Ilusiku Ternyata 1

Aku seorang lelaki yang normal, baru berusia lingkungan 40an dan isteriku menghampiri umur aku jarak 4 tahun dari umurku. Memang kami bahagia, hubungan kelamin berjalan lancar walau telah mempunyai lima orang cahaya mata. Yang bongsu berusi 4 tahun manakala yang sulong telah berusia tujuh belas tahun.
Walaupun zakar aku berukuran 3.5 inci sewaktu tegang, isteriku mencapai klimiks lebih dahulu dari aku. Sewaktu bersetubuh aku selalu berilusi jikalah isteriku disetubuhi oleh lelaki yang punya zakar lebih panjang dan besar dari aku tentu ia akan lebih berasa puas.
"Mas, abang beli 'benda' tiruan nak tak?" Aku bertanyakan kepada isteriku selepas mengadakan persetubuhan dengannya. "Suka hati abang....." balas isteriku lelah. AKu memeluknya sambil mencium pipinya, bau air mani aku menusuk kelubang hidung aku. Memang cara kami menjarangkan kelahiran dengan membuang air mani diluar. "jika yang original ada tak?" Soal isteriku membuatkan aku berfikir panjang, samada soalan tersebut hanya menduga atau ia memang benar dari nalurinya. AKu tidak membalas tetapi aku terus memeluk dan kami terus tertidur.
Selang beberapa minggu aku telah memesan dildo yang berukuran sekitar 7 inci panjang dan sebelah malamnya kami melakukan persetubuhan. Seperti hari-hari sebelumnya, kami mengadakan hubungan seks seperti baisa. Setelah aku mencapai kelimiks, aku mengambil dildo dan memasukkan kedalam faraj isteriku.
"eh... apa nie bang...." tanya isteriku bila dia merasakan sesuatu yang lain dari zakar kepunyaanku. "ala... 'barang' tiruan yang abang tanya dulu ..." bisik aku sambil membenamkan zakar tiruan kedalam farajnya secara perlahan-lahan dan hinggalah tenggelam sepenuhnya. Punggung isteriku terangkat apabila zakar tiruan membenam kedalam farajnya. "emmm... ooo.... sedaaaap baannnggg" Renget isteriku, aku terus menyorong dan menarik zakar tiruan secara perlahan-lahan dan hinggalah aku mempercepatkan berselang seli cepat dan perlahan.
"oooo... takkk tahan.. emmmm..... sseeeeedaaapppp" rintih isteriku sambil menarik cadar dan ia mencapai kelimiks yang belum pernah aku saksikan sebelum ini. Kakinya kejang dan kepalanya terangkat sambil meneran kenikmatan. Akhirnya isteriku perlahan-lahan menjadi lemah dan memeluk erat aku.
"Sedapnya bang... kalau yang ori agaknya lagi sedap yer bang..." Bisik manja isteriku ditelinga. Aku membisu sambil memeluk erat badannya yang berpeluh. Isteriku terlena, mungkin kepenatan mencapai kenikmatan yang belum pernah ia rasai sebelum ini, dan aku malam itu tidak dapat tidur nenyak memikirkan samada isteriku meluahkan perasaannya secara jujur atau tidak.
"Abang, balik nanti belikan Mas buku resipi yang baru yer." Pesan isteriku sebelum aku keluar ketempat kerja. "Ok.. sayang..., abang pergi dulu.." aku mencium dahi isteriku sambil tanganku disambutnya bersalaman.
"Enak tak malam tadi?" Aku mengusik isteriku, tiba-tiba aku dicubit sambil melemparkan senyuman manjanya.
Sejak aku menggunakan zakar tiruan, hampir setiap malam, isteriku menginginkan ia disetubuhi oleh zakar tiruan, dan aku terpaksa melayannya, dan pernah aku tanya samada sewaktu ketiadaan aku dirumah ia menggunakan zakar tiruan tersebut dan secara jujur ia mengakuinya sebab ia terlalu suka mencapai kenikmatan dari zakar tiruan tersebut.
"emmm.... abang...." "ada apa yang..." "jika abang tak larat.... abang boleh gunakan yg nie....." ujur isteriku sambil menunjukkan zakar tiruan kepadaku. Kelelakian aku mulai tercabar. namun aku pendamkan.
"Bang..., tadi kedai tv talipon, kita dah 3 bulan tak bayar hutang tv" Ujur isteriku mengingatkan hutang tv yang telah 3 bulan tidak aku bayar. Aku memang kesempitan wang dengan perbelanjaan yang tinggi duit minyak, kad kredit membuatkan gaji aku hampir tidak cukup untuk membiayai kami sekeluarga.
"Nanti abang bayar ler... tak paham2 si Chong nie.." bentak aku kepada tokey tv tu.
Dua hari selepas isteriku memberitahu aku tentang hutang tv yang belum aku jelaskan lagi, aku diberitahu oleh isteriku bahawa tokey tv si Chong nak jumpa aku dirumah malam ini. Aku jadi risau sebab duit belum ada lagi.
"Abang tak ada duit lagi nie..., aduhhh... matilah abang kali nie" rungut aku.
"Ala.. jika dia nak suruh bayar juga.. suruh ler dia ambil balik tv tu." Cadang isteriku dan aku bersetuju jika Chong mendesak juga menyuruh aku bayar, aku akan suruh dia ambil balik tv tu.
Malam tu tepat jam 9 malam, pintu rumah aku diketuk, dan bila dibuka terjenguh muka si Chong tokey tv bersama deriver lori Ramasamy. Aku secara hormat menjemput mereka duduk dan mereka menurut sambil duduk di sofa. Chong meminta aku membayar duit ansuran yang telah 3 bulan aku tidak bayar. Sebagaimana cadangan isteriku siang tadi, aku menyuruh Chong mengambil semula tv tersebut. Isteriku keluar membawa minuman, Chong melihat isteriku yang membawa minuman,
"jemput minum tokey chong... " pelawa isteriku sambil menuangkan air kedalam gelas. Malam itu isteriku memakai baju t tanpa lenggan. Apabila isteriku membongkok kelihatan lurah payudaranya dan sebahagain payudaranya kepada penglihatan tokey Chong. Isteriku memang cantik dan seksi.
Setelah selesai minum, tokey Chong meminta diri, dia memberi aku 3 hari lagi masa untuk aku membayar hutang tertunggak ansuran tv. Aku menganggukkan kepala.
"Abang nampak tokey Chong tu macam tertarik jer kat Mas tadi.." ujur aku setelah tokey Chong balik. "Ala.... biarkan jer ler bang..." Balas isteriku sambil mengemaskan meja.
Selang dua hari selepas itu, sewaktu ketiadaan aku dirumah, tokey Chong datang bersama Ramasamy kerumah. Isteriku baru lepas membasuh dan waktu tu hanya berkemban.
"Tokey.. kan ada sehari lagi, ngapa datang sekarang?" Tanya isteriku
"Wa.. mau itu utang cepat langsai woo" Ujur tokey Chong disambut senyum sumbang pemandu lori Ramasamy. "Sekarang wa mana ada wang...." Ujur isteriku sambil melangkah masuk kedalam rumah. "Jika lu mau juga... lu ambil balik lu punya tv..." sambung isteriku sambil memandang kearah tokey Chong.
"Okey.... wa ambil itu tv..." Balas tokey Chong sambil melangkah masuk bersama Ramasamy. "Ha... apa lagi... itu tv angkat ler...." Desak isteriku. Tokey Chong segera mendapatkan isteriku sambil memeluknya, diciumnya leher dan serentak itu kain kemban isteriku dilondehkan.
"Apa nie... jangan buat wa macam nie... nanti laki wa tahu mampus lu..." Bentak isteriku melawan. Ramasamy menutup pintu hadapan dan tokey Chong menghisap punting susu isteri ku sambil tangannya meramas-ramas buah dada isteriku. "Lu punya utang, ini ari hangus jika lu layan wa..."Balas tokey Chong sambil menghimpit isteriku kedinding sambil tangannya terus meramas-ramas buah dada isteriku. "Eh.. jangan ..... tak boleh....." jerkah isteriku mulai lemah dan bernafsu. Tokey Chong sedar dan ia segera mendukung isteriku kedalam bilik tidur. Isteriku segera dibaringkan dan Tokey Chong terus mencium seluruh badan isteriku sambil Ramasamy memegang kedua-dua belah kaki isteriku untuk mengangkangkannya.
"Macam nie... lu jangan lawan... lu punya utang wa kasi angus.." Bisik tokey Chong bernafsu ditelinga isteriku. Air mazi isteriku mulai meleleh. Isteriku menganguk lemah sambil membiarkan tokey chong berbuat sesuka hatinya. Tokey Chong menanggalkan pakaiannya dan berbogel. Isteriku yang hanya berseluar dalam dan bercoli setelah kain kembannya ditanggalkan tadi melihat dengan bernafsu. Tokey Chong memiliki zakar yang sedikit panjang dari zakar aku. Tokey chong segera menanggalkan coli dan seluar dalam isteriku. Terpukau dengan kecantikan buah dada dan faraj isteriku, tokey Chong segera memasukkan zakarnya kedalam faraj isteriku...
"Lu jangan kasi buang dalam..." isteriku memberi ingatan agar tokey Chong tidak membuangkan airmaninya kedalam farajnya. Tokey chong hanya mengangguk. Dia terus menusuk zakarnya kedalam faraj isteriku, hampir lima minit, isteriku telah mencapai kelimiks namun tokey chong masih meneruskan dayungannya. Pelbagai gaya yang telah dibuat oleh tokey Chong, namun tokey Chong masih tidak mencapai kelimiks. Hampir 25 minit, tokey chong mencabutkan zakarnya dan meletakkannya ditengah-tengah buah dada isteriku, sambil tangan tokey chong meramas dan menghimpit zakarnya dengan buah dada isteriku, tiba-tiba tokey chong menghayun zakarnya sekuat-kuat tenaga hingga termasuk kedalam mulut isteriku yang sedang ternganga menahan kelimiks yang memuncak, serentak dengan kemasukan zakar tokey Chong kedalam mulut isteriku serentak itu juga airmani tokey chong memancut bertalu-talu. Setelah tokey Chong mengeluarkan zakarnya, isteriku memuntahkan airmani tokey chong yang pekat keatas cadar.
Tiba-tiba Ramasamy yang entah bila membuka pakaiannya memegang isteriku dan mencium belakang isteriku. "Jangan ler... cukup dah.... mana boleh mmacam nie..." Bentak isteriku pada tokey Chong.
"Ala... sekali jalan... apa salahnya...ma..."Pujuk tokey Chong, tanpa berlengah lagi Ramasamy terus memasukkan zakarnya kedalam faraj isteriku.
"Auww..... pelahan.. eemmm..." Rintih isteriku bila Ramasamya cuba memasukkan zakarnya, meskipun faraj isteriku telah berair banyak, namun zakar Ramasamy sungguh besar untuk membolehkan ia masuk. Melihat sukar untuk dimasukkan Ramasamy memperlahankan kemasukan zakarnya. Dan sedikit demi sedikit zakar Ramasamu mulai tenggelam didalam faraj isteriku.
"Eee.... auwww.w....." Renget isteriku bila seluruh zakar Ramasamy yang panjangnya sekitar 9 inci memasuki keseluruhan farajnya. Ramasamy segera menyorong dan menarik dan berlanjutan beberapa kali isteriku klimiks.
Hampir 30 minit Ramasamy menyetubuhi isteriku, tiba-tiba ia mulal melanjukan dayungannya, isteriku memeluk erat leher Ramasamy dengan kakinya, kenikmatan yang luarbiasa diperolehi oleh isteriku dari Ramasamy membuatkan ia terlupa bahawa ia mempunyai suami dan suaminya bukan Ramasamy.
"uhhh..uh,.............uuuuuuu........"Tiba-tiba Ramasamy mengerang kuat diikuti tusukan yang mendalam kedalam faraj isteriku, serentak itu bertalu-talu airmani Ramasamy memasuki faraj isteriku.
"Lu banyak bagus...." Bisik Ramasamu ditelinga isteriku sambil mencabutkan zakarnya yang telah mulai layu.
"Okey.. lu punya utang langsai..." Jelas Tokey Chong sambil berlalu.
Share:

Imam Sesat

Masri berkawan dengan Ina sejak sekolah pondok lagi dan kini Ina bakal dinikahinya. Ina anak yatim piatu yang diangkat oleh keluarga Masri sejak kematian kedua ibu bapanya kerana dibaham harimau. Sebelum Masri menikahi Ina, keluarga Masri telah merujuk kepada Imam kampung mereka tentang segala peraturan dan persiapan yang perlu dibuat oleh mereka dalam proses menikahkan Masri dan Ina. Memang Imam kampung itu menjadi satu-satunya rujukan orang kampung Masri kerana kampung mereka agak ulu dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Apa-apa ajaran Imam ini akan dipatuhi tanpa persoalan kerana orang-orang kampung Masri percaya sepenuhnya pada Imam tersebut. Imam tersebut memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada Imam itu juga. Maka, tahulah Imam itu siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Apabila keluarga Masri merujukkan cadangan pernikahan Masri dan Ina kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada Masri dan Ina tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandarlah. Keluarga Masri begitu lega sehinggalah Pak Imam menyatakan bahawa dia baru teringat yang Ina ini belum pernah disunatkan. Pak Imam ingat betul sebab masa Ina lahir, keluarganya sedang dalam perjalanan ke tempat yang jauh kerana melawat saudaranya. Ibu Ina terpaksa melahirkan Ina di tempat orang bukan Islam kerana tempat itu sahajalah yang ada pada masa yang genting itu. Tukang menyambut anak itu tidak reti hendak menyunatkan anak itu dan ibu bapa Ina pun tidak reti juga. Bapa Ina bercadang hendak merujukkan sahaja kepada Pak Imam kampung bila balik nanti. Setelah beberapa lama di rantau orang, mereka sekeluarga pun pulang ke kampung dan Pak Imam telah dirujuk. Bapa Ina disuruh membuat persiapan untuk menyunatkan anak perempuannya yang baru berusia beberapa bulan itu. Kebetulannya Pak Imam pula yang terpaksa merantau beberapa lama untuk berguru lalu Ina hanya akan disunatkan selepas Pak Imam pulang. Malangnya, sebelum sempat bapa Ina membuat persiapan, dia dan bininya telah mati dibaham rimau dalam hutan berhampiran kampung mereka. Apabila Pak Imam pulang ke kampung, berlaku pula beberapa kekecohan dan masalah lain menyebabkan Pak Imam lupa kepada Ina yang belum bersunat sehinggalah hari ini apabila Ina telah hampir mendirikan rumahtangga dengan Masri. Ibu Masri bertanya, "Sudah besar begini perlu disunatkan juga ke Pak Imam?" Pak Imam menjawab, "Wajib! Jika tidak, nanti persetubuhan mereka jadi haram dan zina dan anak hasil rahim Ina pun dikira luar nikah dan dibin atau dibintikan Abdullah. Masri tidak layak menjadi wali kepada anak perempuannya nanti." Dan keluarga Masri pun tidak banyak soal lagi. Entah di mana Pak Imam itu mendapat ajaran tersebut, keluarga Masri tidak menyoal langsung sebab mereka lebih lagi jahil hal ehwal agama dan bergantung sepenuhnya kepada Pak Imam. Ibu bapa Masri buta huruf dan Masri sendiri bersekolah pondok dengan berguru kepada Pak Imam dan itupun setakat beberapa tahun sahaja. Pak Imam sendiri merantau dan berguru dengan pelbagai tok guru yang dikatakan hebat-hebat. Maka orang kampung pun menaruh sepenuh kepercayaan kepada ajaran Pak Imam ini. Keluarga Masri pun meminta nasihat Pak Imam bagaimana hendak membuat persiapan bagi menyunatkan Ina yang sudah berusia 22 tahun itu. Pak Imam menyuruh mereka mengadakan kenduri khatan dan menjemput orang kampung untuk mennghadiri upacara menyunatkan Ina. Pak Imam suruh menyediakan beberapa jenis kain dan rempah ratus. Pak Imam sendiri yang akan menyunatkan Ina. Keluarga Masri tidak pula mempersoalkan hal ini kerana percaya Pak Imamlah orang yang paling pandai hal ini. Pak Imam berkata, "Aku perlu memeriksa kemaluan Ina untuk membuat persiapan aku sendiri." Maka Ina pun disuruh masuk ke bilik rawatan di rumah Pak Imam itu. Pak Imam: "Ha, Ina. Baring kat tilam tu, tanggalkan semua pakaian kau dan selimut dengan kain batik tu. Aku kena periksa tubuh badan kau dan beri kau ubat-ubatan yang sesuai pada kau. Kau baring dulu, aku nak bersiap ni." Ina pun patuh dan menanggalkan semua pakaiannya dan berselimut kain batik yang hanya menutup tubuhnya dari dada hingga ke peha. Dia berasa tidak selesa dan sedikit malu kerana keadaannya itu. Dia juag berasa sedikit takut kerana keluarga Masri telah meninggalkannya di rumah Pak Imam untuk berubat sebelum bersunat. Ina tertanya-tanya apa agaknya yang akan dilakukan oleh Pak Imam untuk memeriksa tubuhnya. Setelah beberapa minit, Pak Imam pun masuk ke bilik rawatan. "Dah buka semua baju kau?" Ina mengangguk sahaja. Pak Imam tidak banyak cakap dan duduk di sisi Ina. Dia menyusun segala peralatannya di tepi tilam - sebuah mangkuk berkaki, sebuah besen berisi air, gayung kecil dan beberapa lain. Pak Imam mula membacakan beberapa potong ayat sambil tangannya menyingkap bahagian atas kain batik Ina dan mendedahkan bahagian atas buah dada Ina tetapi tidak nampak puting. Ina berdoa agar Pak Imam tidak akan membuka kainnya dan melihat putingnya. Pak Imam menggosokkan sedikit air dari besen pada pangkal dada Ina dan terus membaca ayat. Tubuh Ina tiba-tiba berasa lain macam akibat sentuhan tangan Pak Imam itu. Pak Imam terus menarik kain batik itu sehingga ke pinggang Ina. Dia mengambil sedikit minyak dari botol kecil dan menitikkan ke atas kedua-dua puting Ina yang kemerahan. Jari-jari Pak Imam meratakan minyak pada puting Ina. Dia terus mengurut puting-puting Ina sehingga terkeluar erangan halus dari mulut Ina. Setelah itu, Pak Imam menutup kain batik itu semula dan beralih ke bahagian bawah tubuh Ina. Dia menarik kain batik itu ke atas sehingga pinggang Ina dan mendedahkan bahagian kemaluan Ina yang berbulu lebat itu. Pak Imam: "Hish, kamu tak bercukur ke Ina?" Ina berasa amat malu dan menggeleng sahaja. Pak Imam: "Ini nanti masa bersunat aku kena buat upacara cukur macam cukur jambul budak." Ina: " Tapi cukur jambul budak ramai yang datang cukurkan." Pak Imam: "Iyalah." Ina: "Pak Imam saja yang cukurkan tak boleh ke?" Pak Imam: " Tak boleh! Jika pada masa seorang perempuan itu diperiksa tubuhnya sebelum bersunat dan didapati bulu kemaluannya tidak bercukur, maka wajib diadakan upacara mencukur dengan dijemput orang-orang yang di sekeliling kediamannya untuk sama-sama mencukur sedikit bulu kemaluannya sebelum upacara bersunat." Dengan itu, Ina pun diam dan menjeruk perasaan kerana akan malu besar dihadapan seluruh orang kampung. Pak Imam: "Kangkang kaki kau. Aku nak periksa kelentit kau. Ini yang paling penting sebab aku nak menyunatkan bahagian ni." Inia pun menurut arahan. Pak Imam menghampirkan mukanya kepada kemaluan Ina yang berbulu lebat itu dan membacakan ayat lagi. Dia mengambil minyak dan menyapukan pada kelentit Ina. Dipicit-picitnya kelentit Ina sehingga kelentit Ina mengembang dan kemerahan. Air likat mula keluar dari lubang kemaluan Ina yang mula terbuka. Ina berasa begitu ghairah walaupun dia malu. Dia menahan rasa lazat yang memuncak pada kelentit dan kedua-dua putingnya. Pak Imam berhenti mengurut kemaluan Ina dan kembali menutup kain batiknya. Dia beralih semula ke bahagian kepala Ina. Ina perasan bahawa kain pelikat yang dipakai Pak Imam basah sedikit dan ada semacam kayu yang menongkat kain itu dari dalam. Tindakan Pak Imam yang seterusnya memang memeranjatkan Ina. Pak Imam menyelak kain pelikatnya dan ternampaklah oleh Ina kemaluan Pak Imam yang besar dan terpacak keras. Ina tidak pernah melihat kemaluan orang lelaki dan kini kelentitnya berasa pelik lagi sekali dan berasa sedap. Pak Imam mengambil bekas dan menadahkannya di bawah kemaluannya. Seterusnya dia mengambil gayung dan mencedok air dari besen lalu disiramkan pada kepala zakarnya yang memang sedia basah itu. Kelihatan Pak Imam menggeletar sedikit. Ina diam dan terpaku pandangannya pada kemaluan Pak Imam. Pak Imam terus menyiram zakarnya dan mengambil minyak dari botol lalu disapukan pada kedsua-dua telurnya. Dia tidak menyentuh zakarnya tetapi hanya mengurut-urut buah zakarnya. Beberapa minit dia mengurut sambil diperhatikan oleh Ina, Ina nampak batang zakar Pak Imam semakin merah dan besar dan lubang kencing Pak Imam semakin ternganga dan terbuka. Tiba-tiba Pak Imam menggenggam batang zakarnya dan menadahkan mangkuk berkaki di bawah zakarnya. Dia terus menghalakan kepala zakar ke mangkuk itu dan mengurut batang zaakrnya dengan laju dan memancutkan air putih yang likat ke dalam mangkuk itu sebanyak 12 tembakan. Mulut Pak Imam tidak berhenti bersiut dan seluruh tubuhnya menggeletar hebat. Punggung Pak Imam terangkat-angkat dan kakinya dikangkang luas dalam keadaan bercangkung. Ina terkejut kerana tidak tahu apa yang telah berlaku. Dia tidak tahu bahawa itulah yang dinamakan keluar mani atau mencapai puncak nikmat syahwat. Malahan, dia tidak tahu menahu hal-hal berkenaan seks. Pak Imam mula reda semula dan membawa mangkuk itu kepada Ina. Dia membacakan sesuatu dan menyapukan air likat putihnya ke atas kedua-dua puting Ina dan atas kelentit Ina. Selepas itu, dia mengasapkan tubuh Ina dan memerintahkan supaya mengikutnya untuk dimandikan. Dalam bilik mandi, selurh tubuh Ina digosok oleh Pak Imam seperti budak kecil yang dimandikan oleh ibunya. Ina berasa ghairah tetapi tidak berani bersuara. Dia berasa semacam ada suatu tekanan dalam kemaluannya yang ingin dilepaskan tetapi dia tidak tahu bagaimana. Pak Imam pula telah melepaskan lagi air 'ubatnya' dalam kamar mandi. Selepas itu, Ina disuruh balik ke rumah dalam keadaan ghairah dan tidak puas di mana puting-putingnya dan kemaluannya masih belum surut bengkak sedapnya. Tiba hari bersunat, Pak Imam tiba awal di rumah keluarga Masri. Segala bahan untuk berkenduri telah disediakan oleh keluarga Masri. Pak Imam masuk melihat bilik menyediakan Ina. Ina telahpun sedia disitu dan ditutupi kain batik speerti yang telah diarahkan oleh Pak Imam kepada keluarga Masri. Ina berdebar-debar jantungnya kerana masih teringat ghairah yang dihasilkan oleh usapan jari Pak Imam kelmarin dan dia juga berasa risau kerana takut malu dengan orang kampung yang bakal melihat kemaluannya. Pak Imam nampaknya berpuas hati dengan persiapan yang ada. Pak Imam: "Nampaknya orang kampung pun telah mula sampai. Eloklah kita mulakan upacara." Pak Imam memulakan dengan mengurut kedua-dua puting Ina dengan minyak seperti hari kelmarin. Selesai mengurut puting, Ina berasa begitu ghairah. Pak Imam menyelak kain batik dan mendedahkan kemaluan Ina pula. Kali ini, Pak Imam mengikat lutut Ina dengan tali yang ditambat pada tiang bumbung rumah supaya kaki Ina tergantung dan memudahkan pencukuran dan penyunatan kelak. Kalau Ina bergerak-gerak pun tidak akan mengganggu upacara. Kemaluan Ina terdedah bagi pandangan orang ramai dan kelihatan sedikit berair. Pak Imam membaca ayat dan mengesat kemaluan Ina. Pesan terakhir Pak Imam sebelum menjemput orang kampung mencukur jambul Ina: "Bila orang datang menyentuh kemaluan kau, kau hendaklah menahan apa-apa perasaan sedap kerana engkau belum layak mengecapi kelazatan puncak syahwat. Engkau kena tunggu sehingga engkau dinikahi dan setelah itu barulah engkau layak mencapai puncak kelazatan bersetubuh dengan lelaki yang halal pada kau. Engkau jangan memancutkan air mazi kau di hadapan orang ramai kerana itulah malu yang paling besar dalam dunia ini." Pak Imam keluar dan mengumumkan pada orang ramai: "Sekarang kita mulakan upacara mencukur jambul Ina. Buka tirai tu." Tirai yang melindungi Ina dari pandangan orang ramai pun dibuka. Maka terpampanglah Ina yang sedang baring di tilam kakinya yang terkangkang digantung dengan tali dan kemaluannya terdedah untuk pandangan semua. Orang kampung terpaku sebentar memandang Ina kerana tidak pernah ada upacara sebegini di kampung. Budak-budak lelaki yang muda dan remaja bulat mata memandang kemaluan wanita yang tak pernah dilihat sebelum ini. Ina pula memejam mata serapat-rapatnya kerana berasa amat malu pada orang kampung. Pak Imam: "Saya jemput Pak Mihat, ayah Masri untuk memulakan cukuran." Pak Mihat pun diberi sebilah gunting. Pak Mihat nampak menggeletar tangannya hendak mencukur bulu kemaluan bakal menantunya itu. Dia cuba menjemput sedikit bulu kemaluan Ina tanpa menyentuh kulit kemaluan Ina tetapi tersentuh juga sedikit. Ini menyebabkan Ina berasa ghairah dalam terpaksa. Selepas Pak Mihat, orang tua-tua kampung pula dijemput mencukur. Kesemuanya berasa begitu beruntung dapat melihat kemaluan gadis dara berusia 22 tahun itu. Masing-masing rasa muda kembali dan hendak cepat balik untuk melepaskan air mani masing-masing. Kebanyakkannya orang tua gatal di kampung itu buat-buat tersentuh kelentit Ina yang semakin menonjolkan kepalanya kerana asyik disentuh-sentuh. Orang kampung berbisik-bisik sambil mencebik: "Tengok tu, kelentit si Ina tu dah mula besar, rasa sedap la tu kot. Anak dara taktau malu, kena sentuh sikit dengan lelaki dah sedap." Pak Imam menangguh sebentar upacara mencukur kerana bulu kemaluan Ina sudah mula berkurang. Pak Imam: "Sekarang kerana bulu dah berkurangan, saya akan sapukan minyak rahmat pada kelentitnya. Tujuan saya sapu minyak ni ialah kerana bila perempuan dewasa nak disunatkan, kelentitnya lebih mudah dipotong sedikit jika ia naik sedikit dan menonjol keluar. Jadi, dengan menggosok kelentitnya sedikit, kelentit Ina ni akan bengkak sikit dan mudah disunatkan." Dengan itu, Pak Imam pun mula menyapu minyak pada seluruh kemaluan Ina dan kemudian kelentitnya ditarik lembut dan dipicit-pict oleh Pak Imam sambil dibaca ayat-ayat. Ina berasa sungguh lazat pada kelentitnya dan punggungnya mula ternaik-naik. Dia bersungguh-sungguh menahan kelazatan itu dan cuba menahan air mazinya daripada terkeluar langsung tetapi gagal. Airnya menitik-nitik jatuh ke tilam. Orang kampung mula mengumpatnya mengatakan bahawa Ina memang perempuan gatal yang tak tahan disentuh lelaki yang bukan suaminya. Setelah beberapa minit memicit kelentit Ina, Pak Imam menjemput Pak Wahid untuk mencukur jambul pula. Pak Wahid cuba menarik bulu Ina yang semakin kurang tetapi sukar kerana kemaluan Ina kini licin setelah disapu minyak dan keluar air mazi. Pak Wahid terpaksa mencengkam bibir kemaluan Ina untuk membolehkan dia memotong sedikit bulu Ina. Apabila jari Pak Wahid mencengkam bibir kemaluan Ina, Ina tidak tahan lagi dan cuba menjepit jari Pak Wahid. Bibir kemaluannya mencengkam jari-jari Pak Wahid sehingga jari-jari itu terperosok dalam lubang nikmat Ina. Ina pun mencapai puncak nikmat yang tak terkata sambil lubang kemaluannya memancut-mancutkan beberapa das air mazi yang likat pada tangan Pak Wahid. Ina terus tersedu-sedu kerana tidak rela dan amat malu. Orang kampung terus memaki-maki anak dara itu kerana dikatakan menggatal dengan Pak Wahid. Isteri Pak Wahid memaki hamun Ina kerana menjepit jari suaminya dengan kemaluannaya. Orang kampung bersurai dengan marah-marah dan Pak Imam memerintahkan supaya Ina dibawa masuk rumah. Badan Ina telah lemah longlai kerana keletihan yang amat sangat setelah mengecapi puncak orgasme yang sangat hebat dan lazat tadi. Semua otot badannya lesu setelah mengembang kuncup dengan hebat tadi. Pak Imam: "Aku sudah cakap, jangan engkau terpancut di hadapan orang ramai. Engkau bukan setakat memancut tetapi engkau menjepit jari Pak Wahid dengan lubangmu. Sekarang siapa yang malu besar dengan orang kampung? Mulai hari ini engkau tidak boleh duduk di kampung ini lagi. Engkau harus nyah dari sini kerana bikin malu kami semua." Ina begitu sedih dengan nasibnya dan keesokan harinya, dia telahpun tiada di kampung itu. Ina berhijrah ke merata tempat sehinggalah dia tiba di bandar dan belajar agama dengan ustazah jabatan agama negeri. Ina mendapati bahawa ajaran Pak Imam itu sesat belaka dan dia telah dicabul oleh Imam itu. Atas nasihat ustazahnya, Ina melaporkan perihal Pak Imam itu kepada jabatan agama negeri. Pihak berkuasa telah menyerbu kampung Ina yang terpencil itu dan memberkas Pak Imam itu serta semua pengikutnya. Pak Imam itu telah mengaku salah di mahkamah Syariah dan sedang meringkuk dalam penjara manakala orang kampung yang jahil-jahil dan telah disesatkan oleh Pak Imam itu diperintahkan supaya memasuki pusat pemulihan akidah. Tidak lama kemudian, Ina bernikah dengan Masri dan dapat mengecap segala nikmat persetubuhan badan antara lelaki dan perempuan tanpa rasa bimbang lagi, malahan mereka telah dikurniakan beberapa orang anak. Masri memang mengakui bahawa isterinya itu amat kuat seks.
Share:

Ipar Yang Gatal

Semasa mengikat tali pertunangan dengan kekasih ku aku sering
berkunjung ke rumahnya untuk berborak-borak dan sebagainya.
Tunang aku ada tiga orang kakak yang dah bersuami. Antara tiga
orang tu yang paling cun ialah yang nombor 3. Namanya Gee. Dia
nie tinggal berdekatan ngan rumah bakal bapak mertua aku. Walaupun
dah bersuami tapi dia kelihatan masih solid kerana belum ada
cahaya mata. Selain kecantikan dia juga ada kelebihan lain iaitu
GATAL dan PENGGODA. (utk pengetahuan dia ni gatal dan goda kat aku
sorang je) Tentu korang yang kaki stim nak tahu bagaimana aku
mendapat pagar ayunya (istilah indon)
Kisah bermula apabila aku melawat tunangku. Kami makan beramai-ramai
di meja makan. Kebetulan aku duduk bersebelahan dengan dia. Masa
makan dia gesel kaki aku dengan kakinya. Aku terkedu. Lepas tu
dia raba peha aku pulak. Aku tiba-tiba jadi kenyang.
Selepas peristiwa tu, aku semakin rajin melawat tunangku dan
peluangku pun semakin bertambah. Aku semakin rapat dengan keluarga
tunangku terutama sekali ngan kak iparku. Aku dan tunangku sering
ke rumahnya dan bila ada peluang dia pasti akan mengerjakan aku.
Geram katanya.
Aku berjaya menawannya apabila suaminya berkursus. Aku dan tunangku
menemankannya untuk beberapa malam. Semasa bermalam dia ajak
aku menonton video lucah cerita jepun. Aku stim habis tengok cerita
tu. Pas tu dia raba burung aku yang tengah menegang. Aku
terperanjat tapi tak dapat berbuat apa-apa.
Esoknya dia bagi tahu nak jumpa aku tengah malam kat stor belakang
rumahnya. Tepat jam 11.30 malam setelah suasana jadi sunyi sepi
aku merangkak perlahan-lahan seperti pencuri ke stor tersebut.
Ternyata dia telah sedia menunggu. Kami berbual panjang. Lalu dia
mencurahkan isi hatinya padaku. Dia telah jatuh cinta padaku.
Walaupun aku tunangan adiknya dia sanggup menghadapi semua itu.
Dia mahu aku berkahwin dengan adiknya supaya tidak ada sesiapa
yang syak. walaupun selepas berkahwin dia mahu memiliki aku secara
rahsia. Aku juga tidak dapat mendustai diri sendiri. Aku juga
telah jatuh cinta padanya.
Dia memelukku sambil menyandarkan kepalanya di dadaku. Entah
bagaimana dia boleh tiba-tiba berada di atas tubuhku. Sebelum
kahwin I nak ajar you ilmu atas tempat tidur. Dia mengajar aku
cara untuk berkucupan. Give me your tongue. lalu aku mengeluarkan
lidahku. Dia tersenyum. Bukan begitu sayang bisiknya. lalu dia
menunjukkan caranya kepadaku. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa
ketika. Dia mula bertindak ganas dengan menjilat kupingku.
Kemudian berpindah ke leherku lalu turun ke dadaku. Puting susuku
dijilatnya dengan kuat lalu dihisapnya. Aku mendesah. Dia turun
pula ke pusatku dan bermain-main di situ. Aku kegelian tetapi
terlalu enak untuk dilepaskan. Geeeee... seruku perlahan-lahan.
Ya sayang balasnya.
Ada yang lebih nikmat dari ini bisiknya lagi. Dia melepaskan baju
tidurnya. Tinggallah sehelai coli tipis dan seluar dalam berwarna
putih yang jarang menutupi tubuhnya. Dia mengambil tanganku lalu
dimasukkan ke dalam colinya. Aku dapat merasakan betapa lembut
dan halusnya buah dadanya. Dia memandu tanganku ke putingnya. Aku
menggosok-gosok puting susunya. Kini gilirannya pula mendesah.
Aku memerhatikan bahagian bawahnya. Ada tompokan berwarna hitam
dicelah-celah kelangkangnya.
Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu dia
menarik tanganku ke arah tempat keramat itu. Aku mengusap-usap
perlahan bahagian sulitnya itu. Dia memasukkan tangan ku ke dalam
seluar dalamnya. Aku terasa ada cecair licin yanng mengalir
keluar dari kemaluannya. dan aku juga merasakan demikian. Dia
menyuruh aku melutut. Seluarku dibukanya dengan rakus. Apabila
aku berbogel dia menangkap senjata sulitku dengan tangannya dan
mengurut-urut manja. Kemudian dia membongkokkan badannya dan
menghisap senjata sulitku. Aku mengerang dan mendesah berkali-kali.
Dia begitu rakus menghisap dan mengulum batangku. Malah buah
zakarku juga disedut-sedutnya. Dia seperti kehilangan akal. Kini
100 peratus dia dikuasai oleh nafsu.
Selesai mengerjakan aku dia pula minta dikerjakan. Dia mengajar
aku bagaimana cara untuk menghisap puting susu perempuan. sambil
hisap mesti jilat bisiknya. Dia berbaring di atas timbunan akhbar.
Seluar dalamnya dilucutkan. Kami sama-sama berbogel. Dia menyuruh
aku mencium alat sulitnya. aku menurut kehendaknya. Dia mengajar
aku cara untuk mengerjakan alat sulit nya. Jilat katanya. aku
menjilat. hisap katanya aku menghisap. malah lidahku ku jolokkan
ke dalam lobangnya.
Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Dia memandu batangku
memasuki lobang sulitnya. Mudah sahaja. Oh aku telah menyetubuhinya.
Enjut pintanya. Aku mengenjut perlahan. Laju bisiknya. aku
melajukan enjutanku. Dia mula mengerang. oowww..oowww... ahhh..
ahhhaa...ahhhhh. Fuck me... fuck me.... I like it i love it. Dia
kelihatan seperti orang sasau. aku meneruskan kerjaku sehingga
aku sendiri seperti kehilangan arah.Geeee.. geee ...bisikku .
pancutkan .. pancutkan kat dalam balasnya.
Aku mencapai klimaks
lebih awal daripadanya. aku cuba mengeluarkan senjata ku dari alat
sulitnya namun dia melarang. aku membiarkan pedang sakti itu terendam. Beberapa minit kemudian ia menegang semula. Enjut lagi bisiknyaaku mengulangi perbuatanku seperti mulanya. beberapa minit kemudian dia pula mencapai klimaks. tubuhnya terkulai. matanya terpejam. dia kelihatan sungguh puas. setelah itu kami terus bertarung sehingga hampir subuh. Aku hampir tak dapat berdiri dibuatnya.
Keesokan harinya kami buat macam biasa seperti tak ada apa-apa
yang berlaku. Beberapa bulan kemudian aku berkahwin. walaupun
telah berkahwin aku sering melayan gee. Kami sering melakukan
persetubuhan di dalam stor itu. aku merasa gee sungguh hebat
terutama sekali di atas katil. Aku sangat respek alat sulitnya
yang boleh menyedut seperti mulutnya yang munggil itu.
Share:

Isteri Anak Dua

Ini adalah kisah benar aku dengan Mat yang aku kenal dalam internet. Okay, biar I ceritakan sedikit tentang diri I dulu. I dah berumur 33 tahun, dah kawin dengan 2 orang anak, yang sulung berumur 6 tahun dan yang kedua berumur 3 tahun, Hubby I dah berumur 45 tahun. I dengan hubby I ni adalah Pensyarah kat salah sebuah IPT Awam (Tak payah tahulah yang mana satu). So most of the time kita orang ni busy buat persediaan Lesson Plan dan marking papers students. So bila ada masa terluang kekadang I akan lepak kat IRC atau pun kat ICQ dalam internet kat rumah. Ramai jugak kenalan I dalam ICQ.
Hubby I ni tak kisah malah dia galakan I sex chat dengan kawan-kawan lelaki dalam internet. Hubby I ni ada sex fantasy dia, bila kita orang make love, hubby I selalu suruh I bayangkan orang lain dan bayangkan batang orang lain dalam pussy I. So kekadang terpaksalah I reka nama- nama orang lain dan kekadang I bayangkan lecturer-lecturer kat IPT I yang lain dan student-student dalam kelas I. Bila I sebut atau panggil nama orang lain masa making love, hubby I akan betul-betul arouse.
Cakap pasal hubby I, tinggi dia lebih kurang 5' 10" dan berbadan tegap, batang dia tu tak lah besar sangat atau kecil sangat, Malaysian saiz, lebih kurang 5", tak lah gemok. Tapi susah nak keras, bukan macam zaman kita kawin dulu, batang dia tu bila tegang, mesti keras macam kayu, tapi sekarang bila keras pun masih lembik, terpaksalah bantu dengan tangan bila masukkan dalam pussy I. So secara senyap- senyap I selalu teringin nak rasa batang lain dalam pussy I.
Kekadang tu I imagine batang lain dalam pussy I masa I make love
dengan hubby I atau pun masa I lancap sendiri. Pernah sekali masa I chat dengan seorang yang I tak kenal dalam internet, dia suruh I layan dia sebab katanya dia nak lancap sambil chat dengan I, so I pun layanlah dia sampai dia terpancut. Pada malam tu I dengan hubby buat sex macam orang gila ingatkan orang dalam internet tadi. About diri I pulak, I ni tinggi lebih kurang 5' 5", berbadan slim tapi payu dara I besar dan buntut I pun besar.
So one day, masa I layan seorang dalam internet, ada seorang lelaki nama dia Mat, dia ajak I make phone sex, so I pun bagitahu hubby I, hubby I pun cakap no problem, janji dia bagi nombor talipon dan bukan nya nombor hand phone, takut nanti dia tahu nombor kami. So SiMat pun bagi lah nombor talipon dia, so pada malam tu I pun call lah orang ni, umurnya baru 29 tahun, lama jugak kita sembang, sambil sembang tu I dengar nafasnya makin lama makin kencang, I pun tanyalah kenapa nafas dia kencang, dia pun cerita yang dia sedang urut batang dia yang keras, bila I dengar saja yang batang dia dah keras, I punya pussy pun terus basah. So I pun signal lah kat hubby I yang show dah start, hubby I pun terus rapat dengan I sambil dengar perbualan I dengan orang tu.
Masa I sembang dengan Mat, I baring atas katil, hubby I pun baring sebelah I sambil tu dia perlahan-lahan lucutkan bra I dan panty I. Lepas tanggalkan pakaian, I pun telanjang bulat dan hubby I pun gosok- gosok pussy I yang dah basah, sambil gosok pussy I hubby I cium-cium dan jilat tengkok I, lepas tu turun ke bawah hisap-hisap dan jilat payu dara I sambil hisap-hisap putting I yang dah keras. Pada masa tu I punyalah rasa sedap macam ada kat dunia lain. I pun pelahan-lahan tolak kepala hubby I kat pussy, hubby I pun apa lagi, macam paham- paham terus jilat pussy I. Mula-mula dia jilat-jilat keliling pussy I, lepas tu dia jilat-jilat lubang jubur I, lepas tu dia "fuck" I dengan lidah dia. Sambil sembang-sembang tu I tanya si Mat tu pasal batang dia, I tanya dia berapa panjang batang dia, dia kata batang dia panjang lebih kurang 8" dan gemok. I pun mintalah si Mat tu fuck I, I betul-betul nak rasa batang dia yang 8" dalam pussy I. Si Mat pun kata dia tengah melancap dan dia dah nak klimax, I pun cerita kat Mat yang hubby I tengah jilat I.
I pun suruh hubby I jilat biji I, punya lah nikmat bila biji I kena jilat, tak pernah I rasa macam ini sebelum ni. So bila Mat dengar aje yang hubby I tengah jilat I, dia pun terus klimax dan bila I dengar dia klimax I pun klimax sama- sama dengan Mat. Pada malam tu, sebelum tidor hubby I fuck I sampai 3 kali dan bila bangun pagi sebelum siap untuk pergi kerja, hubby I fuck I sekali lagi. Walaupun malam tu batang hubby I lebih keras daripada sebelum tu tapi, tak lah sampai 8", so I pun terbayang-bayang batang Mat yang 8" dan mula nak rasa batang Mat tu.
So the next day dari tempat kerja I call si Mat dan minta gambar dia, I suruh dia hantar kat e-mail I. Manalah tahu si mat ni kot-kot kelentong atau pun tak hensome. Bila I balik I pun terus buka e mail I, si Mat hantar kat I sebanyak 2 gambar, satu muka dia dan satu lagi gambar penuh dia. Orang nya taklah hensome sangat, tapi boleh lah tahan dan badan dia pulak cukup cantik. I un apa lagi, tunjuklah kat hubby I, hubby I pun dah mula minat kat dia, dia pun apa lagi terus tarik tangan I masuk dalam bilik and make love, yang hairannya batang hubby I tiba-tiba aje dah keras macam besi, anak-anak I pun hairan kenapa ayah dan mak siang-siang masuk bilik.
So pada malam tu hubby I tanya, samada I nak fuck si Mat tak, I pun pada mula malu juga, tapi bila ingatkan batang dia yang 8" I pun terus cakap yes, tapi I bagitahu dia kali ini aje, hanya sekali aje. Hubby I pun cakap ok, tapi dia cakap dia nak tengok bila Mat fuck I. I pun cakap ok. So pada malam tu, I call Mat dan tanya dia nak fuck I tak, dia pun terus yes. So kita orang pun buat lah rancangan nak jumpa dan I bagi tahu dia hanya sekali aje, dia pun ok. Kita orang pun buatlah perancangan nak jumpa kat JB. Lagi jauh dari KL lagi baik takut orang kat KL kenal kita orang.
So bila sampai cuti semeste, I dengan hubby I hantar anak-anak kat rumah orang tua hubby I dan travel ke JB, bila sampai JB kita orang book hotel dan talipon Mat. Si Mat pun the next day terus datang ke JB. Sebelum tu I minta hubby jangan make love untuk dua hari, so I
akan lebih stim bila jumpa Mat, tapi memang menyeksa bagi kita berdua. Lebih kurang jam 3.00 petang Mat pun call bilik kita orang kata dia ada kat Lobby, hubby I suruh I pakai sexy yang dedahkan lurah payu dara I dan kita orang pun turun nak jumpa dia. Mat duduk kat coffee house dan kita pun join dia dan order soft drinks, rupa Mat nampak lebih hensome daripada gambar yang dia hantar. Bila I tengok dia aje pussy I dah mula basah dan lutut I pun dah macam lembek I tak sabar lagi nak tengok dan pegang batang dia.
So kita orang pun duduk lah sembang sambil minum soft drink kita orang. Si Mat ni betul-betul peramah dan gentleman. So bila dah habih minum hubby I ajak I naik ke bilik dulu dan minta Mat naik ke bilik kita orang lepas lebih kurang 15 minit. So I dengan hubby I pun naik
ke bilik, bila dah sampai kat bilik, hubby I tanya samada I nak make love dengan Mat ataupun batalkan saja semua rancangan kita, pada mula- mula I tak tahu apa nak cakap, tapi I bagitahu hubby I kita buat kali ini aje, lagi pun kita dah sampai kat sini. Hubby I pun terus peluk I dan cium I. Lebih kurang selepas 20 minit, bilik kita orang pun diketuk, I pun apa lagi, macam dah panik dan suruh hubby I buka pintu dan I duduk kat atas katil. Bila hubby buka pintu si Mat pun masuk lalu duduk atas kerusi yang mengadap TV. Hubby I ajak dia duduk atas katil sebelah I, dia pun duduk lah sebelah I atas katil dan hubby I duduk atas kerusi yang mengadap TV.
Mula-mula kita orang duduk dan sembang saja. Lepas tu Mat gerak lebih rapat dengan I dan peha kita bersentuh, apabila peha Mat sentuh aje peha I, I rasa macam kena kejutan letrik. Lepas tu pelahan-lahan Mat pegang tangan I, lama juga dia pegang tangan I, lepas tu dia bawa tangan I kat mulut dia dan cium-cium tangan I. Sambil tu I tengok hubby I. Sambil tengok TV dia curi-curi pandang kita orang. Lepas cium- cium tangan I Mat masukkan jari I dalam mulut dia dan hisap-hisap jari I. Satu tangan Mat pegang tangan I dan satu lagi dia dia letak atas bahu I dan tarik I rapat kat dia.
Lepas tu Mat cium-cium pipi I dan tengkok I dan mukanya bergerak ke depan dan Mat mula cium bibir I, pada masa tu I dah tak tahan lagi, I pun perlahan buka mulut I dan Mat masukkan lidah dia dalam mulut I. I pun mula lah hisap-hisap lidah dia, kita pun French Kiss. Sambil cium Mat tolak badan I supaya baring atas katil, I pun ikut.
Apabila I dah terbaring, Mat pun mulalah cium-cium bibir I sambil peluk I. Lepas tu mat pun turun ke bawa dan jilat-jilat tengkuk I. Sambil tu tangannya dimasukan dalam blouse I dan ramas-ramas payu dara I yang besar. I dah tak tahan lagi dan I pun pegang batangnya dari luar seluarnya, pada mulanya I ingatkan dia simpan cotar dalam
seluar dia, lama-lama I pegang baru I perasan yang batangnya dah keras dan memang besar, mungkin 9" ataupun 10". Si Mat pun pelahan-lahan sambil jilat-jilat tengkok I buka butang-butang blouse I, so sekarang I hanya tinggal dengan skirt dan bra I.
Si Mat pun angkatkan badan I sikit dan bukakan bra I dan payu dara I pun tersembur keluar, apabila saja dia nampak payu dara I dengan rakus dia jilat-jilat payu dara I , puting I yang dah keras. Sambil tu I nampak hubby dah mula mengusap-usa batang dia dari luar seluar dia. Sambil tu I senyum kat hubby I dan dia pun senyum kembali dan kenitkan mata dia kat I. Lama jugak Si Mat tu jilat dan hisap-hisap payu dara I tanpa menyentuh putting I. Aku semakin tidak keruan...macam cacing kepanasan...kepala I kekiri dan kekanan menahan kenikmatan yang tidak terkata itu...setelah putingku mula menegang...dengan pantas dia menjilat sekeliling payu dara I lagi...kiri dan kanan menerima habuan yang sama...I makin tidak tahan dengan permainan ini... pantas I merayu... abang... hisap puting ayang tu....
please.... dia tersenyum lantas berkata... baiklah sayang... abang hisap ekk.... I memejamkan mata I sebaik sahaja puting I digigit manja oleh seorang insan yang baru I kenal 30 minit yang lepas dan didepan suami I .... rasanya pussy I dah berlimpah air dan banjir pun rasanya.... beberapa lama kemudian... I makin tidak tertahan... lantas I menolak kepalanya turun ke bawah. Si Mat pun faham kehendak I, lalu dia pun buka skirt I dan buangnya ketepi katil. I hanya berpanty dan panty I dah betul-betul basa habis. I pun suruh Si Mat buka seluar dia dan dengan pantas dia bangun dan buka baju dan seluar dia dan hanya berunder-wear saja.
Lepas tu dia baring atas katil da kangkangkan kaki I dan jilat-jilat dicelah-celah kangkang I, pada masa tu I rasa sungguh nikmat, dan merayu kat dia supaya jilat kat pussy I dan minta dia bukakan panty I. Si Mat terus bangun dan cakap "kalau sayang nak I jilat pussy you, I
nak husband you tolong bukakan panty you". Bila dengar saja permintaan Si Mat, hubby I pun terus bangun dan duduk di atas katil dan angkatkan punggung I lalu buka panty I dan terus duduk diatas katil sebelah I dan sempat cuim dahi I dan cakap "I love you sayang". I hanya balas dengan senyuman saja kepada hubby I. Hubby I pun terus duduk diatas katil disebelah I.
Si Mat pun dengan hanya berunder-wear baring diatas saya dan terus cium tengkok I dan pada masa yang sama ramas-ramas payu dara I, lepas tu dia terus jilat-jilat payu dara I dan turun sampai ke pusat I dan jilat-jilat keliling pusat I. Sambil tu dia angkat kedua-dua kaki I keatas berbengkok kat lutut supaya buntut I terangkat dan terus jilat I di keliling lubang jubur I. Lama juga dia jilat I kat situ dan pelahan-lahan lepas tu lidah dia mula jilat-jilat kat lubang jubur I
dan lepas tu dia "fuck" I di lubang jubur dengan lidah dia pelahan.Wow...I rasa macam belayar dan kenikmatan hanya I yang tahu pada masa tu. Walaupun I dengan hubby I dah kawin hampir 10 tahun inilah kalipertama I rasa kenikmatan dan kesedapan sebegini.
Lepas tu dia dengan perlahan-lahan dan dengan romantik jilat I dikeliling pussy I sambil mengigit dengan manja bibir pussy. Pada masa yang sama I nampak hubby I buka zip seluar dia dan keluarkan batang dia yang dah keras yang tidak berapa panjang berbanding dengan Si Mat. Si Mat dengan pelahan-lahan masukkan lidah dia kedalam pussy I dan jilat pussy I kedalam-dalam yang boleh....selepas hampir 5-6 minit dia perlahan-lahan naik keatas dan jilat I dikeliling biji I, bila lidah kena pada biji I, I rasa macam kena kejutan letrik dan badan I pun kejang dan I klimax buat kali pertama dan apabila Si Mat tahu I klimax dia pun terus jilat biji I dengan rakus. I klimax hampir 1 minit dengan lidah Si Mat kat biji I.
I dah tak tertahan lagi, I pun merayu kat SI Mat supaya fuck me... Si Mat pun dengan selamber kata "I nak husband you bukakan under-wear I." Hubby I pun dengan pantas bangun dan dengan perlahan-lahan bukakan under-wear Si Mat. Pada masa tu I nampak batang Si Mat tu melenting keluar dan saiznya memang besar, dengan panjangnya dan gemuknya, pada mulanya takut juga rasanya nak masukkan dalam pussy I. So I pun dengan pelahan pegang batang Si Mat yang dah tegang dan keluarkan air mazi di hujung matanya. I masukkan batangnya kedalam mulut I dan dengan gunakan lidah I, I main dengan kepala batang dia.
Batangnya penuh dalam mulut I. Ini lahkali pertama secara live I nampak batang yang begitu besar dan cantik, selalunya nampak dalam VCD saja. I dah sungguh gairah dengan batangnya dalam mulut I depan mata hubby, I pun pegang buah zakar dia dan dengan pelahan-lahan kulum kepalanya dan cuba masukkan sebanyak yang boleh dalam mulut I. Si Mat pun ikut goyang punggung dia seolah fuck mulut I, kekadang batangnya masuk terlalu dalam hingga kepalanya terkena tekak I. Hubby pun pada masa tu duduk sebelah I dan dah keluarkan batangnya dan tengah usap- usap batangnya sambil perhatikan aksi I kulum batang Si Mat.pada masa tu I dah betul-betul inginkan batang Si Mat dalam pussy I, I dah tak dapat tahan lagi. So I pun minta kebenaran kat hubby I untuk Si Mat fuck I.
Hubby I pun terus cakap OK dan cakap yang dia nak tengok Si Mat fuck I. So I pun minta Si Mat fuck I, Si Mat pun terus baringkan I dan angkat kedua- dua kaki I dan letakkannya diatas bahu dia dan minta hubby I masukkan dia dalam pussy I. Hubby I pun pegang batang Si Mat dan letakkan kepala batangdia betul-betul dipussy I, Si Mat pun dengan perlahan tolak kepala batangnya masuk kedalam pussy I. Dengan perlahan batangnya makin masuk kedalam pussy I. Yang anehnya, makin masuk, makin nikmat rasa nya, pussy I betul-betul rasa penuh dengan batang Si Mat tu. Si Mat pun dengan perlahan main sorong-tarik batangnya dalam pussy I. Apabila batangnya kesemuanya dalam pussy I rasa batangnya sentuh bahagian-bahagian yang tak pernah disentuh oleh batang hubby I sebelum ini. Pada masa yang sama seluruh badan I mula nak kejang, dan satu kenikmatan yang amat lain dirasa. I pun dengan pantas terus peluk Si Mat dan kepit badan dia dengan kaki I dan terus cium mulut dia, pada masa itulah I mula nak klimax.......I rasa satu perasaan yang sungguh indah yang I tak pernah mengalami sebelum ini.
Entah berapa kali klimax pada masa tu I tak ingat...tapi hampir 2 minit I klimax dengan batang Si Mat dalam pussy I. Kalau dikira boleh masuk World Record.... Begitu lama I klimax....dan perasaan yang nikmat tu I tak tahu macam mana nak cerita. Hubby I pun makin rapatkan mukanya kepussy I dan tengok batang Si Mat yang besar dan gemok itu keluar-masuk dalam pussy I. Bila I nampak hubby I yang I kawin untuk 10 tahun tu tengok pussy I di fuck dengan batang Si Mat depan mata dia close-up......I pun klimax sekali lagi.
Si Mat fuck I hampir 30 minit dalam berbagai posisi dengan hubby I
disebelah I. Last kali semasa Si Mat fuck I cara doggie-style, hubby I
minta I kulum batang dia...I pun kulum batang hubby I sambil Si Mat fuck I dari belakang....semasa dalam doggie-style, Si Mat pun cakap yang dia nak klimax......dengan pantas hubby I minta Si Mat supaya pancutkan air maninya kat luar dan jangan pancut kedalam pussy I. I pun terus membantah...dan minta Si Mat pancutkan air maninya dalam pussy I....I nak rasa pancutan air mani Si Mat dalam pussy I.
Si Mat pun pegang pinggang I dan henjut dengan laju....bila I sedar yang Si Mat dah nak klimax, I pun mula nak klimax sekali lagi. Dengan satu hentakan yang kuat Si Mat pegang erat kat pinggang I dan pancutkan air maninya dalam pussy I....sebenarnya I dapat rasa pancutan air main Si Mat dalam pussy I kat dalam rahim.... dan pada masa yang sama I pun klimax dengan kuat....apabila saja Si Mat cabut batangnya dari pussy I,
I pun terus pusing dan pegang batangnya dan kulum batang Si Mat yang masih basah dengan air mazi I dan air mani dia. I sedut-sedut batangnya hinggalah semua airnya habis dikeluarkan dan batangnya pun makin lembik. I pun terus cium hubby I dan masukkan air main Si Mat dalam mulut hubby I, apabila saja hubby I sedar I masukkan air mani Si Mat dalam mulut dia...hubby I pun terus pancut air mainnya keperut I dan peha I. Yang anehnya hubby I pancut air maninya tanpa batangnya dia diusik.....atau pun dipegang. I pun minta maaf kat hubby I kerana membenarkan Si Mat pancut air maninya dalam pussy I... hubby I pun cakap "its OK ...I love you sayang.....I nak you enjoy.... I pun enjoy bila you enjoy". Si Mat pun terus pakai seluar dan baju dia .....lepas tu dia cium bibir I dan ucapakan terima kasih kat I ....lepas tu dia cium tangan hubby I dan ucapkan terima kasih. Si Mat pun terus tinggalkan bilik kita orang......
Bila saja Si Mat tinggalkan kita husband and wife dalam bilik.....I pun apa lagi terus minta hubby I jilat pussy I yang penuh dengan air mani Si Mat.....hubby I pun terus terkam I dan jilat pussy I hingga bersih dan telan semua air mani Si Mat......So malam tu I dengan hubby entah berapa kali make love ......pada keesokan harinya kita pun balik ke KL...
Sejak hari tu i dengan hubby setiap hari make love....kekadang tu sampai dua-tiga kali sehari.....dan hubungan kami pun lebih rapat dari dulu.....hubby I jadi lebih penyayang dari dulu.....yang bestnya......setiap kali batang dia tegang mesti keras macam kayu.... Kita ni dah jadi macam kekasih baru... sampai hari ini kita tak menyesal apa yang kita lakukan....
So.... kepada suami-isteri yang dah lama kawin dan rasanya kasih sayang dah tak ada lagi ....cuba...try ...test....tengok apa yang kita lakukan.....sure tak menyesal punya.
Share:

Isteri Isteri Gersang

Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada. “Ahahhhahah...” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi- bunyian emaknya yang sedang rancak melancap. Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar. Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun. “Aaahhhh...” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu. Niza menyorong- tarik...mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang. “Aaaaahhhhhh....” Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan Air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar. Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi. “Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari- dua,” katanya. Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu. Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja. Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik. “Niza... timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut. Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah. “Yalah kak, memang sedap sangat....” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah. “Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya. ”Isshhh... kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun. “Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya. “Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza. Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta. “Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza. “Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak. “Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi. Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul. ”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus- terang je, kita ni sama- sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya. “Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek. Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio. “Dah sampai dah... saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza. “Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik. Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik. Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal. “Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati. Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som. “Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.” Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur. “Ahaa.. hahahahah...” Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak. “Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok. Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya. “Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah. “Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya. Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik. “Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah.” pujuk Kak Som. Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara. “Akak... kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah. “Aahh...” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok. “Ini sesuai.... kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati. Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu. “Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan. ”Akak... nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik. “Boleh... sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya. Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran. “Sedapnya Za... jolok Za jolok... akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som. Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti. Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya.
Share:

Isteri Jiranku

Nama aku Zimi. Umur aku telah pun masuk 37 tahun. Cerita ini terjadi sewaktu umur ku 27 tahun dan aku telah berkahwin mempunyai orang anak yang masih kecil. Isteri ku tidak bekerja dan sepenuh masa berada di rumah. Dua anak ku tinggal di kampung. Hanya yang kecil berumur 4 tahun ada bersama aku. Aku bekerja di jabatan kerajaaan di KL. Aku menyewa di satu kawasan perumahan kos rendah. Oleh kerana isteri ku adalah seorang suri sepenuh masa, maka jiran ku yang mempunyai anak yang belum sampai setahun telah menyuruh isteri ku menjaganya kerana pada masa tu susah untuk mencari pengasuh. Tambahan pula keduanya bekerja.
Di KL, masa untuk keluar rumah adalah seawal 5.00 pagi. Maka selalunya suami jiran ku yang menghantar anaknya ke rumah ku dan aku ke pejabat lewat jam 7.30 pagi. Selalunya isteri aku yang menunggu kehadiran jiran ku itu di bahagian bawah manakala aku tidur di bahagian atas. Kadang-kadang isteri ku tidur di bawah kerana katanya senang terjaga di waktu jiran ku menghantar anaknya. Aku tidak mengsyaki apa-apa kerana aku tahu jiran ku jujur. Tetapi setelah sebulan jiran ku menghantar anaknya, aku lihat isteri ku kerap tidur di bawah. Maka aku mengambil peluang untuk mengintai apa yang berlaku.
Lalu suatu hari aku dengar pintu hadapan di buka, maka aku menyorok di celah tangga berhati-hati. Tanpa aku duga, aku lihat isteri ku mengambil anak jiran aku dan meletakkannya di dalam buaian, lalu aku lihat jiran ku mengekori isteri ku dari belakang dan memeluk isteri ku. Isteri tidak membantah lalu aku berfikir mungkin perkara ini telah lama berlaku. Aku lihat isteri ku yang tidak pernah memakai apa-apa pakaian dalam semasa tidurnya menggeliat apabila teteknya di ramas-ramas dari belakang.
Aku lihat isteri ku memberikan respon dengan meraba alat sulit jiran aku itu. Semakin lama jiran ku meraba kemaluan isteri ku, melondehkan kain batiknya. Isteri ku masih berdiri lalu jiran duduk melutut di celah kangkang isteri ku dan menjilatnya. Aku melihat isteri ku semacam tak tentu arah dan kakinya terangkat-angkat. Jiran aku, ku lihat tidak sabar-sabar dan membuka zip seluarnya lalu mengeluarkan senjatanya. Jiran ku menyuruh isteri ku menonggeng di mana tangannya memegang buaian dan aku lihat jiran ku memasukkan zakarnya ke dalam pantat isteri ku dan berlakulah adegan tolak tarik.
Di samping itu aku lihat tangan jiran ku tak pernah lepas dari tetek isteri ku yang berumur 25 tahun itu. Pada mulanya ingin aku sergah mereka tapi aku sendiri telah terlalu asyik dan aku membiarkan mereka. Seterusnya aku lihat mereka bermain dan jiran aku memancutkan airnya ke dalam pantat isteri ku dan setelah itu yang aku tak sangka isteri ku menghisap kemaluan jiran ku itu setelah airnya terpancut dan aku lihat isteri ku terlalu ghairah sedangkan dia tidak pernah melakukan begitu setelah air ku keluar. Setelah itu mereka mengemaskan pakaian mereka dan jiran ku keluar untuk pergi kerja. Aku perlahan-lahan tidur semula.
Keesokannya aku masih mengintai mereka. Kali ini lebih dahsyat lagi. Aku lihat isteri ku berpeluh-peluh. Begitu dahsyat. Rupa-rupanya jiran ku telah memasukan zakarnya ke dalam lubang jubur isteri ku yang tak pernah aku buat. Tapi aku lihat isteri ku seperti menikmatinya. Aku mengambil keputusan untuk memberitahu isteri jiran aku tapi bagaimana?.
Suatu hari aku berpeluang untuk bercerita hal ini pada isteri jiran aku. Dia amat terkejut dan tak percaya lalu aku memberi cadangan untuk mengintai mereka. Aku katakan pada isteri ku yang aku kena pergi kerja luar selama 3 hari begitu juga isteri jiran aku. Pada hari yang telah di tetapkan aku mengambil isteri jiran aku yang tidur di hotel di KL pada jam 5.30 pagi. Lalu membawa isteri jiran aku masuk ke rumah aku melalui jalan belakang. Pada masa aku dan isteri jiran aku masuk, aku lihat kedua-dua isteri dan jiran aku telah berbogel dan sedang bergomol dengan berbagai-bagai aksi. Isteri jiran aku terkejut dan ingin mengejutkan mereka tapi aku tak membenarkannya. Aku kata kita lihat saja dan dia pun setuju.
Semasa isteri jiran aku mengintai, dia terpaksa menonggeng dan aku di belakangnya. Tanpa aku sedari zakar aku telah keras dan terkena punggungnya. Aku ingatkan dia marah tapi nampaknya tidak malahan dia mengoyang-goyangkan punggungnya.
Aku terangsang dan secara perlahan-lahan aku menarik seluar dalamnya ke bawah dan aku sendiri mengeluarkan zakar ku. Dan secara perlahan-lahan aku masukkan zakar ku ke dalam pantatnya dan aku rasakan ketat. Maklumlah baru anak seorang dan aku cepat keluar air kerana tak tahan dengan adegan yang aku lihat. Seterusnya aku mengajak isteri jiran ku itu pulang ke hotelnya. Sesampai di sana, isteri jiran ku menangis kerana tidak sangka suaminya begitu. Lalu aku mencari peluang memujuknya dan seterusnya membelainya.
Terjadi hal yang aku inginkan di samping aku pun inginkan isteri jiran aku ini kerana dia wanita yang kecil molek dan seksi. Isteri ku cantik dan manis tapi mempunyai bentuk badan yang gempal sikit. Seterusnya aku tidur di hotel tu selama 3 hari 2 malam. Aku telah bersetubuh dengannya berbagai-bagai aksi temasuk lubang juburnya. Seterusnya kami merahsiakan perbuatan ini sehinggalah aku ditukarkan ke tempat lain setelah 3 tahun berada di KL. Yang aku pasti kedua-dua mereka mengandung sama-sama. Sehingga kini kejadian ini tak di ketahui mereka.
Share:

Isteri Kawan Baik Ku

Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Ya lah, lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin - ya! pada isteri orang lain.
Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.
It is the thrills and the adventures of cheating with another man's wife are the ones that made it really erotic.
Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya.
Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.
Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.
Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.
Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama "Ina" semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.
Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya - yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya - dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.
Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, "Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?" Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.
"I have my reasons, Zarina" aku jawab perlahan.
"Reasons? And what reasons might that be?" jawabnya dengan nada yang marah. "Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!"
Aku tidak menjawab.
"Well?" sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.
"Let's go, Kamal" Zarina memberitahu suaminya. "I don't want to be around this! filth!"
Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku, "Gimmie a call if you want to talk about it"
Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.
Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya, "Ina, I need to talk to you"
"I have nothing to listen to you" Zarina menjawab ringkas.
"You want to listen to this," Aku membalas, "kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti"
Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.
"Kenapa baru sekarang nak beri tahu?" Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. "Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?"
"Sebab I only want to give the reasons to you" jawabku.
"To me?" Zarina memotong ayatku, "I rasa the rest of us pun has the right to know!"
"Shut up and listen" Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya.
Aku mengambil nafas panjang. "Okay! kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer!"
Aku merenung terus ke dalam matanya, "Zarina, ever since the first time I've saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau. Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I'm really fucking"
Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata, "I! I have to! go!"
Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.
"Let me go, you sick bastard!" dia menjerit.
"Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you"
"I am a married woman! I am married to your best friend!"
"I don't care!"
"I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family"
"I still don't care!"
Air mata mengalir keluar dari mata Zarina. "Let me go! please" jawabnya perlahan.
Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan megarahkan pemandu itu beredar dari situ dengan segera. Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis.
Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan. Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.
"Mana bini kau, Mal?" tanya Azlan, kawanku.
"Tak sihatlah Lan! ada kat rumah jaga budak-budak" jawab Kamal selamba.
"Hai! takkan tiga minggu tak sihat! mengandung lagi ke?" Azlan berjenaka.
"Taklah! I think three is enough" jawab Kamal sambil tersenyum.
"You alright?" aku menghampiri Kamal, "sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau muram semacam je!"
"I'm fine! well!" Kamal menarik nafas panjang, "sebenarnya tak jugak!"
"What happened?" aku menanya.
"Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je! Itu tak kenalah! ini tak kena lah!" Kamal memulakan ceritanya.
"Ina ada beritahu kau sebabnya?" aku memberanikan diri bertanya.
"Tak pulak! itu yang aku bengang tu! mood dia ni unpredictable lah!" Kamal menggelengkan kepalanya.
"Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kitaorang dapat cheer her up" aku menjawab.
Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya, tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.
Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining. Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.
Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.
"Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah" kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya.
"Haa! ada kat belakang tu l!" jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.
Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.
"What the hell are you doing in my house?" Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.
"Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah!" aku jawab selamba saja.
Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.
"Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau!" aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.
"Kalau iya pun, it's none of your fucking business" Zarina menjawab.
"No, Zarina. I think it's all got to do with my fucking business" jawabku kembali. Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur dan terus berpusing menhadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.
"Faris! Get you bloody hands off me!" Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.
"Or what?" aku bertanya sambil tensenyum sinis. Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kanan ku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arah ku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.
"Faris!" Zarina mula panik, "kalau kau lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!" dia mengugut.
"Nak jerit?" aku mengacahnya, "Jerit lah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni."
Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya begelinangan. "Faris!" suaranya semakin sebak, "what the hell do you want?"
"Kan aku dah beritahu kau tempoh hari! I want you" aku terus menjawab. Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi.
Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.
"Hhmmm!! MMnnn!! Mnnnggh!!" suaranya ditengelami di dalam kucupanku.
Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya.
Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak keseluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya. Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulut ku dari mulutnya.
Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj dicelah kakinya.
Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku kedalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina.
Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur, "Ina! Ina! are you in there, sayang?"
Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik, "MMMaaarggh!! Uuurggh!!" jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.
Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dada kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.
"Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?" jenguk Kamal kepada isterinya.
"Tak ada apa-apa bang, Ina cuma nak buat air je ni" jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya. Keadaannya di hadapannya memang kusut. Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.
"Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni!" tegur Kamal yang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu. Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut.
Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam bra nya dan membutangkan semula bajunya.
Aku mengampirinya dengan perlahan.
"Apa lagi yang kau nak?" suara Zarina antara kedengaran dan tidak, "Dah puas meraba isteri orang?" sambungnya.
"Belum," jawabku ringkas. Aku terus meninggalkan dapur itu.
Malam itu aku tersenyum di atas katil ku. Di dalam fikiran ku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari.
Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.
"Minta maaf, encik," jawab receptionist pejabatnya, "Puan Zarina ambik M.C. hari ini."
Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.
"Faris!" Zarina memulakan kata-kata, "aku tidak berdaya nak melawan kau! tolonglah lepaskan aku" dia merayu.
"Tidak," jawabku. Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya.
Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anihnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsu ku terhadap Zarina semakin memuncak. Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semulajadinya, bukannya berselindung disebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan.
Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang! tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks.
Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.
"Jangan, Faris!" ulanginya, "kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni! he will kill us both"
"He won't find out." aku membalas. Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mengdukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mengdukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.
Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.
"God, you are so sexy," bisikku padanya. Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya.
Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan
"Sayang," aku bisik ke dalam telinganya.
"Hmmm!" jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.
"Aku mahukan tubuhmu, sayang!" sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan memuka butang baju tidurnya.
"Ooohhh!" Zarina mengerang dengan perlahan.
Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan - mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payu daranya. Akupun memasukkkan payu dara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.
"Aarrrgh!" jerit kecil Zarina. Aku dapat merasakan susu dari payu daranya keluar masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payu dara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payu dara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri.
Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya. Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel.
Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payu daranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut. Iya lah, inilah rupanya bekas orang - entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda.
Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.
"MMmmm! mmmm!." Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluar ku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami.
Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya.
Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, "Oooohh! Mmmggh! huurgh!" bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.
Aku memasukkan jariku kedalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spot nya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, "Aaaarrrgh!!"
Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks. "Oooohh!! Faris!! Fariiiissssss!!!" jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar.
Aku pun bagun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.
"Faris!" sebut Zarina dengan nada yang keletihan.
"Belum habis lagi, sayang. I'm going to fuck you" jawabku.
Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badan ku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda. Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya.
Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.
"Oooohhh! oooohhh!. Oooohhhh! oooooHHHH!!" jerit Zarina setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.
Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada disebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batang ku ke dalam farajnya.
"oooo! Faris! sedapnya! oooo!" Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua, "faster Faris! I'm coming! I'm cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!" Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, "Oooooohhhh! oooohhhh!" suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.
Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk terpancut keluar.
"Sayang! sayang! I'm gonna cum inside you! I'm gonna cum inside you now! now! NOW!!" Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. "UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! " jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku. Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.
Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali. "Sayang, you were wonderful. I love you so much!" aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya.
"Faris," jawab Zarina manja, "that was the BEST fuck I ever had in my life!" sambungnya sambil tersenyum. Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku.
Zarina meletakkan kepalanya di atas dada ku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.
Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengahari. Oleh kerana kami tidak memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengahari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut pelawaannya. Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang terlentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu.
Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat.
"Eeerrghhh!! Eeerggghh!! Eeerghhhh!!" jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payu daranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan.
Setelah hampir sepuluh belas minit Zarina menunggang ku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi tadi.
Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payu dara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex.
Setelah habis 'makan tengahari', kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD "Kenny G" dan kami saling beramas-ramasan, kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing.
Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina, "Bangun Faris. You have to go," jelasnya, "aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas!"
Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan kami bersetubuh buat kali kelima di dalam shower itu.
Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang.
"Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang," aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar.
Zarina tersenyum, "Well, it's not that I have a choice, do I?". Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye.
Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih erat dari suami isteri lagi. Hampir setiap hari aku menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu masing-masing dimana sahaja ada ruang kosong dan sunyi.
Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton VideoCD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut.
Perhubungan sulit kami berterusan sehingga hampir setahun lamanya. Satu hari, setelah selesai kami melakukan hubungan seks di apartmentku, aku memeluk Zarina dengan erat sambil berbisik ke telinganya, "Ina, I miss you so much!"
Zarina memandang ke arah ku, "Miss me? Hai! bukan ke hari-hari I datang ke apartment you ni! itupun rindu lagi ke?"
"Sayang, kita sekarang hanya mencuri-curi masa untuk berjumpa. Itupun sekejap saja during lunch break" aku membuka cerita, "Ingat tak tahun lepas, sayang, masa I mula-mula menyentuh you di rumah you masa you M.C. hari tu?"
Zarina tersenyum sambil memejamkan matanya, "I will never forget the moment, Faris"
"That is what I miss, sayang. I don't want to spent an hour making love, tapi the whole day, even a whole week kalau boleh," aku menerangkan kepadanya.
"Difficult," jawab Zarina, "even now! Kamal dah mula suspicious. Rasanya, it is impossible untuk you datang rumah I lagi"
Aku terus duduk dan memegang tangannya, "I bukan fikirkan rumah you, sayang. Apa kata kalau kita take a long break dan pergi vacation somewhere for a week"
"Vacation? The two of us?" Zarina menggelengkan kepalanya, "you dah lupa ke pada suami dan keluarga I?"
"Dia orang tak perlu tahu yang you pergi vacation. Cakap pada Kamal you kena outstation pasal kerja," terang I.
Pada mulanya Zarina agak keberatan, tetapi setelah aku pujuk, akhirnya dia bersetuju juga. Kami merancang dengan teliti program kami. Zarina memohon untuk menghadiri kursus management selama seminggu kepada majikannya. Setelah puas mencari, akhirnya Zarina dapat register pada satu seminar public management di Berjaya Langkawi Beach Resort. Aku pula mengambil cuti rehat selama seminggu pada tarikh seminar tersebut.
Kami sengaja mengambil flight yang berasingan ke Langkawi pada hari tersebut. Aku pergi dulu pagi itu dan kemudian menunggu Zarina di airport. Kapal terbangnya tiba waktu tengahari. Aku menjemputnya dan kemudian kami terus check-in di Berjaya. Zarina pergi berjumpa dengan urusetia seminar dan membatalkan penyertaannya.
Di Langkawi, kami seperti sepasang kekasih yang paling intim sekali - lebih intim dari sepasang suami-isteri yang baru berkahwin. Dua malam pertama vacation, kami terperap di dalam chalet berasmara siang dan malam. Kami tidak keluar bilik langsung. Even makanan kami di hantar melalui room service.
Di hari-hari berikutnya kami menjadi lebih adventurous. Kami keluar bersiar-siar di hutan (Berjaya Langkawi dibina disekeliling hutan seperti suasana kampung) dan melakukan persetubuhan apabila tiada orang melihat. Kadang-kadang pada waktu malam, kami akan berjalan di persisiran pantai dan kemudian melakukan persetubuhan disitu dibawah sinaran bintang-bintang yang samar. Setaip hari kami akan melakukan seks sekurang-kurangnya tiga atau empat kali sehinggakan air mani aku kering terus dan tidak keluar lagi apabila aku klimaks.
Aku tidak dapat lupakan pengalaman aku dengan Zarina selama seminggu di Langkawi. Terlalu banyak sexual adventure yang kami terokai. Mungkin aku akan ceritakannya satu persatu dalam kisah-kisah yang lain.
Tetapi perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi.
Setelah selesai makan malam di sebuah restoran yang romantik, kami pulang ke chalet cinta kami. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Zarina dari belakang dan mencium lehernya dengan rakus. "Faris!" Zarina ketawa kecil dengan tindakanku itu. Dia kemudiannya memusingkan badannya ke arahku dan mengucup bibirku. Tanpa membuang masa lagi, aku terus mengangkat tubuh badannya dan membaringkannya di atas katil.
Dengan perlahan, aku menanggalkan pakaiannya sambil meraba-raba tubuh badannya. Zarina pun berbuat perkara yang sama padaku. Setelah hampir sepuluh minit kami bermain-main di atas katil, kami sudah menanggalkan semua jenis kain yang ada pada tubuh kami. Faraj Zarina sudah basah dengan air mazinya sementara batang zakarku telah tegang pada tahap maksimumnya.
Aku mendudukkan diriku di atas hujung katil sementara Zarina masih terlentang menghadapku. Aku mengangkat kaki Zarina ke atas dan menyandarkannya ke atas badanku dan bahuku. Dengan perlahan aku memasukkan batang zakar aku ke dalam lubang farajnya yang sedang menanti.
"Hmmmm!" bunyi Zarina begitu manja sekali sambil memejamkan matanya tersenyum menikmati batang zakar aku di dalam farajnya. Dengan perlahan, aku memulakan pendayunganku. Tetapi nikmat persetubuhan kami malam itu tiba-tiba terganggu dengan bunyi telefon bimbit Zarina. "Fuck!" katanya dengan perasaan geram tatkala terkejut dengan bunyi telefonnya.
"Lupakan, sayang" bisikku padanya.
Zarina menoleh ke arah telefon bimbitnya dan dengan tiba-tiba air mukanya berubah menjadi pucat. Aku turut menoleh dan pada waktu itu aku nampak nombor telefon yang terpampar di skrin telefon bimbit Zarina adalah dari rumahnya sendiri. Zarina tidak menjawab pada mulanya dan membiarkan telefon itu berdering. Aku masih lagi mendayung batang zakarku ke dalam lubang faraj Zarina sepanjang telefon itu berdering.
Setelah hampir dua minit, akhirnya ianya pun senyap. Tetapi mood Zarina sudah berubah. Dia kelihatan gelisah dan masih merenung telefonnya. Aku cuba mententeramkannya semula dengan meramas-ramas payu daranya dan menghunus batang zakar aku lebih dalam. Tetapi usaha aku tidak berjaya tatkala telefon itu berdering sekali lagi. Kali ini Zarina tersentak seolah-olah seperti suaminya berada di dalam bilik itu.
Setelah berfikir dua tiga kali, akhirnya Zarina mencapai telefonnya sebelum aku dapat berkata apa-apa.
"Hello," jawab Zarina, "oohh.. Abang," Walaupun aku tidak mendengar siapa yang berada di sebalik talian telefon itu, aku tahu ia adalah Kamal.
"Ina baru balik dari closing seminar ni," suaranya menggeletar menjawab, "baru ni balik ke bilik" Zarina menipu suaminya.
Tiba-tiba Zarina tidak berkata apa-apa. Kamal memberitahu isterinya sesuatu yang panjang. Zarina dengan penuh konsentrasi mendengar kata-kata suaminya itu tanpa tidak sedar yang aku masih mendayung batang zakar dengan perlahan keluar masuk lubang farajnya.
"Abang! janganlah kata begitu!" suara Zarina lembut. Matanya sudah mula berair. "Ina masih cintakan abang! abanglah satu-satunya kasih dan sayang Ina" Air matanya sudah mula menitik. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada suaminya ataupun berbohong.
"Inalah sebenarnya yang banyak berdosa dengan abang!" Zarina sudah mula menangis, "abang tak ada apa-apa dosa dengan Ina! Inalah yang bersalah," dia merayu ke dalam telefonnya.
"I know. I really miss you too, my love!" bisiknya ke dalam telefon.
"I love you too!" kata-kata Zarina terakhir pada suaminya sebelum dia mematikan telefon bimbitnya. Dia kemudiannya terus menangis. Aku tidak tahu apa yang dikatakan oleh Kamal kepada isterinya itu tetapi aku tahu ianya telah menyentuh hati kecil Zarina.
Aku meletakkan kaki Zarina di atas katil semula dan dengan perlahan memeluk tubuhnya.
Dalam pelukanku, Zarina mengucapkan sesuatu padaku yang pahit aku penah dengari, "Faris! I cannot go though this anymore. Aku sudah tidak sanggup menduakan suamiku lagi. Kamal seorang suami yang baik, Faris. Please understand!"
Agak susah untuk aku menerimanya, tetapi setelah termenung seketika, aku terpaksa akui yang Zarina bukannya milikku selamanya. Aku merenung mata kekasihku dengan penuh kasih sayang. Dengan perlahan, aku mengundurkan batang zakarku dari lubang farajnya.
Tetapi tiba-tiba Zarina berkata, "Faris, don't!" Dengan perlahan Zarina memeluk punggungku, dan menolaknya kembali menyebabkan batang zakar aku kembali masuk ke dalam lubangnya.
"Faris!" Zarina berkata perlahan, "I want you to make love to me tonight. Tapi kau mesti faham bahawa malam ini adalah malam terakhir buat kita berdua. Selepas dari malam ini, kita sudah tidak ada apa-apa lagi!"
"Tetapi aku nak kau tahu!" sambung Zarina, "!bahawa aku tidak pernah merasai nikmat cinta sebegitu indah sebagaimana aku merasainya bersama kau dalam satu tahun kita bersama!"
"! aku tidak merasainya walaupun dengan Kamal. But painful as it is, it has to end tonight!" Zarina mengakhiri ayatnya sambil air matanya berlerai turun.
Aku memeluk kekasihku itu dengan penuh erat, "Ooohhh! sayangku!" keluhanku padanya. Aku mengucup bibirnya dengan perlahan sambil meneruskan pendayunganku. Sepanjang persetubuhan kami malam itu, tidak satu pun suara kedengaran dari kami berdua. Zarina menutup matanya sambil menikmati dayunganku buat kali terakhir. Apabila kami berdua mencapai klimaks, kami menguatkan pelukan dengan lebih erat lagi tanpa mengeluarkan satu keluhan pun. Malam itu aku memancut air maniku dengan banyak sekali ke dalam rahim Zarina! sebagaimana yang aku rasai sewaktu pertama kali kami bersetubuh.
Walaupun setelah selesai persetubuhan kami, aku tidak mencabut keluar batang zakarku dari lubang farajnya. Aku membiarkannya berada di dalam tubuh Zarina sepanjang malam. Kami tidur dalam pelukan masing-masing sambil kedua-dua tubuh kami bersatu.
Tatkala siang menjelma keesokkan harinya, tubuh kami masih lagi bersatu. Tetapi aku tahu bahawa segalanya telah berakhir. Dengan perlahan aku mengeluarkan batang zakar aku dari farajnya. Kami mengemaskan diri dan pakaian masing-masing secara berasingan. Lazimnya, kami sudah melakukan persetubuhan di waktu pagi samada di atas katil atau di bilik air. Kali ini ianya tidak berlaku. Aku dan Zarina mandi berasingan. Aku check-out dari resort itu dahulu kerana flight aku adalah flight pagi.
Semasa di dalam kapal terbang, aku sudah rindukan Zarina. Apabila sampai di Subang, aku mengambil keputusan untuk menunggu Zarina. Aku menunggunya hingga ke tengah hari apabila flightnya touch-down. Tiba-tiba aku terlihat Kamal membawa ketiga-tiga anaknya untuk menjembut isterinya. Beberapa minit kemudian, Zarina keluar dari balai ketibaan disambut oleh keluarganya. Zarina mencium tangan suaminya, dan kemudian Kamal mencium pipi Zarina. Mereka berpelukan antara satu sama lain seperti satu keluarga bahagia.
Aku hanya memerhatikan keluarga Zarina dari jauh. Pada ketika itu aku berasa kesal dan sedih ke atas Kamal. Dia memang seorang rakan yang baik kepadaku. Dia banyak menolong sejak kami berdua dari kecil lagi. Tetapi aku telah membalas jasa-jasa baik kawan karibku dengan meniduri isterinya. Aku meninggalkan lapangan terbang itu dengan hati bercampur sedih dan juga gembira.
Sejak daripada itu, aku dan Zarina sudah tidak mempunyai apa-apa hubungan lagi. Aku cuma menjumpainya di waktu gathering rakan-rakan kami. Pada mulanya agak sukar untuk kami menerimanya, tetapi semakin hari semakin dapat adjust seperti mana keadaan sebelumnya. Cuma sesekali aku terlihat perasaan rindu Zarina kepadaku di dalam matanya
Share: