Fierah Tersayang

aku mula kenal dia kt pasar ramadhan..aku tlg kawan aku niaga...sebelum tu aku intro skit ttng aku k...aku ni xla hensem mn...tp mns tu ada ar jg...hehehehe...aku ms jmp dia nh aku malu2 ckit...aku krg bese ngan gurl...tapi ms aku nk nom dia bknmain payah nk dpt...ye ar berpada ar jg coz dr pakaian dia pn desence...tudung ttup dada...baju pn t shrt pjg...tp aku dpt jg nom dia.mlm 2aku xtdo men msg ngan dia...lm gak aku mlayan sblm kuar ngan dia..mula2 ajak kuar pn dia xnk...tp bl aku usha2 dia nk jg...mcm bese kuar aku ajak lpk town...tngk movie...kt dalam pn dia jh ckit dr aku...tp bila dh sjk sgt dia rpt ckit...aku pn mengerakan jentera2 aku...ml2 aku french kisz dia...xksh tp masam skt mk dia...aku plk pn dia xksh coz dh sjk sgt la 2..tgn aku mula ar meraba blkng dia...dia snym kt aku...aku cb2 ar seluk kt dalm bj dia...main luar je...blm p kt bra lg..dia da jg tepis2...yp lm2 dia rela kn jg...aku tgk di da melayan...aku kis lipz dia...men lidah...dia xda respon...aku suwo dia wat...dia fllw je..wayng pn hbs tp sumpah aku xtau pe pn jln ct 2...ms blk aku p lpk kdi mmb aku..kt kdi 2 ada toilet...aku p membeseh la....aku col dia suwo dia dtg kt c2...aku mnt tlg la...dia dtg je trs aku plk n kiss dia...aku raba dia..puting dia wrn pink...cara la wei...aku pn xtau pe setan yg merasuk smp aku jd mcm2....aku bk baju dia.aku hisap puting dia....dia ngerang...bl aku nk bk suar dia...dia tepis tp aku pks gak...last2aku dpt jg...aku lick pussy dia...rs apple...bl dh dpt lick dia ngerang...plan23 aku tongeng dia...tp sblm 2aku PKS dia isap aik aku yg kiut 2...dia hsp...bl dia dh tunggeng aku pn dgn plan2 msk kn adk aku...ml2 msk dia tlk2 bdn aku...skt dia ckp...aku pgng tgn dia...suwo dia thn...lm ckit br adk aku dpt msk...bl aku tarik sorong aku tgk da darah kt adk aku...sah2 la dara dia da kn robek dek aku...lbh krg20 mnt gak...dia xhnt nangs...ms dh nk pancut aku kuar kn adk aku...aku suwo dia hsp...aku pnct dlm mulut...best...kuar dr c2 mmb aku pndg menganjing...dia ngn muka sadis dia...tp 2ar last n terakhir aku main gurl...aku xnk wat maksiat g...makin hr makin tua...bkn makin muda...aku tkt seksa kubur...pd fierah maafkn aku...andai ko bc...dr aku azam...
Share:

Farhan Anak Lelaki Ku

Pada Jumaat malam itu aku pulang ke rumah 20 minit lebih awal. Keadaan rumahku sunyi sepi. Farhan anak lelakiku tentunya masih belum pulang. Aku mengambil keputusan untuk menukar pakaian yang lebih selesa. Keputusan yang ringkas itu memulakan rangkaian peristiwa yang telah menukar cara hidupku buat selamanya.
Bila aku berjalan masuk ke bilikku, aku terpaku tidak bergerak. Aku dapati Farhan sedang baring di atas katilku, berbogel sepenuhnya. Sebelah tangannya kemas menggenggam kemas batang pelirnya yang panjang. Matanya terpejam dan dia menggoncang pelirnya dengan laju. Aku tahu sepatutnya aku keluar dari situ, tetapi aku sangat terkejut dan terpegun dengan aksi tersebut.
Rasanya seperti sudah lama tetapi aku hanya berdiri di situ kira-kira 10 saat sebelum anakku mula mengerang. Dia menggoncang batang pelirnya dengan ganas dan laju menyebabkan erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba badannya mengeras dan air maninya terpancut keluar ke dada dan perutnya.
"Uuuhhg, Yesss, Mak, Han dah penuhkan cipap mak dengan air mani Han," keluh anakku..
"Hahh?!," aku terpaku. Terperanjat dengan kenyataan yang aku adalah subjek fantasinya.
Sebaik sahaja aku mengeluarkan kata-kataku tadi, mata anakku terbeliak luas. Dia berpusing ke arahku dengan wajah ketakutan. Ianya bukanlah sesuatu yang kelakar, tetapi aku bertungkus-lumus menahan diri dari ketawa. Dia masih lagi memancutkan air maninya dan cuba untuk menghalang pancutan tersebut dengan tangannya. Air maninya memercik ke tapak tangannya dan memantul tak tentu arah.
Dia bingkas bangun, tapak tangannya masih menutup pelirnya. Aku sedang berdiri di tengah-tengah pintu, satu-satunya jalan keluar dari bilik tersebut.
"Han mintak maaf mak," dia merayu dan terus menuju ke arah pintu.
Aku terpaku di tempat aku berdiri semasa aku melihat dia menuju ke arahku, dengan air maninya menitis ke lantai. Dia menyelit di tepiku dan terus keluar. Aku memusingkan badan dan dapat melihat pungungnya semasa dia bergerak ke ruang tamu dan terus masuk ke biliknya. Aku seperti kehilangan kata-kata akibat dari apa yang telah aku lihat sebentar tadi.
Menjadi seorang ibu tunggal bukanlah sesuatu yang mudah. Suamiku meninggal di dalam kemalangan jalanraya semasa anakku berumur 5 tahun, 13 tahun lalu. Aku duduk di atas katil dan menarik nafas dalam, berperang dengan perasaanku.
Jujurnya aku akui kadangkala aku seperti tidak dapat menahan rasa ghairahku. Aku memang inginkan batang pelir lelaki memenuhi ruang cipapku yang sudah lama gersang.
Aku memang pernah cuba bercinta, tetapi akhirnya terputus di tengah jalan. Aku menukar pakaian dan terus ke ruang makan. Semasa aku melalui bilik anakku, aku memanggilnya, "Mak nak order pizza untuk makan malam ni. Han nak jenis yang macam mana?"
Suasana senyap seketika sebelum aku mendengar jawapan anakku, "Han tak kisah mak."
Aku dapat rasakan yang anakku malu dengan peristiwa tadi. Apabila pesanan pizza sampai ke rumahku, aku memanggil lagi, "Han, pizza dah sampai. Jom makan."
Hatiku sayu apabila melihat anakku keluar dari biliknya. Dia tunduk merenung lantai dan mengucapkan kata-kata maaf sekali lagi sebelum duduk di meja makan. Kami makan dengan senyap. Sepatah pertanyaanku di jawab sepatah juga. Wajahnya masih merah dan tidak berani merenung mataku.
Selepas makan, anakku kembali ke biliknya. Aku pasti dia mengalami ketakutan yang amat sangat. Aku memujuknya keluar dari bilik untuk menonton TV bersama-sama.
Lewat malam itu Han berkata, "Han masuk tidur dulu ye mak. Nite,"
"Good night sayang," balasku.
Aku rasa aku perlu mententeramkan hatinya. Sebelum naik ke katil aku mengambil keputusan bahawa aku tidak harus membiarkan keadaan ini berlanjutan. Aku mengenakan tee shirt panjang untuk menutup tubuhku dan terus ke biliknya.
"Han, boleh tak mak nak bincang sikit dengan Han?"
"Boleh, masuklah mak."
Anakku telah sedia berbaring di atas katilnya. Selimutnya ditarik hingga ke dada dan dia tidak memakai baju. Mungkin bogel agaknya, fikirku. Aku membuang fikiran tersebut dari mindaku dan duduk di katilnya. Aku mengusap rambutnya seperti yang aku lakukan semasa anakku masih kecil dan berkata, "Han, cuba jangan rasa malu. Tak ada apa yang perlu dimalukan, semua orang pernah melancap kan?"
"Han tau," dia membalas. Dia merenung ke lantai dan menambah, "Tapi mak nampak Han, uhm, ahh, masa Han buat dan uhm, uhm, mak nampak Han telanjang."
Farhan mengangkat mukanya perlahan. Matanya merenung betis dan pahaku, kemudian terhenti di buah dadaku. Aku dapat merasakan yang putingku mula mengeras semasa dia merenung bukit kembarku. Sungguhpun T-shirt panjangku adalah dari kain yang agak nipis, ianya sempurna menutup kedua-dua buah dadaku dari pandangan luar. Tetapi T-shirt tersebut agak sendat, dan mengesahkan lagi bahawa aku tidak memakai bra.
Aku nampak matanya mengikut pergerakan buah dadaku semasa ianya sedikit berayun semasa aku berdiri. aku berpusing dan berjalan ke pintu. Aku menoleh ke belakang dan mendapati anakku sedang merenung kakiku.
"Selamat malam sayang, I love you."
"Love you too mak," balasnya.
Aku menutup pintu dan terus ke bilikku.
Keesokkan harinya, keadaan masih tidak berubah. Farhan masih kelihatan murung. Dia banyak menghabiskan masa di dalam biliknya. Malamnya sebelum tidur, aku ke biliknya lagi.
"Han, kita kena selesaikan masalah ni. Seperti yang mak bagi tau malam semalam, semua orang melancap. Han cakap Han malu sebab mak nampak Han telanjang. Habis selama ni siapa yang tukar lampin Han kalau bukan mak?"
"Itu lain mak.Kan masa tu Han kecik lagi."
"Tak de beza Han. Lagipun, selepas ayah kamu meninggal, mak pernah nampak pelir lelaki lain sekali dua," aku membalas dengan tenang.
Aku memandang wajahnya, tetapi matanya sedang merenung tidak berkelip ke arah buah dadaku. Pelirnya ku rasakan sedang menegang di bawah selimut. Kemaluanku mula lembap setelah mengetahui aku menjadi fantasi seksnya. Aku menarik nafas dalam, dan meletakkan tapak tanganku di atas dadanya. Jantungnya ku dapati berdegup kencang.
Aku mula mengusap lembut dadanya dan berkata, "Melancap adalah sebahagian dari tumbesaran, semua orang lakukan. Mak rasa yang terbaik untuk kita lakukan ialah keluarkan anggota badan Han yang sedang terseksa ni."
Aku menarik turun selimutnya, mendedahkan batang pelirnya yang menegang keras.
"Mak, apa mak buat ni?" teriak anakku. Tangannya dengan cepat melindungi batang pelirnya.
"Mak nak tunjukkan yang tak salah kalau kita melancap. Mak rasa kalau mak tolong Han melancap kali ni, mungkin Han akan kurang sikit rasa malu. Sekarang, alihkan tangan Han. Mak nak tengok batang yang dah tegang tu."
Farhan mengalihkan tangannya dan batang pelirnya yang tegang itu kelihatan di mataku.
"Cantik, besarnya," aku memberitahunya, berharap dapat membina keyakinannya.
Aku memegang tangannya dan meletakkannya kembali ke batang pelirnya. Kemudian dengan perlahan aku memandu tangannya bergerak ke atas dan bawah di sepanjang batangnya sebelum melepaskan tanganku.
"Han teruskan goncang. Goncang sampai Han pancut."
Farhan memandang ke arahku dan aku tersenyum. Anakku mula menggoncang pantas. Pergerakan tubuhnya mula tidak terkawal. Tiba-tiba dia berhenti dan mengalihkan tangannya.
"Kenapa Han?" tanyaku.
"Han nak uhm, ahh, umm…"
"Itu lah tujuan kita kan. Han nak pancut ye?" Aku membongkok sedikit dan meletakkan batang pelirnya di dalam genggamanku. Aku mula menggoncang perlahan dan bertanya, "Macam mana Han rasa?"
Apa yang anakku boleh lakukan ialah mengeluarkan erangan perlahan. Pinggulnya mula tersentak dan goncangan ku makin pantas.
"Mak nak Han pancut untuk mak," aku memberitahunya.
Erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba aku mendengar jeritan halus anakku.
"Han nak pancut mak."
Aku memicit halus telurnya dengan tanganku yang sebelah lagi dan menambahkan kelajuan goncanganku. Tiba-tiba tubuhnya mengeras dan keluhan berat keluar dari bibirnya. Aku dapat merasakan telurnya berdenyut dan pancutan air maninya yang pertama keluar dari hujung pelirnya.
"Uhhg," keluhnya lagi semasa aku merasa air maninya memancut lagi.
Aku terus menggoncang perlahan batangnya, memerahnya sehingga kering.
"Tak ada apa yang nak dimalukan, Han?" Aku tersenyum dan melihat pelirnya yang sedang melembut. Air maninya masih berbaki di hujung pelirnya dan di perut dan dadanya.
"Biar mak lapkan," kataku.
Dia memandangku atas bawah semasa aku berdiri, merenung kakiku dan ayunan buah dadaku. aku sedang memakai T-shirt panjang yang sama seperti malam semalam dan dapat merasakan putingku yang mengeras di sebalik kain yang nipis itu.
Aku kembali dengan sehelai tuala kecil, dan aku dapati mata anakku tertumpu pada putting kerasku yang jelas kelihatan. Dia tidak bergerak, batang pelirnya yang mengecil masih terdedah. Aku menghulurkan tuala tersebut kepadanya dan berkata, "Bersihkan badan Han dan lepas tu tidur."
Dia tersenyum dan berkata, "Terima kasih mak, atas segalanya."
Aku cuma tersenyum puas. Aku kembali ke bilikku dan menutup pintu. Aku melepaskan baju yang ku pakai dan naik ke atas katil. Tanganku dengan pantas menuju ke arah kemaluanku.
“Sekarang adalah giliranku,” fikirku.
Aku memasukkan sebatang jari ke dalam rongga kemaluanku, melumurkannya dengan air maziku. Aku kemudiannya mula menggentel kelentitku. Aku memicit putting kiriku dan menggentel kelentitku lebih pantas. aku menerang perlahan dan "Yesss," aku mencapai kemuncak orgasmeku.
Selepas puncak kenikmatan ku reda, aku terus tertidur lena sambil tersenyum.
Keesokkan paginya, Farhan telah kembali menjadi dirinya yang asal. Ceria dan bersemangat seperti tiada apa yang telah berlaku.
"Berjaya juga aku akhirnya. Mungkin ianya di luar batas kesopanan, tetapi sangat berkesan."
Aku bertolak ke tempat kerja dengan hati yang sangat gembira. Aku pulang ke rumah petang itu seperti waktu biasa.
"Han, mak dah balik," laungku.
Tiada jawapan dari anakku, jadi aku menuju ke bilikku untuk menukar pakaian. Apabila tiba di bilikku, aku mendapati anakku ada di dalamnya. Dia sedang berbaring bogel di atas katilku dengan tangannya menggenggam batang pelirnya. Dia meneruskan goncangan perlahannya sambil memandang ke arahku. Aku kehilangan kata-kata.
Farhan memecah kesunyian, "Mak kata tak de masalahkan kalau Han melancap?"
Aku memandang ke arah pelirnya yang tegang dan berkata, "Uhh, mak rasa mak pernah cakap macam tu. Selalunya orang melancap sembunyi-sembunyi, tapi mak rasa tak apa."
Anakku tersenyum dan berkata, "Boleh tak mak buat sampai Han pancut macam malam tadi?"
"Tak," balasku. "Sebab mak rasa Han dah boleh buat sendiri."
Aku berdiri di ruang pintu dan melihat tangannya menggoncang pelirnya. Aku tersenyum apabila perasan yang dia sedang memandang ke arahku. Pandangan matanya bersilih ganti antara buah dadaku dan wajahku. Aku memandang kembali ke arah pelirnya yang mula mengeluarkan air mazi. Han mengerang kuat dan tubuhnya mengejang apabila air maninya memancut membasahi dada dan perutnya. Setelah selesai, dia mengalihkan tangan dari pelirnya.
"Nanti mak ambilkan tuala."
Aku membasahkan tuala tersebut dengan sedikit air. Aku terus naik ke atas katil dan duduk disebelahnya.
"Pengotor lah anak mak ni!" aku mengusik. "Lepas buat kotor, suruh mak bersihkan pulak."
Kami berdua tertawa. Aku mengesat air mani dari dada dan perutnya, kemudian terus ke batang pelirnya.
"Thanks mak," kata anakku.
"Sekaranag Han keluar, mak nak salin baju."
"Boleh Han tengok?" tanyanya.
"Tak, tak boleh. Sekarang Han pegi pakai baju, lepas tu Han tolong mak siapkan makan malam."
Perkara tersebut menjadi acara rasmi pada minggu seterusnya. Aku dapati aku menjadi lebih selesa melakukannya setiap hari. Aku akan duduk di sebelahnya di atas katil membelai rambutnya semasa dia melakukan onani.
Satu malam, aku rasa Farhan melakukan sesuatu yang memeranjatkanku dengan sengaja, tetapi dia melakukannya seolah-olah dia tidak sengaja. Dia menggoncang pelirnya dengan ganas dan tiba-tiba memberitahu yang dia hampir terpancut. Semasa air maninya mula memancut, dia mengarahkan pelirnya kearah ku dan air maninya memancut ke atas skirtku.
"Oh," kataku lantas berdiri. "Ini skirt dry clean Han."
"Sorry," katanya. "Han tak sengaja mak."
"Yelah tu, takkan tak boleh kawal," balasku.
Keesokkan malamnya Farhan telah bersedia menantiku dengan pelir yang tegang di tangannya. Aku terus naik ke atas katil dan duduk di sebelahnya. Pelirnya telah sedia keras tetapi dia masih belum mula menggoncangkannya. Dia memandang ke arahku dan berkata, "Mak, baik mak bukak pakaian mak supaya tak kotor."
Aku memandang ke arahnya dan berkata dalam nada yang serius, "Han rasa boleh kotor ke?"
"Mak tak tau apa akan berlaku."
Aku mendengar satu suara di dalam mindaku berkata "Jangan, jangan buat macam tu."
Tetapi apa yang keluar dari mulutku ialah, "Mungkin ianya idea yang baik."
Mata anakku membesar semasa dia menyaksikan aku menanggalkan bajuku. Tumpuannya tertumpu pada bra hitamku.
"Ok, mak dah buka," kataku.
"Mak tak nak bukak kain mak?" Tanya Farhan.
"Kalau Han rasa itupun idea yang bagus," balasku.
Suara dalam mindaku bertambah kuat, tetapi kainku telah aku lucutkan dengan satu pergerakan yang pantas. Aku berdiri di situ dengan bra dan panties yang berwarna hitam. Aku merasakan cipapku mula basah.
"Mak nampak hebat," Farhan terpaku. "Tapi Han takut bra mak nanti kotor juga. Han rasa baik mak bukak."
Suara mindaku kini menjerit, "Jangan lakukannya! Kau tahu ianya salah, dia anak kau!"
Tetapi tubuhku tidak menghiraukannya, tanganku bergerak kea rah kancing braku dan membukanya. Aku melorotkan talinya dan braku jatuh ke lantai. Buah dadaku kini terdedah untuk tontonan mata anakku. Putingku mengeras dan ianya menjadi fokus anakku sekarang.
"Wow," ujarnya. "Cantiknya tetek mak."
Aku merasakan putingku makin mengeras akibat renungan anakku. Aku tetap berdiri di situ kira-kira 5 minit membiarkannya merenung ke arah buah dadaku yang bersaiz 'B'.
Akhirnya aku menunjuk ke arah pelirnya dan berkata, "Han kena beri tumpuan pada benda yang lain," mengingatkannya agar meneruskan aktiviti onaninya selain dari merenung buah dada besarku.
"Tapi, Han takut panties mak pun akan kotor jugak nanti."
Suara mindaku kembali menjerit semasa kedua tanganku bergerak ke arah pantiesku.
"Han pikir patut ke mak bukak?"
Sinar mata Farhan meyakinkan aku supaya meneruskan langkah seterusnya. Aku membongkokkan sedikit tubuhku, matanya bertumpu pada kedua-dua buah dadaku yang sedikit bergoyang akibat pergerakanku. Aku tersenyum memandang wajahnya.
Farhan tidak dapat menentukan arah mana yang harus dilihat, pada buah dadaku yang bergoyang lembut atau pada kemaluanku yang secara perlahan mula kelihatan. Matanya terus ke kemaluanku apabila pantiesku jatuh ke buku laliku.
Aku bergerak ke tepi katil dan berdiri dengan kedua kakiku sedikit renggang. Bulu kemaluanku yang agak lebat tidak menghalangnya untuk menyaksikan juga bibir kemaluanku.
Farhan kehilangan kata-kata, tetapi raut wajahnya menggambarkan seribu perkataan yang tidak terucap. Aku pula tidak pernah merasakan keghairahan seperti ini sepanjang hidupku. Aku duduk di sebelahnya di atas katil, memberikan anakku pandangan secara dekat putting buah dadaku kepadanya.
Dia menghulurkan tangan untuk menyentuh buah dadaku, tetapi aku menghalang tangannya dan meletakkannya ke atas pelirnya yang sangat tegang.
"Buat sampai Han pancut," arahku.
Dia mula mengocok batang pelirnya sambil matanya menjelajah tubuhku. Aku makin merasakan kemaluanku makin basah.
Tidak lama kemudian, Farhan makin melajukan goncangannya.
"Han nak terpancut mak," keluhnya.
Aku melihat sambil anakku menggenggam dan menghalakan pelirnya ke arahku. Air mani memancut dari hujung pelirnya dan mendarat di atas buah dada kananku.
"Hei, jangan pancut kat mak," kataku.
Sebelum dia dapat mengalihkan arah pelirnya, pelirnya memancut kali kedua, Cuma kali ini tidak kena pada buah dadaku. Dia menghabiskan pancutan maninya di atas dada dan perutnya. Dia kemudiannya memerhatikan buah dada kananku, melihat air maninya meleleh turun.
"Sorry," kata Farhan tidak berkelip merenung buah dadaku yang basah disirami air maninya.
Aku melihat ke arah buah dadaku, memerhatikan tompokan mani anakku. Tanpa berfikir panjang aku mengambilnya dengan jariku. Aku membawa jariku ke mulut dan menjilat licin air mani tadi dengan lidahku.
"Mak rasa baik mak bersihkan tubuh Han," kataku.
Di sebalik meninggalkan bilik untuk mengambil tuala, aku berlutut di sebelahnya di atas katil. Aku merendahkan kepalaku dan mula menjilat tompokan mani di atas dadanya. Tangannya menyentuh buah dadaku dan kali ini aku tidak menghalangnya. Aku mengeluh perlahan semasa dia memicit lembut putting kerasku.
Farhan terus membelai dan memicit buah dadaku. Dia mengalihkan sebelah tangannya dan aku dapat merasakan ianya mula menyentuh kemaluanku.
"Mmmm", keluhku sambil menjarakkan kedua belah pehaku untuk memberinya lebih ruang.
Aku merasakan sebatang jari masuk ke lubang kemaluanku dan aku mula mengerang. Dia mula menjolok jarinya keluar dan masuk membuatkan aku mengerang dengan lebih kuat.
Bahagian tubuh Farhan yang masih belum dibersihkan adalah pelirnya. Aku menjilat hujungnya dan kemudian memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Aku menggerakkan lidahku di sekeliling batangnya untuk memastikan iaanya betul-betul bersih. Anakku mula mengerang keras dan aku merasakan pelirnya mula menegang semula. Aku mengolom pelirnya yang semakin membesar di dalam mulutku.
Sukar untuk aku menumpukan perhatian kerana tangan Farhan masih terus masuk dan keluar lubang kemaluanku. Aku mula memegang tangannya dan dia melajukan pergerakan jarinya. Aku mengeluarkan pelirnya dari mulutku dan merengek.
"Mak nak klimaks, jangan berhenti. Tolong jangan berhenti!"
Anakku menggosok kelentitku dengan tangan yang satu lagi dan aku menjerit kuat,
"Oh tuhan, Yessssss, mak pancut..." orgasme ku menyelubungi diriku membuatkan seluruh tubuhku menggigil.
Selepas lega nafasku aku kembali memasukkan pelir Farhan ke dalam mulutku. Apabila ianya telah tegang dan keras sepenuhnya, aku menggenggamnya dan mula mengocok. Aku memasukkan hujung pelirnya ke dalam mulutku dan menyedutnya kuat.
Jarinya masih mengerjakan kemaluanku dan aku merasakan orgasmeku yang kedua semakin hampir. Aku mengerang dan sekali lagi pelirnya tergelincir keluar dari mulutku.
"Yes, ohhh sayang, mak klimaks lagi," aku menjerit.
Aku meneruskan goncangan ke atas pelirnya sebaik sahaja aku tenang kembali. Aku mengalihkan tangannya dari kemaluanku dan meletakkan posisi tubuhku di atas tubuhnya. Dengan perlahan aku merendahkan tubuhku dan merasakan hujung pelirnya di pintu lubang kemaluanku. Suara mindaku kembali menjerit, "Dia anak lelakimu, apa yang sedang kau buat ni?"
Sebelum aku dapat bergerak, aku merasakan pelirnya bergerak ke atas, masuk ke dalam kemaluan basahku.
"Oh sedapnya," kami berdua mengerang serentak.
Idea untuk menghentikan segalanya telah hilang di fikiranku dan aku dengan cepat merendahkan tubuhku supaya pelir anakku dapat masuk kesemuanya.
"Oh yess, henjut mak, henjut mak," jeritku.
Tangan Farhan meramas buah dadaku sedang aku turun naik di atas tubuhnya.
"Mak nak klimaks, Oh yesss, mak nak klimaks sayang."
Erangan Farhan juga menunjukkan yang dia juga hendak memancutkan air nikmatnya. Nafsuku memuncak dan aku menjerit, "Mak klimaks, Oh sayang, mak klimaks lagi.”
Pelirnya ditusuk ke dalam tubuhku beberapa kali lagi sebelum dia berkata, "Mak, Han nak pancutt..."
Farhan memeluk tubuhku dengan erat dan aku merasakan pancutan hangatnya di dalam kemaluanku.
Share:

Dirogol Tukang Rumah

Kisah ini benar-benar terjadi pada diriku. Kejadian ini berlaku sejurus aku dan suamiku berpindah ke rumah yang baru kami beli. Kami bercadang membesarkan rumah kami dengan menambah bahagian dapur.

Kawasan perumahan ini agak sunyi kerana banyak rumah-rumah kosong belum didiami pembeli. Suamiku mengupah seorang tukang berbangsa cina bagi tujuan tersebut. Tukang tersebut dikenali sebagai Lim dan bekerja bersama dua orang pekerja India. Kawan kami telah mengesyorkan mereka kerana hasil kerja mereka amat baik.

Kerana aku bekerja sebagai guru maka kami mengatur agar kerja-kerja dilakukan pada cuti penggal. Suamiku berharap agar aku menyelia kerja-kerja dan memberitahu tukang mana-mana yang perlu. Suamiku bekerja di sebuah pejabat kerajaan. Rupa-rupanya perancangan kami ini menyebabkan musibah pada diriku.

Lim dan pekerjanya biasanya masuk ke rumah kami melalui pintu pagar belakang rumah. Sekali sekala sahaja aku meninjau ke belakang melihat kerja-kerja mereka dan biasanya tiada apa yang perlu diarah. Mereka tahu apa yang perlu mereka lakukan.

Suatu pagi kira-kira pukul sembilan aku berbaring saja dalam bilik selepas mandi. Badanku hanya dibaluti pijama. Aku membelek-belek majalah wanita yang baru aku beli petang kelmarin. Aku berbaring di katil sambil membaca artikel dalam majalah tersebut.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi tombol pintu diputar. Aku pantas memaling mukaku ke pintu dan terpacak di sana sesosok lembaga berdiri memerhatiku. Seorang lelaki india muda tercegat dengan mata tak berkelip. Aku terkejut dan bimbang diperhati begitu.

"Lim, Sami sini ada pameran bagus," tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara lelaki india yang masih tercegat di pintu.

"Apa yang kamu buat di sini. Keluar nanti aku menjerit," kataku terketar-ketar. Aku bimbang dipengapakan oleh lelaki itu.

"Jeritlah! Tak ada siapa yang akan dengar," ujar pemuda itu selamba.

"Apa kamu nak," tanyaku.

"Saya haus," jawab lelaki itu tenang.

"Kalau haus minum saja air di peti ais," kataku.

"Saya mahu minum air perigi," tambah lelaki itu lagi.

"Mana ada perigi di sini," kataku penuh hairan.

"Perigi kecik kakak punya" jawab lelaki itu.

Aku makin takut. Dalam keadaan kelam kabut begitu aku tak sedar pijamaku terselak hingga ke paha. Lelaki india itu makin membeliakkan matanya seperti hendak menelanku. Matanya terpaku ke pahaku yang licin mulus. Lim dan Sami telah berada di muka pintu.

"Gopal, ini barang bagus," lelaki cina betubuh gempal bersuara.

Rupanya lelaki india muda ini namanya Gopal. Tiga susuk tubuh berada di pintu memerhatiku tanpa berkelip. Lim lelaki cina bertubuh gempal berumur dalam lingkungan 40-an. Sami lelaki india lebih tua. Aku agak umurnya 50 tahun lebih kerana ada uban di kepalanya. Sementara Gopal lelaki india yang paling muda. Aku agak umurnya 19 atau 20 tahun. Gopal bertubuh kurus tinggi dan kemudiannya aku kenal sebagai anak kepada Sami. Mereka bertiga serentak merapati katilku. Aku terdiam kaku. Aku tak dapat bersuara kerana teramat takut.

"Cikgu jangan takut. Kami nak tengok saja barang cikgu yang cantik tu. Bukan luak kalau diguna pun," kata Lim sambil tersenyum-senyum.

"Kalau cikgu bagi kerjasama lagi mudah. Cikgu senang kami pun senang. Sama-sama kita nikmatinya," sambung Sami dengan pelat indianya.

Mereka bertiga satu persatu melucutkan pakaian masing-masing. Sekarang mereka bertiga telah bertelanjang bulat di hadapanku. Aku ngeri melihat ketiga-tiganya yang bertelanjang bulat. Zakar mereka masih terkulai separuh keras di celah pada. Aku sempat mengerling ke arah tubuh-tubuh bogel tersebut.

Lim yang agak gempal itu mempunyai zakar agak pendek tapi gemuk. Zakar Sami lebih besar dan
panjang berurat-urat berwarna hitam legam berbanding zakar Lim yang lebih putih. Balak Gopal lebih besar dan lebih panjang antara semuanya. Sungguhpun masih muda tapi zakarnya memang
johan. Warnanya hitam legam macam bapanya juga.

Lim bergerak mendekatiku. Pijama yang kupakai dipegangnya. Aku berusaha melawan dan berteriak, tapi Lim dengan santainya malah berkata, "Tenang cikgu, di sini sunyi tak ada orang".

Aku tak berdaya. Jika aku melawanpun tidak ada gunanya. Malah mungkin aku disakiti. Aku rela dalam terpaksa. Melihat aku diam saja maka Sami merungkai tali pinggang pijamaku dan terdedahlah
tubuhku yang mulus. Dalam usia 25 tahun aku akui badanku masih solid dan cantik dengan kulitku yang putih bersih. Melihat tubuh telanjangku, Lim dan Gopal bersorak kegirangan.

"Wah, bagus betul ni tetek.." kata Sami sambil meraba dan meramas payudaraku yang kenyal.

"Tolong jangan perkosa saya, saya tak akan beritahu siapa-siapa..." kataku meminta belas kasihan.

"Tenang saja cikgu, mari kita sama-sama nikmatinya," kata Lim yang berbadan gempal sambil tangannya meraba bulu kemaluanku, sedang Sami masih memegang dan meramas kedua tetekku.

Aku melihat zakar ketiga-tiga mereka keras terpacak. Gopal memerhati saja sambil melurut-lurut zakarnya yang besar dan panjang itu. Aku agak zakar suamiku hanya separuh kepunyaan Gopal.

Sami menolakku terbaring terlentang di atas tilam bilik tidurku. Lim berada di celah pahaku dan menolak lebar kedua pahaku. Kemudian Lim mula menjilat kemaluanku.

"Burit cikgu wangilah. Burit bini saya tak wangi macam ni," kata Lim sambil lidahnya meneroka kemaluanku. Tentu saja wangi fikirku kerana aku baru saja habis mandi. Aku cuba merapatkan kedua pahaku tetapi tak mampu kerana kedua pahaku dipegang erat oleh Lim. Dengan menggunakan kekuatannya Lim menolak pahaku hingga aku terkangkang lebar. Keadaan ini membuat farajku terbentang lebar di hadapan Lim. Tanpa lengah Lim merapatkan mukanya ke permukaan alat sulitku.

Udara nafasnya dapat kurasa menghembus farajku yang dah ternganga. Lim mula menjilat permukaan farajku. Bibir luar dan dalam menjadi sasaran lidah Lim. Lidah kasar Lim membelai bibir farajku yang lembut. Aku rasa geli campur sedap. Bila lidah Lim membelai dan meraba-raba kelentitku, aku rasa teramat geli tetapi benar-benar nikmat.

Jilatan demi jilatan membangkitkan nafsuku. Keghairanku makin bertambah. Kerana teramat geli aku merangkulkan kedua pahaku menjepit kepala Lim. Aku hanya mampu mengerang. Sungguh nikmat diperlakukan seperti itu. Sepanjang perkahwinanku belum pernah suamiku menjilat farajku. Suamiku hanya meraba-raba saja farajku untuk memeriksa samada farajku sudah basah. Jika farajku basah suamiku akan segera memasukkan zakarnya dan bermulalah aktiviti maju mundur hingga pancutan cairan hangat terbebas dari batang zakarnya.

Lidah Lim meneroka lebih jauh hingga ke dalam lorong nikmat. Aku tak mampu lagi mengawal gerakanku. Pinggulku ku ayak kiri kanan. Cairan panas mulai keluar dari dalam rongga faraj. Bibir farajku basah dengan cairan lendir licin. Aku rasa Lim menyedut habis cairan lendir panas yang keluar.

"Lim, jangan kau sorang saja yang rasa. Biar aku rasa pula," minta Sami pada Lim. Tangannya masih meramas tetek kembarku. Mungkin kasihan rayuan Sami, Lim mengangkatkan mukanya. Dibiarkan Sami mengganti tempatnya. Sami dengan pantas bergerak ke celah kangkangku. Kedua pahaku dipegang. Pintu guaku ternganga menanti tindakan Sami.

Lidah Sami cepat menjilat kedua bibir dalam farajku yang lunak. Digentel-gentel kelentitku dengan
hujung lidahnya. Sekali lagi aku mengerang kesedapan. Akhirnya aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme yang pertama. Banyak cairan hangat meluru keluar dari rongga cipapku. Sama seperti Lim, Sami meneguk saja air nikmatku. Dijilat farajku hingga kering.

"Oi tambi, sini rasa burit cikgu. Burit emak kau tak sedap macam ni," panggil Sami kepada anaknya Gopal. Gopal yang dari tadi berdiri memerhati sahaja mendekati farajku yang sudah basah. Hidungnya ditempelkan ke farajku. Mulai dari bawah hingga ke kelentitku di bahagian atas. Gopal
menikmati aroma farajku. Mungkin Gopal belum pernah menghidu bau faraj perempuan.

Selepas lama Gopal mencium farajku maka lidahnya mula digerakkan ke seluruh permukaan farajku.
Mulai dari bibir luar, bibir dalam, kelentit dan akhirnya lurah farajku dijilat. Hujung lidah dijolok-jolok ke dalam lubang farajku. Aku menggigil menahan nikmat. Lim dan Sami tidak tinggal diam bila Gopal membelai taman keramatku. Gunung kembarku menjadi permainan Lim dan Sami. Tetekku yang kanan dinyonyot oleh Lim sementara yang kiri dinyonyot oleh Sami. Aku sungguh geli diperlakukan begitu.

"Ohh... aahhhh....oohhh....aahhh...." itu saja yang keluar dari mulutku. Hingga akhirnya aku mencapai klimaks dan aku menikmati orgasme yang kedua.

"Gopal, cukuplah. Balak aku tak boleh tahan lagi. Aku nak rasa burit cikgu," kata Lim untuk Gopal.

Gopal tanpa rela bangun berdiri. Kulihat batang zakarnya terpacak keras. Sungguh besar dan panjang pada penglihatanku. Hitam macam keropok lekor yang belum digoreng. Lim menggosok-gosok zakarnya yang pendek tapi gemuk. Diacu-acu kepala zakar ke permukaan farajku. Digerak di permukaan alur antara dua bibir faraj. Secara perlahan ditekan dan akhirnya kepala zakar Lim mula menyelam memasuki rongga faraj.

Benar-benar berbeza dengan suamiku. Sungguhpun zakar Lim agak pendek dibanding zakar suamiku namun kerana ukurannya besar dan gemuk maka gerakannya terasa padat memenuhi semua rongga farajku. Bila digerakkan maju mundur maka balak Lim terasa menggaru-garu dinding farajku. Sunngguh terasa enak dan nikmat.

Sementara Lim menikmati farajku, Sami mula menyuakan zakarnya yang panjang itu ke mulutku. Aku membantah. Tapi bila Sami meramas kuat tetekku hingga sakit aku mengalah. Zakar hitam berkulup itu aku kulum dan hisap tanpa rela. Sami menggerakkan zakarnya di dalam mulutku. Aku merapatkan kedua bibirku supaya menimbulkan rasa sedap pada sami. Kedua mulutku kini diisi dengan batang zakar. Zakar kuning di mulut bawah sementara zakar hitam di mulut atas.

Lim dan Sami sama-sama menggerakkan zakar masing-masing. Beberapa minit kemudian ku rasa
gerakan Lim makin laju. Rongga farajku digaru-garu dengan pantas. Akhirnya terasa zakar Lim bertambah keras dan serentak dengan keluhan kuat dari mulut Lim tersemburlah cairan pekat dan panas keluar dari kepala zakar Lim membasahi muara rahimku. Siraman cairan panas kurasa amat sedap. Sementara Lim merendamkan zakarnya dalam faajku, Sami juga melajukan gerakannya hingga lidahku terasa ada cairan lendir dan masin keluar dari hujung zakar Sami.

"Cukuplah Lim, bagi aku pula," pinta Sami kepada taukenya. Lim mencabut zakarnya yang mula mengendur dan terduduk letih di lantai. Sami memcabut zakarnya dari mulutku dan mengarahku merangkak di atas tilam. Dengan zakar masih terhunus keras Sami merapati dari belakang. Sekarang Sami mula memasukkan zakarnya dalam posisi doggie. Dipegangnya pinggangku dan mula menghayunkan zakarnya yang panjang ke depan dan ke belakang. Oleh kerana zakar Sami panjang maka kepala zakarnya menikam-nikam pangkal rahim menyebabkan aku terasa amat geli bercampur nikmat. Selama ini zakar suamiku tak pernah masuk hingga menikam pangkal rahimku.

"Oi tambi, bagi cikgu hisap butuhmu," Sami mengarahkan Gopal. Gopal mula mendekatiku. Zakar besar dan panjang terpacak menghala ke mulutku. Aku membuka mulut bagi menerima balak hitam berkulup macam bapanya juga. Aku patuh saja takut disakiti seperti tadi. Aku mula mengulum dan menghisap batang besar dan panjang. Kadang-kadang batang Gopal menjolok hingga ke kerongkongku. Aku sampai terbatuk-batuk dijolok oleh Gopal.

"Oi tambi, burit cikgu sungguh sedap. Burit emak kamu longgar," cerita Sami kepada anaknya Gopal.

Sami seperti tak ada perasaan malu bercakap hal bilik tidurnya dengan anaknya. Sami melajukan gerakkanya. Mungkin benar lubang farajku sempit menjerut batangnya lalu akhirnya Sami menyemburkan maninya kedalam rahimku. Aku rasa cairan panas bergerak pantas melalui mulut rahim menuju langsung ke dalam rahimku. Aku benar-benar mengalami sensasi yang luar biasa, sehingga beberapa saat kemudian aku mengalami orgasme yang luar biasa yang belum pernah aku alami sebelumnya. Tubuhku menjadi lemah dan jatuh tertiarap ke tilam. Balak Gopal yang berada dalam mulutku tercabut keluar. Balak sami akhirnya tercabut sama.

"Tambi, sekarang kau tutuh burit cikgu. Aku tahu kamu selalu mengendap bila aku dengan mak kamu dalam bilik. Sekarang kau sendiri rasa," mulut celupar Sami menyuruh anaknya menikmati tubuhku. Aku sungguh letih waktu itu. Aku baring terlentang sambil mengangkang. Dengan pantas Gopal merangkak di atas perutku sambil membenamkan balak besarnya ke muara farajku yang basah
dengan mani Sami. Balak besar Gopal bergerak laju kerana banyak cairan pelincir. Senak perutku bila kepala zakar Gopal menghentak pangkal rahim. Batang besar dan panjang Gopal sungguh nikmat. Gopal mula menggerakkan zakarnya maju mundur. Aku yang keletihan mula bernafsu kembali. Aku mengemut dan meramas batang Gopal. Kemutan aku yang kuat itu menyebabkan Gopal yang pertama kali berhubungan seks meringis kesedapan. Gerakan zakarnya makin laju dan tak terkawal gerakan. Hanya beberapa minit saja Gopal mengeluh kuat dan batangnya mula memancutkan benihnya. Sungguh banyak benih Gopal menyemai rahimku.

Aku juga menikmati orgasme yang kesekian kali bila Gopal melajukan gerakannya tadi. Sungguh nikmat balak Gopal yang besar dan panjang itu. Mungkin selepas ini aku tak akan merasa nikmat
seperti ini dengan suamiku. Benih Sami dan Gopal amat banyak bertakung dalam rahimku. Aku bimbang akan hamil anak india.Aku memang subur waktu ini. Tapi biarlah itu nanti. Sekarang aku benar-benar sedap dan nikmat. Sungguhpun aku rela dalam terpaksa tetapi pengalaman yang aku tempuhi sungguh nikmat...

Selepas selesai menikmati tubuhku, Lim dan dua pekerjanya kembali ke belakang rumahku
menyambungkan kerja mereka. Aku tak tahu apa yang akan terjadi pada diriku esok.
Share:

Untung Jadi Pemandu Pelancong

Cerita ini berlaku pada tahun lepas ketika aku dan isteriku melancong ke Sabah. Oleh kerana aku ada urusan niaga di Kota Kinabalu selama tiga hari, maka aku bawa isteriku, Zakiah sekali. Kesian aku nak tinggalkannya di Kuala Lumpur sendirian memandangkan anak-anakku semua sudah berumahtangga. Hanya aku dan isteri yang ada di rumah. Ini menyebabkan aku mempelawanya ikutku ke Sabah. dia terkejut kerana selama ini bila aku outstation aku jarang membawanya bersama. Inilah kali pertama Zakiah menjejakkan kakinya di Kota Kinabalu. Aku disambut rakanku, Ghani yang menjadi pemandu pelancong kami. kami sewa kereta Wira dan Ghanilah yang menjadi pemandu kereta sewa kami. Oleh kerana aku ada banyak miting di sini, maka aku suruh Ghani temani isteriku ke mana sahaja dia nak pergi. hari pertama Ghani membawa isteriku ke Pasar Filipina membeli udang harimau dan mutiara Sabah. Malam itu kami makan malam. ghani turut serta bersama kami makan di Hotel Hyatt. "Esok kamu nak bawa Zakiah ke mana Ghani?' tanyaku. "Esok kami nak pergi ke Kota belud lepas tu terus ke Kundasang tengok Gunung Kinabalu,' kata Ghani. "Seronoknya. Abang tak ikut?" kata isteriku. "Esok abang ada tiga miting. projek Sipitang belum selesai rundingan. kamu ikutlah Ghani," kataku. "Saya minta diri dulu. pagi esok nak bangun awal," kata isteriku dan terus naik ke bilik. Ghani kekal bersembang denganku di cofffee house Hyatt Hotel. Setengah jam kemudian dia minta diri. Aku relax di lobi dengan kawan-kawan bisnesku. pagi esoknya jam 7, mereka sudah bertolak ke Kota Belud kerana mahu lihat Tamu Kota Belud. pagi itu pagi Ahad tetapi aku ada miting seperti biasa dengan partnerku di sabah, Datin Suraya isteri kawanku, Datuk Kassim. Ghani baru dua hari mengenali isteriku tetapi mereka cepat mesra. Ada chemistry di antara mereka berdua. Ghani selalu buat joke yang menyebabkan isteriku ketawa sepanjang perjalanan dari Kota Kinabalu ke Kota Belud. "berapa umur kamu Ghani?' tanya isteriku. "baru 30 tahun," jawabnya. "Muda lagi. Sudah nikah?" tanya Zakiah. "Nikah belum kahwin sudah.hahaha," jawab Ghani. "hahahaha. nakal kamu," kata isteriku. "kamu orang apa?" tanya Zakiah. "Orang Bisaya beaufort,' jawab Ghani. "Takut saya," kata isteriku. "Kamu tahu ke orang Bisaya pandai buat orang?' tanya Ghani. " Saya pernah dengar cerita. Cikgu dari Semenajung main dengan perempuan beaufort janji nak nikah tapi tak nikah tiba-tiba barangnya ada di atas kepala. betul ke cerita tu Ghani?"kata isteriku. "Memang betul. Orang Beaufort pandai buat begitu," akui Ghani. "Kamu pandai?" tanya Zakiah. "Saya pandai bikin orang perempuan saja.Hahaha,"kata Ghani. "kalau barang perempuan di atas kepala perempuan itu, ramai lelaki berebut nak masukkan batangnya. hahaha," kata isteriku. "hahahaha," Ghani ketawa sama. "kamu ni nakal lah," kata isteriku sambil mencubit lengan Ghani. Lepas mereka lihat Tamu Kota Belud, mereka singgah makan di sebuah restoran di pekan Kota Belud. Kemudian mereka naik ke Kundasang kaki Gunung Kinabalu. Petang itu cuaca amat segar. "Cantiknya Ghani," kata isteriku kagum melihat keindahan Gunung Kinabalu di sebalik awan mendung. "hari nak hujan agaknya," kata Ghani. Jalan yang berliku-liku menyebabkan Ghani tidak membawa laju kereta Wira itu. Sampai di Kundasamng, mereka singgah di tempat orang mendaki Gunung kinabalu. Ghani tolong mengambil beberapa keping gambar isteriku untuk dimasukkan dalam facebooknya. Mereka turut berganbar berdua dishoot oleh orang yang ada di situ. "Kamu peluk sikit isteri kamu,"kata orang yang ambil gambar itu. Ghani peluk isteriku dan isteriku tidak kesah kerana mereka dianggap suami isteri. "Cantik gambar kita," kata Ghani yang melihat gambar gambar yang ada dalam kamera digital isteriku. "Macam suami isteri," kata isteriku. "hahaha," ketawa Ghani. Mereka kemudiannya singgah di pekan kundasang melihat orang jual sayur segar yang terdapat di Kundasang. Selepas itu mereka singgah di Hotel Kundasang yang dibina di zaman Berjaya memerintah Sabah. itulah satu-satunya hotel terbesar di pekan itu. Mereka singgah minum kopi. Hujan di luar lebat sekali. Dah setengah jam hujan ribut. "Tuan tuan dan puan puan. sesiapa yang mahu pergi ke Kota Kinabalu sekarang tidak dapat pergi kerana ada tanah runtuh 10 km dari sini," kata satu pengumuman yang kedengaran di seluruh lobi hotel dan coffee house. "macam mana ni Ghani? Kita tak dapat balik ni," kata isteriku bimbang. "Kita bermalam di sinilah," cadang Ghani. "Jom kita gi ambil bilik," ajak isteriku kepada Ghani supaya pergi ke receptionist. "Semua bilik yang ada dua katil sudah penuh. Tinggal bilik yang ada satu katil sahaja. kamu berdua suami isteri ambil bilik inilah,' kata receptionist kepada Ghani. "macam mana?" tanya Ghani. "ambillah," kata isteriku dan dia terus membayar cash deposit hotel itu. Mereka terus masuk bilik. Hujan di luar masih lebat. Ghani duduk di kerusi yang ada dalam bilik itu. Isteriku call aku beritahu tak dapat balik kerana ada tanah runtuh. Jalan yang menghubungkan Kundasang dengan Kota Kinabalu terpaksa ditutup petang ini. Pagi esok baru kerja-kerja membersihkan tanah runtuh selesai. "Ghani mana?' tanyaku. "Ghani duduk di bilik sebelah," kata isteriku. "Okay, jaga diri baik-baik,bye bye," kataku yang meletakkan handphone. "kenapa tak beritahu suami kita duduk sebilik?" tanya Ghani. "Nak mampus?" kata isteriku. "Duduk sebilik bukan duduk sekatil. Saya tidur di kerusi ini kamu tidurlah di atas katil," kata Ghani. "Bila hujan berhenti kita pi beli t shirt untuk malam ini. baju untuk esok pun tak ada," kata isteriku yang menukar tajuk perbualan. "ya," kata Ghani sepatah. "Saya nak mandi dulu, kamu duduklah," kata isteriku sambil menukar pakaiannya dalam bilik air. Selepas mandi isteriku berkemban dengan tuala. Ghani telan air liur melihat tubuh isteriku yang berkemban itu. "kamu mandilah Ghani," arah isteriku sambil menghulur tuala yang satu lagi kepadanya. Ghani terus masuk dalam bilik air. Lepas mandi Ghani pun pakai tuala juga. Tubuh sasanya menyebabkan isteriku pula telan air liur. Isteriku baring di atas katil dengan berkemban tuala. "sejuklah Ghani. Tutuplah air cond," arah isteriku. Ghani tutup suis air cond dan dia kembali duduk di atas kerusi sambil memandang kepada isteriku. "Kamu naiklah di sini. macam tak biasa dengan perempuan pulak. Kata dah biasa kahwin tapi belum nikah,"kata isteriku sambil ketawa. Ghani seperti orang bodoh naik di atas katil duduk di sebelah biniku. "Bukalah tv," kata biniku. Ghani ambil remote tv di sebelahnya dan buka HBO. cerita penuh dengan romen. "Sejuklah Ghani," kata isteriku. "Dah tutup air cond tadi,"kata Ghani. "Di Kundasang ni memang sejuk macam genting Highlands. tak pasang air cond pun tetap sejuk," kata isteriku. "Kamu pegang tubuh saya. Sejuknya," kata isteriku sambil menarik tangan Ghani memegang bahunya. Tiba-tiba tuala terlucut. Ghani ternampak gunung isteriku. "Besarnya Gunung Kinabalu," kata Ghani ketawa. "Ni bukan Gunung Kinabalu. Ni Gunung Tahan," jawab isteriku ketawa. Biniku ambil tuala itu mahu menutup gunungnya yang tersembul tetapi Ghani kata tak payah tutup. "kamu nak buat apa?" tanya isteriku. "nak tengok Gunung Tahan. Cantik," kata Ghani. "Cantik apa dah tua," kata isteriku. "cantik kalau dihisap sedapnya," kata Ghani. "Nak hisap, hisaplah," kata isteriku. Ghani pun menghisap tetek isteriku. "Sedapnya Ghani," kata isteriku. Batang Ghani terus keras bila menghisap tetek isteriku bertalu-talu. Biniku buang tuala Ghani dan dia terus menghisap batang Ghani yang besar dan panjang itu. batang orang muda ternyata keras sekali. Mereka dalam posisi 69 di atas katil itu. Ghani menjilat puki isteriku manakala isteri menghisap batang Ghani. Kemudian Ghani duduk di atas isteriku sambil mengucup bibir isteriku. Lidahnya dikulum-kulum. Ghani pun masukkan batangnya ke dalam lubang isteriku. "Sempitnya. Kalah anak dara," kata Ghani memuji lubang puki isteriku. Lama mereka main secara missionary, akhirnya mereka sama- sama capai climax. "Sedapnya Ghani. Keras betul. Suami saya sibuk dengan bisnes dah lama tak main dengan saya. dah sebulan. Bila tengok kamu tidak berbaju nafsu saya meluap-luap,"kata isteriku sambil memeluk Ghani. Jam 7 petang bila hujan reda mereka pergi ke supermarket berdekatan membeli t shirt untuk malam itu dan esoknya. Seluar dalam dan coli turut dibeli serta t shirt dan seluar dalam Ghani. Selepas makan malam mereka terus masuk ke bilik. "Ada orang kata nak tidur di atas kerusi," kata isteriku. "Kita kan suami isteri. Mana boleh tidur atas kerusi.Hahaha," kata Ghani sambil masuk dalam selimut isteriku. "Petang tadi dah sah kita nikah?" tanya isteriku. "Sah.Hahaha," kata Ghani. Mereka pun terus berkucupan dan lama mereka beromen. Sekali lagi mereka main dengan penuh kenikmatan. Malam itu mereka main lagi secara isteriku duduk di atas dan doggy style. Sampai pagi banyak kali mereka main sampailah subuh mereka kepenatan. Jam 9 pagi mereka meninggalkan Kundasang dengan penuh kenangan ke Kota Kinabalu. Bila kusampai jam 12 tengah hari di Hyatt Hotel, suamiku ada di lobi. "Tanah runtuh dah ok pagi ini? nasib baik sayang selamat dengan Ghani," kataku. "Pagi ini jalan dah ok, saya naik bilik dulu bang," kata isteriku meninggalkan aku dengan kawan-kawanku di lobi. Sejam kemudian aku kembali ke bilik. Kulihat isteriku tidur. Entah berapa round dia diratah oleh Ghani malam tadi. Sebenarnya petang semalam tidak ada tanah runtuh di Kundasang. Aku dan Ghani sudah berpakat dengan recepitionist supaya buat pengumuman palsu itu. Aku dan Ghani sudah plan supaya Ghani dapat menikmati tubuh isteriku manakala aku pula dapat meratah tubuh muda Kadazan yang disupply Ghani di bilik hotelku. tetapi isteriku tak tahu plan ini semua. Yang penting Ghani dapat duit yang lumayan dariku kerana membalun isteriku di Kundasang.
Share:

Dengan Ireena

ade budak kat skolah aku..nama dia Ireena...kulit dia putih melepak....muka dia sweet....badan dia..POWER..aku dari dulu inginkan fuck badan camtu....ketawa dia manis...ada skali cikgu aku suruh aku buat sains projek. aku dengar aje lar. pastu cikgu aku pilih ireena sebagai partner aku lar. aku syok gila. masa tu jugak aku ajak dia datang rumah aku utk. buat projek tu.
tepat pukul 11.30 pagi hari Ahad dia sampai..Pakai SEXY GILA!!..aku dah horny gila..tapi terpaksa sabar pasal dia datang nak buat projek jer. mula kitorang buat lar projek...sampai dah petang kita penat so i suruh maid aku gorengkan mee untuk dia...lepas tu kita sambung.

aku tinggalkan dia kat atas jap pasal aku nak turun ambik air..haus. masa itu jugak orang gaji aku cakap kat aku "___(nama adalah secret),kamu suka sama dia ya?buat aja sama dia..bibik enggak marah...bibik pun mcm itu dulu" kata org gaji aku yang sporting tu. aku pun kata "tengoklah dulu...malular bibik."

pastu aku naik kat atas bagi dia secawan air. pada masa itu projek kita dah siap dah. masa itu mak dia kata "kalo dah siap panggil mama"dia pun agree. dia nampak penat so kita tengok movie lawak...masa satu part cerita tu dia ketawa gila-gila..sampai baring kat sofa..aku dekati dia. bila aku dekat dia terus bangun pasal malu. tapi aku pujuk dia baring balik. dia pun kata ok. aku pujuk dia kalau nak buat sex. dia malu malu tapi aku buat dia sampai nak.

aku mula mula urut blakang dia. dia kata sedap. dia kata "__ buat lagi lar" aku kata taknak. aku nak terus fuck. dia kata oklah. aku mula pegang tetek dia..raba raba lama lama.

lepas tu aku bukak skirt dia dan campak kat satu tempat. dia rasa malu tapi aku pujuk dia. dia punya cipap rasa basah sikit...batang aku dah tegang..aku bukak seluar dalam dia dan campak jugak. aku boleh nampak cipap dia yang berkilat kilat pasal kulit dia yang putih melepak.

aku mula jilat cipap dia tu.mulut aku dah masuk. kepala aku dah tenggelam dalam kangkang dia. aku boleh nampak muka dia rasa puas. aku masokkan jari aku dalam cipap dia. naik turun..naik turun. bila dia dah rasa puas aku mula jilat balik. masa tu cipap dia kilat gila. aku dah takleh sabar so aku suruh dia isap batang aku sampai aku suruh berenti.

skarang baru aku masukkan batang aku dalam. aku buat cara doggie style. dia meraung raung kesakitan. tapi apakan daya inilah sex. aku buat dia...depan blakang depan blakang sampai rasa puas..lepas tu aku ajak dia buat anal sex . dia pun cuba. sedap sangat batang aku masuk kat dalam lubang bontot dia yang ketat tu. dia kat botot dia sakit sangat tapi aku paksa dia. bontot dia pun putih melepak..aku geram sangat sampai picit picit bontot dia. dia tiba tiba ketawa entah kenapa...tiba tiba batang aku rasa nak pancut...jadi aku pancutkan kat mulut dia...dia rasa lega dan balik sejurus kemudian.
Share:

Della yang Liar

Perkenalanku dengan Della terjadi pada sekitar tahun 1998. Della saat itu berusia 29 tahun, telah bersuami dengan 2 orang anak, tinggi 160 cm, 47 kg, bodi sangat sintal dan dada berukuran 34B.
Sebagai seorang wanita keraton berdarah biru, Della adalah wanita yang lugu dalam hubungan sex namun dia adalah seorang wanita tipe penggoda dan berani dalam berpakaian. Tidak jarang dia ke kantor dengan menggunakan rok sangat mini hingga memperlihatkan bentuk kakinya yang indah dan jarang mengenakan BH. Hal ini aku ketahui dari ceritanya sendiri. Pada awalnya kami bersahabat akrab tanpa orientasi berhubungan sex. Dia punya seorang pacar selain suaminya. Sering kami membicarakan teknik-teknik bagaimana dia melakukan hubungan sex dengan sang pacar yang aku nilai masih konvensional.

Beberapa kali kami pergi ke cafe-cafe sepulang kantor (kantor kami berlainan) sekedar melepas penat dan menunggu macet. Setiap kali mengunjungi cafe, mata para lelaki pada umumnya menoleh dan tidak sedikit yang berusaha untuk berkenalan. Beberapa di antaranya akhirnya memang dapat berkenalan. Aku tidak pernah melarang atau marah akan hal itu, malah aku bangga bahwa ternyata aku tidak salah memilih teman wanita untuk diajak jalan bersama.

Kami mulai sering pergi ke diskotek sampai pulang pagi, kadang aku jemput dia ke rumahnya, dengan ijin sang suami tentunya. Pernah kami pergi bertiga pergi ke diskotek dengan suaminya, lalu Della dengan entengnya mencari seorang wanita di diskotek dan menyuruh wanita itu menemani suaminya, sedangkan Della berdua dengan aku di pojok lain diskotek itu.
Pada pertengahan Agustus 99, hari Jumat siang aku telepon dia..

“Del.., ntar malam kita jalan yuk..” ajakku.

“Siapa takut, jemput di rumah ya.. Jam 10..” katanya.

“H.. (suaminya) gimana.. Apa kita ajak saja..?” tanyaku.

“Gak usah.. Biar kita bebas di sana..” katanya.

“Eh.. Boleh order nggak?”

“Apa?”

“Lu pakai celana panjang ketat loreng itu ya, terus atasnya kemeja satin longgar dan hmm.. Jangan pakai BH ya..”

“pakai celana dalam nggak nih.. He he he..” ujarnya

“Terserah.. Kalau berani..”

“Wah banyak orderannya ya.. OK dah.. See you at 10 tonight.. Bye..” langsung telepon ditutupnya.

Malamnya Della telah siap. Dia tampak cantik dan sexy sekali dengan kemeja satin tipis tanpa lengan warna merah dengan bagian bawah diikat di perutnya hingga terlihat putingnya tercetak jelas di dadanya menonjol kencang, siapa pun yang melihat, pasti tahu bahwa dia tidak pakai BH apalagi dengan 2 kancing atasnya dibiarkan terbuka.

Surprise, ternyata dia pakai rok sangat mini potongan pinggul, hanya 10 cm dari selangkangannya dengan bahan sutra berkibar-kibar karena bawahan yang lebar hingga samar-samar terlihat bulatan pantatnya yang polos tanpa garis CD.

“Lu pakai CD nggak?” tanya Della padaku di perjalanan.

“Ya pakai dong, kalo nggak kan nanti keliatan menggantung” ujarku.

“Gak akan nggantung kalo ngaceng keras kan? Itu pun kalo bisa ngaceng lho, ha ha ha..” kata Della sambil mengusap penisku dari luar celana. Serr, terasa ada yang bergejolak di bagian bawah perutku. Untuk pertama kalinya dia meraba penisku selama persahabatan kami hampir 1 tahun.

“Emangnya lu sanggup bikin gua ngaceng terus di sana..?” aku balik bertanya.

“Heh.. Liat aja nanti, kalau aku nggak bisa, ntar aku minta bantuan cewe lain..” katanya enteng.

“OK, kalau perlu gua buka nanti” ujarku perlahan.

Selama ini memang aku belum pernah menunjukkan keinginan atau mengajak dia untuk berhubungan sex walaupun sering aku terangsang bila mendengar cerita-cerita dia atau pada saat saat kami pergi bersama dengan pakaiannya yang sexy dan agak terbuka.

Setiba di tujuan sekitar pukul 22.30, tempat parkir yang biasa aku tempati di depan pintu utama belum penuh. Petugas valet langgananku seperti biasa sudah menunggu, tapi Della minta agar kami parkir sendiri saja sehingga aku terpaksa kembali memutar dan mengambil tempat di samping gedung, lajur parkir ketiga dari pintu masuk samping.

“Lho kok nggak berani?” celetuk Della.

“Apanya nggak berani?” tanyaku heran.

“Berani nggak lepas CD-nya, makanya gua minta lu parkir sendiri” tantangnya.

Akhirnya aku lepas celana panjangku agar bisa melepas CD. Saat CD-ku terlepas, tangan kanan Della dengan cepat menggenggam penisku sebentar. Kembali serr.. terasa ada aliran darah menuju penisku yang membuatnya sedikit membesar. Tapi genggamannya yang tidak lebih dari 1 detik, membuat penisku surut kembali tanpa aku bisa bereaksi apapun.

“Kok nggak sesuai dengan iklannya, katanya besar?” dia tersenyum.

“Pegangnya jangan cuma sedetik dong, agak lama dikit..”, aku protes.

“Ya udah, nanti di dalam kita bikin sensasi ya..”, aku belum bisa membayangkan, apa yang akan diperbuat Della di dalam nanti.

Kami masuk lewat pintu samping menuju tangga dimana banyak para tamu yang sedang duduk di luar tempat karaoke di bawah diskotek yang kami tuju. Mulai dari pintu masuk terasa sekali bahwa semuanya baik lelaki maupun wanita yang kebanyakan pramuria matanya mendelik melihat Della, apalagi saat berada di tangga. Aku yakin bahwa bulatan pantat Della terlihat jelas sekali dari bawah.

Keadaan tersebut tidak kami pedulikan bahkan dengan bangganya aku berjalan dan Della enggandeng lenganku sampai terasa buah dadanya tertekan di lengan kananku. Sesampai di dalam, kami mengambil tempat yang biasa kami tempati yaitu meja bundar tinggi di bagian depan kanan dekat dance floor. Ternyata beberapa teman kami telah berada di sana, 7 lelaki dan 5 wanita sehingga total ada 14 orang dengan mengambil 4 meja yang dibuat agak melingkar sehingga ada ruang di tengah tengah keempat meja tersebut

Pada saat menghampiri mereka, para lelaki yang memang telah kenal dengan Della, berteriak sambil memandang tanpa berkedip..

“Wah wah wah.. Gilee.. Ada angin apa nih si Della sampai mini begini pakaiannya, nanti striptease aja, berani nggak?” ujar Dino sambil bergurau.

“Gilaa lu ya, striptease jangan di tempat umum gini dong, kalau setengah striptease boleh boleh aja nanti, kalau udah tipsy ya, tapi gua nggak tanggung kalo lu pada horny ya..” katanya sambil memperlihatkan mimik yang menggemaskan.

“Del, mau bikin sensasi apa lagi nih..” Vivi dan Ratih terbengong bengong.

“Bukan mau bikin sensasi, abis ada pesanan khusus untuk malam ini, gua nggak boleh pakai BH, jadi sekalian aja dah gua nggak pakai CD..”

“Haahh..” tangan Vivi secara spontan meraba pantat Della, demikian pula tanganku yang berdiri di sampingnya. Ternyata dia pakai G-String tipis sehingga memang bulatan pantatnya sangat terbuka.
Akhirnya kami larut dalam irama musik disco yang menggelegar, 2 botol XO dan 2 botol Chivas kami tenggak, beberapa sloki XO murni telah masuk ke perutku dan Della terlihat semakin berani meliuk-liukkan tubuhnya dengan gaya yang sangat merangsang, kadang berdansa bersamaku, kadang dengan Vivi ataupun dengan Dino dan yang lainnya.

Semakin dia bergoyang, semakin terlihat jelas bentuk buah dadanya pun bergoyang, bahkan kadang sampai putingnya dapat terlihat jelas dari arah samping karena dengan kedua kancing yang terbuka, otomatis kancing ketiga berada di bawah buah dadanya.

Pada saat kami berdansa, terasa bagian perut ataupun pantat Della selalu menekan dan menggesek gesek penisku hingga mengakibatkan ereksi, tapi dengan acuhnya dia tidak berkomentar, kadang sengaja aku tarik tangannya agar memegangnya, tapi dia menepiskan tanganku. Huh, aku semakin penasaran jadinya. Tanpa CD, dengan bahan celana lemas yang aku pakai, jelas terlihat bahwa penisku sudah berdiri tegak hingga dapat tertangkap oleh sudut mataku bahwa Vivi, Ratih dan lainnya kadang kadang melirik ke bawahku.

Jam sudah menunjukkan pukul 23:30. kulihat Della sudah typsy sekali. Aku tarik dia. Sambil duduk aku peluk pinggangnya.

“Del, kamu diam saja ya, gua mau kamu lebih sexy lagi, biar meja-meja sebelah makin melotot melihat kamu” bisikku sambil kujilat belakang daun telinganya. Dia menggelinjang sambil makin mempererat pelukannya ke tubuhku.

“Whatever you want honey” bisiknya juga sambil menggigit ringan leherku.

Aku dorong dia sedikit ke belakang, lalu aku buka seluruh kancing kemejanya dari atas sampai bawah sambil sekilas kuraba buah dadanya dari balik kemejanya dan aku ikat ujungnya di perut Della agak ke atas sampai sedikit di bawah buah dadanya, sehingga sebagian pinggir buah dada Della semakin terlihat jelas dari pinggir, apalagi dengan kemeja yang longgar, kadang kadang dengan goyangan yang meliuk-liuk, putingnya sampai terlihat keluar.

Pada saat aku mengerjakan hal itu, tangan Della meremas-remas penisku dari luar celana hingga penisku semakin ereksi keras dan tegak, lalu dia kembali berbisik..

“Ternyata promosinya nggak salah ya..” lirihnya di telingaku.

Dibukanya ritsletingku dan digenggamnya penisku. Tangannya tidak muat untuk melingkari batang penisku. Diusapnya lubang penisku, aku sampai merinding keenakan, kepalanya ditundukkan dan dijilatnya kepala penisku sebentar, lalu ditutupnya kembali ritsletingku. Mataku menangkap Vivi dan Ratih melihat apa yang Della lakukan.

Della terlihat sexy sekali dengan pakaian tersebut. Berdua dengan Vivi mereka turun ke dance floor hingga terlihat banyak sekali lelaki yang mengerubutinya. Dengan genitnya Della dan Vivi menggoda semua lelaki, tapi setelah 3 lagu Della kembali.

“Vivi tadi bertanya, enak nggak ngewe sama lu” kata-kata vulgarnya mulai keluar, tapi justru manambah gairah bagi kami berdua.

“Lu jawab apa” aku balik bertanya.

“Gua bilang, belum pernah, jadi belum tau rasanya” dia terheran-heran.

“Dia bilang, Jadi ngapain aja kalian selama ini” kata Della.

“Gua cerita bahwa kita sering diskusi tentang ngewe, banyak teknik teknik yang lu ajarkan, tapi gua belum mempraktekannya, lantaran suami dan pacar gua yang konvensional” kata dia di pelukanku sambil kadang-kadang berciuman bibir.

Aku hanya tertawa mendengarnya sambil meremas-remas pantatnya dan sesekali kumasukkan telunjukku ke belahan pantatnya untuk mencari anusnya.

“Vivi bilang gua musti cepet cepet menguji kamu secara praktek, jangan hanya teori saja, kalau gua nggak mau, Vivi siap buat menguji. Dia tadi sudah liat penis lu, dia bilang punya Dino nggak ada apa apanya, ukuran sih OK, tapi ilmu belum tau” katanya.

“Bilang aja ke Vivi, mendingan jangan berani coba gua, soalnya kalau sampai ketagihan celaka, kasihan si Dino, temen gue juga tuh” dengan PD-nya aku menantang.

Della menarik tangan Vivi sehingga kami bertiga mengobrol dan Della menyampaikan pesanku pada Vivi..

“Vi.. Dia OK, tapi kalau sampai lu yang minta nambah, lu musti mau jadi sex partner dia tiap saat” Wah, Della ngarang nih, pikirku. Tapi aku hanya tersenyum sambil terus bergoyang mengikuti irama lagu.

“Kita liat aja, siapa yang minta nambah” protes Vivi.

“Gue juga belum tau sih ilmu dia, selama ini kan cuma omong doang” sergah Della.

Aku tarik Vivi, punggungnya menyandar di badanku dan pantatnya menekan penisku, kulingkarkan tanganku di perutnya sambil kutepuk bahu Della, mataku mengerling ke arah Dino, Della mengerti maksudku.

“Vi.. Kamu di sini aja ya, gua pengen tau Dino bisa ngaceng nggak” kata Della sambil menghampiri Dino.

Aku dan Vivi menonton aksi Della meliukkan pinggulnya di hadapan Dino semakin lama semakin rapat sampai akhirnya penis Dino terkena goyangan bagian bawah perut Della.

Rupanya Vivi terkena gairah atau karena tidak mau kalah karena cowoknya dirangsang sedemikian rupa oleh Della, atau mungkin juga karena tersengat listrik dari buah dadanya karena tangan kananku sudah naik dari perut dan meremas dada kirinya walau masih terhalang BH tipis. Kalah kenyal dibanding milik Della, tapi lebih besar, kuperkirakan 36C. Tangan Vivi merayap ke belakang lalu meremas-remas penisku dari luar celanaku.

“Haah.. Gila lu ya, nggak pakai CD..”?, tanyanya kebingungan.

“Della yang minta..” jawabku.

“Lu berdua emang pada gila ya..” bisiknya sambil menolehkan mukanya ke belakang.

Kesempatan itu aku gunakan untuk menangkap bibirnya lalu kami berciuman. Kumasukkan lidahku ke mulutnya mencari lidahnya sambil menghisap bibir atasnya. Sementara terasa putingnya bertambah keras pertanda dia telah terangsang. Sementara Della berciuman dengan Dino sambil tangan kanannya meremas-remas penis Dino. Akhirnya Vivi berbalik dan kembali kami berciuman dengan bergairah dan aku balas dengan meremas buah dadanya.

“Vir, kata Della lu jago ya..” bisiknya di telingaku

“Dia cerita apa?” tanyaku.

“Della bilang, lu punya variasi dan teknik sexual yang tinggi, lidah kamu juga maut, mulanya dia tidak berminat, tapi sekali coba dia ketagihan, sekarang cowoknya mau ditinggalin tuh” ujarnya. Wah, aku jadi bingung mana yang benar nih..

“Terus terang gua belum pernah main dengan dia, mungkin dia cuma promosi” kembali aku berbisik sambil berusaha merangsang leher dan telinga dia.

“Ternyata dia benar, gua cuma mancing kok, nanti kalau Della sudah nyoba lu, giliran kedua dengan aku ya”.

“Tanya dia dulu, boleh nggak?” ujarku sambil tertawa.

“Della sudah OK, dia bilang kalau perlu sama sama”

Della kembali bersama kami, terlihat Dino sibuk membetulkan letak penisnya karena berdiri jadi harus tegak ke atas arahnya. Melihat Vivi sedang meremas penisku, Della tidak mau kalah, lalu kedua tangan mereka secara bersama-sama memegang dan meremas penisku. Dengan posisi mereka di kanan kiriku, tidak ada yang melihat apa yang dilakukan tangan mereka. Della membuka resletingku dan mengeluarkan penisku, diambilnya tangan Vivi lalu digenggamkannya ke penisku. Vivi terkejut ketika menggenggam penisku tanpa bisa berkomentar.

“Vi.., katanya mau ngisep?” kata Della.

“Ngak dulu ah, nanti aja kapan-kapan” ujar Vivi.

“Berani nggak lu lawan kita berdua?” tanya Della kepadaku. Aku sampai menggeleng gelengkan kepala. Sejak kapan Della menjadi liar begini.

Aku hanya berkata..“Someday OK, but not now”

Akhirnya aku dan Della pulang sekitar jam 2 pagi. Sesampai di mobil, dengan buas Della membuka celanaku, penisku diremas-remasnya, saat memasuki tol, kepalanya mulai hilang dari pandangan belakang, lidahnya sibuk menjilat, mengulum dan mengocok penisku dengan mulutnya. Terasa terkadang masih kena gigi dan cara kulumannya menyisakan ruang udara di mulutnya yang mengurangi kenikmatan bagi lelaki yang merasakannya.

Aku ambil tangannya, aku hisap jari telunjuk dan jari tengahnya dengan cara tanpa menyisakan udara di mulutku. Ternyata Della langsung mengerti maksudku karena segera saja dia mengubah cara menghisap penisku.

“Ngajarinnya teori melulu sih, nggak pakai praktek jadi masih bego, praktek dong.., hayo sekarang..

Murid kan musti ujian praktek.. Dino juga tadi gila, tangannya masuk ke vagina gue..” rengeknya.
Aku mengarahkan mobil ke apartemenku di kawasan S, aku memang mempunyai sebuah apartemen khusus untuk berkumpul bersama kawan-kawan dan sebagai tempat untuk petualangan sex-ku ini. Sesampai di apartemenku, Della dengan tidak sabar langsung memeluk dan mendorongku ke dinding sambil membuka kancing baju serta celanaku. Seketika aku telanjang bulat. Sedangkan Della yang sejak di mobil sudah melemparkan seluruh pakaiannya hingga tinggal mengenakan G-String, langsung masuk lift dari basement tempat parkir. Untung saja aku dapat tempat parkir persis di sebelah lift.

Setelah kami masing-masing minum setengah gelas red wine, didorongnya tubuhku ke sofa, lalu dia berjongkok sambil menarik kakiku. Lidahnya menjalar di telapak kaki, seluruh jari-jariku dikulum dan dihisapnya hingga rasa gelinya tidak tertahankan, lalu naik ke betis, lutut dan bagian dalam pahaku.

“Dell.. Ooh, enak Del.., ternyata lu jago ya” aku mengerang.

“Baru segitu!!, Nikmati aja jangan kasih komentar dulu, ini belum apa apa..” katanya.

Sesampai di selangkangan, dijilatnya buah pelirku dengan sangat bernafsu sampai aku merintih keenakan, lalu dia naik menuju perut. Dihisapnya putingku kanan kiri, diangkatnya tanganku sambil dijilat dan dihisapnya ketiakku, penisku hanya dipegang saja. Aku berteriak sejadi-jadinya karena memang di situlah titik kelemahanku. Lalu kami berciuman, bersilat lidah, berlomba saling memasukkan dan menghisap lidah kami pada mulut pasangan masing-masing.

Kemudian tubuhku dibalikkan sehingga aku berada dalam posisi tengkurap dan dia naik menindih badanku dari belakang, dijilatnya mulai dari leher, lalu ke seluruh punggung dari ujung ke ujung dengan hawa nafsu birahi yang sudah sampai ubun-ubun, tak ada satu inchi pun yang terlewat dari lidahnya. Sampai di pantatku, lidahnya bermain main di ujung atas belahan pantatku sambil terkadang dihisapnya daerah itu hingga terasa nikmat yang amat sangat di daerah itu. Lalu lidahnya ditarik ke bawah menyusuri belahan bulatan pantatku dan tiba di selangkanganku. Aku berdebar penasaran menanti Della melanjutkan permainan lidahnya menuju puncaknya yaitu penisku. Tapi dia tidak melakukannya, malah lidahnya kembali menelusuri paha sampai kembali ke ujung telapak kakiku.

Kali ini permainan mulut dan lidahnya di jari-jari kakiku lebih luar biasa dari yang tadi, masing-masing jari terutama jari manis dan jari tengah kakiku dipelintir di dalam mulutnya sambil kepalanya diputar ke kiri dan kanan. Kulihat jam, 30 menit sudah penisku berdiri tegak sempurna, sangat keras sampai pegal dan tergencet pada sofa, Della menyiksaku sedemikian rupa hingga ingin rasanya aku kocok sendiri penisku, tapi setiap kali aku angkat pantat dan memegang penisku, tanganku selalu ditepis oleh Della, dia mengatakan bahwa penisku akan digilirnya nanti.

Akhirnya dia kembali naik menyusuri betis dan pahaku. Diangkatnya pantatku lalu diambilnya 2 buah bantal sofa dan disisipkannya di bawah pinggulku sehingga aku berada dalam posisi menungging, digigitnya bukit pantatku lalu dibukanya belahan pantatku dengan kedua ibu jarinya.
Terasa ada daging hangat menempel di bibir lubang anusku dan berbeda dengan tadi, kali ini Della dengan perlahannya memutar-mutarkan ujung lidahnya di sekeliling bibir anusku. Rasanya luar biasa, penisku sudah sedemikian kerasnya sampai sampai hampir meledak rasanya.

“Aaggh.. Oohh.. Del.. Enak amat..”

Della semakin bernafsu mendengar teriakanku dan rupanya masih belum selesai juga. Della dengan perlahan pula melesakkan ujung lidahnya yang keras ke dalam lubang anusku hingga mungkin ada kira kira 2 cm masuk ke dalam, lalu lidahnya diputar-putar di dalam anusku. Aku sampai menggeliat-geliatkan pantatku, tapi Della dengan sigapnya menahan pantatku agar lidahnya tidak terlepas dari lubang anusku.

Setelah kira kira 2 menit, lalu dengan tiba-tiba, dia keluarkan lidahnya dan langsung menghisap lubang anusku sekeras kerasnya. Seketika itu pula aku berteriak. Kejang badanku seketika, rasanya aku hampir orgasme saat itu. Cara itu diulanginya lagi beberapa kali sampai aku berkata..

“Udah Del.. Gua nggak tahan nih..”

Tubuhku kembali dibaliknya dan dia langsung menjilat kepala penisku, lidahnya bermain di belahan kepala penisku, disapunya seluruh permukaan kepala penisku lalu perlahan dimasukkannya penisku ke dalam mulutnya hingga terlihat Della berusaha keras untuk membuka mulutnya yang mungil agar penisku bisa masuk seluruhnya. Mula-mula sedikit, dikeluarkannya, lalu dimasukkan lagi semakin lama semakin dalam sampai terasa di ujung tenggorokannya, kadang dia agak tersedak, tapi belum masuk semuanya. Dengan kocokan mulutnya yang maju mundur dan kepala yang berputar putar semakin cepat, akhirnya..

“Del.. Gua mau keluar nih..” Kocokannya makin dipercepat. Akhirnya spermaku keluar di dalam mulutnya.

“Jangan ditelan semuanya!” kataku.

Kutarik kepalanya lalu kucium bibirnya, kusedot spermaku yang ada di mulutnya, lalu lidah kami bermain-main dengan spermaku cukup lama sampai bibir dan muka kami berdua belepotan sperma.
Jam menunjukkan pukul 3:30 pagi. Nafasku memburu berbaring keenakan sambil Della kembali mengulum penisku yang mulai mengecil.

“Aah, Del.. Ngilu nih..” teriakku.

“Gila nih kontol, kok ada ya yang kaya gini..” katanya sambil terus menjilati kepala penisku.

“Sini dong memek lu, gua mau jilatin..” pintaku.

“Hari ini gua bermaksud untuk ujian doang, nggak ada maksud buat ngewe, jadi gua mau minta hasil ujiannya sekarang, lulus nggak gua..” ujarnya sambil digigitnya penisku ringan.

“Curang lu, emang lu pikir gua bisa cukup puas cuma gua doang yang keluar” aku protes.

“Itu hukuman buat yang punya kontol kaya lu, lagian gua masih ragu, bisa nggak kontol lu masuk ke memek gua, soalnya punya laki sama cowok gua masih di bawah ukuran standar, lagian gua takut minta nambah he he he he.., ntar kalau gua minta nambah, lu nggak sempet sama Vivi lho..” ujarnya.

“Kan mau sama-sama, kata Vivi..”

“Sapa takut, sama gua aja lu udah kelojotan, apa lagi ditambah sama Vivi..”

“Ratih juga mau tuh..” kataku sekenanya.

“Emangnya dia juga tadi liat kontol lu waktu gua isep sebentar..”

“Undang Dino juga nggak..?” tanyaku.

“Kontolnya kecil, makanya Vivi lagi cari yang gede..” ujarnya.

“Ntar gua cariin yang lebih gede dari gua punya deh..”

“Botol bir aja sekalian. Udahan, pulang yuk.., jadi gimana nilai gue..?” tanyanya.

“Summa Cum Laude, buat mulut sama lidah lu kalau kaya tadi, nggak bakalan gampang cari gantinya deh.., tapi belum tau goyangan memek lu ya, belum bisa kasih nilai..” kataku seakan menantang.

“Kapan-kapan ujian lagi ya, soalnya gua juga penasaran sama kontol lu, musti sering praktek supaya bisa masuk ke mulut gua semuanya..” ujarnya.

“Emangnya kontol gua mau dibuat latihan.. Yuk, pulang..” kataku.

“Kalo dengar cerita lu, nggak nyangka lu hebat gitu kaya tadi.. Atau memang permainan lu kaya tadi?” tanyaku heran.

“Itu kan yang lu ajarin sama gua, tadi itu pertama kalinya gue kaya gitu, memang gua pengen naklukin lu.. Jadi usaha keras.. Cowok gua nggak mau gua jilat anusnya, kontolnya kecil, udah masuk semua ke mulut gua, masih belum terlalu penuh”

Lalu kami turun dari apartemen, Della mengenakan kaus oblongku. Rasa kecewa masih menyelimuti perasaanku karena baru kali ini aku tidak ‘bekerja’ sama sekali hingga kepuasan diriku berkurang. Sesampai di mobil baru dia mengenakan pakaiannya. Sepanjang perjalanan ke rumahnya di kawasan BGV, penisku tak pernah lepas dari tangannya sambil sesekali kepalanya menunduk untuk kembali menjilati kepada penisku.
Share:

Dapat Gadis Baru

Kisah ini berlaku ketika aku menuntut di United Kingdom. Pada awal peringkat aku disini, semangat aku berkobar kobar utk belajar. Al maklum la, baru baru sampai.Selepas 2 atau 3 hari, nafsu aku mula memuncak muncak. Batang aku asyik meronta ronta. Aper taknya hari hari menyaksikan gelagat mat saleh melakukan maksiat didepan mata aku.

Oleh kerana tak tahan melawan penangan nafsu aku aku mula mencari ikhtiar utk membuang air yg udah bertakung dalam kepala aku nie.Pucuk dicita ulam mendatang, semasa dalam kelas lecturer,math aku bercerita la kat kitaorang semua yg tak lama lagi ader minah dari Brunei akan sampai dan belajo sama kat college kitaorang. Sebelum dia sampai aku udah berfikir macam mana rupanya orang Brunei.

Dalam hati aku udah memikirkan adegan adegan seks yg paling hard core aku nak buat dgnya.Sebelum nie pun aku dah mendengar cerita dari kengkawan aku yg balik dari uk yg budak Brunei boleh dikatakan mengamalkan free seks. Pada pengamatan aku sendirila bukannya aper, budak Brunei nie jadi camtu sebab, kat negara diaorang (Brunei) diaorang tak leh enjoy sangat. Korang tau la Brunei macam maner, tak sehavoc maner.

Kiranya culture shock la. Ini bukan aku mereka cerita ker, tapi base on experience aku sendiri la. Ok la sambung balik pasal budak Brunei tu. Selang beberapa hari budak yg sibuk aku cerita nie pun sampai, mula dia sampai aku la budak Malaysia pertama tegur dia, aku dah tau budak Brunei English sure power punya. So aku pun speaking English la walaupun berterabur.1 st aku Tanya dia, excuse me …are u malay??? Cehh macam bagus jer aku speaking omputih. Lepas tu dia jawab la yes I’m Malay… aku pun intro la diri aku kat dia. Past tu aku kenal kan la dia ngan kengkawan aku. Dalam pada waktu yg sama ader la jugak kengkawan aku yg syok kat dia. Aper boleh buat lubang pantat ader satu yg syok kat dia ader berbatang batang. So terpaksa la gunakan segala ayat yg aku ader..

Lupa lak aku nak story pasal body dia. Macam mana korang nak imagine kan kalau aku tak cerita. Ok la dia nie tak la tinggi sangat. Almaklum orang asia, rambut pendek paras bahu. Tetek tak la besar maner. Tapi stim jugak la batang pelir aku bila tengok tetek dia.Punggung dia tak la besar maner tapi, pada pandangan pertama aku kat punggung dia,aku dah tau dia nie dah kena fuck nie. Punggung dia dah roboh la. Tak macam anak dara. Start dari tu aku mula la berkawan ngan dia. Aku selalu la pergi kat rumah dia dan membuat anak + dosa. Land lady rumah tu minah saleh, udah tentu la sporting tak kisah aku nak keluar masuk.

Cerita masa mula mula aku nak romen dia la. Mula mula pekara nie berlaku kat rumah sewa aku. Mula mula ramai jugak kengkawan aku lepak dalam bilik aku. Aku pun naik boring , bila la kengkawan aku nie nak blah? maner tak nyer, batang aku dah meminta minta utk dibelai.Lepas beberapa jam member aku pun blah. Masa dalam bilik tu , budak Brunei tu tengah baring atas katil aku. Aku pun dah naik stim tengok body dia. Maklum la dah lama tak dapat pantat. Dulu kat Malaysia hari hari aku main pantat bohsia. Korang tau jer la kat Malaysia nak carik pantat senang. Kat sini pantat mat saleh memang banyak tapi udah tentu la bolos. Aku pun mula la step pertama aku. Dengan slow aku pun baring atas katil aku. Aku pun borak la entah aper pun aku tak ingat tapi nafsu aku masa tu dah macam ribut taufan. Rasa macam nak gempa bumi dibuatnya kekuatan nafsu aku boleh dikatakan 10 kepada sekala rekter.

Tiba tiba mata bertentang mata…hehheheh korang tau jer la mata bila dah bertentang mata, mulut pun memainkan peranan. Mula mula aku pun tak tau nak ikut rentak dia macam maner. Al maklum la aku nie hard core seks dia nie soft core seks. Aku pun dengan rakusnya menyonyot, menghisap, mengulum lidahnya. Dalam pada itu tangan aku dengan sendirinya dah memainkan peranan tanpa memberi arahan. Tangan aku mula meramas ramas teteknya yg sederhana besar itu.Puas aku meramas ramas teteknya itu. Tapi korang tau la maner puas kalau tak bukak baju ngan bra, so aku pun suruh la dia bukak baju dgn bra dia. Mula mula dia menolak,ahhhhh taktik budak pompuan. Aku dah masak la dgn taktik nie. Buat buat malu la konon aper lagi nak kencing aku dia ader dara la konon.Cisss sumpah aku tak tertipu dgn taktik dia. Sori la beb masuk nie dah dekat 20 lubang pantat aku dah main kat Malaysia tu. Dari dara sampai mak janda aku dah rasa. Inikan budak 17 tahun nak kencing aku. Oleh kerana dia masih budak lagi, aku guna la taktik budak budak. Aku follow jer cara dia sesambil tu tangan aku masih menjalankan tugas habis dari atas sampai ker lubang pantat dia aku raba. Dan dgn slow slow aku jack dia supaya melondehkan pakaian dia.Nampakya taktik aku menjadi dia pun dengan perlahan lahan membuka baju dia seterusnya membuka bra colour hitam dia. Tak lupa juga tangan aku pun turut membantu dia membuka pakaian dia. Lama jugak la aku jack dia supaya bukak baju dia.

Bermula la tugas aku yg baru iaitu melayarkan bahtera Titanic aku. Tangan aku macam biasa , masih megusap usap puting teteknya yg berwarna cokelat kehitaman itu. Disamping itu juga lidah aku menjilat jilat putting teteknya ,sesekali dia mengerang kenikmatan, ahhh!!! oh yeee!!! Ahhhh !!! ohhh yeeee!!!! Ahhhh.Apabila bahagian atas sudah aku terokai macam peneroka felda di Malaysia aku mula meneroka hutan simpan budak tersebut. Hutan belantara budak tersebut tak la setebal seperti hutan di Sarawak Malaysia. Agaknya dia dah trim bulu pantat dia tu. Macam dia tau tau jer aku nak main pantat dia. Aku mula meraba raba kemaluan dia. Pada masa itu jugak torpedo aku dah berdenyut denyut ditahap maksima. Tapi aku masih mampu mengontrol torpedo aku agar tenang setenang air muka Bill Clinton menafikan skandal dia dgn Monica lewisky.Dengan perlahan lahan aku mengangkankan peha dia agar lubang pantat dia terbuka luas seluas gua niah di Sarawak. Disebabkan dia masih budak lagi, lubang pantat dia tak la nampak terserlah besarnya. Tapi banjir kilat yg berlaku disekitar kawasan yg sewaktu dengannya tak dapat dikawal ditambah pula lidah aku memainkan peranan menjilat jilat bibir pantat dia disamping mengesan biji kelentit dia macam anjing pengesan yg sedang mengesan dadah.

Apabila aku berjaya mengesan biji kelentit dia, dengan rakus aku menjilat menggigit dan menyonyot biji kelentitnya. Nampaknya dia tak dapat menahan hentaman padu maut aku. Ini bukannya aper, ini disebabkan dedikasi aku selama 4 tahun berkencimpung dalam arena perburitan. Ini yg menyebabkan aku dengan senang mencairkan dia.Tetapi pekara tersebut terhenti disitu kerana dia hendak pulang ke rumah dia.Hampa tak terkira aku pada masa tu tak dapat ditaksirkan dengan kata kata lagi. Mau jer aku rogol dia pada masa tu. Tapi takut jugak di tuduh merogol budak bawah umur. Aku pun menghantar dia balik kerumah. Hampa aku. Tak dapat digambarkan macam mana.Bayangkan lah air kote aku boleh dikatakan menunggu masa nak tersembur, alih alih dia nak balik rumah. Aku tau dia sebenarnya sudah mencapai tahap klimaks dia semasa aku menjilat jilat dan memasukan jari aku ke lubang pantat dia. Kalu diikutkan nafsu aku mau jer aku rogol dia masa tu juga.

Tapi mengikut pertimbangan professional aku, tak lari gunung dikejar. Aku pun balik la rumah aku balik dengan perasaan hampa tetapi masih ada sedikit kepuasan dalam hati aku. Bangga jugak hati aku maner tak nyer selama ini asyik rasa pantat bohsia Malaysia jer. 1st time rasa pantat budak luar dari Malaysia.Sampai jer kat rumah aku, aku terus jer call dia…hehhehe biasa la tambah ayat lagi. Aku cakap la ngan dia ….tah aper aku borak pun aku tak ingat…. bla bla bla bla bla… tiba tiba aku sajer jer bergurau nak tidur kat rumah yg dia port tu. Dia kata line clear sebab land lady rumah tu dah tidur. Huh aku pun aper lagi, dengan laju memandu kereta menuju kerumah dia selaju jantung aku berdegup. Huh dalam hati aku berkata “ memang rasa pantat budak Brunei la aku malam nie”….
Seperti yg diidamkan, dia memakai baju tidur berwarna ungu yg diikat kat pinggang. Dia tak memakai aper aper baju pun dalam baju tidur dia tu. Aku dah agak dah, mesti dia dah ready nak melayarkan kapal layar jalur gemilangnya. Aku pun aper tunggu lagi. Aku terus mencium mulut dia macam mat saleh cium dalam tv. Habis aku nyonyot mulut dia.Nampaknya dia tenggelam dalam ciuman aku tu. Aku pun membuka ikatan baju tidur dia, maka terserlahla dua buah gunung daik bercabang dua miliknya dan lurah dendam miliknya yg bakal aku terjah. Aku pun tak tunggu lama. Buat aper yg patut jer.Tumpuan aku sekarang ialah lubang buritnya ajer. Mula mula aku meraba raba pantat dia agar minyak pelincir dapat keluar dan memudahkan proses keluar masuk piston aku. Lepas 5 minit aku pun dengan perlahan memasukan batang aku kedalam lubang pantatnya. Kau bayangkan betapa sedapnya apabila batang pelir aku masuk kedalam pantatnya. Terasa sedikit kepanasan pada batangku. Ini pekara biasa berlaku apabila pertama kali menjolok burit. Aku pun terus menghayun bahtera aku selancarnya, sesekali itu dia memanjat ke atas badan aku untuk mengambil alih tahta.

Ahhh ahhh ahhh ahh ohhh yeee!!!!! dari atas katil, ke bawah lantai aku kerjakan dia , sesekali dia kerjakan aku.Tapi aku memang respect la kat dia. Walaupun baru 17 tahun dia pandai memberi kerjasama yg baik. Segala skill telah keluar. Dari aku kat atas dia kat bawah sampai aku kat bawah dia kat atas, doggy style, mengiring style semua style aku dah buat aku pun surrender la . Terbitla air mata air dari lubang kote aku…. haaaaaaaaaaaaahhh puas…memang puas hati… hilang segala rasa resah gelisah aku selama ini. Dari pandangan muka dia juga aku dapat melihat kepuasan yg dia kecapi. Tapi nafsu dia masih kuat macam babi.Pagi tu dia cerita la kat aku imiginasi seks dia ialah nak main kat dalam bath tab. Mula mula aku malas. Tetapi setelah didesak beberapa kali aku pun menurut. Terjadi la adegan seks macam mat saleh dalam bath tab. Korang bayangkan main dalam air macam maner. Masa tu posisi aku kat bawah dia kat atas masa tu tak yah romen romen dah, main sumbat jer kote aku dalam cipap dia. Best memang best la tapi seksa la aku kena henjut dengan dia. Dia best la, sebab dia duduk atas aku. Tapi masa tu aku tak rasa nikmat sangat sebab lubang pantat dia tak ader pelinciran yg baik sebab, masa tu kami main dalam air.

Habis main aku mandi dan masuk bilik dia. Dah tak der kerja, dia pun urut la badan aku dengan baby oil milik kawan baik aku yg aku pinjam malam tadi dengan nya. Kesian kawan aku. Habis setengah botol baby oil tu aku kerjakan. Lepas tu plak giliran aku mengurut dia. Ahhh aku urut sikit jer meraba lubang cipap dia lagi banyak. Dah raba raba stim plak batang aku. Main lagi.Aku pun dah letih nak cerita, ini satu lagi aku nak cerita. Yang aku cerita nie bukanlah lakonan semata mata. Tetapi kisah benar yg terjadi antara aku dan dia Cuma aku dan dia jer yg tahu rahsia ini.Tapi ini pengakuan ikhlas la dari hati aku, memang pengalaman nie satu pengalaman yg menarik dalam hidup aku, dia boleh dikatakan top ten the best seks action dalam list pompuan yg pernah aku henjut. Bagi aku juga ini merupakan kejayaan aku bagi Malaysia. Malaysia boleh!!!!! Thanks for RíííE. the Brunei girl, you know who I am, and I know who you are.
Share:

Cikgu Mira

Cerita ini diterbit kan oleh Kumpulan ALOY yang diketuai aku. Terdiri dari 5 orang anak muda, 2 lelaki dan 3 perempuan (tidak termasuk aku). Kumpulan yang menceritakan kisah suka duka mereka dan menggabungkan idea untuk memberikan kepuasan yang menarik. Kebanyakan gaya bahasa di ambil dari cerita-cerita yang telah sedia ada untuk menambahkan lagi seri cerita ini. Sekian.
Aku merupakan seorang pelajar di sebuah sekolah di Melaka. Nama ku Azam (bukan nama sebenar) Ketika itu aku berada di awal tingkatan 5. Aku merupakan seorang yang kuat melancap kerana aku tidak dapat menghentikan perbuatan aku itu. Aku selalu mengubah situasi untuk melancap. Kadangkala aku menggunting gambar penyanyi wanita seperti Siti Nurdiana dan Syura untuk menaikkan nafsu aku. Gambar mereka yang tersenyum itu sudah cukup untuk membayangkan mereka sedang melihat aku sedang melancap.

Cerita yang aku ingin sampaikan disini bukan lah kegiatan aku melancap tetapi kisah aku dengan seorang guru matematik ku yang bernama Cikgu Amira (nama sebenar). Kami memanggil nya sebagai cikgu mira sahaja. Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badan nya dengan jelas (pakai tudung dan baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuh nya apabila angin bertiup. Bentuk tubuh nya itu amat mengiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dlm math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah cikgu mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai dikalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan.( aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan muka nya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

“hi, apa kabar cikgu?” dan dia membalas nya “hi, baik jer. Aahhh!” dengan suara yang begitu men stimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrolnya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada cikgu mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan cikug mira di koridor bilik guru.

“ Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”. Tanya cikgu Mira. “ Emmm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” Tanya aku.

“errr… kat kelas awak lah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab cikgu mira. “ok saya akan datang”. Jawab ku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 ptng didalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas dengan ku kerana kelas ku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru. Aku menunggu pukul 3 ptng di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah)

‘Mungkin aku akan menerima anugerah kot’. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr… tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.

“ tak lah, baru jer cikgu”. Kata ku walaupun aku memang lama menunggu. Aku lihat cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ketandas pula( buang air).

“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kata ku.

“ok. Pegilah.” Kata cikgu Mira. Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket baju ku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat cikgu mira telah mengambil sapu tangan ku itu. Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat cikgu mira. Sapu tangan ku itu di masukkan nya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu disitu. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tangan ku ke tempat asal. Cikgu ku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak ku duga. (tinggi aku 170cm). Mahu saja aku masuk dan memeluk cikgu ku itu. Tapi aku takut dituduh mecabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikgu ku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan cikgu mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tangan ku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

“emmmm….” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyik kan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematik ku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagat ku.

“Naper Zam?”. Tanyanya. “takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani. “ermmm.. cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kata ku. “naper zam cakap camtu”. “sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potong ku. “Cikgu… saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak cikgu mira sudah tidak keruan. “Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih… ohhhh… sunggul cantik sekali!!”

Aku terus mengayat nya. Dia hanya tersenyum dian sambil menundukkan muka nya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tangan ku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikir ku. Aku memain-mainkan jari ku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnya membuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mecium bibir cikgu ku yang masih duduk di kerusi nya.

“Emmmphh… emmpphh… zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan. “saya pun cam tu juga”. Balas ku. Aku terus mendirikan cigu mira dan memeluknya dengan kuat sambil mecium mulutnya, matanya dan juga pipinya. “ cikgu…. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanya ku. “emmm.. peganglah” jawabnya. Aku meramas-ramas payudaranya yang masik bercoli. Aku tidak dapat merasakan lelembutan payudara cikguku kerana di halang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tangan ku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali. “ aaaahh… aahh… emmpphh… zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan. “ Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelas ku begitu terbuka. “ emm… ok lah..” kata cikgu mira. Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat cikgu mira. Aku menanggalkan tudungnya dan kain penutup kepalanya. Terserlahlah rupa cikgu Mira yang begitu cantik sekali dengan rambutnya paras dada. Aku membelai rambut nya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan cikgu mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk cikgu mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium leher nya dengan lembut dan menjilat telinganya.

“Zam…. Mmmppphh…mmpphh” terdengar esahan cikgu mira bila mulut ku bertaut rapat dengan nya. Kepalanya ku pegang supaya tidak terlepas dari kucupan ku manakala satu lagi aku cuba membuka bra nya. Bra nya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah cikgu mira yang juga membalas kucupan ku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluan ku makin menegang. Aku meneruskan ciuman ku ke leher nya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya ku pegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas. Suara desahan nya makin kuat bila aku memicit-micit putting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan putting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan cikgu mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putting ku jilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat dikepalaku oleh cikgu mira. Aku menanggalkan baju dan seluar ku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan cikgu mira yang berseluar dalam sahaja kerana kain nya telah aku tanggalkan. Aku membaringkan cikgu mira lalu aku terus mengulum putting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kanan ku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tangan ku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap cikgu mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya. Aku terus menurun kan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah ku terokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

“Mmmppphhhmm… aaahhh….” Aku ingin melucutkan panties cikgu mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidah ku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan cikgu mira diperlakukan begitu.

Kedua-dua tangan ku memegang pantiesnya dan melurutkannya kebawah, aku angkat sedikit punggung cikgu mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya. Benteng terakhir cikgu Mira sudah ku hapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja.

Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggung nya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jari ku melewati lurah itu, suara mengerang cikgu mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.

“Emmhhpphh…. Aaaaahhhh!!!” kali ini cikgu mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari ku. Aku dapat rasakan cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari teman ku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tangan ku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematik ku.

Aku mengelap cipap cikgu ku dengan sapu tangan ku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut cikgu mira, Cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada memcium mulutnya. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidah ku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil mengeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus mengentel teteknya. Dengan tiba-tiba cikgu mira menyembamkan cipapnya ke muka ku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke muka ku. Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap cikgu mira. Rasa nya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapan ku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan air nya menerjah masuk kedalam mulut ku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulut ku, aku mencium mulut cikgu mira. Cikgu mira menghisap lidah ku dan air maninya sendiri di dalam mulut ku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir pantat nya sedikit terbuka kesan di belasah mulut ku tadi.

“Cikgu…. Sedap tak?” Aku bertanya. “Emmmm… sedap Zam cikgu tak tahan Zamm emmphhh..” balasnya. “Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi.” “cikgu tau, dah biasa dah” balas nya. Rupa-rupanya cikgu mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri. “Ermm… Cikgu… boleh tak… kalau saya nak tu?” Tanya ku. “Emm… ok… tapi zam kena slow-slow sebab cikgu masih dara.”kata nya.

Terkejut aku kerana cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patut lah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan pantat cikguku yang masih dara yang diigini oleh ramai insan bernama lelaki. “ Wow….. cikgu… saya sayang cikgu selama-lamanya…!!” kata ku. Aku mencium dahi nya sebagai tanda sayang. Cikgu mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalam ku dan batang ku terus tercanak. Cikgu mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batang ku di mulutnya, dan cikgu mira memberikan ciuman yang menghairah kan kepada kepala batang ku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh cikgu mira tetapi aku berjaya mengawalnya. Aku menghempap tubuhku keatasnya dengan perlahan sambil mecium wajahnya. Aku gesel-geselkan batang ku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semulajadi. Cikgu mira mengeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluan ku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu mira membuka kangkang nya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batang ku. Aku pun terus melabuhkan kepala batang ku kedalam cipapnya. Cipap cikgu mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengelurkan kembali senjataku dan cuba memasukkan nya semula. Aku berjaya memasukkan batang ku kedalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batang ku dari cipapnya.

“Arrghhhh…. Mmmm….” Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap cikgu mira. Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batang ku diiringi suara mengerang oleh cikgu mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap cikgu mira keluar masuk mengikut ayunan batang ku. Bunyi terjahan batangku kedalam cipap cikgu mira cukup menawan. Punggung cikgu mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia mengoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayungan ku, terasa batang ku menggesel-gesel diding kiri dan kanan cipapnya. Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan cikgu mira mengerang dan menjerit begitu kuat.Aku tusukkan batang ku sedalam-dalamnya kedalam cipap cikgu mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana cikgu mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan mani ku didalam pantatnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batang ku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habis lah aku kalau cikgu mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.

“Zam… terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempaat bagitau sebab terlalu sedap tadi”. Kata nya kepada ku. “Emm… memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Errr… cikgu boleh tak puaskan saya.” Aku meminta cikgu mira melancapkan batang ku. “baik… tapi cikgu nak rasa air mani Zam yer.” Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu mira terus melancap dan menghisap batang ku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala cikgu mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh kedalam mulut cikgu mira kerana aku telah mencapai klimaks. Mani ku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air mani ku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tangan ku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap cikgu mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaan nya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelas ku untuk ku buat kenangan. Aku membangunkan Cikgu mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaian ku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu mira juga telah siap berpakaian.

“Emm… Cikgu… terima kasih cikgu… cikgu lah guru yang paling baik bagi saya” kataku. “ Cikgu pun gitu juga. Zam hebatlah… serba serbi pandai.” Gurau cikgu ku sambil mencubit lengan ku. “ cikgu… bila lagi kita boleh buat ni?” Tanya ku. “ Zam datanglah tuisyen kaat rumah”. Waahh… ini sudah bagus. Cikgu mira telah memberi ruang untuk ku melakukan seks dengan nya. Makna nya tak paying lah aku merugikan mani ku menggunakan tangan lagi. “ cikgu…. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu…. Nak buat kenangan.” kata ku. Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kain nya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalam nya lalu diberikan kepada ku. Aku mencium panties nya dan memasukkan kedalam beg aku. Cikgu mira meminta seluar dalam ku sebagai kenangan. “ Ermmm.. tapi.. macam mana saya nak balik cikgu…? Nanti orang nampak ‘benda’ ni”. “Alah.. pakai lah seluar cikgu tu” cadang cikgu ku. Batang ku kembali mencanak. “Hihihhi… ok”. Ku memberikan seluar dalam ku kepada nya dan aku memakai seluaar dalam cikgu matematik ku itu. Aku berjanji dengan nya aku akan sentiasa memakai seluar dalam nya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan cikgu mira membersih kan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu. Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap cikgu mira yang tidak ber panties setelah aku singkap kainnya. Cikgu mira membiarkan sahaja. Kami balik kerumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantar ku kerumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.

Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam cikgu mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja cikgu mira kerana seluar dalam nya sedang ku pakai. Sewaktu subjek math, Cikgu mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itu lah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjaya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubungi nya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batang ku. kerana aku tau cikgu mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perut ku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti. Tamat.
Share: