Nor dan Jaafar (Skandal Suam Isteri) Part 1

“Kirim salam pada Jaafar” Sambil Mak Esah Mencium pipi anaknya Nor.
“Baiklah mak..abah.Nor pergi dulu” sambil Nor mencium pipi Pak Akup.Sempat Pak Akum meramas ponggong bulat anak tirinya beberapa kali.
“Baiklah Nor.jaga diri baik-baik, salam abah juga pada Jaafar” Sekali lagi Pak Akup mencium dahi Nor. Sempat juga Nor meleretkan tangannya ke celah kangkang bapa tirinya dan terasa balaknya yang separuh keras.
“Malam ni bagi mak puas-puas” bisik Nor pada Pak Akup.
Pak Akup cuma senyum. Mak Esah pun senyum. Nor melangkah naik ke bas ekspres yang akan membawanya ke ibu kota.
Bas bergerak perlahan-lahan. Nor melambai pada mak dan bapa tirinya. Dia membetulkan blaus dan tudung yang dipakainya . Tidak ramai penumpang di atas bas malam ni. Hanya separuh tempat duduk yang terisi. Tempat duduk Nor agak terbelakang sedikit. Dia menoleh ke belakang Hanya terdapat dua orang lelaki India yang duduk betul-betul di kerusi di belakangnya. Selain dari itu kosong. Dia melontarkan senyum pada lelaki itu dan di balas dengan “hai” daripada salah seorang lelaki tersebut.
Dia duduk dengan tenang untuk menghadapi perjalanan malam.
“Kau baliklah sekejap nak uruskan tanah aruah bapa ni. Aku dah cakapdah pada orang dipejabat tanah tu. Semua dokumen dah siap untuk kau balik tanda tangan saja untuk tukar nama” Nor masih teringat lagi suara maknya di telipon dua hari lepas.
Pada masa tu dia tidak terlintas pun nak balik ke kampung sebab dah janji dengan suaminya untuk berjumpa Alan juru foto untuk projek yang dikehendaki suaminya.
“Kan kita dah janji dengan Alan?” bangkit suaminya, suaranya agak keras sikit. Nor cukup faham yang suaminya memang tidak suka mungkir janji. Keesokan harinya Jaafar bagi tahu bahawa projek dengan Alan tu ditangguhkan sebab orang yang terlibat dengan projek itu tidak dapat hadir pada tarikh yang dijanjikan. Jaafar membenarkan Nor balik ke kampung tapi dia tidak dapat ikut sebab ada tugas lain.
Nor mengambil keputusan untuk balik dengan bas sahaja. Malas dia nak memandu berseorangan. Lagi pun dia dah lama tak naik bas.
Perjalanan malam dengan bas ni menyebabkan dia sampai pagi. Pagi itu ketika turun dihadapan rumah maknya keadaan masih lagi gelap. Seram juga Nor tapi dia beranikan diri untuk masuk ke pagar rumah dan terus ke tangga memanggil maknya. Lama jugak baru mak esah buka pintu.
“Hah Nor kau balik dengan bas? Mana Jaafar?”
“Dia tak dapat balik mak” sambil melangkah naik ke rumah. Bersalam dengan maknya yang hanya berkembang. Pak Akub yang hanya berkain pelikat juga keluar.
Nor juga bersalam dengan Pak Akup “Abah apa khabar?”
“Baik” jawab Pak Akup ringkas.
“Dah kau masuk bilik tengah, mak dah kemaskan semalam, tidurlah dulu..ni baru pukul empat setengah”
“Yalah mak” Nor membuka pintu bilik bersebelahan pintu bilik maknya dan menutup pintu.
Sedang dia membuka pakaiannya terdengar suara maknya merenget.”Abangggg..kan Nor ada kat sebelah tu..”
“Alaaaa bukan tak biasa” jawab Pak akup.
“Kan tadi dah dapat.emmmm abanggggg” renget maknya lagi.
Nor hanya tersenyum dalam kekegelapan pagi. Dia berbaring di tilam empuk tanpa seurat benang.Dia letih .
“Ahhhhh emmmmmmph abangggg sedapnyaa” terdengar suara maknya lagi. Katil dibilik sebelah mula menghasilkan irama tersendiri sambil diiringi suara keluhan emaknya yang kadang kala meninggi.
Nor membelai buah dada yang mekar dan cipapnya sendirian sehingga dia hanyut dibuai mimpi tersendiri dalam ulikan suara keluhan dan erangan emaknya yang sedang hangat dikerjakan oleh bapak tirinya dibilik sebelah.
Bunyi ketukan di pintu biliknya mengejutkan Nor. Dia membelek jam di tepi katilnya dan menunjukkan jam sembilan pagi.
Melilit tuala ditubuhnya Nor melangkah keluar bilik ke bilik air di dapur. Mak Esah berbaju kelawar sedang membancuh air untuk sarapan. Puting tetek yang menonjol dibawah baju kelawar menunjukkan yang emaknya tidak berpakaian dalam. “Masih tegang dan mekar tetek mak ni” fikir Nor.
“Abah mana mak?” tanya Nor.
“Dia ke kedai depan beli nasi lemak Mak Su Tijah” jawab emaknya.
Nor masuk ke bilik air lalu mandi. Apabila keluar bilik air setalah selesai mandi badannya terasa segar sedikit. Nor melihat Pak Akup sedang duduk di meja. Dia perasan sangat mata Pak Akup bulat melihat paha dan sebahagaian dadanya yang putih terdedah sebab tuala yang melilit tubuhnya agak kecil.
“Ha..Nor jom sarapan” Ajak Pak Akup.
“Abah teruskanlah Nor nak kenakan pakaian dulu” jawab Nor.
“Alai pakai gitu pun apa salahnya” gurau pak Akup. “baru semangat sikit”
“Ala abah nak semangat apa lagi.pagi tadi pun Nor dengar cukup bersemangat, Nor nak tidur di bilik sebelah pun susah”
“Abah kau tu ..masa bila tak pernah bersemangat, ngalahkan bapak benggali, asyik ngeras saja” sampuk mak sambil tangannya meraba kangkang suaminya yang hanya berkain pelekat.
“Hah tengok..keras mencanak!” sambil tangan Mak Esah mengangkat balak suaminya yang menongkat kain macam tiang khemah.
Nor tersengeh lalu terus berjalan naik ke biliknya untuk mengenakan pakaian. Mata Pak Akup meleret melihat lenggang anak tirinya yang telah beranak dua tu. Mak Esah juga mengikuti langkah anaknya meninggalkan ruang dapur sambil tangannya mula menyelak kain pelekat yang dipakai suaminya.
Tidak berapa jauh sebelum masuk ke bilik Nor berpaling ke arah mak dan abahnya.
“Abah!” panggilnya dan ketika itu dia memburaikan tualanya dengan mendedahkan tubuh mentok dan putihnya dari sisi ke arah bapa tirinya. Tuala di pegangnya ke dada sahaja. Ketika itu mak Esah yang membongkok dah mula menghisap balak suaminya juga membengah melihat keletah anak sulungnya itu.
Nor masuk ke bilik dan mengenakan pakaian.
“Helo abang, emm hari ni kejap lagi..anak-anak camna?” tanya Nor ketika menghubungi Jaafar. Tenang rasanya sebab anak-anaknya tidak bermasalah duduk di rumah mertuanya tidak berapa jauh dari rumahnya. Nor mengenakan baju kurung berwarna ceria lalu turun ke dapur.
Di dapur Mak Esah sedang mengangkang di atas riba suaminya. Di bawah baju kelawarnya balak suaminya tenggelam padat di dalam cipapnya sambil tangannya berpaut ke leher suaminya.
“Aw. sorrylah Nor ganggu” sambil duduk di meja sambil membuka bungkusan nasi lemah dan menuang teh. Mak Esah terus menghenjut suaminya tanpa mempedulikan Nor yang sedang makan di sebelahnya.
“Ahh emmmmph” keluh Mak Esah.
“Mak, abah..Nor makan ye” sambil menyuap nasi lemak ke mulutnya
“Laju Yang.abang nak sampai” pinta Pak Akup.
Mak Esah perlajukan turun naiknya. Bunyi pat, pat, pat setiap kali Mak Esah turunkan badannya ke riba suaminya.
“Sedap jugak nasi lemak Mak Su Tijah ni” komen Nor.
“Ahhh ahhh!!!!” Suara Pak Akup menunjukkan dia klimeks dan menacutkan air mani ke cipap isterinya.Mak Esah menggerak-gerakkan ponggongnya memerah air mani suaminya dengan kemutannya. Dia meletakkan kepalanya ke bahu suaminya sambil menarik nafas panjang-panjang.
Nor hanya memerhatikan sahaja dua sejoli itu menyudahkan kenikmatan seksual mereka. Perlahan-lahan Mak Esah bangun menuju ke bilik air. Pak Akup cuma menutup bahagian bawah badannya dengan kalin palikat yang dipakainya kemudian merapatkan kerusi ke meja makan. Mukanya kemerahan dan berpeluh.
“Dahsyat lah abah ni” tegur Nor.
“Kenapa?” tanya Pak Akup.
“ye lah..makanlah dulu kemudian buatlah” jawab Nor sambil menuangkan air untuk Pak Akup.
“Alaa Nor jugak yang menggoda abah tadi.kang dah mak pulak jadi mangsa” Ulas Pak Akup.
“Apalah abah ni..Nor goda sikit dah tak tahan” sambil minum teh yang ada di depannya.
“Abah kau ni kalau tak goda pun dia nak juga apatah lagi kalau digoda ..lagilah dia tak tahan” Mak Esah menyampuk bila keluar dari bilik air.
“Sedap gak nasi lemak ni.makan mak” Nor menuangkan teh untuk emaknya pula.
“Mak Su Tijah tu bukan setakat nasi lemak saja yang sedap dan disukai ramai.. Dia sendiri pun ramai yang suka” panjang jawab Mak Esah sambil menyuapkan nasi lemak ke mulutnya.
“Nor tak fahamlah mak”
“Kan dia tu janda..ramailah lelaki dalam kampung ni dok menggodanya termasuklah abah kau ni”
“Ai? Mak cemburu ke?” tanya Nor.
“Tak eh.mak cakap yang sebenar, abah kau dah rasa Mak Su Tijah kau tu”
“Betul ke abah?”
Pak Akup tersengeh “adalah sekali dua”
“Wah abah ..bestlah tu dapat kakak dapat adik” gurau Nor.
“Abang Jaafar tentu suka kalau dia pun dapat rasa Mak Su Tijah punya”
“Kalau nak..ajak Jaafar balik, mak tahulah nak buat macam mana”
“Mak nak bagi kat Mak Su ke mak nak pakai sendiri?” gurau Nor.
“ala sama lah tu” sengeh Mak Esah.
Bas terus menderu membelah malam. Nor melihat keluar bas, jelas telah keluar dari kawasan bandar melalui lebih raya yang membelah bukit dan kawasan ladang sawit. Suasana dalam bas makin sunyi mungkin penumpang mula mengambil peluang untuk melelapkan mata. Di belakang Nor masih terdengar India berdua tu masih lagi berbual.
Terasa sejuk penghawa dingin bas ini agak kuat lalu Nor mengenakan jaket yang dibawanya.Setelah itu dia merebahkan kerusinya kebelakang supaya selesa sedikit. Tiba tiba dia terasa ada tangan hinggap di atas buah dadanya membelai dan meramas dari belakang kerusi. Ketika dia hendak bangun tiba-tiba seseorang duduk di kerusi sebelahnya. Nor menoleh dan melihat India yang duduk dibelakang tadi duduk disebelahnya itu. Tangan yang sedang meraba buah dadanya tentunya tangan kawannya.
“Awak tak perlu bising” bisik India di sebelahnya.Nor terasa tangan yang membelai buah dadanya kini menyusup masuk ke dalam baju dan menolak branya ke atas lalu terus meramas buah dadanya yang mula tegang.
“awak nak apa” tanya Nor.
“Saya nak awaklah” Jawab India tu.
“Dalam bas ni?”Tanya Nor
“Ye lah” tangannya mula membuka butang blaus yang di pakai Nor.
“Tak payah buka semua..nanti susah” Nor bimbang takut penumpang lain tahu.
Tangan India yang meramas buah dadanya dari belakang masih tekun dengan tugasnya. Nor mula meraba celah kangkang India di sebelahnya. Terasa keras balaknya tapi masih dalam seluar.
“Keluarkanlah” bisik Nor.
India tu membuka zip seluarnya dan mengeluarkan balaknya tanpa membuka seluarnya. Nor merasa dalam gelap. “Awak tak pakai underwear?”
“Tak, baru senang sikit”
Nor tergelak perlahan.
“Shhh jangan bising” bisik India tu lagi.Tangan India di sebelahnya mula menarik zip seluar yang pakai Nor. Tangannya menyusup masuk ke celah kangkang Nor dengan agak sukar sedikit. Nor membuka butang atas seluarnya lalu melondehkan sedikit seluarnya. Tangan India tu cepat ke cipapnya dan membelainya.
Nor membelai balak India di sebelahnya “panjang awak punya ni” Bisik Nor. Dia menolak kulup balak itu menyerlahkan kepala balak yang memang tak dapat dilihat dalam kegelapan malam.
“Awak dah cukup wet ni”bisik India tersebut setelah menyucuk dua batang jari ke dalam cipap Nor. Nor tahu yang dia memang berair bukan kerana ransangan dari India dua orang ini tapi sisa air mani Pak Akup yang dipancutkan petang tadi.
‘Habis nak buat macam mana ni”tanya Nor.
“Awak kasi pusing sana, ponggong kasi sinilah” Ulas India tu pulak.
“Awak nak main ponggongke?”Tanya Nor.
“Taraklah, main depan jugaklah tapi dari belakang” sambil mendorong Nor untuk menonggekkan ponggong ke arahnya.
Nor dapat merasakan kepala balak India tu yang turun naik membelah mulut cipapnya kemudian mula menekan perlahan-lahan hingga santak ke pangkal.
“Ohhhh!!!!” keluh Nor perlahan dia merasakan India tu merendam balaknya dalam cipapnya buat beberapa ketika.
“Ketat.kuat kemutnya” komen India tu. Nor menarik tangannya untuk membelai buah dadanya. Tangan kawannya telah hilang dari menjalankan tugasnya.
Dengan tempo yang perlahan India itu mula menghayun. Nor mengigit bibir takut suaranya terkeluar. Ketika Nor klimeks dia cuma berdengus perlahan sambil mengigit bibir sambil tangannya mencekam ke lengan berbulu india tersebut.
India tu terus sahaja menyorong dan menarik dengan tenang sehingga Nor klimeks kali ketiga.
“Aku nak pancut ni”bisiknya.
“Pancutlah”jawab Nor pendek.
India itu menekan balaknya sedalam mungkin lalu memancutkan maninya.
“Agh!” keluh Nor, dia tidak dapat mengawal suaranya. Namun tidaklah begitu kuat.Dia dapat merasakan balak India itu mengembang berkali-kali memancutkan air maninya ke dalam rahim Nor.
Setelah reda India tu mencabut balaknya lalu memasukkan balaknya ke dalam seluar macam tiada apa yang berlaku. Nor mengambil tisu dari beg tangannya lalu mengesat air mani yang banyak keluar dari cipapnya.
“Banyak you pancut”
“Sudah satu minggu tarak dapat” komen India tu. Nor melihat ke luar dan dia tahu yang bas akan berhenti di tempat rehat. Cepat-cepat dia perbetulkan pakaiannya sambil membuang tisu ke dalam bakul sampah di laluan tengah. India tu berpindah tempat ke belakang. Ketika itu bas berhenti lalu memasang lampu.
Penumpang mula turun untuk merehat sambil minum. Jiran dua orang dibelakangnya juga turun tanpa menoleh kepadanya.Nor juga bangun dan turun dari bas. Dia perlu ke bilik air terasa melekit cipapnya.
Selepas ke bilik air Nor melangkah kaki ke restoren. Dia minum kopi panas sahaja.sambil melihat gelagat orang ramai ditempat itu. Dari jauh dia melihat dua India jiran tempat duduknya di atas bas. Dalam cahaya lampu yang terang begini dia nampak handsome juga orangnya.
Seorang tu agak tinggi sikit. Dialah yang menikmati tubuh Nor tadi. Seorang lagi agak gempal berambut agak jarang dengan dahi agak luas. Kedua-duanya berpakaian kemas. Nor tersenyum sendirian.
Setelah menghabiskan kopinya Nor terus naik ke bas. Segar sikit badannya. Pemandu naik ke bas bersedia untuk bergerak. India dua orang itu merupakan orang terakhir untuk naik ke bas. Sambil melintasi tempat duduk Nor, India yang menyetubuhinya tadi tunduk berbisik pada Nor. “Kawan saya mahu jugak”. Nor menoleh ke belakang melihat kawannya yang masih berdiri kemudian Nor menoleh ke arah lelaki yang berada di sisinya. Nor cuma senyum sambil menganggukkan kepala. Mereka berdua kemudian duduk di tempat asal mereka.
Lebih kurang sepuluh minit bas berjalan lampu dipadamkan. Ketika itu India ke dua beralih tempat duduk di sebelah Nor. Tangannya terus sahaja meraba buah dada Nor.
“Awal lagi.orang masih belum tidur” bisik Nor.
“Saya tau, saya cuma geram ini buah ada awak.besar dan best untuk di ramas”
Nor membuka beberapa butang baju belah atas di bawah tudungnya. Tangan lelaki itu terus sahaja masuk menyelinap mencari sasaran. Ramasannya menjadi makin ganas.
“Jangan kuat sangat..sakit saya” bisik Nor.
“Sorry, saya banyak geram” bisik india tu pula.
Nor pula terasa ghairah apabila buah dadanya dibelai dan diramas begitu. Tangannya mula merayap ke pangkal paha lelaki itu. Terasa oleh tangannya balak lelaki itu membujur di paha sebelah kiri. Nor mengurutnya dengan lembut. Tiba-tiba lelaki itu merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir Nor. Nor membuka bibirnya menyambut kucupan orang itu. Terasa pahit kopi tongkat ali dengan aroma kopi menyucuk hidung Nor.
“Awak minum kopi tongkat ali tadi?”Tanya Nor.
“saya mahu saya punya cepat keras” bisik india tersebut.
“Ooo sekarang sudah keras ni” sambil Nor memicit balak orang itu yang semakin keras di dalam seluarnya.
“Saya tau” Jawab orang itu sambil terus mengucup bibir mongel Nor. Nor menghulurkan lidahnya ke dalam mulut orang itu untuk dihisap. India tu menghisap dengan lembut malah menerima lidah Nor dengan lidahnya yang hangat. Nor suka sebab setengah lelaki kalau menghisap lidah bagai nak putus dibuatnya. Tangan orang itu mula merayap ke arah zip seluar Nor lalu merarik membukanya dan terus membuka butangnya sekali. Tangannya terus menyelinap ke dalam seluar dalam Nor yang masih lembab. Nor membuka kangkangnya sedikit setelah merasa jari orang itu menyentuh kelentitnya. Nor merapatkan kepalanya ke dada orang itu dengan lengan orang itu melengkar ke bahunya membolehkannya bermain dengan buah dada Nor dengan tagan itu sedangkan tangan yang satu lagi mula mengorek cipap Nor yang kian berair. Tangan Nor membuka beberapa butang baju orang itu lalu menyusuk ke dalam meraba dadanya yang berbulu lebat.
“lebatnya bulu you” Komen Nor
“Kenapa tarak suka?” tanya orang itu.
Tangan Nor terus merayap ke bawah “Keluarkanlah” bisik Nor
Orang itu membuka tali pinggangnya dan seluarnya lalu menarik keluar balaknya yang keras dan tegang.
Tangan Nor terus meyambut dengan menggenggamnya. “Besar” komen Nor sekali lagi.”Kenapa tak suka?” tanya orang itu lagi.
Nor menolak kulup balak yang tegang itu menyerlahkan kepala yang licin. Jari jemari Nor merasakan terdapat cecair licin dibukaan mulut balak yang besar itu. Lalu Nor tunduk dan mula menyonyot kepala balak yang menunjuk ke langit. Dijilatnya sekeliling dan menghisapnya buat beberapa ketika.
“Awak banyak pandai” komen orang itu pulak.
“Kenapa? Tak suka?” tanya Nor pulak.
“Suka” jawab orang itu dan sekali lagi menolak kepala Nor untuk terus menghisap balaknya. Nor akur sahaja dengan menghisap dengan lebih rakus lagi sehingga terangkat-angkat ponggong orang itu. Dalam kedinginan pendingin hawa bas yang membelah malam, Nor merasakan kian hangat.Peluh halus mula terbit di kulit leher dan dadanya.
Selepas beberapa ketika Nor membengah. Dia memanjangkan lehernya ke hadapan bas.
“Mereka dah tidur” bisik Nor. Pasangannya menundukkan kepala ke dada Nor lalu menghisap buah dada Nor yang segar.Rakus. Lembut. Kasar.
“Ohh!!!” keluh Nor. Tangan Nor tidak lepas daripada terus merocoh balak pasangannya.
Jari pasangan Nor terus meneroka cipapnya yang kian basah berlendir.”Kita bikin sekarang” bisiknya.
Nor mengambil kedudukan macam dilakukan dengan pasangannya yang pertama tadi. Perlahan-lahan pasangannya menekan balaknya yang agak besar tu meneroka cipap Nor.
“Ohhh!!!” keluh Nor perlahan.Pasangannya merendamkan balaknya dalam cipap Nor buat beberapa ketika. Nor kemut beberapa kali. “Best kemut awak” Komen pasangannya sambil tangannya meramas buah dada Nor.
“Awak punya besar, penuh saya rasa” Komen Nor.
Pasangannya mula menyorong tarik dengan rentak perlahan tapi dalam. Lepas lebih kurang lima minit Nor menikmati klimeksnya yang pertama.
Bas terus meluru ke destinasinya. Nor terus menikmati hayunan pasangannya.
“Awak boleh tahan ..saya dah klimeks banyak kali ni”Bisik Nor
“Sikit jam saya mahu pancut ni”
“OK..pancutlah saya..nak klimeks lagi sekali ni.uhhhhhh!!!!emmph!!!” keluh Nor dalam nada suara yang perlahan.
Tiba-tiba pasangannya kejang. Nor merasakan pancutan pasangannya melepaskan air maninya jauh ke dalam rahimnya banyak berdenyut-denyut. Nor merasakan lama sangat pancutan yang diterimanya. Dia menggigit bibir namun nafasnya tetap kasar.
Pasangannya merendam balaknya. Nafasnya juga kasar-kasar. Nor mengemut balak itu bagai memeras air mani sehabis mungkin.
“Awak banyak bagus” bisik pasangannya sambil mencabut balaknya dari cipap Nor. Dengan cepat Nor menadah cipapnya dengan kertas tisu yang sedia diambilnya dari beg tangannya.
“Awak pun bagus” bisik Nor. ”Banyak air awak ni”sambung Nor lagi.
“Sedah dua minggu tarak kena” bisik pasangannya.
“Ooo”jawab Nor “macam kawan awak tadi jugak”
Pasangannya membetulkan pakainnyanya. Balaknya yang tadinya besar kini hilang di dalam seluarnya. Nor juga membetulkan pakaiannyanya . Tisu yang penuh dengan air mani pasangannya di buangkan ke dalam bakul sampah.
Pasangannya mengambil tangan kanan Nor lalu mengucupnya “kalau boleh saya mahu lagi lain kali”
Nor menarik kepala orang itu lalu mengucup bibirnya. Lama mereka berkucupan. “Saya juga puas” bisik Nor.
Jam menunjukkan hampir empat pagi. Pasangannya berpindah ke belakang. Sebentar lagi bas akan tiba ke destinasinya. Dia mencapai telefon bimbitnya.
Share:

Pakcik, Salmah Lancapkan

Pak saudara Salmah pun merangkak semula untuk berundur dari situ. Sekali lagi begitu cermat dan berhati hati pergerakkannya. Sedikit demi sedikit dia menapakkan pengunduran. Akhirnya keluar juga dia dari muka pintu tersebut. Setelah keluar, si tua itu pun memakai semula pakaian. Walaupun berpakaian lengkap, namun zip seluarnya masih lagi terbuka. Memang sengaja dibiarkan begitu. Perlahan lahan di keluarkan batang pelir dari celahan zip seluar. Maka si batang pelir itu pun terjenguklah keluar.
Dengan berkeadaan yang sedemikian rupa, dia pun masuk semula ke dalam rumah. Memang sudah dijangkakan, kedudukan Salmah masih lagi tidak berubah. Lubang pantat pun masih ternganga serupa tadi. Konsentrasi Salmah tetap leka dengan majalah yang sedang dibacanya. Si tua itu pun tersenyum lebar. Cukup seronok dia melihatkan gelagat anak dara yang sungguh tidak senonoh. Lebih Lebih lagi jika ianya anak saudara sendiri. Lantaran itu dia bertekad untuk memperkenakan Salmah. Kali ini Salmah mesti mengelabah.
"Ummmmm..... Cantiknya lubang pantat !!!!." Bergema kelantangan suara si pakcik yang memecah kesunyian di situ. Salmah amat terkejut. Berderau darahnya. Lintang pukang Salmah mencampakkan majalah yang dipegang itu. Kelam kabut dia bangun dari duduknya. Terpinga pinga Salmah dilanda kegelisahan.
"Eh......!!!!! Pakcik ada....? Belum balik lagi...?" Terketar nada pertanyaan dari Salmah. Raut kehampaan terukir di wajahnya. Perasaan Salmah diselubungi penyesalan. Fikirannya kebuntuan. Sambil berdiri dia memperbetulkan lilitan tuala yang semakin terlucut.
"Kalau pakcik balik, rugilah tak dapat tengok pantat Salmah tu. Untung dapat anak saudara yang tak senonoh macam Salmah ni. Kali ini puas pakcik tengok pantat Salmah." Pudar muka Salmah dengan kata kata si tua itu. Perasaan malu, marah dan benci, bercampur aduk di dalam fikirannya. Di dalam serba kecelaruan, tangan Salmah masih terketar ketar memperbetulkan selitan tuala. Telah beberapa kali diusahakan. Namun entah kenapa ianya tetap juga nak terlucut.
Si tua itu bergerak menghampiri Salmah. Dia pun berdiri betul betul di depan anak saudaranya itu. Si pakcik mula naik geram melihatkan kedegilan tuala Salmah. Ianya sekejap terselit dan sekejap lagi terlucut. Berulang ulang keadaan tersebut bersileh ganti.
"Kenapa ni Salmah ? Susah sangat ke tuala tu? Kan lebih baik kalau ....?" Kata kata pak saudara Salmah terputus begitu saja. Ayatnya tak sempat dihabiskan kerana dah terlalu geram. Ketika itu jugalah tuala Salmah disentap rakus. Dengan hanya sekali rabus, tuala degil itu berjaya dipisahkan dari tubuh anak saudaranya. Pantas ia dicampakkan keluar tingkap.
"Haaaaa...!!!!!! Macam ni kan lebih senang. Tak payah susah susah nak terselit sana terselit sini." Sambung si tua itu lagi. Muka Salmah nampak cemas. Pada sekujur tubuhnya tiada seurat benang pun yang tinggal. Dia berkeadaan telanjang bulat. Orang yang menyaksikan pula ialah pak saudaranya sendiri. Lelaki yang Salmah paling meluat !
"Aaaarrrrrr...!!!! Ma....aaafkan saya pakcik? Sa...sa...saya.... Errrrr. Saya ni...?" Tergagap gagap Salmah cuba mengatur kata kata. Dia sendiri pun tak pasti akan apa yang nak diperkatakan. Salmah tenggelam punca mencari perkataan bagi meneruskan ayatnya. Sambil itu dia cuba menutup tetek dengan tangan. Tapak tangan kanan Salmah terpekup pada puting sebelah kiri. Puting sebelah kanan pula dipekupkan oleh tapak tangan kiri. Bersungguh sungguh Salmah berusaha melindungi teteknya dari terus terpamir. Itu saja tindak balas yang diingati. Dia terlupa sama sekali mengenai pendedahan pantatnya.
"Uuuuummmmm... Buat apa nak sorok sorok. Bogel begini kan nampak cantik. Salmah pun macam pakcik gak. Sama sama suka telanjang. Tengok ajelah pelir pakcik yang dah keras ni. Bukannya tak biasa!!!!" Kata kata yang bernada serba menggatal itu amat meluat Salmah dengarkan. Meruap ruap bulu romanya. Lebih lebih lagi bila si tua itu mula memegang kedua belah tapak tangan Salmah. Perlahan lahan ianya ditarik ke bawah. Dengan tindakan yang sebegitu, sepasang tetek yang mekar itu pun kembalilah terdedah.
Bagai dipukau, Salmah menurut saja gelagat si pak saudaranya. Ketika itu rasa ketakutan menyelinap ke seluruh urat sarafnya. Tak berani dia bertindak engkar. Hasrat penentangan tidak langsung terselit di dalam fikirannya. Tangan Salmah terketar ketar apabila dipegang oleh si tua itu.
"Sayang jangan takut. Hanya kita berdua saja yang tahu rahsia ini. Pakcik takkan bocorkan rahsia Salmah. Tapi Sayang mestilah berjanji..!!!" Sambil bersuara, dia menarik sepasang tapak tangan si anak saudaranya itu supaya terpekap ke batang pelir. Sungguh lembut tapak tangan Salmah. Amat halus kulitnya. Pelir yang sudah keras itu berdenyut denyut apabila disaluti kelembutan yang sedemikian rupa. Keadaan kedua belah tapak tangan Salmah bagaikan bersalaman dengan si batang pelir.
Geli sungguh tangan Salmah bila dipaksa memegang batang pelir yang hitam melegam itu. Sambil mukanya berkerut ke ngiluan Salmah mula tertanya tanya. "Janji apa ........? Apa yang pakcik nak ?" Amat risau hatinya mengenai perjanjian yang ditagih oleh pak saudaranya itu. Dia hanya mampu membayangkan hasrat buruk buruk saja. Terutama perkara yang ada kaitan dengan si batang pelir. Tambahan pula pada ketika itu ia sedang tersangkar kemas di dalam tapak tangannya.
"Salmah mesti berjanji dan bersumpah. Bila perut Salmah ni dah buncit membunting, Salmah mesti kawin dengan pakcik. Uuuuuummm......!!! Tak susah sangat kan ?" Jawab pak saudara Salmah dengan nada suara yang masih menggatal. Lemah kepala lutut Salmah mendengarkan syarat janji yang sedemikian rupa. Biji matanya terbeliak bila perkataan bunting disebut sebut. Kerana terkejut, mulut Salmah agak separuh ternganga. Manakala bibirnya pula nampak terketar ketar.
Seram sejuk perut Salmah dibuat oleh si tua itu. Desakan pada janji dan sumpah tersebut terlalu berat baginya Namun Salmah perlu memberikan jawapan segera. Ia pula mesti mampu memuaskan hati pakciknya itu. Jika tidak, dikhuatiri pelir yang bersarang di tangan, akan bersarang pula di dalam pantat. Lebih lebih lagi pada masa itu Salmah bertelanjang bulat. Cukup mudah untuk menyelitkan sebatang pelir ke dalam lubang pantatnya.
Tiba tiba Salmah mendapat akal. Salmah mula terfikir bagaimana mungkin dia boleh bunting. Jika bunting sekali pun mestilah ketika itu dia sudah bersuami. Takkanlah berani pak saudara Salmah nak merampas isteri orang. Ternyata hajat si tua itu mustahil untuk menjadi kenyataan. Salmah tidak nampak sebarang kesempatan yang boleh dimanfaatkan oleh pakciknya. Tiada kemungkinan dia akan menjadi mangsa terhadap segala janji dan sumpah berkenaan. Salmah berasa amat yakin dengan hakikat itu. Jawapan yang harus diberikan mestilah berlandaskan keyakinan tersebut.
"Ya pakcik. Salmah bersumpah dan berjanji. Bila ada budak dalam perut ni nanti, pakciklah ayahnya." Dengan suara manja Salmah melafazkan sumpah janji. Serta merta batang pelir ditangannya itu jadi tambah mengembang dan memanjang. Salmah mula berfikiran bijak. Dia cuba memajukan kesempatan dari keadaan pelir yang semakin bersemangat itu.
"Bila Salmah bunting nanti, pakcik tak perlulah melancap lagi. Salmah sendiri boleh tolong lancapkan. Seberapa kerap pun Salmah sanggup lancapkan pelir bertuah ini." Begitu menggoda nada suara Salmah itu. Sambil bercakap tangan Salmah sudah berani mengurut urut pelir pakciknya. Semakin diurut, ia semakin keras. Salmah tahu bahawa kulit tapak tangannya itu sungguh lembut dan halus. Sebaik mungkin kelebihan itu cuba diperalatkan. Dia tahu dari situlah tersalurnya kesedapan yang dirasakan oleh pelir itu. Memang sebegitulah hasrat Salmah. Dia mahukan si tua itu patuh terhadap kehendak jari jari lembutnya. Reaksi pelir yang begitu menggalakkan telah menaikkan lagi keyakinan Salmah. Amat kuat dorongannya untuk melipat gandakan unsur unsur godaan ke atas si pakcik tersebut.
"Pelir hitam ini pun boleh berseronok seronok kat dalam pantat Salmah. Lagi pun tak elok membazirkan air zuriat. Kan lebih baik ia disimpan dalam perut Salmah ni. Benih pakcik kan masih pekat. Tentulah subur. Mesti jadi budak punya. Jawabnya buncit lagilah perut Salmah ni."
Sungguh mujarab resepi rangsangan yang cuba Salmah salurkan itu. Janji janji manis tersebut telah berjaya menyemarakkan bahang nafsu si pakciknya. Telinga yang mendengar, tapi pelir pula yang semakin keras. Batang pelir si tua itu jadi berdenyut denyut bagai nak gila. Pundi air maninya sudah terasa mendidih semula. Dalam pada itu jejari Salmah masih lagi tekun mengurut si batang pelir. Tetapi penumpuannya kian lebih di bahagian kepala pelir berkenaan. Dia sedar bahawa di situlah letaknya suis rangsangan yang tidak terhingga sedapnya.
"Dengan ini Salmah bersumpah akan menunaikan segala janji janji yang tersebut tadi. Salmah juga mahukan pakcik juga turut sama bersumpah dan berjanji. Selagi Salmah tidak bunting diluar nikah, selagi itulah pakcik tidak akan datang ke rumah ini. Berjanjilah, dan bersumpahlah, aduhai pakcik ku sayang." Begitulah bunyi syarat sumpah janji yang didesak oleh Salmah. Amat nyata akan matlamat syarat syarat tersebut. Ia bertujuan agar si tua itu tidak boleh lagi datang untuk menemui Salmah. Yang diperlukan hanyalah persetujuan dari si tua itu. Jika ia tercapai, maka berakhirlah kesah pelir hitam itu dari kehidupan Salmah.
"Ohhhhh......!!! Sedapnya jari Salmah ni. Dan tak lama lagi, setiap hari pakcik dapat sedap macam ni. Hanya empat bulan saja lagi Salmah ku sayang. Perut Salmah mesti buncit. Pakcik akan ke mari untuk menagih segala janji yang telah disumpahkan. Pakcik juga berjanji dan bersumpah tak akan datang menganggu Salmah. Melainkan sudah nyata Salmah bunting di luar nikah. Tapi sebelum itu, Salmah mesti puaskan batang pakcik ni dulu."
Bukan main tersenyum lagi Salmah setelah selesai si tua itu melafazkan segala sumpah dan janji. Tambah bersemangat dia melayani batang pelir pakciknya. Memang cukup istimewa kemampuan Salmah bila menangani batang pelir. Semakin lama, semakin tak terhingga kesedapan yang disalurkan. Keadaan pelir pakciknya sudah jauh di luar batas kawalan. Terlalu memuncak keinginan si tua itu untuk sekali lagi melakukan kencing nafsu. Lebih lebih lagi bila mendengarkan barisan kata kata Salmah yang amat kuat pengodaannya.
"Uuummm....... Salmah sangat sayang pada pakcik ni. Sekarang Salmah berani jamin. Pelir bertuah ni mesti puas. Sebab Salmah sendiri yang akan lancapkan sampai puas. Nanti kita berdoalah supaya cepat ada budak dalam perut Salmah ni. Biarlah perut Salmah sarat membuncitkan baby luar nikah. Lepas tu pakcik datanglah selamatkan Salmah. Hari hari pelir bertuah ini boleh dapat............" Belum sempat Salmah menghabiskan ayat, si batang pelir sudah mula memancutkan air mani. Berceret ceret semburan pekat itu terpancul. Cecair melengas itu juga bertaburan di sekitar kawasan bawah pusat Salmah.
"Ishhh...... banyaknya air mani pakcik. Tengok tu, habis melengas tangan Salmah. Kenapa kali ni banyak sangat ? Selalu taklah banyak macam ni. Sedap sangat ke dapat kena lancap dengan tangan Salmah......? Mesti lah sedap pakcik oiiiii......! Tangan Salmah ni muda, lembut dan halus. Manalah boleh tahan si pelir tua ni. Memang terburai habislah jawabnya."
Dengan penuh manja Salmah telah mengatur beberapa barisan ayat perangsangan nafsu. Kali ini ia bertujuan untuk mengakhiri kemuncak nafsu pakciknya itu. Sungguh bijak Salmah memileh kata kata yang mampu menjanakan pancutan air mani. Pada masa yang sama, si kepala pelir tetap terus digentel dengan sebaik mungkin.
Keberkesanan tindakan Salmah itu sudah cukup terbukti. Setiap ayat yang dilafazkan pasti disambut dengan satu das semburan nafsu. Salmah menangani setiap semburan tersebut dengan sentuhan yang terbaik. Keputihan cecair melengas itu sudah penuh terpalit pada tangannya. Sebegitulah tingginya mutu lancapan yang salurkan oleh jari jari Salmah. Corak perkhidmatan tersebut berkekalan hinggalah ke titisan nafsu yang terakhir.
Setelah selesai sesi lancapan itu, pak saudara Salmah pun bersiap sedialah untuk balik. Dengan keadaan bertelanjang bulat si anak saudara menemani si pak saudara hingga ke laman rumah. Tak sedikit pun Salmah berasa takut maupun malu. Malahan dia nampak terlalu gembira. Pada sangkaannya, berakhirlah sudah era gangguan dari si tua itu. Sambil menuju ke situ, tangan Salmah memimpin pelir hitam itu dengan penuh kemanjaan.
Pak saudara Salmah pun nampak cukup ceria. Si tua itu benar benar puas. Pelanduk sudah pun masuk ke dalam jerat. Tetapi yang lebih menyeronokkan ialah sikap si mangsa itu sendiri. Dia beranggapan bahawa jerat telah memakan tuan. Semaian umpan yang bertakung di dalam perutnya, tidak langsung disedari. Jika semaian itu gersang maka terselamatlah Salmah. Tetapi jika ianya jadi budak, alamat membuncitlah perut si mangsa. Bak kata pepatah, "untung sabut timbullah ia, untung batu tenggelamlah jua."
Share:

Paksa Rela

peristiwa ini berlaku tahun lepas (2007). ketika aku pulang dari kerja . waktu itu aku bekerja sif malam di sebuah kilang di bandar kelang . seperti biasa aku balik menaiki bas .. kebetulan bas tersebut penuh sesak jadi aku terpaksa naik juga memandangkan itu bas yang terakhir. bas semakin lama semakin sesak dan aku sedikit demi sedikit terpaksa beranjak ke belakang . penumpang berhimpit-himpit .. aku terpaksa memegang palang besi di bhgn atas .. tak lama kemudian tiba-tiba aku terasa seperti kain ku di selak ke atas . terasa ada tangan merayap dicelah-celah betis. aku ingin menoleh tapi tak nampak siapa yang melakukannya ..tangan2 tu makin merayap ke atas . aku kegelian , pussy ku rasa kembang kuncup , rasa ghairah .. aku buka kaki ku sedikit , memudahkan laluan jari-jari untuk merayap lebih jauh , ternyata aku menyukai perlakuan tersebut .. jari-jari tersebut bermain2 diluar pussyku .. aku semakin basah . agaknya , apabila dapat merasakan kebasahan tersebut , jari2 tersebut masuk ke dalam pussy .. aku rasa nak menjerit kesedapan ... aku terpaksa menekan loceng kerana destinasi hampir tiba . aku rasa kecewa gak ... lelaki tersebut terus menarik tangannya dari dalam kain ku ... bila aku turun , ada 2 orang lelaki juga turun sama .. untuk ke rumah ku , aku terpaksa melalui jalan yang sunyi . 2 orang lelaki tersebut mengekori ku . hati ku berdebar2 .. bila tiba di selekoh yang sunyi , tiba2 aku telah dipeluk dari belakang dan mulut ku telah ditutup . lelaki yang lagi satu mengangkat kaki ku dan mereka membawa aku ke sebuah pondok buruk yang berhampiran di situ . mereka menyuruh aku diam dan mengatakan ingin menghabiskan permainan dalam bas tadi .. barulah aku tau mereka adalah lelaki yang meraba betisku.. aku tidak meronta kerana aku merelakan ... lelaki yang berbadan besar membaringkan dan menyelak kain aku hingga ke pinggang , menyentap seluar dalam aku ,dia buka kaki aku dan mula menjilat pussy aku . sementara yang badan kecil mula meramas tetek aku yang agak besar dengan agak kasar .. sakit tapi sedap .! kemudian dia membuka butang kemeja aku dan terserlah dua gunung aku yang masih bercoli lagi ... aku seperti orang gila , keghairahan , mengerang dgn tak tentu hala ... aku telah dibogelkan dan digomol .. habis satu badanku merah kerana telah digigit mereka .. mereka juga telah bogel ..(sambung kemudian - tunggu !!! )
Share:

Panas Cipapku

Namaku Zulaikha-panggilan manjaku Zu. Usiaku 30 tahun. Kalangan rakan-rakanku mengatakan rupaku iras Amy Mastura, penyanyi kecil molek tue. Hehe!!
Setiap hari aku menanti kepulangamu dengan sabar walaupun hatiku juga merintih kepenatan. Lantaran aku juga turut sama mencari rezeki. Cukuplah segala kepenatan yang kurasa diubati dengan senyuman manismu. Namun kepulanganmu pada suatu petang telah meragut keindahan mimpiku.
“Zu.. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Zu.”
Fikiranku ligat memikirkan apakah yang bakal diperkatakan suamiku.
“Apa dia Abang, katakanlah?” jawabku bimbang dan curiga.
“Zu,” bicaranya tersekat-sekat,” Sebenarnya Abang.. Abang nak minta maaf dengan Zu.”
“Minta maaf? Kenapa Bang? Selama ini Abang tak pernah pun sakitkan hati Zu,” balasku dengan penuh rasa kasih sayang.
Abang Daud terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang bakal disampaikannya. Aku lihat Abang Daud gugup. Dahinya berpeluh seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.
“Zu masih ingat pada Fatin?” tanyanya penuh debar dan suaranya bergetar.
“Maksud Abang Fatin, kawan Zu masa di universiti dulu ya?”
“Haah, ya.”
“Oh.. Kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Zu tak jumpa dia. Yalah semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Zu. Kenapa dengan Fatin Bang? Apa kaitannya dengan Zu dan kita?”
“Janji dengan Abang yang Zu tidak akan marah atau pun menangis, bila Abang berterus terang.” pinta suamiku.
“Emm.. Baiklah, tapi bagitau lah dulu,”pintaku tanpa sabar.
“Sebenarnya Fatin dan Abang sudah bernikah dua bulan lalu,” jelas Abang Daud memalingkan mukanya dari renunganku. Fatin, awek kelate itu merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama menuntut di universiti dulu.
Aku terus terpempan, kaget seolah-olah nyawaku telah jauh di bawa pergi dan seakan-akan langit jatuh menimpa kepalaku. Hampir berhenti nafasku dan dadaku ditujah sebak. Firasatku ternyata silap. Abang Daud benar-benar telah menduakanku.
“Apa salah Zu Bang? Kenapa Zu diperlakukan sebegini? Apakah sudah kurang kasihsayang Zu pada Abang? Apa yang tidak ada pada Zu yang ada pada Fatin, Bang?” tanyaku dengan hati berkecai dan perasaan hancur luluh.
Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata dengan suamiku, Abang Daud. Segala janjiku tadi sudah kulupakan. Persoalanku tidak dijawab. Abang Daud membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.
Kerana tidak tertahan dengan kesedihan lantas kucapai kunci keretaku, lalu kupandu keluar dari kesibukan ibukota menuju entah kemana, aku sendiri tidak perasan haluanku. Aku berasa amat sedih diperlakukan sebegini. Hancur hatiku dan airmataku tak henti meniris pipiku dan sebak menghunjam dadaku yang terhinggut-hinggut menahan tangisku.
Tiba-tiba aku teringatkan Abang N. Pantas aku mendapatkan hanset lalu menelefonnya.. Pertemuan kami di Restoran KFC Lebuhraya..
“Well Zu, nasi sudah menjadi bubur. No arguments. Itu senjata lelaki.” kata Abang N perlahan membujuk dan menenangkan aku sebab aku masih merembaskan airmata.
Aku menahan sebak. Dadaku bergelombang keras. Mataku sembab dan putih mataku merah. Kami duduk di satu sudut restoran KFC dekat TOL Sg. Besi. Abang N membeli-kan minuman gas.
“I faham Bang. Memang betul nasi sudah menjadi bubur. But I was caught witahun my pants down. Tidak pernah terhidu akan perubahan ini. Tidak nampak riak apa-apa yang Abang Daud sudah bernikah,” keluh kesahku menghela seakan tidak percaya. Aku mengeleng.
“Be realistic Zu. Dan kau kena belajar menerima yang kau telah rasmi bemadu. So you kena share suami you dengan seorang wanita lain, yang kebetulan adalah kawan sekuliah kau di universiti dulu,”jelas Abang N mengerutkan dahi-nya.
Muka Zu kelihatan membesar sebab matanya sembab.
“Face it dan terima kenyataan ini walaupun you tak suka. Dan I tahu mana isteri suka dimadukan? Dan dalam bab nikah kahwin ini I tak mahu mempertikaikan apa-apa sebab Tuhan sudah mengizinkan ‘lelaki boleh beisteri empat’. Itu nas dan kebenaran serta izin dari Tuhan. Bab adil atau tak adil, itu soalan lain. Cuma you kena belajar dan memahami poligami. Redha dan bersedia serta sanggup berkongsi satu ‘batang’ tu. tahunat’s a fact.”
Aku menjuihkan bibirku mendengar perkataan celupar yang terlen cit keluar dari mulut Abang N but itu kenya-taan walaupun I hate it so much. Aku berdecik panjang dan menyapu mukaku sambil menghembus hingus. Terasa lubang hidungku tersumbat. Sebu. Gelora dadaku kian reda. Hatiku lapang bila Abang N menjelma untuk berkong-si jerih hati dan jiwaku. He is a good listener dan memberi-kan beberapa nasihat yang baik. Dapat mendamaikan gejolak dan libang libu rasa dijiwaku.
Aku memandang tepat ke muka Abang N. Aku angguk. Apa yang dikatakannya itu benar. Abang N, duda dan veteran, colleaqueku sepejabat. Aku selalu bersamanya, kami dalam satu tim. Dan tugasku adakalanya memaksa kami bertugas outstation.
“Frankly I’m shocked. Kesal yang amat sangat. Question his love towards me and my love. Apa ada dengan cinta? Apa ada dengan kasihsayang? Apa ada dengan kesetiaan? Ya, apa ada semuanya??” kataku berat dan sesal, “I tak nampak kejujuran. I buta sayang. I tak nampak setianya seorang suami sedangkan kesetiaan itu dituntut dari seorang isteri?”
Aku berasa lemas. Seakan tanggung jawab yang selama ini aku agungkan berkubur. Persefahaman berumahtangga hancur dengan panah halalintar perlakuan suamiku beristeri dua. Apakah aku mampu bermadu? Apakah aku mampu berkongsi? Apakah aku mampu menahan gelora rasa hati dan perasaanku?
Kulihat mata Abang N memerhatikan dadaku yang berombak.
“Jangan pandang lebih.” Aku menegur pandangan Abang N itu. Aku tunduk dan Abang N sengih, “I ada masalah nie. Setia.. Setia..??”
“Kau ni memang lawo Zu. Kecil molek cam Amy Mastura lah,” puji Abang N sambil berdecit.
“Isskk.. Janganlah. Semua cakap camtue tapi I sedih nie,”jawabku lemah.
“Buat apa sedih. Jangan jadi bodoh. Be brave. Tunjukkan pada suami you, bahawa you wanita anggun dan cekal. Hati boleh robek didalam diri, tapi wajah tunjukkan you ceria dan gembira. Ingat, tenang dalam gelora. tahune world is yours,” tambah Abang N memberi semangat lagi.
Aku terkekeh kecil.
“Good kalau boleh ketawa maknanya you boleh lupa masalah. Jangan jadikan isu dan bagi masalah yang suami you nikah lain. Take it naturally” tambah Abang N lagi, “You buatlah keputusan you sendiri. You know better. Don’t cry anymore. Takde guna dan nilainya airmata you itu.”
Aku dan Abang N berpisah setelah gelora di dadaku reda.
“Pandu baik-baik. Ingat yang you enjoy tahunis life. Orang lain tiada hak mahu merosakkan kebahagiaan you walaupun suami you,” kata Abang N sambil mencium pipiku sebaik sahaja aku hendak masuk ke dalam perut kereta. Terasa hangat ciuman Abang N.
“Tq for tahune advice Bang N. You’re a good friend and brotahuner,” balasku melambai.
Abang N angguk sambil menunjukkan isyarat good. Hari berganti hari, masa berganti masa, sikap Abang Daud mula berubah setelah Fatin, maduku disahkan hamil. Selama seminggu dia dirumah Fatin hanya sekali saja dia menjengukku. Kelainan dan perubahan sikapnya terserlah. Setelah seminggu Abang Daud tidak menghubungi kami, akhirnya dia pulang.
Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat rinduku yang terpendam selama seminggu. Maklumlah hidup kami tidak pernah renggang dari gelak ketawa. Abang Daud sedari awal perkahwinan suka menyakatku, aku pula tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami dikejutkan oleh deringan hanset suamiku. Kulihat wajah suamiku berkerut dan berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon tersebut. Wajahnya sugul.
“Zu, Abang kena pulang ke rumah Fatin, dia muntah-muntah, katanya dia rasa lemah dan sukar bernafas.”
“Ye.. Ke? Setahu Zu kandunganya sudah masuk 7 bulan kan??”
“Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah.”
“Abangg, Zu juga penah merasai saat-saat begitu, tak kan masih muntah-muntah lagi kut?” Dugaku tidak puas hati. Baru hari ini Abang balik, takkan Abang tergamak tinggalkan Zu dan anak kita lagi? Apa Abang sudah lupa janji Abang pada Zu.?”
“Zu, Fatin minta Abang pulang, Abang harap Zu faham. Fatin mengandung dan perlukan Abang. Zu kan ada Sofea!”
Aku sedih dengan kata-kata Abang Daud yang mula berat sebelah. Sepantas kilat kulihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku. Sampai hati Abang buat Zu macam ini, keluhku sambil memandang Sofea, anak kami.
Pendekkan cerita..
Aku outstation-bertugas luar, kali ini hanya dengan Abang N sahaja. Seminggu lamanya. Kami ke Kuching dan mengi-nap di Holiday Inn..
Perasaan dijiwa diriku.. Kerana terbiasa berseloroh, berce-rita dan mesranya aku dengan Abang N sepanjang kami bertindak sebagai rakan sekerja.. It comes naturally tanpa aku membantah malah bersedia dan suka.. Aku tidak menyangka ia akan berlaku, dalam hal ini tiada salah sesiapa but it happens and nice.. Begitu rasaku..
Pertamakali dalam hayat aku bogel tanpa seurat benang menutupi diriku didepan seorang lelaki lain, malah suamiku, Abang Daud sendiripun tidak pernah melihat keadaanku berbogel begini.. GEMETAR.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee..
Nak kututup cipapku, buah dadaku berjuntaian.. Nak kutu-tup buah dadaku dengan kedua tapak tanganku, cipapku yang berbulu halus kelihatan.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Namun dalam malu aku tetiba jadi mau pula..
Dan bila bibirku ditaup oleh bibir Abang N, aku mengigil bagaikan aku anak dara yang baru pertamakali dikucup.. Seram sejuk rasa tubuhku namun nikmat kucupan itu menghangatkan bila lidah Abang N meneroka mulutku dan aku memainkan lidahnya dengan lidahku. Hangat aku berada dalam pelukan Abang N yang kemas.
Abang N mendukung tubuhku sambil dia berjalan mengeli-lingi bilik itu, aku memaut di tengkoknya dan kami berku-cupan.. Lama dan hangat sehingga aku terangsang.. Abang N meletakkan aku di tubir katil. Aku duduk bogel dengan kakiku berjuntai sambil memerhatikan Abang N, yang membuka kemejanya.. Aku melihat seluarnya mengembung di bahagian depan.. Kotenya tegang..
Kemudian bila Abang N menanggalkan seluarnya, aku menekup mulutku.. Mataku bagaikan terjojol, mukaku berkerut dan bila kulepaskan tekupan mulutku, aku menjerit,”Ya ampun.. besarnya, panjangnya..”
Butuh Abang N mencanak di depan mukaku. Yes, masive, huge and long. Itulah zakar kedua yang pernah kulihat dengan mata kepalaku selain milik Abang Daud, suamiku. Jauh bezanya bagaikan langit dengan bumi. Besar, pan-jang, berurat dan keras. Hatiku bertambah kecut dan risau. Dadaku berdebar kencang. Aku mengucek mataku tak caya.
Abang N tersengih. Dia segak dan sasa. Dengan perlahan mendekati diriku dan duduk disebelahku di tubir katil. Kami berdua berbogel. Pertamakali dalam hayatku bogel dengan lelaki lain dan bersentuhan kulit. Malah kini disentuh dan dipegang bahagian-bahagian sensitif dan sulitku.
Dalam takut dan berani, aku dibelai dengan manja, dicum-Bu dengan mesra, dipuji dengan beriya-iya. Tubuhku yang berkulit halus baik di bahagian belakang mahupun baha-gian depan disentuh oleh tangan lelaki sasa, disepuh den-gan lidah manja lagi mesra membuat-kan aku mengelus, mengerang, merenggek, meraung dan menjerit.
Aku benar-benar tenggelam dalam syahwat mahu tambah bila leherku digomol, dijilat dan dihisap-hisap manja. Aku menahan geli, sedang sentuhan itu membuatkan suara-suara erangan menerpa keluar dari mulutku, bila putingku dinyonyot, buah dadaku diramas, sensitiviti itu menjalar ke cipapku membuatkan vaginaku mengeluarkan lendir.
Aku mengikut rentak Abang N. Mak oii.. Kotenya sungguh besar dan panjang lagi keras-genggamanku ke perkeli-lingan batang Abang N penuh. Aku mengocok batang itu perlahan dan kuat dengan kedua belah tapak tanganku dan dapat merasakan tindak balas denyutan batang itu membesar.
Tubuhku kehangatan bagaikan udang mengelinting di dalam kuali. Sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan. Seke-jap tubuhku terangkat ke depan sekejap ke belakang. Waj-ahku berkerut dan perutku keras menahan geli dan sedap teramat sangat. Bila Abang N menekup mulutnya ke cipapku, aku menjerit. Lima tahun aku menjadi isteri orang, inilah kami pertama lelaki meletakkan mulutnya ke cipapku.
Bayangkanlah.. Betapa hebatnya kasih Abang N dan tidak suamiku..
Bayangkanlah.. Betapa aku menerima permainan lidahnya di alur lurah, clit dan lubang farajku..
Bayangkanlah.. Betapa aku fana dan tubuhku lemah longlai
Bayangkanlah.. Betapa aku mampu multiple orgasm yang selama ini aku idak tahu
Bayangkanlah.. Betapa aku disediakan oleh Abang N untuk menerima batangnya yang besar, berurat, panjang dan keras itu.
Bayangkanlah.. Betapa nikmat kongkekan yang aku terima dari Abang N dan bukan dari suamiku..
Tidak pernah dalam persetubuhan dengan suamiku suaraku meracau dan bising. Namun dengan Abang N aku menjadi tidak malu. Suaraku kuat dan bising. Tidak kusangka ia membuatkan Abang N tambah terangsang dan suka.
Pertamakali.. Tubuhku habis dijilat depan dan belakang..
Pertamakali.. Analku dijilat dan lidah dijulurkan ke dalamnya.. Aku mengelinjang dan menanggung gelii..
Pertamakali.. Pussy aku diteroka oleh mulut dan lidah Abang N membuatkan aku multiple orgasm dan merasai nikmat klimaks
membuatkan cipapku banjir.
Pertamakali.. Melihat dan memegang zakar yang besar, berurat, panjang dan keras mencanak..
Pertamakali.. Menjilat kepala zakar Abang N, mengulum-nya namun aku tidak tahu tekniknya dan terasa mahu muntah sebab
belum pernah melakukannya.. Abang N suruh aku mengigit kepala kotenya perlahan dan manja serta mengulum
sampai ke takuk dan menyedut kuat semampuku.
Aku benar-benar naif walaupun sudah beranak satu dan masih isteri orang. Namun permainan kasihsayang diran-jang Abang N jauh bezanya dari suamiku, Abang Daud.
Nyatanya.. Aku lemas bila diulit sedemikian rupa.
Nyatanya.. Bila aku mengangkangkan kaki dan cipapku tebuka rela, Abang N menekan kepala kotenya ke dalam lubang pukiku..
“Aduhh.. Aduhh.. Sakitt..” Abang N memperlahankan tekanannya, “Rileks saang.. Rileks.. Sikit jerr.”
Aku terasa pedih di bahagian bibir farajku namun tujahan kelkuar masuk yang perlahan itu membuatkan dinding vaginaku geli semula dan sedap. Aku mengerang kuat dan tubuhku mengelinting udang.
“Sedapp.. Abang nn.. Sedapp..”
Dalam pada itu Abang N mencabut butuhnya, lalu menekup mulutnya ke pukiku. Dia menjilat clit, lurah dan memasukkan semula lidahnya ke dalam lubang farajku. Keluar dan masuk, clockwise dan anti-clockwise. Kemudian Abang N menghunuskan batang kotenya dan menujah masuk ke dalam lubang cipapku semula. Dia menhenjut perlahan keluar masuk. Aku membetulkan goyang punggungku sambil cuba memberi ruang dalam vaginaku untuk menerima seluruh batang zakar Abang N.
Nyatanya.. Nafsuku juga ganass.
Nyatanya.. Aku tidak pasif. Aku melawan.
Nyatanya..
“Aduhh.. Sedapp.. Abang nn.. Masukkan semua batang.. Sakit.. Sedap.. Nice.. Pain.. Good.”
Dan Abang N menghunjamkan seluruh batangnya ke dalam lubang pukiku. Kini kulit pangkal batang Abang N bertemu dengan kulit tundunku. Abang N mendiamkan zakarnya dan vaginaku mula mengemut. Abang N mengeruh dan nafasnya kasar. Nafasku kasar. Abang N meramas buah dadaku kuat. Kemudian menyonyot dan menyedut putingku. Dengan zakar besar dan panjang dalam wanitaku, aku menahan tubuh sasa itu yang sedang mempompa zakarnya kuat-kuat ke dalam pukiku. Aku fana. Aku kenikmatan. Kami berdua berpeluh dalam bilik hawa dingin.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati orgasm bersama Abang N. Ledakan spermanya panas dalam gua pussyku dan dibahagian
dadaku.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati teknik-teknik making love yang beranikaragam.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmai kepuasan yang maksima.
Nyatanya.. Pertamakali aku diminta blowjob dan mempelajarinya dengan baik.
Abang N lah sandaran resah gelisah wanitaku kini. Aku tidak hairan dengan kewujudan Abang Daud. Biarlah dia dengan Fatinnya. Aku tidak cemburu lagi. Kini selama seminggu aku mengongkek dan dikongkek oleh Abang N. Selama seminggu aku belajar cara-cara memuaskan nafsu dengan penuh nikmat dan mesra.
Setelah puas berfikir, aku nekaad untuk membiarkan mereka hidup bahagia walaupun aku sudah menelan kepahitan bermadu itu. Surat ku tinggalkan diatas meja solekku. Aku tidak mahu lagi menyimpan sedikitpun memori bersamanya. Bila masuk ke biliknya, rumah kosong tiada berpenghuni, Abang Daud mendapati dan membuka surat itu dengan debar hatinya semakin kuat..
Hallo suamiku,
Zu mohon ampun dan maaf Zu keluar dari rumah ini tanpa keizinan Abang. Namun inilah keputusan yang telah Zu buat. Sekarang, Abang tiada lagi halangan untuk bersama den-gan Fatin buat selama-selamanya.
Abang, Zu mohon ampun dunia dan akhirat, lepas dan ceraikan Zu walaupun Zu tidak mencium bau syurga dengan berbuat begini, namun ia adalah lebih baik buat kita berdua.
Terus terang Zu akui bahawa Zu bukan lagi Zu yang Abang pernah kenal dan tau. Zu kini adalah seorang isteri yang curang. Zu telah berzina, Bang. Zu tidak menyesal dengan perlakuan Zu itu. Maaf dan ampunkan Zu. Jangan salahkan Zu. Buatlah tindakan yang sepatutnya untuk melepaskan Zu. Zu rela dan ikhlas.
Ampun dan maafkan Zu dan pasangan zina Zu. Tidak perlulah kami mengadap Abang dengan kain putih dan parang panjang. Lepaskan kami dari dosa kami. Zu doakan Abang bahagia dengan Fatin.
Ikhlas,
Zulaikha
Ketika itu Abang Daud merasakan dunianya gelap gelita. Dia terjelepuk di lantai dengan astagar..
E N D
Share:

Pelukan Datin

Lemas pelukan datin yang power..tapi aku pon memang power
salam untuk semua.
i nie tak pandailah nak bercerita, tapi boleh lah skit².
citer dier cam nie, i nie boleh katerkan masih teruna ler sebab i tak pernak make sex ngan sesaper. sampai ler satu hari......maser tu i tengah cuci motosikal tetibe ajer ader sorang pompuan datang kat i, dier tanyer kat maner jalan nak pegi ke lumut. pass tu i pun tunjuk kan arah dengan menunding jari arah jalan ke lumut. (nampak gaya macam mak datin ajer pompuan ni) pass tu dier kata dier urgent nmak ke sana dan kalau boleh dire minta i tolong tunjukkan sampai ke lumut. i kata kat dier i kene kerjer petang nie, dengan selamber jer dier kata ala untuk kerjer hari bnie i bayar u double nak tak..so nak tak nak dengan niat nak tolong i pun siap ler.
mak datin ni pun citer ler dier ader mesyuarat kat saner so i tanyer le dier sampai biler i perlu tunggu dier? dier jawab sampai habis mesyuarat ler..kenapa ???tanmyer mak datin, tak der aper cumer i bimbang. apa yang nak dibimbngkan kata datin....entah ler jawab i...pass tu dier tanyer i lagi u esok cuti ker boleh kiter menginap disaner ajer about perbelanjaan dier tanggung. kebetulan esok tu memang i cuti.
nak jadikan cerita bermlam ler i kat hotel di lumut tu......datin kata dier ingat baik sewa satu bilik ajer boleh sembang sembang tak lah boring sangat so i pun ikut ajer. sampai satu topik tu tetiber jer i nyer adik berdiri...maner tak nyer dier tanyer i soklan yang betul mencabar.....sebelum nie pon i memang dok geram kat datin nie....cuting dier best jugak ..muker pun ader skit ..tu yang sangguo ikut tu,,,,heheheh...dier tanyer i..u nie power tak???best tak???syok tak??? i kater aper yang power..aper best..aper yang syok..pass tu i pon melencong skit..i kater belom cuber maner nak tahu kot kot yang bertannyer yang kecundang.
datin senyum sinis kat aku...jadi aku paham maksud datin dan lencongan aku tak sikit pon melencong tapi tepat ke sasaran. datin tanyer i lagi...dalam banyak bahagian pompuan, bahagian maner yang paling i suker? i jawab yang itu lah!!!! yang maner satu tanyer dati ..ala yang itulah,....cuber u tunjuk kat i dan u buat terus macam maner yang u suker ...i rela....
tanpa segan i mulakan operasi...i memegang pantat datin dari luar dan i kater yang nie i paling suker....okey datin kater kalu suker i nak tengok u buat macam maner yang u suker....i minta datin tanggalkan seluarnyer dan ruper ruper dati tak pakai underware...rupernyer datin dah bersedia...walau pun tak der pengalaman tapi i bijak melaksanakan tugas itu......hingga lah datin merugut kesedapan....ku jilat satu persatu dari bahagian depan pantatnya hinga ke lubang jubur nya...datin merengek lagi kuat semasa i menyoyot biji kelentitnya....dier menekankan kepala i ke pantatnya sambil mengerang kesedapan...nafas datin tidak tertahan ku lihat begitu membuak..akhirnya dati tewas untuk klimeks yang pertama.....aku terus membuat datin merengek kesedapan sehinggalah datin menarik i ke atas dan i sekali lagi dengan bijak mengerjakan buah dada datin yang masih pejal....
i tanyer datin.....datin punyer semuanya masih power......ader rahsia ker?? dati cakap i makan jamu dan kacip fatimah untuk mengetatkan serta menegangkan buah dada,,,,dalam hati ku patutlah datin begitu berselera...
sampai ker part i pulak...setelah datin paus hingga klimeks ke 2 i tanyer datin..pada lelaki part maner yang datin suker...???? belum habis soalan ku datin dah menanggalkan bajuku dan seluiar dan memberi amaran pada ku...INI GILIRANNYA...jangan ganggu dier!!!!!i merelakan perlakuan datin sehinggalah selepas 10 minit datin mengulum adik i ...i rasa nak terpancut dan i bagi tau pada datin...dengan selamber datin bercakap...ini giliran i so u just quiet!!! i pon diam menahan kesedapan hinggalah terpancutnyer air yang begitu banyak kemulut datin.tapi datin masih lagi mengulum batang i...dengan rakus semua air di jilatnya....dan aku sudah tidak tahan lagi dan menarik datin terus ke atas katil....
sekali lagi i jilat pantat datin yang berair lagi...dan kami berkedudukan 69 beberapa minit....selepas itu aku mulakan langkah untuk membenam keris ku....datin sudah terkangkang menunggung batang ku..aku mainkan kepala batang ku dibibr pantat datin sehingga dier mengerang kesedapan lagi dan sekali lagi suara mengerang yang amat menyetimkan i biler i memasukkan batang konekku...alang sedapnya dapat kurasakan pantat datin yang ketat dan panas......
datin meminta i melajukankan henjutan sehingga kami berdua sering bertukar style dari satu ke satu style dengan tunjuik ajar datin.....dan sehinggalah kali keduanya i rasa macam nak terpancut i bagi tahu datin dan datin minta i tekan kuat-kuat maser nak terncut tu......alangkah sedapnya dapat i pancut kedalamn pantat datin..........aaarrrrhhhhhhhh!!!!!sedap datin....sambil i mengucup bibir datin yang masih sedap dan cantik......datin mengatakan i memang hebat dan power.....dengan selamber pula i kata...kan belum cuber belum tau???? datin tersenyum...dan kami ulangi sehingga hampir 10 kali sehingga pagi esoknye...
ia tidak berkesudahan disitu tapi biler dati free dier akan menjemputku......
oh datin hebatnya dikau....datin kata i punyer first class.....
sesiapa yang nak bersemabang dengan i bolehlah email kat i dan sebarang pertanyaan pon boleh i jawab...okeyyyy
Share:

Penangan Askar Pencen

Nama akak Jamilah tapi biasa orang panggil Milah atau kak Milah aja. Akak ni dah berumur sikit, dah 37 anak pun dah tiga. Badan akak ni berisi sikit tapi taklah gemuk macam Yusni Jaafar tu. Kulit sama macam dia cerah. Sebelum kahwin dulu akak kerja kerani tapi lepas dapat anak ketiga akak berhenti terus jadi surirumah sepenuh masa. Sekarang ni bila Anak Anak dah sekolah ni akak kerja balik.
Kak Milah nak cerita sikit pasal pengalaman akak dulu. Masa tu kami menyewa kat Datuk Keramat, satu dari empat rumah sewa kat satu tanah lot di situ. Sebelah rumah kami tu dihuni oleh Pak Husin tuan rumah seorang. Pak Husin ni dah mati bininya. Bahagian bawah pulak satu rumah tu penyewanya satu grup budak budak perempuan bertudung labuh dan yang satu lagi tu pasangan baru kawin tinggal. Si isteri ni sombong betul, berselisih kat pagar pun tak ndak senyum.
Pak Husin ni tak ndak tinggal dengan anak anak. Dulu anak perempuan dia Leha tinggal bersama tapi sekarang dia mengikut laki dia kena tukar ke Sabah. Anak lelaki Pak Husin dah berkeluarga dan tinggal di Subang Jaya. Dengarnya Pak Husin tak berapa dengan menantu dia tu. Kekadang tu ada juga diorang datang menjenguk orang tua tu.
Pak Husin ni walaupun dah berumur 65 tahun tapi masih sihat walafiat. Kalau kita tengok tu tak sangka dah 60 tahun lebih. Badan dia masih tegap manakan tidak bekas askar. Dia jarang di rumah kerana selalu ke kebun dia di Semenyih. Nak tinggal sorang sorang di kebun tu takut pulak dia jadi berulanglah selalu. Dia rajin hulurkan kami hasil kebun dia terutama kalau musim buah. Kami balaslah dengan kuih muih ataupun lauk pauk. Dia selalu memuji masakan akak.
Satu hari tu laki akak accident kat Jalan Ampang. Terus kena usung ke GH. Kaki dan bahu dia patah jadi kenalah masuk wad. Bermastautinlah dia di situ selama sebulan. Hari harilah akak kena menjenguk dia di GH selepas budak budak dah pergi sekolah petang. Naik bas mini aja akak turun kat Batu Road supermarket tu.
Masa tu kewangan terencatlah mana nak bayar hospital, sekolah anak anak, makan minum diorang dan ... sewa rumah. Ada juga kawan kawan tempat kerja laki akak hulurkan tapi taklah mencukupi. Nak tanya sedara diorang pun sengkek macam kita.
Satu hari tak silap akak hari Rabu, akak bersiap siaplah nak keluar pergi GH dengan mangkuk sia dan kain baju laki akak tiba tiba bertembung dengan Pak Husin kat tangga. Bila dia tahu tujuan akak dia ofer nak hantarkan akak ke situ tapi akak cakap tak payahlah. Beriya iya dia pelawa tapi akak seganlah pasal duit sewa pun belum bayar. Akhirnya akak setuju juga pasal nak jaga hati dia. Jadi pergilah kami naik Volkswagon hijau Pak Husin ke GH. Lama juga kami diam tak bercakap dalam kereta itu tiba tiba dia tanya sama ada akak ada problem. Mula mula akak malu nak story kat dia tapi mengenangkan beban sewa bulan itu akak ceritalah sambil air mata berlinangan. Sesekali akak kesatlah pakai hujung tangan baju kurung akak. Dia diam aja lepas tu asyik pandang ke depan membuatkan terasa besar kemaluan akak.
Lepas tengok laki akak kat GH Pak Husin ajak pergi makan kat Restoran Bilal kat Chow Kit tu. Masa makan tu dia kata sewa rumah dia halalkan sepanjang laki akak kat hospital sebabnya dia kata kitorang ambil berat hal dia .. Kata dia. Lepas tu dia bawa akak pergi Batu Road Supermarket pulak, dia belikan barang barang dapur termasuklah beras, gula dan mainan budak budak. Masa dia bayar tu akak tengok kat 200 ringgit jugak. Dia tanya juga kalau akak nak beli barang barang akak, kalau ya pun tak tergamak akak nak cakap suruh beli modess lagipun akak masa tu tak sampai lagi seru. Malu akak masa tu dia tersenyum je.
Sampai di rumah jenuhlah pak Husin mengangkut barang barang tu ke atas. Mengenangkan budi dia tu akak buatkan air sirap untuk dia. Menyandar dia duduk di sofa kami sambil mengipas ngipas badan dia dengan suratkhabar yang dia baru beli. Lama juga akak mengemas di dapur mana yang nak kena masuk peti ais mana yang di bilik air ....
Lepas tu akak rasa tak selesa pulak kerja pakai baju kurung jadi akak masukle ke bilik nak tukar pakai T-shirt dengan kain batik je. Masa akak tengah nak melucutkan baju akak (lekat kat kepala) tiba tiba pinggang akak dipeluk. Berderau darah akak, yang baju tu pulak susah sangat nak keluar. Dalam keadaan terperangkap tu tangan yang memang tak ada orang lain punya tu menjalar ke bahagian depan pulak Melekap kat tetek yang bersalut coli beli kat Globe tu. Kelu lidah akak .Terasa cangkuk coli akak dibuka. Baju akak pun dah selamat ke lantai.
"Pakcik, jangan pakcik" terkeluar juga suara akak.
"Aku tahukau ada masaalah lain lagi Milah" jawab dia sambil meramas ramas buah susu akak. "Biarlah yang ini pun aku tolong sekali"
"Tak baik Pakcik" akak merayu lagi terketar ketar. "Nanti abang tahu"
"Kalau kau tak bagi tahu macam mana dia nak tahu" Pak Husin jawap sambil menggentel gentel putting akak. Sesekali ditarik tariknya. Sesekali ditekannya ke dalam. Sesekali ...
Masa tu pertahanan akak runtuh sekali dengan rasa basah dalam kain akak. Yalah akak dah lama tak kena servis dik non. Kena switchnya habislah akak. Diuli ulinya tetek akak yang walaupun dah beranak tiga masih lagi tegang macam anak dara 20 tahun.
"Tegang tetek engkau Milah" Pak Husin mengconfirmkan lagi.
Perlahan lahan ditolaknya badan akak dengan badan dia yang tegap itu ke depan cermin almari baju akak. Nampak dalam cermin tangan dia mengerjakan tetek akak. Tak lama lepas tu kain kurung akak mengelongsor ke bawah meninggalkan seluar dalam hitam aje. Dalam cermin tu nampak tangan dia dah menjalar ke dalam seluar dalam tu. Malu akak nak tengok.
"Ahhhh" keluar keluhan dari akak bila terasa kelentit akak disentuhnya.
"Besarnya kelentit kau" bisik Pak Husin kat telinga akak. Lepas tu dirabanya seluruh cipap akak.Terasa dikuaknya bibir cipap.
‘Banyaknya air kau" dia bisik lagi. Dihulurkan jari dia ke dalam cipap akak.Disorong tarikkan jari hantu dia tu.
"Pakcik, Milah nak". "Milah tak tahan" tak sedar akak mintak pulak.
Lepas tu akak dapat rasa lidah pak Husin menjalar turun di belakang badan akak. Geli stim akak dibuatnya. Dalam cermin tu nampak dia dah mengcangkung kat belakang akak. Seluar dalam akak ditariknya turun. Terasa kedua dua punggung akak digigitnya perlahan lahan. Lidah dia turun lagi dan dijilatnya belakang lutut akak. Sedapnya tak tahu akak nak gambarkan.
Inzal akak.
Lepas tu badan akak dipusingkannya membuatkan muka Pak Husin betul betul mengadap cipap akak. Disuanya lidah dia kat situ sampai akak tak sedar menarik kepala dia melekap kat cipap akak. Entah macammana akak dibaringkan ke katil. Dikuakkan kedua dua peha akak, maka terpampanglah cipap akak yang dah lecun tu. Akak tutup mata akak dengan lengan pasal terasa malu . Yalah entah apa rupanya pasal dah tiga kepala budak keluar kat situ. Dah lama jugak akak tak trim bulu akak.
Tiba tiba akak rasa ada benda basah lembut menjalar kat cipap akak. Tahulah akak lidah Pak Husin tengah bekerja bila terdengar sekali sekala bunyi ‘slurp,slurp’. Itulah kali pertama cipap akak dijilat. Laki akak tak pernah buat pun selama 15 tahun kitorang kawin. Jari hantu je yang menggesel kat situ. Sedap betul akak rasa masa kena jilat tu, orang tua ni banyak pengalaman rupanya. Entah entah belajar masa kena hantar pergi Congo dulu. Sekali tu dikemamnya kelentit akak maka apalagi melolonglah akak . Akak kepit kepala dia dengan kaki akak. Entah berapa kali akak inzal masa tu tak dapat akak ingatkan lagi. Menggigil akak engkorang tahu. Tak pernah akak kena teruk macam ni.
Pak Husin lepas tu merangkak naik ke atas dan akak tengok mulut orang tua tu basah semacam je macam orang kena gila babi aja. Diciumnya akak, rasa masin masam payau mulut orang tua tu. Berlawan lidah kami masa tu, ditolaknya lidah dia sampai nak kena anak tekak akak. Lepas tu dia turun sikit dihisapnya tetek akak kiri kanan. Disedut sedutnya putting akak, kekadang tu digigitnya. Celah ketiak akak pun dijilatnya. Bengkak semacam tetek akak lepas tu.
Habis tu Pak Husin naik ke atas pulak, dia macam duduk kat depan akak. Apalagi terhidanglah konek dia depan mata akak. Besar betul konek dia lebih kurang dua kali konek laki akak. Berdenyut denyut kepala konek masa tu. Disuanya konek dia kat mulut akak. Akak yang tak pernah mengulum konek ni tak tahulah masa tu apa nak buat. Yalah yang laki akak punya nak tengok pun susah sedar sedar dah masuk je. Akak bukalah mulut akak bila dia gesel konek dia dua tiga kali kat bibir akak. Terus ditonyohnya konek dia masuk. Sekali tu masa ditariknya keluar, akak jilat kepala dia lepas tu akak jilat sepanjang konek dia terutama kat bahagian bawah. Sepanjang urat konek tu lidah akak ikut. Pak Husin lepas tu suruh akak jilat telur dia, akak ikutkan aje walaupun bulu dia yang berserabut tu menyesakkan hidung akak je. Sekali tu akak kemam telur dia sebelah apalagi mengadoi orang tua tu dibuatnya.
Pak Husin lepas tu tolak akak suruh baring semula. Dia duduk kat celah kelangkang akak. Kaki akak diangkat kedua dua ke atas lepas tu akak dapat rasa dia menggesel gesel konek dia kat kelentit akak. Lepas tu dia pandang akak dan dengan perlahan lahan konek dia masuk ke lubang cipap yang dengan lahap menyambutnya. Agaknya pasal air dah banyak maka dengan senang dia masukkan sampai santak. Akak pun bukan anak dara lagi. Dia buat macam pusing pusingkan konek dia kat dalam tu agaknya nak kasi lebih mengenali antara satu sama lain. Ataupun nak buat lubang akak dapat adjust dengan konek dia yang besar tu.
Dengan tangan dia memegang kedua dua belah kaki akak, dia pun mulalah sorong tarik konek dia. Sedapnya dik non. Habis cadar akak tarik sebelum akak paut tengkok dia pulak. Sekejap tu dia diamkan kat dalam tu. Sekejap tu ditariknya konek dia keluar sampai tinggal sikit kepala kat dalam sebelum ditonyohnya masuk sampai ke pangkal membuatkan bulu bertemu bulu. Mulut akak tak berhenti henti mengeluarkan sound effect masa tu. Sekali tu kaki akak bertaut kat belakang dia dengan tangan akak memaut tengkuk dia. Apalagi sesekali tu terangkat badan akak dari katil.
Lama juga akak kena balun . Sampai dah banyak kali dah tak terkirakan. Cup cap cup cap bunyi projek piling kami. Tiba tiba Pak Husin mendengus " Milahhhhh, aku nak sampaiiiii".
"Milahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" Pak Husin jerit sambil mencabut konek dia dari cipap akak. Bersembur air mani dia kat atas perut akak, ada yang sampai lubang hidung akak. Agaknya bahana bertahun tahun diperamnya. Banyak betul air mani orang tua tu sampai penuhlah pusat akak. Terjelepuk dia kat sebelah akak menelentang.
Kedua dua kami diam memandang syiling. Nafas kami je kuat kemengahan. Pak Husin lepas tu toleh kat akak, disapunya air mani yang kena kat hidung akak dengan tersenyum. Akak senyumlah balik. Akak pegang konek dia dan akak urut urut biar habis semua air mani dia keluar. Lepas tu Pak Husi tarik akak dan akak letaklah kepala akak atas dada bidang dia tu. Romantik gitu.
Mulai hari itu boleh kata hari hari kami buat. Tak sabar akak tunggu budak budak tu pergi sekolah. Pergi je bas sekolah tu muncullah kekasih veteran akak tu kat muka pintu. Tutup je pintu tu macam bohsia jumpa bohjan je kami berdua. Semenjak hari tu Pak Husin dah jarang tengok kebun dia di Semenyih. Buat apa kata dia, kat sebelah rumah pun ada kebun yang ndak dikerjakan.
Share:

Penangan Isteri Orang

Kisah yg aku nak beritahu korang ni adalah kisah benar yang telah berlaku kepada aku dan aku telah melakukan hubungan seks dengan isteri orang. Pengalaman yang tidak akan aku lupakan sampai bila-bila. Kisah ini berlaku pada tahun 1988.
Aku berkenalan H ( Bukan nama sebenar ) melalui IRC. Pada mulanya aku menyangkakan yang dia adalah anak dara, tetapi rupanya bini orang yang mempunyai masalah dengan suaminya. Menurut ceritanya dia mempunyai seorang anak hasil perkahwinan dgn suaminya itu. Dia juga merupakan bini no. 2, bini muda la kiranya nih!
Kami berkenalan cukup lama sebelum kami membuat keputusan untuk berjumpa. Tak silap aku setahun lebih baru lah kami ingin berjumpa. Bayangkan setahun lebih berkenalan, hanya bercakap dalam email dan telefon. Meluahkan masalah rumahtangganya kepada aku. Dan aku sebagai good listener hanya mampu mendengar keluhan dan tangisan beliau berkenaan sikap suaminya yang tidak menunaikan tanggungjawab dengan baik.
Masa mula-mula berkenalan tu tentulah masih malu-malu. Banyak yang disembunyikan. Tapi bila dah lama berkenalan, semuanya tiada malu-malu lagi. Bab nikah kawin, hubungan suami isteri semua dia cakap. Perempuan ni..... kalau kita layan baik, ayat power memang dah boleh racun la tu...!
Kekadang tu ada jugak dia sent email kartun lucah la, cerita lucah la, tapi semuanya dalam English. Aku macam biasala, enjoy dan gembira melayan darah muda dan nafsu seks aku yang kuat ini. Dan yang paling aku tak dapat lupakan ialah phone sex!
Pada masa tu malam, dia telefon aku. Gersang la tu, ehehehehe....! Suaranya manja, lembut dan amat mengghairahkan. Aku kalau dah dengar suara begitu mesti adik aku kat bawah tu mencanak...! Maklum la nafsu kuat...! Korang tahu apa aku buat? Aku suruh dia melancap sendiri gunakan jarinya. Dia ikut !!! memula tu dia segan sebab tak biasa, tetapi kalau dah ayat power, berjaya jugak aku pujuk dia untuk melancap sendiri. Suara dia masa tu jangan cakap la, perghhhhhhhhhhh...!
Memang aku pun time tu melancaplah sama mendengarkan suara dia yang sexy tu! Menurut beliau, dia mempunyai size breast 36 inci. Itu memang favourite... aku sukakan awek tetek besar. Korang tahu kenapa? Breast fucking best laa oi! Cuba korang try! Tapi awek korang kenala tetek besar, kalau tetek saiz 32 buat kejadah apa!! Setakat gesel dengan telor korang jer laaa..ahahahahahahahahahaha.
Tak silap aku, 2 kali kitaorang buat phone sex. Kali kedua tu siap dia klimaks lagi dengan suara tercungap-cungap menahan ghairah...
Nak jadikan cerita, dia turun KL sebab dia ambik cuti panjang. Nampaknya ikan dah masuk kolam ni... pikir aku. Kot mana-mana pun aku mesti tutuh dia secepat mungkin... bila memikirkan teteknya yang saiz 36 tu!!
Dia telefon aku waktu petang masa aku kat office. Dia kata dia ada kat KL rumah bapak dia. Dia kata malam ni nak jumpa. Aku pun apa lagi. Hati aku melonjak, adik aku juga terus mencanak! Malam tu aku pergilah rumah bapak dia somewhere dekat Ulu Klang. Kira bapak dia ni org kaya jugak la. Tapi korang kena ingat dia ni bini org. Isteri yg bermasalah dgn suami. Lama juga la tak dpt basahkan sawah dia tu.
Bila berjumpa aku, paras dia boleh tahan jugak. Chinese look, badan sedikit besar tetapi tembam. Banyak air ni... pikir aku. Tetapi tang tetek tulah yang buat aku tak tahan. Besar tuuuuuu !!! Aku rasa lebih dari 36 size dia tu. Apa lagi.... adik aku masa tu mencanak giler bila tengok tetek yang besor giler tu! Dia pakai seluar dengan baju hitam. Cukup lawa dan kena la dengan badannya yg tembam dan banyak air tu.
Kitaorang pegi lepak kat Uptown. Masa sampai uptown, semua orang dok tengok dia. Korang tahu kat mana yang diorang tu suka tengok? Kat mana lagi kalau tak kat tetek dia. Badan dia dah la rendah sedikit dari aku tapi kat dada tu membuak-buak macam nak terkeluar je dari baju tu. Aku pun geram tengok macam tu. Kitaorang lepak situ lebih kurang 2 jam. Masa tu dah pukul 12 lebih, aku pun nak hantarlah dia balik. Lepas tu aku tak der pikir lain.... pikir nak menutuh je. Maklum la... air dah naik kepala. Lagi pun memang dah lama aku tak menutuh kangkang pompuan.
Masa tu nak ajak lepak rumah aku dah lambat, bebudak semua dah balik. Susah la... line tak clear. So aku just pretend macho anto dia balik. Sampai kat parking lot bawah bumbung (apartment parking memang ada bumbung) kitaorang lepak dalam kereta sambil berborak-borak pasal seks. Masa tu tangan aku dah mula pegang tangan dia. Lembut dan halus.... sungguh menyetimkan...!
Memula kat tangan lepas tu kat peha pula. Aku ramas sikit... Aku tengok dia dah pejam kata menahan kesedapan...! Waaaa... boleh tahan respon dia. Lepas tu aku kuatkan lagi ramasan dan rabaan aku..... hingga tangan ku mula naik ke pangkal pehanya.
Suara dia jelas sudah berubah. Kedengaran dengusan halus orang menahan ghairah. Matanya dah lama pejam. Mata aku? Tak payah cakap la.... dah lama dok target kat tetek dia yang gedebak besar tu....!!
Dari pangkal paha.... lama lama naik ke atas lagi. Bak lagu enjit enjit semut... sapa sakit naik atas.....! Sampai dapat gak aku cekup tetek dia. Aku pegang dari sisi je sebab kami duduk dalam kereta secara sebelah menyebelah. Dia pakai baju berkain lembut, so dapatlah rasa tetek dia dengan seronoknya. Besar gila cakap lu....! Kalau letak kat muka ni... sure lemas aku dibuatnya. Lama jugak la aku ramas tetek dia from luar baju.
Suara dia semakin kuat mendengus menahan ghairah. Naik turun dada dia. Adik aku jangan cerita la.... Masa memula pegang lagi dah stim giler. Aku tak puashati... Aku selukkan tgn aku masuk ke dalam baju dia. Kebetulan pulak baju dia jenis butang kat depan.... senanglah kerja aku... Aku pun bukak satu butang sampai dapat masuk satu tangan kat situ.
Dapat pulak ramas teteknya dalam baju dia tapi masih diselaputi bra kaler hitam. Adik aku mencanak giler. Nak jadikan cerita aku ni memang jenis jarang pakai spender... so bila dah mencanak giler... keras bak batang ku tu bak besi. Aku masih tak puas hati... tetek dia pula makin lama makin keras. Aku beranikan diri dan bukak kesemua butang baju dia. Suara dia makin kuat mendengus, bunyi macam lembu betina kena tutuh dgn lembu jantan je. Butang bajunya sudah habis terlucut... selak sikit je dah boleh nampak bra hitamnya. Tetek dia punya la besar.... Aku ukur dengan tapak tangan aku pun tak mencukupi....!!
Kena pakai 2 tangan ni.... fikir aku. Lepas tu aku kiss bibir dia, dia balas...! Malah dengan rakus pula menggomol bibir aku macam tak mau dilepaskan...! Dia punya cium... mak aiiii... lemas aku. Habis lidah aku dia hisap-hisap. Maklumlah.... bini orang... tentulah pengalaman banyak...!
Aku tarik tangan kanan dia.... letak kat atas adik aku yang tak berlapik tu. Keras... katanya sambil tersenyum menjelingi aku. Lepas tu mata dia pejam balik. Aku suruh dia bukak cangkuk bra dia.... dia pun bongkokkan sikit badan dia dan bukak cangkuk bra hitam tu. NAH....!!!!! Terpampanglah 2 buah gunung Kinabalu tu kat depan muka aku!!! Punyala besar....!
Dengan puting yang keras menegang. Dengan tetek yang tegang dan keras. Aku pun tak buang masa terus gomol tetek dia yang membelon tu. Keduanya aku gomol sekali gus dengan rakusnya. Dia ketawa manja. Mungkin gelihatinya bila tengok gelagat anak muda.... first time dapat tetek besar saiz 36.
Aku hisap, sedut, gigit..... semuanya aku buat. Aku pegang kedua tetek dia... memang besar dan keras. Puting dia jangan la cerita... punyala keras dan agak besar. Maklumla tetek yang dah digunakan untuk menyusukan anak. Tapi masih lagi keras dan sedap dihisap.
Tangan dia masa dah masuk dalam seluar tanpa disuruh. Punya la sedap adik aku kena genggam. Dengan telur sekali dia usap. Sedap shiot....! Dia urut adik aku dari bahagian bawah dengan perlahan. Apa lagi.... makin mencanaklah adik aku tu dibuatnya.
Aku dah tak tahan.... aku suruh dia buat blow job. Dia OK je.... terus bongkokkan badan ke arah adik aku. Dikulumnya pelir aku secukup dan sekuat hatinya. Ber slurp.... slurpp... bunyi hisapan mulutnya yang kuat itu. Aku dah stim giler masa tu. Mana tahan beb.... dia memang terer giler mengulum pelir aku. Bini orang la memang hebat... sedap shiot adik aku bersarang dalam mulut dia....!
Cara dia kulum tu sebijik macam cerita blue mat salleh yang biasa aku tengok tu. Pandai dan cukup bertenaga aksinya. Habis pelir aku yg panjang 6 inci tu dibahamnya. Bukan setakat hisap dalam mulut.... disedutnya pulak... Adoiiiiiii...! Masa tu aku dah tak tahan betoi..... rasa macam nak pancut je. Aku tahan.... mesti maintain beb..!
Dia pulak masih lagi dengan skill kuluman stail blue tu..... ke atas dan ke bawah. Tangan aku? Tak henti henti dok ramas tetet dia yg besar gedabak tu. Ber serot serott... bunyi kuluman dia... kuat....! Lepas tu aku suruh hisap telur aku.
Punya la terer dia hisap.... sampai aku kuasa lagi nak maintain.... terus memancut. Sayang tak sempat aku nak pancut kat dalam mulut dia..... Tapi dia just hisap pelir aku bila dah habis air mani aku keluar. Punya la best. Sayamh aku pancut awal sangat. Cilakak betoi....! fikir hati aku. Tapi nak buat macam mana..... air dah banyak bertakung kat kepala aku tu.
Lepas tu kami berciuman..... dia tandakan badan aku dgn lovebite dia sambil berkata, I'll be back for this.
Aku paham sangat maksud dia.... nak lagi la tu...! Tapi bukan sekarang la..... sebab jam masa tu dah nak pukul 1.30 pagi. So lama jugak la kami beromen dalam kereta aku tu. Aku basah dia pun basah. Last last sempat jugakla aku pegang celah kangkang dia.... ummm.... panas suam beb....! Aku cakap kat dia yang next time tu.... aku nak yang ini pulak. Dia senyum manja dan terus kiss aku. Dia cium pipi aku dan terus bergerak naik ke atas rumah.
Puas hati aku. First time jumpa dah dapat blow job..... fikir aku. Boleh tahan dia ni. Namun gambaran tetek dia jugalah yang terpangpang dalam kepala aku di sepanjang perjalanan balik ke rumah. Tetek saiz 36 tu.....!
Selepas ini cerita aku menutuhnya di hotel Parkroyal.
Share:

Pengalamn Di Universiti

Ni aku ada nak cerita sikit pasal pengalaman aku masa "first time" dulu. Aku harap kau boleh publish kat website kau yang menarik tu.
Ceritanya begini;
Benda ni berlaku pada tahun 1995, masa tu aku baru berumur 21 tahun. Aku belajar kat salah sebuah universiti kat selatan kuala lumpur (tekalah yang mana satu...!) Aku ni tak la handsome sangat. Ada yang kata kurus sangat, dah la tu konek aku pun tak la besar sangat. Masa dia 'tidur' lebih kurang satu inci dan bila dia tegang dapatlah 5 1/2 inci, Kira ok la kot. Warna konek aku agak gelap. Bulu pun kira lebat jugak, tapi selalu trim! Kalau aku melancap, masa nak pancut konek aku jadi 'extra' keras dan kepala dia jadi merah/purple.
Masa kat uni, aku ada minat sorang awek ni. Kita panggil dia 'N' ajelah. Dia sama course dengan aku, berasal dari Kota Tinggi, Johor. Tinggi dia lebih kurang 5'3", agak slim, dan aku rasa tak lebih 50kg. Berkulit kuning telur, macam ah moi sikit. Rambut dia pada paras bahu dan agak lurus. Tetek dia pula tak besar dan tak pula kecik, 32B.
Satu hari semasa lecture, aku duduk sebelah dia dan cuba berbual. Dia pun layan aku. Aku ajak dia keluar pergi KL. Weekend tu kitaorang pun pergi jalan kat bukit bintang, lot 10. Lepas tu pergi tengok wayang. Dalam panggung tu aku try pegang tangan dia, dia bagi. Masa tu aku dah stim dah. Lepas tu 3-4 kali kitaorang pun keluar, masih 'stage' pegang tangan lagi.
Lepas sebulan berdating, aku cuba kiss dia dan responnya amatlah memberangsangkan. Bukan setakat kiss, aku bagi dia lovebite kat leher dan dia pula bagi aku lovebite kat dada. Mulai dari saat itu, bila ada saja peluang kami akan bercium dan bergigitan.
Dah sebulan bercium dan bergigit aku try raba tetek dia pulak. Mula-mula dia tak bagi tapi lepas try 2-3 kali dapatlah aku meramas, menjilat, menggigit teteknya yang lazat itu. Puting dia warna cokelat dan taklah besar sangat. Lepas tu aku suruh dia pegang konek aku. Dia macam pandai aje. Lalu aku pun terus suruh dia bagi aku blowjob. Tak sampai seminit aku dah terpancut dalam mulut dia. Lepas tu selalulah aku mendapat kenikmatan tersebut darinya.
Satu hari aku ajak dia pergi PD. Aku book bilik kat ming court. Sampai aje kat bilik, kitaorang pun terus beromen. Cium, gigit, hisap konek, jilat pantat semuanya ada. Aku siap "cum" sekali. Tapi sebab masih berasmara konek ku jadi keras balik. Pantat 'N' sudah sangatlah basah. Tiba-tiba aku meletakkan kepala konek ku di bibir pantatnya. Kami sama-sama terdiam. aku tanya "boleh tak?" Dia mengangguk.
Maka dengan perlahan lahan aku memasukkan konek ku ke dalam pantatnya. Dia megerang kesakitan. Konek ku juga terasa sakit kerana lubangnya terlalu ketat. Setelah mencuba dengan payahnya, aku dapat juga memasukkan keseluruhan batangku ke dalam pantatnya. Semasa ku menarik konek ku keluar, terdapat kesan darah di sepanjang batangku. Kami cuma dapat berlayar beberapa mint sahaja kerana dia merasai kesakitan. Untuk melepaskan syahwat, aku pun melancap dan pancutkan ke atas mukanya. Lepas tu kami sama-sama menangis kerana terlanjur.
Seminggu lepas tu kami main lagi. Kali ni di rumah sewa member aku. Setelah seminggu aku practice dengan memasukkan jari ku ke dalam pantatnya, kali ni barulah sangatlah seronok rasanya. Kami bermula pada pukul 9.40 malam, baring atas kalit sambil berciuman. Tangan kami berada di merata tempat. Tangan ku meramas teteknya. Jariku menjolok pukinya sambil dia pula meramas konek ku.
Lepas tu kami pun buka baju dan membuat posisi 69. Seluruh teteknya ku berikan lovebite, dan 'N' pula menyuruh ku pancut ke dalam mulutnya. Selepas mengeraskan balik konek ku, kami pun mula 'berlayar' dan kali ni aku terpancut pula ke dalam pantatnya...!
Share:

Penangan Si Nani

Hari ke empat aku kat kampung, aku dah mula rasa seronok kerana selepas hari kedua, aku hari hari dapat main kak Salmah. Semalam Salmah kata dia nak pulang ke kampungnya dan dia ajak isteri aku ikut sekali. Isteri dan anak anak ikut, aku sekadar jadi driver aje sebab aku malu nak overnight di rumah keluarga Salmah sebab tak kenal sangat keluarganya itu. Tapi aku tahu dia ada adik perempuan yang amat cantik, tapi dah tunang, kalau aku dapat main dia, phew memang aku tak akan lepaskan peluang keemasan itu. Lebih lebih lagi bila mengenangkan kemungkinan dapat tuah pecahkan pantatnya yang masih dara itu. Tapi cerita itu lain kali, ini cerita lain.
Hari tu pada malamnya aku pun relax, takde kerja nak buat, jadi aku pun ke Alor Star. Nak pi Penang, malas sebab agak jauh. Jadi aku main dekat dekat ajelah. Dalam jam 8.00 malam aku pun perlahan lahan drive masuk kat belakang stesen kereta api Alor Star. Kalau betul kata anak sedaraku, sana banyak bapok, jad aku pun nak try jugak. Aku pun drive slowly sambil buka separuh tingkap, betul katanya, aku tengok banyak bapok bapok berkeliaran kat situ. Kebanyakkannya mencari cari pelanggan. Ada yang memandang ke arah aku bila aku drive di sebelah mereka.
Aku pun park kereta kat hujung, matikan enjin, buka tingkap separuh, hisap rokok sambil mendengar cd lagu lagu A Ramlee dan Maria Bachok. Tiba-tiba ada suara (Suara lelaki)
"ABANG! ABANG NAK MAIN BANG. MAILAH." Aku tengok alamak, muka dah kerepot. Agaknya bapok pencen kat KL hantar kat sini punya. So aku pun buat tak layan dan dia pun beredar.
Tengah aku shiok tengok tengok, aku terpandang ke arah sekumpulan bapok yang boleh tahan. Aku pun renung, aku tengok eh! Cantik cantik belaka. Satu yang aku tengok mukanya manis sekali macam pelakon. Dia pun jalan ke arah aku sambil gelek punggungnya, aku tengok memang gebu, memang putih dan menggiurkan. Dia pun senyum dan berdiri dekat pintu kereta aku.
"Hi darling...!" katanya.
"Hi..!" jawab ku.
"U from Singapore?"
"Yeah..." kataku. Bapok ini sebenarnya tengok licence plate kereta aku dan dia tahu yang ini plate kereta Singapore.
“ U wanna fuck...! I give u good service, suck cock and balls plus fuck backside”
Aku tengok memang jambu, suara pun tak macam lelaki sangat
“How much?”
“RM15.00”
“Main kat mana?”
“Tu I ada bilik kat sana” Jomlah.
"Tak boleh ke kita pi tempat lain I tanya?"
"Alah sini bolehlah bang."
Aku tengok konek aku pun tengah stim lalu aku pun setuju. Namanya Nani, itu dia kata. Tapi aku agak nama sebenarnya mungkin seperti Awang, Idris ke Ahmat ke Ali ke... Namun itu semua aku tak peduli, sekarang aku tengah dok ghairah dengan nafsu seks.
Aku pun kunci pintu kereta dan mengikutinya dari belakang, aku tengok memang tak rugi kali ini, bapok ini jambu mesti best fuck juburnya. Sampai je kat dalam, aku terus bilang dia aku tak nak one shot tapi slow service , aku kasi dia RM 50. 00 dan dia nampak bikan main seronok lagi.
"Bang u hensemlah.... satu malam pun tak kisah." katanya dengan nada yang gembira.
Aku pun terus terlanjang bulat dan berbaring. Aku tengok dia buka colinya dengan perlahan dan terserlahlah dua tetek yang teramat power itu. Phuh...! Tegang dan bulat, besar pulak tu...! Ini mesti pakai silicon, kalau setakat hormone injection takkanlah sebegitu besar dan tegang.
Dia pun menanggalkan segala pakaiannya. Cuma seluar panty lacenya saja yang masih dipakainya sekarang. Maka dia pun mengambil konek aku yang dah mula tegang itu. Perlahan lahan dan dengan lemah lembut sekali dimasukkannya ke dalam mulutnya. Dengan serta merta, aku mula mengerang kerana kenikmatannya. Sedap betol bila dia mula hisap konek aku.
"Wow aahhh aahhh baby...! aahh.. oooo... oooooooo.... aaaaaaaaaa.... aaaaaaaaa....!" Rambutnya yang panjang dan kerinting itu aku lepaskan dari ikatannya sambil dia menghisap konek aku. Rambutnya yang panjang itu membelai-belai kedua-dua buahku. Nak ceritakan kenikmatannya... memang payah...!
Hampir satu jam setengah dia menghisap konek aku. Aku pun dengan perlahan lahan cuba menanggalkan pantiesnya. Kulihat dah ada benjolan yang besar di dalam pantynya. Aku tahu nani juga tengah stim. Dia cuba menghalang aku tapi aku tetap mendesak, lalu dia pun terpaksalah menanggalkan pantynya.
Aku lihat koneknya, besar juga, lebih kurang 6 inci setengah dan mulai tegang. Aku pun picit koneknya kuat kuat dan ianya tambah menegang lagi. Konek nani pun aku belai dengan lembut. Memegang konek nani membuat aku rasa lebih berahi. Malahan konek aku juga rasanya lebih tegang dari biasa. Kini kami berdua pun telanjang bulat. Aku dilanda keghairahan seperti yang tidak pernah ku rasai selama ini.
Nani bilang aku dia berumur 23 tahun. Tapi aku tengok dia nampak macam lebih muda dari itu. Katanya dia dirogol (Liwat) oleh bapa saudaranya beberapa kali hingga dia jadi begini. Aku tengok konek nani tu begitu bersih dan kemerah merahan di kepalanya. Aku tahu bahawa koneknya belum pernah merasai tapi hanya selalu menerima di belakang sahaja.
Aku tambah bernafsu. Aku jilat tetek nani. Ianya kemudian aku hisap dengan penuh rakus. Perlahan lahan aku menurun hingga bibirku mencecah di kepala konek nani. Nani jadi panic... dia tak pernah merasai dihisap. Selama ini dia cuma pandai menghisap konek orang lain saja.
Ku terus membuka mulut dan masukkan konek nani ke dalam mulutku. Kami terus berposisi 69 dengan aku menghisap konek nani, dan nani pula menghisap konek ku. Itulah kali pertamanya aku menghisap konek seorang lelaki. Tanpa ku sedari aku juga turut menikmati adengan yang sebegitu. Sebagai buktinya, konek aku telah jadi bertambah ghairah bila melakukannya.
"Ahhhhh... aahhhhh... abang.. ooo... oooo..! bang sedap. sedap.. bang. hisap kuat kuat.!" katanya semasa ku mengulum konek nani di dalam mulut ku. Buah pelirnya juga aku jilat dan mengentel-gentel keliling buahnya sampai nani macam dah tak tahan lagi.
Nani seperti hilang akal. Memang pun dia dah tak mampu bertahan lagi... lalu nani pun memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Aku menelan seluruhnya dan tak ku sangka, air mani tu sebenarnya sedap juga rasanya. Aku pun keluarkan konek aku dari mulut nani lalu memposisikannya di belakang punggung nani. Nani sudah bersiap sedia untuk menerima tusukan konek aku. Aku pun menyapu sedikit KY jelly yang ada kat situ lalu membenamkan konek ku ke dalam lubang buntut Nani. Ahh... memang sedap....! Cukup ketat dan mampat lubangnya itu. Aku meliwat Nani seolah olah seperti tidak pernah aku lakukan selama ini.
Sambil meliwat nani, aku membelai belai konek nani hingga ianya tegang semula. Konek nani memang hebat, tak sampai 5 minit boleh tegang habis....! Aku pun meramas-ramasnya. Aku main nani sepuas puasnya.
"Aaaaa... aaaaaaahhhhhh.. sedap... fuck me.. fuck me. harder darling harder..!" Nani meraung kenikmatan dan tidak tahan juburnya di kerjakan oleh aku.
"Aaa.. nani... nani.... feels so good.. aahhhaaa oohhhh.... baby I am cummin. I am cummin. aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh....!!!" lalu aku pun memancutkan air mani suam ku ke dalam lubang juburnya.
Tiba – tiba nani jadi gian dan wild. Katanya dia nak main aku pula. Pada mulanya aku macam tak nak. Tapi aku pikir-pikirkan... Ah what the heck...! Try aje lah mana tahu rasa seronok pulak.
Nani pun menjilat lubang jubur aku dan membasahkannya perlahan-lahan. Lepas tu dia menyapu KY jelly kat lubang jubur aku. Kemudian dengan perlahan dia cuba memasukkan kepala koneknya ke dalam juburku. Selama ini cuma aku sahaja yang hentam jubur orang, tapi kali ini jubur aku pulak yang nak kena hentam. Memang ketat jubur dara aku tu. Aduhh.. rasa macam nak aku tumbuk muka nani tu...! Sakit juga dibuatnya... tapi aku tahan.. nak puaskan nafsu nani.
Akhirnya, terbenamlah keseluruhannya 6 inci konek nani di dasar juburku, aku mula rasa kenikmatananya. Aahhh... sedap pula rasanya jubur aku apabila menerima tusukan nani. Baru aku tau macam mana rasanya bila kena main jubur...! Selalunya dengar perempuan kata rasa macam nak terberak...! Memang betul pun. Memang rasa macam nak terberak, namun kesan kesedapannya juga hebat. Setelah hampir satu jam sesi sorong tarik tersebut barulah nani rasa nak terpancut.
"Ahhh.. abang.. saya nak sampai ni..! aahh.. yessss.. yessss.. uiuuuuu sedapnya...! I’m cummin.... aahhhh...!!!" Maka terpancutlah air mani nani ke dalam jubur ku.
Kami pun tertidur seketika dengan koneknya masih terbenam di dalam juburku. Bila ku sedar, konek nani dah mula menegang semula. Nani pun meneruskan permainan itu sekali lagi. Nani mengongkek juburku yang kini dah mula berdenyut denyut. Sekali lagi nani menumpahkan air maninya ke dalam lubang juburku dan kami saling bercumbu-cumbuan hingga tertidur sekali lagi.
Aku tersedar semula pada jam 11.00 pagi dan aku lihat nani masih lagi tertidur di sebelah ku. Aku pun dengan perlahan bangun, memakai pakaian ku dan beredar dari situ tanpa mengejutnya. Sengaja aku buat begitu kerana tidak mahu dia menganggapkan ini sebagai satu commitment. Aku terus berjalan seperti seekor ketam ke arah keretaku. Aku pun memandu terus ke rumah Salmah untuk menjemput isteriku dan yang lainnya pulang.
Malam tu, waktu aku tengah berseronok dengan isteriku, dia dengan tak sengajanya tercucukkan jarinya ke dalam lubang jubur ku. Aku terpekik kerana masih sakit lagi. Dia terkejut dan katanya sorry. Lepas tu dia kata nak check kerana takut terluka tadi. Alangkah terkejutnya dia bila lihat keadaan lubang jubur ku itu.
"Bang..! Takkan terkena jari sikit boleh luka macam tu bang?" Katanya.
Share:

Pengalamn Pecah Dara

salams... biar i citer pengalaman sex i plak.. umur i dah 21.. i baru je hilang virgin i bulan 5 ari tuh...
Hmm.. camnie citernya... dulu.. waktu ngan bf i.. kitorang suka buat oral sex ngan phone sex.. so bila break off ngan bf i... i.. teringat la kenangan ngan bf i tuh... walaupun dia tak pernah fuck i.. tapi penangan dia kuat jugak.. sebab apa i break off ngan dia takyah citer la..
Kalo nak ikutkan pengalaman sex i tak la menarik sangat... i kenal ngan mamat yang pecahkan dara i nie dari internet.. nama dia azrul.. memula tuh dia tak cakapyang dia laki orang.. tah macamana satu hari tuh dia terlepas cakap.. kitorang buat phone sex dulu.. pastuh satu hari nie.. janji la nak jumpa... dia amik i kat umah.. pastuh dia ajak i gie makan... lepas makan dia bawak i gie opis dia.. takde sesapa katanya... lepak kejap.. tengah gambar bogel.. pastuh dia tanya i kalo i nak oral sex?? i pun kata la.. ok je.. asalkan dia tak fuck i... kitorang pun mulakan la... benda tuh takyah i citer.. buat boring je... and that day.. i was so, lucky.. dia tak fuck i pun..
Lupa nak bagitau.. bini dia takde cos' blaja kat negeri lain... so, the next time we met.. we all gie nengok wayang.. tak buat apa pun.. ramai orang.. and takde pot.. takpe la.. tensen gaks.. tapi.. sabar je la..
Pastuh.. satu ari tuh.. umah i clear.. so, i suruh dia datang... lepas tuh.. dia pun datang la umah i.. sampai je.. dia nak mandi.. i bagik towel and i tengok tv... dia berdiri kat pintu... tanggalkan baju.. seluar ngan seluar dalam dia.. dia panggil i. tapi i buat tak layan.. dalam hati rasa nak terkam.. tapi time tuh.. btg dia tak tegang lagik..pastuh dia pun gie la mandi.. i pun gie dapur sediakan makanan untuk dia.. dia mandi ngan pintu yang terbuka, ajak i mandi ngan dia... i buat tak layan jugak..
Pas mandi.. dia mintak i short pant... i bagik.. and kitorang makan.. lepas makan.. dia cakap nak tido pasal dia penat cos' bau balik keje.. i ikut la dia masuk bilik.. i marah kat dia.. takkan nak tido.. pas tuh.. dia suruh i hisap batang dia.. i pun.. bukak seluar dia and hisap... la batang dia.. and rerupanya batang dia dah tegang.. kalo nak kata breast i memang besar.. saiz.. 36.. mata dia asyik la kat breast i... lama i hisap batang dia.. dia start mengerang.. sedap kata nya.. i senyum puas.. i pun naik la.. i kiss perut dia.. dada dia.. and.. kitorang pun berkiss mulut... badan i betul² atas dia.. mata dia dah kuyu.. stim giler.. pantat i tak usah cakap la.. macam sungai sarawak..
Kitorang main lidah... and tangan dia merayap meramas breast i.. sedapp.. lepas tuh.. dia terbalikkan i.. and now.. dia plak kat atas i.. dia kiss i.. and hisap breast i.. satu tangan lagi meramas breast yang lagi satu.. ahhh.. ahhh.. sedapnya.. kitorang hanyut dalam dunia yang tah apa tak tau la... then... dia kangkangkan i... dan terus jolok kepala batang dia kat i.. i pun apa lagi.. i try tolak dia.. tapi.. dia peluk badan i kuat..sambil menghisap breast i.. aahhh... jgn.. azrul.. jgn.. i kata kat dia.. tapi dia buat bodoh je.. susah gaks dia nak masukkan batang dia...bila dia masukkan lagi.. i jerit.. sakit siot.. aahhh... jangan kata i pada dia.. i try tolak dia.. pada i sex tuh dah tak syok.. tinggal sakit je.. pastuh dia berenti.. tengok muka i.. pastu dia kuarkan batang dia.. tengok dah berdarah pantat i.. muka i dah pucat..tapi.. dia cool lagik.. perlahan dia cakap kat i.. pegi la basuh... and dia bersihkan cadar i.. i pun pegi la.. pedihnya.. tuhan je yang tau.. pastuh.. dia tarik i.. cakap.. i'm so sorry.. he huged and kisses me.. dia tarik i and kitorang baring balik.. bila batang dia tegang balik dia cakap kat i.. u dok atas la.. supaya u boleh control kalo sakit sangat.. so.. i did it.. i'm so stupid.. bila dok atas dia.. i start henjut.. kali i i tak tolak dah.. cos' i tau yang dara i dah pecah..ketat giler... susah nak masuk... dia pun naikkan punggung dia supaya cepat skit.. tapi sakit sangat.. baru setengah i dah tak tahan... pas tuh kitorang dah tak buat.. i tau dia tensen.. tapi apa nak buat.. sakit giler.. and pantat i still berdarah...
Petang tuh dia balik.. and esoknya pepagi kitorang dah jumpa.. dia bawak i gie umah dia... so, dapat la i tengok ganbar bini dia.. boleh tahan cantik.. tapi mcam dah tua.. biar la.. asalkan dia bahagia.. kitorang buat lagi.. kali nie dia try masukkan lagi dalam.. sakit nya tuhan je yang tau.. bila dah masuk lagi dalam tuh i menjerit la.. and tolak dia.. terkeluar terus batang dia dari pantat i.. terus dia maleh nak buat lagik.. kitorang tido je lepas tuh... lepas tuh i tak pernah contact dia lagi.. pasal bini dia dah abis blaja.. and i pun macam tobat takmo buat lagi.. tapi kekadang tuh kalo stim.. i melancap jugak.. biasa la kan. manusia.. tak pernah la pulak try fucking lagi.. tengok la.. tunggu sampai confindence..
Share:

Pengalaman Sex Pertamaku Waktu SMA

Cerita sex panas ini bener-bener ga bisa kulupakan. Pengalaman sex yang menggelikan tiap kali aku mengingatnya. Hanya disini dan pertama kali ini aku akan menceritakan pengalaman sex pertamaku ini. Siap-siap saja kalian tersenyum geli waktu membacanya, cerita sex pengalaman pertama yang aneh, seru dan menggelikan. hihihi. tapi ini bener-bener terjadi lohhh.
OK.. sebelumnya perkenalkan, sebut saja namaku Cindy umur 20 tahun. Aku akan menceritakan kisah seruku waktu masih duduk di bangku kelas 2 SMA di Surabaya. Aku sekolah di SMA swasta Katolik terkenal. Aku termasuk anak yang pandai di kelas namun tidak kuper. Temanku banyak, karena aku orangnya seru dan gokil. Dan aku juga suka pesta, bukan pesta sex lho he2. Beberapa waktu sekali aku dan teman teman ’se-gank’ suka mengadakan pesta di berbagai tempat. Kalau lagi ada uang kami bahkan menyewa restoran hotel untuk pesta. Dengan mengundang teman-teman seangkatan, kami patungan untuk menyewa tempat. Kadang di Westin, Sheraton, Shangri-la atau Majapahit.
Aku sangat menikmati masa-masa SMA dulu, berkumpul dengan teman-teman. Meskipun aku anak yang pandai tidak berarti aku anak yang belajar melulu. Aku juga pernah ikut teman-teman bolos pelajaran atau eskul. Malah pernah aku terlibat ngerjai guru. Lucu sekali. Untung dengan wajahku yang polos ini aku dapat lolos dari hukuman. Aku bilang kalau aku tidak ikut-ikut. Dan para guru percaya. Yang kena ya teman-teman pria.
Selain teman wanita, aku juga punya banyak teman pria. Tapi aku selalu memegang prinsip, bahwa selama belum kuliah aku tidak akan pacaran. Soalnya rugi. Aku tidak akan mendapatkan teman yang banyak. Beberapa dari mereka pernah berusaha menjadikanku pacar. Menurut mereka aku cukup keren dan asyik. Tapi aku ya menolak dengan halus sehingga tidak menyakiti perasaan mereka. Soalnya mereka juga teman sendiri. Kalau sakit hati kan persahabatan bisa bubar.
Kupikir-pikir aku memang keren kok. Hihihi. Yang jelas aku rutin aerobic seminggu tiga kali. Postur tubuhku juga lumayan, tapi beberapa teman mengatakan aku agak kurus. Dengan tinggi 163 cm, beratku hanya 46 kg. Tapi biarlah tidak pa-pa. Yang penting kan sexy.
Kejadian mendebarkan dan tidak akan terlupa kualami waktu pesta Valentine bulan Februari. Seperti biasa, kami segera mempersiapkan event besar ini dengan pesta yang heboh. Bahkan kami menentukan tema pesta kali ini. Seluruh undangan harus pakai kostum aneh. Asyik juga meskipun akhirnya tidak ada yang sewa kostum, hanya kostum bikinan sendiri hasil modifikasi bersama.
Aku sendiri memakai gaunku yang model jaman kerajaan. Seperti gaun Cinderella dengan rok menggembung disumpal jalinan kain dan sejenis kawat lentur seperti kandang ayam. Payah juga. Agak mengganggu waktu duduk. Tapi saat aku memakainya aku seperti melihat wanita anggun tempo dulu. Hanya kurang payung kecil dan wig pirang. Aku mempersiapkan kostum ini semalaman dibantu Mamaku. Aku rasa ini akan jadi pesta Valentine terheboh sepanjang SMA.
Karena pada saat itu semua hotel tidak menyewakan restorannya (karena masing-masing sudah punya pesta Valentine), maka kami sepakat untuk menggunakan villa salah satu teman kami di Trawas. Villa ini besar sekali dan full fasilitas. Kami sudah sering menginap beramai-ramai di tempat ini.
Kami mengundang banyak sekali anak kelas 2. Maka saat kami memulai pestanya kami benar-benar seperti dalam acara besar. Ada yang berkaraoke, ada yang joget dan ada yang main billyard. Pokoknya kami menikmati seluruh fasilitas di villa.
Mendekati puncak acara, yaitu disko ramai-ramai, aku pergi ke meja minuman untuk mengambil minum lagi. David temanku yang anak orang kaya itu mensponsori berbagai macam minuman, dari yang beralkohol sampai juice buah-buahan. Aku tertarik dengan minuman berwarna hijau daun yang entah sampai saat ini aku tidak tahu namanya. Mungkin Fanta, hihihi.
Tiba-tiba dari bawah meja yang ditutupi taplak besar muncul salah satu temanku Andi.
Aku kaget dan bertanya, “Ngapain kamu?”
Dia bilang kalau mau bikin kejutan di tengah arena disko dengan muncul tiba-tiba pakai kostum Zorro. Aku hanya tertawa mendengarnya. Soalnya dari tadi Andi tidak muncul. Baru muncul sekarang dengan kostum Zorro-nya yang kacau balau.
Sekedar informasi, Andi adalah sahabat baikku sejak kecil. Kebetulan rumah kami berdekatan. Dari kecil kami selalu main bersama, sekolah di sekolah yang sama dan kadang kala beli baju kembaran. Orangtuaku dan orangtuanya sudah kenal baik sejak pindah di komplek perumahanku sekitar tahun 1980an. Sebenarnya aku ada sedikit perasaan sih sama Andi. Tapi kok rasanya dia hanya menganggapku saudara. Jadi ya kusimpan baik-baik saja. Yang tahu hanya sahabatku Rosa.
Aku menyetujui usulnya. Kemudian dia bilang kalau dia butuh bantuanku. Dia mau sembunyi di dalam rokku yang besar, terus aku disuruh jalan ke tengah arena, dan dia segera muncul. Kemudian berlagak menyandera salah satu cewek. Jelas saja aku tidak mau. Kesenangan dia dong. Terus dia bilang kalau dia kan sudah sering lihat aku berenang. Buat apa malu. Lagipula ini kan teman-teman sendiri.
Setelah kupikir-pikir, oke lah. Dia toh sudah sering melihatku pakai baju renang maupun baju senam kok. Dan aku tidak malu. Selama ini Andi juga tidak pernah kurang ajar padaku. Malah cenderung memperhatikan dan menyayangiku.
Kemudian setelah mendapat persetujuanku, dia segera mempersiapkan topengnya dan masuk ke dalam rokku. Tidak ada yang melihatnya masuk ke dalam rokku, karena meja minuman ini ada di sudut samping tangga, agak jauh dari kerumunan. Jadi semua berjalan lancar. Aku senyum-senyum saja membayangkan rencana si Andi. Sebenarnya risih juga ada seorang pria, meskipun si Andi, berada dekat sekali dengan daerah pinggulku. Tapi kupikir toh dia sudah sering lihat. Aku merasa dia sedang membetulkan posisinya di dalam rokku. Memang rokku besar juga dan Andi orangnya kurus. Tapi pasti cukup sulit bagi orang setinggi kira-kira 175 cm untuk bergerak.
Tiba-tiba bagai disambar petir, aku baru ingat kalau aku ternyata hanya pakai celana dalam terbaruku yang model G-string. Model celana dalam yang bagian depannya kecil sekali dan bagian belakangnya masuk di antara pantatku. Selain itu aku hanya pakai stocking warna coklat. Wajahku mendadak bersemu merah. Jantungku berdebar. Andi belum pernah melihat pantatku terbuka sedemikian rupa. Dia pasti melihat pantatku. Aku segera panik dan berusaha memanggil Andi.
Aku baru sadar kalau Andi diam saja di dalam rokku. Aku hanya merasakan hembusan napasnya di pahaku. Berarti dia sedang melihat daerah kemaluanku. Aku menepuk-nepuk rokku dan berusaha memanggilnya. Tapi dia diam saja. Kemudian kulihat Rosa dan Dewi menghampiriku. Mereka mengambil minum dan menanyakan kenapa aku berdiri di pojok terus. Kok tidak bersama teman yang lain.
Sementara aku bercakap-cakap dengan Rosa dan Dewi, aku merasa kalau Andi berpindah ke belakang. . Dia pasti sedang menikmati pantatku yang montok. Aku merasa hembusan napasnya yang dekat sekali. Sedetik kemudian dia mulai meraba pantatku. Aku tersentak, sehingga Rosa bertanya. Aku berusaha menjelaskan kalau aku hanya kaget karena minuman yang kuambil ternyata tidak enak. Aku segera berlagak mengganti dengan minuman yang lain.
Dalam hatiku berkata, “Awas kamu Ndi..!”
Sebenarnya aku bisa saja menolak dengan mengangkat rokku atau bergerak ke samping, sehingga Andi keluar. Tapi ada perasaan aneh dan mendebarkan kala Andi meraba pantatku. Aku merasakan sensasi yang aneh yang belum pernah kurasakan.
Tahu kalau aku tidak marah, Andi semakin berani. Dia mengelus-elus pantatku dengan lembut, dari batas pinggul ke bawah terus hingga daerah selangkangan. Kemudian dia mengusap-usap perlahan dengan gerakan tidak beraturan. Kadang berputar lebar, kemudian makin ke tengah. Aku begitu menikmatinya walau aku terus berbicara dengan Rosa dan Dewi. Entah rona wajahku berubah atau tidak.
Kemudian Rosa mengajakku karaoke. Aku bilang kalau aku masih mau mencobai minuman yang ada. Setelah Rosa dan Dewi pergi dengan keheranan, aku setengah berbisik memanggil Andi. Kutepuk kepalanya (kira-kira) dan kusuruh segera keluar meskipun sebenarnya aku penasaran.
Andi hanya berkata, “Sebentar..!” sambil tetap meneruskan aksinya.
Kemudian disco time mulai. Lampu mulai dipadamkan, hanya lampu disko mini punya Samuel yang dinyalakan. Sehingga suasana cenderung gelap. Hanya arena disko yang agak terang dengan lampu warna warni. Kulihat beberapa pasangan mulai larut dalam kegelapan. Ada yang asyik berciuman, ada yang berdansa mesra, bahkan kulihat pasangan yang asyik petting di sofa. Aku mengingatkan Andi untuk segera memulai aksinya. Namun dia diam saja. Aku jadi salah tingkah.
Melihat suasana yang mendukung, Andi segera melancarkan jurus baru yang membuatku semakin terlena. Dia menciumi pantatku dengan lembut. Mulainya perlahan, dari pantat yang kiri kemudian yang kanan. Setelah mencium seluruh permukaan pantatku, Andi mulai menjilati keduanya. Aku sampai memejamkan mata karena asyiknya. Geli sekali tapi enak. Membuat bulu kudukku berdiri. Pantatku sampai tegang dan merapat. Suaraku masih menyuruh Andi keluar, tapi hatiku masih menginginkan dia meneruskan aksinya.
Saat itu perasaanku campur aduk. Otakku sudah lepas kontrol. Karena Andi merasa aku hanya setengah hati menyuruhnya keluar, dia semakin berani. Dia berpindah ke depan dan menempelkan mulutnya di daerah kemaluanku. Dengusan napasnya yang hangat sampai di antara pahaku. Aku bergetar dan mulai menyukainya. Aku diam saja waktu dia menciumi dan menjilati daerah itu sampai celana dalamku basah. Aku merasa otot-otot di sekitar kemaluanku mengejang. Rasanya seperti merapat terus.
Dia terus menjilati dan menyedot sambil tangannya meremas-remas pantatku.
“Aahh..!” hanya desahan tertahan itu yang keluar dari mulutku.
Pantatku menegang terus karena geli dan nikmat. Aku tidak mengerti apa yang harus kulakukan, karena ini pengalaman baru bagiku. Aku hanya merasakan dan merasakan. Suaraku tenggelam dalam suara keras house music yang berdebam-debam.
Kemudian Andi melakukan suatu hal yang paling mengejutkan seumur hidupku. Dengan beraninya dia menurunkan celana dalamku sampai ke paha. Aku malu sekali. Dia melihat hal yang tidak boleh dilihat. Dia melihat kemaluanku. Matanya tepat di depan kemaluanku. Sesuatu yang tidak pernah dilihat pria manapun sejak ditumbuhi bulu. Aku malu sekali dan menyuruhnya menghentikan perbuatannya. Tapi dia malah melepaskan celana dalamku sampai ke bawah.
Aku hampir marah padanya sampai tiba-tiba aku merasa ada benda lembut dan hangat lewat di antara paha yang kurapatkan menyentuh permukaan kemaluanku.
“Aahh..!” aku menjerit tertahan.
Antara kaget dan geli, kusadari dia menjilati kemaluanku. Lembut sekali. Mendadak kemarahanku hilang tidak berbekas, bahkan ingin dia tetap meneruskan. Aku memejamkan mata dan mengerang. Aku berpegangan pada sisi tangga dan meja minuman. Lidahnya bermain ke sana kemari. Benar-benar nikmat. Tanpa terasa aku semakin melebarkan kakiku.
“Ahh..!” jilatannya semakin terasa.
Seakan tahu keinginanku, Andi memasukkan wajahnya di antara pahaku dan menjilati kemaluanku sepuas-puasnya. Seluruh kemaluanku masuk ke dalam mulutnya. Kemudian dengan kuat dia menghisap kemaluanku. Rasanya seluruh cairanku terhisap keluar. Badanku menegang seperti orang kesetrum.
Setelah itu, lidahnya menjulur keluar masuk secara terus menerus namun lembut. Terbersit perasaan malu, namun nafsuku mengalahkannya. Pikiranku sudah terbang ke khayangan.
Uuhh..! Apalagi aku merasakan lidahnya bermain di antara belahan bibir kemaluanku. Dihisap, dikulum, dijilat dan diciumi. Sampai pada tahap lidahnya memainkan klitorisku.
Uuahh. Sensasinya, benar-benar membuatku terlena. Dengan ujung lidahnya dia menjilati klitorisku. Ke atas ke bawah, berputar dan kadang dengan seluruh permukaan lidahnya yang lebar, melewati klitorisku ke depan dan ke belakang.
Aku sudah tidak perduli pada sekeliling. Toh suasana gelap. Aku membiarkan Andi menjilati dan memainkan kemaluanku. Celana dalamku terasa mengganggu sehingga aku membiarkan Andi melepaskannya dari kakiku. Kemudian salah satu kakiku dinaikkan ke pundaknya. Aahh. Semakin nikmat. Aku membiarkan dia menghisap sambil kedua tangannya menyibak bibir kemaluanku. Aku merasa kemaluanku terbuka lebar dan bagian dalamnya dijilati oleh lidahnya yang lembut.
Luar biasa..! Benar-benar nikmat tidak terkira. Aku seperti orang gila yang menahan erangan. Ingin rasanya aku berteriak merasakan aksinya sepuas-puasnya.
Dalam waktu kira-kira sepuluh menit dia mengerjai kemaluanku, aku merasa ada dorongan aneh. Seluruh otot di daerah kemaluanku mengejang dan rasanya seperti ada sesuatu yang mau keluar dari kemaluanku. Aku tidak dapat menahan dan mencengkram pinggiran meja dengan kuat. Andi tetap menjilati klitorisku dengan cepat. Dan akhirnya, setelah perasaan yang tidak dapat kugambarkan karena nikmatnya, aku menjadi lemas, lemas sekali. Seakan-akan seluruh tulangku lepas. Aku sempoyongan. Untungnya Andi sigap dan menyangga kedua kakiku.
Dengan susah payah aku berpegangan pada tangga dan Andi keluar dari rokku dan memapah pundakku. Kemudian kami menyadarkan diri di tangga dan dia mengambil minuman segar dan menawarkan padaku. Aku mengangguk malu. Setelah kami berdua minum, dia segera mencium pipiku seperti biasa dan menanyakan padaku apa aku suka dengan tindakannya tadi. Ciumannya terasa lain. Lebih lembut. Aku pura-pura marah dan mengatakan aku tidak suka. Tapi Andi kembali mencium pipiku dan menggodaku dengan bertanya enak mana dihisap, dijilat atau dikulum? Aku memukul bahunya sambil menyembunyikan wajahku yang tersipu.
Aku masih malu sekali mengingatnya. Mungkin kalau lampunya terang dia dapat tertawa melihat wajahku yang tidak karuan. Sambil mengantongi celana dalamku yang jatuh di lantai dia berkata kalau pernah lihat BF dan ingin mempraktekkan apa yang dilihat. Terutama dia penasaran dengan kemaluan cewek. Penasaran apakah cewek memang bereaksi seperti itu atau hanya acting saja. Karena itu waktu melihat celana dalamku yang seksi itu dia penasaran ingin mencobanya.
an, terus aku yang dijadikan kelinci percobaan pikirku.
“Tapi itu nggak akan membuatku hamil kan..?” aku bertanya polos.
Dia tertawa dan berkata, “Gile kamu Cin, nggak ada yang masuk ke kemaluanmu kok. Kamu masih perawan, bagaimana bisa hamil..? Lagipula aku nggak akan merusak masa depanmu. Aku sayang banget sama kamu.”
Lega juga mendengar perkataannya.
Aku sudah berpikir yang tidak-tidak. Bagaimana kalau aku hamil..? Bagaimana kalau aku sudah tidak perawan..? Bagaimana kalau aku tidak kawin dengannya..? Namun aku lega semuanya tidak akan terjadi.
Malam itu aku meneruskan pesta sampai pulang tanpa menggunakan celana dalam, rasanya aneh, dingin. Sedang otot-otot kemaluanku masih berdenyut-denyut nikmat seperti perasaan mau pipis. Soalnya ini pertama kali aku orgasme. Ternyata asyik dan menegangkan juga berada di antara teman-teman tidak memakai celana dalam. Dan mereka tidak tahu. Celana dalamku yang basah dimasukkan tasnya Andi bersama pakaian gantinya. Dia janji akan mengantarkan lewat pos. an dia.
Sejak saat itu aku semakin akrab dengan Andi. Aku terkadang masih suka membayangkan perbuatannya pada kemaluanku. Kenikmatannya yang mengasyikkan. Andi juga semakin dekat padaku. Kemana-mana makin sering berdua. Sampai teman-teman mengira kami jadian. Kalau di rumah tidak ada orang, kami sering mandi bersama. Dan Andi masih sering melakukan kesukaannya mengerjai kemaluanku sampai aku orgasme, kali ini sambil meremas-remas payudaraku.
Aku juga mulai belajar menghisap burungnya Andi. Lewat BF, aku belajar merangsang burung agar mencapai orgasme. Soalnya aku kasihan melihat dia selalu onani setelah memuaskan aku. Andi baik juga, dia tidak memaksaku melakukan itu. Dia hanya senang kalau aku orgasme. Aku jadi semakin tidak enak mendengarnya. Maka itu aku cari kesempatan mempraktekkan ‘ilmuku’ saat rumahku kosong.
Di siang hari, di rumah aku sering sendirian. Kakak perempuanku sekolah di luar negeri, sedang ayahku kerja sampai sore. Kalau ibuku sering aktif di beberapa organisasi sejak aku SMA. Tinggal pembantuku yang agak-agak lugu.
Ketika kesempatan itu tiba, aku segera mengontak Andi agar datang ke rumahku. Segera setelah Andi masuk ke kamarku, aku menyampaikan maksudku. Andi hanya tertawa dan segera meremas-remas lembut kedua payudaraku. Aku bilang kalau aku serius. Tapi dia tidak perduli, malah tangannya meraba-raba kemaluanku.
Kemudian dia membuka dasterku sehingga aku hanya pakai celana dalam saja. Kemudian tangannya masuk ke celana dalamku. Dia meremas kemaluanku. Kudorong dia ke ranjangku, kemudian kukunci pintu dan kunyalakan BF di bagian yang sudah kupelajari. Kemudian kubuka celananya.
Pertama kalinya, sambil melihat BF di kamarku, aku mulai dengan memegang seluruh bagian burung. Rasa penasaranku semakin menjadi-jadi saat menggenggam burungnya secara langsung. Mulai kepalanya, batangnya dan telurnya. Kemudian kuusap-usap. Andi memejamkan mata dan mendesah.
Kupikir, “Wah.., bisa nih..!”
Terus aku mulai dengan mengurutnya seperti cara dia onani. Perlahahan-lahan, kemudian makin cepat. Andi bergetar seperti orang kedinginan. Kepala burungnya mulai basah. Aku semakin hanyut oleh perasaan. Senang rasanya kalau dapat membuatnya orgasme. Lalu kulihat di BF, si cewek mulai memasukkan burung lawan mainnya ke mulut dan memainkannya dengan lidah. Perlahan kucoba mendekatkan mulutku ke burungnya. Dengan jelas kulihat kepala burungnya yang merah dan basah. Aku terhenti sejenak.
Kemudian Andi berkata kalau aku tidak siap tidak usah. Justru perkataannya semakin membuatku merasa egois. Dia tidak jijik kok aku merasa jijik. Dengan cepat kumasukkan kepala burungnya ke mulutku. Andi mengerang dengan keras. Rasanya aneh. Seperti rasa besi. Hihihi. Aku melirik ke arah TV melihat apa saja yang dilakukan si cewek dan bagaimana reaksi si cowok. Soalnya aku penasaran.
Kuhisap perlahan naik turun sambil tanganku mengelus-elus telurnya. Konon katanya telur itu kalau diusap-usap nikmatnya sebanding dengan kalau puting payudaraku diusap-usap. Perasaan aneh karena bau dan rasa burung yang asing segera hilang melihat Andi mengerang-erang dan memejamkan matanya karena nikmat. Aku ingat perasaanku saat itu. Aku segera meneruskan aksiku.
Kulihat di TV si cewek meneteskan ludahnya ke kepala burung dan menjilatinya. Aku menirunya. Woow.., si Andi tampak menikmatinya. Lalu kujilati batang burungnya dari pangkal sampai ujung kepalanya. Lalu kuhisap lagi sedalam-dalamnya, terus keluar masuk sambil tanganku mengelus-elus telurnya.
Setelah berbagai gaya mengerjai burung kulancarkan, Andi terlihat akan mencapai klimaks. Sambil merintih dia memintaku mengocoknya. Aku mengocoknya dengan kecepatan tinggi sehingga dia makin kejang-kejang tidak karuan. Aku tidak mengerti kecepatan yang sesuai bagaimana. Tiba-tiba dari kepala burungnya menyemprot cairan putih banyak sekali ke atas, kemudian jatuh. Sebagian mengenai rambutku, sebagian jatuh lagi ke pahanya.
Di TV kulihat si cewek cepat-cepat memasukkan burung cowoknya ke mulut begitu orgasme. Aku menirunya. Kumasukkan burungnya ke mulutku dan kuhisap perlahan naik turun. Andi berkata sesuatu tapi aku tidak mendengarnya dengan jelas karena dia bergetar hebat. Seluruh otot perut dan pantatnya mengejang. Kuhisap terus burungnya sampai mulutku penuh cairan putih itu. Tiba-tiba burung Andi menjadi loyo tidak bertenaga. Aku sempat bingung. Terus terlihat Andi yang terkapar tidak berdaya.
Dia berkata lagi bahwa spermanya jangan diminum. Aku baru sadar bahwa mulutku penuh sperma sampai menetes ke badanku. Rasanya aneh, hangat dan agak asin. Aku memuntahkan sperma Andi ke wastafel, kemudian kumur. Rasa burung dan sperma seakan-akan mendominasi mulutku sampai agak lama.
Kata pertama yang diucapkan Andi waktu aku kembali adalah, “Hebatnya kocokanmu, sampai burungku mau lepas..!”
Aku agak bingung pertamanya. Baru setelah itu kusadari kalau kocokanku terlalu cepat. Hihihi. Maklum baru pertama. Saat itu perasaanku senang sekali dapat membalas ‘jasa’ Andi memuaskanku. Jadi kini aku dapat juga memuaskan Andi.
Kadang kala timbul keinginan memasukkan burungnya ke dalam kemaluanku, tapi Andi selalu menolak. Aku sendiri kalau sedang nafsu tidak mampu mengontrol diriku sendiri.
Sampai saat ini, setelah sekian lama berlalu, pengalaman itu tidak akan pernah kulupakan. Pengalaman peramaku mencapai orgasme tanpa kehilangan keperawanan dan pelajaran memuaskan pria tanpa berhubungan.
Share: