Penjaga Anak

Kira2 lima minit aku tunggu Ida pun keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala
mandi yang agak singkat. Tapi dia ni jenis yang agak tak kisah sangat selamba je
dia terus mendapatkan anak aku tu. Dia orang ni memang suka sangat sambil berlari
mendapatkan Ida. Entah macamane tetiba anak aku yang sulung tu tertarik lah tuala
mandi Ida ni. Apa lagi terburailah. Tengok wayang free lah ayah diaorang ni.
Aku pun tak lepas peluang dengan selambanya memerhatikan Ida yang dah bogel tu.
Tapi dia aku tengok relek je dengan lemah lembut ambik balik tuala tu terus tutup
badan dia..Yang buat aku pelik tu dia biasa je seperti tak de apa2 yang berlaku.
Hilang ngantuk aku seketika.
" hai syok le tu" tetiba Ida bersuara dengan satu senyuman dan melirik kearah
aku. Aku balas le senyuman dia tu.
" Budak2 ni buat kecoh je..maaf ya" balas aku.
" Alah namanya pun budak2. Bukannya dia sengaja. Ida tak marah pun nak buat apa
minta maaf".
"Ya lah tapi...."
"Alah lupakan lah". Ida memotang kata2 aku.
Aku pun terus diam dan minta diri untuk balik. Sampai kat rumah aku pun terbayang
le kejadian tadi membuatkan aku susah nak tido. Bila aku dah tido sampai terbawa2
dalam mimpi kononya aku dapat main dengan Ida. Bila aku sedar dari tido terasa
semacam je kat kain pelikat aku. Rupa2 nya aku terpancutkan mani mungkin sebab
mimpi main dengan Ida tadi. Aku tengok jam dah pukul 1200, aku pun terus mandi
sebab nak pegi makan dengan isteri aku.
Memang itu lah rutin aku kalau keje malam. Lepas makan aku pun terus balik rumah.
Aku pegi kebelakang rumah nak tengok kain jemuran dah kering ke belum sebab
takut2 kalau aku tertido nanti hujan pulak. Masa aku tengah angkat jemuran tu
tetiba aku tengok pintu belakang rumah Ida terkuak. Ida muncul dari dalam dengan
senyuman.
"Baru balik makan ke?" tanya Ida.
"Ya" jawab aku ringkas. "Budak2 tido ke?" tanya aku pulak.
"Ha'ah, baru je tido, penat main tadi".
"Kalau nakal sangat tu rotan je".
"Alah biasa lah budak2".
"Tapi tak boleh nak dimanjakan sangat nanti pijak kepala".
"Alah dulu kita kecik pun mungkin nakal jugak. Ehh lupa pulak saya, pampesnya dah
habis. Kalau ada boleh tak ambikkan". Ida terus buat cerita lain.
Aku pun terus masuk dan mengambil pampes kat dalam rumah. Aku pun ambil satu
bungkusan yang belum buka dan bawa ke rumah Ida. Ida pelawa aku masuk untuk
tengok budak2 tu. Aku pun terus masuk. Di kepala aku masih teringat mimpi tadi.
Mata aku asyik memandang kearah body Ida. Ida ni memang boleh dikatakan mempunyai
bentuk badan yang disukai oleh lelaki. Masa tu batang aku dah mula mengeras.
Nasib baik aku pakai seluar yang longgar sikit jadi tak le rasa tersepit. Aku pun
duduk le kat sofa rumah dia. Sebab anak2 aku memang tido tak jauh dari situ.
" Ha tadi tido mimpi apa". tetiba Ida bersuara. Terkejut jugak aku bila dia
ajukan soalan macam tu.Macam tau2 je aku mimpikan dia.
" Ohh, tak de mimpi apa pun. Tido siang ni bukannya selesa sangat. Kenalah pulak
cuaca sekarang ni yang agak panas".
" Saya tanya sesuatu boleh ?"
" Apa dia ". Jawab ku.
" Kamu masih ingat ke kejadian pagi tadi".
" kejadian apa". Aku buat2 lupa.
" Alah, pagi tadi lepas saya mandi".
Aku hanya diam, takut2 tersalah tafsir.
" Kamu suka tak tengok ". Ida cuba memerangkap aku.
" Suka ". balas aku selamba.
" Jadi kalau Ida bagi tengok lagi nak tak".
Terkejut aku dengan kata2 Ida tu. Dalam kepala otak aku terbayang mungkin ada
sesuatu yang tak kena dalam hubungan mereka suami isteri. Kalau tak, takkan dia
boleh tanya aku macam tu. Bila dia lihat aku diam lagi, Ida terus bangun dan
menghampiri aku lalu melabuhkan punggungnya disebelah aku. Ida dengan beraninya
meletakkan tangan nya keatas peha aku. Aku dah mula terangsang. Batang aku
semakin keras dan tak sabar nak keluar, tapi aku tak menunjukkan yang aku ni
gelojoh sangat. Aku hanya membatukan diri membiarkan Ida terus menjalarkan tangan
nya keatas peha kau. Mata kami bertentangan tak terkedip.
" Kalau Ida kasi, kamu nak tak". Ida tanya lagi.
Aku hanya terkebil2 memerhatikannya. Ida bangun lalu menarik tangan aku. Kami pun
masuk kedalam bilik. Ida macam tak sabar, lalu terus melurutkan semua pakaiannya.
Kini Ida dah berbogel di depan aku buat kali yang keduanya. Tapi kali ini
bukannya tak disengajakan lagi seperti pagi tadi.
Ida merebahkan tubuhnya diatas katil. Tangan nya melambai2 kearah aku. Aku
seperti dirasuk terus menghampirinya dan melurutkan juga semua pakaian aku. Aku
buka kaki Ida ke posisi yang terbuka. Aku lihat pantatnya sudah pun basah dengan
cairan putih. Aku jilat kedua teteknya yang besar dan keras. Ida memejamkan
matanya menikmati nafsunya. Aku terus menjilat2 dan kemudian mencium bibirnya.
Ida membalas dengan rakusnya. Aku turunkan kepala aku kearah pantatnya pula dan
terus menjilat2 di permukaannya. Seketika kemudian aku lihat Ida mengeraskan
badannya. Mungkin dia dah climak.
Aku pun terus mengarahkan batang aku yang keras itu kearah pantat Ida. Aku main2
kan batang aku di permukaan pantatnya.Ida semakin berair, dan kepala batang aku
juga telah basah oleh cairan itu. Dengan perlahan2 aku masukkan batang aku
kedalam pantat Ida. Susah juga nak masuk. Terasa seperti anak dara pulak. Aku
terus berusaha menekan dan akhirnya hampir separuh batang aku sudah masuk. Aku
tarikkan semula dan menekannya masuk semuanya. Aku biarkan seketika batang aku
dalam pantat Ida. Terasa hangat. Tangan aku meraba seluruh tubuh Ida. Lidah aku
pulak terus mengulum lidah Ida.
Ida mula mengeliat bila aku mula tarik dan masukkan batang aku ke dalam
pantannya. Lama jugak aku tarik masuk dan akhirnya aku pun terpancut kedalam
pantat Ida. Ida Climak lagi buat kali yang ke kelima. Aku biarkan batang aku
terus berada dalam pantat Ida buat seketika. Beberapa ketika kemudian aku
terjelepak disebelah Ida dalam kepuasan. Ida terus mainkan batang aku dengan
tangan nya. Bila batang aku keras balik Ida mahukannya lagi. Kali ini aku lebih
lama baru terpancut. Ida betul2 keletihan selepas itu lalu tertido. Aku pun balik
kerumah aku semula dan sambung tido.
Barulah lena tido aku masa tu. Sejak kejadian itu aku sering main lagi dengan Ida
terutama ketika aku keje petang dan malam. Sampai sekarang aku masih main lagi
dengan dia. Ida kata aku adalah pemuas nafsunya yang tak pernah dia terima dari
suaminya.