Aku Lemas Di Daratan

Pengalaman seks aku yang pertama. Takut ada berdebar pun ada. Ingin mencuba dan merasai lebih dari segala-galanya. Bila saja berjaya melakukannya aku rasa seperti lelaki sejati. Keyakinanku menggunung dan aku rasa seperti dunia ini aku yang punya.

Ketika aku masih di alam persekolahan, waktu umurku 19 tahun, peristiwa ini berlaku. Waktu itu aku sedang menuntut di tingkatan enam sebuah sekolah menengah di bandar tempat tinggalku. Perkenalanku dengan seorang pelajar perempuan dari sekolah menengah Convent ( sekolah perempuan) mengubah segalanya. Bermula dengan perkenalan biasa kami mula menjadi kawan yang rapat dalam masa beberapa bulan sahaja.

Usia Mas Anizan baru mencecah 17 tahun semasa aku mula mengenalinya. Dia sedang belakar di tingkatan lima. Potongan badan Mas memang menarik - tidak kurus tapi sedap mata memandang. Mas kelihatan lebih matang daripada usianya.

Perkenalan kami bemula apabila kawanku memperkenalkan kami berdua dalam satu temasya sukan sekolah di daerah kami. Memandangkan aku seorang ketua pelajar dan boleh dikatakan ada rupa juga, menyebabkan Mas menaruh harapan untuk berkenalan dengan ku. Dalam temasya sukan itu Mas ikut serta mewakili sekolahnya.

Dari perkenalan kami yang singkat, aku dapat merasakan ada sesuatu yang sedang Mas cari. Sebagai seorang pelajar di sekolah perempuan pastinya peluang untuk berkenalan dengan lelaki menjadi satu impian. Lalu pertemuan kami yang pertama secara berduaan telah membawa kami kepada pengalam romantis yang paling indah. Bermula hanya berpegangan tangan di dalam sebuah pondok di sebuah hutan lipur kemudiannya menjadikan kami lebih intim dan mesra. Macam-macam topik yang kami bualkan dan yang pastinya mengenai hubungan lelaki perempuan.

Seperti ada besi berani, jarak kami berdua semakin lama semakin rapat. Dan tanpa kami sedari kami sudah mula bersentuhan badan hinggalah pada satu keadaaan Mas mula menampakkan hasratnya untuk pergi jauh dari itu. Sebagai lelaki aku pada mulanya berdebar dan takut untuk bertindak lebih jauh. Tapi aku memberanikan diri menyentuh dan mengucup bibir Mas yang lembut dan hangat. Mas kelihatan agresif dan membalas kucupanku. Seperti orang mengantuk disorongkan bantal, aku makin berani jadinya.

Peluang aku untuk bertindak memang terbuka luas. Mas seakan sengaja menguji kelakianku dengan melagakan buah dadanya yang pejal dan padat itu ke lenganku. Tidak dapat ku bayangkan bagaimana lembutnya gumpalan daging kembar di dada Mas itu. Bau haruman rambut Mas membuatkan aku semakin gelisah. Perlahan-lahan aku meletakan tangan ku di pinggang rampingMas. Mas tersenyum simpul penuh mesra sambil memandang tepat ke wajahku. Jantungku berdebar kencang. Butir-butir keringat mula memutik di mukaku.

Perasaan ingin mencuba sesuatu yang baru timbul dalam benakku. Perlahan-lahan bibirku rapatkan ke bibir Mas yang basah. Mas membalas kucupanku. Suara dengusan gelora dari bibir Mas dapat kurasa. Hembusan hangat yang mula tidak teratur keluar dari hidung Mas. Hangat menyapa mukaku. Aku semakin ghairah melayan kucupan Mas sementara tangan Aku dan Mas terus menerus mencari sasaran yang selama ini tidak pernah kami alami.

Aku semakin berani. Kedua dua buah dada Mas yang sedang mekar mejadi sasaran tanganku. Dengan perasaan terketar-ketar tanganku membelai lembut gunung kembar yang masih terbungkus. Aku dapat merasai getar dan gelora perasaan Mas. Raga kami semakin rapat. Pelukan semakin erat. Kehangatan tubuh Mas dapat kurasa. Mas semakin berani dan bibirku digigit lembut dan lidahku kemudiannya menjadi santapan Mas. Aku terkaku menahan gejolak rasa.

Tiba-tiba aku terasa tangan Mas merayap ke pangkal paha dan mengusap-usap senjata sulitku dari luar. Aku benar benar terangsang, lalu aku kuatkan rangkulan pada tubuh Mas seiring dengan kesedapan yang aku alami. Menyedari Mas telah memberi perlawanan yang tak pernah kuduga maka perlahan-lahan aku membuka butang baju Mas satu persatu. Badan Mas yang putih melepak separuh terdedah. Aroma badannya sungguh harum membuat nafsuku mendidih. Perlahan dan hati-hati aku londehkan bra yang dipakainya agar mudah untukku meneruskan keinginanku. Mas pasrah. Kadang-kadang dia memberi bantuan sewajarnya.

Gunung kembar Mas yang gebu dengan putingnya yang berwarna merah muda aku ramas lembut. Silih berganti aku membelai mesra gunung pejal tersebut. Lembut dan kenyal bila dipicit-picit. Kulihat mata Mas terpejam. Mulutnya terbuka sedikit menampakkan giginya yang putih bagai mutiara tesusun rapi. Dua ulas bibirnya yang merah basah sungguh indah. Nafasnya kencang bagaikan sedang berlari seratus meter.

Aku makin berani. Keyakinanku bertambah. Kedua gunung kembar Mas akhirnya aku jilat. Puting teteknya yang sudah mengeras aku hisap dan gigit lembut. Suara erangan mula terdengar. Mas mengusap-usap rambutku bila bibirku menari-menari di puncak gunungnya yang sedang mekar dan mengkal itu. Tompokan-tompokan merah hasil gigitanku bertaburan terlihat jelas pada kulit dadanya yang putih bersih.

Tanganku menjalar ke bawah. Tanganku yang terketar-ketar menyilinap ke dalam seluar dalam Mas. Jariku membelai bulu-bulu halus di tundun yang membengkak. Jariku kemudiannya bergerak ke bawah menelusuri lurah hangat yang mula basah. Mas semakin resah bila jariku menari-nari dan menekan-nekan lembut daging kecil di sudut atas lurah. Dengusan berahi dari mulut Mas semakin ketara dan jelas terdengar.

Aku semakin terangsang. Senjataku sudah lama mengeras dalam seluarku. Pelahan-lahan aku membuka zip seluarku bagi membebaskan senjataku yang menggelupur ingin bebas. Mata Mas terbeliak melihat batang keras yang sudah bebas. Dengan perasaan ingin meneroka dan tanpa disuruh Mas terus memegang kemas dan mengurut batang kerasku berkali kali. Kulit tangan Mas yang halus licin itu memberi getaran pada perasaanku. Urutan-urutan lembut tangan Mas pada batang kerasku sungguh enak dan lazat.

Aku semakin berani dan meminta Mas menanggalkan seluar dalamnya agar senang untukku meneroka lebih jauh. Tanpa membantah Mas akur dan menanggalkan seluar dalamnya dihadapanku. Aku semakin bernafsu. Perlahan-lahan aku membisikkan pada Mas untuk mencari kawasan yang lebih baik dan tersembunyi untuk tugasan yang terakhir. Menyambung kembali perjuangan yang belum selesai.

Dengan beralaskan surat khabar aku baringkan Mas di pangkal banir pokok yang besar dan terlindung. Aku tanggalkan seluar panjang dan seluar dalamku serentak. Mas seakan terperanjat melihat batang kerasku yang terhunus dan terpacak di hadapannya. Ukurannya tidaklah besar tapi cukup panjang dengan kepala membulat.

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu, Mas memegang balakku yang berwarna coklat tua dan menarik rapat ke arahnya. Sambil berlutut Mas merapat ke pahaku. Kepala bulat senjataku dicium mesra. Lama sekali Mas menghidu senjataku dan kemudiannya lidahnya yang hangat membelai kepala senjataku yang sensitif. Sungguh nikmat bila Mas kemudiannya mengulum dan menyonyot balakku yang semakin keras dan berdenyut-denyut. Tak kusangka Mas sungguh agresif dan kelihatan seperti berpengalaman. Pelirku terasa seperti hendak meledak melepaskan lahar. Aku menolak lembut agar Mas melepaskan nyonyotannya kerana aku tak mahu melepaskan jusku ke dalam mulut Mas. Jusku ingin ku lepaskan dalam burit Mas.

Aku memegang lembut bahu Mas. Aku menolak perlahan dan berhati-hati sehingga Mas terbaring di atas surat khabar. Sekujur badan Mas sungguh indah tanpa ditutupi seurat benang. Bagaikan patung pualam Mas terbaring kaku di perdu pokok di lindungi banir besar.

Tundun Mas yang ditumbuhi bulu-bulu halus sungguh mendebarkan perasaan. Pertama kali aku melihat secara "live" kemaluan perempuan dewasa. Selama ini aku biasa melihat burit anak saudaraku yang berumur dua tahun. Licin bersih. Kepunyaan Mas lebih indah, tundunnya tinggi. Terdapat belahan memanjang dari atas ke bawah. Keinginanku untuk mengusapkan tundun meluap-luap. Secepatnya aku raba dan usap bulu-bulu halus hitam. Seronok rasanya.

Tanganku bergerak ke bawah. Belahan tundun aku kuak. Sepasang bibir basah terbuka dan berwarna merah. Sungguh indah. Mas mengerang lembut bila jari-jariku bermain-main pada bibir yang terbentuk dari dua keping daging lembut. Lurahnya dipenuhi cairan pekat yang licin. Kuusap dengan jari lurah basah tersebut. Tanganku turut basah. Aku cium jariku yang basah. Pertama kali dalam hidupku aku menghidu bau kemaluan wanita. Sedap. Keinginanku makin membuak-buak dan akhirnya aku merapatkan hidungku ke burit Mas. Ahh... begini rupanya bau burit perempuan. Taklah wangi tapi membuatkan nafsuku berada diubun-ubun.

Ghairahku mendidih. Aku bertambah penasaran. Nafsu muda, naluri ingin merasa dan mencuba menggelegak. Aku kuak paha Mas yang berdaging lembut. Dengan jari aku kelebek bibir burit yang lembut. Bibir berwarna merah membuatkan jantungku berdenyut kuat. Nafasku pendek-pendek. Iramanya mula tidak teratur. Pemandangan di hadapanku sungguh mendebarkan. Bagaikan ditarik-tarik akhirnya aku merapatkan hidungku ke taman larangan kepunyaan Mas. Aroma yang terbit dari lurah berair aku sedut. Aku hidu sepuas-puasnya. Buat pertama kali pada umurku ke sembilan belas tahun aku menikmati sepuas-puasnya bau kemaluan perempuan. Aahh.. baunya tidaklah harum tapi membangkitkan nafsu lelaki.

Lidahku juga tak mau kalah dengan hidungku. Perlahan aku jilat bibir lembut. Lendir licin yang banyak bertakung di lurah merkah aku sedut. Payau, masin, licin dan semuanya. Aku nikmati jus yang terbit dari rongga syurgawi kepunyaan Mas. Puas dengan lurah berair, aku bergerak ke sudut atas. Daging kecil berwarna merah dan kenyal aku jilat. Aku hisap penuh nafsu. Paha Mas bergetar, tundunnya diangkat-angkat. Kedua paha direnggangkan. Lurah bertambah luas, rekahan bertambah besar dan muara kecil di bahagian tengah lurah berdenyut-denyut seperti ingin menyedut. Mata Mas terpejam, bibir terbuka luas dan suara rintihan dan erangan bertambah kuat. Aaahhh... oohhhh.... aahhh... ooohhh....

Kesabaranku hilang. Perasaan ingin meneroka dan merasa menjadi-jadi. Aku membetulkan posisiku. Aku melutut di antara kedua paha Mas. Kepala pelirku yang dipenuhi cairan licin dan jernih aku halakan ke lurah merkah. Aku rapatkan kepala bulat ke muara kecil yang berdenyut-denyut. Pelan-pelan aku menekan. Separuh kepala terbenam. Aku menekan lebih kuat. Keseluruhan kepala tenggelam. Ah.. sungguh hangat lubang nikmat Mas. Kepala pelirku terasa diurut-urut dan diramas-ramas. Enaknya......

Aku makin rapat, tekanan makin kuat. Tiba-tiba Mas merapatkan pahanya. Perjalanan kepala pelirku terganggu. Seperti ada dinding yang menahan kemasukan pelirku lebih jauh.

"Sakit.. pelan-pelan," kedengaran suara Mas.

Aku menghentikan gerakan. Badan Mas aku peluk erat. Leher Mas aku cium, cuping telinganya aku gigit-gigit kecil. Bibir Mas aku kulum, lidah basah aku sedut, gunung kembar aku ramas dan puting kenyal aku hisap. Mas mengeliat kegelian. Mas seperti menggelupur. Aku makin mengemaskan lagi pelukanku. Dada kami bersatu. Bulu-bulu tundun kami bertaut. Dan Mas mula merenggangkan kembali pahanya. Tanpa berlengah aku menekan lagi kepala butuhku yang sedang terendam. Separuh batangku tenggelam. Hangat dan nikmat. Batangku diurut-urut dan diramas-ramas. Sedap...

Aku menarik perlahan batang kerasku. Bila hampir tercabut aku dorong semua perlahan. Gerakan sorong tarik ini aku lakukan berkali. Lubang kemaluan Mas sungguh ketat. Aku memeluk lebih erat. Buah dada Mas aku hisap. Dan sekali tekanan yang lebih kuat keseluruhan batangku terbenam. Telurku merapat ke bibir yang basah. Aduhhh.. nikmatnya. Mata Mas terbeliak, tapi akhirnya kembali terpejam. Mas menggigit-gigit ulas bibirnya yang merah basah.

"Aaahhh...oohhh.... sedap... sedap." Mas mengerang.

Aku gerakan lagi batang butuhku. Laharku seperti akan muntah. Aku menahan nafas. Aku ingin berlama-lama menikmati kelazatan bersanggama. Aku dapat merasa badan Mas bergetar makin kuat. Pahanya dirapatkan ke pinggangku. Dan tiba-tiba.... Ahhh... Mas bersuara. Beberapa ketika kemudian aku melihat badan Mas terkulai layu. Begitu juga aku, tiba-tiba saja ada pancutan kuat keluar dari batang butuhku. Beberapa kali aku melepaskan cairan nikmatku ke rahim Mas. Sungguh nikmat, terasa seperti berada di syurga dunia.

Lututku lemah, badanku tak berdaya. Akhirnya aku terkulai lesu terbaring di sisi Mas. Beberapa minit kemudian aku menoleh ke arah Mas. Mas merenung mataku. Ada tanda-tanda kepuasan di wajahnya.

"Terima kasih bang, Mas puas. Pertama kali Mas merasainya."

"Abang pun sama. Pertama kali abang merasanya. Terima kasih Mas."

Mas tersenyum manis sekali sambil membelai dadaku...
Share:

Aku Perlukan Seks

Aku adalah seorang mahasiswi yang memiliki nafsu seks yang cukup tinggi. Sejak keperawananku hilang di SMA aku selalu ingin melakukannya lagi dan lagi. Kalau dipikir-pikir, entah sudah berapa orang yang menikmati tubuhku ini, sudah berapa penis yang pernah masuk ke vaginaku ini, aku juga menikmati sekali nge-seks dengan orang yang belum pernah aku kenal dan namanya pun belum aku tah.


Nah ceritanya begini, aku baru saja pulang dari rumah temanku seusai mengerjakan tugas kelompok salah satu mata kuliah. Tugas yang benar-benar melelahkan itu akhirnya selesai juga hari itu. Ketika aku meninggalkan rumah temanku langit sudah gelap, arlojiku menunjukkan pukul 8 lebih. Yang kutakutkan adalah bensinku tinggal sedikit sekali, padahal rumahku cukup jauh dari daerah ini lagipula aku agak asing dengan daerah ini karena aku jarang berkunjung ke temanku yang satu ini.

Di perjalanan aku melihat sebuah pom bensin, tapi harapanku langsung sirna karena begitu mau membelokkan mobilku ternyata pom bensin itu sudah tutup, aku jadi kesal sampai menggebrak setirku, terpaksa kuteruskan perjalanan sambil berharap menemukan pom bensin yang masih buka atau segera sampai ke rumah.

Ketika sedang berada di sebuah kompleks perumahan yang cukup sepi dan gelap, tiba-tiba mobilku mulai kehilangan tenaga, aku agak panik hingga kutepikan mobilku dan kucoba menstarternya, namun walupun kucoba berulang-ulang tetap saja tidak berhasil, menyesal sekali aku gara-gara tadi siang terlambat kuliah jadi aku tidak sempat mengisi bensin terjebak tidak tahu harus bagaimana, kedua orang tuaku sedang di luar kota, di rumah cuma ada pembantu yang tidak bisa diharapkan bantuannya.

Tidak jauh dari mobilku nampak sebuah pos ronda yang lampunya menyala remang-remang. Aku segera turun dan menuju ke sana untuk meminta bantuan, setibanya di sana aku melihat 5 orang di sana sedang ngobrol-ngobrol, juga ada 2 motor diparkir di sana, mereka adalah yang mendapat giliran ronda malam itu dan juga 2 tukang ojek.

“Ada apa Non, malam-malam begini? Nyasar ya?”, tanya salah seorang yang berpakaian hansip.
“Eeh.. itu Pak, Bapak tau nggak pom bensin yang paling dekat dari sini tapi masih buka, soalnya mobil saya kehabisan bensin”, kujawab sambil menunjuk ke arah mobilku.
“Wah, kalo pom bensin jam segini sudah tutup semua Non, ada yang buka terus tapi agak jauh dari sini”, timpal seorang Bapak berkumis tebal yang ternyata tukang ojek di daerah itu.
“Aduuhh.. gimana ya! Atau gini aja deh Pak, Bapak kan punya motor, mau nggak Bapak beliin bensin buat saya, ntar saya bayar kok”, tawarku.

Untung mereka berbaik hati menyetujuinya, si Bapak yang berkumis tebal itu mengambil jaketnya dan segera berangkat dengan motornya. Tinggallah aku bersama 4 orang lainnya.

“Mari Non duduk dulu di sini sambil nunggu”.
Seorang pemuda berumur kira-kira 18 tahunan menggeser duduknya untuk memberiku tempat di kursi panjang itu. Seorang Bapak setengah baya yang memakai sarung menawariku segelas air hangat, mereka tampak ramah sekali sampai-sampai aku harus terus tersenyum dan berterima kasih karena merasa merepotkan. Kami akhirnya ngobrol-ngobrol dengan akrab, aku juga merasakan kalau mereka sedang memandangi tubuhku, hari itu aku memakai celana jeans ketat dan setelan luar berlengan panjang dari bahan jeans, di dalamnya aku memakai tanktop merah yang potongan dadanya rendah sehingga belahan dadaku agak terlihat. Jadi tidak heran si pemuda di sampingku selalu berusaha mencuri pandang ingin melihat daerah itu.

Kompleks itu sudah sepi sekali saat itu, sehingga mulai timbul niat isengku dan membayangkan bagaimana seandainya kuberikan tubuhku untuk dinikmati mereka sekalian juga sebagai balas budi. Sehubungan dengan cuaca di Jakarta yang cukup panas akhir-akhir ini, aku iseng-iseng berkata, “Wah.. panas banget yah belakangan ini Pak, sampai malam gini aja masih panas”. Aku mengatakan hal tersebut sambil mengibas-ngibaskan leher bajuku kemudian dengan santainya kulepaskan setelan luarku, sehingga nampaklah lenganku yang putih mulus. Mereka menatapku dengan tidak berkedip, agaknya umpanku sudah mengena, aku yakin mereka pasti terangsang dan tidak sabar ingin menikmati tubuhku. Si pemuda di sampingku sepertinya sudah tak tahan lagi, dia mulai memberanikan diri membelai lenganku, aku diam saja diperlakukan begitu. Salah satu dari mereka, seorang tukang ojek berusia 30 tahunan mengambil tempat di sebelahku, tangannya diletakkan diatas pahaku, melihat tidak ada penolakan dariku, perlahan-lahan tangan itu merambat ke atas hingga sampai ke payudaraku. Aku mengeluarkan desahan lembut menggoda ketika si tukang ojek itu meremas payudaraku, tanganku meraba kemaluan pemuda di sampingku yang sudah terasa mengeras.

Melihat hal ini kedua Bapak yang dari tadi hanya tertegun serentak maju ikut menggerayangi tubuhku. Mereka berebutan menyusupkan tangannya ke leher tanktop-ku yang rendah untuk mengerjai dadaku, sebentar saja aku sudah merasakan kedua buah dadaku sudah digerayangi tangan-tangan hitam kasar. Aku mengerang-ngerang keenakan menikmati keempat orang itu menikmatiku.

“Eh.. kita bawa ke dalam pos aja biar aman!”, usul si hansip.
Mereka pun setuju dan aku dibawa masuk ke pos yang berukuran 3×3 m itu, penerangannya hanya sebuah bohlam 40 watt. Mereka dengan tidak sabaran langsung melepas tank top dan bra-ku yang sudah tersingkap. Aku sendiri membuka kancing celana jeansku dan menariknya ke bawah. Keempat orang ini terpesona melihat tubuhku yang tinggal terbalut celana dalam pink yang minim, payudaraku yang montok dengan puting kemerahan itu membusung tegak. Ini merupakan hal yang menyenangkan dengan membuat pria tergiur dengan kemolekan tubuhku, untuk lebih merangsang mereka, kubuka ikat rambutku sehingga rambutku terurai sampai menyentuh bahu.

Si hansip menyuruh seseorang untuk berjaga dulu di luar khawatir kalau ada yang memergoki, akhirnya yang paling muda diantara mereka yaitu si pemuda itu yang mereka panggil Mat itulah yang diberi giliran jaga, Mat dengan bersungut-sungut meninggalkan ruangan itu.

Si hansip mendekapku dari belakang dan tangannya merogoh-rogoh celana dalamku, terasa benar jari-jarinya merayap masuk dan menyentuh dinding kewanitaanku, sementara di tukang ojek membungkuk untuk bisa mengenyot payudaraku, putingku yang sudah menegang itu disedot dan digigit kecil. Kemudian aku dibaringkan pada tikar yang mereka gelar disitu. Mereka bertiga sudah membuka celananya sehingga terlihatlah tiga batang yang sudah mengeras, aku sampai terpana melihat batang mereka yang besar-besar itu, terutama punya si hansip, penisnya paling besar diantara ketiganya, hitam dan dipenuhi urat-urat menonjol.

Celana dalamku mereka lucuti jadi sekarang aku sudah telanjang bulat. Aku langsung meraih penisnya, kukocok lalu kumasukkan ke mulutku untuk dijilat dan dikulum, selain itu tangan lembutku meremas-remas buah zakarnya, sungguh besar penisnya ini sampai tidak muat seluruhnya di mulutku yang mungil, paling cuma masuk tiga perempatnya. Si tukang ojek mengangkat sedikit pinggulku dan menyelipkan kepalanya di antara kedua belah paha mulusku, dengan kedua jarinya dia sibakkan kemaluanku sehingga terlihatlah vagina pink-ku di antara bulu-bulu hitam. Lidahnya mulai menyentuh bagian dalam vaginaku, dia juga melakukan jilatan-jilatan dan menyedotnya, tubuhku menggelinjang merasakan birahi yang memuncak, kedua pahaku mengapit kencang kepalanya karena merasa geli dan nikmat di bawah sana. Bapak bersarung menikmati payudaraku sambil penisnya kukocok dengan tanganku dan payudaraku yang satunya diremasi si hansip yang sedang ku-karaoke.

Aku sering melihat sebentar-sebentar Mat nongol di jendela mengintipku diperkosa teman-temannya, nampaknya dia sudah gelisah karena tidak sabaran lagi untuk bisa menikmati tubuhku. Tak lama kemudian aku mencapai orgasme pertamaku melalui permainan mulut si tukang ojek pada kemaluanku, tubuhku mengejang sesaat, dari mulutku terdengar erangan tertahan karena mulutku penuh oleh penis si hansip. Cairanku yang mengalir dengan deras itu dilahap olehnya dengan rakus sampai terdengar bunyi, “Slurrpp.., sluupp..”. Puas menjilati vaginaku, si tukang ojek meneruskannya dengan memasukkan penisnya ke vaginaku, eranganku mengiringi masuknya penis itu, cairan cintaku menyebabkan penis itu lebih leluasa menancap ke dalam. Aku merasakan nikmatnya setiap gesekannya dengan melipat kakiku menjepit pantatnya agar tusukannya semakin dalam. Bapak bersarung menggeram-geram keenakan saat penisnya kujilati dan kuemut, sedangkan si hansip sekarang sedang meremas-remas payudaraku sambil menjilati leher jenjangku. Aku dibuatnya kegelian nikmat oleh jilatan-jilatannya, selain leher dia jilati juga telingaku lalu turun lagi ke payudaraku yang langsung dia caplok dengan mulutnya

Beberapa saat lamanya si tukang ojek menggenjotku, tiba-tiba genjotannya makin cepat dan pinggulku dipegang makin erat, akhirnya tumpahlah maninya di dalam kemaluanku diiringi dengan erangannya, lalu dia lepaskan penisnya dari vaginaku. Posisinya segera digantikan oleh si hansip yang mengatur tubuhku dengan posisi bertumpu pada kedua tangan dan lututku. Kembali vaginaku dimasuki penis, penis yang besar sampai aku meringis dan mengerang menahan sakit ketika penis itu.
“Wuah.. memek Non ini sempit banget, untung banget gua hari ini bisa ngentot sama anak kuliahan.. emmhh.. ohh..”, komentar si hansip.

Sodokan-sodokannya benar-benar mantap sehingga aku merintih keras setiap penis itu menghujam ke dalam, kegaduhanku diredam oleh Bapak bersarung yang duduk mekangkang di depanku dan menjejali mulutku dengan penisnya, penis itu ditekan-tekankan ke dalam mulutku hingga wajahku hampir terbenam pada bulu-bulu kemaluannya.

Aku sangat menikmati menyepong penisnya, kedua buah zakarnya kupijati dengan tanganku, sementara di belakang si hansip mengakangkan pahaku lebih lebar lagi sambil terus menyodokku, si tukang ojek beristirahat sambil memain-mainkan payudaraku yang menggantung. Si Bapak bersarung akhirnya ejakulasi lebih dulu di mulutku, dia melenguh panjang dan meremas-remas rambutku saat aku mengeluarkan teknik mengisapku, kuminum semua air maninya, tapi saking banyaknya ada sedikit yang menetes di bibirku.
“Wah, si Non ini.. cantik-cantik demen nenggak peju!”, komentar si tukang ojek melihatku dengan rakus membersihkan penis si Bapak bersarung dengan jilatanku.

Tiba-tiba pintu terbuka, aku sedikit terkejut, di depan pintu muncul si Mat dan si tukang ojek berkumis tebal yang sudah kembali dari membeli bensin.
“Wah.. ngapain nih, ngentot kok gak ngajak-ngajak”, katanya.
“Iya nih, cepetan dong, masa gua dari tadi cuma disuruh jaga, udah kebelet nih!”, sambung si Mat.
“Ya udah, lu dua-an ngentot dulu sana, gua yang jaga sekarang”, kata si tukang ojek yang satu sambil merapikan lagi celananya.
Segera setelah si tukang ojek keluar dan menutup pintu, mereka berdua langsung melucuti pakaiannya, si Mat juga membuka kaosnya sampai telanjang bulat, tubuhnya agak kurus tapi penisnya lumayan juga, pas si tukang ojek berkumis melepas celananya barulah aku menatapnya takjub karena penisnya ternyata lebih besar daripada punya si hansip, diameternya lebih tebal pula.
“Gile, bisa mati kepuasan gua, keluar satu datang dua, mana kontolnya gede lagi!”, kataku dalam hati.

Si hansip yang masih belum keluar masih menggenjotku dari belakang, kali ini dia memegangi kedua lenganku sehingga posisiku setengah berlutut. Si Mat langsung melumat bibirku sambil meremas-remas dadaku, dan payudaraku yang lain dilumat si tukang ojek itu.

Nampak Mat begitu buasnya mencium dan memain-mainkan lidahnya dalam mulutku, pelampiasan dari hajat yang dari tadi ditahan-tahan, aku pun membalas perlakuannya dengan mengadukan lidahku dengannya. Kumis si tukang ojek yang lebat itu terasa sekali menyapu-nyapu payudaraku memberikan sensasi geli dan nikmat yang luar biasa. Si Bapak bersarung sekarang mengistirahatkan penisnya sambil mencupangi leher jenjangku membuat darahku makin bergolak saja memberi perasaan nikmat ke seluruh tubuhku. Ketika aku merasa sudah mau keluar lagi, sodokan si hansip pun terasa makin keras dan pegangannya pada lenganku juga makin erat. “Aaahh..!”, aku mendesah panjang saat tidak kuasa menahan orgasmeku yang hampir bersamaan dengan si hansip, vaginaku terasa hangat oleh semburan maninya, selangkanganku yang sudah becek semakin banjir saja sampai cairan itu meleleh di salah satu pahaku. Tubuhku sudah basah berkeringat, ditambah lagi cuaca yang cukup gerah.

Setelah mencapai klimaks panjang mereka melepaskanku, lalu si Bapak bersarung berbaring di tikar dan menyuruhku menaiki penisnya. Baru saja aku menduduki dan menancapkan penis itu, si tukang ojek menindihku dari belakang dan kurasakan ada sesuatu yang menyeruak ke dalam anusku. Edan memang si tukang ojek ini, sudah batangnya paling besar minta main sodomi lagi. Untung daerah selanganku sudah penuh lendir sehingga melicinkan jalan bagi benda hitam besar itu untuk menerobosnya, tapi tetap saja sakitnya terasa sekali sampai aku menjerit-jerit kesakitan, kalau saja ada orang lewat dan mendengarku pasti disangkanya sedang terjadi pemerkosaan.

Dua penis besar mengaduk-aduk kedua liang senggamaku, si Bapak bersarung asyik menikmati payudaraku yang menggantung tepat di depan wajahnya. Si Mat berlutut di depan wajahku, tanpa disuruh lagi kuraih penisnya dan kukocok dalam mulutku, tidak terlalu besar memang, tapi cukup keras. Kulihat wajahnya merah padam sambil mendesah-desah, sepertinya dia grogi

“Enak gak Mat? Kamu udah pernah ngentot belum?”, tanyaku di tengah desahan.
“Aduh.. enak banget Non, baru pernah saya ngerasain ngentot”, katanya dengan bergetar.
Aku terus mengemut penis si Mat sambil tanganku yang satu lagi mengocok penis supernya si hansip. Si Mat memaju-mundurkan pantatnya di mulutku sampai akhirnya menyemprotkan maninya dengan deras yang langsung kuhisap dan kutelan dengan rakus. Tidak sampai dua menit si tukang ojek menyusul orgasme, dia melepas penisnya dari duburku lalu menyemprotkan spermanya ke punggungku. Si Bapak bersarung juga sepertinya sudah mau orgasme, tampak dari erangannya dan cengkeramannya yang makin erat pada payudaraku. Maka kugoyang pinggulku lebih cepat sampai kurasakan cairan hangat memenuhi vaginaku. Karena aku masih belum klimaks, aku tetap menaik-turunkan tubuhku sampai 3 menit kemudian aku pun mencapainya.

Setelah itu si Bapak bersarung itu keluar dan si tukang ojek yang tadi berjaga itu kembali masuk.
“Aduh, belum puas juga nih orang.. bisa pingsan gua lama-lama nih!”, pikirku
Tubuhku kembali ditelentangkan di atas tikar. Kali ini giliran si Mat, dasar perjaka.. dia masih terlihat agak canggung saat ke mau mulai sehingga harus kubimbing penisnya untuk menusuk vaginaku dan kurangsang dengan kata-kata
“Ayo Mat, kapan lagi lu bisa ngerasain ngentot sama cewek kampus, puasin Mbak dong kalo lu laki-laki!”.
Setelah masuk setengah kusuruh dia gerakkan pinggulnya maju-mundur. Tidak sampai lima menit dia nampak sudah terbiasa dan menikmatinya. Si hansip sekarang naik ke dadaku dan menjepitkan penisnya di antara kedua payudaraku, lalu dia kocok penisnya disitu. Aku melihat jelas sekali kepala penis itu maju mundur di bawah wajahku. Si tukang ojek berkumis menarik wajahku ke samping dan menyodorkan penisnya. Kugenggam dan kujilati kepalanya sehingga pemiliknya mendesah nikmat, mulutku tidak muat menampung penisnya yang paling besar di antara mereka berlima. Aku sudah tidak bisa ngapa-ngapain lagi, tubuhku dikuasai sepenuhnya oleh mereka, aku hanya bisa menggerakkan tangan kiriku, itupun untuk mengocok penis si tukang ojek yang satu lagi. Tubuhku basah kuyup oleh keringat dan juga sperma yang disemburkan oleh mereka yang menggauliku.

Setelah mereka semua kebagian jatah, aku membersihkan tubuhku dengan handuk basah yang diberikan si hansip lalu memakai kembali pakaianku. Mereka berpamitan padaku dengan meneput pantatku atau meremas dadaku. Si tukang ojek berkumis mengantarku ke mobil sambil membawa sejerigen bensin yang tadi dibelinya. Setelah membantuku menuangkan bensin ternyata dia masih belum puas, dengan paksa dilepaskannya celanaku dan menyodokkan penisnya ke vaginaku. Kami melakukannya dalam posisi berdiri sambil berpegangan pada mobilku selama 10 menit. Untung saja tidak ada orang atau mobil yang lewat disini. Setibanya di rumah aku langsung mengguyur tubuhku yang bau sperma itu di bawah shower lalu tidur dengan perasaan puas.
Share:

Aku dan Guru

Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.

Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.

saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.

saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung.

Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung.saya bertanya kepadanya hendakkah dia tahu caranya.dia menjawab ya.saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks.dia seperti tidak percaya.dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk.Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri.saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks.dia menjawab, berbogel..saya senyum sinis.

saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan.apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan.dia seperti tidak percaya.saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks.gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih ragu-ragu.

saya memgajaknya menonton vcd lucah.saya melihat bersama-samanya.Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks. Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur.saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn.adik saya memakai baju blaus.dia tidak memakai seluar dalam ketika itu.saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.

esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat. Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja.sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya. Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya. Dia telah terlelap dengan keadaan begitu.saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya. Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya.

saya meminta kepadanya kebenaran untuk menjilat pepetnya.dia seperti takut.saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat.akhirnya dia mengalah.saya menjilatnya dengan perlahan lahan.dia tidak sangka keenakkan melakukannya. Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyur uhnya mengulum kemaluan saya. Saya merasa kenikmatannya.


 Ahhhhhh. Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel.saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat.walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya.Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu.

saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah. Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu.saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya. Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting.

Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya.ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti.bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan. Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya.

Mereka pergi selama 1 minggu.ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok.pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan.ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya.akhirnya dia tewas dengan godaan saya.pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya. Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing.saya menyuruhnya kangkang dengan luas.

saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu.saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks.saya memasukkan konek saya perlahan-lahan.ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu.

itulah dinamakan kedaraannya.dia menjerit kesakitan.dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya.sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya.

ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir.akhirnya konek aku masuk sepenuhnya.semakin lama semakin laju konek aku..adikku hanya menjerit keseronokan.setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani.aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh.aku memancutkannya di dalam pukinya.aku berhenti kepenatan.

konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku.aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat.adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya.aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar.aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya.kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks.

kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru.Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax.Aku menyambung selepas makan di atas meja makan.aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa disedari oleh mereka.setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti.aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar.

dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi.semenjak itu kami melakukan agak kerap.jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari.apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja.adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks.ternyatalah dia amat menyukainya.

k ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini.adik aku sudah berumur 15 thn.aku pula 20thn.masing-masing sudah pro melakukan seks.kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks.jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel agu mambu untuk membuat 4 kali sehari?..aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin.membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain.

aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?.hubungan kami lebih erat dari suami isteri.kami tidak malu antara satu sama lain.nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami.

Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri.Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu.Dia suka dijolok dengan cara apapun.semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya.kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami.kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai dapat melihat aksi kami itu.kini aku dan adik aku sudah berkahwin.apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks.

Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks. Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu.setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan.

Cikgu Faridah merupakan seorang yang tegas dan garang.Ramai pelajar
yang bencikan sikapnya yang selalu mendenda pelajar tak tentu
pasal.Asal ada sahaja pelajar yang buat hal habis satu kelas jadi
mangsa.kebetulan kelas aku pada tahun ini diajar olehnya.Setiap kali
diberi kerja rumah aku tak pernah siap.Nak buat macam mana aku tidak
begitu gemar dengan matapelajaran itu disebabkan oleh sikapnya.

Namun aku telah lama memendam rasa dengan cikgu faridah.Walaupun
sikapnya buruk namun ada sesuatu yang bagiku tidak buruk.Beliau
mempunyai bentuk badan yang menarik.Buah dadanya besar.Walaupun
beliau sering mengenakan tudung namun tidak mampu untuk menghalang
fikiran ku untuk berimaginasi tentang dirinya.Dia sentiasa ku buat
model untuk melancap.Aku sentiasa berangan-berangan dapat bersetubuh
dengannya.Kebetulan pula aku memang menggemari adegan sex secara
paksa atau nama lainnya rogol.

Hari ini hari selasa.dua matapelajaran terakhir adalah
matapelajaran pendidikan seni.Huh aku memang sudah sedia untuk
dimaki olehnya.Oleh kerana kerja yang disuruh selesaikan belum lagi
aku buat.tapi selalunya bukan sahaja dimaki.Aku juga sudah lali
dengan sebatan rotan yang datang dari tangannya.

Seperti yang telah ku jangka .Apabila tiba waktu pendidikan
seni.Hukuman pun dijalankan.Tapi yang peliknya kali ini aku yang
paling teruk terkena hukuman.Pelajar lain hanya setakat dirotan di
tangan.Aku bukan setakat dirotan ,malah dimaki hamun dan dihalau
dari kelas itu.Beliau berkata tidak tahan lagi melihat muka aku.Huh
panas betul hati aku hari ini.Naik segan aku dengan pelajar lain.Aku
pun mula berjalan keluar dari kelas tanpa ada tujuan.Aku pun singgah
sekejap di tandas untuk melepaskan geram.

Semasa didalam tandas aku pun melepaskan boring dengan menghisap
rokok.Wajah cikgu Faridah tidak hilang dari fikiran ku.Cikgu yang
sentiasa mendatangkan masalah kepada aku.Tiba-tiba aku mula terfikir
yang bukan dia sahaja yang boleh mendenda aku.Aku juga punyai daya
untuk mendenda dia.Mengapa aku tidak mendenda dia setelah dia buat
aku begini .Mungkin dulu dia tidak mendenda aku secara
keterlaluan.Tapi sekarang dia telah membuatkan sabar aku pergi ke
tahap kemuncak.Aku mula berfikir bagaimana untuk mencari peluang
untuk mengenakannya.

Bilik cikgu faridah sepatutnya terletak di bilik guru.Tapi mungkin
disebabkan beliau merupakan seorang guru panitia pendidikan
seni.Beliau sentiasa berada di makmal pendidikan seni.Kebetulan pula
makmal pendidikan seni sekolah aku terletak di bagunan paling
hujung.Bangunan itu sungguh sunyi.Cikgu faridah selalunya tidak
pulang awal.Setelah habis mengajar,beliau selalu berada di bilik ini
sebelum pulang.Tentulah aku tahu kerana sebenarnya sudah lama aku
perhatikan gerak-gerinya.Aku keluar daripada tandas dan terus menuju
ke makmal sains untuk mendapatkan peralatan untuk

menjayakan `projek’ aku ini.Apabila sampai di makmal sains aku
dapati tiada seorang pun di dalam.Pembantu makmal sains ini memang
seorang yang pemalas.Beliau sepatutnya menjaga makmal ini sepanjang
waktu persekolahan tapi sekarang entah kemana dia pergi pun aku tak
tahu.Aku ingatkan dalam dunia ni aku seorang sahaja yang pemalas
rupanya ada lagi spesis yang serupa macam aku.

Aku lantas masuk ke dalam makmal lalu mencari cecair yang berlabel
chloroform.Setelah cecair itu aku jumpai aku terus mangambilnya dan
erus aku sorokan di tempat yang tidak ada ramai orang lalu-lalang
sementara hendak menunggu waktu persekolahan tamat.Kerana pelajar
yang memiliki cecair ini adalah satu kesalahan dan boleh dikenakan
hukuman yang berat.Apatah lagi cecair itu aku curi dari makmal.

Waktu yang aku nantikan sudah tiba .Setelah hampir 2 jam aku
merayau tanpa tujuan.Dari jauh aku lihat seorang demi seorang
pelajar kelas ku beredar pulang.Akhirnya keluarlah seorang cikgu
yang pada aku akan menjadi mangsa nafsu buas aku hari ini.beliau
berjalan seorangan menuju ku makmal pendidikan seni.Aku memang
sebenarnya sudah bersedia dengan sapu tangan yang telah ku letak
cecair chloroform,lalu pelahan-perlahan aku mengekorinya dalam jarak
lebih kurang 30 meter.Setelah dia sampai di pintu makmal dia pun

mengeluarkan kunci dari dalam beg tangannya untuk membuka pintu

makmal yang berkunci.Peluang inilah yang aku tidak sia-siakan.Dari

belakang aku terus menerkamnya.dengan menutup mulutnya dengan

menggunakan sapu tangan tadi.Tidak sampai beberapa saat beliau pun

rebah.Aku terus mengheretnya masuk ke dalam makmal.Dan mengikat

kedua belah tangannya dengan menggunakan tali pinggangku.Pintu

makmal aku tutup dan aku kunci dari dalam.




Setelah beberapa minit beliau pun sedar dari pengsan.Dilihatnya

kedua belah tangan terikat,dan aku berdiri megah di hadapannya.Aku

terus menjerit”oh kau pandai-pandai denda aku ya?sekarang kau rasa

denda aku pula ha ha ha”cikgu faridah terkejut lalu terus menjerit

meminta tolong.Lantas aku berkata”jeritlah sekuat manapun takde

orang yang akan dengar”.Sambil ketawa besar aku terus menghampirinya

dan aku berkata `sekarang kita akan mulakan permainan’.Cikgu faridah

terus menangis meminta tolong dan meminta supaya dirinya jangan

diapa-apakan.’hoh aku memang sudah lama mengidamkan badan kau ni he

he,hari ini kau rasakan penangan aku’.Cikgu faridah menjadi semakin

takut terlihat wajahnya sungguh pucat.Tetapi bagiku semakin dia

takut semakin menaikkan nafsu aku.Aku gemar melihat dia dalam

ketakutan.’Ah mugnkin selama ini aku hanya melepaskan peluang yang

sentiasa ada di depan mataku’.Aku pun memulakan permainan dengan

memeluknya dari belakang .Cikgu faridah dari tadi tidak henti-henti

meminta tolong supaya dilepaskan.Aku pun meletakkan kedua-dua belah

tangan ku di teteknya.’wah sungguh enak sekali beruntung betul suami

kau ya dapat `pump’ payu dara macam ni hari-hari’.Aku pun mula meramas-

ramas teteknya.Walaupun tangan aku terletak di luar baju kurungnya

tapi sudah cukup untuk aku rasakan kepejalan teteknya.Setelah puas

mengepam payu dara.Aku pun menukar sasaran.”sekarang aku nak rasa pula

bontot kau’.Aku pun terus meraba-raba bontotnya sesekali menepuk-

nepuk bontotnya yang memang bagi aku first class.”Kau ni kalau jadi

pelacur,memang boleh




jadi pelacur kelas atasan’.Cikgu faridah dari tadi tidak berhenti-

henti meminta tolong dan ini membuatkan aku rasa semakin

menyampah.Lantas aku ambil’butterfly’ dari dalam beg aku dan terus

aku hunuskan ke mukanya lalu berkata’sepatah lagi perkataan keluar

dari mulut kau habis kau aku kerjakan,kalau kau taknak mati baik kau

senyap’Cikgu faridah terus diam menahan tangisan.’Bagus ,sekarang

ikut cakap ok?’.Aku terus mengeluarkan konek aku dari dalam

seluar.Konek yang setiap hari aku lancap dengan hanya bertemankan

imginasi wanita di hadapan aku sekarang.Tapi bertuah betul aku hari

ini dapat yang `real’.Cikgu faridah terkejut apabila melihat konekku

yang besar di hadapan mukanya.Dengan perlahan aku berkata’sekarang

kolom’.Cikgu faridah enggan berbuat demikian dan ini membuatkan aku

naik marah lalu aku menarik kepalanya yang masih bertudung hampir ke

konek ku lalu memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan

menjerit’hisap’.Dalam ketakutan Cikgu faridah terus mengolom konek

aku secara paksa.Walaupun ianya secara paksaan tapi aku dapat

rasakan ianya sungguh sedap sekali memang beruntung lelaki yang

koneknya dihisap oleh cikgu ini.Dan lelaki itu termasuklah

aku.Setelah beberapa saat aku melajukan `rentak permainan’ dengan

menggerakan kepala cikgu faridah dengan laju.Cikgu faridah terpaksa

mengikut rentak aku mana tidaknya setelah aku ugutnya dengan

kejam,mungkin kerana terlalu takut.Setelah puas membuat aksi

mengolom aku seterusnya menyuruh cikgu faridah menghisap telur

ku.Dia dengan terpaksa menghisap telur ku dengan perlahan .Aku dapat

merasakan kenikmatannya ketika cikgu faridah menghisap kedua biji

telur ku.Sungguh lembut sekali lidahnya.




Setelah beberapa minit bermain `blowjob’aku pun menjadi tidak sabar-

sabar merasakan permainan yang sebenarnya.’Sekarang kita akan

mulakan permainan sebenar,dengar sini aku tidak akan buka pakaian

kau.apa aku nak buka Cuma kain kau sahaja kita akan bermain

secara `fullyclothed’”.Sebenarnya aku memang berminat bermain secara

fullyclothed dan sekarang aku akan merogolnya dengan baju dan

tudungnya masih dipakai.Aku dengan pelahan membuka kainnya,dan

melihat celana dalam yang dipakai sudah basah.aku terus

menangggalkan celana yang berwarna putih itu.cikgu faridah hanya

berdiam diri sahaja terpaksa melihatkan kejadian tidak

diingini.Setelah membuka celananya aku terus menepuk-nepuk

bontonya,’memang sedaplah bontot kau ni’.Aku membuka kakinya lebar-

lebar dan terus meletakkan tangan aku ke sasaran yang sebenarnya

iaitu pantatnya yang bagiku sungguh montok sekali.Pantatnya

dikelilingi bulu-bulu yang agak lebat betul-betul menaikkan nafsu

aku.Cikgu faridah hanya melihat sahaja perbuatan ku.Aku terus meraba-

raba kelentitnya dan ku lihat dia hanya memejamkan matanya

menahan `steam’.




Setelah puas meraba cipapnya,tibalah acara kemuncak untuk majlis

hari ini.Aku dengan cepat baring secara mengiring di belakangnya dan

memasukkan konek aku ke dalam pantanya.Aku bermain

secara `doggystyle’.Aku menggerakkan pinggang aku secara perlahan

ke depan dan ke belakang.Aku mendongak lalu memejamkan mata menahan

nikmat sex.Waktu inilah aku rasakan seperti bulan jatuh ke bumi

memang sedap sekali pantatnya.’Kalaulah aku dapat main dengan kau

hari-hari memang sedap’.Dan aku terus melajukan rentakku.Aku dapat

mendengar Cikgu faridah berdengus dengan perlahan.Mungkin kerana

sekali lagi dia menahan nikmat.Menahan nikmat dengan orang yang

merogolnya.Aku seterusnya menukar posisi.Sekarang aku akan

merogolnya dari arah depan pula.Sambil aku menghayun badan sambil

aku menguncup bibirnya.Sungguh enak sekali bermain pada posisi

ini.Sesekali tangan aku akan meramas-ramas teteknya yang pejal.Aku

juga mencuba bermacam-macam posisi yang aku tiru dari filem `blue’

yang pernah aku tonton.Memang betul-betul menyelerakan aku.Bermacam-

macam aksi aku lakukan.




Setelah hampir 20 minit berperang.Aku dapat merasakan yang aku

sudah sampai ke puncak.Aku sudah sampai untuk klimax.Waktu inilah

yang paling aku suka.Apabila aku rasakan air mani sudah hendak

keluar,aku cepat-cepat menarik konek aku keluar dan meletakkan konek

aku di depan mukanya.Lalu aku menjerit dengan

kuat “aaaaaaaaaaaaaarrrrghhhhhhhhhhh”.Dengan kuatnya aku memicit-

micit konek aku di depan mukanya lalu terpancutlah air mani aku

membasahi muka cikgu faridah.Banyak juga air mani aku keluar.Mungkin

disebabkan hari ini aku dapat cikgu Rubitah yang real.Habis basah

muka cikgu Rubitah bukan sahaja mukanya sahaja yang basah malah

tudungnya juga menjadi sasaran tembakan aku.Aku pun terus menempekan

konek ku ke mukanya dan sekali lagi aku menyuruhnya mengolom untuk

membuang sisa-sisa air mani yang tinggal.




Setelah puas aku berehat sekejap sambil memandang cikgu faridah.Dia

langsung rebah tidak bertenaga baru dia tahu penangan pelajar yang

selalu didendanya.




Setelah puas berehat aku dengan lantang berkata `servis kau memang

sedap sekali’sambil terseyum.Cikgu faridah hanya diam sahaja pasrah

dengan apa yang terjadi keatas dirinya.’Kau ingat acara hari ini dah

tamat he he belum lagi…..’.Aku terus megeluarkan handphone kamera

dari beg aku lalu aku terus membuka bajunya dan sekarang tinggallah

cikgu faridah berbogel dengan hanya tinggal tudung sahaja di

kepalanya dan tangannya yang masih terikat.Aku terus mengambil

gambar cikgu faridah yang berlumuran air mani di muka.Setiap sudut

aku tidak tinggalkan.Aku juga menyuruh dia membuat beberapa

gaya `pose’ yang bagiku seperti gaya seorang pelacur.




Setelah banyak gambar aku ambil aku pun terus bersuara `kalau kau

bagitahu sesiapa siap kau aku bagi gambar ini dekat suami kau’ biar

dia ceraikan kau ha ha `.”dengar permainan hari ini sudah berakhir

tapi aku belum habis lagi dengan kau ,kalau kau taknak aku sebarkan

gambar ini,kau perlu servis aku bila bila masa aku perlukan

kau `.Cikgu faridah pun menghanggukkan kepala tanda setuju.’Bagus

sekarang kau boleh pulang’.Aku dengan perlahan membuka ikatan

tangannya.Dia dengan segera memakai semula pakaiannya lalu pergi

meninggalkan aku.Namun sebelum sempat dia pergi,aku sekali lagi

meramas teteknya dan berkata `ingat bila-bila masa yang aku mahu’.




Keesokan harinya aku lihat cikgu faridah tidak banyak

bercakap.Mungkin disebabkan peristiwa hitamnya dengan aku.Tapi mulai

sekarang aku sudah mempunyai pelacur atasan aku sendiri.Cikgu

faridah akan memberi layanan kepada aku bila bila masa yang aku

mahu.Kami sentiasa menjalankan projek di makmal yang sunyi

itu.Mungkin kerana terlalu malu atau sayang kepada suaminya dia

terpaksa mengambil risiko ini.Cikgu faridah tidak lagi mendenda aku

dia hanya berdiam diri sahaja dan kurang bercakap.

Beberapa bulan selepas itu aku dapati perut cikgu faridah semakin

membusung besar.Setahu aku,tidak pernah aku memancut ke dalam

pantatnya.Aku lebih gemar mebasahkan mukanya dengan air mani

aku.Tapi yang jelas aku tidak pernah menggunakan kondom semasa

beraksi.Mungkin juga bayi dalam kandungan adalah anakku.Tapi aku

tidak kisah semua itu kerana cikgu faridah tidak akan memecahkan

rahsia hubungan kami.Mana mungkin dia mahu orang lain tahu yang anak

dalam kandungan itu bukan milik suaminya.Aku berhenti melakukan

projek dengan nya memandangkan dia sedang hamil.Tapi aku telah

memberitahunya yang dia mesti menggantikan waktu hamilnya untuk

memuaskan aku setelah dia beranak nanti.Dia hanya mengikut sahaja

telunjuk ku.
Share:

Aku Bukan Virgin

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.

“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku.

Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang.

Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

“Bang sedap..” desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.

“Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?”

“Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick,” jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat.

I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

“Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku,” nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

“Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?” Tanyaku agak naif ketika itu.

“Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat,” kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, “Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan.”

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.

“Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?”

“Sure and yes,” jawabku sengih dan seronok, “I love it.”

“Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki,” tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

“O Bang fuck me..” pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

“Ohh.. Urghh..” Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih.

Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan.

“O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii,” puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

“Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp..” jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikain.

Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

“Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr..” jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

“No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry.” gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.

“Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin.”

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don’t care.

Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there’s no tomorrow. Aku memang gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.

Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.

Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih.

Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia.

O migod!! BEST nyer..

Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan TUhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares?

Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There’s always the excuse-kerja!

E N D
Share:

Aina Facebook

Kisah ini berlaku kira kira 2 bulan yang lepas, Aina adalah kawan Facebook! dan aku temui dia beberapa minggu sebelum itu di dalam Wall Facebook Rakan ku. Dipendekkan kata, selepas puas mengayat Aina, dia telah bersetuju mengikut aku ke dalam sebuah bilik di hotel summit subang dan berasmara denganku.

Setelah, check in, mandi dan berbual dan bermesra ala kadar, aku mula memuji kaki Aina yang putih melepak bagaikan bunting padi itu. Aina hanya tersenyum dan aku membalas senyumannya dengan penuh makna, aku segera memegang kakinya yang diunjurkan di atas katil, sambil memandang dan mengusap-ngusap lembut kakinya.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku pada hujung jari kakinya dan aku cium sedikit dengan penuh romantis. Aina tersenyum lagi, terpesona dengan tindakan mesraku dalam cahaya samar, tambahan lagi dalam suasana kamar yang selesa dan dingin itu. Sambil meremas-remas dan mengusap-usap kakinya, aku mula mengucup pipi Aina, dahinya dan bibirnya perlahan-lahan. Aina memejamkan matanya, berserah dan menikmati sentuhan demi sentuhan dari bibir dan jemariku.

Perlahan-lahan aku memegang bahu Aina dan membaringkan tubuhnya ke atas tilam yang empuk dan luas itu. Aku mengusap-usap rambutnya yang lurus dan lembut, sambil meneruskan kucupan demi kucupan yang romantis dan ringan. Aina membalas kucupanku dan akhir lidah kami bertautan dan saling kulum mengulum. Kadangkala aku menyedut lidah Aina dan Aina membalasnya dengan sedutan dan kemutan pada lidahku dengan perlahan-lahan.

Perlahan-lahan, sambil memandang mata Aina, aku mengerakkan tubuhku dan merapatkan kembali bibirku ke hukung tapak kaki Aina. Dari hujung kaki Aina yang putih mulus bagaikan kapas itu, aku mengucup dan membelai kedua belah kakinya. Seterusnya lidahku segera menjalar, mengucup dan sesekali menjilat perlahan betis Aina putih melepak, lalu meliar di kawasan lutut dan akhirnya sampai kepada peha Aina yang agak sedikit terbuka.

Aku tahu Aina sudah tidak mampu menolak fitrahnya yang mahu dibelai dan disentuh olehku, dia cuma mampu mengeliat dan mengeluh kegelian dan terkadang melarikan kakinya seakan tidak mahu disentuh dan terkadang pula bagaikan menyuapkan aku bahagian tubuh yang mana ia mahu aku berikan sentuhan nafsuku. Aku teruskan tindakanku dengan menarik tali ikatan tuala yang dipakai Aina secara perlahan-lahan, langsung menyelak dan mendedahkan seluruh tubuhnya yang putih gebu, harum, menghairahkan dan menggetarkan seluruh jiwa dan ragaku.

Nafsuku semakin bergelora dan tiada apa yang lain dalam fikiranku melainkan nafsu kejantanan dan keinginan untuk melayari lautan asmara bersama Aina. Kehangatan semakin membara dan aku kian terpesona dengan lubuk permata Aina yang semakin dipeluhi titik-titik keghairahan dek sentuhan-sentuhan intimku. Lidahku yang semakin hampir dengan lubuk itu semakin tidak terkawal dan mahu cepat sampai ke destinasi keramat.

Aina makin laju mengeliat dan mengeluh kesah. Tangan Aina mengusap kepalaku dan terkadang mencengkam rambutku sekuat hatinya. Aku tahu Aina semakin tak tentu arah di dalam gelora taufan yang mengganas. Aku memperlahankan jilatan serakahku dan mula bermain-main dengan keinginan Aina yang teratas. Dengan berhati-hati, aku menjilat perlahan-lahan kawasan sekitar lubuk permatanya. Sedikit-sedikit aku hembuskan nafas hangat kearah lubuk permatanya dan ku jilat sedikit kulit lubuk permata Aina. Dia semakin mendesah-desah dan sedikit-sedikit mengangkat punggungnya.

Terpesona dengan segala keindahan di depan mataku, aku meneruskan jilatan keramatku pada lubuk permata Aina dengan sepenuh hati. Aku dapat merasakan cairan mazi Aina membanjiri mulutku dan menerbitkan rasa yang cukup indah dan enak pada deria rasa lidahku. Aku menikmati cairan tersebut dengan penuh ghairah. Aku semakin laju menjilat, Aina pula semakin rancak mengeluh dan mendesah, tubuhnya semakin berombak dan bergegar.

Aku meneruskan perjuanganku dengan menghisap biji kelentitnya, dan kadangkala aku gunakan teknik double stroke iaitu dengan menggunakan lidah untuk menjilat dan menggetarkan bahagian bawah kelantit manakala jari-jemariku menggentel biji kelentit itu sendiri. Keadaan Aina sudah tak ubah seperti kuda liar yang melonjak melonjak ingin dilepaskan dan keluhan nikmatnya sudah bertukar menjadi raungan dan kadangkala merayu dan meminta aku memasukkan zakarku ke dalam pantatnya yang kini banjir tak berkesudahan itu.

Selama hampir 10 minit aku memberikan Aina kenikmatan yang tak terhingga hanya dengan menggunakan lidahku. Tanganku mula menjalar dan meramas kedua belah payudara Aina dengan ganas dan liar. Kadangkala aku mengangkat punggung Aina ke atas dan menolak Aina kakinya supaya dia melipat badannya, ini membuatkan aku boleh memasukkan lidahku sedalam-dalamnya ke dasar lubuk permatanya.

Aina semakin tidak dapat mengawal dirinya. Tubuhnya menggila dan 10 minit kemudian, badan Aina tiba-tiba terkejang dan menggigil sekejap-sekejap, aku dengan segera mengunci biji kelentit dan buah dada Aina dengan kedua belah tangan dan mulut serta lidahku. Kedua belah kaki Aina yang memang sedia terangkat, semakin kuat mengepit kepalaku yang berada betul-betul dikelengkangnya. Aina meraung kenikmatan, bagaikan laut yang sudah sedia bergelora, tubuhnya menggeletek bagaikan dihempas ombak menggunung.

Setelah seminit, nafas Aina mulai reda. Kepitan kedua belah kakinya sudah dilonggarkan dan matanya terpejam rapat. Aku melepaskan gripku pada tubuh Aina dan berbaring di sebelahnya. Kucium bibirnya yang mungil dan comel dengan mulutku yang penuh dengan air mazinya dan aku jilat telinga dan lehernya. Selepas itu ku peluk rapat tubuhnya dan Aina membalas pelukanku dengan sangat eratnya.

Setelah aku memberikan masa rehat lima minit kepada Aina, aku kembali beraksi untuk menyempurnakan asmara kami. Aku tau Aina seorang perempuan yang sangat submissive. Jadi aku perlu membuat apa yang perlu. Aku memegang rusuk Aina dengan tapakku dan menggosok dengan perlahan. Selapas itu aku menjalarkan tangan kepada buah dada Aina yang mekar dan pejal itu. Perlahan kugentel dan kucium putingnya yang kemerahan. Agak lama kemudian aku mula menghisap dan meramas kedua payudaranya secara berganti-ganti, kadangkala kugigit sedikit putingnya dan Aina akan menjerit kecil kesedapan.

Setelah puas aku menghisap, aku meramas kuat payudara kanannya dengan kedua belah tangan, dan dengan rakus aku mengoyangkan lidahku ke atas dan ke bawah dengan sangat laju seperti sebuah vibrator, memberikan sensasi luarbiasa pada putingnya, Aina mengeluh ksedapan dan mengeleng-gelengkan kepalanya sambil menarik-narik rambutku. Beberapa minit kemudian aku menukar pula kepada payudara kiri. Aina benar-benar menikmati sensasi yang kuberikan, dengan mata terpejam rapat sambil mengeluh dan mengerang-ngerang kuat.

Selepas itu aku pula berbaring dan Aina mula menjilat dan menghisap batangku yang hampir sebesar 3/4 dari diameter tin coke dan sepanjang ubat gigi darlie 250 g (paling besar), batangku memang western size, wanita-wanita yang pernah aku setubuhi kebanyakannya terperanjat dengan saiz batangku, tetapi sebenarnya aku lebih mementingkan teknik daripada bergantung pada saiz zakarku.

Aku mengusap-usap ghairah rambut Aina dan mengusap usap belakang tubuhnya. Mengikut pengalamanku, sesetengah wanita memang suka diusap pada bahagian belakang tubuhnya, mereka merasakan sentuhan pada kawasan itu memberi makna yang tersendiri dalam hubungan seks. Padaku, tiada apa yang lebih menyeronokkan selain melihat wanita yang aku setubuhi terdampar keletihan dan tersenyum puas selepas melakukan persetubuhan denganku. Dan aku suka memberikan pengalaman yang sangat romantis untuk mereka, agar mereka tidak dapat melupakan aku.

Setelah hampir 15 minit Aina memberikan aku blowjob yang padaku hanya so-so, aku mula mengalihkan perhatian kepada lubuk pantatnya. Kubaringkan Aina dan kukangkangkan kedua belah kakinya. Aina merenung wajahku dengan penuh nafsu. Dengan perlahan-lahan, aku letakkan kepala zakarku menyentuh kelentit Aina dan kugoyangkan perlahan-lahan ke atas dan ke bawah. Aina kembali memejamkan matanya dan sesekali ternganga kesedapan.

Setelah aku rasakan agak basah kembali lubuk pantatnya itu, segera aku tolakkan sedikit ke dalam pantatnya, lebih kurang setengah inci dan berhenti. Perut Aina terangkat dan tangannya memaut punggungku minta aku menolak lebih dalam. Bagaimanapun aku tidak menghiraukan isyarat Aina sebaliknya perlahan lahan aku keluarkan sedikit zakarku. Gerakanku yang pertama ini amat perlahan, aku mahu merasakan sensasi sentuhan kulit zakarku dengan kulit pantatnya dan aku mahukan Aina merasai nikmat yang sama. Aku juga mahu Aina merasa betapa zakarku meneroka ruang pantatnya dengan gagah dan penuh kejantanan, dan paling penting, aku mahu bertahan lama.

Sedikit demi sedikit, aku sorongkan kepala zakarku kembali kedasar lubuk pantat Aina. Kali ini aku masukkan lebih kurang satu inci. Masih ada 5 inci untuk disarungkan. Aina mengeluh dan memandangku sambil merayu..

"Abang.., please.. Dalam lagi.. Please.. Sedap, besar.. Cepat sikit Bang.. Aina nak dalam lagi", tangannya kuat memaut pinggangku.

Aku senyum dan memandang tepat mata Aina yang sangat kuyu itu. Aku menarik dan menyorong kembali zakarku laju sedikit, setelah beberapa kali sorongan, aku meneroka seinci lagi, menjadikan sudah dua inci batangku terbenam dalam lubuknya.

"Abang.. Sedap.. Lagi Bang.. Argghh aa."
"I love you sayang.. Aina nak Abang?"
"Abang.. Aina nak sangat Abang. I love you very much.. Please.. Abang.. Jgn seksa Aina.. Dalam lagi.."
"Emm.. Sekejap sayang yer.. Abang sayang sangat kat Aina.. Malam ni cuma milik kita berdua sayang, you can have me all night long"
"Oh.. Abangg.."

Aku menyorong-tarik zakarku dengan kelajuan yang bertambah sedikit tapi masih tetap pada ke dalaman dua inci. Aina mengerang semakin kuat, menyuarakan kenikmatan yang tak terhingga. Aku mencapai sebiji bantal dan aku letakkan di bawah bontot Aina. Aku segera meneruskan semula permainan tadi dan meningkatkan kelajuan sorong tarik zakarku. Pantat Aina semakin becak dan licin.

Aku menujah semakin dalam, kini 3 inci bahagian batangku yang sangat keras, besar dan bersemangat mengisi ruang pantat Aina. Aku terus menujah tanpa henti selama hampir 10 minit sehinggalah terbukti tepat dugaanku, Aina tidak dapat bertahan. Dadanya berombak dan tangannya kuat mencengkam lenganku. Matanya terpejam rapat. Mulutnya ternganga.., hanya perkataan "Aarghh" yang kedengaran dan diikuti keluhan nafas yang kencang.

Seluruh tubuhnya kejang membeku. Aku menghentikan stroke sementara waktu.
Setelah cengkamannya jarinya reda. Aku teruskan stroke-ku, perlahan sedikit tetapi dengan daya tujahan yang lebih keras dan dalam. Aina tak mampu menahan nikmat ghairah.. Dia hanya mampu menerima sahaja tujahan demi tujahan zakarku yang penuh rakus dan berkuasa. Aku sendiri sudah tidak mampu menahan permainan ini, aku tidak mahu menunggu dan aku cuma mahu zakarku melanyak pantat yang sangat basah dan benyek itu.
Beberapa minit selepas aku mengawal tujahan zakar, nafsuku sudak tidak terkawal lagi.

Aku melipat kaki Aina ke arah kepalanya dan menyuruh Aina menahan kangkang begitu, aku sungguh bertuah kerana Aina dikurniakan tubuh yang agak lentur dan dia boleh melipat badannya dengan sempurna sekali. Aku sudah tidak dapat bersabar lagi, Dengan satu stroke yang amat perlahan tetapi amat padu dan berkuasa, zakarku membolos dan menujah pantat Aina sedalam-dalamnya. Mata Aina tiba-tiba menjadi putih. Mulutnya ternganga luas, tangannya semakin kuat menarik kakinya supaya semakin rapat kepada badan. Dan aku pula kini bagaikan di awangan, syurga yang teramat indah, penuh cinta dan nikmat.

Aku mula menghenjut, mengayak dan melanyak pantat Aina dengan penuh kekuatan dan kelajuan. Tenaga dari seluruh tubuhku aku pusatkan pada pinggangku, dan segala deria rasaku cuma terkumpul pada titik utama tubuhku iaitu pada zakarku. Aku cuma dapat merasakan kenikmatan pada zakarku dan menghayati setiap saat, sentuhan dan irama di dalam bilik itu. Aku dapat mendengar Aina meraung-raung, mengerang dan menjerit-jerit tetapi aku sendiri tidak mampu memahami maknanya sedangkan aku sendiri tidak dapat mengawal keluhan dan raungan nikmat yang mulutku keluarkan. Aku sudah tidak peduli apa pun lagi.

Setelah 20 minit berhempas pulas, aku tidak dapat menahan zakarku lagi, Aku tau Aina sudah klimax dan merayu meminta aku menghentikan henjutanku tetapi aku tidak menghiraukannya, setiap kali kakinya kendur, setiap kali itulah aku akan menguatkan lagi tujahanku. Dan kali ini, giliran aku pula merasakan puncaknya. Kuhenjut-henjut dan kuayak-ayak ganas zakarku, akhirnya.. dengan satu tujahan yang paling berkuasa dan muktamad, zakarku memuntahkan deras segala air mani yang pekat dan panas yang telah lama terpendam, aku segera menekan zakarku sekuat-kuatnya kedasar lubuk pantat Aina yang panas dan dalam itu. Mindaku terlontar ke hujung dunia dan gelap dunia pada pandangan mataku.

Kuayak-ayak lagi zakarku, cuba mengeluarkan semua titisan air maniku. Kucengkam bontot Aina dengan keras, kucium Aina dengan rakus dan kadangkala ku henyak lagi pantatnya dengan zakarku yang sekejap-kejap menegang dan mengendur. Hampir 5 minit lamanya. Aku kepuasan, langsung terbongkang di atas tubuh Aina. Aina mengendurkan dan meluruskan kakinya, matanya kuyu.

"Abang, thanks..". Aina bersuara lemah.
"Anything for you baby..", aku menjawab ringkas.

Kami berciuman, memandang kuyu mata masing-masing sambil tersenyum, berpelukan dan akhirnya tertidur keletihan.

Kini Aina sudah berpindah ke Johor tetapi kadangkala kami masih bertemu bila ada masa. Aku rasa amat gembira dapat menemui seorang gadis yang seperti Aina. Pada mataku, Aina seorang gadis yang hebat, dan aku terfikir, masih adakah gadis lain yang seperti Aina.
Share:

Ah Seng Bahagian 4

Aku sudah tidak tertahan lagi dengan segala perbuatan Ah Seng dan rakakn-rakannya. Namun untuk memberitahu sesiapa mengenai perkara ini aku tidak berani. Kepala ku berat memikirkan akan kejadian-kejadian yang telah berlaku ke atas ku. Walaupun banyak wang yang aku perolehi namun apalah ertinya jika terpaksa menjadi hamba seks kepada anak murid sendiri. Aku betul-betul buntu dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku menjadi semacam fobia untuk ke sekolah dan rumah Ah Seng untuk mengajar tiusyen. Suamiku tidak sedar akan apa yang berlaku kepada ku. Aku juga risau akan ugutan Ah Seng untuk mengedar gambarku sekiranya aku memberitahu sesiapa mengenai perkara ini.

Pagi minggu itu suamiku menerima panggilan telefon dari Ah Seng. Setelah agak lama berbual akhirnya suamiku melaetakkan gagang telefon dan memberitahuku bahawa Ah Seng mengajak aku ke rumahnya untuk menyambut hari lahirnya yang akan diadakan pada petang nanti. Aku membantah dengan mengatakan bahawa aku penat. Suamiku menjadi serba salah kerana dia telah mengatakan bahawa aku akan datang kerana dia akan membawa anak-anak kerumah ibu mertuaku pada petang itu. Menjadi kebiasaan padaku untuk tidak mengikutnya pulang kerumah mertuaku kerana aku akan menyelesaikan kerja-kerja rumah pada petang minggu.

Akhirnya setelah berlaku pertengkaran kecil akupun setuju kerana takut suamiku mengesyaki sesuatu atas keengganan ku ke sana dan aku juga takut Beng akan menelefon suamiku semula. Suamiku mula berkemas-kemas dan akupun turut ke bilik air untuk mandi dan bersiap kerumah Ah Seng. Sambil mandi fikiranku berkecamuk, apa pula yang akan terjadi nanti di sana. Aku menahan sebak di dada sambil tanganku sibuk membersihkan tubuhku yang memang sedia kotor.

Suamiku menghantar aku ke depan pintu rumah Ah Seng. Ah Seng telah sedia menunggu dan memberitahu suamiku agar tidak perlu menjemput aku kerana bapanya akan menghantar aku pulang. Setelah bersalaman dengan suamiku dan mencium anak-anak aku mengikut Ah Seng masuk kedalam rumah. Semua pelajar yang mengerjakan aku semalam ada di situ di tambah pula dengan lebih kurang 5 orang lagi. Semuanya lelaki. Aku menjadi seram sejuk. Ah Seng menutup pintu depan dan mula mengajak aku duduk di sofa. Di atas meja telah tersedia makanan ringan dan kek. Setelah aku melabuhkan punggung Ah Seng memasang TV besarnya dan menayangkan cerita blue. Aku sedar kini bahawa keluarganya tiada di rumah. Ohhh. Aku akan menjadi mangsa lagi. Semua rakan-rakannya ghairah menonton TV sedangkan aku duduk terpaku di atas sofa itu.

Ah Seng kemudiannya pergi ke arah VCD palyernya dan mengeluarkan CD yang terdapat disitu. Dia lalu mengambil kamera videonya dan di sambung ke TV. Kelihatanlah aku sedang melakukan pelbgai aksi yang dirakamkannya dari hari mula aku terlibat dengan seks songsang tersebut. Semua pelajar yang ada di situ diam sahaja sambil menjeling-jeling ke arahku. Ah Seng mengarahkan aku bangun dan mula membuka pakaianku di hadapan rakan-rakannya. Aku tidak berganjak tetapi Ah Seng bertukar menjadi ganas dan menarik belakang tengkuk ku . Aku dibiarkannya berdiri di tengah-tengah ruang tamu dan bebrapa orang rakannya mula berjalan mendekati aku. Selvam mula meramas punggungku dari luar baju kurung sementara seorang lagi budak India menarik baju ku ke atas.

Ah Seng tersenyum apabila mendapati aku tidak memakai seluar dalam, hanya memakai bra sahaja. Sekarang terdapat lima orang pelajar mengerumuni aku sambil meramas-ramas serta menjilat-jilat tubuhku dengan ganas. Yang lain memerhatikan aku sambil tangan masing-masing meramas kemaluan mereka. Selvam menarik kepalaku ke bawah dan menyuakan kemaluannya ke mulut ku. Aku skarang berada dalam posisi menonggeng. Rakan yang lain sibuk menjilat bontotku dan cipapku sekali gus. Aku hanya mampu menunduk dan menghisap kemluan Selvam yang agak besar. Cipapku mula di banjiri cecair lazatku yang sudah mula terbit. Tidak berapa lama tubuhku di tolak kebawah. Aku akur dan sekarang aku berada dalam keadaan doggie style. Sedang aku leka menghisap dan di jilat aku terdengar Ah Seng mengeluarkan arahan yang tidak aku fahami sambil di sambut oleh rakan-rakannya yang lain. Kemudian mereka mula meninggalkan aku dan duduk berkeliling di atas sofa. Ah Seng mengarahkan aku agar menghisap kemaluan rakan-rakannya satu persatu sementara cipapku akan dikerjakan secara bergilir-gilir sementara aku menghisap kemaluan mereka. Aku mula dengan menghisap kemaluan Ah Seng dan Selvam yang mula-mula menyetubuhiku.

Ahhhhh, lazat sekali kote Selvam terbenam dalam di cipapku. Aku secara automatik mengayak-ayakkan punggung semasa Selvam menujah cipapku. Aku beralih dari seorang pelajar ke pelajar yang lain bagaikan seorang hamba seks Jepun. Sebenarnya aku sendiri sudah climaks semasa di setubuhi Selvam. Mereka kini bergilir-gilir menyetubuhiku sambil aku merangkak dari seorang ke seorang. Setelah selesai pusing keliling Ah Seng mula mahu agar aku bertukar posisi. Kali ini rakan nya yang bertubuh agak sasa baring di bawah sementara aku duduk di atasnya. Aku merasakan mereka sedang merancang untuk menyetubuhiku secara bertiga. Setelah posisi tersebut di capai Ah Seng menundukkan badanku kedepan dan menyengetkan badannya ke sisi. Dia menyuakan kotenya kearah cipapku juga. OOOOOh dua zakar dalam satu cipap aku terjerit bila mereka mula bergerak secara serentak. Namun suaraku tersekat oleh zakar rakan mereka yang menujah ganas mulutku. Aku merasakan terlalu amat nikmat dan padat rongga farajku.

Setelah beberapa tujahan mereka berhenti dan Ah Seng memanggil seorang lagi rakannya. Ah Seng meminggirkan badannya ke sisi sementara rakannya membongkok di belakang Ah Seng dan meng'adjust' agar boleh memasukkan zakarnya ke lubang duburku. Setelah berjaya mereka mula bergerak serentak. Aku kini disetubuhi oleh empat orang anak muridku secara serentak. Semua lubang yang ada padaku telah dipenuhi. Sementara itu seorang demi seorang pelajar yang tidak terlibat memancutkan air maninya di belakangku. Aku kini telah beberapa kali klimaks dan tidak tahan unuk menanggung berat badanku sendiri. Aku kini hanya mengerakkan punggung dan muka sahaja sementara badanku menumpang di atas badan rakan Ah Seng yang berada di bawah tubuhku.

Mereka sekarang memecut dengan laju dan duburku terasa panas oleh ledakan air mani siapapun aku tak pasti. Kini cipapku pula trasa agak panas ….satu …dua tembkan jitu masuk lurus diikuti oleh satu di mulutku. Meleleh air mani keluar dari segala rongga yang ada pada tubuhku. Aku terdampar di atas tubuh anak muridku sementara Ah Seng dan rakannya mula baring di atas lantai. Aku dapat merasakan cecair panas meleleh keluar dari dubur, faraj dan mulutku. Murid yang baring di bawahku kemudianmenolak aku kesisi kerana dia juga sudah kehilangan tenaga. Aku terdampar tidak dapat bergerak di atas lantai dengan tubuh yang penuh dengan air mani. Berkilat-kilat tubuhku. Mataku tertutup oleh londehan tudung yang juga telah dicemari air mani.

Semua pelajar itu terduduk dan ada pula yang terbaring kepuasan. Ah Seng merangkak kearahku dan perlahan-lahan membuka kangkangan kakiku. Aku hanya membiarkan sahaja tanpa dapat membuat apa-apa. Ah Seng kemudian menarik tudungku ke atas sedikit agar rakan-rakannya dapat melihat wajah puasku dengan jelas. Setelah agak lama terbaring Ah Seng dan rakan-rakannya mengangkat kedua-dua belah tanganku. Aku akur dan bangun mengikut mereka. Tubuhku kini penuh dengan air mani yang mula mengering. Mereka beramai ramai mengikut aku yang di papah Ah Seng dan Selvam menuju bilik air. Bilik air itu agak luas dan bersih. Ah Bneg menanggalkan tudung dan kain pocotku dan membawa aku masuk ke bilik air. Dia mengarahkan aku berbaring disitu sambil rakan-rakan yang lain mula mengurut kemaluan masing masing untuk kali yang kedua.

Dengan tidak disangka-sangka Ah Seng menyuakan zakarnya ke arah kepalaku dan mengeluarkan air kencingnya ke atasku. Aku menutup mata menahan air kencing dari memedihkan mataku. Aku menekup mukaku dengan kedua-dua tapak tangan. Rakan-rakannya yang lain turut berbuat perkara yang sama. Aku betul-betul rasa terhina yang amat sangat. Sekarang badanku bercampur bau hancing air kencing dan lelehan air mani. Setelah puas berbuat demikian mereka sekali lagi mengerjakan aku secara bergilir-gilir dalam keadaan yang hancing itu. Ada juga di antara mereka yang memaksa aku menjilat dubur mereka sambil mereka melancap. Kaki ku terasa seakan tidak dapat lagi menanggung beban badanku kerana terlalu letih. Habis muka, badan dan rambutku basah oleh air mani dan air kencing mereka.

Setelah masing-masing puas mereka mandi beramai-ramai sambil masing-masing menyabun aku untuk membersihkan diriku yang berkeadaan seperti terkena tumpahan gam. Setelah mengelap tubuhku mereka masing masing mengeluarkan wang dan menyumbatnya ke setiap lubang yang ada di badanku. Aku betul-betul terasa seperti sampah. Selepas itu aku tidak sedar apa yang berlaku. Apabila sedar aku sudah berada di pintu hadapan rumahku seorang diri lebih kurang pukul 9.30. Mujur suamiku masih belum pulang….
Share:

Ah Seng Bahagian 3

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Seng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku. Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Seng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-kira pukul 10.55 aku melapaskan muridku pulang awal untuk berjumpa Ah Seng di stor sukan yang berada dihujung bangunan blok B bersebelahan tandas murid lelaki. Aku berjalan dengan agak perlahan sambil otakku berfikir apakah yang ingin dilakukan oleh Ah Seng kepadaku pada hari ini. Ngilu di duburku akibat peristiwa pada malam semalam masih lagi terasa. Di rumah pula aku sekali lagi disetubuhi oleh suamiku selaepas dia menonton filem lucah. Penat sungguh badanku pada pagi ini.

Aku menolak pintu stor sukan perlahan-lahan. Aku memerhatikan sekeliling, masih tiada sesiapapun di situ. Aku masuk kedalam dan memasang lampu. Stor sukan agak bersepah kerana para pelajar tidak mengemaskannya setelah menggunakan perlalatan di situ sebaliknya hanya mencampakkannya di merata-rata tempat.

"Haa, bagus cikgu sampai awal" suatu suara yang biasa aku dengar menyapaku dari arah pintu. Ah Seng berdiri di situ agak lama memerhatikan aku. Ah Seng seterusnya masuk ke dalam. Aku agak terperanjat bila seorang demi seorang pelajar lain masuk ke dalam stor sukan tersebut. Mereka adalah pelajar-pelajar yang tidak ku kenali. Tiga orang pelajar Cina dan seorang pelajar India. Semuanya lebih besar dari Ah Seng. Mungkin mereka adalah pelajar tingkatan 5. Kesemua 4 pelajar tersebut sesekali memandangku dan kebanyakkan masa memandang ke lantai, mungkin mereka takut dengan status aku sebagai guru.

"Beng sekarang awak nak apa?"kataku agak tegas. "Kalau saya beritahu pada pengetua awak boleh dibuang sekolah tahu" nada suaraku agak tinggi sedikit. Aku mula mendapat sedikit keberanian. Ah Seng hanya tersenyum sementara rakan-rakannya yang lain tunduk memandang lantai. Ah Seng bergerak ke arah ku dan menghulurkan sekeping kertas A4 kepadaku. Tanpa sebarang bicara dia memandangku. Aku membuka lipatan kertas tersebut dan amat terperanjat kerana di dalamnya terdapat gambarku sedang merangkak dalam keadaan bogel di atas tangga. Rupanya Ah Seng mengambil gambarku dengan menggunakan kamera video digital dan dia telah mencetak gambar tersebut untuk menggugutku.

"Berapa ramai orang sudah tengok?"

"Belum ma, kalau cikgu mau semua orang tengok bagitau sapa pengetua lo" jelas Ah Seng sambil menggigit kuku.

"TolonglAh Seng jangan macam ni, saya ada anak, aada suami, tolonglAh Seng" Aku merayu sambil air mataku menitis secara otomatik. Aku terdengar sura rakannya bercakap dalam bahasa Cina yang tidak aku fahami. Kemudian Ah Seng pula membalas masih bercakap Cina.

Sambil bercakap Ah Seng bergerak menghampiriku dan memegang tanganku. Aku menepis tangan Ah Seng dan terus mengesat air mataku yang masih bercucuran. Ah Seng sekali lagi memegang tanganku dengan agak kasar dan menarikku rapat ke dinding. Tanganku di depangkannya mendakap dinding stor sukan. Aku masih menangis tapi tangisanku tidak kedengaran sebaliknya hanya tersedu-sedu. Kini aku berdiri mendakap dinding sambil membelakangkan pelajar-pelajar tersebut. Aku memejamkan mata. Aku dapat merasakan seseorang sedang menyingkap kain baju kurungku ke atas, namun aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Kemudian sambil kainku di singkap aku merasa ada tangan-tangan yang kasar sedang meramas-ramas punggungku yang gebu dan buah dadaku. Keadaan menjadi sunyi sepi.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan jemari ganas semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih mendepang mendakap dinding. Kain baju kurung dan kain dalamku diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku digigit oleh lebih dari seorang pelajar dengan rakus. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas pelajar sekolahku. Aku tidak tahu siapa yang melakukan apa. Dari luar baju kurung tangan-tangan nakal tadi merayap menyelinap kedalam baju kurungku dan seterusnya ke bawah baju dalam ku. Buah dadaku semakin ganas di ramas dan lebih memeranjatkan ia menjadi tegang pula. Alur punggungku di basahi dengan air liur dan dari atas alur hingga ke pangkal farajku sudah basah sekarang. Aku terkemut-kemut dan sesekali menolak punggungku kebelakang agar jilatan basah tersebut sampai ke faraj.

Daging punggungku dikobak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan, dan aku semakin khayal. Aku hanya sedar apabila terasa badan ku di pusingkan sementara tanganku pula di angkat ke atas untuk menanggalkan baju kurungku. Apabila aku berpusing aku membuka mata dan terlihat tilam lompat tinggi sudah tersedia terlampar di atas lantai di tengah-tengah stor sukan. Kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya memakai tudung merahku sahaja. Ah Seng menarik tanganku agar bergerak ke atas tilam. Aku dengan langkah yang berat diirngi 4 pelajar tersebut menurut kehendak mereka dan berbaring telentang di atas tilam. Seorang pelajar Cina yang agak gemuk menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan mula menjilat farajku. Ah Seng pula sedang berdiri membuka seluar sementara pelajar India itu pula sedang menghisap buah dadaku. Ke dua-dua pelajar Cina yang lain itu pula sedang meramas buah dada dan punggungku dengan ganas. Aku dikerjakan secukupnya ol! ! eh mereka.

Ah Seng menghulurkan zakarnya ke mukaku dan seterusnya melakukan tujahan di mulutku. Berdecit-decit bunyi zakarnya keluar masuk mulutku. Mereka seakan-akan berkompromi antara satu sama lain. Sekarang semua pelajar tersebut telah berbogel. Cuma budak cina yang gemok itu sahaja tidak membuka baju. Aku telah menghisap semua zakar pelajar tersebut secara bergilir-gilir. Sekarang Ah Seng sedang menujah farajku dengan ganas sementara rakan-rakan yang lain sibuk meramas di sana-sini. Selvam, begitulah nama panggilan pelajar India yang sekarang sedang menujah ganas mulutku. Zakarnya adalah yang paling besar antara mereka berlima. Berbagai posisi telah di lakukan. Masing-masing masih belum memancutkan air mani lagi.

Sekarang budak cina gemok itu sedang menujah farajku dari arah belakang sementara aku sedang menghisap zakar rakan Ah Seng yang berambut tegak dan yang lain lain sibuk menjilat di sana sini. Sebenarnya aku telahpun klimaks yang panjang semasa Selvam memecut laju menyetubuhiku semasa aku berada di atas badannya. Aku mendengar mereka berbisik sesuatu di dalam bahasa Cina dan si Gemok mula berhentikan tujahannya. Selvam diarahkan berbaring dibawahku sementara zakar si Gemok dikeluarkan dan dipacakkan ke duburku. Aku membetulkan zakar Selvam agar mudah masuk ke faraj. Sekarang mereka melakukan tujahan serentak dan aku hampir menjerit kesedapan cuma suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh zakar si rambut tegak. Ah Seng berdiri di hadapanku sambil melancap dengan rakus. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutanku yang kuat di dubur budak Gemok itupun klimaks di dalam duburku. Setelah zakarnya dicabut seorang lagi rakannya memacakkan zakar kedalam duburku. D! ! engan mudah ia dapat melorotkan zakarnya kerana telah sedia ada pelincir. Aku bergerak seiring dengan gerakan mereka dan sebenarnya aku sendiri telah dekat benar dengan klimaks yang kedua. Kawasan sekeliling dubur dan farajku telah basah dan bencah. Selvam tidak dapat bertahan apabila otot farajku mengemut zakarnya dengan kuat akibat klimaks besarku kali yang kedua. Dengan pantas dia mencabut zakarnya dan air maninya tersimbah di atas peutku.

Rakan mereka masih laju menujah duburku yang ketat dan akhirnya dia pun kecundang setelah menujah dengan agak ganas. Aku tertiarap di atas tilam lompat tinggi tersebut sambil zakar rambut tegak masih kemas di dalam mulutku. Rambut tegak sendiri sudah tidak dapat bertahan dan melajukan tujahan di mulutku. Aku menghisap dan akhirnya dia menarik zakarnya dan memancutkan air mani di mulut dan mukaku. Ah Seng menarik tanganku supaya aku berdiri dan membongkokkan badanku. Dia mula memasukkan zakarnya kedalam lubang duburku dan memecut dengan agak laju. Setelah dua tiga tujahan dia sendiri telah klimaks dan terbaring di atas tilam. Bergelimpanagan mereka baring di atas tilam tersebut. Aku masih lagi berdiri tegak sambil meratakan air mani yang berserakan di perut, muka dan punggungku.

Ah Seng mencapai seluarnya dan melemparkan not RM50 ke arahku."Kutip pakai mulut" Rakan-rakannya yang lain masing-masing mencapai seluar dan mengambil dompet dan melemparkan wang kearah aku. Aku masih tercegat tegak di hadapan mereka. "Cepat ..kutip pakai mulut" Ah Seng meninggikan suara setelah melihat aku berdegil. Akupun merangkak dan mula mengutip wang yang ditaburkan dengan mulutku. Setelah selesai aku melihat jam sudah menunjukkan puku11.20.

"Beng saya kena balik dulu , suami saya sudah mahu datang" "Nanti minggu depan kita jumpa lagi" Kata Ah Seng sambil bangun menuju ke tempat pakaianku yang berselerakan dan mengambil seluar dalamku."Ini saya punya katanya."

Aku mengutip sisa pakaian ku dan membersihkan diri dengan tisu serta memakai pakaian. Setelah siap aku berjalan longlai menuju ketempat letak kereta sambil Selvam sempat meramas punggungku dari belakang.

Bersambung...
Share:

Ah Seng Bahagian 2

Malam Jumaat itu aku ke rumah Ah Seng dengan memakai baju kebaya kerana menurut kemahuannya. Suami aku agak pelik juga kerana memakai baju kebaya pada waktu malam. Namun begitu alasan yang ku berikan kepadanya nampaknya memuaskan hati suamiku. Seperti biasa setelah menghantar aku ke pintu pagar rumah Tauke Leong suamiku terus berlalu meninggalkan aku seorang diri. Aku agak terperanjat apabila aku disalak oleh seekor anjing yang agak besar semasa aku menekan loceng rumah. Hampir luruh jantungku dibuatnya. Ah Seng muncul dengan seluar pendek dan singlet lalu mententeramkan anjingnya lalu mempersilakan aku masuk. Kamera video telah tersedia di tangannya.

"Mana bapa kamu?"

"Dia keluar dengan mama pergi rumah kawan"

Oh! Aku mula memikirkan akan nasibku pada malam ini pula. Ah Seng merakamkan gambarku sambil aku berjalan menuju ke tangga untuk ke tingkat atas. Sambil berjalan Ah Seng mengeluarkan not RM 50 dari saku seluar pendeknya. Terdapat segenggam not RM50 di tangan Ah Seng.

"Cikgu buka baju sekarang" arah Ah Seng sambil sibuk mengambil gambarku.

"TolonglAh Seng jangan buat saya macam ni, sayakan guru kamu"

"Cikgu mau duit ka mau aku bagi video kat semua orang, sekarang buka baju"

Aku mula mencapai butang baju kebayaku dan melepaskannya satu pesatu sehingga habis. Selepas itu aku melurutkan baju kebaya ku kebawah. Selepas bajuku terlurut Ah Seng mengarahkan aku untuk membuka kainku pula. Seperti terkena pukau aku terus menarik zip kainku dan melondehkan kain kebawah. Ah Seng marah kepadaku kerana mendapati aku memakai seluar dalam. Oleh keranan aku melanggar arahannya maka aku telah di denda membuka seluar dalam dan mengonggong seluar dalam ku dimulut sambil merangkak naik keatas tangga. Aku sekarang merangkak keatas tangga dengan hanya memakai baju dalam dan tudung sambil menggigit seluar dalamku sendiri. Ah Seng mengekoriku dari belakang sambil mengambil gambar.

Sampai sahaja separuh tangga Ah Seng mengarahkan aku berhenti dan menghadap kamera. Dia mengarahkan aku membuka baju dalamku dan seterusnya menyuruh aku melakukan onani. Aku diarah supaya mengulum jariku dan seterusnya membasahkan kemaluanku dengan menggunakan air liur. Aku akur dan mula melukakan onani ditangga rumah Ah Seng. Ah Seng mengarahkan aku membuka kakiku seluas-luasnya. Sambil itu dia mengarahkan aku memakai seluar dalam ku di atas kepala kerana masih tidak berpuas hati terhadap perbuatanku memakai seluar dalam ke rumahnya. Selepas mengenakan seluar dalam di atas tudungku aku di arah menggunakan sebelah lagi tanganku untuk memegang buah dada dan seterusnya menghisap sendiri buah dadaku.

Aku mula merasakan kehangatan menjalar keseluruh tubuhku. Jariku semakin laju mengentel kelentitku sendiri. Seketika kemudian Ah Seng mengarahkan aku meneruskan perjalanan ke bilik bacaan sambil melancap. Aku terasa seperti seekor binatang. Apabila samapi kehapan bilik bacaan pintu telah tersedia terbuka. Aku terus merangkak masuk sambil tangan kananku masih bermain-main di faraj. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Aku tahu Ah Seng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Ah Seng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada.

Ah Seng membuka seluar pendeknya dan menaburkan not RM50 keatas badanku. Tidak kurang dari sepuluh keping semuanya. Selepas membuka baju singletnya dia terus menyuakan senjatanya kemulutku dan menujah senjatanya dengan ganas. Aku menyedut senjata Ab Beng dengan rakus sambil tanganku masih mengentel biji kelentitku.Setelah beberapa minit menujah mulutku dengan ganas Ah Seng bertukar posisi membelakangiku dan menyuakan punggungnya ke mukaku. Aku menjilat lubang duburnya sambil dia mendengus dan mula menjilat farajku. Sambil lidahnya menjilat tangannya mengambil timun yang tersedia dan mula mengacukannya ke arah lurah kemaluanku. Dengan perlahan dia menusukkan timun tersebut kedalam farajku dan aku mendengus dengan tusukan timun yang agak besar tersebut.

Ah Seng mula menujahkan timun tersebut dengan agak laju sambil sekarang senjatanya ditujah keluar masuk mulut ku. Aku mula merasakan kesedapan yang amat sangat dan secara otomatik aku mula mengayak-ayakkan punggung dan pinggangku. Benaman timun semakin dalam kurasakan. Aku tidak dapat bertahan lagi. Tiba-tiba Ah Seng memberhentikan tujahan senjata dan timun dan bangun meninggalkan aku. Dia mengarahkan aku menonggeng dan mula bergerak kebelakangku. Setelah aku berada dalam posisi menonggeng Ah Seng memasukkan semula timun tersebut ke farajku dan mengacukan sebiji timun lagi ke lurah punggungku. Timun basah di farajku dikeluarkan dan di tusuknya ke lubang duburku. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pukla ke farajku. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. Aku menundukkan kepala kelantai sambil membiarkan Ah Seng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku.

Seingat-ingat aku sudah dua kali aku klimaks. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Seng mencabut timun diduburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas difaraj. Aku dapat merasakan beberapa das tembakan air hangat menujah duburku. Aku tahu Ah Seng sudah klimaks namun aku masih mengemut senjatanya dengan kemutan-kemutan kuat otot duburku yang masih dara sebelum ini. Ah Seng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku.

Setelah agak lama Ah Seng mengarahkan aku mengutip duit yang ditaburkannya tadi menggunakan mulutku. Aku terbongkok-bongkok mengutip kesemua duit yang ada lebih kurang RM600. Setelah itu Ah Seng mengambil seluar dalam di atas kepala ku dan diletakkanya diatas keyboard. Jam sudah menunjukkan pukul 10.20. Lama juga rupanya kami melakukan aktiviti tersebut. Dia mengarahkan aku mengutip semua pakaian dan memakainya semula sementara menunggu suamiku datang menjemput. Sambil menunggu suamiku di ruang tamu Ah Seng mengatakan sekiranya aku bersetuju 'main'dengannya di sekolah dia akan memberi aku lebih duit lagi. Aku hanya mendiamkan diri. Dia mula mengugut akan membuat berbagai perkara sekiranya aku tidak mahu mengikut kemahuannya. Aku hanya diam sambil memikirkan bagaimana aku hendak menjelaskan mengenai duit RM600 yang aku perolehi pada malam tersebut.

Bersambung...
Share: