Disebalik Redup Matamu 1

Izati adalah nama yang saling meniti dari bibir ke bibir murid-murid SMKxyz. Usia 16 tahun memang usia yang paling mencabar. Kawan-kawan sekelas merasa cemburu dengan kejelitaan Izati. Namun semuanya diketepikan dan dipanang remeh oleh Izati, yang utama adalah pelajaran dan cita-citanya ingin menjadi seorang peguam wanita.
"Zati, kita masuk kelab puteri Islam esok nak?" Pelawa teman Izati, sambil menepuk bahu Izati. Lamuan Izati sejak tadi melihat kawan-kawan sedang berkerumun di kantin sekolah melayang entah kemana.
"Malas ler..., kena pakai tudung, rimas.. panas ler.." Balas Izati sambil memalingkan muka kearah temannya, Zakiah. Memanglah jika dibandingkan antara Izati dan Zakiah, kecantiakan Izati melebihi Zakiah, namun, temannya tetap terpandang ayu dengan mengenakan tudung yang meliputi sebahagian wajahnya.
"Ala.. mula..mula jer... seminggu dua biasa ler..., kita masuk yek.." Pujuk Zakiah sambil melabuhkan punggungnya disebelah Izati. Angin tengahhari itu menghebuskan bahang kepanasan, dengan lembut rambut Izati dibelai oleh bayu tengahhari, terasa nyaman dan begitu segar.
"Malu ler... , aku nie mana biasa pakai benda tu..." Balas Izati lagi memberikan alasan untuk tidak menyertai kelab Puteri Islam. Diselak-selaknya rambut yang terurai lembut...
"Ok ler, jika kau tak mau, aku tak paksa, tapi jika kau dah tukar angin, jumpa aku yer" Balas Zakiah dengan kuntuman senyuman. Mereka berbalas senyuman.
Anwar adalah murid sekolah tingkatan enam bawah, perwatakannya yang mudah mesra dan bersifat kepimpinan menjadi rebutan murid perempuan disekolah SMKxyz. Begitupun ramai murid perempuan yang cuba menawan hatinya, Anwar masih tidak punya teman istimewa dari kalangan murid-murid perempuan disekolah tersebut. Rakan-rakan Anwar rata-rata telah punya pasangan mereka masing-masing.
"Hoi.. bujang tua!!!" Sergah Mustafa sambil menolak lembut kepala Anwar.
"Hampeh...!!!!" Balas Anwar sambil melepaskan penumbuk kebahu Mustafa
"Adoi!!!..., apa nie? aku usik sikit taku lepas tropedo!!" Balas Mustafa mereka ketawa bersama sambil duduk dikerusi dibawah sebatang pohon rendang berhampiran padang sekolah SMKxyz. Kerusi batu yang kian usang namun masih tertera perkataan "Sumbangan Kelab OKxxx" menjadi mangsa punggung Anwar dan Mustafa tengahhari itu.
"Begitu ramai gadis-gadis sekolah nie tak kan tak ada sorang pun yang kau suka" Mustafa mula membuka topik yang menjadi topik kegemarannya apabila berjumpa Anwar.
"Abis tu... kau nak kasi adik kau ker.." Balas Anwar nakal sambil menjeling kearah Mustafa.
"Kalau adik aku suka...." Balas Mustafa sambil memandang jauh kearah kantin sekolah. Matanya terpandang Izati dan Zakiah yang sedang asyik berbual. Hati Mustafa mula merancang sesuatu untuk Anwar.
"Aku carikan untuk kau nak tak?" Mustafa memecahkan suasana tengahhari yang panas berbahang. Cuaca panas sejak sebulan memang tidak begitu selesa.
"Up to you" Pendek Anwar memberikan jawapan. Sambil mengambil ranting kayu yang berselerak disekitar tempat duduk mereka.
"Ok.. kau nampak budak dua orang yang sedang duduk kat tepi kantin tu?" Balas Mustafa sambil menundingkan jari kearah Izati dan Zakiah.
"So, ngapa?"
"Kau pilih yang mana kay suka, lain-lain aku uruskan"
"Emmm... tu.. budak sebelah yang bertudung tu..." Anwar membuat pilihan. Hatinya tidak menaruh harapan dan memang tidak ada niat langsung. Ia sekadar memenuhi desakan kawannya Mustafa.
"Ok.. begini ler.... baru ada seri hidup kau tu!" Ujur Mustafa sambil menepuk bahu Anwar. Dari kejauhan terdengar bunyi loceng menandakan waktu rehat telah berakhir semua murid-murid sekolah mula memasuki kelas masing-masing.
Sewaktu balik, Mustafa bergegas meninggalkan kelas, dia tahu, sekarang dia membawa satu misi, iaitu untuk memikat Izati untuk kawannya Anwar. Mustafa sengaja mengambil jalan melalui kelas tingkatan empat. Terlihat dari jauh Izati sedang jalan beriringan dengan kawan-kawannya, gelak tawa mereka menggambarkan betapa cerianya mereka hari itu.
"Emm... awak Izati binti Wahab?" Tegur Mustafa kearah Zakiah. Sengaja dia berbuat begitu agar tidak ketara niat yang tersirat disebalik segala apa yang akan diperkatakan.
"Eh.. tidak.. dia nie ha..., ngapa?" Balas Zakiah sambil menunding jari kearah Izati yang terpingga-pingga, bimbang juga hatinya bila ada pelajar lelaki yang berani mencarinya.
"Ketua pelajar dapati awak belum lagi menyertai mana-mana kelab sekolah, jadi, tugas jawatankuasa untuk memastikan awak aktif didalam kelab sekolah. Memandangkan semua kelab telah penuh, awak terpaksa menyertai Puteri Islam yang masih kosong" Terang Mustafa agak panjang, sambil tangannya menghulurkan borang pendaftaran Puteri Islam.
Izati segera mencapai borang pendaftaran yang dihulurkan dengan masam muka dan beredar tanpa sepatah kata. Zakiah, Ramlah dan Narimah turut membuntuti Izati. Langkah yang pantas membuatkan rakan-rakannya mencungap.
"Zati, tunggu ler kami dulu" Jerit Narimah yang termengah-mengah dari belakang.
"Aku benci... benci... betul....!!" Bentak Izati sambil menghentak-hentakkan kakinya menahan kemarahan.
Memang rancangan Mustafa agar Izati memasuki Puteri Islam kerana menurut penelitian Mustafa Izati lebih ayu jika dia bertudung.
Seminggu berlalu, dan pada hari Isnin, semua mata tertumpu kepada susuk tubuh seorang pelajar perempuan yang sedang melangkah perlahan memasuki kelas Empat Waja.
"Apakah aku bermimpin atau inikah realiti!!!" Jerit Ketua Kelas dan disambut tepukan dari murid-murid kelas Empat Waja. Izati membisukan diri sambil melontarkan senyuman yang menusuk kalbu sesiapa yang memandang.
Sekolah akan adakan pameran dan hari terbuka, kelab-kelab sekolah mula memainkan peranan. Anwar segera mengumpulkan ketua dan AJK kelab untuk merumuskan cara terbaik bagi menjayakan Malam Kesenian. Izati yang termasuk didalam salah seorang AJK kelab Puteri Islam turut hadir. Dengan bertudung dan ketara keayuannya, banyak cadangan dan pandangan dari Izati untuk menjayakan aktiviti sekolah. Akhirnya setelah bermusyarat, Anwar dan Izati terpilih untuk menjadi pengacara majlis. Disinilah keakraban Anwar dan Izati mula berputik, bunga-bunga cinta mula mewarnai kehidupan mereka.
Bidadariku,
Namamu tak terukir
Dalam catatan harianku
Asal usulmu tak hadir
Dalam diskusi kehidupanku
Wajah wujudmu tak terlukis
Dalam sketsa mimpi-mimpiku
Indah suaramu tak terekam
Dalam pita batinku
Namun kau hidup mengaliri
Pori-pori cinta dan semangatku
Sebab
Kau adalah hadiah agung
Dari Tuhan
Untukku
Bidadariku
Surat dari Anwar yang turut memetik sajak dari graduan univeriti al-azhar, Fahri Abdullah dalam novelnya "Ayat-ayat Cinta" sentiasa dibawa bersama walau dimana Izati berada. Telah hampir setahun berlalu, Anwar berada di tingakan enam atas, dan Izati tingkatan lima, cinta mereka semakin kukuh, seutuh isi dengan kuku, setia seperti pantai. Zaman keremajaan mereka lalui dengan sopan dan Anwar dan Mustafa adalah dua nama yang melakari kehidupan Izati dari tidak bertudung hingga bertudung dan begitu taksub dengan tudungnya walau dimana ia berada. Masa terus berlalu akhirnya Anwar melanjutkan pelajaran keseberang laut dan Izati berjaya menduduki enam atas. Mereka terpisah, namun surat-surat Anwar menjadi pengubat Izati yang kerinduan.
Sedang Izati menyapu halaman rumah, motosikal posmen menghampirnya, sepucuk poskat dihulurkan, agak terpaku Izati membaca rangkap-rangkap sajak yang tertuis didalam poskad tersebut dan cuba untuk membahaminya namun tidak berupaya.
"sekeping Kad
Ada bait kecil larik tinta biru
Terjambak gambar depan
Ropol bunga harum wangi
Pada bingkis bintik pecah merah jambu
Kukoyakkan garis lurus panjang
Dengan hati tertanyakan
Itukah engkau yang selalu lenyap
Ketika atmaku menjentik gelisah
Dan mestikah kali ini
Kau tangkaikan
Bingkai kenangan lalu
Biarpun gundahku itulah
Ingatan hijau yang kau biarkan lembik
Dikeronyok masa
Dan..
Sekeping kad ini
Bersama nama tidak tertulis
Ada rindu yang terkucur
Pada malam tiris hujan
Sendu ini menjadi lecur"
Sekolah SMKxyz sekali lagi mengadakan malam kesenian sekolah, Izati sekali lagi terpilih menjadi pengacara bersama Sukiman. Setelah selesai persembahan dan pentas dikemaskan, Izati segera beredar, rumah Izati dengan sekolah tidak jauh sekitar 1 kilometer. Malam ini Izati terpaksa berjalan kaki bersama Narimah kerana motosikal ayahnya rosak dan masih dibaiki dibengkel.
"Kau tak takut ker Zati" Ujur Narimah memecahkan kesunyaian malam, hanya tapak kaki mereka dan bunyi unggas menemani mereka.
"Apa nak ditakutkan.." Balas Izati sambil menjeling kearah Narimah.
Rumah Izati dan Narimah hanya jarak 100 meter sahaja antara satu sama lain. Mereka mula menghampiri kawasan perkuburan Islam. Menurut orang tua-tua kawasan perkuburan tersebut banyak misteri.
"Zati.. bau apa nie..." Tegur Narimah sambil melebarkan langkahan kakinya.
"Ah.. kau nie.. semua takut..." Balas Izati yang sememangnya dikenali seorang yang kuat semangat. Tiba-tiba sekujur tubuh melayang ditepi pagar tanah perkuburan, dan serentak itu juga kaki Narimah mula longlai, tubuhnya mula terasa ringan dan seluruh badannya menjadi dingin.
"Narimah.. eh.. kau nie..." Serentak itu Narimah pengsan, dan Izati segera menyambutnya, mujur Narima tidak terjatuh dan sempat disambut. Setelah Izati mendudukkan Narimah, tiba-tiba keluar lima orang pemuda mengheret Izati dan Narimah kedalam kawasan tanah Perkuburan. Izati cuba melawan namun tidak berdaya menandingi tenaga pemuda-pemuda tersebut.
"Adoh.....!!" Tengking Izati bila pemuda tersebut melempang muka Izati.
"... hahaha..... " Baju Izati segera direntap dan terkoyak, mereka segera membaringkan Izati diatas tunggul kayu diatas tanah perkuburan tersebut dan mengikatnya. Rontaan Izati tidak berhasil melongarkan ikatan dibadannya.
Pemuda-pemuda tersebut menanggalkan pakaian Izati hingga kini seluruh badan Izati tidak disalut oleh pakaian. Kesemua pemuda tersebut telah berbogel dan mereka mula meraba buah dada Izati yang sedang ranum. Ramasan demi ramasan dilakukan manakala yang lain ada yang menggentel punting susunya, dan ada pula yang merayap kecelah kelangkang dan mengusap-usapa biji kelentint. Izati memejamkan mata rangasangan yang diterimanya mula menlebar keseluruh kelenjar tubuh badanya. Mata Izati terpejam mulutnya ternganga memudahkan ia bernafas. Bunyi nafasnya kian tidak teratur lagi. Salah seorang pemuda membuka ikatan yang mengikat Izati dan merebahkan tubuh Izati keatas tanah.
"Aww..w.mmmmmmm" Izati mengerang apabila salah seorang dari pemuda tersebut memasukkan zakarnya perlahan-lahan kedalam lubang farajnya.
"Aduhh.........hhhhhh" Jerit Izati apabila zakar pemuda tersebut menusuk terus kedalam, serentak dengan derapan bagaikan kain terkoyak, darah merah mengalir sedikit demi sedikit. Rasa ngilu dan sakit kian menghilang dan rasa nikmat mula membuai perasaan Izati.
"ooo...ohhh...ohhhh..ssss...se.eee.dddaappnyaaemmm mmm" Izati mengerang nikmat diikuti tubuhnya mula terangkat menjulang pemuda yang sedang merogolnya. Sedikit demi sedikit tubuh izati kian lemah, pemuda tersebut terus memancutkan airmaninya diatas perut Izati. Belum sempat Izati bernafas, seorang demi seorang pemuda merogolnya. Izati kelemahan melayan nafsu kelima-lima pemuda tersebut. Airmatanya mengalir didalam keleseuan dan penderitaan yang dihadapinya.
"Ya Alllah... Izati...." Pekik Narima apabila tersedar dari pengsan, dia dapati dirinya didalam keadaan berbogel, Narima meraba farajnya ternyata tiada apa-apa yang aneh dan ucapan syukur bertalu-talu didalam hatinya kerana terelamat dari menjadi mangsa rogol. Mungkin kerana ia pengsan maka pemuda itu tidak berminat untuk merogolnya. Narima segera membantu Izati mengenakan pakaiannya, tudung yang dipakai oleh Izati masih tetap tidak tertanggal, hanya terdapat tompokan air mani yang mengenai beberapa bahagian kain tudungnya. Keesokan paginya mereka bersama ibubapa masing-masing membuat laporan polis.
Hampir tiga minggu Izati dan Narimah tidak kesekolah, Izati dimasukkan didalam hospital dan rahimnya terpaksa dicuci kerana terdapat air mani yang telah memasuki rahimnya dan pihak hospital khuatir jika air mani tersebut akan membuahkan benih. Disekolah kisah Izati dan Narimah dirogol meniti dari bibir ke bibir. Sekembalinya mereka kesekolah rakan-rakan segera mendapatkan mereka untuk bertanyakan kisah sebenar dari mulut mereka. Namun Izati dan Narimah tetap murung dan segala pertanyaan yang diajukan menjadi sia-sia.
"Zati, Imah.. usah murung..., banyak lagi yang perlu kita lalui" Sapa Rahman suatu hari memberikan kata-kata rangsangan.
"Petang nie jumpa aku, nanti aku tunjukkan cara untuk atasi masalah kau nie" Sambung Rahman lagi, Izati dan Narimah menganggukkan kepala tanda setuju.