Menjamah Tubuh Zaleha

Rahman dan Zaleha telah berkahwin selama dua tahun. Sebelum itu mereka telah bercinta selama empat tahun. Zaleha merupakan bekas guru tadika sebelum menikahi Rahman pada usia 24 tahun dan berasal dari Pasir Mas, Kelantan. Rahman yang kini berusia 36 tahun pula berasal daripada Kuala Lumpur dan bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat swasta terkemuka.
Rahman jatuh cinta pandang pertama dengan Zaleha semasa dia terlihat gadis itu di tadika tempat anak buahnya belajar. Hari itu dia diminta oleh abangnya untuk mengambil anaknya di tadika tersebut kerana dia mempunyai urusan penting di tempat lain. Jantung Rahman berdegup kencang apabila pertama kali terlihat Zaleha kerana gadis itu mempunyai kesempurnaan Melayu sejati.
Penampilan Zaleha sangat sempurna. Dia berketinggian sederhana. Wajahnya yang bulat itu sangat ayu dan comel. Kulit Zaleha putih dan gebu; manakala setiap lekok di tubuhnya amat sempurna; dia tidak kurus dan tidak gemuk. Buah dadanya mekar membulat bersaiz 34B; punggungnya lebar dan padat; paha dan betis Zaleha juga cantik bentuknya. Rahman terus jatuh cinta.
Setelah dua bulan dia cuba memikat Zaleha, Rahman berjaya menjadikan gadis cantik itu kekasihnya. Walaupun di tadika dia selalu memakai baju kurung atau kebaya dan bertudung, di luar dia seperti gadis belia yang lain; selalu memakai jeans atau skirt. Cinta Rahman pada Zaleha semakin mendalam kerana di samping kecantikannya, Zaleha juga sangat manja.
Kemanjaan dan kecomelan Zaleha itulah yang membuatkan Rahman nekad untuk memiliki Zaleha selama-lamanya. Gadis yang berasal dari kampung seperti Zaleha sukar untuk dimiliki kerana sifat pemalunya (walaupun dia sangat manja). Hanya satu cara untuk memastikan dia memiliki Zaleha iaitu dengan menjamah tubuh suci gadis itu. Zaleha akan pasti menjadi miliknya.
Sepanjang menjadi sepasang kekasih selama empat tahun, Rahman kerap menjamah tubuh ranum Zaleha. Pantang ada peluang maka Zaleha akan diratahnya cukup-cukup. Zaleha mempunyai cipap yang sangat tembam dan lembut; manakala duburnya pula sentiasa kelihatan bersih dan segar. Zaleha takut ditinggalkan Rahman dan dia menyerahkan tubuhnya untuk dinikmati.
Rahman adalah lelaki yang kuat cemburu. Apatah lagi dia mempunyai isteri seperti Zaleha. Bukan dia tak tahu yang rakan-rakannya juga selalu menatap kemantapan tubuh badan Zaleha. Malah seorang rakan baiknya, Azman, terlalu taksub dengan Zaleha sehingga sanggup curi-curi menggoda Zaleha. Rahman dan Azman selalu bergaduh dan akibatnya Zaleha juga selalu dimarahi.
Selama dua tahun berkahwin Zaleha cukup tersiksa dengan sikap Rahman. Dia tak dibenarkan lagi memakai seluar atau jeans kerana bentuk tubuhnya yang montok itu akan kelihatan jelas. Zaleha hanya dibenarkan memakai baju kurung jika keluar rumah. Ada saja punca untuk Rahman memarahi Zaleha. Walaupun begitu, hampir setiap malam dia menikmati tubuh isterinya yang lazat itu.
Sepanjang enam tahun bersama, tubuh Zaleha menjadi semakin mantap dan montok. Tidak ada segi langsung di tubuhnya; semua lekuk tubuhnya bulat-bulat belaka. Di rumah Zaleha akan sentiasa berbogel kerana Rahman mahu menatap kemantapan dan kemontokan badan isterinya. Walaupun tersiksa, Zaleha akan cuba juga memberikan kelazatan tubuhnya kepada suaminya.
Dalam pada itu, Azman yang masih belum putus asa menggoda Zaleha mendapat peluang terbaik. Dia mengambil cuti pada hari itu dan pada pagi itu dia ke rumah Rahman dan Zaleha untuk mengambil peluang. Dari sudut yang tersorok, dia melihat Zaleha mencium tangan Rahman sebelumnya suaminya pergi ke pejabat. Inilah masa yang ditunggu-tunggu oleh Azman.
Sebaik sahaja Rahman berlalu pergi, Azman mematikan enjin kereta lalu berjalan ke rumah itu. Seperti biasa, Zaleha yang hanya memakai baju untuk menghantar Rahman pergi sudah kembali berbogel di rumah. Seperkara yang misteri mengenai Zaleha, walaupun dia pemalu, dia tidak kisah untuk menunjukkan tubuhnya kepada lelaki. Padanya itu bukan satu kesalahan.
Zaleha berpendapat tubuh manusia adalah anugerah Tuhan dan tidak perlu malu untuk didedahkan. Malah ketika Rahman memintanya untuk berbogel pertama kali pun dia menurut saja. Apa salahnya kalau lelaki mahu melihat dan memuji keindahan bentuk tubuhnya. Lagipun bukannya luak. Itulah misteri Zaleha. Dia malu untuk bercakap tapi tak malu untuk berbogel.
Zaleha berlari-lari apabila mendengar pintu rumahnya diketuk. Buah dadanya yang montok dan putih itu melambung-lambung ketika dia berlari. Dalam keadaan telanjang bulat dia membuka pintu lalu mata Azman terbelalak melihat Zaleha yang putih montok berdiri di hadapannya. Azman berpura-pura bertanyakan Rahman lalu Zaleha menjemputnya masuk ke dalam.
Azman dapat menatap dengan jelas kemantapan punggung montok Zaleha yang lebar dan padat itu. Terdapat garis-garis halus selulit yang membayangkan betapa ranum dan subur punggung yang dimiliki Zaleha. Paha dan betis Zaleha juga montok dan gebu. Dia juga terbayang-bayang ketembaman bibir cipap Zaleha yang tidak berbulu semasa membuka pintu tadi.
Zaleha duduk berbogel di sebelah Azman sambil mereka berdua berborak. Azman dengan sengaja menukar topik kepada keadaan rumahtangga Zaleha yang berantakan itu. Zaleha sedih apabila menceritakan betapa dia selalu dimarahi Rahman. Dia mengadu yang dia sudah hampir tidak tahan dengan sikap suaminya yang sangat kuat cemburu itu. Air mata Zaleha mula menitis.
Azman menarik Zaleha ke dadanya lalu mula mengusap rambut wanita comel itu. Dia memujuk Zaleha supaya berhenti menangis dan dia berjanji akan menghilangkan kesedihan Zaleha. Zaleha yang lurus dan manja itu cuma menurut saja. Seketika kemudian Azman membogelkan dirinya sendiri lalu menunjuk zakarnya yang mencanak-canak itu ke muka comel Zaleha.
Zaleha dapat menghidu bau batang zakar Azman. Zakar Azman sangat jantan; dua kali ganda panjang dan gemuk berbanding zakar suaminya, Rahman. Zaleha seperti terpukau dengan kejantanan Azman lalu mula membelai kepanjangan belalai lelaki itu. Telur Azman juga amat besar dan berat. Secara tiba-tiba Zaleha terus menjilat dan menyonyot takuk kepala zakar Azman.
Azman mula mengusap cipap Zaleha yang amat tembam itu. Seumur hidupnya, itulah cipap yang paling tembam pernah dilihatnya. Bentuknya seperti kuih apam dan rasanya sangat lembut. Belalai Azman semakin mencanak untuk melapah kesuburan cipap tembam Zaleha dengan belalai jantannya. Jari-jari Azman semakin berlengas diselaputi oleh lendir cipap Zaleha.
Azman mendukung Zaleha masuk ke dalam bilik dan membaringkan wanita montok itu atas katil. Diangkatnya paha dan betis montok Zaleha lalu dia mengucup dan menjilat lurah pantat wanita itu. Malah dia juga menyonyot ketembaman bibir pantat Zaleha sambil meramas-ramas paha gebu wanita itu. Belalainya yang mencanak dengan nafsu dihalakan ke lurah pantat Zaleha.
Seketika kemudian masuklah belalai Azman ke dalam pantat subur Zaleha. Dengan perlahan dia menjolok sehingga akhirnya keseluruhan batang zakarnya santak ke pangkal. Mereka berdua berpelukan menanggung nikmat yang tak terhingga. Seumur hidup Azman, itulah tubuh yang paling lazat yang pernah dijamahnya. Zaleha juga menggelupur menerima kejantanan Azman.
Azman manjamah badan Zaleha semahu-mahunya. Tak terkata keenakannya apabila pantat yang sungguh tembam itu melekap padat pada belalainya. Cipap Zaleha dirasakan sangat lembut dan ketat. Setiap jolokan Azman disantak dan dilenyek sehingga ke pangkal. Pantat subur Zaleha mengeluarkan lendir yang pekat dan banyak. Mencanak zakar Azman menikmati pantat Zaleha.
Rahman yang sibuk di pejabat tidak tahu ketidakhadiran Azman pada hari itu adalah untuk meratah kelazatan tubuh isterinya. Rahman tidak tahu bahawa isterinya yang comel dan manja itu sedang terkangkang disetubuhi oleh Azman. Dia tidak tahu bahawa isterinya memeluk erat tubuh Azman sambil menadah cipap tembamnya untuk dinikmati. Setengah jam sudah berlalu.
Zaleha kini sudah hampir ke kemuncak zina. Dengan tak semena-mena Zaleha menggelupur kepuasan dibedal Azman. Mata Zaleha terbelalak; mulut Zaleha ternganga dan lidahnya terjelir. Zaleha memeluk Azman dengan erat sambil paha gebunya terkangkang luas dan Azman pula menyantak-nyantak membiarkan Zaleha menikmati kepuasan mengawan dengannya.
Jolokan Azman manjadi semakin padu dan berat. Zaleha menyedari pasangannya juga sudah hampir. Dia memeluk Azman dengan erat sambil meramas-ramas punggung pasangannya. Zaleha memujuk Azman supaya memancutkan air mani ke dalam pantatnya yang ranum dan subur itu. Rahman sudah mula meraung dan menyantak Zaleha dengan amat padat dan dalam.
Seketika kemudian air mani Azman membuak-buak ke dalam lubuk pembiakan Zaleha. Zaleha tersentak menerima semburan-semburan benih bunting Azman. Pantat tembamnya mengemam-ngemam seperti memerah setiap titisan air jantan pasangannya. Azman memancutkan benih anaknya dengan semahu-mahunya ke dalam telaga bunting Zaleha yang sangat matang itu.
Azman merangkul tubuh montok Zaleha seerat-eratnya dan setiap kali dia menyantak setiap kali itulah benih jantannya membuak pekat ke dalam rahim betina Zaleha. Zaleha juga memeluk jantannya erat sambil memujuk "Pancut puas-puas Man... Penuhkan telaga bunting I... Ada banyak lagi benih Man... Pancutkan semua dalam rahim betina I Man..."
Tatkala pasangan betinanya memujuk pancutan maninya dan memerah kejantanannya dengan bibir cipapnya yang tembam itu, Azman mencungap dan menggeletek akibat kenikmatan yang melampau. Takuk kepala zakarnya mengembang besar ketika meledakkan benih bunting dengan semahu-mahunya ke dalam tubuh betina yang sedang dibuntingkannya itu.
Saat itu tubuh Zaleha bukan lagi milik Rahman. Ketika itu Rahman tidak menyedari bahawa tubuh isterinya sudah dipancutkan dengan benih bunting lelaki lain. Tubuh montok Zaleha sudah menjadi milik Azman sepenuhnya. Berbelas das air mani yang dipancutkan dengan deras oleh Azman sangat pekat dan putih; yang sudah pasti akan membuntingkan wanita sesubur Zaleha.
Zaleha menitiskan air mata apabila zakar Azman tidak lagi mampu memancutkan air mani. Tamatlah sudah alam perkahwinannya dengan Rahman. Pancutan air bunting Azman ke dalam tubuh lazatnya menandakan bahawa dia sudah dimiliki oleh Azman. Azman membelai wajah Zaleha yang baru saja dibuntingkannya. Mereka berdua tertidur dalam keadaan berpelukan dan berbogel.
Di dalam kesuraman bilik yang berhawa dingin itu kelihatan sepasang manusia tertidur kerana keletihan setelah berhempas pulas mengawan. Azman memeluk Zaleha secara mengiring daripada belakang; zakarnya masih berada di dalam cipap tembam Zaleha manakala tangannya melekap pada buah dada Zaleha yang ranum itu. Kedua-dua alat pembiakan itu kelihatan melekit-lekit dengan air mani dan lendir pantat.
Belalai Azman telah menyemburkan berjuta-juta sperma yang sihat dan subur ke dalam lubuk bunting Zaleha. Kesuburan dan ketembaman cipap Zaleha telah membuatkan kejantanan Azman memancut dengan banyak dan deras. Zakar bertuah Azman tidak pernah dirangsang semaksimum itu selama ini. Belalainya tersantak padat ketika takuk kepala zakarnya meledakkan benih-benih jantan ke dalam lubuk betina Zaleha.
Zaleha kini dimiliki oleh Azman. Di atas kertas dia masih lagi isteri Rahman tetapi secara fizikalnya dia telah dibuntingkan dengan benih Azman. Tatkala air bunting Azman membuak-buak dengan pekat dan deras ke dalam lubuk pembiakannya, jiwa dan raga Zaleha telah bertukar pemilik. Senyuman terukir di wajah Azman yang telah berjaya menikmati kelazatan tubuh montok Zaleha. Dia akan menjamah Zaleha sekerap mungkin.
Apabila Azman terjaga, dia melihat Zaleha masih lagi lena. Cantik sungguh betina yang baru diratahnya tadi. Ranum sungguh tubuh yang dijamahnya tadi. Matanya tertumpu ke arah ketembaman cipap muda Zaleha yang menjadi santapan zakarnya tadi. Dia melihat air mani meleleh keluar daripada pantat yang lembut dan subur itu. Selama ini dia tak pernah memancut sebanyak itu. Zaleha pasti memboyot membuntingkan anak Azman.
Zakarnya kembali mencanak. Gadis sesubur Zaleha pasti bunting walaupun setitik air mani ditaburkan ke dalam pantatnya namun Azman mahu lebih kepastian. Tubuh montok Zaleha ditiarapkan dan punggung montoknya ditonggengkan. Sambil memeluk Zaleha, Azman kembali menyantak cipap Zaleha dari belakang. Zaleha menggelupur lalu Azman memaut tubuh betina itu dengan lebih erat sambil menggigit rakus tengkuk Zaleha.
Bontot montok dan pantat tembam Zaleha dilanyak tanpa belas. Azman mahukan kepastian bahawa Zaleha akan bunting. Sambil menyodok bontot Zaleha dia merapatkan kedua belah paha yang gebu itu. Belalainya menyula cipap tembam Zaleha sehingga terbit lendir pantat yang banyak. Dalam keadaan Zaleha yang melentik menonggeng itu Azman menyantak sepadat mungkin lalu memancutkan benih semahu-mahunya ke dalam bontot Zaleha.
Azman meraung sekuat hati tatkala kepekatan air jantannya menyembur ke segenap ruang di lubuk pembiakan Zaleha yang sangat subur itu. Seluruh kawasan perumahan itu boleh mendengar raungan si jantan yang sedang membuntingkan betinanya. Mencanak-canak zakarnya memancutkan benih subur jauh ke dalam rahim betina Zaleha. Bontot lebar Zaleha menadah air bunting Azman yang menyembur ke dalam tubuhnya.
Zaleha memujuk pancutan benih jantan Azman "Oh... Banyaknya benih Man... Pancut puas-puas, pekat-pekat dalam rahim betina I Man... Lagi Man... Pancut lagi!!!" Crot! Crot! Crot! Crot! Azman pula meraung "Oh Leha... Suburnya lubuk betina Leha... Oh... Punggung Leha lemak padat buat I terpancut-pancut! Nah benih I! Nah!" Zaleha menyambut "Man jantan I, I betina Man... Mengawanlah dengan betina Man sampai dia bunting!"
Zaleha menyerah bontotnya yang lebar dan padat itu untuk menadah pancutan benih bunting Azman. Azman makin menggila memancut apabila bontot Zaleha yang berlemak dan berisi itu mengembang dan mengepit belalai jantan Azman. "Nah! Nikmatilah lemak bontot I Man... Pancutkan anak Man puas-puas! Nah!" Raung Zaleha sambil menonggekkan bontotnya. "Oh Leha... Lazatnya lemak bontot subur Leha!!!" Crot! Crot! Crot! Crot!
Zaleha yang telah tewas terus mengemam-ngemam bibir tembam cipapnya demi memerah setiap pancutan air jantan keluar dari belalai Azman. Azman yang masih lagi menggigit tengkuk Zaleha menyantak padat setiap kali zakarnya menyemburkan air mani ke dalam tubuh subur pasangan mengawannya itu. Zaleha kembali terlena namun Azman terus membelai wajah pasangannya yang sangat ayu dan comel.
Azman mengucup bibir sambil mengusap pantat Zaleha membuatkan gadis montok itu terjaga dari lenanya. Zaleha tersenyum menatap wajah lelaki yang baru selesai membuntingkannya. Dia meminta Azman membawanya pulang kerana dia kini milik lelaki itu. Azman mendukung tubuh montok Zaleha dalam keadaan bogel dan membawa betina subur itu ke keretanya. Buat sementara waktu ini Zaleha akan dibela di hotel.
Dalam seminggu, Azman menikmati lauk badan sedap Zaleha selama empat hari. Hari selebihnya dia menjamah tubuh isterinya pula. Tubuh Zaleha dimanja dan dijaga dengan rapi oleh Azman. Setiap kali selepas mandi Azman sendiri akan menyapu pelbagai jenis krim ke tubuh ranum itu, terutama pada cipap tembam Zaleha. Rahman pula kini sudah hampir gila akibat kehilangan Zaleha yang kini sudah dua bulan hilang.
Hari demi hari perut Zaleha semakin memboyot. Kejantanan Azman telah terbukti kerana berjaya membuntingkan Zaleha pada pertama kali pembenihan. Akibat pembuntingan itu, tubuh Zaleha semakin montok; bontot dan paha Zaleha semakin lebar dan berisi, manakala cipap subur Zaleha semakin menembam. Tidak sia-sia Azman merampas Zaleha daripada Rahman. Zakar bertuah Azman telah berjaya menewaskan Zaleha.
Bertuah mana-mana lelaki yang dapat menjamah badan Zaleha. Melihat ketembaman bibir cipapnya saja sudah mampu membuatkan mana-mana zakar mencanak-canak. Inikan pula dapat menyantak dan memancut ke dalam lubuk pembiakan atau saluran najis betina yang sangat ranum dan subur itu. Sesiapa pun pasti akan memancut dalam pantat atau dubur apabila merasai kelazatan tubuh Zaleha. Azman adalah lelaki yang paling bertuah