Bomoh Tudung Labuh 2

Terkejut Puan Sari apabila terasa yg buah dadanya sedang diulit oleh tangan orang lain yang lebih dari sepasang malah dua pasang. Dia membuka mata dan melihat ada 3 remaja sedang meramas buah dada nya dengan hebat sambil memegang dirinya agar tidak melawan. Menyedari hakikat yg Puan Sari dalam keasyikan, salah seorang remaja tersebut dengan pantas menyingkap jubah labuh Puan Sari ke paras leher sambil di bantu oleh rakan rakan dan sepantas kilat menolak bra keatas buah dada yang sedang mengeras itu. Seronok bukan kepalang memandang terpampang di depan mata sepasang gunung kembar yg besar, putih, keras dengan puting – puting nya mengacung kedepan seolah olah meminta agar mereka di belai dan di hisap. Puan Sari cuba melawan namun sia sia kerana kedua dua puting besar buah dadanya sedang dihisap kemas dan kuat oleh kedua remaja yg rakus itu. Seorang menghisap ganas di kiri dan seorang lagi di kanan manakala seorang lagi sedang memegang Puan Sari agar tidak terlepas atau jatuh terduduk dek nikmat yang di terima.
Tangan tangan mereka meraba keseluruhan badan Puan Sari bagi menambah nikmat. Puan Sari sudah memasuki alam nikmat yang melupakan dirinya seorang isteri yang bertudung labuh dan selalu menjaga perlakuan dan tingkah laku setiap kali berhadap dengan bukan muhrim. Tapi kali ini Puan Sari tewas ketangan tiga remaja yg langsung tidak dikenalinya. Belum pernah dalam hidup nya diperlakukan bergitu oleh orang lain apatah lagi serentak dengan 3 remaja. Remaja yang layak di panggil anak kerna umur mereka sekitar 15 tahun dan 17 tahun dibanding dengan diri nya yang sudah berusia 37 tahun.
Walaupun Puan Sari tidak pernah berlaku curang atau mengalami keadaan sedemikian, namun dia tidak dapat melawan kerna buah dada nya sedang dihisap hebat dan memang itu lah kelemahan dia. Puan Sari memberi kerjasama yg cukup baik dan remaja – remaja tersebut memanafaatkan peluang itu secukupnya. Hampir 20 minit buah dada puan Sari dihisap serentak oleh 2 remaja tersebut dan berbangai bunyi yg dikeluarkan.
Belum sempat 3 remaja meneruskan aksi yang seterusnya memandangkan mangsa mereka sudah layu dan asyik yang teramat sangat, tiba tiba pintu bilik air dibuka dan masuk seorang pencuci tandas perempuan yg bertugas pada hari itu. Dia terkejut melihat seorang wanita bertudung labuh tapi sudah kusut tudungnya dan disingkap ke leher dan hampir separuh bogel memandangkan baju kurungnya sudah tersingkap ke atas dan memperlihatkan buah dada yang basah dihisap sedang dikerjakan oleh tiga remaja. Dia menjerit ketakutan dan remaja tersebut juga terkejut ketakutan. mereka terpaksa meninggalkan Puan Sari yg begitu memposana kan itu demi keselatan diri mereka. Walaupun peluang ini susah untuk diperolehi namun mereka terpaksa juga angkat kaki. Wanita pencuci tandas tersebut juga takut dan lari keluar demi menyelamatkan dirinya kerena sangkanya mereka sedang mengejarnya dan akan diperlakukan sedemekian rupa juga.
Teriakan perempuan tadi didengari oleh kawan kawan lelaki dia yg berasal dari Bangladesh dan mereka pun meluru ke tandas perempuan untuk mengetahui apa yg telah berlaku. bak kata perpatah, rezeki didepan mata jangan di tolak, begitujuga lah mereka bila mendapati Puan Sari sedang keasyikan itu mengusap usap sambil membelai dirinya untuk mencapai kemuncak nikmat kerana ketika di tinggalkan tadi dia hampir sampai kemuncak tapi terkejut dek teriakan wanita pencuci tandas.
Pemuda- pemuda Bangla yg terdiri dari Rakesh, Rajit dan Kumar terus menerkam ke arah Puan Sari bagi memastikan agar dia tidak berteriak dan membuat bising, sambil terus membelai Puan Sari yang separuh bogel it. Rajit dengan pantas menbelai dan mengusap lantas menghisap buah dada Puan Sari yg sedang keras dan besar itu, kedua dua puting buah dada Puan Sari dirapatkan agar mudah untuk dihisap serentak. ianya memang mudah memandangkan buah dada Puan Sari besar bersaiz 36C ditambah pulak dengan putingnya yang besar dan panjang, sebaik saja kedua dua puting itu masuk kedalam mulut Rajit dan di sedut keras dan pantas, Puan Sari terus mencapai kemuncaknya yang pertama dan pantatnya sudah pun ber air hebat. Rakesh yang ada dikangkang tidak sempat menarik seluar dalam Puan Sari ketika itu dan seluar itu terus basah.
Pemuda- pemuda Bangla yg terdiri dari Rakesh, Rajit dan Kumar terus menerkam ke arah Puan Sari bagi memastikan agar dia tidak berteriak dan membuat bising, sambil terus membelai Puan Sai yang separuh bogel itu Rajit dengan pantas menbelai dan mengusap lantas menghisap buah dada Puan Sari yg sedang keras dan besar itu, kedua dua puting buah dada Puan Sari dirapatkan agar mudah untuk dihisap serentak. ianya memang mudah memandangkan buah dada Puan Sari besar bersaiz 36C ditambah pulak dengan putingnya yang besar dan panjang, sebaik saja kedua dua puting itu masuk kedalam mulut Rajit dan di sedut keras dan pantas, Puan Sari terus mencapai kemuncaknya yang pertama dan pantatnya sudah pun ber air hebat. Rakesh yang ada dikangkang tidak sempat menarik seluar dalam Puan Sari ketika itu dan seluar itu terus basah.
Perbuatan Ranjit menghisap kedua dua puting buah dada Puan Sari secara serentak dengan hisapan yang kuat memang tidak disangka oleh Puan Sari. Ianya kali pertama kedua dua putingnya di hisap serentak. Suaminya tidak pernah menghisap sebegitu rupa walaupun buah dadanya besar 36C dan suaminya sememangnya kaki gila tetek besar. Suaminya selalu juga membuat perkara yang berani dengan menghisap puting buah dada Puan Sari ketika baru sampai ke tangga rumah tanpa menghirau orang yang lalu lalang atau pun jiran sebelah ( rumah kampong yang rapat – rapat ). Sebaik saja sampai ke rumah dia akan mengejar Puan Sari dan akan menangkap Puan Sari sebelum sampai ke pintu rumah dan terus mengomoli dan menyingkap tudung serta baju kurung bagi mengeluarkan buah dada yg besar itu dan menghisapnya di situ utk seketika. Puan Sari pastinya akan kesedapan dan membengkok ke belakang secara spontan dan mempamirkan secara jelas buah dada yg sedang dihisap oleh suaminya. Kalau buah dada kanan dihisap maka buah dada kiri akan jelas dapat dilihat oleh sesiapa yang ada disitu dan begitulah sebaliknya. Begitulah rutin setiap minggu cuma belum sampai ke peringkat berprojek di tangga lagi. Entah apa tujuanya pun tiada siapa yg tahu. Yang pastinya ianya satu tayangan lucah percuma utk sesiapa yg ingin melihatnya walaupun kanak kanak atau remaja, malahan orang tua. Tiada siapa yang ingin menegur. bukan senang nak tengok wayang percuma ( live ). Tidak hairan ramai tetangga yg menaruh hasrat utk menikmati tubuh Puan Sari akibat dari tayangan percuma tersebut. Bayangkan seorang isteri yg bertudung labuh didedahkan buah dada nya yg besar dan keras beserta puting yang panjang dan besar oleh suaminya sendiri utk tatapan umum dalam keadaan yang mengasyikan dengan bunyi bunyian. Siapa boleh tahan. Apatah lagi kalau isteri sendiri tidak sehebat Puan Sari. Walaupun beratus kali bersama dengan suaminya, namun tidak sekali pun buah dadanya di perlakukan seperti Rajit. Memang luar biasa nikmatnya. Mata Puan Sari seolah olah terbelalak keseronokan, tiada bandingan, sudah sampai ke langit mungkin Puan Sari.
Melihatkan Puan Sari yang keasyikan, ketiga tiga Bangla memperhebatkan serangan seksual terhadap Puan Sari. Mereka mesti melakukanya cepat kerna masa tidak menyebelahi mereka, tambahan pula mereka ada di dalam tandas wanita. Bila bila masa ajer akan ada orang yg akan masuk ke dalam. Mereka bergantian bertukar posisi agar semuanya dapat mengambil bahagian dan dapat merasa kehebatan tubuh Puan Sari secara total dan bergilir gilir. Puan Sari sudah tidak dapat diselamatkan lagi, ketiga tiga Bangla bagaikan dirasuk hantu memuntah sperma mereka kedalam lubang vagina Puan Sari. Berdas das tembakan dilepaskan oleh setiap seorang yg sudah setahun lebih tidak bersama dengan perempuan. Habis basah tudung dan baju serta kain Puan Sari di amuk oleh bangla bangla gersang.
Puan sari di biarkan terbaring keletihan di dalam tandas tanpa membetulkan pakaiannya. Ranjit dan kawan kawan berlalu pergi dengan hati yg puas selepas berkenduri dengan wanita manis berjilbab. Ternyata satu pengalaman yang luar biasa dan hanya datang sekali dalam hidup.
Setelah 20 minit berlalu, Puan Sari tersedar dari keletihanya dan cepat cepat membersihkan diri memandangkan waktu sudah hampir senja. Dia harus segera pulang, nanti akan di khuatiri oleh suaminya pulak. Apa yg telah berlaku dipendam saja dulu memandangkan perkara yg pertama harus dilakukan adalah berangkat pulang sebelum suaminya. Apabila di fikirkan rasanya celaru tetapi utk memberitahu suaminya apa yg telah terjadi adalah satu kesilapan. Mana ada suami yg mahu dengar atau terima hakikat yg isterinya telah di perkosa secara bergilir gilir oleh 3 remaja dan 3 bangla. Sesuatu yg amat payah nak di terima oleh para suami. Setelah di fikirkan masak masak, Puan Sari mengambil keputusan utk tidak memberitahu suaminya.
Setibanya di rumah, suaminya masih belum pulang. Peluang ini di gunakan sepenuhnya oleh Puan Sari untuk membersihkan dirinya agar tidak dapat di ketahui oleh suaminya sambil memikirkan peristiwa yg dasyat tadi. Tidak pernah dirinya di perkosa begitu apatah lagi oleh sebilangan org yg ramai secara bergilir gilir. Malahan Puan Sari dapat merasakan kenikmatan yg tak terhingga yg belum pernah dia kecapi selama ini. Rupa rupanya seronok juga di perkosa asalkan tidak dikasari. Dia bersyukur kerna tiada kesan kesan fizikal pada tubuhnya kecuali di sekitar buah dadahnya yg menerima asakan yg hebat, namun begitu Puan Sari juga mendapat pengalaman baru dimana kedua dua puting buah dadanya di hidap secara serentak dan pengalaman dan nikmat itu tidak terhingga hebatnya. Mahunya agar dia senantiasa di perlakukan begitu. Sambil dia termenung mengenangkan peristiwa yg baru berlaku itu, secara tidak sedar dia sendiri sedang merangsang diri dengan memiling miling puting buah dadanya sendiri sambil perlahan lahan mengeluarkan suara yg mengasyikan.
Tanpa Puan Sari sedari, setiap perbuatan dan tingkah lakunya di dalam rumah sedang di intai oleh jiran tetangganya, Rosdi, yg menjadi penonton tetap sendiwara Puan Sari dan suaminya di atas tangga setiap kali suaminya melahapkan buah dadanya di luar rumah. Rosdi adalah bekas seorng askar yg bersara awal utk menceburi bidang perniagaan tapi tidak berapa berjaya. Banyak masanya dihabiskan di rumah sambil mengintai Puan Sari. Dia ada menaruh hasrat utk menikmati tubuh Puan Sari suatu hari. Setiap kali melihat buah dada Puan Sari yg besar dan keras di ramas dan di sedut, dia pasti tidak akan keruan dan jiwa meronta ronta utk turut serta dalam adegan tersebut.
Tapi hari ini peluangnya terbuka luas kerna suami Puan Sari masih belum pulang dan Rosdi dapat mengintai Puan Sari di dalam bilik air bermain dengan dirinya. Rezeki katanya. Dia harus bertindak cepat sebelum suami Puan Sari pulang. Menggunakan kepakaranya sebagai askar, dia berjaya memecah masuk kerumah Puan Sari tanpa di sedari dan perlahan pelahan menuju ke bilik air. Pada ketika itu, Puan Sari baru melangkah keluar dengan hanya memakai sehelai tuala yg membalut bahagian bawah pusat dan membiarkan dada nya terlanjang. Melihatkan Puan Sari yg separuh bogel, Rosdi tanpa berfikir panjang terus menerkam dari belakang dan tangan dengan pantas meramas buah dada Puan Sari utk menundukankan agar tidak melawan. Cepat dia dapat menguasai buah dada Puan Sari maka cepatlah Puan Sari akan jadi miliknya..
Tanpa Puan Sari sedari, setiap perbuatan dan tingkah lakunya di dalam rumah sedang di intai oleh jiran tetangganya, Rosdi, yg menjadi penonton tetap sendiwara Puan Sari dan suaminya di atas tangga setiap kali suaminya melahapkan buah dadanya di luar rumah. Rosdi adalah bekas seorang askar yg bersara awal utk menceburi bidang Perniagaan tapi tidak berapa Berjaya. Banyak masanya dihabiskan di rumah sambil mengintai Puan Sari. Dia ada menaruh hasrat utk menikmati tubuh Puan Sari suatu hari. Setiap kali melihat buah dada Puan Sari yg besar dan keras di ramas dan di sedut, dia pasti tidak akan keruan dan jiwa meronta ronta utk turut serta dalam adegan tersebut.
Tapi hari ini peluangnya terbuka luas kerna suami Puan Sari masih belum pulang dan Rosdi dapat mengintai Puan Sari di dalam bilik air bermain dengan dirinya. Rezeki katanya. Dia harus bertindak cepat sebelum suami Puan Sari pulang. Menggunakan kepakaranya sebagai askar, dia Berjaya memecah masuk kerumah Puan Sari tanpa di sedari dan perlahan pelahan menuju ke bilik air. Pada ketika itu, Puan Sari baru melangkah keluar dengan hanya memakai sehelai tuala yg membalut bahagian bawah pusat dan membiarkan dada nya terlanjang. Melihatkan Puan Sari yg separuh bogel, Rosdi tanpa berfikir panjang terus menerkam dari belakang dan tangan dengan pantas meramas buah dada Puan Sari utk menundukankan agar tidak melawan. Cepat dia dapat menguasai buah dada Puan Sari maka cepatlah Puan Sari akan jadi miliknya. Dia amat mengetahui akan hal itu hasil dari intipan dan tayangan yg di tonjolkan oleh Puan Sari dan suaminya setiap kali beradegan dia atas tangga.
Dengan lembut tapi pantas, Rosdi membelai belai buah dada Puan Sari di sebelah kanan dan kiri sambil bibirnya mencium tengok dan belakan Puan Sari yg baru selesai mandi, tanpa menyedari hakikat yg Puan Sari sudah pun diperkosa oleh beberapa org secara serentak pada hari itu juga. Buah dada Puan Sari makin mengeras dan putingnya semakin memanjang dan membesar, menandakan Puan Sari semakin asyik dan tidak dapat menyelamatkan dirinya laginya. Dia sudah mencapai peringkat dimana dirinya sudah tidak dapat dikawal secara rasional lagi dan ini amat mengembirakan Rosdi, akhirnya cita cita dan hasratnya nya akan tercapai pada hari ini juga, sudah agak lama dia menunggu peluang dan membilang hari sambil merancanakan peluang ini.
Mendengarkan Puan Sari yang mula mendesah, Rosdi pun memalingkan tubuh Puan Sari dan mula mengucup bibir Puan Sari secara lembut agar ianya dapat dinikmati bersama sambil mengharapkan agar Puan Sari member respon yg di harapkan. Bibir Puan Sari ternyata teramat lembut dan sungguh enak dan sedap dicium sambil disedut lembut. Tindakan itu dibalas oleh Puan Sari dengan baik sekali, dia mula membalas setiap ciuman yang di berikan, menghangatkan lagi suasana. Tiada lagi di fikiran nya yang dia adalah seorang isteri yang bertudung labuh, yang menjaga kehormatannya hanya untuk suaminya sahaja. Apatah lagi setelah dia di perkosa bergilir gilir org mat mat bangla di dalam tandas wanita.
Rosdi memperhebatkan rangsangan pada Puan Sari agar penyerahan menjadi seratus peratus. Ciumanya beralih kebawah tengok hingga ke dada dan terus melekap pada puting buah dada yg besar itu. Ianya memang idaman Rosdi buat sekian lama, akhirnya jatuh jua kedalam mulut nya. Dengan lembut tapi kemas puting kanan di hisap dan di sedut manakala yg kirinya di gentel gentel utk memberi kepuasan maksimum. Puan Sari sudah hanyut dalam kesedapan dan Rosdi memang mengetahuinya. Berbagai gaya sedutan dan ramasan yang digunakan dalam usaha merealisasikan segala bayangan didalam kepalanya ketika dia menonton adegan Puan Sari dengan suaminya. Lama sungguh rosdi menghisap, kalaulah buah dada Puan Sari mempunyai susu, sudah lama ianya kering namum rosdi masih lagi menghisap. Tangan nya mula membuka ikatan tuala di pinggang Sari agar mudah utknya membelai pantat yg sudah pun lenjun dek air kasih.
Tangan Rosdi mula mengusap kemaluan Puan Sari yang kelihatan membukit itu. Tangan Rosdi terus telah menikmati kekenyalan bukit kemaluan Puan Sari
Tidak sabar lagi, Rosdi terus membenamkan wajahnya di kemaluan Puan Sari. Lidah Rosdi terjulur menjilati kelentit yang menonjol di antara bibir kemaluan Puan Sari. Saat lidahnya mulai menyapu kelentit Puan Sari tiba-tiba pinggulnya menggelinjang diiringi desahan puan Sari yg alim bertudung labuh ini.
Belahan bibir kemaluan Puan Sari dengan kelentit yang menonjol di tengahnya, terlihat semakin nampak jelas. Bulu-bulu kemaluan yang tercukur rapi di bukit kemaluan ibu alim ini juga terlihat semakin jelas. Melihat pemandangan indah di selangkang Puan Sari, membuat Rosdi menjadi semakin tidak sabar.

Bibir kemaluan Puan Sari terlihat merekah kemerahan dengan kelentit menonjol kemerahan di tengahnya. Rosdi menjadi sangat terangsang melihat hal ini. Dengan bernafsu, Rosdi menghirup dan menjilati cairan kenikmatan Puan Sari yang menetes dari kemaluannya.Rosdi merasa paha Puan Sari bergetar lembut ketika lidah Rosdi mulai menjalar mendekati selangkangnya.
Puan Sari menggeliat kegelian ketika akhirnya lidah itu sampai di pinggir bibir kewanitaannya yang telah terasa menebal. Ujung lidah Rosdi menelusuri lepitan-lepitan di situ, menambah basah segalanya yang memang telah basah itu. Temengah-mengah, Puan Sari mencengkeram rambut Rosdi dengan satu tangan, seolah olah cuba menghalang Rosdi dari meneruskan perbuatan itu.

Rosdi segera menjilat di daerah yang paling sensitif milik Puan Sari . Puan Sari mengeliat hebat ketika lidah dan bibir Rosdi menyusuri sekujur kemaluan ibu alim ini. Mulut wanita ini mendesah-desah dan merintih-rintih saat bibir kemaluannya di kuak lebar-lebar dan lidah Rosdi terjulur menjilati bagian dalam kemaluannya. Ketika lidahnya menyapu kelentit Puan Sari yang telah mengeras itu, Puan Sari merintih hebat dan tubuhnya mengejang sehingga terangkat.
Rosdi terus mengunyah-ngunyah kemaluan Puan Sari beberapa saat yang membuat ibu alim bertudung labuh ini mengerang dan merintih. Rosdi mula menggeselkan batangnya pada kemaluan Puan Sari.. Perlahan-lahan Rosdi menekan batang ke ruang yang terasa hangat dan sempit itu. Kemaluan Puan Sari telah pun cukup basah untuk memulakan hubungan seksual. Rosdi menekan perlahan-lahan dan menarik kembali. Tindakan Rosdi itu diiringi dengan keluhan daripada Puan Sari.
“Ahhh..Ahh...” rintih Puan Sari dengan nafas tersekat sekat. Sememangnya kemaluan Puan Sari terasa sempit sekali seperti anak gadis. Rosdi semakin garang lantas membenamkan keseluruhan batangnya ke dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari tersentak dan cuba sedaya upaya untuk menyediakan dirinya dengan kemasukan batang yang berlainan saiz dari milik suaminya ini..
Rosdi mula mengenjut kemaluan Puan Sari dengan perlahan pada mulanya dan semakin lama semakin laju. Dengusan dan keluhan Puan Sari semakin kuat. Gesekan antara batang Rosdi dengan kelembutan dinding dalam kemaluannya membuatnya tewas pada keasyikan berhubung badan. Rosdi kini menindih dan memeluk Puan Sari dan memberikannya ciuman penuh bernafsu. Payudara Puan Sari yang begitu gebu ini terasa begitu nikmat ditindih dengan dadanya.
Peluh yang membasahi dua tubuh ini seolah-olah hanya melincirkan lagi pelayaran mereka. Wajah Puan Sari kelihatan begitu terangsang sekali. Gerakan demi gerakan oleh Rosdi semakin laju.
Tangannya mula memeluk Rosdi dan mula mencakar belakang Rosdi. Meskipun terasa sakit Rosdi, terus menerus mengenjut dan menekan sedalam-dalamnya kerana menyedar yang Puan Sari akan sampai ke puncaknya. Kemaluan Puan Sari terasa semakin basah dan semakin sempit. Kehangatannya membuatkan Rosdi tidak lagi mampu mengawal lantas menghamburkan pancutan air maninya di dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari juga mengalami orgasmanya pada waktu yang sama. Kedua-duanya berpelukan erat dengan nafas termengah-mengah.
Rosdi merasa cukup nikmat namun masih lagi belum puas dan masih lagi menindih tubuh mulus itu. Puan Sari mula serba salah di atas apa yang berlaku dan cuba untuk bangun. Namun Rosdi lebih pantas menahannya dan terus menciumnya dan berpelukan. Bersetubuh dengan wanita alim seperti Puan Sari benar-benar merangsang nafsunya. Puan Sari cuba membantah namun Rosdi berkeras untuk terus memeluk dan terus mencumbuinya.
Demikian kejadian yang disedari malah disukai oleh Puan Sari. Sampai bila? Takdir yang menentukan.