Masa Bekerja

Aku ni masa sekolah dulu takdelah gila seks sangat macam member-member aku dulu. Ada yang bawak CD bluelah, majalah playboy dan memacam lagilah. Aku pernah sekali dua jek tengok itupun setakat majalah jek. Tapi sekarang aku nak citer masa aku kerja dekat sebuat pulau (resort di JR). Masa mula-mula datang interview ada 3 orang girl ni saing dengan aku sekali. Semuanya cun-cun. Akupun berkenalan lah dengan diaorang. Ada sorang tu nama dia Fatimah, apply nak jadi chef kat situ dan 2 orang lagi Arowana & Aisya. Diaorang tak kisah kerja apa asalkan kerja. Lepas seminggu aku dapat kerja, jadi lifeguard. Mungkin kelayakan aku ni memuaskan aku dijadikan Asst. Commander kat bahagian lifeguard. So aku diperkenalkan dengan pekerja-pekerja bahagian aku. Dalam bahagian lifeguard terbahagi 2 kumpulan. 1 kumpulan diketuai oleh boss aku sendiri dan satu lagi akulah ketuanya. Dalam kumpulan aku terdiri dari 15 ahli, 7 lelaki 8 pompuan. Biasanya aku akan duduk di kaunter persalinan dan ahli-ahli aku yang mengawasi persekitaran pantai dan kolam mandi. Kat resort tu aku diberi satu rumah khas dan aku memilih beberapa orang ahli kump. Aku untuk duduk dengan aku. Tapi diaorang yang duduk serumah dengan aku ni perangai dia gila sikit. Nak dikata tiap-tiap hari ada je CD blue yang diorang tengok. Walaupun aku boss dalam kump. tu tapi aku tak kisah sangat. Dan lama kelamaan akupun sama-sama tengok dan selalu jugaklah melncap tapi taklah ramai-ramai. So adalah dalam sebulan tu stok CD takde. Akupun makin gian. So masa aku tengah dok lepak kat kaunter datang si Arowana ni. Akupun bebuallah dengan dia. lama jugak sampai dah nak tutup kaunter. Bila aku nak tutup jek dia sound nak gi sauna dulu. Aku cakaplah dah tutup tapi dia kata bukalah sekejap dalam ½ jam jek. Akupun bukalah sauna jek untuk dia sorang pastu aku pegilah round-round tengok budak-budak aku. So dalam 45 minit pastu aku pegi tengok, kabus tebal akupun masuk jek. Aku ingatkan dah takde orang so aku pulak naik syok. Akupun tanggallahbaju dengan seluar pastu duduk kat dalam tu dengan kabus. Entah macam mana aku rasa tangan aku terpegang benda lembut dan serentak dengan tu aku dengar suara menggertak. Aku cam suara tu rupanya si Arowana. Terkejut beruk aku. Pastu Wana ni tanya macam mana aku boleh ada kat situ pastu aku jawablah yang aku ingat dah takde orang. Pastu mulut aku ni gatal pegi tanya si Wana ni dia tak pakai baju ker. Wana tak jawab pastu akupun bukalah pintu sikit bagi kabus keluar sebab nak tengok gak body dia camner. Masa nak tunggu tu akupun bayangkanlah sambil tangan aku mengurut-urut zakar aku. Masa aku tengah melancap tu Wana tegur aku. Dia tanya aku buat ape. Aku tengok dia dah berkemban dengan tuala. Akupun cover zakar aku yang dah keras giler. So bila kabus dah hilang aku nampaklah susuk tubuh si Wana ni. Fuhh memang kelas. Zakar aku yang dah keras bertambah keras. Masa Wana nak keluar aku tarik towel dia dan akupun mengambil peluang melihat tubuh Wana. Pastu aku tengok muka Wana merah bengang sambil menutup balik badan dia dengan towel. Pastu aku beranikan diri tanya dia boleh tak aku tengok lagi sekali. Dia dengan pantas terus keluar dan akupun dengan cepat menarik sekali lagi towel dia dan kali ini aku terus tarik tangan si Wana ni. Mungkin aku tarik kuat sangat dan Wana pun terjatuh atas zakar aku yang menegang. Terasa sikit tapi under control. Wana cuba bangun dari atas peha aku tapi aku dengan keras menahan. Wana cuba menjerit tapi aku cepat bertindak dengan mencium mulutnya sambil tangan aku menahan kedua tangan Wana yang meronta. Lama-kelamaan Wana tidak meronta dan Wana juga membiarkan aku meramas-ramas buah dadanya yang tak berapa besar. Kemudian aku melepaskan towel dari pinggang aku dan meletakkan tangan Wana kat zakar aku. Aku pelan-pelan mendorong tangan Wana sehingga tangannya bergerak sendiri. Lalu aku melepaskan mulut aku dari mulut Wana dan menuju kearah putingnya yang menegang. Setelah kiri, kanan pula. Kemudia aku melurutkan lidah aku sampai kearah rerambut yang halus dan sehingga ke arah cipapnya yang berbau air mazinya. Pada mulanya aku terasa geli tapi kerana nafsu aku terus jilat sampai licin cipap si Wana. Masa aku jilat-jilat tu Wana ni klimaks lagi dah aku tengok Wana semakin lemah. So akupun memasukkan zakar aku yang dah keras ke dalam mulut si Wana ni. Tapi Wana tidak mengolom. Jadi akulah yang menyorong tarik zakar aku dalam mulut Wana. Dalam 10 minit, aku dah tak tahan terus aku cabut zakar aku dan geselkan kat cipap Wana. Aku tengok muka Wana dah lesu gile so akupun terus masukkan zakar aku dalam cipap Wana sikit-sikit secara pelan-pelan. Sampailah aku rasa ada satu halangan terus dengan kuat akupun menerjah masuk dan serentak dengan itu Wana menjerit kesakitan. Akupun berhenti seketika sampai Wana ni dah reda pastu akupun mulalah kerja sorong tarik dari pelahan sampailah laju. Masa tu suara Wana bercampur macam rasa sakit ada, rasa suka pun ada. Dalam 15-20 minit aku rasa nak terpancut terus aku cabut zakar aku dan terpancut atas badan dan ada yang terkena pada buah dada Wana dan ada terkena pada mukanya. Selepas itu aku baring sekejap dalam 5 minit dan aku keluar mengenakan pakaian aku semula. Lepas siap aku tengok si Wana masih terlentang so aku pakaikan baju dia. masa aku nak pakaikan seluar tu aku nampak kesan darah. Dan baru aku tahu yang darah tu adalah darah dara dia. Kemudia aku jirus satu gayung air kat muka Wana dan diapun sedar. Lalu aku meminta maaf atas perbuatan aku. Lantas Wana pun keluar. selepas itu Wana berhenti kerja dan aku tak berjumpa dia lagi sampailah sekarang tapi permainan Sex aku tak putus dan buat pengetahuan kauorang semua anak buah perempuan dalam kumpulan aku telah aku kerjakan.