About

Hubungan Sulit

Pada tahun 1991 seorang pendatang baru ditugaskan di pejabat dan pada ketika itu saya sudah lama mengenali dirinya namun latar belakangnya saya belum dapat mengenali lebih dekat. Ketika itu tugas tugas di pejabat seperti biasa dan tidak ada sumber maupun perkara yang dirancang. Orang yang dimaksudkan adalah seorang wanita yang telah berkawin dan mempunyai anak. Wanita ini mempunyai wajah yang cantik dan berkulit putih serta bentuk badan yang sexy. Yang jelas sekali mempunyai punggong yang amat menarik, itu cuma dari pengelitan saya, tidak tahu dengan orang lain. Selang beberapa bulan yang lalu ditahun 1991, saya sudah mula membiasakan diri untuk bermain dan membuatkan beberapa kata kata yang agak lucu dan lucah, namun Dia tidak mempedulikannya. Tekad saya semakin kuat untuk mencuba sejauh manakah kesetiaannya tehadap suaminya. Lalu saya mengatakan kepadanya secara permainan. ” Kalau kau rasa saya punya yang besar, entah mungkin kau selalu menginginkannya”. Lalu dia cabar saya untuk itu. I menjawab “bukalah kalau kau berani”. Saya tidak dapat berbuat apa, sebab kata katanya itu juga seperti satu permainan kerana banyak teman teman sepejabat. Entah pada penghujung bulan November, 1991, ketika itu tidak ada orang dipejabat, dan hanya kami berdua sahaja, ketika saya sedang masuk ke bilik komputer, tiba tiba dia memeluk diri saya, dan menyayangi saya serta sejak dari awal perkataan yang didengar dari saya tentang kemaluan saya yang besar, dia sudah mulai terasa dan ingin menyentuhnya.
Lalu kami berpelukan sambil meramas ramas, dan saya sempat menyentuh buah dadanya sekadar diluar sahaja dan menyentuh kemaluannya dari luar, kerana dia memakai gaun setakat lutut, dan saya dalam keadaan takut dilihat orang ataupun takut tiba tiba orang datang. Dan pelukan kami hanya setakat 1.5 minit sahaja. Saya dapat rasakan degupan jantungnya cukup tinggi sekali begitu juga saya. Lalu saya katakan kepadanya agar cepat keluar sebab takut ada orang. Dia pun keluar dan sebelum dia keluar dia memeluk diri saya dan mencium saya serta menyentuh kemaluan saya sekadar dari luar sahaja dan begitu dia menyentuh dari luar, sebab dalam keadaan keras dan tegang, dia sudah dapat membuat ramalan bahawa kemaluan saya amat besar dan dia menulis memo kepada saya, yang dia menginginkan agar kami melakukan persetubuhan. Perasaaan saya gementar sekali dan tidak senang, sebab tidak pernah saya melakukankan ini diatas hak orang. Namun itu adalah permintaannya. Lalu saya menjawap memonya dan saya juga berperasaan untuk menikmati tubuh badannya.
Pada satu hari dibulan dan tahun yang sama, pada ketika itu, semua orang pergi minum dan ada beberapa orang sahaja dipejabat, namun saya telah memasuki stor untuk memeriksa peralatan mesin komputer, setelah itu, dia mengejar saya dan masuk kebilik tersebut. Saya membuat arahan agar jangan ikut, dia tidak peduli lalu dia memeluk diri saya dalam keadaan ketakutan. Dan saya mengarah dirinya kalau kalau ada orang diluar. Dia mengatakan bahawa tidak ada, cuma dilobi sahaja. Lalu dia masuk semula dan saya pada masa itupun tidak merasa takut dan menutup stor tersebut. Didalam stor tersebut dia memeluk dan kami saling balas membalas, mengucup bibir sambil meramas ramas diantara satu sama lain. Saya tidak tahan lalu saya membuka butang seluar saya dan menarik zip seluar kebawah, dia terus menyentuh zakar saya dan dia mengancak untuk menguatkan ketegangan dan kekerasannya. Dia sempat mengatakan yang zakar saya amat besar dan panjang. Lalu saya tidak melepaskan peluang itu, saya mengangkat sarung kebayanya keatas dan terus menyentuh pukinya. Setiba sahaja saya dibibir kelantitnya, saya merasa sesuatu yang luar biasa, bulu kelantitnya amat tebal dan panjang panjang serta begitu mengairahkan. Lalu saya ramas ramas pukinya sehingga mengeluarkan air madu yang membasahi seluruh seluar dalamnya yang kecil itu. Dia tidak tahan dan dengan sendirinya dia melepaskan seluar dalamnya separuh kaki, dan mengarahkan saya agar saya mengamputnya dari belakang. Saya pun tidak tahan, kerana air madu dikepala zakar saya sudah basah, lalu saya memasukkan zakar saya kelubang pukinya melalui belakang perlanah lahan, dan disitu dia mula mengerang dan menyuruh agar saya memasukkannya dalam dalam. Setelah saya masukkan semuanya batang zakar saya, dia merasa sesuatu yang luar biasa, dan mengatakan kepada saya bahawa dia tidak puas dengan zakar suaminya sebab kecil. Lalu dia mengarah saya agar main kuat kuat. Sedang saya main kuat kuat, tidak begitu lama dia punya keluar dan suaranya agak keras (saya takut didengar orang), lalu saya pun main kuat kuat dan laju sehingga saya punya pun keluar, namun saya tidak masukkan kedalam pukinya dan saya tumpahkan dilubang duburnya. Dia merasa seronok sekali. Setelah seleasi saya amput dirinya, dia pun menyentuh zakar saya yang sudah keluar dan mencium kepala zakar saya dan menjilat sedikit. Dia memakai seluarnya semula dan dia terus mengemaskan pakaiannya lalu keluar dari stor berkenaan. Manakala diri saya terus berada di stor berkenaan berikutan kerja kerja saya belum selesai.
Pada sebelah petangnya, dia melihat diri saya dan senyum. Sayapun membalas senyuman itu lalu dia datang kemeja saya dan memberikan saya memo. Memonya saya baca selepas masa pejabat. Didalam memonya dia menulis, bahawa pada hari ahad dia mahu berjumpa saya diruang tamu pejabat. Dan dalam memonya juga ada dikatakan yang dia merasa puas dengan zakar saya. Dia menginginkannya lagi.
Pada hari ahad lebih kurang jam 9.30pagi, saya telahpun menunggu dirinya dibilik berkenaan. Tiba tiba ada ketukan dan saya terkejut sama ada dia ataupun orang lain. Saya terus buka seperti biasa, ternyata dirinya. Diruang tetamu itu mempunyai tabir dan kerusi kusen jenis kayu. Saya mempelawa dirinya duduk dulu. Lalu dia duduk, dan ketika itu dia memakai seluar longar berwarna putih. Sayapun duduk dekat dia. Kami bercerita dalam masa 5 minit dan sambil dia menidurkan dirinya dipangkuan saya. Disini dia seolah olah minta kawin dengan saya dan dia merasa bahagia dengan saya. Saya tidak tahu maksud pengertiannya tentang bahagia itu. Sambil kami bercerita, dia menyentuh dan meramas ramas zakar saya dari luar, zakar saya mula mengeras. Memandangkan masa kami terlalu singkat, kami sudah masing masing mengerti dan pada ketika itulah dia membuka seluruh pakaiannya, dan saya pun membuka seluruh pakaian saya. Saya terus tidur dikusen panjang, dan saya mengarah dirinya agar ia menjilat zakar saya. Dia tidak merasa malu dan segan, lalu dia terus menyentuh dan mengucup, menjilat serta pelbagai teknik yang dibuat asalkan dia puas menjilat zakar saya. Sambil dia menjilat, dia sempat berkata kata yang saya punya besar dan dimain mainkannya di putting buah dadanya lalu bibirnya menyentuh seluruh tubuh badan saya dan terus mengucup bibir saya. Pada ketika itu saya merasa geli sebab dia telah menjilat zakar saya dan terus mengucup bibir saya, namun demikian saya terpaksa menerima pelawaan itu dan lalu dia berpusing delam bentuk 69 dia menjilat zakar saya, dan saya pun menjilat kelantitnya yang lebat bulu sehingga dia kadang terhenti menjilat zakar saya, sebab dia merasa sedap dan saya tidak peduli, sehingga dia punya keluar.
Setelah dia punya keluar pertama, dia mohon agar saya diatas dan dia dibawah. Lalu kami berubah posisi, dia dibawah. Berbaring sahaja dia dikusen tersebut, dia terus kangkangkan pahanya sebesar yang boleh, dan saya tidak menunggu lalu menjilat dan mengenakan janggut saya yang tajam sedap, dan saya lihat api nafsunya begitu kuat sehingga tidak dia sedari dia menarik diri saya dan memegang zakar saya lalu memasukkan kdalam pukinya yang besar, lebar dan banyak bulu itu. Dia mahu saya hentam kuat kuat, lalu saya pumping secepat yang boleh, dia tarik kuat kuat kerana merasa kesedapan, dan nafasnya begitu kuat sekali, saya semakin rancak, sehingga saya merasa seolah olah tidak ada lobang puki lagi disebabkan air terlalu banyak dan saya teruskan dengan mainan saya sekuat mana yang boleh, lalu saya cabut, dan menjilat semula puki nya, dan melihat dirinya bagai mana seorang perempuan keenakan, lalu saya masukkan semula zakar saya, dia semakin kesedapan, saya memberitahu dirinya bahawa saya punya mahu keluar sudah, dia kata, jangan dulu saya belum puas, tetapi saya kata saya tidak tahan dan mahu keluar. Tiba tiba dia memeluk seerat eratnya dan inilah kali pertama mani saya dan air mani dia keluar serentak. Ketika saya punya keluar, dia katakan pada saya bahawa zakar saya panas dan semakin besar, dia teriak (Bayangkan saja bagaimana seorang perempuan teriak sedap-bukan teriak memangil) teriak kesedapan, dan goyangan punggungnya semakin kuat, sehingga saya ikut terangkat dan menaikkan kakinya dibelakang saya, lalu dia menyebut yanggggg.. jangan tinggalkan saya, saya betul betul menyayangi diri sayang, saya betul betul mengingin sayang setiap malam, saya mahu sayang amput saya setiap malam, saya tidak puas zakar suami saya”. Lebih kurang 10 minit zakar saya terbenam dilubang pukinya kerana keletihan. Setelah itu saya terus cabut dan duduk, dia punya senyum dan memeluk diri saya. Kami bermula jam 9.45 am dan berakhir lebih kurang jam 11.30. ini termasuk romance, jilat dan main. Dengan ini maka, kesudahan cerita ini belum selesai, kerana cerita ini diakhir november, 1991. Hubungan kami terus berlanjutan sehingga kini.