Mengintai 2

Pengalaman pertama senggama cukup mengasikkan dan nyerinya masih terasa di pantatku buat beberapa hari. Walaupun ada terasih jerih tapi rangsangan untuk terus menikmatinya membara di hatiku, namun apakan daya sebagai gadis sunti yang baru berusia sebelas tahun tidak mudah bagiku mendapatkannya hanya pada ayah sahajalah harapanku. Hubungan ayah dan ibu semakin intim sebab setiap malam aku menyaksikan mereka melakukannya malah kali ini mereka lebih berani tanpa mengira sama ada kami telah tidur atau belum mereka tetap melakukannya. Satu hari adikku Sal bertanya apakah yang dilakukan oleh ayah dan ibu, adakah mereka bergaduh atau sebab lain. Aku jawab sebenarnya mereka sedang berkasih sayang itu sebab kau nampak mereka bercium dan berpeluk, tapi kenapa ayah mesti masukkan kotenya ke dalam pantat emak? Aku terkedu tak tahu apa nak jawab…..sebab….sebab ayah nak kencing dalam pantat emak. Habis kalau gitu ayah boleh juga kencing dalam pantat kita sebab ayah juga sayangkan kita…ye tak? Nantilah akak tanyakan ayah sama ada boleh atau tidak. Petang itu setelah ayah pulang aku menyampaikan apa yang ditanyakan oleh adikku kepada ayah dan dia tergelak sambil mengusap manja rambutku. Ayah seterusnya mencium bibirku dan terus mencempung aku masuk ke dalam bilik kebetulan mereka yang lain berada di belakang rumah sedang membersihkan kebun kecil yang subur dengan pelbagai jenis sayuran. Ayah berbisik yang dia nak kencing dalam pantatku. Kami tergesa-gesa melucutkan pakaian dan aku terus sahaja berbaring telentang sambil mengangkangkan kaki membuka ruang pantatku untuk di setubuhi oleh ayah. Sempat juga ayah menjilat dan mengulum biji kelentitku sebelum kembali mencium bibirku, aku tak perasan tiba-tiba sahaja terasa benda mengkar, besar dan keras menenyeh lubang pantatku untuk memasukkinya. Agak payah juga kote ayah nak masuk kerana sudahlah pantatku kecik ianya belum begitu bersedia untuk menerima kemasukan kote besar ayah. Bagaimana pun ayah menekan juga dengan keras dan aku terasa begitu sakit walaupun kote ayah telah memecahkan daraku sebelumnya. Ayah jadi tak sabar lalu menarik keluar sampai habis dan sebelum aku sempat menarik nafas ayah sekali lagi menojah dengan keras kotenya ke dalam lubang pantatku, berderit-derit rasanya kote ayah menyelinap masuk jauh ke dalam pantatku hingga santak ke pangkal rahim, aku menggigit bibir menahan jeritan kerana tojahan ayah terasa begitu sakit, airmataku merembas keluar tapi ayah tidak pedulikan semua itu lagi ia terus sahaja menojah keluar masuk dengan pantas dan bertalu-talu sehingga habis terhinggut-hinggut pangkin menahan hentakan ayah. Pantatku terasa macam nak pecah dikerjakan oleh ayah dan perlahan-lahan rasa sedap yang selalu aku bayangkan itu mula bertapak bermula dari kawasan pantat, naik ke ari-ari, turun ke kaki, naik ke dada dan merayap ke seluruh tubuh. Aku mula terasa lazatnya disetubuhi ayah buat kali kedua, tanganku memeluk erat tubuh ayah sambil kakiku memaut dengan kuat punggungnya sambil mulutku becok membebel sedap ayah….sedap ayah….sakin nak lagi…. Aku terus mengangkat punggung ke atas serapat mungkin dengan perut ayah dan tidak membenarkan ia bergerak lagi, aku melekap bagaikan anak kera di bawah perut ibunya. Secara luar kawal rongga pantatku menyepit kote ayah beralun-alun sambil nafasku tersekat-sekat dan ayah hanya membiarkan aku begitu, barulah aku tahu rupanya itulah yang dikatakan klimaks atau cumming yang sering diperkatakan orang. Ayah hampir memancutkan kencingnya bila dari kejauhan aku mendengar suara emak memanggil namaku meminta tolong mencabut ubi, ayah terkejut lantas mencabut keluar batang pelirnya dari cengkaman lubang pantatku. Kote ayah begitu besar, panjang dan berkilat serta terhangguk-hangguk, ayah memejamkan matanya menahan pancutan aku kira kerana tak kesampaian. Aku kesian melihat ayah tak sempat memuntahkan kencing pekatnya dalam pantatku seperti kali pertama dulu, ayah menarik tanganku sambil menyuruh aku ke bilik air membasuh celah kangkangku yang berlendir sambil meminta aku berpakaian semula. Sebaik sahaja aku keluar dari bilik air ayah membuat isyarat agar menutup mulut dan berbisik lain kali ayah akan kencing dalam pantat Sakin hari ni tak sempat pegi cepat tolong emak di kebun nanti ayah datang. Aku terus ke kebun dan membantu emak mencabut ubi nak buat kerepek katanya sebab itu banyak yang perlu dicabut. Sal adikku menghampiriku lalu bertanya mengapa lambat sangat aku jawab sakit perut jadi lama kat bilik air, ia hanya tersenyum sambil berbisik akak jangan bohong tadi Sal nampak akak dan ayah bertenggek tu mesti ayah nak kencing dalam pantat kakakkan? Sama macam ayah buat dengan mak setiap malam tu, ha la Sal selalu intai malam-malam nampak ayah dan emak bertenggek…. Aku cepat-cepat menarik tangan Sal agar beredar jauh sikit daripada emak bimbang dia mendengarnya, jadi selama ini Sal tahulah ayah selalu kencing dalam pantat emak? Ia angguk tapi baru tadi Sal nampak ayah buat dengan kakak. Aku panik dan sebaik sahaja nampak ayah keluar untuk membantu kami emak terus balik ke rumah untuk masak katanya jadi kami kena habiskan kerja-kerja yang belum selesai. Abah dan adik lelaki turut balik tinggallah kami bertiga sahaja, aku terus mengadu kat ayah yang Sal nampak apa yang kami lakukan tadi, muka ayah memerah bila mendengarnya tapi cepat-cepat memujuk Sal agar tidak menceritakannya kepada sesiapa juga. Sal hanya angguk tapi sempat berkata boleh dengan syarat ayah mesti kencing juga dalam pantat Sal, ayah memandang ku meminta kepastian aku angguk sambil berbisik ke telinga ayah Sakin rasa adik boleh sebab pantat Sal lebih kurang sama besar macam pantat Sakin. Ayah menyelak seluar dalam Sal yang sedang mencangkung untuk kepastian dan terserlah pantat Sal yang putih gebu dengan alornya yang merekah ayah berkata nanti ayah cari waktu yang sesuai dua-dua anak ayah ni memang baik kan…kann.
Share:

Sahabat Suamiku

Tepat jam 11 malam suamiku sampai di sebuah kedai makan bandar kami. Dia dan kawannya Mudi baru sampai dari Kota Bharu. Pagi tadi mereka pergi ke sana kerana membeli batik sutera di Ketereh, Kelantan, Mudi adalah kawan baik suamiku dari Sabah. Ku kenali Mudi sejak kami duduk di Sabah lagi 20 tahun dahulu.
"Panggil Nor datang makan sate," kata Mudi. Suamiku pun call aku suruh pergi ke kedai sate itu yang terletak 2km dari rumahku. Aku bawa Myviku manakala mereka berdua sudah berada di kedai itu.
"Apa khabar Nor? Lama betul tak jumpa," kata Mudi.
"Khabar baik. Maria macam mana? Sihat ke dia?" jawabku sambil bertanya khabar isterinya yang turut kukenali.
'dia sihat," jawab Mudi.
"Malam ini terus nak pi Kuala Lumpur ke?" tanyaku
"Dah lewat, Rasanya nak tidur di hotel di sini," jawabnya.
"Bawa kereta sorang-sorang bahaya juga malam-malam. Balik pagi esoklah," kataku,
"Memang penat. Kalau ada orang urut badan best," kata Mudi.
"Nor pandai urut," kata suamiku.
"Kalau N0r nak urut boleh juga," kata Mudi.
"Urutlah Nor. Kesian Mudi," tambah suamiku lagi.
"Boleh juga," jawabku kesipu-sipuan.
Selepas makan kami check in di sebuah hotel bajet. Mudi memang mahu tidur di situ. Manakala kami naik bertiga ke biliknya.
Aku sudah bersedia mahu mengurut Mudi yang berbaring di atas katil, tiba-tiba hansphone suamiku berdering.
"Ada di mana Zaki? Aku ada di T Shoppe. Datanglah segera,"kata Ramli kawan suamiku.
"Nor urut Mudi. Abang nak pi jumpa Ramli di T Shoppe.Lepas urut call lah," kata suamiku terus meninggalkan aku dengan Mudi di bilik hotel itu.
Mudi sudah menanggalkan baju dan seluarnya. dia hanya memakai tuala aja berbaring di atas katil. Manakala aku masih pakai baju t shirt dan seluar jeans.
"Kalau nak urut buka baju dan seluar Nor. Berkemban pakai tuala aja," kata Mudi.
"okaylah," kataku sambil membuka t shirt dan seluar jeans dalam bilik air. Lima minit kemudian aku keluar dengan berkemban tuala mendapatkan Mudi di atas katil.
"Wau seksinya Nor, "kata Mudi.
"Seksi apa dah tua," kataku.
"Tua pun masih solid tubuh Nor," kata Mudi lagi.
Mudi menaiarap. Aku terus mengurut tubuh Mudia dari atas hingga ke bawah. Kemudian dia menelentang. Sambil berurut sambil kami berborak. Oleh kerana kami dah kenal, maka semua nama yang dia sebut aku kenal. Jadi lebih rancak perbualan kami.
"U ni cantik," puji Mudi.
"Taklah," jawabku.
"Mari i pegang tetek u," kata Mudi sambil membuka tualaku. Tersembul buah dadaku.
Mudi terus memicit-micit tetekku.
"Tegang lagi. Inipun Zaki tak pandai hargai u. Masih cari perempuan lain," kata Mudi.
"Ala dah biasa,. dari muda hingga sekarang perangai Zaki tak berubah. Masih kaki perempuan. dah lali," jawabku.
Mudi terus menghisap tetekku. Aku kegelian, Namun aku terus memicit tubuhnya. Aku lihat kotenya sudah tegang dalam tualanya.
Dia buka tuala dan terpacak kotenya yang lebih besar dari kote suamiku.
"hisap Nor," arah Mudi.
Aku terus hisap selama 10 minit. Mudi tak tahan dan terus membaringkan aku dan menjilat pukiku. Lama dia jilat pukui, Air mazi sudah banyak keluar. Kemudian dia naik ke atas tubuhku dan mencium bibirku. Kami lama berkuluman lidah.
Aku sudah tidak tahan lagi. Mudi pun menyuakanah  kotenya ke dalam lubang pukiku yang sudah banyak air.
"Sempitnya lubang u," kata Mudi.
"Minum jamu sempitlah," jawabku sambil terasa betapa besarnya kote Mudi menujah pukiku.
Akhirnya kami sama-sama capai klimaks. Aku sempat duduk di atas kotenya yang tegang sebelum air mani kami terpancut. Kami sama-sama puas.
"jangan beritahu Zaki," pesanku.
"Entah-entah Zaki sekarang sedang main dengan girlfriendnya," jawab Mudi sambil ketawa.
20 minit kemudian suamiku sampai. Aku yang sudah pakai baju dan seluar jeans duduk di atas kerusi menatap tv manakala Mudi sedang menaip buku barunya di meja sebelah.
"Dah lama habis urut?"tanya Zaki.
"Lama dah. Pandai betul Nor urut," kata Mudi sambil memberi RM100 kepada Nor sebagai upah mengurut.
Kami pun balik ke rumah. Zaki tidak mengesyaki apa-apa yang berlaku di antara kami sebentar tadi.
Share:

Rosmah 1

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.

Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai buruh binaan di Singapura yang jarang sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran. Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk menampung erbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah
tinggal keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan-kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka sering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.

Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil lagi.
Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka. Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.

Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka akhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yang kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.

Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa Syukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka tertumpah sepenuhnya.

Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.

Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam keadaan separuh bogel.

"Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah agar jangan bagi tau sesiapa.

"Kalau Mah nak baca Mah ambilah? pelawa Syukur dan Rosmah terus menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah pulang ke rumahnya.

Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenang menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.

Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok. Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam air.

Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa-apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil kain Rosmah.

Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur. Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan seperti itu.

Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.

"Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yang membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.

Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi. Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian dan menahan kesedapan.

Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama gerakan tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.

Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakan kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan kayu yang hanyut di sungai.
"Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmah menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya. Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang nanti.

"Ok, abang tak teruskan?tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang macam kita masa kecil-kecil dulu."

"Tak maulah nanti ada orang nampak."

"Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu."

Akhirnya Rosmah akur dan meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka sama-sama berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua. Sementara Syukur pula asyik memerhatikan punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada dijiwanya.

Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan meramasnya dengan penuh nafsu.

"Abang geramlah tengok tetek Mah." Rosmah cuma ketawa kecil bila mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah. Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya diusapnya celahan tersebut dengan satu jari.
Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebih-lebih lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi. Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik tangan Rosmah dan meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.

"Sedap bila Mah pegang anu abang." Serentak dengan itu Syukur terus mencium Rosmah.

"Abang!, kita main kejar-kejar nak bang." Cadang Rosmah

"Kita main macam ni lagi sedap."

"Ala abang ni…nanti orang nampak malu kita."

"Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya."

"Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah."

"Saja suka-suka - abang dapat pegang Mah pun dah cukup."

Mereka ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepat-cepat Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali menuju tempat air cetek.

Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut. Rosmah tidak dapat berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala miliknya kini.

Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah. Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati kenikmatan. Biarlah Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.

Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah. Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya. Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan matanya sendiri.

Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat demikian.

"Hoi Ros?kau ada di sana tak." Terdengar suara Leha memanggil Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun menuju ke arah mereka. Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya.

"Kami baru lagi turun." Syukur berbohong pada mereka.

Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah pepohon rending di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.
Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan mengulangi lagi kalau ada kesempatan.

Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk mengulangkaji
pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran yang dicapainya.
Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk "Mona Gersang" yang dijumpainya dalam beg
sekolah Syukur. Rosmah termenung memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia tersalah masuk semasa menyimpan buku tersebut.
Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi sedikit dibaca dan sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya. Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai siang tadi.
Share:

Rompak dan Rogol

Kes ini benar benar berlakuatas diri saya, ini bukanpengalaman tetapi ini
dikirapersitiwa buruk tak dapatdilupakannya. i nie anakperempuan yang boleh
dikatakan anak manja sekali kerana iadalah satu-satunya anak kepada ibubapa i,
kehidupan famili iagak mewah, ayah seorang bisnesman terkenal dibandar
kluang,emak seorang suri rumah dan oleh kerana anak seorang je,mereka sangat
sayang terhadap saya, walaupun kehidupankami mewah i tidak lah morden sangat.
okey, kisah nya berlakupertengahan bulan februari 2010, masa itu ibubapa i
terpaksapergi penang untuk menziarahi orang tua. masa itu i malas nakikut mereka,
so hanya i seorang je tingal rumah, kira kira 7pmada dua lelaki bangsa india
berpakainan kemas berdiri gaterumah i dan melonceng bell, dia kata nak bagi card
kahwin padaayah i, dia kata famili friend dgn ayah saya, so i pun percayakata
kata dia dan ajak dia masuk rumah, lepas masuk je ruma,perangai dia dah macam
lain, dia terus keluarkan pisau daripocket tunjuk kat lehir i, masa tu i pun tak
tahu buat apa, dahpenik, selepas 2 3 minit dua orang lagi masuk rumah,
ruparupanya mereka bertiga nak rompak rumah i, mereka ikattangan kaki i, rantai
subang i semua diambil, hampir semua bilik diperiksa kecuali bilik parent i
kerana telah di kunci, merekabawa i kebilik, semua pakaian ditanggal kan, mereka
raba teteki, ada seorang jilat pepet i, i cuba minta tolong jangan buat padasaya,
tetapi mereka tidak hirau kan i, so akhirnya hampir 3 jammereka rogol saya, i
tidak boleh buat apa, bertiga sekali main,seorang masuk pepet, lagi satu orang
masuk kat belakang, dandan seorang lagi masuk kat mulut i. masa itu i hampir nak
mati,cuma tuhan je tahu betapi sakit dan seksa di alaminya. imerayu terhadap
mereka, langsung tidak di hiraukan, i jadimangsa pada mereka, salah seorang
daripada merekamengambil video clip melalui h/phone kesemua agenda.... danmereka
diarahkan supaya jgn report pada polis, kalu tidakmereka akan sebarkan video clip
kepada famili, internet,semua... lepas tu mereka balik. h/phone i dirompak so tak
dapatcontact sesiapa pun, masa tu i tak larat untuk jalan, nakminum air pun tak
boleh, i retus baring nya, pintu rumah i semuaterbuka, tak tahu nak minta tolong
drp siapa, lalu i baring jeatas lantai tanpa pakaian... dan tidur ke pengsan ke
tak tahulah.. jadi keesokan pukul 4 baru sedar... lutut badan kepalaamat sakit
sekali, so pakai pakaian balik, then i minta h/phonedaripada jiran i then i call
kawan i datang rumah..d an terusdihantar klinik. famili i telah pun dilapor kat
polis, so isu ini telahpun ditahui oleh saudara mara, kawan kawan, cikgu
cikgumurid murid sekolah saya... i amat rasa malu sekali apabilabertemu dgn
mereka semua. kini tunang saya pun dahtinggalkan saya kerana i telah dirogol. dah
2 bulan berlaku..sekarang i tak berkeja lagi, tingal kat rumah je, kamisekeluarga
berpalning nak pindah rumah.. munkin pergi penang,tingal dgn datuk nenek...
sekarang i ingin mencari kawan baru.
Share:

Pramugari

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina. Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.

Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunikasi melalui talipon antara satu sama lain.

Akhirnya aku merancang untuk berjumpa dengan Zarina. Seperti yang dirancangkan, aku pun memandu ke Kuala Lumpur dan mengambil Zarina di depan PJ Hilton. Aku bagi dia no kereta aku sebab dia tidak kenal aku dan aku pula tak berapa ingat wajahnya, tambahan pula Zarina baru sahaja memotong rambutnya.

Ketika sampai di hadapan PJ Hilton, alangkah geramnya aku melihat Zarina yang putih gebu berpakaian seksi. Oleh kerana bulan puasa, kamipun hanya ronda-ronda sambil berbual-bual. Aku kemudiannya hantar Zarina pulang ke rumahnya yang teletak dekat Jaya, PJ dan akan mengambilnya semula untuk berbuka puasa di Kelana Jaya Seafood.

Pukul 5.00 petang, akupun mengambil Zarina dari rumahnya dan dia berpakaian lebih seksi. Batang aku dah keras ketika di dalam kereta semasa meronda-ronda sementara menunggu waktu berbuka puasa. Aku dah geram habis tenggok si Zarina yang putih, tinggi dan manja itu.
Ketika makan, Zarina beritahu aku yang dia adalah seorang janda dan mempunyai seorang anak lelaki yang ditinggalkan bersama ibu saudaranya di Johor. Bekas suaminya pula tinggal di KL dan kadang-kala ada menjengguknya.

Aku tanya dia, selepas bercerai ada tak dia melakukan hubungan seks dengan bekas suaminya. Zarina beritahu dia tak pernah melakukan seks selepas bercerai dengan suaminya sebab takut dosa. Ringan-ringan tu adalah. Aku beritahunya yang aku ini bujang tetapi dah pernah melakukan hubungan seks dengan bekas mak we aku di ITM dulu. Dia diam sahaja dan melemparkan senyuman manis kepada ku.

Selepas makan aku pun ronda-ronda di KL. Lebih kurang pukul 10.00 malam aku ajak Zarina ke lounge di Concord Hotel, KL tempat aku menginap. Zarina setuju sahaja. Kami di lounge sehingga jam 12.30 malam.

Semasa di lounge lagi aku dah raba-raba Zarina tapi dia buat tak kisah sahaja dan aku cium dia sekali bila lagu permintaanku yang ditujukan kepadanya dinyanyikan. Selepas lepak kat lounge, aku ajak Zarina ke bilik aku.

Mula-mula dia tak mahu sebab takut kena cekup dek pencegah maksiat. Aku beritahu dia, sekarang ni bulan puasa, pencegah maksiat sibuk sembahyang sunat. Akhirnya Zarina bersetuju tetapi dengan syarat untuk sekejap sahaja.

Bila sampai di dalam bilik, Zarina buatkan aku kopi dan aku ajak di duduk di atas katil rapat dengan aku sambil menonton TV. Aku pegang tangannya sambil mengusap-usapnya tapi dia tak bagi aku buat lebih dari itu. Kemudian Zarinah ambil selimut dan gulungkan badannya dengan selimut.
Aku pun naik bengkek. Ada pulak macam tu. Aku pun cakap kat Zarina kalau dia takut dengan aku baik aku hantar dia balik rumah sahaja. Zarina kata dia takut kami terlanjur sebab dia pun rasa suka dekat aku. Maklumlah aku ni mancho orangnya dan tinggi lampai.

Aku pun cakaplah, apalah salahnya kalau suka sama suka, lagipun aku memang syok dekat dia. Kalau dia nak kahwin dan jadi bini aku, memang aku rela. Cantik sungguh wa cakap lu.
Jadi dalam berbual-bual tu, aku tanggalkan selimutnya dan meraba buah dadanya. Lembut sahaja masa itu sebab belum tegang lagi tetapi cukup putih melepak dan cantik bentuknya. Kemudian aku minta nak bukak blousenya dan dia membantah sedikit tapi aku rasa Zarina dan stim sebab suaranya pun dah terketar-ketar.

Aku buka butang blousenya dan tanggalkannya. Tinggal coli hitamnya sahaja. Aku ramas buah dada Zarina dari luar coli dengan kedua-dua belah tangan aku. Dan akhirnya aku tanggalkan pula colinya itu.

Mak tertonjollah gunung berkembar Zarina. Akupun menghisap dan menjilat buah dada Zarina. Lepas hisap kiri aku hisap yang kanan pula berselang-seli buat seketika. Kemudian tangan aku pun merayap ke pangkal peha Zarina dan membuka skirtnya. Dia cuba menepis. Tapi aku tak peduli dan terus mengusap celah kelangkangnya.

Walau bagaimanapun, sambil merengek Zarina kata "Janganlah... dosa".

Aku kemudiannya menanggalkan seluar dalam Zarina pula. Batang aku dah memang keras sampai sakit dan tak selesa sebab aku pakai seluar jeans yang agak ketat. Aku pun sambil mengusap celah kangkang Zarina membuka pakaian aku. Zarina pun turut membantu menanggalkan baju dan seluar aku.

Zarina pegang batang aku dan mengusapnya dengan lembut manakala aku terus mengentel biji kelentitnya yang sudah berair itu. Aku rebahkan Zarina dan menghisap dan menjilat teteknya dan terus menjilat kebahagian bawah sehinggalah sampai kelubuk mutiara Zarina.
Aku cium dan jilat pantat Zarina dengan lidah aku. Rasanya sungguh sedap sekali. Inilah antara permainan yang paling aku suka, jilat pantat. Banyak air Zarina keluar dan aku terus menjilatnya. Aku masukkan lidah aku ke dalam lubang pantat Zarina. Dia terasa nikmat dan mengeliat dengan kuat sekali sambil berbunyi "argh ...argh...argh".

Aku rasa air maninya dah keluar. Aku terus jilat dan hisap lubang pantat Zarina untuk lebih kurang selama 10 hingga 15 minit. Selepas itu aku suruh Zarina jilat dan kulum batang aku pula. Apalagi, dia pun kulum dan menjilat keseluruhan batang aku. Bertambah nikmat bila Zarina masukkan keseluruhan batang aku yang panjang 8 inci itu ke dalam mulutnya.

Aku pula meraba-raba badan Zarina. Lebih kurang 15 minit akupun membaringkan badan aku ke atas badan Zarina dan secara perlahan-lahan memasukan batang aku ke dalam cipapnya. Aku tengok mata Zarina terpejam menahan kenikmatan sambil memeluk erat badan aku. Ketat juga. Memang sah Zarina tak pernah kena batang selepas bercerai dua tahun yang lalu.

Mula-mula aku gerak pendayung aku perlahan-lahan dan kemudiannya menukar kelajuan dengan lebih pantas. Aku tengok Zarina tercungap-cungap menahan kesedapan sambil berbunyi "argh... argh... argh... argh".

Setelah mendayung lebih kurang 15 minit, aku suruh Zarina membalikkan badannya dan menonggeng untuk buat style doggie. Zarina pun menonggeng punggungnya ke atas. Aku jilat pantatnya dahulu sebelum memasukan batang aku dari belakang. Sedap sungguh. Aku dengar si Zarina ber uh... ah... uh... ah... uh... ah... sambil menyuruh aku mempercepatkan kerja.
Lebih kurang 10 minit kemudian aku berhenti dan suruh Zarina di posisi atas pula. Aku baring dan Zarina masukan batang aku ke dalam cipapnya yang berbulu nipis itu. Ini posisi yang paling aku suka. Nikmat sambil berehat. Zarina terus berdayung dan aku lihat Zarina masih bertenaga walaupun sudah melebihi 10 minit dalam posisi begitu.

Aku pun menyuruh Zarina mempercepatkan dayungannya. Dalam Zarina mempercepatkan dayunganya, aku rasa aku dah nak sampai klimaks. Aku beritahu Zarina yang aku dah nak terpancut dan dia suruh aku bertahan supaya dapat keluar bersama-sama.

Zarina terus berdayung dan aku tak boleh bertahan lagi lalu terpancut air mani aku ke dalam pantat Zarina. Zarina pun keluar sama. Aku dapat rasakan kemutan istimewa ke atas batangku. Zarina terus mendakap aku sambil membiarkan batang aku berada di dalam cipapnya.

Lebih kurang 5 minit merendam batang aku, Zarinapun bangun dan masuk ke dalam bilik air. Bila Zarina keluar dari bilik air berbogel, aku naik stim balik. Dia beritahu aku yang dia puas sekali. keluar sampai dua kali dan tidak pernah merasa senikmat ini dalam hubungan seks.

Aku tanya Zarina sama ada dia hendak lagi tak. Batang aku dah mula terpacak balik selepas 10 minit berehat. Jadi kami pun terus berdayung semula. Kalau tak silap aku, hari itu saja kami buat sampai 3 kali. Last sekali kami buat pukul 7.30 pagi.

Baru aku teringat, bulan puasa mana boleh lakukan hubungan seks waktu siang. Tapi nak buat macamana, tak berdaya nak menahan sebab aku memang sukakan Zarina dan dia pula sukakan aku. Pagi itu aku rasa lutut aku nak tercabut. Malam esoknya kami terus sambung projek tolak-tarik.
Share:

Puan Juliana

N meneruskan adventurenya di sebuah pekan baru di pantai timur. Keluarganya menyewa di Bkt S. Di Kuantan. Perumahan sewaan itu membawa banyak kisah-kisah yang membuka ruangan baru kepada kedewasaannya.
Persekolahan dan aktiviti ko-korikulumnya membuatkan N terbuka kepada keadaan luaran yang menakjubkan. Rakan-rakan baru di luar kawasan kepolisian memberikan pengalaman-pengalaman yang bagus dan menarik. N menyelusurinya dengan kekagetan dan dengan kejutan-kejutan yang membahagiakan. N seorang ahli olahraga belapan. Dia pelari pecut. Mula mencipta nama di bidang itu di tempat barunya. Dia juga seorang orator/public speaker yang sering memasuki pertandingan syarahan dan pidato. Yang juga memenangi pertandingan tersebut.
N adalah seorang pemimpin yang in-born. Dia memperlihatkan kematangan dan kewibawaannya. Boleh dikatakan dia all rounder di sekolahnya. Tahun ini juga dia menghadapi perperiksaan LCE. Biarpun sibuk dengan aktiviti persekolahan dan sosial, N juga tidak mensia-siakan waktu untuk belajar. Dia sedar pelajaran akan membawa dia jauh-baik dari segi pengetahuan mahupun perjalanan.
Puan Juliana (32thn) adalah guru Persatuan Bahasa Melayu. Orangnya rendah, chubby dan sederhana. Wajahnya ada iras-iras penyanyi Maria Bachok. Dia adalah wanita keturunan Cina tetapi berkahwin dengan seorang pemuda Melayu dan memeluk agama Islam. Dia sudah 4 tahun menikah dan masih belum mempunyai cahayamata.
N mempunyai rakan-rakan rapat di sekolah. Rakan-rakan ini pula adalah anak-anak orang berada. Malah bapa mereka ada yang bertitel Tan Sri dan Dato. Maka ibu-ibu mereka bergelar Puan Sri dan Datin. Ada masa N berpeluang ke rumah rakan-rakan rapatnya ini dan diperkenalkan kepada ibu-ibu mereka.
*****
Juliana.. O Puan Juliana..
Dalam rest house di Temerloh.. Malam itu selesai pertandingan pidato.. N menang dan membawa pulang sbuah piala sebagai johan. Puan Juliana merasa megah dan bertuah kerana anak didiknya N telah mengharumkan nama sekolah. Puan Juliana meracau-racau layaknya.. Memalingkan muka ke kiri ke kanan.. Rambutnya brkaran.. Bibirnya merah delima merfekah.. Lidahnya pendek.. Lidahnya manis bila dikulom oleh N.. Lidahnya nakal..
Lidah Puan Juliana bermain di kepala kote N.. Diputar-putarkan.. N merasa geli.. Tangannya mengentel puting payudara Puan Juliana yang sebesar jari kelinking.. Kemudianmeramas payudara yang sederhana besar itu. Muat tangannya mengenggam..
“Uhh..,” desah Puan Juliana bercelaru.. N mengangkat punggung Puan Juliana..
“Cikgu kangkang letak cipap cikgu kat muka saye..”
Maka Puan Juliana membetulkan posisi 69. Dia berada di atas.. Memegang penis N sambil membelai dan mengocoknya. Dia mengulum kepala kote N. Memainkan lidahnya. Kemudian menjilat dari pengkal kote ke kepala kote mengulum semula dan bertindak sedemikian semau-maunya. N terasa geli dan mengeliatkan tubuhnya.
N mengkuak pepet Puan Juliana. Mencium aroma cipap yang menusuk hidung menaikkan syahwatnya. Puki yang tembam dengan bulu kerinting. Lidah N menjulur menjila lurah merah yang beair nipis. Menjilat kelentit, mengulom kelentit dan menghisap kelentit membuatkan Puan Juliana mendesih.. Sambil Puan Juliana mengulom dan menyedutkepala kote N. Dia cuba mengulom batang zakar N namun tak mampu nak deep throat sampai ke pangkal.
“Kote kau besar dan panjang untuk budak seusia kau..” kata Puan Juliana sambil membelai batang zakar N.
Dia mengeluh, mendesah dan menahan nikmat yang amat sangat. Mulutnya dikumnam bibir digertap dan giginya rapat menahan N menyedut lubang faraj dan meminum jus yang ada di situ..
“Arghh.. Sedapp.. Pandai kau N..” puji Puan Juliana yang merasa nikmat bila jus madunya disedut oleh N dari lubang farajnya.
N meneruskan. Menjilat lubang anal Puan Juliana. Puan Juliana merasa kegelian yang amat sangat. Belum pernah dia merasakan lubang analnya dijilat dan dilidahkan sedemikian rupa. Sensasinya bagaikan karan listrik menyelinap keseluruh liang dan urat nadinya. Tubunya terasa kejang.
Bila N mula menjulurkan lidah ke dalam lubang faraj, memasuk an menarik keluar mengikut irama, Puan Juliana memainkan bunutnya mengikut irama lidah N. Dia benar-benar tidak tahan akibat geli di dinding lubang farajnya. Sambil dia mengulom kepala zakar N dengan kuat sambil mengigit manja membuatkan buntut N pula terangkat-angkat antara ngilu, geli dan sakit.
Dalam blik di rest house itu, Puan Juliana menikmati tubuh muda N. Menikmati penis N yang besar dan panjang. Dia terkejut melihat kote yang tegak, keras dan panjang milik anak muridnya. Kebetulan dekat dua bulan dia tidak bersetubuh dengan suaminya. Suaminya berkursus di luar negara.
Puan uliana berkedudukan menungging, menghalakan cipap dan buntutnya ke N yang berdiri ti tubir katil. Dia mengemaskan keduduka tangannya di atas katil yang empuk itu.
N menyediakan kepala zakarnya ke mulut lubang faraj Puan Juliana. Dia menekannya..
“Fluupp..” bunyi kepala zakar masuk..
“Aduii.. Plan sakit N..” jerit halus Puan Juliana mengemaskan kedudukan..
Kini mula merasa kepala kote dan batang zakar mencanak masuk ke dalam lubang farajnya. Dia berasa sendat dan nikmat. Lubang farajnya masih ketat dan kuat. N mengerakkan henjutannya keluar dan masuk.. Sambil kedua belah tangannya meramas payudara Puan Juliana. Sementara itu Puan Juliana mengikut rentak henjutan N-ke depan dan ke belakang.
“Uuu.. Aaa.. Arghh.. Besarnya penis kau.. Iii.. Sakitt.. Iii.. Uuu.. Sedapp..” kata Puan Juliana dalam nikmat dipompa dari belakang oleh N. Tubuhnya yang chubby itu terhinggut-hinggut dan teteknya terbuai-buai dipegang kemas oleh N lalu meramasnya kuat-kuat. Puan Julia menjerit, mendesar. Meracau, mengerang dan mengeluh dalam persetubuhan itu..
“ARghh aku kuar.. Aku kuar N..”
N meneruskan henjutan dan pompaan-cepat dan perlahan, kuat dan keras. Dia tahu Puan Juliana sudah mula klimaks kali pertama.. Dan beberapakali seterusnya..
“Ooo.. Lemah saya N.. Ooo.. sudah tiga kali saya klimaks..” desah Puan Juliana kelelahan dan berpeluh dalam bilik berhawa dingin itu. Pantas N menarik keluar batang zakarnya yang berkilat dengan air madu Puan Juliana membasahi.
“Cikgu baring buka kaki cikgu luas-luas.. Saya nak makan cipap cikgu..” kata N dan bingkas Puan Juliana membalikkan tubuhnya berbaring dan mengangkat kedua belah kaki gebunya ke atas. Lalu N menyembamkan mukanya ke cipap Puan Juliana. Menjilat jus yang melimpah dan meminumnya.
Puan Juliana mengelinjang bila lidah N sudah menjalar di pepetnya. N pantas menangkap kelentit Puan Juliana dengan lidah nakalnya.
“Waa.. Uwaa.. Sedapp.. Jilat N.. Jilat..” kata Puan Juliana yang kesedapan.
N meneruskan kerja menjilatnya sambil tangannya meramas buah dada Puan Juliana. Puan Juliana meracau halus, mengerang kuat dan Nmula menhentakkan kepala zakarnya ke lubang faraj Puan Juliana semula. Kali ni batang zakarnya masuk tepat dan rapat sampai ke dinding’g’ Puan Juliana di dalam faraj itu. Puan Juliana benar-benar mengelinjang dan meraung.. Bla N menghenjut pantas dan kuat.. Puan Juliana meraung dan menjerit kuat..
“Arghh.. Uuu.. Aaa.. Sedappnyaa..” racau Puan Juliana dan dia mengapuk buntut N dengan kedua belah kakinya.
Namun N meneruskan pompaannya yangmengelinjangkan tubuh Puan juliana yang membuatkan bunutnya terangkat-angkat mengikut rentak zakar N yang keras menujah.
“Uuu.. Aaa.. Aku keluar N.. Aku kuarr..” jerit Puan Juliana sambil zakar N menujah masuk cepat dan mantap di lubang farajnya yang sudah membecak.
N meneruskan kerja menghenjut. Sambil mulutnya melumat dan megucup bibir Puan Juliana.. Puan Juliana cuba menandingi fitness anak muda dalam N, namun dia tidak berupaya kerana sudah tiga kali dia klimaks dalam pompaan itu, namun N masih terus mengerjakannya. Dia mula merasakan bibir farajnya pedih bila air maninya menerobos lubang vaginanya. Dia mengetap birnya menahan pedih dan menahan nikmatnya ujahan zakar N ke dalam lubang sehingga mencecah dinding dalam farajnya.
Akhirnya untuk kesekian kalinya Puan Juliana klimaks dan dia menjerit kuat sekali.. Sambil N mendengus melepaskan air maninya ke dalam lubang faraj Puan Juliana. Hangat danmesra dirasai oleh Puan juliana pada lubang farajnya. Banyak sekali air mani n yang keluar hasil persetubuhan nikmat dengan guru pidatonya, Puan Juliana.
“I love u boy.. I love u N.. U are a good lover..” kata Puan Juliana mengucup bibir N. Dia walah dan keletihan dan begitu juga N yang hanya bertindak dan tidak berkata-kata.
N mneruskan henjutanya. penisnya yang tegang dan keras itu berada dalam lubang faraj Puan Juliana. Kote itu disorong dan ditarik dengan perlahan dan cepat. Puan Juliana juga merasakan kegelian untuk kesekian kalinya.
“O boyy.. I m cumingg..” jerita Puan Juliana mengejangkan tubuhnya sambil mencengkam dada N.
“Cikguu.. Saya kuarr..” sekali lagi N menyemprutkan spermanya ke dalam liang faraj Puan Juliana.
“Huu.. Sedap N kongkekan kau.. U fuck me well dear..” ringis Puan Juliana lagi merasakan cipapnya kesendatan.
Namun Puan Juliana merasakan nikmat mengongkek dengan N adalah kenikmatan yang dikecapinya yang tiada tolok bandingnya. Bermula dari rest house itu, membawa lah ke rumah kediaman Puan Juliana. Dalam sebulan adalah empat kali Puan Juliana akan membawa N ke rumahnya selepas waktu sekolah. Dan sebaik sampai ke rumah mereka berdua akan berkongkek sehingga waktu kerja tamat. Itulah masa yang dipergunakan oleh Puan Juliana untuk memuaskan nafsunya.
*****
“Kau kuat dan pandai N.. U r a good lover and fucker..” kata Puan Juliana selepas mereka bersetubuh satu petang.
N senyum.”Harap cikgu enjoy..”
“Sure I enjoy and love it.. Selagi u ada di sini, cikgu mahu N senaniasa menghubungi cikgu.. I can’t afford to loose u.. I boleh tiada suami but a fucker like u.. I tak leh hilang..” tambah Puan Juliana mengucup bibir N.
N tidak terkata apa-apa. Keperluan Puan Juliana dipenuhi malah Puan Juliana sanggup mengadakan keperluan persekolahan dan memberi bimbingan kepada N tentang mata pelajaran bila mereka bertemu untuk memuaskan nafsu nafsi mereka.
Share:

Pertama Kali Dikulum

Nama aku A. Aku ni seorang jejaka. Aku menang gila sex sejak remaja lagi, cuma tidak ada peluang pada masa tu. Habis best pun cuma melancap je (tapi dengan berbagai teknik). Pernah aku suruh sepupu aku (jantan juge) melancap pelir aku. Nasib baik dia tu ok. Dia sebaya dengan aku. Setakat tu je yang aku suruh dia buat kat aku. Lepas tu sebagai balasannye, aku hisap konek dia. Masa tu aku baru 15 tahun. Tapi die tak mau hisap konek aku walaupun aku tenyeh konek tegang aku kat bibir mulut die dan beri dia upah.
Itu pengenalan je. Sebenarnye konek aku kali pertama dinyonyot dan dimamah oleh seorang mak nyah di dalam bilik die. Ceritanya gini. Maknyah tu menang le cun. Saling tak tumpah macam model. Teteknya besar, kulitnya putih gebu dan wangi pulak. Maknyah (Kathy name pompuan dia, Leman nama dalam i/c) tu tinggal dengan kengkawan sepencarian die (aku rasa kau orang semua faham bukan profesion mereka) sebelah rumah aku. Dalam ramai-ramai tu (5 orang kesemuanya) die le yang paling seksi, cun, mengancam dan cantik. Tinggi die kira-kira lima kaki lima inci. Housemates die yang lain tu tinggi-tinggi belaka, maklumlah, jantannnnn... So hanya die ni je yang sebijik macam orang perempuan. Aku yakin goncang iman sesiapa je tengok dia. Kalau kali pertama tengok pasti disangka dia seorang perawan...
Ok, untuk dipendekkan cerita, satu hari kira-kira jam tiga petang, sewaktu aku baru pulang dari sekolah, tiba-tiba aku rasa nafsu berahiku datang dengan tiba-tiba kerana teringatkan si M (mak we aku aku dapat rasa pantanya ketika berusia 26 tahun iaitu 10 tahun kemudian, lima bulan sebelum kami bernikah). Tadi dalam kelas aku tergesel lengan aku kat tetek dia. Aku bukannye sengaja. Lepas tu dia pegang tangan aku dan masukkan dalam skirt die dari bawah. Aku terasa pantatnya berair tapi aku tak sempat buat apa-apa kerana takut classmates yang lain nampak, tambah lagi aku dah tak boleh bangun kerana konek aku stim habis. Teringatkan kisah tu, aku terus je buka pakaian aku dan tidur berbogel dalam bilik aku. Kebetulan bilik aku bertentangan dengan bilik Kathy. Aku intai melalui jendela nampak Kathy sedang membilas baju di tepi rumahnya. Aku tahu sekejap lagi dia pasti ke ampaian untuk jemur pakaian. Sambil itu, aku buka almari buku aku yang aku kunci rapi kerana dalamnya ada berbagai buku biru, novel biru, tape biru dan sebagainya yang biru-biru belaka. Aku capai majalah playboy dan aku melancap sendirian. Bila dah hampir klimax, aku teringat Kathy. Aku berhenti melancap dan terus kenakan baju dan seluar lantas mengintai melalui jendela. Kathy sedang berada di luar rumah. Aku memang keseorangan dirumah kerana yang lain dah keluar. Aku terus keluar rumah dan kebetulan Kahty tengah menyidai pakaian di ampaian. Dia hanya berkemban, sebijik macam wanita tulen. Aku mula mencari helah macam mana nak tegur dia. Maklumlah walaupun dan tiga tahun hidup berjiran aku tak pernah tegur dia dan housemates dia. Tiba-tiba aku dapat satu idea. Aku lihat buah dari pokok mempelam bapa aku banyak terjulur dalam halaman rumah dia. Jadi aku capai galah dan cuba kait. Habis jatuh dalam lama rumahnya. Peluang...
Aku terus tegur Kathy. "Kak" sapa aku. "Ye dik" jawabnye lembut. "Maaf kak, saya nak ambil buah mempelam yang saya kait tu, terjatuh dalam halaman kakak" kataku. "Masuk le, gate tak berkunci" pelawa Kathy. Aku pun terus masuk. Sambil tu aku sapa kathy lagi "mana kengkawan kakak yang lain? Selalunya ramai dan ceria" tanya ku. Kathy menjawab, "semuanya tengah layan 'customer', ada yang kat dalam bilik dan ada yang keluar bersama-sama 'customer'", kata Kathy. "Oh jadi, kakak semua ni orang berniage la" kata ku saje buat-buat bodoh untuk melanjutkan perbualan sambil mengutip putik mangga. "Dik, wau sedapnya kakak tengok putik mangga tu, jom masuk dalam kita makan sama-sama, kakak suka benar mangga muda cicah sambal kicap" kata Kathy. Seperti orang ngantuk disorongkan bantal, aku setuju je. Aku ikut Kathy dari belakang sambil konek ku menegang melihat lentuk tubuh makyah tu. "Dik mari le ke bilik akak, tak de siapa-siapa kat sana, kita cicah kat dalam bilik, baru ada 'privicy' sikit" kata Kathy sambil memegang tangan ku. Aku yang menang dah stim tu bertamah syok bile dipegang tangan halus Kathy, maklumlah tak pernah aku rasa semua tu. "Nak cicak apa akak?" tanya ku selamba. "Cicah le ape yang boleh!" kata Kathy. Sambil berjalan menuju bilik Kathy, aku tanya dia lagi "selain mempelam, ape lagi yang boleh dicicah". Kathy kata, "mari le masuk bilik dulu, nanti tahu le apa-ape yang boleh dicicah".
Bila saja sampai bilik Kathy, aku terkejut kerana mana ada mempelam di sana. Belum sempat aku berkata-kata dan masih berdiri, Kahty dah buka baju "T" aku dengan sekali sentap. Seluar (semamangnya aku tak pakai seluat dalam) aku kemudianya dibuka. Batang aku yang semenangnya telah tegang dan kira-kira 6.5 inci tu tiba-tiba diusap mesra oleh Kathy. "Wow boleh tahan jugak saiz konek dik ni" kata Kathy seolah-olah tak percaya. "Akak agak dalam 5 inci je" sambung Kathy lagi. Dia terus melutut dan mengulum kote aku. Mula-mula dijilatnya kepala konek aku. Dia jilat lubang konek aku. Aku mengeliat kegelian kerana inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian. Air maziku keluar dengan banyaknya. Kathy jilat sampai bersih. Belum pun Kathy sorong tarik mulut dia kat konek aku, aku dah rasa teramat sedap. Aku buka baju Kathy, ternyata teteknya memang besar walaupun hakikatnya dia tu maknyak. Aku tarik Kahty, dan dia pun bangun. Lalu aku kucup mulutnya. Kami bermain lidah, nafas ku menjadi kencang kerana inilah pengalaman pertama ku. Dia nampak steday je. Tangan ku meramas tetek Kathy, ternyata, teteknya begitu sensitif seperti tetek orang perempuan. Aku nyonyot putingnya dan jilat. Teteknya agak besar, tak cukup tapak tangan aku untuk menutupnya. Tetek Kathy anjal dagi gebu. Aku tanya Kathy, macam mana tetek akak boleh jadi gini? "Makan pil dan buat operation" katanya ringkas. Aku terus menjilat dan menyoyot tetek Kathy sehingga dia sendiri mengeliat kesukaan. Kemudian aku tanya Kathy, "boleh saya buka seluar akak?" "Jangan, jawab Kathy, agak keras". "Kau nak tengok apa bukannya ada pantat, batang macam kau punya jugak, tapi kecik sikit dalam 5 1/2 inci je", kata Kathy. "Konek akak boleh tegang tak?" aku tanya Kathy. "Boleh!" kata Kathy. "Kalau macam tu, kita sama-sama tolong menolong le, kak Kathy" kata ku. "Ha baik juge idea adik", jawab kak Kathy. Jadi kami pun ubah position jadi position 69. Aku kat atas, Kathy kat bawah. Sama-sama menjalankan tugas yang satu, menghisap pelir. Kira-kira 15 minit menghisap, mulut ku dibasahi cairan pelir kak Kathy. Nampaknya dia orgasm terlebih dahulu. Namum kau terus je jilat dan telan air mani kak Kathy seperti tak de apa-apa terjadi dan seperti dah ada pengalaman. Aku terus menghisap pelir kak Kathy sehingga tegang semula. Sepuluh mini kemudia, aku pulak dikemuncak keniknamatan dan kelazatan, aku terus je pancut air maniku ke dalam mulut kak Kathy. Kak Kathy terus je menjilat cairan ku dan menelannya, sambil berkat "nilah benda yang kak Kathy paling suka dalam dunia". "Akak nak lagi?" aku tanya. "Tentu" jawab kak Kathy. "Kalau macam tu hisap le lagi biar saya orgasm kali kedua" kata ku separuh letih. Kak Kathy meneruskan aktivitinya. Begitu juga dengan aku. Entah macam mana aku tercucuk bontot Kak Kathy dengan tangan ku. Kak Kathy lantas mengeluarkan pelir ku dari mulutnya. "Cucuk lagi" katanya. Aku pun mengubah tumpuanku dari batang pelir kak Kathy ke lobang duburnya. Kak Kathy juga memasukkan jadinya ke lobang duburku. "Sakit!" jeri ku. Kak Kathy tersenyum. "Sikit je, kejap lagi best le" jawab kak Kathy sambil memjilat lubang duburku. Aku hanya membiarkan diperlakukan sedemikian. Memangpun sedap lagi menyedapkan. Seketika kemudian, Kak Kathy meminta diubah kedudukan dari 69 ke kedudukan lain. "Dik buat macam anjing" kata Kat Kathy. Mula-mula aku memang tak faham tetapi bila tergambar majalah lucah yang selalu aku tatap terus aku faham maksud kak Kathy. Lantas aku ke posisi tersebut. Aku lihat kak Kathy mengambil KY Jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lobang bontotku dan terus ditusuknya lobang bontot aku. "Aduh, sakit kak!" jerit ku. "Tahan dik" jawab kak Kathy. Aku pun terus je tahan. Tah lama kemudian hilang sakit timbul lazat. Aku merengek-rengek kesedapan. Kira-kira 20 minit kemudian Kak Kathy memancutkan maninya dalam dubur aku. Dia terus layu tapi aku juga ingin merasa nikmat tersebut. Lantas aku pun melumurkan KY Jelly ke butuh aku dan dubur kak Kathy. Aku rasa aku lebih perkasa, setelah 45 mini baru aku campai klimax. Aku tak pancutkan dalam lubang dubur kak Kathy tapi dalam mulutnya kerana dia suka benda cair itu...
Kami mengulangi perbuatan tu hingga terdengan azan Maghrib. "Hah dah malam!" jerit kak Kathy. "Akak ade appointment dengan pelanggan jam 8.30 malam ni di Concorde Hotel" kata kak Kathy lantas dia menarik ku ke bilik air membersihkan diri masing-masing. Dalam bilik air sekali pelirku dihisap oleh kak Kathy dan aku orgasm kali ketika dalam mulut kak Kathy 10 minit kemudian. Aku bebar-benar nikmat dan lega. "Berapa akak caj sekali bagi servis?" tanya ku pada kak Kathy. "Dik nak bayar ke servis tadi?" seloroh kak Kathy sambil mengenakan blous ketat tanpa coli dengan mini skirtnya. "Kalau hisap je, RM50 - RM150 untuk sekali pancut, untuk semalaman dalam RM300" kata kak Kathy. "Kalau hisap dan servis sekali?" tanyaku. "RM100 - RM250" kata kak Kathy. Sambungnya "untuk satu malam punya booking, RM200 - RM500, tengok kilen, Melayu ke, Cina ke, India ke Mat Salleh ke..." Kata kak Kathy. "Kalau melayu tu murah sikit kerana konek bersih. Cina dan India mahal, diaorang tak tau jaga konek. Kalau tak sunat lagi mahal. Mat Salleh macam Melyu juga cajnye sebab sedap konek dia besar dan panjang" terang kak Kahty sambil mengenakan kasit tumit tinggi. Sebelum melangkah keluar aku sempat kucup bibir kak Kathy dengan penuh ghairah dan dia pun membalas dengan hebatnya. Katanya, "dik, kau lebih hebat dari kebanyakkan klien akak". "Kalau nak lagi jangan segan-segan datang je ke rumah akak", bisik kak Kathy sebelum melangkah keluar rumah.
Selepas tu, sekurang-kurangnya 3 kali seminggu pasti kami melakukannya sehinggalah aku terpaksa masuk asrama kat U, namum bila ada peluang kami masih terus melakukannya. Kini kak Kathy terus menjadi pasangan ku walaupun aku dan beristeri...
Share:

Penjaga Anak

Kira2 lima minit aku tunggu Ida pun keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala
mandi yang agak singkat. Tapi dia ni jenis yang agak tak kisah sangat selamba je
dia terus mendapatkan anak aku tu. Dia orang ni memang suka sangat sambil berlari
mendapatkan Ida. Entah macamane tetiba anak aku yang sulung tu tertarik lah tuala
mandi Ida ni. Apa lagi terburailah. Tengok wayang free lah ayah diaorang ni.
Aku pun tak lepas peluang dengan selambanya memerhatikan Ida yang dah bogel tu.
Tapi dia aku tengok relek je dengan lemah lembut ambik balik tuala tu terus tutup
badan dia..Yang buat aku pelik tu dia biasa je seperti tak de apa2 yang berlaku.
Hilang ngantuk aku seketika.
" hai syok le tu" tetiba Ida bersuara dengan satu senyuman dan melirik kearah
aku. Aku balas le senyuman dia tu.
" Budak2 ni buat kecoh je..maaf ya" balas aku.
" Alah namanya pun budak2. Bukannya dia sengaja. Ida tak marah pun nak buat apa
minta maaf".
"Ya lah tapi...."
"Alah lupakan lah". Ida memotang kata2 aku.
Aku pun terus diam dan minta diri untuk balik. Sampai kat rumah aku pun terbayang
le kejadian tadi membuatkan aku susah nak tido. Bila aku dah tido sampai terbawa2
dalam mimpi kononya aku dapat main dengan Ida. Bila aku sedar dari tido terasa
semacam je kat kain pelikat aku. Rupa2 nya aku terpancutkan mani mungkin sebab
mimpi main dengan Ida tadi. Aku tengok jam dah pukul 1200, aku pun terus mandi
sebab nak pegi makan dengan isteri aku.
Memang itu lah rutin aku kalau keje malam. Lepas makan aku pun terus balik rumah.
Aku pegi kebelakang rumah nak tengok kain jemuran dah kering ke belum sebab
takut2 kalau aku tertido nanti hujan pulak. Masa aku tengah angkat jemuran tu
tetiba aku tengok pintu belakang rumah Ida terkuak. Ida muncul dari dalam dengan
senyuman.
"Baru balik makan ke?" tanya Ida.
"Ya" jawab aku ringkas. "Budak2 tido ke?" tanya aku pulak.
"Ha'ah, baru je tido, penat main tadi".
"Kalau nakal sangat tu rotan je".
"Alah biasa lah budak2".
"Tapi tak boleh nak dimanjakan sangat nanti pijak kepala".
"Alah dulu kita kecik pun mungkin nakal jugak. Ehh lupa pulak saya, pampesnya dah
habis. Kalau ada boleh tak ambikkan". Ida terus buat cerita lain.
Aku pun terus masuk dan mengambil pampes kat dalam rumah. Aku pun ambil satu
bungkusan yang belum buka dan bawa ke rumah Ida. Ida pelawa aku masuk untuk
tengok budak2 tu. Aku pun terus masuk. Di kepala aku masih teringat mimpi tadi.
Mata aku asyik memandang kearah body Ida. Ida ni memang boleh dikatakan mempunyai
bentuk badan yang disukai oleh lelaki. Masa tu batang aku dah mula mengeras.
Nasib baik aku pakai seluar yang longgar sikit jadi tak le rasa tersepit. Aku pun
duduk le kat sofa rumah dia. Sebab anak2 aku memang tido tak jauh dari situ.
" Ha tadi tido mimpi apa". tetiba Ida bersuara. Terkejut jugak aku bila dia
ajukan soalan macam tu.Macam tau2 je aku mimpikan dia.
" Ohh, tak de mimpi apa pun. Tido siang ni bukannya selesa sangat. Kenalah pulak
cuaca sekarang ni yang agak panas".
" Saya tanya sesuatu boleh ?"
" Apa dia ". Jawab ku.
" Kamu masih ingat ke kejadian pagi tadi".
" kejadian apa". Aku buat2 lupa.
" Alah, pagi tadi lepas saya mandi".
Aku hanya diam, takut2 tersalah tafsir.
" Kamu suka tak tengok ". Ida cuba memerangkap aku.
" Suka ". balas aku selamba.
" Jadi kalau Ida bagi tengok lagi nak tak".
Terkejut aku dengan kata2 Ida tu. Dalam kepala otak aku terbayang mungkin ada
sesuatu yang tak kena dalam hubungan mereka suami isteri. Kalau tak, takkan dia
boleh tanya aku macam tu. Bila dia lihat aku diam lagi, Ida terus bangun dan
menghampiri aku lalu melabuhkan punggungnya disebelah aku. Ida dengan beraninya
meletakkan tangan nya keatas peha aku. Aku dah mula terangsang. Batang aku
semakin keras dan tak sabar nak keluar, tapi aku tak menunjukkan yang aku ni
gelojoh sangat. Aku hanya membatukan diri membiarkan Ida terus menjalarkan tangan
nya keatas peha kau. Mata kami bertentangan tak terkedip.
" Kalau Ida kasi, kamu nak tak". Ida tanya lagi.
Aku hanya terkebil2 memerhatikannya. Ida bangun lalu menarik tangan aku. Kami pun
masuk kedalam bilik. Ida macam tak sabar, lalu terus melurutkan semua pakaiannya.
Kini Ida dah berbogel di depan aku buat kali yang keduanya. Tapi kali ini
bukannya tak disengajakan lagi seperti pagi tadi.
Ida merebahkan tubuhnya diatas katil. Tangan nya melambai2 kearah aku. Aku
seperti dirasuk terus menghampirinya dan melurutkan juga semua pakaian aku. Aku
buka kaki Ida ke posisi yang terbuka. Aku lihat pantatnya sudah pun basah dengan
cairan putih. Aku jilat kedua teteknya yang besar dan keras. Ida memejamkan
matanya menikmati nafsunya. Aku terus menjilat2 dan kemudian mencium bibirnya.
Ida membalas dengan rakusnya. Aku turunkan kepala aku kearah pantatnya pula dan
terus menjilat2 di permukaannya. Seketika kemudian aku lihat Ida mengeraskan
badannya. Mungkin dia dah climak.
Aku pun terus mengarahkan batang aku yang keras itu kearah pantat Ida. Aku main2
kan batang aku di permukaan pantatnya.Ida semakin berair, dan kepala batang aku
juga telah basah oleh cairan itu. Dengan perlahan2 aku masukkan batang aku
kedalam pantat Ida. Susah juga nak masuk. Terasa seperti anak dara pulak. Aku
terus berusaha menekan dan akhirnya hampir separuh batang aku sudah masuk. Aku
tarikkan semula dan menekannya masuk semuanya. Aku biarkan seketika batang aku
dalam pantat Ida. Terasa hangat. Tangan aku meraba seluruh tubuh Ida. Lidah aku
pulak terus mengulum lidah Ida.
Ida mula mengeliat bila aku mula tarik dan masukkan batang aku ke dalam
pantannya. Lama jugak aku tarik masuk dan akhirnya aku pun terpancut kedalam
pantat Ida. Ida Climak lagi buat kali yang ke kelima. Aku biarkan batang aku
terus berada dalam pantat Ida buat seketika. Beberapa ketika kemudian aku
terjelepak disebelah Ida dalam kepuasan. Ida terus mainkan batang aku dengan
tangan nya. Bila batang aku keras balik Ida mahukannya lagi. Kali ini aku lebih
lama baru terpancut. Ida betul2 keletihan selepas itu lalu tertido. Aku pun balik
kerumah aku semula dan sambung tido.
Barulah lena tido aku masa tu. Sejak kejadian itu aku sering main lagi dengan Ida
terutama ketika aku keje petang dan malam. Sampai sekarang aku masih main lagi
dengan dia. Ida kata aku adalah pemuas nafsunya yang tak pernah dia terima dari
suaminya.
Share:

Pancut Bersama

Cerita ni berlaku pada masa aku berusia awal belasan tahun. Kepalanya abg sedara aku yang mengajak aku. Pada satu mlm, masa tu kenduri umah abg sepupu aku. Keluarga sepupu aku memang jenis kalo kenduri, main tido ikut dan je. Abg sepupu aku bisik,”mlm ni kita pancut kat Shida”, katanya sambil senyum. Memula aku tak faham, tapi mlm tu baru aku tahu yang shida ni selalu tido kat luar. Shida ni sepupu aku yang cantik umur muda lagi dari aku.
Dipendekkan cerita, malam tu aku tidur sebelah abg sedaraku. Kami pepura tidur, sambil mata tak lepas memandang shida yang cantik, tidur tak jauh dari kami. Bila lampu dipadam, keadaan jadi samar2 dan abg sedara aku suh tunggu lagi sejam. Sejam kemudian, dia kata clear, dia dulu. Pastu aku tengok dia kuarkan batang konek dia yang dah keras dan merangkak perlahan mendekati Shida yang sedang tidur. Dia sangat berhati2 kerana selain kami, ada beberapa orang lagi yang tidur di ruang tamu. Dalam samar2 aku tengok dia sampai pada shida yang memakai baju tidur berkain. Perlahan dia selak kain shida dan yang tidur menelungkup, hingga menampakkan bontotnya, Abg sepupu aku kelihatan terketar2 menghalakan batang koneknya ke punggung shida lalu memarkingkannya di situ. Tiada suara kedengaran, tapi aku dapat dengar nafas abg sepupu aku agak keras dan penuh nafsu bila menggesel2 perlahan batangnya ke bontot shida yang mantap. Tetiba, aku tengok abg sepupu aku mula melancap perlahan koneknya sambil terkadang mengenakan pada bontot shida. Akhirnya, kelihatan nafasnya semakin kencang sehingga maninya memancut2 ke atas bontot shida. Kemudian, dia kesat perlahan maninya dan merangkak kepadaku. Sampai kepadaku, dia kelihatan mengah dan kepuasan. “Kau la plak, tapi baik2”, katanya. Aku mengangguk dan giliran aku pula merapati shida. Konekku kini mencanak keras nak pancut kat perempuan. Sesampai pada tubuh badan shida, nafsuku semakin kuat, konekku semakin kuat berdenyut. Aku renung bontot shida yang cantik itu. Perlahan, aku sentuhkan konekku ke punggungnya. Sebaik saja konekku mengenainya, kepalanya mengembang kuat dan berdenyut2 keras. Terasa kenikmatan yang amat sangat bila konekku mengenai punggungnya yang lembut itu. Tiba2 nafsuku sudah sampai penghujungnya, aku tekankan konekku kuat sikit pada punggung putih shida dan akhirnya, cup!Cup! Air nafsuku memuntah keras ke badannya beberapa kali. Terasa lega badanku seolah2 sudah terlepas bebanku menaggung nafsu. Aku kesat perlahan maniku di punggung shida sebelum merangkak kembali ke tempat tidur. Abg sepupu aku Tanya, amacam beres. Aku jawab, best gila. Kami tertawa perlahan dan tidur dengan nyenyak sekali.
Share:

Pak Leman

Aku dah kawin n ada anak 2 dah..anak aku pon dah besar2..citer ni happen abt 7 tahun lepas.aku punya style..kalo kat rumah mmg pakai short n sleveless aja ..bra n panties mmg x penah pakai..yalah masa tu anak kecik2 lagi..x tahu apa2kan.time aku sidai baju kat luar pon aku pakai baju yg sama gak sebelah rumah aku ( aku duduk semi D )ada satu pasangan tua duduk..anak2 balik hujung minggu aja..pasangan ni lebih kurang baya2 parents aku jugak la.. suami isteri tu mmg peramah dan yg aku notice,tiap kali aku sidai baju.. pak leman mesti akan ada dekat luar untuk cuci kereta dia. aku tahu pak leman syok tengok aku yang sexy..lebih2 lagi kalo aku pakai singlet putih nipis.. terjojol puting tetek aku.
Dan kadang tu aku saja aja buat2 menunduk nak amik baju dalam bakul.. makin terbeliak mata orang tua tu,nampak tetek aku yg tergantung-gantung. satu hari nak dijadikan cerita, suami aku ke KL kursus dan anak2 pulak mak metua aku amik..so aku duduk lah sorang kat rumah.macam biasalah..aku mengemas dan membasuh. aku sidai baju macam biasa tapi pelik pulak.. pak leman tak keluar pun.. rumah pun senyap aja.. aku jengah2jengah jugak orang tua tu.. ‘apa yang kau jengah tu..’ ‘pak leman ni..buat orang terkejut ajalah..senyap aja rumah..makcik mana..’ ‘makcik kau pegi johor..’ aku cuma angguk dan sambung sidai baju. tiba-tiba aku terdengar pak leman panggil nama aku.. dan aku nampak dier dah terbaring dilantai sambil pegang dada. alamak.. orang tua ni kena heart attack ker.. aku pun cepat2.. lari pegi rumah sebelah dan papah pak leman masuk dalam rumah dia. ‘pak leman..ok tak ni.’ aku tanya cemas sambil uru2 dada orang tua tu. pak leman tak cakap apa..cuma matanya terpejam rapat. aku dekatkan muka aku dekat hidung pak leman.. konon2 nak rasa pernafasannya. tiba-tiba aku rasa tangan pak leman bergerak.. meramas-ramas dada aku yang dah melekat dekat dada pak leman.cepat-cepat aku bangun. ‘pak leman buat apa ni..’aku pura2 terkejut. ‘pak leman nak rasa tetek ko tu..dari jauh pak leman tengok..padat..kenyal..tu yg pak leman nak rasa ..betul ke..padat..’ gatal orang tua ni.. aku menyumpah dalam hati. ‘memang betul padat.. bagilah pak leman ramas lagi.. geram betul rasanya..’ belum sempat aku cakap apa2,tangan orang tua tu lebih pantas menyelinap masuk dalam baju aku..dan meramas-ramas tetek aku.puting aku yang besar digentel2..ahh sedapnya.aku sendiri tanggalkan baju yang aku pakai.. ‘besarnya tetek ko ni..sue..geram betul pak leman tengok..’ aku cuma tengok pak leman meramas-ramas geram tetek aku sambil mengentel2 puting tetek aku yg dah mencanak naik. pak leman merapatkan dua-dua tetek aku..dan bergilir-gilir menjilat puting..aku mengeliat kesedapan.aku bangun dan dudk diatas pak leman sambil menghalakan dua tetek besar ku kemuka pak leman.ha amik ko.nak sangat..pakleman menyembam mukanya pada tetek aku..sambil menjilat dengan rakus..ahh..ahh..sedap pak leman..sedap..itu aja yang aku boleh cakap..aku dapat rasa koenk pak leman dah keras dalam seluar.. hampir 10 minit sessi..ramas meramas..gentel mengentel..jilat menjilat tetek selesai.. pak leman tanggalkan short yang aku pakai dan suruh aku duduk mengangkang..pak leman alas punggung aku dengan bantal kecil n pantat aku yang tembam tu seakan sedia memberikan khimatnya.pak leman sembamkan mukanyakepantat aku..sambil menonyoh misai tebalnya.. lidah pakleman begitu pandai bermain..habis pantat aku dijilat..aku mengerang kesedapan hingga terangkat punggung..ahhh..jangan berenti pak leman sedap.. aku tolak kepala pak leman dan tekan dengan tangan..supaya mulut dan lidah pakleman tak lari dari menjilat pantat aku..aku nampak misai tebal pak leman dah basah dengan air pantat aku..ahh..sedap..jari2 pak leman menojah2 lubang pantat aku.. ‘pak leman masuk dua jari yer..’‘ahhh..sedapnya pakleman..sedap.. ‘‘masuk 3 jari pak leman..’menggigil2 aku bersuara kesedapan.. dan bila 3 jari pak leman masuk kedalam lubang pantat..aku meraung kesedapan.. ‘ah…sedap pak leman..jilat pak leman..jangan berhenti..’ pak leman sibuk mengerjakan pantat dan lubang bontot aku..habis lunyai dijilat dan dijolok dengan jarinya.. aku meraba-raba konek pak leman..keras..pakleman bangun dan buka seluar..mak oii..besarnya konek orang tua ni..tegang..hitam berkilat..tengok kepalanya saja aku dah tak tahan nak merasa kenikmatannya.. pak leman sambung jilat pantat aku..dan aku pulak ..maraba-raba danmeramas2 konek pak leman yang mengeras..tiba2 pak leman berpusing..dia mahu 69..ahhh..konek keras..hitam berkilat itu akhirnya dapat aku rasa..aku menjilat perlahan kepala konek pakleman sebelum memasukkan kedalam mulut..ahh..panjang nya konek orang tua ni.. ‘ahhh..sedap sue..sedap..’pak leman bersuara.. namum sekajab aja..selapas tu aku tak dengar lagi suaranya bila dier menyembamkan mukanya kepantat aku dan memulakan operasi menjilat.pak leman buka bibir pantat aku dan jolok dengan lidah..jarinya bermain2 dilubang bontot aku..dan dier menjolok perlahan.. ‘ahh..sedap pak..sedap..’ pak leman bangun..batang koneknya yang keras macam keris..menunggu masa untuk mencocok.. ‘ahh..sedapnya pak leman..’aku menjerit sedap bila konek pak leman masuk kedalam pantatku. pak leman masuk sikit2 dan tekan..ahhh..sedap betul..pakleman mula pumping..tetek ku yangbesar bergoyang2..lantas pak leman meramas2 geram..hampir 10 minitpak leman pumping,dia suruh aku tonggek..pakleman masuk konek dari belakang.. sambil pak leman mengongkek pantat aku..jarinya menjolok2 lubang bonot aku..ahh.sedapnya..aku mmg teringin nak main..lubang depan belakang kena rodok..tapi takkan aku nak cakap ngan laki aku mcam tu.. ‘Ahhh..pakleman..sedapnya..jangan berenti..fish me..fish me..harder pak leman..ahhhhhh…’ pakleman terus bergoyang.. batang koneknya disorong..kuar masuk.. ‘ahh…sedapnya ko kemut sue…kemut sue..ahhh….’pakleman makin laju menyorong.. ‘ahh..ahhh.ahhh..sedap pakleman..sedap..’ ‘pakleman nak keluar ni.. pakleman buang kat luar yer..’ ‘Ahhh..’aku angguk.. dan pak leman pantas mencabut koneknya yang dah muntah.. namun pak leman tak berhanti mcm tu aja..dia masukkan pula 3 btg jari kedalam lubang pantat aku..keluarmasuk..kuar masuk..sedapnya pakleman…hari itu kamo main 2 sessi..dekat 2 jam juga..lepas tu aku balik rumah dan malamnya pak leman pulak bertandang kerumah aku..kami main lagi malam tu..sampai subuh pakleman dok mengongkek pantat aku..sampai naik lunyai..itulah my first time main ngan orang tua..syok sungguh.. sampai sekarang aku masih gian nak main ngan orangtua..ahhhh
Share:

Pak Karim Yang Bertuah

Petang itu Liza berbalah dengan ibunya mengenai tanah tapak rumah pusaka suaminya. Siang tadi Pak karim, orang kaya Kpg. Batang datang menuntut hutang dari Kak Timah. Kalau tak bayar esok tanah pusaka itu akan menjadi milik Pak Karim. Liza berkeras cuba untuk menyelesaikan hutang dengan Pak Karim tapi ibunya tak setuju kerana tidak mempunyai wang ,000 bagi menyelesaikan hutang tersebut.
Pagi itu Liza seperti biasa ke perigi di belakang rumah untuk mandi sambil berkemban. Kak Timah telah pun pergi menoreh. Tuboh dara Liza yang putih melepak itu cuba seksi bila di baluti kain batik lepas. Liza baru berumor 18 thn.
Tetek Liza yang mungkil pejal itu baru nak tumboh. Puting teteknya yang kemerahan itu mendongak ke atas dan amat keras sekali. Bontot Liza sedikit lebar dan tonggek. Bila berjalan ianya berkeadaan melentik. Pantat Liza memang tembam sekali. Bulu hitam yang baru nak tumboh memagari biji kelentit yang merah itu.
Liza memulakan mandian beliau. Dari celah semak sepasang mata asyik memerhatikan pergerakkan Liza. Pak Karim merasa beruntung benar pagi itu. Rezeki dapat mengendap anak dara sunti mandi takkan di lepaskan begitu sahaja.
Pak karim mengeluarkan kepala butohnya dari dalam kain. Dia berkata "beruntung kau kepala butoh, dapat melancap tengok anak dara sunti mandi". Pak Karim mengoyang kepala butohnya yang telah tegang itu. Semakin di goyang kepala buoth tua itu semakin kembang dan menegang.
Dari balik semak itu Pak Karim nampak Liza menyelak kainnya sampai ke pangkal peha yang putih gebu itu. Dengan secara automatik kepala butoh Pak Karim meledakan air mani bertaburan disekitar semak di hadapanya. Mengigil-gigil tuboh tua itu melayan kesedapan melancap sendiri. Puas hatinya dapat melancap begitu.
Diperhatikan Liza sudah selesai mandi dan mula bergerak balik ke rumahnya. Diikuti Liza dari belakang. Sampai di rumah Liza ke bilik untuk menukar pakaian. Pak Karim naik perlahan ke rumah tersebut dan teruskan aktiviti mengendapnya. Dia tahu time nie kaka timah masih belum balik menoreh.
Liza melonggarkan ikatan kain basah dan menanggalkanya dari tuboh yang halus putih melepak itu. Terliur Pak Karim melihat pandangan yang begitu seksi. Dengan segera kepala butoh tua di dalam kainnya menegak naik.
Pak karim yang tak tahan dengan adengan begitu terus menerkam ke arah Liza. Liza menjerit terkejut" Pak karimmmm... buat apa nie". Pak karim berkata" Liza... Pak Karim nak merasa tuboh anak dara sunti... dah laama Pak karim tak merasa pantat muda"
Liza bersuara kembali" Keluar Pak karim kalau tak saya menjerit nanti". Pak Karim menjawab "jeritlah aku tak takut". Liza merasa panik dengan keberanian Pak karim. Dalam hatinya berkata "naya aku kali ini, si tua ganyut ini memang dah bernafsu sangat tengok pantat aku ini..... memang punah dara aku dikerjakannya nanti....!"
Tiba tiba Liza dapat satu akal " Ohhh..... Pak karim nak rasmikan pantat dara saya yea....! Boleh... saya boleh siap kangkang luas luas untuk Pak Karim tapi dengan satu syarat" Pak karim segera menjawab "Apakah syaratnya....? ". Liza menyambung "Biar saya cuba lancapkan Pak Karim dulu.... Kalau Pak Karim keluar mani sebelum tamat tempoh 15 minit, Pak karim di kira kalah dan terpaksa menyerahkan kesemua tanah pusaka ayah saya kembali".
Pak Karim menggelengkan kepala kerana tidak setuju lalu mengemukakan cadangan balasnya. "Apa kata.... kalau kau berjaya dalam tempoh tu... saya serahkan balik sebahagian saja tanah pusaka tu....!"
Liza termenung sejenak dengan cadangan balas si tua itu. Namun kuasa tawar menawarnya adalah amat terbatas. Akhirnya dia terlintas untuk mengemukakan cadangan tolak ansurnya. "Baiklah.... jika ganjarannya dah terbahagi 2.... maka wajarlah juga masanya pun di kali 2..... iaitu 30 minit."
Pak Karim nampaknya bersetuju.
Demi persetujuan itu, pantas Liza sendiri berusaha memburaikan kain pelikat Pak Karim. Sambil tangannya giat mengusap si butoh hitam, sambil itu jugaklah Liza melucutkan baju orang tua itu. Seronok sungguh Pak Karim dapat peluang bertelanjang bulat di hadapan mata kepala anak dara belasan tahun secantik si Liza. Dah tu pulak, butohnya tak lekang dari belaian jari jari lembut si Liza.
Liza memulakan adengan melancap. Mencanak batang butoh itu terpacak mempamirkan gagah. Terpencul kepala butoh Pak karim yang hitam legam tu. Perlahan-lahan Liza mengurut dan menarik pundi buah zakar Pak Karim.
Pada mulanya Pak Karim rileknya saja menimati kesedapan yang disalurkan oleh jari jemari Liza ke serata pelusok butohnya itu. Dia begitu yakin boleh bertahan melewati tempoh 30 minit kerana tadi dia baru saja lepas melancap sepuas puasnya.
Lama kelamaan masa sudah pun menjangkau 25 minit. Liza mulai kelihatan resah. Berbagai cara dia dah lakukan namun si butoh hitam itu tetap hanya terpacak keras seperti sejak dari awal tadi. Liza binggung memikirkan kedegilan butoh Pak Karim yang nampaknya begitu enggan memuntahkan air mani.
Tidak sedikit pun terlintas difikirannya bahawa Pak Karim baru saja puas melancap sewaktu mengintai Liza mandi tadi. Mujur juga Pak Karim telah menolak cadangan Liza yang awal tadi. Jika tidak, setelah berakhir tempoh 15 minit tadi, sudah pasti Liza yang kalah pertaruhan dan mungkin pantat daranya sudah punah dikerjakan oleh batang butoh si tua gayut itu.
Liza dan Pak Karim sama sama menjeling ke arah jam. 27 minit sudah pun berlalu. Airmata mula berlinang membasahi pipi Liza. Sementara di bibir Pak Karim pula sudah terukir senyuman riang bagi meraikan cerahnya peluang untuk bakal mencemari pantat dara si Liza.
Di dalam seliputan airmata, Liza ternampakkan sebuah botol minyak losyen yang berada berhampiran dengan kedudukannya. Pantas akal Liza tertindak untuk mengubah teknik usapannya. Dengan kelam kabut dia membuka penutup botol losyen itu. Kemudian minyak yang ada di dalamnya dicurahkan ke atas kepala butoh Pak Karim.
Berlecup lecup bunyi jari jemari Liza mencabar ketegangan butoh hitam itu. Serata pelusuk kepanjangan batang butoh Pak Karim dikerjakannya dengan teknik minyak losyen tersebut. Bersungguh sungguh Liza menangani usaha untuk memerah keluar air mani Pak Karim.
Berkerut muka Pak Karim menahan kesedapan. Jari halus Liza kemudian bermain di kepala takuk Pak karim. Dengan menggunakan hujung kukunya yang panjang dan tajam, Liza melurut batang Pak karim secara perlahan-lahan. Mengigil-gigil bontot Pak karim menahan kegelian. Penangan minyak losyen berkenaan telah benar benar berjaya membahangkan pundi pundi air mani Pak Karim.
Sekali lagi Liza dan dan Pak Karim menjeling ke arah jam yang menunjukkan kurang dari 30 saat saja lagi masa yang tinggal. Pak Karim mulai meronta ronta dengan kegelisahan yang tidak terhingga. Namun Liza tetap tekun mengengam erat batang hitam Pak Karim dan melancapkannya secara lebih laju.
Pak Karim mengetap gigi. Sebelum ini tak pernah di rasakan di lancapkkan sesedap ini. Liza perhatikan muka Pak Karim merah padam menahan kesedapan. Kekentalan butoh hitam itu mulai ganas berdenyut denyut di dalam gengaman tangan Liza. Mata Liza terbeliak merenungi keadaan lubang kencing kepala butoh Pak Karim yang semakin luas ternganga.
Melihatkan demikian, Liza pun bertindak melajukan lagi goncangan. Tetapi kini ianya hanya tertumpu kepada bahagian kepala butoh Pak Karim itu saja. Ketika masa hanya tinggal tak sampai 5 saat untuk tamat, Pak karim mulai menjerit" Sial kamu Liza.....! Aku dah tak tahan ni...!" Serentak dengan itu berderailah air mani menyembur dari kepala butoh Pak Karim...... Se saat selepas itu jam pun berbunyilah menandakan tamatnya tempoh pertaruhan.
"Selamat gak pantat dara aku ni... Nyaris nyaris tak kena koyak dengan butoh hodoh si tua gatal ni....!" Kata liza di dalam hatinya.
Share:

Pak Su Nora

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah. “Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora. “Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri. Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sosialnya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya. Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata. “Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… ” getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak- kakaknya. Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi. Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya. Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora. “Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya. “Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora. “Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora. “Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan. Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang. “Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara. Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… ” bisik Halim di telinga Nora. Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…” Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan. Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora. Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya , dia lupa suaminya. Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan. Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv. Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam. Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan. Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu. Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya. Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu. “Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan. Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu. Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur. “Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya. “Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora. “Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg….. Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….” Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. ” rintih Nora. “Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu. Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora. Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya. Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim. Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya. Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya. Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu. Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya. Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu. “Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda. “Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan. “Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora. Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. ” Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora. Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar. Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya. Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim….
Share:

Pak Dukun

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.
Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.
Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.
Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.
“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.
Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.
Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.
Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.
“Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam.
“Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.
Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.
Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.
Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli.
Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.
Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.
“Apa yang Pak Boon lakukan?”.
“Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga,” jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.
Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.
Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.
“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi.
“Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.
“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.
“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.
Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.
Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.
Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.
Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.
Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.
Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.
Tanpa kusadari mulutku bersuara..
“Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.”
Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.
Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku.
Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.
“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya Nak cerita,” puji dukun siam.
Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku.
“Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya.
“Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.
Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.
Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.
Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.
Share: