Bos

Hai... Pertama kali aku kehilangan dara ialah sewaktu aku rapat dengan boss aku. Mula-mula aku selalu ikut dia outstation. Lama-lama lain jadinya. Boss aku seorang lelaki melayu yang sangat pendiam tapi kalau beraksi... Ppehhhh!!! Dialah nombor satu. Ceritanya begini. Pada suatu hari sedang aku leka bermain komputer, dia panggil aku dengan begitu romantik sekali. Aku pula duduk sebilik dengan dia sebab aku dia punya secretary yang senior. Aku adalah seorang perempuan yang tidaklah terlalu seksi. Bila aku pandang mata dia, aku faham maksudnya Maklumlah bujang sama bujang.. Tapi dia bujang terlajak. Umur dia 41 tahun dan aku waktu tu 22. Lepas itu dia cakap, "Kenapa hari ni I rasa macam lain saja?". Aku pun dengan selambanya menjawab, "Kenapa pula?... kahwin laa". Aku ni muka selamba. "Tapi I nak kahwin dengan U" katanya. Aku pun kata kahwin bolehlah... tapi nikah I tak nak dengan U...". Aku pun saja peluk dia dari belakang dia. Sebenarnya aku pun syok juga. Dia pusing ke arah aku. Aku pun bagi response baik punya tapi kami tidak mengeluarkan sepatah perkataan langsung. Cuma isyarat sahaja. Dia dengan segera mengunci pintu bilik kami dan kembali kepada aku yang sedang berdiri. Dia dengan perlahan membuka baju, skirt, baju dalam dan terus menghisap buah dada ku dengan mata terpejam. Kemudian kami ke sofa untuk aksi seterusnya. Dia mula membuka seluar dalam aku. Air yang keluar dari pantat aku semakin banyak. Alangkah nikmatnya. Kemudian tangannya merayap ke arah pantat aku yang basah. Digentelnya biji kelentit aku. Alangkah sedapnya. Aku hanya mengerang. Nikmatnya dan dia mengangkangkan kaki aku lalu membuka sedikit bibir pantat aku. Disedutnya biji aku. Bibir pantat aku habis dihisap. Aku dengan isyarat membuka seluar dalamnya kerana batangnya semakin mengeras. Dia terus leka menggentel biji kelentit sehinggalah aku rasa sesuatu yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Badan ku kekejangan kerana klimaks. Kemudian aku mengulum batang butuh dia sehingga dia pula hampir-hampir klimaks. Sebelum dia klimaks, aku memegang batang dia dan menghalakannya ke pantat aku. Dia pun paham apa maksudku. Dia pun dengan perlahan-lahan memasukkan kepala butuhnya ke dalam lubang pantat aku. Eeemmmm.... emmmm... Aku hanya berbunyi. Sakit juga kerana butuh dia pun boleh tahan juga besarnya apabila disorong tarik. Aku stim sekali lagi dan dia pun sampai ke klimaksnya. Kami berdua bercumbuan sebelum menamatkan permainan.