Penjual Aiskrim Montok

Aku berkenalan dengan Lin, awek promoter aiskrim di sebuah pasaraya gergasi di selatan. Kami berkenalan agak rapat selepas kami bertukar nombor telefon. Dia ni tak la lawa sangat, tapi bodynya yang montok tu buat aku geram. Especially bontot dia. Fuh.. tonggek siot. Dah la body lentik, bontot lebar lak tu. Memang aku geram dengan pompuan jenis cam ni. Dia ni belum kawin lagi. Masa aku first jumpa dia tu, dia pakai baju kemeja yang ketat, bercorak biru, bertudung hitam dan memakai skirt hitam yang memang ketat gila. Memang jelas aku boleh nampak body dia yang lentik dan bontot dia yang tonggek tu. Mengidam betul aku nak rasa bontot dia time mula-mula kenal tuh.
Pastu aku pun selalu contact dia, dan ajak keluar. Adalah lepas dua tiga kali keluar, aku bagi tau dia yang aku teringin nak tengok dia sekali lagi pakai baju time aku kenal dia. Baju yang aku cakap tadi la. Dia kata ok je. Jadi pertemuan seterusnya yang memang aku dah rancang, kami dating di tepi pantai.
Dalam gelap-gelap tu aku berdiri rapat kat dia. Aku peluk dia rapat beb. Tangan toksah cakaplah, memang dah asyik merayap dalam kain dia. Pinggang kain skirt dia tu getah je, jadi senang la aku nak seluk masuk dalam. Aku raba-raba bontot dia dan Lin tak kisah je. Aku punya la geram, aku ramas bontot dia kuat-kuat. Dia mengadoi manja dan cubit perut aku yang boroi nih. Aku bagi tahu la yang aku geram gila kat bontot dia. Dia senyum je.
Aku bagi tahu gak yang aku tengah stim time tu. Pastu aku pegang tangan dia dan aku letak kat konek aku yang tengah keras gila kat dalam seluar. Lin pun selamba je pegang konek aku. Aku suruh dia bukak zip seluar aku, dia kata takut orang nampak. Aku cakap la kat situ gelap, orang tak nampak. Lin pun berani bukak zip seluar aku. Konek aku yang tegang gila tu mencanak macam spring keluar dari seluar aku.
Lin pun apa lagi, terus je dia lancapkan konek aku. Aku yang dah stim gila tu asyik merepek cakap aku suka bontot dia yang besar dan tonggek gila tu. Aku tanya boleh tak kalau aku nak cium bontot dia. Dia kata ok je. Aku pun terus lah berlutut kat belakang dia. Aku pun cium la bontot dia yang besar tu. Fuh, sedap gile cium bontot awek jual ais krim nih. Dah lah tonggek, besar lak tu.
Pastu aku diri belakang dia. Aku tembab konek aku kat tengah bontot Lin. Aku gesel-gesel sampai konek aku rasa macam nak meletup. Aku pun tarik tangan dia kat konek aku dan suruh dia sambung lancap. Tak sampai dua tiga kali goncang, menyembur air mani aku atas bontot dia. Meleleh air mani aku kat skirt dia.
Pastu aku ajak dia jalan-jalan kat area pantai yang ramai orang dan terang sikit. Lin pun follow je. Jadi malam tu ramai gak la orang yang tengok bontot Lin berpalit dengan air mani aku yang putih kental. Aku buat muka selamba je. Ramai gak yang geleng kepala. Yang Lin ni pulak dia macam lupa yang bontot dia ada air mani aku melekat. Dia buat bodoh je. Aku sengaja je diam.
Kali ke dua Lin dating dengan aku, aku ajak dia tengok wayang. Dalam panggung, kita orang asyik meraba-raba je. Orang tak ramai time tu. Hari biasa, bukan weekend. Lin lancapkan konek aku dalam gelap-gelap tu. Yang aku lak, tangan aku seluk dalam skirt jeans Lin yang aku dah bukak butang dan zipnya. Meleleh air cipap dia sampai basah spender dia.
Time aku hantar dia balik, aku parking kereta aku jauh sikit dari rumah dia. Rumah dia ni macam setinggan sikit. Dekat dengan JPJ lama, jadi dah lah gelap kat situ, tak ada orang lak tu. Kita orang borak-borak dan Lin bagi tahu aku dia sebenarnya dah ada boyfriend. Kerja kat kilang elektronik. Dia pun ada gak tanya kat aku best tak kerja kat kilang sebab aku pernah bagi tau dia aku pernah ada pengalaman kerja kat kilang.
Lepas dah borak lebih kurang, aku pun apa lagi, mulakan la mengayat awek jual ais krim ni supaya makan ais krim aku pulak. Lin pun selamba je ikut cakap aku. Walau pun dia tak berapa pro sangat hisap konek aku, tapi sedap jugak la bila konek yang tegang gila tu tenggelam timbul dalam mulut awek montok yang tonggek tu. Kena lak time dia hisap konek aku tu dia pakai tudung, pehh.. memang cepat la aku mendidih.
Aku sengaja pancut dalam mulut Lin. Mengelupur gak Lin nak keluarkan konek aku dari mulut dia masa aku terpancut-pancut tu. Tapi aku yang memang dah tahu dia akan cam tu, tolak habis la kepala dia yang bertudung tu, biar dia hisap dalam-dalam konek aku yang tengah memancut tu.
Pastu aku projek lagi dengan Lin. Kali ni lagi besar projek kita orang. Aku ambik dia balik kerja dan memang dia balik kerja malam. Lepas dah lama gak aku tunggu dia kat parking pasaraya gergasi tu, akhirnya dia pun muncul. Malam tu, dia pakai baju t berkolar yang agak longgar, bertudung putih dan berseluar ketat yang macam seluar aerobik tuh. Yang syoknya, seluar dia tu pinggangnya getah beb, jadi senang la aku nak seluk dan raba bontot dia tu.
Kita orang jalan-jalan dan aku belanja dia makan. Pastu aku hantar dia balik dan macam biasa aku port kat area yang aku parking time dia kolom konek aku tu. Tempat tu gelap beb, memang line clear. Dalam kereta, kita orang berkucupan gila-gila. Pastu Lin hisap konek aku. Memang sedap gila. Pastu aku keluar dari kereta dan berdiri kat pintu sebelah tempat duduk Lin yang dah dibuka. Aku ajak dia keluar dalam gelap tu.
Dari kesamaran cahaya lampu jalan nun di sana, aku nampak seluruh susuk tubuh Lin yang tonggek dan aku sekali lagi berpelukan dengan Lin sambil berkucupan penuh stim. Lin pandai lak lancapkan konek aku. Makin stim lah aku. Aku pun suruh Lin berdiri mengadap kereta, aku yang memang geram gila kat bontot dia tu terus tarik seluar dia ke bawah. Terserlah bontot Lin yang dibaluti sepender putih depan mata aku.
Aku lorotkan spender dia ke bawah dan bontot Lin yang besar tu aku ramas geram. Aku tunduk dan aku jilat celah bontot dia. Sempat gak bagi love bite kat bontot Lin, buat kenangan. Lubang bontot Lin aku jilat bersih, rasa payau tu memang normal la beb, tujuan aku biar air liur aku berkumpul kat lubang bontot dia tu. Sambil tu aku jilat sekali cipap dia. Banjir toksah cakap la, rasanya? Masin masam beb. Sedap..
Bila dah ready, aku suruh Lin tonggekkan lagi bontot dia, melentik dia berdiri berpaut kat body kereta aku. Aku pun apa lagi, sumbat la konek aku dalam cipap dia. Fuhh.. Sedap gila mendoggie awek montok yang tonggek ni. Bergegar bontot dia bila berlaga dengan perut aku. Aku santak dalam-dalam sampai Lin merengek kata sedap. Hampir-hampir gak aku terpancut dalam cipap dia beb, tapi aku control.. Bahaya beb kalau terlepas dalam.. Naya awek ni kang.
Lepas dah puas merasa cipap awek tonggek ni, tibalah masa aku nak rasa lak bontot lebar dia yang tonggek tu. Pelan-pelan aku sumbat konek aku dalam lubang bontot Lin. Merengek Lin cakap sakit. Aku pun tekan la pelan-pelan sampai habis semua konek aku tenggelam dalam lubang bontot awek promoter ais krim yang tonggek tu. Aku pun tanpa belas kasihan, terus je la hayun kaw-kaw. Lin punya merengek macam nak nangis. Tudung dia sampai basah kena air liur aku yang meleleh sebab sedap sangat tala bontot dia.
Agak-agak nak pancut, aku tekan lagi dalam-dalam. Aku suruh Lin tonggek lagi. Pastu, menyembur la air mani aku dalam bontot tonggek dia. Pehh.. Aku tak tipu beb.. Memang sedap gila pancut dalam bontot awek promoter ais krim yang tonggek ni. Penuh aku rasa bontot dia yang lebar tu dengan air mani aku. Lepas tu aku keluar kan la konek aku dari lubang bontot dia. Mencret-cret bunyi air mani aku menjijis keluar dari lubang bontot Lin.
Start dari hari tu, Lin dah jadi terbiasa kena liwat dengan aku. Memang aku plan nak kawin dengan dia tapi last-last aku kena tukar kat Perak lak. Lin ada gak cerita kat aku yang dia ada sayang kat sorang mamat tu, bukan boyfriend dia yang kerja kilang tu. Tapi aku biar je la. Kalau dah jodoh tak kemana, sekurang-kurangnya dapat gak aku merasa harta dia yang paling bernilai tu.
Sampai la dah dekat 3 tahun tak jumpa dan contact dia, satu hari tu aku turun la selatan. Aku terperasan kelibat Lin dengan sorang lelaki kat tepi pantai tengah sorong kereta bayi. Aku saspek laki dia. Tak la hensem sangat, macam penjenayah pecah rumah je. Seboroi-boroi aku ni pun lagi hensem dari laki dia tu. Aku tak pergi pun dekat dengan dia. Aku tak nak kehadiran aku menganggu rumah tangga dia.
Lepas tu beberapa bulan sebelum ni, aku pergi ke pasaraya perancis di jalan tebrau tu, aku tengok Lin masih kerja di kiosk ais krim tu cuma kelibat lelaki yang aku nampak macam laki dia ada kerja situ sekali. Tak tau pulak dia laki bini kerja sesama ke apa ke. Tapi aku tengok Lin masih montok dan masih suka pakai ketat-ketat. Masa tu dia pakai baju kurung tapi body jelas nampak melentik dan tonggek sebab baju kurungnya ketat gila babi. Beberapa minggu lepas tu aku pergi situ lagi masa weekend semata-mata nak confirmkan dan memang sah dia masih ada lagi dan sahlah sudah memang dia masih kerja kat situ. Dan paling best, masih suka pakai ketat-ketat. Kali kedua aku nampak tu Lin pakai baju kurung licin tapi ketatnya macam sarung nangka sampai melentik gila bontot dia dengan perutnya yang montok. Tak tahan aku tengok dia.
Semoga kau bahagia Lin. Aku takkan lupakan kau. Tapi kalau kita jumpa lagi, apa salahnya kita buat lagi.. Kalau kau bercerai pun, aku sudi jadi laki kau walau pun kau dah berstatus second hand.. errrr.. atau berapa banyak hand pun.. Akan aku jaga kau lebih baik dari apa yang kau kecapi sekarang. Terima kasih Lin.