About

Ipar Yang Gatal

Semasa mengikat tali pertunangan dengan kekasih ku aku sering
berkunjung ke rumahnya untuk berborak-borak dan sebagainya.
Tunang aku ada tiga orang kakak yang dah bersuami. Antara tiga
orang tu yang paling cun ialah yang nombor 3. Namanya Gee. Dia
nie tinggal berdekatan ngan rumah bakal bapak mertua aku. Walaupun
dah bersuami tapi dia kelihatan masih solid kerana belum ada
cahaya mata. Selain kecantikan dia juga ada kelebihan lain iaitu
GATAL dan PENGGODA. (utk pengetahuan dia ni gatal dan goda kat aku
sorang je) Tentu korang yang kaki stim nak tahu bagaimana aku
mendapat pagar ayunya (istilah indon)
Kisah bermula apabila aku melawat tunangku. Kami makan beramai-ramai
di meja makan. Kebetulan aku duduk bersebelahan dengan dia. Masa
makan dia gesel kaki aku dengan kakinya. Aku terkedu. Lepas tu
dia raba peha aku pulak. Aku tiba-tiba jadi kenyang.
Selepas peristiwa tu, aku semakin rajin melawat tunangku dan
peluangku pun semakin bertambah. Aku semakin rapat dengan keluarga
tunangku terutama sekali ngan kak iparku. Aku dan tunangku sering
ke rumahnya dan bila ada peluang dia pasti akan mengerjakan aku.
Geram katanya.
Aku berjaya menawannya apabila suaminya berkursus. Aku dan tunangku
menemankannya untuk beberapa malam. Semasa bermalam dia ajak
aku menonton video lucah cerita jepun. Aku stim habis tengok cerita
tu. Pas tu dia raba burung aku yang tengah menegang. Aku
terperanjat tapi tak dapat berbuat apa-apa.
Esoknya dia bagi tahu nak jumpa aku tengah malam kat stor belakang
rumahnya. Tepat jam 11.30 malam setelah suasana jadi sunyi sepi
aku merangkak perlahan-lahan seperti pencuri ke stor tersebut.
Ternyata dia telah sedia menunggu. Kami berbual panjang. Lalu dia
mencurahkan isi hatinya padaku. Dia telah jatuh cinta padaku.
Walaupun aku tunangan adiknya dia sanggup menghadapi semua itu.
Dia mahu aku berkahwin dengan adiknya supaya tidak ada sesiapa
yang syak. walaupun selepas berkahwin dia mahu memiliki aku secara
rahsia. Aku juga tidak dapat mendustai diri sendiri. Aku juga
telah jatuh cinta padanya.
Dia memelukku sambil menyandarkan kepalanya di dadaku. Entah
bagaimana dia boleh tiba-tiba berada di atas tubuhku. Sebelum
kahwin I nak ajar you ilmu atas tempat tidur. Dia mengajar aku
cara untuk berkucupan. Give me your tongue. lalu aku mengeluarkan
lidahku. Dia tersenyum. Bukan begitu sayang bisiknya. lalu dia
menunjukkan caranya kepadaku. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa
ketika. Dia mula bertindak ganas dengan menjilat kupingku.
Kemudian berpindah ke leherku lalu turun ke dadaku. Puting susuku
dijilatnya dengan kuat lalu dihisapnya. Aku mendesah. Dia turun
pula ke pusatku dan bermain-main di situ. Aku kegelian tetapi
terlalu enak untuk dilepaskan. Geeeee... seruku perlahan-lahan.
Ya sayang balasnya.
Ada yang lebih nikmat dari ini bisiknya lagi. Dia melepaskan baju
tidurnya. Tinggallah sehelai coli tipis dan seluar dalam berwarna
putih yang jarang menutupi tubuhnya. Dia mengambil tanganku lalu
dimasukkan ke dalam colinya. Aku dapat merasakan betapa lembut
dan halusnya buah dadanya. Dia memandu tanganku ke putingnya. Aku
menggosok-gosok puting susunya. Kini gilirannya pula mendesah.
Aku memerhatikan bahagian bawahnya. Ada tompokan berwarna hitam
dicelah-celah kelangkangnya.
Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu dia
menarik tanganku ke arah tempat keramat itu. Aku mengusap-usap
perlahan bahagian sulitnya itu. Dia memasukkan tangan ku ke dalam
seluar dalamnya. Aku terasa ada cecair licin yanng mengalir
keluar dari kemaluannya. dan aku juga merasakan demikian. Dia
menyuruh aku melutut. Seluarku dibukanya dengan rakus. Apabila
aku berbogel dia menangkap senjata sulitku dengan tangannya dan
mengurut-urut manja. Kemudian dia membongkokkan badannya dan
menghisap senjata sulitku. Aku mengerang dan mendesah berkali-kali.
Dia begitu rakus menghisap dan mengulum batangku. Malah buah
zakarku juga disedut-sedutnya. Dia seperti kehilangan akal. Kini
100 peratus dia dikuasai oleh nafsu.
Selesai mengerjakan aku dia pula minta dikerjakan. Dia mengajar
aku bagaimana cara untuk menghisap puting susu perempuan. sambil
hisap mesti jilat bisiknya. Dia berbaring di atas timbunan akhbar.
Seluar dalamnya dilucutkan. Kami sama-sama berbogel. Dia menyuruh
aku mencium alat sulitnya. aku menurut kehendaknya. Dia mengajar
aku cara untuk mengerjakan alat sulit nya. Jilat katanya. aku
menjilat. hisap katanya aku menghisap. malah lidahku ku jolokkan
ke dalam lobangnya.
Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Dia memandu batangku
memasuki lobang sulitnya. Mudah sahaja. Oh aku telah menyetubuhinya.
Enjut pintanya. Aku mengenjut perlahan. Laju bisiknya. aku
melajukan enjutanku. Dia mula mengerang. oowww..oowww... ahhh..
ahhhaa...ahhhhh. Fuck me... fuck me.... I like it i love it. Dia
kelihatan seperti orang sasau. aku meneruskan kerjaku sehingga
aku sendiri seperti kehilangan arah.Geeee.. geee ...bisikku .
pancutkan .. pancutkan kat dalam balasnya.
Aku mencapai klimaks
lebih awal daripadanya. aku cuba mengeluarkan senjata ku dari alat
sulitnya namun dia melarang. aku membiarkan pedang sakti itu terendam. Beberapa minit kemudian ia menegang semula. Enjut lagi bisiknyaaku mengulangi perbuatanku seperti mulanya. beberapa minit kemudian dia pula mencapai klimaks. tubuhnya terkulai. matanya terpejam. dia kelihatan sungguh puas. setelah itu kami terus bertarung sehingga hampir subuh. Aku hampir tak dapat berdiri dibuatnya.
Keesokan harinya kami buat macam biasa seperti tak ada apa-apa
yang berlaku. Beberapa bulan kemudian aku berkahwin. walaupun
telah berkahwin aku sering melayan gee. Kami sering melakukan
persetubuhan di dalam stor itu. aku merasa gee sungguh hebat
terutama sekali di atas katil. Aku sangat respek alat sulitnya
yang boleh menyedut seperti mulutnya yang munggil itu.