Disebalik Redup Matamu 2

Malam selasa yang suram, dilangit kelihatan ada silauan cahaya kilat yang datangnya entah dari mana menunjukkan ada tanda-tanda hujan akan turun. Izati duduk terkedu diatas meja tulis didalam bilik yang kemas tersusun. Dibelek-beleknya helaian surat dari Anwar, air matanya menitis, hatinya tersentuh jauh disudut hatinya, Anwar bukan lagi harapan. Masa depannya telah suram. Mana mungkin Anwar akan menerimanya. Tangannya segera mengores sesuatu diatas kertas putih yang tersedia dihadapanya.
sengsara ini
hanya aku yang merasai
kerana aku pasti
kau telah buang jauh dari sudut hati
tiada sekelumit jua
sisa sisa kasih mu
pada ku ...............
hanya aku yang masih mengantung harapan
biar amat pudar dan kelam
ruang kosong dan sepi yang kau tinggalkan
amat mencengkam
meragut putik impian
memusnah tangkai harapan
dan kini aku sering tewas dalam diri
terkapar dan rebah
pedih dan bisa yang menjalar
seluruh urat dan saraf
tidak bisa menyamai hidupku tanpa mu kini
setelah seluruh hidupku
tertuju padamu.............
kau berlalu begitu sahaja
seolah di antara kita....
tidak pernah ada CINTA
Beberapa titis airmatanya tertumpah diatas bait-bait sajak yang baru dikarangnya. Tangan Izati segera melipat dan memasukkan kedalam sampul. Esok pasti surat itu dihantar ke Mesir agar kekasihnya Anwar dapat memahami situasinya disini.
"Zati...zati... bangun sudah subuh.." Ibu Izati mengetuk perlahan pintu bilik Izati. Entah bila dia tertidur tidak diketahui kerana malam dia melayan kenangan manis dan buruk meneraca nasib diri dan masa depan yang entah apa yang akan terjadi.
"Baik mak..." Sahut Izati lesu, sambil mengesat mata. Setelah mandi dan Izati mengenakan pakaian sekolah dengan bertudung, diletaknya sedikit bedak dipipi yang masih licin, menambahkan keayuannya.
Setelah habis waktu sekolah Izati bertemu Rahman, sambil berborak sedikit gurau senda dari Rahman membuatkan Izati ketawa.
"Jap.. nak pos surat dulu...." Pinta Izati sambil memasukkan surat kedalam peti pos. Surat yang telah berstem yang cukup kerana Izati tahu nilai pos untuk menghantar surat ke Mesir. Rahman mengangguk sambil matanya membuntuti Izati dari belakang.
"Bulan depan sekolah kita akan mengadakan perkelahan, kau ikut tak?" Ujur Rahman setelah Izati selesai memasukkan surat. Sesekali tudung yang dipakai oleh Izati tersingkap keatas ditiup angin, tangannya segera menarik tudung yang ditiup angin. Minggu itu cuaca memang tidak begitu baik, angin kencang kadang-kadang membimbangkan, tetapi belum ada apa-apa kejadian tidak diingini berlaku.
"Mau juga.., kau pergi?" Balals Izati sambil melangkah kaki bersama Rahman.
"Pergi, jom minum dulu" Ajak Rahman sambil menuju ke warong cendol yang sibuk melayan pelanggan. Izati mengangguk turut mengikut Rahman menuju ke warong cendol. Memang cendol disitu menjadi tarikan pelanggan yang telah minum, kerana keenakan cendol ditambah dengan sedikit pulut membuatkan dapat mengalas perut yang lapar.
"Jaga diri baik-baik, jangan suka sangat" Tegur ibu Izati sewaktu Izati melangkah untuk bersama rakan-rakan sekolah pergi berkelah. Narimah telah sedia menunggu dihadapan pintu rumah.
"Jangan takut makcik, kalau Izati buat jahat balik nanti saya report kat makcik" Sahut Narimah sambil mencebekkan bibirnya kearah Izati, mereka ketawa bersama.
Bas yang membawa seramai 60 orang pelajar-pelajar SMKxyz tiba didistinasi. Berlumba-lumba pelajar-pelajar turun dari bas. Masing-masing mengalas beg berisi bekalan makanan dan minuman sepanjang mereka berkelah. Air terjun yang cantik dan pemandangan alam semula jadi menjadi latar yang menjadi tarikan untuk berkelah. Tanpa disuruh-suruh kebanyakan pelajar telah terjun kedalam kolam-kolam disepanjang laluan air terjun. Hirup pikuk pelajar ketawa dan menjerit menjadikan suasana semulajadi perkelahan tergugat.
"Jom kita naik keatas lagi.." Rahman mengajak Izati yang sejak tadi memerhatikan gelagat rakan-rakan sekolahnya bermain dan mandi manda. Tanpa berlengah lagi Izati mengikuti Rahman, mungkin diatas lagi menarik bisik hati Izati. Setelah memilih lokasi yang cantik dan tersembunyi dari pandangan, Rahman segera duduk diatas batu besar sambil memandang sekeliling.
"Sini sungguh damai... lihat tu.. monyet bergayutan dan sungguh ceria sekali" Rahman menunjukkan gelagat monyet yang sedang bermain sesama mereka, dari kejauhan terdengarsayup-sayup hilai tawa rakan-rakan pelajar sedang berseronok. Izati turut duduk sebelah Rahman. Matanya terpaku melihat kecekapan monyet bergayutan didahan-dahan kayu.
"Ubat yang saya berikan tu dah makan?" Tanya Rahman memutuskan tumpuan Izati keatas monyet dan matanya beralih menatap wajah Rahman yang tampan itu.
"Dah tadi.." Izati menjawab ringkas, sambil membetulkan tudungnya yang tersangkut oleh anak-anak kayu.
Rahman tahu ubat yang diberkan adalah sejenis dadah yang digunakan untuk menghilangkan rasa malu dan akan menurut apa sahaja arahan. Rahman melabuhkan tangannya keatas bahu Izati, dan mula mengusap lembut dada Izati. Mata Izati masih lagi melihat gelagat monyet yang melombat dan bergayut. Tidak cukup dengan usapan tangan Rahman sebelah lagi mula merayap mencari buah dada Izati, dan mula mengusap dan meramasnya perlahan-lahan. Izati mula merasa tidak selesa, matanya tidak lagi tertumpu kepada monyet-monyet tetapi entah hilang kemana tumpuannya.
Rahman terus meramas buah dada Izati satu persatu tidak cukup dengan ramasan Rahman memberikan kucupan keatas mulut Izati, dan Rahman mula lebih berani bertindak lebih jauh lagi apabila melihat Izati tidak membantah. Disingkap pula tudung yang dipakai oleh Izati lalu mensasarkan ciumannya dileher Izati dan Izati sedikit mengelak kerana kegelian. Mata Izati terpejam rapat, perlahan-lahan Rahman membaringkan Izati diatas batu besar. Tangannya beralih dari buah dada Izati yang masih kental kepada lurah sepi Izati. Nafas Izati tidak lagi dapat dikawal terdengar bunyi nafasnya yang keluar masuk. Rahman mengusap-usap faraj Izati lembut dan nafsu Rahman mula tidak terkawal. Dengan pantas Rahman menanggalkan seluar dalam yang dipakai oleh Izati.
"Cantik..."Bisik Rahman ketelinga Izati, sambil tangannya mengusap biji kelentit Izati. Setiap kali Rahman mengentel biji kelentitnya maka punggung Izati akan terangkat sedikit menahan kegeliana. Jari Rahman tidak puas dengan mengentel kelentit Izati, dia beralih pula kecelah kelangkang Izati dan memasukkan jarinya dicelah-celah belahan faraj Izati. Cecair mazi Izati telah lama membasahi farajnya.
Rahman membuka seluar dan seluar dalam yang dipakainya dan membuka kedua-dua belah kaki Izati. Hampir zakar Rahman memasuki faraj Izati, tangan Izati segera memegang zakar Rahman.
"Jangan... aku takut... nanti..." Pinta Izati penuh nada bernafsu. Kata-kata Izati terhenti bila Rahman mengucup mulutnya.
"Aku tahu... jangan bimbang.." Bisik Rahman lagi, sambil melepaskan pegangan tangan Izati dari zakarnya. Perlahan-lahan Rahman memasukkan zakarnya kedalam faraj Izati. Terangkat punggung Izati bila keseluruhan zakar Rahaman membenam kedalam farajnya. Zakar Rahman yang panjang sekitar 18cm dan ukurlilit sekitar 3.5cm sudah cukup padat bagi faraj Izati. Rahman begitu mudah membenamkan zakarnya kerana Izati telah kehilangan dara sewaktu ia dirogol dulu.
"Ohhh..emmm...." Keluar dari mulut Izati, mengerang kesedapan apabila Rahman menarik secara laju dan dengan perlahan Rahman menyorong zakarnya. Izati merangkul tengkuk Rahman dan kakinya melingkar dicelah pinggang Rahman.
"Ooowww... uummm...ohohhh..aaaaa....."Keluh Izati melepaskan kenikmatan yang amat sangat entah berapa kali Izati mencapai klimiks tidak disedari.
"Ohh...oh...ohh...ohh....uuuwww....mmmmmmmaaaahhhh hhh" Keluh Rahman pula sambil mencabut zakarnya keluar dan serentak itu beberapa das air mani dari zakar Rahman memancut keluar dan terkena tudung dan pipi serta mulut Izati. Izati tidak bergerak keletihan mencapai kenikmatan yang sungguh belum pernah dirasainya. Dibiarkan sahaja air mani Rahman yang tertumpah diatas baju kurung sekolah yang masih dipakainya.
"Aduh....!" Jerit Rahman apabila Izati mencubit pehanya. Setelah keletihan kembali reda.
"Awak tu... abis baju dan tudung aku nie.., tak senonoh tol" Rungut Izati sambil terjun kedalam kolam air terjun sambil membersihkan badannya dan juga membasuh baju kurung yang tertumpahnya air mani Rahman. Rahman tanpa berlengah turut terjun mandi bersama Izati.
"Lain kali buka ler baju tu..." Bisik Rahman ketelinga Izati, dengan sepontan Izati menebuk air dan mereka sama-sama basah.
"Hey... tak senonoh betul... ada ker telanjang... nanti orang datang baru tahu" Jerit Izati bila dia terpandang zakar Rahman didalam air.
Rahman berenang mendapatkan Izati dari belakang terus memeluknya dan mencium belakang Izati. Izati kegelian. Tudung yang dipakai segera ditanggalkan oleh Rahman dan terurailah rambut Izati yang ikal dan panjang. Izati masih berpakaian membiarkan sahaja Rahman membuka tudungnya.
Izati dapat merasakan zakar Rahman yang keras dibahagian belakangnya sewaktu Rahman memeluknya. Izati menolak kebelakang punggungnya agar Rahman terangsang lagi dan mereka mula berhempas pulas membangkitkan nafsu masing-masing. Rahman yang tidak tahan terus memasukkan zakarnya kedalam faraj Izati dari arah belakang. Izati merasakan kelainan apabila seluruh zakar Rahman terbenam didalam farajnyaa. Rahman pun merasa sesuatu kelainan kerana Izati dapat mengemut zakarnya dengan sempurna dan memang terasa zakarnya bagaikan disedut-sedut oleh faraj Izati.
Dari celah-celah semak seseorang sedang menghalakan lensa kameranya kearah mereka berdua, kamera yang mempunyai kuasa zoom digunakan untuk merakamkan aksi mereka.