Posts

Showing posts from June, 2013

Mengintai 2

Pengalaman pertama senggama cukup mengasikkan dan nyerinya masih terasa di pantatku buat beberapa hari. Walaupun ada terasih jerih tapi rangsangan untuk terus menikmatinya membara di hatiku, namun apakan daya sebagai gadis sunti yang baru berusia sebelas tahun tidak mudah bagiku mendapatkannya hanya pada ayah sahajalah harapanku. Hubungan ayah dan ibu semakin intim sebab setiap malam aku menyaksikan mereka melakukannya malah kali ini mereka lebih berani tanpa mengira sama ada kami telah tidur atau belum mereka tetap melakukannya. Satu hari adikku Sal bertanya apakah yang dilakukan oleh ayah dan ibu, adakah mereka bergaduh atau sebab lain. Aku jawab sebenarnya mereka sedang berkasih sayang itu sebab kau nampak mereka bercium dan berpeluk, tapi kenapa ayah mesti masukkan kotenya ke dalam pantat emak? Aku terkedu tak tahu apa nak jawab…..sebab….sebab ayah nak kencing dalam pantat emak. Habis kalau gitu ayah boleh juga kencing dalam pantat kita sebab ayah juga sayangkan kita…ye tak? Nanti…

Sahabat Suamiku

Tepat jam 11 malam suamiku sampai di sebuah kedai makan bandar kami. Dia dan kawannya Mudi baru sampai dari Kota Bharu. Pagi tadi mereka pergi ke sana kerana membeli batik sutera di Ketereh, Kelantan, Mudi adalah kawan baik suamiku dari Sabah. Ku kenali Mudi sejak kami duduk di Sabah lagi 20 tahun dahulu.
"Panggil Nor datang makan sate," kata Mudi. Suamiku pun call aku suruh pergi ke kedai sate itu yang terletak 2km dari rumahku. Aku bawa Myviku manakala mereka berdua sudah berada di kedai itu.
"Apa khabar Nor? Lama betul tak jumpa," kata Mudi.
"Khabar baik. Maria macam mana? Sihat ke dia?" jawabku sambil bertanya khabar isterinya yang turut kukenali.
'dia sihat," jawab Mudi.
"Malam ini terus nak pi Kuala Lumpur ke?" tanyaku
"Dah lewat, Rasanya nak tidur di hotel di sini," jawabnya.
"Bawa kereta sorang-sorang bahaya juga malam-malam. Balik pagi esoklah," kataku,
"Memang penat. Kalau ada orang urut badan best," ka…

Rosmah 1

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.

Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai buruh binaan di Singapura yang jarang sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran. Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk menampung erbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah
tinggal keseorangan pada sebelah …

Rompak dan Rogol

Kes ini benar benar berlakuatas diri saya, ini bukanpengalaman tetapi ini
dikirapersitiwa buruk tak dapatdilupakannya. i nie anakperempuan yang boleh
dikatakan anak manja sekali kerana iadalah satu-satunya anak kepada ibubapa i,
kehidupan famili iagak mewah, ayah seorang bisnesman terkenal dibandar
kluang,emak seorang suri rumah dan oleh kerana anak seorang je,mereka sangat
sayang terhadap saya, walaupun kehidupankami mewah i tidak lah morden sangat.
okey, kisah nya berlakupertengahan bulan februari 2010, masa itu ibubapa i
terpaksapergi penang untuk menziarahi orang tua. masa itu i malas nakikut mereka,
so hanya i seorang je tingal rumah, kira kira 7pmada dua lelaki bangsa india
berpakainan kemas berdiri gaterumah i dan melonceng bell, dia kata nak bagi card
kahwin padaayah i, dia kata famili friend dgn ayah saya, so i pun percayakata
kata dia dan ajak dia masuk rumah, lepas masuk je ruma,perangai dia dah macam
lain, dia terus keluarkan pisau daripocket tunjuk kat lehir i,…

Pramugari

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina. Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.

Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunik…

Puan Juliana

N meneruskan adventurenya di sebuah pekan baru di pantai timur. Keluarganya menyewa di Bkt S. Di Kuantan. Perumahan sewaan itu membawa banyak kisah-kisah yang membuka ruangan baru kepada kedewasaannya.
Persekolahan dan aktiviti ko-korikulumnya membuatkan N terbuka kepada keadaan luaran yang menakjubkan. Rakan-rakan baru di luar kawasan kepolisian memberikan pengalaman-pengalaman yang bagus dan menarik. N menyelusurinya dengan kekagetan dan dengan kejutan-kejutan yang membahagiakan. N seorang ahli olahraga belapan. Dia pelari pecut. Mula mencipta nama di bidang itu di tempat barunya. Dia juga seorang orator/public speaker yang sering memasuki pertandingan syarahan dan pidato. Yang juga memenangi pertandingan tersebut.
N adalah seorang pemimpin yang in-born. Dia memperlihatkan kematangan dan kewibawaannya. Boleh dikatakan dia all rounder di sekolahnya. Tahun ini juga dia menghadapi perperiksaan LCE. Biarpun sibuk dengan aktiviti persekolahan dan sosial, N juga tidak mensia-siakan waktu un…

Pertama Kali Dikulum

Nama aku A. Aku ni seorang jejaka. Aku menang gila sex sejak remaja lagi, cuma tidak ada peluang pada masa tu. Habis best pun cuma melancap je (tapi dengan berbagai teknik). Pernah aku suruh sepupu aku (jantan juge) melancap pelir aku. Nasib baik dia tu ok. Dia sebaya dengan aku. Setakat tu je yang aku suruh dia buat kat aku. Lepas tu sebagai balasannye, aku hisap konek dia. Masa tu aku baru 15 tahun. Tapi die tak mau hisap konek aku walaupun aku tenyeh konek tegang aku kat bibir mulut die dan beri dia upah.
Itu pengenalan je. Sebenarnye konek aku kali pertama dinyonyot dan dimamah oleh seorang mak nyah di dalam bilik die. Ceritanya gini. Maknyah tu menang le cun. Saling tak tumpah macam model. Teteknya besar, kulitnya putih gebu dan wangi pulak. Maknyah (Kathy name pompuan dia, Leman nama dalam i/c) tu tinggal dengan kengkawan sepencarian die (aku rasa kau orang semua faham bukan profesion mereka) sebelah rumah aku. Dalam ramai-ramai tu (5 orang kesemuanya) die le yang paling seksi, …

Penjaga Anak

Kira2 lima minit aku tunggu Ida pun keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala
mandi yang agak singkat. Tapi dia ni jenis yang agak tak kisah sangat selamba je
dia terus mendapatkan anak aku tu. Dia orang ni memang suka sangat sambil berlari
mendapatkan Ida. Entah macamane tetiba anak aku yang sulung tu tertarik lah tuala
mandi Ida ni. Apa lagi terburailah. Tengok wayang free lah ayah diaorang ni.
Aku pun tak lepas peluang dengan selambanya memerhatikan Ida yang dah bogel tu.
Tapi dia aku tengok relek je dengan lemah lembut ambik balik tuala tu terus tutup
badan dia..Yang buat aku pelik tu dia biasa je seperti tak de apa2 yang berlaku.
Hilang ngantuk aku seketika.
" hai syok le tu" tetiba Ida bersuara dengan satu senyuman dan melirik kearah
aku. Aku balas le senyuman dia tu.
" Budak2 ni buat kecoh je..maaf ya" balas aku.
" Alah namanya pun budak2. Bukannya dia sengaja. Ida tak marah pun nak buat apa
minta maaf".
"Ya lah tapi...."
&qu…

Pancut Bersama

Cerita ni berlaku pada masa aku berusia awal belasan tahun. Kepalanya abg sedara aku yang mengajak aku. Pada satu mlm, masa tu kenduri umah abg sepupu aku. Keluarga sepupu aku memang jenis kalo kenduri, main tido ikut dan je. Abg sepupu aku bisik,”mlm ni kita pancut kat Shida”, katanya sambil senyum. Memula aku tak faham, tapi mlm tu baru aku tahu yang shida ni selalu tido kat luar. Shida ni sepupu aku yang cantik umur muda lagi dari aku.
Dipendekkan cerita, malam tu aku tidur sebelah abg sedaraku. Kami pepura tidur, sambil mata tak lepas memandang shida yang cantik, tidur tak jauh dari kami. Bila lampu dipadam, keadaan jadi samar2 dan abg sedara aku suh tunggu lagi sejam. Sejam kemudian, dia kata clear, dia dulu. Pastu aku tengok dia kuarkan batang konek dia yang dah keras dan merangkak perlahan mendekati Shida yang sedang tidur. Dia sangat berhati2 kerana selain kami, ada beberapa orang lagi yang tidur di ruang tamu. Dalam samar2 aku tengok dia sampai pada shida yang memakai baju tid…

Pak Leman

Aku dah kawin n ada anak 2 dah..anak aku pon dah besar2..citer ni happen abt 7 tahun lepas.aku punya style..kalo kat rumah mmg pakai short n sleveless aja ..bra n panties mmg x penah pakai..yalah masa tu anak kecik2 lagi..x tahu apa2kan.time aku sidai baju kat luar pon aku pakai baju yg sama gak sebelah rumah aku ( aku duduk semi D )ada satu pasangan tua duduk..anak2 balik hujung minggu aja..pasangan ni lebih kurang baya2 parents aku jugak la.. suami isteri tu mmg peramah dan yg aku notice,tiap kali aku sidai baju.. pak leman mesti akan ada dekat luar untuk cuci kereta dia. aku tahu pak leman syok tengok aku yang sexy..lebih2 lagi kalo aku pakai singlet putih nipis.. terjojol puting tetek aku.
Dan kadang tu aku saja aja buat2 menunduk nak amik baju dalam bakul.. makin terbeliak mata orang tua tu,nampak tetek aku yg tergantung-gantung. satu hari nak dijadikan cerita, suami aku ke KL kursus dan anak2 pulak mak metua aku amik..so aku duduk lah sorang kat rumah.macam biasalah..aku mengema…

Pak Karim Yang Bertuah

Petang itu Liza berbalah dengan ibunya mengenai tanah tapak rumah pusaka suaminya. Siang tadi Pak karim, orang kaya Kpg. Batang datang menuntut hutang dari Kak Timah. Kalau tak bayar esok tanah pusaka itu akan menjadi milik Pak Karim. Liza berkeras cuba untuk menyelesaikan hutang dengan Pak Karim tapi ibunya tak setuju kerana tidak mempunyai wang ,000 bagi menyelesaikan hutang tersebut.
Pagi itu Liza seperti biasa ke perigi di belakang rumah untuk mandi sambil berkemban. Kak Timah telah pun pergi menoreh. Tuboh dara Liza yang putih melepak itu cuba seksi bila di baluti kain batik lepas. Liza baru berumor 18 thn.
Tetek Liza yang mungkil pejal itu baru nak tumboh. Puting teteknya yang kemerahan itu mendongak ke atas dan amat keras sekali. Bontot Liza sedikit lebar dan tonggek. Bila berjalan ianya berkeadaan melentik. Pantat Liza memang tembam sekali. Bulu hitam yang baru nak tumboh memagari biji kelentit yang merah itu.
Liza memulakan mandian beliau. Dari celah semak sepasang mata asyik…

Pak Su Nora

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah. “Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora. “Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewak…

Pak Dukun

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.
Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.
Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.
Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan …