Ezora

Satu demi satu malang menimpanya. Bagaikan tsunami, bertimpa-timpa nasib buruk itu menerjah dirinya. Dia yang kerdil ini tak berdaya melawan badai tsunami yang menghempapnya. Sesudah badai mengganas itu pergi, gempa bumi dengan kekuatan 7 skala Richter menghentam dirinya. Begitulah ibaratnya nasib malang yang menimpa beliau. Terkapai-kapai dia sendirian menghadapi mala petaka itu.
Ezora, itulah nama yang diberi kepada gadis itu. Tapi orang kampung lebih suka memanggilnya Zora. Zora tinggal bersama ibu yang sedang sakit-sakitan dan seorang adik perempuan yang degil dan tidak mendengar kata. Kehidupan mereka memang susah bila tiada seorang lelaki yang bergelar ayah yang boleh memimpin keluarga.
Zora gadis malang itu. Ibunya sakit-sakit, hilang semangat kerana tingkah laku anak-anak dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Zora sebagai kakak sulung perlu menanggung adik yang tidak sedar diri. Tidak mendengar kata dan bertindak liar bagai pelacur murahan. Tunang yang baik hati pergi meninggalkannya untuk mencari kehidupan yang lebih baik di bandar dan terjebak dengan kehendak anak gadis kaya. Leeza, adik yang tidak mendengar kata, berpura-pura sebagai pelajar kolej tapi berpoya-poya di kelab dangdut.
Fikiran Zora buntu. Kehidupan perlu diteruskan. Nasib baik jirannya yang dipanggil Kak Ton sudi menghulurkan bantuan. Tapi bagi Zora sampai bila dia perlu bergantung pada Kak Ton. Akhirnya dia bekerja di kedai Bang Sani sebagai pembantu kedai bila isteri Bang Sani pulang ke kampung kerana bersalin anak mereka yang ketiga.
Hari itu bila bangun pagi, Zora terasa badannya sakit-sakit dan kepalanya pening. Dia gagahkan diri untuk pergi bekerja di kedai sungguhpun dihalang oleh Kak Ton. Dengan plaster ubat yang ditampal di pipi Zora menguatkan diri ke kedai Bang Sani. Zora tak sampai hati melihat Bang Sani kerja sendirian.
“Eh, kau sakit Zora. Kau ambil cuti hari ni,” tegur Bang Sani bila Zora sampai ke kedai.
“Tak apa Bang Sani, saya pening sikit saja. Saya masih boleh kerja,” jawab Zora.
“Duduk dulu di kerusi. Bang Sani ambil air dan ubat.” Bang Sani menawarkan kebaikannya.
Bang Sani ke belakang. Mengambil segelas air dan dua biji tablet panadol. Tiba-tiba iblis menggoda iman Bang Sani. Sudah lama dia tidak bersama isterinya. Isterinya sedang berpantang di kampung, dia pula berpuasa di kedai. Di kedainya Zora yang muda belia dan cantik bila-bila masa boleh menjadi mangsanya. Dia masuk ke bilik tidur. Dua butir ubat tidur di dalam tabung plastik di ambil dan dicampur ke dalam air.
“Nah, minum ubat ini. Sebentar lagi sembuhlah,” senyum Bang Sani sambil menghulur gelas berisi air dan dua biji tablet panadol.
“Terima kasih Bang Sani.” Zora menyambut gelas dan ubat.
Bang Sani melihat Zora menelan ubat dan meminum air dalam gelas hingga habis. Bang Sani tersenyum menunggu kesan ubat yang diberinya. Beberapa minit kemudian Bang Sani melihat mata Zora seperti orang mengantuk. Bang Sani menghampiri Zora dari belakang dan memicit kedua bahu Zora. Zora tidak membantah. Bang Sani memberani diri mencium pipi Zora yang mulus. Zora tidak membantah. Bang Sani tersenyum. Umpannya telah mengena. Beberapa minit kemudian Zora telah terkulai di kerusi.
Bang Sani memapah Zora ke bilik belakang kedai. Bilik itu dibina oleh Bang Sani sebagai tempat berehat dia dan isterinya. Pada tengah hari bila pelanggan tidak ramai di bilik itulah Bang Sani dan isterinya berehat secara bergilir. Di dalam bilik itu dilengkapi dengan perabot seperti almari, meja tulis merangkap meja solek, sebuah katil queen size dan beberapa peralatan bilik tidur yang lain.
Zora yang tak bermaya itu dibaringkan di katil. Zora tidur telantang dengan mata terpejam. Bang Sani memerhatikan bagaikan kucing sedang melihat ikan goreng. Dia menjilat bibir dan liurnya ditelan. Terliur dia melihat Zora, si gadis manis terlentang kaku. Zora yang hanya mengenakan t-shirt dan kain batik di tenung tajam. Makanan telah terhidang di hadapan mata hanya menunggu masa untuk disantap. Bang Sani tak sabar menikmati hidangan yang amat berselera itu.
Bang Sani mula bertindak. Dia duduk di pinggir katil. Tangannya mula menjalar di dada Zora yang membongkah mengarah ke siling. Diraba dan dipicit busut jantan di dada Zora. Busut jantan yang masih ditutupi baju dan coli itu dipicit-picit. Lembut rasanya. Bang Sani makin penasaran. Tangannya mula menjalar ke bawah baju dan menyelinap masuk ke dalam coli. Lembut rasanya buah dada Zora. Zakar Bang Sani mula mengeras di dalam seluar.
Bang Sani tak ingin menunggu lama. Hidangan di depan mata perlu dinikmati segera. Baju Zora ditarik ke kepala. Tangan dan kepala Zora di angkat sedikit bagi memudahkan bajunya di tanggal. Putih dan mulus kulit dada Zora. Busut jantannya masih dibungkus coli coklat muda. Bang Sani membalikkan tubuh Zora dan cangkuk coli di bahagian belakang di buka. Coli ditarik lembut dan gunung kembar Zora terdedah. Bang Sani menelan liur melihat pemandangan indah di hadapannya.
Pandangan Bang Sani turun lebih ke bawah. Perut kempes milik Zora di perhati penuh ghairah. Pusat cantik bagaikan telaga kecil di tenung. Kain batik yang masih menutupi anggota bahagian bawah direntap ganas dan seluar dalam kecil menerima nasib sama. Di tarik dan dilondeh sehingga sekujur tubuh Zora tak ditutupi lagi. Tubuh bogel itu sungguh indah dan amat mengghairahkan. Apalagi bagi Bang Sani yang sudah lama berpuasa kerana isteri berpantang.
Rezeki telah terhidang di depan mata. Bang Sani melepaskan pakaiannya satu persatu sehingga telanjang bulat. Batang pelir yang sudah lama tidak digunakan terpacak keras. Perempuan muda di hadapannya membangkitkan nafsunya. Belum apa-apa cairan mazi telah mengalir keluar dari lubang kecil di hujung kepala kemaluannya. Batang pelirnya itu seperti tak sabar-sabar ingin menyelam dalam lubuk kecil kepunyaan wanita muda yang cantik jelita.
Terpajang saja tundun berbulu jarang-jarang itu, keinginan Bang Sani untuk meramas tetek kenyal telah berubah. Dia kini lebih terpukau kepada tundun yang membengkak bagaikan tempurung jantan. Tundun yang terbelah dengan bibir yang masih rapat itu memukau Bang Sani. Bang Sani menjadi mabuk dengan burit Zora yang teramat indah pada pandangan Bang Sani.
Bang Sani naik ke atas katil. Paha Zora dikuak dengan kedua tangannya. Bibir burit yang rapat kemudian membelah bila kangkang di koyak luas. Kelihatan bibir dalam warna merah seperti mengintip di celah belahan bibir luar yang tembam. Dengan jari-jarinya Bang Sani menyelak bibir lembut dan tersembul daging kecil warna merah. Bang Sani memang arif, inilah suis nafsu wanita. Dipetik saja punat ini mampu membuat wanita mengeliat dan mengerang kenikmatan. Sudah lama Bang Sani faham fungsi daging kecil yang dipanggil kelentit. Bendanya kecil tapi fungsinya besar. Itulah suis membuka gerbang syurga dunia.
Bang Sani menempelkan wajahnya ke taman rahsia Zora. Hidungnya ditempelkan ke kelentit merah. Disedut bau yang ada di situ. Nikmat. Di geselkan batang hidungnya di lurah yang merkah. Dihirup aromanya. Sedap. Dilarikan lidahnya di celah bibir, naik dan turun. Dikecap rasanya. Lazat. Segala-galanya indah bagi Bang Sani. Segala-galanya membahagiakan. Nafsu dan ghairahnya membuak-buak. Mendidih bagai air yang dijerang dalam kawah di kedohok rumah kenduri.
Lidah Bang Sani semakin rakus menggentel biji kelentit anak dara. Cairan lendir terasa hangat membasahi hujung lidahnya. Dicicip dan ditelan cairan lendir bening itu. Slurpp.. bagai menghirup kuah mee segera. Bang Sani mengerti yang Zora memberi reaksi dalam lena. Mungkin Zora bermimpi putera kacak sedang membelainya di taman indah di syurga kayangan. Biji mata Zora bergerak-gerak di bawah kelopak yang masih terpejam rapat.
Selepas puas mengerjakan taman larangan Zora dengan mulutnya, Bang Sani bangun dan merapatkan badannya ke celah paha si dara sunti. Dihalakan kepala torpedonya ke lurah merkah. Bang Sani amat tahu bahagian mana yang perlu ditalakan kepala bulatnya yang sedang mekar. Bang Sani rasa bagaikan mimpi dapat menikmati Zora, dara idaman semua pemuda di kampungnya. Bagaikan satu anugerah yang tak ternilai harganya bila dialah orang pertama yang akan memecah dara perawan cantik. Bang Sani tersenyum bahagia.
Bang Sani merapatkan kepala bulat ke lurah merkah. Digesel-geselkan kepala licin itu di lurah yang telah basah supaya kepala licin bertambah licin bagi memudahkan pelayaran. Puas hati melihat kepala bulat telah lencun maka Bang Sani mula menekan lebih kuat. Lurah terbelah dan kepala bulat mula menyelam. Di dorong lagi dan kepala pelir mula terbenam dan tenggelam. Di tekan lebih kuat hingga terasa ada satu benda yang menghalang. Bang Sani tahu benda yang menghalang kemasukan kepala pelirnya ialah selaput nipis si dara. Selaput dara yang dijaga rapi oleh setiap gadis perawan.
Bang Sani menarik perlahan dan kemudian ditekan lebih kuat. Terasa selaput nipis terbelah. Ada gerakan di kedua paha Zora. Mungkin si perawan terasa sakit bila kegadisannya dirampas dengan paksa oleh lelaki yang bukan suaminya. Bang Sani tersenyum makin lebar bila batang pelirnya sekali lagi berjaya merobek selaput nipis selepas selaput dara isterinya dipecahkan di bilik pengantin beberapa tahun lalu.
Bang Sani mula melakukan gerakan maju mundur. Lubang burit Zora terasa sungguh ketat dan sempit. Berpeluh Bang Sani berjuang sakan memastikan seluruh batang pelirnya dapat berkubang dalam lubang nikmat Zora. Di dayung lebih kuat dan lebih pantas. Akhirnya seluruh batang zakarnya terbenam hingga ke pangkal. Bang Sani puas sepuasnya. Zora si perawan cantik telah berjaya ditaklukinya. Dia berehat sebentar dengan merendamkan batang balaknya. Nafasnya ditarik dan dihembus perlahan-lahan. Ditarik lagi dalam-dalam supaya lebih banyak oksigen memenuhi ruang paru-parunya. Perjuangan masih belum selesai.
Bang Sani makin memvariasikan gerakannya. Bang Sani pantas memegang kedua-dua kaki Zora, di letakkan ke atas bahunya kemudian ditekan rapat sehinga kedua lutut Zora menyentuh dadanya. Bang Sani ingin agar seluruh batang pelirnya dapat merasai kehangatan dinding lubang nikmat Zora. Kalau boleh kedua telurnya pun ingin ditolak masuk ke dalam lubang hangat Zora.
Bang Sani semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Zora terhayun-hayun seirama dengan tujahan Bang Sani. Bang Sani seperti dapat merasai Zora mengeliat dan suara erangan keluar dari mulut Zora. Bang Sani memusatkan pandangannya ke muka Zora. Matanya terpejam tetapi bola matanya seperti bergerak-gerak. Mungkin Zora telah menikmati kelazatan bila lubang buritnya terisi penuh dengan batang Bang Sani yang agak besar dan panjang. Cairan hangat makin banyak membasahi lurah merkah. Bang Sani dapat merasakan batang pelirnya makin banyak diselaputi dengan cairan licin. Berbuih-buih bila disorong tarik laju.
Perasaan enak dan lazat menjalar ke seluruh urat saraf Bang Sani. Bang Sani semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya. Tiap gerakan menerbitkan rasa nikmat. Bang Sani terasa kepala pelirnya menyondol-nyondol pangkal rahim Zora bila di tekan habis. Tiap kali pangkal rahimnya di sodok, Zora akan mengeliat sakan. Bang Sani tahu yang Zora ikut sama merasai kelazatan.
Kerana telah lama tidak menikmati lubang burit, Bang Sani tak dapat bertahan lebih lama. Apalagi lubang Zora sungguh sempit dan Bang Sani merasakan batang pelirnya disepit kuat dan diramas-ramas. Tubuh Bang Sani mengejang keras, pinggulnya menggigil dan terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam taman larangan Zora. Serentak itu badan Zora juga menggigil dan kejang. Rupanya Zora ikut sama mencapai klimaks walaupun tanpa sadar. Cairan hangat membuak-buak keluar melimpah membasahi bibir-bibir merah dan meleleh ke cadar di bawahnya. Bercak-bercak merah menodai cadar kumal dan kusam.
Bang Sani keletihan. Badannya seperti lumpuh. Kedua lututnya seperti tak berdaya menahan berat badannya dan Bang Sani terkapar lesu di sebelah Zora yang terbaring nyenyak. Kedua insan itu terkapar telanjang bulat. Butir-butir peluh membasahi dua jasad berlainan jantina. Bang Sani benar-benar puas bila benih-benihnya telah di semaikan ke dalam rahim Zora yang subur. Bang Sani memandang batang pelirnya yang kembali lembik. Untung kau hari ini dapat merasai burit muda, Bang Sani senyum kepada pelirnya sendiri.
Zora tak tahu berapa lama dia tertidur. Bila saja dia membuka mata dilihat dirinya terbaring di sebelah Bang Sani di dalam bilik. Kedua-duanya bertelanjang bulat. Zora terkaku melihat cairan putih kemerahan mengalir keluar dari rekahan kemaluannya. Mulanya dia rasa seperti bermimpi tetapi sekarang dia pasti bahawa dia tidak bermimpi. Semua ini adalah kenyataan. Segala yang dirasainya adalah realiti.
Zora menangis teresak-esak mengenang nasib malangnya. Dipungut pakaian yang berselerak di atas katil. Dipakai satu persatu. Air mata mengalir jernih di pipinya yang gebu. Dia berjalan longlai keluar bilik. Di atas rak tepi pintu dia melihat sebilah pisau tajam sepanjang 10 inci. Zora memegang hulu yang diperbuat daripada kayu. Pisau itu dipegang kemas. Dia kembali ke bilik, Bang Sani tidur telentang dengan nyenyak. Zora memerhati lelaki yang tak berhati perut itu. Dia geram.
Pisau tajam di tangan kanan digenggam erat. Matanya melotot ke batang pelir Bang Sani yang terlentok berlepotan dengan cairan lendir. Zora merapati tubuh kaku di atas tilam. Dengan tangan kiri Zora memegang batang berurat yang telah meragut kewanitaannya. Batang hitam itu ditarik lurus ke atas. Sepantas kilat batang pelir Bang Sani dicantas dengan pisau tajam. Bang Sani terjerit melolong. Zora mengilai sambil memegang batang pelir yang dipenuhi darah sambil berjalan keluar bilik. Tawa Zora menggema memenuhi ruang kedai..
Share:

Fei Cien

Fie Cien, 30 tahun, kepala cabang salah satu bank yang paling terkenal banyak ATM-nya, dimana ia diculik dan diperkosa beramai-ramai selama 3 hari 3 malam beberapa bulan yang lalu. Fie Cien seorang wanita yang cukup cantik, walaupun tubuhnya kelihatan agak berisi, namun tidak mengurangi penampilannya sehari-hari.
Dengan tinggi badan 165 cm dan ukuran bra 36B, membuat penampilannya makin menggairahkan, apalagi jika ia memakai sepatu hak tinggi, rok span di atas lutut serta blous silk yang tipis, membuat semua pria yang menatapnya ingin mencicipi tubuhnya. Hampir setiap hari ia berpakaian seperti itu, hingga bra putih berenda ukuran 36B yang dipakainya itu dapat terlihat tembus dari balik blousnya yang tipis.
Pada suatu hari, beberapa bulan yang lalu, secara kebetulan suami Fie Cien tidak dapat menjemputnya di kantor karena ada urusan mendadak. Maka malam itu sehabis lembur, sekitar jam 8 malam ia menunggu taxi tidak jauh dari depan kantornya, yang malam itu sudah agak sepi dan gelap. Tiba-tiba tanpa disadarinya, sebuah mobil sedan berkaca gelap berhenti di depannya. Sekonyong-konyong keluar seorang pemuda dari pintu belakang dan langsung menyeret Fie Cien masuk ke dalam mobil tersebut, dan langsung tancap gas dalam-dalam meninggalkan tempat tersebut.
Di dalam mobil tersebut ada tiga orang pria, Fie Cien diancam untuk tidak berteriak dan bertindak macam-macam, sementara mobil terus melaju dengan cepat. Fie Cien duduk diapit 2 orang pria, yang sementara mobil melaju berusaha meremas-remas pahanya, hingga tangan kedua lelaki tersebut bergantian meremas-remas selangkangannya yang dibalut celana korset putih berenda tersebut.
Kedua tangan Fie Cien diikat dengan tali tambang hingga dadanya yang masih dilapisi blous putih itu mencuat kedepan tidak tertahankan. Sementara itu kedua orang pria yang mengapitnya itu terus mengobok-ngobok selankangan Fie Cien hingga rok spannya tersingkap sampai sepinggang, sementara kedua belah kakinya yang masih memakai sepatu hak tinggi tersebut dibentangkan lebar-labar kekiri dan kanan sampai akhirnya kedua lelaki tersebut dengan leluasa mengusap-ngusap selangkangan Fie Cien, hingga akhirnya mereka tiba di sebuah rumah besar disuatu daerah sepi.
Mobil langsung masuk ke dalam dan garasi langsung ditutup rapat-rapat. Kaki dan tangan Fie Cien diikat, sementara mulutnya disumpal pakai tissue. Fie Cien langsung digotong oleh dua orang masuk ke dalam rumah. Dan alangkah terkejutnya Fie Cien begitu masuk ke dalam ruangan tersebut. Ternyata diluar dugaannya, disana sudah menunggu kurang lebih sekitar lima puluh orang pria, yang rata-rata sudah setengah bugil dan mereka sedang menonton blue film sambil sesekali memainkan batang kejantanan mereka.
Fie Cien didudukkan di kursi sofa di antara mereka, dan mereka langsung membuka tali pengikat kaki dan tangannya serta sumbatan mulutnya. Fie Cien sudah tidak dapat bergerak dan berteriak lagi karena lemas ketakutan, sementara badannya terus gemetaran karena begitu takutnya dia. Salah seorang berkata kepadanya bahwa mereka tidak akan menyiksa atau memukulnya, asalkan Fie Cien menuruti kemauan mereka semua. Dan tanpa berlama-lama lagi mulailah Fie Cien dikerjain beramai-ramai.
Satu persatu dari mereka mulai meraba-raba tubuhnya, sementara yang lainnya berusaha membuka kancing baju blous Fie Cien, hingga terlepaslah blous tersebut dari tubuhnya. Dan betapa nafsunya mereka melihat tubuh Fie Cien yang montok putih dan dengan bra berenda yang sangat menggunung menutupi sepasang payudaranya yang indah. Paha yang masih tertutup rok span merah itu sekarang mulai digerayangi, dan mereka berusaha menyingkapkannya ke atas sambil membentangkan kedua kaki Fie Cien lebar-lebar sampai celana dalam model korset yang berwarna putih itu terlihat sangat jelas dan membuat Fie Cien terlihat semakin menggoda untuk dikerjain.
Tanpa membuang waktu lagi, mereka bergantian meremas-remas payudaranya yang besar itu. Beberapa tangan menyelinap di balik bra putih Fie Cien dan berusaha meremas-remas gunung kembar tersebut sambil memilin-milin puting susunya, hingga akhirnya mereka membetot BH Fie Cien ke bawah sampai kedua gunung kembar Fie Cien tersembul bergoyang-goyang. Dan langsung saja beberapa orang membuka celananya, dan bergantian menjepitkan penis mereka di antara gunung kember Fie Cien yang montok itu, dan menggerakkannya ke atas ke bawah dengan cepat.
Sementara gunung kembar Fie Cien sedang 'dinikmati', beberapa orang lainnya meremas-remas paha Fie Cien sambil mengusap-ngusap selangkangan Fie Cien yang masih dibalut celana korset putih itu. Hingga saking tidak tahan lagi karena nafsu, salah seorang menggunting celana korset Fie Cien di bagian selangkangannya, hingga terlihatlah vagina Fie Cien yang ditutupi bulu-bulu halus. Salah seorang mencoba untuk memasukkan jari tengahnya ke dalam vagina Fie Cien, yang sebelumnya sudah diolesi semacam pelumas yang licin, hingga jari tersebut keluar masuk dengan leluasa, dan membuat yang lainnya ingin mencoba sampai akhirnya sekitar dua puluh tiga orang dengan nafsunya bergantian memasukkan jari tengah maupun telunjuk mereka ke dalam vagina Fie Cien.
Sementara itu Fie hanya dapat pasrah dalam keadaan lemas tidak berdaya karena ia sangat shock melihat tubuhnya mulai diperkosa bergantian oleh lima puluh tiga laki-laki. Beberapa orang mulai memaksa Fie Cien untuk meng-oral batang kejantanan mereka. Satu orang di belakang Fie Cien memegangi kepalanya, sementara yang lainnya memaksakan batang kejantannya masuk ke dalam mulut Fie Cien hingga mentok sampai pangkal penis mereka dan sepasang buah sakar bergelantungan di depan bibir Fie Cien.
Musik Rock yang hingar bingar melatar belakangi pemerkosaan Fie Cien, dan mereka terus bergantian mengocokkan batang penis mereka di dalam mulut Fie Cien keluar masuk dangan cepat hingga buah sakarnya memukul-mukul dagu Fie Cien. Bunyi berkecipak karena gesekan bibir Fien dan batang penis yang sedang dikulumnya tidak dapat dihindarkan lagi, dan membuat orang yang sedang mengerjainya makin bernafsu dan makin mempercepat gerakan pinggulnya yang tepat berada di depan wajah Fie Cien hingga batang penisnya juga makin cepat keluar masuk mulut Fie Cien dan sesekali membuat Fie Cien tersedak dan ingin muntah.
Lima puluh tiga batang penis dengan ukuran 15 cm hingga 20 cm sudah dikulumnya dan membuat Fie Cien makin lemas dan pucat. Rata-rata dari mereka sudah tidak tahan, dan mulailah mereka menyetubuhi Fie Cien. Salah seorang memangku Fie Cien menghadap ke arahnya hingga gunung kembar Fie Cien mencuat tepat di depan wajahnya, sementara itu orang tersebut menusukkan batang penisnya ke dalam vagina Fie Cien. Dengan dibantu temannya, mereka menggerakkan tubuh Fie Cien ke atas ke bawah hingga penisnya terkocok-kocok keluar masuk vagina Fie Cien, dan lelaki yang memangkunya dapat menghisap-hisap serta meremas-remas payudaranya dengan leluasa.
Sementara itu dua orang lagi memaksa Fie Cien memegang batang penis mereka dan mengocoknya dengan cepat, yang lainnya lagi meremas-remas payudara Fie Cien dari arah belakang sambil menempelkan batang kejantannya di tubuh Fie Cien. Puas dengan gaya pangku, mereka memaksa Fie Cien berdiri nungging, dan menyetubuhinya dari arah belakang, sementara beberapa lelaki mengocok batang penis mereka di depan wajah Fie Cien, dan memaksanya untuk mengulum-ngulum serta menghisap batang kejantanan mereka.
Kedua gunung kembar Fie Cien diremas-remas dari arah depan oleh lelaki yang batang kejantanannya sedang dihisapnya, sementara beberapa laki-laki dengan begitu napsunya bergantian memacu batang penis mereka di dalam vagina Fie Cien. Penis demi penis bergantian berada di muka, mulut serta vaginanya, bahkan beberapa dari mereka dengan sengaja menampar-nampar penis mereka di wajah Fie Cien, hingga menimbulkan bunyi yang membuat mereka makin bernafsu memperkosa Fie Cien.
Sudah satu jam lebih mereka memperkosa Fie Cien, dan hampir semua lelaki yang ada sudah mendapat giliran, dan kini mereka ingin sekali untuk mengeluarkan spermanya di wajah, mulut serta payudara Fie Cien. Fie Cien dipaksa duduk di kursi sofa yang berada di ruang tamu tersebut, dan empat orang mulai berdiri mengelilinginya sambil memaksanya mengocok serta mengulum batang kejantanan mereka, hingga akhirnya satu persatu mulai memuncratkan air mani mereka di wajah Fie Cien. Rata-rata dari mereka muncrat sangat banyak hingga membuat wajah Fie Cien basah tidak karuan oleh banyaknya air mani yang ditumpahkan di wajahnya.
Tidak sedikit dari mereka yang memaksa Fie Cien untuk membuka mulutnya dan menyemprotkan sperma mereka bergantian di mulut Fie Cien, serta memaksanya untuk menelannya. Beberapa orang dari mereka juga menyemprotkan spermanya di payudara dan leher Fie Cien, hingga Fie Cien terlihat mandi sperma yang luar biasa. Ada yang menyemprotkan spermanya di ubun-ubun kepala Fie Cien. Hingga sperma berhamburan turun membuat garis lurus dari dahi hingga ke bibirnya.
Sepuluh orang bergantian menggunakan wajah Fie Cien untuk berejakulasi dengan cara menekan-nekan serta menggerakan wajahnya turun naik di selangkangan mereka hingga akhirnya air mani mereka muncrat berhamburan membasahi serta membuat lengket wajah Fie Cien. Dua orang dari mereka berusaha untuk menyendoki sperma yang menempel di wajah dan payudaranya, lalu mencekokinya ke mulut Fie Cien dan memaksanya untuk menelannya, hingga wajah dan payudara Fie Cien bersih mengkilat. Lima puluh enam orang sudah membuang spermanya di tubuh Fie Cien, dan kini Fie Cien diistirahatkan dan dimandikan oleh beberapa orang, untuk kembali diperkosa beberapa jam lagi.
Jam sudah menunjukkan pukul dua belas malam, dan Fie Cien sudah kembali cantik dan bersih dengan bra putih berenda serta korset baru yang sudah dipersiapkan khusus untuknya. Fie Cien dipaksa menonton dirinya sendiri yang tadi difilmkan oleh mereka, terutama pada bagian dimana ia memakan sperma para lelaki yang begitu brutal memaksanya.
Kini Fie Cien kembali dikerjain oleh mereka, dan setengah dari mereka adalah wajah baru meggantikan mereka yang sudah merasa puas mengerjai Fie Cien. Mereka kembali menyetubuhi Fie Cien dengan nafsunya sambil memaksanya mengocok serta menghisap-hisap penis mereka hingga akhirnya mereka berejakulasi dan mengumpulkan sperma mereka di dalam gelas whisky yang berkaki panjang, dan terkumpulah enam puluh sperma laki-laki dalam tiga gelas whisky tersebut.
Satu gelas pertama dari sperma tersebut dituangkan ke dalam semangkuk penuh butiran jagung manis yang sudah direbus dan diaduk hingga rata, tidak lupa juga salah seorang dari mereka mencampurkan susu kental manis ke dalam mangkuk jagung tersebut, dan Fie Cien dipaksa makan jagung sperma tersebut sambil disuapi bergantian oleh beberapa laki-laki. Bahkan lima belas orang dari mereka ada yang langsung mengecrotkan air maninya ke dalam mangkuk jagung tersebut hingga makin kental saja kuah jagung yang harus dinikmati Fie Cien, hingga akhirnya jagung tersebut habis ditelannya.
Gelas kedua kini dicekoki ke mulut Fie Cien sesendok demi sesendok hingga habis tidak bersisa, dan sisa-sisa air mani yang ada di gelas dikuas dengan potongan ketimun yang akhirnya disumpalkan ke dalam mulut Fie Cien dan dipaksa mengunyah, kemudian menelannya. Gelas ketiga dituangkan dari atas kepala Fie Cien hingga membasahi seluruh wajah, leher, payudara serta dada Fie Cien. Dan mereka seperti biasa menyendoki sperma tersebut dan menyuapinya ke mulut Fie Cien.
Beberapa orang yang belum puas kembali menjepitkan penis mereka di belahan payudara Fie Cien, dan mengocoknya dengan sangat cepat sampai akhirnya mereka bergantian menyemprotkan air mani mereka di wajah Fie Cien yang sudah mandi sperma tersebut, hingga bertetesan ke payudaranya. Salah seorang mengambil celana dalam korset milik Fie Cien yang dari tadi sudah dicopot dari selangkangannya dan Fie Cien dipaksa memegang korsetnya itu dengan kedua tangan yang direntangkan dan kurang lebih tiga puluh orang laki-laki yang masih belum puas spermanya diminum Fie Cien mulai beraksi lagi.
Mereka mulai mengocok-ngocok penis mereka di depan wajah Fie Cien, sementara Fie Cien terus dipaksa merentangkan korsetnya itu, dan satu persatu dari mereka mulai berejakulasi dan bergantian menyemprotkan spermanya di wajah Fie Cien maupun di atas korset Fie Cien, hingga tetesan air mani dari wajah Fie Cien jatuh di korset tersebut. Hingga akhirnya korset tersebut berat dengan sperma yang tertampung di atasnya, bahkan sampai tembus menetes membasahi paha Fie Cien.
Celana korset tersebut diangkat oleh salah seorang dari tangan Fie Cien, dan mereka memaksa Fie Cien membuka mulutnya, dan salah seorang dari mereka menyumpalkan korset tersebut ke dalam mulut Fie Cien dengan brutalnya dan menekannya hingga habis melesak masuk semua ke dalam mulut Fie Cien dan mereka bergantian menekan-nekan korset tersebut agar air maninya meresap ke tenggorokan Fie Cien dan tertelan olehnya. Selesai dikerjain Fie Cien dibawa hingga ke pusat kota dan dinaikkan ke dalam taksi dalam hanya dipakaikan jas hujan.
Share:

Game Sexopoly Part 2


Birahi Randy semakin menggila, apalagi melihat pemandangan toket besar yang diremas-remas pemiliknya agar bisa menghimpit dan mengocok kontol Randy dengan maksimal. Randy tidak sadar bahwa Vani mulai menikmati perannya. “Mmmppff.. panas banget ni kontol di toket gue.. bikin tambah horny aja” batin si lonte mulai berperang. Akhirnya, Randy tidak tahan lagi untuk berperilaku anak baik. Kedua tangan Randy tiba-tiba meraup bongkahan melon putih Vani, lalu meremas dan menghimpitkannya lebih rapat lagi ke kontolnya. “Aehh.” pekik Vani kaget. “Ngapain sih lo Raaagghhhh.” kata-kata Vani terpotong erangannya ketika jemari Randy dengan ahlinya menarik dan memilin putingnya yang sensitif. Tanpa memperdulikan protes Vani, Randy semakin semangat meremas-remas toket Vani sambil berusaha mengocokkan kontolnya. Terdorong oleh bobot Randy, badan Vani jadi terlentang di karpet dan Randy mengangkang di atas Vani.
“Ahh.. Randy nakal” rengek Vani tanpa bisa berbuat apa-apa. Dengan buasnya Randy memaju-mundurkan pantatnya, mengocokkan kontolnya di sela-sela toket Vani yang dicengkram kuat oleh kelima jarinya. “Ajrit.. hohh..hoooh.. enak banget Van. tangan gue ga cukup.. ga cukup megang toket lo.. haahh.. hahh..” nafas Randy ngos-ngosan akibat desakan birahinya yang makin menggelora.
SLEP SLEP SLEP.. suara gesekan kontol Randy dan toket Vani ditingkahi ceracau kenikmatan Randy, menutupi suara desah dan erang tertahan Vani yang sesekali keluar dari sela-sela bibir sensualnya. Remasan dan rangsangan brutal di kedua toketnya yang untuk kedua kalinya ini ternyata mulai menjebol pertahanan Vani. “Ah.. ahh.. kok gue malah makin horny siihh. Aduhh.. mana memek ga mau diajak kerja sama, malah jadi makin gatel.. Huhuhu gue pengen dientot” runtuk Vani dalam hati. Maka, adegan yang tampaknya seperti Randy yang “memperkosa” toket Vani, sebenarnya kedua insan ini sama-sama menikmatinya.
Share:

Game Sexopoly Part 1

Cuaca Jakarta sedang lucu-lucunya. Pagi cerah dan panasnya sudah kaya siang bolong, eh tiba-tiba jam 1 siang hujan deras kaya langit bocor. Jadwal hujan yang ga bisa ditebak gini yang bikin banyak warga Jakarta yang salah jadwal dan persiapan ngadepinnya.
Nasib yang sama menimpa Vani, jagoan indehoi kita yang sexy dan mesum habis ini. Suatu pagi di bulan Januari, setelah 2 minggu UAS yang menegangkan dan melelahkan semua sel otot dan otak para mahasiswa kampus S, Vani teringat dia masih menyimpan beberapa novel yang dipinjamnya dari Sasha. Ga ada kuliah dan ga ada paper yang perlu disubmit lagi, ni cewek mikir ga ada salahnya nyambangin Sasha di kosnya yang berjarak cuma sekali ngangkot dan ngojek jarak menengah.
Dengan pakaian casual, t-shirt putih semi body fit, celana pendek jeans selutut yang agak belel dan sneakers converse, berangkatlah Vani di pagi yang cerah itu ke kos Sasha sambil menenteng tas plastik berisi 3 novel pinjemannya. Cuaca bersahabat, bikin mood Vani juga cerah. Bahkan kelakuan iseng kondektur metromini yang belagak bantu naek si sexy ke bis dengan mendorong pantatnya, tapi sebenarnya cari kesempatan grepe-grepe, tidak merusak mood Vani.
Tapi 45 menit kemudian (ngetem metromininya 15 menit sendiri), ketika Vani hampir sampai di depan jalan utama kos Sasha, cuaca Jakarta tiba-tiba galau. Mendadak gelap, awan mendung sudah berarak dengan semaraknya di langit Jakarta. Benar saja, 100 meter sebelum turun hujan turun dengan derasnya. “Aseemmm. Kok mendadak ujan sih? Mana gue ga bawa payung” runtuk Vani dalam hati. Vani lebih kesel lagi ketika turun ga ada satupun ojek motor ataupun ojek payung yang mangkal di ujung jalan itu. Pada kabur kali para ojek motornya karena hujan.
Berlari-lari kecil menembus hujan, Vani masuk ke jalan Jambu Air (nama jalan disamarkan demi privacy si tukang ojek). Sekitar 50 meteran dari jalan raya baru deh ketemu sama 2 tukang ojek yang neduh di pos satpam. Sambil tetap menggunakan novel Sasha yang dalam kantong plastik sebagai pelindung kepala, Vani nyamperin pos satpam itu dan memanggil si tukang ojek “Bang, anterin ke dua belas dong” pinta Vani. Tapi, Vani heran, karena kedua tukang ojek itu ga langsung bereaksi atau sekadar menjawab. Malah agak melongo memandangi Vani.
Tiba-tiba Vani seperti tersadar. Karena kehujanan, t-shirt Vani menjeplak lengket dengan tubuhnya. Terutama di bagian dada yang memang dasarnya membusung mancung. Siluet bundar payudara dan bra yang melingkupinya tampak jelas akibat t-shirt-nya basah kuyup. Reflek Vani langsung menutupi dadanya dengan kantong plastik novelnya. “Eh Bang, mau ngojek ato bengong ajaaa?!” tanya Vani agak menjerit. “Eh..oh.. eh iya neng. Mau dianter kemana?” gelagepan si abang ojek yang giginya tonggos menjawab sambil menghampiri dan mulai menstarter motor bebeknya. Sedang abang yang setengah botak pura-pura ngelapin helm, nutupin malu ke-gap ngliatin dada si Vani.
Dengan terrpaksa memake helm bau keringat punya si tukang ojek agar kepada tidak lebih basah lagi, mahkluk sexy ini menghenyakkan pantat sekalnya di jok motor abang ojek, dan merekapun meluncur membelah hujan menuju jl. Jambu Air XII. Tukang ojek sudah setengah berharap orang yang dicari penumpangnya tidak ada di kos-nya, agar dia punya kesempatan ngantar balik si cewek ini. Tapi memang nasib tidak berpihak kepada si tukang ojek karena Sasha sudah nungguin Vani di pintu gedung kos-kosan tersebut. Belum lagi si Vani cuma bayar 2000. “Lho biasanya goceng neng” melas tukang ojek. “Eh, 3rebunya biaya lo melototin toked gw dan ngerem-ngerem melulu pas di jalan” saut Vani judes, ditingkahi cekikikan Sasha. Abang tukang ojek hampir tidak tahan untuk tanya “Kalo ngeliatin 3rebu, megang-megang berapa Neng”. Tapi ditahannya karena agak jiper sama kejudesan Vani. Dia cuma bilang “Kalo butuh jemputan, SMS aja abang ya neng. Neng Sasha tau kok nomor HP abang” sambil tersenyum semanis mungkin. “Iyee bang” sahut Vani dan Sasha serempak sambil menutup pintu.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~
“Genit amat tu tukang ojek” gerutu Vani sambil mendekap tubuhnya, menggigil kedinginan mengiringi langkah Sasha menuju kamarnya di lantai 3. “Udeh, ga usah bawel dah lo. Ayo cepet ke kamar gue, biar bisa ganti baju lo” sahut Sasha sabar sambil menarik tangan Vani agar bergerak lebih cepat. Kos Sasha adalah gedung persegi empat berwarna beige dengan aksen terakota di jendela-jendela yang menghadap keluar, memanjang kebelakang setinggi 4 tingkat yang khusus dibangun untuk jadi kos-kosan 3 tahun yang lalu. Terdapat hampir 80 kamar dan lebih dari 90% selalu terisi, karena memang lokasinya dekat dengan beberapa kampus dan komplek perkantoran. Layout dalamnya khas kos-kosan: dua deret kamar yang berhadapan, dibelah oleh taman selebar 1 meter yang memanjang di lantai dasar dan void sampai kelangit-langit gedung. Tapi void-nya tidak begitu lebar, karena pemilik gedung lebih memilih untuk membuat jalan di depan kamar cukup lega. Satu hal yang dirutuki Vani dan Sasha dari kos ini adalah tidak adanya lift. Cukup gempor juga naik ke lantai tiga. Maka itu, makin ke atas tarif bulanannya makin murah.
Sesampainya di kamar Sasha, Vani buru-buru masuk ke kamar mandinya karena sudah kebelet pipis. Kamar Sasha berukuran 4x5 meter. Kamar mandi dipojok kanan, berisi shower dan toilet duduk. Tempat tidur springbed ukuran 120cm x 200 cm mepet ke dinding kanan. Isi kamarnya standar anak koslah: lemari pakaian 2 pintu, TV, rak buku dan peralatan makan dan satu meja kecil. Sasha mengetok kamar mandi untuk mengasikan 2 potong t-shirt, celana pendek dan bra ke Vani. “Pilih aja mana yang lo suka hottie” kata Sasha kepada Vani yang melongokkan kepalanya dari balik pintu kamar mandi. “Gw minta shampo ama sabun lo ya Sha” kata Vani sambil menerima pakaian tersebut. “Pake aja. Tapi jangan abisin” sahut Sasha. “Gue minum kale shampo lu” balas Vani sambil menutup pintu.
Rasa sebel Vani karena kehujanan barusan sudah hampir luruh semuanya diguyur air dari shower. Rasanya nyaman sekali ketika mengeringkan tubuh dengan handuk kering yang tebal milih Sasha. Karena celana dalamnya tidak basah, Vani memutuskan memakainya kembali. Tapi dia agak kebingungan ketika memilih bra punya Sasha. Bukan karena modelnya yang kinky atau warnanya ga cocok. Sasha lupa kalo toked Vani satu cup lebih besar dari miliknya. Jelas saja susu Vani ter”penyet” ketika memaksa memakai bra Sasha yang ber-cup B. Merasa sesak nafas, Vani memutuskan tidak memakai bra saja, dan langsung memakai t-shirt gombrang berwarna maroon dengan tulisan “Talk Nerdy to Me”. Selesai memakai celana pendek berbahan kaos milik Sasha, Vani mematut sebentar di cermin. T-shirt gombrangnya hampir menutupi celana pendek yang memang. pendek, menunjukkan sebagian besar paha putih Vani.
Ketika akan membuka pintu kamar mandi, Vani baru sadar bahwa di luar Sasha sedang mengobrol dengan orang lain karena sedari tadi suara-suara di luar tidak terdengar, tertutup suara hujan yang menggemuruh. Vani sempat berpikir untuk tidak keluar dulu sampai tamu2 Sasha itu pergi karena tau kan.. dia ga pake bra. Rasanya gimana gitu. Tapi, akhirnya “Sebodo ah.. ga kliatan ini” pikir Vani sambil membuka pintu kamar mandi. Obrolan Sasha dan tamunya kontan terhenti ketika sesosok cewek berambut bob berwarna brunette muncul dari balik pintu kamar mandi. “Eh, lo ada tamu Sha?” tanya cowok berambut jabrik sambil tersenyum lebar melihat ada mahkluk bening lagi di kamar tersebut. “Eh, kenalin ni temen satu kampus gue, Vani” ujar Sasha sambil menarik Vani untuk mendekat. Si rambut jabrik bertubuh tinggi langsing dengan wajah agak tirus ternyata bernama Randy, dan temannya satu lagi yang berambut cepak dan berbadan agak gempal (ga gemuk ya, gempal) minta dipanggil Momo. “Weh pas banget nih sekarang kita berempat. Sudah bisa langsung dimulai” kata si Randy agak keliwat ceria. “Eh, maen apaan nih?” tanya Vani pengen tau. “Hihihihi.. lucu deh Van game-nya. Gue baru diceritain dikit barusan ama Randy. Tapi kliatannya seru banget. Lo pasti demen deh” sahut Sasha sambil cekikikan mencurigakan. Vani jadi penasaran.
“Eh bentar. Masih kurang satu orangnya. Butuh bankir-nya neh kita” kata Randy tiba-tiba sambil beranjak keluar kamar. Ga sampe semenit Randy sudah balik sambil menarik masuk cowok imut berkaca mata. “Elu yang jadi bankir-nya Dan?” tanya Sasha begitu melihat anak cowok yang baru masuk. “Wah, bankir apaa nih mbak? Saya juga ga ngerti. Tiba-tiba ditarik mas Randy” jawab polos anak cowok yang dipanggil Dan itu sambil melirik-lirik ke arah Vani dengan pandangan ingin tau. “Udah, lo dengerin dulu aja. Pasti lo demen nantinya” tukas Randy penuh misteri. Vani semakin penasaran dengan game ini.
Setelah mereka duduk melingkar berempat, dan cowok imut berkacamata yang ternyata bernama Danan duduk di luar lingkaran, Randy pun mulai menjelaskan apa sebenarnya game yang hendak mereka mainkan. Tapi pertama-tama, Randy membuka sebuah kotak karton persegi panjang berukuran sekitar 50x25cm dan mengeluarkan karton tebal terlipat 2 yang seperti papan. “Alaa.. ternyata cuma mo maen monopoli” sahut Vani agak sebel. “Eitt. tunggu dulu Van. Ini bukan sekedar monopoli. Ini monopoli khusus dewasa. Namanya sexopoly” jawab Randy tangkas sambil tetap menyengir mencurigakan. “Hah? Sexopoly?” Vani membeo. “Yoiii.. sexopoly. Sex Monopoly” cengiran Randy semakin lebar, dibarengi oleh cengiran mesum Momo dan Sasha. Duduk Danan jadi agak gelisah begitu mendengar kata “sex”. Vani langsung merasakan firasat buruk.
“Jadi pada dasarnya aturan maennya hampir sama sama monopoli biasa. Kita giliran jalan pake dadu 2 biji. Kalo udah sekali muter, mulai boleh beli properti. Dapet modalnya seorang ceban yak” jelas Randy panjang lebar. “Lah, apa bedanya sama monopoli biasa” bawel Vani. “Sabar napa Van. Biarin si Randy slese jelasin” tukas Sasha ga sabar. Vani langsung cemberut sambil agak memonyongkan bibirnya. Bikin Momo jadi gemes dan pengen ngelumat tu bibir yang penuh dan sensual itu. “Ok, bedanya disini nih. Pertama, setiap sekali muter, ga dapat uang dari bankir” Danan agak mengernyit mendengan “jabatannya” disebut. “Lalu, kalo lo masuk kotak Chance dan Community (kalo di versi indo “Kesempatan” dan “Dana Umum”), lo juga sama ngambil satu kartu Chance ato Community. Nah, bedanya tu diisi kartu-kartu ini” pungkas Randy puas. “Isi kartunya tuh perintah-perintah yang kudu dilakuin si pengambil kartu. Kalo isinya lo disuruh joget 5 menit, ya lo wajib joget 5 menit. Kalo isinya lo disuruh french kiss, ya lo wajib juga french kiss hehe” tambah Randy, diiringi cekikikan Sasha dan Momo.
“Aahhh. kaco neh maenan lo pada” rajuk Vani agak panik. “Tenang Van, perintah-perintahnya cocok kok buat kita-kita yang udah “de.wa.sa” kata Momo sambil menekankan pada kata “dewasa”. “Lo-lo pasti demen” kata Randy sambil mengedipkan mata. “Iihhh. jangan samain gue sama lo-lo pada ya” balas Vani agak sebel sekaligus tersipu, sambil berusaha mencubit paha Randy yang duduk di sebelahnya. Randy tidak berusaha menghindar cubitan main-main Vani, malah langsung menambahkan “Kalo jadi maen, lo semua wajib nyetorin HP ama dompet lo pada ke bankir. Kalo ada yang coba-coba melanggar alias tidak mematuhi perintah di game, bankir berhak menyita permanen harta benda lo itu” tambah Randy. Danan langsung jumawa begitu mendengar aturan tersebut sambil tangannya disorongkan ke Sasha dan Vani menagih HP dan dompet mereka.
“Eh, entar dulu. Gue mo liat isi kartunya” kata Vani sambil nyingkirin tangan Danan dari hadapannya. Sambil mengambil 3 kartu dari tumpukan Chance dan Community Vani menambahkan “Jangan-jangan ada kartu buatan lo yang isinya “Berhak dan bebas melakukan apapun juga kepada peserta lain”. Gawat dong. Enak di elu, ga enak di gue” tambah Vani galak sambil mulai membaca ketiga kartu tersebut. Ketiga peserta lainnya hanya cengar-cengir mendengar keberatan Vani. “Sumpah Van, ga ada kartu isinya kaya gitu” jawab Momo. “Kalo bener ada, ga berlaku deh” tambah Randy berusaha meyakinkan Vani. Tapi Vani tetap membaca kartu pertama. Kartu pertama isinya “Nuzzle and kiss your partner neck. Nibble his/her ear lobes and whisper "Let’s fuck". Gue artiin ya “Ciumin leher partnermu. Lalu gigit-gigit kecil kupingnya dan bisikkan “Ngentot yuk”. (Okay terjemahan gue memang agak vulgar. Tapi buat kebahagiaan kita bersama, mulai sekarang semua kartu yang aslinya bahasa inggris itu, gue langsung terjemahin ke dalam bahasa mesum Ethan. Gue harap semua semproters setuju 61514;.). Pipi Vani agak bersemu merah, malu-malu birahi, tapi tetap melanjutkan membaca kartu yang kedua. Isinya “Ajak partner lo untuk ngentot dengan kata-kata paling mesum yang lo punya. Minimal 2 kalimat”. Kartu yang ketiga berbunyi “Tatap mata partner lo penuh perasaan, sambil lo membelai-belai dan meremas-remas tubuhmu dan mendesah-desah selama 2 menit”. Vani tidak sadar menahan senyum sambil menggigit bibir bawahnya dan meletakkan ketiga kartu di tumpukannya kembali.
“Terus, gimana caranya nentuin sapa partnernya? Kan kita berempat” Vani mengemukakan persetujuannya untuk join game Sexopoly dengan pertanyaan tersebut. “ dong, partner lo ya yang duduk pas disebelah lo. Gantian sama sisi satunya setiap kali ngambil kartu lagi” jelas Randy puas karena cewek bahenol ini akhirnya setuju ikut maen. “Pantes aja tadi ngatur duduknya selang-seling cowo cewe” batin Vani agak sebel begitu sadar mereka sudah bersiap-siap untuk hal tersebut. “Kalo lo setuju, serahin HP dan dompet lo ke Danan” tambah Randy. “Untung aja yang diambil pas yang aman2 kartunya” kata Randy & Momo dalam hati lega. “Ya udah, gue ikutan. Kasian Sasha sendirian” balas Vani masih pura-pura jual mahal sambil nyerahin BB dan dompetnya ke Danan.
“Tugas gue cuma nyimpenin HP dan dompet doang nih” tanya Danan sambil memasukkan keempat HP dan dompet para peserta ke kantong plastik. “Ga lah. Lo juga yang bantu mastiin kalo ada peserta yang ga bersedia ngelakuin tugasnya” jawab Randy. “Plus, lo yang nentuin bayaran kalo ada yang masuk properti orang laen” tambah Momo. “Ambil kartunya sesuai warna areanya ya. Kalo area properti biru, ya lo ambil dari yang kartu biru” lanjut Momo. Danan manggut-manggut sambil membuka-buka beberapa kartu yang terdiri atas 4 kelompok warna tersebut. Biru, Kuning, Hijau dan Merah. “Eh, bayarannya bukannya pake duit monopoli-nya” tanya Sasha. “Ga lah. Kan di sexopoly lo ga dapat uang dari bank setiap kali muter” jelas Randy. “Uang cuma buat beli property” kata Randy lagi. “Lah terus kaya apaan bayarannya” selidik Vani mulai was was lagi. “Amanlah. Hampir selevel sama kartu chance dan community” jawab Randy berusaha menenangkan. Tapi, demi melihat wajah Danan yang bersemu merah ketika membaca beberapa kartu “RENT”, Vani dan Sasha tidak begitu yakin. Namun, mau bagaimana lagi. HP dan dompet mereka sudah ditangan Danan. Momo menutup penjelasan “rule of the game” dengan mengatakan “Tapi kalo gue masuk ke properti Randy ato Vani masuk ke properti Sasha, tidak perlu bayar sewa”. Sasha dan Vani baru saja hendak mengungkapkan pertanyaan dan keberatan, tapi buru-buru Momo mengangkat tangannya sambil berkata “Lo bedua bakal ngerti juga nantinya”. Dan begitulah, mereka menerima begitu saja peraturan yang agak GeJe tersebut.
“Permainan dimulaiiii” kata sang bankir sambil melempar kedua dadu ke papan sexopoly. “Gue duluaann” jerit Sasha cepat merebut dadu dan melemparkannya lagi ke tengah papan. “4 – 1, 5 langkah. Tu, wa, ga, pat, ma.. Hore, gue beli PLN-nya” kata Sasha girang. “Woe.. enak aja lo. Muter sekali baru boleh beli abis itu” tukas Vani sewot. “He-he.. sorry. Terlalu semangat” jawab Sasha tersipu-sipu. Searah jarum jam, setelah Sasha adalah giliran Randy. Diikuti oleh Vani, dan kemudian tentu saja Momo. Kelihatan banget kalo kedua cowok tersebut berusaha bisa masuk kotak Chance atau Community. Tapi ternyata Sasha yang malah pertama kali berkesempatan mengambil kartu Community. Deg-degan Sasha mengambil kartu pertamanya. Begitu membacanya, rona wajah Sasha yang putih agak merona. “Uhh.. bingung nih caranya” rajuk Sasha sambil meminta bantuan Vani. “Apaan sih yang lo dapat” tanya Vani penasaran. “Oooo. lo dapat yang rayuan mesum ini hihihi” kata Vani ketika membaca kartu Sasha. Itu kartu yang Vani buka di awal permainan yang isinya “Ajak partner lo untuk ngentot dengan kata-kata paling mesum yang lo punya. Minimal 2 kalimat”. “Ayo Sha.. lo rayu si Randy hahaha” timpal Momo penuh semangat. “Bilang apaan dong” Sasha malah tambah panik. “Udahh.. pake aja kata-kata lo pas horny ngajak si Revo ML” tambah Vani lagi sambil nyengir puas. “Aaaa.. Vaniii.. Lo jangan ikut-ikutan gangguin dong” rajuk Sasha manja, yang bikin Randy makin tambah gelisah bahagia. “Ok..ok.. diem dulu lo semua” kata Sasha akhirnya sambil mengangkat kedua tangannya, mencegah olok-olok Vani dan Momo semakin brutal. “Gue mulai ya” lanjut Sasha. “Rand..” kata Sasha. “Eh.. liatin Randy-nya dong. Masa ngajak ML nunduk gitu” sepet Vani cepat. “Iya. Iya.. Bawel amat sih” jawab Sasha sambil memonyongkan bibirnya. Serempak tawa keempat orang lainnya terdengar. Setelah mereka tenang, Sasha baru mau melakukan “tugas”nya itu.
“Rand..” kata Sasha lirih sambil menatap Randy sendu. Ruangan kamar Sasha langsung hening. Momo, Randy dan Danan tegang mengantisipasi kata-kata yang akan keluar dari bibir Sasha. “Udah seminggu gue ga disentuh cowo. Gue ga tahan lagi. Fuck me please..” desah Sasha. Selama sepersekian detik Randy terpana menatap nanar cewe cantik yang menatapnya dengan pandangan mengundang. Sampe-sampe Randy terpaksa menelan ludahnya. “Wakakakakakak.” tawa Sasha tiba-tiba meledak. “Denger gitu doang udah mupeng lo yaa.” goda Sasha nakal. Vani juga terkikik-kikik melihat Randy yang agak salah tingkah karena sempat kebawa omongan Sasha. “Agh.. Nggak kok, gue nggak kepengaruh sama omongan Sasha” Randy masih berusaha ngeles walo tidak meyakinkan. “Udah ah, giliran gue sekarang” kata Randy cepat-cepat sambil ngelempar dadu ke papan permainan agar anak-anak berenti cekikikan dan menggodanya. Permainan pun berlanjut.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Vani dan Sasha tidak begitu perhatian bahwa Randy dan Momo mati-matian berusaha membeli semua blok properti di area merah, alias area yang terletak di jalur terakhir sebelum masuk kotak start lagi. Padahal area merah adalah area dengan harga paling mahal. Kedua cewek ini malah sudah mulai beli-beli properti di kotak-kotak awal setelah putaran pertama (area biru) karena harganya paling murah (maklum cewe. Ga bisa liat barang murah atau diskonan).
“Yak bayarr..” teriak Vani happy, ketika langkah terakhir bidak Momo jatuh di properti Vani di area biru. “Ayo bankir, tarik kartunya” perinta Sasha yang juga ikutan semangat. Agak gugup si bankir Danan mengambil tumpukan kartu “RENT” warna biru dan mengambil kartu dari posisi paling atas. “Puji dan rayulah pemilik properti segombal mungkin dengan minimal 10 kalimat” Danan membaca tulisan yang tertera di kartu tersebut. “Yahh. gitu doang?” kata Vani. Momo hanya cengar-cengir saja. Rayuan Momo bahkan tidak layak untuk ditulis disini karena parah banget jayusnya. Giliran berikutnya adalah Sasha yang dengan semangat melempar dadu. 9 langkah. Dan dengan sukses Sasha mendarat di kotak Chance. Agak deg-degan Sasha menarik satu kartu dari tumpukan kartu chance dan mulai membacanya.
“Ahhh. kok gue sih yang kena” rengek Sasha sambil melempar kartu tersebut ke tengah-tengah papan game. Dengan cepat Momo memungut dan membacanya. “Frech kiss yang hot dengan partnermu selama 30 detik” baca Momo keras-keras. Cengiran lebar menghiasi wajahnya. Tiba-tiba Danan yang biasanya ga banyak omong berkata dengan agak bergetar “Kalo bankir menganggap kurang hot, hukuman wajib diulang”. “Ahh.. lo kok mihak Momo, Dan” runtuk Sasha sambil mendelik ke Danan. Danan langsung bersembunyi di punggung Vani sambil berkata gugup “Em.. emang gitu aturannya mbak”. Momo yang sudah tidak sabar langsung menarik tangan Sasha mendekatinya “Ayo buruan Sha. Harus komit lo” kata Momo penuh aura mesum. “Iya.. iya.. ga usah narek-narek napa” Sasha belagak galak. “Eh, hands off!” teriak Danan tiba-tiba sambil memunculkan kepalanya dari balik punggung Vani ketika melihat tangan Momo berusaha memegang leher Sasha. “Ih, berisik amat lo bankir” si Momo yang sekarang sebel, tapi tanpa sedikit pun mengalihkan pandangannya dari bibir Sasha yang berkilau ranum.
Momo langsung menyergap bibir Sasha yang baru saja memajukan sedikit kepalanya ke arah Momo. Agak gelagepan karena serangan mendadak ini, Sasha buru-buru balas melumat bibir bawah Momo. Lidah mereka berdua bertaut dan saling berpilin dalam lumatan ciuman yang basah. “mmmm.. mhhhh.ssmmmhhh.” desahan mereka berdua diiringi oleh kecipak basah ludah yang saling bertukaran terdengar jelas karena ketiga pasang mata lainnya hening memandang adegan ciuman tersebut tanpa berkedip. “Ahh.. jago juga ni anak cipokannya” batin Sasha tanpa sadar memuji ciuman ganas Momo. “Aduh.. basah deh.. Sebeelll..” jerit hati Sasha lagi.
“STOP!” teriakan Danan yang tiba-tiba mengagetkan insan-insan muda ini dari aktivitas dan fantasi mesumnya masing-masing. “Udah pas 30 detik nih” kata Danan pelan berusaha mohon maaf atas pandangan tidak terima dari Randy dan Momo, termasuk Sasha dan Vani juga. Sasha masih agak gelisah dan tertunduk dengan pipinya agak bersemu merah ketika Randy (yang sangat tidak terima karena Momo yang dapat aktivitas mengaksyikkan lebih dahulu) memulai putarannya.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~
Sampai beberapa putaran kemudian, kartu-kartu yang muncul meliputi: Vani yang harus menari erotis selama 30 detik (menyebabkan Momo melongo dan Danan air liurnya menetes tanpa sadar), Momo yang harus melepas kaosnya (diiringi protes tidak niat dari Vani dan Sasha yang merasa tertipu karena ga ada omongan bahwa ada kartu-kartu yang hukumannya lepas baju. Randy berkelit dengan berkata bahwa dia juga tidak hapal keseluruhan isi kartu. Tapi Randy tidak mengatakan kepada kedua cewek tersebut bahwa masih ada 4 kartu lainnya yang senada), lalu keberuntungan dewa mesum yang kembali berpihak ke Randy karena mendapat “hukuman” untuk menciumi leher dan telinga Vani (yang dinikmati Vani tapi mati-matian tidak diakuinya. Padahal semua orang jelas-jelas melihat Vani memejamkan mata dan mendesah pelan walo sekejap ketika lidah Randy menjilatinya kupingnya). Momo mau membayar berapa saja untuk bertukar posisi dengan Randy untuk “menjilati” leher Vani, karena jujur aja, sejak Vani keluar dari kamar mandi tadi, Momo udah nafsu habis sama ni cewek.
Akan tetapi, dewa mesum menjawab juga doa Momo ketika bidak Vani mendarat di properti Momo di area Merah. Dan karena inilah, Vani dan Sasha baru sadar mengapa area merah harganya paling mahal. “Ayo cepat ambil kartunya” desak Momo tidak sabar kepada Danan. Buru-buru Danan mengambil kartu “RENT” merah dan membacanya “Pemilik properti berhak memegang, membelai dan meremas dada ATAU pantat penyewa properti selama 1 menit”. Tangan Danan sampai agak gemetaran demi membaca hal tersebut. Dia tidak percaya keberuntungan Momo. Protes Vani langsung meledak “Ahhhh. apaan tuh bayarannya” protes si Vani sambil merebut kartu dari Danan dan membacanya sendiri. Pipi Vani langsung bersemu merah. Vani membuang kartu tersebut dan melindungi dadanya dengan kedua tangannya “Ga mau ah gue” ujar Vani sambil cemberut memandang Momo yang senyum mesumnya melebar. “Ayo Van, kan elo udah setuju sama aturan maennya” rayu Momo sambil berusaha lembut menyingkirkan tangan Vani dari dadanya. Vani tetap bersikukuh melindungi dadanya sampai Danan berkata “Kalo gitu BB dan uang Mbak Vani, Danan sita”. “Yahh.. kok elu gitu Dan” melas Vani. Sasha ikut menimpali “Yee tadi aja lo dukung Randy nyipokin gue. Giliran elu, ga mau” balas si Sasha nakal. “Ran, Dan, pegangin aja tangan si Vani” tambah Sasha yang langsung disanggupin oleh Randy dan Danan penuh semangat.
“Udah.. udah.. ga usah dipegangin. Kaya gue maling aja” kata Vani akhirnya menyerah. “Buka kaos lo kalo gitu dong Van” perintah Momo penuh kemenangan. “Eh, ga ada perintahnya untuk buka baju wek” balas Vani sambil memeletkan lidahnya. “Mbak Vani bener Mas Mo” bela Danan yang dibalas dengan lirikan mematikan Momo. “Ya uda, busungin dada lo kalo gitu Van” ujar Momo penuh pengertian. “Napa lo ga milih pantat aja Mo” Vani masih mencoba menawar. “Ga. Gue maunya toket lo. Titik!” tegas Momo berwibawa. Akhirnya, Vani pun pasrah pada nasibnya dan sedikit membusungkan dadanya ke arah Momo. Detik itu juga Momo melihat satu keanehan dari dada Vani. “Eh, kok kayaknya ada yang salah sama toked ni cewek” batin Momo bertanya-tanya sambil menjulurkan kedua tangannya menggapai dada Vani. Jantung Vani berdetak dua kali lebih cepat demi menghadapi sentuhan cowok asing di salah bagian tubuhnya yang sangat privat. Rasanya tidak karuan menunggu detik-detik kedua tangan Momo merengkuh kedua bongkah susunya. “Aduhh.. gue kan ga pake BeHa. Pasti Momo langsung sadar kalo gue ga pake begitu toket gue dipegang” batin Vani panik, dadanya berdebar kencang mengantisipasi kedatangan jemari Momo. Dan benar saja, begitu telapak tangan Momo menyentuh gunungan dada Vani, Momo langsung menyadari apa yang tadi menarik perhatiannya.
“Eh, lo ga pake BeHa Van?” kata Momo berbinar-binar sambil mulai meremas-remas gundukan daging kenyal tersebut. “Uh-uh..” cuma itu suara yang keluar dari bibir sensual Vani. “Yang bener Mom?” tanya Randy tercekat tidak percaya. “Nih” kata Momo sambil kedua pasang jemari tangannya membentuk hurup C besar memegang toket Vani di pangkalnya dan menarik kain kaos mengencang. Sehingga toket Vani menjeplak jelas di kaosnya menunjukkan kedua putingnya yang tanpa pelindung. Mata Randy dan Danan nyaris meloncat keluar melihat siliuet keindahan toket bulat besar dengan puting menjeplak jelas. “Ahhh. apaan sih.. Buruan deh” rengek Vani tengsin ketahuan tidak pake beha. Momo tentu saja tidak menyia-nyiakan sedetik pun lagi untuk menikmati kelembutan dan kekenyalan toket cewek bahenol ini karena waktu terus berputar. Momo juga baru sadar kalo toket Vani sangat besar, karena dari tadi terkubur dibalik tshirt gombrangnya. “Buset Van, besar amat toket lo. Bener-bener toge neh” puji Momo sambil menelan ludah berkali-kali. Jemari Momo dengan buasnya berputar-putar dan meremas-remas penuh nafsu gundukan daging Vani tersebut. Diselingi dengan pijitan dan pilinan di kedua putingnya. “Auuh. jangan keras-keras Mo” kata Vani pelan setengah mengerang. Tapi suara erangan Vani malah semakin memicu nafsu birahi Momo dan akibatnya serangan jemari Momo semakin brutal. Vani sampai harus menahan tubuhnya dengan kedua tangannya.
Vani menggigit bibirnya agar erangan dan desahannya tidak sampai keluar. Remasan kasar di sekujur toked dan putingnya memberikan rangsangan yang menyenangkan bagi tubuhnya. Tapi sesekali erangan dan desahan tanpa terkendali keluar dari sela-sela bibirnya yang penuh. “Aduhh.. an banget nih toket. Kok jadi keenakan gue diremas-remas gini” rutuk batin Vani yang berperang antara gengsi dan kenikmatan birahi. Vani semakin blingsatan menahan konaknya karena jemari Momo tidak hanya meremas-remas bongkahan susunya, tapi juga dengan ahlinya memilin-milin puting susunya. “Sshhh. Mom. kan cuma remes-remes aturannya. ohh..” desis Vani tidak berdaya.
Kontol Randy dan Danan makin ngaceng melihat adegan tersebut. Sampai Vani tiba-tiba berkata “Ehhh.. udah berapa menit nih Dan”. Kaget, buru-buru Danan melihat stopwatch di HP-nya. “Eh, oh.. udah.. udah abis waktunya” kata danan panik. Vani buru-buru mendorong Momo menjauh. “Udahan tau.. Kesenengan lo ya” maki Vani sambil memonyongkan bibirnya. “Pasti lebihnya banyak tuh” selidik Vani tajam ke Danan. “Ng. nggak kok. cuma beberapa detik” gagap Danan sambil cepat-cepat mereset waktu di stopwatch-nya yang sebelumnya menunjukkan 1 menit 43 detik.
Aura birahi di kamar Sasha menjadi semakin kental setelah adegan Momo vs Vani barusan. Ditambah lagi Sasha dengan erotisnya membelai paha Vani sambil berkata “Lo pasti sekarang horny kan Hottie”. “Enak aja!” tukas Vani pendek berusaha keliatan tidak terpengaruh oleh remasan-remasan Momo. Tapi semua bisa melihat bahwa Vani bohong, karena sekarang dengan jelas putingnya terlihat mengacung dari balik kaosnya. Sasha hanya tersenyum nakal melihat toket Vani yang lebih jujur menunjukkan apa yang sedang terjadi di dalam tubuh Vani. “Ayo ah, lanjut lagi” Vani berusaha mengalihkan perhatian mereka dari dirinya. Setelah gerakan-gerakan gelisah Randy, Momo dan Danan untuk diam-diam memperbaiki posisi penis masing-masing yang menggeliat membesar butuh ruang yang lebih lapang, permainan berlanjut lagi.
Setiap dadu dilempar, keempat pesertanya menahan nafas dan deg-degan. Randy dan Momo deg-degan karena mereka sadar tumpukan kartu semakin tipis dan mereka sudah menguasai hampir semua properti di area merah dan hijau, yang menandakan hukuman-hukuman yang lebih “menyenangkan” semakin besar kemungkinan keluarnya. Terutama mereka berharap agar kedua cewek tersebut masuk ke properti mereka karena “bayarannya” yang lebih menggiurkan. Sedangkan Vani dan Sasha harap-harap cemas “hukuman” macam apa yang akan keluar lagi. Cemas kalau seintim acara remas-meremas lagi, bisa-bisa jebol pertahanan mereka dan malah minta nambah. Gengsi dong. Apalagi Vani, karena sejak toket-nya mendapat serangan “brutal” dari Momo, bibir bawahnya mulai berkedut-kedut gatal minta disentuh juga. Kedua cewek tersebut setengah berharap bahwa seiring lamanya permainan, level horny mereka bisa turun. Tapi, harapan tinggal harapan, karena begitu tiba giliran Sasha, bidaknya dengan sukses masuk ke kotak Chance!
“Aaaaa. kok gue kena chance lagi..” rengek Sasha. Walaupun begitu Sasha tetap mengambil satu kartu Chance dan membacanya. “Tuuhh kan.. kena lagi gue” rengekan Sasha berlanjut sambil menunjukkan kartunya ke Vani. “Lepaskan bajumu. Tapi, bila sebelumnya sudah lepas baju, maka lepaskan bawahanmu” baca Vani. Langsung sorak-sorak team cowok untuk menyemangati Sasha terdengar “Buka bajunya.. Buka bajunya.. Buka baju..”. “Ya.. ya.. gue buka.. gue buka” potong Sasha merajuk. “Hu-uh, ga sabar amat sih” omel Sasha sambil mulai mengangkat t-shirt-nya melewati kepalanya. Gerakan Sasha membuka baju betul-betul erotis. Apalagi setelah kaosnya terbuka semua. Tubuh bagian atas Sasha hanya ditutupi bra hitamnya yang kontras dengan kulit putihnya. Setengah gundukan toket putih 34B Sasha terlihat mengundang untuk dijamah.
Jengah oleh pandangan mesum Randy dan Momo (Danan pura-pura sibuk menata kartu. Mukanya merah banget), Sasha reflek menutupi dadanya. “Apaan sih ngliatinnya sampe kaya gitu” Sasha berlagak sebel. “Hehehe.. malah lo harusnya bangga Sha. Itu artinya body lo bagus, sampe-sampe kita terkagum-kagum” kata Randy mesum sambil masih berusaha mengintip ke dada Sasha yang berusaha dilindungi oleh kedua tangannya. “Ayolah Sha, ngapain ditutup-tutupi segala. Itung-itung amal” tambah Momo. “Iihh.. maunya kalian” cibir Sasha. “Ayo ah, lanjutin” tambah Sasha. Sambil masih terkekeh-kekeh dan melirik-lirik mesum Randy memulai putarannya.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Setelah itu “hukuman” dan “bayaran” semakin sadis saja. Momo tinggal make celana boxer doang, sehingga kontolnya yang ngaceng berat terlihat jelas mengacung seperti tiang bendera. Randy memang masih celana pendeknya, tapi sudah dapat kesempatan mencium dan menjilati lengan Vani sampai ke lehernya. Dan sempet-sempetnya mencoba meremas toket Vani, tapi dengan sukses dicegah oleh Danan. Randy bete abis atas sikap bankirnya yang memegang teguh job descpnya, sedangkan raut muka Vani bete tapi tidak jelas karena Randy coba-coba ngambil kesempatan grepe-grepe atau karena usaha Randy tersebut dicegah oleh Danan. Vani pun sekarang tinggal make t-shirt dan celana dalam saja (mini underwear garis-garis putih dan merah) karena kena hukuman lepas celana. Tapi yang paling parah adalah Sasha. Memang tidak kena hukuman yang harus kontak fisik dengan Randy ataupun Momo lagi, tapi sekarang dia cuma ditutupi selembar celana dalam hitam saja. Sehingga tangannya kebingungan mau menutupi bagian tubuh yang mana.
“Seepp.. bayar Vann..” teriak Randy bahagia begitu bidak Vani mendarat di propertinya. Danan dengan cepat mengambil kartu “RENT” dari tumpukan warna merah. Begitu membaca kartu tersebut, mata Danan membeliak dan mulutnya menganga. Anak-anak yang lain jadi ga sabar karena Danan gagap baca kartu tersebut. Karena ga sabar, Randy merebut kartu dari tangan Danan dan membacanya. Seringai mesum langsung muncul di wajahnya. Tanpa berkata-kata Randy memberikan kartu tersebut ke Vani. “Waaaa. gila looo.” pekik Vani sambil melempar kartu tersebut. Isi kartu tersebut adalah “Bila pemilik properti adalah cewek, maka penyewa memberikan oral selama 2 menit. Bila pemilik properti adalah cowok, maka penyewa memberikan tits-job selama 2 menit”. Terkekeh senang, Randy mulai melepas celana pendeknya. Sedangkan Vani langsung beringsut mundur sampe menempel ke dinding.
“Van, lo ga fair amat sih. Giliran gue aja, lo manas-manasin si Randy dan Momo” omel si Sasha tapi sambil cengar-cengir. “Lo bukannya nolongin malah bela Randy” Vani manyun diserang oleh Sasha. Dengan semangat membela kemesuman, Momo dan Danan mendekati Vani dari kedua sisi dan menarik Vani mendekati area permainan. Mendekati Randy yang sudah duduk di tepi ranjang Sasha dan sudah memelorotkan celana dalamnya sehingga kontolnya yang tegak mengacung mengangguk-ngangguk seolah memanggil-manggil Vani. “Aaa.. Aaa. Aaa. Ga mau ahh.. Apaan sih kalian” Vani merengek-rengek ketika ditarik oleh Momo dan Danan berlagak ga mau memenuhi “kewajibannya”. Akan tetapi, sebenarnya tidak susah-susah amat menarik Vani untuk mendekati Randy.
Akhirnya Vani bersimpuh di hadapan kontol eh Randy. Tapi masih memalingkan mukanya yang memerah dari Randy. “Ayo Van, cepat dimulai” kata Randy sambil membungkuk dan menjulurkan tangannya untuk mengangkat t-shirt Vani. “Ehh.. kan ga ada tertulis di kartu gue harus buka baju segala” sergah Vani cepat sambil menahan t-shirt-nya agar tidak terangkat. “Gimana caranya lo mo ngasih tits fuck kalo kaos lo ngalangin” balas Randy agak geli. “Udahlah Van. Cuma 2 menit ini. Lagian lo juga demen hihi” Sasha ikut nimbrung. “Aah.. apaan sih lu Sha” rajuk Vani, tapi melonggarkan pegangan pada ujung t-shirtnya. Akibatnya dengan mudahnya Randy mengangkat t-shirt Vani dan mengungkap gunungan daging putih di baliknya. Randy, Momo dan Danan langsung terkesiap dan menahan nafas selama beberapa saat demi melihat pemandangan indah yang sejak tadi sudah mereka nanti-nantikan: toket massive Vani.
Tanpa sadar tangan Randy bergerak berusaha menjamah toket Vani. PLAK! Dengan sukses digampar oleh Vani kedua tangan jahil tersebut. “Ga usah pegang-pegang!” kata Vani galak sembil melotot ke Randy. “Udah lo duduk manis aja, yang penting lo dapat boobs job dari gue” tambah Vani. “Danan, mulai stopwatch-nya” kata Vani lagi tanpa menoleh ke Danan. Danan membuka pahanya dan sedikit bersandar ke belakang di tahan oleh kedua tangannya, membuat dirinya senyaman mungkin sebelum 2 menit kenikmatan yang menjelang. Dibiarkannya Vani menempatkan tubuhnya di tengah-tengah pahanya, dan menikmati setiap detik mulai bagaimana kedua tangan Vani memegang kedua bongkah susunya, lalu menjepit kontol Randy yang tegak berdiri. “Ohh. Ssshhhhhh..” desis Randy tidak tertahankan begitu merasakan himpitan hangat toket Vani pada kontolnya. Vani pun mulai menggerakkan kedua toketnya naik turun mengocok kontol Randy. Gerakan kocokannya bervariasi: mulai kocokan di sepanjang batang kontol, kadang diselingi gerakan menggiling pal-kon selama beberapa detik yang membuat Randy menggelinjang dan mengangkat-ngangkat pantatnya saking nikmatnya. “Hohh.. Hmmpphhh.. Gilaaa.. Enak banget toket lo Vann..” desah Randy keenakan.
Share:

Gersang Berpanjangan

Aku bertugas sebagai akauntan disebuah syarikat di KL manakala isteriku seorang guru sekolah menengah. Aku menikah dengannya atas kehendak orang tua kami yang memang telah sejak awal lagi merancangkan perkawinan kami. Aku tahu Anisah tidak berapa setuju untuk mengawiniku. Meskipun berkedudukan tinggi dan gaji besar, aku bukannya dalam kategori lelaki handsome, sedangkan Anisah adalah seorang wanita yang cantik lagi seksi dan gemar berdandan.Kalau tak silap aku ukuran badan wife aku ini semasa kami mula kahwin 36-25-36.
Rutin kami setiap hari ialah: aku menghantarnya ke sekolah dan dia akan pulang sendiri menaiki teksi kerana aku sering terpaksa kerja lewat. Paling awal aku pulang pukul 8 malam. Dan selalunya Anisah sudah masuk tidur bila aku sampai rumah.
Pada pertengahan tahun 2002, sewaktu cuti sekolah beberapa student Anisah telah memintanya memberi tusyen tambahan. Meskipun keberatan Anisah terpaksa menerima tugasan tersebut kerana salah seorang dari student tersebut adalah anak seorang Tan Sri yang banyak menyumbang di dalam tabung sekolah dan kawan baik bapa Anisah.
Seperti yang dijadualkan Farid, Andi dan David akan berada di rumah kami dari jam dua petang hingga jam 5 setiap hari Rabu dan Khamis. Mereka ini adalah pelajar dari keluarga yang kaya tapi kurang cerdas dalam pelajaran.
Pada hari Rabu di bulan Jun yang bersejarah itu, aku telah tertinggal satu fail klien yang amat penting di rumahku. Lalu akupun menelefon rumah sekitar jam 2 petang. Namun tiada yang menjawab telefon. Oleh kerana fail tersebut amat penting untuk mesyuarat, maka terpaksalah aku pulang rumah untuk mengambilnya. Sampai di rumah aku dapati pintu terbuka dan kasut sukan budak-budak tuisyen beratur rapi di depan pintu.
Tanpa memberi salam aku pun terus masuk rumah, namun tiada seorangpun kelihatan. Mana pulak pergi si Anisah dan studentnya8230;. Tiba-tiba aku terdengar seakan suara Anisah di bilik belakang. Akupun terus menuju ke situ namun langkahku terhenti bila terdengar suara Farid dan rakannya seolah-olah sibuk mendapat arahan dari cikgu Anisah 8211; isteriku.
Pintu bilik sedikit tertutup, namun dari satu sudut aku dapat melihat dengan jelas bagaimana Anisah dalam keadaan telanjang bogel sedang duduk celapak di atas Farid. Punggungnya yang gebu turun-naik dan seolah dia sedang menonggang kuda. Dan kuda yang bertuah itu adalah si Farid anak Tan Sri !!!! Mata aku bagai nak terkeluar dari soketnya menyaksikan babak yang tidak kuduga ini.
Di sebelah kanan Anisah kelihatan Andi dan David anak taukeh Chong sedang melancapkan batang zakar yang tidak bersunat. Mata mereka tertumpu pada aksi guru mereka yang begitu hebat menunggang rakan mereka seolah-olah joki dan kuda di atas katil. Mereka berempat langsung tidak menyedari kehadiranku. Semuanya dalam dunia yang tersendiri dan begitu juga pelakon utamanya 8211; isteriku Anisah. Sesekali tangan Andi dan David meraba tetek isteriku dan punggung yang gebu itu.
Anisah bagaikan tak menghiraukan kelakuan dua budak tadi tapi terus menonggang Farid yang baring terlentang dengan kakinya terjuntai di ujung katil. Sesekali kulihat tangan Farid meraba-raba dan memicit-micit punggung gebu isteriku. Buah dada Anisah yang pejal terbuai-buai mengikut irama tubuhnya yang menindih anak muridnya sendiri. Setiap kali Anisah mengangkat buritnya, bibir farajnya turut terkeluar melekat pada batang Farid yang agak besar itu. Bulu cipap Anisah sudah basah lenjun dan air mani melekat di celah kangkangnya dan pada buah zakar Farid.
Hampir lima minit berlalu, dan kulihat Anisah semakin kencang menonggang Farid. Yess8230;yesss8230;aghhh8230; suara Anisah tertahan-tahan setiap kali dia melabuhkan pantatnya dan disambut dengan tujahan ke atas oleh Farid. Pluup..plaap..chreet..chraatt dan segala macam lagi bunyi-bunyian terbit dicelah dua kemaluan yang bertaup rapat itu. Kuperhatikan Anisah begitu rakus memperlakukan Farid seolah dia masih tidak puas memacu batang zakar Farid sejak tadi.
Tiba-tiba Anisah mencangkung dengan tangannya di atas pahanya sendiri. Dengan aksi seperti seorang weightlifter, Anisah mengangkat punggungnya dari tubuh Farid. Dengan jelas dapat kulihat bibir faraj Anisah turut tersembul keluar apabila tubuhnya dinaikkan ke atas. Batang zakar Farid seolah-olah melekat dengan liang Anisah yang agak kecil itu.
Kedengaran suara Farid seolah-olah tercungap-cungap di sambut suara Anisah seolah-olah mereka akan klimaks bersama. 8220;Tahan Farid..sikit lagi8230;sikit lagi8230;yess..so good...okay..now Farid..8221;8230;.dan kemudian Anisah hampir menjerit 8220; yess8230;now Farid8230;now..8221; Anisah membenamkan seluruh punggung gebunya keatas tubuh Farid dan agak lama juga dia membiarkan nya berlabuh disitu. 8220; yes cikgu8230;yesss..kemut lagi..I8217;m cumming8230;..8221; dengan satu gerakan jerk ke atas Anisa mencabut farajnya dengan satu bunyi yang agak kuat 8220;PHLOPP8221; dan kini kulihat seluruh batang zakar Farid yang tegang itu berdiri megah sambil memancut-mancutkan pelurunya keluar dan singgah pada punggung isteriku dan di celah pahanya.
Zakar budak lelaki lapanbelas tahun ini agak besar saiznya berbanding dengan zakarku yang hanya 5 inci. Kuanggarkan batang yang ditonggang Anisah tidak kurang tujuh inci panjangnya. Dengan lemah longlai Anisah membaringkan dirinya di sebelah Farid sambil mengusap-usap rambut studentnya. Andi dan David yang sejak tadi hanya melancap kini mendapat bantuan mulut Anisah apabila mereka merapatkan batang mereka ke mulut isteriku. Seperti mengerti Anisah mengangakan mulutnya bila Andi meletakkan hujung zakarnya pada pipi Anisah yang kini dibasahi peluh.
Tidak sampai satu minit, Anisah menghisap keras batang Andi seperti dia menghisap rokok yang amat digemarinya Salem Lights, maka Andi yang nampak kurang pengalaman itu memancutkan airmani di buah dada isteriku dan air putih kental meliputi pada puting coklat yang tegang.Sementara David pula sudah pun melepaskan beberapa das tembakan dan konek yang tak bersunati itu sudahpun lembik .Sudah hampir 45 minit berlalu sejak aku mengintai aksi mereka berempat, dan kulihat semuanya kini sudah terlantar kepenatan dan mungkin sudah tidak ada lagi ACTION untuk hari ini...."kemungkinan" yang sengaja kupaksakan atas diriku kerana aku perlu pulang ke pejabat.
Dengan perlahan aku mencapai fail yang penting itu dari almari buku dan perlahan-lahan keluar rumah menuju pejabat. Sepanjang perjalanan di dalam kereta konekku seolah-olah berdenyut-denyut menahan airmani. Zakarku menjadi terlalu keras dan menginginkan Anisah mempelakukannya seperti yang dia lakukan pada Farid.Lakonan rakus isteriku dengan studentnya telah mengembalikan ghairahku terhadap diri Anisah yang selama ini tidak dapat memberahikan diriku seperti mana yang terjadi sebentar tadi. Di kepala ku, aku membayangkan adegan ranjang malam ini8230;.dan zakarku semakin keras bila memikirkan aksi aku dengan Anisah malam nanti.
Mesyuarat dengan klien tamat pukul 5 petang. Aku terus bergegas mendapatkan kereta yang kupandu macam driver F-1 untuk sampai ke rumah. Fikiranku hanya tertumpu pada Anisah, isteriku yang baru disetubuhi student-nya. Bayangan Anisah yang menonggang Farid melekat di fikiranku seperti chewing gum pada kasut. Susah untuk kulepaskan, malahan aku semakin ghairah bila mengimbas kembali.
Sewaktu aku hendak parking kereta, kulihat Farid baru keluar dari gate sambil melambai tangan padaku 8211; seolah-olah tiada apa yang berlaku antara dia dengan Anisah. Aku cuma menganggukkan kepalaku padanya. Isteriku menyambutku di muka pintu, memandangku dengan sedikit senyum di bibirnya, tapi meminta diri untuk ke bilik air di tingkat atas. Katanya ingin membuang air kecil.
Aku memerhatikan lenggok Anisah yang memanjat anak tangga dengan agak pantas. Punggungnya yang bulat itu bergegar dan turun-naik dengan setiap langkah. Sudah pasti dia tidak memakai seluar dalam. Kuperhatikan langkah kakinya sedikit terbuka 8211; mungkin teruk dikerjakan atau mengerjakan studentnya tadi. Secara tiba-tiba konekku menjadi keras seolah-olah mengajakku mengikut isterikuke bilik atas.
Aku terus naik ke tingkat atas dan di kamar tidur aku membuka baju dan seluarku hingga tinggal underwear saja, lalu aku berbaring di atas katil. Tak sampai lima minit, Anisah pun keluar dengan berkemban. Aku perhatikan ada sedikit love-bite di leher dan di belakang pahanya. Anisah memerhatikan diriku semacam kerana tak pernah dilihatnya aku berkelakuan begini.
Bonjol pada underwear aku jelas memberi isyarat bahawa zakarku sudah keras untuknya.
Anisah duduk di birai katil dengan membelakangi aku. Jelas pada belakang bahunya calar-calar kecil, mungkin kerana terlalu rakus bermain dengan studentnya tadi. Aku meletakkan tanganku pada bahu Anisah, sementara Anisah pula meletakkan tapak tangannya pada pahaku. Jari-jari Anisah menguis halus bulu pada kakiku dan dalam sekelip mata tangannya sudah sampai pada zakarku.
Dia mengeluarkan zakarku yang keras dari seluar dalam dan merapatkan mulutnya pada kepala zakar. Lidahnya menjilat-jilat kepala yang membengkak itu dan menghisapnya dengan agak kuat. Aku terbayangkan lakunan Anisah dengan David dan Andi petang tadi dan ternyata isteriku masih kehausan zakar.
Tanpa dirancang, Anisah terus merangkak di atas tubuhku. Kini kami dalam posisi 69 dengan aku di bawah Anisah. Aku melonggarkan ikatan tuala dari dada isteriku dan mencampakkan kain tuala ke lantai. Kini pantat Anisah berada tepat di atasku. Bibir luar faraj Anisah semacam ternganga sedikit dan menampakkan liang farajnya. Seolah-olah pintu masuk Anisah sudah sedikit terkopak oleh aksi petang tadi.
Anisah memasukkan zakarku ke dalam mulutnya dan menyorong tarik atas-bawah, sambil lidahnya menjilat dari dalam mulut. Buah zakarku turut cuba dimasukkannya ke dalam mulut tapi tidak sampai. Dia kemudian meramas-ramas bebola-ku dan menguis jarisnya pada alur juburku yang membuat aku sedikit geli. Aku pun terus memainkan peranan dengan menjilat bibir faraj yang longgar itu. Aku menggigit halus kelopak farajnya dengan bibirku sambil hujung lidahku mencari biji kelentit Anisah sebagai sasaran.
Walau bagaimanapun Anisah terus mengelak lidahku dari tersentuh biji kelentitnya. Kuperhatikan biji kelentit isteriku tidakpun keras dan masih di dalam selaputnya 8211; aku sedar yang Anisah hanya berpura-pura melayan nafsuku, sedangkan dia tidak bernafsu untuk dirinya sendiri.
Perasaan kecewa menyelebungi dadaku dan tanpa kusedari konekku juga turut hilang keras meskipun Anisah menghisapnya dengan baik sekali. 8220;Kenapa nie bang8230;tiba-tiba saja lembik?8221;
Aku tidak dapat meluahkan perasaan kecewa aku terhadap Anisah tapi sekadar memberi alasan bahawa aku keletihan dan terus masuk ke bilik air. Aku sendiri hairan kenapa aku tidak dapat marah terhadap Anisah sedangkan dia telah main kayu tiga dan 8220;tiga kayu8221; terhadapku. Lakunannya yang bersahaja seperti tidak ada apa yang terjadi antara dia dengan studentnya petang tadi membuat aku jadi semakin binggung.
Aku sendiri tidak dapat memberitahunya bahawa aku telah menghendap perbuatan curangnya8230;TANPA berbuat sesuatu untuk menghalangnya. Malahan aku sendiri ghairah melihat Anisah di setubuhi oleh lelaki lain. Sewaktu aku melihat adegan Anisah dan Farid, zakarku menjadi amat keras sekali dan ingin turut menyetubuhi Anisah8230;tapi kini bila berdepan dengannya zakarku seolah-olah tidak begitu selera terhadap cipap Anisah.
Selepas mandi aku mengajak Anisah bersiar di KL sebelum dinner. Kami memandu kereta perlahan-lahan sambil berbual kosong. Anisah kelihatan begitu jelita malam ini. Dengan rambutnya yang didandan dengan baik sekali dan dress yang agak seksi. Haruman yang kubeli untuknya sewaktu company trip di London membuat aku rasa sangat sayang terhadapnya.
Sampai di Bangsar, kami singgah di satu restoran yang tidak berapa ramai penghuninya. Anisah menyalakan rokok Salem Lights , menarik dalam asap rokok dan menghembusnya keluar. Matanya merenungku seolah-olah ingin mengatakan sesuatu. Aku hanya diam menantikan Anisah memulakannya.
8220;Sham8230;I have something to tell you8230;.and you not gonna like what you hear8221; Anisah menyusun ayat. Dadaku berdebar menantikan kata-kata Anisah seterusnya. Namun telinga dan hatiku tidak mahu mendengarnya. Perbuatan curangnya tadi tidak perlu dibicarakan denganku malam ini8230;...aku tahu apa yang terjadi adalah silap aku juga yang tidak menghiraukan nafkah batin Anisah selama ini. Aku sedar yang Anisah tidak pernah mendapat kepuasan seks dariku kerana aku kurang bernafsu terhadapnya selama ini. Sehinggalah aku menonton adegannya bersama Farid tadi8230;.aku tidak pernah begitu terangsang dengan Anisah meskipun tubuhnya seksi dan sering mendapat pujian.
"Nis8230;you don8217;t have to tell me8230;I already know what happened...and I dont mind at all...". Wajah Anisah tiba-tiba berubah. Aku cuma berhenti di situ tanpa menyambungkan ayatku.
"Sham...you mean you dah tahu yang I akan berhenti kerja dan sambung Masters di US?"
"Errrr...yes, I know about it" aku cuba berbohong sedangkan dalam hatiku aku rasa amat kesal kerana menyimpan sangkaan yang lain. Kulihat wajah ceria Anisah begitu gembira sehingga aku terlupa bahawa aku telah memaafkan perbutan curangnya.
Malam itu Anisah dan aku berasmara lebih tiga jam. Setiap posisi yang kulihat Anisah lakukan bersama Farid telah aku lakun semula dan Anisah begitu puas dengan perubahan sikap seksual aku terhadapnya - tanpa dia mengetahui yang aku telah tahu.......
Oleh kerana bekerja keras semalaman dengan Anisah, aku telah terlambat bangun pagi untuk kerja. Di sebelahku Anisah masih lagi tidur separuh telanjang. Buah dadanya yang solid itu terdedah dengan puting coklat yang dipenuhi dengan love-bite di sekelilingnya. Melihat Anisah dalam keadaan berbogel, konekku mula buat hal.
Tapi oleh kerana sudah hampir 8.30 pagi dan aku pula ada mesyuarat yang amat penting, terpaksalah aku batalkan niatku untuk mengusik Anisah. Namun aku memberi ciuman di pipinya dan meraba sedikit di celah kangkangnya sebagai isyarat yang aku akan ke bilik mandi.
Setelah siap berpakaian aku terus ke tingkat bawah. Terdengar suara Anisah bercakap di telefon. Sesekali kudengar nama Farid terkeluar dari perbualannya. Sudah pasti dia sedang bercakap dengan anak Tan Sri. Aku pun tidak sangat memikirkan soal semalam kerena terpaksa bergegas ke pejabat.
Sampai di pejabat aku terserempak dengan Norhana, teman sekerjaku yang tersipu-sipu memandangku. Aku di beritahu bahawa mesyuarat dibatalkan8230;8230;8221;Syam8230;drakula mana yang dah hisap darah kat tengkuk kau tu8230;.boleh tahan jugak ya?8221; Anna berseloroh bila terpandang love-bite yang ditinggalkan isteriku semalam.
Oleh kerana keletihan, aku pun meminta cuti dari Datuk Borhan. Lagipun sudah tidak ada kerja yang urgent untuk aku lakukan hari ini.
Jam di tanganku menunjukkan pukul 10 pagi sewaktu aku sampai di perkarangan rumahku. Kulihat sepasang kasut sneaker di depan pintu yang tertutup. Aku kenal sangat sneaker kepunyaan Farid kerana saiz yang agak besar.
Dengan penuh debaran, aku membuka pintu depan dengan perlahan sekali. Bila sampai di ruang tamu, aku terdengar suara Anisah mengerang di bilik atas. Dengan penuh suspen akupun menaiki anak tangga menuju bilik tidur kami. Pintunya tertutup rapat. Namun suara Anisah yang mengerang agak kuat dapat ku dengar dari tadi lagi.
Argghhh8230;yess8230;.arhgghhh8230;yess8230;..berselang seli suara Anisah memberi isyarat. Konekku terus menjadi tegang dan tanpa berfikir panjang aku terus melondehkan seluarku. Kini aku hanya memakai kemeja, siap bertali leher tanpa seluar!!!
Aku merapatkan mukaku ke lubang kunci dan dapat melihat sedikit wajah Farid dan Anisah yang sedang French-kiss. Lidah Anisah begitu gelojoh mencari mulut Farid. Tapi itu saja yang dapat kulihat dari lubang kecil ini.
Tidak puas hati, aku pun ke bilik sebelah. Ianya adalah stor tempat simpan segala macam barangan lama. Dinding stor ini agak nipis kerana diperbuat dari papan lapis dan ada satu lobang yang agak luas yang membolehkan aku mengintai perbuatan curang Anisah dengan studentnya.
Setelah pintu stor ditutup aku terus mencari lobang tersebut. Dari sudut lobang dapat kulihat dengan jelas Anisah sedang menghisap zakar Farid yang belum betul tegang. Tangan Farid pula meraba celah cipap Anisah dan diselang-seli dengan meramas buah dada yang pejal itu. Begitu asyik Anisah menjilat zakar Farid seolah-olah batang yang panjang itu suatu makanan yang lazat.
Melihat Anisah menghisap batang Farid, aku membayangkan yang batang zakarku dijilat Anisah. Kuluman dari bibir Anisah begitu berahi sekali sehinggakan mataku tak dapat berkelip dari melihatnya. Pada masa yang sama tangan kananku merayap disepanjang zakarku yang kesepian ini. Akupun melancap dengan meyertai setiap gerak mulut Anisah.
Mmmhhh8230;.mmmhhhhh8230;Farid, suck me now !!!8230;tiba-tiba Anisah memberi arahan supaya Farid mengubah kepada kedudukan 69 dengan dirinya di atas perut Farid. Zakar Farid yang berdiri tegak paku panjang yang siap untuk masuk ke lubang mulut isteriku yang ternganga menantikannya.
Farid menjilat cipap Anisah dengan rakus sekali. Dari sudutku, hanya kelihatan kepalanya turun-naik menyambut asakan Anisah yang melabuhkan punggungnya ke bawah untuk menerima jilatan Farid. 8216;mmmhhhh8230;.mhhhhhh8230;.mmmhhhh8221; hanya itu saja yang kedengaran dari mulut Anisah yang dipenuhi zakar Farid.
Hayunan punggung Farid yang membenamkan senjatanya ke mulut Anisah seoalh-olah dia sedang FUCK mulut Anisah, semakin laju 8211; menandakan meriam akan meluahkan pelurunya bila-bila masa saja. Semakin laju tujahan Farid, semakin kuat Anisah melentukkan pinggangnya ke bawah, menyembamkan cipapnya ke muka Farid 8211; dan semakin laju tanganku melancap zakarku.
Seolah-olah telah berjanji, Farid memancutkan airmaninya ke muka Anisah, dan aku memancutkan peluruku ke dinding stor. Kami sama-sama 8216;sampai8217; dan begitu juga Anisah. Dengan satu keluhan yang kuat 8230;arrghhh8230;I8217;m cumming8230;arghhhh Anisah mencapai klimaks.
Zakar Farid yang basah dilomori air liur dan airmani itu dijilat pula oleh Anisah untuk beberapa minit. Setelah zakar itu kelihatan lembik, Farid memusingkan badannya dan membaringkan dirinya diatas tubuh Anisah. Mereka ketawa kecil sambil berbalas-balas ciuaman. Aksi mereka tak ubah seperti sepasang pengantin baru8230;8230;meskipun merasa cemburu tapi entah kenapa perasaan 8216;gian8217; melihat aksi isteriku disetubuhi Farid lebih kuat8230;dan aku masih menunggu adegan seterusnya..!!!
Anisah kemudian mencapai Salem Lights dan menyalakan api rokok dari lighter yang kubelikan untuknya dari London. Mereka berdua merokok sambil meraba-raba tubuh yang berkilat dengan peluh. Tangan Anisah memicit-micit batang zakar Farid yang kini tinggal separuh dari saiz tegang. Sementara Farid meraba-raba di celah pantat Anisah yang basah dengan airmani.
Sewaktu Anisah merangkak untuk mencapai tuala aku dapat melihat dengan jelas airmani yang meleleh keluar dari pantatnya...anehnya airmani yang keluar itu agak kental dan meleleh keluar dari duburnya!!!!8230;..barangkali ada adegannya dengan Farid sebelum ini8230;8230;yang tidak sempat kutontoni.
Zakarku yang tadi sudah lembik kini menjadi keras kembali. Aku cuba melihatnya sekali lagi namun Anisah sudah kembali baring di sisi Farid dengan mengenakan tuala mandi di tubuhnya.
Kini berbagai persoalan bermain di kepalaku....mungkinkah Anisah telah melakukannya? ohh tidak....Aku pernah terdengar cerita di pejabatku tentang wanita yang mempunyai selera yang agak keterlaluan....namun sukar untuk aku percaya yang Anisah akan melakukannya....membayangkannya saja, zakarku jadi semakin keras....keras yang di luar kawalanku. Di dalam hatiku, aku mengharapkan Anisah dan Farid akan meneruskan adegan yang seterusnya
Tiba-tiba lamunanku dihentikan oleh ketawa Anisah dan Farid dari bilik sebelah. Aku terus melekapkan mataku pada lubang dinding dan jelas kelihatan Anisah dan Farid sedang bergelut seolah-olah anak kecil bermain di atas katil. Buah dada Anisah yang agak besar itu turut terhayun mengikut gerak badannya. Dalam keadaan telanjang bulat, mereka berkejaran di keliling katil dan kini berhenti tepat di depanku.
Farid telah mendakap Anisah dari belakang dan menempatkan zakar yang separh keras di celah buntut Anisah. Aku dapat dengan jelas bagaimana Anisah menolak punggung ke belakang untuk menyambut sentuhan zakar Farid. Kini tangan kanan Anisah pula meraba dari celah pehanya menguis dan dengan jari-jemarinya yang cantik itu, Anisah mencapai zakar Farid.
Zakar itu kini semakin tegang di dalam tapak tangan Anisah. Aku terpaksa meneguk airliur melihat aksi yang begitu hampir dengan biji mataku8230;.tak sampai satu meter. Debaran di dalam dadaku semakin kencang untuk menyaksikan setiap babak seterusnya dengan lebih dekat. Zakarku kembali tegang dengan pantas sekali8230;begitu tegang8230;keras seperti kayu. Berdenyut-denyut zakarku menahan syok yang luar biasa!!!! Mengintai isteriku memberi tubuhnya kepada Farid dengan tanpa segan silu dan begitu lucah sekali.
Zakar Farid yang keras kini berada tepat di bawah alur pantat Anisah. Bibir luar faraj Anisah kini menyaluti batang yang keras itu mendakap keliling zakar Farid. Bulu pantat Anisah pula basah dilenjuni airmaninya seperti rumput dibasahi embun. Farid tidak memasukkan batangnya ke lubang cipap Anisah. Tapi sebaliknya hanya menyorong-tarik batang yang panjang itu di sepanjang lurah dendam isteriku.
Suara Anisah seperti merayu supaya Farid membenamkan zakar ke dalam pantatnya8230;namun Farid terus mengasah batangnya pada bahagian luar faraj Anisah. Airmani Anisah kini mendecit keluar membasahi batang zakar dan semakin lama semakin banyak pelincir itu melomori zakar Farid. Arghhh8230;.yesss8230;faster, faster yesss Farid8230;8230;suara Anisah tak tentu arah memberi arahan lucah kepada studentnya itu. Farid terus mengesel batangnya pada luar lubang puki Anisah tanpa henti.
Setiap hayunan punggung Farid akan disambut oleh henjutan backstroke dari Anisah yang menggegarkan buntut dan buah dadanya yang kini bergayutan itu. Debaran dadaku seperti akan memecahkan jantung bila tiba-tiba kudengar Anisah menjerit kecil. No Farid!!! NOT THERE AGAIN8230;..please8230;no8230;.no8230;.arghhhhhh8230;..ummmphhhhh8230;..De ngan jelas dapat kulihat Farid menonyoh kepala zakarnya pada lubang DUBUR isteriku. Lubang yang kecil itu terkemut-kemut menahan dari dibolosi batang Farid yang gagah. Tapi Farid tidak menolak batangnya ke dalam8230;hanya sekadar mengacah-acah saja.
Zakar itu kemudian mencari lubang puki Anisah yang ternganga menantikan nya. Dengan satu jolokan pantas, batang Farid dibenam ke lubuk Anisah yang basah lenjun itu. Tapi secepat itu juga Farid menarik keluar seluruh batangnya dengan satu bunyi yang basah. Liang faraj Anisah seperti enggan membenarkan batang panas itu keluar darinya8230;tapi Farid terus mencabut batangnya dan kepala zakarnya kini ditala pada lubang dubur Anisah.
Isteriku kini tidak lagi menahan lubang belakangnya dari asakan Farid. Kini seluruh kepala zakar Farid sudah berendam dalam dubur Anisah. Semakin lama semakin panjang henjutan Farid yang tanpa bantahan disambut pula oleh punggung Anisah dengan backstrokenya! Fuck me in the ass8230;.yess Farid8230;harder8230;harder8230;.isteriku kini seperti dirasuk nafsunya meminta dirinya diliwat oleh Farid. Seperti orang mengantuk disorong bantal, Farid terus mengasak laju dan keras. Setiap asakan mendapat perangsang dari Anisah yang tak henti-henti mendesah dengan arahan ke atas student kesayangannya itu8230;8230;uuuhh..so good..Farid so goood8230;.mmmhhhhh
Menyaksikan babak yang sangat ghairah ini saja membuat zakarku memancut laju peluru-peluru tanpa sedikit pun kusentuh zakarku itu. Begitu hebat permainan Farid dan Anisah seperti pengantin baru layaknya. Pasangan kekasih ini terus melakunkan babak liwat dengan penuh semangat. Kulihat Anisah menjungkang-jungkit punggungnya untuk menahan tusukan batang Farid yang seolah melekat pada lubang yang sempit itu.
Tiba-tiba Farid menjerit8230;cikgu..i8217;m cumming8230;.I8217;m cumming cikgu8230;kemut lagi8230;yesss8230;kemut cikgu8230;.ohhhhhh8230;urghhhhhhhhh8230;mmhhhhhhh8230;dengan satu asakan yang keras, Farid membenam seluruh batangnya ke dalam buntut Anisah. Bila sudah betul-betul rapat, Farid mematikan gerakan punggung sementara Anisah mengasak ke belakang untuk menerima lebih banyak daging pejal Farid. Seperti anjing jantan dan betina mereka mengerang-ngerang kesedapan. Anisah pula menggeleng kepalanya kiri dan kanan yang membuat buah dadanya yang bergantung itu turut sama bergerak ikut irama.
Lama juga mereka dalam kedudukan begitu. Zakarku yang sudah memancutkan sperma kini masih lagi tegang dan kegelian bila disentuh. Babak yang sangat kunantikan kini sampai ke kemuncaknya apabila Farid menarik keluar batangnya dari dubur Anisah dengan satu bunyi seolah bunyi kentut yang basah yang membuat mereka sama-sama ketawa. Tapi dari sudut pandanganku8230;aku nampak lubang belakang Anisah melopong dan sperma Farid kelihatan keluar meleleh8230;..Tiba-tiba pandangan mataku jadi gelap dan aku tidak sedar apa yang berlaku setelah itu
Share:

Gila Seks

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan. Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam farajku.
Ketika aku berkhayal di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong. Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.
Setelah sampai ke biliknya Datok Ong mempersilakan aku duduk.
“Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la,” kata Datok Ong ketika aku duduk di meja depannya.
“Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi terima,” kata Datok Ong lagi.
Aku cukup gembira bila Datok Ong ingin memberi hadiah. Aku kira rantai itu paling kurang berharga lapan ribu ringgit. Datok Ong meminta izinku untuk mengalungkan rantai ke leher aku. Aku mengganguk tanda setuju.
Semasa Datok Ong menggalungkan rantai itu ke leher aku dengan sengaja Datok Ong tidak memegang kancing rantai itu dengan kuat. Apalagi rantai berlian itu pun jatuh lalu masuk ke dalam bajuku lalu tersangkut di coli.
Aku terkejut, tapi faham apa maksud Datok Ong berbuat begitu. Dia tentu inginkan sesuatu dariku, fikirku.
“Sorry Ita,” kata Datok Ong.
“Tak apa Datok,” jawabku.
Aku lihat Datok Ong sudah mengelabah. Aku menenangkan Datok sambil berkata, “Datok, Datok yang menjatuhkan rantai ni, Ita rasa biarlah Datok tolong ambilkan, boleh tak?”
“Boleh,” jawab Datok Ong.
Datok Ong mula menghulurkan tangannya yang berkedut tu ke arah buah dadaku. Tangan Datok Ong mula merayap ke dalam baju kemeja yang ku pakai. Datok Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut.
Datok Ong mula menanggalkan butang bajuku. Setelah itu aku menanggalkan baju kot yang kupakai agar tidak mengganggu kerja-kerja Datok Ong. Aku membiarkan tangan Datok Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datok Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua.
Datok Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi stim. Datok Ong mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku.
Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datok Ong. Kemudian seluarnya pula ku tanggalkan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.
Setelah puas bermain dengan dua gunungku, Datok Ong mula mengerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan rakus menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan.
Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datok Ong menggintil-gintil biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.
Setelah itu seluar dalam dilucutkan oleh Datok Ong. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datok Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap farajku.
“You punya barang banyak bagulah Ita,” kata Datok Ong.
Aku tersenyum aje.
Datok Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin banyak membasahi lurah perigiku. Aku memegang balak Datok Ong. Rupanya Datok Ong ni tak bersunat. Kulupnya masih ada. Aku memegang dan mengusapnya sehingga tegang.
“Datok sudah makan itu pil,” kata Datok Ong.
“Pil apa Datok?” jawabku.
“Viagrala...”
Aku tersenyum. Patutlah batangnya naik mencacak. Lagi pun setelah hampir 23 tahun aku masih belum merasa balak yang ada kulup. Suamiku tentu bersunat. Perlahan-lahan aku mengusap batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku mainkan sehingga betul-betul tegang.
Sesudah puas Datok Ong menghisap farajku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam farajku.
“Boleh bikin doggy stail ke, Ita?” tanya Datok.
“Apa aje yang Datok minta, Ita kasi,” jawabku.
Aku pun terus membongkokkan badanku sambil tangan ku memegang meja Datok Ong. Datok Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircondition ada dipasang di bilik Datok.
Aku rasa batang Datok mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datok Ong menghalakan senapangnya ke arah farajku yang semakin berdenyut-denyut minta ditembak. Kepala batang Datok akhirnya sampai ke muka farajku. Datok Ong menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam farajku. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datok Ong tak panjang sangat.
Apabila habis batang Datok Ong terbenam ke dalam farajku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datok Ong terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam farajku. Sesekali Datok Ong menjerit kesedapan.
Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datok Ong masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Aku cuma melayankan kerenah Datok Ong aje.
Setelah puas cara doggy, Datok Ong menelentangkan aku di atas mejanya. Kali ini farajku betul-betul di depannya. Batang Datok Ong terus dimasukkan ke dalam farajku. Dia menyorong tarik dengan lajunya.
Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk bontot Datok Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datok Ong juga semakin laju menghayunkan balaknya dan tiba-tiba.
Pusss.... terpancut air maninya ke atas badanku. Aku mengusap-ngusap batang Datok Ong. Datok terduduk kesedapan.
“Ita lu punya barang first class la, banyak bagus,” kata Datok.
Aku pun mengelap kesan air mani Datok yang terpancut di atas badanku. Selepas itu aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datok Ong mengemaskan diri, Datok memberiku sekeping cek RM1000.00 dan juga rantai berlian tadi.
Bagi aku tak rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan...
Share:

Gro

Aku bekerja sebagai GRO. Umurku baru 22 tahun dan menjadi GRO favorite di tempat kerjaku. Antara yang menjadi pelangganku ialah Mr. Lim, seorang taukey kilang cip komputer di Rawang. Mr. Lim pemurah orangnya kerana aku selalu mendapat tip lumayan tiap kali aku melayannya. Kadang-kadang aku melayan Mr. Lim hingga ke bilik hotelnya. Dia selalunya berpuas hati dengan layananku.
Suatu hari Mr. Lim datang ke tempat aku bekerja dengan perasaan agak murung. Dia bercerita yang dia bimbang dengan anak lelaki tunggalnya yang berumur 15 tahun tapi tak mahu berkawan dengan pelajar perempuan. Isterinya, Puan Lim yang mempunyai perniagaan barangan kecantikan itu juga risau dengan keadaan anak lelakinya. Mereka bimbang anak lelaki mereka kelihatan agak lembut. Mereka risau mereka akan putus zuriat. Mereka bimbang anak mereka tak mahu kahwin.
Mr. Lim minta aku membantunya. Setelah mendengar peneranannya aku setuju kerana bayarannya agak lumayan. Mr. Lim akan membayar RM500 kalau semua berjalan lancar. Beliau akan berbincang dengan isterinya akan rancangan ini. Tapi yang pastinya aktiviti kunjungannya ke tempat kerja aku dan selalu bersamaku di bilik hotel tak akan dibincang dengan isterinya.
Perancangan berjalan lancar. Hari yang ditetapkan tiba. Aku muncul di banglo mewah Mr. Lim pukul 8.00 malam. Setelah kubunyikan bell, Robert anak Mr. Lim membuka pintu. Aku tengok Robert ni agak besar dan tinggi juga macam remaja 17 tahun sedangkan umur sebenarnya baru 15 tahun. Betul seperti kata Mr. Lim, Robert memang sopan dan kelihatan agak lembut. Patutlah Mr. Lim dan isterinya risau.
Robert, ini Lina pekerja di syarikat bapa. Malam ini dia akan menjaga rumah meneman kamu kerana bapa dan ibu akan ke majlis kawan bapa. Malam ini bapa dan ibu tak pulang, ujar Mr. Lim lembut ditujukan kepada anak kesayangannya. Robert mengangguk saja.
Tunjukkan bilik untuk Kakak Lina. Dia akan bermalam di sini. Kalau ada apa-apa minta bantuan Kak Lina, Tambah Mr. Lim.
Robert patuh arahan Mr. Lim. Di ambilnya beg pakaian aku dan diarahkanku mengikutnya. Aku mengikutnya ke arah bilik tamu rumah Mr. Lim. Robert meletakkan beg di atas katil sambil tersenyum sopan. Robert keluar dan terus ke ruang tamu menonton tv.
Aku mengganti pakaian yang kupakai. Seluar jeans dan blouse yang kupakai kulondeh ke lantai. Seluar dalam dan bra pun aku buka. Ku ambil baju tidur nipis dari dalam beg dan kukenakan ke badanku. Kusapu sedikit minyak wangi di belakang telinga, leher, belakang lengan dan sekitar paha. Setelah selesai aku berjalan keluar ke ruang tamu bersebelahan Robert. Aku dapat melihat Robert memerhatiku tak berkelip. Aku pura-pura tidak melihatnya.
Sambil menonton tv aku berbual-bual dengan Robert. Dari perbualan aku dapat tahu Robert takut berkawan dengan perempuan kerana diejek kawan-kawan lelakinya. Mereka memanggilnya pondan dan memperli koneknya yang kecil. Kawan-kawannya mengatakan perempuan tak suka lelaki lembut yang berkonek kecil. Sejak itu Robert menjauhkan dirinya daripada kawan-kawan perempuan.
Aku menghampiri Robert. Tangan Robert kupegang. Aku lihat Robert terkejut dan takut-takut. Aku usap tangannya. Robert cuba menarik tangannya.
Jangan takut Robert. Kakak tak akan apa-apakan kamu. Anggap saja kakak teman wanitamu, kataku memberi semangat. Kamu pernah melihat wanita telanjang, tanyaku lagi.
Tak pernah. Saya biasa tengok dalam internet saja, ujar Robert jujur.Kalau macam tu kau boleh tengok sekarang, sambungku sambil melepaskan baju tidur yang kupakai. Kulihat muka Robert menjadi merah kerana malu.
Tak perlu bimbang, tak ada siapa di rumah. Hanya kita berdua dan kita boleh buat apa kita suka, pujukku.Aku merapatkan badanku ke badan Robert. Bau harum minyak wangi yang kupakai mempengaruhi Robert. Tangan Robert aku letakkan di pahaku yang mulus. Tangan yang satu lagi aku bawa ke tetekku yang menonjol. Malu-malu Robert meraba-raba dan memicit lembut tetekku. Sementara itu aku tarikkan t-shirt yang dipakai Robert hingga badannya yang berkulit putih itu terdedah. Ketiaknya ditumbuhi bulu-bulu halus.
Aku rapatkan lagi badanku. Bibirnya aku kecup dan kujulurkan lidahku ke mulutnya. Robert nampak terangsang dengan tindakanku. Kulihat adan benjolan di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ku tarik seluar ke bawah hingga Robert telanjang bulat di sofa. Kulihat penis Robert tegang terpacak. Kupegang dan kupicit lembut. Kudengar desisan keluar dari mulut Robert.
Kuperhati penis Robert. Tak ada kekurangannya. Ukurannya sederhana besar sesuai dengan umurnya 15 tahun.
Bentuknya macam bapanya juga tapi lebih kecil. Kubelek-belek penis Robert. Pelan-pelan ku tolak kulit kulupnya ke pangkal. Kulit kulup bergerak sempurna. Kepala penis licin warna merah terdedah.
Kulihat ada kepingan putih sekitar kepala penis Robert. Mungkin dia tak kisah dengan penisnya. Kuambil kertas tisu dan aku lap hingga bersih.
Robert, kau kena jaga kebersihan konekmu. Perempuan tak suka konek tak bersih. Kalau kau nak berkawan dengan kawan perempuan kamu kena selalu bersihkan konekmu, terangku lagi. Kulihat Robert mengangguk mengerti.
Ataupun kau bersunat saja macam budak-budak melayu supaya sentiasa bersih, terangku lagi.Saya takut sakit, ujar Robert polos.
Kalau begitu kau selalu kena cuci dan sabun supaya sentiasa bersih. Perempuan suka hisap kepala konek yang bersih, kataku.
Mari kita cuci, nanti kakak hisap konekmu. Tentu kau suka,ajakku sambil menariknya berdiri. Robert patuh mengikutku ke bilik air berdekatan. Ku siram batang konek yang masih keras. Aku sapukan sabun dan kugosok-gosok batangnya. Ku tarik kulit kulup dan kusabun kepala konek yang merah. Robert terpejam menikmati koneknya kugosok-gosok dan kulurut-lurut. Lepas tu aku cuci dengan air dan aku lap kering dengan tuala.
Kami jalan beriringan menuju ruang tamu. Walaupun umurnya 15 tahun tapi Robert lebih tinggi dariku yang berketinggian 161cm. Kurangkul badannya sambil tangannya kuletakkan ke cipapku yang berbulu halus. Kurasa seperti jarinya menjolok-jolok pelan lubang cipapku yang mulai basah.
Sambil kembali duduk di sofa aku menyuruh Robert meraba-raba tetekku. Seperti budak tak berpengalaman Robert memegang dan memicit lembut. Tetekku terasa lebih tegang. Tanganku meraba-raba dan memicit lembut penis Robert. Kulurut-lurut batang koneknya. Punggung Robert terangkat-angkat bila koneknya kena lancap. Lepas lima minit terasa ada cairan licin keluar dari kepala penis. Air mazi Robert dah mengalir keluar. Nampaknya Robert dah amat terangsang.
Aku mahu melihat reaksi Robert lebih lanjut. Kedua kakiku aku naikkan ke atas sofa. Aku buka luas lututku. Aku kangkang pahaku supaya cipapku terlihat jelas oleh Robert. Sinar lampu terpasang terang di ruang tamu. Cipapku yang bertundun gebu dan berbulu halus aku pamer kepada Robert. Aku kuak sedikit bibir cipapku yang lembut berwarna merah muda. Aku dapat melihat pipi Robert memerah dan koneknya makin keras dan panjang. Berdenyut-denyut burung muda itu dalam genggamanku.
Supaya Robert lebih nikmat aku menyembam mukaku ke celah pahanya. Kepala konek yang merah ku jilat-jilat dan kukulum kemudiannya. Kuhisap kuat-kuat sambil bibirku kurapatkan ke batang Robert. Robert kegelian bila lidah kasarku mengelus kepala koneknya yang licin. Kira-kira 5 minit Robert mengerang kuat.
Kak saya nak kencing, ujar Robert termengah-mengah.Kencing saja dalam mulut kakak, arahku. Tak sampai setengah minit satu pancutan kuat memerpa kerongkongku. Banyak juga mani Robert kutelan. Kemudian kuhisap hingga batang penisnya kering.Robert terkapai lesu di sofa. Kulihat penisnya mula mengecil dan terlentok di atas paha. Kepala konek kembali bersembunyi ditutupi kulit kulup. Robert lesu dan puas.
Mr. Lim, anak Mr. Lim tak ada masalah, ceritaku kebesokan harinya. Penisnya tegang keras macam Mr. Lim juga. Maninya banyak, penuh mulut saya disiramnya. Kalau dia ada isteri tentu Mr. Lim boleh dapat cucu, tambahku lagi.
Mr. Lim tesenyum puas sambil menghulur cek RM500.00.
Saya nak minta bantuan Lina lagi. Kali ini biar dia pancut dalam Lina punya cipap. Biar dia ada pengalaman, minta Mr. Lim.
Tak ada masalah. Mr. Lim bagi saya RM1,000.00, mintaku.
Jangan bimbang, lebih dari itu saya boleh kasi, balas Mr. Lim.
Satu ribu ringgit? Kira Oklah tu. Aku tersenyum dalam hati.
Aku tiba di rumah Mr. Lim seperti yang aku janjikan. Mr. Lim mengharapkan aku menilai kemampuan sebenar anaknya Robert. Kalau dulu anaknya mampu mengeluarkan benihnya dalam mulutku maka Mr. Lim mengharapkan anaknya mampu juga mengeluarkan benihnya ke dalam rahim perempuan. Mr. Lim ingin aku pastikan apakah anaknya yang kelihatan lembut itu adalah lelaki sejati.Seperti juga minggu lalu, Mr. Lim dan isterinya meninggalkan kami berdua dengan alasan akan ke majlis kahwin kawannya dan tidak akan pulang malam itu. Aku ditugaskan menjaga rumahnya dan juga sebagai peneman Robert yang keseorangan.
Padahal sebenarnya Mr. Lim ingin aku bebas bersama anaknya Robert. Aku tak pasti sama ada Robert maklum akan helah bapanya itu.Kali ini aku disambut dengan gembira oleh Robert. Tidak seperti minggu lalu bila aku disambut sambil lewa sekadar memenuhi perintah bapanya. Beg yang aku bawa diambilnya dan terus menuju ke bilik tamu. Kali ini Robert tidak terus keluar tetapi duduk di birai katil sambil memerhatiku.Kakak, boleh kita ulang seperti minggu sudah? tanya Robert penuh harap.“Apa salahnya, tapi hari ini panaslah. Robert mari kita mandi sama-samaâ ajakku.âBoleh juga kak. Nanti saya cuci konek saya bersih-bersih. Kakak kata orang perempuan suka hisap konek yang bersih, jawab Robert seperti mengingati kata-kataku tempoh hari.Budak 15 tahun itu melondehkan pakaiannya menurut apa yang aku lakukan.
Diambil seluar dalamku yang kucampak ke katil. Dihidu dan dicium seluar dalamku yang agak lembab. Aku lihat konek Robert yang coklat muda masih terkulai di celah paha. Selepas beberapa ketika seluar dalamku dihidu, konek Robert kelihatan mula mengeras. Kepala merah mula tersembul keluar dari muncung kulup. Cepat terangsang nampaknya anak muda ini.Tanpa segan Robert merapatkan dirinya kepadaku sambil memegang lembut buah dadaku yang membengkak kenyal. Pangkal tetekku dicium mesra dan putingku yang sebesar kelingking dihisap lembut.
Terasa hangat mulut Robert bila putingku dinyonyot mesra. Aku senyum saja melihat tingkah Robert yang kelihatan mula agresif. Kalau minggu sudah Robert kelihatan agak malu-malu.Aku menariknya ke bilik mandi bersebelahan bilik tamu sambil menjinjing tuala. Aku dan Robert bertelanjang bulat. Sebelum mandi aku mencangkung untuk kencing. Cipapku kelihatan merekah merah. Begitu saja kencingku keluar, Robert segera menahan tangannya sambil menadah air kencingku. Air kencingku yang berwarna kuning itu dicium dan dijilat dengan lidahnya.Masin dan hangatlah kak, Robert berkata pelan.
Sekarang kau pula kencing. Kak nak rasa pula kencingmu, pintaku pada Robert.Robert memegang koneknya dan mula kencing. Aku menadah mulutku dan memang benar seperti kata Robert. Air kencing rasanya masin dan hangat. Air kencing Robert aku luahkan ke lantai. Sambil senyum aku menjentik lembut konek Robert yang mula menegang. Mungkin Robert terangsang melihatku yang tak ditutupi walau seurat benang.Aku membuka pancuran air. Pelan-pelan aku membasahi badanku sambil menarik Robert mandi bersamaku. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Robert yang telah basah.
Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Robert hingga badannya ditutupi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Robert yang kuning langsat itu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun konek Robert yang separuh tegang. Kulurut-lurut batang konek dengan sabun. Batang konek coklat muda diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba konek Robert mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala konek hingga kepala konek coklat muda berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala konek dengan sabun. Robert bergerak-gerak kegelian.
Lama kugosok-gosok batang konek agar betul-betul bersih kerana batang coklat muda keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.Kuarahkan Robert menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Robert kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, konek Robert masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang coklat muda yang sedang keras. Kukecup kepala konek yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang coklat muda yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.Sekarang giliran Robert menyabun badanku.
Robert menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Robert menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Robert. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.Dengan sabar Robert menyabun badanku hingga ke pangkal paha.
Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Robert menyabun cipapku. Kelentit dan bibir cipapku menjadi sasaran gosokan Robert. Mungkin juga Robert ingin memastikan cipapku benar-benar bersih kerana ku rasa Robert ingin menghidu dan menjilat cipapku. Tiba-tiba saja Robert mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir cipapku yang basah. Aku geli campur nikmat.
Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Robert membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Robert menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa-sa buih sabun. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Robert melutut di hadapanku sehingga cipapku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Robert mengecup bibir cipap dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.Robert mencapai tuala tersangkut di pintu.
Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Robert mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke konek Robert, masih mengeras konek 5 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati konek keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Robert. Robert jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada Robert. Bibir basah Robert kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Robert.
Robert membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Robert mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Robert melepaskan lidahku.Robert masih terlentang di katil. Konek coklat muda 5 inci terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke konek tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Robert. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong.
Kulup Robert sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala konek. Kujilat kepala licin. Robert kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Robert benar-benar terangsang.Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit konek seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang konek perlahan-lahan.
Kepala konek terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan tersangku di takuk konek. Kulit kulup melingkari batang konek membentuk seperti simpai berlipat-lipat. Sekarang kepala coklat muda berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung konek. Kucium bau segar konek yang telah dicuci bersih.
Aku terangsang sekali dengan bau kepala konek. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Robert bergerak-gerak menahan nikmat.Batang coklat muda tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Robert yang berkedut-kedut kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Robert mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang coklat muda kurasa makin keras. Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Robert berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala konek. Robert mengeliat menikmati kelazatan.
Cairan licin masin mula keluar dari hujung konek.Perasaan Robert menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Robert menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Robert yang basah amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Robert. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Robert. Lidah besar dan kasar kepunyaan Robert membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.Ahhh..ohhh..sedap Robert, lagi, lagi, suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.Dengan perlahan Robert bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunku tinggi-tinggi ke atas. Muka Robert melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Robert menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Robert menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol.
Robert menikmati aroma cipapku yang segar, benar-benar membuat Robert khayal. Robert melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Robert berada di permukaan cipapku. Robert benar-benar ingin menikmati aroma cipapku. Selama ini Robert hanya berkhayal melihat gambar wanita bogel.Nikmat sungguh bila Robert membelai cipapku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir cipapku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Robert. Nafsuku kian memuncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga cipapku yang sempit. Lidah Robert makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Robert yang berada di rongga cipapku. Lidah Robert kuramas halus dengan otot-otot cipapku yang mekar. Aku mengerang lagi, Ahh.ohhh.
argh..sedap..sedap.Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Robert tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan cipapku menyirami seluruh muka Robert. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.
Aku sudah lemah longlai. Robert terus mengganas. Cairan cipapku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Robert hingga terlentang. Aku bangun. Badan Robert kukangkangi. Mukaku menghadap Robert. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Robert geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Robert tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati konek coklat muda keras terpacak. Konek Robert menunggu penuh sabar.
Bibir lembut cipapku mengelus-elus manja kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin coklat muda berkilat. Aku dan Robert melihat bibir merah basah mula menelan batang coklat mudanya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala konek Robert berada dalam lubang hangat. Kumula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh konek Robert menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan berkulit halus. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat.
Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.Aku mengemut dengan kuat, dinding cipapku yang kenyal meramas-meramas batang keras Robert. Aku kemut secara beirama supaya Robert betul-betul merasa nikmat dengan rongga cipapku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang sederhana besar Robert penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga cipapku digaru-garu. Terasa geli, lazat dan nikmat.
Sebagai reaksi kemutanku, Robert melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 5 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga cipapku. Kepala konek Robert membelai-belai pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat. Aku mengerang kuat, “Ahh.. Ohhh..Arghhh. enak Robert, enakâ€?.Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat. Aku hanya mampu mengerang, Aahhh¦ooh¦aaahhhh Cairan panas memancar dari dalam cipapku. Cairan panas menyirami kepala konek Robert. Robert nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan.
Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Robert. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Konek Robert masih tetap terpacak keras di dalam cipapku.Bila tenagaku pulih sedikit, aku berbisik di telinga Robert, “Tahan Robert, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu. Robert mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut cipapku dari konek Robert. Kukerling ke konek 5 inci.
Tegak kaku basah berlumuran lendirku.Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Robert memasukkan koneknya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Robert bangun degan konek terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan konek Robert meneroka ke alur cipapku. Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara cipapku. Pelan-pelan aku rasa kepala konek menyelam kecipapku. Enak terasa bila Robert menekan pelan. “Robert, masukkan separuh sahaja, pintaku. Aku mahu Robert menggosok zone G-spotku.
Robert akur dan menggerakkan koneknya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala konek, aku terasa sungguh nikmat sekali. Hanya erangan sahaja yang keluar dari mulutku.Lima minit Robert bermain degan separuh panjang koneknya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Robert menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 5 inci tenggelam. Robert menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Robert akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Robert. Tetekku tergantung terbuai-buai.
Robert memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Robert menolak koneknya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Robert menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat kecipapku. Konek Robert terasa mengeras dan memanjang dalam rongga cipap. Hujung konek menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Robert juga berada di penghujung pertarungan. Aaarhhh¦argghhhh, kuat sekali erangan Robert. Cairan panas terpancut dalam rongga cipapku. Enam das Robert menembakkan cairan maninya.
Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Robert.Robert lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Robert yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Robert berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Robert mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian.
Akhirnya aku rasa konek Robert mengecil dan memendek dalam liang cipapku. Robert mencabut koneknya dari cipapku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat koneknya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya.Hebat kau Robert. Kakak benar-benar puas. Dari mana kau belajar? tanyaku penuh kehairanan.Saya lihat CD porno bapa saya. Saya ambil dari lacinya bila dia bekerja, jawab Robert polos.Kakak rasa seperti kamu sudah ada pengalaman, ujarku minta penjelasan.Saya pernah lihat bapa dan emak saya buat seperti yang kita buat tadi. Saya lihat melalui lubang kunci, Robert menjelaskan lagi.Patutlah kau pandai,kataku sambil memuji.
Bila Mr. Lim datang ke tempat kerjaku aku beritahu bahawa anaknya Robert lebih handal dari Mr. Lim. Mr. Lim tersenyum puas sambil menghulurkan cek RM1000 seperti yang dijanjikan. Aku terima dengan perasaan gembira.
Pagi itu waktu aku masih tidur aku dikejutkan oleh deringan handsetku. Dengan perasaan malas aku menekapkan ke telinga. Di hujung sana terdengar suara Puan Lim agak cemas. Aku diminta datang segera ke banglonya. Mungkin Puan Lim menganggap aku pekerja Mr. Lim maka dengan selamba saja dia memanggilku.Dengan perasaan kurang selesa aku ke bilik air dan terus mandi. Selesai berpakaian seadanya aku memandu keretaku menuju ke rumah Puan Lim. Di rumah itu hanya Puan Lim seorang diri kerana anaknya Robert telah ke sekolah. Aku disambut di muka pintu. Ada sesuatu yang tidak kena terpancar di wajah Puan Lim.
Sambil mempersila aku duduk di sofa ruang tamu, Puan Lim menuangkan teh ke cawan di hadapanku. Ada beberapa jenis kuih di meja kecil di hadapan kami.Puan Lim mempersilakan aku minum. Sambil menghadapi juadah Puan Lim mula bercerita. Aku menjadi pendengar yang baik. Aku biarkan saja Puan Lim bercerita tanpa gangguan. Sambil mendengar bualannya aku minum dan mencicip juadah yang telah terhidang di hadapan.Ada sesuatu yang tidak kena dengan Robert, Puan Lim memulakan ceritanya. Dulu tidak seperti ini. Tetapi sejak awak mengajarnya tentang seks, perangainya yang pendiam dan lembut itu berubah sama sekali, sambung Puan Lim.“Akhir-akhir ini saya lihat Robert sering melakukan onani. Tiap kali saya melintas biliknya yang tebuka saya melihat dia sering membaca buku atau majalah sambil dia melancap kemaluannya. Saya tak berani menegurnya takut dia tersinggung,lancar saja Puan Lim bercerita.Kalau sekali dua tu saya tak kisahlah. Tapi kalau sehari dilakukan beberapa kali saya risau pula. Jangan-jangan Robert mengidap hypersex, terang Puan Lim agak ragu-ragu.Biasalah Puan Lim. Budak lelaki sedang membesar keinginan seksnya agak tinggi, celahku mententeramkan Puan Lim.
Kalau setakat itu saya tak kisah sangat. Tapi kalau sampai memperkosa ibu sendiri itu saya tak boleh terima. Saya bimbang Robert mengalami kelainan jiwa.Aku benar-benar terperanjat bila mendengar Puan Lim dirogol oleh anaknhya sendiri. Robert yang lembut dan sopan boleh bertindak sejauh itu. Aku hampir tidak percaya apa yang aku dengar. Tapi bila cerita itu keluar dari mulut Puan Lim sendiri aku terpaksa mempercayainya.Menurut Puan Lim pada satu pagi minggu dia bangun agak lambat. Mr. Lim sudah ke padang golf bersama rakan-rakannya. Yang tinggal hanya Puan Lim dan anak tunggal kesayangannya Robert.
Waktu itu mungkin pukul 9.30 pagi. Selepas bangun dari katil Puan Lim membuat senaman kecil. Selepas sepuluh minit Puan Lim ke bili air untuk membersih diri dan mandi. Selepas mandi Puan Lim ke bilik dengan hanya membalutkan dirinya dengan tuala sahaja.Kerana hari masih agak pagi Puan Lim bermalas-malas sahaja di atas katil sambil membelek majalah hiburan. Badannya hanya dibungkus tuala mandi. Memandangkan Puan Lim berada dalam bilik tertutup maka Puan Lim tak kisahlah dengan keadaan dirinya.
Walaupun tualanya terselak hingga ke paha dia rasa tak perlulah tergesa-gesa menutupnya kembali.Sambil terbaring di katil Puan Lim mula membayangkan hal Mr. Lim yang jarang mau bersamanya sejak kebelakangan ini. Bila saja diajak melakukan seks Mr. Lim selalu menolak dengan memberi alasan badannya letih. Ada-ada saja alasan yang diberi bila Puan Lim mengajak bersanggama. Seboleh-bolehnya dia cuba mengelak berhubungan seks.Puan Lim mula memikirkan dirinya.
Dia rasa dirinya tidaklah terlalu tua. Umurnya baru 36 tahun dan masih seksi. Dia selalu mengunjungi gym untuk bersenam, sekurang-kurangnya tiga kali seminggu. Sebagai tuan punya salun kecantikan Puan Lim perlulah menjaga diri supaya kelihatan muda dan ceria.Memang tak dinafikan Puan Lim masih langsing dan cantik. Sekali pandang orang akan mengira umurnya mungkin 28 atau 30 tahun. Otot-ototnya masih pejal dan solid. Wajahnya cantik mirip Sara Loo penyanyi dan pelakon cina yang berasal dari Pulau Pinang. Kulitnya masih licin dan putih gebu. Waktu muda Puan Lim pernah bergelar ratu cantik. Kerana kecantikannya Mr. Lim yang kaya raya menyuntingnya.Puan Lim melihat dirinya di cermin.
Ikatan tuala di dadanya dilepaskan. Puan Lim memegang payudaranya yang masih cekang dan kenyal. Tangannya turun ke perut. Perutnya di raba-raba dan masih kempis. Tak ada lemak-lemak di kulit perutnya. Pahanya dipicit-picit dan masih cantik seperti dirinya waktu muda dulu. Tiada perubahan ketara pada dirinya.Puan Lim memeriksa dirinya mencari apa-apa kekurangan hingga menyebabkan Mr. Lim seperti mengelak bila bersamanya. Dia meraba-raba tundunnya yang bengkak seperti kueh pau. Bulu-bulunya dicukur bersih hanya sejemput ditinggalkan sebagai penghias. Diraba bibir kemaluannya dan dirasa masih bertaup rapat. Tidaklah menggelambir seperti perempuan-perempuan yang dilihat dalam internet.
Puan Lim menjolok jari telunjuk ke dalam lubang kemaluannya dan didapati masih rapat. Kelentit di sudut atas diraba dengan jari. Masih pejal daging kecil itu. Bahagian hujung kelentitnya diraba-raba dan terasa lembab dijarinya. Puan Lim mencium bau kemaluannya dan aromanya segar. Puan Lim tak menemui sebarang kecacatan pada dirinya.Puan Lim terasa sedap bila tangannya memeriksa alat kelaminnya tadi. Oleh kerana tak ada kerja yang perlu dilakukan maka Puan Lim kembali meraba-raba bibir kemaluannya. Kelentit yang tertonjol dari bibir kemaluan digosok-gosok. Puan Lim terasa geli dan nikmat. Dengan jari-jarinya dia menggosok dan meraba-raba hingga terasa cairan panas mulai keluar dari dalam rongga kemaluannya. Puan Lim mula mengangkang pahanya luas-luas supaya jarinya lebih selesa. Tindakan ini rupanya membawa padah pada dirinya.Dari sejak awal Robert memerhatikan tingkah ibunya melalui lubang kunci. Bila ibunya menggosok-gosok dan mengangkang maka terlihatlah kemaluan ibunya yang merah basah.
Bibir dalam kemaluan ibunya yang berwarna pink menarik perhatiannya. Robert meraba-raba penisnya yang sudah tegang. Mungkin kerana naluri seksnya sudah tak terkawal lagi maka Robert yang telah telanjang bulat membuka pintu bilik ibunya yang tak berkunci. Robert meluru masuk dan menyembam mukanya di kangkangan ibunya. Puan Lim terkejut dan terkaku. Tindakan pantas Robert tidak memberi peluang Puan Lim untuk bertindak.Sambil memegang erat paha ibunya Robert mula menjilat bibir kemaluan ibunya. Mukanya ditempel rapat ke kemaluan ibunya. Hidung Robert menggelitik kelentit dan bibir merah jambu Puan Lim. Aroma alat kelamin disedut dalam-dalam oleh Robert. Lama sekali Robert membenamkan batang hidungnya ke kemaluan ibunya yang masih mekar.
Robert benar-benar menikmati bau kemaluan ibunya. Hidung Robert basah dengan cairan Puan Lim. Lidah Robert terjelir. Kemaluan Puan Lim menjadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentit ibunya.Puan Lim cuba menolak kepala anaknya. Makin ditolak makin erat Robert memegang paha ibunya. Makin kuat Puan Lim cuba melepaskan dirinya, makin kukuh pegangan Robert hingga Puan Lim terasa sakit. Akhirnya Puan Lim tak berdaya melawan lagi.Tindakan-tindakan ganas Robert terasa enaknya. Puan Lim mula bernafsu. Mungkin kerana sudah lama kemaluannya tidak di belai oleh Mr. Lim maka tindakan Robert membangkitkan birahinya. Puan Lim mengeliat-liat.
Tundunnya terangkat-angkat. Lidah Robert makin dalam meneroka rongga nikmat Puan Lim. Puan Lim terasa seperti melayang-layang.Robert mula meneroka lubang keramat Puan Lim. Lorong itulah 15 tahun lalu Robert keluar melihat dunia. Sekarang lorong itu sedang menjepit lidahnya. Robert terasa lidahnya dikemut hebat oleh dinding kemaluan Puan Lim. Lidah Robert diramas halus oleh kemaluan ibunya yang segar. Puan Lim mula mengerang. Puan Lim terlupa yang melayannya adalah anaknya sendiri.Ahh.ohhh.argh..sedap..sedap. Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Puan Lim mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Puan Lim dapat dirasai oleh Robert. Paha Puan Lim menjepit kepala Robert .
Puan Lim mengerang kuat, badan Puan Lim mengejang dan tiba-tiba cairan kemaluan menyirami seluruh muka Robert. Puan Lim terkulai lemas.Robert mula beralih arah. Badan ibunya dirangkul kemas. Badannya masih berada di celah kedua paha ibunya. Tetek ibunya menjadi sasaranya. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Puan Lim menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir basah Robert amat terampil melayan gunung mekar. Perasaan Puan Lim tidak menentu. Lima belas tahun dulu Puan Lim merasa bahagia bila mulut mungil Robert mengisap teteknya. Sekarang Puan Lim merasa nikmat dan ghairah bila Robert kembali menyonyotnya. Lidah Robert yang kasar membuat Puan Lim menjadi tidak keruan. Puan Lim bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.Tiba-tiba Puan Lim terasa ada gerakan-gerakan badan Robert di bagian pahanya. Ada benda bulat keras menikam-nikam belahan kemaluannya. Kepala bulat keras itu menemui muara yang dicarinya. Puan Lim dapat merasai batang bulat mulai memasuki sedikit demi sedikit lorong nikmatnya. Robert mulai menggerakkan pinggulnya secara teratur.
Penisnya memasuki lorong sempit ibunya dengan lancar. Penisnya bergerak maju mundur di dalam lubang kemaluan ibunya yang sempit. Robert dapat merasai batang penisnya dibelai dan diramas-ramas. Kemutan ibunya sungguh nikmat.Tiba-tiba saja Puan Lim ditekan dengan kuat. Penis Robert terbenam hingga ke pangkalnya. Puan Lim dapat merasai kepala penis Robert telah menyentuh pangkal rahimnya. Sungguh sedap dan nikmat. Kenikmatan yang dirasai menyamai nikamat yang diperoleh dari suaminya. Nyata sekali Robert yang berumur 15 tahun dapat memberi kenikmatan menyamai orang dewasa. Puan Lim terlupa yang berada di atas badannya adalah anak kandungnya.Lebih kurang 10 minit nafas Robert tak teratur lagi. Gerakan badannya makin cepat. Tiba-tiba Robert memeluk ibunya erat-erat. Badan ibu dan anak bertemu.
Dada Robert menekan tetek Puan Lim. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Kemaluan Puan Lim mengemut berirama. Punggungnya diayak kiri kanan. Batang Robert terbenam hingga ke pangkal.Gerakan punggung Robert makin laju. Kulup Robert bergerak maju mundur dalam kemaluan ibunya yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding nikmat. Gerakan makin laju. Badan Robert mengejang, tiba-tiba, hangat cairan mani Robert menerpa ke pangkal rahimk Puan Lim. Badan Robert makin kejang. Lima das pangkal rahim ibunya disembur cairan hangat. Robert mengosongkan maninya di rahim ibu kandungnya.Robert terkapar lesu di atas badan Puan Lim. Puan Lim juga tak berdaya lagi.
Kenikmatan dan kepuasan dirasainya. Puan Lim membiarkan saja Robert tergeletak di atas badannya. Penis Robert masih berada dalam kemaluan ibunya.Akhirnya Robert bangkit perlahan. Sempat dia berbisik di telinga Puan Lim, Terima kasih ma, Robert sayang mama,. Robert bangun meninggalkan Puan Lim terkapar lesu di atas katil.Aku mendengar cerita Puan Lim dengan penuh perhatian. Dalam hati aku tersenyum. Aku berfikir dan berpendapat bahawa ajaranku kepada Robert amat berhasil. Bukankah ini yang diharap dan dipinta oleh Mr. Lim?. Aku tersenyum puas.
Share: