Kak Fazita

Masih terkenang di dalam ingatan I bagaimana kali pertama mendapat pelajaran seks. Sewaktu itu aku baru sahaja berumur 14 tahun. I masih lagi bersekolah dalam tingkatan dua. Korang tau je lah time tu muka memang cute baby face. Jadi masa tu ramai lah pelajar-pelajar perempuan yang berminat nak ambil I ni jadi adik angkat dia.

Salah seorang daripada pelajar perempuan tu bernama Fazita. Dan dia ni memang seorang yang cantik dan putih. Buah dadanya nampak agak besar untuk gadis seumur dengannya. Tapi waktu tu I memang belum tahu apa-apa tentang perempuan.

Pada hari itu I ke kantin sekolah untuk membeli makanan. Sewaktu I tengah asyik menjamu selera dengan kawan-kawan, Kakak Fazita tu datang duduk kat depan. I rileks ja. Kemudian dia mulalah tegur I.
“ Hai adik�, katanya.

I senyum saja. Kawan-kawan I yang lain asyik bercerita sesama sendiri hingga tak sedar yang Kakak Fazita tu dah duduk di depan kami.

“Ni akak belanja Pepsi�, katanya lagi sambil menghulurkan Pepsi dalam cawan kertas yang dibelinya.
“Terima kasih Kak�, Ujar ku lalu mengambil Pepsi tu lalu menyedut straw. Sebenarnya time tu memang dahaga tapi kerana duit tak cukup, I beli mee goreng saja.

Begitulah bermulanya perkenalan di antara kami berdua. Kak Fazita ni memang anak Lord, so sejak hari tu selalulah I dapat makan dan minum free, asal sampai saja waktu rehat mesti Kak Fazita tu tunggu I kat kantin sekolah . Hehehe! Kadang-kadang dia sorang tapi ada masanya dia ngan kawan-kawan dia yang lain.

Oh ya! I terlupa nak cerita lak yang I ni sebenarnya tinggal kat asrama. Jadi korang faham-faham je lah….. keluarga jauh. Keluarga I pun masa tu bukanlah orang senang. So jarang sekali I dapat balik kampung keluarga I sebab tak ade tambang pulang. Jadi apabila tiba cuti sekolah I selalu ikut warden pulang kampung. Kira warden tu pun keluarga angkat I jugalah. Kadang-kadang tu akak tukang masak kat dapur asrama pun ajak ikut dia pulang.

I ni mana-mana saja, asalkan ade tempat berteduh. Apa nak dikata….! Lagi pun I waktu dah lah muka comel rajin pulak tu. Bukanlah nak masuk bakul angkat sendiri tapi memang time tu I penuh dengan semangat untuk berdikari.

Waktu tu pun I memang aktif sukan, bolasepak I termasuk kesebelasan utama pasukan sekolah walau pun usia I masih sangat muda. Acara trek pula 100 meter, 4 X 100 meter dan Long Jump tak pernah lepas dari pingat gangsa. Jadi kira modal I memang okay juga. Saham tengah naik.

Nak dijadikan cerita……. sebulan daripada saat pertama I berkenalan ngan Kak Fazita ni dia pun memberitahu I hajatnya nak ambil I ni jadi adik angkat dia. Dia memang meminati I dengan ikhlas. Hal tersebut memanglah I sedari sebab kalau ada apa-apa aktiviti sukan yang melibatkan I dia mesti muncul untuk memberi sokongan. So I pun setuju lah menjadi adik angkatnya. Hari-hari makan free, sapa tak nak.
Kali pertama dia bawa I pulang ke rumahnya bila saja sampai kat depan pintu pagar, I agak terpegun sambil menelan air liur.

“Fuh….ini bukan rumah ni, ini istana�, bisik ku dalam hati bila melihat rumah besar keluarga Kak Fazita yang tersergam megah.

Maklumlah I ni berasal dari kampung, untuk memijakkan kaki ke rumah banglo yang indah seperti ni tak pernah termimpikan. Lengkap dengan mini tamannya sekali dan kolam renang. Di perkarangan rumah kelihatan sebuah Mercedes dan sebuah kereta sport.

Melihatkan hal tersebut Kak Fazita tersenyum saja.

“Jomlah masuk….jangan malu-malu lak, buat macam rumah sendiri�, katanya sambil memimpin I masuk ke perkarangan rumah.

Kami disambut oleh ayah dan ibu Kak Fazita yang begitu peramah. Agaknya Kak Fazita dah memberitahu mereka awal-awal lagi pasal I sebab mereka melayan I dengan begitu mesra sekali. I pun masa tu memanglah seorang yang sopan dan sangat berdisiplin, so kelakuan I memanglah seindah rupa.
Rumah keluarga Kak Fazita tu memang besar. Sebuah bilik tidur khas telah disediakan oleh pembantu rumah awal-awal lagi untuk I. Selepas berbual-bual dengan ayah dan ibu Kak Fazita sekejap, Kak Fazita pun menghantar ke bilik tidur I. Tak lama kemudian kedengaran bunyi kereta Mercedes yang kat perkarangan rumah tadi keluar, kemudian diikuti oleh kereta sport yang sebuah lagi. Dari situ I fahamlah yang keluarga Kak Fazita ni memang selalu sibuk dengan urusan mereka masing-masing.

Ayah Kak Fazita dengan perniagaannya. Ibu Kak Fazita dengan persatuannya. Memandangkan Kak Fazita adalah satu-satunya anak mereka maka kehadiran ku ke dalam keluarga mereka memanglah sangat disukai. Sejak dari hari itu I tinggallah dengan keluarga Kak Fazita setiap kali tiba cuti sekolah. Kecualilah cuti sekolah pada akhir tahun yang mana I akan pulang ke kampung keluarga I.

I selalu menghabiskan masa kat kolam renang bila ada masa terluang. Di rumah tersebut boleh dikatakan I memang selalu mempunyai masa yang terluang sebab semua kerja-kerja dibuat oleh pembantu rumah dan tukang kebun. Tapi kerana nak menunjukkan I ni memang seorang ‘goodboy’ maka selalu lah I turun tangan mencari apa-apa pekerjaan yang boleh I buat. Kadang-kadang tu menolong tukang kebun siram pokok bunga, bakar sampah dan menolong cuci piring kat dapur selepas makan.

Suatu hari sewaktu I sedang leka kat kolam renang Kak Fazita datang join sama. Dia cuma memakai swimming suit. Perkara tersebut bukanlah sesuatu yang menjadi kebiasaan I. Ditambah lagi dengan buah dada Kak Fazita yang tengah tumbuh tu dan bahagian alat sulitnya yang nampak mengembung. Sempat juga I tercengang tidak percaya, Tapi Kak Fazita buat tak tahu saja. Oleh kerana mata I dah lekat lalai tengok kat dia saja, Kak Fazita pun datang duduk dekat I.

“Dik….. mata tu jangan begitu, nanti masuk lalat susah pulak�, katanya sambil tersenyum. Menyedari hal tersebut I jadi tersipu-sipu malu.

“Maaflah Kak…. tak biasa tengok orang berpakaian begini, Li janji tak buat lagi�, jawab I.
“Ala biasa lah tu Li, orang lelaki memang begitu�, katanya.
Yang susahnya tu I ni cuma pakai short pant untuk renang yang dibeli oleh Kak Fazita sewaktu dia bawa I pi shopping kelmarinnya. Short pan tu memang fit-fit saja dengan ukuran punggung I. Kata-kata dan mata boleh lah I control dengan cara mengalihkan kepada hal yang lain tapi yang kat bawah tu…… mmmmmm! Tak sporting langsung!

I masih ingat waktu tu ukuran taji I ni baru 5 inchi, kira waktu tu agak besar juga. Jadi bila dah kembang taji tu…… macam mana nak sorok. Macam nak terkeluar adalah. Hehehe!

Nasib lah Kak Fazita tu rileks saja. Sporting. Tapi rasa malu tu tak hilang-hilang juga. Last-last I pun minta diri nak naik ke bilik. Mungkin Kak Fazita sedar yang I rasa malu sebab dia nampak taji I yang kembang sangat tu.

“Li…. relekslah, Akak ni kan kakak angkat Li. Tak kisahlah kalau pun akak nampak tu�.
“Betul akak tak kisah?�, kata ku kat dia. Dia tersenyum saja sambil angguk kepala.
“Jangan time ayah dan ibu ada sudahlah……. hehehe�, jawabnya sambil tertawa.
Mengenangkan kata-kata Kak Fazita itu I pun buat tak tahu saja lah terus join dia kat kolam renang. Ayah dan Ibu Kak Fazita memang jarang sekali ada kat rumah. Kadang-kadang tu malam ja. Itu pun dah larut malam. I ngan Kak Fazita pun selalu lah menghabiskan masa kat kolam renang. Jadi taji I ni selalu sahaja kembang…. tapi nak buat macam mana. Waktu tu I melancap pun belum tahu lagi.

Bilik I dan bilik Kak Fazita dipisahkan oleh sebuah bilik mandi. Ianya boleh dimasuki dari bilik I dan bilik Kak Fazita kerana terdapat pintu dari bilik kami masing-masing. Bila I masuk bilik mandi tu, I kenalah tekan kunci pintu yang dari bilik tidur Kak Fazita tu supaya dia tak masuk ke dalam kerana tahu I ada kat dalam. Selalunya dia pun buat begitu juga.

Suatu pagi selepas bangun dari tidur.…. i pun bergegas masuk ke bilik mandi tersebut. Tanpa I sedari Kak Fazita sedang mandi kat dalam. So apalagi…. menjerit Kak Fazita bila I masuk.

“Laaa…napa akak tak kunci pintu....?� kata I bila dia dah diam. Tangannya menutup buah dada dan alat sulitnya, rupa-rupanya Kak Fazita ni kalau mandi telanjang bulat. I terpegun melihat pemandangan indah yang ada kat depan mata I ketika itu.

“Akak terlupalah�, jawabnya.

Tiba-tiba pula tuala yang I pakai merosot jatuh ke bawah, mungkin disebabkan oleh tujahan taji I yang tersedar serta-merta. Taji I yang sedang marah tu tanpa segan silu menunjukkan dirinya. Bila melihat keadaan I tika itu Kak Fazita pun tertawa.

“Li….okaylah, kita dah sama-sama nampak. Kira adillah tu�, katanya. Dia pun mengalihkan tangannya dari menutup buah dada dan farajnya. Kelihatan lah faraj Kak Fazita dengan bulunya yang halus. Dengan senyum-senyum dia sound kat I.

“Apalagi…. jomlah join akak mandi�.

Walau pun agak malu tapi memandangkan Kak Fazita dah kata begitu, I pun joinlah mandi sekali. Pada hari tu kami mandi bersama dalam keadaan bogel. Kami buat tak tahu saja. Kadang-kadang tu Kak Fazita minta tolong sabun belakang dia dan I pun ganti minta dia sabun belakang I.

Sejak hari tu bila I atau Kak Fazita mandi…. pintu tak pernah kami kunci lagi. Kami dah biasa mandi begitu tanpa segan silu. Perkara tersebut tak pernah diketahui oleh sesiapa pun dalam rumah tersebut kecuali kami berdua. Tapi yang I tak tahan tu setiap kali kami mandi bersama, taji I tak pernah mengecil. Fuh….. menderita juga, tapi maklumlah kan….. i ni masih tak tahu apa-apa pasal seks ni.

Mungkin Kak Fazita pun heran juga kerana setiap kali mandi taji I kembang saja. So suatu hari tu dia tanyalah kat I.

“Li…tak sakit kah kalau dah kembang begitu, akak tengok setiap kali mandi kembang saja�.
“Entah lah kak, saya pun tak tahu pula. Agaknya dia tak tahan bila tengok akak seksi sangat ni�, jawab ku polos.

Kak Fazita tersenyum saja bila mendengarkan I membahasakan taji I tu dengan ‘dia’.
“Akak nak tengok dari dekat boleh tak�, tanya Kak Fazita. I tak banyak tanya terus mendekatkan diri pada Kak Fazita. Dia pun memegang taji I dan melihatnya dengan lebih dekat. Ada suatu rasa yang asing I rasakan bila jari-jari Kak Fazita menyentuh taji I. Suatu perasaan yang susah nak digambarkan. Tak tahu pula dari mana I dapat idea tapi tiba-tiba saja mulut I pun berkata,

“Mana adil macam ni kak, Li pun nak tengok kakak punya dari dekat... boleh tak...?�.

“Yelah…..betul cakap Li tu, okaylah…. akak izinkan�, jawab Kak Fazita.

Maka I pun meramas-ramas buah dada Kak Fazita. Tangan Kak Fazita yang masih berbuih sabun dilurut-lurutkannya di taji I dan membuatkan I rasa suatu nikmat yang baru. Makin lama makin laju tangannya yang licin oleh buih-buih sabun tu mengusap dan melancapkan taji I. Jari I pula makin giat meramas kedua buah dada Kak Fazita menyebabkan matanya makin kuyu.

I bangkitkan dia dari kedudukan dia yang melutut dan dudukkan dia kat mangkuk tandas. Tangan I mula menjalar ke farajnya. Faraj Kak Fazita dah basah dengan lendir. Inilah kali pertama I dapat melihat dan meraba sendiri faraj perempuan dari dekat. Tapi I tak berani jolok kat dalam farajnya tu. Jadi I gesel-geselkan saja kat luar.

Rupanya tindakan I tu memberikan satu kesedapan buat Kak Fazita. Bila dah lama I mengesel-gesel kat luar tu punggung Kak Fazita pun terangkat-angkat. Dari bibirnya keluar keluhan. Matanya terpejam erat. Tanpa disedari tangannya terlepas dari taji I. Badannya disandarkan pada tangki pam tandas. I pun meneruskan geselan tapak tangan I itu kepada faraj Kak Fazita.

Kemudian I tunduk untuk melihat dengan lebih dekat faraj Kak Fazita yang dah sangat basah berlendir tu. I tak berniat nak menghentikan geselan tangan I tu memandangkan Kak Fazita seolah menyukai I buat begitu. Kena pula kerana I dah dalam keadaan tunduk tu rambut I yang sentiasa pendek kat belah tepi mengenai pada puting Kak Fazita maka tubuhnya tiba-tiba tersentak. Matanya terbuka. Maka I pun tanya lah...

“Sakit ya Kak...?�

“Tidak Li…. sedap...!�,jawabnya.

Mendengar jawapannya itu I pun menghisap puting buah dada Kak Fazita.

“Ohhhhhhh....!� satu keluhan berat telah keluar dari bibirnya.

I makin bersemangat melihatkan respon Kak Fazita itu. Setelah sekian lama menggesel faraj dan menghisap puting Kak Fazita, tiba-tiba tubuhnya mengejang. Mukanya berkerut sambil menggigit bibirnya sendiri. I waktu pun bingung tak tahu nak buat apa. Tapi kerana Kak Fazita tak menahan tindakan I maka gerakan menggesel dan menghisap tambah ku giatkan.

Punggung Kak Fazita mengayak-ayak membalas gerakan tangan ku di farajnya. Kedua belah tangannya kini memeluk kepala I dengan erat sehinggakan I rasa macam nak lemas kerana muka I tertekan dengan kuat di antara buah dadanya. Apabila punggung Kak Fazita dah berhenti mengayak-ayak, I pun menghentikan gerakan menggesel I tu. Sambil tu I memandang muka Kak Fazita dengan tertanya-tanya dan penuh rasa bimbang. Lama kemudian baru lah Kak Fazita membuka matanya dan tersenyum pada I. Lalu I pun bertanya....

“Kenapa tu kak..... sakit ker....?�

“Hmmm….. sedapnya Li.... akak belum pernah rasa sedap begini�, ujarnya pada I. Kak Fazita menarik nafas dalam-dalam seolah tak cukup oksigen.

Bila dia terpandang taji I yang terpacak sangat keras, Kak Fazita memegangnya kembali.
“Masih keras juga ya...... Li punya ni�, kata Kak Fazita. Kak Fazita tunduk melihat lagi taji I dari dekat.

“Tadi akak urut Li punya sedaplah...�, kata I padanya bila mengenang gerakan tangannya tadi.
“Betul ker?�, tanya Kak Fazita.

“Ya�, jawab I singkat.

“Nak akak urutkan lagi tak....?�, tanyanya pada I. I pun menganggukkan kepala.

Tapi waktu tu buih sabun kat tangan Kak Fazita dah tak ada lagi kerana tersiram air pancut yang dibiarkan mencurah-curah dari kepala paip tu sejak tadi, jadi bila dia mulai melurut macam tadi I, pun tersentak kerana rasa ngilu. Dia pun terkejut.

“Napa Li, sakit ke....?�, tanya nya.

“Ngilu lah kak, mungkin sebab tak ada buih sabun macam tadi tu....�, kata I padanya.

Kak Fazita pun mengoles sabun ke tangannya menyebabkan buih jadi begitu banyak di tangannya. Kak Fazita pun mula lah mengurut taji I macam tadi.

Tubuh I serta-merta dilanda oleh satu macam perasaan yang belum pernah I rasakan sebelum itu. Melihatkan keadaan I yang menikmati perbuatannya…. Kak fazita tambah giat mengurut taji I. Makin lama semakin laju. Perlahan-lahan taji I mulai terasa satu kenikmatan yang baru. Sehinggalah pada satu ketika bila I dah tak dapat menahan lagi kenikmatan tersebut. Maka terpancutlah cecair lendiran (yang kemudian aku ketahui sebagai air mani) pekat yang terbit daripada taji I tu.

Waktu itu I rasa seolah ingin berteriak sekuat-kuatnya kerana nikmat yang amat sangat. Namun jauh di sudut fikiran masih, I sedar bahawa tindakan itu kelak akan mengejutkan tukang kebun dan pembantu rumah di bawah sana. Cecair yang keluar itu terpancut tepat mengenai muka Kak Fazita. Habislah muka Kak Fazita berlepotan dengan cecair lendir itu. Dengan segera aku ingin mencuci muka kak Fazita tu sambil meminta maaf padanya.

“Maaf kak.... Li tak sengaja. Maaf ya kak...!� kata I berkali-kali sambil mencapai gayung untuk mengaut air bagi mencuci muka Kak Fazita.

Oleh kerana ada di antara air mani I itu mengenai bibir Kak Fazita, maka dia pun meludah-ludahkannya. Namun dengan secara tak sengaja, sedikit sebanyak dia terjilat juga saki baki air mani I itu. Bila lidahnya dah terasa kelemakkan air mani tu..... maka dia pun berhenti meludah. Lantaran dicalitnya air mani pada mukanya lalu dijilatnya.

“Mmmm….. lemak lemak masin. Tapi sedap juga Li�, katanya pada I.
I yang sangat terkejut dengan tindakannya itu berdiri tercengang-cengang. Kak Fazita berterusan mencalit saki-baki air mani ku itu lalu menjilat-jilat jarinya sendiri.

“Ish… jangan lah begitu kak� kata I.

Namun dia nampaknya langsung tak memperdulikan kata kata I. Melainkan terus menjilat air mani yang tercalit pada tangannya. I tak berani nak buat apa-apa... lalu hanya memerhatikan perbuatannya.
Kemudian kami mandi bersama saling tolong-menolong membersihkan tubuh antara satu sama lain. Selama mandi tu Kak Fazita sentiasa tersenyum. Selepas mandi dan berpakaian kami sama-sama turun ke bawah untuk sarapan.

Selepas sarapan kami pun naik ke bilik masing-masing kerana merasa agak letih. Sewaktu naik ke atas Kak Fazita sempat mengatakan pada I sambil tersenyum manis....

�Li….. lain kali kita buat lagi ya...!�. I tersenyum menganggukkan kepala.

Hari tu aku tidur siang dengan nyenyak sekali hingga ke tengahhari. Nikmat mandi bersama dengan Kak Fazita tadi masih lagi terbayang-bayang. Tidak mustahilnya kemungkinan bahawa ia akan berulang lagi, membuat I tidak sabar-sabar lagi untuk mandi dengan Kak Fazita.
Sekian sahaja lah dulu kisah kali ini….. next time I sambung lak part kat mana I dan Kak Fazita mulai mengenal oral seks.....!!!
Share:

Kawan Terbaik

I dan S ialah kawan baik dan biasa keluar bersama. Weekend lepas kita cuti bermalam di sebuah resort hasil hasil daripada kita memenangi dalam satu cabutan bertuah. Asalnya kita ambil 2 bilik namun kebetulan masa tu resort sedang buat renovation, tiada bilik kosang lebih, maka hanya satu bilik je kita dapat. i tak kisah sebab sudah kenal sgt dengan S DAN I juga percaya pada S. Lepas makan malam, kita join dlm beberapa aktiviti anjuran resort dan waktu habis aktiviti masih awal lagi, jadi i cadang pergi jalan-jalan kat tepi pandai (memang i suka sgt dlm perkara nie). Tiba-tiba hujan turun dgn lebat, kita bergegas lari balik namaun bila sampai bilik kita berua dah basah habis, lepas salin baju i buat minuman panas, sambil minum kita sembang di balkani sambil tengok pemandangan luar, betul betul selesa sangat........ Tiba-tiba S terpagang tangan i masa ambil minuman, walaupun itu perkara biasa utk kita tapi endah kenapa kali nie rasa lain sikit, mata kita bertentang, S pula tidak berniat lepaskan tangan i. Lepas beberapa saat, i sedar dan cuba lepas dari pegangaN S, tapi tak jadi, malah makin kuat pegangan S ! Muka S semakin dekat dan rasa nak cium i, i elak dengan balingkan muka i, S lepaskan tangan i dan pegang muka i, i tak rela dan cabut lari tapi ditarik S, "Leng,I LOVE U....", i terpegun dan peranjat dengan kata S tu, S peluk i dengan rapat, "realy Leng, dah lama i pendam perasaan S dalam hati, S betul sayang Leng, S betul cinta Leng !!" "S, jangan main..." i cuba lepas pelukan S tapi tak terdaya !! "tak S serius nie !!" terus S cium kat bibir i, tentangan i sekian lama sekian lemah... mungkin nafsu i terangsang, i mula ada respon, balas ciuman S.... S tolak i ke dinding ajak i buat french kiss, sekian lama tangan S mula gerak masuk ke dalam t-shirt besar i, tangannya makin menuju ke atas, tibalah di dua gunung i(size 36C), S ramas buah dada i di luar coli... S tak puas setakat nie, mulutnya masih cium ganas di muluh i, lidahnya gerak rancak dlm mulut i main dgn lidah i, tangan S pula gerak tanggal baju i dengan senang krn i angkat tangan sendiri dgn rela hati.... Tangan S mengusap-sap di belakang i yang terdedah, kancing coli i dijumpa dan dibukanya, coli yang melindung buah dada i selama nie ditanggalkan oleh S.... mulut S turun di telinga dan leher i, tangannya pula ramas di buah dada i tidak pernah disentuh oleh mane-mane jantan... "emmm....arrghh !!" makin geli makin berahi i dibuatnya. S berhenti dan dukung i ke atas katil single, dia buka semua pakaiannya dan terus didih atas badan i, i sedar, tidak ingin ia terus berlanjut, i beri tentangan, S segera serang mulut dan buah dada i.... i tidak mampu bertahan, kalah di bawah serangan S... "aahhh !! jangan, jangan henti" tak sangka i terkeluar kata-kata nie, tangan i juga automatik gerak cari "adik" S dan pegang usapnya... S senyum manis atas tindakan padu i terus serangan di telinga i, leher i dan buah dada i yang makin keras, tetek i yang tegang tu dicium, ditarik dan kadang kadang digigit halus !! Tiba-tiba S.....
Share:

Milah

okay lah aku dok baca hangpa punya cerite aku pun teringat lah satu cerita aku masa aku baru lah nak belaja r buat seks nie . masa tu aku baru aje lepas spm so aku bekerja dengan mak pak aku sendiri .aku nie rider so aku suke ler kuar malam malam , kekadang race kekadang aku gi minum minum kat warong kat satu tempat nie mane bleh bagitau kan nanti pecah ler pulak port aku hehehehehehh
dalam beberape hari tu aku maleh nak race so aku pun pi la melepak kat satu warong nie, tak pernah aku gi warong tu , tak ler kecik sangat warong tu name warong tu die taruk restoran ape ntah aku dan tak ingat dah.

masa aku melepak tu atkde orang lain selain member aku jer mase tu kami dua orang je kat situ yang minum biasak ler kan mase tuh dah dekat kul 2 pagi dah so mane ade orang kan .
lagipun memang restoran tu tutup lambat sebab die bukak pun lambat.
mase tu ade ler dua orang pelayan ler (waiter ler konon)
yang sowang nih awek siam, die ler yang datang amik order yang sowang lagi tengah layan blues kot sebab aku tengok die macam menagis je kat krusi balh sane jauh ler sket dari tempat kami duduk tuh.
nak dipendekkan cite die nie dah clash ngan balak die so aku saje je nak test aku cakap bior aku je yang jage die die tak menolak plak

so hubungan aku nagn die semakin rapat , kalau aku gi kl aku bawak ler die jalan jalan dalam van mase tuh aku apelagi ringan ringan ler dengan die yamg member aku sowang lagi nih kat kusi belakang plak tengah syok mengulum ngtan awek siam tuh.

adeler satu ari tuh aku tak keje so aku pun pi lah umah si awek nie mase tu aku terserempak ngan die kat tengah on the way nak gi umah die ,die kate die nak gi keje awal, so aku kate tak payah ah ikut aku gi minum ke ape ke ,so die pun tak mengelak, aku pun bawak die ke umah aku, kat umah aku aku ushar line dulu tengok clear sebab jiran aku ntah gi mane ntah so aku pun mule ler srembamng sembang nagn die lepaoih tu aku pun rapat punye rapat aku terus cium die kat pipi die tengok aku semacam je aku tak peduli lepaih tu aku try buat french kiss ngan die plak die mule mule tak membalas lepiah tu mase die dah stim die pun apelagi mebalas kucupan ku denbgan rakusnyer sekali mase tu aku tak ler banyak pengalaman sangat dalam buat sex nie , adeler sket sket

so lepaih tu aku pun naik syek aku raba tetek die macam yang selalu aku buat ngan die tapi kali nie dengan lebih lamam sambil kami tengah bercium, masu tu aku dah tak trahn dah aku lepaskan mulut die dan terus bukak baju kebaya die perghhh baru ler aku dapat lihat dengan jelas tetek die punye ler lawa kulit sawo matang. hmmmm terliur aku sebentar lapas tu aku pun bukaka kancing die dan baringkan die atas katil aku terus aku terkam tetek die , ape lagi nyot nyot ler aku kat tetek die die pun ape lagi ahhh ahhh ahhh ahh punye ler sedap die kate selalu dapat rabe aje tak stim sangat kali aku nyot terus die terangkat angkat tu baru nyot tu , makin lama makin tegang ler die punye tetek dah puas kat situ plak aku nak gi kat cipap die die tahan aku ingat die tak kasi rupe rupenye die terus londeh shaort aku terus hiap aku punye kote perghhh tak pernah aku rase nyilu dan sedap sebegitu walaupun aku melancap nikmat tak terkata,lepas 15 minit die kulum kote aku au tak tahan lagi aku cakap nak keluar dah die tak peduli terus die kulum trus kote makin laju lagi die kulum, sampai ler aku kuar mani ,,

lepas tuh aku tarik kote aku yang masih mengang tuh sambil tangan aku mencari kancing skirt die dapat aje tewrus aku bukak dan terius aku sembam kepaala kau kat panties die ,aku main main kat jari aku kat luar panties die dulu , mase tuh die dah start nak stim balik dah aku pun terus tarik penties die dan die pun tolong aku dengan mengangkat badan die sket , dah bukak ape lagi aku pun terus jilat pantat die walaupun aku tak tau nak jilat kat mane aku pun try ler mase kat biji die tu aku jilat aku tengiok die ler stim terangkat angkat badan die aku pun terus lagi jilat biji ape ntha name die tuh sampai ler satu ketika tu aku tengok die macam kene kejutan lelktrik kejang semacam aje aku bukan tau ape aku [pun redi je nak masukkan tiang sakti aku ke dalm lurah berpaya die tuh mase tuh aku tengoik die pejam mate die aku pun masukkna ler tiang aku pelan pelan aik takde respon pun , aku pun ape lagi terus melakukan dayungan baruler aku tau yang die dah tak bermaya dah lebih kurang 3 kali climaks sebelum aku masukkan tiang aku ,

aku pun tak buangt mase lagi terus aku ayun berbunyi cup cuppp cuppp cupp
berlaga aku ngan die aku terus melaju kan lagi dayungan aku die pun arghhh arhghhh sedap bang sedap laju lagi bang, aku pun tengah leth tu aku teruskan gak sampai ler die kemuncak untuk kali keberape ntah aku blum lagi aku tak peduli terus je aku anyak die samapi ler aku klimak s dan klimak s yang termat sedap sekali samapi aku terlentok kat atas badan die penat sangat kot ;

mase tu die pun tengok aku dan senyum pas tu die kate syok ler die nak lagi aku kate nanti nanti ler aku letih sangat

bersambung..........
Share:

Kecurangan Seorang Isteri

Aku masih ingat waktu tu, Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku.
Belahan punggung ku menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu.
Ku hulurkan tangan ku ke belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami ku akhirnya merasai kehangatan batang lelaki lain yang jauh lebih muda berbanding diri ku.
Din menarik ibu jari ku ke pembuka zip seluarnya. Jari ku mengikut haluannya hinggalah aku berjaya membuka zipnya. Ku seluk tangan ku di dalam seluarnya. Kehangatan tubuh lelaki yang terperangkap di dalam seluar seakan menyerap tangan ku. Batangnya yang terperangkap di dalam seluar dalamnya aku pegang. Aku kocok menggunakan kemahiran ku sebagai seorang wanita yang berpengalaman.
“Kak Maz, sedapnya…” Din melahirkan rasa nikmatnya kepada ku.
“Batang jahat awak ni nak kena hukum tau!” kata ku dalam keberahian yang semakin menguasai diri ku.
“Hukumlah saya kak. Buatlah apa sahaja yang akak mahukan,” Din memancing berahi ku.
Aku palingkan tubuh ku menghadap dirinya. Aku tarik lehernya hingga dia tertunduk kepada ku. Wajah kami semakin rapat dan akhirnya bibir kami bertemu dan saling berkucupan menzahirkan kegeraman masing-masing. Lidah kami sesama menguli. Air liur kami bersatu dalam kehangatan asmara yang benar-benar melekakan. Aku sungguh asyik menerima kucupan asmara yang penuh nafsu membelenggu ku.
Aku sudah tidak dapat untuk bersabar lagi. Pantas jari ku membuka butang seluar jeansnya. Sambil berkucupan aku tahu di mana perlu ku buka. Kemudian disusuli seluar dalamnya.
Aku segera menghentikan kucupan. Mata ku segera menangkap rupa bentuk senjata lelaki muda yang berjaya mencairkan hati ku. Kepalanya yang kembang berkilat kelihatan comel dan membuatkan nafas ku sesak keghairahan. Pelir yang berurat bagaikan peluru berpandu yang seakan mahu dilepaskan kepada ku.
“Kenapa Kak Maz?” Din pelik melihatkan ku yang terpegun dengan senjatanya.
“Seksinya Din,” kata ku, sambil aku terus tunduk dan menghisap kepala senjatanya yang paling ku geramkan.
“Oooohhh… Sedapnya Kak Maz,” keluh Din sewaktu bibirku rapat menguli daging mudanya yang kekar itu.
Ku gunakan pengalaman ku sebagai isteri selama 12 tahun ini buat Din. Aku mahu dia tahu aku bukan calang-calang punya wanita. Aku mampu memuaskannya hingga dia tidak dapat bangun. Aku mahu Din puas-sepuasnya hingga tidak dapat melupakannya seumur hidupnya.
Telurnya aku usap dan belai. Aku ramas lembut bagi merangsang perjalanan air maninya nanti. Lidah ku menjilati batangnya dari pangkal hingga ke lubang kencing. Ku lakukan berkali-kali sebelum kepala bulatnya yang kembang berkilat hilang tenggelam masuk di bibir ku.
Sesudah itu sudah pasti hisapan bibir ku semakin dalam, bahkan hingga bulu ari-arinya yang pendek dan kemas rapat menyucuk hidung ku. Sedapnya hingga anak tekak ku yang sudah lali diterjah batang suami ku yang ego itu, sengaja ku cecah lama-lama di kepala takuknya.
Ku terus turun naikkan kepala ku hingga pelirnya ku lalukan keluar masuk mulut ku. Batangnya semakin utuh. Aku seakan mengulum batang kayu yang berkulit manusia. Aku semakin berahi dan bersemangat mengulum senjatanya yang keras keluli.
Di saat itu syaitan mula meracun fikiran ku, alangkah nikmatnya jika dapat ku miliki lelaki muda ini buat selama-lamanya. Aku rela jika setiap masa dan setiap saat pelir muda yang kekar itu inginkan tubuh ku. Alangkah nikmatnya jika dapat ku nikmati kehangatan air mani memancut keluar dari batang pelirnya yang terbenam jauh di dalam tubuh ku, meski pun di lorong belakang yang jarang sekali dilalui suamiku.
Tidak ku sangka perkenalan singkat antara aku dan Din di dalam lif tempohari membawa kami kepada perhubungan yang sebegini intim. Dari bertanyakan nama dan tempat kerja di awal pertemuan, kemudian secara kebetulan bertemu sekali lagi dan bertukar nombor telefon dan terus saling berhubung secara sulit hingga kami bertemu berdua walau pun sekadar makan malam bersama.
Memori pertemuan ku dengannya tiba-tiba lenyap dari fikiran apabila Din kelihatan semakin tidak keruan. Pelirnya semakin keras tak terkawal. Kepala takuknya semakin berkilat dan memperlihatkan lubang kencingnya yang semakin terbuka. Nyata nafsu Din semakin di puncak syahwat. Benih buntingnya bila-bila masa sahaja akan keluar kepada ku.
Ku hisap kepala takuknya dan ku uli dengan lidah ku. Ku lancapkan pelirnya hinggalah akhirnya pancutan sulungnya laju menembak hidung ku. Ku bukakan mulut ku menadah pelirnya. Sekali lagi pancutan padu meluru masuk dan mendarat di lidah ku. Dan seterusnya berhamburan air maninya laju tanpa henti ke dalam mulut ku.
Dengan pantas ku kulum seluruh batangnya dan menghisap air maninya yang seakan sengaja di pam sepuas-puasnya biar memenuhi mulut isteri orang yang dahaga ini. Tanpa dikawal, ku meneguk setiap air mani yang memancut di dalam mulut ku. Jelas pekat dan banyak air mani lelaki muda ini. Hingga ku rasa tekak ku seakan payah menelannya.
Selepas selesai, aku kembali menyarungkan tudung di kepala dan mengemaskan baju kurung sutera di tubuh ku. Din ku lihat memakai kembali seluarnya dan mengemaskan kemeja di tubuhnya. Kemudian kami berjalan keluar dari tangga belakang menuju ke tepi jalan dan kami akhirnya berpisah mengikut haluan masing-masing. Din menuju ke keretanya sementara aku menuju ke perhentian teksi menunggu ketibaan suami ku yang bakal tiba menjemput ku pulang ke rumah.
Share:

Masa Bekerja

Aku ni masa sekolah dulu takdelah gila seks sangat macam member-member aku dulu. Ada yang bawak CD bluelah, majalah playboy dan memacam lagilah. Aku pernah sekali dua jek tengok itupun setakat majalah jek. Tapi sekarang aku nak citer masa aku kerja dekat sebuat pulau (resort di JR). Masa mula-mula datang interview ada 3 orang girl ni saing dengan aku sekali. Semuanya cun-cun. Akupun berkenalan lah dengan diaorang. Ada sorang tu nama dia Fatimah, apply nak jadi chef kat situ dan 2 orang lagi Arowana & Aisya. Diaorang tak kisah kerja apa asalkan kerja. Lepas seminggu aku dapat kerja, jadi lifeguard. Mungkin kelayakan aku ni memuaskan aku dijadikan Asst. Commander kat bahagian lifeguard. So aku diperkenalkan dengan pekerja-pekerja bahagian aku. Dalam bahagian lifeguard terbahagi 2 kumpulan. 1 kumpulan diketuai oleh boss aku sendiri dan satu lagi akulah ketuanya. Dalam kumpulan aku terdiri dari 15 ahli, 7 lelaki 8 pompuan. Biasanya aku akan duduk di kaunter persalinan dan ahli-ahli aku yang mengawasi persekitaran pantai dan kolam mandi. Kat resort tu aku diberi satu rumah khas dan aku memilih beberapa orang ahli kump. Aku untuk duduk dengan aku. Tapi diaorang yang duduk serumah dengan aku ni perangai dia gila sikit. Nak dikata tiap-tiap hari ada je CD blue yang diorang tengok. Walaupun aku boss dalam kump. tu tapi aku tak kisah sangat. Dan lama kelamaan akupun sama-sama tengok dan selalu jugaklah melncap tapi taklah ramai-ramai. So adalah dalam sebulan tu stok CD takde. Akupun makin gian. So masa aku tengah dok lepak kat kaunter datang si Arowana ni. Akupun bebuallah dengan dia. lama jugak sampai dah nak tutup kaunter. Bila aku nak tutup jek dia sound nak gi sauna dulu. Aku cakaplah dah tutup tapi dia kata bukalah sekejap dalam ½ jam jek. Akupun bukalah sauna jek untuk dia sorang pastu aku pegilah round-round tengok budak-budak aku. So dalam 45 minit pastu aku pegi tengok, kabus tebal akupun masuk jek. Aku ingatkan dah takde orang so aku pulak naik syok. Akupun tanggallahbaju dengan seluar pastu duduk kat dalam tu dengan kabus. Entah macam mana aku rasa tangan aku terpegang benda lembut dan serentak dengan tu aku dengar suara menggertak. Aku cam suara tu rupanya si Arowana. Terkejut beruk aku. Pastu Wana ni tanya macam mana aku boleh ada kat situ pastu aku jawablah yang aku ingat dah takde orang. Pastu mulut aku ni gatal pegi tanya si Wana ni dia tak pakai baju ker. Wana tak jawab pastu akupun bukalah pintu sikit bagi kabus keluar sebab nak tengok gak body dia camner. Masa nak tunggu tu akupun bayangkanlah sambil tangan aku mengurut-urut zakar aku. Masa aku tengah melancap tu Wana tegur aku. Dia tanya aku buat ape. Aku tengok dia dah berkemban dengan tuala. Akupun cover zakar aku yang dah keras giler. So bila kabus dah hilang aku nampaklah susuk tubuh si Wana ni. Fuhh memang kelas. Zakar aku yang dah keras bertambah keras. Masa Wana nak keluar aku tarik towel dia dan akupun mengambil peluang melihat tubuh Wana. Pastu aku tengok muka Wana merah bengang sambil menutup balik badan dia dengan towel. Pastu aku beranikan diri tanya dia boleh tak aku tengok lagi sekali. Dia dengan pantas terus keluar dan akupun dengan cepat menarik sekali lagi towel dia dan kali ini aku terus tarik tangan si Wana ni. Mungkin aku tarik kuat sangat dan Wana pun terjatuh atas zakar aku yang menegang. Terasa sikit tapi under control. Wana cuba bangun dari atas peha aku tapi aku dengan keras menahan. Wana cuba menjerit tapi aku cepat bertindak dengan mencium mulutnya sambil tangan aku menahan kedua tangan Wana yang meronta. Lama-kelamaan Wana tidak meronta dan Wana juga membiarkan aku meramas-ramas buah dadanya yang tak berapa besar. Kemudian aku melepaskan towel dari pinggang aku dan meletakkan tangan Wana kat zakar aku. Aku pelan-pelan mendorong tangan Wana sehingga tangannya bergerak sendiri. Lalu aku melepaskan mulut aku dari mulut Wana dan menuju kearah putingnya yang menegang. Setelah kiri, kanan pula. Kemudia aku melurutkan lidah aku sampai kearah rerambut yang halus dan sehingga ke arah cipapnya yang berbau air mazinya. Pada mulanya aku terasa geli tapi kerana nafsu aku terus jilat sampai licin cipap si Wana. Masa aku jilat-jilat tu Wana ni klimaks lagi dah aku tengok Wana semakin lemah. So akupun memasukkan zakar aku yang dah keras ke dalam mulut si Wana ni. Tapi Wana tidak mengolom. Jadi akulah yang menyorong tarik zakar aku dalam mulut Wana. Dalam 10 minit, aku dah tak tahan terus aku cabut zakar aku dan geselkan kat cipap Wana. Aku tengok muka Wana dah lesu gile so akupun terus masukkan zakar aku dalam cipap Wana sikit-sikit secara pelan-pelan. Sampailah aku rasa ada satu halangan terus dengan kuat akupun menerjah masuk dan serentak dengan itu Wana menjerit kesakitan. Akupun berhenti seketika sampai Wana ni dah reda pastu akupun mulalah kerja sorong tarik dari pelahan sampailah laju. Masa tu suara Wana bercampur macam rasa sakit ada, rasa suka pun ada. Dalam 15-20 minit aku rasa nak terpancut terus aku cabut zakar aku dan terpancut atas badan dan ada yang terkena pada buah dada Wana dan ada terkena pada mukanya. Selepas itu aku baring sekejap dalam 5 minit dan aku keluar mengenakan pakaian aku semula. Lepas siap aku tengok si Wana masih terlentang so aku pakaikan baju dia. masa aku nak pakaikan seluar tu aku nampak kesan darah. Dan baru aku tahu yang darah tu adalah darah dara dia. Kemudia aku jirus satu gayung air kat muka Wana dan diapun sedar. Lalu aku meminta maaf atas perbuatan aku. Lantas Wana pun keluar. selepas itu Wana berhenti kerja dan aku tak berjumpa dia lagi sampailah sekarang tapi permainan Sex aku tak putus dan buat pengetahuan kauorang semua anak buah perempuan dalam kumpulan aku telah aku kerjakan.
Share:

Mariani dan Ayah

Namaku Mariani, aku adalah seorang surirumah yang berumur 31 tahun, sudah 8 tahun aku aku berkahwin dengan Roslan. Hasil dari perkahwinan, aku mempunyai 3 orang anak dan anak-anakku semuanya sudah bersekolah.

Suatu malam rumahku dikunjungi oleh ayahku yang tinggal tidak jauh dari rumahku. Dia meminta untuk bermalam di rumahku semalam dua kerana telah bergaduh dengan emakku. Aku dan suamiku tidak berkeberatan membenarkan ayah bermalam dirumah kami. Suamiku juga gembira kerana dia terpaksa menghadiri mensyuarat di Kuala Lumpur keesokan hari selama dua hari.

"Bagus jugak ayah di sini sebab saya terpaksa ke kuala lumpur esok. Tidaklah saya risau sangat jika ayah tinggal di sini, dapat tengokkan Ani dan anak-anak Lan," kata suamiku.

"Ye la ayah... tidaklah Ani takut sangat bila malam," sambungku.

"Ayah tak kisah, terima kasihla sebab benarkan ayah bermalam di sini," jawab ayah.

Ayah telah berusia 68 tahun, tetapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya.

"Kenapa ayah bergaduh dengan mak?" Tanyaku.

"Entahla... mak kau asyik membebel saja, ayah pun tak faham," jawab ayah dengan nada agak sedih.
Kesian juga aku mendengar keluhan ayah kerana aku juga tahu yang emak bersikap acuh tak acuh dalam menberikan perhatian terhadap ayah. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat ayah yang kepenatan lagi pun suamiku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok.

Keesokan harinya selepas suamiku bertolak ke Kuala Lumpur, aku melakukan aktiviti harianku sebagai suri rumah seperti biasa. Anak-anakku pula ke sekolah, jadi tinggallah aku dan ayah di rumah.

Aku melihat ayah asyik termenung, mungkin mengenangkan nasibnya. Aku merasa ayah mungkin mengalami perselisihan yang agak besar dengan emak. Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan ayah, ketika aku menyiapkan makan malam, ayah dan anak-anakku berada di ruang tamu menonton tv.

Selesai makan malam, lebih kurang pukul 10 malam anak-anakku semuanya masuk tidur kerana esok mereka bersekolah. Aku pula sibuk di dapur mengemas pingang mangkuk, ayah berada di ruang tamu dan masih termenung.

"Hai ayah... termenung aje, teringatkan mak kat rumah ke?" Tegurku memecah kesunyian.

"Ishh... takde lah Ani, kalau ayah ingatkan kat dia pun boleh dapat apa, mak kau dah tak sayang kat ayah," dengan nada terkejut ayah menjawab.

"Eh ayah ni, tak baik cakap macam tu... mana ayah tahu mak dah tak sayang ayah lagi?" Tanyaku.

"Kalau mak masih sayang kat ayah, dia buat macam Ani ni haa... makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya," jawab ayah.

"Manalah tahu... biasanya selalu tidur berdua, malam ni ayah keseorangan pulak," tambah ku dan ayah ketawa kecil mendengarnya.

"Apa sebab ayah dan mak bergatuh, cuba bagitahu Ani," tanyaku.

"Takde ape la Ani, masalah kecil je," jawab ayah.

"Ani tahu ni mesti masalah besar, sebelum ni ayah tak pernah merajuk macam ni... cakapla ayah... bagitahu Ani, Ani ni kan anak ayah..." pintaku.

"Kalau kau nak tahu sangat, baiklah... ayah ni dah hampir 6 tahun tidur berseorangan, sejak adik kau lahir sehingga sekarang, mak kau tak pernah melayan kemahuan batin ayah, tiang bendera ayah ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh mak kau, tapi mak kau selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah marah sangat," kata ayah.

Aku agak terkejut dan sedikit malu apabila mendengar cerita dari ayah, namun aku faham sebab aku sudah berkeluarga.

"Ala ayah... mak kan dah tua, sebab tu la dia tak mahu melayan ayah," jawabku.

Walaupun ada perasaan malu untuk bercakap soal seks dengan ayah, aku terpaksa kerana aku yang memaksa ayah agar memberitahu masalahnya padaku.

"Ayah tahu, tapi ayah pun ada nafsu... tak kan sekali-sekala pun tak boleh. Ayah pun tua juga... habis ayah nak buat macam mana, tak kan ayah nak cari pelacur...." ayah berkata dengan nada geram.

Aku terkejut mendengar kata-kata ayah, aku tidak meyangka ayah berkata sedemikian.

"Sabarla ayah..." aku cuba menyabarkan ayah.

Baru aku tahu kenapa ayah bergaduh dengan emak. Ini kerana kemaruk nafsu seks ayah yang gian untuk merasai cipap perempuan. Patutlah ketika makan semua malam tadi aku perasan yang ayah asyik merenung buah dadaku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku pakai. Sudah menjadi kebiasaanku bila di rumah, aku hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku juga merasa kesian dengan masalah yang di hadapi ayah.

"Kau ni Ani, jangan jadi macam mak kau... jaga hati dan perasaan suami kau. penuhi keinginan suami kau seab itu memang tangugjawab seorang isteri," kata ayah lagi.

"Ye la ayah, Ani tahu... tapi abang Lan mana nak pandang sangat Ani ni, tubuh dah gemuk. Dia tu pun asyik sibuk je, takde masa sangat kat rumah," jawabku.

"Eh... mana ada gemuk, apa la Lan tu... kau yang cantik ni di tinggalkan kat rumah. Kalau ayah, ayah nak sentiasa di sisi isteri yang cantik macam kau ni," kata ayah memujiku.

"Ala ayah, Ani ni mana cantik sangat... anak dah tiga, tubuh pun tak menarik lagi... tu yang abang Lan tak nak pandang kot!" Aku menjadi sedikit bangga dengan pujian ayah.

"Betul Ani... kau ni masih cantik, tubuh kau masih solid dan mengiurkan lelaki memandang... macam mak kau masa muda dulu.. tapi mak kau tu perangai dia teruk sikit," ayah memujiku lagi, aku menjadi gembira mendengar pujian dari ayah.

"Tak pe lah ayah, sabar je lah, dah perangai mak macam tu... Ani nak selesaikan kerja kat dapur tu dulu, lepas tu kita sambung bercerita," kataku sambil bangun dan terus ke dapur.

Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yang ayah berada di belakangku. Bila aku bangun punggungku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan ayah hampir terjatuh. Ayah telah memegang punggungku sehingga tubuhnya rapat pada bongkah punggungku untuk mengelak dirinya dari terjatuh.

Aku dapat merasakan kekerasan batang ayah menempel tepat pada lurah punggungku. Mungkin batang ayah mengeras ketika kami berbual-bual tadi atau ayah terangsang apabila melihat aku yang tertonggeng itu. Aku tak pasti tetapi aku tahu keadaan ayah yang sedang kemaruk nafsu itu akan cepat terangsang.
Aku juga merasa sedkit terangsang apabila merasa batang ayah di lurah punggungku, aku sekarang cepat terangsang kerana sudah beberapa minggu suamiku tidak menyetubuhiku.

"Ayah ni... terkejut Ani..." tegurku dan ayah mula menjarakan tubuh dari punggungku.

"Maafkan ayah Ani, ayah tak sengaja... tak perasan pulak Ani nak bangun. Ayah nak basuh tangan ni..." jawab ayah tersenyum.

"Tu la ayah ni, nasib baik terlanggar punggung Ani, kalau terlanggar benda lain, entah apa akan terjadi."

Tak sangka kata-kata itu keluar dari mulutku. Ini mungkin kerana aku mula bernafsu, cipapku mula berdenyut-denyut kerana merasakan kekerasan batang ayah yang menempel pada lurah punggung tadi.
Namun aku tak meyangka aku boleh terangsang dengan ayahku sendiri. Mungkin sebab kerana sekarang ini aku dahagakan belaian suamiku.

"Ayah nak kopi... nanti Ani buatkan?" Cepat-cepat aku bertanya kerana aku merasa malu dengan kata-kataku tadi.

"Kopi apa..." tanya ayah.

"Kopi tongkat ali campur madu," kataku sambil mengambil cawan untuk membuat kopi.

"Eh tak payah susah-susahlah Ani, tapi kalau dah buat tu ayah minum aje," kata ayah.

"Ayah ni... nah..." aku menghulurkan air itu kepada ayah dan ayah terus meminumnya.

"Bila kena kopi tongkat ali ni selalunya tongkat ayah turut sama menegak, entahlah... sejak akhir-akhir ni malam-malam asyik bangun je tongkat ayah ni, nak pacak kat mak kau, dia tak bagi," kata ayah lagi.

Aku hanya tersenyum dan faham apa yang dimaksudkan oleh ayah, aku bertambah terangsang mendengar kata-kata ayah tapi aku hanya bersikap biasa.

"Bila dah menegak, ayah yang susah, tak lena tidur dibuatnya, nak buat macam mana, mak kau tak nak layan," ujar ayah lagi.

Aku tahu perbualan ayah mula menyentuh soal-soal seks, aku tahu yang ayah memang gian sangat nak bersetubuh. Aku juga merasa kesihan dengan nasib ayah, jika boleh aku mahu menolongnya.

"Ayah mintaklah elok-elok dengan mak, cakaplah kat mak... melayan suami tu wajib kalau tak berdosa," kataku.

"Dah bebuih mulut ayah ni ceramah kat mak kau tu, akhirnya ayah pula dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri. Mak kau tak tahu yang ayah ni teringin sangat nak bersetubuh," jawab ayah.

Cipapku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi.

"Ani kesian tengok ayah tapi tak tahu nak tolong macam mana, memang Ani faham sangat kalau lelaki dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, samalah macam abang Lan tu," kataku lagi.

"Apa boleh buat Ani, nasib baik la kau ni anak ayah... kalau tak dah lama ayah peluk-peluk tubuh seksi kau," jawab ayah membuatkan aku mula tergoda.

"Ala ayah ni... tubuh Ani ni seksi ke?" Tanyaku.

"Eh kau ni Ani... ayah tak bohong, kalau ayah dapat seminggu tak makan pun tak pe," jawab ayah.

"Sebenarnya Ani tak sampai hati nak tengok ayah macam ni, tapi Ani tak tahu nak tolong macam mana. Ani dah ngantuk ni, Ani masuk tidur dulu la ayah," kataku sambil berlalu ke dalam bilik tidurku meninggalkan ayah.

Aku terjaga dari tidur apabila merasa ada tangan yang meramas-ramas buah dadaku, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut.

"Ani... ayah ni, maaf la Ani, ayah dah tak tahan ni bila tengok tubuh Ani yang menghairahkan ni...." bisik ayah di telingaku.

"Ehh... ayah, terkejut Ani... apa ayah buat ni, Ani ni kan anak ayah," jawabku.

"Tolonglah Ani... kasihankan la ayah, sekali je. Ayah teringin sangat nak merasa cipap, lagipun bukannya luak apa-apa pun. Kau pun bukannya anak dara lagi, tolong la Ani... sekali ini je... boleh ye Ani," rayu ayah.

"Tapi Ani takut la ayah..." kataku.

"Boleh la Ani, ayah tahu kau seorang anak yang baik... kau jangan takut. Tak siapa yang tahu kalau kita tak pecahkan rahsia ni. Anggap sajalah kau membalas jasa ayah... boleh ye Ani..." renggek ayah sambil tangannya meraba dan meramas kembali buah dadaku.

Rabaan dan ramasan ayah di buah dadaku mula merangsangkan nafsuku. Aku hanya mendiamkan diri membiarkan tangan ayah terus bermain-main di dadaku. Melihat diriku diam dan membiarkannya meramas-ramas buah dadaku, ayah semakin berani. Aku dapat rasakan ayah mula mengosok-gosok permukaan cipapku yang mula basah.

"Ani... ayah dah tak tahan sangat ni, ayah nak masukkan batang ayah dalam ni ye..." bisik ayah sambil menekan-nekan cipapku.

Aku yang sudah terangsang hanya diam dan mengangguk lalu menarik tubuh ayah supaya menindihi tubuhku. Ayah naik menindihi tubuhku lalu memeluk erat tubuhku. Ayah mula menarik bajuku ke atas dan menanggalkannya, ayah juga melucutkan kain batik yang masih di tubuhku dan berbogellah aku di dalam pelukkannya. Buah dadaku diramas-ramas beberapa kali lalu ayah memanggalkan kain pelikatnya.
Ayah yang tidak berbaju itu mula menganggkangkan kakiku, aku mengerang apabila terasa ayah mula mengesel-gesel kepala batangnya pada lurah cipapku yang sudah licin dengan air berahi.

"Ayah masukkan ye..." bisik ayah lagi.

Aku hanya mendiamkan diri sambil memejam mataku menanti tusukkan batang keras ayah. Aku mengerang apabila bibir cipapku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang ayah kedalam cipapku.

Ayah mengeluh kesedapan ketika batangnya mula menguak masuk, setelah separuh batang ayah memasuki cipapku, di tariknya keluar dan ditekannya masuk kembali dengan lebih dalam sehingga keseluruh kepanjangan batang ayah tenggelam didalam rongga cipapku.

Aku menjerit perlahan menahan kesenakkan kerana inilah kali pertama rongga cipapku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahimku.

Ayah membiarkan batangnya terendam di dasar cipapku, aku yang kegelian dan kesenak an itu mengemut dan mencengkam kemas batang ayah sehingga tubuhku terasa kejang dan mengeluarkan air klimaks yang pertama. Memang besar dan panjang batang ayah ku rasakan sehingga rongga cipapku terasa penuh.
Ayah menggoyang-goyangkan punggungnya memusing-musingkan batangnya yang masih terendam rapat di dalam cipapku. Geselan kepala batang ayah yang menyentuh pintu rahimku dengan bulu-bulu dipangkal batangnya yang lebat itu mengosok-gosok kelentikku sambil ayah meramas dan menghisap puting buah dadaku menyebabkan aku bertambah terangsang. Tubuhku menjadi lemah, tetapi aku gagahi juga untuk menahan asakan batang ayah yang mula menghenjut cipapku dengan rentak perlahan.

Batang ayah sentiasa menyentuh pintu rahimku setiap kali ditusuk hingga kedasar cipapku. Ayah menujah cipapku dalam tempoh yang agak lama dan batangnya masih gagah menikam cipapku. Aku telah pun klimaks untuk kali ke dua ketika batang ayah rancak menghenjut cipapku. Walau pun sudah klimaks dua kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada cipapku setiap kali batang ayah keluar masuk dari rongga cipapku.

Aku membalas tujahan batang ayah dengan memeluk kemas tubuhnya dengan mengemut kuat batangnya, kakiku disilangkan pada pinggangnya menyebabkan batang ayah tertanam rapat di dalam cipapku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala batang ayah yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut cipapku mencengkam batang ayah.

Ayah mula mengerang kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasakan batang ayah mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang. Ayah mengerang kuat ketika melepaskan pancutan air maninya yang menghangatkan rahimku, aku juga melepaskan air klimaksku yang ketiga.
Aku terdampar kepenatan dan aku dapat merasakan batang ayah masih memuntahkan air maninya sehinggalah memenuhi setiap rongga cipapku.

Selepas itu ayah tedampar kelesuan di atas tubuhku beberapa minit dan aku minta ayah mencabut batangnya kerana aku ingin kebilik air. Aku membuka lampu bilik dan aku agak terperanjat melihat kepanjangan batang ayah yang masih separuh keras itu. Hampir sekali ganda kepanjangan dengan batang suamiku, patutlah aku kesenakkan dikerjakan ayah.

Ayah mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepadaku dan memuji-muji layanan aku dan mengatakan aku sudah membalas jasanya sebagai seorang anak. Aku hanya tersenyum bangga mendengar pujian ayah.

"Kita habiskan di sini ajelah ayah, lepas ni anggaplah tiada apa-apa yang berlaku di antara kita," kataku.

"Ye lah Ani, ayah pun harap macam tu, tapi kalau ayah teringin nak rasa lagi... bolehkan?" Tanya ayah.

"Lepas ni kalau teringin nak lagi, pujuklah mak," jawabku.

"Kalau mak tak bagi jugak, ayah mintak dengan Ani boleh sebab memang nikmat dan sedaplah kalau dapat bersetubuh dengan Ani," Tanya ayah.

"Tengoklah nanti, kalau boleh Ani bagi... kerana ayah Ani sanggup," jawabku sambil tersenyum.

"Terima kasih sayang... Anilah anak yang ayah paling sayang. Ani memang anak yang baik kerana sanggup berkorban demi ayah," kata ayah sanbil berlalu dari bilikku.

Mungkin malam esok aku akan menjadi tempat untuk memuaskan nafsu ayah lagi. Aku pun tidak tahu sampai bila aku harus memuaskan nafsu ayah namun aku tidak kisah. Kerana ayah, aku sanggup berkorban untuk menjadi anak yang berjasa.
Share:

Mama Rizal

Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk 'melegakan' dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa.

Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu.

Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan 'lega' sekali lalu terus tertidur kepuasan.
Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya.

Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh Mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh Mamanya itu.

Kadang-kala dia pernah ternampak tubuh bogel Mamanya ketika Mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba apabila dia membayangkan kemontokan tubuh Mamanya yang berusia 42 tahun itu, terutamanya di bahagian punggung Mamanya. Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu. Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras.

Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat Mamanya sedang mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata Mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu.

Rizal terperanjat Mama ada di sini?" Rizal hanya mampu mengangguk.

"Maafkan Rizal Mama… Rizal panas tadi…" Rizal memberikan alasan.

"Mama faham. Rizal… Kenapa Mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?"

"Rizal… Rizal pancut air mani ya… Rizal melancap ya?" Sofea memotong cakap Rizal.

"Mesti banyak dan pekat air mani anak Mama dah terpancutkan Rizal?"

"Maafkan Rizal Mama…" Rizal hanya mampu menjawab lemah.

"Tidak mengapa… Mama faham gelodak zakar Rizal…" Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut.

Rizal tersentak dengan kelakuan Mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman Mamanya. Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang zakar Rizal dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali.

"Rizal… Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja… Membazir tahu?" Ucap Sofea lembut pada anaknya itu.

"Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi Mama…" Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan Mamanya.

"Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan."

Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali.

Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut Mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut Mama kesayangannya. Sambil Mamanya mengulum zakarnya itu, Mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya.

Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar.

Rizal agak tersentak bila Mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya.

Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada Mamanya yang pernah satu ketika dulu dihisapnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu.

Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot Mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu.

Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri Mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama.

Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu.

Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat Mamanya itu dia terus tersentak. Sofea memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat. Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam.
Setelah Rizal kembali tenang, Mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat Mamanya yang lebat itu. Dia memeluk Mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar Mamanya.

Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan Mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis Mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat Mamanya sendiri.

Seketika kemudian Mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk punggung Mamanya yang lebar dan padat itu.

Dia lalu naik ke atas Mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur Mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu. Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa.

Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur Mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur Mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur Mamanya yang comel itu.

Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak Mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat Mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan.

"Rizal! Rizal! Tujah lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot Mama!"

"Mama… Rizal geram sangat dengan punggung Mama… Padat… Lebar!"

"Rasa puas-puas Rizal… Ramai lelaki idamkan punggung Mama… Rizal juga yang dapat merasa…"

"Mama… Rizal sayangkan Mama… Rizal sayangkan Mama Rizal…"

"Rasa lagi Sayang… Tunjalkan dalam-dalam lagi Sayang…"

"Mama! Mama!" Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur Mamanya yang maha subur itu.

Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh Mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh Mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang.

Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut. Sesekali Rizal menarik rambut Mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh Mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat.

Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada simpulan dubur Mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan nafsu untuk memancut.
Tunjalannya ke dalam lubuk Mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya. Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan Mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya.

"Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat Mama!"

"Sabar Rizal… Jamah lagi tubuh Mama puas-puas…"

"Mama… Rizal nak memancut dalam dubur Mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur Mama…"

"Kalau Rizal cerat dalam dubur Mama membazir benih Rizal… Sayang benih Rizal terbuang tahu? Pantat Mama kan ada Sayang?"

"Mama! Rizal tahu pantat Mama subur… Nanti Rizal buntingkan Mama…"

"Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang perempuan."

"Rizal nak tak lihat Mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?"

"Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat Mama sampai Mama bunting ya Sayang…"

"Mama… Rizal minta izin buntingkan Mama ya…"

"Sondol pantat Mama puas-puas Sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti… Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat Mama ya…"

Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur Mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur Mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur Mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar.

Dari atas Mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang Mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat Mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil Mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu.
Rizal terus menebuk pantat Mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat Mamanya dia akan terjerit kecil. Manakan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan Mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan Mamanya.

Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja. Dengan penuh geram Rizal menunjal-nunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat Mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti.

Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan Mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya Mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum.

Keenakan pantat subur Mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya. Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu.

Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjerit-jerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama.

Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan Mamanya.

Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih anaknya sendiri.

Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel Mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu Mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya.

"Mama! Rizal pancut Mama! Rizal pancut!"

"Rizal… Pancut lagi Sayang… Pancut puas-puas Sayang… Pancutkan benih pekat Rizal!"

"Mama! Sedapnya… Lazatnya memancut mani dalam punggung Mama!"

"Rasalah Rizal… Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh Mama Rizal…"

"Mama! Ah! Ah! Ah! Nah Mama! Nah air mani Rizal Mama!" Jerit Rizal sambil menyondol Mamanya.

"Sayang… Banyaknya air mani dia… Pekatnya air mani dia… Mesti sedapkan Sayang…"

"Mama… Mama… Sedap sangat Mama… Sedap sangat!" Rizal merengek sambil memeluk erat Mamanya dari belakang.

"Sayang… Sayang anak Mama… Pekat air mani dia mancut dalam bontot Mama ya…"

"Mama… Buntingkan anak Rizal Mama… Tadah benih mani Rizal Mama…"

"Mama tadah Sayang… Pancut dalam-dalam Sayang supaya Mama bunting…"

"Perah mani Rizal sampai habis Sayang… Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat Mama…"

Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti. Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu.

Rizal memeluk Mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Ibu yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat.

Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan Mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas. Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang Mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu.

Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh Mamanya Rizal masih menyondol-nyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat Mamanya.
Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya mengalir ke dalam tubuh Mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir.

Di dalam keselesaan pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan. Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur Mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama Mama kesayangannya sebentar tadi.

"Sayang… Sedap tak memancut mani dalam bontot Mama tadi?"

"Sedap Mama… Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk Mama tadi…"

"Mama… Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur Mama pula ya…"

"Em… Em…" Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya.

Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun.

Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar mereka. Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu.

Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja memasuki pintu rumah dan Mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan.

Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisan-titisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu.

Apabila nafsu Sofea sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ. Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras.

Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke atas rumput.
Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok Mamanya sendiri. Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri.

Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal.

Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali Mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu Mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur Mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu.

Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka.

Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini.

Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali. Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu.
Share:

Main Bersama Awek

Aku ingin berkongsi pengalaman pertama aku bermain dengan perempuan. Ini bukan
fantasi dan memang betul-betul terjadi.

Disebabkan aku bekerja syiff, tidur aku tak menentu. Kalau kerja pagi aku tidur
malam dan kalau kerja malam aku tidur sianglah. Nak jadikan cerita jiran aku tu
adalah sebuah keluarga kecil lebih kurang 3 orang anaknya. Yang bungsu 3 tahun,
kedua 12 th dan yg ketiga anak gadisnya, berusia 18th. Jika aku pulang kerja syif
malam aku senang membasuh terus pakaian aku dan akan aku sidai di ampaian yang
bertentangan dgn bilik anak gadisnya yg sulung. Setiap kali aku menyidai kain
bajuku, aku perasan ada sepasang mata di celah2 tingkap cermin memerhatiku. Tapi
aku syak mesti anak gadisnya itu. Tekaan aku rupanya tepat bila maknya memanggil
"Yati!!!!", lantas bergemalah satu suara dari bilik itu dan menyahut,
"ya, mak!!!". Aku pendekkanlah ceritaku ini. Entah macamana pada hari yang lain
aku menyidai kain bajuku, anak gadisnya juga menyidai kain bajunya juga kerana
ampaian kami bertentangan kedudukannya. Maka dari peristiwa itulah titik tolak
perkenalan kami. Setiap kali aku sidai baju mesti dia sidai baju juga dan kami
sering bertanya kabar dan berbual2 mesra. Satu hari dia tanya aku,
"Siang ni you free tak?" Aku yg terpinga-pinga bertanya balik,
"Ada apa?"
"I nak tumpang bilik youlah, kawan you pun kerjakan?" Berderau darah aku lantas
terpacul selamba suaraku
"Eh...no problem"
"Bilik u ada TV?" tanya dia lagi
"Ada!!!" balasku dengan kehairanan
"Kalau macam tu baguslah..u tunggu kat bilik, lagi 1/2 jam i datang." Aku pun
dengan dada yg berdebar2 menunggunya sambil memerhati jam di dinding dengan
perasaan yg tak sabar. Setengah jam berlalu tiba2 Tuk! Tuk! Tuk! Pintu bilikku
berbunyi. Tanpa membuang masa aku membuka pintu bilik dan Yati dengan tshirt
ketatnya tersenyum sambil tangannya menjinjing beg plastik yg aku tak pasti apa
isinya. Tanpa membuang masa dia terus menuju dan men'switch on'kan tv aku dan
terus membuka barang di dalam beg plastiknya.
"U biasa main tak?" tanya Yati
"Tak biasa" jawab aku
"Tak pe i ajar u, step by step. U tengok i punya permainan dan lepas tu u pulak,
nanti dak okey kita buat sama2."ujarnya panjang lebar. Tak sampai 1 jam permainan
yg diajar oleh Yati, aku dah okey dalam permainanku dan kami kini bermain
bersama-sama. Kadang-kadang turn aku dulu kemudian turn dia pulak. Fuhhhh....Syok
ape...Gian beb, dan dengan selamba aku pun tanya,
"Eh, mahal tak Playstation yang u beli nie?" tanya aku
"Mahal juga, itupun ayah yang belikan" jawab Yati
"I ingat nak belilah satu, bulan depan" aku bersuara dgn penuh minat
"Eloklah, esok nanti Yati tak yah nak bawak Yati punya PS lagi" Yati menjawab dgn
senyum. Lebih kurang 2 jam bermain, Yati minta diri dan kami bersalaman. Untuk
kekawan, itulah pengalaman pertama aku bermain Playstation dengan seorang awek.
Sekian~
Share:

Keghairahan Jiranku

KOTA INDAH- Aku Roy (bukan nama sebenar) ingin menceritakan pengalaman yang mengghairahkan aku pada ketika itu.pada waktu itu aku baru jer meningkat umur 17 tahun iaitu form 5.aku baru mula nak berjinak2 ngan dunia seks.tapi masa tu tak berapa sangat.aku nak cerita sikit tentang jiran rumah aku sebelum ni.sebelum nie ada sorang pemuda cina yang duk.aku ngan family pun memang mesra ngan pemuda tu tapi tiba2 suatu hari tu aku dengar cerita dia ke hutan tapi tak keluar2 dari hutan tu.kami semua pun menganggap yang dia dah takde lagi sebab dah lama tak balik.jadi,keluarganya pun menyewakan rumah yang diduduki oleh pemuda tu pada orang.mula2 aku pun tak tahu siapa yang nak menyewa rumah tu.sampai ar satu hari tu aku ternampak dan terdengar ada dua orang gadis sedang berbicara ngan keluarga pemuda tu untuk menyewa rumah tu serta bertanyakan tentang bayaran yang perlu dibayar tiap2 sebulan.aku lihat kedua2 gadis tu memang boleh tahan cantik.aku tengok diorang berdua dari atas ke bawah banyak kali.memang cun gileeerrrrrrrr woooooooo...tapi masa tu tak terfikir nak wat bukan2 sebab seronok sambut diorang sebagai jiran baru.mula2 tu takde apa2 yang berlaku.aku menyapa diorang berdua ngan bertanyakan nama dan umor diorang.sorang tu namanya linda dan sorang lagi ros (dua2 bukan nama sebenar).dua2 umornya 21 tahun.mereka jawab ngan penuh mesra.aku tengok cantik jer senyuman yang dilemparkan mereka.pastu aku minta diri nak masuk rumah.kebetulan diorang berpindah pada cuti penggal pertama sekolah aku.jadi mak,ayah dan adik2 aku dah plan nak gi bercuti.mereka ajak aku gi sekali tapi aku taknak sebab nak rehat2 kat rumah.kini tiba hari cuti yang ditunggu.mak,ayah dan adik2 aku bangun awal pagi kerana nak bertolak awal supaya sampai awal.mak ayah memberikan aku wang saku sebanyak RM50 untuk wat belanja.mereka ingin bercuti di Kuala Perlis selama 5 hari.setelah mereka bertolak,aku pun sambung tidor di ruang tamu.sedang nyenyak tidor,tiba2 aku dengar bunyi kereta dan sebuah lori berhenti di sebelah rumah aku.bila aku lihat rupa2nya linda dan ros baru sampai bersama2 barang2 mereka yang diangkut gunakan lori tersebut."banyak jugak barang diorang nie.."kataku dlm hati.aku pun keluar rumah dan menyapa mereka.aku panggil diorang akak."banyaknya barang akak berdua..nie semua dari rumah sewa lama ke?"tanyaku..linda jawab,"a'ah roy..nie semua barang2 kitorang dari rumah lama.."ros pulak tengah mengambil barang2 yang kecil2 untuk bawak dlm rumah.aku pun tanya pada diorang,"boleh roy tolong?"mereka kata boleh.selepas semua siap dibawak masok dan disusun,aku pun dipelawa minum oleh ros.aku minum ngan cepat.mereka gelak tengok aku.aku pun ikut tergelak.pastu aku mintak izin nak balik.sebenarnya corak rumah aku ialah rumah teres 2tingkat berkembar.jadi rumah jiran2 lain jauh2 sikit.jadi rumah aku berkembar ngan rumah akak2 tu ar.bila balik jer aku terbayang wajah diorang berdua.comel2.kini baru nak bermula kegilaan seks aku.satu hari tu aku ingin nak tengok pemandangan pada waktu senja di beranda atas.bila aku bukak ker pintu kat beranda tu,aku terlihat pemandangan yang lagi indah daripada pemandangan yang aku nak lihat.aku nampak banyak coli dan spender berwarna-warni tenggah dijemur diberanda rumah akak2 tu.aku tak keruan masa tu.rasa macam nak cium jer coli dan spender tu tanpa aku tahu mana satu linda punya dan mana satu ros punya.tapi masa tu memang aku masih tak berani lagi.jadi aku pun masok rumah semula.masa tu aku tengok kereta linda ada.jadi aku pun tak terfikir nak amik coli dan spender tu.aku pun tunggu malam menjelma.aku keluar semula ke beranda.aku tengok2 sama ada line clear@tak.nampaknya line memang clear cuma linda dan ros masih ada dirumah.aku dah tekad nak amik jugak coli dan spender diorang untuk aku cium.bukan curi tapi pas aku amik,aku nak pulang balik.aku pun panjat tembok pemisah kat beranda tu untuk menyeberang ke rumah akak2 tu.sapmpai jer kat coli dan spender tu,aku terus cium dulu sebab tak tahan.pas jer cium,aku cuba cabut coli dan spender tu dari ampaian.belum sempat aku nak seberang ke rumah aku,linda dan ros pun bukak pintu beranda rumah diorang.diorang tercongok kat pintu tengok aku bersama coli an spender diorang.aku betol2 terkejot dan terus terlepas semua pakaian dalam linda dan ros tu.aku minta maaf ngan diorang dan minta diorang tak cerita kat sape2.aku cakap aku wat nie 1st time dan takkan wat lagi.dan aku cakap aku wat semua tu sebab ghairah tengok coli yang cantik2 dan besar2.diorang ketawa.linda kata takpe.tapi................diorang pegang tangan aku dan bawak aku masok rumah diorang.aku pun ikot jer.diorang bawak aku masok bilik ros.aku tanya apa yang diorang nak wat kat aku.diorang jawab nak bagi aku rasa kenikmatan dan keghairahan sebenar.aku pun angguk dan tersenyum.diorang bukak baju sambil berjoget depan aku.sedangkan aku disuruh baring atas katil dan tunggu mereka serang.aku tengok diorang joget memang mengghairahkan.terpacak konek aku tengok.diorang yang tadi pakai t-shiart tight ngan kain skirt tight jugak,dah bukak dua2.yang tinggal pada badan diorang cuma coli ngan spender jer.diorang teros terjah kat atas badan aku.aku berciuman mulut ngan linda.aku memang tak tahu macamana nak bercium masa tu sebab nie 1st time aku.aku pun biar jer badan aku digomol.bila dah banyak kali linda dan ros cium aku,baru aku tahu macamna nak berciuman dan berkoloman lidah.aku kolom lidah linda pada mulanya sementara ros sedang menjilat dan menggigit manja puting tetek aku yang berbadan sasa nie.memang terasa nikmatnya.bila dah 10min kolom lidah linda,aku pun tarik rambut ros manja untuk berkoloman ngan ros pulak.linda pulak bermain2 ngan pusat aku.pastu dia teros cabut seluar track aku.maka terbojollah konek aku yang panjangnya 6inci nie yang masih tersembunyi di balik spender aku.linda semakin gersang lalu jilat konek aku dari luar spender aku.aku ulak sabil2 kolom lidah ros,aku ramas tetek ros dari luar coli dia yang berwarna pink tu.dia kegelian dan mengerang.."arghh..aaaahhhh..sedap sayang...lagi kuat..arghhh..."tu lah kata ros.aku makin rancak meramas teteknya.linda pulak sedang rancak membasahkan spender aku ngan air liurnya.aku betol2 tengah gersang.aku cabut coli ros,maka tersembollah puting teteknya yang kemerahan tu.cantik wooo..memang dah keras ar wa cakap luuuuu...aku tarik ros naik dan aku raba pepek dia..memang dah lencun.aku bukak sepender dia dan aku suruh dia duk kat kepala aku supaya aku boleh jilat biji kelentitnya.fuhhhh sedap siottt..sampai satu ketika,ros mengerang,"aaaargggghhhhhhhh"rupa2nya dia klimaks dan terpancut airnya ke dlm mulot aku.aku teros telan.memang sedap.mula2 memang masam tapi dah lama sedap sangat2.sambil menjilat,aku ramas teteknya semahunya.aku gentel2 putingnya.memang best giler.nak aku sambung lagi ke wahai pembaca?takpelah sampai sini dulu.tunggu serita seterusnya dlm "Jiran yang mengghairahkan 2"..TQ
Share:

Kerana Kau

Aku berkenalan dgnnya melalui ruangan irc...utk pengetahuan semua..aku sudah bersuami...ada anak seramai 4 org..dan aku masih muda...dia juga sudah beristeri..punya anak seramai 6 orang...setelah pemergian suami ku ke luar negara,atas urusan pekerjaan,dan menetap di luar negara selama setahun,aku jadi sunyi dan rindu,lalu akupun menjinakkan diri dgn ruangan chat...utk menghilangkan kesunyian pada mulanya,di sinlah aku berkenalan dgn lelaki ini,namanya Adam.Adam berumur 31 tahun,semasa aku berkenalan dengannya,aku suka padanya,dan suka berkawan dengannya,kerana bagiku Adam berwatakan dewasa,tidak setanding dengan umurnya,kami akhirnya bertukar nombor telefon dan berbual panjang,beberapa waktu lamanya.Sehinggalah pada suatu hari kami mengambil keputusan untuk berjumpa.Sebelumnya kami pernah membuat fon sex dan menyatakan perasaan rindu di telefon...dan bila tiba waktu berjumpa memang lah adatnya..kami berasa malu..tetapi sempat juga menghulurkan tangan tanda salam perkenalan..atau mungkin lebih tepat..salam PERJUMPAAN.Sebelum pulang,dia sempat juga memberi ciuman di pipi ku,entah kenapa aku cuma menerimanya tanpa ingin membantah sedikit pun..inilah bermulanya kisah kecuranganku terhadap suami ku yang tercinta.
Entah kenapa,pada suatu hari kami telah bertengkar.aku begitu marahpadanya,sehingga menyebabkan aku ingin menjumpainya..kebetulan pada hari itu adalah hari ulang tahunku,bila sudah berjumpa...dia menciumi ku,aku terkulai di pelukan hangatnya..sudah lama aku tidak merasai pelukan hangat dari seorang lelaki,walaupun bagiku...dia tidak cukup pandai memainkan peranan dalam berkucupan,tapi kegersangan ini memaksa aku untuk menerima dan malah aku cukup terangsang,lalu dia pun meramas kedua tetek ku...kami sudah sama 2 berpengalaman..jadi tiada masalah..dan tanpa menunggu lama dia melepaskan coli ku,,dan terus menggentel puting ku,,aaahhhh aku merasa enak dan sungguh mengasyikkan..Adam memainkan lidahnya di puting susuku,dan aku menikmati belaian lidahnya dengan penuh khusyu' dan penuh di alam hayalan...aku merasa aku tidak perlu berdiam diri,lantas aku pun mencari sesuatu milik kebanggaan lelaki,ternyata senjata ampuhnya itu sudah terpacak dengan gahnya di sebalik seluar pendek nya...ahh...Adam pun ikut merasakan nikmat tiada bandingan itu..dia lantas membisikkan sesuatu..."Sayang..are u ready ???""if you're not..I wont do it.."alaaaaah..itukan budi bahasa orang yang berkehendak..macamlah aku tak tau...yang dia tu berharap aku berkata YA!perlahan aku mengangguk...menunjukkan respon yang padu supaya Adam tidak merasa janggal dan tidak teragak2 melakuakannya denganku...
dan akhir nya senjata ampuhnya melewati benteng nafsuku...menusuk telaga ghairah ku...aku teramat suka mendengar rintihan lelakinya...itulah yang amat ku gemari bila bercumbuan dengannya hingga ke saat ini...kami masih lagi melakukannya...aku amat menyukai senjata nya ya ng cukup besar....aku dapat merasakan kehadirannya dalam lubuk ghairah ku ini...Adam juga menyukai ku..kerana isterinya tidak sehebatku dalam memainkan adegan ranjang..dan atas kehebatan ku itulah aku merasa dia masih kuat beratahn dengan ku hingga ke saat cerita ini ku karang...sekian..Adam...I know this love won't last forever but I promise..I will never forget our precious moments together..and making love to you was so wonderful...
Share:

Kemutan Terbaik

Hai, nama aku salim. Aku ni keje sebagai driver kat sebuah syarikat pengangkutan di sebuah negeri P. Kisah ni berlaku waktu aku mula2 masuk keje kat tempat aku keje sekarang ni. Kat tempat keje aku ni adalah 4 orang pekerja wanita, yang lain semua lelaki. Dalam 4 orang ni adalah sorang pekerja wanita ni yang aku minat sangat. Nama dia Ina. Ina ni dari segi pewatakan dia nampak kasar sikit. tapi bila melihat pada lirikan matanya, ternyata dia seorang gadis yang manja dan ayu. Mungkin sikap dia yang kasar itu terpaksa dia buat - buat memandangkan ina ni keje di kalangan lelaki. So kenalah tegas sikit. Pada awal perkenalan, antara aku ngan dia hanya sekadar orang atasan ngan orang bawahan. kira dia ni macam ketua akulah. Sebab dia yang mengatur jadual kerja aku sebagai pemandu. Nak dijadikan cerita, pada suatu malam tu, ina terpaksa keje syif malam menggantikan sorang staff lelaki yang bercuti. Kira - kira jam 2 pagi, aku menerima panggilan dari dia untuk memulakan perjalanan aku ke destinasi yang sepatutnya. Aku sampai ke pejabat tu kira - kira jam 2.30 pagi. Waktu tu aku lihat dia keseorangan. Sementara menunggu lori sampai, aku bersembang dengannya. Entah mengapa pada malam itu kurasakan terlalu hampir dengannya. Segala masalahku kuceritakan pada dia. Dan dia setia mendengar segala masalahku dan sentiasa memberi peransang kepadaku. Dalam kerancakan kami bersembang, ina menerima panggilan daripada seorang pemandu berkenaan kerosakan kenderaan sewaktu hendak datang bertugas. Oleh kerana tempat kejadian tidak jauh lebih kurang 20km, ina mengajak aku menemani dia ke tempat kejadian. Dalam perjalanan tu, aku melihat ina macam betul2 mengantuk, so aku suruhlah dia tido. Sambil memandu, aku memerhatikan setiap raut wajahnya, ternyata dia gadis yang ayu sekali. Aku pun tidak tahu mengapa, aku dapat rasakan bahawa hatiku mula terpaut padanya. Aku memberanikan diri memegang tangannya. Dia terperanjap dan melarang aku berbuat demikian. Aku nyatakan pada dia, aku berbuat begitu kerana aku mengantuk. Akhirnya bila mendengar penjelasan aku, dia merelakan aku memegang tangan. Tangan dipegang dengan seerat - erat. Sejak kejadian itu, hubungan aku dengan dia semakin rapat. pada dia aku sering meluahkan perasaan dan begitu juga dia. Dia menganggap aku sebagai temannya sedangkan aku menganggap dia lebih dari seorang teman ( teman istimewa lah tu). Pada suatu petang aku menghantar dia pulang kerumah. Sebelum sampai kerumah, aku mengajak ina bersiar - siar di taman yang tidak jauh dari rumahnya. Dan pada petang itu juga aku meluahkan perasaan aku padanya. Dia terkejut dengan kenyataan aku dan menolak lamaranku. Alasannya aku ini suami orang dan dia tidak suka merampas hak wanita lain. Memang aku ini suami orang, tetapi aku tidak pernah bahagia dengan isteriku. Isteriku sentiasa mengongkongku dan dia bukanlah cintaku kerana dia pilihan keluargaku. Cintaku yang sebenar-benarnya ialah pada ina. Walaupun lamaranku ditolak, ina tetap melayanku dengan baik. Pada suatu malam aku bergaduh besar dengan isteriku. Oleh kerana tidak tahan dengan leterannya, aku keluar dari rumah. Apabila keluar dari rumah, aku menghubungi ina dan menyatakan yang aku benar-benar ingin bertemunya. Mulanya dia menolak, tetapi apabila aku nyatakan tentang masalah aku, dia akhirnya bersetuju itu menemani aku keluar. Aku mengambilnya di rumah sewanya kira - kiara jam 11.00malam. Pada malam itu, dia memakai blaus hitam dengan skirt hitam. Sebelum ini aku belum pernah melihat dia dengan pakaian begitu. Biasanya dia pakai t-shirt je, so tak nampaklah bentuk tubuhnya. Tapi malam itu setiap lekuk tubuhnya dapat kulihat dengan jelas. Payu daranya yang besar menambahkan keghairahanku di malam yang sejuk itu. Aku membawanya makan malam. Dan setelah selesai, aku membawa dia berjalan di tepi pantai. Sesampainya aku di pantai, hujan mulai turun. Aku mengambil keputusan bersembang dengannya dalam kereta je. Oleh kerana suasana begitu sejuk, aku mengambl peluang memegang tangannya. Dia tidak membantah, kerana mukim dia juga kesejukan. Namun tak tahu mengapa, apabila memegang tangannya, nafsukan semakin ghairah. Aku memberanikan diriku mencium pipinya. Dia cuba mengelak tapi aku tetap mencium pipi dan bibirnya yang nipis itu. Nafas semakin turun naik. Aku dapat rasakan yang dia mula ghairah dengan tindakanku. Aku terus menggomoli bibirnya sambil tanganku mula menjalari tubuh. Dia menepis tangan dan melarang aku berbuat begitu. Oleh kerana dah tahan, aku tetap berusaha. Akhirnya aku berjaya memegang payu daranya. Ku ramas - ramas payu daranya yang besar dan pejal itu. Emm..emm..dia mula merengek. Aku membuka butang blausnya dan mengangkat branya keatas. sekarang apa lagi terpampanglah depan mata aku, dua biji gunung yang terlalu indah, besar dan pejal. Terus saja aku nyanyot payudaranya. Dia dah mula mengeliat. Batang aku lak dari tadi lagi tegang. Dalam keasyikan itu, jari jemariku mula mencari pussynya. Ku buka butang skirtnya, dan kemudian ku selak hingga keparas peha. Aku seterusnya terus menarik seluar dalamnya. Sekarang ini terpaparlah pussynya yang tembam dan besar itu. Aku kini berada betul - betul di celah kelangkangnya. aku mula menjilat pussynya. ina semakin tak tentu arah, dan dia mencapai klimaksnya. Aku dah tak tahan lagi, kuletakkan batangku betul2 di celah belahan pussy ini. Kumasukkan perlahan-lahan batangku. Sambil memandang pada raut wajah ina yang dibawah sedar itu. Kutusukkan lagi, dapat kurasakan seperti ada sesuatu yang menghalang tusukanku. Mungkin itulah daranya. Aku tusukkan lagi sehingga aku berjaya memasuki semua batangku ke pussy ina. Pada ketika itu, ina menjerit kesakitan, dan cuba menolakku. Aku terus memeluk erat tubuh ina dan memulakan dayungan sehingga aku mencapai klimaks. Air maniku kupancutkan kedalam rahim ina. Ina menangis dengan apa yang berlaku. Aku berjanji akan bertanggungjawab di atas keterlanjuranku. Kini sudah setahun ina menjadi isteriku yang sah. Setiap malam bagiku terlalu indah. Kemutan ina tidak pernah berubah seperti pertama kali aku bersamanya. Ina, abang sayangkn ina. Ina lah cinta pertama abang. Walaupun terpaksa berkongsi kasih, KAulah isteri yang benar-benar memenuhi citarasaku dan yang benar2 memaamiku. Sekian. ceritaku...
Share:

Jeslina Anak Melayu

Hai kengkawan.... I nie nak cerita kisah benar yang terjadi keatas diriku.
Ceritanya bermula apabila i tamat sekolah. kisah ini terjadi dirumah i. I tinggal di sebuah rumah teres dekat sungai dua . Sebelah rumah I ader sekumpulan mamat ITM. Mereka studi dekat ITM permatang pasir. mereka tinggal berlima.Mereka datang daripada lain2 negeri.
Kisahnya bermula semasa cuti sekolah yang dahulu. Semasa I sedang menyidai baju. Icuma pakai kain batik aje masa tu.Baju untuk disidai aderla sebaldi . Ini termasuk lah underwear coli dan lain2 lagi kepunyaan ibu I dan i sendiri. Semasa sedang menyidai kain itu, ikatan pada kain batik I hampir terlucut. I melepaskan baldi dan memegang kain I. Semasa itu jiran I ini sedang melepak di parking lot rumah mereka. Semasa kain nak terjatuh , maka banyak lah mata2 yang melopong untuk melihatnya. Salah seorang dari mereka telah terlihat peha I yang putih itu. dia lalu membuat bunyi mulut untuk menarik perhatian I. tetapi I buat tak layan je. Selapas selesai sidai semuanya I pun terus masuk kedalam rumah. Malangnya I tersadung bendol pintu lalu hilang keseimbangan dan jatuh. Jiran I terperanjat lalu datang untuk menolong . Mudah mereka masuk kerana pintu tidak berkunci. Mereka datang bertiga lalu memapah I masuk. Semasa kejadian ini I dapat rasakan seorang daripada mereka telah memegang tetekku yang merah ini. I biarkan aje kerana pedih jatuh tadi masih terasa. seorang memegang ketiak I dan dua lagi memegang kaki I seorang satu. kaki i terbuka kerana dipegang oleh dua orang.Maka nampak lah akan burit ku yang terselah itu. Memandangkan I masih muda ,I biarkan aje. Mereka meletak kan i diatas sofa. Seorang daripada mereka tanya samada ada luka . I cakap tak dak kot tapi rasa sakit pada pungkok ada lah. Mereka maminta untuk melihatnya. i kata malulah. Meraka paksa i buka jugak. Lalu terselaklah kain i dibahagian belakan unutk mereka lihat takaut ada luka. rupanga ada luka. mereka tanya samada I ada ubat atau tidak. i kata ada tapi dalam bilik atas. seorang dari mereka naik untuk mencari ubat. 5 minit kemudian ubat tiba. seorang yang kalihatan lebih tua mula menya pu ubat pada pungkok i. i rasa seronok sekali. i tanya pada mereka samada pernah mereka tak studi ker hari ini. maraka kata cuti. lelaki yang sedang menyapu ubat itu kata susah untuk menya pu ubat sebab tergangu dengan kai i , mereka suru i tanggalkan. i pun macammana tah ikut aje.maka terselahlah burit i yang kemerahan itu. seorang dari mereka mula hendak menyentuh i punya tapi i sempat tempih. tapi mereka ,mmuala memegang i ditangan dan kaki i. maka i pun mula lah meronta tai gagal. mereka pinggil kawan mereka lagi dua lagi untuk membantu. setelah kelima2 mereka berada didalam rumah i, lalaki yang baru masuk tadi pun mula melondehkan seluarnya. di memasukkan kotenya kedalam mulut i. kerana terpaksa maka i pun kena la kulum jugak. selapas itu seorang lagi mula hendak memasukkan btg nya kedalam burit i tapi gagal kerana i masih dara tau. adegang ini berlaku hampir 5 jam tau. kemudian mereka mula bermain di burit i . i rasa tersangat geli hingga keluar air yang banyak. lepas itu mereka mula memasukkan kote merka kedalam burit i satu persatu. i rasa ader bern de yang telah mecucuk kedalam i punyaA. rupanya dara i dah terlerai hari itu jugak. selepas seorang seorang lagi main peranan.lepas mereka puas dihadapan mulalah mereka nak yang belakang pulak. semasa mereka mula dibelakang i rasa macam i punya belakang dah nak pecah. darah mula keluar.i meraung denya kuat tapi seorang lalaki itu lebih pantas memasukkan btg dia kedalam mulut i. i nak menjerit pun tak keluar suara .setelah habih semua nya mereka kerjakan, mereka mula main lancap pulak . mereka terus melancap sehingga terpancut.disemua badan i. dalam mulut i pun penuh jugak . kemudian mereka try pulak masukkan dua batg ke burit i rasa macam nak pecah tau. kemudian mereka buat macam bf. satu batang masuk belakang dan dua batang masuk depan.seorang lagi masukkan batangnya kemulutku. dan seorang lagi lancap keatas tetekkuyang masih merah itu. i pun rasa seronok lalu respon dengan baik sekali. kemudian faselepas mereka menyedari i respon mereka pun lajukan lagi tusukan masing2. semua klimikm serentak dan i rasa macam mandi kerena hampirn keseluruhan badan i kena i mani mereka. kemudian merea mengucapkan ttq kerana layan mereka tadi walaupu n pada mulanya tidak. kemudian mereka pakai semula seluar dan i dengar bunyi kenderaan di lur. rupanya family i dah pulang. bBERSAMBUNG.........................................
Share: