Ezora

Satu demi satu malang menimpanya. Bagaikan tsunami, bertimpa-timpa nasib buruk itu menerjah dirinya. Dia yang kerdil ini tak berdaya melawan badai tsunami yang menghempapnya. Sesudah badai mengganas itu pergi, gempa bumi dengan kekuatan 7 skala Richter menghentam dirinya. Begitulah ibaratnya nasib malang yang menimpa beliau. Terkapai-kapai dia sendirian menghadapi mala petaka itu.
Ezora, itulah nama yang diberi kepada gadis itu. Tapi orang kampung lebih suka memanggilnya Zora. Zora tinggal bersama ibu yang sedang sakit-sakitan dan seorang adik perempuan yang degil dan tidak mendengar kata. Kehidupan mereka memang susah bila tiada seorang lelaki yang bergelar ayah yang boleh memimpin keluarga.
Zora gadis malang itu. Ibunya sakit-sakit, hilang semangat kerana tingkah laku anak-anak dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Zora sebagai kakak sulung perlu menanggung adik yang tidak sedar diri. Tidak mendengar kata dan bertindak liar bagai pelacur murahan. Tunang yang baik hati pergi meninggalkannya untuk mencari kehidupan yang lebih baik di bandar dan terjebak dengan kehendak anak gadis kaya. Leeza, adik yang tidak mendengar kata, berpura-pura sebagai pelajar kolej tapi berpoya-poya di kelab dangdut.
Fikiran Zora buntu. Kehidupan perlu diteruskan. Nasib baik jirannya yang dipanggil Kak Ton sudi menghulurkan bantuan. Tapi bagi Zora sampai bila dia perlu bergantung pada Kak Ton. Akhirnya dia bekerja di kedai Bang Sani sebagai pembantu kedai bila isteri Bang Sani pulang ke kampung kerana bersalin anak mereka yang ketiga.
Hari itu bila bangun pagi, Zora terasa badannya sakit-sakit dan kepalanya pening. Dia gagahkan diri untuk pergi bekerja di kedai sungguhpun dihalang oleh Kak Ton. Dengan plaster ubat yang ditampal di pipi Zora menguatkan diri ke kedai Bang Sani. Zora tak sampai hati melihat Bang Sani kerja sendirian.
“Eh, kau sakit Zora. Kau ambil cuti hari ni,” tegur Bang Sani bila Zora sampai ke kedai.
“Tak apa Bang Sani, saya pening sikit saja. Saya masih boleh kerja,” jawab Zora.
“Duduk dulu di kerusi. Bang Sani ambil air dan ubat.” Bang Sani menawarkan kebaikannya.
Bang Sani ke belakang. Mengambil segelas air dan dua biji tablet panadol. Tiba-tiba iblis menggoda iman Bang Sani. Sudah lama dia tidak bersama isterinya. Isterinya sedang berpantang di kampung, dia pula berpuasa di kedai. Di kedainya Zora yang muda belia dan cantik bila-bila masa boleh menjadi mangsanya. Dia masuk ke bilik tidur. Dua butir ubat tidur di dalam tabung plastik di ambil dan dicampur ke dalam air.
“Nah, minum ubat ini. Sebentar lagi sembuhlah,” senyum Bang Sani sambil menghulur gelas berisi air dan dua biji tablet panadol.
“Terima kasih Bang Sani.” Zora menyambut gelas dan ubat.
Bang Sani melihat Zora menelan ubat dan meminum air dalam gelas hingga habis. Bang Sani tersenyum menunggu kesan ubat yang diberinya. Beberapa minit kemudian Bang Sani melihat mata Zora seperti orang mengantuk. Bang Sani menghampiri Zora dari belakang dan memicit kedua bahu Zora. Zora tidak membantah. Bang Sani memberani diri mencium pipi Zora yang mulus. Zora tidak membantah. Bang Sani tersenyum. Umpannya telah mengena. Beberapa minit kemudian Zora telah terkulai di kerusi.
Bang Sani memapah Zora ke bilik belakang kedai. Bilik itu dibina oleh Bang Sani sebagai tempat berehat dia dan isterinya. Pada tengah hari bila pelanggan tidak ramai di bilik itulah Bang Sani dan isterinya berehat secara bergilir. Di dalam bilik itu dilengkapi dengan perabot seperti almari, meja tulis merangkap meja solek, sebuah katil queen size dan beberapa peralatan bilik tidur yang lain.
Zora yang tak bermaya itu dibaringkan di katil. Zora tidur telantang dengan mata terpejam. Bang Sani memerhatikan bagaikan kucing sedang melihat ikan goreng. Dia menjilat bibir dan liurnya ditelan. Terliur dia melihat Zora, si gadis manis terlentang kaku. Zora yang hanya mengenakan t-shirt dan kain batik di tenung tajam. Makanan telah terhidang di hadapan mata hanya menunggu masa untuk disantap. Bang Sani tak sabar menikmati hidangan yang amat berselera itu.
Bang Sani mula bertindak. Dia duduk di pinggir katil. Tangannya mula menjalar di dada Zora yang membongkah mengarah ke siling. Diraba dan dipicit busut jantan di dada Zora. Busut jantan yang masih ditutupi baju dan coli itu dipicit-picit. Lembut rasanya. Bang Sani makin penasaran. Tangannya mula menjalar ke bawah baju dan menyelinap masuk ke dalam coli. Lembut rasanya buah dada Zora. Zakar Bang Sani mula mengeras di dalam seluar.
Bang Sani tak ingin menunggu lama. Hidangan di depan mata perlu dinikmati segera. Baju Zora ditarik ke kepala. Tangan dan kepala Zora di angkat sedikit bagi memudahkan bajunya di tanggal. Putih dan mulus kulit dada Zora. Busut jantannya masih dibungkus coli coklat muda. Bang Sani membalikkan tubuh Zora dan cangkuk coli di bahagian belakang di buka. Coli ditarik lembut dan gunung kembar Zora terdedah. Bang Sani menelan liur melihat pemandangan indah di hadapannya.
Pandangan Bang Sani turun lebih ke bawah. Perut kempes milik Zora di perhati penuh ghairah. Pusat cantik bagaikan telaga kecil di tenung. Kain batik yang masih menutupi anggota bahagian bawah direntap ganas dan seluar dalam kecil menerima nasib sama. Di tarik dan dilondeh sehingga sekujur tubuh Zora tak ditutupi lagi. Tubuh bogel itu sungguh indah dan amat mengghairahkan. Apalagi bagi Bang Sani yang sudah lama berpuasa kerana isteri berpantang.
Rezeki telah terhidang di depan mata. Bang Sani melepaskan pakaiannya satu persatu sehingga telanjang bulat. Batang pelir yang sudah lama tidak digunakan terpacak keras. Perempuan muda di hadapannya membangkitkan nafsunya. Belum apa-apa cairan mazi telah mengalir keluar dari lubang kecil di hujung kepala kemaluannya. Batang pelirnya itu seperti tak sabar-sabar ingin menyelam dalam lubuk kecil kepunyaan wanita muda yang cantik jelita.
Terpajang saja tundun berbulu jarang-jarang itu, keinginan Bang Sani untuk meramas tetek kenyal telah berubah. Dia kini lebih terpukau kepada tundun yang membengkak bagaikan tempurung jantan. Tundun yang terbelah dengan bibir yang masih rapat itu memukau Bang Sani. Bang Sani menjadi mabuk dengan burit Zora yang teramat indah pada pandangan Bang Sani.
Bang Sani naik ke atas katil. Paha Zora dikuak dengan kedua tangannya. Bibir burit yang rapat kemudian membelah bila kangkang di koyak luas. Kelihatan bibir dalam warna merah seperti mengintip di celah belahan bibir luar yang tembam. Dengan jari-jarinya Bang Sani menyelak bibir lembut dan tersembul daging kecil warna merah. Bang Sani memang arif, inilah suis nafsu wanita. Dipetik saja punat ini mampu membuat wanita mengeliat dan mengerang kenikmatan. Sudah lama Bang Sani faham fungsi daging kecil yang dipanggil kelentit. Bendanya kecil tapi fungsinya besar. Itulah suis membuka gerbang syurga dunia.
Bang Sani menempelkan wajahnya ke taman rahsia Zora. Hidungnya ditempelkan ke kelentit merah. Disedut bau yang ada di situ. Nikmat. Di geselkan batang hidungnya di lurah yang merkah. Dihirup aromanya. Sedap. Dilarikan lidahnya di celah bibir, naik dan turun. Dikecap rasanya. Lazat. Segala-galanya indah bagi Bang Sani. Segala-galanya membahagiakan. Nafsu dan ghairahnya membuak-buak. Mendidih bagai air yang dijerang dalam kawah di kedohok rumah kenduri.
Lidah Bang Sani semakin rakus menggentel biji kelentit anak dara. Cairan lendir terasa hangat membasahi hujung lidahnya. Dicicip dan ditelan cairan lendir bening itu. Slurpp.. bagai menghirup kuah mee segera. Bang Sani mengerti yang Zora memberi reaksi dalam lena. Mungkin Zora bermimpi putera kacak sedang membelainya di taman indah di syurga kayangan. Biji mata Zora bergerak-gerak di bawah kelopak yang masih terpejam rapat.
Selepas puas mengerjakan taman larangan Zora dengan mulutnya, Bang Sani bangun dan merapatkan badannya ke celah paha si dara sunti. Dihalakan kepala torpedonya ke lurah merkah. Bang Sani amat tahu bahagian mana yang perlu ditalakan kepala bulatnya yang sedang mekar. Bang Sani rasa bagaikan mimpi dapat menikmati Zora, dara idaman semua pemuda di kampungnya. Bagaikan satu anugerah yang tak ternilai harganya bila dialah orang pertama yang akan memecah dara perawan cantik. Bang Sani tersenyum bahagia.
Bang Sani merapatkan kepala bulat ke lurah merkah. Digesel-geselkan kepala licin itu di lurah yang telah basah supaya kepala licin bertambah licin bagi memudahkan pelayaran. Puas hati melihat kepala bulat telah lencun maka Bang Sani mula menekan lebih kuat. Lurah terbelah dan kepala bulat mula menyelam. Di dorong lagi dan kepala pelir mula terbenam dan tenggelam. Di tekan lebih kuat hingga terasa ada satu benda yang menghalang. Bang Sani tahu benda yang menghalang kemasukan kepala pelirnya ialah selaput nipis si dara. Selaput dara yang dijaga rapi oleh setiap gadis perawan.
Bang Sani menarik perlahan dan kemudian ditekan lebih kuat. Terasa selaput nipis terbelah. Ada gerakan di kedua paha Zora. Mungkin si perawan terasa sakit bila kegadisannya dirampas dengan paksa oleh lelaki yang bukan suaminya. Bang Sani tersenyum makin lebar bila batang pelirnya sekali lagi berjaya merobek selaput nipis selepas selaput dara isterinya dipecahkan di bilik pengantin beberapa tahun lalu.
Bang Sani mula melakukan gerakan maju mundur. Lubang burit Zora terasa sungguh ketat dan sempit. Berpeluh Bang Sani berjuang sakan memastikan seluruh batang pelirnya dapat berkubang dalam lubang nikmat Zora. Di dayung lebih kuat dan lebih pantas. Akhirnya seluruh batang zakarnya terbenam hingga ke pangkal. Bang Sani puas sepuasnya. Zora si perawan cantik telah berjaya ditaklukinya. Dia berehat sebentar dengan merendamkan batang balaknya. Nafasnya ditarik dan dihembus perlahan-lahan. Ditarik lagi dalam-dalam supaya lebih banyak oksigen memenuhi ruang paru-parunya. Perjuangan masih belum selesai.
Bang Sani makin memvariasikan gerakannya. Bang Sani pantas memegang kedua-dua kaki Zora, di letakkan ke atas bahunya kemudian ditekan rapat sehinga kedua lutut Zora menyentuh dadanya. Bang Sani ingin agar seluruh batang pelirnya dapat merasai kehangatan dinding lubang nikmat Zora. Kalau boleh kedua telurnya pun ingin ditolak masuk ke dalam lubang hangat Zora.
Bang Sani semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Zora terhayun-hayun seirama dengan tujahan Bang Sani. Bang Sani seperti dapat merasai Zora mengeliat dan suara erangan keluar dari mulut Zora. Bang Sani memusatkan pandangannya ke muka Zora. Matanya terpejam tetapi bola matanya seperti bergerak-gerak. Mungkin Zora telah menikmati kelazatan bila lubang buritnya terisi penuh dengan batang Bang Sani yang agak besar dan panjang. Cairan hangat makin banyak membasahi lurah merkah. Bang Sani dapat merasakan batang pelirnya makin banyak diselaputi dengan cairan licin. Berbuih-buih bila disorong tarik laju.
Perasaan enak dan lazat menjalar ke seluruh urat saraf Bang Sani. Bang Sani semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya. Tiap gerakan menerbitkan rasa nikmat. Bang Sani terasa kepala pelirnya menyondol-nyondol pangkal rahim Zora bila di tekan habis. Tiap kali pangkal rahimnya di sodok, Zora akan mengeliat sakan. Bang Sani tahu yang Zora ikut sama merasai kelazatan.
Kerana telah lama tidak menikmati lubang burit, Bang Sani tak dapat bertahan lebih lama. Apalagi lubang Zora sungguh sempit dan Bang Sani merasakan batang pelirnya disepit kuat dan diramas-ramas. Tubuh Bang Sani mengejang keras, pinggulnya menggigil dan terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam taman larangan Zora. Serentak itu badan Zora juga menggigil dan kejang. Rupanya Zora ikut sama mencapai klimaks walaupun tanpa sadar. Cairan hangat membuak-buak keluar melimpah membasahi bibir-bibir merah dan meleleh ke cadar di bawahnya. Bercak-bercak merah menodai cadar kumal dan kusam.
Bang Sani keletihan. Badannya seperti lumpuh. Kedua lututnya seperti tak berdaya menahan berat badannya dan Bang Sani terkapar lesu di sebelah Zora yang terbaring nyenyak. Kedua insan itu terkapar telanjang bulat. Butir-butir peluh membasahi dua jasad berlainan jantina. Bang Sani benar-benar puas bila benih-benihnya telah di semaikan ke dalam rahim Zora yang subur. Bang Sani memandang batang pelirnya yang kembali lembik. Untung kau hari ini dapat merasai burit muda, Bang Sani senyum kepada pelirnya sendiri.
Zora tak tahu berapa lama dia tertidur. Bila saja dia membuka mata dilihat dirinya terbaring di sebelah Bang Sani di dalam bilik. Kedua-duanya bertelanjang bulat. Zora terkaku melihat cairan putih kemerahan mengalir keluar dari rekahan kemaluannya. Mulanya dia rasa seperti bermimpi tetapi sekarang dia pasti bahawa dia tidak bermimpi. Semua ini adalah kenyataan. Segala yang dirasainya adalah realiti.
Zora menangis teresak-esak mengenang nasib malangnya. Dipungut pakaian yang berselerak di atas katil. Dipakai satu persatu. Air mata mengalir jernih di pipinya yang gebu. Dia berjalan longlai keluar bilik. Di atas rak tepi pintu dia melihat sebilah pisau tajam sepanjang 10 inci. Zora memegang hulu yang diperbuat daripada kayu. Pisau itu dipegang kemas. Dia kembali ke bilik, Bang Sani tidur telentang dengan nyenyak. Zora memerhati lelaki yang tak berhati perut itu. Dia geram.
Pisau tajam di tangan kanan digenggam erat. Matanya melotot ke batang pelir Bang Sani yang terlentok berlepotan dengan cairan lendir. Zora merapati tubuh kaku di atas tilam. Dengan tangan kiri Zora memegang batang berurat yang telah meragut kewanitaannya. Batang hitam itu ditarik lurus ke atas. Sepantas kilat batang pelir Bang Sani dicantas dengan pisau tajam. Bang Sani terjerit melolong. Zora mengilai sambil memegang batang pelir yang dipenuhi darah sambil berjalan keluar bilik. Tawa Zora menggema memenuhi ruang kedai..