Tukar Isteri 2

"Assalamu'alaikum" "Wa'alaikumsalam. Eh, Amir.. Masuk.. jemput masuk" kata Zainal yang kebetulan berada di garaj kereta sedang mengilatkan kasutnya. Amir masuk melalui pintu pagar rumah Zainal yang sememangnya tidak berkunci itu. "Wah... kilat betul kasut kau Nal..." kata Amir. "Biasalah, hujung minggu... Kalau tak kilat nanti Sarjan marah" kata Zainal yang merupakan kopral polis. "Bini kau mana Nal?" tanya Amir.
"Ada kat dalam. Dia baru balik kerja tu." kata Zainal. "Baru balik kerja ye... Aku sebenarnya ada....." kata-kata Amir terhenti sebaik melihat Hayati yang masih beruniform jururawat keluar ke garaj. "Eh... Amir rupanya.... akak ingat siapa tadi.." kata Hayati. "Eh kak Yati... Baru balik kerja ye.... saja je nak jenguk abang Enal ni buat apa petang- petang... Baby mana?" tanya Amir.
"Ada kat dalam tu ha. Tengah kena layan dengan akak- akaknya.... Akak baru balik kerja ni yang masih belum buka uniform lagi ni.... Eh... Amir duduk dulu ye..." kata Hayati yang kemudiannya berpaling dan berjalan masuk ke dalam rumah. Mata Amir geram menatap punggung isteri Zainal yang kelihatan begitu sendat sekali dibaluti uniform jururawat berwarna putih ketika itu. Seluar uniform Hayati kelihatan sungguh sendat sekali dan oleh kerana baju uniform Hayati agak singkat dan terselak di punggungnya, mata Amir dapat melihat warna seluar dalam biru terpamer di punggung Hayati yang bulat dan lebar itu.
Melentik-lentik punggung Hayati yang lebih besar dari isterinya sewaktu berjalan. Melenggok-lenggok mempamerkan kemontokan bontotnya yang berlemak dan kelihatan sungguh subur itu. "Tadi kau kata ada hajat... apa dia Mir..." kata Zainal. "Ni ha..." kata Amir sambil menunjukkan handphone miliknya kepada Zainal. Zainal pun mengambil handphone itu dan melihat apa yang ada di skrin. Pucat lesi wajah Zainal apabila melihat video dirinya sedang menyetubuhi isteri Amir tanpa seurat benang di atas katil master bedroom rumah Amir. "Aku... err... aku...." kata Zainal tergagap-gagap. "Tak apa... kau tengok dulu sampai habis... memang aku datang sini pun nak tunjuk kat kau... tengok je sampai habis..." kata Amir.
Zainal yang serba salah pun mengikut sahaja kata Amir, menonton rakaman video yang dimainkan di handphone itu. Zainal melihat tayangan semula dirinya menghenjut Hayati, isteri Amir dalam berbagai posisi. Kedua-duanya telanjang tanpa seurat benang. Video itu dimainkan sehingga ke babak terakhir. Berkerut dahi Zainal melihat dirinya di dalam video itu kelam kabut mencabut koneknya dari tubuh Farah yang terkangkang telanjang dan menyuapkan koneknya ke dalam mulut isteri Amir itu. Terkejang tubuh Zainal di dalam video itu memancutkan air mani di dalam mulut Farah sambil memaut kepala wanita itu agar air maninya terus sampai ke tekak dan terus di telan seperti selalu. Sebaik habis tayangan video itu, Zainal menghulurkan handphone itu kembali kepada Amir.
Menggeletar tangannya pada waktu itu. "Aku tau kau cuak Nal. Aku tau kau tak sangka aku boleh rakam semua ni. Ini baru satu, ada banyak lagi sebenarnya yang masih aku simpan dalam PC" kata Amir. "Berapa banyak kamera kau pasang Mir?" tanya Zainal dalam nada ketakutan. "Satu je, kat dalam bilik ni la. Aku dah syak lama sebenarnya tu yang aku pasang satu dalam bilik. Rupa- rupanya macam ni kau buat ye." kata Amir yang menyembunyikan lokasi- lokasi lain kamera tersembunyinya. "Mir... aku minta maaf Mir... aku janji...." "Dah... dah... dah..... Aku datang sini bukan nak maafkan kau dan nak bagi kau lepas gitu je...
Kalau nak settle mesti ada syaratnya..." kata Amir. "Mir.. kau cakap berapa je.. aku boleh bayar..." kata Zainal. "Ada aku minta kau duit ke? Aku cuma bagi kau 2 pilihan je sekarang ni... Pertama, ini video aku bagi pejabat agama dan Farah aku ceraikan. So, kau boleh ambik dia lepas ni..." kata Amir. "Kau gila... mana bini aku bagi aku kawin sorang lagi... tolong la Mir... kau jangan ceraikan dia ok.... aku janji aku tak kacau lagi rumah tangga kau.." rayu Zainal dalam suara yang perlahan agar tidak didengari oleh isterinya di dalam rumah. "Hey... rileks la... masih boleh kowtim la... satu lagi syaratnya adalah.... aku lebih suka syarat yang kedua ni sebenarnya berbanding yang first tadi.... dan aku pun berharap sangat supaya kau pun setuju syarat yang kedua ni..." kata Amir.
"Kau cakap je Mir... kalau kau suka syarat yang kedua tu, aku pun suka juga... tapi apa syaratnya Mir..." kata Zainal yang semakin gabra dengan keadaan dirinya. "Kau boleh main dengan bini aku.... tapi aku juga nak main dengan bini kau....." kata Amir. "Kau biar betul..." Kata-kata Zainal terhenti sebaik isterinya keluar membawa dulang berisi 2 cawan kopi dan sepiring kuih. "Ala kak Yati ni susah-susah je.... " kata Zainal sambil matanya memandang seluruh tubuh Hayati yang sendat beruniform putih jururawat ketika itu. "Tak ada susahnya Mir... borak panjang nampak... citer apa je?" tanya Hayati yang sedang berlutut di depan Amir menghidangkan air dan kuih di atas meja kecil. "Alah cerita pasal handphone ni kak.
Abang Enal nampaknya minat dengan handphone saya ni" kata Amir sambil matanya menatap peha Hayati yang kelihatan sendat dengan seluar uniform putih sewaktu berlutut di depannya. "Abang nak tukar handphone ke bang?... " tanya Hayati kepada Zainal, suaminya. "Alah.... cuma minat je... nak beli berangan je la... awak ingat gaji saya ni besar sangat nak beli handphone baru?" kata Zainal. "Hah tau pun.... baik beli susu anak lagi bagus kan Mir? Lain la Amir ni... gaji besar... bini tak kerja pun tak apa..." kata Hayati kepada Amir yang sedang khusyuk menatap tubuhnya. "Tak besar mana la kak.... rezeki masing-masing...." jawab Amir. "Oklah... akak masuk dulu la.. kacau korang berbual je..." kata Hayati sambil berdiri dan menuju ke pintu masuk.
"Terima kasih ye kak buatkan air petang-petang ni... mengganggu je saya ni..." kata Amir sambil melihat lenggokkan punggung bulat Hayati yang semakin terserlah bentuknya kerana baju uniform sendatnya terselak ke pinggang, mendedahkan seluruh punggungnya yang memperlihat warna seluar dalam birunya kepada Amir. "Tak ada kacaunya Mir.." kata Hayati sebaik tiba di muka pintu rumahnya sambil berpaling memandang Amir. Hayati lihat mata Amir tidak lepas memandang punggungnya dan kemudiannya memandang wajahnya. Hayati tersenyum dan berdiri sejenak memandang Amir sambil melentikkan bontotnya. Dia lihat mata Amir kembali memandang tubuhnya yang sudah pun diperlihatkan dari sisi. Sudah pasti lelaki itu melihat lentikan punggungnya yang berseluar ketat. Hayati memberikan senyuman kepada Amir sambil menjelingnya dan masuk terus ke dalam rumah.
"Nakal juga ye kau Amir..." getus hati Hayati sambil berjalan menuju ke dapur bersama dulang di tangannya. "Lain macam je aku tengok cara kau tengok bini aku Mir... betul ke kau nak main dengan dia?" tanya Zainal. "Betul.... camne? Ada berani?" tanya Amir. Zainal terdiam sejenak sambil memandang kosong cawan- cawan berisi air kopi di hadapannya. "Ok... aku setuju... tapi... kau kena mengayat dia sendirilah ye..." kata Zainal. "Boleh... cuma aku perlukan bantuan kau untuk dapatkan dia.... kau kena bagi lebih ruang untuk aku sentiasa dapat bersama dia... boleh?" tanya Amir.
"Macam mana?" tanya Zainal. "Esok weekend, kita memang tak kerja. Tapi hari Isnin nanti kau suruh bini kau pergi kerja dan balik kerja dengan aku selama seminggu. Kau bagi alasan kereta dia nak kena hantar bengkel. Amacam?" tanya Amir. "Tengok la nanti camne" jawab Zainal. "Macam berat hati je nampaknya... Rilek la brader, kau boleh main dengan bini aku, takkan kau tak bagi aku main pulak dengan bini kau. Seminggu tu la masanya aku nak ayat dia. Kalau tak, aku balik kepada option nombor satu tadi. So, camne?" tanya Amir inginkan kepastian melihatkan Zainal seakan ragu-ragu untuk menurut katanya.
"Kau betul-betul sure ke boleh bagi aku main bini kau macam selalu aku buat?" tanya Zainal. "Ye betul. Yang penting line korang sendiri yang jaga la. Kalau ada apa-apa berlaku aku tak nak tanggung. Aku pun sama juga" kata Amir meyakinkan Zainal yang masih ragu-ragu. "Ok.. mula dari hari isnin nanti kau boleh pergi dan balik kerja dengan bini aku. Soal alasan tu nanti aku settlekan" kata Zainal. "Itu macam la brader. Alang- alang buat jahat biar sama- sama rasa" kata Amir dan kemudiannya terus menghirup air kopi di cawannya hingga habis dan meminta diri untuk pulang.
"Mir.. tunggu jap..." kata Zainal sewaktu Amir ingin keluar dari pintu pagar rumahnya sambil berjalan menuju ke arah Amir. "Aku nak tanya sikit la.... sebenarnya apa yang buat kau nak sangat main dengan bini aku tu. Sebab, kalau nak ditengokkan, bini kau tu berkali ganda lebih solid dari bini aku yang dah beranak 3. Si yati tu dah la lebih berlemak dari bini kau" tanya Zainal. "Bini kau tu tak gemuk la Nal. Dia normal cuma tak jaga badan je. Setakat lemak sikit- sikit tu biasalah. Aku geram kat bontot dia yang besar tu. Kena pulak kalau dah pakai uniform ketat macam tu, mananya aku tak geram. Oklah, hari isnin nanti jangan tak jadi. Ahad malam aku call untuk confirmkan" kata Amir dan terus berjalan meninggalkan Zainal menuju ke rumahnya yang terletak selang 5 rumah dari rumah Zainal.
Zainal menutup pagar dan menuju ke kerusi. Kelihatan isterinya sudah pun keluar bersama dulang untuk diletakkan kembali hidangan minum petang yang disajikan sebelum itu. "Borak apa je tadi bang?" tanya Hayati. "Borak kaum bapak... kenapa?" tanya Zainal. "Saja je tanya. Hensem betul si Amir tu kan bang?" tanya Hayati. "Ah.... dah bawa masuk semua ni... macam-macam pulak awak ni..... haa.. satu lagi, kereta awak saya nak hantar pergi servis isnin nanti, jadi awak pergi balik kerja dengan Amir tau" kata Zainal.
"Abang dah cakap kat dia ke tadi?" tanya Hayati. "Dah... dia setuju.... abang nak bagi duit minyak, tapi dia menolak. Nanti awak cuba la bagi dia duit minyak isnin nanti" kata Zainal. "Boleh... " jawab isterinya. "Kalau hari isnin tak settle kereta awak kat bengkel, awak naik kereta Amir lagi la esoknya atau sampai kereta awak ok" kata Zainal. "Teruk sangat ke rosaknya kereta saya bang? Saya bawa rasa macam ok je?" tanya Hayati. "Awak mana tau pasal kereta, tau bawa je. Camne? Boleh tak?" tanya Zainal. "Boleh sangat bang... kalau selalu saing dia pergi balik kerja pun apa salahnya..." jawab Hayati sambil masuk ke dalam rumah bersama dulang hidangan minum petang yang sudah habis. "Bini aku ni pun semacam je kat kau... Senang la kerja kau Mir..." getus hati Zainal sambil mengeluarkan sebatang rokok lalu dinyalakan.
Share:

Tukar Isteri 1

Amir kelihatan serba tak kena. Duduk salah berdiri pun salah. Anak lelakinya yang berumur 7 tahun kelihatan masih leka bermain dengan permainan video di lantai ruang tamu. Hatinya berkecamuk antara marah dan sedih. Semuanya kerana rakaman CCTV tersembunyi di rumahnya yang memaparkan aksi keberahian sepasang manusia di segenap sudut rumahnya.
Mata Amir memandang ke jam di dinding. Dia tahu di situ terletak kamera pengawasan yang dipasang secara sembunyi-sembunyi. Malah bukan di situ sahaja, di dapur, bilik tidur, tangga, garaj kereta dan belakang rumah turut diletakkan tanpa pengetahuan isterinya. Amir mengangkat punggung menuju ke bilik kerjanya. Isterinya sedang memasak di dapur melihat Amir dan tersenyum melihat suaminya itu.
Amir membalas senyuman isterinya. Sebaik pintu di tutup, Amir membuka komputernya dan melihat kembali rakaman- rakaman cctv yang membuatkan hatinya serba tidak tenteram. Dari satu video beralih ke satu video. Berbagai gelagat dapat di lihat di skrin komputernya. Rakaman isterinya curang dan melakukan hubungan tubuh dengan salah seorang jirannya membuatkan Amir menjadi geram menontonnya. Mata Amir galak menonton isterinya terkangkang di sofa dengan kain batiknya yang terselak ke perut.
Sementara itu Zainal kelihatan sedang berlutut di lantai menjilat puki isteri Amir dengan sungguh berselera sekali. Di sudut video itu tertera jam menunjukkan pukul 10 pagi. Ternyata waktu yang paling sesuai berikutan anaknya pada waktu itu berada di sekolah dan Amir pula berada di pejabat. "Tak kerja ke hape jantan ni...." getus Amir di dalam hati. Kemudian video itu memaparkan isteri Amir, Farah menghisap konek Zainal.
Kepala Farah bergerak seiring dengan batang konek Zainal yang keluar masuk mulut mungil isteri orang itu. Tidak lama selepas itu Amir melihat tubuh Zainal melengkung dan kepala Farah di tarik rapat ke perutnya. Ternyata Zainal sedang mengalami kemuncak nafsu. Farah kelihatan memeluk punggung Zainal yang sedang terkejang-kejang mengalami orgasme. "Sial kau Zainal. Puas kau bagi bini aku telan air mani kau ye..." getus Amir dengan geram di dalam hati. Kemudian Amir menonton video yang lain pula.
Kejadian berlaku di dapur. Kelihatan Farah sedang mendukung anak Zainal yang dijaganya. Zainal turut kelihatan berada di situ. Zainal meraba-raba punggung Farah yang bekain batik dan mereka seperti berbual sesuatu. Amir melihat bagaimana Zainal yang kemudiannya membuka seluarnya dan menghunuskan koneknya yang keras di punggung Farah. Bagaikan perempuan miang, Farah melentikan-lentikan punggungnya sambil Zainal menekan koneknya di punggung Farah sambil memeluk wanita itu.
Seketika kemudian, Farah hilang dari pandangan dan kembali semula ke dapur tanpa bayi Zainal. Pasti dia meletakkan bayi itu di ruang tamu. Mereka berdua berpelukan dan berciuman. Farah kelihatan menjambak konek Zainal yang keras sambil merocohnya dengan laju. Kemudian Farah berpaling dan menonggeng di kabinet dapur. Zainal di belakangnya menyelak kain batik Farah ke pinggang dan berlutut di belakang wanita itu.
Celah punggung dan kelengkang Farah habis di jilatnya. Melentik-lentik punggung Farah menikmati jilatan nafsu dari Zainal. Pasti sedapnya bukan main lagi. "Tak guna punya betina...." getus hati Amir lagi sambil menyaksikan video rakaman itu. Zainal berdiri dan menghunuskan koneknya di celah kelengkang Farah. Melentik-lentik punggung Farah sewaktu menerima kemasukan konek Zainal di lubang pukinya. Zainal menekan koneknya hingga habis masuk ke dalam. Farah menolehh ke arah Zainal dan berkata sesuatu.
Kemudian Zainal pun mula menghenjut tubuh Farah. Geram Amir melihat Zainal menghayun koneknya keluar masuk lubang puki isterinya. Melentik punggung isterinya yang bergegar sewaktu dihenjut Zainal dari belakang. Kedua-dua tangan Zainal keras memegang kanan kiri pinggul Farah sambil menghenjut keras dan laju. Farah kelihatan sedang menikmati persetubuhan segera itu. Dari wajahnya yang terpapar di dalam rakaman, jelas sekali wanita itu menyukai persetubuhan itu dan seronok menikmatinya.
Kain batik Farah melorot jatuh menutup punggungnya. Amir lihat Zainal membiarkan punggung Farah ditutupi kain batik. Malah sambil menghenjut, Zainal turut menarik kain batik Farah agar kelihatan sendat menutupi punggung Farah. Semakin lama hayunan tubuh Zainal semakin laju. Farah juga kelihatan semakin ghairah dengan tubuhnya yang melentik dan kepalanya yang terdongak. Zainal beberapa kali menampar punggung Farah dan secara tiba-tiba Zainal mencabut koneknya keluar dari tubuh Farah. Segara wanita itu berlutut menghadap Zainal sambil mulutnya ternganga menadah air mani yang bakal dipancutkan lelaki itu. Amir lihat Zainal menggenggam koneknya dan dihalakan ke mulut isterinya.
Farah bagaikan wanita yang kehausan mengangakan mulut kepada konek Zainal yang sedang menanti waktu untuk meledakkan air mani. Tubuh Zainal pun akhirnya terkejang-kejang. Koneknya di halakan ke wajah Farah. Amir lihat memancut air mani Zainal ke muka isterinya dan sebahagian besar darinya masuk ke dalam mulut isterinya. Amir turut melihat Zainal menggoncang koneknya hingga air maninya habis meleleh masuk ke dalam mulut isterinya yang ternganga. Habis sahaja air mani dilepaskan, Zainal menyumbat koneknya masuk ke dalam mulut isteri Amir.
Farah terus mengolom konek Zainal hingga membuatkan lelaki itu menggigil tubuhnya kerana kenikmatan yang sungguh hebat di kolom mulut isteri orang itu. Amir berdengus kecil. Skrin paparan video di tutup dan matanya kosong memandang wallpaper yang menunjukkan gambar mereka bertiga sekeluarga. Sayu hati Amir memandang wajah anaknya yang seorang itu.
Share:

Umi Gemuk yang Seksi

Namaku Zali. Sebelum berkahwin, aku tidak pernah menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan. Apatah lagi melakukan persetubuhan. Sekiranya nafsu ku tidak tahan, aku hanya melancap sambil membayangkan beberapa orang wanita yang memberahikan ku. Namun hidup ku berubah selepas aku berpindah ke sebuah rumah sewa di sebuah taman di daerah X.
Aku tinggal serumah dengan 3 orang kawan. Hanif (bukan nama sebenar) bertugas di stesyen petrol sebagai cashier. Bertugas mengikut syif dan kadang-kala tidak balik ke rumah kerana tidur di rumah ibunya yang berhampiran. Seorang lagi teman serumah ku bernama Ali (bukan nama sebenar), bertugas di hotel sebagai receptionist. Juga bekerja syif.
Sepanjang aku berpindah di rumah sewa baru, aku terlihat beberapa kali seorang wanita berjalan kaki bersama anaknya di hadapan rumah ku. Terutamanya selepas aku pulang dari kerja. Orangnya walau pun tidak terlalu cantik, namun sedap juga mata memandang. Bertubuh gemuk dan berlemak di sana sini tubuhnya. Jika sebelum ini tidak pernah sama sekali wanita gemuk termasuk di dalam senarai imaginasi lancap ku, namun persepsi ku akhirnya berubah setelah aku berpindah ke rumah sewa ku itu.
Wanita yang ku maksudkan tadi adalah jiran sebelah rumah ku. Oleh kerana aku jarang sekali bertegur sapa dengan jiran-jiran membuatkan aku tidak berapa mengenali jiran ku sendiri. Namun satu hari selepas aku pulang kerja dan meletakkan kereta di hadapan rumah, kebetulan pula jiran ku itu sedang membawa anaknya yang masih kecil berjalan-jalan, aku sempat menegurnya. Kami berbual seketika di luar pagar hadapan rumah sewa ku. Namanya Umi. Mempunyai seorang anak. Suaminya bertugas di sebuah syarikat swasta sebagai salesman. Usianya 32 tahun, hanya berbeza 3 tahun dari ku. Kami saling kenal mengenali antara kami dan sempat bertukar nombor telefon atas alasan hidup berjiran. Selepas berbual aku pun masuk ke rumah dan secara rasminya di dalam hidup aku Umi menjadi wanita gemuk yang kedua menjadi ilham ku melancap.
Sebelum ini, wanita gemuk yang menjadi ilham ku melancap hanyalah mak angkat ku iaitu makcik Rahmah, itu pun sebab tak tahan melihat tubuh empuknya ketat dengan baju kurung satin yang licin. Aku berkenalan dengan makcik Rahmah yang merupakan seorang janda selepas aku membeli goreng pisang yang dijualnya. Kami semakin akrab dan akhirnya tinggal bersama setelah aku luahkan masalah ku yang dihalau oleh tuan rumah akibat teman serumah ku dahulu menggelapkan duit sewa rumah. Selama setahun aku tinggal dengannya tangan ku saban hari menggoncang kemaluan ku. Malah keberahian ku semakin menjadi-jadi sebaik ku luahkan kepada makcik Rahmah bahawa beliau sungguh sesuai jika memakai baju kurung satin yang licin atau pun berkain batik. Makcik Rahmah terus menjadikan baju kurung satin sebagai pakaian hariannya, tidak kira sewaktu sedang menjual goreng pisang atau pun sewaktu di rumah. Semakin hebat aku melancap hinggakan aku kerap melancap dan menodai tubuhnya dengan air mani ku sewaktu dia sedang tidur.Tetapi makcik Rahmah sebenarnya tidaklah terlalu gemuk, bagi ku dia hanya chubby. Tetapi Umi sememangnya seorang wanita yang boleh dikategorikan sebagai gemuk kerana lemak di tubuhnya dapat di lihat di sana sini. Tetapi mengapa aku begitu berselera sekali dengannya?
Meskipun Umi memiliki tubuh gemuk yang jelas berlemak, namun ianya amat berbeza dengan mana-mana wanita gemuk yang sebelum ini ku lihat tidak mendatangkan selera nafsu ku. Berwajah yang sedap mata memandang merupakan salah satu pakej kepada penampilannya. Kemudian Umi gemar memakai baju T yang benar-benar ketat membaluti tubuhnya. Hasilnya adalah setiap kemontokan yang ada di tubuhnya begitu jelas kelihatan, terutama sekali buah dadanya yang menjadi salah satu daya penarik yang terhebat pada tubuhnya. Buah dadanya bukan sahaja besar, malah bulat membusung dan sering kelihatan bergoncang di setiap pergerakannya. Saiznya yang besar itu nyata tidak mampu untuk ditutup sebelah tapak tangan ku sahaja. Malah kepala anaknya yang masih kecil itu pun tidak sebesar saiz buah dada Umi. Memang besar buah dada Umi dan aku benar-benar geram untuk menghisapnya.
Bukan itu sahaja, punggung besarnya yang lebar itu benar-benar tonggek dan sungguh seksi dibaluti oleh kain batik yang sendat. Baju T yang sendat dipakainya hanya mampu menutupi tubuhnya hingga ke pinggang. Maka punggungnya yang lebar dan tonggek itu jelas ku lihat besar membulat dibaluti kain batiknya yang ketat. Apabila dia berjalan, lenggokan punggungnya sungguh memberahikan dan gegaran lemak-lemak di punggungnya yang dibaluti kain batik basahan yang ketat itu membuatkan nafsu ku begitu hebat membara.
Hampir setiap petang sebaik aku pulang dari kerja dapat ku lihat Umi berjalan di hadapan rumah ku bersama anak kecilnya yang berusia 2 tahun itu. Sudah pastinya ia adalah peluang untuk ku mendekatkan diri dengannya untuk berbual semata-mata ingin menikmati keindahan kemontokan tubuh gebunya yang montok, terutamanya buah dada serta punggungnya yang bagaikan belon itu.
Hari demi hari kami semakin rapat dan jujur ku katakan bahawa kami sering bermain sms tidak kira waktu. Ianya bermula dengan satu sms yang sengaja ku kirim pada satu malam yang dingin selepas hujan yang lebat. Ku lihat tiada kereta berada di garaj keretanya, menandakan suaminya belum pulang lagi. Lalu ku mengirimkan sms kepadanya bertanya dimanakah suaminya atas alasan risau akan keselamatan jiran ku yang hanya berdua bersama anaknya itu. Umi menjawab kembali bahawa suaminya berada di Kuala Lumpur dan akan pulang pada malam esoknnya. Aku pun diam tidak membalas sms yang dijawabnya itu, namun tidak ku sangka Umi mengirimkan sms kepada ku bertanya adakah aku tidak tidur lagi. Aku pun berkata aku memang jarang tidur awal pada hujung minggu. Kemudian Umi pun mengajak ku untuk berbual melalui sms.
Hari demi hari kami semakin kerap bermain sms. Malah aku juga semakin mengambil berat terhadap setiap sms yang dihantarnya. Sedikit demi sedikit perbualan kami semakin berani menyentuh perkara-perkara yang sedikit lucah dengan menjadikannya sebagai gurauan. Malah pujian demi pujian ku taburkan kepada Umi dan ianya lebih kepada mengenai hal-hal berkaitan dengan tubuhnya. Namun klimaks atau pun puncak kepada ketenangan perhubungan kami sebagai jiran tetangga berakhir pada satu malam tatkala rakan-rakan ku keluar ke kedai mamak menonton perlawanan bola sepak. Umi yang tahu aku tidur lewat pada malam minggu mengirimkan sms kepada ku. Aku menjadi gugup sebaik ku lihat sms tertera namanya di telefon bimbit ku. Adakah suaminya yang mengirimkan atau pun Umi sendiri. Kerana setahu aku, Umi tidak akan menghantar sms pada waktu malam melainkan suaminya tiada di rumah.
Rupa-rupanya Umi mengirimkan aku sms bertanya aku sedang buat apa. Aku tanyakan kepada Umi adakah suaminya tiada di rumah dan Umi menjawab suaminya ke Singapura menghantar pesanan dan akan pulang pada petang esoknya. Kami berbual seperti biasa namun fikiran nakal ku dengan di luar kawal ku selamba sahaja mengirimkan sms kepadanya mengatakan aku tidak dapat tidur jika tidak memikirkan tentang dirinya. Umi kemudian membalas mengatakan siapalah dirinya jika hendak dibandingkan dengan ku yang segak (katanya). Dari ayat-ayatnya yang ku baca kelihatan seakan Umi seperti menganggap kegemukan tubuhnya sebagai satu kelemahan diri. Baginya sukar untuk bergaya seperti wanita lain. Tetapi aku dengan ayat-ayat yahudi pun terus cuba mengukirkan senyuman padanya dengan menghantar sms-sms pujian-pujian akan kecantikan pada dirinya. Umi kemudian senyap tidak membalas sms ku.
Lalu ku terus menghubunginya. Suara Umi jelas berkumandang di telinga ku. Aku bertanya adakah Umi kecil hati dengan perbualan kami sebelum itu. Umi menafikan. Kemudian aku mengatakan kepada Umi bahawa aku memang jujur mengatakan bahawa dirinya cantik serta memiliki tubuh yang menawan. Aku katakan kepadanya bahawa bagi ku dirinya tidak gemuk, hanya montok dan gebu sahaja dan aku juga mengatakan setiap malam aku akan memikirkan Umi sebelum tidur. Ketika itu dihati ku berkata sendiri bahawa aku memikirkan menyetubuhinya setiap malam sebelum tidur. Umi terdiam sejenak. Ketika itu tangan ku sedang enak menggoncang batang ku sambil fikiran ku terbayang-bayang tubuh Umi yang gempal dan sendat dengan pakaiannya yang ketat di hadapan ku.
Kemudian Umi ketawa kecil dan mengatakan aku nakal. Aku juga turut ketawa kecil dan dengan berani aku mengatakan aku ingin menciuminya sekiranya dia sudi. Umi terdiam sekali lagi. Kemudian Umi bertanya bila. Terus sahaja ku katakan ketika itu juga di dalam rumahnya dengan membenarkan aku memasuki rumahnya melalui pintu belakang yang gelap. Umi pun setuju dan kami terus menamatkan perbualan.
Dipendekkan cerita aku pun masuk ke dalam rumah Umi dalam kegelapan malam melalui pintu belakang yang telah dibuka untuk ku. Anaknya sedang tidur di dalam bilik. Kami berbual sambil duduk di kerusi meja makan di ruangan dapur yang suram cahayanya yang datang dari ruang tamu. Kemudian aku berdiri dan menuju kepada Umi dan terus ku kucup pipinya yang tembam. Umi hanya diam dan tersenyum. Ciuman ku melarat ke bibirnya dan ternyata Umi langsung tidak menghalang, malah memberikan respon yang menghangatkan dengan terus merangkul leher ku. Ku tarik tubuh gempal Umi supaya berdiri dan kami pun berkucupan sambil berdiri berpelukan. Tubuh Umi yang empuk berlemak ku raba seluruhnya. Punggungnya yang lebar dan tonggek berkali-kali ku ramas lembut dengan perasaan ghairah yang meluap-luap. Buah dada Umi yang besar ku rasa bagaikan belon yang lembut menghenyak dada ku. Batang ku keras mencucuk perut Umi dan ku letakkan tangan Umi di batang ku hingga dia memegangnya. Umi hanya tersenyum memandang ku sambil tangannya memegang batang ku yang keras di dalam seluar pendek ku.
Aku tarik tangan Umi menuju ke ruang tamu yang terang. Ketika melalui bilik tidurnya, Umi sempat membuka pintu dan menjenguk ke dalam bagi memastikan anaknya benar-benar tidur lena. Sebaik berada di ruang tamu, aku pandang tubuh Umi sepuas-puasnya. Tubuh gempal yang sendat dengan baju T yang ketat serta tersingkap pada paras pinggangnya mempamerkan buah dadanya yang besar membusung di dalam bajunya. Putingnya yang tersembul menandakan Umi tidak memakai coli. Punggung Umi yang besar dan tonggek kelihatan sungguh menyelerakan di baluti ketat kain batik basahannya. Batang ku semakin keras menolak kuat seluar ku hingga Umi menggigit bibirnya geram melihatnya. Aku mengambil peluang itu mengusap seluruh tubuhnya dan mengucupi seluruh tubuh gemuk Umi. Kelembutan daging tubuhnya yang empuk berlemak membakar nafsu ku untuk menyetubuhinya. Baju T Umi ku selak dan buah dadanya bergoncang bagaikan betik yang ranum membesar di pokok. Aku geram. Aku hisap dan ramas buah dadanya semahu hati ku. Umi mula mendesah menandakan dia mula merasakan rangsangan yang menikmatkan. Puting buah dadanya ku nyonyot sedap sambil ku lorotkan seluar pendek ku hingga terlucut ke lantai. Ku ambil tangan Umi agar memegang batang keras ku. Sebaik Umi memegang batang ku, desahannya semakin kuat ku dengari. Batang ku di goncang perlahan-lahan sambil sesekali dia menggenggam kuat seakan geram. Hisapan mulut ku kemudian turun ke pehanya dan seterusnya ke betisnya. Ku selak kain batik Umi dan ku masuk ke dalam kainnya dan terus meneroka ruang yang selama ini ku lihat tersembunyi di dalam kain batiknya. Lidah ku meneroka celah kelengkang Umi yang jelas berair dengan banyak dan licin. Air nafsunya yang masam masin itu mengalir perlahan dari belahan kemaluannya. Ku jilat biji kelentit Umi dan semakin lama Umi semakin terkangkang. Kepala ku di pegang agar terus melakukan rangsangan yang mendatangkan keberahian nafsu kepadanya itu.
Setelah seluruh muka ku berlumuran dengan air nafsunya, aku pun keluar dari dalam kainnya. Aku lap wajah ku menggunakan kain batik yang masih dipakainya dan kemudian aku beralih pula ke belakang tubuhnya. Aku meminta Umi menonggeng sambil berpaut di atas sofa. Umi menurut dan naik ke atas sofa bagi memberikannya keselesaan.
Sebaik Umi menonggeng, aku usap sambil melihat punggung lebarnya yang besar itu. Punggung bulatnya yang tonggek itu ramas geram dan kemudian ku selak kain batiknya ke pinggang. Daging punggung tonggeknya yang besar dan sebelum ini ku lihat cukup hebat merangsang nafsu ku dengan sentiasa sendat dengan kain batiknya berada di hadapan mata ku. Ku jilat lubang dubur Umi hingga lidah ku masuk ke dalam. Tubuh Umi melentik bersama desahan. Jilatan aku turun hingga sampai ke lubang senggamanya yang banjir dengan air nafsunya. Ku pekupkan wajah ku hingga terbenam di belahan punggungnya yang besar. Punggungnya yang berselulit halus itu ku ramas-ramas sambil hidung ku mencucuk lubang duburnya serta lidah ku meneroka lubuk banjirnya keluar masuk. Daripada desahan akhirnya bertukar kepada erangan. Umi berkali-kali menyebut nama ku sambil meluahkan kenikmatan yang sedang dirasainya. Aku teruskan perbuatan ku itu hingga lidah ku lenguh.
Tanpa berfikir panjang lagi, aku pun berdiri di belakang Umi. Batang keras ku sudah tidak sabar untuk berendam di lubuk banjirnya yang lecak. Ku tekan batang ku masuk perlahan-lahan. Umi mendesah perlahan. Punggungnya ku lihat bergetar kecil. Ku tekan hingga habis seluruh batang ku berkubang di dalam lubang peranakkannya. Umi melentikkan tubuhnya dan desahan nikmat tidak putus-putus terbit dari mulutnya. Aku pun mula menghayun batang ku keluar masuk lubang kemaluan Umi. Ianya sungguh licin dan lembut sekali. Limpahan air berahi Umi membuatkan pergerakan batang ku sungguh lancar dan aku sungguh terangsang hingga hampir-hampir terpancutkan air mani ku. Aku kawal nafsu ku agar tidak pancut awal.
Setelah reda ku sambung kembali dan pergerakan sorong tarik yang pada mulanya agak perlahan akhrnya menjadi semakin laju. Umi juga tidak ketinggalan. Erangannya menjadi semakin hebat dan nafsu ku benar-benar hebat tergoda dengan bentuk tubuhnya yang sedang menonggeng di hadapan ku. Punggung Umi yang bergegar setiap kali berlaga dengan perut dan peha ku membuatkan keberahian ku benar-benar tercabar. Aku terasa seakan ingin melepaskan sahaja air mani ku di dalam tubuhnya itu ketika itu juga namun ku tahankan sekali lagi kerana aku ingin lihat Umi puas dahulu sebelum aku.
Umi seakan tahu aku tidak tahan menyetubuhinya di dalam posisi begitu. Lalu dia menarik tubuhnya ke hadapan hingga tercabut batang ku dari tubuhnya. Umi duduk mengangkang di atas sofa. Sambil menarik batang ku menuju ke lubang setubuhnya, Umi bermain-main dengan buah dadanya sendiri. Aku cukup teruja dengan apa yang ku lihat ketika itu. Sebaik batang ku masuk sepenuhnya di liang persetubuhannya yang licin dan lecak itu, aku terus menghayun batang ku keluar masuk dalam tempo yang sederhana.
Ketika itu ku lihat buah dada Umi membuai-buai disamping perutnya yang buncit berlemak bergoncang seiring dengan henjutan ku. Ku pekup wajah ku di celah buah dada Umi dan kemudian ku hisap puting buah dadanya. Umi memeluk ku kuat dan desahannya semakin hebat. Hidung ku yang rapat di buah dadanya menangkap aroma peluh tubuhnya yang semakin menghangatkan suasana. Ku lihat Umi terpejam dengan mulutnya menganga.
Ku lepaskan mulut ku dari menyonyot buah dadanya dan ku henjut tubuh gemuk Umi dengan laju. Umi terbeliak memandang ku, namun ia hanya sementara. Tidak lama kemudian mata Umi memandang ke atas dan hanya mata putihnya sahaja yang kelihatan. Serentak itu Umi menarik tubuh ku menggunakan kakinya membuatkan aku terdorong untuk memeluknya dan desahan dari mulut Umi hilang, digantikan dengan erangan serta hembusan nafas yang putus-putus. Ketika itulah aku tidak mampu bertahan lagi. Tubuh empuk Umi yang berlemak ku peluk erat, bersama pelukannya yang turut semakin kuat membelenggu tubuh ku. Hayunan yang tadi galak menujah lubang licin berlendir milik Umi kini bertukar menjadi tusukan memberahikan yang sedalam-dalamnya.
Umi semakin longgar memeluk ku, ternyata dia sudah sampai dahulu ke garisan penamat. Daging empuk yang ku peluk membangkitkan syahwat ku ke aras tertinggi. Akhirnya memancutlah air mani ku buat pertama kali di dalam sejarah hidup ku di dalam lubang kemaluan seorang wanita.
Terbeliak mata Umi di saat aku kekejangan memeluknya sambil melepaskan tembakan demi tembakan air mani di dalam liang senggamanya. Umi terpejam matanya membiarkan tubuh gemuknya yang sedap itu ku isi dengan air mani ku. Ku tekan batang ku dalam hingga puas kepala tedung ku menghenyak pangkal rahimnya. Tubuh ku menggigil diselubungi kenikmatan. Aku biarkan batang ku berdenyut mengisi lubuk persenyawaan Umi dengan benih luar nikah ku. Aku khayal menikmati perasaan sedap yang tidak pernah ku rasai sebelum itu.
Selepas berlakunya persetubuhan pada malam itu, aku bagaikan suami gelap kepada Umi. Pantang suaminya tidak pulang, kami akan pergunakan peluang itu sebaiknya untuk bersama berasmara dan diakhiri dengan persetubuhan. Selepas sebulan kami menjalinkan hubungan akhirnya ku tahu bahawa anak kecilnya itu adalah anak luar nikah hasil persetubuhannya bersama suami sebelum mereka berkahwin dahulu. Malah, tanpa segan silu Umi meluahkan kelemahan suaminya yang berlaku sejak mereka belum berkahwin sehinggalah ketika itu.
Mereka mula melakukan aktiviti seks selepas berkawan hampir 3 bulan dan sejak dari pertama kali mereka melakukannya, suaminya tidak pernah walau sekali pun melepaskan benihnya di luar tubuh Umi. Dia menceritakan bagaimana pada mulanya dia hampa kerana risaukan benih suaminya menjadi, namun keinginan syahwat yang sering hadir setiap kali mereka berasmara membuatkan Umi mengatakan dia melupakan semua itu. Alasan suaminya pancut di dalam mudah sahaja, kerana sedap sangat. Maka Umi mengambil jalan mudah bagi mengelakkan dirinya dari disetubuhi hingga lubuk buntingnya dipenuhi benih suaminya dengan melakukan seks oral serta membenarkan suaminya melakukan persetubuhan melalui lubang duburnya. Namun menurut kata Umi ianya sudah terlewat. Benih yang dilepaskan suaminya sewaktu pertama kali mereka bersetubuh akhirnya menjadi dan Umi disahkan mengandung beberapa bulan kemudian. Akibatnya mereka terpaksa berkahwin awal dengan setiap perbelanjaan perkahwinan ditanggung oleh keluarga kedua-dua belah pihak bagi menutup malu.
Menurut Umi, meskipun dia gusar kerana tohmahan keluarga serta bersanding dalam keadaan berbadan dua, namun jauh di sudut hatinya terselit kegembiraan kerana akhirnya dia berjaya menamatkan zaman bujangnya. Menurut Umi lagi, di antara dia dan rakan-rakannya, Umilah yang berkahwin paling lewat dan tidak disangka-sangka perkahwinan itu berlaku atas dasar menutup malu akibat keterlanjurannya.
Kegemaran suaminya yang gemar klimaks awal atas alasan terlalu sedap tidak berakhir di situ sahaja. Seperti yang ku katakan tadi, sewaktu sebelum berkahwin, Umi membenarkan suaminya meliwat lubang duburnya semata-mata untuk mengelakkan dirinya hamil, namun ianya sebenarnya mendatangkan satu lagi masalah kepadanya apabila selepas berkahwin, Umi jarang sekali menikmati persetubuhan yang normal dengan suaminya.
Di awal perkahwinannya, memang suaminya kerap menyetubuhinya melalui jalan yang normal meskipun seumur hidup Umi tidak pernah merasakan apakah yang dinamakan inzal atau klimaks gara-gara kegemaran suaminya yang pentingkan diri itu klimaks awal atas alasan terlalu sedap menyetubuhinya. Namun selepas itu keinginan suaminya untuk meliwat duburnya semakin menjadi-jadi dan laluan normal seakan semakin di lupakan. Malah di saat Umi menceritakan perkara itu, dia mengakui sudah 2 bulan dia tidak menikmati persetubuhan normal. Lubang duburnya menjadi tempat batang suaminya bersarang dan baginya ia sudah bagaikan tempat pembuangan air mani suaminya. Sambil memegang tangan ku, Umi mengatakan sekiranya dia hamil, memang sah itu adalah anak ku kerana selama sebulan ini hanya batang keras milik aku seorang sahaja yang menyalurkan air mani ke lubuk buntingnya.
Rupa-rupanya ianya menjadi kenyataan. Umi disahkan hamil beberapa bulan selepas kami menjalinkan hubungan sulit. Suaminya marah bukan kepalang selepas mengetahui perkara itu namun dia tidak dapat berbuat apa-apa kerana sekiranya kecurangan Umi dijadikan alasan di mahkamah syariah, Umi juga berhak untuk menyuarakan masalahnya yang bersuamikan lelaki yang pentingkan diri dan melupakan persetubuhan normal. Sudah tentu ianya akan mengaibkan suaminya juga. Maka suaminya mengambil keputusan untuk tinggal berasingan dan akan menceraikan Umi selepas anak yang dikandungkannya selamat dilahirkan. Alasan perceraian mereka adalah tiada persefahaman, bukannya kecurangan Umi mengandungkan anak luar nikah. Sepanjang Umi tinggal bersendirian itulah aku yang memenuhkan hidupnya sebagai seorang suami meskipun tidak secara sah.
Perut Umi yang membuyut membuatkan tubuh gemuknya semakin melentik seksi. Punggungnya semakin tonggek dan aku mengambil peluang itu untuk menikmati lubang najisnya yang seksi memberahikan itu. Ternyata apa yang dikatakan oleh Umi memang benar. Selepas aka merasakan sendiri meliwat lubang duburnya yang empuk itu, aku akhirnya faham mengapa suaminya begitu berahi hingga sanggup melupakan laluan persetubuhan yang sebenar. Kesedapannya memang diluar jangkaan. lebih-lebih lagi apabila disajikan dengan pemandangan punggung lebar Umi yang bulat dan besar itu, sungguh mempersonakan. Aku benar-benar ghairah hinggakan sewaktu pertama kali aku meliwatnya, aku mencapai puncak syahwat ku selepas tidak sampai seminit aku menjolok duburnya.
Selepas tamat edah, kami berpindah ke sebuah rumah sewa baru dan kali ini aku bukan lagi suami gelapnya. Aku menyunting Umi sebagai isteri ku dan kami kini adalah sepasang suami isteri yang sah. Sepanjang kami menjadi suami isteri, kami cukup bahagia dan aku juga mengakui mencintai Umi sepenuh hati ku. Aku cukup bertuah memiliki seorang isteri yang cukup seksi dan lengkap serba serbi. Bukan sahaja dari kelebihan pada tubuhnya yang memiliki buah dada yang amat besar serta berpunggung tonggek yang lebar membulat, malah aku turut puas menikmati persetubuhan yang tiada had dengannya. Seluruh tubuh Umi merupakan titik punca nafsu ku dan kesediaannya untuk memberikan kepuasan yang maksima dengan memberikan aku menyetubuhinya melalui mana-mana laluan yang ku ingini membuatkan cinta ku kepadanya tidak berbelah bahagi.
Aku juga merupakan penenang jiwanya disaat dia kesedihan. Pernah Umi dirundung kesedihan berhari-hari tanpa mahu makan gara-gara terdengar bisikan beberapa orang wanita sewaktu kami ke sebuah pasaraya yang mengatakan kami tidak sepadan. Malah mereka mengatakan bagaimana seorang wanita gemuk gedempol sepertinya boleh bersuamikan lelaki yang berperwatakan menarik serta segak seperti ku. Aku menenangkan perasaannya dan mengatakan kerana kemontokan tubuhnya itulah aku mencintainya. Umi kembali ceria selepas itu.
Kami tinggal di rumah sewa baru itu tidak lama. Kami pun berpindah ke rumah baru yang ku beli sendiri. Namun antara sebab yang kuat menyebabkan kami berpindah bukanlah kerana bukan membeli rumah baru, tetapi setelah tidak tahan dengan aduan Umi yang mengatakan kain batiknya kerap hilang di ampaian. Malah pernah dijumpai kembali dengan penuh kesan air mani yang sudah kering. Bukan sahaja kain batik, malah skirt ketat serta baju kurung satinnya juga pernah menjadi mangsa. Tidak ketinggalan, Umi juga berkali-kali menyuarakan bahawa dia terasa seperti sedang diintip sewaktu sedang mandi di bilik air. Telahannya benar kerana ku lihat tingkap cermin yang berada lebih tinggi di dinding bilik air kerap longgar serta dinding dan lantai di luar bilik air bersepah dengan kesan air mani yang sudah kering serta berlumut.
Aku akui bahawa walau pun Umi dipandang sebagai seorang wanita yang gemuk di mata sesetengah masyarakat, namun tidak ku nafikan ada juga sebilangannya, malah tidak ku sangkal bahawa sebenarnya ramai lelaki yang terangsang dan bernafsu dengan tubuh gemuknya itu. Jika tidak masakan pakaiannya kerap hilang menjadi mangsa melancap serta tubuhnya menjadi tayangan percuma orang-orang yang mengintainya. Malah pernah beberapa kali Umi di raba punggungnya di khalayak ramai. Tidak ketinggalan bagaimana Umi menceritakan setiap kali dia bersendirian seperti sewaktu singgah di pasaraya selepas menghantar anak ke Tadika, atau pun sewaktu aku meninggalkannya bersama anak-anak di pusat beli belah atas urusan sendiri seperti ingin ke tandas, ramai lelaki yang ingin berkenalan dengannya dan juga tidak ketinggalan ada juga yang pernah menawarkan wang semata-mata untuk menikmati tubuh Umi, meskipun sekadar dilancapkan sahaja. Bagi ku mereka semua itu seperti ku juga sebelum kami berkahwin dahulu, terangsang dengan buah dadanya yang besar serta punggungnya yang tonggek dan lebar membulat. Aku tidak mengendahkan perkara itu selagi Umi masih terus setia dengan ku.
Namun selepas berkali-kali gangguan berbentuk seksual Umi terima, aku akhirnya terbuka mata untuk mengkaji apakah yang perlu ku lakukan untuk mengelakkannya dari berlaku. Ianya bermula semasa kami mengunjungi konsert Sure Heboh TV3. Ribuan penonton membanjiri ruang hadapan pentas. Kami yang tahu akan keadaan yang padat dengan orang itu telah meninggalkan anak-anak di rumah jagaan sebelum menuju ke situ. Belum pun konsert tamat, baru berjalan setengah masa, Umi sudah mengajak ku pulang. Aku pun ikutkan sahaja dan setibanya di kereta, barulah Umi beritahu sebab sebenar. Dia merasakan punggungnya bagaikan disirami air mani berkali-kali. Aku pun melihat punggungnya untuk mengesahkan dakwaannya itu. Jelas memang benar apa yang Umi katakan. Kain satin coklat yang sendat membaluti punggungnya berlumuran dengan air mani yang banyak sekali. Aku syak itu bukannya hasil dari seorang lelaki. Ku tanyakan kepada Umi berapa kali dia merasakan punggungnya dipancut mani. Dia tidak dapat mengagak. Apa yang Umi pasti adalah lebih dari 6 kali. Dari punggungnya yang berlumuran dengan air mani yang amat banyak dan masih basah itu, dapat ku mengagak ianya diantara 6 hingga 10 orang lelaki.
Akhirnya terbuka mata ku bahawa sebenarnya aku membiarkan Umi telanjang di dalam berpakaian. Bukannya maksud ku Umi tidak memakai sebarang pakaian, tetapi pakaian yang membaluti tubuhnya sebenarnya tidak layak untuk dipakai dikhalayak ramai kerana ianya mempamerkan kemontokan dan keseksian tubuh gemuknya kepada seluruh manusia. Bermula dari hari itu, kami semakin peka tentang pakaian yang perlu dipakai oleh Umi.
Skirt satin yang licin tidak lagi dipakainya melainkan bajunya besar dan labuh hingga ke peha. Seluar yang ketat juga tidak lagi dipakai. Baju-baju yang ketat dan singkat juga tidak lagi pakai. Pakaian-pakaian licin seperti satin dan juga sutera seperti baju kurung dan juga blouse bukan lagi menjadi pakaian sewaktu keluar rumah. Sebaliknya menjadi pakaian di rumah sahaja. Bermula dari saat itulah Umi 100% tidak lagi mengalami gangguan berbentuk seksual. Malah kelebihan wujud pada diri ku kerana aku mempunyai peluang untuk melihat Umi berpakaian begitu di rumah. Meskipun kain batik dan baju T menjadi pakaian harian dan menjadi pakaian nafsu kami, namun keseksian tubuh Umi yang diselangselikan dibaluti pakaian yang licin-licin membuatkan kami semakin hangat berasmara di rumah. Dan setelah beberapa tahun kami berumahtangga, kami terus kekal mencintai dan kami berharap agar percintaan kami ini terus kekal ke akhir hayat.
Share:

Ustazah Anak Aku

Hai kengkawan semua. Ari tu saya dah hantarkan cerita terkini iaitu kisah di Tingkat 16.Kini, Aku, Lan..kembali dengan sebuah lagi karangan yang menceritakan tentang satu lagi "sexual Escapade" aku. Kalau yang tak kenal akan diriku.. akulah yang menuliskan cerita tentang Sekretari, Pregnant Lady, Insurance Part 1 dan Part 2, dan Tingkat 16. Aku kembali dengan satu lagi cerita untuk memenuhi ketagihan para peminat setia site 18sx.
Sepertimana yang u all dapat baca dari tajuk .. I ni memang dah berkahwin. Siap mengaku lagi kan? What is there to hide. Anyways.. Tajuk tu memberi tahu U all yang I dapat juag memeuaskan nafsu I ngan seorang ustazah yang boleh dikatakan .. alim giler.. Dia pulak ngajar anak aku mengaji.. kat rumah aku.
Nama dia.. Ustazah Zila. Dia ni bukan lawa sangat tapi, muka dia bersih, licin dan yes.. gebu, Dia ni pakai mekap sikit aja.. lipstik merah.. dan bedak sikit kat pipi. Minyak wangi yang dia pakai sah.. minyak atar yang seakan akan bau wangi wangian jenama jenama yang mahal..
Badan dia gempal sedikit.. maklumlah orang dah berumur. Tapi tetek dia memang besar dan penuh. Aku panggil dia kak Zi aja sebab umur dia yang sudah menjangkau lebih kurang 50 tahun. Oklah nak jadikan cerita.. seperti biasa.. Kak Zi (Aku gunakan Kak zi ajalah.. lagipun tak baik aku gunakan perkatan uztazah dalam citer ni)So .. ari tu dia datang awal sikit ke rumah aku. Dia kata dia tak sangka bas yang dia naikki tu laju .. sampai dia naik takut. Aku hanya tersenyum maklumlah drebar bas mini sekarang dah bawak bas bas yang panjang lebar...
Aku pulak meminta maaf sebab..aku lupa nak kasi tahu dia yang anak aku tak ada kat rumah. Anak aku balik rumah nenek dia..so, aku terpaksa menggunakan PR aku lah .. supaya aku tak membuat kak Zi marah. Pabila aku beritahu dia tentang perkara ini, ternyata dia menunjukkan perasaan hampa dia tak dapat mengajar anak aku ari ni. Maklumlah, anak aku pon,, PR kuat. Dia dah mula sebati dengan Kak Zi.
So Aku tak nak lah dia datang kosong aja. Aku pun ajak dia masuk ke rumah aku. :Eh, Cik Lan Lan, er..er. Kakak Wati mana? Tanya Kak Zi. Aku pon memberitahu yang bini aku kerja ari tu, so Aku tinggal sorang aja."Alahai, bujang lah En. Lan ari ni yer?" kata Zila dengan satu senyuman. Aku pun senyum kembali. So aku offer dia minum.. memula.. dia tolak lepas aku pujuk.. dia pon oklah..So aku pun pergi lah ke dapur membuat air. "Kopi O aja kak Zi" dia tersenyum " tak apalah Cik Lan, Mudah Mudah murah rezeki Cik Lan membuatkan air ni. Hilang rasa dahaga saya" kata dia.Te tiba, otak aku mula memikirkan yang bukan bukan. Sewaktu aku ke dapur.. Kak zi duduk di atas sofa.. Kain dia terselak sedikit menampakkan peha dia yang agak gebu... Aku mencuri tengok sedikit.. lantas aku terhantuk kepala aku kat dinding kat dapur aku .. hah berjalan tak pandang depan lerr....Aku tersentak dan menggosok gosokkan dahi aku.. lalu tersenyum.. termalu seketika. Kak zi tetiba bangun dan meluru ke aku.. "Eh.. Cik Lan.. ap hal ni?Sampai terhantuk masa berjalan" Aku tersenyum malu.. Nak cover line lah nak katakan. " Eh. Cik lan.. apa hal ni? Kak Zi tersenyum melihat gelagat aku. " tak ada apa apa Ka.. saya tersilap .. " Kata aku dengan suara macho. Nak cover line konon.
Kak zi senyum.. terus dia melepaskan pegangan dia ke pergelangan tangan aku.. Aku terus ke dapur.. Dah siap aku buatkan kopi.. aku menghidangkannya kepada Kak Zi. "*sluuurp* Mmmmmmm sedap kopi ni Cik Lan.. Pandai Cik lan buat kopi yek?" Ai.. kopi bujang aja KaK Zi..Kata aku.
Lepaslah dahaga Akak ni hah." Kata dia lagi. "Ah ah.. lepas dhaga kan Akak "Kata aku tanpa memikirkan yang aku telah tersilap bukak mulut." Apadia Cik Lan? Apa maksud Cik Lan?" tanya ka Zi..Aku sebenarnya tengah merenung kat kain dia yang masih terselak .Kak Zi duduk dihadapan aku.. so aku dapatlah nengok.. clear view.. panties dia yang berwarna skin color tu.
Trus Kak Zi menutup kangkangnya... sambil tersipu sedikit muka dia.. " Wah.. cik Lan.. pantang di lepa! Mata! Gasak mandang aja!!! kata dia sinis pada aku.. ":Er.. er.. hehehehee" aku tersengih.. Kak Zi pun jeling tersenyum sedikit..
Aku pun memberanikan sedikit lagi diri aku.." Fikiran yang mengghairahkan mula membenamkan otak aku..Kalau aku dapat makcik sorang ni pun.. ok jugak kan? bisik hati kecil aku.. Memikirkan tentang apa yang aku akan lakukan jika aku dapat main dengan wanita ini.
Aku memang minat wanita dah berumur.. To me.. mereka lebih seksi.. lebih menawan.. dan lebih memahami perherakan serta permainan sex.
Aku terus membuka mulut aku lagi.. kali ni..."Er.. air kopi ni aja ke yang boleh hilangkan dahaga?" tanya aku dengan muka selamberr aja. Kak Zi. tersentak sekejap" er..er. apa maksud Cik Lan? " Eh.. mana ada maksud apa apa? Saya hanya bergurau saja.." kata aku,..
Terus Kak Zi meletakkan cawan dia kat atas coffee table.. Dia bangun . Aku saspen.. Nak blah ke makcik ni? Aku menyinggung ke perasaan dia? Tapi Kak Zi terus ke almari dimana aku displaykan barangan yang aku collect sewaktu belajar di overseas dahulu..
Dia melihat pula gambar bini aku. " Lawa bini Cik lan kan?" kata dia menghayati gambar bini aku.. Anak cik lan pun tak kurang manisnya" Kata dia lagi. Aku senyum aja. " Mestilah Kak Zi.. Baka dia kan power" kata aku mencuba mendapatkan perhatian selanjutnya dari Kak Zi.
" Aik.. baka ke amenda? Ke situ pulak budak nih " tetiba Kak Zi bersuara.
"Bini Cik Lan ni.. sedang mengandung kan?" Anak kedua kan? Tanya Kak Zi. Aku mengiyakan aja..:"Dah berapa bulan dah bini cik Lan mengandung?" " 5 bulan kak" .
" Oh.. makna nya.. Air naik kepala lah cik lan?" kata Kak Zi sambil membontotkan aku. Aku terkedu sekejap. " Er. Er. Maksud akak? " Lah.. tak kan itupun Cik Lan tak tahu... " Tadi Cik Lan puas memandang kangkang akak.. ingat akak tak tahu? Air muka Cik lan tu susah nak disembunyikan lah Cik Lan. Lepas tu, gaya Cik Lan ni tak ubah macam orang yang tak lepuasan aja" kata Kak zi.
Aku hanya terharu.. tak terkata apa. Aku menggangukkan kepala aja,."Tapi, tadi tu saya, er.. er.. bukan.. er." Kata aku tergagap gagap nak meminta maaf keran curi tengok tadi. " Saya. Er..er bukannya..er."aku tergagap gagap.
"Ishk Cik Lan ni.. itu rezeki Cik Lan kan? Bukan snang nak kasi orang lain nengok kita punya cara tak sengaja tau Cik Lan!" Kata Kak zi tersenyum. Aku mengerutkan dahi aku. Apahal plak makcik ni?
"Bini Cik Lan tak balik cepat ke ?" tanya Kak Zi. " Tak Kak, jawap aku. Dia pergi rumah mak dia bawak anak saya. Katanya ada party besday" kata aku.
"Oh.. gitu.. kata dia sambil menuju kembali ke sofa. Dia mendudukan diri dia... dan trus mula membuka tudung dia..Ishk!! Panasnyaa.. huiiii.. berpeluh peluh akak. Ketiak peluh.. badan peluh.. ntah ntah semua benda lain pun berpeluh kot." Kata dia.
Aku hanya memerhatikan aja. : " er er. Akak Nak... er..er.. " aku memberanikan diri aku " Akak nak mandi ke? Nak tanggal baju pun boleh " kata aku terkeluar apa yang ada dalam kepala otak blue aku.
"Kalau iyer pun Cik Lan, tutup lah kain langsir tu. Nampak dik orang nanti." Kata Kak zi tetiba. Aku macam dah kena program.. Macam zombie. Terus aku bangun... menarik langsir rapat... sambil membontotkan Kak Zi. Aku terdengar bunyi zip di buka.. Aku menoleh kebelakang. Aku nampak Kak Zi dah buka kain sarong dia. Dan melucutkan . Dia sedang melipatkan kainnya di atas riba dia...
Aku tergammam. " Jangan berdiri ajalah Cik Lan. Nak nengok biarlah dekat dekat. Kata Kak zi. Aku mula mendekati Kak Zi yang mula menyandarkan dirinya atas sofa aku dengan hanya baju kurung dia.. tanpa kain bawah ..." Aku lalu didepan Kak Zi. Matanya dipejamkan sambil tangan dia mengipas ngipas badan dia." Panas sungguh ari ni kan Cik lan. Ah ah kata aku. Belum sempat aku melintas depan Kak Zi, dia menarik tangan aku sampai aku sedikit lagi nak terjatuh ke atas dia. Aku adjust kejatuhan aku, supaya terjatuh kesebelah Kak Zi,
Sambil tu.. di mula menarik ke atas baju kurung dia. Maka terpampanglah bra yang memegang tetek size lebih kurang 40 B ( besar) Badan kak Zi ada sedikit sebanyak "flab" atau lemak de sekitaran pinggang dia. Tapi tidaklah berapa menonjol. Aku terbeliak memerhatikan gelagat Kak Zi.
" Cik Lan maaf yer, Kak Zi panas lah" kata Kak Zi. Aku tak terkata apa hanya memerhatikan aja. : Dia kembali menyandarkan dirinya ke sofa. Kemudian dia mendepankan diri dia dan terus bangun dan " Cik Lan, saya nak ke tandas sekejap. Kena cucilah sikit, berpeluh merata badan ni." Kata Kak Zi. " er.. oklah Kak zi."
Dia terus ke toilet bawah dan aku terdengar air berkocak tanda bunyi dia sedang menchebok.Tak lam lepas itu, aku terdengar ... "Kelumpanggggg!!!!!! Pang pang pang!!!!Aduhhhhh!!!!!!!! Ish! Cilaka betul lah!!!!!" sura Kak Zi menjerit.
Aku terus ketandas .. dan mendapati pintu tandas tu tak di tutup rapat. Aku memberanikan diri membuka pintu tandas dan alangkah terkejutnya aku nampak Kak Zi teduduk di atas tandas dengan keadaan telanjang bulat.. terkangkang.
Tersergam kawasan cipap dia yang berbulu agak lebat, hitam bulu dia.. dan terserlah bibir cipap dia terbuka dan tetek dia tergantung terketar ketar kak Zi.
"Lah! Apa dah jadi ni Kak zi? Tanya aku." Fikiran aku dari fikiran ghairah bertukar menjadi cemas sebab aku nampak ada sedikit darah keluar dari siku Kak Zi. " Kak Zi! Apsal jadi macam ni hah?" Tanya aku dengan nada yang cemas.
" Akak terjatuh lah Cik Lan. Licin betul tandas ni Cik Lan oi!! Aduhhhh.. sakit bontot orang dibuatnya. Kata Kak zi dengan suara yang menahan kesakitan.
Aku terus menerkam Kak Zi untuk memapah dia keluar dari tandas. Dia masih dalam keadaan telanjang bulat.. sambil terdencut dencut...aku papah Kak Zi ke sofa kembali. Dia menyembamkan diri dia keatas sofa sambil menegangkan kakinya. " Sakitlah Cik Lan" kata kak zi. " Er. Kak Zi nak kain ke? tuala ke? " tanya aku. " tak payahlah Cik Lan. Lagipun bukannya ada apa yang belum pernah Cik Lan tengok kan? Macam bini Cik Lan juga kan? Kata Ka Zi macam suara tak puas hati saja.
Aku diam aja. " Lepas tu dia mencari cari seluar dalam dia. Aku katakan bahawa seluar dalam dia basah dan ada dalam tandas, Aku mahu pergi mengambilnya tapi Kak Zi kata tak perlulah. Biarkan dia kering.
Aku tertanya tanya.. Didepan aku sekarang ialah seorang wanita yang agak ok.. berumur.. telanjang bulat.. sedang kesakitan.. dan dalam keadaan tak bermaya. Mahukah aku mengambil kesempatan. Disini ialah seorang wanita yang boleh .. kalau aku mahu .. memuaskan nafsu aku.. dan.. aku. Aku...
"Cik Lan... tolong urutkan sikit belakang Akak ni boleh tak" tetiba Kak Zi bersuara. Aku menggangukkan aja.. Kak Zi membaringkan badan dia di atas sofa aku.. sambil meniarap dan aku pun duduk di sisi dia sambil memicit micitkan tangan aku.. "mmmmmm sedap gitu Cik lan. Pandai Cik Lan mengurutkan?" "Adalah sikit akak... turun temurun dari nenek moyang nak katakan .. kata aku .. sambil meneruskan mengurut dan melurutkan jejari aku keatas belakang Kak Zi.
Bawah sikit Cik Lan, kat pinggang tu hah!" pinta Kak Zi, Aku turutkan aja....
Share:

Ustazah Suriati

Aku, Fahmi, Firdaus dan Rahim sudah bertekad untuk melakukannya kali ini kerana tidak tertahan lagi dengan dendam nafsu yang membara terhadap Ustazah Suriati, guru Agama kami di sekolah. Awal-awal lagi semasa waktu pelajaran Sains kami telah mencuri sedikit Clorofom dari makmal dan dimasukkan ke dalam botol ubat yang dibawa oleh Rahim dari rumah. Sekarang kami menunggu masa yang sesuai apabila semua pelajar telah pulang kami akan mengerjakan Usatazah di bilik ERT selepas dia bersembahyang zohor.
Ustazah Suriati selalu pulang lewat kerana rumahnya agak jauh dari sekolah. Dia akan bersembahyang zohor dahulu dan kemudian baru pulang ke rumah. Pada masa tersebut kawasan bilik ERT akan lengang kerana ia agak jauh dari pejabat sekolah. Oleh kerana sekolah kami hanya satu sessi maka pada waktu itu kawasan tersebut akan sunyi dan tiada orang.
Ustazah Suriati sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak. Walaupun sudah berkahwin namun potongan badan dan kulitnya yang putih membuatkan kami tidak tertahan dengan gelodak nafsu kami yang membara. Kami begitu teringin menikmati tubuh montok dan putih Ustazah kesayangan kami itu.
Semua ini dirancang oleh Fahmi yang baru-baru ini telah digantung persekolahan berikutan tindakan Ustazah Suriati melaporkan namanya kepada guru disiplin sekolah kerana kesalahan menghisap rokok di belakang surau. Kebetulan Ustazah Suriati melakukan rondaan pada pagi tersebut, maka Fahmi telah dikenakan tindakan itu selama seminggu.
Fahmi begitu berdendam terhadap Ustazah Suriati kerana dia telah dibelasah teruk oleh bapanya apabila mengetahui kejadian tersebut. Mulanya kami agak takut, namun setelah Fahmi menerangkan bahawa dia akan merakamkan kejadian ini dalam videonya dan akan digunakan sekiranya Ustazah Suriati cuba membuat laporan maka kami berempat bertekad akan mengerjakan Usatazah yang kiut ini sepuas-puasnya.
Kote kami masing-masing telah tegang semasa kami semakin menghampiri bilik ERT di tingkat tiga Bangunan Tun Teja itu. Kami pasti Ustazah masih lagi ada di dalam kerana kasutnya masih kemas diletakkan diatas rak kasut bilik tersebut.
Perlahan-lahan Fahmi mengendap di pintu yang tertutup itu dan berbisik kepada aku.
"OK line clear, dia tengah duduk berdoa tu."
"Sapa nak masuk bagi dia ubat"
"Aku" balas Fahmi pendek."
Fahmi dengan tanpa membuka kasut masuk menyelinap sambil di tangannya memegang kemas kain tuala kecil yang telah dibasahi cecair clorofom yang dicuri tadi. Aku memerhatikan di balik daun pintu dengan perasaan cemas sementara Rahim dan Firdaus memerhatikan keadaan di sekeliling takut-takut ada orang yang datang.
Aku agak terperanjat apabila melihat Fahmi dengan pantas memeluk leher Ustazah Suriati dari belakang dan memekup mukanya dengan kain tuala kecil tersebut. Aku dapat melihat dengan jelas Ustazah Suriati meronta beberapa ketika sebelum terkulai dipelukan Fahmi yang kemas. Walaupun kami berada di Tingkatan 4 namun badan Fahmi yang sasa seperti badan orang dewasa itu mudah saja memerangkap Ustazah Suriati yang comel itu.
Fahmi memberi isyarat agar kami masuk ke dalam. Aku memanggil Rahim dan Firdaus masuk serta mengambil kasut Ustazah dibawa ke dalam bilik ERT tersebut. Ustazah Suriati yang masih lagi bertelekung terbaring di atas sejadah dalam keadaan pengsan.
Fahmi meminta bantuan aku dan Rahim untuk mengangkat Ustazah Suriati ke atas katil bujang yang terdapat di bilik tersebut. Setelah mengangkatnya Fahmi menolak badan
Ustazah Suriati supaya berada dalam keadaan meniarap. Rahim diarah supaya mengambil tali yang dibawanya untuk mengikat tangan dan kaki Ustazah Suriati ke birai katil.
Setelah kerja mengikat siap Fahmilah orang yang mula-mula meramas punggung Ustazah Suriati yang masih lagi bertelekung dan berbaju kurung itu dengan rakus. Ustazah Suriati sekarang berada dalam keadaan terkangkang kerana kaki dan tangannya diikat kemas kepada emapat tiang kecil katil besi tersebut. Dia masih lagi tidak sedarkan diri.
"OK bak sini kamera aku dalam beg tu." Arah Fahmi kepada Rahim yang dari tadi masih terpaku melihat Fahmi meraba-raba punggung Ustazah yang gebu itu.
"Kau tekan ni dan ambil gambar" arah Fahmi kepada Rahim yang telah bersedia di bahagian kaki katil. Setelah memokus lebih kurang Rahim pun memberi lampu hijau kepada Fahmi agar memulakan adengan yang tidak dirancang terhadap Ustazah Suriati.
Fahmi memulakan adengan dengan menyingkap telekung Ustazah perlahan-lahan ke atas hingga ke paras peha. Kemudian kain baju kurungnya juga disingkap ke atas menyerlahkan kaki dan peha Ustazah suriati yang gebu dan putih itu. Seterusnya Fahmi mengangkat sedikit perut Ustazah dan menyingkap kedua-dua kain tersebut hingga ke pinggang.
Terdedahlah bahagian punggung Ustazah Suriati yang hanya dilitupi sehelai seluar kecil berwarna merah. Daging punggungnya yang pejal terserlah seakan-akan mahu keluar dari seluar kecil tersebut. Aku dan Firdaus hanya memandang sahaja seakan-akan tidak percaya kami melakukan perbuatan terkutuk ini. Fahmi kemudian menarik seluar dalam Ustazah Suriati ke bahagian tengah punggung menampakkan pipi punggungnya yang gebu itu tersembul secara live di hadapan kami.
Tiba-tiba Ustazah Suriati mula bergerak-gerak. Terkemut-kemut punggungnya yang pejal itu. Fahmi dengan ganas menyentap bahagian tengah seluar dalam Ustazah Suriati hingga terkoyak dan diberikannya kepada aku.
"Woi ni sumbat mulut dia kang dia jerit susah gak kita" perintahnya. Aku seperti dipukau terus bergegas ke hadapan dan menyumbat seluar dalam Ustazah Suriati ke mulutnya. Dia mula membuka mata dan meronta-ronta dengan agak kuat. Bergegar katil besi itu dibuatnya.
"Rahim meh ambik gambar muka dia tu" . Rahim agak keberatan pada mulanya namun bebarapa saat kemudian dia membawa kamera kehadapan.
"Hah sekarang baru Ustazah rasakan" herdik Fahmi dengan agak kasar.
"Pandai-pandai report saya... ni lah balasannya" sambung Fahmi lagi. Ustazah Suriati masih lagi meronta-ronta minta dilepaskan. Fahmi membuka tali ikat telekung kepala dan menarik telekung Ustazah Suriati hingga tertanggal dan terlekat di bahagian hadapan siku kerana tangannya telah terikat kemas pada bucu kedua-dua kiri dan kanan.
Terserlahlah wajah ayu Ustazah Suriati yang memakai tudung labuh hijau itu. Tudungnya tertarik ke hadapan bersama-sama telekung tadi. Fahmi membetulkan tudung tersebut dan memegang kedua-dua pipi Ustazah Suriati dengan ganas sehingga merah pipi Ustazah yang comel itu.
"Kali ni baru Ustazah rasa apa yang saya rasa" katanya lagi sambil membuka zip seluar sekolahnya. Mata Ustazah Suriati agak berair dan seakan-akan merayu meminta dilepaskan. Namun Fahmi dengan ganas menunjukkan senjatanya yang memang besar itu ke muka Ustazah Suriati.
"Firdaus ko mainkan bontot dia tu, jilatlah dulu" arah Fahmi kepada Firdaus. Firdaus menurut kemahuan Fahmi dan mula menyebamkan mukanya di celah rekahan punggung Ustazah Suriati. Ustazah Suriati sedaya upaya mengelakkan punggung gebunya dari dijilat oleh pelajarnya sendiri namun tidak kesampaian kerana pergerakannya terbatas oleh kekemasan ikatan tali Fahmi.
Aku menarik kain dan baju kurung Ustazah Suriati hingga ke paras dada kerana terhalang oleh dadanya di atas katil tersebut. Tali coli yang berwarna krim itu aku buka dan terserlahlah daging buah dada Ustazah Suriati yang terhimpit itu di kiri kanan badannya. Fahmi menarik kepala Ustazah Suriati hingga terdonggak ke atas sementara Rahim masih setia menjalankan tugas sebagai juru kamera.
Ustazah Suriati hanya mampu tersedu-sedu dan memejamkan matanya. Apabila telah terdonggak aku mengambil kesempatan itu mengeluarkan seluruh baju Ustazah Suriati ke leher seterusnya semua baju dan kain itu berkumpul di bahagian depan tangan Ustazah Suriati. Fahmi bergegas memegang tangan kanan Ustazah Suriati dan mula membuka ikatan tangan tersebut untuk memudahkan dia mengeluarkan semua baju, kain, tudung dan telekung Ustazah Suriati ke bahagian tangan kirinya.
Walaupun tangan kanannya sudah tidak berikat namun pegangan Fahmi bukanlah perlahan malah Ustazah Suriati tidak dapat berbuat apa-apa ke atas pegangan tangan tersebut. Fahmi dengan rakus menghunus senjatanya yang tegang dan keras itu lalu disapunya ke muka Ustazah Suriati. Walaupun cuba mengelak namun kote Fahmi yang cergas itu seakan-akan memukul-mukul seluruh bahagian muka Ustazah Suriati.
"Kalau Ustazah degil dan melawan saya akan hantar pita video ni ke rumahUstazah, bagi laki dan mertua Ustazah tahu betapa hebatnya Ustazah di sekolah ni" ugut Fahmi dengan nada yang keras dan tegas di telinga Ustazah Suriati.
Selepas berkata begitu Fahmi mengangkat badan bahagian sebelah kanan Ustazah Suriati dan menyelitkan lututnya di bawah ketiak Ustazah Suriati memaksa bandan Ustazah Suriati mengiring ke sisi menyerlahkan buah dadanya yang putih bersih serta putting kemerah-merahan yang sentiasa dijaga rapi itu. Bahagian bawah pusat yang tercukur bersih itu juga kelihatan amat sedap untuk menyarangkan nafsu kami.
Badan Ustazah itu begitu tegang kerana tali yang mengikat kaki dan tangan kiri masih kemas. Aku tanpa membuang masa terus meramas-ramas ganas tetek Ustazah Suriati yang bergayut lembut itu. Rahim semakin cergas memokus setiap perbuatan kami. Firdaus sudah khayal dalam dunia punggung Ustazah Suraiti. Suka benar dia menjilat lubang punggung yang manis itu. Ustazah Suriati sudah kelihatan amat lemah kerana
badannya yang terikat itu. Fahmi melihat keadaan ini terus mengeluarkan semula seluar dalam yang tersumbat di mulut Ustazah dan membuangnya ke lantai.
Belum sempat Ustazah Suriati merayu atau berkata-kata Fahmi dengan pantas menyumbatkan senjatanya yang telah tegang dan keras itu ke dalam mulut Ustazah Suriati yang terpejam-pejam matanya menahan muak dan keloyaan kerana Fahmi terus melakukan face-fuck yang agak ganas di mulutnya. Sambil tangan kanan Ustazah dikepitnya di celah ketiak, Fahmi terus menujah ganas mulut comel Ustazah Suriati.
Sambil itu Fahmi memaki hamun Ustazah Suriati dengan berbagai bahasa kesat. Aku berundur ke belakang kerana Fahmi seperti orang yang sedang dirasuk sementara Ustazah Suriati terbelahak beberapa kali mungkin kerana senjata Fahmi telah masuk ke kerongkongnya.
Setelah agak lama Fahmi memejamkan mata dan menyodok habis senjatanya ke dalam mulut Ustazah Suriati hingga telur sahaja yang berada di luar. Muka Ustazah kelihatan biru seakan-akan tidak dapat bernafas buat seketika. Kemudian barulah Fahmi menarik senjatanya yang telahpun mula mengecil itu yang sudah kelihatan bersih kerana semua air maninya telah terus masuk ke kerongkong Ustazah Suriati. Barulah dia melepaskan Ustazah Suriati tertiarap keletihan di atas katil.
"Woi. bukak tali tu korang pula bagi dia cukup-cukup" arah Fahmi.
"Bak kamera tu sini" pinta Fahmi daripada Rahim yang dengan pantas memberikan kamera tersebut kepada Fahmi lantas membuka seluarnya. Rupanya dia telah lama tegang kerana merakamkan adengan face-fuck tadi. Setelah tali dibuka Ustazah Suriati ditelentangkan dan kelihatan sisa air mani Fahmi meleleh di pinggir bibirnya kiri dan kanan.
"Tolonglahhhhh, jangan buat saya macam ni.tollongggg" rayu Ustazah Suriati dengan penuh kesyahduan.
"Saya yang bersalah repot awakkk... tapi untuk ke kebaikannn awakk.." rayunya lagi.
"Woi bagi dia cukup-cukup" arah Fahmi dengan ganas tanpa menghiraukan rayuan Ustazah Suriati.
Aku tanpa membuang masa lagi terus naik ke atas katil dan menyumbatkan senjataku yang bersaiz biasa ke arah cipap Ustazah Suriati sementara Rahim memegang kepala Ustazah dan terus menyodok senjatanya ke dalam mulut Ustazah Suriati. Firdaus pula meramas-ramas tetek Ustazah tersebut dengan ganas.
Tak berapa lama kemudian Fahmi mengarahkan kami bertukar posisi. Ustazah diarahkan menonggeng sementara Rahim baring di bawah badan Ustazah dan Firdaus melakukan face-fuck. Aku mendapat tugas memecahkan dara jubor Ustazah Suriati yang pada mulanya menjerit-jerit sakit namun selepas beberapa lama hanya suara erangan saja yang kedengaran.
Aku terfikir Ustazah samada menyukai perbuatan kami atau hanya mahu melepaskan diri dari siksaan ini kerana dia tidak lagi merayu-rayu atau menangis sebaliknya membiarkan dan kadang-kala memberi kerjasama kepada kami.
Aku adalah orang pertama yang klimaks kerana tidak tertahan dengan kemutan demi kemutan yang aku terima dari jubor Ustazah Suriati yang begitu ketat sekali. Habis semua air maniku ku cretkan di dalam lubang syurga tersebut. Selepas aku diikuti oleh Firdaus yang disedut ganas oleh Ustazah sementara Rahim yang berada di bawah itu masih lagi bertahan.
Agak memeranjatkan kerana aku melihat Ustazah yang lebih banyak melakukan gerakan berbanding Rahim. Secara tiba-tiba Rahim menjerit kecil dan Ustazah Suriati semakin ganas menunggangnya dan akhirnya Ustazah tertelungkup di atas Rahim setelah bersungguh-sungguh mengayak-ayakkan punggungnya ke kiri-kanan, ke atas dan ke bawah.
Semua aksi itu dirakamkan oleh Fahmi yang kelihatan amat gembira atas kerjasama yang diberikan oleh Ustazah Suriati. Setelah agak beberapa lama Ustazah mengangkat badannya dan berdiri turun dari katil untuk mencari sisa-sisa pakaiannya yang berteraburan di atas lantai.
Fahmi yang telah memberikan kamera kepada aku dengan agak pantas memeluk Ustazah Suriati dari belakang dan membaringkannya semula di atas katil. Dengan pantas dia melakukan doggie style ke atas ustazah yang sudah tidak dapat berkata-kata lagi dan hanya mampu mengerang sahaja.
Aku terus merakamkan adengan tersebut sambil senjataku sendiri tegang semula. Fahmi kemudian bertukar posisi dan membalikkan badan Ustazah Suriati. Kini mereka berada dalam posisi 69. Fahmi dengan ganas mengigit dan menjilat cipap Ustazah sementara Ustazah diarahkannya menjilat jubornya. Aku membuat gambar close up Ustazah menjilat jubor Fahmi dan berharap selepas ini Ustazah akan servis jubor aku dan rakan-rakan yang lain pula.
Setelah lama kami membuat kerja terkutk itu...kami terus terlena..... ustazah suriati bangun dr tempat baring lalu menebas leher fahmi denagn btg penyapu yg ada di bilik ERT ..saya lihat Fahmi tersungkur jatuh ke lantai seperti babi disembelih...
Fahmi tidak mampu melawan... saya sempat melarikan diri dari di sebat denagn penyapu oleh ustazah suriati.. saya lari lintang pukang tanpa arah dalam keadaan terlanjang....saya amat malu apabila tidak disangka-sangka terserempak denagn pengetua sekolah.Pengetua sekolah mengejar saya..saya panik lalu tersungkur sebab keletihan..saya dapat diatangkap...dan diambil tindakan polis.
Saya dapat tahu bahawa Fahmi dalam keadaan koma di hospital kerana disebat dengan btg penyapu oleh ustazah suriati dan diikuti dengan serangan suami ustazah suriati pd hari berikutnya. Tempurung kepala Fahmi retak. Tulang rusuknya patah.Fahmi dalam keadaan yg cacat. Mungkin itu balasan bagi orang yang berdosa besar pada orang yang alim dalam agama..
Saya mahu bertobat.... tak nak buat lagi..... dan baru-baru ni saya dengar Fahmi dah pegi buat selama-lamanya.... nasib kawan saya yg lain saya tidak tau... kerana saya telah berpindah tempat tinggal.......
Astaghfirullah........! Kami berdosa..... jgnlah azabkan kami dalam neraka mu ya ALLAH..... SEMOGA ROH FAHMI DIBERI RAHMAT........ SEMOGA KITA SAMA DAPAT SEDAR DAN DAPAT IKTIBAR DARI KISAH SAYA INI......
Namun perkara ni tidak diketahui oleh pihak polis kerana keluarga ustazah suriati dan keluarga Fahmi tak ingin menghebohkannya......
Share:

Uuuu Sedapnye

satu hari macam biase, aku mandi kat bilik.aku ni anak tunggal so tinggal sorang je la kat rumah.dalam sehari2 kehidupan aku,mak bapak aku selalu balik lambat.satu hari mase nak mandi,aku nampak rumah jiran aku bercahaya."ni mesti baru pindah ni".sebab rumah tu dulu takde orang tinggal.aku pun mule le menyibuk sape yang pindah, diketahui ade one family pindah rumah.ahlinye pulak ade sorang kakak umur dalam 20,23 camtu.ade lagi adik die,pompuan pulak tu.umur die pulak cam 13 atau 14.dari hari ke hari aku pun mule le intai cause bilik diorang bertentangan ngan bilik aku.diorang nie jiran belakang rumah je.paling syok skali kakak nie suke biar langsir die open,jadi dapat la aku tengok die bukak baju.tapi half naked je,bogel dalam tandas.
hari2 tengok makin geram dahla badan cantik,tetek besar tambah lagi ngan kulit putih melepak.adik pun same.due2 aku intai.satu hari aku lupe tutup langsir aku.mase tu aku nak mandi dan tengah2 mandi,kakak tu masuk bilik die.agaknye tak perasan bilik aku berlampu dan boleh nampak dalam.habis je mandi aku keluar,bogel tanpa tuala.tengah2 jalan nak keluar tu aku terpandang bilik kakak tu ngan die telanjang bulat sekali.die pulak ternampak aku.same2 tergamam jap.lepas tu die cepat2 tutup langsir die.aku dah gelabah,silap2 die bagitau bapak die mampus aku.aku pulak turun makan ngan mak bapak aku.tapi hari tu diorang pegi majlis kawin kawan lame,balik besok.so tinggallah aku sorang kat rumah.dalam pukul 9.30 bell rumah aku bunyi,aku tengok kakak tu yang datang.aku gelabah tapi entah camne aku bagi die masuk.aku bukak pintu,die senyum manis je tak marah pun.datang pun pakai baju jarang.aku tanye nak ape?die cakap die boring dan sesaje datang.bermulalah malam yg diidamkan.aku diam je,tengah fikir."die nie marah ke tak?tetibe datang ngan alasan camtu ade apape ke nih?"
kakak tu bersuara,"dik,ade apape boardgame tak?boringla".aku cakap ade kat atas,nanti aku ambik.aku pun naik le kat bilik aku,sedang aku mencari tetibe kakak tu ade kat pintu bilik aku.lemaaah semangat."lambatnye cari".aku tengok je die.lepas tu die panggil aku,aku pun berdiri depan die.takku sangka tiba2 die french kiss aku,aku nak tolak badan die tapi terpegang tetek die yg lembut.sebab tulah aku bertukar niat lalu aku pun balas ciuman itu.kakak tu pulak pegang bontot aku dan meraba-raba.kendian die bukak zip dan terserlah lah batangku yg pjgnye 5cm berbalut ngan spender aku.tengah cium2 tu die tarik baju aku,half naked jadinye.aku pun dengan nafsunye meraba-raba badan,mule2 bontot lepas tu naik le ke teteknye yg empuk lagi pejal.aku baringkan die kat katil sambil menelanjangkan.nikmatnyeeee.puting aku hisap seganas2nye dan mengeluarkan bunyi yg begitu memeransangkan.aku turun sampai cipap die,aku jilat,cium,hisap dan gigit slow2.die pulak layan nikmat.lepas tu aku cakap your turn,die pun bukak spender dan menjilat kote aku,uuuuu sedapnye.die ni ganas sangat sampai dah pancut dah.aku tak kira,aku terus main sampai naik balik.aku remas2 tetek die,jilat dan hisap.bunyi yg kedengaran hanyalah raungan nikmat.dah naik je kote aku aku pun sondol la tapi dara dah hilang,die cakap die pernah tocheng.kote aku masuk perlahan je dah bunyik kuat dah,"aaaaah..aaaah...Aaaaahh!!".tolak,tarik,tolak,tarik sampai pancut.kakak tu punye pernafasan dasyat betul macam orang baru lepas lari 1000km.kat situ lah first time aku.
adik die pulak,dengar cerite kakak die dah menggatal nak main ngan aku.aku pun main je la.dah free takkan nak tolak.lagi satu aku lupe,aku pakai kondom yg dibawa oleh kakak tu.die sarongkan pulak tu.adik die?adik die 2 kali 5 ngan kakak die.tetek besar,badan cun gile berbabi muke pun cun gile berbabi.
Share:

Vera, Mira, Mely yang Dahsyat

Aku dulu kuliah di Fasilkom Universitas swasta di Jakarta. Sekarang sudah buka toko komputer. Teman-teman cewekku pada bilang kalau aku cakep dan menarik. Pertama aku mengenal yang namanya seks pada saat aku SMP kelas 2 lewat film-film porno yang kutonton di rumah sendiri sambil sembunyi-sembunyi. Aku merasakan seks sendiri pada saat aku kelas 2 SMU, dimana teman-temanku mengajakku ke diskotik. Temanku Alex sangat berpengalaman dalam hal seks.
Di disko itu aku bersama 5 teman aku yang lain membooking tiga cewek. Semuanya seksi dan menarik. Cewek pertama, Vera namanya. Alex yang pertama menggarap dia, tanpa disuruh, Vera telentang. Kedua kakinya di buka lebar-lebar, dadanya dibusungkan hingga punggungnya melengkung. Alex mulai beraksi. Dengan keras dan ganas, dia meremas payudaranya seperti memeras santan kelapa. Vera mendesah sekaligus menjerit kesakitan, tetapi Alex tidak perduli.
Setelah puas memeras payudaranya, Alex beralih ke vagina Vera yang tengah terkuak lebar. Dan tanpa basa-basi lagi, dimasukkannya panisnya dengan sekali tusuk dan Vera menjerit, tidak dapat menahan terjangan keperkasaan Alex. Alex menggoyang-goyangkan pinggulnya naik-turun, membuat Vera mendesah sambil meremas rambut Alex yang panjang. Alex semakin brutal, sehingga ranjangnya berderit-derit dan bergoyang-goyang. Dan akhirnya dia berteriak keras seiring tubuhnya menegang dan akhirnya jatuh di atas tubuh Vera yang juga mengalami hal serupa.
Giliran selanjutnya adalah Boby. Dia punya cara sendiri untuk mrmuaskan nafsunya. Dia memasang tindik di kedua payudara Vera yang sebelumnya telah dia persiapkan. Tindik itu berbentuk segitiga. Dua di antaranya dipasang di kedua payudara Vera, satunya lagi dipasang di klitoris Vera, dan rantai itu melewati punggung Vera, sehingga apabila Vera membungkuk, klitorisnya akan tertarik keluar dengan rasa sakit dan perih. Boby sedikit keterlaluan memang, tetapi idenya boleh juga.
Disuruhnya Vera merangkak sambil membusungkan dadanya yang subur dan besar mengelilingi kami berenam. Gerakannya yang menggiurkan itu membuat Boby, Fredy ,Tony dan aku tidak kuasa menahan nafsu. Dihempaskannya tubuh Vera ke atas ranjang yang luas itu setelah Boby melepas tindiknya. Tony langsung mengarahkan penisnya ke arah mulut Vera, aku punya jatah meremas bebas payudara Vera, Boby tengah asyik menikmati vagina Vera, sedangkan Fredy menusukkan penisnya ke anus Vera dari bawah. Sungguh pemandangan yang indah dan erotis, membuat penisku semakin tegang.
Vera merintih karena tubuhnya disatroni 4 penis sekaligus, tetapi kami makin bergairah. Setelah Boby melepas nafsunya, Fredy beraksi. Kedua paha Vera dikuakkannya lebar-lebar sehingga Vera menjerit ketika pahanya hampir horizontal. Fredy memantek vagina Vera dengan kedua tangannya, dan begitu bagian dalam vagina Vera tersembul, dengan perlahan Fredy memasukkan penisnya. Mula-mula seperempat, setengah, tiga perempat, setengah lagi, tiga berempat, setengah, dan tarus berulang-ulang, hingga akhirnya Vera menegang dan Fredy dengan sigap mengejankan seluruh spermanya ke Vagina Vera, dan terdengarlah desahan nikmat dari mulut Vera dan Fredy.
Giliran selanjutnya adalah aku. Aku tidak tahu harus berbuat apa, karena aku baru pertama kali melakukannya, tetapi nafsuku harus tersalurkan segera. Vagina Vera yang banjir sperma itu membuat penisku licin dan berkali-kali terpeleset memasuki gua garbanya. Akhirnya, aku mengganjal pantat Vera dengan bantal, sehingga possisinya lebih ke atas dari tubuhnya yang masih digerayangi 3 orang temanku. Sungguh nikmatnya aku melepas keperjakaanku.
Kunikmati ketika penisku perlahan menyusup ke liang vagina Vera yang terkuak menantang berwarna kemerahan dan merekah itu. Aku memejamkan mataku merasakan kenikmatan yang sangat. Penisku langsung melesat ke dalam, dan anehnya Vera menggelinjang dan bergerak tidak beraturan, tetapi geraknya ditahan oleh ketiga temanku yang masih asyik berkaraoke. Kukerahkan penisku seluruhnya ke vagina Vera, dan kulihat sendiri penisku benar-benar habis tertelan vagina Vera. Aku senang ketika aku melihat dan merasakan sendiri bagaimana penis itu tertancap habis dan kulihat sendiri vagina Vera yang merah itu menjepit, menerima penisku dengan senang hati.
Suatu buncahan dalam jiwaku ingin kukeluarkan ketika Vera menjepit-jepit penisku di dalam sana. Ooohhh. aku merasa sangaaat nikmat. Kugerakan pinggulku seperti persneling, ke segala arah. Hal itu membuat Vera semakin menggelinjang dan merintih nikmat.
“Uuuhhh. ahhh. yeah..” aku juga merintih nikmat ketika Vera dengan cepat menjepit-jepit penisku.
Dan kurasakan klitoris Vera berdenyut-denyut tanda orgasme. Aku masih menunggu klimaksku sambil terus menggenjot vagina Vera dengan cepat.
Dan. “Oouuukkhhh..!” aku merintih nikmat mencapai klimaks ketika seluruh spermaku keluar dengan deras kembali membanjiri vagina Vera.
“Kamu lain dari yang lain..!” kata Vera setelah kulepaskan vaginanya keras-keras dengan batang kejantananku.
Kulihat vaginanya berkedut-kedut cepat, dan kitorisnya yang merah tua itu ikut berkedut. Aku tergoda untuk menggigitnya, dan aku lakukan.
Kugigit klitoris Vera dengan keras, hampir keluar semua. Vera menjerit keras, tubuhnya menggelinjang hebat, melengkung-lengkung. Aku suka adegan itu. Kembali kugigit, kucucup klitorisnya dan dia semakin bergerak gila. Dia menjerit-jerit sambil mendesah nikmat. Kuakhiri dengan menyodok-nyodok sebuah benda bulat ke vaginanya untuk mengganjal denyutan vaginanya.
Cewek kedua Mira namanya. Disuruhnya dia nungging, dan beramai-ramai kami menyantapnya. Aku mencoba menusukkan penisku ke anusnya, sempit dan sulit kudobrak. Vaginanya yang lezat itu disikat Fredy sambil meremas habis kedua payudaranya, sedangkan Tony berkaraoke. Sewaktu giliranku, kusuruh Mira menunging lebih tinggi, dan tampaklah vagina merah yang merekah, lebar sekali. Kembali kutusukkan penisku disana dengan keras karena aku tidak tahan berlama-lama seperti tadi karena energiku mulai terkuras.
Posisisku yang seperti menungganginya itu hanya bertahan 10 menit, dibanding menunggangi tubuh Vera dalam waktu 30 menit. Dan semua teman-temanku mulai bosan, sedangkan tersisa satu cewek lagi yang lebih menarik. Payudaranya itu, membusung besar dibalik bajunya yang ketat.
Aku yang mulai kelelahan kembali terangsang ketika kulihat Mely duduk di kursi, menaikkan kedua kakinya ke tangan kursi, melenguh-lenguh sambil menggoyang-goyangkan tubuhnya secara erotis, dan kedua tangannya diangkat ke belakang kursi, membuat semua yang terlihat di tubuhnya begitu menggairahkan. Aku langsung menyerbu ke arahnya.
Vaginanya yang merekah, sangat merekah itu menggodaku untuk menusuknya dengan penisku. Sulit memang memasukkan penis ke vagina Mely yang posisinya seperti itu, tetapi aku tidak menyerah, meskipun aku harus menahan pegal pantatku, tidak urung aku segera merojok vaginanya dengan penisku yang berukuran 15 cm dengan diameter 3cm.
“Uuhhh. aaahhh..!” desahku ketika kulihat penisku tenggelam di dalam vaginanya.
“Ayoo. kocok dong..! Kontolmu lemah sekali..!” Mely mengejek.
Tetapi aku sudah tidak tahan lagi, hanya 7 menit aku langsung ereksi. Dan aku sakit hati ketika dihina tadi. Untuk membalasnya, vaginanya kuangkat tepat tersodor di depan batang hidungku, dan langsung saja kugigit klitorisnya dengan keras, dan dia menjerit sangat keras, aku tidak perduli, aku menikmatinya.
Teman-temanku mengacungkan jempol kepadaku atas kelakuanku pada Mely. Dan akhirnya Mely mengeluarkan cairan dari dalam vaginanya, kusedot keras sampai habis dan kembali kugigigt-gigit klitorisnya seiring dengan teriakannya yang semakin keras, dan aku tidak perduli meskipun klitorisnya hampir putus.
Pengalaman bersama-sama teman-temanku lah yang membuatku sekarang ketagihan dengan permainan seks. Dan sejak itu pula aku menjadi berani menghadapi cewek-cewek.
Vera, Mira, Mely dimanakah kalian berada?
Share:

Waiter

Hai, aku Zafri, lebih mesra dipanggil Zack. Aku nak ceritakan pengalaman pertama aku dalam seks.
Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang tambahan pula masa kat U aku main Rugby, so body aku pun boleh tahan laa. Sebab tu ramai Minah nengok nak kena sondol jer heheheheheh
Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum actually aku dah banyak kali dengar, nengok, baca pasa seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir..tiga bulan. Sebagai anak orang miskin kan, aku buat part time kat sebuah hotel kat sini sebagai waiter. (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalaam erti kata yang sebenarnya.
Masa tu waktu pagi. Aku di minta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai pakaian dalam pun bila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.
Soory miss, may I aku mula tergagap-gagap.
Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer.. dia tersenyum dan persilakan aku masuk.
Aku menuju ke sebuah meja yang terletak ditengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan tersebut atas meja tu, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memberitahu nama dia kak Ayu. just panggil Ayu jer..nanti nampak tua sangat katanya sambil tergelak.Umur dia masa tu lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.
Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar, yelah tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.
Bila aku nak keluar kak Ayu..eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.
Ohh..Zack..that’s nice cuba U bawah sikit
Tangan aku dah gementar masa tu perlahan turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit merona merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sedang dia meniarap itu. Aku mula terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hingga ke pinggangya.
Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku. Pandai lah U zack..Ohh sedapnya..
Perlahan-lahan tangannya mula menyentuh sesuatu yang menyembul di celah pahaku dan lembut mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut daging bontotnya yang pejal.
Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditaha-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya. Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya dan lidahnya menjalar bermain meneroka seluruh mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam gerakan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.
Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku semakin menegang. Ayu ternyata dapat merasai jua batangku yang mengeras, dia terus meramas batangku. Tanganku mula menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.
Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyata Ayu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan dengan cipap yang tembam dan ditutupi oleh bulu-bulu yang tipis.Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinnggangku. Keluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramas lembut.
Ayu membongkok mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil dan basah itu . Semakin lama aku merasakan hisapannya di batangku semakin menggairahkan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali meneroka buah dadanya dan semakin lama semakin ke bawah sehingga aku dapat merasakan cipapnya yang semakin basah.
Ayu mula menggelinjang dan mengeluh , "Zack..please, sekarang . I dah tak tahan !". Ayu mengangkat kakinya dan tangannya menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya terbuka, dia perlahan menghalakan batangku ke cipapnya. Aku juga yang dah tak tertahan menolak semakin ke dalam lagi batangku ke alur cipapnya sudah dipenuhi dengan lendir itu. Setelah itu dia melingkarkan kedua kakinya di pinggangku dan kedua tangannya di leherku. Aku menyangga tubuhku dengan kedua sikuku sambil bibirku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat untuk kenikmatan yang lebih berpanjangan.
Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia diatasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang menggairahkan itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang. Makin lama gerakan naik turunnya makin cepat, sehingga batangku bergesel makin keras dengan cipapnya, karena cipapnya sudah mengeluarkan lendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan ini ternyata membuat Ayu menjerit-jerit kecil, "Ough ough ahhh ".
Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan, seolah-olah dia ingin merasakan geselan yang menimbulkan kenikmatan itu, batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.Aku tahu dia sebentar lagi orgasme, bibirku mula merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan daging bukitnya yang pejal, bibirku mengucup dan menghisap putingnya. Kerjaku ini ternyata membuatkan Ayu makin menggeliat-geliat,
"Ahhh aauhhhhg terus Zack ohhh". Tak lama kemudian, Ayu mengejang dan
menjerit, "Zack, I tak tahan lagi ohhh, uhff" dan aku merasakan batangku dibasahi cairan dari cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku, Aku terus mengucup dan menngulum kedua putingnya dan menjilat celah-celah buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.
Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu, aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut diatas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku hunjamkan batangku ke dalam cipapnya dari belakang, aku merasakan cipapnya masih cukup basah lagi. Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya mula-mula dengan perlahan-lahan, makin lama aku makin cepatkan gerakan.
Badan Ayu tergoncang-goncang dan dia mula merintih-rintih "Ough . Oohhh Oughhh lagi Zack, lagi". Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut, sesudah itu aku cepatkan kembali tusukanku ke dalam cipapnya dan akibatnya Ayu menjerit-jerit lagi, "Uughhh ughhh . Oughhh. ". Jeritannya ternyata makin membangkitkan nafsuku, aku semakin cepat dan bertenaga. Aku merasakan kenikmatan yang makin besar, tapi akibatnya Ayu menjerit, "Zack Ohhh sudah Zack Ohhh I Tak tahan ". Akhirnya aku keluarkan batangku dari cipapnya.
Aku baringkan Ayu di atas katil sambil berbisik, "Sorry Ayu I belum sampai lagi ni, kita main sikit lagi yaa !!". Terus kutindih dia dan aku masukkan batangku lagi ke cipapnya. Ayu cuma berbisik, "Slow-slow ya Zack.. ..". Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku, kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku mula beraksi dengan menggerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman, dan lidah kami cuba saling membelit. Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan
gerakan bontotku, sehingga aku merasakan nikmat yang luar biasa, nikmat yang akan membuatkan aku roboh. Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya yang makin basah, badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya makin kuat, "Ahhh emmhhh . Zack, lagi oughhh". Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit, "Zack, I tak tahan lagi oughhh" dan badannya mulai mengejang.Dan aku merasakan cairan airku mula mengalir di batangku, mendesak keluar dan aku perlahankan goyanganku. Sesudah itu kutekan batangku dalam-dalam ke cipap Ayu, dia mengejang dan menjerit, "Ouhhhh ." demikian
juga aku. Ayu mengejang dan memelukku kuat-kuat, air ku menyembur di dalam cipapnya dan kami berdua merasakan sensasi yang luar biasa.
Beberapa lama kemudian, kita berdua terkulai lemas tapi aku masih mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya.
Setelah itu kami bersama berberapa round lagi sehinggalah aku tersedar yang sudah lebih pukul dua petang. Hari itu teruk aku dimarahi Boss namun ada satu pelaburan yang cukup baik yang telah ku lakukan. Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang baik, dan banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu cukup banyak pengalaman setelah berada di UK hampir enam tahun.
Well, dia kata aku antara sex partnernya yang terbaik..wooo..nanti aku citerkan lagi
Share:

Wanita Desa Itu Bernama Erni

Cerita ini kumulai saat ban mobil yang kukendarai bocor tertusuk paku dalam perjalanan ke luar kota.
Huuhh.. ternyata kunci roda yang ada tidak pas dengan baut roda mobilku.. Sehingga dengan kesal ku susuri jalan ditengah terik matahari menuju sebuah rumah yang terparkir sebuah angkot tua, semoga saja pemiliknya punya kunci roda yang pas dengan baut ban mobilku.
“Assalamu alaikum...!” sapaku dengan wajah sedikit memelas didepan pintu rumah yang sedikit reot, maklum di kampung yang jauh dari kota.
“Wa alaikum salam.” terdengar jawaban seorang wanita namun belum nampak batang hidung yang punya suara. Mendengar suara itu kuberanikan diri sedikit melongo kedalam rumah itu....Opss...ternyata ada seorang wanita kira-kira berusia 25 tahunan sedang menyusui anaknya..
Oh.. my God lumayan juga parasnya untuk wanita ukuran di kampung ini, dan tentunya yang membuatku terkesima buah dadanya yang indah tampak terbuka sedang diisep sama anaknya yang masih berusia balita.
“ Maaf mbak .. apa saya bisa pinjam kunci roda mobilnya ?” tanyaku sambil tak putus mataku memandang sebuah keindahan , seraya mengkhayal jika aku yang menikmati buah dada yang indah itu...... “ Oh..sebentar pak saya Tanya dulu suami saya.! “ Jawab wanita tadi sambil terburu-buru menutup dada indahnya yang mungkin Ia sadar jika betapa aku menikmatinya.
Singkat cerita kunci roda tersebut berhasil saya pinjam dan bergegas kugunakan untuk mengganti ban yang bocor dengan ban cadangan. Tentunya dengan alasan mengucapkan terima kasih , kami sempat berbincang dan berkenalan.
“ Maaf pak .. Rencananya mau kemana.? Tanya wanita itu . “ Oh saya mau ke kota X dalam rangka tugas kantor “ Jawabku sekenanya. “ Sebenarnya saya juga mau ke kota itu untuk menemui saudara yang katanya berdomisili disana , tapi alamatnya belum begitu jelas dan kebetulan suami saya tidak bisa mengantar karena kendaraan Angkotnya masih rusak “ Kata wanita itu diamini oleh suaminya yang baru bangun tidur dan ikut menemani kami berbincang-bincang.
Pucuk dicinta ulam tiba begitulah kata pepatah, dengan tanpa melewatkan kesempatan untuk dapat berlama-lama dengan wanita itu, apalagi dia akan berangkat sendiri tanpa suami dan anaknya, dengan alasan suaminya masih harus menyelesaikan perbaikan angkot yang masih rusak itu. Apalagi aku memang hanya sendiri di kendaraaanku.
Sepanjang perjalanan kami ngobrol panjang lebar tentang segalanya dan akhirnya dapat kuketahui nama wanita itu adalah Erni. Sampai kami tiba di kota tujuan.
“Mbak Erni rencana mau nginap dimana ? kan hari sudah mulai gelap tentunya sulit mencari alamat saudaranya waktu begini “ tanyaku. “ Entahlah mas soalnya saya tidak punya cukup uang jika harus menginap di penginapan” Jawab Erni dengan sedikit kebingungan. “Bagaimana jika kita menginap dulu di penginapan tempat saya menginap, esok hari baru kita sama-sama mencari alamat saudara mbak itu !” Tawarku kepada Erni. “Tapi mas apa tidak merepotkan ?” tanyanya dengan nada ragu tapi mau. Kujawab “ Ya .enggak lah ..kan mbak Erni sudah menolong saya jadi tidak ada salahnyakan jika saya membalas pertolongan itu ..” Jawabku sembari dalam hati bersorak YESS..... . “ Ya deh mas .. Saya ikut mas aja !” Jawabnya pasrah.
Setiba di penginapan ternyata kamar yang tersedia tersisa 1 yang kosong yang lainnya sudah di booking calon tamu lainnya dan tidak bisa di ganggu gugat lagi soalnya sudah di bayar Full. “ Aduh mbak kamarnya Cuma ada satu yang kosong, gimana nih..” Tanpa menunggu jawaban langsung kujawab sendiri dengan sedikit memaksa “ Udahlah mbak.. Mbak tidur dikamar saya saja biar saya yang tidur di sofa “. “ Tapi mas ..” jawabnya ragu, namun akhirnya seperti kebo di cucuk hidungnya ikut dibelakangku menuju kamar sambil mengangkat tas Erni dan tasku sendiri.
Setelah masuk dalam kamar dan menyelesaikan segala urusan dengan room service yang mengantar ke ruangan yang ku pesan. Kami terdiam sejenak, dan Erni terduduk di sofa sambil memandangku bingung. “ Silahkan mandi dulu mbak.. itu handuk bersih dan ini sabun cair dan shampoo saya yang bisa mbak pake , saya rapikan dulu perlengkapan saya, nanti selesai mandi kita cari makan malam di luar saja , karena penginapan ini tidak menyiapkan makan malam yang sesuai dengan selera saya “. Sambil menyodorkan perlengkapan mandiku ke Erni untuk digunakan dan Erni nurut aja apa yang ku sampaikan.
Setelah semuanya beres kami keluar penginapan mencari rumah makan yang biasa aku datangi jika berkunjung ke kota ini. Sambil makan kami banyak bercerita , khususnya Erni dapat kuperoleh cerita jika ia baru 3 tahun menikah dengan suaminya yang masih kerabat dekat dan pilihan orang tuanya, namun dalam perjalanan pernikahannya suaminya kurang memberi perhatian selayaknya suami kepada istrinya selain hanya untuk melampiaskan nafsu sexnya, untuk urusan lainnya suaminya kurang mau tahu termasuk urusan mengunjungi saudaranya di kota ini.
Tibalah waktu kami kembali ke penginapan untuk istirahat, sesuai janjiku jika aku yang tidur di sofa sedangkan Erni di tempat Tidur. Maklum deh Erni masih menganut kebiasaan di kampung jika tidur harus menggunakan sarung dengan tidak memakai sehelai benangpun di badannya selain balutan sarung yang sudah agak kumal. Nampak jelas bentuk tubuh khususnya payudara yang kutaksir berukuran 36 B , menyembul di balik sarung yang dikenakannya yang terlihat dikeremangan lampu tidur yang menyala dengan redup. Hal ini membuatku semakin gelisah menahan gejolak adikku yang dari tadi ingin berontak terus tanpa aturan yang jelas.
Rupanya Erni melihat kegelisahanku dengan menyangka aku tersiksa jika harus tidur di sofa, padahal bukan itu penyebabnya, sehingga akhirnya dia pun bersuara. “ Mas .. Nggak bisa tidur ya. sudah mas disini saja. toh tempat tidur ini masih cukup luas “. Tentunya ini kesempatan emas 24 karat yang tidak boleh aku sia-siakan, dengan sedikit jual mahal aku menjawab “ ..Ya deh.. Memang agak kurang nyaman nih tidur di sofa, tapi mbak tidak keberatankan.”. “ Nggak koq mas silahkan aja “ jawabnya.
Bergegaslah dengan langkah seorang kesatria Majapahit menuju ke empat tidur samping Erni. Ternyata Erni sempat melihat ada yang menyembul dengan keras di balik celana pendek yang memang tidak mengenakan celana dalam kebiasaanku jika tidur. “ Ihh.. Mas ..itu apa yang berdiri dibalik celana mas..” Lugu erni bertanya. “ Ahh. mbak koq liat aja, ini kan gara-gara mbak juga “. Jawabku sekenanya sambil dalam hati berkata TUNGGU TANGGAL MAINNYA.
Sejenak kita berdua terdiam dengan pikiran masing-masing. Selanjutnya aku mencoba menyentuh tangan erni, dan tidak ada penolakan dari erni yang membuatku semakin berani menarik tangannya dan memeluk dirinya dengan sikap yang sangat mesra. “ Mas jangan panggil aku mbak ya. sebut aja Namaku “ Tiba-tiba Erni bersuara,” Oh ya.. “ jawabku. “ Maaf mas erni koq merasa nyaman dekat mas, tidak seperti suami erni yang tidak pernah memberikan kemesraan seperti yang mas berikan ini “ kata erni lagi, “ Akupun begitu er.. , awal melihatmu ingin rasanya aku memelukmu !” jawabku sedikit merayu.sambil memeluk dari belakang dan mencium bekang telinga selanjutnya leher bagian belakangnya, yang tanpa penolakan bahkan terlihat Erni begitu menikmati. Kuberanikan untuk mengelus kening selanjutnya turun ke dada dan terus meremasinya dengan halus terutama sekitar puting yang nampak kian mengeras. Tidak ada jawaban atau kata yang keluar dari mulut Erni selain desahan nafas yang semakin memburu tidak teratur, menandakan erni sudah mulai horny selanjutnya tanganku turun meraba perut dan terus menemukan rimbunan bulu-bulu tebal diantara dua lembah yang terasa mulai lembab selanjutnya mencair oleh lelehan air kenikmatan wanita yang sedang mendaki kearah puncak kenikmatan.
Tidak dinyana Erni membalikkan badannya melepaskan sarung kumal yang melapisi tubuh mulusnya yang baru kali inilah terlihat dengan jelas, dibalik keluguan wanita desa ternyata menyimpan suatu kekuatan yang mampur memecahkan naluri lelaki yang menggeliat dengan panasnya.
“ Mas.. !!!!!!”. sambil meremas adikku yang sudah ditelanjangi oleh tangan halus Erni seperti meremas jagung yang akan dirontokkan pipilnya.” Aku tidak pernah merasakan kenikmatan seperti ini dari suamiku...akhhh..akkhhhh !!!!!!”. Erni semakin tidak dapat menguasai dirinya, apalagi saat kulumat habis puting teteknya yang kian mengeras. Berangsur turun ke puser perut dan kelubang kenikmatan. “ Okhh..okkhhhh....mas ...nikmat....akhhkk...” Tak kuasa erni menahan erangannya.
Kita berdua sudah semakin larut dalam hasrat birahi yang bergelora dengan tubuh yang tak satu helai benangpun yang masih melekat , diterangi cahaya lampu tidur yang temaram. “ Erni aku sudah nggak tahan lagi ...pengen ngentot memek kamu !” Keluar kata dari mulutku yang semakin kurang ajar, karena adikku sudah berada dalam kuluman mulut erni yang dengan ganasnya melalap habis sampai ke pangkal batang bahkan biji pelirku pun tak luput dari sedotannya.
Erni rupanya mengerti dengan kata-kataku , maka dengan selangkangan terbuka dengan posisi WOT menelungkup memasukkan batang kontolku ke lubang memeknya secara perlahan tapi pasti , naik turun tidak beraturan ,” Oh.. Mas nikkkkkmattttt....!!!!!” Erni mulai mengoceh kesetanan , “ Mas kontolmu enak sekali.....” tambah erni. Akupun semakin keras memompa dan membanting tubuhnya ke kasur untuk merubah posisi dengan Doggy style, menggenjotnya dengan tetap meremas tetek erni, “ Mas aku cape....” keluh erni, Kubalikkan tubuhnya dengan posisi MOT sebagai posisi pamungkas karena kontolku sudah mulai terasa berdenyut keras, “ Ohkkhhh...mas aku nggak tahan ...akh..!!!!” Erni mengoceh dengan lemahnya, sementara remasan memeknya semakin memelintir batang kontolku , “ Oh..Erni tahan sebentar lagi aku juga mau keluar..” Pintaku kepada erni seembari meninggikan RPM genjotan kontolku di memek erni. Dan tiba-tiba “AKHH.....!!!!” Teriak Erni bersamaan dengan itu akupun tak dapat lagi menahan semburan sperma kontolku kedalam memek erni sambil tetap mengisap putting tetek erni yang kian mengeras.
Kita berdua tidak dapat menggambarkan apa yang terjadi tadi yang jelas aku dan erni sudah tidak bertenaga lagi untuk bergerak dan tetap membiarkan tubuhku tengkurap di atas tubuh erni dengan kontol yang masih tertancap di memek erni.
Semenit kemudian aku berangsur tertidur di samping tubuh bugil erni si wanita desa dengan ceceran air memek erni dan sperma kontolku yang membasahi tubuh dan sperei tempat tidur yang bercampur keringat kami berdua.
Tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 03.30 aku terbangun , dan mendapatkan erni masih tertidur dengan ceceran sperma dan air memek yang mulai mongering di badan kita berdua dan sprei tempat tidur , kubangunkan erni dan kuajak untuk bersih-bersih di kamar mandi.
“ Mas .. maafin erni ya, koq erni malah mengajak mas bercinta..” Kata erni menyesal namun masih menyimpan hasrat terpendam. “ Nggak apa koq er. aku juga senang dengan apa yang telah kita perbuat, habis kamu seksi sih bikin aku nafsu aja” kata ku nakal menggoda, sembari menyandarkan badannya ke dadaku. “ Akh..mas ini bikin malu aja..” sambil mencubit perutku. “ Jujur deh mas erni baru kali ini merasakan bercinta yang betul-betul membuat erni serasa terbang kea wan” sambung erni. Sambil mengelus kontolku yang mengecil tapi mulai nampak tanda-tanda akan bangun lagi.
“Mas. boleh nggak erni minta lagi..” Pinta Erni. WHY NOT pikirku, tapi gengsi dong kalo aku langsung mengiyakan. “ Gimana ya... tapi aku sudah cape nih “ jawabku untuk memancing pelayanan yang lebih ekstra tentunya, “ Trus gimana dong mas ? “ Erni benar-benar sudah memelas , “ Erni mesti tau dong apa yang ku mau ! “ Jawabku sekali lagi. Tanpa ba bi bu erni langsung mengulum kontolku dengan ganasnya dan tanganku tidak melewatkan untuk mengobok-obok tetek erni yang mulai mengeras juga, rupanya tak puas kontolku diisep, ia menggigit halus putting susuku yang membuat diriku terawang-awang ke langit tujuh.
“ Erni kita pindah ke sofa aja yuk !” sembari bangkit dari tempat tidur dan menuju sofa, gentian erni yang ku mandiin kucing dari ujung kaki sampai kuduknya. “ Ahkk.. Mas terus mas ...” erang erni. Erni benar-benar sudah tidak bisa menguasai dirinya sampai teriak-teriak sehingga harus dengan cepat kubekap mulutnya agar tidak mengganggu tamu lainnya di penginapan itu.
“ masssss.. cepat entot aku mas sudah tidak tahan nih...” suara lirih erni memintaku agar menusuk kontol ke memeknya. Blassss.... “ Akhhh.....” lirih erni sekali lagi.
Entah apa karena suasana malam itu yang semakin sepi atau memang setan sudah begitu dominant menguasai otak kami berdua, langsung aja dengan posisi erni yang nungging di sofa ku benamkan batang kontol ini yang juga sudah ingin mengakhiri permainan dashyat ini, kugenjot berulang-ulang kedalam lubang memek erni dan terakhir tersemburlah cairan maniku yang sudah encer akibat terlalu banyak yang dikeluarkan untuk memuaskan hasrat kami berdua “ Ohhhh. Erni...” Bersamaan dengan orgasmenya erni, yang membuat lututku semakin tak kuasa menahan lemasnya dan mengantarkan kami untuk terduduk lemas sejenak di sofa.
Akhirnya kami bersih-bersih dikamar mandi dan tertidur sampai pagi harinya. “ Mas kapan kita bisa ketemu lagi ?” Tanya erni. “ Aku akan menghubungimu lagi jika ada waktu Er..” jawabku.
Singkat cerita keesokan harinya aku mengantarkan erni menemui alamat saudaranya dan sebelumnya mampir di took hp untuk membelikan erni HP yang dapat aku gunakan bila ingin menemui erni. Kisah ini berlanjut ditempat yang lain dan kesempatan yang lain , tentunya tanpa sepengetahuan suami erni.
Sudah 2 minggu lebaran lewat , aku mulai disibukkan dengan kerjaan kantor yang mulai memadati hari-hariku, tak pandang bulu siang atau malam, bos seakan tidak mau tau dengan apa yang kurasakan.
Tanpa disadari hp ku sudah berbunyi sebanyak 3 kali tanpa pernah kujawab mengingat padatnya waktu yang mengejarku. Oh...ternyata ada telpon dari orang yang sudah lama tidak kutemui.Erni si wanita desa yang dulu penah kurengguk manis madunya.
“ Hallo...! “
“ Hei mas kemana aja tidak pernah menelponku ? “ suara erni menjawab diseberang sana,
“ Oh ya maaf aku sangat sibuk apa khabarmu ..? “ tanyaku lagi “ Aku baik-baik aja mas , kapan kita bisa ketemu aku kangen nih... banyak yang ingin kuceritakan sama mas “ Erni menjawab dengan nada memelas.
“ Ok lah minggu depan saya ada waktu lowong, bisa nggak erni dating ke kota ku ? “ jawabku sambil memberikan pilihan. “ Oh tentu... Aku sekarang sudah bebas karena suamiku sebulan yang lalu berangkat ke Arab Saudi menjadi TKI.” Jawab Erni menerangkan keberadaan Suaminya.
Waktu berlalu seminggu kemudian sesuai janji yang kusampaikan, Erni datang ke kotaku dengan menggunakan angkutan bus umum yang kujemput di Terminal batas kota. Dan dengan bahagianya ku sambut kedatangan Erni yang terlihat cukup lelah karena harus menempuh perjalanan dengan kendaraan yang kurang begitu nyaman bagiku, karena tidak dilengkapi dengan AC.
Segera kuantarkan Erni dengan perlengkapannya menuju ke sebuah penginapan sekelas hotel berbintang kelas 3 yang membuat takjub mata Erni yang tidak menyangka akan menerima sambutanku, tentunya hal ini tidaklah menjadi suatu yang menyulitkan dibanding penghasilan dan fasilitas yang diberikan kepadaku sebagai salah satu tenaga fungsional di perusahaanku yang layak mendapat fasilitas yang memadai sesuai kontrak kerja yang ku tanda tangani awal bekerja di situ.
Aku mengerti Erni begitu lelah sehingga tidak sedikitpun aku mau menyentuhnya , biarlah erni membersihkan badannya dan beristirahat, sementara aku kembali ke kantor merampungkan sisa pekerjaan yang harus diselesaikan.

Sore itu sekitar pukul 16.30 waktu setempat aku menuju ke hotel tempat Erni ku inapkan, dengan tentunya tidak lupa sebelumnya mampir di butik terdekat , membelikan beberapa potong gaun dan Lingerie yang cocok dengan tubuh Erni, karena kutahu apalah artinya seorang dari desa dengan penghasilah suaminya yang seadanya takkan mampu membelikan pakaian seperti yang kubelikan ini. Padahal aku ingin Erni tampak menarik saat kubawa menikmati kehidupan kota malam ini.
“ Eh mas sudah dating, maaf aku baru mandi belum sempat berpakaian rapih “ Erni menyambutku dengan balutan handuk yang nampak garis dan lekukan tubuhnya yang sangat jelas walau tertutup handuk. Glek.. Kutahan nafasku untuk mengatur keseimbangan gerakan yang berada dalam celana dalam ku melihat tubuh Erni yang memang sudah cukup lama aku rindukan.
“ Erni sini sebentar “ Ujarku memanggil erni yang akan beranjak kekamar mandi , “ I yam as ada apa ? “ Erni bertanya sambil mendekat kearah ku. Sehingga begitu dalam jarak capaianku kurengkuh Erni dan ku cium dengan penuh nafsu ke dua belah bibir yang merah merekah asli tanpa sapuan lipstick.
Ciumanku rupanya mendapat balasan yang tidak kalah ganasnya sambil terdengar erangan-erangan kecil saat bibirku menelusuri leher dan melumat habis dua gundukkan dengan ukuran 36 B yang belum tertutupi oleh BH atau apapun sehingga aku bebas seliar-liarnya memainkan peranan ini.
“Akh.. Mas .akkkkuuuuu ...kangggggennn..massssss..... .” terdengar lirih suara ERNI merintih kenikmatan saat tubuhnya kutidurkan di tempat tidur hotel , sambil tetap lidahku mempermaikan pentil tetek erni secara bergantian, dan terus..menjalar sampai ke pusar di perut erni..” Akh..masssssss....ennaaakkkkkk khhhhssssss....” lirih erni yang menambah sembangatku untuk terus bertarung.
Menyadari tubuhnya sudah telanjang bulat tanpa satu pun benang yang melindungi, Erni berusaha bangkit mengambil alih posisi dengan membanting tubuhku ke bawah dan melucuti baju dan celanaku hingga tidak tersisa sedikitpun secarik kain untuk menutupi tubuhku. Dan meraih batang kenikmatan yang sedari tadi sudah berdiri dengan tegak, selanjutnya memasukkan kedalam mulut mungilnya yang dihiasi oleh bibir yang sexy dengan terus..menyedot kelur masuk tanpa memberiku kesempatan untuk mengatakan jangan...n” Ohh...nikmat sekali Errrr.......terus sayyy.....” ucapku meracau sebelum menyadari jika lubang vaginanya yang indah sudah dipertontonkan di mukaku, sehinggga tanpa membuang kesempatan kami melakukan posisi 69.
“Erni.. aku rindu kamu... “ ucapku sambil menikmati sepongan Erni di kontolku yang sudah mulai terasa ada kedut-kedutannya. Aku menegakkan posisi tubuhku dari posisi 69 sementara Erni masih melumat habis kontolku hingga dasar batangnya, sehingga terasa gigitan bibir erni di biji pelirku, akupun mengimbanginya dengan meremas kedua belah tetek erni yang sudah-sudah sangat keras menjulang karena dibaluti oleh nafsu yang memuncak.
Setelah beberapa saat kami merubah posisi ke posisi klasik (MOT) , erni dengan lembutnya membelai kontolku untuk dibimbing ke dalam lubang pepeknya secara perlahan-lahan, “ Akhhhhhssssss.....” Erni mengulangi meracau dengan lirih ssat batang kontolku mendesak kedalam lubang memek erni dengan sambil membelai wajah dan kepala erni sedangkan kaki erni mengapit dan menjepit tubuhku seakan tidak rela kontolku yang sudah menancap di lubang memek erni lepas.
Akupun tidak pernah rela melepaskan kenikmatan ini dengan memberikan efek vibra keluar masuk kontolku secara cepat ke dalam memek erni yang berakibat tersemburlah teriakan kecil dari mulut erni “ Ohhhhhh....massssss...eennnnnn aaaakkkkkk !!!!!!!!!!!!!!!!”
Beberapa menit kemudian dengan posisi yang tidak berubah terasa kontolku semakin kedut-kedutan, “ Oh.. erni aku rasanya mau keluar “ .” Tahan dikit mas erni mau keluar juga, kita sama-sama yah “ jawab erni memelas. Tentunya mendapat sinyal seperti itu kuperkuat getaran vibrator alami ku yang terasa mulai kedut-kedutan. “ Ohhhh...ohhhhh.ohhhhh...mas ...aku keluuuuaaarrrrrrr....” Jerit Erni mengimbangi keluhan lirihku saat lahar panas telah menyembur dari pipanya “ Ohhhhh.....”.
Pertarungan selesai aku melihat jam menunjukan pukul 17.15 , jadi kami ngentot kurang lebih ¾ jam , kulihat Erni terkulai lemas di sisiku dengan percikkan air mani yang tersembur saat gerakan ngentot kami yang tidak terkontrol.
“Er.. mandi yuk, kitakan belum makan malam ?” ajakku ke Erni yang terliat enggan membuka matanya setelah melepaskan rindu birahi yang ditahannya selama ini. “ I ya mas kita barengan aja” jawab erni sambil menjulurkan tangannya minta ditunutun kekamar mandi akibat lututnya yang masih lemas.
Malam itu kami menghabiskan waktu di sebuah café dengan pemandangan menghadap ke laut , sungguh indah panorama malam itu, apalagi Erni dengan balutan gaun malam yang kubelikan khusus untuk erni, hilang sudah sosok erni sebagai wanita dari desa, semuanya terpoles dengan balutan suasana kota.
Cukup panjang lebar erni bercerita mulai dari kisah suaminya yang mulai tidak betah dengan kehidupannya sekarang sehingga ingin mengadu nasib menjadi supir di Negara Arab sana, hingga persoalan kehidupan perkawinannya yang mulai goyah akibat suaminya sudah mulai tergoda dengan gadis lain.
Menjelang tengah malam kami kembali ke hotel dimana aku dan erni akan menginap menghabiskan segala kerinduan birahi yang telah lama kunanti.
Erni beranjak menaiki tempat tidur dengan Lingerie tipis sedang kan aku mengenakan kaos t shirt dan celana model hawai tanpa menggunakan CD. Sesaat kemudian erni merapatkan tubuhnya di dekapanku dan kucium dengan mesra kening selanjutnya di saksikan keremangan malam dengan lampu kamar yang temaram kukecup bibirnya, ernipun membalas dengan kecupan yang tak kalah mesranya. Entah siapa yang memulai kami berdua sudah saling melepaskan balutan kain yang menempel di badan hingga nampaklah dikeremangan lampu redup dua tubuh yang saling menyatukan diri seakan tak perisahkan.
Payudara erni semakin mengeras dengan jilatan bibirku yang kian ganas yang mengalir dari payudara hingga ke bawah pusar dimana terdapat sebuah gua kenikmatan yang dirimbuni oleh padang rumput hitam yang mengeluarkan bau khas yang semakin membawaku untuk menyiraminya dengan jilatan-jilatan kenikmatan yang hanya Ernilah bisa menterjemahkan rasa itu, Sementara itu Erni tidak mau ketinggalan dalam permainan ini , dengan meremas-remas batang kontolku yang sedari tadi juga sudah berontak untuk tetap berdiri dengan angkuhnya.
“Mas...puaskan aku massss..” Erni meminta dengan lirih di telingaku. “ Tentu sayang ...” akupun menjawabnya dengan terbata-bata akibat remasan dan kuluman erni terhadap batang kontolku yang kian mengeras dan membesar tidak seperti biasanya.
“Ahkkkhhh..Uhhhkhhhh...” erni terus mengerang menikmati saat kontolku secara perlahan kumasukkan kedalam liang memeknya yang mulai licin oleh cairan kenikmatan yang keluar dari sumbernya.
“Mas...puaskan aku massss..” Erni meminta dengan lirih di telingaku. “ Tentu sayang ...” akupun menjawabnya dengan terbata-bata akibat remasan dan kuluman erni terhadap batang kontolku yang kian mengeras dan membesar tidak seperti biasanya.
“Ahkkkhhh..Uhhhkhhhh...” erni terus mengerang menikmati saat kontolku secara perlahan kumasukkan kedalam liang memeknya yang mulai licin oleh cairan kenikmatan yang keluar dari sumbernya.
Entah kami sudah menghabiskan berapa banyak waktu, karena saat itu yang ada hanyalah kenikmatan birahi yang berulang-ulang kami capai, sehingga pada akhirnya kami menghabiskan malam itu dengan tidur tanpa dibalut sehelai benangpun hingga kokok ayam jantan di pagi hari yang membangunkan kami berdua.
Keesokkan paginya...
Walau ayam sudah berkokok dengan riuhnya rupanya mataku benar2 sangat sulit untuk dibuka, hingga entah bagaimana kisah ini berulang dalam keadaan terlelap aku merasakan ada sesuatu yang meremas-remas batang penisku yang terasa sangat nikmat, entah lagi bermimpi atau tidak yang jelas begitu aku tersadar aku melihat Erni dengan penuh nafsu meremas-remas batang kontolku yang nampak mulai menegakkan keberaniannya dengan menggesek-gesekkan bibir vaginanya ke pahaku yang penuh ditumbuhi bulu seraya mendesis..”akhss..!!!” . Tersadarku saat itu jika Erni sudah ingin memulai lagi permainan ini, “ Kenapa sayang ? “ Tanyaku kepada Erni pura2 bingung. “ Oh.. mas Erni pengen lagi.” Pintanya lirih. Tanpa menunggu jawaban dari ku Erni langsung menjilati seekujur tubuhku khususnya di daerah sekitar perut hingga Pelirku yang mulai kedut-kedutan akibat rangsangan yang dilakukan Erni. “Sabar sayang.akupun tidak akan melewatkan kenikmatan ini” Kataku dengan nafas yang memburu.
Aroma bau sperma dan cairan memek Erni yang belum sempat di bersihkan hasil pertarungan tadi malam begitu membaur menambah rangsangan yang mengasyikkan bagi kita berdua. Dan disaat Erni mulai melahap habis batang kontolku kedalam mulut mungilnya , kuraih selangkangan Erni yang terbuka dan tentunya mulutku menjilati dengan sedikit menggigit halus kelentit ERNI sehingga membuat erni begitu menikmatinya. “Ups..ups..” Suara erangan erni yang tertahan akibat masih mengulum batang kontolku yang sudah kembali menunjukkan keaslian bentuknya. “ Oh.erni nikmatttttt...” Kataku lirih .
Tubuh erni kubalikkan ke posisi Misionary dengan mengganjal bongkahan pantat erni dengan bantal dan kumasukkan Batang kontolku ke dalam liang kenikmatan dengan nakalnya ku goyang-goyangkan yang menimbulkan suara Cepak.cepok.cepak..cepok... “ Ohkksssss...massss..nikmat...! “ sekali lagi erni menjerit nikmat ketika aku menggoyangkan batang kemaluanku seakan mengebor dengan RPM yang tinggi.
Setelah berjalan beberapa puluh menit, aku membisikkan kata ke telinga Erni.” Say .. Kamu pindah ke atas..” Tanpa menjawab Erni menuruti kemauanku , dan dengan posisi tegak dengan wajah menutup mata menghadap ke langit-langit kamar, Erni menggoyangkan pantatnya dengan sekali-kali memutar bongkahan pantat indahnya yang menyebabkan kedua payudara indah itu bergerak naik turun mengikuti langkah irama gerakan WOT erni yang diiringi suara erangan seperti seekor Srigala yang melolong saat bulan Purnama.
“Mas...aduh. aakssss...kuuu.. mau keluarrrrrrr...” Erni melolong. “ Tahan sayang ... akupun terasa mau keluar jugahhhh..” Jawabku memohon untuk keluar bersama-sama.
“Akhhhh...sayangggggg.. sudah nggak tahannnnnnn..” Erni menjerit dan disaat bersamaan pula aku mengeluarkan semburan lava dingin dari sumbernya.” Ohhh...yessssssss...!!!!!”
Bagai mahluk yang sudah tidak bernyawa kami berdua ambruk di tempat tidur hotel akibat kehabisan tenaga setelah pertarungan yang maha dahsyat di pagi hari ini. Namun hal itu tidak berlangsung lama karena selang beberapa menit dengan saling memapah kami berdua berdiri menuju kamar mandi dan berendam di Bathub dengan kucuran air hangat , untuk selanjutnya berkemas berpakaian dan menuju restoran hotel untuk sarapan pagi.
Hari ini merupakan sisa waktu yang akan kami habiskan sebelum Erni kembali ke Desanya setelah mendapat khabar bahwa sang suami akan kembali ke kampung halamannya akibat ada permasalahan di tempat kerjanya di Saudi Arabia sehingga ia harus kembali lebih cepat dari waktu yang direncanakan.
Tiga bulan berikutnya...
Erni mengabarkan bahwa Ia sudah telat menstruasinya yang tentunya adalah hasil pertarungan nafsu birahi kami berdua. Untung deh Suami Erni juga sudah kembali sehingga tidak ada kecurigaan jika janin yang dikandung Erni adalah hasil sebuah peselingkuhanku dengan Erni yang indah. Entah akankah terulang lagi hanya kami berdua yang tahu.
Share: