Cerita Lucah Main Dengan Adik

Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.
saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung. Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung.saya bertanya kepadanya hendakkah dia tahu caranya.dia menjawab ya.saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks.dia seperti tidak percaya.dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk.Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri.saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks.dia menjawab, berbogel..saya senyum sinis.saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan.apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan.dia seperti tidak percaya.saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks.gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih ragu-ragu.saya memgajaknya menonton vcd lucah.saya melihat bersama-samanya.Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks. Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur.saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn.adik saya memakai baju blaus.dia tidak memakai seluar dalam ketika itu.saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat.
Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja.sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya. Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya. Dia telah terlelap dengan keadaan begitu.saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya. Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya.saya meminta kepadanya kebenaran untuk menjilat pepetnya.dia seperti takut.saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat.akhirnya dia mengalah.saya menjilatnya dengan perlahan lahan.dia tidak sangka keenakkan melakukannya. Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyur uhnya mengulum kemaluan saya. Saya merasa kenikmatannya. Ahhhhhh. Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel.saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat.walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya.Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu.saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah. Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu.saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya.
Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting. Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya.ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti.bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan. Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya. Mereka pergi selama 1 minggu.ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok.pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan.ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya.akhirnya dia tewas dengan godaan saya.pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya. Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing.saya menyuruhnya kangkang dengan luas.saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu.saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks.saya memasukkan konek saya perlahan-lahan.ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu.itulah dinamakan kedaraannya.dia menjerit kesakitan.dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya.sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya.ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir.akhirnya konek aku masuk sepenuhnya.semakin lama semakin laju konek aku..adikku hanya menjerit keseronokan.
setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani.aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh.aku memancutkannya di dalam pukinya.aku berhenti kepenatan.konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku.aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat.adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya.aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar.aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya.kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks.kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru.Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax.Aku menyambung selepas makan di atas meja makan.aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa disedari oleh mereka.
setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti.aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar.dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi.semenjak itu kami melakukan agak kerap.jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari.apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja.adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks.ternyatalah dia amat menyukainya.k ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini.adik aku sudah berumur 15 thn.aku pula 20thn.masing-masing sudah pro melakukan seks.kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks.jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel agu mambu untuk membuat 4 kali sehari?..aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin.membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain.aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?.hubungan kami lebih erat dari suami isteri.kami tidak malu antara satu sama lain.nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami.
Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri.Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu.Dia suka dijolok dengan cara apapun.semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya.kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami.kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai dapat melihat aksi kami itu.kini aku dan adik aku sudah berkahwin.apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks. Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks. Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu.setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan
Share:

Digoda Abang Ipar

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.
Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.
“Effa..ini kueh kak ella kau bagi” katanya.
Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu ‘grill‘ rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.
Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata “eh! abang buat apa ni.” aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku. Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut..kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambil mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmat yang amat sangat. Pantatku telah banjir.
Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ... abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.
Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serentak dengan ku.
Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata “Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak“. Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.
Share:

Derita Ramlah

Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. "Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk" getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi. Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.
Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah.
Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah gelora batinnya. Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu. Tengahari tadi dia kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. "Mungkin mereka ada di belakang agaknya" hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran. Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya. Perhatian Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri sambil mengusap-usap batang pelirya sendiri. Tangan! Ramlah mula menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal. Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim. Tanpa disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima. Inilah pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada anggarannya hampir 8 inci.
"Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni...kang masuk angin...naiyaa" terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah suaminya. "Ok..ok..nak tambah pelicin ni...nanti sayang sakit pulak..." balas suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit isterinya itu. Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar itu. " Err..boleh masuk lagi tak?" tanya suaminya inginkan kepastian setelah melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. "Banyak lagi ke..?" dia bertanya kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. "Emm...dalam 2 inci lagi.." "Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah...dah senak perut Lin ni rasanya..." Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya. Tangannya mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu. Suara keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu langsung tidak mengendahkannya. "Bang...masuk habis bang...Lin dah nak pancut ni...laju bang.." tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan meja itu bergegar dengan kuatnya. Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu bergegas meninggalkan rumah itu.
Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah tambah celaru. Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi suaminya tadi. Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin. Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu. Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil namanya. "Arghhh!!! ....celaka mana pulaklah yang datang malam-malam ni..." mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya. Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya. Sambil membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu.
"Hah ..kamu Zakuan...ingatkan siapa...apahal malam-malam buta ni?" dia bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya. Tubuh anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. "Errr...Mak su dah tidur ke?...Maaflah menganggu...Wan dari rumah kawan tadi...nak balik, tapi hujan lebat sangat...ingat nak tumpang tidur kat sini aje..." jawab pemuda berusia 16 tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. "Hah..itulah kamu, dah tau hujanpun nak melepak lagi...dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu.." katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala. "Lap badan tu dan salin baju ni...nanti Mak Su buatkan air" katanya sedikit lembut sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya. Keinginan batinnya perlahan-lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya itu. Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu. Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan hampir terbelalak memandang ke arah dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelah anak saudaranya itu. "Kalau Wan sejuk...marilah peluk Mak Su.." katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut. Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir Zakuan. "Eh..Mak Su...err..kenapa ni.." pemuda itu bertanya penuh kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih jauh. "Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su...betul-betul tak tahan ni..." tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak hingga mendedahkan buah dada montoknya. "Emm...Wan peganglah...ramas-ramas sikit" katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan meletakan pada bonjolan dadanya. "Tapi Mak Su...Wan tak biasa macamni...." sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu. "Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan...Wan duduk diam-diam ya..". Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi.
Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha. Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan. Zakuan mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang pelirnya dibelai tangan seorang wanita. Tangannya semakin berani meramas dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu. Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. "Ah..oh...geli Mak Su...ah...ahh..." bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya. "Wan jaga ya...Mak Su dak nak masukkan ni...tak tahan lagi dah" katanya sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang buritnya. "Ah..ah...ishhh..." Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang. Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan. Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. "Arghh...Wan...ah...Mak Su dah nak pancut...argh...argh..." katanya sambil menarik kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul - betul seperti orang yang kehilangan akal. "Argh..argh..argh.......arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh hhh....."Ramlah melepaskan keluhan kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu tercungap-cungap kelemasan.
Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah melepaskan pelukannya. "Emm...lega Mak Su...eh kamu ni kenapa tersengih aje...err..dah keluar air ke?" Zakuan tidak menjawab tetapi hanya mengangguk lemah. "Haa...dah keluar??...habis tu kamu pancut kat dalam ke???...alamak...matilah aku.." Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan terpinga-pinga kehairanan. "Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut...habislah macamni" Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. "Mak Su yang ganas sangat...manalah saya tahan.." kata Zakuan dengan suara perlahan. Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya. Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu saudaranya itu. "Tadi dia yang beria-ia nak...habis tu marahkan orang pulak...apahalnya ntah..." Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu.
Share:

Dinoda Bakal Mertua

Esok ialah hari yang berbahagia buat Ramlah. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Ramlah bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.
Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Ramlah mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Kamus, si bakal mertua Ramlah sendiri.
Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Ramlah pernah diraba oleh Haji Kamus masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Kamus sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Ramlah pun sangguplah menumpang kereta itu.
Setiba mereka di bandar, Ramlah pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Kamus begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Ramlah selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.
Haji Kamus memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Ramlah dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Ramlah juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Ramlah pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Kamus menatap keayuan si bakal menantunya itu.
Haji Kamus segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Ramlah. "Jom kita minum dulu." Pelawa bakal mertua Ramlah. "Tak nak lah." Jawab Ramlah. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Ramlah pun segera mengubah fikiran. "Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni." Sambung Ramlah lagi.
Maka Haji Kamus pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Ramlah menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Kamus pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Ramlah.
Haji Kamus pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Ramlah. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Kamus tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.
Amat seronok Haji Kamus memerhatikan kebodohan Ramlah. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Ramlah sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Kamus. "Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu" Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Kamus sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Ramlah.
Haji Kamus membukakan pintu kereta. Ramlah pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Ramlah. "Ishhh....!!! Apa niii...!!! Iiiiee...!!! Jahatnyaaaa....!!!!" Sambut Ramlah dengan nada yang cukup benggang.
Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Ramlah menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Ramlah yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.
Ramlah cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Ramlah langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Ramlah sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ.
Haji Kamus tahu bahawa Ramlah tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Kamus menutup pintu yang di sebelah Ramlah. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.
Dengan ruang yang cukup selesa Haji Kamus duduk memerhatikan sekujur tubuh Ramlah. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Kamus pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Ramlah begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Kamus pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.
"Ummm.... Ramlah oooiii....!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!" Dengan nada yang penuh geram Haji Kamus mencetuskan perasaannya. "Kenapa buat macam ni....? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik." Ramlah cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Kamus bertindak ke atas Ramlah.
"Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee....!!!" Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Ramlah pun perlahan lahan dilurutkan. "Jangan lah....!!! Malu saya.Jangan buat cam ni....... ieeeee...!!! Saya tak nakkkk.....!!! Saya tak nakkkk....!!!" Ramlah terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Ramlah. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.
"Aduh mak oooiii...!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni." Haji Kamus pun segera bertindak mengangkat lutut Ramlah. "Menyesal sayaaaa.....!!! Kalau tauuuu ........!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa....!!!" Sambil berselang selikan esak tangis, Ramlah meluahkan sesalan. Namun kangkang Ramlah tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Ramlah dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.
Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Kamus ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Ramlah masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Ramlah ditambat kemas. Ketika Haji Kamus melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.
Apabila Ramlah mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Ramlah tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Ramlah juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.
Walau bagaimana pun Ramlah berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Ramlah sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.
Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Ramlah terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Ramlah mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.
Ramlah tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. "Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni." Suara Haji Kamus itu amat Ramlah kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Kamus masih lagi belum berakhir. Namun Ramlah cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.
Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Ramlah sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Kamus. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Ramlah kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.
"Jangan...!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya..... Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni.....!!!" Sambil meronta ronta, Ramlah merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.
"Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?" Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Ramlah. Ternganga mulut Ramlah menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Kamus hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Ramlah terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.
"Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam." Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Ramlah mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.
Memang kemas tangan Ramlah terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Ramlah cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Ramlah melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Ramlah memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Ramlah terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.
Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Ramlah boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Ramlah menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.
Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Ramlah yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Kamus buas melakari sudut sudut alur pantat Ramlah. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Ramlah hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.
Haji Kamus bertindak semakin ganas. Zip kain Ramlah dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Ramlah sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Ramlah berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Kamus. Ramlah benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.
Tiba tiba Ramlah terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Kamus memposisikan diri di belakangnya. Ramlah semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. "Tidaaaaak.....!!!! Tolonglah... Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh..... Jangan masuuuuuuk........!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni.......!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi......" Pujuk rayu Ramlah terputus begitu saja kerana Haji Kamus segera mencelah kata.
"Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!" Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Ramlah merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Ramlah.
"Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee.....!!!!" Sambung Haji Kamus lagi. Kepedihan di bontot Ramlah belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Kamus nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Ramlah.
Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Ramlah. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.
Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Ramlah memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. "Aaaaarrrrrrh.....!!! Sakiiiiittt...!!! Toloooonggg.....!!! Ampuuuuunnn.....!!! Cukuuuuuuuup.......!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Ramlah. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Ramlah menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.
Lama kelamaan rontaan dan esakan Ramlah dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat "tidak rela" nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Ramlah juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.
"Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat." Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Ramlah, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.
Ramlah tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Ramlah pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Ramlah terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Ramlah telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.
Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Ramlah menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Ramlah dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Ramlah merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.
Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Ramlah agar Haji Kamus segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Ramlah fikirkan.
Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Ramlah. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.
Hajat yang Ramlah pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Kamus dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. "Ummm.... Sedapnyaaaa...!!! Sedapnya pantat kamu niiiii.....!!! Habis dara kamu Ramlah ooooiiiii...!!! Ketat betul lubang niiii.....!!! Ishhhhh.... Sedapnyaaaa... Ahhhhh... Ahhhhhh... Eeerrrrr....!!! Tak lih tahan lagi Ramlah oooiiiii....!!!"
Ramlah amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Ramlah semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.
Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Ramlah mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Kamus akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Ramlah berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Ramlah mula cemas.
"Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti." Dengan serba merendah diri, Ramlah merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Ramlah terlalu yakin bahawa benih Haji Kamus akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !
"Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua..... heh heh heh.." Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Kamus. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Ramlah begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.
Kehangatan semburann cecair benih, dapat Ramlah rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Kamus berpesta di dalam perut Ramlah. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.
Ramlah termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Ramlah tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Ramlah sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa.
Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Ramlah. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Ramlah sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Ramlah memikirkan perkara tersebut.
Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, "tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja." Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Ramlah. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Ramlah akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.
Share:

Dikatil

Begini ceritanya... Aku mengenali awek aku hampir 2 tahun. Pada mulanya memang tiada apa yang berlaku antara kami. Biasalah bodoh lagikan. Tapi pada suatu hari aku menghantar ia pulang ke salah satu institut ipt dinegara kita ini dengan menaik bas express. Jadi sesuatu yang tak disangka telah berlaku. Masa itu aku sedang tidur didalam bas lentok abih le. Awek aku mengucup dan mengulum bibir aku dengan nafsunya. Aku terkejut kerana inilah pertama kali awek aku mengucup aku. Apalagi aku pun membalas kucupannya dengan penuh bernafsu tanpa mempedulikan orang lain didalam bas tu.
Aku dan awek aku berterusan kucup mengucup sehingga sampai kedistenasi yang hendak dituju. Aku dan awek aku sampai ke destinasi tepat jam 4.00 pagi. Aku dan awek aku tak tahu nak pergi mana sebab hari pun masih awal pagi. Awek aku bercadang untuk berehat dihotel sahaja sementara menunggu hari cerah. Setiba saja dihotel check in aku pun berehat dengan awek aku dikatil. Letih katakan. Aku tidur sebentar diatas katil. Awek aku mengucup dan menindih aku sekali lagi (tak puas agaknya) aku pun apalagi membalasnya dengan penuh bernafsu mula-mula aku kucup dahinya kemudian mulutnya dan beralih arah ke ke dadanya tapi sayang masih berbaju.
Aku mengucup lagi mulutnya dan dengan pantas tangan aku merayap kedalam bajunya dan meraba buah dada awek aku dan dengan pantas aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Fuhhh sungguh cantik buah dada awek aku. Merah jambu kedua putingnya. Saiz buah dada awek aku sederhana aje. Apalagi setelah aku tengok buah dada awek aku tersergam indah aku pun mengulum putingnya sepuas-puasnya dan meramas-meramas buah dadanya sehingga menegang. Aku mengulum dan terus mengulum dan aku practik macam aku tengok dalam film blue yang aku tengok sebelum ini. Fuhhhh setelah aku puas mengulum buah dadanya. aku pun beralih arah ke pusatnya dan aku berkata kepada awek aku "sayang abang nak bukak seluar ayang boleh tak?". Tapi ia menolak. Aku berkata "ayang sayang abang tak?".
Dengan tanpa kerelaannya aku bukak jugak seluar jean awek aku. Sekarang hanya tinggal seluar dalam sahaja. Aku terus mengulum puting buah dadanya dan mengucup mulutnya supaya ia terangsang dengan lebih lagi (barulah boleh on dengan dia) setelah ia merengek aku pun mula menanggalkan seluar dalamnya dan terus menindihnya. Aku masukkan batang aku tepat kelubang pantatnya. Aku menojah kepantat awek aku dengan perlahan awek aku mengeluh uhhhhh sedapnya bang..bang ayang tak tahan nie. Aku pun terus menojah terus kedalam sambil mendakap badannya dengan kemas. Uhhh awek aku mengeluh dan arghh arghh sakitnya. Aku terus menojah batangku ke dalam pantat awek aku tanpa memperdulikannya. Aku terasa satu cecair telah membasahi batang aku dan awek aku terus mendakap aku dengan kuat. Aku pun terus menojah batang aku kedalam pantat awek aku dengan lajunya. Uh uh uhhh uhhhh. Sedapnya tak dapat kubayangkan. Aku terus masuk lagi dan masuk sehingga 30 minit berlalu aku tak tahan lagi. Uhhhhhhhhh aku terus memancutkan air maniku keluar pantat awek aku. Uuuhhhhh sedapnya. Sejak peristiwa itu aku terus melakukan beberapa kali dengan awek aku sehingga tahun lepas aku break dengan awek aku sebab awek aku belajar keluar negeri. Sehingga kini aku tak dapat khabar berita darinya lagi.
Share:

Disebalik Redup Matamu 2

Malam selasa yang suram, dilangit kelihatan ada silauan cahaya kilat yang datangnya entah dari mana menunjukkan ada tanda-tanda hujan akan turun. Izati duduk terkedu diatas meja tulis didalam bilik yang kemas tersusun. Dibelek-beleknya helaian surat dari Anwar, air matanya menitis, hatinya tersentuh jauh disudut hatinya, Anwar bukan lagi harapan. Masa depannya telah suram. Mana mungkin Anwar akan menerimanya. Tangannya segera mengores sesuatu diatas kertas putih yang tersedia dihadapanya.
sengsara ini
hanya aku yang merasai
kerana aku pasti
kau telah buang jauh dari sudut hati
tiada sekelumit jua
sisa sisa kasih mu
pada ku ...............
hanya aku yang masih mengantung harapan
biar amat pudar dan kelam
ruang kosong dan sepi yang kau tinggalkan
amat mencengkam
meragut putik impian
memusnah tangkai harapan
dan kini aku sering tewas dalam diri
terkapar dan rebah
pedih dan bisa yang menjalar
seluruh urat dan saraf
tidak bisa menyamai hidupku tanpa mu kini
setelah seluruh hidupku
tertuju padamu.............
kau berlalu begitu sahaja
seolah di antara kita....
tidak pernah ada CINTA
Beberapa titis airmatanya tertumpah diatas bait-bait sajak yang baru dikarangnya. Tangan Izati segera melipat dan memasukkan kedalam sampul. Esok pasti surat itu dihantar ke Mesir agar kekasihnya Anwar dapat memahami situasinya disini.
"Zati...zati... bangun sudah subuh.." Ibu Izati mengetuk perlahan pintu bilik Izati. Entah bila dia tertidur tidak diketahui kerana malam dia melayan kenangan manis dan buruk meneraca nasib diri dan masa depan yang entah apa yang akan terjadi.
"Baik mak..." Sahut Izati lesu, sambil mengesat mata. Setelah mandi dan Izati mengenakan pakaian sekolah dengan bertudung, diletaknya sedikit bedak dipipi yang masih licin, menambahkan keayuannya.
Setelah habis waktu sekolah Izati bertemu Rahman, sambil berborak sedikit gurau senda dari Rahman membuatkan Izati ketawa.
"Jap.. nak pos surat dulu...." Pinta Izati sambil memasukkan surat kedalam peti pos. Surat yang telah berstem yang cukup kerana Izati tahu nilai pos untuk menghantar surat ke Mesir. Rahman mengangguk sambil matanya membuntuti Izati dari belakang.
"Bulan depan sekolah kita akan mengadakan perkelahan, kau ikut tak?" Ujur Rahman setelah Izati selesai memasukkan surat. Sesekali tudung yang dipakai oleh Izati tersingkap keatas ditiup angin, tangannya segera menarik tudung yang ditiup angin. Minggu itu cuaca memang tidak begitu baik, angin kencang kadang-kadang membimbangkan, tetapi belum ada apa-apa kejadian tidak diingini berlaku.
"Mau juga.., kau pergi?" Balals Izati sambil melangkah kaki bersama Rahman.
"Pergi, jom minum dulu" Ajak Rahman sambil menuju ke warong cendol yang sibuk melayan pelanggan. Izati mengangguk turut mengikut Rahman menuju ke warong cendol. Memang cendol disitu menjadi tarikan pelanggan yang telah minum, kerana keenakan cendol ditambah dengan sedikit pulut membuatkan dapat mengalas perut yang lapar.
"Jaga diri baik-baik, jangan suka sangat" Tegur ibu Izati sewaktu Izati melangkah untuk bersama rakan-rakan sekolah pergi berkelah. Narimah telah sedia menunggu dihadapan pintu rumah.
"Jangan takut makcik, kalau Izati buat jahat balik nanti saya report kat makcik" Sahut Narimah sambil mencebekkan bibirnya kearah Izati, mereka ketawa bersama.
Bas yang membawa seramai 60 orang pelajar-pelajar SMKxyz tiba didistinasi. Berlumba-lumba pelajar-pelajar turun dari bas. Masing-masing mengalas beg berisi bekalan makanan dan minuman sepanjang mereka berkelah. Air terjun yang cantik dan pemandangan alam semula jadi menjadi latar yang menjadi tarikan untuk berkelah. Tanpa disuruh-suruh kebanyakan pelajar telah terjun kedalam kolam-kolam disepanjang laluan air terjun. Hirup pikuk pelajar ketawa dan menjerit menjadikan suasana semulajadi perkelahan tergugat.
"Jom kita naik keatas lagi.." Rahman mengajak Izati yang sejak tadi memerhatikan gelagat rakan-rakan sekolahnya bermain dan mandi manda. Tanpa berlengah lagi Izati mengikuti Rahman, mungkin diatas lagi menarik bisik hati Izati. Setelah memilih lokasi yang cantik dan tersembunyi dari pandangan, Rahman segera duduk diatas batu besar sambil memandang sekeliling.
"Sini sungguh damai... lihat tu.. monyet bergayutan dan sungguh ceria sekali" Rahman menunjukkan gelagat monyet yang sedang bermain sesama mereka, dari kejauhan terdengarsayup-sayup hilai tawa rakan-rakan pelajar sedang berseronok. Izati turut duduk sebelah Rahman. Matanya terpaku melihat kecekapan monyet bergayutan didahan-dahan kayu.
"Ubat yang saya berikan tu dah makan?" Tanya Rahman memutuskan tumpuan Izati keatas monyet dan matanya beralih menatap wajah Rahman yang tampan itu.
"Dah tadi.." Izati menjawab ringkas, sambil membetulkan tudungnya yang tersangkut oleh anak-anak kayu.
Rahman tahu ubat yang diberkan adalah sejenis dadah yang digunakan untuk menghilangkan rasa malu dan akan menurut apa sahaja arahan. Rahman melabuhkan tangannya keatas bahu Izati, dan mula mengusap lembut dada Izati. Mata Izati masih lagi melihat gelagat monyet yang melombat dan bergayut. Tidak cukup dengan usapan tangan Rahman sebelah lagi mula merayap mencari buah dada Izati, dan mula mengusap dan meramasnya perlahan-lahan. Izati mula merasa tidak selesa, matanya tidak lagi tertumpu kepada monyet-monyet tetapi entah hilang kemana tumpuannya.
Rahman terus meramas buah dada Izati satu persatu tidak cukup dengan ramasan Rahman memberikan kucupan keatas mulut Izati, dan Rahman mula lebih berani bertindak lebih jauh lagi apabila melihat Izati tidak membantah. Disingkap pula tudung yang dipakai oleh Izati lalu mensasarkan ciumannya dileher Izati dan Izati sedikit mengelak kerana kegelian. Mata Izati terpejam rapat, perlahan-lahan Rahman membaringkan Izati diatas batu besar. Tangannya beralih dari buah dada Izati yang masih kental kepada lurah sepi Izati. Nafas Izati tidak lagi dapat dikawal terdengar bunyi nafasnya yang keluar masuk. Rahman mengusap-usap faraj Izati lembut dan nafsu Rahman mula tidak terkawal. Dengan pantas Rahman menanggalkan seluar dalam yang dipakai oleh Izati.
"Cantik..."Bisik Rahman ketelinga Izati, sambil tangannya mengusap biji kelentit Izati. Setiap kali Rahman mengentel biji kelentitnya maka punggung Izati akan terangkat sedikit menahan kegeliana. Jari Rahman tidak puas dengan mengentel kelentit Izati, dia beralih pula kecelah kelangkang Izati dan memasukkan jarinya dicelah-celah belahan faraj Izati. Cecair mazi Izati telah lama membasahi farajnya.
Rahman membuka seluar dan seluar dalam yang dipakainya dan membuka kedua-dua belah kaki Izati. Hampir zakar Rahman memasuki faraj Izati, tangan Izati segera memegang zakar Rahman.
"Jangan... aku takut... nanti..." Pinta Izati penuh nada bernafsu. Kata-kata Izati terhenti bila Rahman mengucup mulutnya.
"Aku tahu... jangan bimbang.." Bisik Rahman lagi, sambil melepaskan pegangan tangan Izati dari zakarnya. Perlahan-lahan Rahman memasukkan zakarnya kedalam faraj Izati. Terangkat punggung Izati bila keseluruhan zakar Rahaman membenam kedalam farajnya. Zakar Rahman yang panjang sekitar 18cm dan ukurlilit sekitar 3.5cm sudah cukup padat bagi faraj Izati. Rahman begitu mudah membenamkan zakarnya kerana Izati telah kehilangan dara sewaktu ia dirogol dulu.
"Ohhh..emmm...." Keluar dari mulut Izati, mengerang kesedapan apabila Rahman menarik secara laju dan dengan perlahan Rahman menyorong zakarnya. Izati merangkul tengkuk Rahman dan kakinya melingkar dicelah pinggang Rahman.
"Ooowww... uummm...ohohhh..aaaaa....."Keluh Izati melepaskan kenikmatan yang amat sangat entah berapa kali Izati mencapai klimiks tidak disedari.
"Ohh...oh...ohh...ohh....uuuwww....mmmmmmmaaaahhhh hhh" Keluh Rahman pula sambil mencabut zakarnya keluar dan serentak itu beberapa das air mani dari zakar Rahman memancut keluar dan terkena tudung dan pipi serta mulut Izati. Izati tidak bergerak keletihan mencapai kenikmatan yang sungguh belum pernah dirasainya. Dibiarkan sahaja air mani Rahman yang tertumpah diatas baju kurung sekolah yang masih dipakainya.
"Aduh....!" Jerit Rahman apabila Izati mencubit pehanya. Setelah keletihan kembali reda.
"Awak tu... abis baju dan tudung aku nie.., tak senonoh tol" Rungut Izati sambil terjun kedalam kolam air terjun sambil membersihkan badannya dan juga membasuh baju kurung yang tertumpahnya air mani Rahman. Rahman tanpa berlengah turut terjun mandi bersama Izati.
"Lain kali buka ler baju tu..." Bisik Rahman ketelinga Izati, dengan sepontan Izati menebuk air dan mereka sama-sama basah.
"Hey... tak senonoh betul... ada ker telanjang... nanti orang datang baru tahu" Jerit Izati bila dia terpandang zakar Rahman didalam air.
Rahman berenang mendapatkan Izati dari belakang terus memeluknya dan mencium belakang Izati. Izati kegelian. Tudung yang dipakai segera ditanggalkan oleh Rahman dan terurailah rambut Izati yang ikal dan panjang. Izati masih berpakaian membiarkan sahaja Rahman membuka tudungnya.
Izati dapat merasakan zakar Rahman yang keras dibahagian belakangnya sewaktu Rahman memeluknya. Izati menolak kebelakang punggungnya agar Rahman terangsang lagi dan mereka mula berhempas pulas membangkitkan nafsu masing-masing. Rahman yang tidak tahan terus memasukkan zakarnya kedalam faraj Izati dari arah belakang. Izati merasakan kelainan apabila seluruh zakar Rahman terbenam didalam farajnyaa. Rahman pun merasa sesuatu kelainan kerana Izati dapat mengemut zakarnya dengan sempurna dan memang terasa zakarnya bagaikan disedut-sedut oleh faraj Izati.
Dari celah-celah semak seseorang sedang menghalakan lensa kameranya kearah mereka berdua, kamera yang mempunyai kuasa zoom digunakan untuk merakamkan aksi mereka.
Share:

Disebalik Redup Matamu 1

Izati adalah nama yang saling meniti dari bibir ke bibir murid-murid SMKxyz. Usia 16 tahun memang usia yang paling mencabar. Kawan-kawan sekelas merasa cemburu dengan kejelitaan Izati. Namun semuanya diketepikan dan dipanang remeh oleh Izati, yang utama adalah pelajaran dan cita-citanya ingin menjadi seorang peguam wanita.
"Zati, kita masuk kelab puteri Islam esok nak?" Pelawa teman Izati, sambil menepuk bahu Izati. Lamuan Izati sejak tadi melihat kawan-kawan sedang berkerumun di kantin sekolah melayang entah kemana.
"Malas ler..., kena pakai tudung, rimas.. panas ler.." Balas Izati sambil memalingkan muka kearah temannya, Zakiah. Memanglah jika dibandingkan antara Izati dan Zakiah, kecantiakan Izati melebihi Zakiah, namun, temannya tetap terpandang ayu dengan mengenakan tudung yang meliputi sebahagian wajahnya.
"Ala.. mula..mula jer... seminggu dua biasa ler..., kita masuk yek.." Pujuk Zakiah sambil melabuhkan punggungnya disebelah Izati. Angin tengahhari itu menghebuskan bahang kepanasan, dengan lembut rambut Izati dibelai oleh bayu tengahhari, terasa nyaman dan begitu segar.
"Malu ler... , aku nie mana biasa pakai benda tu..." Balas Izati lagi memberikan alasan untuk tidak menyertai kelab Puteri Islam. Diselak-selaknya rambut yang terurai lembut...
"Ok ler, jika kau tak mau, aku tak paksa, tapi jika kau dah tukar angin, jumpa aku yer" Balas Zakiah dengan kuntuman senyuman. Mereka berbalas senyuman.
Anwar adalah murid sekolah tingkatan enam bawah, perwatakannya yang mudah mesra dan bersifat kepimpinan menjadi rebutan murid perempuan disekolah SMKxyz. Begitupun ramai murid perempuan yang cuba menawan hatinya, Anwar masih tidak punya teman istimewa dari kalangan murid-murid perempuan disekolah tersebut. Rakan-rakan Anwar rata-rata telah punya pasangan mereka masing-masing.
"Hoi.. bujang tua!!!" Sergah Mustafa sambil menolak lembut kepala Anwar.
"Hampeh...!!!!" Balas Anwar sambil melepaskan penumbuk kebahu Mustafa
"Adoi!!!..., apa nie? aku usik sikit taku lepas tropedo!!" Balas Mustafa mereka ketawa bersama sambil duduk dikerusi dibawah sebatang pohon rendang berhampiran padang sekolah SMKxyz. Kerusi batu yang kian usang namun masih tertera perkataan "Sumbangan Kelab OKxxx" menjadi mangsa punggung Anwar dan Mustafa tengahhari itu.
"Begitu ramai gadis-gadis sekolah nie tak kan tak ada sorang pun yang kau suka" Mustafa mula membuka topik yang menjadi topik kegemarannya apabila berjumpa Anwar.
"Abis tu... kau nak kasi adik kau ker.." Balas Anwar nakal sambil menjeling kearah Mustafa.
"Kalau adik aku suka...." Balas Mustafa sambil memandang jauh kearah kantin sekolah. Matanya terpandang Izati dan Zakiah yang sedang asyik berbual. Hati Mustafa mula merancang sesuatu untuk Anwar.
"Aku carikan untuk kau nak tak?" Mustafa memecahkan suasana tengahhari yang panas berbahang. Cuaca panas sejak sebulan memang tidak begitu selesa.
"Up to you" Pendek Anwar memberikan jawapan. Sambil mengambil ranting kayu yang berselerak disekitar tempat duduk mereka.
"Ok.. kau nampak budak dua orang yang sedang duduk kat tepi kantin tu?" Balas Mustafa sambil menundingkan jari kearah Izati dan Zakiah.
"So, ngapa?"
"Kau pilih yang mana kay suka, lain-lain aku uruskan"
"Emmm... tu.. budak sebelah yang bertudung tu..." Anwar membuat pilihan. Hatinya tidak menaruh harapan dan memang tidak ada niat langsung. Ia sekadar memenuhi desakan kawannya Mustafa.
"Ok.. begini ler.... baru ada seri hidup kau tu!" Ujur Mustafa sambil menepuk bahu Anwar. Dari kejauhan terdengar bunyi loceng menandakan waktu rehat telah berakhir semua murid-murid sekolah mula memasuki kelas masing-masing.
Sewaktu balik, Mustafa bergegas meninggalkan kelas, dia tahu, sekarang dia membawa satu misi, iaitu untuk memikat Izati untuk kawannya Anwar. Mustafa sengaja mengambil jalan melalui kelas tingkatan empat. Terlihat dari jauh Izati sedang jalan beriringan dengan kawan-kawannya, gelak tawa mereka menggambarkan betapa cerianya mereka hari itu.
"Emm... awak Izati binti Wahab?" Tegur Mustafa kearah Zakiah. Sengaja dia berbuat begitu agar tidak ketara niat yang tersirat disebalik segala apa yang akan diperkatakan.
"Eh.. tidak.. dia nie ha..., ngapa?" Balas Zakiah sambil menunding jari kearah Izati yang terpingga-pingga, bimbang juga hatinya bila ada pelajar lelaki yang berani mencarinya.
"Ketua pelajar dapati awak belum lagi menyertai mana-mana kelab sekolah, jadi, tugas jawatankuasa untuk memastikan awak aktif didalam kelab sekolah. Memandangkan semua kelab telah penuh, awak terpaksa menyertai Puteri Islam yang masih kosong" Terang Mustafa agak panjang, sambil tangannya menghulurkan borang pendaftaran Puteri Islam.
Izati segera mencapai borang pendaftaran yang dihulurkan dengan masam muka dan beredar tanpa sepatah kata. Zakiah, Ramlah dan Narimah turut membuntuti Izati. Langkah yang pantas membuatkan rakan-rakannya mencungap.
"Zati, tunggu ler kami dulu" Jerit Narimah yang termengah-mengah dari belakang.
"Aku benci... benci... betul....!!" Bentak Izati sambil menghentak-hentakkan kakinya menahan kemarahan.
Memang rancangan Mustafa agar Izati memasuki Puteri Islam kerana menurut penelitian Mustafa Izati lebih ayu jika dia bertudung.
Seminggu berlalu, dan pada hari Isnin, semua mata tertumpu kepada susuk tubuh seorang pelajar perempuan yang sedang melangkah perlahan memasuki kelas Empat Waja.
"Apakah aku bermimpin atau inikah realiti!!!" Jerit Ketua Kelas dan disambut tepukan dari murid-murid kelas Empat Waja. Izati membisukan diri sambil melontarkan senyuman yang menusuk kalbu sesiapa yang memandang.
Sekolah akan adakan pameran dan hari terbuka, kelab-kelab sekolah mula memainkan peranan. Anwar segera mengumpulkan ketua dan AJK kelab untuk merumuskan cara terbaik bagi menjayakan Malam Kesenian. Izati yang termasuk didalam salah seorang AJK kelab Puteri Islam turut hadir. Dengan bertudung dan ketara keayuannya, banyak cadangan dan pandangan dari Izati untuk menjayakan aktiviti sekolah. Akhirnya setelah bermusyarat, Anwar dan Izati terpilih untuk menjadi pengacara majlis. Disinilah keakraban Anwar dan Izati mula berputik, bunga-bunga cinta mula mewarnai kehidupan mereka.
Bidadariku,
Namamu tak terukir
Dalam catatan harianku
Asal usulmu tak hadir
Dalam diskusi kehidupanku
Wajah wujudmu tak terlukis
Dalam sketsa mimpi-mimpiku
Indah suaramu tak terekam
Dalam pita batinku
Namun kau hidup mengaliri
Pori-pori cinta dan semangatku
Sebab
Kau adalah hadiah agung
Dari Tuhan
Untukku
Bidadariku
Surat dari Anwar yang turut memetik sajak dari graduan univeriti al-azhar, Fahri Abdullah dalam novelnya "Ayat-ayat Cinta" sentiasa dibawa bersama walau dimana Izati berada. Telah hampir setahun berlalu, Anwar berada di tingakan enam atas, dan Izati tingkatan lima, cinta mereka semakin kukuh, seutuh isi dengan kuku, setia seperti pantai. Zaman keremajaan mereka lalui dengan sopan dan Anwar dan Mustafa adalah dua nama yang melakari kehidupan Izati dari tidak bertudung hingga bertudung dan begitu taksub dengan tudungnya walau dimana ia berada. Masa terus berlalu akhirnya Anwar melanjutkan pelajaran keseberang laut dan Izati berjaya menduduki enam atas. Mereka terpisah, namun surat-surat Anwar menjadi pengubat Izati yang kerinduan.
Sedang Izati menyapu halaman rumah, motosikal posmen menghampirnya, sepucuk poskat dihulurkan, agak terpaku Izati membaca rangkap-rangkap sajak yang tertuis didalam poskad tersebut dan cuba untuk membahaminya namun tidak berupaya.
"sekeping Kad
Ada bait kecil larik tinta biru
Terjambak gambar depan
Ropol bunga harum wangi
Pada bingkis bintik pecah merah jambu
Kukoyakkan garis lurus panjang
Dengan hati tertanyakan
Itukah engkau yang selalu lenyap
Ketika atmaku menjentik gelisah
Dan mestikah kali ini
Kau tangkaikan
Bingkai kenangan lalu
Biarpun gundahku itulah
Ingatan hijau yang kau biarkan lembik
Dikeronyok masa
Dan..
Sekeping kad ini
Bersama nama tidak tertulis
Ada rindu yang terkucur
Pada malam tiris hujan
Sendu ini menjadi lecur"
Sekolah SMKxyz sekali lagi mengadakan malam kesenian sekolah, Izati sekali lagi terpilih menjadi pengacara bersama Sukiman. Setelah selesai persembahan dan pentas dikemaskan, Izati segera beredar, rumah Izati dengan sekolah tidak jauh sekitar 1 kilometer. Malam ini Izati terpaksa berjalan kaki bersama Narimah kerana motosikal ayahnya rosak dan masih dibaiki dibengkel.
"Kau tak takut ker Zati" Ujur Narimah memecahkan kesunyaian malam, hanya tapak kaki mereka dan bunyi unggas menemani mereka.
"Apa nak ditakutkan.." Balas Izati sambil menjeling kearah Narimah.
Rumah Izati dan Narimah hanya jarak 100 meter sahaja antara satu sama lain. Mereka mula menghampiri kawasan perkuburan Islam. Menurut orang tua-tua kawasan perkuburan tersebut banyak misteri.
"Zati.. bau apa nie..." Tegur Narimah sambil melebarkan langkahan kakinya.
"Ah.. kau nie.. semua takut..." Balas Izati yang sememangnya dikenali seorang yang kuat semangat. Tiba-tiba sekujur tubuh melayang ditepi pagar tanah perkuburan, dan serentak itu juga kaki Narimah mula longlai, tubuhnya mula terasa ringan dan seluruh badannya menjadi dingin.
"Narimah.. eh.. kau nie..." Serentak itu Narimah pengsan, dan Izati segera menyambutnya, mujur Narima tidak terjatuh dan sempat disambut. Setelah Izati mendudukkan Narimah, tiba-tiba keluar lima orang pemuda mengheret Izati dan Narimah kedalam kawasan tanah Perkuburan. Izati cuba melawan namun tidak berdaya menandingi tenaga pemuda-pemuda tersebut.
"Adoh.....!!" Tengking Izati bila pemuda tersebut melempang muka Izati.
"... hahaha..... " Baju Izati segera direntap dan terkoyak, mereka segera membaringkan Izati diatas tunggul kayu diatas tanah perkuburan tersebut dan mengikatnya. Rontaan Izati tidak berhasil melongarkan ikatan dibadannya.
Pemuda-pemuda tersebut menanggalkan pakaian Izati hingga kini seluruh badan Izati tidak disalut oleh pakaian. Kesemua pemuda tersebut telah berbogel dan mereka mula meraba buah dada Izati yang sedang ranum. Ramasan demi ramasan dilakukan manakala yang lain ada yang menggentel punting susunya, dan ada pula yang merayap kecelah kelangkang dan mengusap-usapa biji kelentint. Izati memejamkan mata rangasangan yang diterimanya mula menlebar keseluruh kelenjar tubuh badanya. Mata Izati terpejam mulutnya ternganga memudahkan ia bernafas. Bunyi nafasnya kian tidak teratur lagi. Salah seorang pemuda membuka ikatan yang mengikat Izati dan merebahkan tubuh Izati keatas tanah.
"Aww..w.mmmmmmm" Izati mengerang apabila salah seorang dari pemuda tersebut memasukkan zakarnya perlahan-lahan kedalam lubang farajnya.
"Aduhh.........hhhhhh" Jerit Izati apabila zakar pemuda tersebut menusuk terus kedalam, serentak dengan derapan bagaikan kain terkoyak, darah merah mengalir sedikit demi sedikit. Rasa ngilu dan sakit kian menghilang dan rasa nikmat mula membuai perasaan Izati.
"ooo...ohhh...ohhhh..ssss...se.eee.dddaappnyaaemmm mmm" Izati mengerang nikmat diikuti tubuhnya mula terangkat menjulang pemuda yang sedang merogolnya. Sedikit demi sedikit tubuh izati kian lemah, pemuda tersebut terus memancutkan airmaninya diatas perut Izati. Belum sempat Izati bernafas, seorang demi seorang pemuda merogolnya. Izati kelemahan melayan nafsu kelima-lima pemuda tersebut. Airmatanya mengalir didalam keleseuan dan penderitaan yang dihadapinya.
"Ya Alllah... Izati...." Pekik Narima apabila tersedar dari pengsan, dia dapati dirinya didalam keadaan berbogel, Narima meraba farajnya ternyata tiada apa-apa yang aneh dan ucapan syukur bertalu-talu didalam hatinya kerana terelamat dari menjadi mangsa rogol. Mungkin kerana ia pengsan maka pemuda itu tidak berminat untuk merogolnya. Narima segera membantu Izati mengenakan pakaiannya, tudung yang dipakai oleh Izati masih tetap tidak tertanggal, hanya terdapat tompokan air mani yang mengenai beberapa bahagian kain tudungnya. Keesokan paginya mereka bersama ibubapa masing-masing membuat laporan polis.
Hampir tiga minggu Izati dan Narimah tidak kesekolah, Izati dimasukkan didalam hospital dan rahimnya terpaksa dicuci kerana terdapat air mani yang telah memasuki rahimnya dan pihak hospital khuatir jika air mani tersebut akan membuahkan benih. Disekolah kisah Izati dan Narimah dirogol meniti dari bibir ke bibir. Sekembalinya mereka kesekolah rakan-rakan segera mendapatkan mereka untuk bertanyakan kisah sebenar dari mulut mereka. Namun Izati dan Narimah tetap murung dan segala pertanyaan yang diajukan menjadi sia-sia.
"Zati, Imah.. usah murung..., banyak lagi yang perlu kita lalui" Sapa Rahman suatu hari memberikan kata-kata rangsangan.
"Petang nie jumpa aku, nanti aku tunjukkan cara untuk atasi masalah kau nie" Sambung Rahman lagi, Izati dan Narimah menganggukkan kepala tanda setuju.
Share:

Doktor Lagi

Awak ni tak ada kerja ke selain merempit.
Doktor muda keturunan cina itu mula berceramah bila Amir berjalan masuk ke dalam bilik rawatannya. Amir yang tenhencot-hencot itu diam saja tidak menjawab.
Saya tengok budak-budak melayu saja yang suka buang masa dengan merempit. Tak sayang nyawa agaknya.
Dr. muda itu masih berleter. Amir memekakkan telinganya. Kalau diikutkan perasaan, hatinya memang panas disindir bergitu. Tapi kerana badanya sakit dan lutut serta sikunya luka kerana terjatuh motor maka dia mengambil sikap berdiam.
Amir teringat peristiwa malam tadi bila dia dan kawan-kawannya berlumba motorsikal di lebuh raya. Nasibnya tidak baik kerana terbabas dan dia tercampak ke jalan yang keras itu. Badan, lutut dan sikunya calar-calar. Nasib baik helmet yang dipakainya jenis bermutu, kalau tidak kepalanya mungkin berkecai.
Amir memilih untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Dia tak mahu ke hospital kerana jururawat di sana pasti menyindir hobinya itu. Tapi tak di sangka di klinik swasta pun doktornya menpertikai hobinya itu.Doktor cina muda itu sungguh cantik. Doktor ini patut jadi pragawati atau model, fikir Amir.
Duduk, awak sakit apa? Sapa doktor muda itu.
Amir berjalan perlahan sambil memandang ke dinding di belakang doktor yang memakai baju pink dan overcoat warna putih. Di dalam frame terlihat ijazah doktor berkenaan. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM).
Saya sakit di sini doktor, jawab Amir malu sambil menunjukkan celah kelangkangnya.
Kenapa jadi begitu? tanya doktor.
Tersepit zip doktor, jawab Amir terketar-ketar menahan malu.
Awak buka seluar dan baring di situ, sambil tangannya menunjukkan sebuah katil kecil yang dijadikan tempat pemeriksaan.
Amir membuka seluar yang dipakainya dan berbaring di katil seperti yang diarahkan oleh doktor amoi tersebut.
Dr. Tan memeriksa dan memegang batang pelir Amir dengan tangannya yang dibungkus sarung tangan getah.
Ini salah awak. Kalau awak tak buang kulit yang membungkus kepala penis awak tentu tak jadi begini. Dr. Tan bersuara sambil mengelus kepala licin yang lecet.
Amir berfikir. Salahkah aku kerana aku bersunat. Doktor amoi ini menyalahkan aku kerana kulit kulupku telah dibuang.
Awak tak tau ke kulit foreskin berperanan melindung kepala penis. Yang kau orang buang tu buat apa? Dr. Tan masih mengomel.
Saya suka perempuan melayu, kepala mereka ditutup dengan baik. Saya tak suka penis melayu, kulit penutup kepala malah dibuang.
Amir sungguh geram bila penisnya dihina seperti itu. Perasaan marahnya tidak ditunjukkan kerana lukanya sedang diperiksa. Kalau diturutkan hati mau saja diterajang doktor cina itu. Malunya berganda bila pembantu doktor tersebut senyum-senyum bila Dr. Tan terus-terusan mengomel.
Mary! Suami kau bersunat ke?
Tidak, doktor, jawab Mary yang berketurunan india.
Kau suka yang bersunat atau tak bersunat?� tanya Dr. Tan lagi.
Saya tak kisah doktor. Asal cukup keras dan boleh memuaskan saya. Jawab Mary selamba.
Aku geram. Doktor ni nak merawat aku yang sakit atau nak berborak dengan pembantunya.
Saya kalau berkahwin nanti nak pilih yang tak bersunat, Dr. Tan bercakap tanpa rasa malu kepada aku yang sedang dirawatnya. Atau doktor amoi ini sengaja nak menunjuk-nunjuk.
Kalau dia bersunat macam mana doktor? tanya Mary.
Sebelum bertunang saya pasti akan periksa penisnya terlebih dulu. Saya perlu uji keperkasaannya.
Doktor tak kisah ke nanti bila bersanding doktor tak virgin lagi?
Sekarang pun saya dah tak virgin. Celupar saja mulut doktor muda itu.
Aku diam saja di atas katil pemeriksaan. Perasaan geramku masih bersisa. Malu pun ada bila doktor cina ini memperkecilkan kepunyaanku. Doktor itu terus menyapu ubat ke bahagian kepala pelirku yang luka. Pedih rasanya ubat yang disapu. Geli juga ada bila kapas ubat merayap di kepala pelirku.
Okey, dah siap. Penis awak ni kecil sangat. Tak ada perempuan yang suka. Sempat pula doktor muda ini menyindir Amir.
Perasaan Amir kembali membara. Kalaulah dia tak sakit waktu itu juga doktor cina itu akan dirogolnya. Kata-kata doktor tersebut menghiris perasaannya. Amir rasa terhina.
Aku rasa terhina dengan dokor haram tu. Amir menceritakan halnya kepada Razak kawannya seminggu selepas pemeriksaan.
Apa kau nak buat sekarang? tanya Razak.
Aku nak balas dendam, biar dia rasa batang butuh aku ni,� Amir masih menyinga.
Kau nak ikut aku? tanya Amir.
No problem, aku nak rasa burit amoi tu.
Pukul sepuluh malam itu Amir dan Razak sedang menunggu di hadapan kllinik Dr. Tan. Satu persatu pembantu doktor tersebut meninggalkan klinik. Sepuluh minit menunggu kelibat Dr. Tan muncul. Dia memegang kunci untuk menutup kliniknya. Dengan pantas Amir dan Razak menyerbu dan memeluk doktor tersebut dari belakang. Sambil mulutnya dipekup badan doktor tersebut di tolak ke dalam klinik.
Amir dibantu Razak menarik doktor amoi tersebut ke dalam bilik pemeriksaan. Lampu dibuka terang dan doktor tersebut di baringkan di atas katil pemeriksaan. Amir mengeluarkan pisau kecil yang di simpan dalam koceknya dan hujungnya dirapatkan ke pipi licin doktor tersebut.
Jika kau menjerit pisau ini akan menoreh pipi kau yang cantik ini. Amir memberi amaran kepada Dr. Tan.
Kalau mahu selamat ikut saja perintah kami, sampuk Razak.
Dengan penuh ketakutan Dr. Tan mengikut saja tanpa berupaya melawan. Lelaki melayu dua orang yang berbadan kekar ini boleh melakukan apa saja ke atas dirinya. Amir memegang erat paha Dr. Tan yang memakai skirt pendek. Dr. Tan hanya memejamkan matanya apabila skirt mininya diselak oleh Amir. Airmata kelihatan menitis dari kelopak matanya apabila Amir menanggalkan skirt yang dipakainya dan menampakkan peha dan kakinya yang amat putih. Amir menjilat-jilat lidahnya menikmati pemandangan indah di hadapannya.
Minggu sudah kau menghina butuh aku. Kau kata butuh bersunat tak cantik. Kau kata butuh aku kecil, tak ada perempuan mau. Sekarang aku mau kau rasa butuh aku ini.
Dengan perasaan yang masih takut Dr. Tan mula mengingati lelaki di hadapannya. Dr. Tan masih ingat pemuda yang terkengkang-kengkang bila kepala pelirnya tersepit zip. Dr. Tan mula menyesal kerana menyindir pemuda ini. Tak sangka pemuda ini berdendam kepadanya.
Akhirnya seluar dalam Dr. Tan berwarna putih itu telah dapat dilihat oleh Ami dan Razak. Amir pun mencium-cium dari hujung kaki hingga sampai ke seluar dalam Dr. Tan. Mengeliat-geliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Amir kemudiannya merentap seluar dalam Dr. Tan dan menampakkan tundun putih gebu ditutupi dengan bulu-bulu halus warna hitam dan amat menyelerakan.
Amir pun terus menekup mukanya ke celah rekahan burit Dr. Tan dan menjilat-jilatnya dengan penuh bernafsu. Mengeliat-ngeliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Buritnya terasa geli dijilat Amir. Walau pun tanpa rela tapi lidah Amir yang menyeksa kelentitnya membuat nafsunya membara juga. Sambil menjilat kemaluan Dr. Tan, tangan Amir tak henti-henti meraba-raba paha dan seluruh tubuh Dr. Tan. Dr. Tan menjerit-jerit kecil apabila Amir menghisap biji kelentitnya yang sedap itu. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menahan sengsara tapi nikmat.
Amir tak kisah dengan burit amoi yang berbau kencing itu. Mungkin Dr. Tan tak basuh buritnya selepas kencing. Amir mula mengganas dan ingin mengerjakan bahagian atas tubuh Dr. Tan pula. Dengan bantuan Razak baju dan coli yang menutupi buah dada Dr. Tan itu pun ditanggalkan. Buah dada indah Dr. Tan akhirnya terburai dan Dr. Tan kini telah telanjang bulat.
Bibir Dr. Tan kini menjadi mangsa ciuman Amir dan jari-jemarinya meramas buah dada padat milik Dr. Tan. Kelihatan pipi Dr. Tan yang lembut dan putih itu bertukar menjadi kemerah-merahan apabila Amir makin bertindak ganas. Amir mula membuka pakaian dan selaur jeansnya. Amir pun menanggalkan seluar dalamnya dan mengeluarkan batang butuhnya yang telah lama mengeras. Butuh enam inci itu terhangguk-hangguk menunggu mangsanya.
Jangan, jangan buat macam nie, saya minta maaf, kata Dr. Tan lagi memohon belas kasihan.
Dah terlambat kau nak minta maaf. Sekarang kau rasa butuh bersunat aku ni. Amir gelak kecil.
Amir melurut batang butuhnya. Kepala bulat warna coklat tua itu berkilat. Sengaja didekatkan ke muka amoi cantik. Dr. Tan tak menyangka pelir kecil dan pendek waktu diperiksa dulu boleh mengembang sebesar itu.
Sekali kau rasa butuh bersunat kau akan ketagih. Kau rasa kesedapannya.
Amir terus mengangkangkan Dr. Tan yang tidak berdaya itu lalu kelihatan lubang buritnya terbuka luas dan bersedia untuk dikerjakan. Amir tidak berlengah lagi lalu menusukkan batang butuh yang pernah dihina ke dalam liang faraj Dr. Tan yang masih sempit itu. Amir merasakan kenikmatan yang tidak terhingga apabila batang pelirnya masuk ke dalam burit si amoi. Dr. Tan hanya menekup mukanya apabila Amir telah berjaya menguasai dirinya dengan sepenuhnya. Berdecup-decup bunyi burit Dr. Tan dikongkek oleh Amir.
Razak yang tadinya hanya menonton mula beraksi bila nafsunya juga membara. Tetek wanita cina yang pejal itu diramas-ramas. Ketiak licin doktor cina itu dicium dan dihidu. Wangi pula ketiak doktor muda ini. Dr. Tan kegelian bila lidah Razak mula berlegar di kulit ketiaknya yang licin.
Amir meneruskan aksinya. Batang pelirnya di tarik dari lubang burit Dr. Tan. Dicempung doktor muda itu dan diletak ke lantai. Di arah doktor cina itu supaya merangkak. Butuhnya yang basah dengan lendir burit Dr. Tan dijoloknya dari belakang. Dr. Tan hanya mampu mengerang. Terhayun-hayun teteknya yang tergantung.
Razak yang memerhati saja tingkah laku Amir dan Dr. Tan tak dapat lagi mengawal nafsunya. Seluarnya dilondeh dan terpacaklah butuhnya yang sama besar dengan butuh Amir. Butuh bersunat itu dihalakan ke mulut Dr. Tan.
Sekarang hisap butuh bersunat pula. Nanti tentu kau rasa sedapnya, usik Razak sambil mengacahkan butuhnya yang besar dan panjang itu ke muka Dr. Tan. Dr. Tan hanya mampu melihat tanpa berani melawan.
Buka mulut dan hisap, tunggu apa lagi, perintah Razak dengan suara keras.
Dr. Tan membuka mulut tanpa daya dan mula merasa kepala licin bentuk topi jerman menerobos ke mulutnya. Dr. Tan mengisap dan mengemut batang besar hingga Razak mengerang-ngerang kesedapan.
Lama-kelamaan Dr. Tan telah keletihan dan hanya mampu menuruti sahaja perlakuan Amir dan Razak terhadapnya. Akhirnya Dr. Tan tidak mampu bertahan lagi dengan asakan butuh Amir dan dia pun berpeluh-peluh kerana hampir klimaks. Mata Dr. Tan kelihatan amat kuyu dan keletihan sementara buah dadanya menegang tajam kerana merasai orgasme yang amat hebat, maklumlah kali pertama kena kongkek oleh lelaki melayu bersunat. Butuh yang diperkecil-kecilkannya dirasa sungguh hebat.
Akhirnya Dr. Tan klimaks dan air mazinya terkeluar juga dengan banyaknya dan kelihatan meleleh keluar di liang farajnya. Kali pertama Dr. Tan mendapat orgasme dilayan butuh berkhatan. Sebelum ini teman lelakinya yang berkulup yang melayannya. Mengerang sakan bila dia mengalami klimaks. Menggigil badannya merasa kelazatan yang amat sangat.
Amir juga turut orgasme apabila melihat doktor muda yang cantik yang ditutuhnya itu klimaks dan dia meraung kuat apabila orgasme sambil memancut-mancutkan air jantannya ke dalam liang burit Dr. Tan. Perempuan cina itu dapat merasai cairan panas menerpa laju ke rongga rahimnya. Pangkal rahimnya terkemut-kemut menyedut benih melayu yang amat banyak. Mungkin dua sudu besar sperma Amir memancut mengosongkan pundi simpanannya.
Razak juga tak tertahan lagi bila mulut comel yang hangat itu membelai batang pelirnya. Razak yang belum pernah merasai perempuan tak dapat bertahan lama dan memancutkan maninya ke dalam mulut Dr. Tan. Dr. Tan dengan lemah menelan semua mani Razak. Terasa hanyir tapi di telan juga.
Sekarang kau rasa butuh yang kau hina. Kau kata tak teringin butuh bersunat. Apa rasanya?
Sedap, Dr. Tan menjawab dengan perasaan malu.
Sekarang Dr. Tan mengakui batang melayu dua orang ini lebih sedap dari batang teman lelakinya. Dia telah salah sangka. Dan dia rasa silap kerana menghina butuh lelaki ini. Tapi bila difikirkan ada pula hikmahnya. Dia dapat menikmati batang pelir yang dipotong kulit tudungnya. Rasanya juga sedap. Dr. Tan mula berfikir untuk menyuruh teman lelakinya berkhatan.
Razak dan Amir mengenakan pakaian dan meninggalkan doktor cina tersebut terbaring kelesuan di lantai.
Tak sempat aku merasa burit amoi. Hisapannya dahsyat, aku tak dapat tahan. Razak mengeluh perlahan.
Kau jangan sedih. Minggu depan kita kerjakan lagi doktor cina tu.
Amir dan Razak ketawa berderai dalam kereta.
Share:

Doktor Sakit Puan

Setelah hampir tiga tahun berkahwin, Halim dan Hassnah tidak dikurniakan cahayamata. Hati mana yang tidak kecewa kerana zuriat merupakan penghibur kepada setiap pasangan yang berumahtangga.
"Kau try ler pergi kat Klinik Keluarga Kita" Ujur Rohaya kepada Hassnah rakan karibnya sejak sekian lama. Hassanah hanya membisu sambil menuangkan secangkir minuman kepada Rohaya.
"Aku dulu susah juga nak mengandung... tapi pergi kat sana, dah ngandung dah..." Ujur Rohaya lagi sambil matanya melihat gelagat Hassnah.
"Nanti abang Halim balik aku cakap kat dia" Hassana membetulkan kainnya yang sedikit terlibat sewaktu duduk diatas sofa empuk kepunyaannya.
Entah mengapa sejak Rohaya mencadangkan ke Klinik Keluarga Kita, hati Hassnah bagaikan melonjak-lonjak tidak sabar untuk bertemu pakar sakit puan untuk meleraikan masalah yang dihadapinya.
Hari Sabtu Halim tidak bekerja, mereka bersetuju untuk ke kelinik tersebut untuk mengajukan masalah yang mereka hadapi, bukan apa, selama ini mereka telah berusaha pelbagai cara, moden hingga ke tradisional namun hampa.
"Kita cuba, mudah-mudahan berhasil" Ujur Halim sambil memimpin tangan Hassnah masuk kedalam klinik Keluarga Kita. Didalam klinik meraka mendaftar nama dan menunggu giliran.
"Ramai juga bang" Ujur Hassnah sambil matanya meneliti setiap seorang pesakit yang menunggu giliran. Halim hanya menganggukkan kepala.
"Hassnah Jamal" Sahut jururawat. Setelah hampir 20 minit menunggu bukan suatu jangka masa yang cukup panjang untuk mereka. Halim menjangka setiap pesakit bertemu dengan doktor antara 5 minit dan ada seorang pesakit mengambil masa kira-kira 20 minit baru keluar dari bilik doktor. Mungkin banyak masalah dan kounseling yang diberikan doktor.
"Hassana, awak baring di sana" Arah doktor sambil menunjukkan katil yang telah sedia menunggu jururawat wanita, disekeliling katil terdapat tirai dari kain yang menutup katil tersebut. Terpampang diatas meja nama Dr. Ranjit Singh.
"Sudah berapa lama awak kahwin?" Tanya doktor Ranjit yang berada disisi kanannya.
"Tiga tahun doktor" Ujur Hassnah. Hatinya berdebar-debar apa yang akan ditanya lagi oleh doktor benggali itu.
"Awak releks, bertenang, kerana doktor akan membuat ujian pada kamu, jika kamu tak bertenang, nanti ujian tidak tepat" Ujur doktor sambil menghulurkan tangannya kepada jururawat yang sedia menanti. Tanpa berlengah lagi jururawat terus menyarungkan sarung tangan plastik kedalam tangan doktor Ranjit.
"Saya akan bukakan pakaian kamu, ok?" Ujur jururawat sambil membuka kancing kain lipat yang dipakai oleh Hassnah.
"Apa nie... mana boleh macam nie.." Bantah Hassanah sambil tanggannya menahan tangan Jururawat.
"Jangan bising, saya hanya mahu merawat kamu" Pujuk doktor Ranjit sambil menatap wajah Hassnah.
"Awak jangan takut, jururawat saya ada" Sambung doktor Ranjit sambil jururawat pembantu mula melucutkan kain dan seluar dalam yang dipakai Hassnah. Hasrat inginkan anak membuatkan Hassnah mula kendur dan mengikut setiap arahan yang diberikan oleh doktor dan jururawat tersebut.
Tiba-tiba doktor Ranjit memasukkan jarinya kedalam faraj Hassnah.
"Doktor!!, apa nie?" Hassanah hampir terjerit bila terasa jari doktor berada didalam farajnya.
"Sikit ajer... untuk diambil untuk ujikaji" Jelas doktor Ranjit sambil tangannya terus menusuk dan berlegar-legar didalam faraj Hassnah. Ghairah Hassnah mula sedikit demi sedikit menguasai perasaannya, dan tidak lama faraj Hassnah mula dibasahi cecair air mazi. Doktor Ranjit terus memainkan tangannya didalam faraj Hassnah, nafsu Hassnah tidak terkawal, matanya terpejam merasa kenikmatan seluruh badan. Nafasnya sudah tidak teratur.
"Doktor mau air mani awak untuk tahu punca awak tidak boleh mengandung...." Bisik doktor Ranjit. Hassnah hanya menganggukkan kepala tanda faham/
Nafsu doktor Ranjit tidak terkawal, kerana terasa faraj Hassnah agak sempit bila jarinya masuk kedalamnya. Doktor Ranjit memberi isyarat agar jururawatnya beredar dan menutup tirai. Tanpa membantah jururawat terus melaksanakan tugasnya dengan patuh. Tiba-tiba doktor Ranjit membuka zip seluarnya dan ternyata doktor Ranjit tidak pakai seluar dalam, perlahan-lahan dia merendahkan katil kira-kira separas pinggangnya.
Doktor Ranjit menarik Hassnah hingga kaki Hassnah terjuntai kebawah, Bagai dipukau Hassanah mengikut tanpa membantah, dia juga tidak menyedari zakar doktor Ranjit telah terpacak kukuh keras menantikan saat yang sesuai untuk dilabuhkan.
"Emmmm....oooo.....apa nieeeee?" Renget Hassnah kenikmatan bila zakar Doktor Ranjit yang besar sedikit demi sedikit mengelonsor masuk kedalam farajnya.
"Cara tadi kamu lambat klimiks, jadi doktor guna cara nie" Ujur doktor Ranjit. Hassana tidak membantah, farajnya mencengkam kemas zakar Doktor Ranjit, memang luar biasa dan inilah pertama kali dia merasakan sesuatu yang selama ini diidamkannya.
"Ooo..hh...emmm....." Renget Hassnah bila doktor Ranjit menarik dan menyorong zakarnya. Setiap kali tarikan zakar akan mengikut sekali seakan-akan seluruh isi farah Hassnah terikut keluar.
Lebih lima belas minit berlalu, Hassnah telah dua kali klimiks dan tiba-tiba seluruh tubuh Hassnah kembali menjadi tegang dan tangganya segera menarik kepala Doktor Ranjit, kepala Hassnah mengeleng-ngeleng kekiri dan kekanana, farajnya berdenyut-denyut mencengkap zakar yang besar dan panjang yang pertama kali mencecah lantai rahimnya.
"Ohhhhoohh...oohhhh...emmmmehuh...huh..huuuhh....h uh.. oooo..mmmm ..." Doktor Ranjit mencapai klimiks, air maninya terkumpul didalam kondom yang dipakainya. Hassnah kelayuan melepaskan kepenatan dari kenikmatan yang dirasainya.
"Awak bole pakai pakaian semula, doktor dah ambil sample air mani awak..." Ujur Doktor Ranjit sambil membangunkan Hassnah. Mata Hassnah tertunduk malu menatap wajah Doktor Ranjit yang agak tampan.
"Doktor akan beri kamu ubat, awak ikut peraturan yang diberikan, lepas 4 bulan awak datang semula" Ujur doktor Ranjit sambil mencatitkan sesuatu diatas kertas rawatan.
Hassnah mengenakan pakaiannya dan keluar menunggu namanya dipanggil untuk diberikan ubat.
"Best ker perempuan tu?" Tanya jururawat yang bersama doktor setelah Hassnah keluar. Doktor Ranjit menganggukkan kepala sambil tersenyum.
"Lepas kerja nanti, awak nak?" Tanya doktor Ranjit pada jururawatnya. Seperti tahu apa yang doktor Ranjit maksudkan, jururawatnya hanya menganggukkan kepala.
__________________
Hanya gembirakan aku sejenak...., esok belum tahu lagi..
Share:

Kesilapan Ku

Hidup dalam dunia ni, sapertimana orang tua kata ada asam garamnya. Setiap insan pasti, mengalami MASAM atau MASIN. Mungkin masin yang dimaksudkan itu adalah PAHALA dan masam tu DOSA. Walaubagaimanapun kedua dua PERASA itu selalunya menjadi bahan penting MASAKAN seharian. Jadi, terpulanglah kepada induvidu membuat pilihan untuk menentukan yang mana jadi pilihan masakan hariannya atau kegemarannya.
Saya, dalam kontek ini ingin menceritakan tentang ASAM hidup saya dengan salah seorang individu yang sebanyak sedikit mewarnakan corak hidup masa kini dan juga masamasa akan datang. Igauan corak yang diwarnankanya selalu memberikan impian keseronokan yang memenohi diharian kekosongan perjalanan hidup saya.Namanya 'DIN' Walaupunkini dia telah kahwin tetapi aku tetap bersedia jika 'Din" PERLUKAN aku. Aku harap 'DIN" dapat membacanya ...
Babak Pertama
Setelah tamat pengajian ku ditingkatan lima, aku didorong olih kawan ku untuk melanjutkan pelajaran ditingkatan enam dikelas swasta. Olih kerana pergaulan yang tidak begitu sihat dan tidak dikawal nyaris aku dorogol olih kawan sedarjahku. Peristiwa ini menyebabkan aku berasa tawar untuk meneruskan pelajaranku dan seterusnya aku memohon kerja.
Setelah aku diterima berkerja disebuah pejabat kerajaan, jiwaku mulai merasai satu masaalah - SEX. Ramai dari kalangan jejaka dipejabat sering mengajakku keluar malam untuk menekmati keseronokan dunia. Hari demi hari dan ajakan demi ajakan, dapat ku tolak. Namun, olih kerana desakan kawan aku mulai lupa.Peristiwa masam kedua aku lalui...
Tayangan 'Awan tidak selalu cerah' membuatkan aku pertama kali keluar rumah diwaktu malam bersama kawan sepejabatku. Kami pergi makan dahulu dan menonton dipertunjokkan malam kedua pada jam 9.15. Ramly, salah seorang rakan pejabatku dari awal lagi telah menunjukan perangai sumbangnya. Dia selalu mencari peluang duduk disebelahku dan juga mengambil kesempatan untuk mengeselku. Didalam panggong wayang tangannya terlalu liar untuk meraba aku.
Pada malam itu akau memakai baju yang agak MODERN dalammana sebahagian atas tetekku yang agak besar itu bebas menghirup udara kota. Ini menyebabkan mata Ramly selalu menjatohkan bolamatanya kesitu. Aku menjadi bangga pula kerana aku tahu tetekku kini menjadi tarikan ramai lelaki. Kini giliran aku dihantar pulang olih ramly. Ini kerana rumah ku yang terjauh dari kawanku yang lain saperti Gayah, Minah dan Asmah. Perjalanan sejauh 3 batu itu ku rasai amat lama. Ini kerana tangan ramly selalu menyentoh pehaku terutama semasa ia menukar tranmissionnya. Tibatiba kereta terhenti, ku tanya mengapa. Ramly mengelengkan kepalanya. 'Mungkin rosak' katanya. Dalam keadaan yang gelap dan sunyi itu, Ramly keluar dari kereta dan membuka pintu sebelahku. Dia mengajakku keluar. Dia meminta tolong untuk membantunya membaiki kereta. Dia membuka bonet keretanya. Dia menyuruh aku memegang wire didalam injin sedangkan dia cuba menghidupkanya. Namu injin masih tidak hidup. Dia kembali keinjin kereta. Sambil berjalan dia meraba buritku yang agak bulat. Dia mengajaku kembali kekereta.
Setiba didalam kereta Ramly mulai menceritakan hal peribadinya, sambil bercerita matanya tidak lekang dari memandang tetekku dan sesekali matanya meluru kearah pantatku. Tangannya kini mula meraba seluarnya. Keadaan ini mula membuatkan ku resah. Tanpa ku sedari Ramly telah mengeluarkan butuhnya dan meminta aku menghisapnya. Ku takut kerana belum pernah dalam hidupku menghisap butuh. Ku menolak permintaannya. Kini dia merayu pula supaya menolong melancapkan butuhnya. Olih kerana kasihan lalu ku tolong walaupun aku benci serta malu. Aku terpaksa membongkokkan badanku. Ku pegang butuhnya dan memulakan rancapan. Ku dapat dengari dia mengerang. Sesekali dia mengambil air liornya untuk membasahkan butuhnya. Tanpa ku sedari tangannya mulai meraba tetekku. Dia memasokkan tangannya dari atas bajuku yang terbuka agak luas itu. Dia begitu kasar mencari puting tetekku. Ku biarkan juga kerana mungkin dengan cara ini dia akan lekas mengeluarkan air maninya. Sedang rancakku melancapkan butuhnya, ku rasai kepala butuhnya mulai membesar dan dalam masa yang sama kakinya terketar. Dalam keadaan itu dia menarik kepala ku dan membenamkan mukaku kebutuhnya. Kini air maninya terpancut dan membasahi mukaku. Ku lepaskan butuhnya dari gengamanku. Kini dia pula mengambil dari tugasku. Dia melancap dengan memulasmulaskan kepala butuhnya, dapat ku lihat ais maninya masih keluar tetapi tidak memancut lagi, hanya meleleh membasahi jarinya.
Setelah reda, dia menoleh kepada ku dan 'Terima kasih. Has'. Ku hanya senyum dan kami beredar dari tempat itu. Setiba dirumahku dia menurunkanku dan aku terus kerumah dalam keadaan yang takut. Setiba dirumah aku segera kebilik air untuk membasoh bekas air mani ramly. Baunya sungguh keras, maung dan aku jijik. Ku menanggalkan semua pakaian ku untuk mandi. Ku lihat seluar dalamku basah, mungkin semasa Ramly meramas tetekku tadi air mazi ku keluar.
Babak Kedua
Kini aku telah ditukarkan kerja diKuala Lumpur. Aku mrnginap diKelana Jaya. Tempat kerjaku hanya diJalan Ampang. Aku terpaksa naik bus untuk pergi kerja. Sebagai kerani disebuah Ibu Pejabat dengan 800 pekerja menyebabkan aku ramai kawan baik lelaki atau perempuan. Boss aku 'Din' namanya. Masih bujang dan handsome juga. Badannya gempal dan tidak begitu tinggi. Kulitnya yang putih dan selalu tersenyum itu membuatkan aku tertawan. 'Din' selalu membuat aku ketawa bila dia bercerita semasa 'Lunch hour'. Ceritanya selalu lucah, tetapi aku dapat menyesuaikan diriku dengan ceritanya. Ceritanya tidak pernah menyinggong perasaan sesiapa. Sifatnya yang selalu menolong membuatkan aku suka berkerja 'Dibawahnya'.
Masa penyediaan peruntukkan kewangan tahunan telah tiba. Kami selalu mengejar masa untuk menyiapkannya. Namun kerja itu terpaksa dilaksanakan lepas masa kerja untuk menentukan kerja 'On time'. 'Din' mempengerusikan mesyuarat. Keputusan sebulat suara bersetuju supaya kerja ini mesti disiapkan dalam masa satu minggu.
Petang pertama aku diberikan tugas untuk mengira keselurohan anggaran peruntukan yang tidak digunakan pada tahun ini. Kerja itu memerlukan penelitian dan aku selalu dijengahi' olih 'Din' untuk memastikan angka yang betul, aku pun selalu 'menganggu' dia untuk bertanyakan sesuatu yang aku tidak faham. Mereka yang sudah habis kerja untuk masa itu dibenarkan balik. Kini aku serta Ketua kerani dan 'Din' masih belum selesai kerja. Kami terpaksa tunggu sehingga pukul 10.00 malam. Kini perutku lapar. 'Din' menyuruh ketua kerani ku membeli 'Kentucky Fried Chicken', makanan kegemaran 'Din'. Setelah Ketua kerani berlalu, 'Din' memanggilku. Ku hampiri biliknya. Sejak dari pintu lagi 'Din'memandangku dari 'atas' hingga 'bawah'. Ku perasaan dimana matanya memusatkan pemerhatiannya - tetekku dan Buntutku. Ku biarkan saja kerana memang semua lelaki macam tu. Memang keduadua 'benda' itu ialah untuk 'lelaki'. 'Din' bertanya 'balik nanti naik apa ?'.'naik bus', aku menjawab. Tak apa ke kalau saya hantar 'HAS' balik nanti, tanya 'Din'. Aku senyum, ini kerana aku tahu dia baik orangnya. Takkan dia nak apa apakan aku. 'OK, nanti selesai tunggu saya dibawah.
Semasa makan 'Kentucky' aku dapat melihat bagaimana 'Din' menelanjangkan peha ayam dan 'menghisap' tulang sehinggakan pipinya 'kempong'. Seronok aku melihatnya makan. Perasaanku melayang pada adingan SEX bila melihat 'Din' 'menjilat' jarinya yang terkena 'Saurce' kentucky. Aku mula terbayang bagaimana kalau dia menjilat 'Pantatku'. Kalaulah aku diberi peluang untuk bertemankan "din', memang aku suruh dia menjilat pantatku. Sedang fikiran aku melayang mengambarkan 'peristiwa' berahi itu ,' hai, jauh nampaknya fikiran melayang ? teringat buah hati ke ?'. 'Tak adalah, saya manalah ada buah hati'. Aku memang tak ada'Special' lagi dalam hidup ku. 'Din' sambil berlalu, ' macam ni ada canlah...'. Sempat juga 'Din' menjeling aku. Aku membalasnya dengan senyum, dan dalam hati ku berkata.. Kalau berani trylah!
Tepat jam sepuloh aku mengemaskan mejaku dan terus turun kebawan menunggu 'Din'. Kini kereta 'Honda Accord ' biru 'Din' meluncur dan menghala kejalan Ampang. Sebelum membelok 'Din' bertanya, ' Lapar lagi ke ?' sambil dia senyum. Aku berkata"Lapar !' Terus 'Din' memacu keretanya ke'Ming Court Hotel'. Inilah kali pertama aku menjejakkan kaki keHotel bertaraf Antarabangsa. Setelah makan aku pun dihantar balik ke Tasik Ampang. Didalam perjalanan itu 'Din' menceritakan banyak perkara termasok cerita ' jenaka LUCAHnya'.Pendekkata malam itu ku amat gembira kerana selain dari 'kebaikkan Din' juga kami sangat mesra.
Setiba dirumah sudah jauh malam dan 'Din' segera pulang kerana kami akan berkerja besoknya. Awal pagi lagi 'Din' sudah berada dipejabat. Aku pun turut awal kerana aku tidak suka lewat. Sementara menunggu masa pejabat sempat juga kami berbual dan menjalinkan perhubungan kami. Semasa semua staff nak balik, kecuali yang akan berkerja lebih masa 'Din' memanggil aku. 'Nak pergi 'Dinner' tak ?' Sebenanya dinner untuk meraikan peserta sukan yang berjaya didalam pesta sukan diperingkat ibu pejabat. Tanpa banyak berfikir akupun 'Ya, bolih juga'. Ku nampak 'Din' senyum sambil matanya meleret ketetekku.
Pada malam ini aku diberikan tugas untuk menentukan bilangan jumlah talipon kepada semua staff dibangunan ibu pejabat. Aku diasingkan disebuah bilik kerana aku memerlukan meja yang luas untuk meletakkan peta unutk semua tingkat. Bilik 'Din' telah dipilih untuk menjadikan tempat 'operasiku'. Kami memulakan kerja dan saperti biasa setelah pukul 10 malam semuanya balik. Pada malam itu ketua kerani ku tidak hadir kerana isterinya sakit. Aku didalam bilik tidak perasaan bahawa semu staff sudah balik.
Babak Ketiga
Sedang aku meneliti peta ditingkat 13 , tibatiba lampu padam ! Aku mendiam kan diri. Ketika itu 'Din' datang dan memberitahuku bahawa kerja akan disambong besok. Sedang aku mengemaskan mana yang nampak 'Din' datang dari belakang lalu memegang jariku. Berderau darahku ketika itu. 'Op, sorry' kedengaran suara 'Din' dari belakang ku. Suara itu amat jelas ini menunjukkan 'Din' amat hampir denganku. Ku pusingkan mukaku dan terus mukaku kena mukanya. Kini kami terdiam. Disaat itu debaran jantongku amat deras sekali. Ada takut dan fikiranku berkata, 'wah, mungkin ini can untuk aku memikatnya!' belum sempat fikiran aku melayamg 'Din' telah mencium bibirku. Cecahan bibirnya membuat kan aku terkaku dan kudapat rasakan jari 'Din' mula mencari jariku. Kini ku sambut dan ku gengam tangannya. Seterusnya kami merapatkan bibir kami, lalu bertauplah bibir kami. Ku tak tahu bagaimana sebenarnya bercium bibir bertemu bibir. Tapi dengan bantuan 'Din' aku telah memberikan balasan yang ku rasa seronok, mungkin ini permainan hidup. Kata orang tu kalau dah 'nak jadi tu' semua nya senang.
'Din' memang pandai memainkan peranannya. Segala perbuatannya aku rasakan sedap dan seronok. 'Din' tidak gelojok, Lidahnya yang masok dimulutku bagaikan sesuatu yang aku tunggu tunggu. Ku hisap lidahnya dan sebentar kemudian giliran aku pula dihisap olihnya. Hisapannya membuatkan puting tetekku tegang dan pantatku mulai mengeluarkan air mazi. Tangan 'Din' kini minta dilepaskan, aku benarkan. Kemudian ku rasai tangannya meraba belakangku. Aku keseronokkan dan dengan itu aku lagi merapatkan badanku kepadanya. Ku tak sedari kedua tanganku merangkuli dilehernya. Tangan 'Din' terus memainkan peranannya. Ku tidak halang kerana apa yang 'Din' lakukan semuanya 'SERONOK'. Zip kainku 'Din' tarik kebawah dengan perlahan. Aku menolongnya dengan menanggalkan hook dibahagian depan. Kain ku terlambak kebawah. Kemudian tangan 'Din' meraba belakangku mencari hook bra. Ku lengkongkan badanku supaya memberi kesenangan pada 'Din' untuk membukanya. Tetekku yang telah tegang itu memudahkan braku terbuka. Setelah itu 'Din' memberhentikan ciuman dan mula mencium tetekku pula. Kini bibirnya telah 'dapat' puting tetekku. Dijilat putingku dengan hujung lidahnya. Ini membuatkan ku lagi seronok dan air maziku bagaikan aliran sungai mengalir keluar.
Sedikit demi sedikit lidahnya merayau kebawah pula. Lubang 'pusat' pula menjadi sasarannya. Hujung lidahnya masok kedalam pusatku dan misainya yang lebat itu membuat kan kelazatan saperti makanan ditambah 'Aji no moto' Din membuatkan badanku 'menjerit meminta sesuatu yang tidak pernah aku impikan. Apabila lidahnya sampai diTundunku yang ditumbuhi bulu itu ku rasakan jarinya meramas mesra buntutku. Oh.......seronoknya. Tidak pernak aku rasakan selama ini. Ku tak sabar rasanya. Pantatku meminta sesuatu. Ku gembira kerana 'Din' fakam permintaanku itu. Jilatan pertamanya mengenai hujung biji 'kelentitku' ah...........alangkah sedapnya jilatan pertama itu. Olih kerana terlalu sedap aku tidak sedar aku telah membuka luas pantatku untuk memberikan laluan lidahnya yang kini memang ku tunggu tunggu. Kini permintaan dan jeritan pantatku telah dipenohi olih lidah 'Din'. Permainan lidahnya itu amat seronok dan tidak ada perkataan yang hendak aku samakan. Setiap sentohan bagaikan sentohan electric yang membuatkan aku makin sesak nafas. Dalam keadaan keseronokkan itu, ku terasa satu kejangan badanku. Ku mengeliat dan ku dapati 'Din' melajukan hisapan dan juga jilatannya pada kelentitku. Kini aku rasa pantatku saperti nak pecah dan ku tak sedar aku mengerang ah....ah.... dan kini aku telah climax. 'Din' masih lagi meneruskan jilatannya, ini lagi membuatkan seluruh badan ku rasa terbakar. seluroh pantatku 'basah'. Air mazi dan air lior 'Din' bercampor menjadikan keadaan pantatku begitu lembab sekali.
"Din' bangun dan membawa aku kekerusinya. Aku terus duduk dan terasa amat lesu sekali. Sesekali bila tergesel biji kelentitku.....ia amat ngilu sekali. Kini ku tahu, aku telah kalah dalam permainan ini. 'Din' membongkok mengambil baju,bra dan kainku serta seluar dalamku. Ku nampak semasa ia mengambil seluar dalamku 'Din' mencuri menciumnya. Ku tahu dia memang seronok dengan bau pantatku. Dia membawa baju ku kepadaku dan mengatakan supaya aku memakainya semula. Dengan longlai aku memakainya. Ku tidak memakai seluar dalam ku kerana 'Din' telah mengambilnya. Aku minta seluar dalamku darinya, tapi 'Din' kata dia nak simpan sebagai kenangan.
Setelah berpakaian aku keluar dan terus kebilik air untuk mengemaskan 'lipstick' ku. Aku terus dihantar pulang. Semasa menaiki keretanya aku berangan, alangkah bagusnya jika aku menjadi 'isterinya'. Orangnya baik dan 'pandai' pula ! Perhubungan aku dengan 'Din' semakin intim. Ramai dari gadis dipejabat itu iri hari dengan perhubungan aku itu.
Babak Keempat
Petang ini adalah petang terakhir kerja lebih masa. Ku dapat rasakan bahawa tidak begitu lama kali ini kerana hanya menyusun semua kerja yang sudah siap. Ku rasakan sekejap sahaja sudah seminggu, ini kerana aku seronok berkerja dengan 'Din'. Selepas kerja aku sibok mengemaskan 'diri aku - menghias' ku pasti aku dapat lama bermesra dengan 'Din'. Tetapi 'Din' masih tiada dipejabat. Jam didinding telah menunjukkan pukul 6.00 petang. Semua orang sedang sibok menyiapkan kerja masing masing. Aku kebingongan kerana selalunya 'Din' yang memberikan aku kerja, tapi kali ini dia tiada !.
Sedang aku membantu menyimpan fail yang sedah siap, tibatiba 'Hello, sorry kerana lambat !' Suara itu 'amat' aku kenali. 'Din' muncul dengan berbaju 'T' dan berseluar 'Levis'. Sambil berjalan bau harum minyak wangi 'Din' mengikuti belakangnya dan serentak dengan itu aku dapat rasakan suasana pejabat menjadi ceria semula. Hati ku gembira dan terus aku menuju kebiliknya dan bertanyakan apa lagi yang perlu dibuat. Sebentar kemudian 'Din' memanggil semua staff untuk mengadakan mesyuarat. 'Din' mengucapkan terima kasih dan berjanji akan mengadakan 'small party' untuk semua yang berkerja menolong menyiapkan kerja selama seminggu ini. Seterusnya 'Din' meminta ketua kerani dan aku tunggu sementara yang lain dibenarkan pulang. Ketua kerani pula meminta izin untuk balik cepat kerana urusan peribadi.' Hai, takkan lah malam jumaat ni nak mula awal?' gurau 'Din' dengan ketua kerani ku. Ku faham maksud nya itu. Semua orang ketawa dan ketua kerani ku pun turut senyum.
Kini tinggal aku dan kesayanganku 'Din'. Lama juga dia meneliti semua kerjakerja yang telah siap tu. Hampir pukul 9 malam 'Din' keluar dari biliknya sambil tersenyum memanggil aku kedalam biliknya. Ku turuti dan terbayang aku peristiwa malammalam yang lepas perkara yang aku lakukan bersama 'Din'. Tiba didalam 'Din' memberitahuku bahawa kerja sudah siap dan mengajakku makan malam. Keretanya meluncur keluar dari kawasan pejabat menghala keKuala Lumpur. 'Nak kemana ?' aku bertanya. 'Ikut sajalah...kita 'makan' special malam ni'. Setiba dipersimpangan Jalan Ampang kereta kini menghala kesungai besi. 'Kita pergi kekajang makan satay'. Din memberitahuku sambil tangan nya mencubit mesra pipiku. Ku pegang tangannya dan membawanya kepehaku. Tak kusangka setibanya dipehaku, tangan nakal 'Din' terus mencubit 'tundun' ku. 'nantilah dulu...tak sabar.' 'Din' mereruskan mengosok tundunku. Ku dapat rasa kepanasan tangan nya. Kini ku letakkan tangan kananku diribanya. Dengan pantas 'Din' membawa tangan ku kebutuhnya. Ku faham, 'Din' telah naik nafsunya bila dia memainkan tuntunku dari tadi. Kini aku membalasnya pula dengan mergusap butuhnya dan sekejap sahaja butuhnya dah naik. 'Nah, keluarkan.' Pujuk 'Din' sepaya aku mengeluarkan butuhnya dari penjara seluarnya. Dalam keadaan itu fikiran aku terbayang bahawa aku akan laksanakan permintaannya kerana aku memang sukakannya dan aku cuba sedaya aku untuk membuatkannya suka padaku. Aku mempunyai rancangan untuk menjadikan 'Din' kesayanganku ini sebagai suami yang 'sah'.
Kini aku melepaskan tali keledarku untuk memudahkan aku 'bermain' dengan butuh 'Din'. Ku buka tali pinggang kulitnya yang mempunyai emblem CD dan zipnya dengan perlahan. Sambil membuka itu 'Din' membetulkan tempat duduknya untuk mencari tempat yang selesa. Kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna biru langit. Ku lihat butuhnya telah mula 'mengkal' dan deagan manja aku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamnya. Hangat dan dimulut butuhnya telah basah. Mungkin air mazinya telah lama keluar sejak kami bercium tadi dan semasa tundunku diusap. Ku usap kepala butuhnya. Ini membuatkan din membawa kereta tidak 'constant' lajunya. Din meluaskan kangkangnya. Ku tidak sabar untuk melihat butuhnya. Telah lama aku idamkan butuh ini. Kini baru ku dapat. Akan ku layan butuh ini dengan baik dan akan ku berikan layanan yang istimewa diatas segala permintaannya.
Dalam sinaran lampu 'dash board' kereta Accord itu aku kini mengeluarkan butuhnya dari seluar dalamnya, serentak dengan itu 'bau' butuhnya menusuk masok didalam rongga hidungku. Ku rasa bau itu sedap, dan membangkitkan nafsuku yang kini sedang membara dengan perlahan. Ku baring atas ribanya. Setelah keselurohan butuhnya keluar aku memulakan tugasku. Butuhnya tidak begitu panjang,tetapi 'tebal'. Kepala butuhnya saperti topi perang german dan berkilat. Ku mula menjilat kepala butuhnya dengan hujung lidahku, kemudian dikeliling kepala dan juga hingga kepangkal. Setiba dipangkal butuhnya, bulunya yang lebat dan 'thick' itu masok kedalam hidungku. Bau butuhnya semakin kuat dan menyemarakkan lagi nafsuku. Ku dapat rasakan pantatku mulai basah. Tangan kiri 'Din' pula memainkan buntutku. Hangat tangannya terutama bila dia membenamkan jarinya kealor buritku. Sesekali jari telunjuknya membenamkan dialor buritku. Ku semakin bernafsu. Ku membuat pusingan dengan lidahku dikepala butuhnya sambil menghisap mesra. Kepala butuhnya kesedapan dan mengeluarkan air mazinya. Semua itu habis ku hisap. Rasa suam apabila air itu melalui ruang dileherku. Kepala butuhnya licin akibat campura air lior dan air mazinya.
Sambil menghisap batangnya, tangan kiriku meraba kontolnya. Ah.......... emm............ suara 'Din' menahan kesedapan. Kini tangannya menyelak kainku dan terus meraba buntutkt. Setelah lama, kini tangannya manyingkap seluar dalamku danterus mencari pantatku melalui alor buritku. Ku teruskan hisapanku, kini aku menghisapnya agak kuat sehinggakan pipi ku kempes kerana jarinya kini telah masikkedalam lubang buritku. Apabila tiba dikepala butuhnya aku mengeselkan dengan gigiku. Kaki 'Din' tegang menahan keseronokkan. Tidak berapa lama ku rasakan butuhnya membesar dan 'nah....hisap kepalanya...' suara 'Din' menyuruhku, serentak dengan itu ku tumpukan hisapanku dikepala butuhnya. "nah, 'Din' nak .....keluar' dan ku rasakan pancutan air maninya kedalam rongga mulutku. Pancutan kedua mengenai anak tekakku. Rasa hangat air mani 'Din' dapat ku rasakan memenohi mulutku. Semuanya pancutan air maninya ku hisap dan ku telan walaupun rasa itu amat anih bagiku. Aku rasa sedap dan ku teruskan juga hisapanku. Setelah itu ku rasakan kereta berjalan perlahan dan terus berhenti. Ku bangun dan lihat 'Din' berpeloh . Ku mengambil 'tissue' untuk mengesat bekas air mani yang terdapat dibutuhnya. Apabila tissue itu melalui kepala butuhnya ku dapat rasakan 'Din' mengeliat kerana ngilu. Ku kesat saperti ku mengesat bayi kecil. Sambil itu 'Din' mengusap kepala ku dan berkata 'pandai nah buat, kejap aja dah keluar' Ku senyum dan ku faham 'Din' puas dan suka cara aku menghisap butuhnya.
Babak Kelima
Kini kereta 'Din' meluncur semula. Selang beberepa minit ku lihat papan tanda 'Selamat Datang kePort Dickson'. 'Kita tidor disini malam ni nah, penatlah rasa badan' Din memulakan perbualan setelah beberapa ketika untuk menhgilangkan penatnya. Sampai dihotel 'Ming Court' terus kami bersama menuju kemeja pendaftaran. Ku masih ingat lagi bilik no 234. Setelah minum di'Cafe' kami terus kebilik. Setiba dibilik 'Din'membuka semua bajunya dan terus kebilik air. 'Nah, mari sini' Aku melangkah terus kebilik air. Tiba dibilik air ku lihat 'Din' sedang berendam dalam Bath tub yang berwarna 'pink'.Ku selak curtain dan tangan ku terus di tarik dan aku dibawa kedalam bath tub. Habis baju ku basah. Kini 'Din' menolong aku membuka kesemua bajuku. Kini kami 'Berbogil' didalam bathtub. Air yang jernih itu jelas ku lihat butuh 'Din' yang bersih dan dihiasi dengan bulu yang lebat serta hitam. 'Din' mula menyabon belakangku dan setelah siap aku memusingkan badanku supaya bahagian hadapan pula disabun. Gerakan tangannya menyabon memberikan satu nekmat padaku terutama bila jarinya mencecah puting tetekku. Bahagian pantatku pula disabon. Olih kerana kelicinan sabon ku terasa jarinya menyelinap masok kedalam pantatku, geli dan seronok bercampor bila terkena hujung biji kelentitku. Burit ku disabon dengan baik dan kini semua anggotaku telah bersih dan bau sabon melekat dibadanku.
Ku sambut sabon dari tangan 'Din' dan kini giliran aku pula. Ku mulakan dengan menyabon bahagian hadapannya. Dadanya mula ku usap dan ku lalui dengan sabon. 'Din' memejamkan matanya. Ku turunkan kebawah dan kini dibutuhnya pula. Bekas air lior dan maninya ku buang dan batangnya ku lalukan dengan sabon supaya bersih. Ku seronok mengentel butuhnya. Buahnya kini keras kerana kesejukkan. Kami membilas dengan air bersih sambil berdiri. 'Din' mula mencium pipiku dan aku mengigit manja cuping telinganya. 'Din' menyelak curtain dan mengambil towel putih untuk mengelap badanku. Setelah kering kami berjalan kekamar untuk memakai baju.Sementara aku menghias 'Din' menbuka briefcasenya untuk mengambil dokumen kerjanya. "Din' memulakan kerjanya.
Setelah aku menghias diriku untuk menjadi santapan 'Din' malam ini, aku menuju kebalcony untuk menghirup udara laut. Angin sejuk membuatkan kulitku yang hanya berbalut dengan baju tidor terasa sejuk. Bintik disetiap bulu badanku timbul. Begitu juga puting tetekku. Ku memelok badanku untuk menghilangkan sejuk. 'Din'. Sejuk abgin diluar ni', Aku sengaja memanggilnya untuk mendapatkan pelokan 'Din'. 'Tunggulah....sekejap lagi..' jawapan 'Din'. Sebentar kemudian 'Din' menghampiriku dengan hanya berseluar pendeknya. Setibanya disebelahku, saperti yang aku idamkan, 'Din' terus memelokku dan masok kedalam baju tidorku. Kini kami berpelok dengan memakai satu baju sahaja. Kehangatan badan 'Din' amat terasa dibelakangku. 'Din' mencium pangkal tengkokku. Ku mengeliat manja, menunggu tindakan seterusnya. Tangan 'Din' yang memelok ku ramas sambil ku goyangkan badanku denganperlahan. Hidong 'Din' kini menjelajah keseluroh belakang badanku. Ku kegelian dan ku pusingkan badanku menghadapnya. 'Din' menyambutku dengan memberikan ciuman dibawah cuping telingaku. 'Din' memang pandai mencari tempat yang sensative dibadanku. Sambil mengigit cuping telingaku, "din' membisikkan sesuatu padaku, 'malam ni nak brapa kali...' 'Ikut rasa. Kita tengok siapa kalah malam ni, kalau kalah kena...' Belum sempat aku menghabiskan ayatku itu, mulutku telah disentoh dengan bibirnya. 'Din' mengigit lembut bibir atasku. Ku rasa bagaikan satu kejutan letrek keseluroh badanku. Setelah bibir atas ku digigit, dihisap, kini bibir bawahku pula digeromol, hanya caranya berlainan. Gigitannya kini menjadi liar, lidahnya pula memainkan dikeselurohan bibirku.. 'Din' kini menjadi hangat begitu juga bahagian tetekku dan pantatku. Kesejokkan angin sudah tidak ku rasai. Sambil kami hisap menghisap, "din' membawa aku kakatil. "din', tutup lampu...' aku menyuruhnya menutup lampu, ku kira agak ganjil 'membuat' didalam keadaan terang. 'Nanti tak nampak...' 'Din' menjawab sambil membuka baju tidor ku dan kemudian dia pula menanggalkan seluar pendeknya. Keadaan suhu 'bilik' memberikan kenyamanan pada badanku yang tidak ada seurat benang pun yang menutupinya.
'Din' menyuruh aku 'keatas', kini keselurohan badanku mencecah badan 'Din'. Bulu pantatku dan bulu butuhnya bertemu. Kehangatan butuhnya dapat kurasakan walaupun masih belum 'bangun' lagi. 'Din' mencium seluruh mukaku dan gigitan ditelinga amat disukainya. Aku juga turut seronok. Kini bahuku pula digigit dengan perlahan, gigitan tiu mengetarkan keselurohan badanku. Kini baruku tahu disitu 'switch' badanku. Gigitan demi gigitan, air maziku pun turut bersama mengikut alunan gigitan 'Din'. Aku ingin mengatakan sesuatu pada 'Din' , tapi keadaan keseronokan itu menyebabkan fikiran ku terapong dan khayal. Tangannya yang suam panas itu mula memecal buntutku yang bulat dan sesekali jari nya mencuri dan mengetok pintu lubang buritku. Ku kegelian serta seronok. Keadaan ini menambahkan kegairahanku. Ku kini tidak tahan dengan permainan 'Din'. Ku tak sabar untuk menikmati selanjutnya. Ku kini menjadi ganas saperti harimau membaham mangsa. Ku jilat keseluruhan dadanya serta ku gigit puting teteknya yang kini sudah membesar saperti beras 'siam'. 'Din' memejamkan matanya, hanya tangannya yang memainkan peranan menyemarakkan nafsuku. Mulutku ku turuni kebawah, kini dipusatnya. Tiba disitu 'Din' mula mengerang em...........mungkin pintu berahinya kini telah terbuka luas. Ku turuni lagi hingga kebulu butuhnya. Ku jilat bulunya dan gigitanku dibulunya menambahkan selera aku untuk menjamah butuhnya. Saperti biasa bau butuhnya kini menyelubungi hidungku. Amat memberahikan aku. Sudah beberapa kali aku rasakan air maziku mengalir, saperti aliran period yang sudah masok hari kelima. Kini kurasakan butuhnya mulai bangun dan membesar, kepala butuhnya kian berkilat kerana pembesaran itu. Hujung jari kakiku kini mencecah lantai. Kedudukan ini memberikan keselesaan bagi ku untuk bermain dengan butuhnya. Kali ini aku akan kalahkan 'Din'. Akan ku belai butuhnya dengan segala pengetahuan yang aku ada. Akan ku persembahkan 'permainan'yang excelent demi untuk memenangi hati 'Din' kesayanganku.
Tidak saperti biasa, kini aku mulai dengan kontolnya. Ku buat pusaran dikeselurohan kontolnya dan sesekali hujung lidahku mencari lubang buritnya. Setiba disitu biasanya 'Din' akan mengangkatkan buntutnya untuk menahan rangsangan berahinya. Sambil jari jemariku mengurut butuhnya, bibirku berganding bahu dengan lidahku menikmati juadah kontol dan lubang buritnya. 'Din' kini sudah mula mabok nafsu dan ku dapati benteng ketahanan nafsunya kini kian pudar. Tanpa ku sedari tangannya memegang kepalaku dan membawanya kekepala butuhnya. Ku faham, 'Din' dah tak tahan lagi. Mungkin kepala butuhnya minta diusap dan dihisap.
Sebagai 'Raja' dengan rakyat, aku menjunjung duli. Sebelum aku mulai, tangan sebelah kiriku memasokkan jari telunjuk kelubang pantatku yang basah, dan seterusnya ku majukan hemuka 'Din'. Dengan pantas 'Din' menyambut dan terus memasokkan jariku itu kemulut dan terus menghisapnya. Ku peramati cara 'Din' menghisap, mengkin ia menyuruhku menghisapnya dengan cara itu atau lebih imeginative. Jariku tidak dilepaskan dari mulutnua. Kini 'Din' bangun untuk mencapai buritku. Ku buka luas pehaku. Setelah tangan nya sampai kelubang pantatku, aku terus mulai acara ku.
Dalam keadaan 'rukuk' itu memberikan aku kebebasan untuk membelai butuh 'Din'. Begitu juga secara langsong memudahkan jari 'Din' meneroka keduadua lubang pantat dan buritkau yang kini menunggu dan tersdia. Ku mulai dengan bahagian pangkal butuhnya, gigitan petama ku menyebabkan aliran darah kebutuhnya saperti ombak - keras dan tersentak ! Tapi setelah itu ku pujuk dengan memberikan jilatan dikepala butuhnya. Air mazi dihujung butuhnya kini melelih kepangkal lidahku. Ku hirup. Keliling kepalanya ku jilat dan ku hisap. Aku sangat suka bermain dengan kepala butuhnya. Keras dan panas. Kali ini akan ku cuba untuk memasokkan keselurohan butuhnya didalam mulutku. Mulanya ku cuba memasokkan sebahagian dari butuhnya. Ku keluarkan semula sambil mahu menghisapnya. Setiba dikepala butuhnya aku sengaja mengenakan gigi depanku. Perbuatan ini memang disukai olih 'Din'. Selalunya bila gigiku mengenai krpala butuhnya 'Din' akan mengangkatkan ponggongnya dan seterusnya mengusap kepalaku. Ku ulangi perbuatan itu. Suara ngerangan 'Din' kini lantang ku dengari. Lanyas aku memasokkan keselurohan butuhnya kedalam mulutku. Apabila bibirku mencecah pangkal butuhnya, ku rasai Kepala butuhnya mencecah sama anak tekakku. Mulanya aku nak muntah. Tetapi kegairahan ku telah membuatkan geseran kepala butuhnya dengan anak tekakku kian compromasi. Kini suara 'Din' berbunya' nah....lagi....' Ku rasa kepala butuhnya sudah membesar. Lantas ku keluarkan dari mulutku. Ku tidak mahu 'Din' keluar terlalu cepat. Aku bangun dan mensari mulut 'Din'. Kami berkucup dan terasa pantatku ditujah butuhnya. Ku berharap dengan cara ini membuatkan pancaran air maninya tertunda.
Dengan pantas 'Din' melongsorkan badanya kebawah supaya pantatku mencecah mukanya. Mungkin olih kerana nafsunya telah memuncak, ku rasakan lidahnya masok kedalam lubang pantatku agak kasar. Ini ku biarkan, ku tahu 'Din' memang gemar menjilat dan menghisap pantatku. Biji kelentitku pula menjadi tumpuan lidahnya. Air maziku yang banyak itu lagi membangkitkan nafsu 'Din'. Kedengaran olih ku bunyi yang lucah bila 'Din' menghisap dan memasokkan lidahnya kedalam pantatku. Aku mulai khayal hasil dari perbuatan 'Din' yang nakal itu. Jarinya bermain keluar masok didalam buritku dengan dibantu olih air maziku dan air liornya. Ku keseronokkan dan ku rasa jika perkara ini diteruskan ku akan climax. Belum sempat aku menarik 'Din' keluar dari lubang pantatku, Ku rasakan 'Din' sudah melakukan nya dahulu. Sungguh pandai ! Kini 'Din' menelentangkan aku. Aku memberikan pertolongan. Pehaku ku buka bila 'Din' bersedia untuk memasokkan butuhnya kedalam lubang pantatku. Inilah kali pertama 'Butuh' memasoki dalam pantatku. Ku akan layani butuh 'Din' saperti yang aku janjikan. 'Din' membetulkan 'position'nya. Sambil tangan kanannya menghalakan butuhnya kemulut pantatku, tangan kirinya menampong kedudukannya supaya tidak menghempapku. Setelah hujung butuhnya mencecah mulut pantatku, 'Din' melepaskan tangan kanannya dan terus memelok aku dan hujung jarinya memaut bahuku. Ku faham, 'Din' tidak mahu aku bergerak, ini mungkin memudahkan butuhnya masok. Air mazu kami bercantum dan memberikan kemudahan untuk butuhnya masok. Ku rasakan kepala butuhnya yang panas itu telah berada dimulut pantatku dan sedikit demi sedikit kepala butuhnya meneroka masok. Kini kurasakan 'Pedih' dilubang pantatku. Kini ku sedar bahawa 'Dara' ku akan di ambil olih 'Din'. Ku mengerang kepedihan. Layaran 'Din' membuatkan kepedihan itu dapat ku tahani. Pelayaran 'Dun' diteruskan. 'Din' memgemaskan pelokkannya. Mulutnya kini mencari lidahku. Setelah lidahku dijumpai, hisapan dimulakan dan aku dibuai kesedepan. Sedang aku menikmati hisapan itu, butuh 'Din' maju dan ku rasa amat pedih dan terasa ada halangan untuk butuhnya maju lebih dalam lagi. Tapi 'Din' tetap maju. Akhirnya kepala butuhnya menembusi daraku. Apabila ini berlaku ku rasakan saperti robek pantatku. Pelohku terasa sejok dan ku pelok 'Din' dengan kuat. 'Din' memberhentikan hayunan butuhnya. Hanya sebahagian butuhnya yang telah masok. Kini 'Din' mengeluarkannya semula. Keadaan ini memberikan ku kelegaan semula. Sambil senyum 'Din' mencium dahiku. Mungkin 'Din' berterima kasih pada ku kerana babak itu telah berlalu dan 'Din' yang memilikinya. Aku memandang mukanya dan membisikkan kepadanya. 'Din, nah nak.....' 'Din' senyum lagi,kali ini dia bangun dan mencium tundunku.
Kedudukannya diperkemaskan dan aku juga membantu. Sedikit demi sedikit butuhnya masok semula kedalam lubang pantatku melalui benteng yang baru pecah. Masih juga ku rasakan kepedihannya. Setibanya didasar pantatku, 'Din' menarik dan masok dengan alunan yang amat sedap sekali. Ku dapat rasakan kepala butuhnya yang keras itu melalui lubang pantatku dan ku tahu dimana kedudukan kepala butuhnya didalam pantatku. Ku rasakan pantatku penoh dan membesar kerana memberikan ruang untuk butuh 'Din'. Alunan kini mulai laju dan sesekali bila didasar pantatku, 'Din' cuba memasokkan butuhnya hingga habis. Ku lawani dengan mengigit butuhnya dengan mulut pantatku. Gigitan pantatku ini membuatkan 'Din' lemas dan mengerang em.......... em................. diikuti dengan tarikan nafas panjangnya saperti orang kelemasan. Aku pun saperti itu juga. Pantatku kini telah biasa dengan alunan 'Din' itu. Kami telah bersefahaman. Setiap alunan 'Din' aku ikuti dengan gigitan samaada semasa masok atau keluar. Kini 'Din' mengubah variasi kedudukan, aku diatas dan dia dibawah. 'Din' mengajar aku ' Women dominant...' katanya. Ku rasa aneh pada permulaannya kerana kedudukan ini selalu aku lakukan semasa dibilik air. Setelah kedudukan diperkemaskan, aku mulai memasokkan butuhnya dan kali ini aku menjadi kemudinya. 'Din' hanya menentukan pelayaran kami tidak terganggu. Ku mula membuat 'turun' naik. Semasa aku membuat acara 'naik', ku dapati 'Din' terangkat sama. Ku rasakan cara ini 'Din' dapat menikmatinya dengan sepenohnya. Dalam keadaan itu 'Din' mencium dan menghisap tetekku dan setelah puas menghisap dia meramas pula tetekku dengan memberi tumpuan gentelan kepada puting tetekku. Rambutku yang panjang itu mencecah dadanya dan sesekali meliputi mukanya. Dalam keadaan itu rambut saperti kena angin pantai kerana hembusan nafas 'Din' yang agak kencang. Keadaan kami telah berpeloh, terutama disekitar buntutku dan juga dilurah dadaku diantara dua 'bukit' kesayangan 'Din'. Ku layani 'Din' dengan rapi, kemutan pantatku ku buat bila kepala butuhnya tepat pada tempat kemutan yang kuat. 'Din' mengerang agak kuat bila perkara itu aku lakukan dengan berulang. Ku juga mengerang sama terutama bila butuhnya sampai kedasar pantatku, bila butuhnya ku tarik keatas dengan pantatku, ku amat keseronokan bila biji kelentitku mengenai pada kepala takoknya. Ku rasakan masa itu aku ingin lama berkeadaan itu, sementara 'Din' pula inginkan perbuatan keluar masok itu diperderaskan. Walau bagaimanapun kami compitable. Permainan kami tidak berat sebelah. Kami berdua sama rasa keseronokkan dan kesedapan. Kakiku mulai penat, namun keseronokan dan kesedapan butuh 'Din' memberikan 'tenaga' kepaka operasiku. Kini 'Din' menyuruhku melunjurkan kakiku, keadaan ini membuatkan pantatku rapat dan agak susah juga untuk aku membuat operasi 'keluar' masok itu. Sapertiku katakan 'Din' memang pandai, dia pula membantu menbuat tolakan keatas bila aku membuat operasi kebawah. Kami berbuat saling membantu. Ku lihat 'Din' kini memelok ku dengan kuat dan nafasnya kian pantas saperti kuda kepenatan. Peloh jantan dibadan 'Din' kini dimerata dadanya. Dimukanya pun turut berpeloh. "nah, din ........' serentak dengan itu aku rasakan ledakan air maninya memancut didalam pantatku. Panas air maninya kini memenihi ruang pantatku. Setiap pancutannya dapat kurasakan. Sambil memancut itu 'Din' mengeliat dan hembusan nafasnya saperti nafas kuda. Tangannya erat memelok badanku dan hayunan buntutnya keatas dan kebawah dilajukan dan aku tidak bolih melawan hanya megemot pantatku dengan kuat. Akhirnya hembusan nafasnya reda. Didalam pantatku, ku dapat rasakan bila pergerakan dilakukan kepala butuhnya menjadi besar. Kini ku mengerakkan buntutku keatas, dia mengerang kerana ngiliu dikepala butuhnya. Sambil itu ku kucupi mulutnya, 'Din' menyambut dengan rakusnya menyebabkan aku lemas.'Din', nah belum lagi...... nah... hendak.. lagi...' bisikku ditelinganya. Dalam keadaan terang itu dapat aku melihat 'Din' senyum kerana kepuasan. 'OK,... tapi tunggu sekejap... penatlah..' 'Hai,...tak kan baru satu.......' belum sempatku habiskan ayatku itu 'Din'telah mencubit buntutku yang putih itu. Keadaan itu membuatkan aku terangkat dan butuhnya terkeluar dari lubang pantatku. Kini aku baring sebelahnya dan mengereng menghadapnya.'Penat....?' 'tak.... sedap.....' Jenakanya masih tidak hilang walaupun dalam keadaan itu. Ini yang aku sayang padanya. Inilah identiti 'Din'. Gurauannya tetap ada walau dimana dan dalam keadaan apa pun.
Babak Keenam
Desakan nafsuku tidak dapat ku tahan, ku gigit telinganya dan menjilat dibahagian dalam telinganya. Tanganku kini mencari butuhnya. Ku gosokkan kepala butuhnya dengan tapak tanganku. 'Din' kegelian dan terus menyambar dan memelokku. Tanpa berbicara 'Din' terus memulakan langkahnya. Kini 'Din' diatas badanku. Peloh badanya menitis diatas dadaku walaupun pendingin udara yang kering itu sesejuk 70 darjah F. Leherku dijadikan sasaran diperingkat awal. Ku keseronokkan dan aku memejamkan mataku dan mungkin masa itu mulutku terganga kerana kegelian dan seronok. Keduadua tangannya memainkan peranan dengan baik. Ku kini lemas. Pantatku mula berair semula dan keseluruhanbadanku 'meminta' dari 'Din'. Nafsukan kian memuncak dan tidak dapat ku sabari. Muka 'Din' ku tarik kebawah supaya misai dan lidahmya mencecah pantatku. Tiada halangan daripada 'Din'. Saperti biasa kesukaan 'Din' dan keseronokkanku dipenohi. Jilatan dan hisapan 'Din' menyebabkan aku nak 'sampai'. Tapi 'Din' tidak mahu perkara itu terlalu cepat.
'Din' mengangkat kaki ku agak luar biasa kali ini. Butuhnya kini tidak mahu pantatku lagi, tetapi lubang dibawah pantatku - buritku! Air maziku yang melimpah keluar itu membantu kemasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Ku tak pernah rasai sesuatu memasoki kedalam buritku, hanya 'keluar'. Sambil butuhnya membuka lubang buritku, mukanya dibongkokkan supaya dapat memandang butuhnya yang kini memasoki lubang buritku. Kesakitan telah mula ku rasai diburitku. Ku menolak butuhnya keluar , tetapi 'Din' tidak berganjak dengan tujuannya. 'Buka lagi nah...,tak pa kejap lagi....' dalam masa yang sama 'Din' meneruskan majunya. Ku rasa buritku akan carik kerana butuhnya yang besar itu masok. Fikiranku mengimbas balik tujuan ku terhadap 'Din'. Ku perlu menolongnya walaupun sakit yang amat sangat ku hadapi. Ku buka lubang buritku dengan melakukan saperti ku berak. Akhirnya kepala butuhnya masok dan ku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya didalam buritku. Setelah kepala butuhnya masok, 'Din' mula memelok dan meletakkan tangannya dibahuku supaya badanku dapat dikawalnya. kakiKu kini telah mencecah bantal dikepalaku. Keadaan ini memudahkan butuhnya masok terus kedalam lubang buritku. Sedikit demi sedikit butuhnya masok kedalam buritku. Setelah separoh masok kini ku rasakan kenikmatan pula. 'Din' tidak memasokkan sampai habis, tapi ditariknya semula dengan perlahan dan memasokkannya semula apabila kepala butuhnya tiba dimulut buritku. Alunan ini dilakukan berulangkali untuk mendapatkan penyesuaian buritku. Kini buritku telah sanggup untuk menerima kesemua butuh 'Din', 'Lagi...din' bisikku ditelinganya walaupun kesakitan masih dirasai. Serentak dengan itu 'Din' terus menghayun butuhnya dengan rentak yang laju sedikit. Keadaan ini saperti kali pertama butuhnya masok dalam pantatku. 'Din' memang pandai memantat dan memujukku. Kini kesemua 'lubangku' telah diterokai - mulutku, pantatku dan kini buritku..
Agak lama juga 'Din' memantat buritku. Aku khayal dengan 'pelayaran' din. Sedang ku berkhayal, 'Din' mencabut butuhnya dan memasokkannya kedalam pantatku pula. Geselan kepala butuhnya kena pada biji kelentitku yang memang lama menunggu disentoh. Sentohan ini menyemarakkan berahiku dan ku tidak tahan tunggu lebih lama lagi. Bara berahiku kini telah marak dan akan segera aku 'bakarkan'. Ku mencabut butuhnya dan aku pula naik keatasnya. Giliran aku pula. Ku mencangkong diatas butuhnya dan aku mulakan rentak pilihan aku. Rentak ku berlainan dari rentaknya. Ku pilih rentak agar biji kelentitku tetap bergesel dengan butuhnya disetiap alunan. "din... nah..... nak....... oh....... oh.........' ku mengeloh dan mengerang bila rentak pilihanku itu 'on time and the right place' emmmmmm..........emmmm.....ku sunggoh tak tahan. Ku rasakan ledakan didalam pantatku dan badanku mengigil serta peloh sejuk ku rasakan. Dalam keadaan itu 'Din' membantu ku dengan mengalunkan dari bawah. Ku mengeliat dan kini telah tiba 'waktu'nya yang selama ini aku tunggu tunggu. Serentak jeritanku , ku pelok 'Din' dengan kuat dan ku gigit dadanya nya untuk 'melepaskan' climax ku. Ah........ah............... 'Dinnnnnnn, dinnnnnnnnn......... ku menjerit keseronokkan. Kini ku rasakan dunia ini amat lapang sekali. Tak pernah ku rasakan saperti ini didalam hidupku. Sekarang baruku tahu apa ertinya 'CLIMAX'................... Pengalaman 'indah' ini telah ku dapati melalui 'Din' kesayanganku. Setelah reda , ku mencium 'Din' dengan sepuas hatiku sambil barkata melalui bisikanku ' Din, nah seronok dengan 'Din'.... nah nak 'Din' selalu DALAM nah' Din memandangku dan menganggokkan kepala nya sambil mengucupi dahi ku. Kini ku baring diatas pundaknya dan dapat ku dengari degupan jantungnya ........... Ku tak sedar bila ku terlena.......... KU PUAS....
Babak Ketujuh
Sejak peristiwa diMing Court Port Dickson itu, setiap kali aku berjumpa dengan 'Din' aku akan melakukan persetubuhan 'Haram'. Dalam keadaan aku datang bulan pun 'Din' tidak peduli. Tak bolih lubang pantatku, lubang buritku dimasokinya. Perbuatan menghisap butuhnya adalah satu kepastian bila kami berjumpa. Walau bagaimanapun aku seronok dengan 'Din'.
Saperti janji 'Din', Party dihujung minggu ini akan diadakan dirumahnya di Ampang Jaya. Pukul lapan malam semua kakitangan yang berkerja lebih masa dulu datang. Tidak ketingalan aku. Semasa party itu aku saperti tuan rumah. Segalanya aku yang merancangkan. 'Din' sibok melayan tetamu. Kedapatan juga kawan 'Din' yang aku tidak kenali saperti 'Borhan', Hamidi, dan juga 'Sulaiman'. Kawannya itu semuanya oficer. Bagi gadis pejabatku yang masih bujang tu, sibok melayan kawan 'Din'. Namu aku tidak peduli kerana aku sudah ada 'Din' kesayanganku.
Setelah hampir jam dua belas malam seorang demi seorang balik. Kini tinggal 'Din', aku, 'Borhan' bersama kenalan barunya 'Normah dan 'Hamidi' bersama 'Melati'. Kami berenam masih lagi menjamu makan dan juga menari. Setelah jam pukul 1.00 pagi muzik diperlahankan dan kami semua berkumpuk diruangan tamu yang telah dipadamkan lampu untuk berbual.
Sebentar kemudian 'Din' kebiliknya dan bila turun 'Din' membawa botol yang lehernya panjang berwarna hitam. Ku tahu botol itu ialah 'Air Setan' 'Din' menyuruhku mengambil glass didapornya. Kuturuti dan kini semua gelas telah diisikan dengan air setan. 'Din' mengambil satu persatu dan diberikan kepada semua termasoklah aku. 'Selamat untuk semua...' 'Din' mengangkat gelasnya dan diikuti olih 'Borhan' dan 'Hamidi'. Kami yang perempuan terpaksa ikut kerana sudah bersama. Sedikit demi sedikit keadaan menjadi bingar.
Ku tidak sedar bila kawan yang lain telah balik, cuma yang tinggal "din' , aku, Normah dan Hamidi. Ku lihat Normah sedang mengeromol Hamidi dan "din' sedang seronok melihatnya. Aku diam sahaja. Aku rasa malu nak 'joint' dia orang. Tiba-tiba aku lihat 'Din' bangun dan membuang seluar bajunya. 'Din' kini telah telanjang bulat. 'Din' terus masok dalam arena Normah dan Hamidi. 'Din' mulakan tugasnya menanggalkan baju Hamidi, kini Hamidi pula berbogel. Selepas itu giliran Normah pula. Inilah pertama kali aku melihat persetubuhan ''RealAudioVideo" and live.
Mulanya aku marah juga kerana 'Din' kesayangan aku nak membuat sex dengan orang lain. Cemburu aku meluap dan aku kini memikirkan apakah yang perlu aku lakukan. Setan mula memberikan buah fikiran. 'Baik aku masok sekurangnya 'Din' bolih aku control dari bersetubuh dengan orang lain. Jadi aku akan bersetubuh dengan 'Din" Aku menghampiri 'Din' dan rupanya 'Din' menyuruh aku melihat sahaja. Mungkin 'Din' tidak mahu aku campor. Mungkin juga 'Din' sayang aku ?
Kini dua orang melawan satu. 'Din' mencium pantat Normah sementara Hamidi mengucupi mulut Normah. Kini mereka bertiga sibok dengan tugas masing-masing. Kini ku lihat Hamidi bangun dan menelentangkan Normah. Lalu butuhnya masok kedalam pantat Normah. Ngerangan Normah kedengaran olih ku. Ku lihat butuh Hamidi panjamg dan besar. 'Din' pula memberikan butuhnya supaya dihisap oilh Normah. Hayunan Hamidi membuatkan pantatku berair. Ku mula tak tahan, ini ditambah pula dengan dorongan 'Air Setan'. Setelah kian lama Hamidi mengeluar masokkan butuhnya kepantat Normah, maka dicabutnya dan kelihatan berkilat butuhnya oilh sinaran lampu. Ku jadi gelisah. Kini Hamidi baring dan Normah pula diatas. Keadaan ini menyebabkan aku mengingatkan bagaimana aku disetubuhi olih 'Din'. Tanpa ku sedari tangan ku mulai meraba pantatku. Ku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamku. Ku mela mengentel biji kelentitku dan aku khayal sejenak. Sedang aku berkhayal, ku lihat 'Din' mula bangun dan menghalakan butuhnya keburit Normah. Normah mengerang. Kemudian 'Din' mencangkong dan mula memasokkan jarinya kedalam burit Normah. Satu, dua jari 'Din' masok. Kini Normah sudah bersedia untuk menerima butuh 'Din'. 'Din' bangum dan menghalakan butuhnya pada burit Normah, kali ini 'Din' memegang butuhnya untuk membantu memasokkan butuhnya kedalam burit Normah. Ahhhhhhhh, jerit Normah bila kepala butuh 'Din' mula menyelinap dalam buritnya. Aku seakan terasa butuh 'Din' masok kedalam lubang buritku. Keadaan ini membuatkan aku GILA nafsu. Ku cucuk jari basahku kedalam lubang buritku, ku anggap jariku itu butuh 'Din',namu tidak saperti butuh "din' besar dan panas. Namu aku gerudi juga lubang buritku sambil memejamkan mataku membayangkan butuh 'Din'.
Kini 'Din' menghayunkan butuhnya didalam pantat Normah. Ku lihat kedua-dua butuh masok keluar mengikut irama, bila masok kedua-dua butuh masok, satu lubang pantat dan satu lagi lubang burit. Kini aku bangun menuju kearah 'Din'. Aku tak tahan. Aku mencium bibir 'Din' dan disambut baik olih 'Din' Aku membuangkan bajuku dan juga braku. Putingku yang dari tadi dah tegang kini aku membawanya kemulut sayangku 'Din' Ohhhhhhh, alangkan lapangnya bila impian ku dipenohi. Aku dapat dengan bunyi air pantat Normah bila kedua butuh masok keluar dikeduadua lubang Normah. Bunyi suara Normah, Hamidi serta kami 'Din' dan aku membuahkan satu irama yang menambahkan nafsu berahiku....... Oh........, Ahhhhhhhhhh, Emmmmmmmm ngerangan Normah.
Sedang aku ashik dengan sedutan mulut 'Din' pada puting tetekku, aku terasa benda keras diburitku. Keseronokkan itu menyebabkan aku tidak menghiraukan apa yang menujah dari belakangku. Seketika pula aku dapat rasakan seluar dalamku dilorotkan kebawah dan serentak dengan itu aku rasakan benda panas dan basah diburitku. 'Din' melepaskan mulutnya dari puting tetekku, kini aku menolih dan Hamidi telah dibelakangku. Dia menyuruh aku rukuk dan menguakkan kakiku supaya mengangkang lebih luas. Kedudukan aku begitu menyebabkan lubang buritku ternganga. Hamidi mula memasokkan butuhnya kedalam lubang buritku. Dalam keadaan rukuk itu aku dapat lihat jelas butuh 'Din' keluar masok dalam burit Normah. Kini aku dapat menikmati dua dalam satu masa. Buritku masok butuh dan mata ku melihat dengan dekat butuh 'Din' dan burit Normah. Kini aku dapat bayangkan bagaimana buritku dimasoki butuh. Air pantat Normah menitis dan 'Din' mula melajukan hayunannya. Tidak pernah aku mengalami keseronokan begitu. Butuh 'Din' kini mengembang dan aku agak 'Din' nak memancutkan air maninya, dan dengan cepat aku menarik butuhnya keluar dan ku gemgam dan terus air maninya keluar dengan pancutan mengenai mukaku. Bau air mani 'Din' memang aku seronok. Kini aku bangun dan mengeluarkan butuh Hamidi. Aku pelok 'Din' dan mengucup bibirnya, aku mahu butuh 'Din' dalam buritku pula.'Din' faham dan 'Din' membaringkan badannya ke carpet. Butuhnya ku kesat dan mula aku menghisapnya, kini butuh 'Din' telah mula bangun. Ku kangkang luas dan hujung kaki ku kini telah bersebelahan dengan muka ku. Keadaan ini memberikan posisi yang baik untuk butuh 'Din' masok kedalam buritku. Butuh 'Din' kini telah mencecah lubang buritku. Ku pelok 'Din' dan keadaan itu membuatkan butuhnya terus menjunam masok kedalam buritku, Ahhhhhhhhhh...ku rasai amat seronok. "din'.....lagi...lagi kataku. Melihat itu hamidi datang menghampiriku. Dia meletakkan butuhnya kemukaku, olih kerana seronok aku tidak ingat butuh itu telah masok kedalam buritku....ku hisap dan keseronokkan membuatkan aku lupa segala bau dan...... Ledakan air mani 'Din' membuatkan aku gatal pada biji kelentitku, ku cabut dan masokkan kedalam pantatku, walaupun kini butuh 'Din' mulai kecil namun yang pasti dia berada didalam pantatku. Dalam hatiku berkata, kalah juga aku.
Kami semua baring kepenatan. Aku baring atas perut 'Din' dan pipiku mengenai butuh 'Din'. Hamidi pula baring sebelah Normah. Sambil itu aku mengeselkan pipiku pada butuh 'Din' sesekali butuh 'Din' bergerak, mungkin kegelian dan seterusnya tangan 'Din' membelai rambutku.
Share: