Main dengan Hajah

Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampau.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekolahan aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira hasil kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dari pekan terdekat mempunyai Lebih kurang 25 pekerja.
Disitulah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi tersebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya agak awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok Dia beriman orangnya. Maklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak pendiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula kedut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya.
Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk membeli barang keperluan dapur. Dalam seminggu adalah 2 kali aku ke pasar. Jadi selalu jugalah Kak Non temankan aku. Dia lebih arif dalam soal memilih lauk pauk yang sesuai untuk makanan pekerja balak. Tukang masaklah katakan. Aku turutkan saja apa kemahuannya kerana dia yang lebih memahami hal masakan. Oleh kerana perjalanan pergi dan balik ke pasar amat jauh, lebih kurang 2 jam menggunakan kenderaan pacuan 4 roda, selalu jugalah kami berbual-bual masa tersebut. Setelah mengenali Kak Non lebih kurang 3 bulan, barulah sikap pendiamnya agak berubah sikit. Mahu juga dia berbual panjang dengan aku. Maka terbukalah kisah hidupnya yang boleh tahan juga hebatnya. Setelah pulang dari menunaikan fardu haji, dia bercerai dengan bekas suaminya setelah dimadukan. Dia rela dimadukan tapi bekas suaminya lebih sayangkan isteri mudanya. Kak Non ni anak orang yang agak berada, tidak pernah bekerja seumur hidupnya. Jadi tukang masak ni pun kerana bosan hidup sendirian di rumah. anak-anaknya sudah berumah tangga dan hidup sendiri. Oleh kerana sendirian di rumah, dia bekerja di hutan. Ada ramai kawan, katanya. Antara ramai pekerja di kongsi balak itu, akulah yang paling rapat dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu ke pasar dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu berbual panjang dengannya.
Nak dijadikan cerita, masa itu penghujung tahun, jadi musim hujan berlarutan. Bila musim begini, kerja balak tidak dapat diteruskan dengan sempurna. Jadi tidak ramailah pekerja di kongsi balak. Hari itu, sudah dua hari hujan berterusan, jadi ramailah pekerja yang balik kampung. Tinggallah kami berdua saja. Ini adalah peraturan kongsi balak dimana dalam satu satu masa, sekurang-kurangnya mesti ada dua pekerja untuk mengawal kongsi. Tidak boleh ditinggalkan kosong tanpa penghuni.
Hari itu, hujan turun tanpa henti. Lepas makan tengahari, aku duduk sendirian di dapur. Entah macam mana, terus tertidur atas pangkin kayu depan bilik Kak Non. Bila aku sedar, hari sudah petang. Aku dapati Kak Non duduk berhampiran dengan aku sambil tersenyum memandang aku. Sumpah aku cakap, gaya senyumannya, raut wajahnya memang menawan hati. Awet mudalah katakan. Kalau dia tidak beritahu umurnya 55 tahun, memang aku agak lebih kurang 40 lebih saja. Dah lewat ni, pegilah mandi, nanti kita makan malam sama sama, kata Kak Non. Aku terus bingkas bangun dan menuju ke sungai untuk mandi.
Lepas makan malam, kami duduk berbual-bual dekat pangkin kayu depan bilik Kak Non. Masa itu, langit sudah gelap, hujan turun semula. Hanya lampu pelita yang menerangi suasana di dapur. Kak Non minta diri untuk sembahyang isyak. Lebih kurang setengah jam, dia kembali semula duduk berhampiran aku. Kali ini, dia memakai baju tidur labuh berbunga batik tanpa tudung. Rambutnya separas belakang dibiarkan ditiup angin. Wangi sungguh.
Sambil kami berbual sempat juga dia bergurau senda dengan aku. Kadang-kadang dia mengusik dan sekali sekala sempat juga dia mencubit peha aku. Hairan juga aku, belum pernah Kak Non berkelakuan begini. Mungkin Kak Non agak berani kerana tiada orang lain di situ agaknya, kataku dalam hati.
Kak Non panggil aku adik, maklumlah umur kami berbeza jauh. Aku layak jadi anaknya kalau hendak dikira umur kami. Masa berbual, Kak Non banyak bertanya soal-soal peribadi aku.
Hairan aku masa itu. Aku masih ingat lagi soalan-soalannya. 'Adik, dah ada girl friend?' tanyanya. 'Belum' jawabku denga ikhlas. Memang aku tiada girl friend masa itu, maklumlah aku ini budak kampung sikit, kurang social, tambahan pula tempat tinggal aku bukan di kota besar macam KL. Aku tidak pandai soal-soal dating, internet, chit chat macam budak-budak zaman sekarang. 'Ye ke ni?' Tanya Kak Non lagi. 'Betul kak' jawabku. 'Tak pernah romen?' Tanya Kak Non lagi. Tersentak aku sambil tunduk tersipu-sipu. Memang aku tiada pengalaman kerana aku sememangnya masih teruna masa itu. 'Tak' jawapku perlahan.
'Ye ke ni?' Tanya Kak Non. 'Betul, tak pernah romen tapi pernah tengok video blue' jawapku. Kak Non ketawa kecil. 'Kenapa kak ketawa?' Aku bertanya perlahan. 'Masa tengok tu stim tak?' Tanya Kak Non. Aku hanya tersenyum tanpa menjawab soalannya.
Nak dipendekkan cerita, selepas minum air kopi, Kak Non minta diri untuk kemas tempat tidur. Aku diam saja. Lebih kurang 10 minit, dia muncul semula lalu berkata, ' Adik, kak takut tidur sorang, hujan lebat ni, guruh dan kilat pulak tu, temankan kak tidur dalam bilik ye?' Aku terdiam sambil merenung wajahnya yang tersenyum. Sumpah aku cakap, tidak terlintas dalam otak aku mengenai seks masa itu. Aku betul-betul tiada pengalaman dalam hal ini. 'Alaaa, bolehlah adik, tolong kak ye?' rengek Kak Non dengan begitu manja sekali.
Tak sampai hati aku nak hampakan permintaannya. Aku masih terdiam sambil merenung wajahnya. Tiba-tiba tanpa diduga, dia menarik tanganku terus agak rapat ketubuhnya.
Dadaku tergesel sedikit dengan buah dadanya. Aku masih lagi terdiam sambil berdiri depan pintu biliknya. Kak Non terus menarik tanganku masuk kebiliknya. 'Adik, tidur kat sini, kakak tidur sebelah sana, ok?' kata Kak Non. Aku angguk saja. Bilik itu tidaklah sebesar mana tapi kalau tidur sebaris dalam keadaaan memanjang, bolehlah tidur lebih kurang empat orang. Jadi aku tidur tepi dinding sini, Kak Non tidur tepi dinding sana, jarak antara kami berbaring adalah lebih kurang 5 kaki lebih.
Aku terus baring sambil berselimut. Aku nampak Kak Non pun sama tapi masih lagi memandang aku sambil tersenyum. Aku diam saja. Suasana dalam bilik agak samar-samar yang hanya diterangi lampu pelita. Masa itu pula, hujan turun dengan lebat disusuli dengan guruh dan kilat yang sabung menyabung. Angin pula bertiup agak kencang. Tiba-tiba, lampu pelita padam. Mungkin kehabisan minyak agaknya. Aku bingkas bangun untuk menyalakan semula api tapi Kak Non cakap, 'tak payahlah adik, dah lewat malam ni, tak payahlah pasang lagi, tidurlah'. Aku pun baring semula. Masa baring, aku masih lagi terdengar Kak Non agak gelisah. Kejap baring mengiring, kejap menelentang dan sekejap lagi meniarap. Aku diam saja sambil memejamkan mata untuk tidur.
Tiba-tiba aku terasa ada sesuatu yang menghimpit tubuhku. Aku cuba bingkas bangun tapi terasa ada tangan yang menekan dadaku supaya berbaring semula. Belum sempat aku berkata-kata, tapak tangan sudah menekup mulutku. "Shhhh adik, diam la akak ni" aku terdengar suara Kak Non berbisik di telinga aku. "Kenapa ni kak?' tanyaku. 'Kak takutlah bunyi guruh tadi tu, bagi akak tidur sebelah adik ye?' tanya Kak Non. Sambil bercakap tu, Kak Non terus tidur mengiring sambil tangan sebelahnya memeluk erat tubuhku. Kepalanya dirapatkan ke lenganku. Buah dadanya pula terus menghimpit tubuhku. Terasa masih keras lagi. Hidung aku terasa segar dengan bau minyak wangi yang dipakai oleh Kak Non. Aku hanya diam sambil memejamkan mata. Hairannya, mataku enggan tidur walau dipaksa keras olehku.
Aku terasa pelukkan Kak Non makin lama makin kemas. Dalam kegelapan malam, aku dapat merasakan Kak Non menarik selimut yang membaluti tubuhku dan merapatkan tubuhnya padaku. Sambil membetulkan selimut, tangannya antara sengaja dengan tidak menyentuh pelirku beberapa kali. Apa lagi, mulalah keras tegak pelirku dibuatnya. Pelukkan Kak Non makin erat dan hairannya, aku seperti tidak boleh berkata-kata lagi. Aku hanya diam seribu bahasa.
'Dik, tolong akak ye?' kata Kak Non. 'Apa dia kak?' jawabku dengan perlahan. 'Akak dah lama tak main, dekat 5 tahun tak rasa pelir, akak betul-betul nak malam ni, tolong jangan hampakan harapan akak ye?'. Masa itu, tangan Kak Non sudah menjalar ke dalam kain pelikat yang aku pakai. Sudah tabiat aku tidur tanpa memakai seluar dalam. Tangan Kak Non sudah menggengam erat pelirku yang tegang. 'Adik tak pernah main dengan orang lain sebelum ini kak, adik tak reti' jawapku. Aku betul-betul ikhlas kerana sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. 'Tak apa, adik duduk diam aje, biar akak ajar, adik buat aje apa yang akak suruh' , jawap Kak Non berbisik ke telinga aku.
Kak Non bingkas bangun, menyalakan lampu pelita yang terpadam awal tadi. Dia menarik selimut yang membaluti tubuhku. Aku terlentang dengan kain pelikat yang sudah longgar ikatan. Aku masih berbaju singlet. Kak Non baring meniarap atas tubuhku. Terasa berat juga hempatan tubuhnya, tapi dia pandai mengimbangi berat badannya. Lututnya ditekan ke tilam bagi meringankan berat tubuhnya. Kak Non mengucup mulutku dan aku terasa lidahnya dijalarkan ke dalam mulutku. Kak Non mencium pipiku kiri kanan bertubi-tubi. Selepas itu, Kak Non duduk mengiring dan menanggalkan baju tidur labuhnya. Maka terserlahlah buah dadanya yang sederhana besar tapi masih lagi dibaluti coli. Aku baru sedar ketika itu Kak Non tidak memakai seluar dalam. Dengan pantas Kak Non memegang tanganku dan dilekatkan ke celah kelangkangnya. Terasa bulu burit Kak Non yang lebat dan kasar itu. Masa itulah, Kak Non menanggalkan colinya. Tanpa berkata apa-apa, Kak Non sekali lagi baring meniarap atas tubuhku tapi kali ini agak tinggi sedikit parasnya. Buah dada Kak Non betul-betul di atas mukaku. Kak Non menghempapkan buah dadanya ke mukaku dan berkata, 'adik, hisap puting akak, sebelah lagi adik ramas kuat-kuat, ye?' Aku terus mengulum puting Kak Non dan meramas-ramas sebelah lagi. Sambil itu Kak Non menggesel celah kangkangnya ke arah pelirku. Pelirku makin lama makin keras aku rasa. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh terkena pelirku. Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. 'hiiisssssshhh sedapnya adik, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh'. Kak Non tak henti henti mengerang dan merintih. Kuat betul suaranya, hinggakan tak sedar hujan di luar makin lebat. Guruh dan kilat saling sabung menyabung.
Selepas 10 minit, Kak Non baring di sebelah pahaku. Mulutnya terus mengulum kepala pelirku. Ikhlas, aku belum pernah merasa kenikmatan seperti ini. Melancap tu biasalah, tapi pengalaman pelirku dihisap adalah kali pertama. Tak boleh aku bandingkan kenikmatannya dengan perkara lain dalam dunia ini. Agaknya, inilah yang dikatakan syurga dunia. Sambil mengulum kepala pelir, tangan Kak Non meramas ramas mesra buah pelir. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan. Bila Kak Non memasukkan kesemua pelirku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang teramat sangat. Kak Non terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijelir jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah kali pertama aku merasa kenikmatan seks yang sebenarnya. Selama ini aku hanya pernah tengok blue film saja.
Selepas kira kira 15 minit, Kak Non mengubah kedudukan tubuhnya. Dia meniarap atas tubuhku tapi cara terbalik, stail 69. Mulutnya terus mengulum pelirku sambil buritnya digeselkan ke mukaku. 'Adik, jilat burit akak, tolonglah, akak betul betul gian ni, tolonglah dik'. Aku terus merapatkan mulutku ke burit Kak Non. Terasa air lendir meleleh di bibirku. Tak tahu aku nak cerita bagai mana rasa air lendir itu. Masin ada, pahit ada, pendek kata macam macam rasalah. Aku terus menjilat bibir burit Kak Non sambil tanganku meramas ramas kedua dua daging punggungnya. 'aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya adik, jilat lagi, lama lama, aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu' Kak Non terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, terus Kak Non membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. Hampir hampir lemas aku dibuatnya. 'Adik, hisap kelentik akak, cepat cepat'. Aku terus merapatkan bibirku dan menghisap biji kelentitnya. 'aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya adik, hisap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya' Kak Non terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggung Kak Non sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat buritnya.
Seketika kemudian, Kak Non bingkas bangun. Tangannya melancap pelirku. Kemudian Kak Non duduk mencangkung atas tubuhku. Celah kangkangnya betul betul di atas pelirku. Dua tapak kakinya memijak tilam. Kak Non mengangkat tinggi punggungnya sambil tangannya memegang erat batang pelirku. Bila punggungnya direndahkan, aku terasa kepala pelirku menyentuh bibir burit kak Non. Tangan Kak Non terus menggesel gesel kepala pelirku pada bibir buritnya. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentit, kak Non merintih. 'aduhhh sedapnya dik, sedapnya, lama dah akak tak rasa sedap macam ni'. Seketika kemudian, Kak Non memegang erat batang pelirku, dihalakan ke arah lubang buritnya, terus dia menekan punggungnya ke bawah. Aku terasa batang pelirku masuk ke dalam lubang burit, ketat sikit tapi kerana licin air lendir, senang saja terus rapat ke pangkal. Maka hilanglah teruna aku di tangan (burit ?) Hajjah Zainon. Sedapnya tak boleh nak diceritakan.
Bila pangkal pelirku rapat ke tundunnya, Kak Non mengerang, 'hhhuuuuuuuhssss sedapnya adik, tak sangka besar pelir adik, panjang pulak tu, sedapnya ...' Aku terasa Kak Non mengemut ngemut, kepala pelirku kembang dibuatnya. Nikmatnya tak boleh nak dibayangkan. Aku terus meramas ramas buah dadanya dengan geram sambil menggentel gentel putingnya. Kak Non terus mengangkat punggungnya dan kemudian dibenamkan kembali rapat ke pangkal. Mataku pejam tanda nikmat yang bukan kepalang.
Selepas beberapa kali duduk bangun, aku terasa batang pelirku agak basah. Mungkin kerana air lendir Kak Non yang banyak. Bila Kak Non mengangkat punggungnya, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggungnya dihempapkan kembali, bunyi itu berulang kembali. Seolah olah berjalan dalam lumpur yang becak. Mulut Kak Non tak henti henti merintih dan mengerang. 'adik ... sedapnya adik, dah lama akak tak rasa sedap macam ni, hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa...'
Kira kira 15 minit kemudian, Kak Non mengangkat punggungnya agak tinggi dan tercabutlah pelirku dari dalam lubang buritnya. 'akak penatlah, biar akak baring, adik pula yang buat'. 'adik tak reti' jawabku ikhlas, sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. 'Tak apa, nanti akak ajar' Kak Non pantas menjawab. Aku bingkas bangun dan Kak Non baring terlentang di atas tilam. Kangkangnya terbuka luas. 'Baring atas akak, cepat' katanya. Aku terus baring meniarap atas tubuh Kak Non. Muka kami bersentuh dan dadaku menghempap buah dadanya. Sepantas kilat, Kak Non memaut tengkukku dan bibirku terus dikucupnya. Aku terasa lidahnya menjalar ke dalam mulutku dan kemudian lidahku terus dikulumnya.
'Angkat punggung adik' kata Kak Non. Bila punggungku terangkat, tangan Kak Non terus memegang batang pelirku dan digesel geselkan ke bibir buritnya. Aku terasa licin memandangkan air lendir Kak Non keluar dengan banyak. Bulunya sudah basah kuyup seolah olah tikus jatuh dalam air. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentitnya, Kak Non mengerang dan merintih lagi. 'hhhaaaaaahh waaaah sedapnya dik, tekan pelir adik dalam lubang akak'. Bila punggungku dirapatkan, aku terasa batang pelirku menjunam laju ke dalam lubang burit Kak Non. Mungkin kerana air lendir yang banyak, senang saja pelirku sudah rapat ke pangkal. 'waaaaaaaaa sedapnya adikkkkkkkkk, hhhaaaaaaaa hussssssssssssss
sedapnyaaaaaaaaa' rintih Kak Non. 'Sedapnya, adik sorong tarik macam akak buat tadi' kata Kak Non. Walaupun aku tiada pengalaman seks, tapi aku selalu menonton video lucah jadi aku faham apa makna kata kata Kak Non tadi. Aku terus mengangkat punggungku, bila terasa kepala pelirku hampir terkeluar dari lubang burit, aku terus membenamkan kembali punggungku. Bila pelirku rapat ke pangkal, Kak Non mengemut ngemut dengan kuat membuatkan kepala pelirku kembang. Nikmatnya sedap bukan kepalang. Sambil merintih dan mengerang, kedua dua tangan kak Non terus memaut erat belakangku. Kangkangnya dibuka seluas yang boleh bagi memudahkan aku menyorong dan menarik pelirku. Mulutnya dilekatkan ke bibirku dan kemudian mengulum lidahku. Aku terus menyorong dan menarik sambil kak Non tak henti henti mengerang. 'addduuuuuuuhhh sedapnya, sedapnya, cepatlah kak tak tahan ni, rasa nak sampai dah, tolonglah adik, sedapnyaaaaaaaaa hhhhuuuhhhhhhhh
hhhhiiiiiiiiissshh waaaaaaaaaaaa sedapnya'.
Kira kira 20 minit, aku terasa air maniku hendak terpancut. 'akak, adik rasa nak keluar air ni' kataku. 'eloklah tu dik, akak pun nak sampai dah ni, hiiiiisssssssshhh adik sorong tarik laju laju ye, cepatlah, akak tak tahan dah ni, waaaaaaaa sedapnya adik' kata Kak Non. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu Kak Non terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik pelirku. 'hhaaaahhhh
Akak, nak keluar air ni' kataku dan dibalas olehnya, 'yelah, akak pun nak sampai dah ni'. Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut, aku terus menyorong tarik dengan laju, dan bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Non. 'hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku. Kak Non memelukku dengan erat. 'hhuuuuuuuuhhhh wwwwaaaaaaaaa sedapnyaaaaaaaaaaaaa adik. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwwwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Non. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Non yang juga aku nampak seolah olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.
Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. 'Adik, sedapnya akak dapat main dengan adik, dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan, nanti lain kali kita buat lagi ye' kata Kak Non. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. 'Terimakasih dik kerana sudi puaskan nafsu akak, akak sayang adik, tau'.
Share:

Main Di Majlis Perkahwinan

Shima adalah aku, yang tidak melanjutkan pelajaran walaupun mendapat gred satu dalam perperiksaan SPM dengan 5A. Sebaliknya aku mendapat kerja sebagai kerani di sebuah jabatan kerajaan dan aku nikah muda sebab bercinta dengan kekasihku. Usiaku 19tahun, sudah setahun aku mendirikan rumahtangga dengan Abang Suhaimi. Tinggiku 158cm, 36c 30 38, kulit cerah, muka bulat, mata galak, senyum mengancam-bibirku nipis dan watakku jovial.
Aku MC hari ni, kena bertolak ke Ipoh awal sebab Sarah (anak buah sebelah Abang Suhaimi, suamiku -25tahun 163cm tinggi dan bertubuh gempal) akan, melangsungkan akad nikahnya malam ini.
Pagi lagi aku dah bersiap, barang-barang yang nak dibawa dah aku pack sejak beberapa hari lepas. Aku dan Abang bekerjasama menggangkut barang-barang dan kain baju yang telah siap bergosok masuk ke dalam kereta. Kami terus ke klinik. Setelah selesai mendapatkan MC, sempat juga aku dan Abang breakfast dulu makan mee goreng.
Sebelum kami hendak balik ke Ipoh, aku ajak Abang balik rumah mak dan abah aku di Tanjong Malim dulu. Abang setuju saja, jadi sempatlah kami makan tengahari kat rumah mak. Lepas solat Zohor, kami bertolak ke Ipoh. Keluarga mertua aku berasal dari Ipoh, tapi berpindah dan menetap di Tanjong Malim. Abang adik-beradik dibesarkan di Tanjong Malim tapi sekarang Kak Long dan Kak Ngah tinggal di Ipoh bersama keluarga masing-masing. Majlis perkahwinan ini adalah majlis untuk anak sulung Kak Long, Sarah yang tua tiga tahun dari aku.
Sesampai saja, aku tengok mak-mak saudara sebelah Abang sedang sibuk membasuh barang-barang basah untuk dibuat lauk malam nanti. Aku terus masuk dan bersalam-salam dengan kakak-kakak ipar serta saudara-mara yang lain. Seronoknya hati, maklumlah sudah lama tidak jumpa.
Kali akhir aku jumpa family sebelah Abang ialah masa Abang ipar aku, Rahmat kahwin bulan April, 3 bulan lepas. Biras baru aku, Kak Izah, wife Abang Rahmatpun ada sama. Sesampai saja, aku dah mula sibuk membantu apa yang patut. Selesai kerja dapur, aku pun keluar melihat kalau tenaga aku diperlukan di sana.
Pukul 7 sore, aku dan Abang serta beberapa orang anak-anak saudara balik ke rumah Kak Ngah yang tidak jauh dari rumah Kak Long. Abang Rahmat dan isterinya, Kak Izah sudah lama sampai. Maklumlah, masih dalam musim pengantin baru, so macam belangkaslah lagi. Di rumah Kak Ngah, aku sempat angkut 5 buah novel baru. Kami bergilir-gilir mandi dan bersiap untuk majlis akad nikah Sarah malam nanti.
Selesai bersiap, kami balik semula ke rumah Kak Long. Majlis akad nikah berlangsung selepas isya', selepas majlis berzanji. Pengantin baru mengenakan baju berwarna biru tua. Lama betul rasanya kadi tu berkhutbah tentang tanggungjawab suami isteri. Aku tengok si Samat (pengantin lelaki) itu pun dah tak sabar-sabar hendak salam tangan tok kadi tu.
Make-up Sarah meletop! Sebab dia gunakan khidmat Pak Andam. Yang kelakarnya, mak mertua aku tu dah tua, paham-paham ajerlah mulut orang tua ni kan. Asyik tersasul-sasul panggil budak-budak tu mak nyah. Tapi diorang baik-baik, cuma seksi sangat, asyik pakai low-cut jeans dengan hanging shirt. Terbeliak-beliak biji mata orang tengok maknyah bertiga tu. Masa sesi bertukar-tukar baju pengantin, bukan main glamer haramzz baju yang Sarah pakai.
Masa akad nikah berlangsung, aku duduk di ruang tamu beramai-ramai sambil menghadap ke pintu masuk utama. Dari jauh aku nampak Abang N berdiri di tepi pagar menjenguk ke dalam sebab hendak tengok akad nikah berlansung. Masa tu pengantin lelaki sudah didudukkan di tengah-tengah ruang tamu depan tok kadi.
Ketika tok kadi berkhutbah, aku dan Abang N saling berpandan-gan. Kami berbalas senyuman dari jauh dan mengenyitkan mata. Abang N ada pertalian keluarga dengan bapa mertuaku. Teringat kisah manis dengan Abang N dan tidak sangka dia hadir di majlis ini. Hatiku berdebar kembali. Tercuit rasa mahu rapat Abang N segera.
Dari jauh itu aku lihat pandangan Abang N yang menambat dan melambai mahuku. Dia mengoyangkan kepalanya dua tiga kali sambil aku memandang manusia sekeliling yang sedang asyik melihat pengantin. Abang N bukanlah asing dengan keluarga ini. Sungguhpun dia duda dan busy tetapi hal kekeluargaan dia ambil berat. Pada aku dia baik dan dia pandai menambat hati wanita tidak kira usia.
Seperti memahami aku bangun dan keluar dari kedudukanku tambah ada sedara mara yang berdiri. Aku melihat dan mencari-cari kelibat Abang, suamiku. Tidak nampak di kawasan ruang tamu dan bila aku keluar, kutinjau di tempat penanggar, kelihatan kelibat suamiku berbual dengan membernya di situ. Aku agak senang hati untuk mencelah dan mahu melepaskan rindu dan masyukku.
Pendekkan cerita-aku menyelinap ke belakang rumah induk, kawasan sibuk itu setelah memberi isyarat kepada Abang N. Aku ke kawasan kebun kelapa yang agak terang dari semak samun. Malam itu bulan bersinar dan di rumah induk bising. Sedara mara meramaikan majlis perkahwinan.
Kawasan kebun kelapa di belakang rumah induk hening. Tiada berorang sebab kesibukan bukan di kawasan itu namun aku berhati-hati juga. Manalah tahu ada mata yang tidak diingini sedang memerhatikan. Aku segera ke bangsal yang ada di situ dan dikuntit oleh Abang N.
Aku mengirakan pertemuan di bangsal itu cukup selamat dan dalam keadaan orang sibuk tidak memerhatikan kami. Dan tidak ambil kisah hal-hal lain. Aku mencuri waktu itu untuk bersama dengan Abang N, duda kacak dan awet muda. Strong dan istimewa.
"Oo Bang Nn.. I miss u alot.. Rinduu.. Abang nn tak rindu kat Shima ker?"
Aku memeluk tubuh sasa itu dengan erat.. Buah dadaku mencanak keras. Pukiku berair sebaik Abang N melekapkan bibirnya ke bibirku dan kami berkucup hangat. Dia menyandarkan tubuhku ke dinding bangsal sambil tapak tangannya yang lebar itu meramas-ramas buah dadaku.
"Wow.. You are hot darling, horny ke?" Abang N menyepuh bibirnya ke wajahku sambil tangannya mula menyelak kain kurung dan meraba-raba cipapku.
"Basah dah nie sayang.. Kuyup cipap sayang"
Abang N memasukkan tangannya ke dalam seluar dalamku lalu mencari kelentitku dan digenelnyanya sedang lurah pukiku berair.
"Yes Abang N.. Yes.. Nice.. Mana boleh miss Abang N..." detusku dan nafasku kasar serta eranganku bermula.
"Masa singkat Bang N. Need you to fuck me. Nak Abang kongkek.. Tak syok dengan suami"
Abang N terkekeh. Dan aku memegang butuh Abang N yang baru kukeluarkan setelah zip seluar Abang N kubuka. Pantas aku membongkok dan mula menjilat butuh Abang N yang sudah mengeras, kepala kote mengembang. Batang membesar, memanjang dan keras. Aku rakus mencengkam batang berurat dan tebal itu, menjilat dari pangkal batang sehingga k kepoala kote dan mengulum kepala kote Abang N serta mengigit manja. Abang N mengelinjang tubuhnya dan bersiut-siut bila kepala kotenya kusedut dan kumain dengan lidah manjaku.
Aku sudah tidak tahan. Hatiku dub dab kencang. Tambah aku cuak dan risau juga kalau suami aku mencari aku. Tidak boleh lama-lama walaupun hatiku mahu lama bersama Abang N. Pasti syok namun syok lebih-lebih nanti susah juga aku. Kuang..! Kuang..! Kuang..!
"Ko ni beranilah Shima.." kata Abang N sambil menyuruh aku menunggeng ke posisi doggie.
"Dah benda sedapp.." jawabku lalu menunggeng.
Aku menyelak kurungku dan Abang N melurutkan seluar dalamku dan menyimpan dalam poket seluarnya. Aku mengangkangkan kakiku, membongkokkan tubuhku sambil memaut tiang yang ada di situ. Sempat Abang N menjilat kelenitku, aku meraung dan mengerang, sempat dia memasukkan lidahnya ke dalam lubang pukiku, membuatkan aku menahan dan tubuhku terhinggut ke depan dan ke belakang mengikut rentak jilatan Abang N. Malah lidah Abang N bermain di anal aku-fuyoo geli geleman mendatangkan karan membanjirkan lubang cipapku.
Abang N menampar buntutku beberapa kali. Merah dan pedih kurasa lalu dia menujah kepala kotenya ke lubang farajku. Sebaik kepala kote Abang N berdetus masuk, aku merasakan bibir farajku pedih, "Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Nice.. Abang N fuck me quickk.." renggekku lalu mengoyangkan punggungku clockwise dan anti-clockwise untuk menerima seluruh batangnya yang besar dan panjang itu.
"Penuhh rasa cipap Shima.. Gelii.. Uwaa.. Uwaa. Arghh.. Ee.. Nak kuar.."
Aku merasakan pompaan butuh Abang N rapat bertemu dengan dinding tundunku. Aku memaut tiang itu kuat-kuat. Aku melawan hentakan dan henjutan butuh Abang N keluar masuk dalam lubang pukiku yang berlendir. Farajku kegelian yang amat sangat dan merasa penuh dan senak menelan batang Abang N dan listrik perlakuan itu membuatkan aku tercunggap-cunggap, menjerit-jerit sambil menahan kenikmatan yang menuba jiwa.
"Arghh.. I kuar Abang N.. Arghh.."
"Perghh.. Urghh.. Shima.. I kuarr.."
Kami berdua menjerit. Dan ledakan sperma Abang N mengenai g spot pukiku. Aku fana dan tubuhku kejang sedang Abang N memacu butuhnya membuatkan dinding vaginaku kegelian semula. Abang N mencabut butuhnya lalu meledakkan spermanya ke buntutku, lalu aku berpaling menangkap butuhnya dan mengulum kepala kotenya dan menjilat saki baki sperma disitu lalu menelannya. Puass..
Setelah membersihkan cipapku dengan seluar dalamku tadi, kami berpelukan hangat dan berkucupan panjang.. Aku kepuasan dikongkek Abang N.. Dan kami keluar berasingan dari bangsal itu. Aku hampir semula ke rumah induk. Terus ke bilik air dan membersihkan cipapku yang masih terasa belengas. Tiada orang yang menyedari perbuatanku. Aku tidak nampak Abang N pun selepas pertemuan sedap kami yang sekejap itu.
Majlis berakhir setelah pengantin selesai berinai besar. Hari pertama kenduri pun dah penat, tapi dalam penat-penat tu, hati tetap rasa gembira. Gembira dapat fucking dengan Abang N setelah tiga bulan tidak bersetubuh dengannya. Selain penat menolong kenduri kendara, penat menikmati dan puas merasai syurga dunia bersama Abang N.
*****
Pukul 7 a.m, pintu bilik diketuk. Aku dan Abang terjaga. Mamai sekejap, baru teringat kami tidur di rumah Kak ngah malam tadi, dalam bilik si Along Edi, anak Kak ngah yang tua. Aku terus pergi mandi. Mandi hadas sebab malam tadi sempat aku meminta difuck oleh Abang N. Dengan suamiku tiada apa-apa berlaku sebab suamiku tidak kisah sangat bab persetubuhan ini.
Pagi ni, aku akan ikut Abang dan Edi pergi ambil kek untuk acara potong kek si Sarah sebelum makan beradab nanti. Kami ke Hotel Hsyuen, tempat Edi bekerja sebagai pembantu chef.
Kek 3 tingkat ditempah khas untuk Sarah. Buah-buah yang telah siap diukir unutk hiasan mejapun dibawa sama. Macam biasa, Edi akan uruskan lauk pengantin dan hiasan meja pengantin tiap-tiap kali famili ini buat kenduri kahwin.
Masa aku kahwin dulu pun macam tu lah. So glamour lah meja pengantin masa tu, Edi pun mempamerkan kemampuannya masa bertandang kat rumah Abang pula. Diapun served meja pengantin ala-ala hotel juga. Itulah untungnya bila family ada yang kerja chef hotel.
Kotak telur tak cukup, hari pula awal sangat, tak banyak kedai yang sudah dibuka. Terpaksalah aku, Abang dengan nieces kitorang, mencari kotak telur. Dalam perjalanan pergi-balik kami lalu depan junction ke Lumut.
"Bestnyer kalau dapat pergi mandi laut" aku cakap sorang-sorang.
Majlis berlangsung meriah. Sepanjang pagi, Sarah menggayakan hampir lima pasang baju pelbagai tema untuk sesi bergambar. Dulu aku pun macam tu, penat betul, dari pagi bergaya dan bergambar, bertukar-tukar baju, kimono, baju korea, baju cik siti wan kembang, gown kembang dan entah apa lagi, tak sempat makan dah kena bersiap pakai songket pulak. Aku masih ingat lagi, laparnya perut aku, pening kepala dan letih bukan kepalang masa jadi pengantin dulu. Syukur dah lepas, tak payah nak lalui lagi masa-masa yang memeningkan kepala tu. Hahaha, jaga-jagalah para bakal-bakal pengantin perempuan kat luar sana!
Izah, birasku.. Pada waktu begini dia tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Abang Rahmat. Izah orangnya rendah, debab, chubby dan berwajah ceria serta sering senyum mulus dan manis. Berkulit cerah dan speky, berusia 21 tahun. Abang Rahmat sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara. Dia membiarkan isterinya, Izah bercampur gaul supaya mengenali antara satu sama lain dengan lebih mesra di kalangan saudara maranya.
"Lawo ko Izah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah bemadu," puji Abang N ketika bertemu sapa dengan Izah di dalam rumah Kak Ngah yang sepi.
"Ade-ade jer lah Abang N nihh.. Apa yang bermadu tu?" balas Izah galak sambil menjeling.
"Madu dilubukmu.. Kumbang diabang ni.." jawab Abang N kekeh kecil, "Bunga adalah dirimu dengan madunya manis sekali. Best ke dengan Rahmat?"
Izah ketawa kecil, "Notielah Abang N ni.. Adalak tanya tue.."
"Izah nak notie ke?" Soalan itu menujah.. Abang N memerhati balasan Izah, pangkat anak saudara iparnya.
"Mana bole.. Kan umah orang kahwin nie..?" jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya.
Abang N terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian.
"Bole kalau ndak.. Nak notie ke?" tanya Abang N mencuba sebab Izah melawan galak.
"Isshh nanti orang tau.. Kat mana nak buat?" balas Izah pula menjeling dan memegang tangan Abang N. Tapak tangannya berpeluh.
Lalu..(senyum puas..)Abang N dan Izah.. Dalam bilik tidor Kak Ngah yang dikunci rapi mereka berlabuh memadu asmara.. Di luar di kejauahn rumah induk kebisingan, di rumah Kak Ngah kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk..
Tak pernah di rasa.. Izah mengeluh.. Yang baru dirasa.. Izah kini senantiasa merinduinya.. Ee.. Gelii.. Bila Abang N mula menjilat belakang tengkok dan tubuh Izah. Naik bulu roma Izah bila mulut dan lidah Abang N menyepuh kulit tubuh yang tidak pernah berusik walaupun dia baru bernikah empat bulan yang lalu. Buah dadanya besar dengan warna putingnya cokelatan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pussynya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.
Bila Abang N menjilat bahagian belikat membuatkan Izah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan Abang N yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma.
Bila Abang N mengigit manja dan menampar buntut Izah.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran listrik yang kuat menangkap saluran pukinya mengeleparkan jiwaraga Izah. Bila Abang N menjilat dan memakan pussynya dari belakang bila dia menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Bila Abang N menjilat anus clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam anal.
Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila Abang N menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh pussy Izah mengemut dan mengeluarkan air.
Bahagian depan tubuh..
Cara sedutan dan hisapan Abang N.. Memfanakan.. Cara dia bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup Izah lemas, kalau dia menyonyot puting tetek Izah lemas, kalau dia meramas buah dada kemas dah Izah lemas..
Bila mulutnya menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Izah mengunyah seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwaraga..
Dan.. Sudah empat bulan dia menikah belum lagi pukinya dijilat oleh Abang Rahmat, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..
Abang N memberikan intro bab menjilat puki. Dan Izah malu-malu bila lidah Abang N menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedutdan mengigit manja kelentit Izah. Menjerit halus dan hati-hati dengan lonjakan punggung Izah yang terhinggut-hingut menemukan lidah N dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran.
Bila Abang N menjilat alur dan lurah cipapnya, sekali lagi tubuh Izah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah Abang N menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang cipap Izah. Abang N menekup mulutnya ke lubang puki Izah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang cipap Izah.
Abang N mula menjilat dan mengulum bibir faraj. Menyonyot dan menarik-narik bibir faraj dengan bibir mulutnya. Kegelian makin menusuk dan perut Izah mula menahan dan meanangung kegelian itu. Izah menjerit kuat kerana nikmatnya tidak tertanggung.
"Oo makk.. Oo makk.. Abang nn.. Air Izah nak kuarr.. Gelii.. Nape Abang Rahmat tak buat camnie..? Nape? Sedap Abang nn sedapp.. Geli sungguh dan nyaman.. Nak keluar semua organ dalaman Izah.. Huu," getus Izah kesedapan sambil memegang kepala Abang N yang rakus memakan puki Izah.
Izah berasa tidak puashati terhadap Abang Rahmat, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh Abang N, Izah mendapati bahawa perlakuan menjilat dan memakan cipap yang dibuat oleh Abang N ke atas cipapnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Izah sendiri merasakan perbuatan memakan pussynya oleh Abang N.
Abang N terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan listrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di cipapnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian Abang N menjilat tapak kakinya. Izah kelamasan dan bebera-pakali menjerit-jerit dan cipapnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Abang N mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh Izah.
Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Izah lemas selemas-lemasnya..
"O makk!!" jerit Izah.
Menahan nafasnya. Terkejut. Molopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani.
"Besarnya kote Abang nn.. Makk kote Abang N besar dan panjang" desah Izah memberanikan diri mencengkam batang kote Abang N dengan kedua belah tapak tangannya.
Dan dia mengang-kangkan kakinya luas dan lebar, mengemudikan kepala kote Abang N yang mengembang ke bibir lubang farajnya. Izah menyediakan dirinya untuk menerima kote Abang N yang keras itu.
"Hmm.. Cipap Izah merah dan meminta... tahan sikit yer Izah. Sure sedapp.." pujuk Abang N sambil mengucup bibir mulut Izah dan mereka bertukar nafas.
Nafas mereka besar dan kasar. Abang N menguak alur puki Izah, meletakkan kepala kotenya ke lubang puki lalu dia menekan perlahan-lahan.
"Uiss.. Huhh.. Urghh.." jerit Izah menahan kerut bergaris di mukanya, "Abang N sakitt.. Penuhh puki Izah.. Kote Abang N masuk pelan-pelan.." Izah memberikan ruang sambil tangannya menolak dada Abang N.
Abang N meneruskan tekanan sambil Izah mula mengoyangkan punggung untuk melabarkan ruang di lubang cipap bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Kini Abang n merasa butuhnya selesa dan dinding vagina Izah mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batangnya.
Abang N mula mempompa dengan kadar lembut dan sederhana. Izah menerima henjutan Abang N dengan satu perlawanan yang baik. Nafas mereka tercungap-cunggap. Sambil batang butuh Abang N mengerudi lubang puki Izah, mereka berpelukan dan berkucupan sambil tangan Abang meramas-ramas buah dada Izah. Dalam pada itu menyonyot puting susu Izah. Izah menjerit-jerit kelemasan.
Izah menyuakan pukinya supaya bertemu dengan hunjaman butuh Abang N dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal butuh Abang N. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pukinya mengoyang butuh Abang N yang berada dalam gua cipapnya.
"Oh Abang nn.. Oh Abang nn.. Padat.. Sedap.. Sendat lubang puki Izah.. Sedapp Abangg nn.. Seddapp.. Senakk!!"
Jerit Izah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Sekejap tubuhnya bangkit ke depan dan Izah memaut tengkok Abang N dan mengigit serta mencakar tubuh Abang N. Dia menyerahkan lubang pukinya untuk digerudi oleh butuh yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.
"Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki Izah. Tubuh Izah besat sedap memeluk.. Putih kulit. Puki merah best.." puji Abang N yang terus menghenjut butuhnya laju dan kuat.
"Urghh.. Abang nn.. Kuarr.." jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan melipat kedua belah kakinya ke pinggang Abang N.
"Urgg.. Arghh.. Keta puki kau Izahh.. Abangkuarr.." dengus Abang N kuat dan peluh mereka bermandian. Izahmeramas cadar katil Kak Ngah kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan sperma Abang N ke g spotnya.
Izah menanggis disebabkan nikmat ang amat sangat. Dia mengoi-ngoi kecil.
"Nape sayang? Sakit ke? "Tanya Abang N agak kuatir.
"Takk.. Sedapp.." balas Izah dalam ngoi-ngoiannya itu.
Dan Abang N menarik butuhnya lalu meledakkan sekali lagi spermanya ke bahagian tetek Izah, lalu menyapou sperma itu dengan batang butuhnya. Izah memerhatikan penuh bernafsu. Dan Abang N mengacahkan kepala kotenya ke mulut Izah. Selepas itu mereka bekucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.
"Abang N notie.. Ni rahsia pecah diperut je tau" kata Izah agak risau.
"Jangan kuatir, janji leh buat lagi ok" kekeh Abang N.
Izah senyum sambil memeluk Abang N semula lalu mereka bangun bergerak ke kamar mandi bilik Kak Ngah. Izah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin tengah rancak berlangsung.Tengah hari tu, family akupun sampai. Kak Long menjemput family aku untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.
*****
Tahukah anda apa yang isterimu selalu lakukan untukmu, dan fikirlah sejenak apa pula yang kau berikan untuknya.. Ah, pedih namun ini fakta hidup yang didepani. Aku tahu aku berlaku curang namun apakan daya itu permintaan badan. Izah juga curang tapi apakan daya sebab curang sudah menjadi makannya.
Dan aku kira it runs in the family kut, sebab Abang N akan memetik sekuntum bunga yang tercelur dalam Sarah yang sah kini menjadi seorang "isteri".
Share:

Mainan Kak Zie

Pagi Sabtu yang sejuk. Hujan renyai sejak malam tadi. Aku sampai di halaman rumah pengetua kira-kira 7.00 pagi. Persekitaran kelihatan basah dan segar. Kuketuk pintu rumah pengetua beberapa kali. Tidak lama menunggu pintu dibuka oleh Kak Azi.. Isteri pengetua yang cantik bestari. Guru-guru muda di sekolah ini memanggilnya Kak Azi. "Oh, Lan, masuklah.." pelawa Kak Azi dengan senyum manja dan lehernya yang jinjang itu kelihatan melintok lembut mengghairahkan.
"Tuan pengetua." sampukku ragu-ragu sambil menapak ke dalam banglow mewah itu. "Abang Samad baru ke JPN.katanya mesyuarat dengan Pengarah". "Ooh gitu, baiklah kak, saya hanya nak ambil gambar tuan pengetua untuk majalah sekolah tu. " "Kalau ya pun tunggulah minum dulu. Abang Samad dah pesan dan tinggalkan gambar tu pada kakak. Lan duduk dulu, kakak ke dapur siapkan apa yang patut". "Tak usah sibuk-sibuklah kak. Lagipun..tuan pengetua tak ada ni." "Eh, Lan ni macam tak biaa pulak. Cikgu Mazlan kan orang harapan pengetua ? " "Harapan apa pulak kak ? " " Yalah..Kak Zi dengar di sekolah tu, kerja-kerja penting semuanya diserahkan kepada Lan.tak gitu?" "Bukan semua kak.Tuan Pengetua tau apa yang saya boleh buat. Kalau kerja-kerja menulis, mengedit majalah sekolah tu, bolehlah saya bereskan. Itulah tiap-tiap taun kerja saya selain dari mengajar kak.." "Apa pun duduklah dulu, kakak ke dapur.
Budak-budak dah ke rumah neneknya mengaji". Anak-anak Kak Zi tiga orang semuanya. Semasa di universiti, budak-budak tu besar di atas dukunganku. Kami tinggal serumah di Seksyen 12 PJ. Masa itu Tuan Pengetua kami, Encik Samad dah tahun 3, sementara aku dan beberapa kawan yang lain baru Tahun 1. Cikgu Samad masuk universiti setelah beberapa tahun mengajar sebagai guru keluaran maktab. Kak Azi adalah anak muridnya., Cikgu Samad berkahwin dengan Kak Azi yang jelita itu. ketika bekas anak muridnya itu di Tingkatan 2.
Semasa di PJ akulah yang selalu menjadi budak suruhannya. Aku menjaga anaknya ketika mereka hendak berasmara tengah-tengah hari. Cikgu Samad tak segan silu beritahu kami supaya jangan mengada-ngada nak mengintasi adegan legenda suami-isteri itu. "Lan, jauh lamunan tu?" Kak Azi keluar dari dapur sambil menatang hidangan pagi yang menyelerakan. Ketika dia membongkok meletakkan hidangan di atas meja kecil di hadapanku, aku sempat melihat pangkal buah dadanya yang gebu di sebalik baju tidur yang nipis dan lembut itu. Gunung ghairah yang putih melepak itu menggamit seleraku untuk menjilatnya.
Setan betul nafsu ini. "Jemput Lan, jangan malu-malu pulak. Macam tak biasa dengan kakak Lan ni" "Bukan malu kak, tapi segan dan seram pulak saya ni.." "Eh, budak ni, mengada-ngada pulak. Apa pulak yang hendak diseramkan pagi-pagi begini ? " "Entahlah kak, saya rasa lain macam pulak pagi ni. " "kau ni mengarut betul Lan. " balas Kak Azi sambil melabuhkan punggungnya yang gebu di atas sofa sebelahku. Kami hampir bersentuhan. Bauan yang dipakai Kak Azi sungguh menaikkan nafsu kejantananku di pagi Sabtu yang berhantu itu. Aku cuba mengelak hendak menjauhkan sedikit kedudukanku daripadanya, tetapi Kak Azi sempat menghalangnya sambil berkata. "Lan, janganlah segan-segan dengan kakak, Lan tau tak, sejak di PJ dulu lagi, Kakak selalu mengidamkan Lan.
Semasa abang Samad menggomoli kakak, kakak bayangkan badan hitam sasa itu adalah badan Lan. Ketika abang Samad di atas dada kakak, kakak bayangkan, itu adalah Lan yang sedang mengerjakan tanah lading kakak. Kakak ikhlas Lan, kakak benar-benar ingin menikmati kepuasan sek dengan Lan!" Alamakkk! Mimpikah aku ini? Lidahku kelu, mataku terkebil-kebil untuk mempercayai apa yang aku dengar dan aku lihat sekarang. "Lan, mengapa ni ? Lan tak suka kakak ke ? " Masyallahhh! Siapa yang tak suka perempuan secantik ini.
Semua guru muda di sekolahku, termasuk Ustaz Seman yang baru balik dari al-Ashar tu tergila-gilakan bini pengetua ini. Semuanya berdoa agar Cikgu Samad cepat kojol – tak kira kerana penyakit ke, accident ke atau apa-apa saja asalkan mati. Kak Azi jadi janda. Semua akan berebut-rebut tak kira sebagai isteri pertama atau kedua atau ketiga kepada jantan-jantan yang dah berbini dua itu. Aku sendiri masih membujang. Bukan impotent tapi belum ada kesempatan dan kekuatan untuk membina rumah tangga.
Masa kuhabiskan dengan menulis skrip drama radio, cerpen dan sekali-sekala novel-novel picisan yang tak bermutu sastera itu. Asal dapat duit sedikit terus ke Golok atau ke Haadnyai malah ke daerah-daerah utara Thailand untuk mencari perempuan. Hari ini nampaknya aku mendapat hadiah paling berharga. Rezeki tersepak kata orang tua. "Kak Zi."Aku membahasakan kakak walaupun umur kami tak jauh berbeza. Sebagai isteri pengetua, pernah pula tinggal di rumah sewa yang sama semasa di universiti Malaya dulu, aku amat menghormatinya. "Apa lagi Lan, peluklah kakak. Kak Zi ingin merasai kehangatan pelukanmu. " Aduh mengancam sungguh perempuan ini. Kadang-kadang aku pun hairan dengan nasibku yang mudah mendapat perhatian perempuan.
Dari segi fizikal, aku kira ok jugalah. Sebagai orang Melayu, ketinggianku 5 kaki 10 inci agak luar biasa jugak. Kulit putih kuning. Badan sasa walaupun tak kuat bersukan. Rambut ikal dan penampilanku yang agak menawan menyebabkan perempuan termasuk murid-muridku seolah-olah ingin menyerahkan mahkota masing-masing kepadaku. Hari Kak Zi pulak dating menyerah. "Dosa kak, nanti." "Lan, please, kak betul-betul ni. Ayuhlah yang.." Kak Zi dah tak dapat kontrol perasaannya. Katanya permainan mereka malam tadi berakhir dengan kesimpulan yang longgar. Biasalah katanya, abang Samad dah jarang mempersembahkan permainan yang berkualiti.
Tangan Kak Zi dah mula merangkul leherku. Matanya bagai berair merenung wajahku. Bibirnya yang mungil menguntum senyum yang mengghairahkan. Bibir yang basah itu bagai menarik-narik bibirku untuk mengucupnya sepuas hati. Aku pun semakin tak tahan dengan telatah manja dan genit kak Zi yang sedang mencecah 35 tahun usianya. Tanganku secara spontan telah mula menjalari seluruh pelusuk tubuh Kak Zi yang serba memikat itu. Kurasakan cipapnya yang mula berlendir dengan air mazi yang semakin membuak dari celah-celah kelentiknya yang menegang dan suam itu. Kak Zi bigkas berdiri menarikku ke biliknya. Bagai lembu jantan dicucuk hidung, aku mengikut arahannya sambil berpelukan. Tanganku terus melekat di buah dadanya yang masih tegang.
Di atas katilnya yang empok itu, Kak Zi mula membuka pakaiannya satu persatu. Kelebihan Kak Zi, dalam penuh keghairahan itu, dia masih merengek ketawa. Ketawa manja yang membuat aku semakin bergelora macam ombak pantai yang menggila pada musim tengkujuh. Dengan mata bersinar berair dan tangan sedikit menggeletar, Kak Zi membuka zip seluarku dengan rakus tapi mengghairahkan. Setiap riak rentak tubuhnya amat memberahikan. Punggungnya bagai tanah lading yang subur minta ditajak digemburkan sepuas-puasnya. Kak Zi menarik senjataku yang mula menegang itu ke mulutnya yang berair bagai perempuan mengidam mendapat asam idamannya. Batangku yang agak panjang kira-kira 6 inci setengah itu dikulumnya sampai dapat kurasakan gelian anak tekaknya. Kelazatan yang kurasakan tak dapat digambarkan dengan kata-kata lagi. Serasa aku mau meraung melahirkan rasa nikmat yang tak terhingga. Kuluman dan hisapan Kak Zi amat menggila tapi cukup terkawal. Permaimannya bagai mengalahkan bintang-bitang porno yang kulihat dalam filem-filem biru di rumah kawah-kawan bujang di quarters sekolah ini.
Masa itu elum ada vcd seperti sekarang. Belum ada komputer belum ada apa-apa alat canggih seperti hari ini untuk menikmati keghairahan sex. Kalau ada pun filem-filem dan paling moden pita video. Batangku dah hampir lebam-lebam dijilat, dikulum, dihisap dan kadang-kadang digigit manja oleh Kak Zi. Kepala pelirku terasa macam nak putus tapi amat mengasyikkan. Kadang-kadang aku cemburu kepada Cikgu Samad yang berkulit hitam itu dapat menguasasi si cantik molek yang montok dan putih melepak ini.
Kata ustaz Seman, cikgu Samad dan Kak Zi tak ubah gagak menggonggong telur! Sambil kak Zi sedang ghairah menggomoli batangku yang semakin menegang itu, tanganku meramas-ramas cipapnya yang berlendir dengan air mazi yang melimpah ruah. Bagai ditarik kejuta kuasa elektrik tangan kak Zi merangkul leherku dan menarik mukaku ke pintu syurganya yang sedang menggamit dahaga itu. Tanpa terasa apa-apa kecuali ghairah yang menggila aku pula menerokai cipak Kak Zi ke setiap pelusuk cipapnya yang amat mengghairahkan itu.
Kukulum kelentiknya yang tegang bagai mengulum icecream paling mahal di dunia ini. Kuhisap air cipapnya bagai meneguk brandy malam pesta konvo di um dahulu. Setan mula menggila dalam fikiranku. Kujilat, kuhisap, kugigit kelentik Kak Zi macam tak mau lepas-lepas lagi. Perutku terasa kembung kekenyangan nafsu berahi yang tak bertepi. Dalam kekejangan menahan ghairah, Kak Zi masih ketawa manja dan punggongnya menolak-nolak macam ditikam jarum. Seluruh cadar tilam Kak Zi dah mula basah oleh air cipap dan air pelirku yang membuak-buak macam air sedang menggelegak.
Peluh membasahi seluruh tubuh kami. Kak Zi mengangguk-anggukkan kepalanya memberi isyarat supaya aku membenamkan batangku ke dalam lubangnya yang dalam dan gebu itu. Mukanya agak berkerut sedikit ketika kepala pelirku meredah bibir cipapnya yang berair dan berlendir itu. Gaya bibir dan pejaman matanya amat memberangsangkan pelirku untuk menerokai lubang pejal dan penuh kemutan yang melazatkan. Aku rasa macam tenggalam di lautan madu yang serba mengasyikkan.
Bunyi bibir-bibir cipak Kak Zi ketika diterjah, disorongtarikkan oleh senjata saktiku itu amat memberahikan. Bunyi cipap berair Kak Zi macam irama muzik klasik yang amat syahdu dan mengkhayalkan. Setiap kali pelirku menerjah batu merian Kak Zi, dia ketawa kegelian dengan air mata melimpah bagai manik berderai. Bulu cipapnya yang agak tebal dan hitam segar itu menambahkan kelazatan zakarku menerjah keluar masuk buritnya. Style face to face dah hampir setengah jam berlalu, masing-masing masih bertahan dengan penuh ketegangan yang memberangsangkan. Kak Zi memusingkan badannya dengan menolakku ke sisi dengan mantap dan lembut. Dia mula menonggeng membuat gaya doggy pulak. Cara ini amat ketat dan ketara sekali kepada kepala pedangku yang panjang. Tusukanku sentiasa sampai ke pangkal. Kadang-kadang aku menghalakan kepala pelirku ke lubang juburnya yang terkemut-kemut itu tetapi saying pula nak meninggalkan lubang syurga yang semakin marak dan hangat itu.
Sekali-sekala aku menjilat samai kering lendir-lendir yang membuak-buak dari celah-celah kelentik dan lurah-lurah cipak Kak Zi yang baunya tak dapat kugambarkan dengan kata-kata. Hanyir dan maung tetapi melazatkan. Tali perutku dah mula rasa kejang macam nak putus. Pinggangku mula terasa sakit-sakit tapi permainan kami belum menampakkan tanda-tanda akan berakhir. Kak Zi masih ghairah mempersembahkan permainan yang serba mantap dan padu. Matanya yang kuyu dan senyumnya yang syahdu masih gagah mengajakku bercumbu. Nasib baik malam tadi aku dah melancap dan menyemburkan air mani yang pekat dan hangat sambil melihat gambar hardcore di daun terup yang dihadiahkan oleh Mr,Siva kerana aku menyiapkan beberpa buah karangan bm Julai paper yang ingin dihafalnya untuk peperiksaan kertas bm yang sentiasa gagal itu Cerita Mr.Siva membantai anak-anak murid kami di sekolah ini akan saya ceritakan dalam keluaran akan datang.. Puas menonggeng, Kak Zi kembali menelentang dengan kangkangan yang semakin luas dan posisi cipapnya yang amat menarik membuat batangku menerjah ke lurah yang licin dan dalam itu dengan penuh ghairah. Hampir satu jam persetubuhan ini berlaku baru aku mendengar suara rengetan dan ngerangan Kak Zi yang cukup mengasyikkan.
Dengan hentakanku yang padu dan mantap, aku lihat Kak Zi mula mencapai klimaks dan memuntahkan lendir yang semakin membuak-buak. Macam setan durjana, aku hirup lendir cipap kak Zi macam menghirup sarbat di syurga kata tok-tok lebai kampung. Semacam tonik pula air cipak Kak Zi. Lendiran ini memberi seribu kekuatan kepada syawatku dan semakin merah macam pelir lembu yang sedang ghairah menikam cipap betinanya. Suara Kak Zi hanya kedengaran memanggil namuku berulang-ulang dan akhirnya mengacip bibir dan giginya macam orang kerasukan. Kak Zi dah klimaks dengan sempurna dan padu. Ia melepaskan keluhan kepuasan yang amat dalam. "Lan belum lagi ke?" itu saja suara kak Zi ketika sekujur tubuhnya kelihat sedang release serelease-releasenya.. "Belum kak. sekejap lagi Zi, Zi,Ziiiiiiiiiii." aku juga tak dapat bertahan lagi.. pertanyaan kak Zi bagai menarik seluruh air maniku ke dalam cipapnya yang ranggi dan sempurna itu. Kubenamkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Kak Zi yang rangup dan harum mewangi itu. Kami berpelukan hampir setengah jam. Kalaulah cikgu Samad pulang ketika itu dan meletakkan senapang patah di kepalaku, aku rela mati dalam lubang syurga yang ranggi dan kemuncak persetubuhan yang berkualiti pada pagi itu.
Ketika matahari memancar cahaya terik aku mengeluh untuk bangkit dari tilam empok dan tubuh montok Kak Zi. "Alllaaaa manjanya adik kakak ni, tadi bukan main gagah sekarang dah lembih pulak." Gurauan Kak Zi membuat konekku bangkit semula. Kak Zi tanpa diduga mengulum lagi batangku macam anak-anak mengulum aircream yang diminati. "Lan, anggaplah perjuangan kita ini sebagai permulaan saja. Kita akan sambung lagi. Lan janjilah dengan kakak.." "Ya, Zi, selagi Zi masih memerlukan Lan, Lan akan tunaikan kehendak Zi sampai bila-bila!" Semenjak pagi itu, perhubunganku dengan Kak Zi berterusan pantang ada peluang.
Sehingga satu hari cikgu Samad ditukarkan ke Sabah untuk menjadi pengetua di salah sebuah maktab perguruan di sana. Aku macam kucing kehilangan anak untuk beberapa hari kerana cipap kegilaanku telah berada jauh di negara bawah bayu itu. Apa yang mengharukan perasaanku ketika Kak Zi membisikan di telinga isteriku pada hari persandingan kami.. "Sayang, sayang sungguh beruntung dapat suami macam Mazlan. Kakak doakan saying bahagia seslamanya".
Kak Zi meletakkan sampul yang berisi RM2,000. ke dalam gengaman isteriku. Aku minta tukar ke Sabah untuk bertemu Kak Zi di sana. Agar hubungan kami dapat disambung semula. Malangnya sesampainya aku di Sabah, cikgu Samad ditukarkan pula ke semenanjung untuk menjawat jawatan Timbalan Pengarah Pendidikan di sebuah negeri di semenanjung ini.
Share:

Mak Mertua Tiriku

Nama ku NHNL. Asal ku sudah tentu anak jati Kelantan. Isteri ku berasal dari sebuah Felda di Bandar Muadzam Shah, Pahang. Umur ku dah nak masuk 30 tahun. Keluarga terapat hanya panggil Zul sahaja. Kawan-kawan ku panggil ku dengan nama glamour Nik Jul. Aku ni taklah handsome mana tapi bila tengok muka ku orang mesti cakap ni mesti orang KELANTAN. Aku dah kahwin 3 tahun lepas. Dah ada anak kembar dua orang pun. Bapa mertua ku umurnya 52 tahun dan isteri dia (mak tiri isteri ku umurnya 40 tahun.) Aku suami-isteri kerja di kilang di Bandar Bangi tapi kilang lain-lainlah.
Aku kerja normal hour, isteri ku kerja shift hour. Kami sekeluarga tinggal di Kajang. Sabtu, 7/4/2001 adalah hari yang tak boleh ku lupakan. Hayatilah cerita di bawah. Kisahnya bermula hampir setahun yang lalu selepas isteri ku bersalin anak pertama. Maka mak mertua tiri ku yang menjaganya sepanjang masa kerana susah nak dapatkan orang yang mengasuh dan menjaga anak ku. Lagipun mak mertua tiri ku yang beria-ia sangat nak menjaganya, maklumlah cucu sulung, kembar pula tu. Tinggallah bapa mertua ku yang bekerja sebagai pemandu kereta sewa bersama anak perempuan bongsunya berumur 16 tahun di kampungnya di felda kerana adik ipar ku yang lain semuanya masuk U di Skudai, JB.
Mula-mula tu aku memang tak berapa setuju kerana aku malu dengan mak mertua tiri ku tinggal serumah tapi lepas kena pujuk beriya dengan isteri aku, aku pun setuju juga akhirnya. Boleh juga orang tua tu jaga isteri ku yang baru lepas pantang. Anak aku pun tak payah hantar ke nursery atau cari pembantu rumah atau orang gaji ke. Bolehlah simpan duit sikit. Sebenarnya mak mertua tiri ku ni taklah tua sangat. Body pun masih solid. Kulit taklah putih melepak sangat. Cuma body mak mertua tiri ku lebih mengancam, sedikit gempal. Walaupun rendah, paras bahu aku dan yang paling memberahikan aku ialah bau badannya. Bau badannye begitu membangkitkan nafsu syahwat ku. Tak tahu kenapa aku. Bau ini tak ada pada isteri ku. Susah nak describe macam mana baunye. Tu yang geram tu. Beratnya aku estimate 49 kg.
Aku tinggal di rumah teres 2 tingkat yang aku sewa tu hanyalah mempunyai 3 bilik. Satu bilik tidur aku dan isteri ku, satu lagi di gunakan sebagai stor barang aku dan satu lagi bilik komputer atau opis kecil ku. Jadi mak mertua tiri ku tidur dalam bilik komputer aku. Kalau aku surf internet dalam bilik mak mertua tiri ku, kadang-kadang aku berbual sampai pukul 1 pagi. Berbual pasal kerja dan hobi ku saja. Isteri ku tak kisah dan tak pernah persoalkan. Hari-hari dia mengasuh anak aku dan memasak sikit-sebanyak. Sebenarnya aku ni jenis tak ‘banyak mulut’ yakni aku kurang bercakap dengan mak mertua tiri ku begitu juga dengan bapa mertua ku. Kalau bercakap yang perlu saja. Itu sebab sebelah keluarga isteri ku mengata aku sebagai menantu sombong. Sebenarnya tak sombong tapi kurang idea nak bercakap. Tapi bila dah lama sikit aku dapat rasa sedikit kelainan. Dia dah makin mesra dengan aku. Kami selalu berborak sampai larut malam terutamanya di hujung minggu sambil surfing internet dalam bilik no 2 iaitu bilik mak mertua tiri ku tidur. Dia pun makin manja dengan aku.
Sekali-sekala tu sengaja dia terlanggarkan aku. Sedangkan paku lagi terpukul. Hobi ku adalah bermain bola sepak walaupun peha aku selalu sakit urat namun minat, hampir setiap petang aku bermain bolasepak dengan kawan-kawan ku. Sakit, bengkak tu biasalah. Jadi terpaksa isteri ku urutkan peha aku sekiranya sakit sambil nonton tv ataupun video hampir setiap malam. Saja aku urutkan peha dan betis aku depan mak mertua tiri ku. Aku nampak mata dia merenung tajam kat bontot aku. Keinginan seks aku yang meninggi terpaksa aku lepaskan dalam bilik air kerana isteri ku masih dalam pantang beranak kecil. Terpaksa aku melancap sambil membayangkan cipap mak mertua tiri ku kerana aku masa tu aku ‘berpuasa’, masuk ni sudah 5 bulan aku tak rasa cipap semenjak kandungan masuk 6 bulan. Tu yang rasa macam nak mereng kepala dan berdengung semacam saja.
empoh pantang dan cuti kerja pun dah tamat jadi isteri ku terpaksa menyambung kerja kembali. Selepas 2 minggu isteri ku bekerja, dia terpilih untuk Kursus 5S di Bukit Tinggi, Bentong Pahang. Sebenarnya isteri ku malas nak pergi tapi memandang kursus ini terpilih di antara pekerjanya di kilang itu maka isteri tak menolaknya. Maka apabila tiba masa nak pergi, aku pun menghantar dia ke kilangnya. Aku memang tak kerja pada hari Sabtu dan selepas menghantar isteri ku untuk pergi kursus aku pulang ke rumah pada pukul 10 pagi. Bila aku nak sarapan, aku tengok mak mertua tiri ku kat dapur, jadi aku pun buka video sambil melihat filem lama Terminator 2 (Judgment Day). Seketika kemudian mak mertua tiri ku keluar dari dapur. “Baru pulang Zul”, katanya. “Eemm”, jawab ku dengan gaya tak banyak cakap ku itu. “Liza dah bertolak pergi dah?”, tanyanya. “Sudah mak”, kata ku. “Makan dah?”. Mak mertua tiri ku tanya. “Belum lagi, mee hoon goreng ada lagi mak?”, tanya ku. “Ada lagi, atas meja, biar mak tolong hidangkan”, jawabnya. Selepas makan mee hoon goreng dan pekena kopi panas serta hisap rokok, aku menyambung kembali menonton video yang belum tamat. Mak mertua tiri ku keluar dari dapur membawa minyak urut cap orang kuat. Aku tercium bau wangian yang dipakainya.
Jantung aku dah mula berdegup kencang. Dia datang dekat aku, duduk betul-betul sebelah kanan aku sambil nonton video. “Sakit lagi peha Zul?”, mak mertua tiri ku tanya. “Masih sakit lagi, kalau Liza ada boleh tolong urutkan”, aku kata. “Mak kan ada, boleh tolong urutkan, lagipun mak tak buat apa-apa”, katanya. “Biar mak sapukan minyak urut kat peha Zul”, katanya. Aku hanya mengangguk. Sambil dia mengurut peha ku kami berbual. Aku dah mulai cuba jual minyak. (Bukan minyak urut lah). “Mak datang sini, abah boleh ke duduk seorang”, ayat Yahudi aku dah mulai dah. “Tu boleh dia duduk seorang!!”, katanya. “Maksud Zul. duduk tanpa Mak!!”, ku menyahudi lagi. “Oh yang tu, sebenarnya Mak dah lama tak buat tu dengan abah kau hampir 4 tahun”, katanya. Nampaknya getah burung dah mengena sayap. Tunggu nak tangkap. “Pasal apa pula, abah tak teringin ke?”, teringat aku lagu Teringin nyanyian Shima. “Sebenarnya abah mudah lenguh dan kalau main pun macam ayam cret. cret. sekejap terus keluar dan turun. 3 minit saja”. Katanya. Diam sejenak aku, baru ku faham. Tiba-tiba.. “Liza tak ada seminggu ni, Zul boleh tahan ke?”, pertanyaan cepumas dari mak mertua tiri ku. “Sebenarnya tak boleh tapi tahanlah nak buat macam mana, sebelum ni pun Zul boleh tahan”, kata ku. Minyak dah makin nak laku dah. kata dalam hati ku. “Itu lain masa ‘puasa’ memang tak boleh”, katanya lagi.
Makin galak soalan mak mertua tiri ku. “Seminggu bukan lama mak, 5 bulan boleh tunggu”, kata ku lagi sambil melihat wajahnya. “Kan mak ada, mak boleh bantu Zul”, info yang membuat kepala ku hampir nak meletup. Aku dah tak tahan. Apa nak jadi, jadilah. Seluar aku dah mula menggelembung sebab konek aku dah keras gila. Tangan aku perlahan-lahan merayap ke kaki kirinya. Dari belakang pehanya naik ke buntutnya yang bulat dan pejal. Dia terus terpaku. Tangannya berhenti menyapu minyak urut kat peha ku. Mungkin menunggu tindakan selanjutnya dari aku. Tangan aku semakin berani. Buntut pejalnya ku ramas perlahan-perlahan. Aku dapat rasa dia mengemut-ngemut buntutnya. Bentuk buntut dia jelas kelihatan sebab kain batik jawa tukir kembannya itu turut terkemut ke dalam lurah buntutnya. Akhirnya dia menghadap aku. Kedua-dua tangannya mengusap kepala aku. Kepala aku betul-betul sama aras dengan dada dia. Dadanya berombak-ombak. Nafas pun makin laju. Aku pula makin berani. Kedua-dua tangan aku meramas-ramas buntutnya semahu-mahunya. Dan lagi dan lagi dan lagi. “Oooh. Zul”, dia merengek. Kemudian dia terus melucutkan kain kembannya sampai jatuh ke lantai. Tu diaaa. Sekali lagi dua bukit putus yang sangat besar tersergam indah di depan mata aku. Aku terus menghisap puting teteknya yang menegang dan masih merah lagi. Tangan kiri ku meramas teteknya manakala tangan kanan aku mula meneroka segitiga emasnya. Buah dadanya memang besar, dua tangan pun tak cukup nak cover kesemuanya (saiznya 38D-cup).
Walaupun besar, daging teteknya pejal sungguh dengan berisi air nyor kelapa muda. Aku naik gila. Nak start dah ni. Dia mula mengerang-ngerang. Cipap tembamnya memang dah basah. Habis berlengas-lengas tangan aku. Aku yang tadinya duduk kini berdiri. Mulut aku terus mengulum bibirnya yang tebal dan mencari lidahnya. Hebat betul dia punya kissing. Selepas tu dia mula menjilat lubang telinga ku. Tak pernah isteri buat kat aku sebelum ni. Ada juga rupanya gaya jilat lubang telinga. Geli aku. Maklumlah mak mertua tiri ku dah banyak pengalaman. Tangannya mula memicit-micit konek aku yang semakin keras. Berdebar dan gelora dalam hati tak payah ceritalah. Takut dan seronok serta macam-macam lagi. “Mak dah tak tahan Zul. Cepatlah”, dia merengek dengan suara tenggelam timbul. Syok habis aku. Aku masih belum puas menyonyot tetek dia yang besar tapi pejal tu. Aku jilat habis bahagian bawah tetek dia. Kulitnya yang putih tu habis merah-merah aku kerjakan. Memang aku geram sangat. “Dah lama mak tunggu saat ini Zul. Cepatlah Zul. Mak dah tak tahan sangat ni”, info cyber kaum hawa dan dia terus meminta-minta. Lidah dan jari aku mula menggelebek cipapnya yang basah tu. Tembam, bengkak dan mengelembung. Macam si kerang kat kedai Ah Pok. Dengan bukaan sudut cipap 150° degree. Macam kuih baulu tudung dengan seluar dalam. Kau patut cari cipap macam ni, wa cakap lu. Bau cipapnya pun aku rasa wangi dan tengik semacam. Jumpa kelentitnya terus aku hisap dan jilat. Menggelupur habis dia dan terus dia macam ular nak beranak. “Sedaaapnya Zul”. Luahan kaum ibu. Tak sampai dua minit aku jilat, terus dia klimaks. Meleleh-leleh air mani dia masuk dalam mulut aku. Payau-payau air laut rasanya. Aku pun dah tak tahan juga. Kepala konek aku dah macam nak meletup.
Aku memalingkan badan dia supaya berdepankan aku. Aku suruh dia berdiri sambil kedua-dua tangannya memeluk pinggan aku, aku tusuk dari depan. Gaya konvensional ataupun gaya Pak Lah kat kampung aku, aku gunakan. Sambil berdiri tu juga aku memasukkan keris pendek aku ke cipapnya. Masih ketat dan padat. Sekali cipap dia kemut kepala cendawan aku terus rasa nak tercabut. Oh. kemut sotong ala perempuan Madura rupanya. Ni mesti kuat makan jamu Indon. “Oooh. sedapnya Zul. perlahan-lahan Zul. Mak tak tahan ni.”, dia terus merengek-rengek. Konek aku yang panjangnya lebih kurang 6 inci tu tak dapat bertahan lama. Rasa haba dalam cipapnya lain macam suhunya. Tak sampai tiga minit aku keluar masuk cipapnya, konek aku dah terpancut dengan banyaknya. Cipap mak mertua tiri ku terus mengemut konek aku. Macam diperah-perah air mani aku keluar. Mak mertua tiri ku pun turut klimaks bersama. Sedap gila wa cakap sama lu.. wa cakap lu macam Kemut Sotong. Woyooo sedap bukan main lagi. Best gila rasanya. Kalau nak terkahwin dengan mak mertua tiri ku pun, aku sanggup. Bestnya. Aku terus terduduk sebab kepenatan dan keletihan. Mak mertua tiri ku merenung mata aku lalu memberi senyuman tanda separuh kepuasan. “Terima kasih Zul, ni mesti lama tak main pasal cepat sangat keluar”, katanya. “Lama tak kena mak, lepas ni kita main lagi puas”, ku mengharap lagi dari dia. “Tak pernah mak merasa nikmat macam ni. Zul memang hebat”, dia memuji aku. ” Mak pun best juga”, kata ku sambil memegang cipap dia yang basah dan berlengas-lengas. “Tapi Zul, tolonglah jangan beritahu Liza pasal ni. Nahas mak nanti”, dia merayu. “Mak jangan takutlah, saya takkan beritahu siapa-siapa pun. Ini rahsia kita berdua”, aku cuba menenangkannya.
Dia senyum lalu terus melentok atas dada aku. Ahh syahdu sungguh rasanya. Macam Uda dan Dara rasanya. Kami bercium dengan manjanya sambil sebelah tangannya mengurut-urut konek aku yang separuh keras. Tangan ku apa lagi mengelebek cipap mak mertua tiri ku itu. Golok tumpul berkepala topi jerman 6 inci aku tu dah mula mengembang semula. Macam kulat tumbuh lepas hujan. “Eh, sekejapnya dah hidup balik. Ni yang mak suka dengan orang muda macam Zul. Zul, mak tak puas lagi. Meh kita main lagi, kita buat gaya baru”, dia menggoda aku. Aku pun memang tak puas lagi sebab tadi pancut cepat sangat. Lama tak kena. Vrooommmmmnya kurang sikit. “Kita buat style lain pula”, aku bersuara. Aku terus duduk atas kerusi dan mak mertua tiri ku mengangkang dan terus duduk atas konek aku dengan badannya menghadap aku. Tangan kanannya menghalakan konek aku memasuki cipapnya. Aku nak bagi tahu kau, masa tu cipap mak mertua tiri ku sebiji macam isi kerang. Hodoh sungguhlah wei. Fullamak! best betul orang tua ni. Makin laju dia menghenyak konek aku, dari gaya getaran pada punggungnya aku dapat rasa dia dah nak sampai klimaks. Kemutan cipapnya makin kuat. Matanya tertutup dan bibir mongelnya terbuka luas dengan bau nafas yang bernafsu. Kepala dan badannya melengkung ke belakang. Dia meraung. “Aduuh Zul. sedapnya.”. Dia dah klimaks. Tapi aku belum. Lalu aku membalas henyakkannya dengan lebih kuat. Lepas 15 minit aku pun terpancut, tak boleh nak control dah. Puas betul aku. Dia terus memeluk aku sambil menggigit-gigit telinga kanan aku. Aku membalas pelukannya. Konek aku masih dalam cipapnya. Berdenyut-denyut rasanya. Dalam berpelukan tu, kami diam membisu seketika. Selepas itu dia menceritakan pada ku, semasa bapa mertua ku masih sihat, jimaknya sangat hebat. Tiap-tiap hari beromen walaupun bapa mertua ku dah agak berumur.
Dia ni banyak mengamalkan petua-petua tradisional macam minum air akar kayu. Jamu pun dia pandai buat sendiri. Patutlah dia dapat maintain body dia. Tapi sejak bapa mertua ku sakit pinggang, dia dah tak dapat nafkah batin selama 5 tahun sampailah ke hari ni. Tiba-tiba dia bersuara. “Zul, mak nak kulum batang Zul, boleh?”. Aku terkejut. Isteri ku memang tak lalu nak hisap konek aku. Hitam legam dan berkilat. Ni mak tiri dia pula offer. Apalagi aku terus mengangguk. Aku masih duduk di atas kerusi. Perlahan-lahan dia turun melutut di depan aku. Konek aku yang dah lembik tu terkulai layu macam kuih ketayap. Tangannya mula mengurut-urut buah zakar aku. Kemudian dia jilat habis lendir-lendir yang melekat di konek aku. Terror betul orang tua ni. Cara dia bagi blowjob pun ada seni. Mula-mula dia jilat keliling batang aku. Lepas tu dia sedut kepala konek aku dengan manjanya, lepas tu dia gigit-gigit sikit, lepas tu kulum keseluruhan batang aku sampai ke anak tekak dia. Tak sampai lima minit konek aku dah segar semula. “Boleh tahan batang Zul ni. gemuk betul macam lintah bendang. Patutlah tadi Mak rasa sendat sangat”, dia memuji senjata lintah ku. Masa kecut kecil, masa tegang gemuk macam lintah kekenyangan lepas hisap darah. Konek aku terus dikulumnya dengan rakus. Aku dah tak tahan. “Nak terpancut dah ni mak”, info cyber dari ku. “Nanti dulu Zul. Moh kita naik ke bilik atas. Kita buat betul-betul kali ni”, lalu dia menarik tangan aku naik ke bilik tidur aku. Sampai tepi katil, dia terus merebahkan badannya dan baring menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Aku terpegun sebentar. Walaupun dah umur 40 tahun lebih, body mak mertua tiri ku memang class. Tetek giantnya sikit pun tak menggelebeh ke tepi walaupun baring menelentang. Tetap terpacak ke atas. Cuma cipap berwarna kelabu asap sikit. “Tunggu apa lagi Zul!!!”, katanya.
Dengan keris yang terhunus aku melompat ke atas katil dan terus menyetubuhi mak mertua tiri ku sendiri dengan rakusnya. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku pula yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan. Kali ni aku boleh bertahan sikit sebab dah dua kali pancut tadi. Mata mak mertua tiri ku tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas saja. Kedua-dua tangannya pula meramas buntut aku. Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke katil untuk mengimbangkan badan aku. Dekat 40 minit beradu tenaga akhirnya kami dua-dua mencapai orgasme yang sangat hebat. Mak mertua tiri ku menggelupur dan seluruh badannya menggeletar. Habis belakang aku luka-luka dicakarnya. Tak pernah aku merasa orgasme macam ni. Kami betul-betul puas. Setelah hampir satu jam, aku kumpul tenaga kembali. “Mak kita buat gaya lain pula”, kata ku. “Gaya macam mana pula?”, tanya mak mertua tiri ku. “Gaya dukung dan turun tangga”, permintaan kaum bapa, kata ku. Sambil aku berdiri, mak mertua tiri ku memanggung kakinya ke punggung, kami pun menuruni tangga, sungguh asyik sekali bila kepala menerjah ke pantat cipap. Aku rasa kepala pelir ku dah menyentuh batu Maryam, ouuuh sedap sekali wei. Punggung mak mertua tiri ku bergetar macam ular kena palu masa aku melompat setangga demi setangga. Nikmatnya hanya kami yang rasa. Tak pernah ku alami sejak dah 3 tahun aku kahwin. Kau patut cuba gaya ni (Gaya Turun Tangga). Mesti kena rumah ada tangga, kalau tak ada kau boleh cuba di taman permainan kanak-kanak ke atau kat mana-mana ada tangga ke!!!!!!!! Bayangkanlah dari pukul 10.00 pagi sampai pukul 1.00 petang kami berasmara sebanyak 3 round dalam masa 3 jam tu. Berpeluh-peluh dibuatnya. Terasa macam bulan pertama kahwin pula. Kami berbaring sambil berpelukan, dengan golok ku bersarang dalam sarungnya. Ouhhhh enak sungguh. Rasa dunia kami yang punya, hilang segala masaalah. Tiba-tiba terdengar suara salah seorang anak ku menangis. Dengan tergesa-gesa mak mertua tiri ku berkejar ke biliknya menengok anak ku yang kelaparan agaknya. Aku berfikir sejenak. Tak mungkin aku dapat melupakan nikmat yang aku kecapi sebentar tadi. Aku masih teringin untuk menutoh mak mertua tiri ku lagi. Nikmatnya jauh lebih hebat daripada beromen dengan isteri ku sendiri.
Aku yakin mak mertua tiri ku pun mempunyai perasaan yang sama macam aku juga. Aku berazam akan memuaskan nafsu serakah aku terhadap mak mertua tiri ku selama seminggu ni sebelum isteri ku balik. Seminggu terasa macam sejam saja. Macam honey moon pula rasanya. Walaupun sejak kahwin, tak pernah berhoney moon dengan isteri ku. Dan memang itulah yang kami lakukan. Petang itu juga aku beromen sakan lagi dengan mak mertua tiri ku. Sampai dua round petang tu saja. Malam sambung lagi tiga round. Pukul 2 pagi baru tidur. Pagi esoknya aku terjaga dia dah tengah hisap batang aku. Mungkin kau orang tak percaya tapi itulah hakikatnya. Keinginan seks aku dan mak mertua tiri ku tak padam-padam. Mak mertua tiri ku suka hisap konek aku dan telan kesemua air mani aku. Sepanjang minggu tu aku ambik 2 hari cuti emergency dan 3 hari cuti tahunan. Begitulah sepanjang minggu tu. Kami betul-betul ketagih seks. Asal anak aku tidur saja, kami mula bergumpal. Masa tu anak aku baru umur dalam 3-4 bulan, memanglah asyik tidor saja the twin boy aku tu. Kau orang bayanglah kekerapan kami beromen. Tak puas-puas. Benda yang terlarang dan haram ni dia punya nikmat dan rasa memang lain macam. Habis lintang-pukang rumah aku macam kucing beranak kecil. Tapi mak mertua tiri ku bagi aku makan jamu dan minum air akar kayu untuk menguatkan tenaga. Itu yang buat dia mampu beraksi hebat di atas ranjang. Pendek kata asyik berjubor saja aku. Sepanjang masa senjata ku berada dalam sarung. nikmat wei. Akhirnya isteri ku pulang juga setelah habis kursus di Bukit Tinggi. Hubungan sulit aku dengan mak mertua tiri ku terus berjalan secara rahsia. Aku memang selalu berpeluang mencipap mak mertua tiri ku kerana aku kerja normal hour balik kerja 5:30 petang. Masa isteri kerja shift petang, pendek kata bersarunglah golok tumpul aku sepanjang masa berendam dalam cipap tembam mak mertua tiri ku. Suatu hari tu, mak mertua tiri ku mendapat panggilan dari adik ipar ku di kampung kerana ada kawan sekampung nak kenduri dan dia nak pinjam pinggan mangkuk. Aku terpaksa menghantar mak mertua tiri ku pulang. Kami bertolak dari pukul 8 pagi. Isteri ku tak ikut kerana katanya tak nak ambik cuti. Takut Annual Bonus kurang , jadi terpaksa aku dengan mak mertua tiri ku bertolak pulang. Aku melalui ikut Senawang, Kuala Pilah, Serting dan sampai di pertengahan jalan aku berhenti di kawasan felda kelapa sawit. Masa tu pun sempat aku mencipap mak mertua tiri ku. Best sungguh. Sampai kat rumah mak mertua tiri ku, aku sempat lagi seround walaupun sekejap semasa adik ipar ku ke rumah kawannya. Pukul 4 petang, kami berdua bertolak pulang ke Kajang, di pertengahan jalan sempadan Pahang dengan Nogori Sombilan, sempat lagi pekena blowjob seround. Pukul 8.00 malam sampai ke rumah, mak mertua tiri ku terus masuk bilik air dan mandi. Aku terlelap keletihan sekejap. Semasa aku terlelap, isteri ku buka seluar aku dan dia terlihat ada bekas gincu mak mertua tiri ku pada konek aku dan dia tercium bau lain macam (bau air liur mak mertua tiri ku kering). Sebenarnya aku terlupa nak basuh sebelum sampai rumah. Tapi isteri ku tak tanya pula aku. Mungkin dia terperasan tak, pura-pura tak faham and nak jaga hati mak tiri dia??? Aku pun tak tahu!!!!!. Mak mertua tiri ku pandai jaga supaya tak termengandung dia. Entah apa ubat yang di makannya aku pun tak pasti. Tapi yang pastinya dia selalu makan jamu untuk panas badan. Hubungan seks aku dan mak mertua tiri ku dah berjalan hampir sebelas bulan dan kami masih meneruskan kegiatan kami hingga ke hari ni. Mak mertua tiri ku kata selama-lamanya pun tak apa. Peluang hari-hari terbuka kerana isteri ku kerja shift pagi dan petang. Kalau off pun masa mak mertua tiri ku angkat bendera Jepun saja. Masa bendera Pakistan, on sepanjang masa. Yang bestnya, isteri ku masih tak tahu,atau pura-pura tak tahu(aku rasa). Hubungan kelamin aku dan isteri ku berjalan macam biasa. Itupun bila dia ingin baru aku tunaikan, kalau tidak aku terpaksa mencipap mak mertua tiri ku. Malah dia gembira sebab aku rapat dengan mak tiri dia. Isteri ku tak kisah kalau aku ke pasar malam dengan mak mertua tiri ku tanpa membawa dia kerana dia cakap malas nak bawa anak kembar dua orang. Hari-hari memang ada peluang. Walau tak mencipap, saja aku pegang cipap mak mertua tiri ku masa dalam kereta. Pernah satu kali masa kat pasar malam aku terjumpa kawan sekerja. Kawan ku tu tanya aku, Eh. tu bini kau ke tu. Ada ke patut dia cakap macam tu. Mak mertua tiri ku pun turut gembira kerana tak perlu lagi bergaduh dengan bapa mertua ku lagi angkara tak dapat batang. Aku bukan apa saja nak tolong mereka yang kehausan saja. Yang hairannya aku, mak mertua tiri ku semakin dress up sekarang ni, macam orang muda pula dah. Sebenarnya aku geram lama dah kat mak mertua tiri ku, lima tahu lepas masa aku bercinta dengan isteri ku sekarang. Dia selalu senyum meleret kat aku. Sekarang barulah aku temui jawapan, rupanya dia nak cuba golok muda. Aku sekarang ni memang cukup minat kat wanita-wanita yang dah veteran ni terutamanya janda-janda sebab mereka ni banyak pengalaman. Tu sebab sekarang ni bila lihat perempuan umur 35 tahun hingga 45 tahun, aku rasa horny semacam. Dah ada penyakit baru pula aku ni. Budak-budak hingusan yang hingus masih lagi selet dinding memang aku dah tak pandang. Nasihat aku pada kau orang semua, jangan underestimate wanita-wanita yang telah berumur. Orang tua ni sebenarnya lebih pandai memainkan peranan di atas ranjang. Cuma gaya tak berapa banyak. Tak caya cubalah try. Mesti dia nak gaya kukur kelapa iaitu gaya konvesional. Doggie style memang tak ada, takut ‘tumpah kuah’ katanya
Share:

Mama Izah

Hai! para chatter yang berminat membaca dilaman blog cerita18sx ini,disini aku ingin mempaparkan sebuah cerita best nyer, kisah benar ttg diri aku dan mertua ku yg sudah bersetatus ibu tunggal semenjak sebelum aku berkahwin dengan anaknya(bini aku lah) tiga tahun yang lepas. Tentunya cerita ini amat sukar dipercaya olih kamu semua, tapi ape yang berlaku ini adalah sememangnye berlaku dan tidak pelik berlaku dizaman ini kan. Walau camner pun aku sedia menceritakan buat anda semua. Setidak2nya buatlah pengalaman kiranya anda semua mahu.
Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi. nama nya FAIZAH FAZAL MUHD umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah'. Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan
mama zah ni.
Oklah bagi memindikkan cerita,kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku. "Niza bee(biniku) kemana mama? "tanya ku sambil2 memandang kearah dapur. "dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar" jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm.. "mama sorang ker?"tanya ku."a'aa" pendek jwbnya.
Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku. dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus. dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terloalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi. aku menelan air lior bila melihat keadaannye. "ape yg izal pandang mama cam tu?" dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu.. "ermmm. erm.. tak. tak der ape ape mama. cuma izal geram bila lihat mama cam tu"aku beranikan menjawabnya walau tergagap2. (http://lan-cerita18sx.blogspot.com/.blogspot.com)
Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini. sebab dia bertanya pada aku. "nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?"
katanya sambil merenung aku.. aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora..aku luahkan lah perasaan aku padanya. "hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengok lah izal nye tu!" ujarku sambil menunjuk kearah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku.
Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata "habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?". "niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? "jelasnya pada aku." ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!!bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?" dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali.. mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu..
Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku. terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu.. "ermm. ermmm." mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku. tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali.. disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri..
Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama.. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku. aku biarkannye begitu. "hemmm.. ermmm. sedappppnye mama.." aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya. mama izah senyum sinis saja. dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi. jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj. tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 in.. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar.
Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku 'Izal.. izal sebenarnya nak ape dari mama ni" dgn terketar2 suara bertanya aku. "ermmm. boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?" aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu.."jika izal berani.. cubalah" katanya bagaikan mencabar kelelakian aku..
"Betul mama?" kataku ragu.
"Ermmm. cuba lah kalau izal dapat! "mama izah senyum saje.
Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja
mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh
mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan
sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi,tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku. fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi. tertelan air liur aku dibuatnya. tiba2.
"Aa'aaa.. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! "kata nye bersuara halus.. "mama bukakan lah mama!? aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku,semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu.
Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya.. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini. kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak..
"Arggghhhh. izallll... sedapnye izalll. lagiiiii.. keluh mama izah. aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku. dia menolak sikit seluar dalamku kebawah.. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya. "wowww! Izal besarnya batang izal.!!! jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu. "mama maukan nya mama?"
Saja aku mengusik. mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum. mama cuba menolak sambil berkata" mama tak biasa begini lah izal!!!
"Mama. mama try dulu" kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk. kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah.. panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya. nyatalah dia tak biasa. dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama...
Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak. beberape minit berlalu
operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama... "lagiiii. izal sedapppp!!!.." aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama
mama izah terus mengeliat..tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang
melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama.. huuuyoooo.sedapnya air mani mama izah aku ni... byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya.. "izal. izal. mama tak tahan lagi... mainkan lah cepattttt!!!!. keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya. dan aku tidak membuang masa lagi. terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama..
"ohhhhh. sedap nye mamaaaa.. keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama. terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu. tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama.. "arghhhhhh.. ermmm. erm sedap nye yangggg!!!.. mama teruis mengeluh kesedapan. kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan "arghhh. arghhh... sedappppp.. lagi ayun izalllll.. mama sedappp!!! Lajuuuuu. lajuuuuu. yanggg.. mama. dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!! sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya.
Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu. aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin... aku terus saja menujah kelubang dubur mama. sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku. telus paras takuk aku ke lubang dubur mama... "uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa.. btg izal besar!!!! bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya. aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku. dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba.. aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka.. critttt.. crittt. criiitttttttt. beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo.!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian...
Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama.. mama juga terasa letih. Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku.
"puas mama? nak lagi!!?" tanya aku.. "ermmm. teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!"jelasnya manja..
"Mama nak lagi ker?"aku ulangi lagi pertanyaan aku..
"Emmmm. malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak... mama cakap.. ok!" jelasnya
Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.
Cerita ini akan disambung lagi jika ada masa dengan cerita bagaimana aku mama izah dan bini aku main sekatil.
Share:

Mama Sofia

Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk
'melegakan' dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu
mengapa. Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah.
Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu. Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan 'lega' sekali lalu terus tertidur
kepuasan. Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya.
Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh Mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh Mamanya itu. Kadang-kala dia pernah ternampak tubuh bogel Mamanya ketika Mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba
apabila dia membayangkan kemontokan tubuh Mamanya yang berusia 42 tahun itu, terutamanya di bahagian punggung Mamanya.
Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu.
Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras. Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat Mamanya sedang
mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia
tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata Mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu.
"Rizal terperanjat Mama ada di sini?" Rizal hanya mampu mengangguk. "Maafkan Rizal Mama... Rizal panas tadi..." Rizal memberikan alasan. "Mama faham. Rizal... Kenapa Mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?" "Rizal... Rizal pancut air mani ya... Rizal melancap ya?" Sofea memotong cakap Rizal. "Mesti banyak dan pekat air mani anak Mama dah terpancut kan Rizal?" "Maafkan Rizal Mama..." Rizal hanya mampu menjawab lemah. "Tidak mengapa... Mama faham gelodak zakar Rizal..." Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut. Rizal tersentak dengan kelakuan Mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman Mamanya.
Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang
zakar Rizal dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali. "Rizal... Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja... Membazir tahu?" Ucap Sofea lembut pada anaknya itu. "Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi Mama..." Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan Mamanya. "Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih
Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan."
Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali. Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut Mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang
dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut Mama kesayangannya. Sambil Mamanya mengulum zakarnya itu, Mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya.
Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar. Rizal agak tersentak bila Mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan
perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya. Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada Mamanya yang pernah satu ketika dulu dihisapnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu.
Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot Mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu. Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri Mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama.
Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu. Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat Mamanya itu dia terus tersentak. Sofea
memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu
memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat.
Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam. Setelah Rizal kembali tenang, Mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan
batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat Mamanya yang
lebat itu. Dia memeluk Mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar Mamanya.
Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan Mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis Mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat Mamanya sendiri. Seketika kemudian Mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk punggung Mamanya yang lebar dan padat itu. Dia lalu naik ke atas Mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur Mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu.
Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa. Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur Mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur Mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat
dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur Mamanya yang comel itu.
Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak Mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat Mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan. "Rizal! Rizal! Tunjal lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot Mama!" "Mama... Rizal geram sangat dengan punggung Mama... Padat... Lebar!" "Rasa puas-puas Rizal... Ramai lelaki idamkan punggung Mama... Rizal juga yang dapat merasa..." "Mama... Rizal sayangkan Mama... Rizal sayangkan Mama Rizal..." "Rasa lagi Sayang... Tunjalkan dalam-dalam lagi Sayang..."
"Mama! Mama!" Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur Mamanya yang maha subur itu.
Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh Mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh Mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang. Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut.
Sesekali Rizal menarik rambut Mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek
dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh Mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat. Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut
mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada
simpulan dubur Mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan
nafsu untuk memancut. Tunjalannya ke dalam lubuk Mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya.
Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan Mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya. "Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat Mama!" "Sabar Rizal... Jamah lagi tubuh Mama puas-puas..."
"Mama... Rizal nak memancut dalam dubur Mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur Mama..."
"Kalau Rizal cerat dalam dubur Mama membazir benih Rizal... Sayang benih Rizal terbuang tahu?" "Pantat Mama kan ada Sayang?" "Mama! Rizal tahu pantat Mama subur... Nanti Rizal buntingkan Mama..." "Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang
perempuan." "Rizal nak tak lihat Mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?" "Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat Mama sampai Mama bunting ya Sayang..." "Mama... Rizal minta izin buntingkan Mama ya..." "Sondol pantat Mama puas-puas Sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti..." "Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat Mama ya..."
Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur Mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur Mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur Mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar. Dari atas Mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah
pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang Mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat Mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil Mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu.
Rizal terus menebuk pantat Mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat Mamanya dia akan terjerit kecil. Manakan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan Mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan Mamanya. Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja.
Dengan penuh geram Rizal menunjal-nunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat Mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti. Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan Mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya Mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum.
Keenakan pantat subur Mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya. Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu.
Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjerit-jerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang
sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan
anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama. Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan Mamanya. Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih
anaknya sendiri.
Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel Mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan
pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu Mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya. "Mama! Rizal mancut Mama! Rizal mancut!" "Rizal... Mancut lagi Sayang... Mancut puas-puas Sayang... Mancutkan benih pekat Rizal!" "Mama! Enaknya... Lazatnya memancut mani dalam punggung Mama!" "Rasalah Rizal... Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh Mama Rizal..." "Mama! Ah! Ah! Ah! Nah Mama! Nah air mani Rizal Mama!" Jerit Rizal sambil menyondol Mamanya.
"Sayang... Banyaknya air mani dia... Pekatnya air mani dia... Mesti sedapkan Sayang..."
"Mama... Mama... Enak sangat Mama... Enak sangat!" Rizal merengek sambil memeluk erat Mamanya dari belakang. "Sayang... Sayang anak Mama... Pekat air mani dia mancut dalam bontot Mama ya..." "Mama... Buntingkan anak Rizal Mama... Tadah benih mani Rizal Mama..."
"Mama tadah Sayang... Pancut dalam-dalam Sayang supaya Mama bunting..." "Perah mani Rizal sampai habis Sayang... Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat Mama..." Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti.
Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal
menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu. Rizal memeluk Mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Ibu yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat. Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan Mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas.
Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang Mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu. Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh Mamanya Rizal masih menyondol-nyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat Mamanya.
Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya
mengalir ke dalam tubuh Mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir. Di dalam keselesaan
pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan.
Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur Mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama Mama kesayangannya sebentar tadi. "Sayang... Enak tak memancut mani dalam bontot Mama tadi?" "Enak Mama... Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk Mama tadi..." "Mama... Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur Mama pula ya..." "Em... Em..." Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya.
Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun. Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar
mereka.
Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu. Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja
memasuki pintu rumah dan Mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan.
Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisan-titisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu. Apabila nafsu Sofea sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke
halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ.
Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras. Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan
terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke
atas rumput. Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok
Mamanya sendiri.
Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri. Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung
tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal.
Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali Mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu Mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur Mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu.Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak
tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka.
Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna
dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini. Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati
pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali.
Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap
pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu. Sekian
Share: