Bomoh Tudung Labuh 1

Malam itu aku bersetuju untuk mengikuti kawan ku, Alias yang selama ini asyik mengajak ku utk sama sama menikmati pengalaman baru, walaupun sudah banyak kali aku menolak kerana kesibukan kerja. Namun pada malam itu, entah kenapa aku bersetuju setelah mendengar cerita nya yang penuh sensasi yang pada pendapatku adalah tidak logik dan benar. Katanya kalau aku tidak pernah, ikutlah dia utk menyaksikan dengan sendiri atau merasakan dengan sendiri akan kehebatan pengalaman yang bakal di tempuhi.
Tepat jam 10 malam kami sampai di rumah gurunya, Pak Abu. Pak Abu adalah seorang guru silat dan juga sorang bomoh yang tinggal jauh ke pendalaman kerana mengamalkan ilmunya. Hanya orang orang yang tertentu sahaja dapat berjumpa dan berubat dengannya.
Malam itu ada 2 pasangan yang datang untuk berubat yang dibawa oleh salah seorang anak murid Pak Abu. Pasangan itu dalam lingkungan lewat 20an manakala yang satu lagi berusia didalam sekitar awal 40an.
Dari maklumat awal yang aku tahu dari kawan ku itu, malam ini adalah malam yang agak istimewa kerana kedua dua pasangan tersebut akan menjalani rawatan secara serentak dan mereka semua sudah pun di beritahu akan syarat syaratnya.
Pak Abu mempersilakan kedua dua wanita itu untuk tampil ketengah ruang dan berbaring di atas tikar mengkuang yang telah disediakan bersama dengan bantal dan minyak. Aku dapat tahu yang pasangan muda menghadapi masalah gangguan orang luar dimana isterinya menjadi dingin setiap kali ingin bersama manakala pasangan yang satu lagi menginginkan zuriat yang pertama.
Setelah mendapat izin dari suami yang tua, Pak Abu merapati wanita itu sambil mulutnya membaca mentera dan mengarahkan agar wanita itu berbaring sambil mendepakan tangan. Pak Abu mengambil tempat di kanan pinggang wanita itu sambil mengurut keseluruh badan wanita itu dari luar pakaian. Wanita ini agak cantik dan bertudung labuh, mempunyai perwatakan yang menarik dan susuk badan agak menawan. Dadanya agak menggunung terutama didalam keadaan menelentang walaupun bertudung labuh.
Urutan Pak Abu semakin berahi dan tudung labuh sudah pun di angkat ke leher. Setiap pergerakan dan tingkah laku Pak Abu, aku perhatikan dengan penuh khusyuk. Malam ini Pak Abu di bantu oleh 3 anak muridnya, Hamad, Salleh dan Alias, kawan aku tadi. Mereka semua sedang asyik membaca mentera sambil bergerak perlahan lahan kearah kedua dua wanita itu.
Tindakan Pak Abu semakin rancak dan berani. Tangannya mengurut kemas di kedua dua buah dada wanita itu dan sedikit demi sedikit tanganya menjalar masuk kedalam baju kurung sambil mencari buah dada dari dalam. Pernafasan wanita itu semakin ghairah manakala tangan Pak Abu semakin rancak meramas buah dada sambil tersenyum kepada semua yang ada di situ. Murid muridnya yang lain mula merapati Puan Sari yang sedang keasyikan di ulit tangan Pak Abu dan Puan Shida yang masih lagi terbaring di tikar sebelah Pak Abu.
Hamad, anak murid pak abu yang paling lama dan kanan merapatkan diri ke Puan Sari yang sedang keasyikan dan mula mengosok dan mengurut di bahagian kaki dan paha sambil perlahan lahan menyingkat kain Puan Sari keatas pinggang. Hampir semua kain itu terangkat ke paras pinggang hingga menampakkan seluar dalam Puan Sari. Semua mata tertumpu pada arah tu yang sedang ditarik ke bawah akan seluar nya. Perlahan lahan seluar dalam di lurut ke bawah dan sedikit demi sedikit permandangan yang indah menjelma jelas di hadapan mata.
Hamad tanpa membuang masa mengurut terus ke arah selangkang Puan Sari, dan meremas-remas kemaluan dengan berahinya tanpa berlapik. Jari-jemari Hamad terus bermain di kemaluan Puan Sari dan sekali menyentuh klitoris dan cuba mengacah-ngacah untuk masuk ke kemaluannya. Lama-kelamaan, Hamad mula merasakan kemaluan Puan Sari mulai basah dan mula sayup-sayup kedengaran suara Puan Sari mendesah perlahan.
Dengan birahi menggelegak, Hamad naik ke atas berhampiran kaki Puan Sari yang terlentang. Sesaat kemudian, tangannya meraih kedua kaki Puan Sari yang masih ditutupi kain baju kurungnya dan terus melepaskannya ke lantai. Mata Hamad membesar ketika melihat kaki telanjang Puan Sari berkulit putih mulus ini cukup indah putih kemerahan. Kakinya yang halus dengan otot yang kebiruan terlihat sangat indah dan merangsang nafsunya lantas membuatnya tergerak untuk mengelus-elusnya.
Tangan Hamad meraba-raba merasakan kemulusan betis Puan Sari yang kenyal dan terasa hangat dan lembut. Bibir dan lidah Hamad pun kian liar menjilati untuk menikmati kemulusan kaki Puan Sari kian ke atas. Betis putih yang mulus dan ditumbuhi bulu-bulu nan halus ini dalam basah kuyup oleh jilatan dan ciuman Hamad sambil tangan mula merayap ke pehanya yang bulat dan padat.
Hamad semakin bernafsu merasakan kemulusan paha putih yang kencang serta padat tersebut.
Baju kurung yang dipakai Puan Sari kian tersingkap hingga ke pinggang membuatkan bahagian bawah tubuh Puan Sari telanjang. Hamad melotot penuh nafsu melihat pemandangan yang menggiurkan di depannya. Bayangkan Seorang ibu alim yang bertudung labuh kini dalam keadaan setengah telanjang.
Bahagian atas Puan Sari masih lagi rapi dengan tudung labuh lebar yang membalut wajahnya.
Tangan Hamad mula mengusap kemaluan Puan Sari yang kelihatan membukit itu. Tangan Hamad terus telah menikmati kekenyalan bukit kemaluan Puan Sari
Hamad memperhatikan wajah Puan Sari yang terlentang di depannya ini. Wajah ayu berbalut tudung labuh mula bertambah kemerah-merahan. Wajah ibu alim ini mula memperlihatkan ekspresi wanita yang tengah dilanda birahi.
Tidak sabar lagi, Hamad terus membenamkan wajahnya di kemaluan Puan Sari. Lidah Hamad terjulur menjilati kelentit yang menonjol di antara bibir kemaluan Puan Sari. Saat lidahknya mulai menyapu kelentit Puan Sari tiba-tiba pinggulnya menggelinjang diiringi desahan ibu alim bertudung labuh ini.
Belahan bibir kemaluan Puan Sari dengan kelentit yang menonjol di tengahnya, terlihat semakin nampak jelas. Bulu-bulu kemaluan yang tercukur rapi di bukit kemaluan ibu alim ini juga terlihat semakin jelas. Melihat pemandangan indah di selangkang Puan Sari, membuat Hamad menjadi semakin tidak sabar.

Bibir kemaluan Puan Sari terlihat merekah kemerahan dengan kelentit menonjol kemerahan di tengahnya. Hamad menjadi sangat terangsang melihat hal ini. Dengan bernafsu, Hamad menghirup dan menjilati cairan kenikmatan Puan Sari yang menetes dari kemaluannya.Hamad merasa paha Puan Sari bergetar lembut ketika lidah Hamad mulai menjalar mendekati selangkangnya.
Puan Sari menggeliat kegelian ketika akhirnya lidah itu sampai di pinggir bibir kewanitaannya yang telah terasa menebal. Ujung lidah Hamad menelusuri lepitan-lepitan di situ, menambah basah segalanya yang memang telah basah itu. Temengah-mengah, Puan Sari mencengkeram rambut Hamad dengan satu tangan, seolah olah cuba menghalang Hamad dari meneruskan perbuatan itu.

Hamad segera menjilat di daerah yang paling sensitif milik Puan Sari . Puan Sari mengeliat hebat ketika lidah dan bibir Hamad menyusuri sekujur kemaluan ibu alim ini. Mulut wanita ini mendesah-desah dan merintih-rintih saat bibir kemaluannya di kuak lebar-lebar dan lidah Hamad terjulur menjilati bagian dalam kemaluannya. Ketika lidahnya menyapu kelentit Puan Sari yang telah mengeras itu, Puan Sari merintih hebat dan tubuhnya mengejang sehingga terangkat.
Hamad terus mengunyah-ngunyah kemaluan Puan Sari beberapa saat yang membuat ibu alim bertudung labuh ini mengerang dan merintih.

Mata Hamad kini terarah pada sepasang payudara gebu milik Puan Sari yang masih tersembunyi di balik tudung labuh dan baju kurung yang dipakai Puan Sari. Tangan Hamad meraih tudung labuh tersebut lantas menyingkap hingga ke lehernya, kemudian dengan lincah jari-jari tangan Hamad meramas payudara Puan Sari yang kelihatan gebu dan lembut sekali.
Dirasuk nafsu, Hamad terus merentap dan mengoyakkan baju kurung sutera Puan Sari dan mencampakkannya ke atas lantai. Perlahan kelihatan kulit mulus Puan Sari yang kini hanya ditutupi tudung labuh dan bra. Puan Sari tidak mampu berbuat apa-apa dan hanya menanti tindakan Hamad.
Hamad lantas menarik bra yang menghalang pandangannya pada payudara Puan Sari. Buah dada Puan Sari nampak sangat montok dan indah. Buah dada yang putih mulus dengan puting susu yang kemerahan membuat Hamad segera mengunyahnya secara bergantian.
Puting susu yang telah tegak mengeras itu dihisap dan digigit-gigit kecil membuat Puan Sari terpekik kecil menahan kenikmatan birahinya.

Hamad sudah tak tidak dapat menahan nafsuku meneruskan hisapan-hisapan di payudara tersebut tanpa menanggalkan tudung labuh Puan Sari. Puan Sari hanya mampu mengerang
Hamad mula menggeselkan batangnya pada kemaluan Puan Sari.. Perlahan-lahan Hamad menekan batang ke ruang yang terasa hangat dan sempit itu. Kemaluan Puan Sari telah pun cukup basah untuk memulakan hubungan seksual. Hamad menekan perlahan-lahan dan menarik kembali. Tindakan Hamad itu diiringi dengan keluhan daripada Puan Sari.
“Ahhh..Ahh...” rintih Puan Sari dengan nafas tersekat sekat. Sememangnya kemaluan Puan Sari terasa sempit sekali seperti anak gadis. Hamad semakin garang lantas membenamkan keseluruhan batangnya ke dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari tersentak dan cuba sedaya upaya untuk menyediakan dirinya dengan kemasukan batang yang berlainan saiz dari milik suaminya ini. Tudung labuhnya kian berkedut akibat ditindih Hamad.
Hamad mula mengenjut kemaluan Puan Sari dengan perlahan pada mulanya dan semakin lama semakin laju. Dengusan dan keluhan Puan Sari semakin kuat. Gesekan antara batang Hamad dengan kelembutan dinding dalam kemaluannya membuatnya tewas pada keasyikan berhubung badan. Hamad kini menindih dan memeluk Puan Sari dan memberikannya ciuman penuh bernafsu. Payudara Puan Sari yang begitu gebu ini terasa begitu nikmat ditindih dengan dadanya.
Peluh yang membasahi dua tubuh ini seolah-olah hanya melincirkan lagi pelayaran mereka. Wajah Puan Sari yang masih bertudung labuh ini kelihatan begitu terangsang sekali. Gerakan demi gerakan oleh Hamad semakin laju. Tangan Puan Sari mula meremas-remas tikar mengkuang dan mula merintih kenikmatan.
Tangannya mula memeluk Hamad dan mula mencakar belakang Hamad. Meskipun terasa sakit Hamad, terus menerus mengenjut dan menekan sedalam-dalamnya kerana menyedar yang Puan Sari akan sampai ke puncaknya. Kemaluan Puan Sari terasa semakin basah dan semakin sempit. Kehangatannya membuatkan Hamad tidak lagi mampu mengawal lantas menghamburkan pancutan air maninya di dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari juga mengalami orgasmanya pada waktu yang sama. Kedua-duanya berpelukan erat dengan nafas termengah-mengah.
Hamad merasa cukup nikmat namun masih lagi belum puas dan masih lagi menindih tubuh mulus itu. Puan Sari mula serba salah di atas apa yang berlaku dan cuba untuk bangun. Namun Hamad lebuh pantas menahannya dan terus menciumnya dan berpelukan. Bersetubuh dengan wanita alim seperti Puan Sari yang hanya memakai tudung labuh benar-benar merangsang nafsunya. Puan Sari cuba membantah namun Hamad berkeras untuk terus memeluk dan terus mencumbuinya.
Hamad seperti dirasuk dan tidak mengendahkan orang orang yang ada disekeliling ketika menikmati tubuh Puan Sari walaupun suaminya ada di situ.
Pak Abu tersenyum bangga yang anak murid berjaya menundukkan Puan Sari di depan suaminya sendiri dan tiada sesiapa yang menentang akan perlakuan itu.
Aku bagaikan tidak percaya akan apa yang terjadi di hadapan ku sebentar tadi. Sorang isteri yang bertudung labuh disetubuhi dengan hebatnya dihadapan semua orang dan tidak seorang pun berkata apa apa malah masing masing asyik menikmati adegan yang telah pun berlaku. Bukan itu saja malah, Pak Abu dengan selambanya mempelawa sesiapa saja yang ingin turut serta dalam adegan yang seterusnya dengan Puan Sari.
Puan Sari yang baru saja menikmati kehebatan sengama dengan Hamad, akan disetubuhi oleh Ustaz Salih, abang kepada suami Puan shida yang juga sedang hebat di “rawat” oleh Pak Abu di sebelah Puan Sari. Puan Shida sedang di henjut hebat oleh Pak Abu sambil kedua buah dadanya yang montok dan besar itu di sedut dan di uli hebat oleh Kawan ku dan Suami Puan Sari.
Suami Puan Sari, Pak Wan, seolah olah tidak menghiraukan apa yang berlaku dengan isterinya, dia begitu asyik menikmati dan mencium buah dada Puan Shida yang besar dan montok sedikit berbanding dengan isterinya. Keasyikan itu sungguh menghairan kan kerana Pak Wan sedang khayal dengan isteri org yang juga isteri sorang ustaz.
Manakala Puan Sari tidak kurang juga hebatnya, dia sudah di setubuhi oleh 2 org lelaki selepas Hamad dan masih lagi bertenaga dan sedang di henjut oleh Ustaz Omar dengan penuh bergaya. Ustaz Omar betul betul menikmati persetubuhanya dengan Puan Sari seolah olah dia sedang menhenjut isterinya Puan Shida yang cantik dan berdada lebar itu. Puan Shida memang seorang yang cantik walaupun bertudung labuh. Dia menjadi tarikan ramai sewaktu di kampong dan ramai yang cuba meminangnya namun tidak berjaya dan hanya Ustaz Omar yang berjaya menikmati tubuh yang gebu itu
Jari jemari Pak Abu tidak henti henti memainkan pepek Puan Shida hingga bunyi gentelan itu dapat didengari dengan jelas dan kuat membuatkan Puan Shida meronta ronta menahan nikmat. Akhirnya Pak Abu merasakan seperti ada benda hangat sedang mengalir keluar dari celahan lubang cipap Puan Shida dan memang betul jangkaannya kerana tidak berapa lama selepas itu Puan Shida menjerit-jerit kecil kerana dia tidak mampu untuk membendung air mazinya lagi lalu memancutkannya dengan banyak sekali ke muka Pak Abu.
Pak Abu merasa sungguh seronok sekali, kenikmatan yang dicari-cari selama ini akhirnya datang juga apabila mukanya dibasahi air mazi Puan Shida. Puan Shida tersedu-sedu menangis, dia tidak tahu sama ada di terpancut air mazi dengan banyak sekali kerana benar-benar rela atau dia memang dia tidak dapat bertahan !!! Haahahaaahaahahaa, gelak Pak Abu sambil menghisap air mazi yang keluar dari celahan kemaluan Puan Shida yang masih basah dan merah itu,
Pak Wan kemudian mengangkat Puan Shida yang masih bertudung litup dan berkain jubah itu. Terketar-ketar Puan Shida apabila dia disuruh menonggeng oleh Pak Wan. Rupa-rupanya mereka ingin menutuhnya secara serentak.Pak Abu bersiap untuk menutuh punggung Puan Shida sementara Pak Wan berbaring di bawah tonggengan Puan Shida dan memasukkan koneknya ke dalam vagina Puan Shida. Koneknya agak mudah memasuki lubang vagina Puan Shida kerana ianya sudah licin dibasahi air mazi Puan Shida yang keluar akibat perbuatan Pak Abu tadi.
Apabila masuk sahaja kedua-dua batang konek itu ke dalam lubang jubur dan vagina Puan Shida secara serentak, dia pun merasai getaran seperti terkena elektrik, sangat sakit. Pak Wan dan Pak Abu terpaksa memasukkan perlahan-lahan batang konek mereka kedalam lubang vagina dan jubur Puan Shida secara serentak kerana lubang Puan Shida masih ketat lagi. Ohhhhhh..bestnya dapat cipap kau nie..sindir Pak Abu kepada Puan Shida, pasti lepas nie kau tak nak konek lain bila dah dapat kami punya, hahahahahahaa gelak mereka lagi.
Puan Shida hanya mampu menitiskan air matanya sambil termengah-mengah menahan gejolak nafsunya yang sedang diperkosa itu. Berdecup-decup bunyi henyakan batang konek Pak Abu dan Pak Wan menusuk masuk ke dalam vagina dan lubang jubur Puan Shida. Tangan mereka berdua pula tak henti-henti meramas buah dada Puan Shida yang agak besar dan bulat itu. Kenikmatan yang mereka rasakan tiada tolok bandingnya lagi sehingga tanpa disedari air mani mereka meleleh masuk ke dalam vagina Puan Shida yang sudah tidak mampu bersuara lagi kerana terlalu sakit dan lemah diperkosa mereka berdua.
Air mazi yang keluar dari lubang cipap Puan Shida beserta air mani yang dikeluarkan Pak Abu dan Pak Wan membuatkan batang konek mereka semakin lancar dan laju menusuk masuk ke dalam vagina Puan Shida yang semakin merelakan pemerkosaan yang berlaku terhadapnya ! malah dia sudah mula mengerang dan berpeluh akibat semakin terangsang. Puan Shida sudah tidak mampu menangis lagi malah dia terpaksa mengikut rentak ganas kedua pemerkosa itu kerana sudah tidak sanggup menahan sakit dan perit pemerkosaan itu.
Dia sudah pandai membalas ciuman bibir Pak Wan dengan penuh selera sambil membiarkan sahaja Pak Wan mengulum lidahnya tanpa melawan malah tangannya juga memeluk Pak Wan agar mereka lebih selesa lagi melakukan hubungan badan itu. Mulut Pak Wan begitu bernafsu melahap bibir manis Puan Shida sambil menghisap-hisap lidahnya dengan lahap sambil batang konek Pak Abu berdecap-decup masuk ke dalam liang vagina gadis alim itu sambil tangannya meramas-ramas buah dada milik Puan Shida. Di atas lantai rumah bersepah barang peribadi milik Puan Shida iaitu seluar dalam, coli, kain dalam dan stokin kakinya yang selama ini menutup rapi tubuh badannya dari penglihatan lelaki, cuma tudung kepala dan pakaian jubah labuhnya sahaja yang masih tidak dibuka.
Akhirnya Pak Abu dan Pak Wan telah mencapai orgasme mereka dengan dahsyat sekali. Pak Abu memancutkan air maninya dengan banyak sekali ke dalam rahim Puan Shida membuatkan gadis alim itu tersedu-sedu menahan sengsara dan ghairah namun didalam hatinya masih risau akan kemungkinan dirinya akan hamil.
Pak Wan pula menjerit-jerit seperti kerasukan kerana terlalu ghairah sambil mengoncang-goncangkan kemaluannya yang seperti hendak terburai lalu memancutkan air maninya yang melekit-lekit itu ke muka dan juga buah dada Puan Shida sambil menyapu-yapu keseluruh muka Puan Shida. Vagina Puan Shida kelihatan basah kuyup dan berlendir serta berwarna kemerah-merahan akibat diratap secara dahsyat oleh dua lelaki serentak.
Aku bagaikan berada dalam fantasi yang amat hebat apatah lagi ketika aku melihat tangan Puan Sari meraba-raba badan kawan aku tadi, Alias. Tangan Puan Sari sudah berjaya membuka zip seluar yang dipakai oleh Alias. Nampaknya Alias memberi kerjasama agar tidak menghampakan Puan Sari. Alias itu melucutkan seluar panjang yang telah dibuka zipnya oleh Puan Sari. Dia dapat membaca yang Puan Sari dah stim habis. Puan Sari membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluannya. Aku juga dapat melihatnya sedikit dari arah sisi. Kemaluan Alias memang hebat. Saiz 8" panjang dan garispusatnya 2 1/2". Aku merasa iri melihat zakar Alias dua kali ganda besar dan panjang berbanding kemaluanku. Dan memang begitu keras kelihatannya.
Aku lihat Puan Sari tersenyum melihat kemaluan Alias. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro. Kepala kemaluannya berwarna merah gelap. Puan Sari begitu berselera melihat kemaluan Alias yang besar dan panjang itu. Puan Sari memandang ke arah mata Alias dengan penuh makna dan tersenyum menggoda dan puas kerana sebentar lagi akan dapat merasai kemaluan tersebut. Puan Sari yang masih berbaring di tengah ruang tamu menarik punggung Alias. Kemaluan Alias diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Alias tersenyum puas melihat Puan Sari mengurut kemaluannya. Tangan lembut Puan Sari bermain-main dengan batangnya.
Aku lihat kemaluan besar dan berurat itu makin tegang. Bagiku bentuk zakar Alias amat hodoh, tapi Puan Sari melihatnya dengan penuh bernafsu. Wajah Puan Sari yang bersinar penuh ghairah membuktikannya.
Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah oleh Puan Sari. Aku dapat melihat Puan Sari menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar Alias. Agaknya bau kepala kemaluanku tidak seghairah bau kepala zakar Alias. Lama sekali dia mencium kepala licin dan batang hitam berurat. Telur Alias yang berkedut dan berbulu keriting itupun dicium penuh rakus. Badan dan paha Puan Sari bergetar dan berombak. Terangkat-angkat badannya menikmati aroma zakar Alias. Seterusnya Puan Sari menghisap-hisap kepala kemaluan Alias dengan penuh nafsu. Kekadang lidah-lidah Puan Sari bermain-main di sekitar kepala kemaluan Alias.
"Oooouuuughh..ooouhhhhh" Alias kesedapan bila Puan Sari menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang juga dah mula mengeluarkan air mazi. Tangan Alias memegang kepala dan rambut Puan Sari dengan kuat.
Tiba-tiba Alias pula mengambil giliran dan memulakan tugasnya. Kedua paha Puan Sari dibuka luar dan kedua lutut ditekuk. Wajahnya rapat ke tundun Puan Sari. Tundun Puan Sari yang membukit itu diciumnya. Kemudian hidungnya turun ke celah rekahan bibir faraj. Bibir-bibir nipis yang lembab itu dihidu. Kemudian lidahnya dijulurkan dan indah Puan Sari menjadi sasaran. Klitoris Puan Sari yang telah tegang dijilat dengan rakus. Kemudian di sekitar bibir kemaluan Puan Sari. Kemaluan Puan Sari mulus tanpa sehelai bulu kerana sentiasa dicukur. Dan aku lihat Puan Sari telah klimaks untuk yang kesekian kali agaknya. Badan Puan Sari kejang dan tersentak-sentak dan sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air pukinya.
Seperti pengemis cinta Puan Sari meminta-meminta dan memadang ke arah Alias dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Alias ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan Puan Sari, Alias pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Puan Sari sehingga lutut-lutut dan bahu Puan Sari hampir bersentuhan. Puan Sari sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Alias yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Puan Sari tak henti-henti memandang belalai Alias yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pukinya yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala Puan Sari terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat.
"Auuuuuuuuuuuwwwghhh.. mmmmmm . " hanya kedengaran jeritan dan lolongan dari mulut Puan Sari apabila kepala bulat licin Alias telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluan Puan Sari. Kontras sekali warna belalai Alias dengan warna burit Puan Sari. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha Puan Sari yang putih mulus. Mata Puan Sari terbeliak pertama kali menerima batang hitam. Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim Puan Sari. Pussy Puan Sari mengepit kuat batang Alias. Aku dapat lihat yang Puan Sari sedang menikmati sepuas-puasnya belalai Alias yang panjang dan besar itu. Dan sekali lagi ku lihat Puan Sari sedang klimaks. Kali ini Puan Sari klimaks dengan lama sekali. Mungkin Puan Sari benar-benar puas bila keinginannya selama ini telah terpenuhi. Puan Sari kejang dan klimaks untuk kali yang kelima.
Alias meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah Puan Sari yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Alias yang gelap dengan kulit Puan Sari yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Alias melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Alias mengusap-usap bibir kemaluan dan indah Puan Sari. Puan Sari melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha Puan Sari bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Alias.
Selepas setengah jam aku lihat Alias makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat dan terdengar Alias mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Puan Sari dan serentak itu juga sekai lagi Puan Sari menjerit kesedapan. Pancutan mani Alias yang kuat dan banyak tersebut menerpa ke pangkal rahim Puan Sari. Mata Puan Sari terbeliak menerima semburan manis panas kepunyaan Alias.
Kedua insan dihadapanku kelihatan lemas dan aksi mereka mengendur. Kemaluan Alias masih terendam dalam kemaluan Puan Sari. Terlihat zakar Alias masih keras. Alias membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat Puan Sari. Puan Sari terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Alias menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Puan Sari. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Puan Sari masih ternganga selepas Alias menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Puan Sari.
Puan Sari yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Alias. Tangannya memegang dan melurut belalai Alias yang terkulai melambai-lambai di celah paha Alias. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Dengan senyuman puas Puan Sari menjilat batang berjuntai separuh keras yang masih berlendir. Aku terpegun melihat tindakan Puan Sari.
Aku tidak mahu ketinggalan dalam adegan seterusnya memandangkan hampir kesemua yang hadir mengambil bahagian kecuali aku. Memang tak dapat di bayangkan pada masa itu, kedua dua isteri alim bertudung labuh sedang berkerjasama menikmati permainan yg amat hebat ini.
Puan shida masih lagi sibuk di henjut – henjut oleh tiga orang murid Pak Abu bergilir gilir sambil mengeluarkan berbagai bunyi yang mengasyikan. Manakala Puan Sari tengah sibuk melayan Ustaz Salih buat kali kedua. Ustaz Salih betul betul ketagih dengan buah dada Puan Sari, dengan saiznya yang besar dan putingnya yang hitam dan panjang. Lama betul dia menjilat dan menyedut puting buah dada yang kanan dan kiri bergilir gilir seolah olah tidak mahu lepas. Puan Sari di dalam kenikmatan yang amat sangat bila buah dadanya di perlakukan begitu. Suaminya pun kalau bersama pasti akan menghisap dan menyedut dengan lama. Memang itulah kunci senggama Puan Sari. Dia pasti akan menyerahkan dirinya bila di perlakukan begitu. Seandainya ada sesiapa yg tersentuh atau terlanggar dengan dadanya secara tidak sengaja, pasti dia akan terasa getaran nikmat yg pertama kerana putingnya yang besar itu memang mudah terangsang dan seandai ada org yg pandai mengambil kesempatan pasti Puan Sari akan jadi miliknya pada masa itu, Cuma Puan Sari terselamat kerana dia bertudung labuh dan tidak ada org yang perasan.
Pernah satu ketika dia bersesak didalam komuter bersama dengan kanak kanak remaja serta para pelajar, buah dadanya asyik tergesel dengan lengan dan bahu orang yang berdiri, dia terasa amat terangsang sehingga terpaksa bergegas ke tandas selepas sampai ke perhentian kerana buah dadanya sudah pun mengeras terangsang dan pantatnya ber air. Kelakuan nya itu diperhatikan oleh remaja yg mengeselkan bahunya ke dada Puan Sari sambil menceritakan perihal itu pada 2 rakannya ada bersama.
Mereka mengekori Puan Sari hingga ke tandas dan memasukinya tanpa segan silu kerana waktu itu hari dah senja dan orang semuanya sibuk hendak pulang ke rumah masing masing tanpa menghiraukan org lain. Memang tiada org di tandas kecuali Puan Sari yg baru masuk utk melegakan dirinya dari luapan nafsu. Tindakan Puan Sari merangsang diri di bilik air dengan meramas buah dadanya sendiri di perhati dengan penuh asyik oleh tiga remaja tersebut.