Posts

Showing posts from July, 2011

Membaur di Kampung

Petualanganku di dunia birahi sudah malang melintang. Dimana pun lokasi syur di Jakarta sudah pernah ku datangi. Ada satu tempat favoritku di daerah Jakarta Timur. Tempat itu memang untuk kelas bawah, tapi aku menemukan keunikan tersendiri di situ. Ceweknya banyak yang muda-muda dan masih polos seperti orang desa. Dandanannya pun masih seperti di kampungnya.
Aku akhirnya punya langganan, namanya Katem, tapi lalu kuganti namanya jadi Ami. Jadi aku panggil dia Ami. Dia akhirnya terbiasa. Suatu hari dia bercerita ingin pulang kampung. Aku menawarkan diri mengantarnya sampai ke rumahnya. Dia dengan senangnya menyambut tawaranku. Kami akhirnya janjian untuk berangkat bersama.
Kami janjian ketemu di halte mikrolet di dekat pasar. Dari situ kami menuju Pulo Gadung untuk mengambil bus jurusan Cirebon.
Baru sekali itu aku naik bus dari Pulo Gadung dan bersama cewek. Sorry aku lupa menggambarkan bagaimana profil Mia. Usianya sekitar 15 tahun, mukanya manis, kulitnya agak gelap tingginya sekitar 15…

Memori Indah

Aku senyum sendiri. Kenangan waktu aku sedang menungu keputusan SPM beberapa tahun lalu terbayang semula di benakku. Waktu itu aku tinggal di sebuah taman perumahan. Aku tinggal di rumah teres dan berjiran dengan Mak Long Kiah. Mak Long Kiah mempunyai seorang anak lelaki yang berusia setahun lebih tua dariku. Aku biasa memanggilnya Abang Zaki. Sejak kecil aku, Abang Zaki dan dua orang kakaknya sering bermain bersama-sama. Hubungan kami akrab seperti adik beradik kerana aku anak tunggal dan aku menganggap mereka seperti kakak dan abang aku sendiri. Sudah menjadi kebiasaan aku bertandang ke rumah mereka dan mereka bertandang ke rumahku.
Aku menyukai Abang Zaki kerana dia baik orangnya. Kakaknya juga aku suka tapi kerena mereka bekerja maka rutin harian mereka agak sibuk. Jadi keraplah aku dan Abang Zaki berbual dan berborak mengisi masa lapang. Apatah lagi Abang Zaki juga masih belajar sepertiku. Dari apa yang aku tahu Abang Zaki belum mempunyai kekasih.
Malam minggu itu kedua orang tua…

Mengawan dengan Kawan Anak

Aku tinggal di kuala lumpur sudah hampir 10 tahun.. sebelum ni aku menetap di melaka.. aku sudah bercerai dengan suami ku hampir 3 tahun.. aku bosan hidup dengan suamiku yang jarang berada di rumah.. aku hanya ade seorang anak lelaki yg bernama din.. selepas bercerai, aku dapat penjagaan anak.. sekarang anak ku telah berusia 21 tahun.. aku berpindah ke kuala lumpur setahun selepas bercerai kerana dapat peluang pekerjaan di sana di sebuah butik terkemuka di kuala lumpur..
anak aku dapat melanjutkan pelajaran ke ipta shah alam.. so kadang2 aku hanya tinggal sorang di rumah kerana anak aku duk di asrama.. anak aku akan balik setiap hujung minggu.. bila tinggal seorang diri, aku kesunyian dan terasa inginkan belaian seorang lelaki.. adakalanya, keinginan batin ku memuncak sehinggakan cipapku sentiasa berair tidak henti-henti.. aku terpaksa melepaskan nafsuku hanya menonton vcd lucah setiap hari.. suatu hari anak aku telefon aku, " ibu, boleh x din bawa balik kawan din hujung minggu n…

Mengendap Dan Rogol Isteri Orang

Sex. Aku memang kuat. Walaupun sudah ada isteri aku masih menyimpan perempuan lain. Cerita ini baru berlaku tak berapa lama dulu. Aku suka main perempuan, tinjau perempuan mandi walaupun isteri orang. Dekat tempat kerja aku, ramai perempuan yang gebu-gebu termasuk isteri orang. Salah seorang tu namanya R. Bodynya cantik, tetek 36 pinggang ramping, putih melepak. Aku selalu mengintai lenggang lenggok punggungnya yang mengiurkan. Pada satu hari aku berkunjung ke rumahnya untuk pergi memancing dengan suaminya. Sampai di rumah, R mengatakan suaminya keluar sekejap entah kemana. R menjemput aku masuk duduk dulu. Lepas R menghidangkan air minuman, dia berlalu ke biliknya.
Sekejap itu dia keluar berkemban terus ke bilik air. Hati aku berdebar bila terlihat keputihan bodynya. Aku bangun menjenguk ke biliknya. Terletak bra dan seluar dalamnya atas katil. Aku capai branya lalu aku cium. Punyalah wangi. Tengok saiznya 36b punyalah besar. Tetek isteri aku baru 34. Konek aku mencanak tegak. Aku de…

Mengidam Kulup

Aku mengidam konek berkulup. Normalkah aku? Aku amat teruja bila melihat zakar dalam bentuk originalnya. Tiap kali aku melihat gambar zakar tak bersunat dadaku berdebar. Tiap kali melihat paparan alat kelamin lelaki yang masih utuh kulupnya ghairahku bangkit. Bila melihat kepala penis seperti mengintip disebalik sarung kulup hormon adrenalinku mengalir deras. Perasaan ini tidak pula terjadi bila melihat zakar yang berkhatan samada lembik atau keras terpacak. Aku sendiri tak pasti kenapa perasaan ini timbul.
Sejak kebelakangan ini keinginan seksku makin meningkat. Aku sendiripun tak tahu kenapa ghairahku membuak-buak bagaikan lahar gunung berapi. Aku sedar sejak sebulan dua ini aku menjadi ketagih melayari laman web lucah. Pelbagai aksi asmara menjadi menu harianku. Wanita putih, wanita jepun, lelaki putih, lelaki hitam semuanya terbayang di fikiranku. Tetapi yang pasti aku amat berminat melihat pelbagai bentuk zakar lelaki. Kalau boleh aku ingin merasai kenikmatan pelbagai bentuk zaka…

Menikmati Amoi

Aku bekerja sebagai pencuci bangunan. Syarikat kami mengkhususkan kepada bangunan tinggi. Pejabat, apartment, kodominium, bangunan bank dan sebagainya yang tinggi-tinggi mendapat khidmat syarikat kami. Aku dan pasukanku ditugaskan mencuci tingkat kaca bangunan-bangunan tersebut. Kami kerap bekerja tujuh hari seminggu kerana bilangan pelanggan kami yang banyak.
Pada hari minggu itu aku ditugaskan mencuci tingkap kaca satu blok kondo mewah. Dengan menggunakan peralatan khas aku akan mencuci tingkap kaca dari bahagian luar bangunan. Seperti biasa aku menjalankan kerja rutin harian. Setiba di sebuah kondo aku melihat melalui tingkap kaca sesosok tubuh terbaring di dalam bilik tidur luas. Tingkap kaca tersebut hanya ditutup dengan kain langsir nipis. Apa yang berada dalam bilik dapat dilihat dengan jelas.
Pagi itu jam ditanganku menunjukkan pukul 10.00 pagi. Terbaring di katil mewah adalah seorang wanita muda yang memakai baju tidur nipis berwarna putih. Aku merapatkan mukaku ke kaca tingk…

Menjamah Tubuh Zaleha

Rahman dan Zaleha telah berkahwin selama dua tahun. Sebelum itu mereka telah bercinta selama empat tahun. Zaleha merupakan bekas guru tadika sebelum menikahi Rahman pada usia 24 tahun dan berasal dari Pasir Mas, Kelantan. Rahman yang kini berusia 36 tahun pula berasal daripada Kuala Lumpur dan bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat swasta terkemuka.
Rahman jatuh cinta pandang pertama dengan Zaleha semasa dia terlihat gadis itu di tadika tempat anak buahnya belajar. Hari itu dia diminta oleh abangnya untuk mengambil anaknya di tadika tersebut kerana dia mempunyai urusan penting di tempat lain. Jantung Rahman berdegup kencang apabila pertama kali terlihat Zaleha kerana gadis itu mempunyai kesempurnaan Melayu sejati.
Penampilan Zaleha sangat sempurna. Dia berketinggian sederhana. Wajahnya yang bulat itu sangat ayu dan comel. Kulit Zaleha putih dan gebu; manakala setiap lekok di tubuhnya amat sempurna; dia tidak kurus dan tidak gemuk. Buah dadanya mekar membulat bersaiz 34B; p…

Menyetubuhi Adik Angkatku

Ini adalah cerita bagaimana bermulanya kehidupan aku sebagai seorang lelaki yang hobinya melakukan hubungan seks. Pada masa itu, aku mempunyai seorang adik angkat yang bernama Abby (masih kekal sampai sekarang). Personaliti dia yang sosial membuatkan dia menjadi sasaran yang sempurna untuk menjadi teman tidur aku di Sarawak. Muka dia ni biasa sahaja tetapi dia mempunyai 3 kelebihan yaitu susuk badan yang mantap alaala Cameron diaz, kulit yang putih kemerahan, dan bibir yang sangaatt seksi.
Apabila dia bercakap, aku seringkali mengambil kesempatan melihat dua ulas bibir nya yang berwarna pink dan tampak sentiasa kebasahan gitu sambil berangan2 alangkah indahnya jika boleh merasa bibir yang menawan itu dengan bibirku, dan bertambah indah lagi andainya bibir itu mengulum lembut batang pelirku yang keras.. Aku tak boleh berangan-angan aje, aku mesti bertindak.. Aku pun mengaturkan satu rancangan.
Pada tanggal 31 Ogos 20XX, aku mengajak Abby dan kawan-kawan perempuannya berkelah di Pantai …

Nor dan Jaafar (Skandal Suam Isteri) Part 2

“Hello abang.oh on the way..ye ye kejap lagi Nor sampai”
Ramai penumpang yang mamar bangun dari tidur masing-masing. Satu perjalanan yang selamat. Nor sekali lagi membetulkan tudung dan pakaiannya lalu bangun dari tempat duduknya. Dia sempat menoleh ke belakang lalu melontarkan senyum kepada dua penompang dibelakangnya. Mereka membalas balik dengan senyuman.
“Abang” Nor mencium pipi suaminya Jaafar lalu menyerahkan beg pakainnya. “Nor nak ke bilik air sekejap” dan terus belalu. Di bilik air Nor mencuci dirinya sebaik mungkin.Banyak lagi air mani di dalam cipapnya lalu dikeringkan dengan tisu. Setelah semuanya sempurna, Nor keluar bilik air dan mendapatkan suaminya. Tiba-tiba hatinya berdetak apabila melihat suaminya sedang berbual dengan dua jirannya di atas bas tadi.
“Ini abang kenalkan, rakan perniagaan abang, En Siva dan En. Raja” mereka juga agak tergamam seketika namun masih dapat melontarkan senyum dan bersalam dengan Nor.
“Apa khabar” tegur Nor.
“Mereka ni sebenarnya bahagian j…