Kalsom 2

lepas peristiwa aku dilancapkan oleh cikgu Kalsom, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tak nampak dia macam nak gila rasanya. Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yang terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yang penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan ku untuk mendampingi cikgu Kalsom lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama. Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tak ada yang sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang juga menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu. Aku tahu, dia juga menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yang tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang ku sekali lalu. Begitu juga dengan ku yang akan meraba cipapnya sekali lalu. Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu. Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Kalsom sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu. Aku tahu apa yang diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Kalsom memberi isyarat mata kepada ku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. Aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks. Bilik tersebut memang tiada sesiapa yang akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks. Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Kalsom menuju ke belakang rak. Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yang memasuki bilik tersebut. Aku dapatkan cikgu Kalsom yang sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran ku. Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Kalsom terus sahaja memeluk ku erat. Aku juga memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yang berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu juga dirinya. “Zin.. saya rindu awak…” Cikgu Kalsom berkata sayu sambil mendongak memandang wajah ku. “Saya juga rindukan awak sayang. Kalsom… saya tak tahan… ” bisikku kepadanya. “Saya pun… Kita bersatu sekarang ye… ” bisik cikgu Kalsom seperti pelacur meyakinkan pelanggannya. Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Kalsom pun terus membuka seluar ku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Kalsom terus sahaja menyambar batang ku yang sudah keras mencanak itu. Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang ku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang ku penuh nafsu. Nafsu ku juga semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yang masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang ku. Kepalanya yang bertudung itu maju mundur seiring dengan batang ku yang keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dengan kuat di batang ku yang keras itu. Tubuhnya yang berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka. Ianya membangkitkan nafsu ku ke tahap paling maksima. Kemudian cikgu Kalsom berdiri di hadapan ku. Tangannya melancapkan batang ku yang sudah licin berlumuran dengan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi. Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Kalsom dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan teteknya yang besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut ku supaya menghisapnya. Aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu. Cikgu Kalsom nampaknya menikmati hisapan ku di teteknya. Dia memeluk kepala ku supaya lebih rapat ke dadanya. “Sedap kan sayang… ” tanya cikgu Kalsom laksana pelacur murahan. “hmmphhh… ” aku hanya mampu berdehem sambil menikmati tetek cikgu Kalsom yang aku geramkan itu. Sambil aku menghisap teteknya, cikgu kalsom cuba mancapai batang ku yang terpacak di kelengkang ku. Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang ku, dia terus menarik batang ku rapat ke tubuhnya. Aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Kalsom cuba meletakkan batang ku di kelengkangnya melalui kain yang sudah terselak ke pinggang itu. Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Kalsom sedar kelemahan ku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi ku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks. Aku yang sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang ku ke lurah gatalnya yang sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang ku sudah terjerumus ke dasar cipapnya. Nampak sangat dah bobos gila cipap dia ni. Ahh.. aku tak peduli, yang penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang ku keluar masuk cipapnya. Aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Kalsom merengek-rengek menikmati gelora nafsu yang diingininya. “uuhhh.. sedapnya Zinn… Sedapnyaaa… kerasnyaaaa…” cikgu Kalsom merengek kesedapan. Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak. Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang ku sedalam- dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar cipapnya. Apa yang aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Kalsom mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot cipapnya yang sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang. Nampaknya aku dan dia klimaks serentak. Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yang hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yang pasti, tubuhnya aku sudah takluki.
Share:

Guru Yang Pemurah

Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,cikgu Nora mengajak aku balik kerumahnya terus.Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas tambahan (tusyion)
matematik dengan cikgu Nora.Cikgu Nora mengajak aku balik kerumahnya untok membantunya.
Hari tu cikgu Nora memandu begitu laju sekali.Sampai dirumah
dia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu cikgu.Ibu ku membenarkannya.
Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja.
"Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu"
"Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"
Aku memang dah bias dengan rumah cikgu Nora ni.
"Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu cikgu Nora terus membuka baju T nya yang basah berpeloh masa sukan tadi
sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut.Cikgu Nora langsung tak malu dalam hati ku..
Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.
Bermakna cikgu Nora tengah mandi.
"Man...kamu tak nak mandi ke?"
"Tak apalah cikgu,saya tak bawa baju."kata ku.
"Mari sini tolong saya sekejap"teriak cikgu Nora
Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak
cikgu mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi tersipu sipu dan agak malu.Aku pun keluar semula."Hei..Man ..marilah sini kan cikgu panggil ni...."
Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu hala
dibuatnya.Semua tuboh cikgu aku nampak.teteknay ...pukinya pun akudah nampak.
"Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkan padanya sambil memandang kearah lain.
"Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu
cikguNora terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semua basah baju aku...cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air.
"Man mandilah sekali dengan cikgu ya"katanya sambil membuka
baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang.
"Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluar
aku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu."EEEE dah tegang butoh Man ..."dengan rakusnya cikgu terus memegang butoh aku...cikgu terus melumor butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang kedua dua bahu cikgu Nora.
"Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri memegang tetek cikgu."OH..berani ya pegang tetek cikgu"
aku jadi malu.Cikgu terus menghalakan teteknya kemuka ku.
"Man..hisap tetek cikgu.."sambil tangan terus melancap butoh aku.
"Oh..Man sedapnya.."cikgu terus memaut badan aku ajak dudok.
Cikgu Nora memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul betul sedap..cikgu melekapkan pukinya dimulut ku."Man ...hisaplah..cikgu punya tu..."katanya.
Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan telanjang.Apalagi menjilat pantat.Macam macam rasa ada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku.
"Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.
Aku lihat muka cikgu merah padam.
"Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Cikgu terus menarik tangan ku naik keatas katil.
"Man...hisap tetek cikgu lagi" aku menghisap tetek cikgu.Puting tetek cikgu dah mula naik.Tangan cikgu tak lepas lepas memegang butoh aku.
Tanpa disuroh aku menghisap pantat cikgu sekali lagi.Aku menjilat jilat dicelah pantat cikgu,aku menjolok pantat cikgu dengan jari dia betul betul sedap.....
"Man ..dahlah mari main"
"Cikgu saya takut.."
"Apa nak ditakutkan "Cikgu memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya...
"Man...tekan Man.."cikgu memaut rapat badan aku..
Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa butoh aku macam diramas ramas didalam pantat tu..
"Man...cikgu dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya..Man"
"Aduh ..Man sedapnya...."cikgu pelok badan ku sekuat kuatnya
sambil mengangkat punggongnya.
"OH..Man cepat Man..Cikgu dah Man....Oooooooo"
Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka cikgu berpeluh peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat cikgu..
"Cikgu....ooo sedapnya cikgu "sam,bil terus menekan butoh ku kedam pantatnya.
"Man...dah lah ..keluarkan"
Aku mencabut keluar butoh aku.....
Share:

Cerita Seks di Kampung

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).
Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang
bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak
punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.
Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku
kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia
tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.
Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.
Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita
le….berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.
Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di
London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.
Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.
Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.
Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak
buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.
Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Syidah.
Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku
jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.
Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.
Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.
Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba
sahaja dia bangun duduk dab mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.
Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan….tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.
Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya
punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.
Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).
Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I'm cuming…I'm cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan
klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya.
Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum "well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut" dan menyambung "Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup" sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, "You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man". Aku hanya dapat mengatakan "Yes" dan tak tahu what's going to happen next……..
Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya di bilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah
mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.
Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik.
Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.
Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai kebaya yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya
benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5' 1" atau 5' 2'' sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya.
Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia "bibik" (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.
Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang
memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.
Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk
pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.
Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya.
Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.
Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal
seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu.
Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.
Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja ciapp….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta
aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya
kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu.
"Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir". Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.
Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.
Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku.
Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata "Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal". Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.
Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu
digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai.
Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Syidah pulak………………
Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn't figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.
Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah
dia ni bukan any one of them. Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur
pakai pantiespun tak baik juga tak masuk angin).
Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.
Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik
Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis.
Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.
Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis.
Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku
perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh
cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.
Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya
itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.
Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya.
Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.
Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot.
Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.
Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi.
Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.
Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena
buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….
Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.
Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah
bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti
persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain.
Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nindaku tak balik ke rumah sebab
durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam.
Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young
man, I'm going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku
kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Rohaya berlalu.
Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan
badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah.
Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya.
Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I'm not going to run away so please not too hard.
Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis.
Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.
Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now.
Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku,
sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I'm cuming…I'm cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Rohaya, aku
memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.
Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku
merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.
Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no...you are not...don't fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don't fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia
tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk.
Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan berahi yang teramat ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja,
Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak
ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.
Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……
Share:

Keseronokan Dalam Kereta

Peristiwa ini berlaku sewaktu aku bekerja di JB di mana aku telah dilantik menjadi ketua untuk menganjurkan company family day. Seperti tradisinya hanya orang bujang akan menjadi jawatankuasa penganjur. Sebagai ketua aku telah menetapkan aktiviti dan melantik ahli jawatankuasa yang lain.
Nak dijadikan cerita dua minggu sebelum function kami perlu ke beach resort yang sudah ditempah untuk memastikan persediaanya berjalan lancar. Kami 6 orang, 3 lelaki dan 3 wanita akan kesana yaitu aku, Roy dan Khan sementara wanita pula Nurool (nama sebenar) awekku, Mimi dan Leen.
Kami bertolak jam 3 petang selepas mendapat kebenaran Personnel Manager dengan dua kereta. Kami sampai jam 5 petang. Setelah 2-3 jam berbincang dengan pengurusan hotel kami pun berangkat pulang kira kira pukul 8 malam. Sebelum pulang aku memberi isyarat kepada Roy aku nak balik berdua dengan Nurool aja. Terpaksalah Roy tumpang kereta Khan, dia pun faham.
Nurool ni memang lawa baru aja grade dan masih 6 bulan bekerja di sini. Berasal dari utara. Budaknya berkulit putih bertubuh langsing tinggi dan bila tersenyum amat manis sekali. Habis budak jantan kat sini nak tackle dia tapi sudah rezeki aku agaknya. Tapi part paling seksi buah dadanya yang menonjol dan punggungnya yang melentik agak tonggek. Tambahan lagi dia nia jenis outspoken dan boleh diajak sembang dan bergurau tentang seks. Tak keterlaluan aku katakan sudah ber gelen gelen air maniku habis melancap bermodalkan Nurool.
Berbalik pada kisah kami. Oleh kerana perjalanan kami agak jauh kami berbual supaya tidak mengantuk dalam masa yang sama tangan aku mengambil kesempatan meraba-raba peha dan sekali sekala buah dada Nurool. Nurool tak kisah sebab kami sudah selalu ringan-ringan kadang-kadang tu dalam office pun jadi. Nurool pulak menyandarkan kepalanya ke bahuku sementara tangannya mengosok gosok pehaku.
Sambil tu Nurool mencium-cium aku lama kelamaan batang konekku pun bangun stim, senak perutku bila adikku tu mengeras dalam seluar jeans. Aku bagitau Nurool supaya membuka seluarku sebab aku sudah tak tahan. Nurool pulak nakal diramas-ramas, dilurut dari atas kebawah batang pelirku. Makin mencanak kerasnya. Aku makin tak selesa sebab aku tak boleh respons kat Nurool kerana sedang memandu.
Jadi aku memutuskan untuk cari port yang sesuai dan beromen sebelum meneruskan perjalanan. Aku memberhentikan kereta disebuah kawasan taman yang sunyi dan aku yakin tak dilihat orang. Bila kereta sudah parking senanglah kami beromen, aku segera memeluk Nurool, kami berkucup-kucupan penuh mesra tanganku meraba-raba buah dada Nurool yang mengkal pejal dibaluti coli nipis. Tangan Nurool pula masih mengurut-urut batang pelirku.
Kami terus berkucup dan berkulum-lulum lidah sambil tanganku membuka satu persatu butang blouse yang dipakainya, kemudian tanganku menyelinap masuk ke dalam coli dan meramas perlahan-lahan buah dada sambil mengentel-gentel putingnya. Tanganku tak henti-henti menguli payudara Nurool hingga buah dadanya kemerah-merahan dan keras mengkal terpacak. Setelah puas berkulum lidah aku meneruskan dengan mecium dan menjilat-jilat pipi tengkuk, cuping telinga hingga kelehernya semua aku kerjakan sampai birat-birat. Aku teruskan lagi dengan mulutku menghisap sebelah buah dada Nurool sementara tanganku meramas yang sebelah lagi.
Aku lihat Nurool sudah gelisah nafasnya turun naik kencang sesekali mendengus-dengus matanya pula tertutup rapat menikmati rangsangan tangan dan mulutku ke atas buah dadanya. Aku hisap dan ramas buah dadanya hingga lenjun dengan air liurku. Aku teruskan lagi dengan tanganku merayap keperutnya yang rata, ke pusat hingga ketendunnya yang tembam dan masih ditutupi skirt labuh yang dipakainya.
Sewaktu tanganku cuba menyentuh bahagian sulitnya Nurool menolak tanganku melarangku daripada meneruskannya. Memangpun sebelum ini aku tak pernah menyentuh bahagian sulitnya, tapi kali ini aku amat terangsang untuk melihat sendiri faraj Nurool. Maklumlah dia ni memang lawa dan putih melepak orangnya.
Aku memujuk rayu Nurool agar membenarkan aku menyentuh farajnya. Aku katakan padanya yang aku amat mencintainya dan tak akan merosakkanya dan aku berjanji hanya nak menyentuhnya tak lebih dari itu. Akhirnya Nurool terpedaya dengan pujuk rayuku dengan syarat aku hanya menyentuh tanpa memasukkan jari atau batang pelirku ke dalam rongga farajnya.
Tanganku mula meraba-raba faraj Nurool daripada luar skirtnya aku dapat merasakan pantatnya beransur-ansur mengembang bila kuusap-usap hingga menjadi semakin tembam walaupun masih ditutupi skirt. Beransur ansur aku masukkan tanganku kecelah pehanya kuusap-usap peha lembut dan gebu hingga kepangkalnya. Apabila sampai kepangkal peha aku menekup faraj Nurool dengan tapak tanganku. Penuh tapak tanganku, ‘memang besar pantat budak ni’ getus hatiku. Aku dapat merasakan panties Nurool dan lembab dengan cairan ghairah daripada farajnya. Tanganku mula bergerak ke atas dan ke bawah mengikut alur pantatnya sementara mulutku masih mengerjakan buah dadanya. Makin lama makin banyak cairan hingga basah pantiesnya, tapak tanganku pula dan semakin lenjun dibuatnya.
Aku segera menyelak pantiesnya dan melurutkan jari tengahku ke alur farajnya. Pantat nya betul betul sudah lenjun aku terus melurut-lurut jari jemariku ke atas adan kebawah hingga menyentuh biji kelentitnya. Pantatnya begitu hangat dan basah sambil terasa bibir farajnya mengemut-ngemut menahan asakan berahi jemariku.
Kali ini Nurool tak lagi mendengus malah mengerang-ngerang kesedapan setiap kali jariku mengentel biji kelentitnya sambil tangannya meramas-ramas badanku. Sesekali tangan Nurool menahan tanganku agar terus mengentel biji kelentitnya. Aku juga amat terangsang menyebabkan batangku mencanak sekali. Aku cuba merapatkan mulutku kefarajnya tetapi agak sukar kerana kami berada ditempat duduk depan kereta jadi pergerakan dan aksi kami amat terbatas.
Aku segera memusingkan badan Nurool supaya menyandar ke dinding kereta sementara kaki kanannya kuletakkan ke konsol kaki kirinya kuletakkan ke dash board. Nurool agak kurang selesa tapi sebab sudah syok dia akur sahaja. Dalam samar-samar aku dapat melihat dengan jelas farajnya yang menjadi idamanku selama ini. Farajnya amat tembam tersembul dan merah merekah. Kelihatan amat dijaga rapi hanya bulu-bulu nipis menutupi bahagian atas sementara bahagian bibir farajnya bersih dicukur. Dalam posisi mengangkang jelas kelihatan saluran faraj Nurool sudah terbuka sambil mengalirkan cairan jernih yang membasahi keseluruhan permukaan faraj dan meleleh hingga ke duburnya.
Aku amat terangsang lalu menyuakan mukaku kecelah kelengkangnya. Lidahku menjilat-jilat seluruh farajnya, kelentit dan duburnya hingga habis cairannya aku hisap. Habis aku gigit kelentit dan menyedut pantat Nurool hingga birat-birat kukerjakan. Akhirnya Nurool tak dapat menahan lagi nafsunya nafasnya semakin pantas tubuhnya kejang kedua tangannya memaut kemas menekan kepalaku diikuti farajnya mengemut ngemut sebelum membuakkan cairan faraj dengan banyak sekali. Nurool mencapai klimaksnya. Habis mulut dan muka aku dipenuhi lendi daripada farajnya.
Tubuh Nurool sudah kelihatan amat lesu dan longlai tersandar dikerusi kereta, matanya kuyu memandangku kosong sambil tersenyum kepuasan tapi aku belum puas lagi. Nafsuku membuak-buak ingin merodok rongga dara Nurool dengan batang pelirku yang sudah terhunus keras, walaupun aku sudah berjanji tak nak merosakkannya tapi atas desakan nafsu yang membuak-buak aku tak peduli lagi. Aku tengok Nurool pun sudah pasrah dan lemas dalam lautan nikmat seksual seperti meminta aku meneruskan kembara hingga kepuncaknya. Oleh kerana kami di dalam kereta yang agak sempit untuk bersenggama jadi aku memberi isyarat kepada Nurool supaya merangkak ke kerusi belakang pula.
Ketika merangkak aku memerhatikan punggung Nurool yang putih melepak dan menonggek amat menghairahkan nafsuku. Aku menyuruh Nurool menyandar ke pintu kereta sambil membuka kangkangnya. Aku membongkok menghampirinya kucium mulut dan berkulum lidah, tanganku pula meramas lembut buah dadanya sementara tangan sebelah lagi memaut erat pinggang Nurool yang ramping. Nurool juga memaut erat pinggangku sementara sebelah tangannya mengusap dadaku sambil mengentel puntingnya. Aku betul betul sudah steam tapi cuba bertenang sambil mengawal keadaan. Aku acukan batang pelirku yang keras seperti batu tepat ke lubang farajnya, kutusukkan perlahan sekadar melepasi kepala butuhku yang dang kembang macam cendawan. Aku terasa amat hangat dan ketat sekali kemutan faraj Nurool sehingga batangku tersekat walaupun farajnya tak henti-henti mengeluarkan pelincir. Memang masih dara lagi Nurool ni bisik hatiku memandangkan begitu sukar aku memasukkan batangku tambahan pula saiz batangku memang agak besar.
Aku teruskan menusuk pelirku keluar masuk setakat yang dapat, Nurool pulak mendesah dan mengerang kesedapan setiap kali aku tusukkan senjataku ke dalam pantatnya.
“Ohh.. Ohh.. Abangg.. Seedapnya bang.. Oohh.. Abang pelan sikit Nurool tak tahan.. Sakitt.. Oohh..” Begitulah keluhnya.
Apabila aku merasakan lubang pantatnya sudah semakin kembang aku tusukkan lebih dalam lagi hingga satu ketika kepala butuhku terasa seperti telah menembusi lapisan kulit, diikuti raungan daripada Nurool.
“Aduuhh.. Oohh.. Sakiit Bang aduhh.” Nurool menahan kesakitan dalam kelazatan, aku lihat dia mengalirkan air mata barangkali memang sakit ketika aku mengoyakkan selaput daranya.
Apabila Nurool dan agak tenang aku terus tusukkan batang pelirku hingga santak kepangkal rahim. Nurool meraung lagi penuh kenikmatan, aku membiarkan batangku seketika di dalam untuk menikmati kemutan faraj Nurool yang amat kejap dan berturut-turut. Kemudian aku meneruskan dengan acara sorong tarik, aku menyorong dengan perlahan hingga santak dan menarik batang pelirku dengan pantas bertalu-talu. Punggung Nurool terangkat-angkat mengikut irama hayunanku menambahkan lagi kenikmatan persetubuhan. Nurool begitu terangsang hingga klimaks beberapa kali, dia meraung kesedapan sambil tangannya menarik narik rambutku.
“Ohh.. Ohh.. Ooohh.. Arghh..” Itu saja yang kedengaran dari mulut mungil Nurool yang pantatnya sedang aku kerjakan.
Setelah puas memantat dalam posisi menelentang aku menyuruh Nurool menungging. Ku ramas ramas punggungnya yang montok dan kubuka kangkangnya seluas-luas hingga tersembul farajnya. Kulihat farajnya sudah banjir dengan lendir lalu ku suakan mulutku menjilat cipapnya hingga ke dubur hingga hampir kering kukerjakan. Dalam posisi doggy style terus aku tusukkan seluruh batangku ke dalam lubang farajnya hingga santak kepangkal rahimnya. Aku menghayun dengan pantas dan bertalu-talu hingga menghasilkan bunyi berdecap-decup batang pelirku berlaga dengan pantat Nurool. Sambil menghayun batang pelirku ke dalam faraj tanganku sibuk menguli buah dadanya mulutku pula mengigit tengkuknya. Betul-betul 3 dalam 1. Punggung Nurool pula maju mundur mengikut hala tusukan, terkemut-kemut farajnya menahan asakan batangku. Badan kami berdua sudah lenjun bermandi peluh maklumlah bersenggama dalam kereta, buka tingkap sikit aja cukup-cukup untuk udara bernafas. Tiba-tiba pantat Nurool mengemut begitu kuat sekali dan meraung penuh ghairah mencapai klimaks yang entah keberapa.
Akibatnya kepala butuhku terangsang yang amat sangat, aku seperti tak dapat mengawal keadaan, nafasku kencang jantung berdegup pantas kepala butuhku pula berdenyut seperti nak terpancut. Nurool seperti mengerti keadaanku meminta aku pancut diluar farajnya.
“Abangg.. Buang kat luarr.. Oohh.. Pless..” Rayunya.
Dengan pantas aku mencabut pelirku dan cuba bertenang mengawal pernafasan supaya tidak terpancut dahulu sebab aku belum puas lagi menyetubuhi pantat Nurool. Lagi pula aku tak mahu memancurkan air maniku ke dalam pantat Nurool, buatnya dia mengandung naya aku. Jadi aku meminta nurool mengisap saja pelirku hingga memancutkan air mani.
Aku menyandar sementara Nurool membongkok mencapai pelirku. Dia cuba memasukkan keseluruhan batangku namun tak dapat sebab terlalu panjang. Nurool mengulom batangku dengan lahap sekali sambil tangannya melancapkan bahagian batang pelir yang tak muat dimulutnya. Jilatan dari lidah kasap nurool serta urutan jemarinya yang lembut ke atas batang pelirku amat menghairahkan sekali. Mataku terpejam menahan kesedapan oral seks sambil tanganku meramas ramas punggung Nurool yang pejal dan menonggek. Sesekali jariku mengusap lubang dubur dan hujung farajnya. Terangkat punggung Nurool bila jejariku menusuk nusuk lubang buntutnya.
Setelah hampir 10 minit batangku dikerjakan Nurool, aku sudah tak dapat nak menahan lagi kepala butuhku terasa berdenyut-denyut, uraturat pelirku terasa amat tegang diikuti rasa sensasi yang amat sangat hingga akhirnya aku memancutkan keseluruhan air mani ke dalam rongga halkum Nurool. Nurool awalya cuba mencabut mulutnya tapi tanganku lebih pantas menekan kepalanya hingga kesemua air maniku habis ditelannya.
Aku amat puas kerana dapat menyetubuhi pantat Nurool gadis pujaanku, walaupun aku terpaksa melakukannya
Share:

Dalam Bas

Ada sekali tu aku nak balik ke Bentong naik bas biasa dari Pekeliling. Kebetulan plak orang memang ramai aritu. Masa nak naik bas bodo tu, kebetulan kat depan aku awek pakai seluar jeans ketat yang beratur. Orang memang berhimpit2 masa tu, apa lagi aku pun buat2 sibuk jugak, sondol batang aku terus kena kat jubor minah tu. Pasal orang dok tolak2, aku pun tolak sekuat hati batang aku kat jubo minah tu. Aaaaahhh sedap gila rasa kenikmatan, apatah lagi awek tu memang lawa aku tengok. Berair mazi aku kuar. Tapi pastu kat dalam bas dia dapat tempat duduk, aku tak dapat tapi ramai orang berdiri. Aku sedaya upaya setting supaya dapat berdiri kat belakang mana2 awek cun. Aku nampak ada sorang awek cun, putih muka ala2 minah kelantan pakai baju fit merah ngan kain skirt panjang lembut ketat warna merah hitam bebunga. Minah tu berdiri jugak. Masa bersesak2 tu cepat2 aku amik tempat belakang minah tu. Canteeekk, aku dapat berdiri belakang minah kelantan tu. Bas sangat sesak, kiri kanan depan belakang semua penuh, rapat sampai konek aku bersentuh dengan bontot minah kelantan tu. Aku try usha tengok reaksi dia, dia tak tunjuk apa2 respons pun. Ini kira dah baik, memudahkan kerja aku. Aku plan nak keluarkan konekku dan pancut kat bontot dia. Konekku mengeras di bontot minah comel tu. Lembut je rasa jubo dia. Bila bas dah gerak, aku mula try kuarkan batang aku perlahan2 dari zipku. Aku usha keliling, tempat aku memang terkepung dan aku yakin orang lain tak nampak perbuatanku. Aku memang sengaja pakai baju kemeja labuh supaya konekku terlindung. Bila konekku dah keluar sket dari zip, aku julurkan kepalanya sahaja. Bila clear, aku selak baju aku sket supaya konekku terkeluar sket, cepat2 aku rapatkan bahagian konekku melekap di punggung minah tu. Aaaahhh, konekku terasa keenakan yang amat sebaik sahaja ia melekat kat jubo awek tu, kainnya yang licin menambah keghairahanku, maziku terasa meleleh keluar. Aku nikmati seberapa lama yang boleh. Akhirnya, nafsu aku semakin tak tahan, mani aku rasa nak kuar. Aku cuba geselkan konekku di jubo minah tu dalam usaha nak pancut. Beberapa kali gesel, maniku rasa menuju ke kepala konek dan akhirnya, creeet! Creeet! Aku kenikmatan memancutkan maniku di jubo minah tu. Kelihatan maniku bertompok2 di kain lembutnya. Aku masukkan kembali konekku perlahan dan aku cuba hilangkan sket tompok2 mani kat kain minah tu dengan cara geselkan dengan seluar aku. Risau juga aku takut orang lain nampak. Bebrapa lama aku gesel mani aku dengan baju, dah tak berapa nampak kat jubo dia pasal kain dia gelap. Akhirnya perjalanan kami pun sampai ke destinasi sementara aku tiba dalam kepuasan.
Share:

Kisah Aku Kehausan Seks

Tiga hari suamiku berurut. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Bolihkah
penyakit suamiku dipulihkan ?. Dalam tempoh tiga hari itu kami kena berpantang.
Tidak boleh lakukan seks!! Malam keempat, setelah anak-anakku tidur aku usap
rambut suamiku. Dia cuba menahan senyuman. Benar seperti sangkaanku, dia
hanya pura-pura tidur.
Aku pura-pura tersentuh alat kelaminnya dalam kain sarungnya. Tersentak aku
dibuatnya, keras sungguh batangnya, sudah terhunus, berdiri tegak dan
tegang.Dadaku berdebar-debar.Aku jadi tak sabar. Ku cium pipi suamiku,ku kucup
bibirnya. Dia membalas kucupanku. Bibir kami bertaut. Lidah ku hulur
bersambut.Lidahku dikulum.Enaknya.
Kamiberpelukan. Betapa enak rasanya bila gunung semanggulku yang tidak
bercoliditindih dadanya. Biarpun masih berlapik baju, keenakan tekanan gunung itu
sungguh mengasyikkan. Gunung semanggulkembar duaku diramas-ramas. Enaknya
menjalar membakar darah keseluruh tubuh. Abang tidak dapat menahan sabar lagi.
Tangannya menyelak bajuku mengusap gunung berputing merahku. Daging dadaku
yang sudah sekian lama pejal diramas-ramas. Puting tetekku di gentel-gentel. Tak
dapat kulupakan sedapnya ketika itu.Mulut kami berkucupan. Kulum mengulum lidah
silih berganti tak henti-henti. Dapat rasakan air mazisudahmelelehmerembes
dicelah kelengkangku.
Nafsuku makin menggila. Maklum sahaja sudah lama tidak merasakan kepuasan
bersetubuh yang sewajarnya. Butang baju kemeja abang kubuka satu persatu.
Abang faham perasaanku. Baju tidurku dibukanya. Aku hanya berspender nipis
warna pink ketika itu. Abang perasan ada rembesan air mazi dispenderku. Kawasan
yang basah dikuis dengan jari. Aku menarik nafas, berderau darahku sepertimahu
menjerit, menahan keenakan bila celah bibir cipapku dikuis begitu.
Kain yang Abang pakai sudah basah bertompok-tompok disana sini. Air mazi Abang
mesti banyak. Sebab itu abang tak mahu buka kain. Gunung semanggulku yang
sudah tidak bersalut abang ramas-ramas. Kepala Abang turun kebawah. Buah
dadaku dihisap, dikulum silih berganti. Sekejap yang kanan, sekejap yangkiri jadi
mangsa kuluman dan jilatan lidah Abang. Kakiku terkujat- kujat, pehaku terangkat-
angkat, punggungku terkisut-kisut kekanan dan kiri menahan keenakan. Tak sabar
lagi rasanya menunggu serangan abang seterusnya.
Kepala Abang turun makin kebawah. Seluar dalam warna pink nipis yang sudah
basah dilurut turun. Tubuhku tidak ditutupi seurat benang pun. Aku menggeliat dan
merengek keenakan bila lidah Abang menjilat rekahan bibir kelengkangku. Air
likatkeluar makin banyak.
Betapa nikmat rasanya bila hidung Abang yang separuh mancung menekan
bijikelintitku dan lidah Abang pula menjilat rakus tanpa batasan alur rekahan
cipapku.
Bibir kemaluanku kembang kuncup menahan kenikmatan dan keberahian. Lidah
Abang masih menggila. Sudah dua kali air maniku turun lantaran keenakan yang
tidak dapat dibendung melanda keseluruh jiwa.
Abang menurut kemahuanku juga. Abang merangkak naik.Sambil merangkak naik,
kainsarungnya dirungkaikan. Kami sudah telanjang bogel. Senjata sudah
mencodakk tegang terhunus. Lobang sudah kembang kuncup, makin becak dengan
air likat. Mulut kami bertemu lagi.
Kamiberkucupan semahu-mahunya. Dadaku bagai mahu pecah menahan keasyikan
dan debaran yang menggila. Tanpa aku sedari kakiku sudah terkangkang dan
memaut pinggang Abang. Punggung Abang turun perlahan-lahan.
"AAAwwwwwwwww !!!!" aku separuh menjeritbila satu benda keras menusuk
kelorong berair likatku.Tusukan itumembuatkku bagai setengah gila menahan
keenakan.
Bibir kiri dan kanan terkuak membenarkan senjata keras itu meluncur masuk.
Tekanan lembing kepala kembang, keras mencodak itu masuk kealor menguak bibir
kiri dan kanan tidakk dapat dibayangkan sedapnya. Semakin dalam semakin sedap.
Semakin dalam semakin enak.
Tolak lagi, makin sedap. Sorong lagi makin enak. Makin sedap. Makin enak.
Enak.sedap.Enak.Sedap.Enak.Enak.Enak.Sedap.Sedap.Sedap.
Sedar tak sedar akhirnya tusukan lembing sampai kepangkal.Pangkal konek bertemu
bibir cipap. Bulu Abang bertemu bulu ari-ariku. Abang berhenti seketika. Dapat
aku
rasakan betapa enaknya persetubuhan ketika itu.
Air maniku keluar lagi. Makin sedap rasanya ketika itu. Lurah kelengkangku makin
licin. Sekejap sahaja abang diamkan batang konek tegangnya dalam cipapku. Lepas
itu batang konek yang kembang itu disorong tarik, sorong... nikmatnya tak
terhingga.
"Ahhh!! eemmm!! ooohhh!! eeehhh! ehhh!! ehhh!" Mulutku merintih merengek
membayangkan keenakan.
Kesedapan yang menggila membuat aku lupa dengan apa yang aku sebutkan.Entah
bahasa apa yang keluar dari mulutku tidak aku tahu. Abang masih menolak dan
menarik batang kerasnya keluar masuk direkahan kelengkangku. Air putih likat
sudah kecepuk! Kocakkan air jelas kedengaran dari celah kelengkang.
Sorong!! sedapnya separuh gila. Tarik!! Lazatnya tak terkira. Sorong. Tarik.
Sorong.Tarik. Sorong. Tarik. Sorong. Tarik.
Nikmat. Lazat. Nikmat. Lazat.
Air maniku keluar lagi. Entah kali yang keberapa tidak dapat aku kira lagi. Aku
sudah
keletihan.
"Sudah bang!! Rita sudah...penat..." Aku mengalah.
Dapat aku rasakan air likat mengalir deras keluar mengikut tarikan batang
balaknya.
"Tonggeng Yang!!" bisik suamiku.
Aku menarik nafas keletihan. Ya Tuhan...keenakan membuat aku lupa, suamiku
belum mencapai klimaks. Alangkah bersalahnya aku kerana mementingkan
kepuasan diri sendiri. Kepuasan yang sudah sekian lama tidak dinikmati
membuatkan aku melupakan klimaks suamiku yang terabai. Cepat-cepat aku
menonggeng seperti orang bersujud. Abang berdiri diatas lututnya dari belakang
punggung. Kemudian menyarungkan senjata kerasnya melintas bawah lubang dubur
menuju rekahan cipapku yang sudah ditakungi air putih likat.
Batang keras itu keluar masuk pula dari arah belakang.Aku rasakan lagi satu
nikmat
yang sudah lama aku abaikan. Walaupun sama, keluar masuk cipap tetapi sedap
lain-lain. Cocok dari depan lain rasa sedapnya. Cocok dari belakang sedap juga
tapi
lain rasa. Sorong tarik, sorong tarik aku keluar mani lagi. Abang masih belum
apa-
apa. Ini tak boleh jadi fikirku.....
Aku pun kepit kuat-kuat batang keras Abang dengan kedua papan punggungku.Bila
pucuk senjata terbenam, pangkal senjata pula tersepit papan punggung, Abang
tentu dilanda keenakan yang tak terhingga.
Rancanganku berjaya. Sekejap sahaja sorong tarik senjata Abang mula menggila
sepertitidak terkawal. Walaupun makin keras dan berdenyut-denyut Abang tidak
tarik keluar seluruh batang.
“Sedapnya dikk....Abang dah dekat...dah dekat....dah........." serentak itu aku
dapat
rasakan pancutan air menerjah memasuki alur kemaluan hadapanku.
Banyak sekali air mani Abang keluar. Aku tak pedulikan lagi, terus
tertiarap.....lepak.
Abang juga pejam mata ,baring disebelahku tanpa bicara apa-apa lagi. Pasti Abang
letih dalam kepuasan. Jam tiga pagi, ya jam tiga pagi Abang menggoncang tubuhku.
Aku terkejut.
"Ada apa bang ?"
"Bagilah Abang sekali lagi........" Bisik Abang malu-malu.
"Huh!" Aku mendengus. "Tak reti orang letih" rungutku.
Namun aku membiarkan sahaja pehaku direnggangkan, lututku ditinggikan dan lagidan
lagi.................................huh nikmat..............!!
Share:

Kereta Mewah Bos

Nama Aku Julia.. Aku kerja sebagai setiausaha di sebuah syarikat swasta.. di sini aku nak share pengalaman cerita aku main dengan bos aku di dalam kereta.. hehehe.. bos aku ni india.. tapi hensem.. Kalau korang nak tau, semua pekerja perempuan di tempat aku kerja memang gilakan bos aku ni.. hehehe..
bos aku ni memang suke dengan aku.. banyak kali gak di cuba-cuba goda aku masa kat bilik ofis dia.. kadang2 dia pura2 terpegang payudara aku, kadang dia pura teraba punggung and peha aku.. biasalah.. aku ni kulit putih gebu.. pakaian seksi, pakai skirt n kemeja ketat.. terjojol payudara aku ke depan.. tu yang bos aku x boleh tahan.. hehehe..
aku selalu gak perhatikan adik bos aku yang dalam seluar tu.. membonjol je setiap masa.. pasti besar pada pemikiran aku.. hehehehe.. bila aku masuk bilik bos, aku tengok adiknya tu gerak2 dalam seluar.. macam nak terkeluar pun ade.. hehehehe.. bos aku ni, memang lama idamkan tubuh aku.. aku je jual mahal.. x kan nak bagi free?? hehehehe
nak jadikan cerita, 1 hari bos ajak aku tengok wayang masa waktu lunch.. aku pun follow je.. orang nak belanja.. tapi bila sampai kat tempat parking kereta, tiba2 bos kuarkan sesuatu dari poket bajunya.. WOW!!! rantai emas.. cantik sangat.. bos suruh aku pusing kerana dia nak tolong pakaikan pada leher ku.. lepas bos dah pakaikan, tiba2 bos aku peluk aku dari belakang dan kucup leherku dengan rakus.. tangannya pula meraba2 payudara ku.. aku hanya diamkan diri dan memejam mata menahan kesedapan.. bos membuka butang kemeje ku 1 per 1.. bos tanggalkan kemeje ku dan coli aku dari tubuh ku.. bos membaringkan kurusi aku, terus hisab puting tetek aku.. aduh sakit sangat.. dia gigit n sedut.. tp sedap.. sambil bos hisab tetek aku, dia buka kancing skirt aku dan tanggalkan sekali dengan suar dalam aku.. rakus betul bos aku ni.. lepas tu dia masukkan jadi dia dalam lubang pantat aku.. aarrrrgggghhhh!!! sedapnya aku rasa.. bos masih hisap tetek aku.. kejab kiri, kejab kanan.. jari dia pula bermain2 di lubang pantat aku.. aaarrrrrgggghhh!! aku mengerang.. x lama, aku rasa nak terkencing.. aaarrrrrrggggghhhhhhh!!! aku lepaskan air kepuasan aku.. abis basah sit kereta.. bos aku bangunkan badan aku dan pusing badan dan aku berbaring menghala kepintu kereta.. bos angkat punggung aku keatas lututnya dan menjilat pantat aku.. aaarrrrgggghhh!!! sedapnya bos.. aku mengerang.. bos hisab n gigit biji aku tanpa ade belas kasihan.. aku rasa sakit n pedih.. aku cuba menolak kepalanya, tapi tidak berdaya.. bos jilat pantat aku dengan rakus.. aku rasa seperti telah datang kembali.. x lama.. aaaarrrrggghhhh!!! aku klimaks lagi sekali..
bos bangunkan aku.. dia buka seluar dan spendernya.. nah!!! batang bos aku terpacak tegak.. besar gile.. kalah timun.. hehehe.. bos minta aku hisab batang dia.. aku hanya turuti. susah gak nak masukkan dalam mulut aku.. besar sangat.. aku hanya mampu hisab kepala batang bos je.. bos mengeliat geli.. aku urut2kan batang bos dengan tangan aku sambil aku hisab kepalanya.. terasa batang bos berdenyut2.. jangan dia pancut dalam mulut aku dah le.. hehehehe.. xlama lepas tu, bos suh aku baring di kerusi aku, dia tindih tubuh aku.. aku membuka kan sedikit kankangku untuk memudagkan bos masukkan batang dia dalam pantat kau.. aaaarrrrggggghhhh!! sakit!!! aku mengerang kesakitan.. bos masukkan perlahan2 batangnya. sedikit demi sedikit batang bos masuk ke dalam pantat aku.. aku memejam mata menahan sakit dan kesedapan.. plurp!! batang masuk sepenuhnya dalam pantat aku.. bos tidak terus menghenjut, mungkin dia tahu aku sedang menahan sakit.. kemudian bos goyang perlahan-lahan punggungnya.. segala kesakitan hilang.. aku hanya rasa kesedapan.. bila bos lihat aku dah mula rasa sedap, bos melajukan dayungannya.. aku menjadi tidak tentu arah.. sedap sangat.. terasa pantat aku berdenyut2 dengan tujahan batang bos aku.. bos mendayung sambil mengucup bibir dan leher ku.. aku rasa lebih asyik.. sedap sangat2.. x lama lepas tu aku terkejang kesedapan.. aku klimaks wat kali ke3 tapi bos aku masih still mendayung mencari kupuasanya.. lepas mengucup bibir n leher aku, bos hisab plak tetek aku sambil mendayung.. aku rasa semakin sedap.. tiba2 bos melajukan dayungannya.. makin lama makin laju.. aku memejam mata kesedapan.. pantatku terasa berdenyut2 .. bos bagitau dia nak terkeluar.. bos tanya aku, nak dalam atau luar?? belum sempat aku menjawab aku kekajangan kali ke4, dan bos pun memancutkan air maninya dalam pantat ku.. terasa panas air mani bos aku.. aku pandang bos aku.. bos hanya cakap sory.. i x sempat tarik.. faraj u terlalu ketat.. aku hanya tersenyum kepuasan.. selepas itu, aku dan bos pakai pakaian.. bos ajak aku checkin hotel untuk mandi bersih diri... dia cakap x payah balik ofis.. tapi sebenarnya aku tau, bos aku x puas lagi.. hehehehe..
sekian dari aku.. julia.
Share:

Kenikmatan Pancut Dalam

Cik Wan adalah salah satu cerita menarik ingin aku kongsikan. Cik Wan adalah wanita yang cantik dan comel. Kulitnya putih gebu. Tubuhnya sangat cantik dan senyumannya menawan kalbu. Cerita ni berlaku semasa aku masih kerja di Bank Bandar. Mulanya aku biasa saja dengan Cik Wan, walaupun nafsuku mencanak2 bila terpandang wajah dan tubuhnya. Namun Cik Wan kelihatan memberi respon yang baik dan kadang-kala seolah2 manja2 ngan aku. Cik Wan dah kawin dan mempunyai seorang anak. Kalau aku melawak dengan dia, mesti dia respon baik punya, dan kadangkala melawak lucah dengan aku. Aku tak kisah, memang layan pun sementelah aku memang bernafsu dengannya. Satu hari dia computer dia rosak, so dia mintak tolong aku baiki. Masa aku baiki, aku tengok sekali banyak cerita blue kat dalam laptop dia. Aku layan je. Masa nak pulang laptop dia, aku saja je usik dia, “amboi banyak gak cite best dalam tu, “ kataku. Dia senyum2 kemaluan tapi tak jawab. Aku cakap, “takyah malu la, saya pun tengok juga cite camtu,” barula dia okey balik. “Ye ke? Ada banyak ke stok cerita awak,?” Tanya dia. Aku cakap, “banyak je, akak nak tengok?” kataku memancing. Dia kata boleh je, aku cakap sekarang pun boleh, kita cari tempat yang clear. Dia setuju je. Kebetulan plak dia ada bilik sendiri yang clear. Kitaorang pun lepak kat bilik dia tengok cite blue. Masa layan cite blue, konekku tercanak lalu aku saja lepak kat belakang dia. Dia berkeadaan duduk sementara aku berdiri. Sengaja aku kenakan batang aku kat dia, aahhhh terasa enak bila batang kerasku mengenai belakangnya. Terasa selesa sekali badanku. Dia tidak menunjukkan reaksi, masih tekun menonton cite2 blue yang aku tayang. Aku lihat dia menelan air liur menonton cite2 blue tu. Tiba2 dia pusing dengan mendadak menyebabkan batangku yang masih dalam seluar mengenai teteknya. Aku terkejut dan menyangka dia akan melarikan teteknya, tetapi aku silap. Dia tidak memperdulikan batangku yang mengeras di teteknya yang berpakaian kebaya sendat itu. Tiba2 dia berkata, “akak nak ambik barang jap kat stor belakang, jom tolong akak,” katanya. Aku setuju dan kami pun bergerak ke stor. Sampai ke stor dia mancari2 barang kononnya dan sengaja aku geselkan lagi batangku ke punggungnya yan montok itu. Tiba2 aku rasakan dia semakin menekan bontotnya ke batangku, menunjukkan respon baik. Aku pun apa lagi, perlahan aku pegang pingganya, dia tak membantah. Aku memandang wajahnya, matanya kelihatan kuyu, kami berpelukan, lalu berkucupan. Aku menekan batangku yang mengeras ke farajnya, sambil dia meramas2 batangku. Aku segera mengeluarkan batangku yang sudah mengembang keras itu lalu kusendalkan ke celah farajnya yang masih berkain. Wan menggeliat seolah2 rasa kesedapan yang amat sangat. Aku dapat rasakan maziku meleleh banyak di kainnya. Aku sudah tak mampu bertahan lagi, aku nak pancut dalam sekarang juga. Segera aku baringkan Wan, lalu aku tindih tubuhnya. Dia menyerah pasrah, aku selak kain sendatnya dan aku tarik spendernya, memprlihatkan farajnya yang putih melepak itu. Aku letakkan konekku di pintu farajnya, dan aku tolakkannya perlahan ke dalam tubuhnya. Dia menggeliat dan mengerang kesedapan menerima kemasukan itu. Akhirnya konekku termasuk semakin dalam dan habis ke pangkal. Terasa farajnya sungguh licin dan panas. Aku tak terdaya lagi menahan maniku, terasa sudah sampai ke pangkal konekku. Badanku mula bereaksi kebas terutama di belakangku kerana ingin melepaskan keenakan ke dalam rahim bini orang ni. Aku buka mataku dan ternampaklah wajah Cik Wan yang cantik dan memberahikan itu menyebabkan konekku mengejang di dalam faraj dan, creeeet! Creet! Creet! Mani panasku menyembur2 dari batangku terus ke dalam faraj Cik Wan. Aku tak tahu berapa kali maniku memancut, tapi yang pasti aku dah 2 minggu tak melancap, pasti banyak maniku kudermakan pada Cik Wan. Aku kepuasan yang amat sangat dan mencelapak di atas tubuh Cik Wan. Aku rasa dia puas juga pasal aku dengar dia mengerang panjang sambil terkemut2. Bermula dari saat itu, kami selalu projek kat macam2 tempat, hotel, kereta dank at mana2 aja. Yang penting, masa tu aku tak risau pasal tempat pelepas nafsu sebab aku ada Cik Wan yang cantik tempat aku melepaskan hajatku. Aku memang selalu melancap tapi lepas dapat Cik Wan, aku sanggup tahan tak melancap pasal nak lepas kat dia. Kadang2 aku tahan sampai dekat 3 minggu pasal nak rasa kepuasan maksimum masa pancut kat dia. Yang bestnya, Cik Wan jenis tak kisah aku pancut dalam dan tak pernah komplen walaupun aku pancut cepat sebab dia kata dia lebih puas main dengan aku berbanding laki dia.
Share:

Kehausan Cikgu Salina

Cerita cikgu Salina ni berlaku masa aku tak sengaja berkursus sekali di sebuah sekolah tu. Minah ni memang agak happy go lucky, dia ajar BI dan agak friendly. Dia ni bini orang, tapi badan masih bergetah dan solid. Dia selalu pakai baju blouse korporat dengan kain lembut warna hitam yang sempit. Aku berkenalan dengannya masa satu group dengan dia. Lepas kursus malam kedua, dia ajak aku kuar makan. Aku pun on je, tak terlintas di kepala aku malam tu aku akan dapat pancut kat bini orang. Lepas je makan, dia ajak aku ronda-ronda genting. Genting kan sejuk, so konon-kononnya sejuk, kami jalan rapat-rapat. Memandangkan dia macam tak kisah rapat-rapat, aku try pegang pinggang dia, dia tak respon apa-apa pun, selamba aje sambil sibuk bercerita. Ni kira respon baik ni, fikirku. Aku ajak dia lepak kat atas bukit yang agak jauh dari orang, kononnya nak tengok pemandangan, padahal aku nak tembap bontot dia. Sampai kat atas, kami melepak sambil berdiri melihat kawasan, padahal aku slow2 dah kuarkan konekku kuparkingkan di punggungnya. Dia kelihatan tak kisah, leka borak2 dengan aku pasal keindahan genting. Pastu dia cakap, “sejuk la kat sini, kalo suami I adakan boleh tolong panaskan,” katanya sambil tergelak kecil kononnya bergurau. Aku balas,” setakat panas2 I boleh,” kataku. Dia tergelak kecil sambil melirik manja. “Kalau tak malu boleh je,” katanya memikat. Kami berpandangan, sambil tersenyum. Aku rangkul pinggangnya dan kami berpelukan. Sengaja kubiarkan konekku terkena buritnya. Dia berkata,” amboi you ni daring la, belum apa2 lagi you dah keras2 kat situ. Aku gelak je. Pastu kami pun bergegas ke bilik hotel dia. Sesampai kat bilik, tanpa buang masa, aku terus selitkan batang aku kat buritnya. Kami berkucupan, berpelukan, bergeseran. Batangku terasa dikemut dan terus dia baringkan aku di bawah, lalu segera dia masukkan batangku ke dalam farajnya. Farajnya terasa licin dan ketat, sungguh nikmat kurasakan. Dia mengizinkan aku pancut dalam. Aku cuba tahan, tapi tak mampu lagi dan akhirnya, aaahhhh, cup,cup,cup maniku memancut laju ke dalam farajnya. Aku kenikmatan, dan Saina kepuasan. Kami tertidur, dan bila aku tejaga, Salina masih tidur menonggeng, lalu aku tindih punggungnya dan melancap celah farajnya hingga terpancut. Rupanya, Salina memang suka lelaki muda, dia teransang dan akan puas main dengan laki muda biarpun laki tu pancut cepat pun, dia terasa nikmatnya. Katanya, walaupun suaminya hebat di ranjang, dia terasa tidak puas kerana tastenya adalah lelaki muda. So, aku menjadi gigolonya selama 6 tahun berkhidmat. Salina menjadi tempat aku buang airku kini. Kalau aku sangap, aku call Salina, ajak dia jumpa kat belakang umah, pastu aku suruh dia tonggeng lalu aku pancut dalam. Kekadang sekejap je pun takpe, pasal Salina ni jenis tak berkira. Kadang-kadang dia datang sekolah aku, kononnya ada urusan, tapi kami projek kat stor belakang.
Share:

Nikmatnya Mak Ngah

Kisah yang ingin kuceritakan ini berlaku di kampungku di selatan tanah air. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan diwaktu cuti sekolah. Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.
Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu Bapakku dan adik beradikku yang lain. Alasanku sebab ramai sepupu dan sedara dikampung hendak kutemui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.
Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini pikirku. Dalam pada itu mataku mencari-cari siapakah sedaraku yang akan menjemputku nanti.
Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku.
“Hey! Amin.. Mak Ngah kat sini lah!” Kelihatan Mak Ngah ku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.
“Okey! tunggu kejap ha.. Nanti Amin turun” jawabku sambil mengangkat tangan.
Kelihatan Mak Ngah ku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua buah dadanya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan. Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.
Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.
Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila punggungnya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.
“Pak Ngah engkau minggu ni dia kerja malam, besok lah kalau kau nak jumpa dia” Mak Ngah berkata sewaktu aku sedang duduk-duduk didapur bersembang selepas makan.
“Hah! apa khabar Pak ngah nya sekarang ni, sihat ker ” tanya ku pula.
Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.
“Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal.” Suaranya macam kesal saja.
“Kenalah jaga-jaga makan dan minum. Ubat pun tak boleh putus.” Nasihatku.
“Ialah Amin. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le” rendah aja suara Mak Ngah.
Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk. Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur bewarna kuning kelam-kelam dapat juga aku mencuri-curi pandang ke arah alur di dadanya yang tegang dan gebu. Kontol aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan. Buat-buat duduk dan bersembang jer lah. Biasa lah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam2 hal keluarga sebelah sana dan sini.
“Tapi ubat-ubat ni semua ada juga kesan sampingannya bila sudah makan. Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang.”
“Oo!” aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer.
“Mak Ngah kira hebatlah Mak Ngah kan!” aku cuba mendapatkan penjelasan.
“Hebat? Hebat apa pulak?” tanya Mak Ngah padaku.
“Ia lah walaupun sudah beranak empat, kesihatan tip top. Body pun..!” sambil aku tersengeh. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah.
“Alahai.. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin. Kamu besok sudah kawin kenalah jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki.” Sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.
“Ish..! itu memanglah Mak Ngah, saya pun selalu enggak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni.. Macam-macam petua dan bimbingan yang ada.” Kataku mempertahankan kelakian.
“Ialah semua orang ada kekurangannya tapi bab ini Mak Ngah kira perlulah di jaga dengan betul supaya tak menyiksa orang lain.” Jawabnya ringkas dan penuh makna.
“Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker.” tanya kucuba memancing.
“Ish! engkau ni, tak payah tahu lah.. Itu semua cerita hal orang tua-tua. Sudahlah pergilah kedepan Mak Ngah nak kemas meja ni pulak”
Aku serba salah, tapi terpaksa lah jugak bangun. Adik ku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikatku. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia senyum jer sambil menyindir.
“Ai! manalah arah nak tuju tu! Kawin lah cepat,” aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.
“Ni karang ada yang kena peluk ni karang,” ugutku sambil bergurau.
“Alahai Amin.. Takat engko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni” Mak Ngah badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.
“Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras” sambil memegang Adik ku di luar kain.
Mak Ngah masih buat endah tak endah jer. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya.
“Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu” kata Mak Ngah merendah diri.
“Ish, saya tengok okey jer. Punggung cantik, dada pun montok..”
Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik.
“Hish! engko ni Amin ada-ada ajer nak memuji. Mak Ngah tak makan dek puji pun” masih merendah diri. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok.
Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. Mata ku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t shirt Mak Ngah tapi tak berapa nampak sebab leher baju nya tinggi juga. Nafas ku naik turun menahan gelora.
“Yang engko tercegat berdiri kat sini ni apa hal. Sudah tak tahan sudah ker. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. Eh! kau ni kuat buat sendiri ker Amin?”
Aku serba salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkoleh jugak lah air mani ku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.
“Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah” aku cuba beri alasan yang logik sikit.
“Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah” sindir Mak Ngah.
“Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah..” aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geramku.
Malam itu aku saja buat-buat malas melayan Adik sepupu ku dan aku kata aku nak berehat dibilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10.30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.
Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari Adik sepupuku tandanya dia sudah lena. Fikiran ku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah sambil berangan-angan dapat main dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.
Tiba-tiba pintu kamarku dibuka. Rupa-rupanya Mak Ngah masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.
“Eh! belum tidur lagi kau Amin.. Ni hah Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing. Mari lah sini tolong kejap, tak sampai lah. Kau tu panjang sikit” Kata Mak Ngah.
Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.
“Yang merah ker yang biru?” tanya ku pula sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.
Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai kelantai, sebab masa aku menggintil-gintil batang ku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampang lah batang ku yang sederhana keras dan kepala nya yang licin macam ikan keli.
“Hehe.. Amin kain kau lah” kata Mak Ngah tapi matanya tak lepas merenung batang ku yang tercacak.
Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.
“Hehe.. Sorilah Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot.”
Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan lahan aku merapatinya dan memegang kedua bahu nya. Bila aku cuba mengucup tengkuknya tiba-tiba dia macam tersedar.
“Hish kau ni Amin, ada-ada aja. Jangan main-main kang Mak Ngah karate kau kang.”
Namun senyum terukir dibibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju kebiliknya semula. Ini macam sudah ada respon lah ni fikir ku. Aku mengikutinya keluar pintu sambil membawa selimut yang diminta tadi. Sampai saja dibiliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya kebelakang melihatku mengikutinya kebilik dan terus berbaring di atas katil.
“Ni hah selimutnya yang Mak Ngah hendak tadi, saya nak hantar kan.” Aku hulurkan dekat Mak Ngah.
“Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat katil empuk tu kan?” tanyaku perlahan.
“Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker?” pertanyaan bonus buatku.
“Boleh ker? ” tanyaku untuk mendapat kepastian.
“Jomlah.. Tapi jangan nakal-nakal sangat” jawab Mak Ngah.
Bagaikan kucing diberi ikan terus jer aku baring di sebelah Mak Ngah secara mengiring.
“Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni ” tanya nya manja.
Aku malas nak jawab dan terus menyondol lehernya dan tangan ku pula melurut naik dari perut ke buah dada Mak Ngah. “Emm.. Ehh.. Hee nakallah Amin ni” keluh Mak Ngah menahan geli rasanya. Tiada coli yang menutup payudara Mak Ngah memudahkan tangan ku merasa putingnya yang sudah tegang disebalik tshirt nipisnya.
“Wanginya Mak Ngah ni, gebu pulak tu.. Emm” aku memujinya menyebabkan mata makngah mulai kuyu.
Perlahan-lahan bibirku mencari bibir Mak Ngah. Kelihatan bibirnya yang separuh terbuka seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal ku. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam. Batang ku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah. Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak ku perlahan.
“Amin betul-betul nak main dengan makngah ni..” Tanya Mak Ngah lagi. Aku anggukkan kepala.
“Hee.. Kalau ye pun kuncilah dulu pintu tu nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak.” Ujar Mak Ngah.
Dalam hatiku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian ku selama ini. Terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi. Setelah pasti pintu itu terkunci betul aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tanganku dikedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.
“Kenapa tengok macam tu pulak tu” tanya Mak Ngah.
“Macam tak percaya lah malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah” jawabku.
“Sudah lah Amin, malulah Mak Ngah Amin tengok macam tu” sambil terus memaut pinggangku dan menarik ke atas tubuhnya.
Lembut dan empoknya ku rasa tubuh Mak Ngah bila aku dapat menindihnya. Batangku berdenyut-denyut di atas tundun Mak Ngah seperti kena karen letrik. Tangan makngah menggosok-gosok dibelakang ku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan ku pun tidak duduk diam mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat punggung idamanku itu sambil bibirku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka, leher dan dadanya.
Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas kuat bagi melihat lebih jelas buah dada montoknya. Fulamak terselah kedua-dua gunung gersang Mak Ngah. Putingnya agak besar dan tersembul keras. Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh. Aku dengar suaraku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah diiringi erangan mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi, dari celah alur ke puncak putingnya kugomol-gomol dengan bibirku. Terangkat-angkat dada Mak Ngah sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut. Aku kena memastikan nafas ku tidak terhenti bila hidung ku jua turut tertutup semasa menyondol payudara Mak Ngah. Sesekali aku mengiringkan hidungku kekiri atau ke kanan bagi mengambil udara.
“Amin.. Eh.. Eh.. Sedapnya.. Egh!” keluh Mak Ngah menahan kesedapan.
Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan di buai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas diatasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah yang asyik dalam keghairahan.
“Amin ni boleh tahan lah.. Lemas Mak Ngah” keluh Mak Ngah.
Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah dan memasukkan batang ku. Kemudian aku mengangkat badan ku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah. Terus aku menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah tidak memakai celana sebagai mana kuduga.
Warna puki yang kemerah-merahan dan tembam pula menaikkan nafsu ku lagi. Mak Ngah membuka kangkangnya lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan ku di atas puki nya dan melurut jari hantu ku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah sudah teransang kuat fikir ku. Lama juga aku membelek dan melurut di situ sehingga Mak Ngah menegur ku. ‘sudah lah tu Amin! apa tengok lama sangat kat situ, malu lah. Marilah naik balik atas Mak Ngah’tangan nya dihulurkan ke arahku menanti kedatanganku untuk memuaskan nafsunya yang telah lama diabaikan oleh Pak ngah.
Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini. Tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi. Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang ku supaya benar-benar berada disasaran. Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah menganggukkan kepalanya perlahan seolah-olah faham apa yang bermain dikepalaku masa itu.
Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah sambil batangku turut meluncur masuk ke dalam liang hangat Mak Ngah. Kedudukan kaki Mak Ngah yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang ku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batangku bergeser di dalam puki Mak Ngah, sehingga habis kepangkal aku menekan batangku dan terdiam di situ.
“Maaf ye Mak Ngah, Amin sudah buat salah pada Mak Ngah” bisik ku di telinganya.
“Tak pe lah sayang, Mak Ngah pun salah juga biarkan Amin buat begini. Lagi pun Mak Ngah pun sudah lama tak dapat main dengan penuh nafsu. Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu. Buatlah apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah juga.” Tanpa rasa kesal Mak Ngah menjawab lembut sambil menarik tubuhku lebih rapat.
“Ahhgh! amiin..! Sayangg!” terus dengan itu Mak Ngah sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku. Terasa denyutan kuat dari dalam puki Mak Ngah membalas tekanan batang ku.
Aku mula menyorong tarik batangku sambil menjeling sesekali kebawah nak lihat bagaimana rupa puki itu masa batang aku keluar masuk. Tubuh Mak Ngah terangkat-rangkat tiap kali aku menujah masuk dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah menguat kat lagi nafsu ku untuk menyetubuhnya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan payudara Mak Ngah sudah kebawah dari dada aku. Mak Ngah pun tinggi kurang sikit dari aku. Tapi aku seronok lihat payudara Mak Ngah beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong tarik ini berlaku.
Kain batik Mak Ngah sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti. Tapi itu lebih menambahkan ghairah ku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhi nya. Sebab pengalaman ku tidaklah sehebat Mak Ngah, hanya berpandukan vcd lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagi pun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.
Mak Ngah tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain. Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh Adik sepupuku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah memelukku kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimak bagi wanita kata ku. Hampir leper kepala ku di tekapnya disebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.
“Emm Amin! Amin! Mak Ngah dapat.. Ahh!”
Terasa kemutan pada batangku juga amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya. Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi tak lah ketat sangat tapi masa klimak Mak Ngah boleh menguncupkan liang senggamanya begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar juga. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang ku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.
Mak Ngah hampir terjerit bila terasa air mani ku memancut di dalam rahimnya serentak dengan air mani nya juga, tak sempat untuk ku mengeluarkan batang ku lagi, disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkuk ku. Cuma pengadilnya aja yang tak ada untuk kira ‘One!, Two!, Three’ kata ku.
Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.
“Ahh! sedapnya Amin.. Sudah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi” sambil senyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.
“Tak pe ker Amin terpancut kat dalam tadi Mak Ngah?” tanyaku risau.
“Apa nak risau kan min, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam.”
Lega rasanya bila Mak Ngah kata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah cuma mengangkat kepala sahaja, merenung wajah ayu Mak Ngah.
“Mak Ngah ni ayu lah..” kata ku memuji. Mak Ngah hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manjaku di bibir lembutnya.
Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah dan main lagi sekali sehingga kepukul 4 pagi aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah ku seolah-olah mengucapkan terima kasih padaku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.
Aku bagai memberi isyarat balas, sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.
*****
Begitulah kisah benarku pertama kali dapat main dengan wanita berumur tapi masih anggun. Untuk sebarang perkongsian pengalaman boleh hubungi aku di emailku.
Share: