About

Bos Ku

Biarlah aku kenalkan diri aku sebagai Julia, berusia dalam pertengahan 20an. Telah berkahwin dan mempunyai seorang cahayamata. Selama aku berkahwin dengan suami ku, aku memang tidak pernah memandang lelaki lain dengan perasaan ghairah, apatah lagi untuk bersama dengan mereka. Tapi semua ini berubah suatu hari, apabila keadaan menyebabkan aku berubah. Malam itu aku terpaksa stay back kat office sebab banyak kerja yang perlu disiapkan memandangkan AGM syarikat sudah semakin dekat. Aku sebenarnya bekerja di sebuah syarikat multinasional di Kuala Lumpur. Suami ku memang faham keadaan ini kerana adakalanya memang aku terpaksa balik lambat kerana bebanan tugas yang berlebihan.
Malam itu aku masih berada dalam bilik aku, menyiapkan beberapa quotation dan kertas kerja yang perlu disubmitkan pagi esoknya. Sedang aku leka menghadapi PC, pintu dibuka dan Simon (boss aku yang mana adalah merupakan seorang mat salleh) masuk. Aku memang tidak sedar kemasukkannya sebab aku membelakangnya pintu. Apabila dia menyapa barulah aku sedar. Dia menghampiri meja aku sambil bertanyakan tentang kerja yang sedang aku lakukan itu. Aku terus menerangkan apa yang sedang aku lakukan sambil dia hanya memandang ke arah aku. Aku hanya tersedar yang dia memandangkan aku kerana sebab lain apabila aku ternampak matanya tertumpu ke bahagian dada ku. Aku tunduk dan barulah aku faham yang bahagian atas baju kurung ku telah terbuka dan menampak bahagian atas buah dada ku. Tersipu-sipu aku terus menutupnya.
Aku teruskan kerja aku apabila Simon keluar, dengan harapan yang aku boleh siapkan dengan secepat mungkin sebab aku memang tengah lapar pada masa itu. Maklumlah lunch pun tak sempat kerana nak menghabiskan semua kerja aku. Sedang aku leka bermain dengan keyboard, intercom berbunyi. Terkejut aku apabila mendengar suara Simon yang menyuruh aku bawa file client ke pejabatnya.
Tiba di pejabatnya, dia menyuruh aku duduk lalu dia terus membaca file yang aku bawa bersama. Sambil membaca, dia terus bangun dan berjalan ke arah ku. Aku biarkan saja sebab aku memang faham perangai dia yang suka berjalan sambil membaca macam ini. Cuma aku tidak menyangka yang dia akan pergi lebih jauh dari itu. Sedang aku melayan perasaan lapar aku, tiba-tiba aku dipeluk dari belakang. Aku cuba protest tapi kedengaran Simon menyuruh aku bertenang dan jangan melakukan apa apa. Aku tergamam sebab aku memang tidak menyangka yang dia akan melayan aku sebegini. Mungkin kerana bimbang, aku hanya membiarkan tangannya bermain di buah dada ku. Semakin lama Simon semakin berani. Tangannya sudah mula berani masuk ke dalam baju ku sambil memainkan putting ku. Dengan tidak semena-mena aku menjadi excited apabila putting ku dimainkan dengan sebegitu rupa.
Saat lidah Simon singgah di telinga dan tengkuk ku, aku menjadi semakin tidak keruan. Hendak di lawan, aku bagaikan tidak berdaya. Aku beranikan diri dan berpusing menghadap Simon. Alangkah terkejutnya aku apabila aku nampak batang Simon sudah keluar dari seluarnya dan sedang tegang seolah-olah menunjuk ke arah ku. Aku terpegun kerana inilah pertama kalinya aku melihat batang yang sebegini besar. Maklumlah alat suami ku tidaklah begitu besar walaupun aku adakalanya memang climax apabila bersama dengannya. Aku sendiri tak tahu samada memang niat aku ataupun hasutan syaitan yang membuatkan aku menghulurkan tangan dan memegang batang Simon pada tika itu. Yang aku ingat, aku memegangnya sambil mengusapnya sebelum aku memasukkannya ke dalam mulut ku.
Tak payahlah aku ceritakan apa yang berlaku selepas itu kerana aku pasti semuanya boleh menjangkakannya. Dipendekkan cerita, kami akhirnya terus bogel di pejabat Simon. Akhirnya, pada malam itu, aku telah menduakan suami ku akibat perlakuan ku dengan Simon. Terus terang aku katakana bahawa dia memang hebat. Walaupun aku bukan lagi dara dan telah mempunyai seorang anak, saat Simon memasukkan senjatanya ke dalam kemaluan ku aku terasa perit juga. Mungkin kerana itulah kali pertama aku menerima sesuatu yang sebesar itu. Entahlah. Entah berapa kali aku climax malam tu aku sendiri pun tak tahu. Yang pastinya, itulah kali pertama aku dapat merasakan sesuatu yang sebegitu menyeronokkan.
Buat pertama kalinya juga aku dapat merasa keenakkan senjata lelaki dalam lubang dubur ku, sesuatu yang telah lama ingin ku lakukan tapi enggan di lakukan oleh suami ku. Akhirnya setelah sekian lama bersatu, Simon sudah semakin hampir nak climax. Menyedarinya aku terus merangkul dia sedangkan dia sudah hampir terpancut. Biarlah.aku ingin merasakan bagaimana enaknya disembur oleh air keramat seorang mat salleh. Kehangatan air maninya memenuhi segenap sudut kemaluan dan rahim ku. Keenakkan air maninya bercampur dengan air aku ku jilat setelah itu.
Itulah permulaan kami berdua. Seringkali aku hanya berbohong dengan suami ku yang aku ada kerja lebih di pejabat semata-mata untuk memberi aku peluang melakukan kerja dengan Simon. Dengan Simon segalanya bermula. Dengan Simon jugalah aku telah diperkenalkan dengan sex threesome dan foursome, termasuk pengalaman lesbian ku dengan isteri Simon. Ini akan aku ceritakan di lain masa, sekiranya diizinkan.