Cerita Seks Rakan Chatting

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.
Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.
Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.
"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku.
Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang.
Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.
"Bang sedap.." desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
"Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?"
"Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick," jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.
Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat.
I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.
Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.
"Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.
Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.
"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu.
"Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan."
Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.
"Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?"
"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok, "I love it."
"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.
Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.
"O Bang fuck me.." pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.
Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.
"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.
Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih.
Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan.
"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.
Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.
"Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp.." jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikain.
Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.
"Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr.." jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.
Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.
"No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."
Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care.
Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there's no tomorrow. Aku memang gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.
Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.
Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.
Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih.
Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia.
O migod!! BEST nyer..
Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan TUhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares?
Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.
Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There's always the excuse-kerja!
Share:

Dengan Jururawat

Aku adalah seorang jururawat lelaki di sebuah rumah sakit di swasta. Walaupun agakganjil lelaki berjawat jawatan sebagai jururawat tapi itu yang nyata. Kerja giliran
malam di hospital tempat aku bekerja bermakna aku harus menjaga dua buah ward yang
bersebelahan. Di samping itu aku ditugaskan dengan dua orang pembantu jururawat
(assistant nurse) wanita.
Sudah menjadi lazim kami akan membuat kerja routine sejurus mula waktu kerja. Kerja
ini akan selesai lebih kurang jam 12 tengah malam. Aku menyuruh dua orang nurse
pembantu ku untuk berehat sementara aku berada di nurses station menghabiskan
urusan admin. Jam satu pagi apalagi giliran aku pula yang masuk kedalam bilik rehat.
Apa nak buat membutalah untuk satu jam (jadilah!!!!!!!!!)
Jam dua aku kembali ke nurses station. Tapi tak banyak kerja. Duduk-duduk saja. Jam
tiga aku mula round tengok pesakit-pesakit yang rata-rata sedang syiok membuta.
Phuh......phuh.....phuh, ada yang kain terselak, yang tidur terkankang, pendek katamacam-macam style lah mereka mengayakan tidur. Tapi tak hairanlah dah biasa, lagipun kebanyakkan pesakit dah tua. Masa aku round salah seorang daripada nurse mesti disebelah. Maklum lah kalau-kalau pesakit complaint aku nak cuba meraba mereka ke....
Pada malam pertama aku round tak ada apa-apa yang ganjil. Cuma aku round ke dua-
dua ward dengan nurse yang satu ini.
Aku tanya dia "mana Roy" singkatan bagi nama Rohaya.
"Ke tandas tadi" jawab Ithniani ringkas.
Aku tak peduli dan teruskan dengan tugas-tugas ku untuk membuat laporan keadaan
pesakit.
Pada malam kedua pekara yang sama terjadi. Eh wah......... ini mungkin kes curi tidur,
fikir aku dalam kepala otak. Jadi aku pun nak spylah. Tapi tak berjaya. Mana si Roy dah
sembunyi ni???????? Well tak apa lah, asalkan kerja dia beres sudahlah.
Malam ketiga aku masih macam berdendam nak cari Roy sampai dapat. Macam biasa,
tapi malam ini aku round pukul 2 tak macm selalu pukul 3. Ain, panggilan Ithniani
rengkas sebelah aku nampak gelisah, tapi dah memang kerjanya dia membuntut aku.
Sampai kami di pintu 5 ward 5A Ain semakin tak tentu arah. Dia menyekat aku dari
membuka pintu bilik 5.
"Li........ Mr Richard Lim okaylah" memanjangkan tangannya, Ain menghalangi aku darimeneruskan masuk pintu.

Aku melangkah masuk dan rasa-rasanya dagu ini bagai terjatuh kelantai, tercengangmelihat Roy dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang dengan memegang segelas airminuman. Buah dada yang masih segar muda tersembul indah, putih, lembut, tegangdengan puting yang berwarna kecoklatan berkedudukan di tengah (masih kecil lagi) dan
kemaluan nya pun sangat indah hendak digambarkan. Bulu kerinting halus tersusun
indah membentuk segi tiga mengikuti pangkal peha yang bertemu. Kulit nya mulus putih
tebonjol sedikit diantara kedua peha yang masih kejang. Kaki Roy kelihatan indah
menampakkan ketinggian orangnya. Phuh............. Macam bermimpi layak nya. Mimpi
melihat bidadari yang turun kedunia untuk mandi dikolam.
Suasana lengang tanpa sebarang perkataan. Aku, Mr Richard Lim yang kaki nya
tergantung, Roy dan Ain tak berkata seolah ada malaikat lalu kata orang-orang tua
dahulu. Tapi yang ini nyata bidadari berdiri di hadapan kami. (Air lior macam nak
meleleh). Aku berundur melangkah keluar dan terus ke nurses station tanpa menulis
laporan buat Mr Lim. Termenung aku seolah dalam keadaan shock. Setelah beberapaminit aku kembali pulih dan mengambil kesemua Patient's Record Card dan mulamenulis laporan pesakit.
Dalam otak aku terfikir-fikir sama ada harus melapurkan mereka kepihak atasan atau
tindakan lain yang sesuai.
Selang satu jam aku buat keputusan, "Ah.... pedulikan saja lah mereka, yang pentingkerja aku kerja mereka beres".
Tepat jam 7, semua kawan-kawan yang bertugas giliran pagi sudah berkumpul. Sapertibiasa aku menyerahkan tugas dan cabut ketempat meletak kereta. Aku capai scrambler
aku dan terus pulang kerumah saperti suami-suami yang baik (tak singah kemana-mana).
Di rumah aku menyiapkan sarapan sendiri kerana isteriku, seorang guru telah keluar
bekerja.
Ting-tong.......... Terperanjat beruk aku dibuatnya.
"Sapa ni datang pagi-pagi buta?" berkata hati kecil ku sambil melangkah untuk membukadaun pintu.
Diluar terjongol Roy yang masih beruniform putih. Aku persilakan dia masuk dan diaterus mengambil tempat duduk disofa diruang tamu.
"Li Roy bukan apa... Mr Lim tu kata dia dah lama tak tengok pompuan. Dia kasi Roy$300.00 suruh Roy buka baju. Jadi Roy ambiklah. Dia tak pegang Roy pun" terang Roylagi.
"Kan dia on traction? Tak bolih bangun?" Roy menegakkan pendirian.
"So you didn't report to sister?" terukir senyuman Roy.
"Nop," jawab ku rengkas.
Roy bingkas bangun menghampiri ku, mencium pipiku dan menjalarkan tangan nya
kepeha ku yang dibalut Levi's. (Dalam hati menyesal jugak ni, Levi's tebal oi tak beraparasa lah). Aku tak dapat berbuat apa (atau sengaja tak berbuat apa-apa) hanyamenerima nikmat ciuman yang terus menular ke mulut. Roy pula sudah mula duduk
bercelapak dipangkuan, memeluk-meluk menggayut-gayut leher ku. Dalam seluar juniortelah bangun cuba menolak-nolak seluar yang masih rapi. Terasa sakit sedikit keranaRoy menduduki junior sambil mengomol aku. Tangan aku hanya memeluk tubuh Roymembalas ciuman mulut.
Keadaan junior semakin sakit kesempitan jadi aku terus menolak Roy kebelakang dan
membaringkannya di sofa panjang. Mengangkat kaki nya, uniform putih Roy tersingkapmenampakkan seluar kecilnya. Mata ku tajam mencuri pandang pada pangkal peha Roy.
Pemandangan yang sungguh indah. Terletak saja Roy pada keempukkan sofa aku
menyingkap lagi uniform Roy yang baru cuba dirapikannya. Terserlah segi tiga yang
dibaluti seluar dalam yang juga putih. Roy bingkas menurunkan merapikan uniform yang
aku singkap. Aku memandangnya, dia tersenyum sambil mengelengkan kepala dengan
manja,
"Dosa tau....." kata manis Roy.
"Habis yang semalam kasi apek tu tengok?" balas ku sambil cuba menarik berebut
menarik uniform Roy.
"Itu dia dah tak bolih buat apa pun" tegas Roy.
Tangan Rosli makin berkeras menyingkap uniform Roy. Roy merelakan saja. Aku dah taksabar lagi menikmati pemandangan yang tak terkata. Perut Roy mulus putih. Aku mula
mengusap perut Roy dan melakar-lakar disekeliling pusat Roy. Rasa-rasanya belaiantangan ini seolah menyayangi apa yang diusap. Tangan ku terus merayap kebawah lagi,
membelai segi tiga larangan yang masih di baluti seluar dalam kecil yang lembut.
Usapan demi usapan masih di lakukan sebelum tindakan lanjut di ambil.
Roy ku lihat ketika itu sudah terpejam menikmati belaian tangan ku. Sesekali punggung
nya terjungkit mengikut rentak tangan ku.
Jari-jari ku, ku selinapkan sedikit pada pinggir seluar dalam yang menutupi maruah Roy.
Terasa bulu ari-ari yang tumbuh dipinggir lubang syurga. Puas menikmati pemandangan
itu usapan aku turun lagi pada peha yang mulus. Terus aku belai dari pangkal yang
"Eh!!! apa ni. Jangan ah buat Roy gini...."
Tak puas-puas lagi aku mengusap-usap keseluruh kaki Roy yang bersih tanpa berbulu dan
mulus putih. Aku kembali lagi ke segi tiga bermuda dan mula menepuk-nepuk mengusap-
usap lubang syurga yang masih di dalam seluar kecil. Aku tidak rasa kelam kabut
mungkin kerana setibanya di rumah tadiaku dah pun onani mengeluarkan air gatalkerana mengingatkan peristiwa berjumpa bidadari malam tadi. Dan ini peluang sekali
lagi malah berdampingan terus dengan bidadari. Didalam otak kepala aku mengatur-aturstrategi supaya aku dapat memaksimakan peluang yang bergolek ini.
Junior semakin gelisah tersepit didalam seluar ketat. Aku menghentikan serangan dan
mula membuka butang Levi's dan menurunkan zip seluar ku. Roy yang sedar tiadasebarang serangan membuka mata dan menolong aku membuka jeans yang aku pakai.
Aku melingguk-linggukkan badan memudahkan seluar melurut kebawah. Tak puasdengan itu Roy menarik seluar dalam ku mengeluarkan junior.
Bagaikan spring junior melenting berdiri tegak di hadapan muka Roy. Roy tidak
melengah lagi menangkap dan mula mengurut junior dengan tangan nya yang lembut.
Topi keledar junior menjadi tersangat kilat disebabkan keadan nya yang seratus peratus
tegang disamping terjerut tangan Roy yang mengegam erat pada pangkal junior.
Kekadang jari-jari lentik Roy memulas-mulas lembut kepala takuk junior yang semakin
licin lebih menyedapkan Rosli lagi. Ibu jari Roy kini mengusap sedikit lubang yang
mengeluarkan air madzi sebagai pelincir guna membersihkan kepala takuk Rosli lalu
memasukkan junior kedalam mulut.
Phuh keindahan yang tak terkata. Rosli semakin menyuakan junior buat Roy mengulum-
ngulum dan menjilat-jilat bersih. Mulut Roy sibuk mengulum sementara lidahnyaberligar-ligar lembut membelai junior dari hujung dan bergerak kepangkal. Tangan Roy
pula menguis-guis lembut kerandut kiwi fruit yang tergantung. Semua inimenyeronokkan Rosli lagi sehingga tak tertahan lalu mengarahkan Roy berhenti dengan
menarik junior keluar dari mulut.
Rosli bingkas mula menurunkan zip uniform jururawat Roy dan melepaskan nya dari
tubuh Roy yang mungil. Tubuh Roy sekarang hanya dielaputi pakaian dalam yang serbaputih. Menanadakan kesucian pekerjaan sebagai jururawat. Tetapi kesucian itu akantercemar sebentar lagi kerana gejolak nafsu yang tidak terkawal lagi. Tangan Roslisekarang lincah mengomol buah dada Roy yang terjongol keluar dari coli yang ditarik
kebawah sedikit.
Puting susu yang kecil digintil-gintil sementara pangkal buah dada Roy diramas-ramaslembut. Ini membangkitkan nafsu kedua-dua pasangan Rosli dan Roy lagi. Tidak puasdengan itu Roy membuka colinya sendiri dan menyuakan buah dada yang sederhana
besar tetapi mantap buat Rosli. Rosli menerima dengan membelai kedua buah dada

Puas dengan belaian pada buah dada jilatan Rosli turun melalui perut kebawah sehinggakepusat. Memberikan perhatian yang lebih sedikit, Rosli menjilat pada pusat Roy. LidahRosli seperti pada buah dada membuat lingkaran-lingkaran pada pusat Roy. Roymemejamkan mata menikmati belaian lidah lembut tak bertulang.
Jilatan terus berlaku mendekati seluar dalam kecil Roy. Walaupun segi tiga yang
diidamkan belum kelihatan, aromanya telah munusuk hidung Rosli hasil dari cecair yang
mula membasahi sedikit seluar dalam yang menutup syurga idaman lelaki. Rosli menarik
turun penutup maruah yang penghabisan menampakkan kemaluan Roy yang indah,
tembam disusuni bulu-bulu yang tumbuh teratur pada kulit yang putih. Tangan Rosli
menggantikan lidah mengusap-usap menyikat-nyikat lembut bukit syurga idaman.
Puas dengan tindakkan itu Rosli mula mengangkat peha Roy melipatkan pada lutut danmembuka kangkang Roy menampakkan lembah yang telah dibanjiri air pekat bahan
pelincir. Phuh nikmat yang tak terhingga yang tidak dapat di gambarkan. Rosli mulamenjilat lembah parit yang lecak tadi dari bawah keatas. Roy mula mengelepar sedikit
dan mengerang,
"Li bestnya......." antara kedengaran dan tidak.
"Eeehhhhh.....eeehhhh...uuhhh....." menjungkit-jungkitkan punggung mengiringi rentaklidah yang masih melekat pada faraj.
Lidah yang menjilat-jilat lembah yang dipenuhi banjir kini meneroka jauh masukkedalam lubuk muntahan lahar lendir Roy. Erangan Roy semakinmenjadi dengan
tusukkan lidah. Kini lidah itu beralih pula menjilat-jilat batu mutiara yang membuat Royterus mengelepar dan merapatkan kangkangannya, meyepit kepala Rosli yang terjerat.
Dengan nafas yang tak teratur Roy menarik wajah Rosli mendekati wajahnya. Meberikan
ciuman dan mengatakan, "Li you are thebest........"
"Come let me suck your pen... " jelas Roy lagi.
Rosli bingkas bangun dan menyuakan junior pada mulut Roy. Roy membelai junior
dengan mulutnya lagi. Jilatan dan kuluman yang dibuat membuat junior tidak dapat
menahan lagi lalu meledakkan air duit yang pekat masuk kedalam mulut Roy.
Roy bangun melarikan diri ke bilik air dan memuntahkan semula sperm yang dikulum
tadi.
"Uh.... kasi warning lah lain kali... yak!!!!..." Roy menyatakan rasa jijiknya mengulumsperm Rosli.
Share:

Kisah Cikgu Laili 1

Selamat Pagi cikgu....itulah peerkataan pertama bila cikgu Laili masuk ke kelas aku...Selaku ketua kelas aku dah terbiasa dengan perkataan itu.Cikgu Laili seperti biasa tersenyum saja dan disuruh nya kami duduk dan mengeluarkan buku pelajaran dan dia bertanya tentang kerja rumah semalam.Alamak aku dah tertinggal buku tu sebab semasa aku nak buat kerja rumah tu aku terbayang punggung cikgu laili.Akhirnya hasil daripada itu aku terpaksa melancap dan aku keletihan.Cikgu Laili memang menjadi perhatian oleh cikgu2 lelaki kat sekolah aku,lebih2 lagi cikgu Ramu.
Sorang2 rakan aku hantar buku kerja ke depan..sampai giliran aku.....shaiful!! mana kerja rumah semalam?..."aku terkejut bila cikgu Laili meninggikan suaranya...Aku ke depan dan semasa aku menghampiri Cikgu Laili aku terbau minyak wanginya dan secara tiba2 anuku memberi isyarat ketegangan dan aku perasan Cikgu Laili tgk ke arah pelir ku..Muka nya sedikit terkejut...Habis kenapa awak ni?soalan tu tak terjawab oleh aku...Malunya aku hari tu...Lalu aku disuruhnya Cikgu Laili kembali ke meja.Aku undur perlahan2 dan terus duduk di kerusi aku.HAri tu aku tak dapat tumpukan perhatian dalam kelas..Cikgu Laili x seksi tapi bau badan nya dah cukup untuk aku mengeluarkan air mazi..Habis mengajar cikgu Laili pesan agar aku siapkan kerja tu dan hantar ke rumahnya dan sambil tersenyum...aku x paham atau saja buat2 tak paham...sebelum keluar kelas dia menoleh dan "Shaiful..jangan lupa..petang ni kul 6 saya nak awak hantar ke rumah saya"...Jangan lewat.
Aku mengiyakan je lah...rakan2 sibuk dengan urusan masing2..Sejurus je Cikgu Laili keluar aku terus ke tandas dan menyelesaikan hutang aku tadi..lega rasanya...Pulangnya dari tandas aku tgk cikgu Ramu duk bersembang dgn Cikgu Laili..aku sengaja lewat di tepi mereka nak usha2 sikit topik perbualan..."Eh shaiful..ke mana kamu...?Aku tersenyum dan Cikgu Laili juga tersenyum...
Petangnya aku selepas siapkan kerja rumah tu,terus ke rumah Cikgu Laili .Nampaknya cikgu Laili dah memang menunggu aku..dah disiapkan minum petang dan sedikit kuih...rezeki aku....MAsuk ke rumah terkejut aku sebab Cikgu Laili seperti baru je lepas mandi...rambutnya masih basah2 dan kali pertama aku lihat cikgu Laili x bertudung..Yamg membuatkan konek aku berdenyut lagi,cikgu Laili hanya memakai bajukelawar...seksa sekali aku tengok....Aku cuma hantar buku tu dan terus nak pulang..EH eh kamu ni..nak ke mana?minum dulu...siapa nak habiskan tu..aku pun terus makan dan cikgu LAili berlalu ke biliknya.."kejap ya..saya nak siap siap dulu.....awak makan le...malam ni cikgu Ramu nak belanja saya dan cikgu sofia makan malam...so saya kena siap-siap ni....Cikgu Laili maasuk ke bilik nya dan aku bunyi air di bilik air nya...pintu biliknya tak ditutup..aku sudah dirasuk setan dan perasaan aku dah x bleh di kontrol lagi..perlahan2 aku menuju ke bilik nya..kononnya..nak balik..cikgu..saya nak balik dah..terima kasih la ya...Dengan sengaja aku masuk ke bilik cikgu Laili dan aku tengok cikgu Laili sedang nak pakai underwearnya..Lebatnya bulu puki cikgu..aku terkedu dan cikgu Laili terus berlari mengambil tuala nya di katil..Malangnya cikgu Laili terjatuh dan pertama kali aku tgk cikgu Laili tanpa seurat benang..Batang aku dah tegang gila..kesian cikgu Laili.aku cepat2 mengangkat dia dan aku terpegang segalanya..tetek cikgu Laili sangat besar dan putingnya warna coklat muda ..dia malu dan aku terus merangkul cikgu laili dan menggomol tubuh dia yang telanjang bulat tu..cikgu Laili menolak aku namun kudrat aku melebihi segalanya...batang aku meronta2 mahu keluar dari sarangnya...aku hisap puting cikgu laili...aku cium mulutnya..bermain0main di dalam mulutnya walaupun cikgu laili tetap berlawan bersungguh-2..namun akhirnya Shaiful...shaifuuuuuuuuuul..jangan buat cikgu cam ni.......aku tak menghiraukaan rintihan dia,,terus aku meraba burit cikgu aku...dan jelas dia sudah berair...rupanya dia dah mula stim dah..akhirnya dia memegang batang aku....aku terperanjat tapi hanya membiarkan sahaja...akhirnya dia membenarkan aku menghisap buritnya..ahhhaaaaaaaahhhhhhaaaggrhhh shaiful..hisap lagi.....sedapnya...aku membiarkan sahaj..cikgu lali dah tak terkawal...dihisapnya batang aku laju sekali..aku akhirnya tewas......pengalaman pertama aku.."kenapa cepat sangat..tu lah asyik melancap je kerja nya.."...dah balik lah..saya nak mandi pulak ni....aku bingung seketika...menyesalnya aku...aku perlahan2 berjalan menuju ke pintu...tiba2 Shaiful......aku berpaling dan cikgu laili menunjukkan isyarat diam kepada aku...aku terus berpaling dan pulang......Keesokkannya..dalam kelas cikgu Laili aku lebih diam dan tidak aktif..aku tgk Cikgu laili cam biasa je...Sesudah habis kelas..cikgu Laili hampiri aku dan "Shaiful...ptg ni tolong hantar Buku sekolah ni ke rumah ya....Jangan lewat ya...saya ada temujanji lagi malam ni..sambil tersenyum cikgu Laili bergerak ke bilik guru..aku terssengih ...
Share:

Cikguku Ida

Aku ialah seorang guru yang baru dipostingkan ke sekolah baru. Sekolah aku agak kampong, jadi cikgu pempuannya pun kurang gedik. Sorang je yang gedik iaitu cikgu Ida, tapi dia tak berapa lawa, Cuma harap selalu pakai seluar ketat je, pada aku okeylah dari takde. Tapi dia kelihatan selalu cuba mendekati aku, selalu nak borak ngan aku kalo kat bilik guru. Tapi aku buat biasa je. Hinggalah satu hari kat kantin, kebetulan aku nak gi makan, Cuma kami dua orang je kat situ. Laluan meja kantin agak sempit, aku tengah nak survey makanan, tetiba je dia lalu depan aku dengan tak mengelak tubuhnya hingga kami bersentuhan. Konekku mengeras bila tergesel bontotnya yang lembut. Dia mengingatkan aku pada bekas awekku yang dah putus kerana bekas awekku memang tapi teteknya besar. Kami borak2 biasa. Dia kata letih kena kemas library sorang2. Aku pun pancing, kalo nak aku tolong boleh je pasa tgh free ni. Dia kata kalo sudi apa salahnya. Can baik ni, mesti lagi banyak can aku nak gesel bontot dia. Tekaanku tepat, dia memang daring, aku perasan dia memang sengaja kenakan bontot dia kat aku. Aku pun apa lagi, aku layan la, tak kisah la janji puas. Aku ingat paling lama aku dapat tembap dia masa kitorang kemas meja besar pasal banyak kad pinjam kat situ. Aku sengaja je berdiri kat belakang dia sambil tolong sambil konekku mengeras kat bontot dia. Dia selamba aje aku tengok, buat tak reti je. Last2, dia Tanya aku free tak sabtu ni, aku jawab free je kenapa. Dia kata dia nak ajak aku pegi Cameron pasal dia tak tau jalan. Aku cakap, boleh je tapi laki kak tak marah ke? Dia kata laki dia dah sebulan kat oversea tak balik. Aku faham dia ni mesti nak konek muda aku. Aku cakap boleh je. Dipendekkan cerita, hari sabtu yang ditunggu telah tiba. Maniku dah bersepah aku pancut kat rumah pasal tak tahan nak tunggu sabtu baru nak buang. Kami bertolak dengan kereta aku, aku drive. Kami berbual mcm biasa. Aku Tanya, kita balik hari ke? Dia kata tak la, hari sok baru kita balik, akak dah tempah hotel dua bilik, katanya. Aku pun ckp, apa kes dua bilik, sebilik cukup la, hehe. Dia senyum sinis padaku, pastu dia kata kalau tak takut, boleh je. Aku cakap, ini Zak la, hehe. Sampai je kat Cameron, kitaorang check in hotel. Dia tetibe mesra dengan aku, pegang tangan aku ngan rapat-rapat. Aku no hal pasal batang aku dah mencanak Memang dia tempah dua bilik, tapi aku tahu tu semua cover je. Masuk dalam lif, Cuma kami je ada. Aku berdiri belakang dia terus aku keluarkan batang aku dan gesel kat bontot dia yang pakai jeans ketat tu. Dia tak perasan aku keluarkan batangku, sengaja aku calitkan maziku di punggungnya. Sampai di bilik hotel dia, tanpa dijemput aku pun masuk sekali. Dia buat selamba je, lalu aku peluk dia. Dia membalas pelukanku lalu kami berciuman. Cepat-cepat dia memegang batang pelirku sambil mengusapnya dalam seluarku. Aku meramas kedua teteknya, dia menggeliat lalu kuciumi lehernya, dia semakin resah. Aku keluarkan zakarku lalu kuselitkan di celah kangkangnya yang berseluar jeans. Dia membantah, lalu buka zip seluarnya dan diselitnya batangku di dalam seluarnya mengenai farajnya. Dia mengeluh manja dan menggesel-gesel batngku dengan farajnya yang aku rasa sudah berlendir. Aku Tanya dia, kalo terpancut mcm mana? Dia kata tak kisah akak ada makan perancang. Aku semakin bersemangat, aku bertekad nak pancut kat celah kangkang dia tanpa disedari. Kami semakin hangat beromen, dan kesedapan semakin terasa di hujung konekku yang digesel-gesel kuat kak Ida. Secara senyap-senyap aku lepaskan maniku di kangkangnya. Dia masih tak sedar tetap gesel batangku sedangkan air nafsuku dah pancut bertalu-talu. Dia masih keenakan sedangkan aku sudah puas. bila rasa basah, dia terkejut cepat-cepat dia tengok. Aku gelak bila dia marah manja kat aku, “tu la orang muda, belum apa-apa lagi dah kalah, “ sambil tergelak kecil. Aku pujuk dia, cakap rileksla, kang kita projek baik punya. Setengah jam kemudian, lepas je dia mandi, konekku tercanak kembali melihatkan tubuhnya. Aku tekad nak pancut dalam pantat bini orang ni. Kami beromen, konekku mengeras di perutnya, dia pantas menggenggam konekku, meramasnya dengan penuh nafsu, lalu diselitkan ke celah farajnya. Maziku dan mazinya kini bersatu, basah je rasa batangku kat celah farajnya. Akhirnya, aku baring,dan suruh dia masukkan dari atas. Dia keliru,tapi aku ajar dia, maklum la, permpuan umur 40-an, mana tau skil-skil terbaru ni. Dapat aku rasakan batangku memasuki perlahan ke dalam farajnya yang dalam. Dia mendesah dan mengeluh keenakan, sambil mengemut konekku dengan kuat. Aku suruh dia baring atasku, dan aku Tanya, suami kak tak kasi nafkah ke, dia kata suami kak mati pucuk dah,
dah lima tahun kak tak dapat. Aku semakin semangat keluar masuk kerana aku rasa maniku dah nak keluar. Ida pula kulihat semakin keenakan dan semakin kuat menelan batangku, dalaman farajnya semakin licin, dan batangku semakin kuat berdenyut, aku memeluknya dengan kuat sambil merodok konekku semakin dalam. Terasa satu keenakan menjalar dari seluruh badanku, berlumba-lumba ingin keluar menuju ke batangku dan dengan segera, cup, cup,cup maniku bersemburan di dalam rahim bini orang itu. Aku tak tau nak cakap macam mana, tapi pancutan dalam pantat sungguh sedap, seolah-olah seluruh badan lega yang amat. Ida pula, bila aku pancut dalam tadi, mengeluh-ngeluh sambil mengemut lebih kuat menyebabkan seluruh maniku tak terlepas dari lubangnya. Ida bercelapak di atas badanku, sementara konekku masih di dalam farajnya. Dua hari kami projek di Cameron, semua maniku aku semburkan dalam farajnya dan sehingga kini aku masih menjadi pemuas nafsunya, ataupun dia yang menjadi pemuas nafsuku, atau lebih tepat, tempat aku nak buang air pekatku………
Share:

Cikgu Erna

Cerita ini berlaku secara tidak sengaja semasa aku belajar di salah sebuah
sekolah di selatan Semenanjung Malaysia pada tahun 1997. Kisah ini telah
memberikan aku pengalaman dan asas kepada pengalaman aku yang lain. Diharap kisah
ini menjadi iktibar kepada pembaca ² yang lain. Kisahnya bermula begini:
Suatu pagi yang indah dan permai, semasa aku berada dalam kelas Bahasa Inggeris,
aku terlihat Sir aku bawak sorang gadis yang baik dari segi rupa parasnya. “Aik
sape pulak orang tua tu bawak? Takkan bini mude dia, budak tu dah sebaya anak dia
dah” terlintas sejenak difikiranku. Bila Sir aku bawak dia masuk kelas, wow, cun
gile, terpegun budak lelaki kelas aku tu, sape tak cair. Muka lawa, berbaju
kurung dan bertudung labuh, nak usha bukit dia pun susah. Jadi, diperkenalkanlah
dia kepada kelas, nama dia Erna binti Datuk Ayob. Kami pulak panggil dia Miss
Erna. Maka diberitahu oleh Sir aku, Miss Erna akan mengajar kelas aku kerana dia
nak bersara tak lama lagi. Maka nak dipendekkan cerita, masa aku form 5 aku
dilantik sebagai AJK tertinggi dalam pengawas perpustakaan. Jadi kunci library tu
aku dan kawan aku Jefri yang pegang. Best la tiap ² malam boleh tengok movie kat
library.
Pada suatu malam, si Erna tu gunalah bilik bantuan pembelajaran kat dalam library
tu nak ajar budak ² junior. Malam tu memang macam tak percaya aku lihat Miss Erna
pakai baju bersaiz ‘S’, maka terlihatlah bayangan gunung berkembar terbonjol ke
depan. Apalagi, konek aku pun naik la. Tambahan pulak kain dia yang ketat, sampai
nampak susuk tubuh badan dia. Sungguh menyelerakan. Tak jadi aku nak prep malam
tu walaupun SPM dah hampir tiba. Setelah lama tunggu, budak junior tu pun abis,
muke sekor ² nampak ceria je. Miss Erna ucap terima kasih kat aku ngan Jefri
pasal kasik guna bilik tu. Si Jefri pulak ambik kesempatan menjual minyak urat
pada si Erna tu. Mana taknya, si Jefri tu anak Tan Sri. Lama kelamaan, diorang
siap pegang ² tangan lagi. Aku nak borak segan, tak reti cakap omputeh. English
asyik dapat 7 memanjang. Aku setakat usha gunung boleh la. Stim betul aku mase
tu, nasib baik pakai seluar dalam, kalau tak malu aku kat miss Erna. Aku cepat-
cepat lari dalam kaunter, suatu tempat yang strategik untuk usha gunung, buat ape
lagi, melancaplah. “What are you doing in there?” tanye Miss Erna. Aku
mengelabah, terus je aku cakap aku tengah check buku. Balik je dorm, si Jefri tu
buat satu perancangan nak me Miss Erna, dia pun tak boleh tahan gak. “wei kau
gile ape?, kene tangkap kang sape susah” aku bangkang le mamat tu punye idea.
“Cool man, I know what I wanna to do” ujarnya.
Malam esok tu, aku ngan Jefri macam biasa, tapi aku pakai tracksuit je, tak pakai
seluar dalam. Bak kate Jefri, senang nak tanggalkan nanti. Aku ikut je la plan si
Jefri tu. Tak lame lepas tu, miss Erna pun datang bawak anak muridnya masuk dalam
bilik yang dia pakai semalam. Dressing dia pulak lebih dahsyat dari semalam,
pakai baju putih, nampak le bra dia yang warna hitam tu. Dia tersenyum bila
perasan aku dan Jefri memerhatikan dia. Lebih dua jam menanti, akhirnya
perlaksaan projek kami hampir bermula, jantungku berdegup kencang, bukannye
pernah orang. Habis je anak murid dia balik, dia tak keluar ² dari bilik tu.
Tiba-tiba dia menjerit meminta tolong. Ape lagi, aku ngan Jefri lari masuk dengan
muke yang penuh kejahatan. Bile masuk je, terlihat Miss Erna depan PC.
Dia kate tak boleh play cd yang dia bawak. Aku keluarkan cd tu dah tengok, cd tu
takde gambar pun, tulisan je ade, tapi aku tak ingat ape yang tertulis. “Ni cd
pirate nyer kut?” kataku. “Mane boleh, I brought it from US, you know” Miss Erna
menyangkalku. Si Jefri pulak gelakkan aku tak tentu pasal. Sekali aku tengok je,
baru aku perasan PC tu takde VCD player, jadik aku pun gunalah kepakaran aku
untuk install sofware yang boleh mainkan movie. Kemudian aku bukak le cd yang nak
si Erna tengok tu. Itulah first time aku tengok cerite tu, nampak le laki dan
pompuan bogel sedang melakukan seks. Naik le batang aku, malah terbonjol ke
depan. “Kahkahkah, ape la kau ni Nizam, baru tengok cerite blue dah stim” kata
Jefri. Miss Erna pulak tersipu-sipu melihat aku yang terpakse meng’cover’
bonjolan tu. “Tu belum tengok cikgu punye lagi” sambil Miss Erna membuka tudung
keciknye, maka terlihatlah rambutnya yang ikal mayang itu.
“What do you waiting for, come and strip me” arahan daripada Miss Erna
menyebabkan aku dan Jefri terpakse akur. Rancangan untuk me Miss Erna gagal.
Dengan tangan yang mengeletar, aku selak sikit demi sikit t-shirt putihnya,
sampai je kat kaki gunung tu, aku terus rentap dengan gelojoh. Jadi, terpanculah
dua gunung yang besar ukurannya disaluti bra berwarna hitam. Si Jefri pulak rajin
melucutkan kain berbunganya macam kain yang selalu omputeh pakai bile kat
Malaysia. So, si Erna tu hanya pakai bra dan panties warna hitam je yang cukup
mengiurkan aku. Konekku pulak rase macam nak meletup je. “Jefri, Nizam, please
give me a favor” pinta Miss Erna dengan nada manja. Si Jefri dengan gelojoh bukak
bra dia, maka terlihatlah buat kali kedua dalam hidup aku secara live, first time
mak aku la. Dua gunung berkembar dengan puncak merah kecoklatan. Wow besarnye,
36B, tu pun aku tertengok kat bra dia. Aku diberi penghormatan untuk bukak
panties dia, wow! Hutan dah kene tebang, cantik, putih dan licin. Aku pun
teruslah mengangkangkan kakinya lantas menjilat pantatnya. Si Jefri pulak sibuk
mendaki gunung daging yang pejal itu. Uhhhhhhh….. Ummmmmmmmphhhhhh….. si Erna
mengerang, aku tengok ade air keluar kat pintu faraj dia, aku ape lagi jilat
sampai licin. Uwekkkk tak sedap langsung rase payau air pantat dia. Kemudian si
Erna suruh kami tanggalkan pakaian. Aku terasa bangga lak sebab aku nak tunjukkan
kat si Erna tu yang aku punye batang paling besar dalam sekolah, sekali dia
tengok, dia kate kami punya kecik aje.
Maklumlah, dia dah biasa ngan batang mat saleh yang besar mase belajar kat US
dulu. Aku mula terasa geli bila si Erna tu kulum batang aku. Rase ngilu serta
geli tidak terperi. Rase nak terkeluar pulak peluru yang dalam senapang aku tu.
Si Jefri nasihat aku supaya fikirkan hal lain pada masa tu supaya dapat bertahan
lebih lama. Jefri pulak khusyuk mendayung bahtera dengan muka yang selamba.
Ahhhhhhhhhhh….. badan Erna mengejang, I’m cummin’….. Uhhhhhh…. Si Erna dah
tumpas pada Jefri. Tak sampai sepuluh minit dah tumpas. Aku pun ape lagi,
baringlah kat atas meja. Miss Erna nak menunggang aku, dia pun naik ke atas ke
dan memasukkan batangku ke dalam pantatnya, inilah kali pertama aku rase pantat.
Walaupun agak longgar sedikit, tapi aku masih terasa best lebih-lebih lagi Miss
Erna melonjak-lonjak seolah olah menunggang kuda. Akhirnya dia kecundang juga
pada aku. Pantatnya mula rase bertambah basah. Miss Erna mendakap aku. Jefri
tidak pernah bagi peluang terhadapnya, lantaran menggantikan aku untuk proses
servis. Miss Erna agak marah dengan tindakan Jefri itu. Walaubagaimana pun, tanpa
disangka I’m cummming….. Jefri menjerit, dia pula tumpas kepada Miss Erna.
Miss Erna yang marah tu menolak Jefri supaya pancut di luar. Creet!…
terpancutlah air nikmat yang begitu pekat ke badan Miss Erna. Ahhhhhh… Jefri
keletihan. Aku ambil peluang untuk pujuk Miss Erna, aku menyuruhnya mengangkat
sedikit bontotnya pasal aku nak buat ‘doggy style’ macam dalam cerite blue yang
tengah terpasang itu. Aku rase mase tu, mase yang paling lama untuk bertarung
dengan Miss Erna. Badan Miss Erna dah mula mengeras, aku dapat rasakan dia sudah
klimaks, aku masih tetap mendayung sehingga Uhhhhhhhh! Yessssss… nak terpancut
dah, aku baru je nak keluarkan batang aku, Miss Erna kata jangan, dia suruh aku
pancut dalam. Peluang baik perlu diambil, aku pun melepaskan berdas-das tembakan
ke dalam lubang nikmat itu. Akhirnya kami tertidur kepenatan pada malam itu di
library.
Pada keesokkan harinya, kami bangun dengan cepat kami lari ke dorm dan Miss Erna
ke keretanya untuk balik. Jam pada masa itu menunjukkan pukul 7.30 pagi. Pelajar
lain hendak ke kelas pelik dengan perangai kami berdua. Tapi memang tak dapat
lupakan saat manis itu, kini Miss Erna sudah sambung belajar di US. Dah rindu
dengan batang mat saleh kut. Walaubagaimana pun semasa selepas SPM, semasa
keputusan SPM keluar, kami sering berjumpa dan melakukan perkara yang sama. Pada
hari terakhir kami berada di sekolah itu, Miss Erna memberi bra dan pantiesnya
kepada aku dan Jefri sebagai souvenir. Kini masih dalam simpanan aku bersama
tompok-tompok air maninya
Share:

Cerita Seks dengan Nurse Hospital

Hai.. Nama aku Joe.. Aku nak kongsikan dgn korang semua pengalaman paling best aku semasa teman kawan aku di hospital private.. Ni Pengalaman aku yang paling best and x kan aku lupakan sampai bila2..
kawan aku namanya Lin.. Dia kemalangan motosikal semasa balik dari kolej.. oleh kerana parents dia jauh, dia x bagi aku baritau parents dia yang dia kemalangan.. kawan aku ni ade medical card insuran.. sebab tu dapat masuk hospital swasta.. tu dia ambik bayar guna wit pinjaman.. biasalah tu pelajar.. huhu.. semasa lin kemalangan, dia kol aku minta tolong.. so aku bergegaslah ke tempat dia kemalangan.. lin kemalangan terlanggar lubang di tepi jalan.. tangan dia patah.. so aku hantar dia ke hospital dengan kereta aku.. masa dalam perjalanan, lin beritau suh hantar dia ke hospital swasta.. dia ade kad insuran yang boleh cover bil hospital.. sampai je hospital, aku pimpin lin perlahan-lahan kuar dari kereta dan terus masuk ke bahagian kecemasan.. kemudian aku uruskan pendaftaran lin.. lin di tahan wad kerana kecederaan tangan dia terlalu teruk.. aku bersama-sama 2 orang nurse menolak katil lin masuk ke wad yang telah disediakan.. waktu nilah aku mencuri pandang seorang nurse.. wajahnya ayu, putih berseri.. sesekali aku pandang ke dadanya.. bonjolan buah dadanya yang besar terselah disebalik uniform yang dipakainya.. bergegar-gegar buah dadanya ketika dia berjalan.. aku membayangkan, bentuk buah dadanya yang besar, pejal dan puting yang tegang.. alangkah bagus kalau dapat aku hisap.. huhu.. aku x sedar batangku mengeras di dalam seluar ku.. macam nak meletup je aku rasa.. setibanya di wad, aku lihat 2 orang nurse tu, mengurus keadaan lin di atas katil.. lin dapat duk bilik wad yang 2 org 1 bilik.. tp di dalam bilik tu hanya lin seorang saje pesakit.. lin minta aku menemaninya di hospital.. kebetulan esk, aku tiada kelas.. so aku pun bersetuju.. aku pulang ke rumah sewa ku untuk mandi dan menyalin pakaian sebelum ke hospital semula untuk menemani lin.. semasa aku sampai semula di hospital, aku bertembung dengan nurse yang menguruskan lin td semasa menaiki tangga. sempat juga aku bertanya dia, "x balik lagi ke".. dia hanya senyum dan menjawab, " saya kerja shif malam arini.." aku pun senyum dan membalas, "camni bolehlah teman sy malam nnt.." dia senyum menjawab, " boleh.. carilah sy di bawah kalu nak sy temankan malam ni".. aku mengangguk dan terus naik keatas pergi ke bilik lin.. masa sampai di bilik lin, aku tgk lin sedang tido.. aku pergi ke katil lin.. x sampai hati nak kejutkan.. aku hanya mengusap2 rambut lin.. lin menggolekkan badannya baring menelentang.. alangkah bahagianya aku kerana baju lin terselak di sebabkan kancingnya terbuka dan menampak buah dadanya yang besar tanpa bra.. aku cuba nak mengancingkan bajunya tetapi, tanganku baralih menyentuh buah dada lin dan meramas2nya.. lin iidak menyedarkan diri.. mungkin kerana telah di suntik ubat tahan sakit yang mengantuk kan.. lihat keadaan lin tidak sedar, aku memberanikan diri menghisap puting lin dgn gelojoh.. aku dapat rasakan nafas lin turun naik semasa aku menghisab puting teteknya.. puas hisab sebelah kanan, aku hisab sebelah kiri.. nafas lin semakin kencang.. aku jeling ke muka lin, lin mengetap bibir bawahnya.. aku yakin lin dapat merasakan kesedapan walaupun dalam keadaan tidor.. aku hisab tetek lin sepuas2nya sambil tangan aku membuka seluarku dan melancap batang ku yang semakin mengeras.. x sampai beberapa lama, aku rasa nak terpancut, CRIIITTT!!! aku terpancut air maniku kebawah katil lin.. aku mengelap air liur ku di tetek lin dan mengancingkan semula baju lin.. aku bergegas ke bilik air untuk basuh tangan dan batang ku.. aku terbayang kan, alangkah bagus tetek lin td adelah tetek nurse yang aku jumpa td.. hehe..
pada kul 8 malam, nurse yang bertetek besar yang aku jumpa ptg td, masuk ke bilik lin hantar makanan dan ubat.. dia tersenyum melihat aku.. waktu, lin masih x menyedarkan diri lagi.. aku hanya mendiamkan diri dan melihat nurse tersebut cek keadaan lin.. aku hanya memandang pada buah dada nurse tu yang membonjol di sebalik uniformnya.. tiba2.. " ha.. pandang ape tu?? cam nak terkeluar biji mata x berkelip2.." nurse tu tiba bersuara.. aku terkelu dan tersenyum.. aku cuba menanyakan nama dia, dia jawab namanya julia.. namanya sama comel cam orangnya.. sebelum kuar, julia berpesan, " nanti kalau cik lin dah terjaga, bagi dia makan ye.. makananya sy letak ats meja ni.." aku menganguk dan membalas, "berapa lama lagi kawan saya ni akan terjaga?" "biasanya ubat ni akan bertahan selama 4 jam.. saya bagi tadi dalam kul 7 ptg, so dalam kul 11 or 11.30 mlm dia akan terjaga, kalau x pun encik boleh kejutkan dia pada jam 11 malam nnt".. kate julia..
aku pun bangun pergi ke sebelah julia dah berpura2 tergelincir dan terlanggar julia.. terasa lembutnya buah dada julia bila terkene tangan aku.. aku cakap sory pada julia.. julia hanya tersenyum.. aku cuba cari idea agar dapat hisab tetek julia malam ni.. aku pun pura2 pening.. aku tanya julia, ade ubat pening x?? julia cakap, ade.. nnti dia ambil kan.. aku menarik tangan julia.. "bukan ubat tu yang saya nak, tapi ubat ni...", aku terus mengucup bibir julia tanpa berfikir panjang.. aku sangkakan julia akan menolak, tetapi rupa2nya, dia sambut ciuman aku dengan penuh ghairah.. aku merapatkan badanku ke badan julia.. terasa bonjolan buah dada julia yang sangat besar.. tangan kanan aku cuba merayap ke dalam baju julia mencari buah dadanya.. aku ramas2 buah dada julia.. semakin lama, semakin keras.. aku menyelak bra julia keatas, aku cubit2 puting julia yang semakin menegang.. nafas julia semakin laju.. sesekali dia mengigit bibir aku..
aku membaringkan julia di katil bersebelahan katil lin.. aku membuka baju uniform dan bra julia.. terpampang keindahan buad dada julia yang aku impikan dari td.. sekang julia hanya memakai skirt putih sahaja.. aku naik atas katil dan mencium semula bibir julia.. julia menghisab lidahku kedalam mulutnya dgn rakus.. tangan kanan dan kiri ku, meramas2 buah dada julia.. sesekali julia mengerang kesedapan.. aku turun mencium lehernya.. aku sedut2 lehernya.. tiba2 julia menolak aku," jangan buat lovebit, nnti org nmpak".. aku hanya menganguk dan terus mencium leher julia.. julia mengeliat kesedapan.. aku turun ke buah dadanya yang besar.. aku hisap puas2.. aku gigit geram.. sesekali julia menjerit kecil bila aku gigit puting teteknya.. tangan aku merayap ke dalam skirt dan spender julia mencari pantat julia.. aku dapat rasakan, pantat julia berbulu halus dan berair2.. aku bangun dan menanggalkan skirt dan spender julia.. tubuh julia lebih menghairahkan bila berbogel.. aku mengankangkan julia, dan membenamkan mukaku ke pantat julia.. aku jilat pantat julia.. aku gentel2 bijinya dengan lidah ku.. julia semakin mengeliat kesedapan.. nafasnya semakin kencang.. sesekali bontotnya terangkat2 kesedapan.. aku menjilat lebih rakus sehingga julia klimaks.. aku jilat abis kesemua air julia yang keluar.. julia menolak kepala ku..
dia bangun dan menyuruh aku baring.. dia buka bajuku, seluar dan sependerku.. dengan rakus julia mencium bibirku.. bibirku di gigit dan lidah ku di sedut2 kedalam mulutnya.. terangkat2 kepala aku.. tangan julia pula, meraba2 ke batang aku.. sambil mencium mulut aku, dia mengosok2 batang dan meramas2 buah aku.. senak gak aku rasa bila dia ramas buah aku.. kemudian dia beralih keleherku dan tetek ku.. dia menghisap tetek aku seperti bayi yang kehausan susu.. lepas kiri, dia kekanan, lepas kanan dia ke kiri.. sakit gak lah aku rasa bili dia gigit puting aku.. kumudian, dia turun ke pusat dan terus ke batang aku.. dia hisap batang aku dengan rakus.. aku rasa nikmat sangat2.. kedepan kebelakang kepalanya menhisab btg aku.. makin lama, makin laju kepalanya menhisap btg aku, sampai aku dah x tertahan n terpancut dalam mulut nya.. dia telan habis air mani aku.. lepas tu, dia hisap plak buah aku macam org hisap gula2.. aku kegelian kesedapan.. lepas tu, julia angkat dan mengangkangkan kaki aku, dan menjilat dubur aku.. aku semakin kesedapan.. batang aku pun dah mengeras semula.. lama gak dia menghisap dubur aku.. nilah first time aku main dgn wanita sperti julia ni.. sampai dubur2 aku pun dia jilat.. sedap sangat2..
x lama lepas tu, julia kembali hisab btg aku sebelum dia memasukkan batng aku ke dalam pantatnya.. ketat juga pantat si julia ni.. tp dia dah tiada dara.. julia menekan perlahan2 batangku masuk ke pantatnya.. bila dh keseluruhan batang aku masuk ke pantatnya, dia menghenjutkan punggungnya perlahan-lahan.. suaranya mengerang kesedapan.. makin lama, makin laju ayunan julia.. aku lihat, mata julia terpejam kesedapan kesedapan.. ayunan julia semakin laju, tiba2 julia menjerit kecil, i coming!!! i coming!!!! CRRIIITTT!!! julia klimak buat kali ke dua.. meleler airnya keatas peha aku.. tapi dia cuba menggoyangkan lagi punggungnya perlahan2 kerana dia tahu aku belum klimaks..
julia cuba mengemutkan pantatnya kalini.. terasa batang aku seperti di sepit.. julia melajukan ayunannya.. aku terasa ngilu sangat.. terangkat2 bontot aku.. julia semakin asyik mengayunkan punggungnya.. aku terasa sperti hendak terpancut.. aku beritahu julia, aku dah nak terpancut, julia tersenyum, dan berkata, "sy pun nak dtg lagi.. ayunan julia semakin laju, aku terasa kekejangan yang teramat sangat.. CCRRIIITTTT!!! aku terpancut dalam pantat julia dan dalam masa yang sama, julia juga mengeluarkan air kepuasannya.. julia terbaring keletihan di atas dadaku.. "Thanks syg.. i puas sangat2.." aku hanya tersnyum.. kami bagn dan ke bilik air bersama.. nasib baiklah bilik wad ni ade bilik air.. hehe.. aku dan julia tersenyum kepuasan.. sejak dari itu, aku selalu berjumpa julia dirumah dia atau di rumah sewaku untuk melakukan hubungan seks sehingga ke hari ini..
Share:

Bonda VS Jefri

Sudah tiga tahun bapa kesayangan Jefri meninggal dunia. Jefri baru berusia lima belas tahun ketika bencana itu berlaku. Jefri begitu merasakan kehilangan bapanya, begitulah juga emaknya. Kehidupan mereka penuh kesukaran, tinggal dikampung dan hanya bergantung hidup dengan duit pencen ayahnya yang tidak seberapa. Kehidupan mereka begitu indah sehinggalah kemalangan itu terjadi. Azhar iaitu bapa Jefri sedang menunggang motosikalnya pulang dari bekerja pada malam kejadian apabila seorang pemandu lori yang memandu mengikut nafsu telah melanggarnya dari belakang. Azhar mati terbunuh di tempat kejadian. Pihak ***** memberitahu yang pemandu tersebut didapati mempunyai pelbagai saman kerana memandu laju sebelum kejadian itu.
Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.
Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar, Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.
Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.
Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.
Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.
Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.
Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.
Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja. Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Jefri itu adalah anak kandungnya.
Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.
“Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.
Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.
Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.
Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke atas buah dadanya.
Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.
Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.
Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.
Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.
Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah berulang semula.
Share:

Bas Ekspress 2

Selepas ke bilik air Nor melangkah kaki ke restoran yang berderet di kawasan R&R itu. Nor memesan segelas kopi panas supaya badannya lebih segar. Sambil minum dia melihat gelagat orang ramai di tempat itu. Dari jauh dia melihat dua India jiran tempat duduknya di atas bas. Dalam cahaya lampu yang terang begini dia nampak handsome juga india dua orang tu.
Seorang tu agak tinggi sikit. Dialah yang menikmati tubuh Nor tadi. Seorang lagi agak gempal berambut agak jarang dengan dahi agak luas. Kedua-duanya berpakaian kemas. Nor tersenyum sendirian.
Setelah menghabiskan kopinya Nor terus naik ke bas. Segar sikit badannya. Pemandu naik ke bas bersedia untuk bergerak. India dua orang itu merupakan orang terakhir untuk naik ke bas. Sambil melintasi tempat duduk Nor, India yang menyetubuhinya tadi tunduk berbisik pada Nor.
"Kawan saya mahu jugak."
Nor menoleh ke belakang melihat kawannya yang masih berdiri kemudian Nor menoleh ke arah lelaki yang berada di sisinya. Nor cuma senyum sambil menganggukkan kepala. Mereka berdua kemudian duduk di tempat asal mereka.
Lebih kurang sepuluh minit bas berjalan lampu dipadamkan. Ketika itu India kedua beralih tempat duduk di sebelah Nor. Tangannya terus sahaja meraba buah dada Nor.
"Awal lagi, orang masih belum tidur," bisik Nor.
"Saya tau, saya cuma geram ini buah dada awak"besar dan best untuk di ramas."
Nor membuka beberapa butang baju belah atas di bawah tudungnya. Tangan lelaki itu terus sahaja masuk menyelinap mencari sasaran. Ramasannya menjadi makin ganas.
"Jangan kuat sangat..sakit saya," bisik Nor.
"Sorry, saya banyak geram," bisik india tu pula.
Nor pula terasa ghairah apabila buah dadanya dibelai dan diramas begitu. Tangannya mula merayap ke pangkal paha lelaki itu. Terasa oleh tangannya balak lelaki itu membujur di paha sebelah kiri. Nor mengurutnya dengan lembut. Tiba-tiba lelaki itu merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir Nor. Nor membuka bibirnya menyambut kucupan orang itu. Terasa pahit kopi tongkat ali dengan aroma kopi menyucuk hidung Nor.
"Awak minum kopi tongkat ali tadi?” Tanya Nor.
"Saya mahu saya punya cepat keras," bisik india tersebut.
"Ooo sekarang sudah keras ni," sambil Nor memicit balak orang itu yang semakin keras di dalam seluarnya.
"Saya tau," jawab orang itu sambil terus mengucup bibir mongel Nor.
Nor menghulurkan lidahnya ke dalam mulut lelaki itu untuk dihisap. India tu menghisap dengan lembut malah menerima lidah Nor dengan lidahnya yang hangat. Nor suka sebab setengah lelaki kalau menghisap lidah bagai nak putus dibuatnya. Tangan lelaki itu mula merayap ke arah zip seluar Nor lalu merarik membukanya dan terus membuka butangnya sekali. Tangannya terus menyelinap ke dalam seluar dalam Nor yang masih lembab.
Nor membuka kangkangnya sedikit setelah merasa jari kasar menyentuh kelentitnya. Nor merapatkan kepalanya ke dada lelaki itu sementara lengannya melingkar ke bahu Nor. Dengan cara itu kedua tangannya menjadi aktif. Satu tangan bermain dengan buah dada Nor dan yang satu lagi mula mengorek cipap Nor yang kian berair. Tangan Nor membuka beberapa butang baju orang itu lalu menyusuk ke dalam meraba dadanya yang berbulu lebat.
"Lebatnya bulu you," komen Nor
"Kenapa tarak suka?" tanya orang itu.
Tangan Nor terus merayap ke bawah. "Keluarkanlah," bisik Nor
Orang itu membuka tali pinggangnya dan seluarnya lalu menarik keluar balaknya yang keras dan tegang.
Tangan Nor terus meyambut dengan menggenggamnya.
"Besar," komen Nor sekali lagi.
"Kenapa tak suka?" tanya lelaki india itu lagi.
Nor memegang kemas balak yang terpacak keras berdenyut-denyut. Dalam cahaya remang-remang dia dapat melihat batang keras warna hitam itu. Jelas bahagian kepalanya masih belum terbuka. Kulupnya masih membungkus kepala besar macam kudup cendawan. Secara perlahan Nor menolak kulup balak yang tegang itu menyerlahkan kepala yang licin. Jari jemari Nor merasakan terdapat cecair licin dibukaan mulut balak yang besar itu.
"Saya mau hisap, awak dah cuci." Tanya Nor berdebar.
"Saya dah cuci bersih di toilet tadi," jawab lelaki india itu bagaikan tak sabar menunggu gadis melayu bertudung cantik mengulum batang balaknya.
Nor memang geram dengan batang hitam itu. Dia selalu membayangkan menjilat batang negro yang hitam legam bila dia melayari internet. Melihat saja batang hitam seluar dalamnya pasti basah. Kerap dilihatnya wanita kulit putih sentiasa puas mendapat belaian lelaki kulit hitam.
Nor merapatkan batang hidungnya ke hujung batang berkulup itu. Memang benar, segar baunya. Lelaki india itu tidak berbohong. Teringin Nor merasai batang berkulup. Dia belum biasa mengisap batang yang tak bersunat justeru itu dia ingin mencubanya. Dia hanya mendengar cerita Mashitah kawannya yang mempunyai boyfriend bangsa india. Mashitah kerap memuji kehandalan batang tak bersunat.
Kata Mashitah, jilat batang tak sunat paling nikmat waktu dalam keadaan separuh keras. Lidah boleh dimasukkan ke dalam kelongsong kulup dan hujung lidah membelai kepala licin di dalamnya. Lelaki akan mengerang sakan bila dilakukan begitu. Lelaki akan jatuh sayang kepada wanita yang mahir membelai seperti ini.
Nor cuba mempraktekkan seperti cerita Mashitah. Tapi batang balaknya sudah keras dan tegang. Kulit kulupnya sudah tertarik ke belakang. Kelongsong kulupnya sudah tersingkap. Hanya kepala hitam dan licin saja yang terjengul keluar.
Nor merapatkan mulutnya ke kepala balak. Dijilat-jilat kepala licin itu bagaikan menjilat aiskrim. Terketar-ketar paha lelaki india itu bila lidah gadis melayu bertudung itu membelai kepala koneknya. Makin bertambah nikmat bila lidah Nor kemudiannya membelai bahagian kepala yang bertakok.
Terjerit lelaki india itu bila kepala licinnya dikulum Nor. Mulut hangat itu mengulum dengan penuh terampil kepala liin yang berdenyut-denyut itu. Beberapa titik cairan masin mula keluar di bahagian hujung kepala yang terbelah.
"Awak banyak pandai," komen lelaki itu sambil mengerang.
"Kenapa? Tak suka?" tanya Nor pulak.
"Suka, isteri saya tak pandai macam awak," jawab lelaki itu.
Lelaki india itu membelai kepala Nor dan membelai pipi licin wanita yang sedang bersemangat menghisap balaknya. Nor akur sahaja dengan menghisap lebih rakus lagi sehingga terangkat-angkat punggung orang itu. Dalam kedinginan pendingin hawa bas yang membelah malam, Nor merasakan badannya kian hangat. Peluh halus mula terbit di kulit leher dan dadanya.
Nor makin bersemangat. Ghairahnya makin menggelegak. Dia berhenti seketika aktivitinya sambil memanjangkan lehernya melihat keadaan di dalam bas. Risau juga kalau projeknya dilihat orang.
"Mereka dah tidur," bisik Nor.
Pasangannya menundukkan kepala ke dada Nor lalu menghisap buah dada Nor yang segar. Rakus. Lembut. Kasar.
"Ohh!!!" keluh Nor.
Tangan Nor tidak lepas daripada terus merocoh balak pasangannya. Digenggam dan diramas. Digosok dan dilancap. Batang hitam itu makin tegang dan keras.
Jari pasangan Nor terus meneroka cipapnya yang kian basah berlendir. Hangat dan terkemut-kemut lurah gadis melayu bertudung yang cantik ini. Lelaki india itu tak sabar-sabar ingin menikmati gadis melayu bertudung. Sejak dulu dia amat tertarik dengan gadis melayu bertudung bertudung. Wanita yang kelihatan malu-malu dan alim tapi ganas bila melakukan seks.
"Kita bikin sekarang," bisik lelaki india itu.
Nor mengambil kedudukan macam dilakukan dengan pasangannya yang pertama tadi. Perlahan-lahan pasangannya menekan balaknya yang agak besar tu meneroka cipap Nor yang terdedah. Alur yang basah itu sungguh hangat. Sungguh padat dan sempit lubang wanita cantik ini. Batang balaknya tersepit kemas hingga lelaki india ini dapat merasakan kulit kulupnya terdorong ke belakang bila dia menekan batang balaknya. Kepala pelirnya menyelam masuk dalam keadaan terloceh.
"Ohhh!!!" keluh Nor perlahan.
Pasangannya merendamkan balaknya dalam cipap Nor buat beberapa ketika. Nor kemut beberapa kali. Batang besar itu sendat dalam lubang cipapnya.
"Best kemut awak," komen pasangannya sambil tangannya meramas buah dada Nor.
"Awak punya besar, penuh saya rasa," jawab Nor terkulum-kulum.
Pasangannya mula menyorong tarik dengan rentak perlahan tapi dalam. Lepas lebih kurang lima minit Nor menikmati klimaksnya yang pertama. Badannya mengejang dan dia mengerang penuh nikmat. Mencurah-curah air nikmatnya membasahi kepala konek lelaki india yang terloceh itu.
"Macam mana, sedap batang tak potong?" lelaki india itu berbisik di telinga Nor.
"Memang sedap."
Nor mengakui kata-kata Mashitah kawannya. Batang tak bersunat memang handal. Kulit kulup yang terlipat di belakang takok kepala memberi geselan lebih. Nor dapat merasakan lubangnya bagaikan digaru-garu. Sungguh sedap dan nikmat.
Bas terus meluru ke destinasinya. Nor terus menikmati hayunan pasangannya. Geli batang lehernya bila lelaki india itu menggigit lembut batang leher dan cuping telinganya.
"Awak boleh tahan, saya dah klimaks banyak kali ni," bisik Nor.
Kata kawan-kawannya lelaki tak bersunat cepat pancut. Kata mereka lagi kepala pelir lelaki tak berkhatan lebih sensitif, jadi mereka tak mampu bertahan lama. Tapi lelaki india ni mampu pula bertahan lama. Nor tak pasti yang mana satu benar.
"Sikit jam saya mahu pancut ni."
"Ok, pancutlah. Saya nak sampai lagi sekali ni. Aahh.. uuuhhh.." keluh Nor dalam nada suara yang perlahan.
Tiba-tiba pasangannya kejang. Nor merasakan pancutan pasangannya melepaskan air maninya jauh ke dalam rahimnya banyak berdenyut-denyut. Nor merasakan lama sangat pancutan yang diterimanya. Dia menggigit bibir menahan nikmat namun nafasnya tetap kasar.
Pasangannya merendam balaknya. Nafasnya juga kasar-kasar. Nor mengemut balak itu bagai memerah air mani sehabis mungkin. Nor mau lelaki itu benar-benar puas. Biar lelaki india itu sentiasa memuji kehebatan gadis melayu bertudung.
"Awak banyak bagus," bisik pasangannya sambil mencabut balaknya dari cipap Nor.
Dengan cepat Nor menadah cipapnya dengan kertas tisu yang sedia diambilnya dari beg tangannya. Dia tak mahu seluarnya nanti basah di bahagian punggung.
"Awak pun bagus," bisik Nor."Banyak air awak ni," sambung Nor lagi.
Tangan Nor belum bersedia untuk berehat. Batang balak lelaki india itu yang sudah terkulai di paha dipegang dan digenggam. Terasa tangannya berlendir dan licin. Balak lelaki itu mulai mengecil dan lembik, tidak lagi segagah bila berada dicelah pahanya tadi.
Nor ingin menikmati sepuas-puasnya. Belum tentu dia berpeluang merasai batang berkulup lagi. Dirapatkan mukanya ke paha lelaki india itu. Batang yang terkulai itu dimasukkan ke dalam mulutnya dan dinyonyot lagi. Segala lendir yang melekat dijilat dan ditelan hingga kering. Kepala licin sudah kembali bersembunyi di dalam kulup.
Benar kata Mashitah, lidahnya sekarang boleh menyelinap ke dalam kelongsong kulup. Lidahnya membelai kepala licin yang berada di dalamnya. Hanya beberapa kali lidahnya menari-nari, lelaki itu mula mengeliat. Dan sepantas itu juga batang yang terkulai itu mulai melawan lagi. Batang lembik itu mula mekar dan mengembang.
"Kalau awak buat macam ni, awak kena bagi satu round lagi," bisik lelaki india itu perlahan.
Nor hanya tersenyum. Aktiviti mulutnya di celah kangkang lelaki india itu makin ganas. Nafsunya mulai membara lagi. Dijilat dan dikulum batang berkulup itu makin kuat. Dia ingin menikmatinya lagi. Dia sanggup tidak tidur malam ini. Dia ingin menceritakan kepada Mashitah bahawa zakar tak bersunat sungguh sedap. Kalau boleh dua batang balak india ini masuk ke dalam mulutnya serentak. Satu mulut atas, satu mulut bawah.
Dan Nor mula mengerang dan merengek. Cipapnya mula basah kembali, terasa gatal-gatal dan terkemut-kemut.
Share:

Bini Tokey

Ha...ko semua nak tau cerita macam mane seorang isteri solehah kena main ngan aku.?panjang
cite dia.tapi aku pendekkan ok.
Macam gini mulanya.aku seorang perantau.aku tinggal kat umah sewa,ngan kengkawan.ade 3 org kat
umah aku.kira dok bujang lah.aku keje di sebuah kedai tayar kereta kat daerah batu pahat.
biaselah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini.tak
jauh dari rumah sewa aku.so di pendekan cerita,bini tokay warong tempat aku keje nih sangat
lah lawa,cun,uummmmuaaah....walaupun dah beranak 4.baik dari ujung rambut sampai ujung kaki,
semuanya aku nak jilat.so aku panggil bini tokay aku ni kak ila.kak ila nie dia jaga duit.aku ni
keja buat air.aku dah lame intai kak ila ni.dalam kepala otak ni dah set nak main ngan dia
je.diam tak diam aku dah bekerja ngan tokay aku ni dekat dua tahun.tapi aku still tak dapat
main.nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata.pada satu malam,masa tu dah nak balik.tengah
kemas nak balik nih.umah tokay aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit.kak
ila cakap ngan laki dia,yang dia sakit perut.nak balik buang air katenya.so di jadi kan cite.
tokay aku ni nak ambil anak dia kat rumah org.anak dia yang kecik sekali dia letak kat umah mak
dia kat kampung.kampung nya taklah jauh sgt.tapi makan mase 30 minit pegi dan balik.yang taokay
aku nie suruh aku antarkan injin generator kat umah dia.so pucuk dicita ulam mendatang.yg member
aku nie,tukang masak dengan mamat tukang order nie name dia aji ngan along.diorang semua lebih
kurang umur aku gak.kitorang nie ade misi yang sama.nak rogol bini tokay aku,kak ila.
hahahhahahhaha...
so lepas je tokay aku pegi kitorang pun pegi umah dia nak antar generator.pintu umah dia tak
kunci.kak ila kat dalam bilik air lagi.so aku masuk dalam sambil bawak benda tu.tiba2 kak ila
kuar.ngan bertuala.kak ila terkejut.aku cakap aku nak letak generator.sambil mate aku tengok
atas bawah body kak ila.nie lah 1st time dapat tengok dia berkemban.selama nie tutup sepenuhnya.
isteri solehah katekan.tiba2ade call tipon umah dia.ntah sape call aku tak taulah.pastu kak ila
cakap laki dia talipon keta dia rosak kat tengah jalan.dia suruh aku semua pegi tolong laki dia.
yg kitorang nie pegilah naik moto.sampai tengah jalan aku cakap ngan member aku tertinggal
baranng kat warong.yg membe aku nie dah paham.diorang tau aku patah balik sebab nak jalankan
misi.so diorang pun ikut patah balik.so aku pun sampai balik kat umah tokay aku.kitorang letak
moto jauh sikit dari umah dia.senyap senyap kitorang intai kat tingkap.kak ila tengah baring kat
bilik dia.mak oi lawa tu.stim aku di buatnya.tido bekemban tu.ni mesti dah ready tunggu laki
dia balik.nak main la malam nie.
Aku cakap ngan member aku biar aku jalan dulu.diorang kate ok.sebab diorang masih takut lagi.
ye la takut menjerit bini orang tu.pastu takut masuk penjara kes rogol bini orang.so aku cari
lah pintu masuk.aku ikut depan.pintu kunci,aku ikut belakang(dapur)YES!tak kunci.aku masuk
pelan2,aku masuk bilik kak ila.aku terus je bukak pakaian aku.biar senang nak rogol.tak yah
kelam kabut.aku pun baring sebelah dia.dia dah tido lah.aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan
kain batik dia yg tersimpul kat dada dia.aku tarik pelan2.baru tarik sampai kat perut dia
terjaga.dalam samar2 dia ingat aku nie laki dia.sabab aku dengan laki dia ni lebih kurang
je sama.tinggi,baso,sasa macam laki dia."abg bila balik?"tanya kak ila.aku tak jawab.aku
terus je cium mulut dia.sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada
badannya.kak ila semakin leka dalam kenikmatan.aku gigit puting dia,ahh....terdengar
rengekan lembut darinya.aku meramas2 teteknya yg tak lah besar sangat tu.ade lah lebih
kurang saiz 32b branya.kak ila merengek lagi ahhh..ah..bang..abang sayang ila tak?soal
kak ila pada aku yg disangka laki nya.aku diam lagi,sambil terus mendapatkan kembali
bibirnya.tujuan aku supaya dia tak terus menyoal.kali ni jari aku mula mencari pantatnya.
aku gosok pelan2 kelentit kak ila.terangkat bini org ni di buatnya.konek aku dah lama
keras.tanpa mem buang masa zas..zis..zusaku benam kan kedalam puki kak ila.arghhhhh.
....ah..ah kak ila terus tercungap2 nafasnya menahan kesedapan konek aku yg mendayung.
"abg laju bang....ahhhahhh.pastu aku tukar posisi.aku buat dogie style."bang kenapa ari
nie abg lain,tak penah buat cara macam nie."kak ila meyoal lagi ketika aku
menongengkannya.tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.ahhh.
...puh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun2 akhirnya....member aku kat
luar tadi dah geram tengok aksi aku ngan kak ila.
arghhhhhhhhhhh......kak ila menjerit tanda klimax...selang berpa saat pastu aku pulak
memancutkan air mani ku ke dalam puki kak ila...kak ila terbaring puas.aku mendakap
kak ila."kenapa abang diam tadi?"kak ila tanya lagi.krinngggggg...kringggggg...
telifon berbunyi.kak ila bangun mendapat kan talipon.aku yg leka dalam kenikmatan,
terlupa pasal laki dia yg aku tinggalkan.tiba2 aku terdengar kak ila menjerit.dan
lampu bilik menyala.aku lihat kak ila di muka pintu bilik berdiri merenung
tajam kearahku.aku tak daya nak bangun.kak ila rapat kearahku.pangg..........
.aku dilempang.BIADAP,ANAK HARAM,KELUAR KAU.....kak ila menengking aku.rupanya
laki dia call.laki dia tanya kenapa aku tak sampai...yg dia ingat aku laki dia.
pastu kak ila terduduk menangis teresak2.akurapat kat dia,aku mintak maaf ngan dia
...dia terus menangis.malahan makin kuat.tanpa membuang masa aku pakai baju terus
je keluar.kak ila panggil aku.dia mintak aku tutup mulut.dia taknak pekare nie jadi
panjang.tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi.pastu dia suruh aku pegi tengok
laki dia yg tersadai kat tengah jalan.lepas malm tu aku aku bagi tau ngan membe aku
supaya tutup mulut.diorang tak kisah tapi aku teruk kena belanja diorang makan,
supaya rahsia tak terbongkar.Pada esok hari aku keje macam biasa.kak ila pun macam
biasa.hahhahhahhahahhhhaaa....puas aku.hari ber ganti hari kak ila akhirnya disahkan
mengandung.aku tak tau anak aku atau anak tokay aku.tapi yang pentingnya lepas 9
bulan,dia melahirkan anak dia.....kuar iras muka aku tu geng....anak aku la tu....
ANAK HARAM.kak ila terus membisu.
Share:

Bertuahnya Jadi Guru Tusyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.
Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumah ku.
Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin.
Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok. Gangguan konsentrasi.
Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja
sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit
tentang latar belakangnya.
Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mereka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.
Mrs. Chin sewaktu di rumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang.
Aku sering berangan dapat beromen dengannya. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk.
Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannya tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.
Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.
Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan dengan ku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.
Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan. Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam
tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.
"Cikgu" sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.
"Yes" jawab ku ringkas menantikan kata-katanya.
"Next week I mesti pergi Penang. Ada projek" sambungnya.
"Wah, baguslah" jawabku semula.
"But the problem is, I must go there for one week"
"So, What's the problem?" jawabku semula.
"Nobody will be here to take care of my family"
"You can call your saudara"
"I did, but they cannot help. They have a lot of work to do" balasnya dengan wajah yang agak kesal.
"I hope you can help me" sambungnya.
"Tolong !" aku terkejut dengan permintaan itu.
"How..?"
"I nak you tolong stay here at night"
"Haaa !!!" tersentak aku dengan permintaannya. "But next week cuti, I nak balik kampung"
"Just one week, please"
"Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you want" Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.
"You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, there must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wife and my daughter only"
"Plese cikgu, please think about it" sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.
"I'll pay you" kata suaminya.
"It's not about money" balasku.
"Then ?"
"Bila you pergi ?" soal aku.
"This Sunday, and I'll be home next Saturday" jawabnya penuh ceria. Mungkin
menyangka aku akan bersetuju.
"O.K.lah" sambungku. "But just one week"
"O.K! O.K?" balas mereka serentak dengan senyuman.
"Thanks" sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje
sambil meneguk air yang terhidang.
"This Sunday night I datang" kataku sambil bangun hendak balik.
"O.K. I will prepair your room" balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.
"I balik dulu"
"Thanks cikgu" suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. "Thank you
very much"
Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.
Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diaorang tak kisah.
Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.
Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa aku mengajar, aku kurang berpeluang. Malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air? Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ...!
Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.
Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.
Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam.
Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.
"Coming !!" aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.
Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.
"Please come in...!" katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.
"Sorry, make you waiting" katanya sambil berlalu. "I mandi tadi"
"It's OK" balasku.
"Duduklah, I nak salin baju" sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.
"Jemput minum" katanya sambil duduk berhadapan aku.
"Thanks" aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.
"Thanks, because you sudi datang" Mrs. Chin memulakan perbualan.
"I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy?" tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.
"Ohh.... dia dah tidur"
"Awalnya"
"Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur"
"Oooo.... like that"
Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.
"How old are you" tanyanya selepas sekian lama.
"25", jawabku ringkas.
"Bila nak kahwin?"
"Tak tau lah....? Muda lagi...!"
"Jangan tunggu lama"
"Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?"
"Hmmm....?"
Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.
"Let me show you your room", katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.
Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak
aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.
"Here's your room" katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi.
"I hope you like it"
"Yes, thank you" balasku.
"I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make yourself at home" jelasnya sambil meninggalkan aku.
"OK thanks, I memang tidur lambat" balasku.
Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.
Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.
Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak aku terkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku
keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi? Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku
masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian?
Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.
Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi?.
Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.
Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan sementara saudara sebelah suaminya pula tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.
"Cikgu, I nak masuk tidur dulu" katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.
"OK" balas ku ringkas.
Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.
"Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit", tekad hatiku.
Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. "Mungkin dahaga kut" kata hatiku.
Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ??
"Auchhhh !!!! ??. Arrrgghhhh !!!!!" terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.
Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang
pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.
"Why..? What happened...?" tanyaku seraya duduk di hadapannya.
"I tergelincir"
"Sakit mana?" tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.
"Let me see" balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni. Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan
itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit
kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.
"Boleh jalan?" aku tanya.
Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.
"Tak boleh" jawabnya mengerutkan muka.
"Let me help you. I will take you up stairs" balasku terus berdiri.
Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya
naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku
dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga.
"Mungkin tidur dia tak pakai kut" kata hatiku.
Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya ku unjurkan.
"Biar saya urut sikit" pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.
"Sakit lagi tak?"
"Kurang sikit"
Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya.
Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap
pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya,
peluang macam ni bukan datang selalu.
"Pandai you urut ya" sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.
"You urutkan bahu I" pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.
Au tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.
"Mmmmm ?.. mmmmm ??" suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.
Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.
Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung, membangkit nafsuku.
"Ahhh ?.. mmmmmm ?."
Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.
Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.
Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari
ku menggentel-gentel putingnya.
"Hei ! janganlah" larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. "You urutkan my whole body" pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.
Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi.
Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.
Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan ku gosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.
Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik
pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.
"Ahh ?.. mmmm ?.. mmmmm?.."
Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut.
Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa
akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya
dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.
Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Ku kucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku
melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa
mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.
Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri dihadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.
Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku
tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagi kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kini berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seluar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.
Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasai.
Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk
dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.
Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu "Ahhh??.mmmmm??.." aku mengerang kesedapan.
Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.
Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan. Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga
demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.
Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.
Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.
Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil
berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya
sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.
Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil
meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa
mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.
Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil
menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.
Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.
Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku. "Ahhhhhh ??.. hhhhhhhhhh ????"
Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku
dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan
sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.
Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin
mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.
Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah
basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat. "Please ? ssss ??.." pinta Mrs. Chin dengan suara yang
tersekat-sekat sambil memegang erat leherku. Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil
mengeratkan lagi rangkulannya.
"Arghhhhh?..hhhhhh???.." Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus
berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara
rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan
kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga
berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.
Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.
Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas.
Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.
Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, putingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku
membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap,
takut terpancut pulak nanti.
Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan ??.
"Arrrggghhhhh ??.."
Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.
Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.
Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.
Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan. Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru.
Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami
belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.
Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka.
Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku
turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.
Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan
mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna?
Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan ku tempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.
Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy
tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di
rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.
Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.
Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu. Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani
ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani
ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.
Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. "Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit" bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu
tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku.
Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya. Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah
kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.
Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.
Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.
Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.
Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung
menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.
Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.
"Cikgu" suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. "Kalau boleh I nak
you ajar tuisyen kepada Cindy lagi"
"Tengoklah" balasku. "Kalau I free"
"Please cikgu" sambung Mr. Chin memandang ke arahku.
Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.
"OK lah" jawabku.
Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.
Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan
perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu
Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan .......???
Share: