Cikguku Ida

Aku ialah seorang guru yang baru dipostingkan ke sekolah baru. Sekolah aku agak kampong, jadi cikgu pempuannya pun kurang gedik. Sorang je yang gedik iaitu cikgu Ida, tapi dia tak berapa lawa, Cuma harap selalu pakai seluar ketat je, pada aku okeylah dari takde. Tapi dia kelihatan selalu cuba mendekati aku, selalu nak borak ngan aku kalo kat bilik guru. Tapi aku buat biasa je. Hinggalah satu hari kat kantin, kebetulan aku nak gi makan, Cuma kami dua orang je kat situ. Laluan meja kantin agak sempit, aku tengah nak survey makanan, tetiba je dia lalu depan aku dengan tak mengelak tubuhnya hingga kami bersentuhan. Konekku mengeras bila tergesel bontotnya yang lembut. Dia mengingatkan aku pada bekas awekku yang dah putus kerana bekas awekku memang tapi teteknya besar. Kami borak2 biasa. Dia kata letih kena kemas library sorang2. Aku pun pancing, kalo nak aku tolong boleh je pasa tgh free ni. Dia kata kalo sudi apa salahnya. Can baik ni, mesti lagi banyak can aku nak gesel bontot dia. Tekaanku tepat, dia memang daring, aku perasan dia memang sengaja kenakan bontot dia kat aku. Aku pun apa lagi, aku layan la, tak kisah la janji puas. Aku ingat paling lama aku dapat tembap dia masa kitorang kemas meja besar pasal banyak kad pinjam kat situ. Aku sengaja je berdiri kat belakang dia sambil tolong sambil konekku mengeras kat bontot dia. Dia selamba aje aku tengok, buat tak reti je. Last2, dia Tanya aku free tak sabtu ni, aku jawab free je kenapa. Dia kata dia nak ajak aku pegi Cameron pasal dia tak tau jalan. Aku cakap, boleh je tapi laki kak tak marah ke? Dia kata laki dia dah sebulan kat oversea tak balik. Aku faham dia ni mesti nak konek muda aku. Aku cakap boleh je. Dipendekkan cerita, hari sabtu yang ditunggu telah tiba. Maniku dah bersepah aku pancut kat rumah pasal tak tahan nak tunggu sabtu baru nak buang. Kami bertolak dengan kereta aku, aku drive. Kami berbual mcm biasa. Aku Tanya, kita balik hari ke? Dia kata tak la, hari sok baru kita balik, akak dah tempah hotel dua bilik, katanya. Aku pun ckp, apa kes dua bilik, sebilik cukup la, hehe. Dia senyum sinis padaku, pastu dia kata kalau tak takut, boleh je. Aku cakap, ini Zak la, hehe. Sampai je kat Cameron, kitaorang check in hotel. Dia tetibe mesra dengan aku, pegang tangan aku ngan rapat-rapat. Aku no hal pasal batang aku dah mencanak Memang dia tempah dua bilik, tapi aku tahu tu semua cover je. Masuk dalam lif, Cuma kami je ada. Aku berdiri belakang dia terus aku keluarkan batang aku dan gesel kat bontot dia yang pakai jeans ketat tu. Dia tak perasan aku keluarkan batangku, sengaja aku calitkan maziku di punggungnya. Sampai di bilik hotel dia, tanpa dijemput aku pun masuk sekali. Dia buat selamba je, lalu aku peluk dia. Dia membalas pelukanku lalu kami berciuman. Cepat-cepat dia memegang batang pelirku sambil mengusapnya dalam seluarku. Aku meramas kedua teteknya, dia menggeliat lalu kuciumi lehernya, dia semakin resah. Aku keluarkan zakarku lalu kuselitkan di celah kangkangnya yang berseluar jeans. Dia membantah, lalu buka zip seluarnya dan diselitnya batangku di dalam seluarnya mengenai farajnya. Dia mengeluh manja dan menggesel-gesel batngku dengan farajnya yang aku rasa sudah berlendir. Aku Tanya dia, kalo terpancut mcm mana? Dia kata tak kisah akak ada makan perancang. Aku semakin bersemangat, aku bertekad nak pancut kat celah kangkang dia tanpa disedari. Kami semakin hangat beromen, dan kesedapan semakin terasa di hujung konekku yang digesel-gesel kuat kak Ida. Secara senyap-senyap aku lepaskan maniku di kangkangnya. Dia masih tak sedar tetap gesel batangku sedangkan air nafsuku dah pancut bertalu-talu. Dia masih keenakan sedangkan aku sudah puas. bila rasa basah, dia terkejut cepat-cepat dia tengok. Aku gelak bila dia marah manja kat aku, “tu la orang muda, belum apa-apa lagi dah kalah, “ sambil tergelak kecil. Aku pujuk dia, cakap rileksla, kang kita projek baik punya. Setengah jam kemudian, lepas je dia mandi, konekku tercanak kembali melihatkan tubuhnya. Aku tekad nak pancut dalam pantat bini orang ni. Kami beromen, konekku mengeras di perutnya, dia pantas menggenggam konekku, meramasnya dengan penuh nafsu, lalu diselitkan ke celah farajnya. Maziku dan mazinya kini bersatu, basah je rasa batangku kat celah farajnya. Akhirnya, aku baring,dan suruh dia masukkan dari atas. Dia keliru,tapi aku ajar dia, maklum la, permpuan umur 40-an, mana tau skil-skil terbaru ni. Dapat aku rasakan batangku memasuki perlahan ke dalam farajnya yang dalam. Dia mendesah dan mengeluh keenakan, sambil mengemut konekku dengan kuat. Aku suruh dia baring atasku, dan aku Tanya, suami kak tak kasi nafkah ke, dia kata suami kak mati pucuk dah,
dah lima tahun kak tak dapat. Aku semakin semangat keluar masuk kerana aku rasa maniku dah nak keluar. Ida pula kulihat semakin keenakan dan semakin kuat menelan batangku, dalaman farajnya semakin licin, dan batangku semakin kuat berdenyut, aku memeluknya dengan kuat sambil merodok konekku semakin dalam. Terasa satu keenakan menjalar dari seluruh badanku, berlumba-lumba ingin keluar menuju ke batangku dan dengan segera, cup, cup,cup maniku bersemburan di dalam rahim bini orang itu. Aku tak tau nak cakap macam mana, tapi pancutan dalam pantat sungguh sedap, seolah-olah seluruh badan lega yang amat. Ida pula, bila aku pancut dalam tadi, mengeluh-ngeluh sambil mengemut lebih kuat menyebabkan seluruh maniku tak terlepas dari lubangnya. Ida bercelapak di atas badanku, sementara konekku masih di dalam farajnya. Dua hari kami projek di Cameron, semua maniku aku semburkan dalam farajnya dan sehingga kini aku masih menjadi pemuas nafsunya, ataupun dia yang menjadi pemuas nafsuku, atau lebih tepat, tempat aku nak buang air pekatku………