Menikmati Amoi

Aku bekerja sebagai pencuci bangunan. Syarikat kami mengkhususkan kepada bangunan tinggi. Pejabat, apartment, kodominium, bangunan bank dan sebagainya yang tinggi-tinggi mendapat khidmat syarikat kami. Aku dan pasukanku ditugaskan mencuci tingkat kaca bangunan-bangunan tersebut. Kami kerap bekerja tujuh hari seminggu kerana bilangan pelanggan kami yang banyak.
Pada hari minggu itu aku ditugaskan mencuci tingkap kaca satu blok kondo mewah. Dengan menggunakan peralatan khas aku akan mencuci tingkap kaca dari bahagian luar bangunan. Seperti biasa aku menjalankan kerja rutin harian. Setiba di sebuah kondo aku melihat melalui tingkap kaca sesosok tubuh terbaring di dalam bilik tidur luas. Tingkap kaca tersebut hanya ditutup dengan kain langsir nipis. Apa yang berada dalam bilik dapat dilihat dengan jelas.
Pagi itu jam ditanganku menunjukkan pukul 10.00 pagi. Terbaring di katil mewah adalah seorang wanita muda yang memakai baju tidur nipis berwarna putih. Aku merapatkan mukaku ke kaca tingkap melihat sesosok tubuh yang terbaring tersebut. Tersirap darahku bila ternampak seorang wanita muda yang putih mulus. Tidurnya nyenyak sekali. Baju tidurnya tersingkap dan menampakkan sepasang paha yang indah dan tundun kemaluan yang ditumbuhi bulu-bulu hitam sederhana lebat. Aku terpana melihat ciptaan indah di hadapanku. Kemaluanku tiba-tiba mengeras di dalam seluar yang kupakai.
Aku menolak tingkap kaca tersebut. Dan tingkap tersebut menggelonsor terbuka tidak berkunci. Seperti kebanyakan kondo di tingkat atas, pemiliknya jarang memasang grill besi. Mungkin mereka menganggapnya tidak menjadi keperluan seperti rumah teres atau rumah di taman perumahan.
Sekarang aku dapat melihat jelas sekujur tubuh yang terbaring tersebut tanpa sebarang halangan. Aku rasa wanita tersebut adalah seorang gadis cina. Amoi tersebut sungguh cantik pada pandangan aku. Dihasut iblis, aku melangkah masuk ke dalam bilik tidur mewah tersebut. Harum bilik tersebut bila air freshner menyemburkan wangiannya. Perlahan-perlahan aku mendekati amoi yang tertidur nyenyak seperti bayi. Kemaluanku makin mengeras melihat kemaluan amoi yang terlentang di tilam empuk.
Pertama kali aku melihat bukit kemaluan indah milik seorang gadis. Bukitnya yang besar putih dihiasi bulu-bulu hitam. Terlihat sepasang bibir merekah warna merah muda. Dengan tangan terketar aku memberanikan diri membuka paha putih mulus tersebut. Sungguh indah rekahan kemaluan amoi muda. Kulihat wajahnya yang cantik. Matanya masih terpejam rapat. Aku bimbang juga kalau-kalau amoi tersebut terjaga dan menjerit. Aku memerhati sekeliling bilik. Terlihat di meja solek setabung pil berwarna putih dan segelas air. Aku pasti amoi tersebut telah menelan pil tidur. Justeru itu tiada sebarang reaksi bila aku merenggangkan sepasang paha indah.
Tidak sabar lagi aku membiarkan sebuah keindahan terhidang sia-sia begitu saja. Aku makin berani. Aku pasti amoi ini tak mudah terjaga akibat pil tidur yang ditelannya. Aku segera mengarahkan wajahku di sela-sela paha si amoi cantik. Amoi yang mengikut perkiraanku berusia awal 20-an ini sungguh mengiurkan. Wajahnya mirip Nasha Aziz. Hidungku kurapatkan ke lurah merkah warna pink. Aku sedut aromanya. Ahh.. sungguh menyelerakan bau kemaluan wanita muda. Begini rupanya bau burit, fikirku. Aku sedut lama-lama bau kemaluan amoi tersebut.
Bila aku melayari laman web lucah di internet, aku sentiasa berangan-angan untuk menghidu bau kemaluan perempuan. Sekarang bau burit amoi menjadi santapan hidungku. Aku menggeserkan batang hidungku ke lurah merkah. Dengan jari-jariku aku renggangkan lagi bibir indah tersebut. Terlihat isi dalam yang lembab. Bau burit makin keras dan sungguh enak. Aku cium sepuas-puasnya. Amoi tersebut tetap tidur dengan nyenyaknya. Tindakanku tidak memberi kesan kepada lenanya.
Puas menghidu aku menjilat pula bibir kemaluan yang indah menarik. Ternganga bagaikan kerang yang terbuka kulit kerasnya. Lidahku menjalari seluruh permukaan bibir kemaluannya. Setiap bukit dan lurah kujilati. Kelentit merah yang menonjol aku nyonyot. Aku jilat sepuas-puasnya isi selangkang amoi sampai bersih. Lidahku bergerak lincah dan lancar di tengah-tengah bibir kemaluannya yang mengairahkan. Dan ketika lidahku membelai dari bawah ke atas hingga tepat ke benjolan kelentitnya, aku menggigit geram. Ada sedikit gerakan. Amoi tersebut seperti mengeliat tapi tidurnya tidak terganggu. Mungkin amoi tersebut sedang bermimpi buritnya sedan diteroka oleh kekasihnya. Terasa di lidahku cairan lendir yang panas. Agaknya amoi tersebut terangsang dengan jilatan-jilatanku di bibir kemaluan dan kelentitnya.
Batang pelirku meronta-ronta di dalam seluar. Pantas aku menarik zip seluarku dan melondeh semua yang aku pakai. Pelirku terhangguk-hangguk menunggu untuk menikmati lubang enak si amoi. Kepala pelirku yang bulat berwarna coklat kehitaman akan menyelam dalam lubang indah warna merah muda. Batangku tidaklah besar sangat. Biasa saja ukuran orang Asia. Terangsang dengan pemandangan indah di hadapanku, air mazi mula keluar di hujung pelirku jernih bagai embun pagi.
Aku tak boleh berlama-lama menikmati amoi cantik di hadapanku. Kerjaku perlu diselesaikan segera. Akhirnya aku melebarkan lagi kangkangan si amoi. Aku celepak diantara kedua pahanya yang melebar. Aku arahkan kepala pelirku rapat ke lubang burit gadis cina. Pertama kali aku bersetubuh. Terketar-ketar aku menekan kepala pelir ke celah kelangkang amoi. Hangat, sungguh hangat. Geli dan nikmat. Sedikit-sedikit kudorong maju. Lubang burit amoi terasa sungguh sempit. Tak pasti samada amoi ini masih gadis atau tidak. Tak kufikir amoi di hadapanku masih dara.
Kesan mazi yang keluar dari pelirku dan lendir dari burit gadis cina ini membuatkan batangku mudah masuk. Sungguhpun ketat tapi tiada halangan batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Aku seperti berada di kayangan. Sungguh enak dan nikmat. Sekujur tubuhku menggigil dan bergetar keenakan. Aku puas kerana mampu melayan seorang wanita. Batang pelirku terbenam penuh bangga dalam lubang burit perempuan muda. Denyutan demi denyutan membuatku semakin tak mampu lagi menahan luapan gelora persetubuhan. Terasa beberapa kali amoi mengemutkan lubang buritnya. Sungguh sedap.
Kerana kenikmatan yang teramat sangat tiap kali aku menyorong tarik batang pelirku, aku makin melajukan gerakanku. Hanya lima minit aku rasa seperti akan terkencing. Aku menekan makin rapat dan terpancutlah air maniku ke dalam lubang burit si amoi. Aku mengerang kesedapan. Aku terjatuh memeluk badan amoi yang lembut. Aku biarkan badanku melekat ke badan si amoi sambil mencium pipinya. Si amoi mengeliat tapi matanya tetap terpejam.
Beberapa ketika kemudian aku bangun keletihan. Batang pelirku penuh dengan lendir dan aku lihat ada cairan putih meleleh keluar dari lubang burit amoi yang telah banjir. Aku mengenakan pakaian dan berjalan perlahan ke luar tingkap dan meneruskan kerjaku yang tertangguh. Indah, pengalaman yang sungguh indah. Aku rasa aku adalah lelaki sebenar. Aku tersenyum...