Isteriku

Hampir lapan bulan berlalu, peristiwa hitam didalam hidup aku sedikit demi sedikit meminggir dari ingatan aku. Semuanya adalah kerana dorongan dan sokongan isteriku yang sentiasa memberikan menggembirakan hatiku. Anak-anakku yang sentiasa bermanja membuatkan aku hampir dapat menghilangkan peristiwa yang pernah aku alami.
Aku tersandar disofa empuk diruang tamu, anak-anak semuanya telah aku hantar ke kampung untuk berhari raya disana. Tahun ini aku tidak dapat cuti kerana giliran cuti staff yang lain pula. Mastura isteri kesayangan aku masih didalam bilik mandi. Dari kaca tv terdengar takbir raya yang menyayat hati. Aku masih lagi menonton siaran di tv yang berselang seli dengan takbir raya, membuatkan malam aidil fitri begitu ceria dan meriah.
Tiba-tiba isteriku datang setelah siap berpakaian, cantik, anggun dan memang menawan. Baju kebaya biru muda yang dipakainya begitu menarik perhatian aku. Tanpa berkelip aku memandang isteriku yang datang menuju kearah sofa yang aku duduk.
"Maafkan Mas.. bang..." Aku menyambut tangan yang dihulurkan oleh isteriku, lebut dan sejuk terasa bila tangan kami bersentuhan, sambil menunduk lalu menyium tangan Mastura terus memeluk aku dengan esakan tangis yang tidak lagi dapat dikawal.
"Abang maafkan apajua kesalah mas... abang pun mohon maaf..., Mas..."Balas aku sambil membalas pelukan isteriku, rasa sebak didadaku bagaikan ada sesuatu yang akan keluar dari dalam dadaku.
"Mass..., Mass... pernah menduakan abang...., ampunkan Mas, bangg...." Ratap isteriku memecahkan keheningan malam aidil fitri, menenggelamkan suara takbir raya dari tv yang sentiasa bersiaran dari tadi.
"Apa??!!...." Aku hampir terjerit, terperanjat, berbaur kesal, hampa tidak dapat menerima kenyataan yang dikeluarkan oleh isteriku.
"Benar...., jika abang nak ceraikan Mas, Mas rela, bang... Mas berdosa, Mas menduakan abang.." Raung isteriku lagi, dakapannya makin lemah, air matanya membasahi bahu aku. Ratapan isteriku bagaikan esok akan berakhir.
"Ngapa Mas ?, ngapa...?" Soal aku sambil menatap wajahnya, air mata Mastura masih bercucuran, berselang seli dengan sedu. Keayuan wajah isteriku nampak pudar dengan mukanya yang mencuka. Rasa bersalah, berdosa dan insaf berbaur. Dengan perlahan aku memimpin isteriku duduk disofa sambil aku masih lagi memegang erat tangannya.
"Sabar, Mas..., ceritakan pada abang..." Nasihat aku bagaikan pakar motivasi, aku cuba menghilangkan ratap tangisnya dan ingin bertindak secara jujur dan cuba menghilangkan sikap ego kelelakian aku sebagai suami. Mastura menceritakan dari mula hingga akhir. Sambil memasukkan kirinya kedalam baju dalam yang dipakainya, Mastura mengeluarkan satu sampul surat, lalu menghulurkan kepada aku.
"Ini wang yang abang berikan... Mas tak gunakan..bang.." Jelas isteriku, aku menyambut sampul surat yang dihulurkan dan mendapat terdapat kira-kira RM500 didalamnya.
"Duit untuk bayar utang TV...."Balas isteriku perlahan, sambil menundukkan kepalanya, mungkin malu, segan diatas apa yang dilakukannya.
"Mas, abang menerima takdir kita, usahlah bersedih" Pujuk aku sambil memeluknya. Didalam hatiku, alangkah baiknya jika aku dapat melihat aksi yang mereka lakukan. Namun apakan daya, aku harus berpura-pura sebagai seorang suami yang baik. Masalah yang dihadapi oleh isteriku berjaya aku selesaikan dengan menerima pengakuannya dan tidak bertindak kasar atau membuta tuli.Aku memeluk dan mencium dahi isteriku sambil memimpin tangannya kedalam bilik tidur.
Kedengaan sayup gema takbir raya berkemumandang dari TV yang masih terbuka diruang tamu. Aku memeluk sambil meramas-ramas kedua-dua belah buah dada isteriku, sambil ia mendesus menahan kegelian. Penghawa dingin yang terbuk didalam bilik aku menghilangkan kesejukan, badan kami menjadi panas dengan adegan dan rangsangan. Isteriku mencium leherku, aku meneruskan melondehkan satu persatu pakaian yang dipakai oleh isteriku hingga tiada seurat benang pun yang tinggal. Keayuan tubuh Mastura isteriku terserlah apabila ia terdampar berbogel sambil matanya rapat terpejam menikmati gelora berahi. Aku mengambil dildo y yang aku beli tempohhari dan perlahan-lahan memasukkan kedalam farajnya.
"Emmmmm.... oooooooooohhhhh" Isteriku mengerang kenikmatan apabila keseluruhan dildo menerpa kedalam farajnya. Aku meneruskan menyorong dan menarik dildo secara perlahan-lahan.
"Taaakkk... tahaannn.... baannngggg..emmmmmm" Keluh isteriku yang dengan suara yang sungguh romantik, lemah penuh gelora dan nafsu. Aku mempercepatkan gerakan keluar masuk dildo didalam farajnya dan tiba-tiba ia merangkulkan kakinya kepinggang dan terus memeluk aku. Didlo yang aku pegang terlepas dari tangan aku kerana isteriku merangkull terlalu kuat pada padan aku.
"OOOoooooohhhhhhuuuuuuhh" Jerit isteriku sambil badannya menjadi kaku seketika, nafasnya tercungap-cungap. Dildo yang tertinggal didalam farajnya aku cabut perlahan-lahan.
"Bangg..seedappp....ummmphh.." Isteriku membisik ketelinga aku sambil mengucup dada aku yang sedikit berbulu halus. Aku memasukkan zakar aku mengantikan dildo dan meneruskan persetubuhan aku dengan gaya yang biasa kami lakukan. Hampir empat minit isteriku kembali mencapai kemuncak nafsunya, aku masih meneruskan dayungan, aku rasa zakar aku bagaikan disedut-sedut serentak itu zakar aku tercabut keluar dari faraj isteriku. Aku segera memasukkan semula kedalam farajnya.
"Abang... Ayu nampak ibu main kuda-kuda dengan orang lain, bang..." Beritahu Rohayu anak bongsu aku kepada abangnya yang asyik menonton TV. Malam raya, banyak program yang menarik membuatkan anak-anak sentiasa berada dihadapan TV.
Rohayu menghampiri abangnya sambil menceritakan satu persatu apa yang dilihat dan dialaminya sewaktu ibunya diperkosa tempoh hari. Agak terkejut anak sulung aku mendengar pengaduan dari adiknya, namun ia mendiamkan diri.
"Adik, masuk tidur, jangan cakap ngan orang lain pasal tu, nanti ayah marah, tau!" Tengking Anuar anak sulung aku. Rohayu menundukkan muka takut terus memasuki bilik tidurnya. Anuar terus menonton TV, dia tahu apa yang terjadi tempoh hari setelah aku beritahunya dan meminta dia tidak menghebohkan perkara tersebut dan menjaga Rohayu agar tidak tersasul bercakap.
"Ayah bukan tak mahu report polis, tapi, bila report, banyak perkara kena cakap, yang malu ayah dan ibu, semua orang tahu nanti, mana ayah dan ibu nak letak muka" Kata aku pada anak sulong aku kira-kira tiga hari selepas kejadian isteriku diperkosa oleh dua lelaki Jawa dan Benggali.
Memang hasrat aku untuk melihat isteriku disetubuhi oleh lelaki lain tercapai, dan aku akui mendapat kepuasan bila melihat isteriku diperlakukan oleh lelaki-lelaki perkasa. Namun aku terkilan kerana tidak dapat melihat aksi isteriku bersama Tokey Chong dan Ramasamy. Aku tidak tergamak untuk memberitahu hasrat aku kepada isteriku, bimbang ia akan marah dan mungkin mengakibatkan kehilangannya.
Pada hari raya kedua, rumah kami didatangi oleh tetamu yang tidak diundang iaitu Tokey Chong dan Ramasamy. Aku mempersilakan mereka masuk, walaupun baru semalam isteriku beritahu bahawa mereka berdua pernah menyetubuhi isteriku.
"Selamat ari laya..." Sahut Tokey Chong dan Ramasamy serentak.
"Selamat,..." Balas aku pendek. Isteriku keluar membawa minuman dan kueh-kueh raya. Aku memerhatikan Tokey Chong dan Ramasamy asyik menatap kearah isteriku. Tanpa disedari oleh isteriku yang asyik menyusun kueh-muah didalam bekas.
"Lu tengok apa?" Tanya aku mematikan pandangan mereka.
"Tak apa,,, lu punya bini banyak cantik..." Balas Tokey Chong sambil menepuk bahu aku sambil ketawa.
"Kalau cantik, lu mau bikin apa?" Tanya aku dengan nada tinggi, Ramasamy yang duduk sebelah Tokey Chong turut tersenggeh menampakkan giginya yang tersusun memutih.
"Wa.. tak mau apa, cuma, wa suka tengok..." Balas Tokey Chong lagi sambil membetulkan duduknya dengan menyilangkan kaki.
Aku beredar meninggalkan mereka berdua menuju kedapur mendapatkan isteriku yang sibuk menyiapkan juadah nasi himpit bersama kuah kacang.
"Mas... mas, suka tak Tokey Chong dan Ramasamy? Tanya aku memberanikan diri, didalam hatiku inilah peluang untuk aku melihat aksi mereka jika isteriku tidak marah.
"Udah ler.. jangan ungkit-ungkit lagi..." Balas isteriku sambil mengambil tuala mengelap pinggan yang baru dibasuhnya. Diletaknya pinggan dan piring diatas dulang.
"Bukan apa, Mas, jika Mas suka, Tokey Chong pun suka..." Aku menduga sambil membantu menyusun nasi himpit yang telah siap dihiris secara dadu.
"Abang ......, kalau Mas cakap... abang marah....." Lembut suara isteriku sambil menekan-nekan perkataan marah membuatkan aku menjadi tidak tentu arah, takut ia benar-benar tidak suka dan akan marah pada aku.
"Cakaplah, Mas, abang terima, jika Mas, suka abang turut suka, jika Mas tak suka abang turut tidak suka.." Aku menjawab sambil membawa dulang berisi piring dan kuah kacang kehadapan. Isteriku masih lagi didapur membasuh pinggan kotor. Sebelum beredar aku perasan isteriku bagaikan menganggukkan kepalanya perlahan.
"Lu mau main sama bin wa yer...." Jerkah aku pada Tokey chong dan Ramasamy. Mereka terkejut, pucat muka mereka bila aku bertanyakan soalan tersebut.
"Bini wa dah beritahu, lu bikin tak baik itu ari..." Balas aku untuk menambahkan kecut dimuka mereka.
"Kami minta ampun..." Balas Ramasamy sambil memeluk kaki aku. Mungkin mereka berasa takut aku melakukan sesuatu kepada mereka. Isteriku keluar dari dapur sambil membawa nasi himpit.
"Ai... ngapa sampai peluk kaki nie?" Tegur isteriku dengan senyuman meleret melihat gelagat Ramasamy yang memeluk kaki aku.
"Mereka takut, abang pukul mereka..." Balas aku sambil duduk diatas sofa. Ramsamy bingkas bangun dan duduk semula ditempanya. Isteriku mengambil meja empat segi dan meletakkan makanan dan kueh-mueh diatasnya. Aku membantu isteriku menarik meja kecil untuk rapat dengan tempat kami duduk.
"Ala..., abang marah kerr...." Tanya isteriku manja sambil duduk disebelah Ramasamy. Aku lihat Ramasamy agak gelabah sikit.
"Jemput makan dulu..." Ajak aku kepada Tokey Chong dan Ramasamy. Aku lihat Tokey Chong makan dengan lahapnya dan Ramasamy hanya mengambil kueh yang terhidang diatas meja. Isteriku beralih dan duduk diatas pangkuan aku. Terkejut dan malu berbaur melihat isteriku berbuat demikian dihadapan tetamu.
"Abang inginkanny, bukan?" Tanya isteriku sambil berbisik ditelinga aku. Belum pernah terjadi isteriku berperangai demikian. Ia mengucup bibirku dan mengoyang-goyangkan punggungnya membuatkan zakar aku menjadi tegang. Tokey Chong dan Ramasamy hanya melihat apa yang dilakukan oleh isteriku. Isteriku bangun dan menarik kain pelikat yang aku pakai perlahan-lahan. Zakar aku yang mengeras nampak nyata berbonjol, terungaki sahaja kain pelikat yang aku pakai isteriku segera mengenggamnya. Zakar aku hanya segenggaman tangan isteriku, yang terkeluar dari genggamannya ialah kepala zakar aku sedikit. Aku menjadi lemas dilancapkan oleh isteriku. Selang beberapa ketika Tokey Chong mendekati kami dan meramas buah dada isteriku. Dengan rakus tokey Chong menanggalkan baju kurung yang dipakai oleh Isteriku, dan menanggalkan baju dalam sekali.
Dalam keadaaan isteriku separuh bogel, Tokey Chong meramas dan menghisap punting susu isteriku. Tangan yang melancapkan zakar aku menjadi perlahan. Nafas isteriku kian kencang. Entah bila Ramasamy telah mendekati ke kaki isteriku dan mengusap-usap faraj isteriku, aku melihat isteriku menjadi tidak ketentuan. Tangannya melepaskan zakar aku lalu merangkul tengkuk Tokey Chong. Tokey chong segera merebahkan isteriku diatas sofa, Ramasamy segera menyingkap kain batik yang dipakai oleh isteriku lalu tangannya merayap mengusap-usap faraj isteriku yang masih berseluar dalam.
"Aeemmmm..." Isteriku mengerang kelazatan apabila Tokey Chong mengintil dan menghisap punting susunya. Tangan isteriku membuka talipinggan dan butang seluar Tokey Chong, perlahan-lahan zip seluar Tokey Chong dilurut turun, bila terlurut zip seluar Tokey Chong terhambur zakar Tokey Chong yang mengeras dan berlendir dengan air mazi yang membasahi zakarnya. Ramasamy menanggalkan kain batik isteriku dan melondehkan seluar dalam yang dipakai oleh isteriku. lidahnya segera mengucup dan menjilat faraj isteriku.
"AAaaaaawwwiuuuuuuwwwwww..." Rintih isteriku sambil mengeliat kegelian bila biji kelentitnya dijilat rakus oleh Ramasamy. Ramasamy menduduki diatas kedua belah kaki isteriku sambil membuka seluarnya, Tokey Chong berlutut diatas lantai sambil menghisap dan meramas punting susu isteriku. Aku hanya memerhatikan sambil melancap perlahan-lahan. Isteriku membuka sedikit kelopak matanya melihat aku sedang menyorong tarik zakar aku perlahan-lahan sambil tersenyum.
"Eeemmmmm... aaaaaaoooohhhhhhhh" Rintih isteri aku apabila Ramasamy menusukkan zakarnya kedalam faraj isteriku dengan rakus dan pantas ia menyorong dan menarik zakarnya. setiap kali ia menyorong zakarnya, punggung isteriku akan terangkat menerima tusukan Ramsamy. Tiba-tiba isteriku memegang zakar Ramasamy yang besar dan p anjang dan mencabutnya dari berada didalam farajnya. Ramasamy tetap ingin menusuk masuk zakarnya kedalam faraj isteriku tetapi tidak berjaya kerana isteriku telah mengenggam zakarnya, perlahan-lahan isteriku menanggalkan kondom yang dipakai oleh Ramasamy. Setelah kondom dibuang, isteriku mengarahkan zakar Ramasamy kefarajnya yang sedia menanti tusukan hebat dari zakar Ramasamy. Hanya senyuman terlahir dari bibir Ramasamy apabila isteriku membuangkan kondom yang dipakainya. Aku tahu isteriku tidak selesa bila menggunakan kondom, kerana itulah isteriku telah mengambil suntikan menghalang kehamilan.
Aaauuuwww.... ooooo....sseeeeedaaaappppnnyyaaa" Rintih isteriku sambil merangkul tengkuk Ramasamy dan melepaskan bertalu-talu kucupan keatas dada Ramasamy, hilang ingatannya pada aku yang berada disampingnya ketika itu. Malu dan segannya selama ini bertukar dengan nafsu yang menggila.
"OOOoo....oooo....ooo..." Jerit Ramasamy setelah hampir sepuluh minit berlalu sambil mencabutkan zakarnya serentak itu air mani Ramasamy terpancut keluar. Pancutaan air mani Ramasamy mengenai sedikit muka dan kepala katil dan perut isteriku. Buah dada isterku dibasahi dengan airmani Ramasamy yang pekat dan banyak. Apabila air maninya telah habis keluar Ramasamy meninggalkan isteriku dan kini diganti pula oleh Tokey Chong. Zakar Tokey Chong membenam kedalam faraj isteriku yang sedang kelemasan akibat dari tusukan zakar perkasaa Ramasamy.
Walaupun Tokey Chong tidak sehebat Ramasamy namun ia lebih baik dari aku, gaya persetubuhan yang dibuat oleh Tokey Chong bagaikan gaya profesional. Hampir lima belas minit Tokey Chong menyetubuhi isteriku dan entah berapa kali isteriku mencapai klimiksnya aku sendiri tidak dapat mengira kerana Ramasamy sedang membantu aku melancapkan zakar aku.
"Lu punya pendek tapi ramai anak yer...." Komen Ramasamy mesra, sambil meramas dan melancapkan zakar aku dengan lajunya. Aku tidak tahan kegelian kerana air maziku yang banyak meleleh membuatkan gerakan tangan Ramasamy menjadi bertambah licin dan lancar.
"OOooooo.....hhhhhhhh..eemmmmm" Tiba-tiba Tokey Chong menjerit perlahan dan aku pasti Tokey Chong telah mencapai kelimiksnya dan melepaskan airmaninya kedalam faraj isteriku. Namun Tokey Chong masih tidak mencabut zakarnya tetapi tetap meneruskan persetubuhannya. Air mani aku telah keluar semasa Tokey Chong mencapai kelimiks tadi, lelehan airmani aku membasahi tangan Ramasamy.
Hampir sepuluh minit Tokey chong berpeluh seluruh badan, tubuh isteriku turut bermandikan peluh Tokey Chong. Tiba-tiba Tokey Chong mencabutkan zakarnya dan meleltakkannya dicelah-celah belahan buah dada isteriku yang gebu, sambil mengapitkan keduaa-dua buah dada isteriku, Tokey Chong menyorong dan menarik zakarnya dari celahan belahan buah dada isteriku.
"Ooooo..yyyyeeeehhhhhhhhhhhhoooummmmm" Jerit Tokey Chong sambil meramas erat kedua-dua belah buah dada isterku, zakar Tokey Chong memuntahkan airmani bertalu-talu didalam belahan buah dada isteriku dan ada pancutan airmani Tokey Chong ada yang terlepas mengenai bibir dan kelopak mata isteriku.
"Ini macam, boleh ler kita selalu mali sini" Ujur Ramasamy yang telah lengkap berpakaian sambil menjeling kearah Tokey Chong yang terdampar disebelah isteriku yang terlentang tidak bergerak kerana keletiahan.
"Lu ingat apa?.... mana boleh selalu" Jerkah aku pada Ramasamy kelihatan seluar yang dipakai oleh Ramasamy basah akibat sisa air mazi dari zakarnya masih lagi meleleh keluar. Aku telah mengenakan kain sarung dan duduk dihujung katil disebelah isteriku yang masih lagi terdampar keletihan. Tokey Chong perlahan-lahan bangun dan mencapai pakaiannya yang dihulurkan oleh Ramasamy.
"Lu manyak pandai... wa suka..." Bisik Tokey Chong perlahan ditelinga isteriku. Sambil tersenyum puas. Mastura masih lagi memejamkan matanya kelemahan dan keletihan.
"Kami balik dulu... selamat ari laya..." Sambung Tokey Chong sambil berlalu keluar dari dalam bilik kami. Aku tidak tahu sampai bila perkara ini akan berlarutan. Yang pasti isteriku mendapatkan kepuasan dan kenikmatan dan kesetiaannya pada aku masih tidak berbelah bahagi. Peristiwa yang berlaku juga membuatkan aku mempunyai satu alasan untuk berpoligami, dan aku pasti isteriku akan bersetuju untuk aku berpoligami. Hanya hari dan masa sahaja yang akan menentukan bila waktu yang sesuai untuk aku memberitahu isteriku hasrat hatiku.