About

Jalang Dara

Aku ni berkerja di Kedah. Tapi aku telah diarahkan bertugas out station selama dua minggu di Kota Bharu. Setelah seminggu di situ aku dah mula rindukan isteri. Bukannya apa. Rindukan pantatnya aje. Aku ni pulak memang kaki mengongkek. Setiap hari aku nak. Jadi bila kena berjauhan macam ni, air pun naiklah ke kepala. Nak cari jalang tu aku memang berkemampuan. Tapi kat Kota Bharu ada banyak duit pun tak guna. Sebab aku tak reti nak cari tempatnya. Nak bertanya tergamak pulak rasanya. So terpaksalah aku berpuasa aje.
Pada hari Kamis tu genaplah seminggu aku tak dapat pantat. Oleh kerana kerja aku habis awal, jadi aku pun baliklah ke hotel untuk rilek rilek sikit. Ketika itu jam dah pukul 1 petang. Maka aku pun makan tengahari di restoren hotel tersebut. Setelah selesai makan, datanglah seorang perempuan muda yang bertugas sebagai pelayan di situ.
"Ada apa apa lagi yang encik perlukan ?" Tanya pelayan tersebut pada aku. Sambil bertanya dia membersihkan meja makan tempat aku tu. Ketika itulah aku meninjau susuk tubuh gadis melayu berkenaan. Dari loghat tutur katanya, ternyata dia anak tempatan di situ.
Di dalam hati aku menjawab, "Aku perlukan tubuh mu sayang." Tapi tak berani aku melamarnya secara terus terang. Maklumlah tempat orang. Nanti tak pasal pasal bertelur pulak kat dahi aku ni.
Budak ni memang cantik. Kulitnya putih dan halus. Amat sedap kalau dapat aku peluk sampai pagi. Bibirnya pula merah merkah. Sesuai benar untuk kulum batang aku ni. Salutan kebaya sendat di tubuh si gadis itu cukup menyerlahkan kerampingannya. Dengan hiasan rambut yang tersanggul indah, dia bergaya bagaikan pengantin di atas pelamin.
"Tak ada apa lagi. Hanya bilnya saja yang belum selesai." Jawab aku. Pelayan itu pun pergi ke kaunter untuk mendapatkan bil berkenaan. Kemudian dia pun beredarlah untuk melayani para pelanggan yang lain.
Agak lama juga baru dia muncul semula di meja aku untuk menyerahkan bil. Aku pun membayar jumlah tersebut dan beredar dari situ. Sampai di dalam bilek aku pun masuk mandi. Lepas tu aku rilek rilek saja sambil menonton VCD lucah. Bukannya apa, saja nak senamkan sikit batang aku ni. Ketika itu aku cuma bertuala saja.
Tiba tiba terdengar bunyi ketukkan di pintu bilek aku. Oleh kerana terlupa merapatkan pintu, aku pun berpekik lantang "masuk !". Si gadis pelayan tadi pun bergeraklah masuk ke dalam bilek aku. Sambil itu pintu bilek aku dengan tersendirinya terkatup kembali. Ceria sungguh perasaan aku bila melihatkan kemunculan si gadis ayu tersebut.
"Maafkan saya Encik. Tapi encik ni telah tertinggal dompet kat restoren tadi." Kata gadis itu.
"Ye ke !!! Oh terima kasihlah kerana pulangkan balik. Tapi berapa banyak wang yang masih ada di dalam tu ? Saya selalu tak ingat jumlahnya." Dia pun membelek kandungan dompet aku dan mengira jumlah wang yang ada di dalamnya.
"Ada 5,427 ringgit." Jawab gadis itu.
"Ummm....!!!. Kamu ni seorang yang jujur. Dan cantik pulak tu. Ambillah 50 ringgit sebagai hadiah." Bukan main tersenyum lagi dia sambil mengambil sekeping note 50 berkenaan. Lepas tu barulah dia menggembalikan dompet itu pada aku. Sebelum sempat dia mengatur gerak untuk keluar, aku bertanyakan namanya.
"Saya Zalina. Tapi kawan kawan panggil saya Lina." Jawabnya lembut.
"Ummm... Lina. Manis nama tu. Macam orangnya juga. Berapa umur Lina sekarang ?" Tanya aku lagi.
"Tiga bulan lagi saya genaplah 18 tahun." Jawabnya ringkas.
"Jadi Lina sedang tunggu SPM lah ni. Minggu depan keputusan keluar. So lepas ni nak ke mana? Kolej? Universiti? Mahal gak perbelanjaannya tu." Aku memperjelaskan pada Lina.
"Ye Lina tau memang mahal. Itu pasal Lina kerja kat sini. Untuk tampung perbelanjaan tu nanti. Nak harapkan orang tua, memang tak ke manalah jawabnya. Tapi gaji kat sini sikit sangat. Banyak lagi yang masih tak cukup." Terang Zalina dengan lebih mendalam.
Aku turut berasa simpati mendengarkan masalah yang dihadapinya. Tapi semakin simpati, semakin keras pulak batang aku ni. Geram sungguh melihatkan kemontokkan tubuh Lina. Teringin sangat tangan aku ni nak gosok kat bawah perutnya itu.
Pantas aku bangun dan bergerak ke pintu. Selepas ianya dikunci, aku pun bersandar pada pintu tersebut. Sengaja aku bersandar di situ supaya dia tiada ruang untuk melarikan diri. Ketika itu aku memang dah bertekad nak kongkek pantat Zalina. Apa jadi sekali pun dia mesti aku pujuk sampai cair. Kalau pujuk pun tak menjadi, memang kena rogol lah budak ni nanti. Macam mana sekali pun, air benih aku akan tetap juga tersiram ke dalam lubang pantat Lina.
"Lina dengar sini baik baik. Saya amat berminat nak tolong Lina. Separuh dari wang yang ada dalam dompet ni adalah milek Lina. Tapi terlebih dahulu Lina mestilah bantu penuhi keperluan saya." Tersenyum meleret dia mendengarkan tawaran aku tu. Angka yang melebihi 2 ribu ringgit terang benderang bercahaya di matanya. Separuh dari masalah kewangan Lina boleh selesai dengan wang yang sebanyak itu.
"Boleh......" Jawab Lina. "Tapi bantuan apa yang Encik Gopal perlukan ? Lina mula tertanya tanya.
"Errrhh... Begini. Dah seminggu saya berada di sini, dan seminggu jugalah saya tak dapat bersama isteri. So.... kalau boleh apa kata Lina tolong tolongkan saya mengingatinya ?" Dengan bahasa yang agak berbelit belit aku cuba menerangkan hajat terhadap Lina.
Pada mulanya dia nampak agak keliru dan tidak beberapa tangkap akan maksud aku tu. Maklumlah budak Kelate ni selalunya agak tebal dengan hasutan ugama. Sebab itulah perkara perkara yang berbentuk lamaran maksiat agak lambat untuk Lina fahami.
Seketika kemudian aku lihat wajah Lina mula berubah. Mungkin dia sudah mula dapat mentafsirkan hajat yang aku maksudkan. Mata Lina agak terbeliak sikit. Lirik senyumannya tadi telah bertukar menjadi separuh ternganga.
"Eh... Apa maksud Encik Gopal ni ? Lina ni bukannya perempuan macam tu. Tak naklah. Lagi pun Lina masih dara. Dan kekallah hendaknya sehingga Lina kawin nanti." Dengan nada yang agak keciwa Lina cuba menegaskan penderiannya. Dia cuba bergerak ke arah pintu. Tapi aku terlebih dahulu sempat menyambar tangannya.
"Lina tolonglah saya ni !!! Saya sangat sangat perlukan tubuh Lina. Kita buat perlahan lahan. Saya jamin Lina mesti syok nanti !!!" Aku cuba memujuk Lina. Sambil itu dia nampaknya masih bergelut untuk keluar dari bilek. Tapi apa jadi sekali pun Lina memang tak akan aku lepaskan. Bilek aku tu bilek kelas satu. Jadi memang kalis bunyi. Menjerit sekuat mana sekalipun tak siapa yang akan tahu.
Aku ni pulak memang cukup gila pasal merosakkan dara melayu. Kali terakhir aku dapat peluang tu 3 tahun lalu. Itu pun dengan budak dadah yang telah terjerat ke kancah pelacuran. Taklah secantik si Lina. Tapi 10 ribu ringgit aku telah sanggup hanguskan ke arah keinginan tersebut. Kini peluang telah datang menggolek ke riba aku. Perawan melayu secantik Zalina tu memang pasti akan aku kongkek sebentar lagi.
"Kenapa Lina gelisah ? Nanti dulu... Cubalah bawa bertenang. Errrr... Apa kata jika.... Lina ambil saja kesemua wang yang ada di dalam dompet ini. Janji Lina mesti tidur dengan saya." Aku pantas memberikan tawaran yang berganda banyaknya.
Lina nampak tergamam dengan tawaran aku tu. Rontaannya tiba tiba terhenti. Tapi aku tahu perasaan Lina bercelaru di dalam usaha mempertimbangan tawaran aku tu. Dia tersepit di antara kekolotan konsep harga diri dengan kejayaan masa depan. Begitulah bunyinya dua alternatif yang terpaksa Lina pileh.
Tapi berdasarkan cita cita Lina yang tinggi, aku sudah dapat mengagak akan arah perhitungannya. Jika Lina benar benar gadis bijak, sudah pasti dia akan memileh jalan yang menjanjikan kejayaan intelektual. Bukannya konsep harga diri yang tidak bermanfaat itu.
Setelah agak lama termenung, dia pun memberikan jawapannya. "Ok lah.... Lina sanggup. Tapi 5 ribu tu Lina yang punya." Bukan main lega lagi aku mendengarkan kata kata Lina. Lamaran aku untuk mengongkeknya telah pun disambut. Nampaknya tak perlulah aku melanjutkan tawaran sehingga 10 ribu ringgit. Persetujuan itu jelas membuktikan bahawa dia ni memang tak reti langsung tentang selok belok pelacuran.
Aku berasa cukup seronok. Dengan hanya bermodalkan 5 ribu ringgit, si dara berkebaya sendat akan dapat aku tiduri. Sanggul indah di kepalanya buatkan aku berasa seperti bakal meniduri gadis pengantin. Harum semerbak bauan yang dipakainya itu tambah menghidupkan lagi suasana tersebut.
"Lina tak akan menyesal. Itu janji iklas dari saya." Sambil berkata kata aku mula membelai belai rambutnya. Itu cuma sebagai langkah ujian. Dia nampak tenang saja. Segala apa yang aku lakukan terhadapnya tidak langsung mencetuskan penentangan. Dengan perkembangan yang sebegitu rupa, aku pun mula bertambah yakin dan berani.
"Buangkan seluar dalam Lina tu. Tapi baju dan kain biarkan dulu. Lepas tu Lina baringlah di atas katil." Kata aku sambil melucutkan tuala yang terselit di pinggang. Maka berbogellah aku di depan mata Lina. Apa lagi, dengan keras Zalina meneguk air liur bila ternampak batang aku yang dah keras terpacak.
Tercegat sekejap dia mendengarkan sebegitu rupa corak arahan aku tadi. Namum tak berapa lama kemudian Lina pun mulalah bertindak mematuhinya. Dia pun tunduk untuk menyelak kain belah yang dipakai itu.
Sambil meneliti gerak geri Lina, tangan aku menggosok gosok batang yang memang dah keras. Semasa kainnya terselak, aku dapat lihat bertapa putihnya peha Zalina. Cukup jelas ia terpamir di hadapan mata aku. Itulah yang telah menghasut geram berahi aku terhadap Lina. Perlahan lahan Lina melucutkan seluar dalamnya. Lepas tu Lina pun berbaringlah di atas katil seperti mana yang telah aku arahkan.
Setelah Lina melabuhkan tubuh, aku pun segera mengikuti jejaknya. Satu persatu aku tanggalkan butang baju Lina sehingga habis semuanya terlerai. Lepas tu aku selakkan branya ke atas. Maka tersembullah puting yang berwarna kemerah merahan. Segala galanya terlambak buat habuan aku. Dengan penuh berseni aku pun menjari puting tetek si remaja itu.
Beberapa ketika kemudian Lina mula mengeliat macam kegelian. Gentelan jari aku tu telah jelas menampakkan kesan. Dari reaksinya aku tahu bahawa belum ada lelaki yang pernah sentuh di situ. Mulut Lina ternganga nganga. Dia bagaikan tak percaya akan denyutan kesedapan yang sebegitu rupa. Usia aku ni mungkin setaraf dengan ayahnya sendiri. Tapi pada ketika itu aku yakin bahawa Lina sudah berkeinginan sangat untuk berkongkek dengan aku.
Berdasarkan keadaan tersebut maka aku pun mulalah menyelak kainnya. Kain yang berbelah sampai ke pangkal peha itu telah memudahkan lagi kerja aku. Sekejap saja pantat Lina sudah berjaya aku dedahkan. Perlahan lahan aku melebarkan kangkangnya.
Pangkal peha Zalina ternyata lembut dan gebu. Helaian bulu bulu halusnya boleh dikira. Ia begitu cantik menghiasi ketembaman pantat. Manakala di persekitaran lubang pantat pula betul betul licin tanpa sehelai bulu sekali pun. "Bertuah sungguh suami kamu nanti. Tapi sayangnya aku yang dapat tebuk dulu." Kata aku di dalam hati.
Jari aku mula meraba raba alur pantat Lina. Bagaikan di sapu gincu, kemerahan kulit halus di situ. Memang pantat beginilah yang menjanjikan kebahgiaan bagi lelaki. Sedap dilihat dan sedap jugak dikongkek. Begitulah hakikat kenyataannya.
Tak lama kemudian jari jari aku pun melanjutkan lagi penjelajahan. Juntaian kelentik Lina pula yang jadi tumpuan. Ianya aku tarik tarik. Lepas tu aku usap usap. Begitulah aku perlakukan berulang kali.
Macam perempuan nak bersalin Lina mengerang. Entah apa bahasa yang terpancul dari mulutnya aku sendiri pun tak faham. Kuat dan lantang gema suaranya itu. Kelakuan Lina tak ubah seperti si sundal murahan. Lina bagaikan sudah terlupa pada sikap malu dan kesopanan gadis melayu.
Tak putus putus dia menerbitkan isyarat kesedapan. Kadang kadang Lina seperti tak mahu aku meneruskannya. Tapi kadang kadang pula nampak macam ianya sengaja ditadah tadahkan. Begitulah bersileh ganti kesan tindak balas dari Lina. Namun lama kelamaan dia mula lebih banyak bertadah dari mengelak. Aku pun paham sangat akan signalnya itu. Maka aku pun pergiatkanlah lagi tumpuan usaha pada kelentik tersebut.
Aku ni pula pasal main kelentik bolehlah dikira sebagai pakar. Jadi taklah menghairankan bila budak mentah seperti Lina tu cair habis di tangan aku. Alur pantatnya memang sudah becak sakan. Cukup seronok aku melihatkan perangai si dara melayu bila dah termakan hasutan nafsu. Lebih lebih lagi bila terperangkapnya perempuan yang sejelita si Zalina tu.
"Pantat Lina ni dah cukup basah. Sudah tibalah masanya untuk mencemarkan kehormatan Lina." Perjelas aku padanya. Ketika itu batang aku dah bukan main keras lagi. Bukan setakat keras saja, malahan berdenyut satu macam. Ia bagaikan dah tak sabar sabar lagi nak rosakkan pantat si cantik manis itu.
Lina kelihatan agak keciwa bila aku menghentikan permainan kelentik. Tanpa sedikit pun memperdulikan itu semua, aku pun mula bercelapak di celah kangkang dia. Kemudian perlahan lahan aku merangkak ke atas tubuh Lina. Sambil itu jugalah kedua belah kakinya aku disangkutkan pada kedua belah bahu aku. Sengaja aku rancang kedudukan yang sebegitu. Selain dari berkesan untuk mematau pergerakkan si mangsa, ia juga memudahkan laluan batang untuk memasuki lubang pantat.
"Sekarang marilah kita lakukan perbuatan yang terkutuk itu." Aku cuba mempersendakan keimanannya. Lina terdiam mendengarkan ayat yang berbunyi sedemikian rupa. Gerak matanya nampak bercelaru. Aku tahu memang sudah terlintas di hatinya untuk menarik diri. Sebegitulah respond yang aku hajatkan. Aku nakkan dia berasa ragu di saat saat akhir. Itu pasal lah sengaja aku memperapikan sedikit hakikat moral.
Perempuan melayu ni biasanya cukup ngelabah bila dikaitkan pasal unsur unsur dosa. Perkataan seperti zina dan maksiat memang sensitif bagi mereka. Secara tiba tiba ia boleh menjejaskan rangsangan nafsu. Siksa akhirat seolah olah sudah terbayang di hadapan mata. Begitulah agaknya!!!
Bisikan para malaikat mula bertarbiah di kepala Lina. Kesedaran berkenaan disusulinya dengan beberapa tindakkan yang serba tidak menjadi. Raut mukanya mula berkerut kerisauan. Kedua belah kaki yang terpaut pada bahu aku tu pun dah mula bertindak seperti menendang nendang. Tangan Lina pula cuba menolak nolak dada aku untuk menjauhkannya.
Sedikit sebanyak reaksi kebantahan telah dapat aku kesan dari tindak tanduknya yang sedemikian rupa. Namun posisi Lina telah terlebih dahulu aku pantau kemas. Menang tiada ruang baginya untuk melepaskan diri. Tambahan pula batang aku tu dah kemas terselit pada bibir pantat Lina. Ia hanya menunggu masa saja untuk dihenyakkan ke dalam.
Gelagat penentangan Lina amat menarik perhatian aku. Ia menyebabkan batang aku bertambah ketara denyutannya. Itulah petanda untuk segera meragut kesucian Lina. Maka batang aku pun bersedialah untuk memulakan upacara memecah dara. Sedikit demi sedikit ianya masuk ke dalam. Kepala batang yang tak bersunat aku tu perlahan lahan memasuki bibir pantat Lina.
"Ummmm.... Si manis tujuhbelas. Ishhh...!!! Sempitnya pantaaaat....!!! Itu pun belum lagi sampai pecah dara....!!!" Kata kata aku telah membuatkan Lina semakin ngalabah. Dia mengeleng gelengkan kepala. Maksud isyarat tersebut memang aku faham tapi sengaja aku tak perdulikan. Malahan dengan rakus pula aku merodokkan batang jauh ke dalam pantat Lina.
Apa lagi, berceraplah kesan bunyi yang kedengaran. Dengan itu maka tercemarlah kehormatan seorang lagi gadis melayu. Satu lagi lipatan sejarah telah tercatit. Sekali lagi batang aku telah berjaya meragut kehormatan tersebut.
"Arrhhhh.... Sakiiiiiiit........!!! Ieeeeeiiii..... Toloooong...!!!" Begitulah berulang ulang jerit pekik yang terpancul dari mulut Lina. Ia berpunca dari kesakitan yang memenuhi lubang pantatnya. Aku tahu memang teruk si pompuan bila kena pecah dara dengan aku. Lebih lebih lagi bila gerbang kehormatan Lina aku redah secara ganas. Dalam sekelip mata, kepadatan 7 inci batang aku tu terbenam hingga ke dasar pantatnya.
Cukup derita si Lina dengan penangan batang aku tu. Tak berapa lama kemudian dia mulalah menanggis teresak esak. Airmata penyesalan berlinang membasahi pipinya. Namun itu hanya membuatkan aku bertambah seronok. Aku pun mulalah menghayunkan irama sorong tarik. Oleh kerana lubang Lina tu masih terlalu sempit, maka terpaksalah aku buat secara perlahan lahan.
Pantat budak Kelate ni memang cukup ketat. Sepanjang usia aku, dah berbelas pantat dara telah aku rosakkan. Namun pantat Linalah dikira paling sempit yang pernah dapat aku kongkek. Patutlah bagai nak gila dia meraung bila kena penangan batang aku tu. Memang sungguh naya pantat si Lina pada masa tu.
Setelah agak lama, barulah Lina menampilkan sedikit reaksi sedap. Dia nampak macam geli geli nikmat. Ianya berlaku pada setiap kali aku membenamkan batang sampai ke pangkal. Mula mulanya aku tidak faham kenapa boleh terjadi begitu. Rupa rupanya bulu bulu tebal di pangkal batang aku tu yang menyebabkan puncanya.
Kekasaran serabut tebal telah berjaya bertindak sebagai sagatan yang amat mengelikan. Memang untung usaha aku tidak menebasnya selama 5 tahun. Bahagian pantat yang menjadi sasaran ialah di persekitaran bibir dan juga pada kelentik Lina. Permukaan di situlah juga yang paling sensitif pada sentuhan. Kawasan tu pulak memang licin tiada berbulu. Dalam keadaan yang sebegitu rupa, sagatan bulu panjang aku tu memanglah ketara dapat Lina rasai.
Lama kelamaan tangisan Lina mula reda. Lubang pantat Lina semakin berair. Sekali sekala aku membenamkan batang dalam masa yang agak lama. Sambil itu aku menggelek gelekkan bontot. Ia bertujuan untuk memperhebatkan pergeresan bulu ke atas kelentik dan bibir pantat si Lina.
Mengeliat habis tubuhnya bila aku buat macam tu. Amat ketara terbitan nikmat dari pantat Lina. Ianya terkemut kemut pada kepanjangan batang aku tu. Bukan main sedap rasanya bila pantat sempit mampu melakukan kemutan yang sebegitu rupa. Nak terpancut air mani aku dibuatnya. Pantas aku pun mengeluarkan sebahagian batang aku tu. Barulah boleh control sikit luapan tersebut.
Beberapa kali aku ulangi perbuatan itu. Kesan rangsangan nafsu jelas terpalit di wajah Lina. Mulutnya mula mengerang kesedapan. Isu dosa dan kesakitan sudah jauh tersisih dari perasaannya. Malahan dia sendiri pun sudah pandai memainkan peranan. Tanpa segan silu dia mengoyang goyang bontot. Ia bertujuan untuk mengandakan sentimen kenikmatan. Dari himpunan tindak balas berkenaan, terbuktilah suasana berahi yang dialami oleh Lina.
Oleh kerana dah lama tak dapat pantat, maka aku tak merangcang untuk bertahan lama. Gelagat nafsu si Lina tu pulak memang dah cukup liar. Batang mana yang boleh tahan bila diperlakukan sebegitu rupa. Lebih lebih lagi setelah melayari pemecahan dara.
Apa lagi, aku pun benamkanlah seluruh kepanjangan batang ke dalam pantat Lina. Dalam pada itu Lina semakin rancak menari narikan bontotnya. Tak lama kemudian tibalah kemuncak kegelian aku. Maka bersemburlah air mani aku kat dalam pantat Lina. Aku rasa hampir 10 das ledakkan padat telah berjaya aku hasilkan. Hajat yang dah seminggu tertakung itu aku perah dengan sepenuh nafsu. Setiap titisan air benih tersebut aku pastikan tercurah masuk ke dalam perut Lina.
Walaupun segala pancutan nafsu telah selesai tapi batang aku masih lagi terasa keras. Buat seketika aku biarkan ia terus berkubang di dalam pantat. Hati dan nafsu aku benar benar berasa puas. Dapat juga aku rosakkan seorang budak ayu yang masih mentah.
Lina pula nampaknya masih ghairah mengocak gocakkan pinggulnya. Aku tau memang terlalu awal baginya untuk mencapai kepuasan. Tapi sengaja aku tak mahu dia puas pada pusingan pertama itu. Sebab kalau dia dah puas sudah pasti dia tak nak kena lagi. Alamat melepaslah peluang aku untuk berseronok sampai ke pagi.
Sengaja aku rangcang sebegitu. Aku mahu supaya Lina masih terus berkeinginan pada khidmat batang aku ni. Setelah selesai pusingan pertama, aku pun berehat dahulu. Selepas memesan minuman dan makanan, kami berbual mesra sambil bergurau senda. Kira kira sejam kemudian kami pun mulalah berkongkek semula. Dari petang hinggalah ke pagi besok, sebegitulah aturcara aktiviti seksual yang kami lakukan. Entah berapa pusingan aku melantak pantat si Lina, aku sendiri pun tak pasti. Tapi anda cuba cubalah perhitungkan.
Aku cukup puas bila dapat pantat dara yang cantik dan lincah pula mengongkek. Manakala Lina pula gembira dapat selesaikan masalah kewangannya. Di samping itu dia juga telah menikmati bonus istimewa. Ia itu dapat puas merasai penangan batang kafir aku yang tak bersunat ini.