About

Kehausan Cikgu Salina

Cerita cikgu Salina ni berlaku masa aku tak sengaja berkursus sekali di sebuah sekolah tu. Minah ni memang agak happy go lucky, dia ajar BI dan agak friendly. Dia ni bini orang, tapi badan masih bergetah dan solid. Dia selalu pakai baju blouse korporat dengan kain lembut warna hitam yang sempit. Aku berkenalan dengannya masa satu group dengan dia. Lepas kursus malam kedua, dia ajak aku kuar makan. Aku pun on je, tak terlintas di kepala aku malam tu aku akan dapat pancut kat bini orang. Lepas je makan, dia ajak aku ronda-ronda genting. Genting kan sejuk, so konon-kononnya sejuk, kami jalan rapat-rapat. Memandangkan dia macam tak kisah rapat-rapat, aku try pegang pinggang dia, dia tak respon apa-apa pun, selamba aje sambil sibuk bercerita. Ni kira respon baik ni, fikirku. Aku ajak dia lepak kat atas bukit yang agak jauh dari orang, kononnya nak tengok pemandangan, padahal aku nak tembap bontot dia. Sampai kat atas, kami melepak sambil berdiri melihat kawasan, padahal aku slow2 dah kuarkan konekku kuparkingkan di punggungnya. Dia kelihatan tak kisah, leka borak2 dengan aku pasal keindahan genting. Pastu dia cakap, “sejuk la kat sini, kalo suami I adakan boleh tolong panaskan,” katanya sambil tergelak kecil kononnya bergurau. Aku balas,” setakat panas2 I boleh,” kataku. Dia tergelak kecil sambil melirik manja. “Kalau tak malu boleh je,” katanya memikat. Kami berpandangan, sambil tersenyum. Aku rangkul pinggangnya dan kami berpelukan. Sengaja kubiarkan konekku terkena buritnya. Dia berkata,” amboi you ni daring la, belum apa2 lagi you dah keras2 kat situ. Aku gelak je. Pastu kami pun bergegas ke bilik hotel dia. Sesampai kat bilik, tanpa buang masa, aku terus selitkan batang aku kat buritnya. Kami berkucupan, berpelukan, bergeseran. Batangku terasa dikemut dan terus dia baringkan aku di bawah, lalu segera dia masukkan batangku ke dalam farajnya. Farajnya terasa licin dan ketat, sungguh nikmat kurasakan. Dia mengizinkan aku pancut dalam. Aku cuba tahan, tapi tak mampu lagi dan akhirnya, aaahhhh, cup,cup,cup maniku memancut laju ke dalam farajnya. Aku kenikmatan, dan Saina kepuasan. Kami tertidur, dan bila aku tejaga, Salina masih tidur menonggeng, lalu aku tindih punggungnya dan melancap celah farajnya hingga terpancut. Rupanya, Salina memang suka lelaki muda, dia teransang dan akan puas main dengan laki muda biarpun laki tu pancut cepat pun, dia terasa nikmatnya. Katanya, walaupun suaminya hebat di ranjang, dia terasa tidak puas kerana tastenya adalah lelaki muda. So, aku menjadi gigolonya selama 6 tahun berkhidmat. Salina menjadi tempat aku buang airku kini. Kalau aku sangap, aku call Salina, ajak dia jumpa kat belakang umah, pastu aku suruh dia tonggeng lalu aku pancut dalam. Kekadang sekejap je pun takpe, pasal Salina ni jenis tak berkira. Kadang-kadang dia datang sekolah aku, kononnya ada urusan, tapi kami projek kat stor belakang.