Angah

Kisah ini berlaku dua tahun yang lalu......
Pada katika itu emak dan ayah serta adik aku pergi ke Singapura kerana sepupu aku kahwin. Tinggal aku dan Angah aje kat rumah.
Tapi biasanya aku ajelah yang ade kat rumah sebab angah jarang ada kat rumaah sebab masa tu dia baru habis SPM, jadi merayap ajelah keje dia. Biasanya tengah malam baru balik.
Jadi malam tu sebab semua orang tak ada kat rumah aku ambil kesempatan menonton VCD lucah Angah punya.. aku jumpa masa kemaskan tempat tidur dia.. sebab aku agak dia mesti balik lewat maka aku pun ambik kesempataan. Tapi aku tak tengok VCD tu kat ruang tamu punya VCD player... aku guna aaaku punya komputer kat dalam bilik aku. Ada privacy sikit...
Ceritanya mula-mula macam cerita kung-fu tapi lama-lama hero dan heroin nya berkung-fuck pula. Cerita nya memang best.. yang bestnya tangan aku yang merayaaap kat pantat aku tu.. memang basahlah celahan peha aku dek kesyokan.
Aku habis tengok VCD tu dah pukul 10 malam. Aku pun naak pergi mandi, maklumlah dah berlendir kat celah puki aku ni.
Jadi aku pun bertelanjang daan capai towel dan berkemban nak ke bilik air. Sekali aku tengok Angah dah balik. Entah berapa lama ddia balik aku pun tak pasti. Aku tengok ddiaa tengah mencari sessuatu kat tempat tidur ddia.
'Angah cari apa ngah?' tanya ku.
'VCD kat sini mana dia?' tanyanya balik.
'Orang pinjam tadi' kataku sambil masuk kedalam bilik semula untuk mengambil VCD tersebut.
Semasa aku hulurkan pada angah VCD tersebut dia bertanya sambil separuh tersenyum 'Dah tengok ke?'
'Orang ingat cerita kung-fu' kataku tersipu-sipu menahan malu sendiri. Tapi aku tahu aangah aku tak kisah punya sebaab dia penyayaang. Wataknya memang selalu tenang dan jarang marah.
Aku terusberlalu ke bilik air dan mandi. Bila aku keluar dari bilik air aku tengok Angah sedang tengok VCD di ruang tamu tu sambil hisap rokok daun. Oleh kerana tak pernah tengok Angah hisap rokok aku pun mengagah 'Angah isap rokok engh?'...
Angah macam terperanjat bila aku agah begitu dan cepat-cepat menghabiskan hisapan rokoknya.
Aku tersenyum dan terus masuk ke bilik. Sambil berlalu aku sempat menjeling ke sreen tv dan aku lihat babak lucah baru bermula dimana hero dan heroin sedang berendam dalam kolah.
Aku masuk ke dalam bilik dan mula mengeringkan rambutku menggunakan towel yang aku pakai tanpa menanggalkannya. Tiba-tiba aku rasa pintu bilik aku terbuka...aku terkejut dan terus berpaling menyebabkan towel yang aku pakai terlucut tapi segera aku capai kembali untuk menutup bbuah dadaku yang terlondeh tapi cuma sekadar dapaat menutup sahaaja ..tak sempat nak berkemban baaalik.
Rupa nya angah yang masuk, muka nya nampak tenang aje.. sambil memandang aku yaang sedang membetulkan ikatan towal aku. OLeh kerana bilik aku kecik aje maka angah aku sebenarnya berdiri tak jauh dari aku. aku tengo mata nya merah dan kuyu. Dia tannya mak dan ayah pegi singapore lama ke? aku kata lusa baalik..
Angah menghampiri aku dan kata 'jangan cakap kat mak angah isap rokok tau!' katanya macam meminta. 'Kalau cakap?' kataku bergurau.. "Angah gigit..' katanya bergurau tetapi disertakan dengan tindakannya sekali iaitu angah menerkam dan memeluk aku sambil menggigit tengkokku dengan manja. Tindakan aangah itu sungguh takku sanggkaa kerana sikap agak friendly malam ini. Aku terkekek-kekek menahan geli sambil cuba menahan towel aku dari terlucut. Tapi terlalu meronta menahan geli towel aku terlucut dan mempamirkan dua buah susuku yang sedang mekar. Angah macaam terpaku memandang buah dadaku sambil merenung dengan tenang macam tidak melakukan kesalahan. 'Cantik' katanya sambil tangannya mula meraba kebuah susuku. 'Angah ni!' kataku semacam protes tapi tak melarang. Anagah terus meraba dan menggentel putingku denga tapak tangannya menyebabkaan aku mula merasa resah. Kemudian dia mula menccium dan mengucup sekitar putingku menyebabkan aku merasa suatu kenikmatan. Walau pun aku pernah melancap tapi belum pernah tangan lelaki meraba tubuhku. Towel yang membalut tubuh ku terlucut perlahan-lahan. Aku memerhatikan dengan terpegun Angah menjamah buah dadaku. Aku tak cubaa melawan atau membantah kerana Angah menjamahnya dengan cara yaang amat aaku senangi. Oleh kerana terlalu terangsang aku sendiri yaang menatik kepala aangah supaaya sasaran mulutnya kena ke putingku dan bukan sekadar ddisekeliling puting. Kalau boleeh aku nak minta Angah menghisap putingku kuat-kuat tapi aku maalu. Tapi akhirnya angaah seakan fahaam kehendakku dan menghisap putingku dengan rakus. Sambil menghisap lidah angaah memainkan puting ssusuku dan aku merasa nikmat tubuhku terasa seperti dilalui suatu kejangan letrik dan pantatku terasa panas oleh lelehan cecair sedap.
Towel ku telah pun terlucut dan aku telah telanjaang bulat tapi masih berdiri tersandar kedinding. Angah mula mencium melurut kebawah. Di kucupnyan perutku dan kemudian semakin turun pusatku dan kemudddddddian angah mula menjamah pantatku. Angah menjilat kelentitku dan aku merasa longlai. Sambil membuka kelangkangku aku memegang almarrri dengan tangan kananku dan tangan kiriku menekan kepalaa angah agar lebih melekap lagi ke pukiku.
'Oooooh!!! Aaaaaah!! Angah...sedapppp.... Angah tiba-tiba mengangkatku denngan perlahan sambil memandang mukaku dengan mesra dan membawa ku ke katil ku. aku di rebahkan nya dengan berhati-hati dan kemuddiaan angah menanggalkaan t-shirtnya dan kemudian seluarnyaa..menampakkan pelirnya yang panjangnya lebihkurang 15cm itu.
Aku merelakan sajaa perlakuaan angah keran percaya Angah tidak aaakan menjahanamkan aku. Angah berdiri ddi hujung kepalaku dan mula mencium dahiku, turun kemulutku,..turun ke tetekku sambil merangkak. Angah terus menjamah tubuh ku dengan menjilat perut ku dan terus turun ke pantat kesayangannya. Angan terus menjilat paantatku dengan perlahaan dan konstan membuatkaan aku menjadi tercungap-ccungap menahaan kesedapan yang tidak terhingga. Pelir angah sekarang berada ddi mukaku. Berpandukan beberapa VCD lucah yang pernah aku tengok aku pun memegang pelir angah dan mula mengucupnya perlahan-lahan. Oleh keran kesedapan luar biasa yang ku rassaakaan dddipantatku aku terangsang untuk memasukkaan pelir angah kedalam mulutku. Aku kulum dengan seleranya... sementara itu angah terus menjilat pantatku dengan cara yaang tak dapat aku gambarkan nikmatnya. Pada masa itu aku merasakan aaku ini gatal dan sundal kerana membiarkaan abaangku sendiri memuasskan nafsuku. Tetapi nikmat yang berdenyut di pantat ku semakin memuncak dan aku merasakan akan memancutkaan satu lagi air sedap dan serentak dengan itu baadan angah menggigil dan mulutku tiba-tiba meledak oleh air mani dari pelir angah.
ada yaang meleleh keluar tapi yang lebihnya ku telan dengan seleranya.
Selepas itu baru aku tahu rrupanya angah isap ganja.. pasal tu lah kepala ddia layan.. yang syoknya dia layan aku.. nasib baik dia steady.. kalau tak pecah dara aku malam tu..
Selepas peristiwa itu kitaorang ada juga buat oral sex 69 beberapa kali lagi. Aku memang sayang angah aku terutama bila ddia layan ganja...