Ah Seng Bahagian 3

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Seng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku. Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Seng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-kira pukul 10.55 aku melapaskan muridku pulang awal untuk berjumpa Ah Seng di stor sukan yang berada dihujung bangunan blok B bersebelahan tandas murid lelaki. Aku berjalan dengan agak perlahan sambil otakku berfikir apakah yang ingin dilakukan oleh Ah Seng kepadaku pada hari ini. Ngilu di duburku akibat peristiwa pada malam semalam masih lagi terasa. Di rumah pula aku sekali lagi disetubuhi oleh suamiku selaepas dia menonton filem lucah. Penat sungguh badanku pada pagi ini.

Aku menolak pintu stor sukan perlahan-lahan. Aku memerhatikan sekeliling, masih tiada sesiapapun di situ. Aku masuk kedalam dan memasang lampu. Stor sukan agak bersepah kerana para pelajar tidak mengemaskannya setelah menggunakan perlalatan di situ sebaliknya hanya mencampakkannya di merata-rata tempat.

"Haa, bagus cikgu sampai awal" suatu suara yang biasa aku dengar menyapaku dari arah pintu. Ah Seng berdiri di situ agak lama memerhatikan aku. Ah Seng seterusnya masuk ke dalam. Aku agak terperanjat bila seorang demi seorang pelajar lain masuk ke dalam stor sukan tersebut. Mereka adalah pelajar-pelajar yang tidak ku kenali. Tiga orang pelajar Cina dan seorang pelajar India. Semuanya lebih besar dari Ah Seng. Mungkin mereka adalah pelajar tingkatan 5. Kesemua 4 pelajar tersebut sesekali memandangku dan kebanyakkan masa memandang ke lantai, mungkin mereka takut dengan status aku sebagai guru.

"Beng sekarang awak nak apa?"kataku agak tegas. "Kalau saya beritahu pada pengetua awak boleh dibuang sekolah tahu" nada suaraku agak tinggi sedikit. Aku mula mendapat sedikit keberanian. Ah Seng hanya tersenyum sementara rakan-rakannya yang lain tunduk memandang lantai. Ah Seng bergerak ke arah ku dan menghulurkan sekeping kertas A4 kepadaku. Tanpa sebarang bicara dia memandangku. Aku membuka lipatan kertas tersebut dan amat terperanjat kerana di dalamnya terdapat gambarku sedang merangkak dalam keadaan bogel di atas tangga. Rupanya Ah Seng mengambil gambarku dengan menggunakan kamera video digital dan dia telah mencetak gambar tersebut untuk menggugutku.

"Berapa ramai orang sudah tengok?"

"Belum ma, kalau cikgu mau semua orang tengok bagitau sapa pengetua lo" jelas Ah Seng sambil menggigit kuku.

"TolonglAh Seng jangan macam ni, saya ada anak, aada suami, tolonglAh Seng" Aku merayu sambil air mataku menitis secara otomatik. Aku terdengar sura rakannya bercakap dalam bahasa Cina yang tidak aku fahami. Kemudian Ah Seng pula membalas masih bercakap Cina.

Sambil bercakap Ah Seng bergerak menghampiriku dan memegang tanganku. Aku menepis tangan Ah Seng dan terus mengesat air mataku yang masih bercucuran. Ah Seng sekali lagi memegang tanganku dengan agak kasar dan menarikku rapat ke dinding. Tanganku di depangkannya mendakap dinding stor sukan. Aku masih menangis tapi tangisanku tidak kedengaran sebaliknya hanya tersedu-sedu. Kini aku berdiri mendakap dinding sambil membelakangkan pelajar-pelajar tersebut. Aku memejamkan mata. Aku dapat merasakan seseorang sedang menyingkap kain baju kurungku ke atas, namun aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Kemudian sambil kainku di singkap aku merasa ada tangan-tangan yang kasar sedang meramas-ramas punggungku yang gebu dan buah dadaku. Keadaan menjadi sunyi sepi.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan jemari ganas semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih mendepang mendakap dinding. Kain baju kurung dan kain dalamku diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku digigit oleh lebih dari seorang pelajar dengan rakus. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas pelajar sekolahku. Aku tidak tahu siapa yang melakukan apa. Dari luar baju kurung tangan-tangan nakal tadi merayap menyelinap kedalam baju kurungku dan seterusnya ke bawah baju dalam ku. Buah dadaku semakin ganas di ramas dan lebih memeranjatkan ia menjadi tegang pula. Alur punggungku di basahi dengan air liur dan dari atas alur hingga ke pangkal farajku sudah basah sekarang. Aku terkemut-kemut dan sesekali menolak punggungku kebelakang agar jilatan basah tersebut sampai ke faraj.

Daging punggungku dikobak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan, dan aku semakin khayal. Aku hanya sedar apabila terasa badan ku di pusingkan sementara tanganku pula di angkat ke atas untuk menanggalkan baju kurungku. Apabila aku berpusing aku membuka mata dan terlihat tilam lompat tinggi sudah tersedia terlampar di atas lantai di tengah-tengah stor sukan. Kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya memakai tudung merahku sahaja. Ah Seng menarik tanganku agar bergerak ke atas tilam. Aku dengan langkah yang berat diirngi 4 pelajar tersebut menurut kehendak mereka dan berbaring telentang di atas tilam. Seorang pelajar Cina yang agak gemuk menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan mula menjilat farajku. Ah Seng pula sedang berdiri membuka seluar sementara pelajar India itu pula sedang menghisap buah dadaku. Ke dua-dua pelajar Cina yang lain itu pula sedang meramas buah dada dan punggungku dengan ganas. Aku dikerjakan secukupnya ol! ! eh mereka.

Ah Seng menghulurkan zakarnya ke mukaku dan seterusnya melakukan tujahan di mulutku. Berdecit-decit bunyi zakarnya keluar masuk mulutku. Mereka seakan-akan berkompromi antara satu sama lain. Sekarang semua pelajar tersebut telah berbogel. Cuma budak cina yang gemok itu sahaja tidak membuka baju. Aku telah menghisap semua zakar pelajar tersebut secara bergilir-gilir. Sekarang Ah Seng sedang menujah farajku dengan ganas sementara rakan-rakan yang lain sibuk meramas di sana-sini. Selvam, begitulah nama panggilan pelajar India yang sekarang sedang menujah ganas mulutku. Zakarnya adalah yang paling besar antara mereka berlima. Berbagai posisi telah di lakukan. Masing-masing masih belum memancutkan air mani lagi.

Sekarang budak cina gemok itu sedang menujah farajku dari arah belakang sementara aku sedang menghisap zakar rakan Ah Seng yang berambut tegak dan yang lain lain sibuk menjilat di sana sini. Sebenarnya aku telahpun klimaks yang panjang semasa Selvam memecut laju menyetubuhiku semasa aku berada di atas badannya. Aku mendengar mereka berbisik sesuatu di dalam bahasa Cina dan si Gemok mula berhentikan tujahannya. Selvam diarahkan berbaring dibawahku sementara zakar si Gemok dikeluarkan dan dipacakkan ke duburku. Aku membetulkan zakar Selvam agar mudah masuk ke faraj. Sekarang mereka melakukan tujahan serentak dan aku hampir menjerit kesedapan cuma suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh zakar si rambut tegak. Ah Seng berdiri di hadapanku sambil melancap dengan rakus. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutanku yang kuat di dubur budak Gemok itupun klimaks di dalam duburku. Setelah zakarnya dicabut seorang lagi rakannya memacakkan zakar kedalam duburku. D! ! engan mudah ia dapat melorotkan zakarnya kerana telah sedia ada pelincir. Aku bergerak seiring dengan gerakan mereka dan sebenarnya aku sendiri telah dekat benar dengan klimaks yang kedua. Kawasan sekeliling dubur dan farajku telah basah dan bencah. Selvam tidak dapat bertahan apabila otot farajku mengemut zakarnya dengan kuat akibat klimaks besarku kali yang kedua. Dengan pantas dia mencabut zakarnya dan air maninya tersimbah di atas peutku.

Rakan mereka masih laju menujah duburku yang ketat dan akhirnya dia pun kecundang setelah menujah dengan agak ganas. Aku tertiarap di atas tilam lompat tinggi tersebut sambil zakar rambut tegak masih kemas di dalam mulutku. Rambut tegak sendiri sudah tidak dapat bertahan dan melajukan tujahan di mulutku. Aku menghisap dan akhirnya dia menarik zakarnya dan memancutkan air mani di mulut dan mukaku. Ah Seng menarik tanganku supaya aku berdiri dan membongkokkan badanku. Dia mula memasukkan zakarnya kedalam lubang duburku dan memecut dengan agak laju. Setelah dua tiga tujahan dia sendiri telah klimaks dan terbaring di atas tilam. Bergelimpanagan mereka baring di atas tilam tersebut. Aku masih lagi berdiri tegak sambil meratakan air mani yang berserakan di perut, muka dan punggungku.

Ah Seng mencapai seluarnya dan melemparkan not RM50 ke arahku."Kutip pakai mulut" Rakan-rakannya yang lain masing-masing mencapai seluar dan mengambil dompet dan melemparkan wang kearah aku. Aku masih tercegat tegak di hadapan mereka. "Cepat ..kutip pakai mulut" Ah Seng meninggikan suara setelah melihat aku berdegil. Akupun merangkak dan mula mengutip wang yang ditaburkan dengan mulutku. Setelah selesai aku melihat jam sudah menunjukkan puku11.20.

"Beng saya kena balik dulu , suami saya sudah mahu datang" "Nanti minggu depan kita jumpa lagi" Kata Ah Seng sambil bangun menuju ke tempat pakaianku yang berselerakan dan mengambil seluar dalamku."Ini saya punya katanya."

Aku mengutip sisa pakaian ku dan membersihkan diri dengan tisu serta memakai pakaian. Setelah siap aku berjalan longlai menuju ketempat letak kereta sambil Selvam sempat meramas punggungku dari belakang.

Bersambung...