Ah Seng Bahagian 4

Aku sudah tidak tertahan lagi dengan segala perbuatan Ah Seng dan rakakn-rakannya. Namun untuk memberitahu sesiapa mengenai perkara ini aku tidak berani. Kepala ku berat memikirkan akan kejadian-kejadian yang telah berlaku ke atas ku. Walaupun banyak wang yang aku perolehi namun apalah ertinya jika terpaksa menjadi hamba seks kepada anak murid sendiri. Aku betul-betul buntu dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku menjadi semacam fobia untuk ke sekolah dan rumah Ah Seng untuk mengajar tiusyen. Suamiku tidak sedar akan apa yang berlaku kepada ku. Aku juga risau akan ugutan Ah Seng untuk mengedar gambarku sekiranya aku memberitahu sesiapa mengenai perkara ini.

Pagi minggu itu suamiku menerima panggilan telefon dari Ah Seng. Setelah agak lama berbual akhirnya suamiku melaetakkan gagang telefon dan memberitahuku bahawa Ah Seng mengajak aku ke rumahnya untuk menyambut hari lahirnya yang akan diadakan pada petang nanti. Aku membantah dengan mengatakan bahawa aku penat. Suamiku menjadi serba salah kerana dia telah mengatakan bahawa aku akan datang kerana dia akan membawa anak-anak kerumah ibu mertuaku pada petang itu. Menjadi kebiasaan padaku untuk tidak mengikutnya pulang kerumah mertuaku kerana aku akan menyelesaikan kerja-kerja rumah pada petang minggu.

Akhirnya setelah berlaku pertengkaran kecil akupun setuju kerana takut suamiku mengesyaki sesuatu atas keengganan ku ke sana dan aku juga takut Beng akan menelefon suamiku semula. Suamiku mula berkemas-kemas dan akupun turut ke bilik air untuk mandi dan bersiap kerumah Ah Seng. Sambil mandi fikiranku berkecamuk, apa pula yang akan terjadi nanti di sana. Aku menahan sebak di dada sambil tanganku sibuk membersihkan tubuhku yang memang sedia kotor.

Suamiku menghantar aku ke depan pintu rumah Ah Seng. Ah Seng telah sedia menunggu dan memberitahu suamiku agar tidak perlu menjemput aku kerana bapanya akan menghantar aku pulang. Setelah bersalaman dengan suamiku dan mencium anak-anak aku mengikut Ah Seng masuk kedalam rumah. Semua pelajar yang mengerjakan aku semalam ada di situ di tambah pula dengan lebih kurang 5 orang lagi. Semuanya lelaki. Aku menjadi seram sejuk. Ah Seng menutup pintu depan dan mula mengajak aku duduk di sofa. Di atas meja telah tersedia makanan ringan dan kek. Setelah aku melabuhkan punggung Ah Seng memasang TV besarnya dan menayangkan cerita blue. Aku sedar kini bahawa keluarganya tiada di rumah. Ohhh. Aku akan menjadi mangsa lagi. Semua rakan-rakannya ghairah menonton TV sedangkan aku duduk terpaku di atas sofa itu.

Ah Seng kemudiannya pergi ke arah VCD palyernya dan mengeluarkan CD yang terdapat disitu. Dia lalu mengambil kamera videonya dan di sambung ke TV. Kelihatanlah aku sedang melakukan pelbgai aksi yang dirakamkannya dari hari mula aku terlibat dengan seks songsang tersebut. Semua pelajar yang ada di situ diam sahaja sambil menjeling-jeling ke arahku. Ah Seng mengarahkan aku bangun dan mula membuka pakaianku di hadapan rakan-rakannya. Aku tidak berganjak tetapi Ah Seng bertukar menjadi ganas dan menarik belakang tengkuk ku . Aku dibiarkannya berdiri di tengah-tengah ruang tamu dan bebrapa orang rakannya mula berjalan mendekati aku. Selvam mula meramas punggungku dari luar baju kurung sementara seorang lagi budak India menarik baju ku ke atas.

Ah Seng tersenyum apabila mendapati aku tidak memakai seluar dalam, hanya memakai bra sahaja. Sekarang terdapat lima orang pelajar mengerumuni aku sambil meramas-ramas serta menjilat-jilat tubuhku dengan ganas. Yang lain memerhatikan aku sambil tangan masing-masing meramas kemaluan mereka. Selvam menarik kepalaku ke bawah dan menyuakan kemaluannya ke mulut ku. Aku skarang berada dalam posisi menonggeng. Rakan yang lain sibuk menjilat bontotku dan cipapku sekali gus. Aku hanya mampu menunduk dan menghisap kemluan Selvam yang agak besar. Cipapku mula di banjiri cecair lazatku yang sudah mula terbit. Tidak berapa lama tubuhku di tolak kebawah. Aku akur dan sekarang aku berada dalam keadaan doggie style. Sedang aku leka menghisap dan di jilat aku terdengar Ah Seng mengeluarkan arahan yang tidak aku fahami sambil di sambut oleh rakan-rakannya yang lain. Kemudian mereka mula meninggalkan aku dan duduk berkeliling di atas sofa. Ah Seng mengarahkan aku agar menghisap kemaluan rakan-rakannya satu persatu sementara cipapku akan dikerjakan secara bergilir-gilir sementara aku menghisap kemaluan mereka. Aku mula dengan menghisap kemaluan Ah Seng dan Selvam yang mula-mula menyetubuhiku.

Ahhhhh, lazat sekali kote Selvam terbenam dalam di cipapku. Aku secara automatik mengayak-ayakkan punggung semasa Selvam menujah cipapku. Aku beralih dari seorang pelajar ke pelajar yang lain bagaikan seorang hamba seks Jepun. Sebenarnya aku sendiri sudah climaks semasa di setubuhi Selvam. Mereka kini bergilir-gilir menyetubuhiku sambil aku merangkak dari seorang ke seorang. Setelah selesai pusing keliling Ah Seng mula mahu agar aku bertukar posisi. Kali ini rakan nya yang bertubuh agak sasa baring di bawah sementara aku duduk di atasnya. Aku merasakan mereka sedang merancang untuk menyetubuhiku secara bertiga. Setelah posisi tersebut di capai Ah Seng menundukkan badanku kedepan dan menyengetkan badannya ke sisi. Dia menyuakan kotenya kearah cipapku juga. OOOOOh dua zakar dalam satu cipap aku terjerit bila mereka mula bergerak secara serentak. Namun suaraku tersekat oleh zakar rakan mereka yang menujah ganas mulutku. Aku merasakan terlalu amat nikmat dan padat rongga farajku.

Setelah beberapa tujahan mereka berhenti dan Ah Seng memanggil seorang lagi rakannya. Ah Seng meminggirkan badannya ke sisi sementara rakannya membongkok di belakang Ah Seng dan meng'adjust' agar boleh memasukkan zakarnya ke lubang duburku. Setelah berjaya mereka mula bergerak serentak. Aku kini disetubuhi oleh empat orang anak muridku secara serentak. Semua lubang yang ada padaku telah dipenuhi. Sementara itu seorang demi seorang pelajar yang tidak terlibat memancutkan air maninya di belakangku. Aku kini telah beberapa kali klimaks dan tidak tahan unuk menanggung berat badanku sendiri. Aku kini hanya mengerakkan punggung dan muka sahaja sementara badanku menumpang di atas badan rakan Ah Seng yang berada di bawah tubuhku.

Mereka sekarang memecut dengan laju dan duburku terasa panas oleh ledakan air mani siapapun aku tak pasti. Kini cipapku pula trasa agak panas ….satu …dua tembkan jitu masuk lurus diikuti oleh satu di mulutku. Meleleh air mani keluar dari segala rongga yang ada pada tubuhku. Aku terdampar di atas tubuh anak muridku sementara Ah Seng dan rakannya mula baring di atas lantai. Aku dapat merasakan cecair panas meleleh keluar dari dubur, faraj dan mulutku. Murid yang baring di bawahku kemudianmenolak aku kesisi kerana dia juga sudah kehilangan tenaga. Aku terdampar tidak dapat bergerak di atas lantai dengan tubuh yang penuh dengan air mani. Berkilat-kilat tubuhku. Mataku tertutup oleh londehan tudung yang juga telah dicemari air mani.

Semua pelajar itu terduduk dan ada pula yang terbaring kepuasan. Ah Seng merangkak kearahku dan perlahan-lahan membuka kangkangan kakiku. Aku hanya membiarkan sahaja tanpa dapat membuat apa-apa. Ah Seng kemudian menarik tudungku ke atas sedikit agar rakan-rakannya dapat melihat wajah puasku dengan jelas. Setelah agak lama terbaring Ah Seng dan rakan-rakannya mengangkat kedua-dua belah tanganku. Aku akur dan bangun mengikut mereka. Tubuhku kini penuh dengan air mani yang mula mengering. Mereka beramai ramai mengikut aku yang di papah Ah Seng dan Selvam menuju bilik air. Bilik air itu agak luas dan bersih. Ah Bneg menanggalkan tudung dan kain pocotku dan membawa aku masuk ke bilik air. Dia mengarahkan aku berbaring disitu sambil rakan-rakan yang lain mula mengurut kemaluan masing masing untuk kali yang kedua.

Dengan tidak disangka-sangka Ah Seng menyuakan zakarnya ke arah kepalaku dan mengeluarkan air kencingnya ke atasku. Aku menutup mata menahan air kencing dari memedihkan mataku. Aku menekup mukaku dengan kedua-dua tapak tangan. Rakan-rakannya yang lain turut berbuat perkara yang sama. Aku betul-betul rasa terhina yang amat sangat. Sekarang badanku bercampur bau hancing air kencing dan lelehan air mani. Setelah puas berbuat demikian mereka sekali lagi mengerjakan aku secara bergilir-gilir dalam keadaan yang hancing itu. Ada juga di antara mereka yang memaksa aku menjilat dubur mereka sambil mereka melancap. Kaki ku terasa seakan tidak dapat lagi menanggung beban badanku kerana terlalu letih. Habis muka, badan dan rambutku basah oleh air mani dan air kencing mereka.

Setelah masing-masing puas mereka mandi beramai-ramai sambil masing-masing menyabun aku untuk membersihkan diriku yang berkeadaan seperti terkena tumpahan gam. Setelah mengelap tubuhku mereka masing masing mengeluarkan wang dan menyumbatnya ke setiap lubang yang ada di badanku. Aku betul-betul terasa seperti sampah. Selepas itu aku tidak sedar apa yang berlaku. Apabila sedar aku sudah berada di pintu hadapan rumahku seorang diri lebih kurang pukul 9.30. Mujur suamiku masih belum pulang….