Cikgu Erna

Cerita ini berlaku secara tidak sengaja semasa aku belajar di salah sebuah
sekolah di selatan Semenanjung Malaysia pada tahun 1997. Kisah ini telah
memberikan aku pengalaman dan asas kepada pengalaman aku yang lain. Diharap kisah
ini menjadi iktibar kepada pembaca ² yang lain. Kisahnya bermula begini:
Suatu pagi yang indah dan permai, semasa aku berada dalam kelas Bahasa Inggeris,
aku terlihat Sir aku bawak sorang gadis yang baik dari segi rupa parasnya. “Aik
sape pulak orang tua tu bawak? Takkan bini mude dia, budak tu dah sebaya anak dia
dah” terlintas sejenak difikiranku. Bila Sir aku bawak dia masuk kelas, wow, cun
gile, terpegun budak lelaki kelas aku tu, sape tak cair. Muka lawa, berbaju
kurung dan bertudung labuh, nak usha bukit dia pun susah. Jadi, diperkenalkanlah
dia kepada kelas, nama dia Erna binti Datuk Ayob. Kami pulak panggil dia Miss
Erna. Maka diberitahu oleh Sir aku, Miss Erna akan mengajar kelas aku kerana dia
nak bersara tak lama lagi. Maka nak dipendekkan cerita, masa aku form 5 aku
dilantik sebagai AJK tertinggi dalam pengawas perpustakaan. Jadi kunci library tu
aku dan kawan aku Jefri yang pegang. Best la tiap ² malam boleh tengok movie kat
library.
Pada suatu malam, si Erna tu gunalah bilik bantuan pembelajaran kat dalam library
tu nak ajar budak ² junior. Malam tu memang macam tak percaya aku lihat Miss Erna
pakai baju bersaiz ‘S’, maka terlihatlah bayangan gunung berkembar terbonjol ke
depan. Apalagi, konek aku pun naik la. Tambahan pulak kain dia yang ketat, sampai
nampak susuk tubuh badan dia. Sungguh menyelerakan. Tak jadi aku nak prep malam
tu walaupun SPM dah hampir tiba. Setelah lama tunggu, budak junior tu pun abis,
muke sekor ² nampak ceria je. Miss Erna ucap terima kasih kat aku ngan Jefri
pasal kasik guna bilik tu. Si Jefri pulak ambik kesempatan menjual minyak urat
pada si Erna tu. Mana taknya, si Jefri tu anak Tan Sri. Lama kelamaan, diorang
siap pegang ² tangan lagi. Aku nak borak segan, tak reti cakap omputeh. English
asyik dapat 7 memanjang. Aku setakat usha gunung boleh la. Stim betul aku mase
tu, nasib baik pakai seluar dalam, kalau tak malu aku kat miss Erna. Aku cepat-
cepat lari dalam kaunter, suatu tempat yang strategik untuk usha gunung, buat ape
lagi, melancaplah. “What are you doing in there?” tanye Miss Erna. Aku
mengelabah, terus je aku cakap aku tengah check buku. Balik je dorm, si Jefri tu
buat satu perancangan nak me Miss Erna, dia pun tak boleh tahan gak. “wei kau
gile ape?, kene tangkap kang sape susah” aku bangkang le mamat tu punye idea.
“Cool man, I know what I wanna to do” ujarnya.
Malam esok tu, aku ngan Jefri macam biasa, tapi aku pakai tracksuit je, tak pakai
seluar dalam. Bak kate Jefri, senang nak tanggalkan nanti. Aku ikut je la plan si
Jefri tu. Tak lame lepas tu, miss Erna pun datang bawak anak muridnya masuk dalam
bilik yang dia pakai semalam. Dressing dia pulak lebih dahsyat dari semalam,
pakai baju putih, nampak le bra dia yang warna hitam tu. Dia tersenyum bila
perasan aku dan Jefri memerhatikan dia. Lebih dua jam menanti, akhirnya
perlaksaan projek kami hampir bermula, jantungku berdegup kencang, bukannye
pernah orang. Habis je anak murid dia balik, dia tak keluar ² dari bilik tu.
Tiba-tiba dia menjerit meminta tolong. Ape lagi, aku ngan Jefri lari masuk dengan
muke yang penuh kejahatan. Bile masuk je, terlihat Miss Erna depan PC.
Dia kate tak boleh play cd yang dia bawak. Aku keluarkan cd tu dah tengok, cd tu
takde gambar pun, tulisan je ade, tapi aku tak ingat ape yang tertulis. “Ni cd
pirate nyer kut?” kataku. “Mane boleh, I brought it from US, you know” Miss Erna
menyangkalku. Si Jefri pulak gelakkan aku tak tentu pasal. Sekali aku tengok je,
baru aku perasan PC tu takde VCD player, jadik aku pun gunalah kepakaran aku
untuk install sofware yang boleh mainkan movie. Kemudian aku bukak le cd yang nak
si Erna tengok tu. Itulah first time aku tengok cerite tu, nampak le laki dan
pompuan bogel sedang melakukan seks. Naik le batang aku, malah terbonjol ke
depan. “Kahkahkah, ape la kau ni Nizam, baru tengok cerite blue dah stim” kata
Jefri. Miss Erna pulak tersipu-sipu melihat aku yang terpakse meng’cover’
bonjolan tu. “Tu belum tengok cikgu punye lagi” sambil Miss Erna membuka tudung
keciknye, maka terlihatlah rambutnya yang ikal mayang itu.
“What do you waiting for, come and strip me” arahan daripada Miss Erna
menyebabkan aku dan Jefri terpakse akur. Rancangan untuk me Miss Erna gagal.
Dengan tangan yang mengeletar, aku selak sikit demi sikit t-shirt putihnya,
sampai je kat kaki gunung tu, aku terus rentap dengan gelojoh. Jadi, terpanculah
dua gunung yang besar ukurannya disaluti bra berwarna hitam. Si Jefri pulak rajin
melucutkan kain berbunganya macam kain yang selalu omputeh pakai bile kat
Malaysia. So, si Erna tu hanya pakai bra dan panties warna hitam je yang cukup
mengiurkan aku. Konekku pulak rase macam nak meletup je. “Jefri, Nizam, please
give me a favor” pinta Miss Erna dengan nada manja. Si Jefri dengan gelojoh bukak
bra dia, maka terlihatlah buat kali kedua dalam hidup aku secara live, first time
mak aku la. Dua gunung berkembar dengan puncak merah kecoklatan. Wow besarnye,
36B, tu pun aku tertengok kat bra dia. Aku diberi penghormatan untuk bukak
panties dia, wow! Hutan dah kene tebang, cantik, putih dan licin. Aku pun
teruslah mengangkangkan kakinya lantas menjilat pantatnya. Si Jefri pulak sibuk
mendaki gunung daging yang pejal itu. Uhhhhhhh….. Ummmmmmmmphhhhhh….. si Erna
mengerang, aku tengok ade air keluar kat pintu faraj dia, aku ape lagi jilat
sampai licin. Uwekkkk tak sedap langsung rase payau air pantat dia. Kemudian si
Erna suruh kami tanggalkan pakaian. Aku terasa bangga lak sebab aku nak tunjukkan
kat si Erna tu yang aku punye batang paling besar dalam sekolah, sekali dia
tengok, dia kate kami punya kecik aje.
Maklumlah, dia dah biasa ngan batang mat saleh yang besar mase belajar kat US
dulu. Aku mula terasa geli bila si Erna tu kulum batang aku. Rase ngilu serta
geli tidak terperi. Rase nak terkeluar pulak peluru yang dalam senapang aku tu.
Si Jefri nasihat aku supaya fikirkan hal lain pada masa tu supaya dapat bertahan
lebih lama. Jefri pulak khusyuk mendayung bahtera dengan muka yang selamba.
Ahhhhhhhhhhh….. badan Erna mengejang, I’m cummin’….. Uhhhhhh…. Si Erna dah
tumpas pada Jefri. Tak sampai sepuluh minit dah tumpas. Aku pun ape lagi,
baringlah kat atas meja. Miss Erna nak menunggang aku, dia pun naik ke atas ke
dan memasukkan batangku ke dalam pantatnya, inilah kali pertama aku rase pantat.
Walaupun agak longgar sedikit, tapi aku masih terasa best lebih-lebih lagi Miss
Erna melonjak-lonjak seolah olah menunggang kuda. Akhirnya dia kecundang juga
pada aku. Pantatnya mula rase bertambah basah. Miss Erna mendakap aku. Jefri
tidak pernah bagi peluang terhadapnya, lantaran menggantikan aku untuk proses
servis. Miss Erna agak marah dengan tindakan Jefri itu. Walaubagaimana pun, tanpa
disangka I’m cummming….. Jefri menjerit, dia pula tumpas kepada Miss Erna.
Miss Erna yang marah tu menolak Jefri supaya pancut di luar. Creet!…
terpancutlah air nikmat yang begitu pekat ke badan Miss Erna. Ahhhhhh… Jefri
keletihan. Aku ambil peluang untuk pujuk Miss Erna, aku menyuruhnya mengangkat
sedikit bontotnya pasal aku nak buat ‘doggy style’ macam dalam cerite blue yang
tengah terpasang itu. Aku rase mase tu, mase yang paling lama untuk bertarung
dengan Miss Erna. Badan Miss Erna dah mula mengeras, aku dapat rasakan dia sudah
klimaks, aku masih tetap mendayung sehingga Uhhhhhhhh! Yessssss… nak terpancut
dah, aku baru je nak keluarkan batang aku, Miss Erna kata jangan, dia suruh aku
pancut dalam. Peluang baik perlu diambil, aku pun melepaskan berdas-das tembakan
ke dalam lubang nikmat itu. Akhirnya kami tertidur kepenatan pada malam itu di
library.
Pada keesokkan harinya, kami bangun dengan cepat kami lari ke dorm dan Miss Erna
ke keretanya untuk balik. Jam pada masa itu menunjukkan pukul 7.30 pagi. Pelajar
lain hendak ke kelas pelik dengan perangai kami berdua. Tapi memang tak dapat
lupakan saat manis itu, kini Miss Erna sudah sambung belajar di US. Dah rindu
dengan batang mat saleh kut. Walaubagaimana pun semasa selepas SPM, semasa
keputusan SPM keluar, kami sering berjumpa dan melakukan perkara yang sama. Pada
hari terakhir kami berada di sekolah itu, Miss Erna memberi bra dan pantiesnya
kepada aku dan Jefri sebagai souvenir. Kini masih dalam simpanan aku bersama
tompok-tompok air maninya