Penangan Si Nani

Hari ke empat aku kat kampung, aku dah mula rasa seronok kerana selepas hari kedua, aku hari hari dapat main kak Salmah. Semalam Salmah kata dia nak pulang ke kampungnya dan dia ajak isteri aku ikut sekali. Isteri dan anak anak ikut, aku sekadar jadi driver aje sebab aku malu nak overnight di rumah keluarga Salmah sebab tak kenal sangat keluarganya itu. Tapi aku tahu dia ada adik perempuan yang amat cantik, tapi dah tunang, kalau aku dapat main dia, phew memang aku tak akan lepaskan peluang keemasan itu. Lebih lebih lagi bila mengenangkan kemungkinan dapat tuah pecahkan pantatnya yang masih dara itu. Tapi cerita itu lain kali, ini cerita lain.
Hari tu pada malamnya aku pun relax, takde kerja nak buat, jadi aku pun ke Alor Star. Nak pi Penang, malas sebab agak jauh. Jadi aku main dekat dekat ajelah. Dalam jam 8.00 malam aku pun perlahan lahan drive masuk kat belakang stesen kereta api Alor Star. Kalau betul kata anak sedaraku, sana banyak bapok, jad aku pun nak try jugak. Aku pun drive slowly sambil buka separuh tingkap, betul katanya, aku tengok banyak bapok bapok berkeliaran kat situ. Kebanyakkannya mencari cari pelanggan. Ada yang memandang ke arah aku bila aku drive di sebelah mereka.
Aku pun park kereta kat hujung, matikan enjin, buka tingkap separuh, hisap rokok sambil mendengar cd lagu lagu A Ramlee dan Maria Bachok. Tiba-tiba ada suara (Suara lelaki)
"ABANG! ABANG NAK MAIN BANG. MAILAH." Aku tengok alamak, muka dah kerepot. Agaknya bapok pencen kat KL hantar kat sini punya. So aku pun buat tak layan dan dia pun beredar.
Tengah aku shiok tengok tengok, aku terpandang ke arah sekumpulan bapok yang boleh tahan. Aku pun renung, aku tengok eh! Cantik cantik belaka. Satu yang aku tengok mukanya manis sekali macam pelakon. Dia pun jalan ke arah aku sambil gelek punggungnya, aku tengok memang gebu, memang putih dan menggiurkan. Dia pun senyum dan berdiri dekat pintu kereta aku.
"Hi darling...!" katanya.
"Hi..!" jawab ku.
"U from Singapore?"
"Yeah..." kataku. Bapok ini sebenarnya tengok licence plate kereta aku dan dia tahu yang ini plate kereta Singapore.
“ U wanna fuck...! I give u good service, suck cock and balls plus fuck backside”
Aku tengok memang jambu, suara pun tak macam lelaki sangat
“How much?”
“RM15.00”
“Main kat mana?”
“Tu I ada bilik kat sana” Jomlah.
"Tak boleh ke kita pi tempat lain I tanya?"
"Alah sini bolehlah bang."
Aku tengok konek aku pun tengah stim lalu aku pun setuju. Namanya Nani, itu dia kata. Tapi aku agak nama sebenarnya mungkin seperti Awang, Idris ke Ahmat ke Ali ke... Namun itu semua aku tak peduli, sekarang aku tengah dok ghairah dengan nafsu seks.
Aku pun kunci pintu kereta dan mengikutinya dari belakang, aku tengok memang tak rugi kali ini, bapok ini jambu mesti best fuck juburnya. Sampai je kat dalam, aku terus bilang dia aku tak nak one shot tapi slow service , aku kasi dia RM 50. 00 dan dia nampak bikan main seronok lagi.
"Bang u hensemlah.... satu malam pun tak kisah." katanya dengan nada yang gembira.
Aku pun terus terlanjang bulat dan berbaring. Aku tengok dia buka colinya dengan perlahan dan terserlahlah dua tetek yang teramat power itu. Phuh...! Tegang dan bulat, besar pulak tu...! Ini mesti pakai silicon, kalau setakat hormone injection takkanlah sebegitu besar dan tegang.
Dia pun menanggalkan segala pakaiannya. Cuma seluar panty lacenya saja yang masih dipakainya sekarang. Maka dia pun mengambil konek aku yang dah mula tegang itu. Perlahan lahan dan dengan lemah lembut sekali dimasukkannya ke dalam mulutnya. Dengan serta merta, aku mula mengerang kerana kenikmatannya. Sedap betol bila dia mula hisap konek aku.
"Wow aahhh aahhh baby...! aahh.. oooo... oooooooo.... aaaaaaaaaa.... aaaaaaaaa....!" Rambutnya yang panjang dan kerinting itu aku lepaskan dari ikatannya sambil dia menghisap konek aku. Rambutnya yang panjang itu membelai-belai kedua-dua buahku. Nak ceritakan kenikmatannya... memang payah...!
Hampir satu jam setengah dia menghisap konek aku. Aku pun dengan perlahan lahan cuba menanggalkan pantiesnya. Kulihat dah ada benjolan yang besar di dalam pantynya. Aku tahu nani juga tengah stim. Dia cuba menghalang aku tapi aku tetap mendesak, lalu dia pun terpaksalah menanggalkan pantynya.
Aku lihat koneknya, besar juga, lebih kurang 6 inci setengah dan mulai tegang. Aku pun picit koneknya kuat kuat dan ianya tambah menegang lagi. Konek nani pun aku belai dengan lembut. Memegang konek nani membuat aku rasa lebih berahi. Malahan konek aku juga rasanya lebih tegang dari biasa. Kini kami berdua pun telanjang bulat. Aku dilanda keghairahan seperti yang tidak pernah ku rasai selama ini.
Nani bilang aku dia berumur 23 tahun. Tapi aku tengok dia nampak macam lebih muda dari itu. Katanya dia dirogol (Liwat) oleh bapa saudaranya beberapa kali hingga dia jadi begini. Aku tengok konek nani tu begitu bersih dan kemerah merahan di kepalanya. Aku tahu bahawa koneknya belum pernah merasai tapi hanya selalu menerima di belakang sahaja.
Aku tambah bernafsu. Aku jilat tetek nani. Ianya kemudian aku hisap dengan penuh rakus. Perlahan lahan aku menurun hingga bibirku mencecah di kepala konek nani. Nani jadi panic... dia tak pernah merasai dihisap. Selama ini dia cuma pandai menghisap konek orang lain saja.
Ku terus membuka mulut dan masukkan konek nani ke dalam mulutku. Kami terus berposisi 69 dengan aku menghisap konek nani, dan nani pula menghisap konek ku. Itulah kali pertamanya aku menghisap konek seorang lelaki. Tanpa ku sedari aku juga turut menikmati adengan yang sebegitu. Sebagai buktinya, konek aku telah jadi bertambah ghairah bila melakukannya.
"Ahhhhh... aahhhhh... abang.. ooo... oooo..! bang sedap. sedap.. bang. hisap kuat kuat.!" katanya semasa ku mengulum konek nani di dalam mulut ku. Buah pelirnya juga aku jilat dan mengentel-gentel keliling buahnya sampai nani macam dah tak tahan lagi.
Nani seperti hilang akal. Memang pun dia dah tak mampu bertahan lagi... lalu nani pun memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Aku menelan seluruhnya dan tak ku sangka, air mani tu sebenarnya sedap juga rasanya. Aku pun keluarkan konek aku dari mulut nani lalu memposisikannya di belakang punggung nani. Nani sudah bersiap sedia untuk menerima tusukan konek aku. Aku pun menyapu sedikit KY jelly yang ada kat situ lalu membenamkan konek ku ke dalam lubang buntut Nani. Ahh... memang sedap....! Cukup ketat dan mampat lubangnya itu. Aku meliwat Nani seolah olah seperti tidak pernah aku lakukan selama ini.
Sambil meliwat nani, aku membelai belai konek nani hingga ianya tegang semula. Konek nani memang hebat, tak sampai 5 minit boleh tegang habis....! Aku pun meramas-ramasnya. Aku main nani sepuas puasnya.
"Aaaaa... aaaaaaahhhhhh.. sedap... fuck me.. fuck me. harder darling harder..!" Nani meraung kenikmatan dan tidak tahan juburnya di kerjakan oleh aku.
"Aaa.. nani... nani.... feels so good.. aahhhaaa oohhhh.... baby I am cummin. I am cummin. aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh....!!!" lalu aku pun memancutkan air mani suam ku ke dalam lubang juburnya.
Tiba – tiba nani jadi gian dan wild. Katanya dia nak main aku pula. Pada mulanya aku macam tak nak. Tapi aku pikir-pikirkan... Ah what the heck...! Try aje lah mana tahu rasa seronok pulak.
Nani pun menjilat lubang jubur aku dan membasahkannya perlahan-lahan. Lepas tu dia menyapu KY jelly kat lubang jubur aku. Kemudian dengan perlahan dia cuba memasukkan kepala koneknya ke dalam juburku. Selama ini cuma aku sahaja yang hentam jubur orang, tapi kali ini jubur aku pulak yang nak kena hentam. Memang ketat jubur dara aku tu. Aduhh.. rasa macam nak aku tumbuk muka nani tu...! Sakit juga dibuatnya... tapi aku tahan.. nak puaskan nafsu nani.
Akhirnya, terbenamlah keseluruhannya 6 inci konek nani di dasar juburku, aku mula rasa kenikmatananya. Aahhh... sedap pula rasanya jubur aku apabila menerima tusukan nani. Baru aku tau macam mana rasanya bila kena main jubur...! Selalunya dengar perempuan kata rasa macam nak terberak...! Memang betul pun. Memang rasa macam nak terberak, namun kesan kesedapannya juga hebat. Setelah hampir satu jam sesi sorong tarik tersebut barulah nani rasa nak terpancut.
"Ahhh.. abang.. saya nak sampai ni..! aahh.. yessss.. yessss.. uiuuuuu sedapnya...! I’m cummin.... aahhhh...!!!" Maka terpancutlah air mani nani ke dalam jubur ku.
Kami pun tertidur seketika dengan koneknya masih terbenam di dalam juburku. Bila ku sedar, konek nani dah mula menegang semula. Nani pun meneruskan permainan itu sekali lagi. Nani mengongkek juburku yang kini dah mula berdenyut denyut. Sekali lagi nani menumpahkan air maninya ke dalam lubang juburku dan kami saling bercumbu-cumbuan hingga tertidur sekali lagi.
Aku tersedar semula pada jam 11.00 pagi dan aku lihat nani masih lagi tertidur di sebelah ku. Aku pun dengan perlahan bangun, memakai pakaian ku dan beredar dari situ tanpa mengejutnya. Sengaja aku buat begitu kerana tidak mahu dia menganggapkan ini sebagai satu commitment. Aku terus berjalan seperti seekor ketam ke arah keretaku. Aku pun memandu terus ke rumah Salmah untuk menjemput isteriku dan yang lainnya pulang.
Malam tu, waktu aku tengah berseronok dengan isteriku, dia dengan tak sengajanya tercucukkan jarinya ke dalam lubang jubur ku. Aku terpekik kerana masih sakit lagi. Dia terkejut dan katanya sorry. Lepas tu dia kata nak check kerana takut terluka tadi. Alangkah terkejutnya dia bila lihat keadaan lubang jubur ku itu.
"Bang..! Takkan terkena jari sikit boleh luka macam tu bang?" Katanya.