Mute Love

Hai. tgh wat pe. Dr td tak keluar cubical. Sibuk ke?
Tadi sibuk sikit. Sekarang dah free.
Ayu nak tanya sikit boleh?
Apa dia?
Zin dah ada gf?
tak ader. Naper?
saja tanya. Balik nanti naik bas ke?
Ye.
Ayu hantar Zin balik nak tak?
Boleh tapi saya malu larr..
Nape nak malu? Ayu hantar Zin balik ye.
ok.. mmm.. nanti boleh saya buat lagi? ;)
hii.. tak malu ye :P
tanye jer.. :)
ok, jap lagi dah time balik. Ayu tunggu kat lif.
Ok.. :)
Dengan tidak sabar, aku terus kemas meja kerja aku. Bekas bekal aku masukkan
dalam beg dan terus keluar dari cubical menuju ke pintu keluar.
“Hai Zin. Awalnya kau keluar hari ni. Lagi 2 minit lah. ” sergah kak Milah
reception.
“Eh, ye ke kak? Oh, saya lupa jam saya tercepat. Tak apa lah, saya tunggu kat
sini je lah.” aku pun terus duduk di sofa sambil menunggu waktu punch card tiba.
Sedang aku duduk membaca akhbar, jam punch card pun berbunyi menandakan masa
balik dah tiba. Ketika itulah aku terlihat Ayu berjalan dengan lenggoknya menuju
ke mesin punch card. Kemudian dia terus keluar dan sambil itu dia sempat
menjeling ke arah ku dan melemparkan senyuman. Aku terus bangun dan punch card
kad kedatangan lalu terus keluar menuju ke lif.
Di lobby lif, aku lihat Ayu sedang menunggu ku. Setelah dia sedar kelibat ku,
terus sahaja jarinya memicit butang lif untuk turun.
“Nampaknya kita orang terawal balik hari ni.” kata Ayu kepada ku.
“Hmm.. Ayu parking kereta kat mana? ” tanya ku.
“Kat B2. Kat situ tak ramai staff kita parking. Lagi pun kebanyakkan orang yang
parking kat situ balik pukul 5.30 nanti.” Ayu menerangkan kepadaku.
“Ohh i see…” jawab ku.
Lif pun tiba dan membawa kami terus turun ke tingkat B2. Aku menuruti Ayu
berjalan ke arah keretanya. Sambil berjalan, aku perhatikan punggungnya yang
membonjol dan melenggok di setiap langkahnya. Memang bulat dan tonggek bontot
minah ni. Geram je aku masa tu.
Ayu membawa aku ke keretanya. Kereta kancilnya di letakkan di bucu sudut parking
kenderaan. Keadaan di situ agak gelap. Hanya kesamaran cahaya dari lampu
kalimantang yang menerangi petak di hadapan memberikan sedikit sinar. Ketika kami
tiba di keretanya, aku lantas menepuk punggung Ayu. Punggungnya bergegar dan
berayun akibat dari tamparan manja tanganku. Ayu berdiri seketika sambil
tersenyum memerhatikan ku yang sedang menuju ke pintu sebelah pemandu.
“Dah tak sabar ye?” tanya Ayu lembut sambil tersenyum memerhatikan ku.
“Hehe.. kalau boleh sekarang jugak saya nak.. ” kata ku sambil tersengih bak
kerang busuk.
Ayu terus berjalan perlahan-lahan menuju ke arah ku. Sesekali dia melihat
sekeliling dan kemudian tersenyum memandang ku kembali. Ayu akhirnya berdiri di
hadapan ku. Sambil tersenyum dia merenung jauh mata ku. Bagaikan magnet, kami
berdua seolah tertarik antara satu sama lain. Kami berkucupan dan berpelukan
bagaikan sepasang kekasih. Ayu kelihatan hanyut dalam pelukan ku. Tangan ku
mengambil kesempatan meraba seluruh pelusuk tubuh Ayu. Ternyata dia merelakan.
Punggungnya ku ramas geram, sekaligus mencetuskan berahi ku. Batang ku yang
semakin keras dan berkembang di dalam seluar slack semakin aku tekan rapat ke
perutnya. Pelukan Ayu juga semakin kuat dan rapat. Begitu juga dengan kucupannya
yang semakin memberahikan dan membuatnya tidak sedar bahawa air liurnya sudah
berciciran di dagu kami berdua.
Kemudian Ayu melepaskan kucupan. Dia mengelap bibirnya yang basah dengan hujung
lengan blouse yang dipakainya. Kemudian, dengan keadaan yang serba tak kena, dia
terus memalingkan tubuhnya. Ketika itu, aku tahu apa yang bermain di fikirannya.
Mungkin secara tiba-tiba perasaannya bertukar dari berahi kepada malu dan mungkin
juga dia akan mengubah fikiran. Jadi, sebelum dia melangkah jauh dari aku,
cepat-cepat aku sambar tangan dia dan aku tarik tubuh dia supaya rapat kepada ku.
Ayu kembali dalam pelukan ku. Perlahan-lahan dia mendongak melihat wajah ku.
Dengan wajahnya yang ayu, dia merenung mata ku. Aku perhatikan matanya yang di
lindungi cermin matanya mengecil, lantas aku teringat kenangan bersama kak Sue.
Nampaknya Ayu sudah terlalu berahi. Aku rasa inilah masanya.
“Ayu, maafkan saya…. ” kata ku ringkas sambil aku terus melepaskan pelukan dan
menolak tubuhnya rapat ke kereta.
Memang cara yang ku lakukan agak kasar, tetapi setiap gerakan yang ku lakukan
terhadap Ayu aku lakukan dengan lembut agar dia selesa dan tidak tercedera. Aku
pusingkan tubuhnya membuatkan bahagian hadapan tubuhnya rapat bersandar pada
kereta kancilnya. Kemudian aku terus berlutut di belakangnya. Ayu sedar keinginan
ku. Lalu dia sengaja melentikkan punggungnya yang sememangnya sudah tonggek itu
untuk tatapan ku. Tanpa buang masa, aku terus campakkan beg ku ke lantai. Muka ku
segera ku benamkan di lurah punggungnya. Punggungnya yang masih di baluti skirt
hitamnya itu aku hidu sedalam-dalamnya. Aroma punggung Ayu sekali lagi memenuhi
rongga pernafasan ku. Aku benar-benar sudah hilang pertimbangan ketika itu. Aku
kucup, cium dan hidu celah punggung Ayu penuh nafsu. Nafsu ku semakin tak
tertahan.
Aku terus selak kain Ayu ke atas. Serta merta Ayu terkejut dengan perbuatan ku.
Dia cuba memusingkan badannya untuk mengelak punggungnya yang hanya seluar dalam
sahaja yang tinggal dari di cium oleh ku. Namun kudratku ternyata lebih kuat dan
dengan mudah aku tahan tubuh Ayu dari bergerak dan berpusing. Sekali lagi aku
benamkan muka ku di celah punggungnya. Mulanya Ayu merintih sambil menggelek-
gelekkan punggung untuk mengelak punggungnya dari di cium oleh ku, tetapi lama
kelamaan Ayu akhirnya mengalah apabila suis nafsunya berjaya ku hidupkan.
Punggungnya yang terdedah hanya dibaluti seluar dalam itu memberikan aku
advantage untuk menjilat dan bermain-main dengan kelengkangnya dari belakang.
Ternyata ianya memberikan keputusan yang sungguh positif. Namun, secara tidak
langsung, aku sedari bahawa Ayu hanya merelakan aku melakukan tubuhnya dalam
keadaan dia masih berpakaian. Punggungnya yang tonggek itu hanya rela di sentuh
dan di kucup oleh ku jika ianya masih tertutup dengan kainnya. Dan, Ayu nampaknya
telah terperangkap dengan kerelaannya sendiri. Pada ketika itu, aku tidak
menyedari bahawa Ayu merelakan semua itu kerana dia mencintai ku. Apa yang ada di
fikiran ku adalah, Ayu melakukannya kerana nafsu. Maafkan aku Ayu, aku masih
mentah dalam soal cinta ketika itu.
Kelengkang seluar dalam Ayu terasa semakin basah. Lidah ku semakin dapat merasai
rasa kemasinan dari air yang terbit dari lubang berahinya. Ayu semakin ghairah
menikmati kucupan dan jilatan aku.Denganperlahan-lahan aku lorotkan seluar dalam
Ayu ke bawah. Nah! Terserlah sudah punggung yang selama ini aku geramkan.
Punggung yang selama ini hanya dapat ku lihat dari luar kain yang dipakainya kini
terpapar tanpa seurat benang di hadapan mata ku.
“Zin.. cepat sikit ye.. Takut ada orang datang..” kata Ayu perlahan.
Aku terus menjilat kelangkangnya. Sambil hidungku menghidu bau celah bontot Ayu
yang mengghairahkan walau pun sedikit bacin. Kedua-dua tangan ku tak henti
meramas dan mengusap punggungnya. Lendir Ayu semakin banyak, seiring dengan
erangan kecilnya yang kenikmatan lantaran dirangsang oleh lidah ku yang tak henti
bermain di kelengkangnya. Sambil aku seronok melakukan perbuatan tidak senonoh
itu, tangan ku juga dengan gopoh mengeluarkan batang aku yang sudah tak keruan
tegangnya dari celah zip seluar slack yang telah ku buka.
Aku terus berdiri di belakang Ayu. Ayu segera hendak memusingkan tubuhnya.
Sangkaannya bahawa perbuatan ku menikmati bontotnya telah selesai ternyata
meleset. Aku segera tahan tubuhnya dari berpusing menghadap ku. Ayu terpaksa
berdiri dalam keadaan yang sama. Perlahan-lahan aku rendahkan tubuh ku. Aku
hunuskan batang ku yang sudah kembang berurat itu di celah kelengkang Ayu. Aku
gosok-gosokkan batang ku di alur cipapnya yang sudah terlalu banjir. Ayu
menonggekkan tubuhnya agar hujung batang ku lebih mudah sampai ke biji nafsunya.
Aku peluk tubuh Ayu sambil batang ku tekan dan tarik agar lebih kuat geselnya
dengan lurah cipapnya. Dapat ku dengari nafas Ayu semakin bergelora. Lalu aku
ingin cuba melakukan yang lebih fantastik. Perlahan-lahan aku cuba masukkan
kepala batang ku ke dalam pintu lubuk berahi Ayu yang sudah benar-benar licin
itu. Namun, dengan pantas Ayu segera memberontak mengoyangkan punggungnya untuk
mengelakkan aku pergi lebih jauh.
“Zin… Pleaseee.. Ayu masih virgin… Jangan sayangg… Tolonglahh… “Rayu Ayu
perlahan.
Serta merta aku hentikan niatku. Rasa bersalah ku tiba-tiba wujud ketika itu. Aku
telah memperlakukan seorang wanita yang belum pernah melakukan hubungan seks
seperti pelacur. Aku rasa seperti menyesali terhadap perlakuan sumbang ku kepada
Ayu. Lantas aku lepaskan pelukan dan aku berundur setapak ke belakang. Ayu
menyedari aku menghentikan perbuatan ku lalu menoleh ke belakang. Dia memandang
aku yang sudah berdiri setapak ke belakang. Ayu kemudian memusingkan tubuhnya dan
terus rapat memeluk ku.
“Zin.. Ayu tahu Zin baik. Ayu tahu Zin tak sampai hati nak buat lebih teruk kat
Ayu pasal Ayu masih dara. Sebab tu Ayu percayakan Zin. Sebab tu Ayu relakan semua
yang Zin nak dari Ayu kecuali yang tadi tu je. ” kata Ayu perlahan sambil memeluk
ku erat.
Aku hanya berdiri kaku membiarkan Ayu rebah di dada ku. Batang ku yang masih
tegang itu di himpit tubuh Ayu membuatkannya semakin tegang dan keras.
“Ayu juga macam Zin. Ayu juga ada nafsu. Memang Ayu tak nafikan bahawa Ayu juga
bernafsu kat Zin, malah lebih dari itu. Sebab tu Ayu relakan semua ni. Baiklah,
sebelum ada orang lain datang, baik kita habiskan dulu ye..” kata Ayu sambil
tangannya terus merocoh batang ku buat pertama kalinya.
Aku kenikmatan di saat tangan Ayu yang lembut itu melancapkan batang ku. Aku
terus memeluk Ayu dan mengucup kepalanya yang masih bertudung itu. Sesekali Ayu
mendongak memandang wajah ku. Wajahnya yang berkaca mata itu sungguh ayu dan
serta merta menambah keberahian ku. Pipinya yang berjerawat halus aku usap
perlahan penuh rasa sayang.
“Ayu.. tolong lancapkan kat bontot boleh tak..” aku meminta Ayu melakukannya di
bahagian tubuh kesukaan ku.
Ayu hanya tersenyum sambil kembali merapatkan hadapan tubuhnya di keretanya. Aku
terus menghunus batang ku di celah punggungnya. Aku geselkan batang ku di alur
punggungnya yang tonggek itu. Semakin kuat aku geselkan semakin tak tahan aku
rasakan. Batang ku semakin terbenam di belahan punggungnya yang dalam. Aku
menikmati saat yang manis itu sepuasnya. Hinggalah apa bila aku sudah hampir
hendak keluar, aku merengek mengucapkan kenikmatan merasai punggungnya. Aku tak
henti memuji bontotnya yang tonggek itu.
Dan akhirnya lurah punggung Ayu dihujani dengan air mani yang memancut keluar
dari lubang kencing ku. Seperti biasa, air mani ku yang banyak dan pekat itu akan
berselaput di permukaan punggungnya dan mengalir jatuh perlahan-lahan mengikut
bentuk punggung Ayu. Aku membiarkan tubuhku mengejang sejenak bagi menikmati
sepenuhnya betapa sedapnya melancap di bontot seorang perempuan yang cantik dan
tonggek itu dengan kerelaannya. Walau pun aku pernah menikmati bontot perempuan,
Indumukhi, namun perasaan kali ini ternyata berbeza. Mungkin kerana bontot Ayu
lebih tonggek berbanding bontot Indu dan kecantikan Ayu juga jauh lebih cantik
darinya. Atau, mungkin itu juga adalah perasaan nikmat yang kurasakan di saat
emosi dan perasaan ku semakin meningkat dewasa. Apa yang pasti, selepas kejadian
itu, perhubungan antara aku dan Ayu semakin rapat dan semakin berahi.
Ayu secara rasminya menjadi wanita yang memuaskan nafsu ku dengan cara
melancapkan ku, atau lebih mudah disebut sebagai tukang lancap. Ketika waktu
makan tengah hari, kami kerap melakukannya di cubical ku apabila semua orang
keluar makan. Setiap hari Ayu menghantar ku pulang dan sekali sekala kami
melakukannya di dalam kereta. Tiada yang berat antara kami berdua. Terus terang
aku katakan, kedewasaan aku membuatkan aku lebih matang berfikir tentang
menghormati hak orang lain dan sebab itulah, aku tidak pernah walau sekali pun
memasukkan alat kelamin ku ke dalam kemaluannya. Malahan, mulutnya juga tidak
pernah kemaluan ku nikmati.
Ayu juga nampaknya gembira menjadi tukang lancap ku, walau pun tiada kepuasan
yang dia kecapi dari segi hubungan seksual, namun dia menikmati kepuasan dari
segi sudut lain. Dia puas berada di dalam dakapan ku, kucupan ku, belaian ku dan
itu adalah apa yang dia katakan setelah aku meminta pendapatnya secara jujur
tentang kepuasan dari lubuk hatinya. Baginya juga, memegang, melancapkan dan
melihat air mani ku memancut keluar juga sudah cukup puas untuk dirinya. Lebih
lebih lagi jika tubuhnya yang menjadi sasaran benih ku.
Jika di pejabat, hampir setiap hari kami melakukannya dan tiada siapa pun yang
menyedari perbuatan kami berdua. Aku hanya bercuti melakukannya jika batang ku
mula terasa sengal dan penat. Namun setelah ianya hilang untuk beberapa hari, IM
bertajuk ‘burung haus’ akan terpapar di skrin komputer Ayu, menandakan kami boleh
melakukannya anytime. Di sebalik kain yang menutup punggungnya, tiada siapa pun
yang tahu bahawa di sebalik kainnya itu, tersembunyi air mani ku yang banyak
menyelaputi celah punggungnya. Sekali-sekala jika Ayu mengenakan kain yang
warnanya agak terang atau berseluar slack yang berwarna cerah serta sendat di
punggungnya, sedikit kesannya akan kelihatan. Biasalah, kalau dah air namanya,
pasti akan menembusi setiap lapisan yang boleh ditembusi.
Namun, seperti yang aku katakan sebelum ini, aku akui bahawa aku mencintai Ayu,
namun rasa rendah diri tentang status ku sebagai pelajar dan faktor umur ku yang
lebih muda darinya membuatkan aku melupakan niatku untuk menyintainya. Niat ku
setiap kali bersama dengan Ayu adalah demi kepuasan nafsu semata-mata. Aku
terpaksa tutup pintu cinta kerana bimbang juga jika ianya akan mengganggu gugat
masa depan Ayu sekiranya kami benar bercinta. Akhirnya, setelah tempoh praktikal
ku tamat, aku meninggalkan syarikat tersebut bersama lipatan sejarah yang takkan
ku lupakan.
Setelah aku meningkat dewasa, sesekali terasa juga kekesalan meninggalkan cinta
ku terhadap Ayu menjadi habuk yang diterbangkan oleh angin. Jika ku teruskan
cinta ku, aku percaya, Ayu pasti akan berbangga menjadi milik ku kini. Namun,
pertimbangan ku ketika diri ku masih mentah ketika itu melenyapkan sebuah kisah
cinta yang bisu. Cinta yang tak terucap walau pun ku tahu, Ayu dan aku memang
tidak bertepuk sebelah tangan. Kerana sesungguhnya, cinta yang berada dalam
lipatan sejarah itu masih segar dalam ingatan dan memang tak akan ku lupakan.
Kerana Ayu adalah cinta pertama ku yang sebenarnya cinta. Aku rasa kini dia sudah
berumahtangga. Semoga Ayu berbahagia bersama suami dan anak-anak tersayang.
Maafkan aku Ayu…