Hubungan Terlarang

“Akhir-akhir ini saya lihat Robert sering melakukan onani. Tiap kali saya melintas biliknya yang tebuka saya melihat dia sering membaca buku atau majalah sambil dia melancap kemaluannya. Saya tak berani menegurnya takut dia tersinggung,” lancar saja Puan Lim bercerita.
“Kalau sekali dua tu saya tak kisahlah. Tapi kalau sehari dilakukan beberapa kali saya risau pula. Jangan-jangan Robert mengidap hypersex,” terang Puan Lim agak ragu-ragu.
Aku hanya mendengar saja cerita Puan Lim tetanggaku. Petang minggu itu aku berkunjung ke rumah Puan Lim yang tinggal selang sebuah rumah dari rumahku. Aku kenal baik Puan Lim kerana suamiku bekerja satu syarikat dengan suami Puan Lim.
“Biasalah Puan Lim. Budak lelaki sedang membesar keinginan seksnya agak tinggi,” celahku mententeramkan Puan Lim.
“Kalau setakat itu saya tak kisah sangat. Tapi kalau sampai memperkosa ibu sendiri itu saya tak boleh terima. Saya bimbang Robert mengalami kelainan jiwa.”
Aku benar-benar terperanjat bila mendengar Puan Lim dirogol oleh anaknya sendiri. Robert yang lembut dan sopan boleh bertindak sejauh itu. Aku hampir tidak percaya apa yang aku dengar. Aku kenal Robert kerana dia berkawan dengan anakku yang sebaya dengannya. Tapi bila cerita itu keluar dari mulut Puan Lim sendiri aku terpaksa mempercayainya.
Menurut Puan Lim pada satu pagi minggu dia bangun agak lambat. Mr. Lim sudah ke padang golf bersama rakan-rakannya. Yang tinggal hanya Puan Lim dan anak tunggal kesayangannya Robert. Waktu itu mungkin pukul 9.30 pagi. Selepas bangun dari katil Puan Lim membuat senaman kecil. Selepas sepuluh minit Puan Lim ke bili air untuk membersih diri dan mandi. Selepas mandi Puan Lim ke bilik dengan hanya membalutkan dirinya dengan tuala sahaja.
Kerana hari masih agak pagi Puan Lim bermalas-malas sahaja di atas katil sambil membelek majalah hiburan. Badannya hanya dibungkus tuala mandi. Memandangkan Puan Lim berada dalam bilik tertutup maka Puan Lim tak kisahlah dengan keadaan dirinya. Walaupun tualanya terselak hingga ke paha dia rasa tak perlulah tergesa-gesa menutupnya kembali.
Sambil terbaring di katil Puan Lim mula membayangkan hal Mr. Lim yang jarang mau bersamanya sejak kebelakangan ini. Bila saja diajak melakukan seks Mr. Lim selalu menolak dengan memberi alasan badannya letih. Ada-ada saja alasan yang diberi bila Puan Lim mengajak bersanggama. Seboleh-bolehnya dia cuba mengelak berhubungan seks.
Puan Lim mula memikirkan dirinya. Dia rasa dirinya tidaklah terlalu tua. Umurnya baru 36 tahun dan masih seksi. Dia selalu mengunjungi gym untuk bersenam, sekurang-kurangnya tiga kali seminggu. Sebagai tuan punya salun kecantikan Puan Lim perlulah menjaga diri supaya kelihatan muda dan ceria.
Memang tak dinafikan Puan Lim masih langsing dan cantik. Sekali pandang orang akan mengira umurnya mungkin 28 atau 30 tahun. Otot-ototnya masih pejal dan solid. Wajahnya cantik mirip Sara Loo penyanyi dan pelakon cina yang berasal dari Pulau Pinang. Kulitnya masih licin dan putih gebu. Waktu muda Puan Lim pernah bergelar ratu cantik. Kerana kecantikannya Mr. Lim yang kaya raya menyuntingnya.
Puan Lim melihat dirinya di cermin. Ikatan tuala di dadanya dilepaskan. Puan Lim memegang payudaranya yang masih cekang dan kenyal. Tangannya turun ke perut. Perutnya di raba-raba dan masih kempis. Tak ada lemak-lemak di kulit perutnya. Pahanya dipicit-picit dan masih cantik seperti dirinya waktu muda dulu. Tiada perubahan ketara pada dirinya.
Puan Lim memeriksa dirinya mencari apa-apa kekurangan hingga menyebabkan Mr. Lim seperti mengelak bila bersamanya. Dia meraba-raba tundunnya yang bengkak seperti kueh pau. Bulu-bulunya dicukur bersih hanya sejemput ditinggalkan sebagai penghias. Diraba bibir kemaluannya dan dirasa masih bertaup rapat. Tidaklah menggelambir seperti perempuan-perempuan yang dilihat dalam internet.
Puan Lim menjolok jari telunjuk ke dalam lubang kemaluannya dan didapati masih rapat. Kelentit di sudut atas diraba dengan jari. Masih pejal daging kecil itu. Bahagian hujung kelentitnya diraba-raba dan terasa lembab dijarinya. Puan Lim mencium bau kemaluannya dan aromanya segar. Aroma inilah yang selalu dihidu oleh Mr. Lim suatu waktu dulu. Puan Lim tak menemui sebarang kecacatan pada dirinya.
Puan Lim terasa sedap bila tangannya memeriksa alat kelaminnya tadi. Oleh kerana tak ada kerja yang perlu dilakukan maka Puan Lim kembali meraba-raba bibir kemaluannya. Kelentit yang tertonjol dari bibir kemaluan digosok-gosok. Puan Lim terasa geli dan nikmat. Dengan jari-jarinya dia menggosok dan meraba-raba hingga terasa cairan panas mulai keluar dari dalam rongga kemaluannya. Puan Lim mula mengangkang pahanya luas-luas supaya jarinya lebih selesa. Tindakan ini rupanya membawa padah pada dirinya.
Dari sejak awal Robert memerhatikan tingkah ibunya melalui lubang kunci. Bila ibunya menggosok-gosok dan mengangkang maka terlihatlah kemaluan ibunya yang merah basah. Bibir dalam kemaluan ibunya yang berwarna pink menarik perhatiannya. Robert meraba-raba pelirnya yang sudah tegang. Mungkin kerana naluri seksnya sudah tak terkawal lagi maka Robert yang telah telanjang bulat membuka pintu bilik ibunya yang tak berkunci. Robert meluru masuk dan menyembam mukanya di kangkangan ibunya. Puan Lim terkejut dan terkaku. Tindakan pantas Robert tidak memberi peluang Puan Lim untuk bertindak.
Sambil memegang erat paha ibunya Robert mula menjilat bibir kemaluan ibunya. Mukanya ditempel rapat ke kemaluan ibunya. Hidung Robert menggelitik kelentit dan bibir merah jambu Puan Lim. Aroma alat kelamin disedut dalam-dalam oleh Robert. Lama sekali Robert membenamkan batang hidungnya ke kemaluan ibunya yang masih mekar. Robert benar-benar menikmati bau kemaluan ibunya. Hidung Robert basah dengan cairan Puan Lim. Lidah Robert terjelir. Kemaluan Puan Lim menjadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentit ibunya.
Puan Lim cuba menolak kepala anaknya. Makin ditolak makin erat Robert memegang paha ibunya. Makin kuat Puan Lim cuba melepaskan dirinya, makin kukuh pegangan Robert hingga Puan Lim terasa sakit. Akhirnya Puan Lim tak berdaya melawan lagi.
Tindakan-tindakan ganas Robert terasa enaknya. Puan Lim mula bernafsu. Mungkin kerana sudah lama kemaluannya tidak di belai oleh Mr. Lim maka tindakan Robert membangkitkan birahinya. Puan Lim mengeliat-liat. Tundunnya terangkat-angkat. Lidah Robert makin dalam meneroka rongga nikmat Puan Lim. Puan Lim terasa seperti melayang-layang.
Robert mula meneroka lubang keramat Puan Lim. Lorong itulah 15 tahun lalu Robert keluar melihat dunia. Sekarang lorong itu sedang menjepit lidahnya. Robert terasa lidahnya dikemut hebat oleh dinding kemaluan Puan Lim. Lidah Robert diramas halus oleh kemaluan ibunya yang segar. Puan Lim mula mengerang. Puan Lim terlupa yang melayannya adalah anaknya sendiri.
“Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...” Puan Lim mula meracau.
Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Puan Lim mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Puan Lim dapat dirasai oleh Robert. Paha Puan Lim menjepit kepala Robert. Puan Lim mengerang kuat, badan Puan Lim mengejang dan tiba-tiba cairan kemaluan menyirami seluruhmuka Robert. Puan Lim terkulai lemas.
Robert mula beralih arah. Badan ibunya dirangkul kemas. Badannya masih berada di celah kedua paha ibunya. Tetek ibunya menjadi sasarannya. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Puan Lim menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir basah Robert amat terampil melayan gunung mekar. Perasaan Puan Lim tidak menentu. Lima belas tahun dulu Puan Lim merasa bahagia bila mulut mungil Robert mengisap teteknya. Sekarang Puan Lim merasa nikmat dan ghairah bila Robert kembali menyonyotnya. Lidah Robert yang kasar membuat Puan Lim menjadi tidak keruan. Puan Lim bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.
Tiba-tiba Puan Lim terasa ada gerakan-gerakan badan Robert di bagian pahanya. Ada benda bulat keras menikam-nikam belahan kemaluannya. Kepala bulat keras itu menemui muara yang dicarinya. Puan Lim dapat merasai batang bulat mulai memasuki sedikit demi sedikit lorong nikmatnya. Robert mulai menggerakkan pinggulnya secara teratur. Pelirnya memasuki lorong sempit ibunya dengan lancar. Batangnya bergerak maju mundur di dalam lubang kemaluan ibunya yang sempit. Robert dapat merasai batang pelirnya dibelai dan diramas-ramas. Kemutan ibunya sungguh nikmat.
Tiba-tiba saja Puan Lim ditekan dengan kuat. Pelir Robert terbenam hingga ke pangkalnya. Puan Lim dapat merasai kepala pelir telah menyentuh pangkal rahimnya. Sungguh sedap dan nikmat. Kenikmatan yang dirasai menyamai nikamat yang diperoleh dari suaminya. Nyata sekali Robert yang berumur 15 tahun dapat memberi kenikmatan menyamai orang dewasa. Puan Lim terlupa yang berada di atas badannya adalah anak kandungnya.
Lebih kurang 10 minit nafas Robert tak teratur lagi. Gerakan badannya makin cepat. Tiba-tiba Robert memeluk ibunya erat-erat. Badan ibu dan anak bertemu. Dada Robert menekan tetek Puan Lim. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Kemaluan Puan Lim mengemut berirama. Punggungnya diayak kiri kanan. Batang Robert terbenam hingga ke pangkal.
Gerakan punggung Robert makin laju. Kulup Robert bergerak maju mundur dalam kemaluan ibunya yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding nikmat. Gerakan makin laju. Badan Robert mengejang, tiba-tiba, hangat cairan mani Robert menerpa ke pangkal rahim Puan Lim. Badan Robert makin kejang. Lima das pangkal rahim ibunya disembur cairan hangat. Robert mengosongkan maninya di rahim ibu kandungnya.
Robert terkapar lesu di atas badan Puan Lim. Puan Lim juga tak berdaya lagi. Kenikmatan dan kepuasan dirasainya. Puan Lim membiarkan saja Robert tergeletak di atas badannya. Pelir Robert masih berada dalam kemaluan ibunya.
Akhirnya Robert bangkit perlahan. Sempat dia berbisik di telinga Puan Lim, “Terima kasih ma, Robert sayang mama.” Robert bangun meninggalkan Puan Lim terkapar lesu di atas katil.
“I tak sangka Robert begitu handal. Caranya bagaikan orang yang sudah berpengalaman. Bila bersendirian rasanya ingin mengulanginya lagi. Mr. Lim pun sekarang sudah menyimpan GRO muda yang asal dari Negeri China,” Puan Lim bercerita lagi.
Aku mendengar cerita Puan Lim dengan penuh perhatian. Dalam hati aku tersenyum. Aku tak dapat membayangkan anak lelakiku yang berada di tingkatan tiga akan melakukan perkara sama kepadaku. Benar-benar aku tak dapat membayangkan.