Cover Line

Pendekkan cerita.. Sebenarnya Linda, isteri Johar ada affair dengan Abang N. Dia menurut sahaja keperluan suaminya, Johar yang mahu mencarikan seorang girlfriend untuk sepupunya, Abang N yang sudah lama menduda itu dengan harapan sepupunya itu bernikah semula. Abang N pula seorang bizman yang berjaya.
Hehehe!! Johar, suaminya tidak tahu siapa Abang N, sepupunya. Hal-hal yang discreet dan rahah. But I know Abang N better, luar dan dalam.. Deep in me I am jealous tapi I tak boleh tunjuk dan ikut sahajalah keperluan suami. Di satu love making mereka.. Linda(aku) dan Abang N.
Aku mengacah-acah kepala zakar Abang N dengan lidahku. Tanganku bergerak laju melancapkan butuhnya. Tempo halajuku membuatkan airmani Abang N berkumpul penuh didalam buah pelir. Aku meramas-ramas buah zakar Abang N sambil sebelah tangan semakin laju membelaibatsangnya yang besar, panjang dan tegang itu.
Tiba-tiba aku cuba menjolok jari hantuku ke lubang dubur Abang N. Aku tidak hiraukan kerana terlalu steam. Abang N membiarkan saja jari telunjukku menjunam ke dalam lubang duburnya. Zakar Abang N tegang bagaikan nak meletup!! Aku dapat merasakan urat maninya timbul dipenuhi cecair.. Kelazatan yang amat sangat tak dapat dibendungnya lagi pabila jariku terus menguit suis rahsia.. Abang N sudah tidak tahan dengan perlakuan oralku ke batang butuhnya dan juga ke duburnya. Dengan satu teran yang kuat Abang N menyemburkan airmaninya yang pekat dan memancutkan ke mukaku.
Hangat dan air mani yang pekat itu melekat di pipi dan hidungku. Mulut kubuka luas untuk menadah siraman airmani dari butuh Abang N yang terus memancutkan isinya hingga titisan terakhir. Lidahku liar menjilat setiap titik air mani dan menelannya. Malah aku membersihkan kepala kote Abang N dengan mulutku dan menelan saki baki airmaninya. Sedapp. Aku terus mengurut urat zakarnya untuk mengeluarkan setiap titik air mani, seolah-olah aku menghargainya bagaikan butir permata.
Puting tetekku yang keras menyentuh perut Abang N, membuatkan batangnya mencanak keras. Abang N tak membuang masa lalu bibirnya mencari buah buntutku yang halus dan pejal itu. Bila hembusan nafasnya singgah di punggungku, meremang lubang roma yang terangsang oleh kehangatan nafas jantan.
Abang N mengigit geram daging punggungku yang pejal, sambil itu lidahnya sengaja dipanjangkan dan menjilat celah dua kelopak farajku.
"Oohh? Ahh.. Hmm.. Nicee," rengekan kecilku.
Cipapku kini basah dengan air mazi yang mula meleleh di celah pahaku memberi petanda yang aku sudah bersedia untuk direndam oleh zakar Abang N di dalam lubang cipapku.
Cipapku tercungap-cungap bagaikan menjemput kote Abang N untuk terus bermukim di kebun farajku. Abang N juga mengacah-acahkan lidahnya dari menyentuh kelentitku yang memanjang dan mengeras terselit di pelepah cipap gebuku.
"Oh yess.. Yess.." Suara halusku kedengaran merelakan perlakuan Abang N 100% memakan pussyku. Dan aku kini mengangkakang kakiku luas-luas. Abang N menusuk, menujah dan menghunjam kepala kotenya ke dalam lubang pukiku.
Aku menjerit langsing dengan nafasku kuat dan tubuhku menghong-gah ke depan dan ke belakang. Kote Abang N sudah berdesa di lu-Bang cipapku. Aku menerima seluruh batang butuh Abang N sehing-ga rapat ke pangkalnya. Senak dan penuh rasanya. G spotku dalam gua nikmat kegelian dan keseronokan. Aku kelampusan. Dipompa dan aku menerima melawan henjutan Abang N. Kemutan vaginaku menjadi lebih kerap apabila batang butuh Abang N yang berurat itu menyentuh dan mengesel keliling dinding farajku.
"Arghh.. Urghh.. Abang Nn.. Sedapp.. Fuck me.. Fuck me..!" Renggek dan rayuku meminta dikongkek kuat-kuat oleh Abang N. Tubuh kami berpeluh. Butuh keras Abang N masih mengancak dalam lubang pukiku..
Aku sudah orgasme beberapa kali dalam oral dan penetration ini. Namun Abang N masih terus mempulun henjutannya dan kurasakan bagai nak rabak bibir pukiku.
Sukar aku hendak melepaskan Abang N. He can have a lover or a wife for that matter, I don't care as long as I can be fucked by him whenever I want. Tak gitu? Yes, why not? Aku angguk dan aku mahu Abang N boleh mengongkek aku bila aku mahu dikongkek. Yes.. Yes.. Yes.. Itu sahaja keperluanku