About

Doktor Lagi

Awak ni tak ada kerja ke selain merempit.
Doktor muda keturunan cina itu mula berceramah bila Amir berjalan masuk ke dalam bilik rawatannya. Amir yang tenhencot-hencot itu diam saja tidak menjawab.
Saya tengok budak-budak melayu saja yang suka buang masa dengan merempit. Tak sayang nyawa agaknya.
Dr. muda itu masih berleter. Amir memekakkan telinganya. Kalau diikutkan perasaan, hatinya memang panas disindir bergitu. Tapi kerana badanya sakit dan lutut serta sikunya luka kerana terjatuh motor maka dia mengambil sikap berdiam.
Amir teringat peristiwa malam tadi bila dia dan kawan-kawannya berlumba motorsikal di lebuh raya. Nasibnya tidak baik kerana terbabas dan dia tercampak ke jalan yang keras itu. Badan, lutut dan sikunya calar-calar. Nasib baik helmet yang dipakainya jenis bermutu, kalau tidak kepalanya mungkin berkecai.
Amir memilih untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Dia tak mahu ke hospital kerana jururawat di sana pasti menyindir hobinya itu. Tapi tak di sangka di klinik swasta pun doktornya menpertikai hobinya itu.Doktor cina muda itu sungguh cantik. Doktor ini patut jadi pragawati atau model, fikir Amir.
Duduk, awak sakit apa? Sapa doktor muda itu.
Amir berjalan perlahan sambil memandang ke dinding di belakang doktor yang memakai baju pink dan overcoat warna putih. Di dalam frame terlihat ijazah doktor berkenaan. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM).
Saya sakit di sini doktor, jawab Amir malu sambil menunjukkan celah kelangkangnya.
Kenapa jadi begitu? tanya doktor.
Tersepit zip doktor, jawab Amir terketar-ketar menahan malu.
Awak buka seluar dan baring di situ, sambil tangannya menunjukkan sebuah katil kecil yang dijadikan tempat pemeriksaan.
Amir membuka seluar yang dipakainya dan berbaring di katil seperti yang diarahkan oleh doktor amoi tersebut.
Dr. Tan memeriksa dan memegang batang pelir Amir dengan tangannya yang dibungkus sarung tangan getah.
Ini salah awak. Kalau awak tak buang kulit yang membungkus kepala penis awak tentu tak jadi begini. Dr. Tan bersuara sambil mengelus kepala licin yang lecet.
Amir berfikir. Salahkah aku kerana aku bersunat. Doktor amoi ini menyalahkan aku kerana kulit kulupku telah dibuang.
Awak tak tau ke kulit foreskin berperanan melindung kepala penis. Yang kau orang buang tu buat apa? Dr. Tan masih mengomel.
Saya suka perempuan melayu, kepala mereka ditutup dengan baik. Saya tak suka penis melayu, kulit penutup kepala malah dibuang.
Amir sungguh geram bila penisnya dihina seperti itu. Perasaan marahnya tidak ditunjukkan kerana lukanya sedang diperiksa. Kalau diturutkan hati mau saja diterajang doktor cina itu. Malunya berganda bila pembantu doktor tersebut senyum-senyum bila Dr. Tan terus-terusan mengomel.
Mary! Suami kau bersunat ke?
Tidak, doktor, jawab Mary yang berketurunan india.
Kau suka yang bersunat atau tak bersunat?� tanya Dr. Tan lagi.
Saya tak kisah doktor. Asal cukup keras dan boleh memuaskan saya. Jawab Mary selamba.
Aku geram. Doktor ni nak merawat aku yang sakit atau nak berborak dengan pembantunya.
Saya kalau berkahwin nanti nak pilih yang tak bersunat, Dr. Tan bercakap tanpa rasa malu kepada aku yang sedang dirawatnya. Atau doktor amoi ini sengaja nak menunjuk-nunjuk.
Kalau dia bersunat macam mana doktor? tanya Mary.
Sebelum bertunang saya pasti akan periksa penisnya terlebih dulu. Saya perlu uji keperkasaannya.
Doktor tak kisah ke nanti bila bersanding doktor tak virgin lagi?
Sekarang pun saya dah tak virgin. Celupar saja mulut doktor muda itu.
Aku diam saja di atas katil pemeriksaan. Perasaan geramku masih bersisa. Malu pun ada bila doktor cina ini memperkecilkan kepunyaanku. Doktor itu terus menyapu ubat ke bahagian kepala pelirku yang luka. Pedih rasanya ubat yang disapu. Geli juga ada bila kapas ubat merayap di kepala pelirku.
Okey, dah siap. Penis awak ni kecil sangat. Tak ada perempuan yang suka. Sempat pula doktor muda ini menyindir Amir.
Perasaan Amir kembali membara. Kalaulah dia tak sakit waktu itu juga doktor cina itu akan dirogolnya. Kata-kata doktor tersebut menghiris perasaannya. Amir rasa terhina.
Aku rasa terhina dengan dokor haram tu. Amir menceritakan halnya kepada Razak kawannya seminggu selepas pemeriksaan.
Apa kau nak buat sekarang? tanya Razak.
Aku nak balas dendam, biar dia rasa batang butuh aku ni,� Amir masih menyinga.
Kau nak ikut aku? tanya Amir.
No problem, aku nak rasa burit amoi tu.
Pukul sepuluh malam itu Amir dan Razak sedang menunggu di hadapan kllinik Dr. Tan. Satu persatu pembantu doktor tersebut meninggalkan klinik. Sepuluh minit menunggu kelibat Dr. Tan muncul. Dia memegang kunci untuk menutup kliniknya. Dengan pantas Amir dan Razak menyerbu dan memeluk doktor tersebut dari belakang. Sambil mulutnya dipekup badan doktor tersebut di tolak ke dalam klinik.
Amir dibantu Razak menarik doktor amoi tersebut ke dalam bilik pemeriksaan. Lampu dibuka terang dan doktor tersebut di baringkan di atas katil pemeriksaan. Amir mengeluarkan pisau kecil yang di simpan dalam koceknya dan hujungnya dirapatkan ke pipi licin doktor tersebut.
Jika kau menjerit pisau ini akan menoreh pipi kau yang cantik ini. Amir memberi amaran kepada Dr. Tan.
Kalau mahu selamat ikut saja perintah kami, sampuk Razak.
Dengan penuh ketakutan Dr. Tan mengikut saja tanpa berupaya melawan. Lelaki melayu dua orang yang berbadan kekar ini boleh melakukan apa saja ke atas dirinya. Amir memegang erat paha Dr. Tan yang memakai skirt pendek. Dr. Tan hanya memejamkan matanya apabila skirt mininya diselak oleh Amir. Airmata kelihatan menitis dari kelopak matanya apabila Amir menanggalkan skirt yang dipakainya dan menampakkan peha dan kakinya yang amat putih. Amir menjilat-jilat lidahnya menikmati pemandangan indah di hadapannya.
Minggu sudah kau menghina butuh aku. Kau kata butuh bersunat tak cantik. Kau kata butuh aku kecil, tak ada perempuan mau. Sekarang aku mau kau rasa butuh aku ini.
Dengan perasaan yang masih takut Dr. Tan mula mengingati lelaki di hadapannya. Dr. Tan masih ingat pemuda yang terkengkang-kengkang bila kepala pelirnya tersepit zip. Dr. Tan mula menyesal kerana menyindir pemuda ini. Tak sangka pemuda ini berdendam kepadanya.
Akhirnya seluar dalam Dr. Tan berwarna putih itu telah dapat dilihat oleh Ami dan Razak. Amir pun mencium-cium dari hujung kaki hingga sampai ke seluar dalam Dr. Tan. Mengeliat-geliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Amir kemudiannya merentap seluar dalam Dr. Tan dan menampakkan tundun putih gebu ditutupi dengan bulu-bulu halus warna hitam dan amat menyelerakan.
Amir pun terus menekup mukanya ke celah rekahan burit Dr. Tan dan menjilat-jilatnya dengan penuh bernafsu. Mengeliat-ngeliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Buritnya terasa geli dijilat Amir. Walau pun tanpa rela tapi lidah Amir yang menyeksa kelentitnya membuat nafsunya membara juga. Sambil menjilat kemaluan Dr. Tan, tangan Amir tak henti-henti meraba-raba paha dan seluruh tubuh Dr. Tan. Dr. Tan menjerit-jerit kecil apabila Amir menghisap biji kelentitnya yang sedap itu. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menahan sengsara tapi nikmat.
Amir tak kisah dengan burit amoi yang berbau kencing itu. Mungkin Dr. Tan tak basuh buritnya selepas kencing. Amir mula mengganas dan ingin mengerjakan bahagian atas tubuh Dr. Tan pula. Dengan bantuan Razak baju dan coli yang menutupi buah dada Dr. Tan itu pun ditanggalkan. Buah dada indah Dr. Tan akhirnya terburai dan Dr. Tan kini telah telanjang bulat.
Bibir Dr. Tan kini menjadi mangsa ciuman Amir dan jari-jemarinya meramas buah dada padat milik Dr. Tan. Kelihatan pipi Dr. Tan yang lembut dan putih itu bertukar menjadi kemerah-merahan apabila Amir makin bertindak ganas. Amir mula membuka pakaian dan selaur jeansnya. Amir pun menanggalkan seluar dalamnya dan mengeluarkan batang butuhnya yang telah lama mengeras. Butuh enam inci itu terhangguk-hangguk menunggu mangsanya.
Jangan, jangan buat macam nie, saya minta maaf, kata Dr. Tan lagi memohon belas kasihan.
Dah terlambat kau nak minta maaf. Sekarang kau rasa butuh bersunat aku ni. Amir gelak kecil.
Amir melurut batang butuhnya. Kepala bulat warna coklat tua itu berkilat. Sengaja didekatkan ke muka amoi cantik. Dr. Tan tak menyangka pelir kecil dan pendek waktu diperiksa dulu boleh mengembang sebesar itu.
Sekali kau rasa butuh bersunat kau akan ketagih. Kau rasa kesedapannya.
Amir terus mengangkangkan Dr. Tan yang tidak berdaya itu lalu kelihatan lubang buritnya terbuka luas dan bersedia untuk dikerjakan. Amir tidak berlengah lagi lalu menusukkan batang butuh yang pernah dihina ke dalam liang faraj Dr. Tan yang masih sempit itu. Amir merasakan kenikmatan yang tidak terhingga apabila batang pelirnya masuk ke dalam burit si amoi. Dr. Tan hanya menekup mukanya apabila Amir telah berjaya menguasai dirinya dengan sepenuhnya. Berdecup-decup bunyi burit Dr. Tan dikongkek oleh Amir.
Razak yang tadinya hanya menonton mula beraksi bila nafsunya juga membara. Tetek wanita cina yang pejal itu diramas-ramas. Ketiak licin doktor cina itu dicium dan dihidu. Wangi pula ketiak doktor muda ini. Dr. Tan kegelian bila lidah Razak mula berlegar di kulit ketiaknya yang licin.
Amir meneruskan aksinya. Batang pelirnya di tarik dari lubang burit Dr. Tan. Dicempung doktor muda itu dan diletak ke lantai. Di arah doktor cina itu supaya merangkak. Butuhnya yang basah dengan lendir burit Dr. Tan dijoloknya dari belakang. Dr. Tan hanya mampu mengerang. Terhayun-hayun teteknya yang tergantung.
Razak yang memerhati saja tingkah laku Amir dan Dr. Tan tak dapat lagi mengawal nafsunya. Seluarnya dilondeh dan terpacaklah butuhnya yang sama besar dengan butuh Amir. Butuh bersunat itu dihalakan ke mulut Dr. Tan.
Sekarang hisap butuh bersunat pula. Nanti tentu kau rasa sedapnya, usik Razak sambil mengacahkan butuhnya yang besar dan panjang itu ke muka Dr. Tan. Dr. Tan hanya mampu melihat tanpa berani melawan.
Buka mulut dan hisap, tunggu apa lagi, perintah Razak dengan suara keras.
Dr. Tan membuka mulut tanpa daya dan mula merasa kepala licin bentuk topi jerman menerobos ke mulutnya. Dr. Tan mengisap dan mengemut batang besar hingga Razak mengerang-ngerang kesedapan.
Lama-kelamaan Dr. Tan telah keletihan dan hanya mampu menuruti sahaja perlakuan Amir dan Razak terhadapnya. Akhirnya Dr. Tan tidak mampu bertahan lagi dengan asakan butuh Amir dan dia pun berpeluh-peluh kerana hampir klimaks. Mata Dr. Tan kelihatan amat kuyu dan keletihan sementara buah dadanya menegang tajam kerana merasai orgasme yang amat hebat, maklumlah kali pertama kena kongkek oleh lelaki melayu bersunat. Butuh yang diperkecil-kecilkannya dirasa sungguh hebat.
Akhirnya Dr. Tan klimaks dan air mazinya terkeluar juga dengan banyaknya dan kelihatan meleleh keluar di liang farajnya. Kali pertama Dr. Tan mendapat orgasme dilayan butuh berkhatan. Sebelum ini teman lelakinya yang berkulup yang melayannya. Mengerang sakan bila dia mengalami klimaks. Menggigil badannya merasa kelazatan yang amat sangat.
Amir juga turut orgasme apabila melihat doktor muda yang cantik yang ditutuhnya itu klimaks dan dia meraung kuat apabila orgasme sambil memancut-mancutkan air jantannya ke dalam liang burit Dr. Tan. Perempuan cina itu dapat merasai cairan panas menerpa laju ke rongga rahimnya. Pangkal rahimnya terkemut-kemut menyedut benih melayu yang amat banyak. Mungkin dua sudu besar sperma Amir memancut mengosongkan pundi simpanannya.
Razak juga tak tertahan lagi bila mulut comel yang hangat itu membelai batang pelirnya. Razak yang belum pernah merasai perempuan tak dapat bertahan lama dan memancutkan maninya ke dalam mulut Dr. Tan. Dr. Tan dengan lemah menelan semua mani Razak. Terasa hanyir tapi di telan juga.
Sekarang kau rasa butuh yang kau hina. Kau kata tak teringin butuh bersunat. Apa rasanya?
Sedap, Dr. Tan menjawab dengan perasaan malu.
Sekarang Dr. Tan mengakui batang melayu dua orang ini lebih sedap dari batang teman lelakinya. Dia telah salah sangka. Dan dia rasa silap kerana menghina butuh lelaki ini. Tapi bila difikirkan ada pula hikmahnya. Dia dapat menikmati batang pelir yang dipotong kulit tudungnya. Rasanya juga sedap. Dr. Tan mula berfikir untuk menyuruh teman lelakinya berkhatan.
Razak dan Amir mengenakan pakaian dan meninggalkan doktor cina tersebut terbaring kelesuan di lantai.
Tak sempat aku merasa burit amoi. Hisapannya dahsyat, aku tak dapat tahan. Razak mengeluh perlahan.
Kau jangan sedih. Minggu depan kita kerjakan lagi doktor cina tu.
Amir dan Razak ketawa berderai dalam kereta.