Posts

Showing posts from April, 2012

Cerita Lucah Main Dengan Adik

Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.
saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengand…

Digoda Abang Ipar

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.
Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.
“Effa..ini kueh kak ella kau bagi” katanya.
Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu ‘grill‘ rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. …

Derita Ramlah

Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. "Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk" getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi. Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi …

Dinoda Bakal Mertua

Esok ialah hari yang berbahagia buat Ramlah. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Ramlah bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.
Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Ramlah mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Kamus, si bakal mertua Ramlah sendiri.
Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Ramlah pernah diraba oleh Haji Kamus masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Kamus sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Ramlah pun sangguplah men…

Dikatil

Begini ceritanya... Aku mengenali awek aku hampir 2 tahun. Pada mulanya memang tiada apa yang berlaku antara kami. Biasalah bodoh lagikan. Tapi pada suatu hari aku menghantar ia pulang ke salah satu institut ipt dinegara kita ini dengan menaik bas express. Jadi sesuatu yang tak disangka telah berlaku. Masa itu aku sedang tidur didalam bas lentok abih le. Awek aku mengucup dan mengulum bibir aku dengan nafsunya. Aku terkejut kerana inilah pertama kali awek aku mengucup aku. Apalagi aku pun membalas kucupannya dengan penuh bernafsu tanpa mempedulikan orang lain didalam bas tu.
Aku dan awek aku berterusan kucup mengucup sehingga sampai kedistenasi yang hendak dituju. Aku dan awek aku sampai ke destinasi tepat jam 4.00 pagi. Aku dan awek aku tak tahu nak pergi mana sebab hari pun masih awal pagi. Awek aku bercadang untuk berehat dihotel sahaja sementara menunggu hari cerah. Setiba saja dihotel check in aku pun berehat dengan awek aku dikatil. Letih katakan. Aku tidur sebentar diatas katil.…

Disebalik Redup Matamu 2

Malam selasa yang suram, dilangit kelihatan ada silauan cahaya kilat yang datangnya entah dari mana menunjukkan ada tanda-tanda hujan akan turun. Izati duduk terkedu diatas meja tulis didalam bilik yang kemas tersusun. Dibelek-beleknya helaian surat dari Anwar, air matanya menitis, hatinya tersentuh jauh disudut hatinya, Anwar bukan lagi harapan. Masa depannya telah suram. Mana mungkin Anwar akan menerimanya. Tangannya segera mengores sesuatu diatas kertas putih yang tersedia dihadapanya.
sengsara ini
hanya aku yang merasai
kerana aku pasti
kau telah buang jauh dari sudut hati
tiada sekelumit jua
sisa sisa kasih mu
pada ku ...............
hanya aku yang masih mengantung harapan
biar amat pudar dan kelam
ruang kosong dan sepi yang kau tinggalkan
amat mencengkam
meragut putik impian
memusnah tangkai harapan
dan kini aku sering tewas dalam diri
terkapar dan rebah
pedih dan bisa yang menjalar
seluruh urat dan saraf
tidak bisa menyamai hidupku tanpa mu kini
setelah seluruh hidupku
tertuju padamu.............

Disebalik Redup Matamu 1

Izati adalah nama yang saling meniti dari bibir ke bibir murid-murid SMKxyz. Usia 16 tahun memang usia yang paling mencabar. Kawan-kawan sekelas merasa cemburu dengan kejelitaan Izati. Namun semuanya diketepikan dan dipanang remeh oleh Izati, yang utama adalah pelajaran dan cita-citanya ingin menjadi seorang peguam wanita.
"Zati, kita masuk kelab puteri Islam esok nak?" Pelawa teman Izati, sambil menepuk bahu Izati. Lamuan Izati sejak tadi melihat kawan-kawan sedang berkerumun di kantin sekolah melayang entah kemana.
"Malas ler..., kena pakai tudung, rimas.. panas ler.." Balas Izati sambil memalingkan muka kearah temannya, Zakiah. Memanglah jika dibandingkan antara Izati dan Zakiah, kecantiakan Izati melebihi Zakiah, namun, temannya tetap terpandang ayu dengan mengenakan tudung yang meliputi sebahagian wajahnya.
"Ala.. mula..mula jer... seminggu dua biasa ler..., kita masuk yek.." Pujuk Zakiah sambil melabuhkan punggungnya disebelah Izati. Angin tengahhar…

Doktor Lagi

Awak ni tak ada kerja ke selain merempit.
Doktor muda keturunan cina itu mula berceramah bila Amir berjalan masuk ke dalam bilik rawatannya. Amir yang tenhencot-hencot itu diam saja tidak menjawab.
Saya tengok budak-budak melayu saja yang suka buang masa dengan merempit. Tak sayang nyawa agaknya.
Dr. muda itu masih berleter. Amir memekakkan telinganya. Kalau diikutkan perasaan, hatinya memang panas disindir bergitu. Tapi kerana badanya sakit dan lutut serta sikunya luka kerana terjatuh motor maka dia mengambil sikap berdiam.
Amir teringat peristiwa malam tadi bila dia dan kawan-kawannya berlumba motorsikal di lebuh raya. Nasibnya tidak baik kerana terbabas dan dia tercampak ke jalan yang keras itu. Badan, lutut dan sikunya calar-calar. Nasib baik helmet yang dipakainya jenis bermutu, kalau tidak kepalanya mungkin berkecai.
Amir memilih untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Dia tak mahu ke hospital kerana jururawat di sana pasti menyindir hobinya itu. Tapi tak di sangka di kl…

Doktor Sakit Puan

Setelah hampir tiga tahun berkahwin, Halim dan Hassnah tidak dikurniakan cahayamata. Hati mana yang tidak kecewa kerana zuriat merupakan penghibur kepada setiap pasangan yang berumahtangga.
"Kau try ler pergi kat Klinik Keluarga Kita" Ujur Rohaya kepada Hassnah rakan karibnya sejak sekian lama. Hassanah hanya membisu sambil menuangkan secangkir minuman kepada Rohaya.
"Aku dulu susah juga nak mengandung... tapi pergi kat sana, dah ngandung dah..." Ujur Rohaya lagi sambil matanya melihat gelagat Hassnah.
"Nanti abang Halim balik aku cakap kat dia" Hassana membetulkan kainnya yang sedikit terlibat sewaktu duduk diatas sofa empuk kepunyaannya.
Entah mengapa sejak Rohaya mencadangkan ke Klinik Keluarga Kita, hati Hassnah bagaikan melonjak-lonjak tidak sabar untuk bertemu pakar sakit puan untuk meleraikan masalah yang dihadapinya.
Hari Sabtu Halim tidak bekerja, mereka bersetuju untuk ke kelinik tersebut untuk mengajukan masalah yang mereka hadapi, bukan apa, s…

Kesilapan Ku

Hidup dalam dunia ni, sapertimana orang tua kata ada asam garamnya. Setiap insan pasti, mengalami MASAM atau MASIN. Mungkin masin yang dimaksudkan itu adalah PAHALA dan masam tu DOSA. Walaubagaimanapun kedua dua PERASA itu selalunya menjadi bahan penting MASAKAN seharian. Jadi, terpulanglah kepada induvidu membuat pilihan untuk menentukan yang mana jadi pilihan masakan hariannya atau kegemarannya.
Saya, dalam kontek ini ingin menceritakan tentang ASAM hidup saya dengan salah seorang individu yang sebanyak sedikit mewarnakan corak hidup masa kini dan juga masamasa akan datang. Igauan corak yang diwarnankanya selalu memberikan impian keseronokan yang memenohi diharian kekosongan perjalanan hidup saya.Namanya 'DIN' Walaupunkini dia telah kahwin tetapi aku tetap bersedia jika 'Din" PERLUKAN aku. Aku harap 'DIN" dapat membacanya ...
Babak Pertama
Setelah tamat pengajian ku ditingkatan lima, aku didorong olih kawan ku untuk melanjutkan pelajaran ditingkatan enam dik…