Posts

Showing posts from March, 2012

Ezora

Satu demi satu malang menimpanya. Bagaikan tsunami, bertimpa-timpa nasib buruk itu menerjah dirinya. Dia yang kerdil ini tak berdaya melawan badai tsunami yang menghempapnya. Sesudah badai mengganas itu pergi, gempa bumi dengan kekuatan 7 skala Richter menghentam dirinya. Begitulah ibaratnya nasib malang yang menimpa beliau. Terkapai-kapai dia sendirian menghadapi mala petaka itu.
Ezora, itulah nama yang diberi kepada gadis itu. Tapi orang kampung lebih suka memanggilnya Zora. Zora tinggal bersama ibu yang sedang sakit-sakitan dan seorang adik perempuan yang degil dan tidak mendengar kata. Kehidupan mereka memang susah bila tiada seorang lelaki yang bergelar ayah yang boleh memimpin keluarga.
Zora gadis malang itu. Ibunya sakit-sakit, hilang semangat kerana tingkah laku anak-anak dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Zora sebagai kakak sulung perlu menanggung adik yang tidak sedar diri. Tidak mendengar kata dan bertindak liar bagai pelacur murahan. Tunang yang baik hati pergi men…

Fei Cien

Fie Cien, 30 tahun, kepala cabang salah satu bank yang paling terkenal banyak ATM-nya, dimana ia diculik dan diperkosa beramai-ramai selama 3 hari 3 malam beberapa bulan yang lalu. Fie Cien seorang wanita yang cukup cantik, walaupun tubuhnya kelihatan agak berisi, namun tidak mengurangi penampilannya sehari-hari.
Dengan tinggi badan 165 cm dan ukuran bra 36B, membuat penampilannya makin menggairahkan, apalagi jika ia memakai sepatu hak tinggi, rok span di atas lutut serta blous silk yang tipis, membuat semua pria yang menatapnya ingin mencicipi tubuhnya. Hampir setiap hari ia berpakaian seperti itu, hingga bra putih berenda ukuran 36B yang dipakainya itu dapat terlihat tembus dari balik blousnya yang tipis.
Pada suatu hari, beberapa bulan yang lalu, secara kebetulan suami Fie Cien tidak dapat menjemputnya di kantor karena ada urusan mendadak. Maka malam itu sehabis lembur, sekitar jam 8 malam ia menunggu taxi tidak jauh dari depan kantornya, yang malam itu sudah agak sepi dan gelap. T…

Game Sexopoly Part 2

Birahi Randy semakin menggila, apalagi melihat pemandangan toket besar yang diremas-remas pemiliknya agar bisa menghimpit dan mengocok kontol Randy dengan maksimal. Randy tidak sadar bahwa Vani mulai menikmati perannya. “Mmmppff.. panas banget ni kontol di toket gue.. bikin tambah horny aja” batin si lonte mulai berperang. Akhirnya, Randy tidak tahan lagi untuk berperilaku anak baik. Kedua tangan Randy tiba-tiba meraup bongkahan melon putih Vani, lalu meremas dan menghimpitkannya lebih rapat lagi ke kontolnya. “Aehh.” pekik Vani kaget. “Ngapain sih lo Raaagghhhh.” kata-kata Vani terpotong erangannya ketika jemari Randy dengan ahlinya menarik dan memilin putingnya yang sensitif. Tanpa memperdulikan protes Vani, Randy semakin semangat meremas-remas toket Vani sambil berusaha mengocokkan kontolnya. Terdorong oleh bobot Randy, badan Vani jadi terlentang di karpet dan Randy mengangkang di atas Vani.
“Ahh.. Randy nakal” rengek Vani tanpa bisa berbuat apa-apa. Dengan buasnya Randy memaju-mun…

Game Sexopoly Part 1

Cuaca Jakarta sedang lucu-lucunya. Pagi cerah dan panasnya sudah kaya siang bolong, eh tiba-tiba jam 1 siang hujan deras kaya langit bocor. Jadwal hujan yang ga bisa ditebak gini yang bikin banyak warga Jakarta yang salah jadwal dan persiapan ngadepinnya.
Nasib yang sama menimpa Vani, jagoan indehoi kita yang sexy dan mesum habis ini. Suatu pagi di bulan Januari, setelah 2 minggu UAS yang menegangkan dan melelahkan semua sel otot dan otak para mahasiswa kampus S, Vani teringat dia masih menyimpan beberapa novel yang dipinjamnya dari Sasha. Ga ada kuliah dan ga ada paper yang perlu disubmit lagi, ni cewek mikir ga ada salahnya nyambangin Sasha di kosnya yang berjarak cuma sekali ngangkot dan ngojek jarak menengah.
Dengan pakaian casual, t-shirt putih semi body fit, celana pendek jeans selutut yang agak belel dan sneakers converse, berangkatlah Vani di pagi yang cerah itu ke kos Sasha sambil menenteng tas plastik berisi 3 novel pinjemannya. Cuaca bersahabat, bikin mood Vani juga cerah. …

Gersang Berpanjangan

Aku bertugas sebagai akauntan disebuah syarikat di KL manakala isteriku seorang guru sekolah menengah. Aku menikah dengannya atas kehendak orang tua kami yang memang telah sejak awal lagi merancangkan perkawinan kami. Aku tahu Anisah tidak berapa setuju untuk mengawiniku. Meskipun berkedudukan tinggi dan gaji besar, aku bukannya dalam kategori lelaki handsome, sedangkan Anisah adalah seorang wanita yang cantik lagi seksi dan gemar berdandan.Kalau tak silap aku ukuran badan wife aku ini semasa kami mula kahwin 36-25-36.
Rutin kami setiap hari ialah: aku menghantarnya ke sekolah dan dia akan pulang sendiri menaiki teksi kerana aku sering terpaksa kerja lewat. Paling awal aku pulang pukul 8 malam. Dan selalunya Anisah sudah masuk tidur bila aku sampai rumah.
Pada pertengahan tahun 2002, sewaktu cuti sekolah beberapa student Anisah telah memintanya memberi tusyen tambahan. Meskipun keberatan Anisah terpaksa menerima tugasan tersebut kerana salah seorang dari student tersebut adalah anak s…

Gila Seks

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan. Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam farajku.
Ketika aku berkhayal di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong. Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.
Setelah sampai ke biliknya Datok Ong mempersilakan aku duduk.
“Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la,” kata Datok Ong ketika aku duduk di meja depannya.
“Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi terima,” kata Datok Ong lagi.
Aku cuku…

Gro

Aku bekerja sebagai GRO. Umurku baru 22 tahun dan menjadi GRO favorite di tempat kerjaku. Antara yang menjadi pelangganku ialah Mr. Lim, seorang taukey kilang cip komputer di Rawang. Mr. Lim pemurah orangnya kerana aku selalu mendapat tip lumayan tiap kali aku melayannya. Kadang-kadang aku melayan Mr. Lim hingga ke bilik hotelnya. Dia selalunya berpuas hati dengan layananku.
Suatu hari Mr. Lim datang ke tempat aku bekerja dengan perasaan agak murung. Dia bercerita yang dia bimbang dengan anak lelaki tunggalnya yang berumur 15 tahun tapi tak mahu berkawan dengan pelajar perempuan. Isterinya, Puan Lim yang mempunyai perniagaan barangan kecantikan itu juga risau dengan keadaan anak lelakinya. Mereka bimbang anak lelaki mereka kelihatan agak lembut. Mereka risau mereka akan putus zuriat. Mereka bimbang anak mereka tak mahu kahwin.
Mr. Lim minta aku membantunya. Setelah mendengar peneranannya aku setuju kerana bayarannya agak lumayan. Mr. Lim akan membayar RM500 kalau semua berjalan lancar…