Ekspedisi Kalimantan

Aktiviti aktiviti yang serba lasak memang menjadi minat dan kegemaran aku. Ini termasuklah ekspedisi yang mesra alam seperti mendaki gunung, berkayak menjelajah belantara dan sebagainya.
Faktor kos, modal dan masa di bidang ini memanglah tinggi. Itu pasal ramai yang berminat tapi tak upaya melanjutkannya. Tapi aku ni bernasib baik kerana berada di dalam golongan yang berpendapatan lima angka. Pasal kos dan modal taklah menjadi halangan.
Pada hujung tahun lalu aku merancangkan ekspedisi yang berlainan sedikit. Kali ini agak istimewa kerana aku hanya pergi berdua saja. Pasangan aku tu ialah isteri kepada rakan sejawat aku.
Sudah 3 tahun mereka berkawin tapi masih belum ada anak lagi. Rakan aku tu pula selalu kena bertugas seberang laut. Setiap kali pemergiannya akan memakan masa berminggu minggu. Jadi isternya tu selalulah kesepian. Itu pasal sejak dua tahun yang lalu aku erat menjalinkan hubungan sulit dengan dia.
Jenny Tan nama isteri rakan aku tu. Tinggi lampai dan putih melepak kulitnya. Dia berhidung mancung dan body pulak tu..... mengancam habis !!! Dia berketurunan separuh cina dan separuh Pakistan. Tak siapa yang tahu di mana bapanya berada. Dia ni memang sejak dari kecil lagi telah diasuh di dalam suasana keluarga cina. Jadi ugama pun samalah juga.
Oleh kerana masih berstatus bujang, setiap kali suaminya tiada, aku lah jejaka yang dicarinya. Dia ni memang cantik tapi agak buas dan liar. Pantang saja diajak berpeleseran, dia jarang menolak. Pakaian pulak tu punyalah seksi. Lebih lebih lagi bila berskirt yang singkat lagi sendat. Kalau berpakaian yang agak labuh sekali pun ianya sudah pasti sendat dan berbelah tinggi. Nafsu bujang aku ni manalah boleh tahan pada gelagat liar yang sebegitu rupa.
Selagi suaminya tak balik selagi itulah aku menemani tidurnya. Kadang kadang di tempat aku dan kadang kadang di rumah Jenny. Tapi selalunya kami memang tak sempat balik ke rumah. Buat projek kat hotellah jawabnya.
Pada sebelah pagi hari berkenaan suami Jenny naik flight ke Miami. Dia dijangka berurusan di situ selama 3 minggu. Manakala di sebelah tengahari, aku dan Jenny pula naik flight menuju ke Kalimantan. Aku menjangkakan ekspedisi kami itu akan memakan masa sehingga 10 hari lamanya. Sasaran kami ialah di kawasan terpencil di tengah tengah hutan Kalimantan. Jenny memang tak pernah berekspedisi sebegitu rupa. Tapi dia berkeinginan untuk mencuba minat. Jadi aku pun berikanlah segala sokongan kepada hajatnya itu.
Petang itu juga kami tiba di bandar Pontianak. Sampai di situ kami pun segera menaiki bot tambang yang menuju ke kawasan pendalaman. Menjelang subuh kami pun sampailah ke hujung perjalanan bot berkenaan. Cari punya cari akhirnya berjaya juga aku mendapatkan khidmat seorang pemandu jeep untuk melanjutkan perjalanan.
Dia ni masih bujang dan berusia lewat 20 an'. Berketurunan benggali Indonesia. Dia berkulit serba gelap. Perwatakkanya nampak tidak begitu baik. Ciri ciri penyamun jelas terpapar pada dirinya. Lebih lebih lagi dengan keadaan lenggannya yang penuh bertatu. Ia mungkin sebagai lambang keanggotaan di dalam sebuah kumpulan penjahat.
Walaupun bayaran perkhidmatannya agak tinggi, namun aku tiada banyak pilihan. Terpaksalah aku terima saja. Tapi bila berurusan dengan orang yang sebegini, aku memang berhati hati. Lebih lebih lagi tentang perkara penyerahan wang. Jika kesemua bayaran diserahkan secara tunai, alamat menghilanglah dia nanti. Sebagai pendahaluan aku cuma bayar separuh dulu. Bakinya akan dibereskan setelah selesai tugasnya kelak.
Terbit saja matahari kami pun beredarlah dengan menaiki jeep tersebut. Liku liku perjalanan yang tidak berturap telah terpaksa kami rentasi. Kawasan kawasan yang tersisih dari arus pembangunan terpapar jelas di hadapan mata kepala kami. Setakat itu semuanya bergerak lancar seperti mana yang telah aku rancangkan.
Tapi setelah lebih kurang 50 km perjalanan, keadaan nasib kami mula berubah. Jeep yang kami naiki itu tiba tiba terpaksa berhenti. Ada sebatang balak sebesar dua pemeluk merentangi laluan berkenaan. Aku cuba berfikir samada untuk terus menapak ke hadapan atau pun nak berpatah balik ke belakang.
Tapi sebelum sempat berbuat apa apa, kedudukan kami telah pun dikelilingi oleh sekumpulan lelaki. Mereka ni dari salah satu suku kaum asli di situ. Berkulit serba gelap dan berambut serba kerinting. Pada perhitungan aku ada lebih kurang 30 kesemuanya. Yang paling muda di antara mereka aku anggarkan berusia 20 tahun. Manakala yang tertua pula aku jangka sudah melebihi 50 tahun. Mereka bergerak secara berkaki ayam dengan bersenjatakan lembing dan kayu kayu tajam. Pakaian pula hanyalah diperbuat daripada cebisan daun dan rumput. Itu pun sekadar untuk menutupi batang saja.
Jenny cukup kagum dengan keadaan asli penduduk di situ. Sambil tersenyum mereka melambai lambai ke arahnya. Secara spontan Jenny pun membalas senyum lambai mereka itu. Sejurus kemudian mereka mula berbicara sesama sendiri di dalam bahasa yang aku sendiri tidak fahami. Mereka nampaknya terangguk angguk dan tersenyum. Sambil itu mereka menjeling jeling ke arah Jenny. Dalam pada itu aku perhatikan ada juga yang dah mula mengosok batang sendiri. Mata mereka pula tak putus putus menatap wajah Jenny.
Dari gerak gelagat mereka itu, ternyatalah Jenny yang menjadi tumpuan. Kehadiran aku dan pemandu jeep itu tidak sedikit pun mereka hiraukan. Tapi persoalannya sejauh manakah minat mereka terhadap Jenny? Adakah semata mata kagum pada kecantikkan dan keputihan kulitnya saja? Atau pun masih ada lanjutan hajat yang mereka ingini? Tak berapa lama kemudian, semakin ketaralah jawapan bagi persoalan aku tu.
Aku mula berasa tak sedap hati apabila mereka mula bergerak menghampiri kami. Tapi Jenny nampaknya masih tak sedar akan lambaian bahaya yang sedang dihadapi. Dia seolah olah seronok kerana telah berjaya mencuri perhatian mereka. Malahan Jenny menyambut kedatangan mereka dengan senyuman yang cukup mesra.
Pada hari tu Jenny memakai skirt yang amat singkat lagi sendat. Memang keputihan pehanya itu terserlah untuk menggoda lelaki. Jangankan orang asli yang kuno, pemandu jeep aku tu pun nampak cukup bernafsu melihatkan peha Jenny. Buah dadanya yang berbaka Pakistan itu pulak punyalah tinggi menggunung. Sudah tentu ia juga tak terlepas dari menjadi bahan penarik perhatian.
Jenny menghulukan tangan yang bertujuan untuk berjabat kenal dengan mereka. Tetapi mereka telah menyalah gunakan kesempatan tersebut. Beberapa orang telah menyambut huluran tangan kanan Jenny dengan tangkapan yang amat kemas. Secara spontan pula Jenny menghulukan tangan kirinya. Ia bertujuan untuk membebaskan belenggu pada tangan kanannya itu. Tapi sebaik saja ianya terhulur, tangan itu pula telah di sambar dan dipegang kemas. Maka kedua belah tangan Jenny sudah tidak lagi boleh menjaga keselamatan dirinya. Dia sudah terperangkap dan tidak boleh bergerak dari situ.
Sementara itu datang pula beberapa orang dengan mengacukan gacukan lembing dan kayu tajam. Mereka ni menerpa ke arah aku dan si pemandu jeep. "Lariiiii....!!!" Teriak lantang si pemandu jeep itu. Dengan pantas dia melompat keluar menuju ke arah semak di kaki bukit yang berhampiran. Aku pun apa lagi, bertempiaranlah lari mengikuti arah jejaknya. Keadaan Jenny yang dah tertangkap rapi, tak membolehkan aku berusaha untuk menyelamatkannya.
Pelarian kami tidak diburu oleh mereka. Setibanya kami di suatu tempat yang agak terlindung, maka kami pun bernafas lega. Dari situ aku cuba memerhatikan untung nasib Jenny di tangan mereka. Kedudukan kami yang agak tinggi telah menawarkan pemandangan yang cukup jelas. Segala kejadian yang berlaku di situ dapat aku lihat dengan terperinci.
"Di mana kamu letakkan simpanan wang kamu" Tanya si pemandu jeep itu kepada aku. Bila berekspedisi sebegini, segala dokumen penting aku telah simpan di tempat yang berasingan. Manakala dompet aku pula hanyalah semata mata berisikan wang tunai matawang tempatan. Aku pun membelek belek poket untuk mencapai dompet berkenaan. Namun ia sudah tiada lagi di situ. Berkemungkinan besar dompet aku tu dah tercicir. Aku jadi agak panik. Sambil itu mata aku meninjau ninjau di kawasan yang berhampiran. Namun pencarian aku telah berakhir dengan kehampaan.
Setelah melihatkan gelagat aku yang serba tidak ketentuan, maka dia pun bertanya lagi. ""Eh... Kenapa gawat nih !!!. Mana dompetnya? Bagaimana kamu mahu bayar upahnya? Kalo sudah tidak punya wang, kamu bisa aku tinggalkan di sini saja. Biar mati lagik baik !!!" Dengan keras dia menegakkan pendirian sambil mengugut aku. Aku jadi kebuntuan. Dari cara perwatakannya, memang dia berupaya buat begitu.
Wang rupiah yang bernilai 5 ribu ringgit ada di dalamnya. Ia termasuklah baki upah si pemandu jeep tersebut. Nilainya hanyalah seratus ringgit. Tapi pada ketika itu jangankan seratus, sepuluh ringgit pun aku tak mampu. Di tempat sebegini, cek dan kad kredit bukannya laku. Memang rungsing aku dibuatnya.
"Eh.... Tolonglah saya. Jangan tinggalkan kami di sini." Aku mula memohon belas ihsan darinya. "Bila balik nanti barulah kita bincangkan. Aku boleh bayar dua kali ganda. Kalau kamu tinggalkan kami, kamu tak akan dapat apa apa keuntungan." Perjelas aku lagi. Dalam pada itu aku telah terdesak untuk menawarkan ganjaran yang lebih lumayan.
"Tidak mungkin !!! Kamu sudah tidak punya wang. Bila balik tentu kamu bisa hilang. Jangan ingat aku bodo....!!!. Tempik si pemandu jeep itu. Sejurus kemudian dia pun menyambung lagi. "Aku rasa ada satu saja jalan supaya kamu selamat. Nasib kamu punya cewek yang ayu. Mulai sekarang sehingga lusa dia akan jadi milek aku. Aku berkuasa untuk buat apa saja terhadap cewek mu itu. Jika setuju, kamu boleh ikut aku balik. Jika tidak, tinggallah kamu disini. Itulah saja hitungan yang sedia aku lanjutan. Jadi bagaimana???"
Termenung aku memikirkan peluang tersebut. Memang naya Jenny jika dia terjatuh ke tangan lelaki yang sebegini jahat. Berbagai kedurjanaan boleh dilakukanya terhadap Jenny. Namun ternyata ruang pemilihan aku terlalu sempit. Menawarkan tubuh Jenny adalah lebih baik daripada terus terdampar di situ. "Baiklah. Aku setuju." Jawab aku ringkas.
"Bagus !!! Bijak hitungan itu. Hahahaaaa...!!!" Riang dia ketawa bila mendengarkan persetujuan aku. Setelah beres perbincangan tersebut, maka redalah ketegangan di antara kami. Barulah kami selesa mengambil tempat untuk meninjau keadaan Jenny di bawah sana.
Nampaknya Jenny masih lagi berada di atas jeep. Tangannya dipegang kemas oleh dua orang lelaki tegap. Memang tipis peluang Jenny untuk lepas lari. Tiada lagi senyuman mesra yang terukir di mulutnya. Wajah Jenny nampak cemas dan ketakutan. Sambil itu dia memerhati sekeling seolah olah mengharapkan bantuan dari aku.
Mereka mula bertindak ringan ke atas Jenny. Ada yang mengosok gosok pehanya sambil meneliti kehalusan kulit di situ. Beberapa yang lain pula memicit micit buah dada Jenny. Mereka bagaikan tidak percaya akan ketulinan buah dada yang sebegitu besar. Muka Jenny yang berdahi licin itu juga tak dapat lari dari tumpuan. Pipinya diusap usap lembut. Begitu juga pada kemerahan bibir Jenny. Pendek kata, serata pelusuk kecantikkannya tak terlepas dari sentuhan mereka.
Seperti yang telah aku jangkakan, sikap lembut mereka ternyata tidak bertahan lama. Ini terbukti bila Jenny mula diusung keluar dari jeep itu. Dia dibaringkan di atas kawasan rumput yang berhampiran. Apa lagi, meraunglah jerit pekik yang terbit dari mulut Jenny. Beramai ramai mereka berkerumun menghurungi pembaringan Jenny di situ.
Kehadiran terlalu ramai tubuh lelaki telah membataskan pemandangan aku. Hanya jeritan Jenny saja yang kedengaran. Entah bila pakaian Jenny terlucut, aku sendiri pun tak pasti. Sedar sedar saja Jenny sudah kelihatan berdiri dengan keadaan telanjang bulat. Setiap helai benang telah terpisah dari tubuhnya. Putih melepak sekujur tubuh bogel terpamir jelas buat hidangan semua yang ada di situ.
Aku lihat si pemandu jeep tu pun dah mula mengeluarkan batangnya. Tanpa segan silu dia mula menghayunkan irama lancapan. Sungguh tertarik dia pada kejelitaan Jenny. Lebih lebih lagi bila tubuh itulah juga yang akan menjadi bahan mainannya nanti. Tapi jangankan dia, aku sendiri pun terasa satu macam rangsangan bila melihatkan Jenny digomol sebegitu rupa.
Beberapa orang mula membelek belek buah dada Jenny yang sudah tidak berlapik itu. Ahli ahli yang lain hanya diam memerhatikan tindakkan berkenaan. Jenny tidak upaya menentang kerana tangannya telah pun mereka dipegang kemas. Sepasang buah dada Jenny itu seterusnya dipicit picit. Pada awalnya dengan cara lembut. Tapi lama kelamaan ia menjadi bertambah kasar.
Jenny menggelupur kesakitan apabila sepasang putingnya pula dijadikan sasaran. Dengan rakus ia ditarik dan dipulas pulas. Mereka nampaknya cukup geram pada sepasang puting yang serba kemerahan itu. Aku sendiri dapat melihat bagaimana hampir nak terputus puting Jenny dikerjakan. Jenny meronta ronta macam orang hilang akal. Sebegitulah daya usahanya untuk menyelamatkan puting tersebut dari terus disakiti.
Tapi segala usaha Jenny ternyata sia sia. Buah dadanya terlalu besar untuk menghindarkan sentuhan. Semakin lama semakin banyak pula tangan yang menjari di situ. Akhirnya Jenny terpaksa mengalah. Palitan kesakitan itu dibiarkannya dengan dada yang berbuka luas.
Tak beberapa lama kemudian Jenny dibaringkan semula di atas rumput. Dua orang ditugaskan untuk menekan tangannya ke tanah. Dua lagi pula ditugaskan berdiri sambil menarik kaki Jenny ke arah yang bertentangan. Maka terbaringlah dia di situ dengan kangkang yang terbuka luas.
Beberapa orang ahli kumpulan nampaknya dah bersedia dengan batang yang cukup keras. Salah seorang dari mereka mula bercelapak di celah kangkang Jenny. Batang yang hitam melegam itu pun menyelinaplah masuk ke dalam setampuk pantat yang serba memutih.
"Tolooooong.... Sakiiiiittt......!!!! Toloooooong....!!!" Begitu nyaring laungan Jenny meminta bantuan. Masa tu mungkin pantatnya masih kering dan belum bersedia. Itu pasal dia meraung kesakitan bila dirogol sedemikian rupa. Tak lama kemudian kedengaran pula berdenggu denggu suara tangisan Jenny. Namum si lelaki hitam itu tetap keras menunggangi kemaraan nafsunya. Pantat Jenny yang putih melepak itu terus menerus dibajaknya tanpa sebarang belas kasihan.
Hampir lima minit barulah selesai penangan seksual lelaki itu. Namun hanya beberapa saat saja pantat Jenny mampu bebas dari sumbatan batang. Beberapa detik kemudian masuk pula batang si lelaki lain. Tapi kali ni Jenny dah tak meraung lagi. Mungkin sebab air mani lelaki yang awal tadi telah melicinkan lubangnya. Jadi tak lah sepedih yang mula mula tadi. Atau pun mungkin dia sendiri yang dah terasa sedap diperlakukan sebegitu rupa? Entahlah....!!! Nafsu si Jenny tu memang buas dan sukar untuk diramalkan.
Seorang demi seorang bercelapak untuk menutuh pantat Jenny. Yang belum berpeluang nampaknya cukup resah menantikan giliran. Mana tidaknya. Batang masing masing dah lama terpacak keras. Tubuh si Jenny tu pula bukan main merangsang nafsu. Sambil menanti, sambil mengosok batang sendiri. Begitulah keadaan mereka. Dengan penuh geram, tubuh yang bakal dihenjut itu diperhatikan. Demikianlah bersileh gantinya sumbatan satu demi satu batang mereka ke dalam pantat Jenny.
Setelah lebih 2 jam berlalu, Jenny kelihatan amat lemah dan keletihan. Matanya kuyu dan separuh pejam. Hampir kesemua mereka telah berjaya meledakan nafsu ke dalam pantat Jenny. Pancutan air mani yang masuk itu memang dah tak terhitung banyaknya. Sekitar pangkal pehanya dah penuh berlumuran dengan keputihan cecair pekat.
Pada ketika itu hanya tinggal seorang saja lagi yang belum memuaskan nafsu terhadap Jenny. Dia merupakan orang paling tua di dalam kumpulan berkenaan. Agaknya dia ni lah yang juga bergelar sebagai ketua. Aku yakin bahawa dia pun tak akan melepaskan peluang untuk menikmati tubuh Jenny. Beberapa ketika kemudian keyakinan aku tu ternyata tepat.
Dia bergerak ke arah kangkang Jenny. Sambil itulah juga batangnya dikeluarkan. Ia kelihatan terpacak keras. Berkilat kilat pancaran kehitaman batang tersebut. Memang besar dan memang panjang. Kedua dua lelaki yang memegang kaki Jenny mula melanjutkan tugas mereka. Kaki tersebut di tarik ke arah kepala kepala Jenny. Dengan keadaan sebegitu, bontot Jenny ternaik tinggi menghala ke langit.
Tersembullah segala gala yang ada di celah kangkang Jenny. Bibir pantat Jenny dah nampak merah membengkak. Mungkin kerana penangan menjadi bahan kenduri seks. Salutan air mani tak perlu ceritalah bukan main banyaknya. Lubang bontot Jenny yang masih dara itu pun dapat dilihat dengan teramat nyata. Si ketua pun mulalah bercelapak di celah kangkang si mangsa. Sambil itu dia mengacukan hala tuju batang berkenaan.
Dari cara gelagatnya aku sudah dapat membaca akan tempat yang bakal dibajak oleh batang tersebut. Rupa rupanya dia ni berhajatkan lubang bontot Jenny yang masih dara tu. Keadaan Jenny yang serba keletihan telah membataskan pemerhatiannya. Dia langsung tak sedar akan berbezaan hasrat si ketua itu. Jenny hanya diam terbaring sambil menantikan lubang pantatnya disumbat buat kali yang terakhir.
Tapi nyata penantian tersebut tidak kesampaian. Lubang pantat yang bersedia tapi lubung bontot pula yang kena. Begitulah kejutan yang menimpa Jenny. Kedudukan bontot Jenny itu memang sudah cukup cantik bagi tujuan meliwat. Kepala batang berkenaan cukup mudah memaksakan tempat ke dalam dubur Jenny. Bila kepala dah masuk maka dia pun mulalah melakukan satu hentakkan padu. Seluruh kepanjangan batang hitam itu tiba tiba tenggelam ke dalam lubang berkenaan.
"Ahhhhh..... !!! Cukuuuuup......!!! Arrrrhhhhh.....!!!" Tiba tiba kesegaran Jenny kembali pulih dengan berjerit pekik yang serba lantang. Mana tidaknya. Secara tak semena mena seluruh lubang bontot Jenny bagaikan dihurungi sengatan yang amat berbisa. Kepalanya mengelupur tak tentu arah seperti perempuan beranak songsang. Tindak balas Jenny yang sebegitu rupa jelas membayangkan kesakitannya yang amat sangat. Pemecahan dara pada lubang bontotnya itu telah dilakukan dengan cara yang sungguh ganas. Jenny benar benar terperanjat dengan penangan yang sedemikian rupa.
Si ketua itu tersenyum gembira bila menyedari bahawa lubang bontot si mangsanya masih lagi dara. Keseronokkan di mukanya tak ubah seperti pucuk dicita ulam mendatang. Mungkin dia sendiri tak menyangka akan se istimewa itu rezekinya. Maklumlah, tau tau saja sudah dapat lubang bontot yang masih dara. Lebih lebih lagi bila dapat yang cantik dan putih macam si Jenny tu.
Jawabnya memang teruklah Jenny kena liwat dengan si tua itu. Selagi belum puas selagi itulah lubang bontot Jenny dikerjakan. Terus menerus si ketua itu mengusahakan lubang bontot si putih melepak. Begitu tinggi luapan nafsunya menutuh bontot yang baru saja dipecahkan dara. Tidak sedikit pun dia menghiraukan jerit tanggis si Jenny yang dilanda kesakitan. Malahan semakin seronok pula batangnya menyodok kesendatan yang di luar jangkaan itu.
Jenny telah diliwat di dalam jangkamasa yang agak lama. Lambat sungguh lelaki terakhir itu tiba ke kemuncak kepuasan. Ia berkemungkinan disebabkan oleh faktor usianya yang agak lanjut. Walau pun lambat, tapi batang si tua itu tetap keras terpacak.
Di dalam keadaan yang sebegitu rupa, Jennylah yang paling sengsara. Ia bermakna lebih lamalah dia terpaksa menanggung lubang bontot yang serba kesakitan. Setelah hampir dua puluh minit barulah puas si ketua itu. Di antara mereka semua, batang dialah yang paling lama menikmati tubuh Jenny. Setelah berpuas hati, mereka pun beredar dari situ dan meninggalkan Jenny keseorangan.
Bila keadaan dah cukup selamat aku pun turunlah untuk mendapatkan Jenny. Tanpa berlengah, aku memperjelaskan tentang peminjaman tubuhnya kepada si pemandu jeep itu. Pada mulanya dia nampak menentang. Tapi bila diperbandingkan dengan opsyen yang sebaliknya, barulah dia akur pada keputusan tersebut. Maka aku pun serahkanlah Jenny ke tangan si bengali itu.
Bukan main gembira lagi lelaki itu menyambut penyerahan tersebut. Pinggang Jenny terus dirangkulnya. Bontot wanita yang masih berbogel itu diusap usap lembut. Kemerkaran sepasang buah dada Jenny itu di perah perah oleh tangan kanannya. Kemerahan bibir wanita anggun itu pula diserangi ciuman yang bertubi tubi.
"Kamu nih perempuan yang luar biasa cantiknya. Kulit mu putih dan lembut. Lentik pinggul mu ini amat istimewa keterlaluannya. Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!" Begitulah barisan kata katanya sambil disulami kucupan demi kucupan ke serata muka Jenny.
Sehelai kain batik lepas yang agak baru diberikan kepada Jenny untuk dipakai. Dia sendiri yang bantu menyalutkannya ke tubuh Jenny. Ia disalutkan sekadar cukup untuk menutupi puting buah dada Jenny. Kemerkaran yang di atasnya itu tertonjol dengan amat ketara. Manakala di bawah pula ianya tercercah pada paras lutut Jenny. Dengan cukup sendat dan kemas dia menyalutkan kain batik berkenaan pada tubuh Jenny.
Rambut Jenny yang berparas bahu itu mula diusik usik oleh lelaki itu. Sebagai wanita kota yang lincah, rambut Jenny memang sentiasa di set dengan warna perang. Rupanya tak ubah macam wanita Eropah. Di samping menyisir, lelaki itu mula mendandan rambut Jenny. Lama kelamaan dia telah berjaya membentuk sanggul yang bertahta indah di atas kepala Jenny. Bahu serta tengkok Jenny yang putih melepak itu terserlah dengan sejelas jelasnya.
Aku kira memang si bengali ni pakar di bidang menyerlahkan kecantikan perempuan. Cara dia mengadun pakaian dan rambut Jenny jelas membuktikan kemampuannya. Paras kejelitaan tubuh Jenny cukup nyata terserlah melalui salutan pakaian berkenaan. Tapi aku kira bahagian yang paling menjolok mata ialah pada bontot Jenny yang serba melentik. Memang betul kata si bengali itu tadi. Memang luar biasa melentiknya penonjolan pada bontot Jenny.
Berpakaian seksi yang serba moden bukanlah asing bagi Jenny. Namun keseksian corak tradisional jelas menampakkan kelainannya. Aku akui memang ayu Jenny bila berpakaian sebegitu. Keras batang aku dibuatnya. Masa tu teringin sangat aku nak selak kain Jenny dan meyelitkan batang ke dalam pantatnya. Tapi apa kan daya, tubuh Jenny bukannya lagi milek aku. Aku cuma berupaya melihat sambil menelan air liur.
Setelah siap segalanya kami pun memulakan perjalanan balik ke kampung yang awal tadi. Lebih kurang dua kilometer lagi nak tiba, aku diarahkan turun dari kenderaan tersebut. Lelaki itu menyerahkan kunci rumahnya pada aku. Dia juga memberikan sekeping wang yang bersamaan nilai 50 ringgit. Ianya buat menyara perbelanjaan aku di sepanjang ketiadaannya. Katanya wang yang sebanyak itu sudah cukup mewah untuk hidup di situ selama setengah bulan.
Setelah itu dia pun terus memecutkan kenderaan dan meninggalkan aku keseorangan. Dengan wajah yang serba risau Jenny menoleh ke arah aku. Entahlah sama ada dia risaukan tentang nasib aku atau pun tentang dirinya sendiri. Aku memang tak berapa sedap hati untuk melepaskan Jenny, tapi aku sudah tiada pilihan lain.
Kenderaan yang membawa si jelita bernama Jenny telah hilang dari pandangan aku. Ketika itulah aku mula tertanya tanya. Kenapa si bengali itu beriya iya sungguh untuk memperhiasi tubuh Jenny? Apakah tujuan yang tersirat di sebalik daya usaha tersebut? Kenapa penting sangat untuk menyerlahkan kejelitaan Jenny dengan berpakaian yang sebegitu mengancam? Kepada siapakah itu semua akan dipertontonkan nanti? Sebegitulah bentuk persoalan yang berlegaran di dalam kepala aku.
Jika sekadar untuk bersedap sedap bersama Jenny, tak perlu dia terlalu bersusah payah seteruk itu. Sebab itulah aku cukup pasti dia mempunyai tujuan lain terhadap Jenny. Mungkin sesuatu yang bercirikan keuntungan berbentuk wang. Aku mula teringatkan potongan kata kata lelaki itu tadi. "Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!"
Bila difahamkan dari maksud ayat tersebut, maka kemungkinan aku tadi mula menjadi kepastian. Namun sambil berjalan aku masih mampu mengorak senyum. Aku rasa kali ni baru kena buku dengan ruas. Jenny tu terlampau buas dan lincah. Dahlah dia cantik, pakaian pulak tu cukup menjolok mata. Ramai lelaki yang telah tersiksa kerananya. Bila kena jual macam ni, memang padan muka si Jenny tu.