan kembang sekali.Mudah lah bagi temannya masuk.Ditujahnya indah isteri aku dengan laju sekali.Isteri aku menggerang tanpa segan silu lagi.Terpancul dari mulutnya,"sedap bang...laju lagi bang."Temannya memang hebat.Koneknya keras sekali dan dia boleh bertahan lama(makan ubat aku agak).Puas diatas,mereka bertukar posisi dengan isteri aku pulak diatas.Waktu ini isteri aku dan temannya dah tak kisah lagi aku berada dimana.Mereka hanya asyik dengan aksi mereka saja.Puas isteri aku diatas,mereka buat 69 pulak.Masing2 mencuci senjata pasangan masing2.Puas mencuci dan melayani pasangan masing2 mereka buat doggie pulak.Lama mereka bermain.Memang lama betul.Handal betul teman isteri aku ni.Entah berapa kali isteri aku terpancut pun tak tahu.Yang aku tahu setiap kali temannya menujah pantatnya mesti kedengaran bunyi yang biasa kita dengar bila indah yang basah benar ditujahi oleh konek lelaki.
Agaknya kerana lama dan dah tak tahu lagi apa aksi yang hendak dibuat,temannya menoleh kepada aku dan bertanya,"tak nak join ke?".
Aku pun apa lagi,terus membuka semua pakaian aku dengan gelojoh sekali dan terus naik kekatil bersama mereka.Isteri aku nampaknya tak berapa gembira bila melihat aku nak join mereka.Agaknya aku ni kacau daun agaknya.
Kami sama2 menggomoli isteri aku hingga tercunggap dia kami buat.kami bekerjasama membuat apa saja untuk memenuhi kepuasan isteri aku.Aku dah tak tahan sangat terus mengambil posisi dan memasukan konek aku ke lobang indah isteri aku yang dah longgar kerana terlalu kembang.Tak lama,sekejap saja aku dah terpancut atas perut isteri aku.Bila dah terpancut aktiviti terhenti dengan sendirinya kerana isteri aku terpaksa kebilik air untuk memcuci.Nampak benar dia tak berapa suka jadi begitu.Temannya masih hebat.Koneknya masih tegang.
selesai isteri aku membasuh,aku pula kebilik air untuk mencuci.Setelah siap aku kenakan pakaian dan duduk diatas kerusi semula.Isteri dan temannya masih diatas diatas katil berbogel.
Aku terasa seperti merosakan kegembiraan mereka lalu meminta diri untuk pulang.
Sebelum pulang aku mencium dulu isteri dan berpesan padanya yang aku akan datang ambilnya semula jam 7.30 pagi esok.Isteri aku mungkin sedar sepenuhnya dan kembali waras terus mencium aku balik dan berkata,"terima kasih abang kerana membenarkan saya bermalam bersama abang baru ni".Saya senyum dan berpesan pada temannya,"tolong jaga isteri saya dengan baik,she's yours tonight,please take good care of her and enjoy your night".Dengan itu aku pun berjalan keluar bilik dan selepas pintu ditutup kedengaran ia dikunci.Entah apa yang akan berlaku seterusnya.. .
bersambung lagi....bila aku sampai keesokan paginya dan cerita dari mulut isteri aku bagaimana mereka menghabiskan masa semalaman bersama.
Malam yang menyeksakan berlalu juga akhirnya.Aku bergegas semula ke Hotel penginapan mereka.Tepat jm 7.30 pagi aku membunyikan loceng pintu.Teman lelaki nya berpakaian biasa membuka pintu dan tersenyum menyambut aku.Aku berjalan kedalam dan ternampak isteri sedang menyandar dihujung katil dengan hanya berkemban tuala.Ternampak juga pada aku dia memakai panties hitam bila dia mengubah kakinya.
Aku bertanya pada teman lelakinya bagaimana semalam yang mereka berdua lalui.Dia hanya tersenyum puas dan mengatakan "very great".Isteri pula menyampuk,"best bang.Puas hati".Aku kekatil dn mendapatkn isteri aku dan memeluknya,cium sepuas2nya.Aku peluk kemas2 dan ku cium dia lagi.Nafsu aku tiba2 terangsang kerana aku telah memendam perasaan bergelora semalaman mengenangkan mereka berdua yang aku tinggalkan betul2 menikmati kebebasan melakukan apa saja demi memuaskan nafsu pasangan masing2.
Aku buka tuala yang membaluti tubuh isteri aku.Temannya duduk di kerusi berdekatan melihat aksi aku pula.Aku cium seluruh tubuh isteri aku Dia juga telah lemas mungkin krana masih terasa keghairahan bersama temannya semalaman dan temannya itu sekarang sedang menyaksikan permainannya pula.
Aku cium dan kuhisap dan jilat indah isteri aku.Basah dan kembang sekali.Aku menoleh pada temannya dan mempelawa dia join sekali.Tapi pendek saja dia membalas,"go ahead,I dah cukup puas semalam,dah tak larat lagi".
Dengan itu aku terus menindih tubuh isteri aku dan aku pun mula mendayung.Menojah keluar masuk lubang indah isteri aku yang telah puas di gunakan oleh teman baru nya yang sesekarang sedang memerhati kami pula.Aku lakukan berbagai aksi dan akhirnya kami pun sampai.Aku terpancut kepuasan diatas dada isteri aku.Isteri bangun kebilik air dan aku hanya mengesatkan saja dengan tuala yang dipakai oleh isteri tadi.Isteri keluar dari bilik air sambil berbogel dan aku tolong lapkan seluruh tubuhnya.Aku dapatkan branya dan aku tolong pakaikan.Aku juga tolong pakaikan pantiesnya.Sememang nya biasa bagi aku memakaikan isteri aku pakaian dalamnya.Aku juga dapatkan baju dan kainnya dan aku tolong pakaikan juga.Setelah siap isteri aku hanya sikatkan rambut dan kenakan make-up rengkas saja.
Aku beritahu temannya kami terpaksa berpisah sekarang.Isteri aku dapatkan temannya dan mereka terus berpeluk dengan penuh emosi sekali.Ternampak seakan isteri aku enggan melepaskannya. Aku nampak kelopak mata isteri bergenang dengan air mata.Mereka berkucupan sepuas2nya seakan tak mahu berpisah.Aku katakan pada isteri sudah sampai masa berpisah.Jika ada kesempatan kita akan berjumpa lagi.Aku pimpin tangan isteri dan membawanya keluar.Sambil berjalan keluar dari pintu dia menoleh memandang temannya dengan pandangan yang sayu sekali.Temannya melambai tangan dan mengukir senyum tawar.
Dalam kereta menuju pulang aku tak bertanya apa2 pada isteri kerana aku lihat dia termenung sayu memandang keluar cermin kereta.Aku tahu dia masih teringatkan temannya itu.Aku terpaksa sabar untuk mendengar ceritanya apa yang telah mereka lakukan sepanjang malam itu.Sepanjang perjalanan pulang isteri aku tertidur.Letih agaknya dia kerna teruk dikerjakan oleh temannya itu atau dia letih kerana menggerjakan temannya itu.Kasihan pula aku melihat dia....timbul perasaan sayang pada isteri aku yang amat mendalam.Sayang sesungguh hati.Aku benar2 sayang dan mencintainya. Dia telah membuat aku merasa begitu bahagia dan puas sekali.Aku sedar dan aku akui yang aku benar2 menyayangi dan mencintai isteri aku itu dengan sepenuh jiwa raga aku.
Malam itu dia menceritakan kepada aku semua kejadian antara mereka berdua.Selepas aku meninggalkan mereka didalam bilik mereka menyambung hubungan sex mereka.Temannya betul2 handal.Dia benar2 melakukan apa2 saja demi memuaskan isteri aku.Dia tetap gagah dan berjaya menahan dirinya dari terkeluar lagi.Dekat jam 12.00 tgh. malam mereka keluar untuk makan.Temannya memimpin tangan isteri aku seperti sepasang kekasih.Selesai menikmati makan dikedai mereka tak buan masa dan balik kebilik.Masuk kebilik mereka menyambung aktivi sex mereka sehingga lah isteri aku dah tak tahan dan minta temannya keluarkan air maninya.Temannya betul2 bertanya pada isteri aku samada betul dia dah puas dan ingin berhenti.Isteri aku menjawab ya dan serentak itu temannya melakukan aksi akhir dan memancutkan maninya keatas tubuh isteri aku.Jam mungkin sekitar 2.00 pagi waktu itu.Mereka tidor berpelukan dan nyenyak benar.
Isteri aku terbangun sebelum jam 5.00 pagi tapi kelihatan temannya masih nyenyak terlena.Isteri bertindak nakal.Dia bermain dengan konek temannya.Dibelai. diusap dan dihisapnya konek temannya itu.Konek itu tegang.Entah temannya sedar atau tidak isteri aku benar2 tak tahu.Isteri aku berdiri dan mengangkangkan kakinya diatas tubuh temannya.Dia dudukkan diri betul2 diatas konek yang tegang itu.isteri memasukkan sendiri konek temannya kedalam pantatnya dan dia bermain2 sendiri mengangkat indah keatas dan menurunkannya semula.Mengeluar dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya.Dilakukan nya dengan lembut dan perlahan dengan penuh romantis.Isteri aku benar2 menikmati setiap saat dan setiap saat konek temannya masuk dan keluar dari lobang pantatnya.Sungguh nikmat dan ghairah sekali akui isteri aku.
Setelah lama juga temannya terjaga dan terus dibalikkan tubuh isteri aku melentang.Mungkin kerana terlalu terangsang dan ghairah diperlakukan begitu oleh isteri aku,dia terus memasukan koneknya semula kedalam indah isteri aku dan mula memainkan perana mendayung keluar dan masuk indah isteri aku.Habis semua aksi dan posisi mereka lakukan dan akhir nya isteri aku juga yang meminta temannya keluarkan maninya kerana dia benar2 sudah tak tahan lagi.Dia sudah puas benar dan letih sekali.Temannya akur dnga permintaan isteri dan dia pun berusaha keras membuat berbagai aksi bagi mengeluarkan maninya.Akhirnya tamatlah permainan.temannya mengeluarkan maninya kali kedua sepanjang mereka bersama dari semalam.Mereka berdua benar2 puas.Puas sepuas-puasnya hingga tiada kata yang dapat gambarkan kepuasan yang telah mereka berdua nikmati dan rasai.Hari hampir cerah ketika mereka selesai bermain tadi.Mereka bergilir mandi dan selepas itu menunggu kedatangan aku untuk mengambil kembali isteri aku seperti yang dijanjikan.
Isteri aku memberitahu bahawa temannya betul2 telah membuatnya puas dan dia merasa bahagia dan seronok sekali.Isteri aku memeluk aku dan mengucapkan terima kasih dan meluahkan sayang nya yang tak terhingga kepada aku kerana memberi kesempatan pada nya bermalam dengan teman lelakinya yang aku sendiri carikan untuknya.
Aku pun dah tak ingat.Agak2nya beberapa bulan selepas peristiwa bermalam bersama temannya itu,temannya datang bertandang kerumah.Isteri amat gembira dan berkobar2 sekali menyambut temannya itu.Biasalah masing2 dah pernah main jadi selepas berbual sebentar saja isteri aku meminta izin aku untuk main dengan temannya itu.Aku setuju saja.Dihadapan aku waktu itu juga isteri aku terus membaringkan temannya diatas lantai rumah dan membuka zip seluar temannya.Terkeluarl ah konek temannya yang keras menegang.Terus isteri aku menghisapnya dengan penuh romantis sekali.Seluar dan underwear temannya tidak ditanggalkan terus.Hanya dilurutkan turut sikit sahaja.tak sampai pun kelutut.Isteri aku menindih tubuh temannya yang sedang terlentang itu.Sebelum itu dia telah menanggalkan kain yang dipakainya.Baju tak ditanggalkannya, dibiarkan begitu.Mereka berkucupan dengan indah isteri aku mengesel2 konek temannya yang menegang itu.
Puas berkucup,bercium dan memainkan indah dan konek,isteri aku menoleh kepada aku dan meminta aku ambil condom.fahamlah aku isteri aku mahu temannya memakai condom kerana dia baru lepas period.Takut masih ada darah kotor lagi.Aku pun cepat2 kebilik dapatkan condom.
Aku kembali kepada mereka dan aku lihat mereka masih diposisi yang sama dengan isteri diatas dan temannya barin terlentang.Isteri masih lagi mengesel2kan pantatnya keatas konek temannya yang sedia menegang.Melihatkan itu kerana tak mahu ganggu keasyikan mereka berdua,aku koyakkan plastik condom itu dan aku keluarkannya. Aku dekatkan dir kepada mereka dari bahagian kaki mereka jadi mereka tak lah nampak aku kerana mereka sedang asyik berpeluk dan berkucup.
Dengan condom yang tesedia ditangan aku,aku pegang konek temannya,aku sendiri memasangkan condom itu kekonek temannya.Aku pasangkannya dengan baik dan kemas.Tidak seorang dari mereka pun memberi sebarang reaksi kepada tindakan aku itu.mungkin mereka rela dengan pertolongan aku itu.Melihatkan itu aku terus pegang lagi konek teman nya itu yang sudah siap terpasang condom dan aku halakan kelubang indah isteri aku.Sebelah tangan aku memegang koneknya dan sebelah tangan lagi aku pegang bahagian atas bontot isteri aku dan aku tariknya supya jatuhkan bontotnya.Bila dia menurut maka jatuh lah lubang pantatnya betul2 diatas konek temannya itu.terasa konek temannya isteri aku terus merapatkan lagi pantatnya hingga kepangkal konek temannya.Isteri aku memainkan peranan mengeluarkan dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya.Aku masih berada disitu kerana menikmati sepuas2nya permandangan konek temannya memasuki dan keluar dari indah isteri aku.Aku betul2 menghayati permandangan itu,aku dekat muka aku sehampir mungkin.Ada sesekali tu tercabut juga konek itu datri indah isteri aku.Setiap kali tercabut aku lah yang memasukkannya kembali.Mereka berdua relax betul.Dan aku amat puas kerana mereka berdua amat menghargai pertolongan yang aku berikan.
temannya tidak keluar mani.Isteri aku dah puas.Kurang selesa sikit keadaan pada masa itu kerana itu lah pertama kali dalam sejarah hidup kami isteri main dengan lelaki lain dalam rumah kami sendiri.
Waktu itu sudah hampir tengahhari dan sekejap lagi anak2 akan balik dari sekolah.Dengan sebab itulah isteri cepat puas kerana dia rasa tak selesa.Dia minta berhenti dan temannya berhenti disitu tanpa mengeluarkan maninya.Isteri aku memimpin tangan temannya kebilik air.Aku pun turut sekali.Aku lihat isteri aku bertindak mengeluarkan kembali condom yang dipakai tadi dan diberikan kepada aku.Isteri aku menyabun dan mencuci konek temannya.nampak mereka berdua sungguh mesra dan serasi.Aku bahagia dan gembira sekali melihat isteri aku gembira dengan apa yang berlaku sekejap tadi.Selesai mengenakan pakaian kembali,temannya minta diri dan pulang.
Itulah kali terakhir isteri aku membuat hubungan sex dengan temannya itu.Mereka tak pernah berjumpa hingga kini.
Masa berlalu dan aku ingin merasai kembali nikmat melihat dan membenarkan isteri membuat hubungan sex dengan dengan lelaki lain.Aku akhirnya bertemu dengan calon yang sesuai.Bagi memudahkan cerita biar aku namakannya S.
S datang ketempat kami dan tinggal disatu resort.Aku membawa isteri kebilik S.Dalam perjalanan isteri membuat janji supaya aku duduk diluar(beranda) dan biarkan mereka berdua saja berbual dulu bagi menambahkan kemesraan antara mereka.
Sesampai dibilik,isteri aku duduk dihujung kati dan aku terus keberanda diluar.Aku tarik langsir dan aku tutup sikit pintu.Aku dapat lihat sikit saja dalam bilik itu dari kerusi yang aku duduk itu.Aku langsung tak nampak isteri aku.S boleh juga aku nampak sikit2 ,itu pun kalau aku bongkok kan sikit badan aku kedepan.Mereka berbual tapi aku tak dengar apa2 langsung.Aku mencuri pandang dan aku nampak S sudah merapatkan tubuhnya dekat isteri aku.Tubuh mereka dah bergesel sambil berbual.Masa berjalan dan entah tiba2 aku terpandang S bangun dngan hanya berseluar sahaja.Bila pula dia menanggalkan bajunya.tak jadi ni,aku pun nak lihat juga.Tak terlepas peluang melihat isteri aku membuat aksi2 sex dengan S.Bila aku masuk saja ,aku lihat baju isteri aku dah terbuka habis butangnya.Aku duduk atas kerusi dan melihat aksi mereka seterusnya.Aku berani masuk dan melihat kerana isteri aku tak melarang atau tidak ada sebarang perjanjian antara kami yang aku tak boleh masuk.Perjanjian awal hanyalah tinggalkan mereka berdua untuk berbual2 saja.
S mula menanggalkan kesemua pakaian semua pakaian isteri aku.Dia juga bertindak membogelkan dirinya sendiri.Dua2 sudah berbogel habis.Pertama kali S dapat memandang tubuh isteri aku tanpa pakaian.Dibaringkan nya isteri aku dan terius digomol dan diterokainay setiap inci dan pelusuk tubuh isteri aku.Ternampak dia begitu rakus sekali.Ghairah sungguh dia agaknya mendapat tubuh isteri aku.
Mereka bertindak bergilir2 memuaskan pasangan masing2.Isteri aku pun sudah memegang,mengusap, membelai, menjilat dan menghisap konek S.
Lama juga selepas itu baru S memandan pada aku dan memberi isyarat agar aku join nya sekali.Aku tanpa berlengah membuka semua pakaian aku dan naik kekatil.Aku dan S melakukan apa saja yang terdaya dan termampu kami lakukan,kami berusaha bersungguh dan secara bersama memuaskan isteri aku.Hasil nya ternyata memberangsang sekali.Isteri aku lemas kepuasan diperlakukan begitu oleh kami berdua secara serentak.kami tak beri peluang pada isteri aku untuk bernafas.Kami menyerang dan menggomolinya secara serentak.Kalau S dibahagian atas aku dibahagian bawah.Kami bergilir.Bayangkanl ah ada empat tangan yang merayap kesetiap inci tubuh ister aku dan ada dua mulut dan lidah yang menjalar kesetiap pnjuru nikmat ditubuh isteri aku.terkejang2 iteri aku menahan kesedapan dan kenikmatan yang tak terhingga.Pantatnya basah tak terkta.S tak tahan dan terus menindih tubuh isteri aku dan cuba masuk kedalam tapi tak dibenarkan oleh isteri aku.Aku tak tahu mengapa.Kami tak rancangkan supaya jadi begitu.Itu adalah keputusan isteri aku sendiri.Aku sememangnya tak akan memaksa isteri aku melakukan apa2 yang tak disukainya.Aku akan biarkan isteri aku lakukan hanya apa yang dia sendiri hendak lakukan.Bukan melakukan sesuatu kerana terpaksa.Isteri memberitahu S yang dia tak mahu masuk.S akur dan minta isteri bantunya keluarkan maninya.Isteri aku hisap sebentar dan kemudian melancapkannya. S menggigil kesedapan dan terpancut akhirnya atas payu dara isteri aku.Melihatkan itu aku pula menindih tubuh isteri aku dan melancapkan sendiri konek aku diatas dada isteri aku.S sudah kebilik air membasuh.Isteri hanya terpejam mata menahan kesedapan.Sebelah tangan aku ,aku lancap konek aku sendir.Sebelah tangan lagi aku bermain2 dengan air mani S yang dipancutkan atas tetk isteri aku.Aku lomorkan seluruh payu dara isteri aku.Aku mainkan air mani S diputingnya. Aku sapu dan lomurkan disekeliling payu dara isteri aku.Itu yang buat dia terpejam mata itu.Aku tak tahan dan aku pancutkan dimana S pancutkan tadi.Air mani kami bercampur dan bertambah banyak.Aku perahkan habis2 air mani ku dari konek aku.Air mani yang banyak tu aku lomurkan dan sapukan lagi ditetek isteri aku sampai ia kelihatan beku dan hampir kering .Selepas itu aku memimpin tangan isteri kebilik air dan kami membasuh seluruh tubuh isteri aku.Aku mandikan dia dan aku cucikan dia sebaiknya.Selesai kami keluar dan sekali lagi aku pakaikan satu persatu pakaian isteri aku bermula dari panties,kemudian bra dan seterusnya kain dan bajunya.Kami meminta diri dan mereka berpelukan dulu dan bertukar kucupan dan ciuman.Aku berkata pada S yang aku harap dia puas walaupun tak dapat masuk indah isteri aku.S sporting dan mengatakan tak apa mungkin lain kali ada rezeki pulak.Kami keluar meninggalkan S didalam bilik.
Lebih kurang dua bulan lepas tu S datang lagi.Aku membawa isteri kedalam bilik S.Semasa dalam perjalanan isteri aku dah memberi amaran pada aku.kali ni dia langsung tak benarkan aku campur tangan atau ambil bahagian dalam aksi sex mereka berdua nanti.Sebenarnay isteri aku marah pada aku kerana akusengaja tak melayan nafsu sejak dua minngu dah (S maklumkan pada aku dia nak datang 2 minggu sebelum itu).jadi aku pun plan kan supaya isteri benar2 kehausan dan dahaga semasa bertemu S nanti.sengaja aku buat begitu kerana aku kasihankan S yang datang dari jauh dulu tak dapa main indah isteri aku.Jadi kali ini plan kan supaya isteri dalam keadaan terdesak dan amat memerlukan konek untuk memuaskannya. Plan aku berjaya.
Isteri aku bukan membuat perjanjian dengan aku tetapi sebenarnya memberi amaran sebenarnya.Dia memang tak benarkan aku join mereka nanti.Tak boleh sentuhnya langsung.Boleh tengok dari jauh saja.Tak boleh bersuara dan tak boleh join.
Sebenarnya isteri aku terpaksa membenarkan aku berada bersama dalam bilik dengannya kerana bila aku ada sama dia berasa lebih confident dan selamat.Dengan kata lain aku ni hanya sebagai body guard saja la.
sampai dalam bilik terus mereka berpelukan memang isteri aku nak membalas dendam dan menunjuk2 pada aku yang S akan puaskannya walaupun aku gagal puaskan dia dua minggu lepas.Isteri aku tak tahu yang aku senggajakan perkara itu kerana apa yang aku hajatkan sudah berhasil dan hasil nya ada terserlah didepan mata aku sekarang.
Isteri aku tak membuang masa terus membuka seluar S dan mnghisap koneknya dengan gelojoh sekali.S membuka sendiri bajunya.Isteri aku benar2 menghisap konek S seperti orang kebuluran dan seperti tak hendak melepaskannya langsung.
S tak tahan ,didirikannya isteri aku dan ditanggalkannya habis pakaian isteri aku dengan pertolongan isteri aku sendir.nampak sangat dia ingin cepat sangat bogel.S membaringkan isteri aku dibirai katil.Dia cium,jilat dan hisap bibir indah dan biji indah isteri aku.Mata isteri aku terpejam.Bunyi S menjilat indah isteri aku kerana indah isteri aku dah keluar air yang teramat banyak.Maklum lah dah dua minggu aku tak gunakannya.S bangun dan memandang aku dan aku beri isyarat padanya supaya masuk.S tersenyum.Dari posisi dibirai katil itu,S renggangkan kaki isteri aku dan menghalkan koneknya tepat kelubang indah isteri aku.Dengan mudah dia menolak masuk serapatnya kerana indah isteri aku sudah basah benar dan kembang teramat sangat kerana terlalu ghairah.Mereka bekerjasama terus bermain bebagai posisi.Akhirnya S membisikan sesuatu ditelingga isteri aku dan dan isteri aku membalasnya. Serentak dengan itu S mencabut koneknya dan merangkah berlutut keatas dada isteri aku.S menggunakan tangannya melancap sendiri koneknya dan menghalakan arah pancutannya kecelah lurah dada isteri aku dn dia akhirnya terpancut.Maninya bertaburan atas dada isteri aku.S terus kebilik air.Aku bangun dapatkan isteri aku kerana projeknya dah selesai.
Aku tak tahan tengok air mani S atas dada isteri aku.Aku pegang dan aku lumurkannya diatas dada isteri aku sambil sebelah tangan aku aku bukakan zip seluar aku.Aku keluarkan konek aku dan aku lancapkan atas dada isteri aku dan sekejap saja dah terpancut.Aku hlakan dan campurkan air mani kami berdua.Aku sapukan kedua2 air mani kami keserata tubuh isteri aku.Selepas itu baru aku pimpin isteri aku kebilik air.Seperti biasa aku mandikannya dan aku bersihkannya. Kami keluar bilik air dan aku lapkan tubuh isteri sehingga kering.Kemudian seperti biasa aku pakaikan satu persatu pakaian ketubuh isteri aku.
Aku memeluk dan menciumnya.Ternyata isteri aku amat puas sekali bermain dengan S.S berjaya memuaskan nafsu isteri aku yang sengaja aku biarkan kehausan selama dua minggu kerana menunggu kedatangannya.
Seperti biasa juga,mereka berpelukan dan saling berkucupan sebelum kami berpisah.S nampak tersenyum puas kerana berjaya dapat menerokai lubang indah isteri aku.
Inilah kisah benar aku dan isteri aku.Sejak mula disetubuhi oleh lelaki pertama didalam bilik Hotel dalam tahun 2000 dulu dan hingga S berjaya menikmati lubang nikmat isteri aku dalam tahun 3003 ini,itu lah sahaja tiga(3) orang lelaki yang berjaya menikmati tubuh isteri aku .Sehingga aku menulis cerita ini ini lah saja pengalaman yang telah kami lalui.
Kehidupan sex kami amat memberangsangkan selepas pengalaman isteri aku bersama lelaki lain.Lebih hangat dan lebih hebat yang tak pernah kami rasakan sebelum ini.Kami benar2 menikmati hubungan sex sekarang berbanding waktu dulu sebelum aktiviti ini terjadi.Percaya lah aku sehingga saat ini kerana terlalu ghairah terhadap isteri sendiri akan mencium pussy isteri semasa akan keluar bekerja dan sebaik pulang dari bekerja.Aku akan pastikan yang aku akan mencium pussy isteri aku setiap hari.Aku juga sehingga saat ini akan tolong memakaikan pakaian dalam isteri aku bila aku ada kesempatan berbuat demikian.Demikian lah hebatnya hasil pengalaman yang telah kami lalui.
Aku benar2 sedar dan akui bahawa aku sememangnya amat dan teramat sayang dan menyintai isteri aku.Orang yang tak memahami aku mungkin tidak akan faham bagaimana seorang suami yang sanggup membenarkan isterinya ditiduri oleh lelaki lain berkata yang dia amat menyayangi isterinya itu.Tapi itu lah kebenarannya. Aku lebih menyayangi dan menyintai isteri aku selepas pengalaman dia ditiduri oleh lelaki lain.
Aku bukanlah semudah itu membenarkan isteri aku ditiduri oleh sebarang lelaki.Aku sendiri yang memilih calonnya.Lelaki yang sudah berjaya meniduri isteri aku adalah merupakan calon2 yang terpilih.Aku meletakan beberapa kriteria dalam membuat pilihan.Antaranya ialah rahsia kegiatan kami mesti terjamin 100%,bersih dari sebarang penyakit kelamin (sebab itu aku lebih suka kepada suami orang yang sudah mempunyai anak2),bekerja yang baik(tentunya dia akan lebih bertanggung jawab kerana tak mahu kerjayanya tergugat),berterust erang dan ada rasa saling hormat menghormati.
Share: